Anda di halaman 1dari 93

WISMP-2 Project Management Manual

PMM Buku 1 i
Project Management Manual

[Buku 1]



DAFTAR ISI



Halaman

DAFTAR ISI ......................................................................................................................................... i
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................ v
DAFTAR FIGUR ................................................................................................................................ vi
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................................................... viii
KATA PENGANTAR .......................................................................................................................... 1

1. PENDAHULUAN ......................................................................................................................... 2
1.1. Pengertian PMM ............................................................................................................... 2
1.2. Tujuan PMM ..................................................................................................................... 2
1.3. Sistematika PMM ............................................................................................................. 2

2. PROGRAM WISMP-2 .................................................................................................................. 5
2.1. Tujuan Program ................................................................................................................ 5
2.2. Ruang Lingkup Program .................................................................................................. 5
2.3. Komponen Program ......................................................................................................... 5
2.3.1. Part 1 - Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai ................................... 5
2.3.2. Part 2 - Peningkatan Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif (PPSIP) .............. 8
2.3.2.1. Sub-Part 2.1 - Peningkatan Lembaga Pengelolaan Irigasi
Partisipatif ...................................................................................... 10
2.3.2.2. Sub-Part 2.2 - Rehabilitasi Infrastruktur Sistem Irigasi Prioritas ... 10
2.3.2.3. Sub-Part 2.3 - Peningkatan Pengembangan Pertanian
Beririgasi danAdaptasi Perubahan Iklim ....................................... 11
2.3.3. Part 3 - Peningkatan Pengelolaan Irigasi Jatiluhur ......................................... 11
2.3.3.1. Sub-Part 3.1 - Penguatan Kelembagaan Pengelolaan Irigasi
Jatiluhur ......................................................................................... 11
2.3.3.2. Sub-Part 3.2 - Rehabilitasi dan Perbaikan Infrastruktur Irigasi
dan Drainase ................................................................................. 12
2.3.3.3. Sub-Part 3.3 - Persiapan untuk Rehabilitasi Sistem Secara
Keseluruhan dan Modernisasi ....................................................... 12
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 ii
2.3.4. Part 4 - Manajemen Proyek dan Dukungan terhadap Implementasi .............. 12
2.4. Pembiayaan Program..................................................................................................... 12

3. PELAKSANAAN PROGRAM ................................................................................................... 16
3.1. Part 1 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai .......................... 16
3.1.1. Penguatan Institusi Koordinasi Pengelola SDA .............................................. 16
3.1.2. Peningkatan Insititusi Pengelola Sumber Daya Air Wilayah SungaiDan
Kapasitas Perencanaan Di Tingkat Nasional .................................................. 17
3.1.2.1. Peningkatan Kapasitas Perencanaan Nasional ............................ 17
3.1.2.2. Program Pengelolaan Hidrologi Nasional (National Hydrology
Management Program/NHMP) ...................................................... 17
3.1.2.3. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) Nasional .................. 18
3.1.2.4. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) di Provinsi ............... 18
3.1.3. Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai ......................... 19
3.1.3.1. Pengelolaan Hidrologi di Daerah Aliran Sungai ............................ 19
3.1.3.2. Pengelolaan Alokasi Air dan Hak Guna Air ................................... 20
3.1.3.3. Monitoring Kualitas Air ................................................................... 20
3.1.3.4. Rencana Pengelolaan Aset dan O&P Prasarana Sungai ............. 21
3.1.3.5. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) di Wilayah Sungai ... 22
3.1.4. Peningkatan Kinerja Prasarana Sungai .......................................................... 23
3.1.5. Pelatihan dan Jasa Konsultasi ........................................................................ 24
3.1.5.1. Pelatihan ........................................................................................ 24
3.1.5.2. Jasa Konsultansi ............................................................................ 24
3.2. Part 2- Peningkatan Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif .......................................... 25
3.2.1. Kegiatan di Tingkat Kabupaten ....................................................................... 25
3.2.2. Kegiatan di Tingkat DI ..................................................................................... 29
3.3. Part 3 - Peningkatan Pengelolaan dan Rehabilitasi Irigasi Jatiluhur ............................. 33
3.3.1. Sub Part 3.1 - Penguatan Kelembagaan Pengelolaan Irigasi Jatiluhur .......... 34
3.3.2. Sub Part 3.2 - Rehabilitasi dan Perbaikan Prasarana Irigasi dan Drainase.... 34
3.3.3. Sub Part 3.3 - Persiapan untuk Rehabilitasi Sistem Secara Keseluruhan
dan Modernisasi .............................................................................................. 34
3.4. Part 4 - Pengelolaan Proyek dan Bantuan Teknis ......................................................... 34

4. PERSYARATAN PELAKSANAAN WISMP-2 .......................................................................... 35
4.1. Persyaratan Umum ........................................................................................................ 35
4.2. Persyaratan Part 1 : Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai ........................... 35
4.2.1. Pemilihan Sub-Proyek ..................................................................................... 35
4.2.1.1. Persyaratan Sub-Proyek A ............................................................ 35
4.2.1.2. Persyaratan Sub-Proyek B ............................................................ 35
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 iii
4.2.1.3. Persyaratan Sub-Proyek C ............................................................ 36
4.3. Persyaratan Part 2 ......................................................................................................... 36
4.3.1. Seleksi Sub-Proyek Irigasi ............................................................................... 36
4.3.2. Kriteria Persiapan Pelaksanaan ...................................................................... 36
4.4. Persyaratan Part 3 ......................................................................................................... 37
4.4.1. Seleksi Sub-Proyek Irigasi ............................................................................... 37
4.4.2. Kriteria Persiapan Pelaksanaan ...................................................................... 38

5. ORGANISASI PELAKSANA PROGRAM ................................................................................. 39
5.1. Umum ............................................................................................................................. 39
5.1.1. National Steering Committee on Water Resources (NSCWR) ....................... 39
5.1.2. Project Management Unit (PMU) ..................................................................... 40
5.1.3. Project Implementation Unit (PIU) ................................................................... 43
5.2. Struktur Organisasi Per Komponen ............................................................................... 44
5.2.1. Part 1 ............................................................................................................... 44
5.2.2. Part 2 ............................................................................................................... 45
5.2.3. Part 3 ............................................................................................................... 47
5.2.4. Part 4 ............................................................................................................... 49

6. PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN ............................................................................. 50
6.1. Kategori Loan dan Alokasinya ....................................................................................... 50
6.2. Alokasi Biaya Per Komponen ......................................................................................... 50
6.3. Rencana Kerja Tahunan ................................................................................................ 51
6.3.1. Penyusunan AWP............................................................................................ 51
6.3.2. Mekanisme Penyusunan Annual Work Program ............................................. 51
6.3.3. Format Rencana Kerja Tahunan (AWP) ......................................................... 52

7. PENYALURAN DAN PENCAIRAN DANA WISMP 2 ............................................................... 53
7.1. Penyaluran dan Pencairan dana .................................................................................... 53
7.2. Pembukuan Bendahara Pengeluaran ............................................................................ 53
7.3. Laporan Pertanggung jawaban Keuangan .................................................................... 54
7.4. Laporan Keuangan ......................................................................................................... 54

8. STRATEGI ANTI KORUPSI ...................................................................................................... 55

9. KERANGKA PENGAMANAN LINGKUNGAN DAN SOSIAL / ENVIRONMENTAL AND
SOCIAL SAFEGUARD FRAMEWORK (ESSF) ....................................................................... 62
9.1. Maksud dan Tujuan ESSF ............................................................................................. 62
9.2. Pengelolaan dan Pelaksanaan ESSF ............................................................................ 62
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 iv
9.3. Perangkat - Perangkat Pentapisan ................................................................................ 65
9.4. Kebutuhan TA dan Biaya Pelaksanaan ESSF ............................................................... 75

10. MONITORING & EVALUASI (M&E), DAN PELAPORAN ....................................................... 77
10.1. Monitoring dan Evaluasi (M&E) ...................................................................................... 77
10.1.1. Program M&E Partisipatif ................................................................................ 77
10.1.2. Ruang Lingkup................................................................................................. 78
10.1.3. Pelaksana Kegiatan ......................................................................................... 78
10.1.4. Instrumen ......................................................................................................... 78
10.2. Pelaporan ....................................................................................................................... 78


















WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 v
DAFTAR TABEL



Halaman

Table 1 : 18 (Delapan Belas) DAS Terpilih, Dinas & Balai Wilayah Sungai di (12) Dua Belas
Provinsi ............................................................................................................................ 6
Table 2 : Part 2 - Daftar Provinsi dan Kabupaten yang berpartisipasi .............................................. 9
Table 3 : Alokasi Biaya Proyek dan Rencana Pembiayaan per sub-Komponen ............................ 13
Table 4 : Rencana Pembiayaan dari Sumber Anggaran ................................................................ 13
Table 5 : Alokasi Loan berdasarkan Kategori ................................................................................. 14
Table 6 : Proyeksi Pencairan Pinjaman .......................................................................................... 14
Table 7 : Penggunaan kategori untuk masing-masing institusi ...................................................... 15
Table 8 : Matrix Kementeriandan Unit Kerja ................................................................................... 39
Table 9 : Kategori Part dan Sub-Part .............................................................................................. 50
Table 10 : Ringkasan Alokasi Per Komponen (dalam US$ Juta) ................................................... 50
Table 11 : Pemetaan Wilayah Korupsi ............................................................................................ 58
Table 12 : TahapanPengelolaan dan Pelaksanaan ESSF.............................................................. 63
Table 13 : Kebutuhan Ahli Lingkungan dan Sosial, Gambaran kegiatan dan Perkiraan Kebutuhan
Anggaran......................................................................................................................... 75
Table 14 : Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 KPIU - Kabupaten ............................................ 79
Table 15 : Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 PPIU - Provinsi ................................................. 79
















WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 vi
DAFTAR FIGUR



Halaman

Figur 1: Flowchart Pemilihan DI Kesepakatan ................................................................................ 26
Figur 2 : Bagan Organisasi Pelaksanaan Program Part 1 WISMP-2 ............................................. 44
Figur 3 : Bagan Organisasi Pelaksanaan Program Part 2 WISMP-2 ............................................. 46
Figur 4 : Struktur Organisasi Pelaksanaan Program Part 3 WISMP-2 ........................................... 48
Figur 5 : Alur dan Tahapan Pentapisan .......................................................................................... 64
Figur 6 : Konsep Monitoring dan Evaluasi (PM&E) Secara Partisipasif yang Dikembangkan dalam
WISMP-2 .......................................................................................................................... 77
Figur 7 : Mekanisme Distribusi Pelaporan Kegiatan Program WISMP-2........................................ 81





























WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 vii




PMM WISMP 2
BUKU 1 Program, Pelaksanaan, dan Persyaratan
1) Pendahuluan
2) Program WISMP2
3) Pelaksanaan Program
4) Persyaratan Pelaksanaan WISMP2
5) Organisasi dan Pelaksana Program
6) Perencanaan dan Penganggaran
7) Penyaluran dan Pencairan Dana WISMP2
8) Strategi Anti Korupsi
9) Kerangka Pengamanan Lingkungan dan Sosial / Environmental Social
Safeguard Framework (ESSF)
10) Monitoring & Evaluasi (M&E) dan Pelaporan
BUKU 2 Kerangka Program / Logframe
BUKU 3 Kerangka Pengamanan Lingkungan dan Sosial / Environmental And
Social Safeguard Framework (ESSF)
BUKU 4 Pengadaan Barang dan Jasa
BUKU 5 Pengelolaan Keuangan dan Pertanggungjawaban / Financial
Management, Audit, and Financial Monitoring Report
BUKU 6 Bantuan Langsung Masyarakat / Community Grant
BUKU 7 Monitoring & Evaluasi



























WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 viii
DAFTAR SINGKATAN



ADB Asian Development Bank
ADP Agricultural Development Project
AKNPI Needs Based Budget for Irrigation Management
AKNOP Angka Kebutuhan Nyata Operasi Pemeliharaan/Needs Based Budget
for O&M
AMDAL Full Environmental Assessments
APBD-K Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah-Kabupaten/Kabupaten
Government Budget
APBD-Prov. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah-Provinsi /Provincial
Government Budget
APBD-P Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah-Perubahan /Provincial
Government Budget Changing
APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara /Central Government
Budget
APL Adaptable Programme Loan
ASEM Asian and Europe Management Fund
AWP Annual Work Plan
BAPP Bagian Anggaran Pembiayaan da Perhitungan
BUD Bendahara Umum Daerah
BUN Bendahara Umum Negara
Balai Institution
Balai PSDA Balai Pengelolaan Sumber Daya Air/River Basin Management Unit
Bangda Directorate General of Regional Development Ministry of Home Affairs
BAPPEDA Regional Development Planning Board
BAPPEDALDA Regional Environmental Impact Board
BAPPELUH Badan Pelaksana Penyuluhan Pertanian/District Agricultural Extension
Services
BAPPENAS National Development Planning Board
BAWASDA Regional Internal Auditor
BBWS Balai Besar Wilayah Sungai/Large River Basin Organization
BH Badan Hukum/Legalised
BJP Biaya Jasa Pengelolaan/Management Service Fee
BLU Badan Layanan Umum/Non Profit Public Service Agency
BNPB Badan Nasional Penanggulangan Bencana/National Body for Disaster
Mitigation
BPKP Government Audit Agency
BULOG Logistic Business Board
Bupati Head of Kabupaten (District)
BWRC Basin Water Resources Council/Committee
BWRM Basin Water Resources Management
BWRMP Basin Water Resources Management Planning
BWS Balai Wilayah Sungai/River Basin Organization
CAP Community Action Plan
CO Community Organizer
DPA Dokumen Pelaksanaan Anggaran
DGPSP Directorate General of Facilities and Infrastructure Agriculture, Ministry
of Agriculture
DGRD-Bangda Directorate General of Regional Development, Ministry of Home
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 ix
Affairs
DGWR Directorate General of Water Resources, Ministry of Public Works
DI Daerah Irigasi/Irrigation Area
DIMP Kabupaten Irrigation Management Developmnet Plans
Dinas PUP Dinas Pekerjaan Umum-Pengairan/Public Works-Water Resources
Dept. of Local Government
DIPA Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran/Annual Budget
DIPP Development Budget Allocation to APBD
DIPP-LN Foreign-original Development Budget Allocation to APBD
DOPP Operation and Maintenance Participative Document
DPI Dana Pengelolaan Irigasi/Irrigation Management Fund (IMF)
DSDA Dewan Sumber Daya Air/National Water Council
EA Executing Agency
EIA Environmental Impact Assessment
EOM Efficient Operation and Maintenance
ESSF Environmental and Social Safeguards Framework
FA Farmer Association
FMIS Farmer Managed Irrigation System
FMR Financial Monitoring Report
FY Fiscal Year
GAPOKTAN Farmer Group Association
GoI Government of Indonesia
GP3A/IP3A Federation/Apex Body of Water Users Associations (WUAF)
ha Hectare
IAIA Irrigated Agriculture Improvement Activities
IAIP Irrigated Agriculture Improvement Programme
ICB International Competitive Bidding
IDPIM Institutional Development in Participatory Irrigation Management
IMF Irrigation Management Fund
IMRI Irrigation Management Reform Implementation
IMRP Irrigation Management Reform Programme
INSUS Crops Intensification Program
IOC Incremental Operational Cost
IPEDA Land Tax Irrigation
ISF Irrigation Service Fee
IWRM Integrated Water Resources Management
JIMIP Jatiluhur Irrigation Management Improvement Programme
JIWMP Java Irrigation Improvement and Water Management Project
Juru Irrigation Gate Operator
Kabupaten Administrative District
KUD Khas Umum Daerah
KUN Khas Umum Negara
KOMIR Komisi Irigasi/Irrigation Commission
KPI Kelembagaan Pengelolaan Irigasi/Irrigation Management Institution
KPI Key Performance Indicator
KPL Kelompok Pembina Lapangan/Field Guidance Group
KPIU Kabupaten Project Implementation Unit
KPKN Central Government Treasury Local Branch
KPA-HPD Kuasa Pengguna Anggaran Hibah Pemerintah Daerah
KPPN Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara
KPL Kelompok Pendamping Petani/Field Guidance Team
KPMU Kabupaten Project Management Unit
KSO Kerja Sama Operasional/Operational cooperation between contractor
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 x
and WUA
LARAP Land Acquisition and Resettlement Action Plan
LCB Local Competitive Bidding
M&E Monitoring and Evaluation
MIS Management Information System
MoA Ministry of Agriculture
MoHA Ministry of Home Affairs and Regional Autonomy
MoPW Ministry of Public Works
MOU Memorandum of Understanding
NBB Needs Based Budget
NCB National Competitive Bidding
NGO Non Governmental Organization
NHP National Hydrology Programme
NOL No Objection Letter
NPIU National Project Implementation Unit
NPMU National Project Management Unit
NPPH Naskah Penerusan Perjanjian Hibah
NSCWR National Steering Committee on Water Resources
NWC National Water Resources Council
O&M Operation and Maintenance
OJT On the Job Training
PBB Land & Building Tax
PDO Project Development Objective
PERDA Provincial & Kabupaten Regulations
PID Project Information Document
PIM Participatory Irrigation Management
PIP Project Implementation Plan
PISP Participatory Irrigation Sector Project (ADB)
PIU Project Implementation Unit
PJT-I/II Perum Jasa Tirta I/II /River & Bulk Water Supply Corporation I/II
PKPI Irrigation Management Reform Policy
PMIS Project Management Information System
PMM Project Management Manual
PMU Project Management Unit
POJ Jatiluhur Authority Corporation (PJT II)
POKTAN Farmer Group
POM Plan of Operation and Maintenance
PPIU Provincial Project Implementation Unit
PPMU Provincial Project Management Unit
PPSIP Participatory Irrigation Management Programme
PPTPA River Basin Water Resources Management Committee
PPTK Penjabat Pelaksanaan Teknis Kegiatan
PRA Participatory Rural Appraisal
PSDA Pengelolaan Sumber Daya Air/Water Resources Management
PSETK Profil Sosial Ekonomis Teknis Kelambagaan/Socio-economic,
Technical and Institutional Profile
PU Public Works
Puslitbang SDA Pusat Penelitian dan Pengembangan SDA/Centre for Research and
Development
QA Quality Assurance
QER Quality Enhancement Review
RAP Resettlement Action Plan
RBC River Basin Corporation (PJT)
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 xi
RBO River Basin Organization
REA Rapid Environment Assessment
RIM River Infrastructure Maintenance
RP2I Irrigation Management Development Plans
SDA Dinas Sumber Daya Air/Water Resources Service
SPP Surat Perintah Pembayaran
SPM Surat Perintah Membayar
SP2D Surat Perintah Pencairan Dana
SISDA Sistim Informasi Sumber Daya Air/Water Resources Information
System
SK Surat Keputusan/Decision Letter
SKPD Satuan Kerja Perangkat Daerah
SOTK Struktur Organisasi, Tugas dan Kewenangan/Organizational Structure,
Tasks/Duties and Authority
SP3 Surat Perjanjian Pemberian Pekerjaan/Direct Appointment Contract
SPM Standar Pelayanan Minimum/Minimum Service Standard
Swakelola Force-Account
TA Technical Assistance
TKPSDA Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air/Coordination team for
water resources management
TNA Training Needs Analysis
ToR Terms of Reference
TPP Tenaga Pendamping Petani/Community Organizer
TPP Tenaga Penyuluhan Petani/Agriculture Extension Officer
UPTD Unit Pelaksana Teknis Daerah/Local Technical Implementation Unit
WB/Bank The World Bank
WISMP-2 Water Resources and Irrigation Sector Management Program 2
WISMP-1/2 Water Resources and Irrigation Sector Management Program Phase

WRM Water Resources Management
WS Wilayah Sungai/River basin territory
WSN Wilayah Sungai Nasional/National River Basin
WUA Water User Association (P3A)
WUAF Water Users Association Federation (GP3A/IP3A)
WUR Water Use Right
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 1
KATA PENGANTAR

Project Management Manual (PMM) untuk Water Resources and Irrigation Sector
Management Program (WISMP) tahap 2 ini adalah bagian penting dan tidak terpisahkan
dari dokumen Loan Agreement (LA) yang merupakan Perjanjian antara Pemerintah
Indonesia dan Bank Dunia di dalam melaksanakan Program WISMP-2 untuk mengatasi
problema pangan dan air di Indonesia.
PMM disusun sebagai pedoman kerja bagi para pelaksana dan pengawas kegiatan
WISMP-2 sehingga sasaran program dapat tercapai tepat waktu dan tepat mutu. Buku
PMM WISMP-2 terdiri atas tujuh (7) buku utama yang isinya perlu dipahami secara benar
oleh masing-masing staf pelaksana yang meliputi :
a. Cara penyusunan program berdasarkan konsep dan arahan serta tujuan WISMP-2;
b. Petunjuk pelaksanaan teknis kegiatan, urutan kerja termasuk seleksi peserta WISMP-
2;
c. Prosedur penyusunan Rencana dan Anggaran dengan dokumen yang dibutuhkan;
d. Prosedur penyiapan dokumen pelaksanaan ;
e. Prosedur pengadaan barang dan jasa dengan tahapannya;
f. Penyiapan dokumen administrasi keuangan;
g. Penyusunan kerangka pengamanan lingkungan dan sosial terhadap kemungkinan
dampak negatif pelaksanaan proyek;
h. Pelaksanaan pelaporan dan evaluasi pelaksanaan proyek;
i. Penyiapan ketentuan dan upaya mengurangi kemungkinan penyimpangan prosedur
dan korupsi.

Disamping buku utama, PMM juga dilengkapi dengan buku lampiran yang berisi petunjuk
detail dari pelaksanaan, salinan peraturan, Surat Keputusan dari pejabat yang
berwenang mengatur proses pelaksanaan kegiatan, termasuk formulir isian.
Semoga Buku PMM ini dapat dimanfaatkan dan bermanfaat bagi semua pihak yang
terlibat dalam pelaksanaan kegiatan WISMP-2.


Jakarta, Oktober 2011

Direktur Jenderal Sumber Daya Air
Selaku
Ketua National Project Management Unit
(NPMU) WISMP-2




Dr. Ir. Moch. Amron. Msc
NIP. 195112201976031002





WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 2
1. PENDAHULUAN



1.1. Pengertian PMM

Project Management Manual (PMM) adalah dokumen pokok untuk memberi arahan dan
sebagai pegangan bagi semua staf dan pengawas dalam melaksanakan pekerjaan
WISMP-2 sehingga bisa memberi hasil sesuai sasaran dari program WISMP-2. PMM
merupakan.bagian yang tak terpisahkan dari Dokumen Perjanjian/Loan Agreement
WISMP-2; dimana didalamnya tercantum pula kesanggupan Peminjam, dalam hal ini
Pemerintah Indonesia untuk melaksanakan WISMP-2 dengan sebaik-baiknya.

1.2. Tujuan PMM

Project Management Manual (PMM) disusun sebagai pedoman kerja bagi pelaksana dan
pengawas kegiatan dalam WISMP-2 secara umum meliputi :
Tahapan Pelaksanaan teknis kegiatan, urutan tahapan ( sequences)
Prosedur Penyusunan rencana dan anggaran termasuk dokumennya
Prosedur penyiapan dokumen pelaksanaan
Prosedur pengadaan barang dan jasa (procurement)
Penyiapan dokumen dan pelaksanaan administrasi keuangan
Penyusunan kerangka pengamanan lingkungan dan sosial terhadap kemungkinan
dampak negatif kegiatan proyek
Penyiapan ketentuan dalam upaya mengurangi kemungkinan penyimpangan
prosedur dan korupsi.
Pelaksanaan pelaporan dan evaluasi pelaksanaan proyek.

1.3. Sistematika PMM

Dengan alasan praktis agar mudah dipahami dan digunakan Buku PMM ini terdiri dari
buku 1 berisi penjelasan secara singkat tentang kegiatan dan petunjuk untuk
pelaksanaan program WISMP-2, meliputi :
1. Pendahuluan
2. Program WISMP-2
3. Pelaksanaan Program
4. Persyaratan Pelaksanaan WISMP2
5. Organisasi dan Pelaksanaan Program
6. Perencanaan dan Program
7. Penyaluran Dana WISMP-2
8. Strategi Anti Korupsi
9. Environmental Social Safeguard Framework
10. Monitoring dan Evaluasi

Disamping itu PMM juga dilengkapi 6 ( enam ) buku lainnya yang merupakan bagian
yang tidak terpisahkan dari Buku 1 yang berisi antara lain Dasar hukum pelaksanaan,
Formulir isian yang diperlukan bagi pelaksanaan, dan petunjuk teknis lain. Para petugas
pelaksana kegiatan proyek harus mempelajari penjelasan dan arahan 6 buku
lainnya.yaitu :

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 3
1) Buku 2, Kerangka Program/Logframe yaitu berisi penjelasan tentang Proyek yang
diusulkan, Komponen yang menjadi lingkup proyek yang diusulkan, serta perkiraan
biaya komponen;

2) Buku 3, Kerangka Pengamanan Lingkungan dan Sosial/Environmental And
Social Safeguard Framework (ESSF) berisi penjelasantentang Kerangka
Pengamanan Lingkungan dan Sosial Terhadap Dampak Negatif yang mungkin
timbul dari pelaksanaan Proyek.

3) Buku 4, Pengadaan Barang dan Jasa/Procurement, berisi Tata Cara Pengadaan
Barang dan Jasa berisi persyaratan, petunjuk proses dan prosedur pengadaan
barang dan jasa, baik merupakan National Competitive Bidding maupun International
Competitive Bidding. Buku 4 ini dilengkapi Lampiran yang berisi petunjuk dan
prosedur Pengadaan Barang dan Jasa serta syarat-syarat bagi pelaksanaannya.

4) Buku 5, Financial Management, Auditand Financial Monitoring Reportberisi
tata cara Penarikan dan Pencairan Dana atas pembiayaan proyek yang berasal dari
dari Loan/Pinjaman Bank Dunia dan Dana Pendamping / parallel financing yang
berasal dari Pemerintah Pusat, Pembukuan Bendahara Pengeluaran, Laporan
Pertanggung jawaban Keuangan dan Laporan Keuangan.

5) Buku 6, Bantuan Langsung Masyarakat/Community Grant berisi Penjelasan
tentang Panduan pengelolaan anggaran dengan pola Bantuan Langsung kepada
Masyarakat Petani.

6) Buku 7, Monitoring &Evaluasiyang berisi petunjukproses Monitoring dan Evaluasi
terhadap pelaksanaan Kegiatan yang merupakan bagian penting dari proses
penilaian terhadap keberhasilan proyek WISMP-2.

Selain mengacu kepada ke 7 (tujuh) buku PMM, terdapat beberapa Pedoman
(Guidelines) yang harus dijadikan acuan didalam melaksanakan kegiatan. Pedoman
tersebut terdiri dari :

1) Part 1, yaitu :
a. Pedoman Pengelolaan Data dan Informasi SDA,
b. Panduan Pengoperasian Database Kualitas Air (MS Access),
c. Prosedur Mutu Penyusunan Database untuk Pengelolaan Data SDA,
d. Prosedur Mutu GIS untuk Pengelolaan Data SDA,
e. Prosedur Mutu Pemeliharaan Perangkat dan Data untuk Pengelolaan Data SDA
f. Pedoman/Tata Cara Pengelola Alokasi Air (draft)
g. Prosedur Pelaksanaan Alokasi Air
h. Prosedur Mutu Pengambilan Sampel Lapangan untuk Pemantauan Kualitas Air,
i. Jaminan Mutu Pemantauan Kualitas Air
j. Pedoman Pengelolaan Aset Sungai(draft),
k. Manual on River Infrastructure Assets (draft),

2) Part 2, yaitu :
a. Panduan Kampaye Penyadaran Publik Dalam Rangka PPSIP
b. Panduan Penyusunan Perda Irigasi
c. Pedoman Rencana Pengembangan & Pengelolaan Irigasi (RP2I)
d. Pedoman Penyusunan AKNPI dan Pedoman Dana Pengelolaan Irigasi
e. Panduan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)
f. Panduan penyusunan Profil Sosio Ekonomi Teknis Kelembagaan (PSETK)
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 4
g. Pedoman OP Partisipatif dan Bahan Pelatihan
h. Pedoman Kerangka Acuan Desain Partisipatif
i. Pedoman Pelaksanan Konstruksi Partisipatif
j. Pedoman Pelaksanan Baseline Survey Farming System
k. Pedoman Pelaksanan Pengembangan Agribisnis.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 5
2. PROGRAM WISMP-2



2.1. Tujuan Program

Tujuan Program WISMP-2 adalah untuk meningkatkan kapasitas pengelolaan Sumber
Daya Air wilayah sungai dan irigasi serta meningkatkan produktivitas pertanian di lahan
beririgasi.

2.2. Ruang Lingkup Program

Ruang Lingkup Program WISMP-2 yang akan dilaksanakan selama 5 (lima) tahun (2011-
2015) adalah sebagai berikut:
Peningkatan Kapasitas Institusi Koordinasi dan Pengelola SDA Wilayah Sungai dan
Kinerja Prasarana Sungai dalam penyediaan air bagi masyarakat.
Peningkatan Kapasitas Institusi Pengelolaan Daerah Irigasi pada Daerah Irigasi
kewenangan Kabupaten dan Provinsi yang merupakan kelanjutan Program WISMP-
1 dan NTB-WRMP, serta Daerah Irigasi kewenangan Pusat dengan pola PPSIP;
Melaksanakan ujicoba Peningkatan Pengelolaan dan Rehabilitasi secara PPSIP
pada Daerah Irigasi Jatiluhur (strategis nasional) untuk meningkatkan kinerja dalam
pelayanan pemberian air dan keberlanjutan sistem irigasi.
Kegiatan Pendukung Program (Konsultan, administrasi Kegiatan)

Penyesuaian lingkup program juga difokuskan pada upaya peningkatan kinerja terhadap
perencanaan, pemrograman, manajemen investasi, pelaksanaan O&P, dan peningkatan
produksi pertanian beririgasi pada Wilayah Sungai dan Sistem Irigasi yang terpilih.

2.3. Komponen Program

2.3.1. Part 1 - Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai

Program Part 1 meliputi peningkatan kemampuan institusi koordinasi (Dewan SDA
Provinsi & TKPSDA WS) dan institusi pengelola sumber daya air wilayah sungai
(B(B)WS dan Balai PSDA) serta peningkatan kinerja prasarana sungai untuk memenuhi
tanggung jawabnya dalam penyediaan air bagi masyarakat sesuai standard pelayanan
minimal.

Investasi WISMP-2 ditujukan kepada peningkatan operasional institusi koordinasi
pengelolaan SDA wilayah sungai (Dewan SDA Provinsi, TKPSDA WS); peningkatan
operasional institusi pelaksana pengelolaan sumber daya air wilayah sungai dalam
bidang hydrologi, MIS/data base, monitoring kualitas air, dan perencanaan pengelolaan
wilayah sungai melalui peningkatan kemampuan staf institusi pengelola SDA wilayah
sungai nasional dan provinsi terpilih, penyediaan peralatan kantor, rehabilitasi prasarana
sungai serta penyediaan Bantuan Teknis (Technical Assistance) BWRM dan BWRMP.

Diharapkan pada akhir WISMP-2 kegiatan alokasi air pada 8 Daerah Aliran Sungai sudah
berjalan dengan optimal.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 6

Table 1 : 18 (Delapan Belas) DAS Terpilih, Dinas & Balai Wilayah Sungai di (12) Dua Belas Provinsi

No DAS WS N/P/LP Provinsi Dinas B/B(B)WS Balai PSDA
1 Serayu Serayu - Bogowonto N (1) Jawa Tengah PSDA BBWS Serayu - Opak BPSDA Serayu - Citanduy
2 Serang-Lusi Jratunseluna N (1)Jawa Tengah PSDA BBWS Pemali Juana BPSDA Seluna
3 Sei Ular Belawan - Padang N (2) Sumatera Utara Pengairan BWS Sumatra II BPSDA Belawan Padang
4 S. Anai
Anai Kuranji Arau
Mangau - Antokan
N (3) Sumatera Barat PSDA BWS Sumatra V BPSDA Bukit Tinggi
5. Way Sekampung Seputih - Sekampung N (4) Lampung
Pengairan dan
Permukiman
BBWSMesuji -
Sekampung
BPSDA Way Seputih -
Way Sekampung
6. Citanduy Citanduy N
(5)Jawa Barat /
(1)Jawa Tengah
PSDA BBWS Citanduy
- BPSDA Citanduy
- BPSDA Serayu - Citanduy
7. Pemali Pemali Comal N (1) Jawa Tengah PSDA BBWS Pemali Juana BPSDA Pemali-Comal
8. Progo Progo Opak Serang N
(6) DIY dan
(1) Jawa Tengah
Kimpraswil and
PSDA
BBWS Serayu - Opak
- BPSDA DIY
- BPSDA Probolo
9. Sadang Sadang N (8) Sulawesi Selatan PSDA
BBWS Pompengan -
Jeneberang
BPSDA Sadang
10. Babak P. Lombok N
(10) Nusa Tenggara
Barat
PU BWS NT I BPSDA WS P Lombok
11. Teunom Teunom - Lambesoi P (11)NAD PU -
BPSDA Krueng Aceh
Teunom
12. Cisadea Cisadea Cibareno P (5) Jawa Barat PSDA - BPSDA Cisadea - Cibareno
13. Bodri Bodri Kuto P (1) Jawa Tengah PSDA - BPSDA Jratun
14. Welang Welang Rejoso P (7) Jawa Timur PU Pengairan - BPSDA Gembong Pekalen
15. Sampean
WS Pekalen
Sampean
P (7) Jawa Timur PU Pengairan - BPSDA Sampean Baru
16. Malino WS Lambunu Buol P (9)Sulawesi Tengah Kimpraswil - UPTD Wilayah II
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 7
No DAS WS N/P/LP Provinsi Dinas B/B(B)WS Balai PSDA
17
Parado Bima Dompu N
(10) Nusa Tenggara
Barat
PU -
BPSDA Bima-Dompu
(Bidom)
18. Kambaniru Pulau Sumba P
(12) Nusa Tenggara
Timur
PU - BPSDA Pulau Sumba











WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 8
2.3.2. Part 2 - Peningkatan Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif (PPSIP)

Komponen ini adalah program peningkatan kinerja pelayanan irigasi dan upaya
mempertahankan keberlanjutan fungsi jaringan irigasi di 101 Kabupaten pada 14 provinsi
di Indonesia(Tabel 2).Program ini akan memberi dukungan kepada kelanjutan replikasi
hasil kerja WISMP APL 1.


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 9
Table 2 : Part 2 - Daftar Provinsi dan Kabupaten yang berpartisipasi


Bireun Jember Nganjuk
Pidie Bondowoso Sumenep
Aceh Barat Daya Jombang Pamekasan
Pidie Jaya Banyuwangi Mojokerto
Simalungun Humbang Hasundutan* Probolinggo Bangkalan
Deli Serdang Pasuruan
Serdang Bedagai Sampang
Tanah Datar Solok Situbondo
Padang Pariaman * Solok Selatan Barru Jenopoto
Kota Padang* Pinrang Soppeng
Pesisir Selatan* Gowa Wajo
Agam* Luwu Luwu Utara
Limapuluh Kota Siddrap Luwu Timur *
Pasaman Pangkep
Enrekang
Musi Rawas Takalar *
Lahat * Bantaeng *
Oku Selatan Polewali Mandar
Mamuju
Lampung Lampung Utara
Mamuju Utara
Cianjur Bekasi
Majene
Karawang Sukabumi Toli Toli Parigi Moutong
Bandung Donggala Tojo Una-Una*
Purwakarta Buol *
Poso
Subang Banggai *
Morowali
Bogor Manggarai Barat
Sumba Timur
Bandung Barat* Manggarai Manggarai Timur*
Kudus Temanggung Lombok Tengah **
Grobogan Pati Sumbawa **
Sukohardjo Dompu **
Karang Anyar Lombok Barat **
Klaten Sumbawa Barat **
Boyolali Bima **
Kendal Lombok Timur **
Rembang 14 Provinces 58 43
Wonogiri
Semarang
Blora
Jepara
Magelang * Kabupatens less than 2 years in WISMP 1
Sragen ** Kabupatens previously under NTB-WRMP
Purbalingga *
Bantul
Gunung Kidul
Kulon Progo
Sleman
Province Advanced Track Moderate Track Province Advanced Track Moderate Track
101
Aceh
North Sumatra
West Sumatra
South Sumatra
East Java
South Sulawesi
West Sulawesi
DI Yogyakarta
West Java
Central Sulawesi
East Nusa Tenggara
Central Java West Nusa Tenggara


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 10
Komponen Irigasi Partisipatif Manajemen di bawah WISMP-2 memfokuskan pada
lembaga yang didirikan secara operasional dalam sistem pemerintah.Untuk mengakhiri
ini dan untuk mengakomodasi pengurangan alokasi proyek secara keseluruhan, program
ini akan dilaksanakan secara :
Advance Track yang akan melaksanakan program kegiatan Sub Part 2.1, 2.2 dan 2.3
di 58 Kabupaten/Kota.
Moderate Track yang akan melaksanakan program kegiatan hanya Sub Part 2.1 pada
tahun pertama untuk menyelesaikan penyusunan dan Penetapan Perda, Penguatan
Komir di 43 Kabupaten. Untuk tahun berikutnya baru dapat melaksanakan kegiatan-
kegiatan Sub Part 2.1, 2.2, dan 2.3 (kecuali dana investasi agribusiness).

2.3.2.1. Sub-Part 2.1 - Peningkatan Lembaga Pengelolaan Irigasi Partisipatif

Tujuan dari Sub-Part ini merupakan lanjutan penguatan kapasitas tata kelola
kelembagaan Pengelolaan Irigasi dan pemberdayaan masyarakat petani pemakai air
dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi partispatif di daerah secara
berkelanjutan.

Lingkup dari Sub-Part 2.1 ini terdiri dari 2 program utama yang terdiri dari (i) Peningkatan
Kapasitas Kelembagaan Pengelolaan Irigasi Di Provinsi Dan Kabupaten dan (ii)
Pemberdayaan Masyarakat Petani Pemakai Air Di Tingkat Daerah Irigasi yang secara
rinci dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengelolaan Irigasi di Provinsi Dan
Kabupaten:
a. Peningkatan pemahaman Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan stakeholder
terkait tentang SDA dan Irigasi melalui kegiatan penyadaran publik;
b. Penyusunan Kebijakan dan Rencana Strategis Daerah Dalam Pengembangan
Kelembagaan Pengelolaan Irigasi Partisipatif;
c. Penguatan kapasitas Kelembagaan Pengeloaan Irigasi (KPI) dalam
pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi partisipatif;
d. Peningkatan kapasitas Komisi Irigasi;
e. Mendorong Pemerintah Daerah untuk menyediakan Dana Pengeloaan Irigasi
(DPI) yang dapat dikelola oleh aparaturpemerintah daerah dan petani pemakai
air sesuai tanggung jawab pengelolaannya;
f. Fasilitasi Pemerintah Daerah dalam upaya pencegahan alih fungsi lahan
pertanian;
2. Pemberdayaan Masyarakat Petani Pemakai Air Di Tingkat Daerah Irigasi
a. Pembentukan dan penguatan kapasitas kelembagaan P3A/GP3A/IP3A;
b. Peningkatan dan pengembangan kapasitas Tenaga Pendamping Masyarakat
(KTPM/TPM) serta Kelompok Pendamping Lapangan (KPL);
c. Pelatihan, Pelaksanaan, dan Pemanfaatan Profil Sosio Ekonomi Teknik
Kelembagaan (PSETK);
d. Fasilitasi Forum Komunikasi Daerah Irigasi (FKDI);

2.3.2.2. Sub-Part 2.2 - Rehabilitasi Infrastruktur Sistem Irigasi Prioritas

Sub Komponen ini memberi dukungan perbaikan/rehabilitasi ringan dan sedang untuk
prasarana Irigasi wewenang provinsi dan kabupaten dengan luas total 370.000 ha. di
advance track dalam bentuk sub-proyek dengan luas total 370.000 ha.; Sementara itu
untuk Sistem irigasi Jalur moderat mendapat dana stimulant bagi peningkatan
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 11
kinerjanya (dengan kriteria: teknis, ekonomi, kelembagaan, sosial dan lingkungan);
diperkirakan mencakup 500 GP3A yang mewakili 250.000 ha.

2.3.2.3. Sub-Part 2.3 - Peningkatan Pengembangan Pertanian Beririgasi
danAdaptasi Perubahan Iklim

Sub Komponen ini dilaksanakan untuk mendukung kegiatan masyarakat petani didalam
meningkatkan kinerja mereka agar secara nyata meningkatkan produktivitas pertanian
dan peningkatan pendapatan petani.

Proyek ini akan memfasilitasi petani untuk meningkatkan kapasitas mereka dalam
mengadopsi teknologi baru ramah lingkungan, adaptasi perubahan iklim dan
pengembangan kemitraan.

Komponen ini juga memperkuat kemampuan teknis supaya P3A/GP3A mampu
melakukan kemitraan dalam agrobisnis.Kegiatan yang dilakukan meliputi dukungan
pengawasan organisasi dan pelatihan P3A/GP3A dan anggota di desa, Kabupaten dan
tingkat daerah. Untuk mendukung pengembangan agribisnis di daerah irigasi, proyek ini
akan memberikan bantuan investasi agribisnis untuk dipilih P3A/GP3A dengan cara yang
kompetitif. Prosedur Pengelolaan Dana akan dijelaskan dalam Pedoman khusus di PMM
ini. Dana investasi agrobisnis hanya disediakan di kabupaten di advance track.

2.3.3. Part 3 - Peningkatan Pengelolaan Irigasi Jatiluhur

Komponen ini merupakan program tahap pertama dari upaya perbaikan dan modernisasi
manajemen Sistem Irigasi terbesar di Indonesia saat ini. Irigasi Jatiluhur (melayani
240.000 ha) yang meliputi program pengenalan prinsip Pengelolaan irigasi Partisipatif,
pembentukan dan perkuatan Unit pengelolaIrigasi partisipatif dan Lembaga
Pemerintahan, modernisasi prasarana / infrastruktur irigasi dan drainase.

Selain itu juga dilakukan usaha percepatan pembangunan pertanian beririgasi dalam
rangka membangun ketahanan sistem pertanian untuk menghadapi perubahan iklim
global serta persaingan atau kompetisi penggunaan air antar pengguna air.

Komponen ini terdiri dari beberapa sub Part yang akan memberi dukungan terhadap:
perbaikan system manajemen irigasi mengikuti PPSIP dan perbaikan sebagian
prasarana fisik Jaringan Irigasi Jatiluhur. Sub Part tersebut terdiri dari :

2.3.3.1. Sub-Part 3.1 - Penguatan Kelembagaan Pengelolaan Irigasi
Jatiluhur

Mendukung pemberdayaan kelembagaan Pengelolaan Irigasi dan mekanisme
pendanaan untuk pengelolaan sistem irigasi Jatiluhur, dan pelatihan (misalnya PIM,
manajemen aset, O & M) untuk lembaga manajemen terkait seperti Jatiluhur B(B)WS,
PTJ II, Provinsi dan Kabupaten Dinas, dan asosiasi petani pemakai air dan federasi
mereka; Pembentukan dasar dan penguatan GP3A di Kabupaten berpartisipasi tercakup
dalam Part B.



WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 12
2.3.3.2. Sub-Part 3.2 - Rehabilitasi dan Perbaikan Infrastruktur Irigasi dan
Drainase

Dana disediakan untuk mengurangi hambatan (Bottleneck) pada bagian saluran utama
Tarum Timur dan Tarum Utara serta rehabilitasi beberapa sistem irigasi sekunder
sebagai ujicoba pelaksanaan PPSIP yang melayani sekitar 25.000 hektar sawah
beririgasi. Disiapkan pula program Rehabilitasi Sistem Irigasi Parsial (skala kecil) yang
dimaksudkan sebagai model dasar pembelajaran / pengenalan Desain Partisipatif dan
Konstruksi Partisipatif bagi sistem irigasi skala lebih besar.

Dengan cara pelaksanaan tersebut diharapkan para Pengelola Irigasi dapat berkembang
menuju modernisasi Pengelolaan Irigasi DI Jatiluhur.

2.3.3.3. Sub-Part 3.3 - Persiapan untuk Rehabilitasi Sistem Secara
Keseluruhan dan Modernisasi

Bantuan teknis untuk (a) pelaksanaan pekerjaan perbaikan dan rehabilitasi dan (b)
penyusunan manajemen Jatiluhur, desain kelembagaan dan teknis dan dokumen tender
untuk rehabilitasi dan modernisasi DI.Jatiluhur.

Kegiatan khusus untuk Kabupaten dan Provinsi di wilayah Jatiluhur seperti
pengembangan dan penguatan P3A/GP3A/penguatan Komisi Irigasi dan pelaksanaan
peningkatan pertanian akan dilakukan oleh Part 2.1 dan 2.3.

2.3.4. Part 4 - Manajemen Proyek dan Dukungan terhadap Implementasi

Komponen ini mendukung manajemen program WISMP-2 secara keseluruhan : PMU/
PIU di Pusat, Provinsi dan Kabupaten untuk berbagai komponen, termasuk PMTA,
program Monitoring dan Evaluasi, Independent & Evaluasi / IMEU.

2.4. Pembiayaan Program

Program ini didanai melalui Pinjaman Bank Dunia sebesar US $ 150 juta, dan US $ 52,6
juta dari Pemerintah Indonesia melalui APBN dan APBD.

Pinjaman Bank akan dicairkan terhadap pengeluaran yang memenuhi syarat berikut dan
persentase pencairan. (Tabel 3) berikut menunjukkan ringkasan awal Rencana
Pembiayaan.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 13
Table 3 : Alokasi Biaya Proyek dan Rencana Pembiayaan per sub-Komponen


Project Component Local Foreign Total Local Foreign Total
1. Improvement of Water Resources Management 18.67 15.13 33.80 20.75 16.81 37.56
1.1 Improvement of River Basin Performance 2.11 2.11 4.23 2.35 2.35 4.70
1.2 Implementing River Infrastructure Improvement 13.63 8.62 22.24 15.14 9.57 24.72
1.3 Technical Assistance 2.93 4.40 7.33 3.26 4.89 8.15
2. Improvement of Participatory Irrigation Management 39.13 27.82 66.95 43.48 30.91 74.39
2.1 Improvement of participatory irrigation management institutions 8.81 8.81 17.62 9.79 9.79 19.57
2.2 Rehabilitation of Priority Irrigation System Infrastructure 24.51 13.20 37.71 27.23 14.66 41.90
2.3 Irrigated agriculture support and climate change adaptation 5.81 5.81 11.63 6.46 6.46 12.92
3. Jatiluhur Irrigation Management Improvement 32.56 18.77 51.33 36.17 20.85 57.03
3.1 Strengthening Jatiluhur Irrigation Management Institutions 0.32 0.32 0.63 0.35 0.35 0.70
3.2 Rehabilitation and improvement of irrigation and drainage infrastructure 31.11 16.75 47.85 34.56 18.61 53.17
3.3 Preparation for overall system rehabilitation and modernization 1.14 1.70 2.84 1.26 1.89 3.16
4. Project Management and Implementation Support 6.82 6.82 13.65 7.58 7.58 15.17
Project Base Cost 97.19 68.54 165.73 107.99 76.16 184.15
Pysical Contingency 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Price Contingency 9.72 6.85 16.57 10.80 7.62 18.41
Total Project Cost 106.91 75.40 182.31 118.79 83.78 202.56
Rupiah Billion US$ Million



Table 4 : Rencana Pembiayaan dari Sumber Anggaran


Loan
Melalui Anggaran
Daerah
Total
Juta US$ % Juta US$ % Juta US$ %
Part 1 29.03 14.33 12.29 6.07 41.32 20.39
Part 2 61.94 30.57 20.65 10.19 82.59 40.77
Part 3 46.50 22.95 15.50 7.65 62.00 30.60
Part 4 12.52 6.18 4.16 2.05 16.68 8.24
Total 149.99 74.04 52.60 25.96 202.59 100.00



WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 14

Table 5 : Alokasi Loan berdasarkan Kategori

Kategori Deskripsi
Jumlah
Alokasi
(USD)
Pencairan
%
1. Goods, non-consulting services, works, , Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 1 (a)
(i) and (b) (i), 2 (d), 3, and 4 (a) of the project
85,710,000 75%
2. Goods, non-consulting services, works, , Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 1 (a)
(ii) and (b) (ii), 2 (a) (i), (b) (i), and (c) (i) (A), and 4 (b) of the
project financed under the Loan
20,810,000 100%
3. Goods, non-consulting services, works, , Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 2 (a)
(ii), (b) (ii), and (c) (i) (B), and 4 (c) of the project financed under
the Loan
36,880,000 100%
4. Community Subproject Grants for Part 2 (c) (ii) of the Project 6,600,000 100%
Total 150,000,000


Table 6 : Proyeksi Pencairan Pinjaman

1. Improvement of Water Resources Management 41.32 5.49 10.55 10.06 9.88 5.35
1.1 Improvement of Ri ver Basi n Performance 5.17 0.47 1.65 1.39 1.00 0.66
1.2 Impl ementi ng Ri ver Infrastructure Improvement 27.19 3.99 6.74 6.09 6.24 4.12
1.3 Techni cal Assi stance 8.96 1.02 2.16 2.58 2.64 0.56
2. Improvement of Participatory Irrigation Management 81.83 12.02 22.23 20.31 17.75 9.52
2.1 Improvement of participatory irrigation management institutions 21.53 4.64 8.50 4.78 2.16 1.45
2.2 Rehabi l i tati on of Pri ori ty Irri gati on System Infrastructure 46.09 6.60 9.87 11.14 11.43 7.04
2.3 Irrigated agriculture support and climate change adaptation 14.21 0.77 3.86 4.39 4.17 1.02
3. Jatiluhur Irrigation Management Improvement 62.73 4.44 12.67 19.31 14.02 12.30
3.1 Strengthening Jatiluhur Irrigation Management Institutions 0.77 0.03 0.17 0.24 0.17 0.17
3.2 Rehabi l i tati on and i mprovement of i rri gati on and drai nage i nfrastructure 58.49 3.21 11.11 18.18 13.85 12.13
3.3 Preparation for overall system rehabilitation and modernization 3.47 1.19 1.39 0.89 0.00 0.00
4. Project Management and Implementation Support 16.68 3.30 3.42 3.59 3.36 3.01
Total Project Cost 202.56 25.24 48.88 53.27 45.00 30.17
2015
Indicative
Cost
Project Component 2011 2012 2013 2014


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 15
Table 7 : Penggunaan kategori untuk masing-masing institusi
No Institusi
Category
Keterangan
Cat 1 Cat 2 Cat 3 Cat 4
1. Pusat :
1. Kem. PU
2. Kem. Dalam Negeri
3. Kem. Pertanian
4. Jatiluhur






-
-
-
-

-
-
-
-

-
-
-
-

2. Provinsi :
1. Bappeda
2. Dinas PU/SDA
3. Dinas Pertanian

-
-
-





-
-
-

-
-
-

3. Kabupaten :
1. Bappeda
2. Dinas PU/SDA
3. Dinas Pertanian

-
-
-

-
-
-





-
-


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 16
3. PELAKSANAAN PROGRAM



3.1. Part 1 Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah
Sungai

Komponen Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai bertujuan untuk
mengembangkan dan meningkatkan pengelolaan sumber daya air di tingkat wilayah
sungai baik oleh Balai PSDA/UPTD Provinsi dan B(B)WS. Program detil Part 1 dapat
dilihat pada Project Implementation Plan (PIP) WISMP-2 oleh PPA Consultants, Project
Appraisal Document (PAD) WISMP-2 Bank Dunia dan Project Management Manual
(PMM) ini.

Tujuan utama Part 1 adalah peningkatan kapasitas Institusi Koordinasi dan Pengelola
SDA Wilayah Sungai dan peningkatan Kinerja Prasarana Sungai dalam penyediaan air
bagi masyarakat.Untuk dapat mencapai tujuan tersebut, keberadaan para staf yang
sudah mendapat pelatihan baik pada saat WISMP-1 maupun di WISMP-2 agar
dipertahankan.(Jika staf ada yang promosi agar ada transfer of knowlegde kepada staf
yang menggantikan),

Pelatihan/training merupakan Komponen penting dalam program peningkatan kapasitas.
Pelatihan akan terdiri dari classical training, on the job training dan seminar/workshops.
Untuk melaksanakan pelatihan telah tersedia berbagai modul pelatihan BWRM dari
WISMP-1 yang akan disesuaikan dengan kebutuhan WISMP-2.

Pelaksanaan kegiatan pengelolaan sumber daya air wilayah sungai program WISMP-2
agar mengacu pada pedoman yang ada antara lain Pedoman untuk pelaksanaan
hidrologi, data base, alokasi air, monitoring kualitas air, pengelolaan banjir dan
pengelolaan aset dan mengikuti prosedur jaminan mutu bagi kegiatan-kegiatan tersebut.

3.1.1. Penguatan Institusi Koordinasi Pengelola SDA

Tujuannya untuk meningkatkan kapasitas dalam fungsi koordinasi bagi (a) Dewan SDA
Provinsi di 12 (dua belas) provinsi termasuk Sekretariatnya dan (b) Tim Koordinasi
Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai (TKPSDA-WS) pada 10 (sepuluh) wilayah
sungai nasional dan 8 (delapan) wilayah sungai provinsi termasuk sekretariatnya
sehingga pengelolaan SDA di wilayah sungai berjalan sesuai dengan standard
pelayanan minimal.

Kegiatan sub komponen ini akan mencakup:
Membentuk wadah koordinasi pengelola sumber daya air bagi yang belum terbentuk.
Sosialisasi konsep Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu dan peraturan
perundangan yang terkait dengan pengelolaan sumber daya air kepada semua
anggota.
Study tour ke wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air yang sudah lebih maju.
Pelatihan bagi petugas Sekretariat
Penyediaan fasilitas kantor dan peralatan untuk Sekretariat
Publikasi hasil kegiatan dan penyusunan laporan,
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 17
Menyusun dan publikasi data base melalui website.

Proyek ini akan menyediakan biaya operasional. Direncanakan sebagian besar kegiatan
akan dilakukan secara bertahap selama tiga tahun (2012-2014) menggunakan dana
APBN Rupiah murni/APBD Provinsi.

3.1.2. Peningkatan Insititusi Pengelola Sumber Daya Air Wilayah SungaiDan
Kapasitas Perencanaan Di Tingkat Nasional

3.1.2.1. Peningkatan Kapasitas Perencanaan Nasional

Sub-Komponen ini bertujuan untuk memperkuat kemampuan staf Tim Perencanaan
Wilayah Sungai dari Subdit Perencanaan Wilayah Sungai Ditjen Sumber Daya Air dan
staf Tim Perencanaan dari Dinas PUP dan B(B)WS agar dapat melaksanakan review&
penyusunan Pola dan Rencana pengelolaan wilayah sungai serta memberikan arahan
kepada konsultan/TA BWRMP yang menyusun Pola dan Rencana pengelolaan wilayah
sungai.

Kegiatan yang akan dilakukan meliputi:
Supervisi terhadap TA BWRMP dalam pelaksanaan Review Pola Pengelolaan SDA
Wilayah Sungai untuk WS Serayu Bogowonto, WS Belawan Ular Padang, dan WS
Sadang serta penyusunan Rencana Pengelolaan SDA pada 3 WS tersebut.
Pelatihan (classical dan OJT) bagi staf Tim Perencanaan dari Sub-Direktorat
Perencanaan di Ditjen SDA dan tim perencanaan pada B(B)WS / Dinas PU yang
Pola/Rencana nya sedang direview/disusun. Direncanakan kegiatan iniakan selesai
dalam dua (2) tahun (2012-2013).

3.1.2.2. Program Pengelolaan Hidrologi Nasional (National Hydrology
Management Program/NHMP)

Sub-Komponen ini mempunyai tujuan untuk meningkatkan pengelolaan hidrologi
termasuk jaminan mutunya di tingkat Pusat. NHMP akan dikelola oleh Sub-Direktorat
Hidrologi di Ditjen SDA dan akan didukung oleh Puslitbang Air di Balitbang khususnya
dalam aspek jaminan mutu. Dalam pelaksanaan kegiatan hidrologi di tingkat nasional
Subdit Hidrologi akan dibantu oleh tenaga ahli TA BWRM.

Kegiatan NHMP mencakup antara lain:
Memberikan persetujuan atas rencana rasionalisasi jaringan hydromet yang akan
diimplementasikan oleh B(B)WS dan Balai PSDA.
Monitoring dan pengawasan pelaksanaan rasionalisasi jaringan hydromet dengan
melibatkan Puslitbang Air.
Pemeriksaan dan sertifikasi kalibrasi peralatan hidrologi oleh Puslitbang Air
Melakukan pelatihan (classical dan OJT) pengelolaan hidrologi, pelaksanaan NSPM
dan jaminan mutu.
Monitoring dan pengawasan pengembangan data base hydromet.
Melakukan lokakarya nasional.
Penyediaan peralatan kalibrasi untuk Puslitbang Air.
Penyediaan fasilitas dan peralatan kantor untuk Sub Direktorat Hidrologi

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 18
Sebagian besar kegiatan tersebut akan dilaksanakan selama 30 bulan (tahun 2012-
2014).

3.1.2.3. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) Nasional

Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) Nasional akan dikelola oleh Subdit Data dan
Informasi di Ditjen SDA. SISDA telah dirancang untuk pengembangan program data base
dan sistem informasi pengelolaan sumber daya air yang diharapkan bisa terhubung (on
line) antara pusat data SDA di kabupaten, provinsi dan pusat.

Sub-Komponen ini mendukung kegiatan Subdit Data dan Informasi Ditjen SDA dalam
memberikan pembinaan ke daerah (Dinas PUP, Balai PSDA, B(B)WS) dalam
menjaga/mempertahankan kelangsungan penyediaan data dan informasisumber daya air
yang dibutuhkan dalam pengambilan keputusan pengelolaan sumber daya air.

Kegiatan utama sub-komponen ini meliputi :
Melaksanakan pemeliharaan/upgrading aplikasi program dan data base nasional.
Mengembangkan aplikasi yang sesuai dan kompatibel dengan aplikasi yang lainnya
yang digunakan di daerah terkait dengan pengelolaan sumber daya air.
Validasi data dan/atau MIS SDA yang berasal dari luar Ditjen SDA.
Melakukan update dan mempublikasi data dan informasi SDA
Mengembangkan prasarana dan MIS SDA untuk pengambilan keputusan.
Mengembangkan modul pelatihan.
Pelatihan (classical dan OJT) tentang pengelolaan data base SDA bagi unit SISDA di
Dinas PU, B(B)WS dan Balai PSDA.
Penyediaan fasilitas dan peralatan kantor untuk Subdit Data dan Informasi termasuk
biaya operasional untuk monitoring / pengawasan kegiatan SISDA di daerah.

Direncanakan ketiga kegiatan akan dilaksanakan selama 3 tahun (2012-2014). Kegiatan
sistem informasi sumber daya air ini harus merujuk pada beberapa pedoman dan
prosedur yaitu: Pedoman Pengelolaan Data dan Informasi SDA, Panduan Pengoperasian
Database Kualitas Air (MS Access), Prosedur Mutu Penyusunan Database untuk
Pengelolaan Data SDA, Prosedur Mutu GIS untuk Pengelolaan Data SDA, Prosedur
Mutu Pemeliharaan Perangkat dan Data untuk Pengelolaan Data SDA

3.1.2.4. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) di Provinsi

Sub-Komponen ini bertujuan untuk mendukung kegiatan Dinas PUP dalam
menjaga/mempertahankan kelangsungan penyediaan data dan informasi sumber daya
air yang dibutuhkan dalam pengambilan keputusan pengelolaan sumber daya air di
provinsi secara akuntabel.

Unit SISDA di 12 (dua belas) provinsi akan mendapat dukungan berupa :
Pelatihan (classical dan OJT) tentang pengumpulan data, entry/data storage, validasi
dan data analisis dan publikasi data bagi unit SISDA di Dinas PU serta operasi dan
pemeliharaan data base dll.
Mengembangkan sistim data base SDA yang mandiri (stand alone) dalam rangka
melaksanakan data base SDA provinsi yang terintegrasi serta data base yang
terhubung dengan data base provinsi dan Pusat.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 19
Mengembangkan intranet di kantor masing-masing.
Mengembangkan sistem informasi berbasis web.
Melakukan koordinasi dengan Subdit Data dan Informasi SDA.
Melaksanakan prosedur jaminan mutu dalam operasional data base/MIS.
Penyediaan fasilitas software/hardware yang diperlukan
Pengadaan sepeda motor untuk setiap unit data di Dinas PUP
Penyediaan biaya operasional untuk SISDA.

Kegiatan sistem informasi sumber daya air ini harus mengacupada beberapa pedoman
dan prosedur yaitu: Pedoman Pengelolaan Data dan Informasi SDA, Panduan
Pengoperasian Database Kualitas Air (MS Access), Prosedur Mutu Penyusunan
Database untuk Pengelolaan Data SDA, Prosedur Mutu GIS untuk Pengelolaan Data
SDA, Prosedur Mutu Pemeliharaan Perangkat dan Data untuk Pengelolaan Data SDA.

3.1.3. Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai

Peningkatan pengelolaan sumber daya air wilayah sungai akan dilaksanakan melalui
program2 berikut:

3.1.3.1. Pengelolaan Hidrologi di Daerah Aliran Sungai

Kegiatan ini akan dilakukan oleh B(B)WS dan Balai PSDA berdasarkan prinsip
kesepakatan yang tertuang dalam MoU Role Sharing/Kesepakatan Pembagian Peran di
bidang hidrologi. Sub-Part ini mempunyai tujuan agar staf unit hidrologi di B(B)WS dan
Balai PSDA mampu melakukan pengelolaan hidrologi di semua aspek seperti
pengumpulan, verifikasi, pengolahan dan publikasi data termasuk jaminan mutu sesuai
dengan prosedur yang baku dalam rangka pelaksanaan tugas B(B)WS dan Balai PSDA
untuk menyediakan air bagi masyarakat.

Rata-rata jumlah dan kualifikasi staf unit hidrologi Balai PSDA dan B(B)WS sangat sedikit
dan tidak sesuai dengan standard yang dibutuhkan. Oleh karena itu sangat dianjurkan
agar staf unit hidrologi yang sudah mengikuti pelatihan tidak dipindahkan agar dengan
pengalaman kerja dan bimbingan/pelatihan/workshops yang telah didapat, maka tingkat
keahliannya akan meningkat. (kecuali staf yang promosi agar mentrasfer ilmu yang
didapatkan).

Masing-masing Balai PSDA/B(B)WS akan melanjutkan/melakukan perbaikan jaringan
hydromet. Pelaksanaan rehabilitasi atau peningkatan stasiun hydromet tersebut agar
diikuti dengan penyediaan biaya O&P yang cukup termasuk pengamatnya.

Kegiatan pengelolaan hidrologi terdiri dari:
Mengupdate/memutahirkan studi rasionalisasi jaringan hydromet sesuai kebutuhan.
Melaksanakan perbaikan jaringan hydromet berdasarkan hasil pemutahiran studi
rasionalisasi.
Pengadaan peralatan hydromet dan instalasinya termasuk pengamanannya.
Pelatihan (classical dan OJT) agar B(B)WS dan Balai PSDA menerapkan sistim
operasi dan prosedur serta metodologi hidrologi yang telah dibakukan dalam
pengumpulan dan pengolahan data hidrologi.
Menerapkan jaminan mutu terhadap data hidrologi dan SISDA.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 20
Melaksanakan pengumpulan data hidrologi dan analisis, termasuk publikasi.
Pengadaan fasilitas kantor, peralatan kantor dan peralatan hidrologi serta
kendaraan/pick up dan sepeda motor.

Program ini akan dilaksanakan selama jangka waktu 4 (empat) tahun (2011-2014) dan
kegiatan pada sub Part pengelolaan hidrologi harus mengacu pada Draft Permen PU
tentang Pengelolaan Hidrologi.

3.1.3.2. Pengelolaan Alokasi Air dan Hak Guna Air

Kegiatan ini merupakan elemen utama untuk penyediaan air di daerah aliran
sungai.Beberapa tahun terakhir telah terjadi perubahan kondisi fisik serta peningkatan
kebutuhan air pada daerah aliran sungai yang mengakibatkan berubahnya
keseimbangan air dimana kelebihan air berubah menjadi kekurangan air.Pada situasi
kelangkaan air maka diperlukan efisiensi penggunaan air dan distribusi air yang efektif
berdasarkan prioritas dan kesepakatan bersama diantara stakeholders. Tujuan dari sub-
komponen ini adalah agar staf B(B)WS dan Balai PSDA mampu menyusun dan
melaksanakan rencana alokasi air sesuai kaidah teknis yang baku.

Kegiatan ini akan terdiri dari:
Membentuk Tim Alokasi Air Wilayah Sungai
Melakukan identifikasi karakteristik sungai, area layanan dan menentukan prioritas
alokasi air.
Pelatihan (classical dan OJT) alokasi air untuk staf unit alokasi air.
Memperbaiki sistem pengumpulan data permintaan/kebutuhan dan pasokan air.
Melakukan kalibrasi alat ukur debit yang akan dipakai dalam pelaksanaan alokasi air.
Melakukan identifikasi kerusakan bangunan bagi
Menyusun rencana perbaikan alat ukur debit dan bangunan bagi agar kegiatan
alokasi air terjamin dan mengusulkan perbaikan tersebut kedalam sub komponen
perbaikan infrastruktur A.2.2.
Menyusun rencana alokasi air melalui studi/modelling neraca air.
Melaksanakan rencana alokasi air sesuai dengan rencana yang disepakati oleh Tim
Alokasi Air Wilayah Sungai.
Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan alokasi air.
Menyelesaikan konflik alokasi air dan pelaporan penyelesaiannya.

Program alokasi air akan diimplementasikan selama 4 (empat) tahun (2011-2014).
Disamping itu akan dilakukan juga 2 (dua) studi Hak Guna Air (WUR) yang akan
dilaksanakan di WS Serayu-Bogowonto dan di WS Jratun-Seluna. Studi ini mencakup
pelatihan dan uji coba penerapan Hak Guna Air. Studi akan dilakukan selama 18
bulan di tahun 2013 2014.

Kegiatan pada sub komponen alokasi air harus mengacu pada pedoman/Tata Cara
Pengelola Alokasi Air (draft) dan Prosedur Pelaksanaan Alokasi Air.

3.1.3.3. Monitoring Kualitas Air

Tujuan dari sub-komponen ini adalah agar staf B(B)WS dan Balai PSDA mampu
melaksanakan kegiatan monitoring kualitas air. Pada tahun pertama akan diseleksi tim
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 21
dari universitas /konsultan lokal yang kompeten dibidang kualitas air untuk melakukan
inventarisasi sumber polusi termasuk analisanya, menyusun parameter yang harus
diukur, dan melaksanakan pelatihan monitoring kualitas air bagi staf B(B)WS dan Balai
PSDA yang bersangkutan agar para staf tersebut dapat melaksanakan kegiatan
monitoring kualitas air yang berkelanjutan. Tim dari universitas /konsultan lokal ini hanya
bekerja satu kali saja yaitu di tahun pertama. Kegiatan monitoring kualitas air selanjutnya
akan di dukung oleh TA BWRM.

Kegiatan ini meliputi:
Merumuskan Kerangka Acuan Kerja kegiatan inventarisasi sumber-sumber polusi
pada DAS terpilih yang akan dilaksanakan hanya satu kali pada tahun pertama oleh
universitas/konsultan lokal.
Memilih universitas/konsultan untuk melaksanakan kegiatan inventarisasi sumber-
sumber polusi, identifikasi paramenter sumber polusi, mengambil sample, melakukan
analisanya, melalukan training bagi staf unit kualitas air serta melaporkan hasil
kegiatannya.
Pelatihan (classical dan OJT) tentang monitoring kualitas air termasuk data basenya
untuk staf unit kualitas air.
Unit monitoring kualitas air melakukan kegiatan monitoring kualitas air secara
berkala.
Melaporkan hasil monitoring kualitas air kepada instansi yang berkompeten untuk
ditindaklanjuti.
Pengadaan Field kits.
Penyediaan biaya untuk pengujian sample di laboratorium.

Program kualitas air akan dilaksanakan selama 3 tahun (2012 2014) dimana kegiatan
pada sub Komponen ini harus mengacu pada beberapa prosedur yaitu: Prosedur Mutu
Pengambilan Sampel Lapangan untuk Pemantauan Kualitas Air, Jaminan Mutu
Pemantauan Kualitas Air.

3.1.3.4. Rencana Pengelolaan Aset dan O&P Prasarana Sungai

Kondisi sungai sangat terkait dengan kondisi daerah tangkapan air.Pada umumnya
kondisi pada daerah aliran sungai kritis sehingga banyak sungai mengalami kerusakan
dan mengakibatkan bencana banjir pada musim hujan dan kekeringan di musim
kemarau.Bersamaan dengan itu, pada saat ini banyak prasarana sungai tidak beroperasi
secara optimal dan kekurangan biaya pemeliharaan.Kegiatan operasi prasarana sungai
ditujukan untuk mendukung alokasi air sesuai kebutuhan.

Untuk itu dibutuhkan identifikasi dan inventarisasi kondisi prasarana sungai saat ini dan
disusun rencana pengelolaan asetnya untuk jangka menengah agar dapat disusun
penyediaan anggarannya.Yang termasuk aset disini adalah sungai dan prasarana
sungai, stasiun hidromet dan asset monitoring kualitas air.Berdasarkan rencana
manajemen asset disusunlah rencana O&P prasarana sungai baik yang bersifat rutin,
berkala, khusus maupun program rehabilitasinya.

Tujuan sub-Komponen ini adalah untuk penyusunan Rencana pengelolaan aset dan
Rencana O&P Prasarana Sungai.


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 22
Kegiatan ini meliputi :
Melakukan penelusuran lapangan dalam rangka investigasi dan inventarisasi kondisi
prasarana sungai.
Identifikasi sisa umur aset.
Identifikasi seluruh penggantian/rehabilitasi yang dibutuhkan dalam jangka waktu 5
tahun kedepan.
Estimasi biaya penggantian/rehabilitasi yang dibutuhkan.
Informasi yang diperoleh didokumentasikan dalam data base pengelolaan
infrastruktur sungai (River Infrastructure Improvement /RII), termasuk pengembangan
peta GIS-nya.
Menyusun Rencana Pengelolaan Aset dengan memasukkan perkiraan biayanya agar
pemerintah dapat merencanakan sumber dananya.
Berdasarkanrencana pengelolaan asetdisusun rencana operasi (untuk kegiatan
alokasi air) dan pemeliharaan prasarana sungai (pemeliharaan rutin, berkala,
khusus, rehabilitasi).
Pelatihan (classical / OJT) yang akan dilakukan untuk pengelolaan aset dan
pengembangan perencanaan O&P, termasuk perencanaan anggarannya.

Inventarisasi prasarana, penyusunan data base dan penyiapan rencana O & P akan
dilaksanakan pada dua tahun pertama dan ditingkatkan pada dua tahun berikutnya.
Kegiatan pada sub Komponen ini harus mengacu pada beberapa pedoman dan prosedur
yaitu: Pedoman Pengelolaan Aset Sungai(draft), Manual on River Infrastructure Assets
(draft).

3.1.3.5. Sistem Informasi Sumber Daya Air (SISDA) di Wilayah Sungai

Kegiatan ini merupakan dukungan kepada B(B)WS dan Balai PSDA sebagai kelanjutan
dari kegiatan yang sama pada WISMP-1 (pada Balai PSDA) untuk
menjaga/mempertahankan kelangsungan penyediaan data dan informasi sumber daya
air yang dibutuhkan dalam pengambilan keputusan pengelolaan sumber daya air di
tingkat wilayah sungai.

Sebagian besar pekerjaan SISDA ini sedang berlangsung dan memerlukan dukungan
tambahan berupa:
Pelatihan (classical dan OJT) tentang pengumpulan data, entry/data storage, validasi
dan data analisis dan publikasi data bagi unit SISDA di B(B)WS dan Balai PSDA
serta operasi dan pemeliharaan data base dll.
Penugasan kepada sub-profesional/konsultan individu untuk menyelesaikan
pekerjaan SISDA termasuk GIS/data base, analisa dan publikasi data hidrologi.
Meningkatkan data base pengelolaan SDA wilayah sungai existing yang meliputi
pengumpulan, pemrosesan/analisa, dan penyimpanan data hidrologi, banjir, alokasi
air, kualitas air, pengendalian banjir dan pemeliharaan prasarana sungai.
Mengembangkan sistim data base SDA yang mandiri (stand alone) dalam rangka
melaksanakan data base SDA wilayah sungai yang terintegrasi serta data base yang
terhubung dengan data base provinsi.
Mengembangkan GIS/data base SDA.
Melaksanakan prosedur jaminan mutu dalam operasional data base/MIS.
Penyediaan fasilitas software/hardware yang diperlukan
Mengembangkan intranet di kantor masing2.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 23
Mengembangkan sistem informasi berbasis web.
Pengadaan sepeda motor untuk setiap unit data di Balai PSDA dan B(B)WS.
Penyediaan biaya operasional untuk SISDA.
Pelaksanaan pekerjaan direncanakan pada tahun 2011- 2013 sedangkan 2014 dan
selanjutnya kegiatan ini dilanjutkan dengan dana APBN / APBD.

Kegiatan sistem informasi sumber daya air ini harus mengacu pada beberapa pedoman
dan prosedur yaitu: Pedoman Pengelolaan Data dan Informasi SDA, Panduan
Pengoperasian Database Kualitas Air (MS Access), Prosedur Mutu Penyusunan
Database untuk Pengelolaan Data SDA, Prosedur Mutu GIS untuk Pengelolaan Data
SDA, Prosedur Mutu Pemeliharaan Perangkat dan Data untuk Pengelolaan Data SDA.

3.1.4. Peningkatan Kinerja Prasarana Sungai

Tugas utama institusi pengelolaan sumber daya air wilayah sungai dalam penyediaan air
bagi masyarakat tidak mungkin dapat terlaksana dengan baik apabila kinerja prasarana
sungainya tidak mendukung.
Berdasarkan usulan dari Balai PSDA (sesuai Rencana Pengelolaan Aset) dan
Kabupaten diadakan penelusuran bersama untuk mencek kondisi prasarana sungai
saat ini.
Kemudian disusun program peningkatan/pemeliharaan kinerja prasarana sungai
untuk tahun depan sesuai dengan prioritasnya.
Setelah ditetapkan prioritas, jenis pekerjaan serta total kebutuhan biayanya maka
ditentukan macam Sub-Proyeknya.

Program untuk meningkatkan kinerja prasarana sungai dapat dilaksanakan melalui 3
(tiga) macam Sub Proyek, yaitu:
a. Sub proyek A.1 dengan biaya di atas US $ 250.000;
b. Sub proyek A.2 dengan biaya antara US $ 50.000 sampai dengan US $ 250.000;
c. Sub-Proyek A.3 dengan biaya di bawah US $ 50.000.
Sub proyek A.1 dan A.2akan dilaksanakan dengan kontrak sedangkan Sub proyek A.3
dengan swakelola. Sub proyek A.1 diimplementasikan pada WS Nasional oleh B(B)WS
dengan jumlah paket kontrak antara 10 20 paket. Sub proyek A.2 diimplementasikan
pada WS Nasional oleh B(B)WS untuk 20 30 paket dan pada WS Provinsi oleh Balai
PSDA dengan jumlah paket kontrak antara 30 40 paket. Sub proyek A.3
diimplementasikan pada WS Provinsi oleh Balai PSDA dengan jumlah paket kontrak
antara 20 30 paket.

Agar supaya dapat memperoleh Sub-Proyek yang prioritasnya tinggi, disarankan agar
alokasi biaya Peningkatan Prasarana Sungai tidak dibuat sama rata antara WS Nasional
dan WS Provinsi tetapi didasarkan pada kebutuhan untuk meningkatkan pengelolaan WS
sekaligus kemampuan institusinya untuk melaksanakan proyek secara tepat waktu.

Kegiatan sub Komponen ini harus mengacu pada beberapa pedoman dan prosedur
yaitu: Tata Cara Pemeliharaan Sungai dan Prasarana Sungai (draft),Prosedur
Inventarisasi Sungai dan Prasarananya, Prosedur Penelusuran dan Pemeriksaan Kondisi
Sungai.


WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 24
3.1.5. Pelatihan dan Jasa Konsultasi

3.1.5.1. Pelatihan

Part BWRM akan menerapkan 2 (dua) jenis pelatihan, yaitu pelatihan klasikal yang akan
diberikan sebagai pelatihan awal dan ditindak lanjuti dengan on the job training. Agar
lebih efektif maka 13 modul BWRM yang ada akan dikelompokkan menjadi 7 modul.
Peserta pelatihan berasal dari staf B(B)WS, Dinas PU dan Balai PSDA yang ada di
dalam 15 Provinsi terpilih.

Pelatihan akan diselenggarakan di tiga lokasi Medan, Jakarta dan Surabaya. On job
training akan dilaksanakan di masing-masing Balai PSDA dan B(B)WS di 18 wilayah
sungai terpilih. Semua Balai PSDA dan staf B(B)WS dan Balai PSDA pada wilayah
sungai nasional serta staf Balai PSDA pada wilayah sungai provinsi akan berpartisipasi
dalam pelatihan klasikal. Sebelum memulai program pelatihan, akan dilakukan training
need assessment oleh TA BWRM. Pelatihan akan dilaksanakan dalam 3 tahun (2011-
2013).

3.1.5.2. Jasa Konsultansi

1) TA BWRM

Untuk mendukung pelaksanaan program BWRM Part1 di12 Provinsi akan diseleksi
konsultan TA BWRM. TA BWRM akan berkantor di Jakarta, Medan, Semarang dan
Makasar.

Konsultan TA yang berkantor pusat di Jakarta bertugas melaksanakan penguatan
pengelolaan sumber daya air wilayah sungai di tingkat Nasional dan Provinsi Lampung
dan Jawa Barat. Kantor lapangan Medan akan membantu kegiatan BWRM di Provinsi
NAD, Sumatera Utara dan Sumatera Barat. Kantor lapangan Makasar akan membantu
kegiatan BWRM di Provinsi Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Jawa Timur dan NTT.

Sedangkan Kantor Lapangan Semarang akan melayani kegiatan BWRM di Provinsi Jawa
Tengah, DIY dan NTB. Bantuan teknis akan dilaksanakan dalam 4 tahun (2011-2015).

2) TA BWRMP

Selain TA BWRM akan diseleksi konsultan/TA BWRMP (Perencanaan Pengelolaan
Wilayah Sungai) yang akan mendukung Sub-Dit. Perencanaan Wilayah Sungai Direktorat
PSDA dan berkantor di Jakarta.

TA BWRMP bertugas mempersiapkan review Pola Pengelolaan Wilayah Sungai dari WS
Serayu-Bogowonto, WS Belawan Ular Padang, WS Sadang dan menyusun Rencana
Pengelolaan Wilayah Sungai (Master Plan) dari 3 WS tersebut Tugas TA BWRMP juga
mencakup pelaksanaan OJT bagi tim perencanaan yang ada di Sub Direktorat
Perencanaan di Ditjen SDA dan staf B(B)WS / Dinas PU dari WS yang sedang disiapkan
Pola dan Rencana pengelolaannya. Layanan TA BWRMP akan dilaksanakan selama
jangka waktu 2 (dua) tahun.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 25
Kerangka Kerja Part1 yang meliputi kegiatan, output, outcome dan indikator kinerjanya
secara lebih lengkap dapat dilihat di PMM Buku 2.

3.2. Part 2- Peningkatan Pengelolaan Sistem Irigasi Partisipatif

3.2.1. Kegiatan di Tingkat Kabupaten

(i) Penyadaran Publik dan Sosialisasi PPSIP

Implementasi program pengelolaan irigasi partisipatif antara lain ditujukan untuk
membantu Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Legislatif dalam mengembangkan
program peningkatan kemampuan yang dibutuhkan untuk memperkuat
keberlanjutan program reformasi bidang pengelolaan sumber daya air dan
pengelolaan irigasi.
Kegiatan program peningkatan kemampuan (capacity building) Kelembagaan
Pengelolaan Irigasi akan melibatkan beberapa pihak antara lain aparat pemerintah,
pemerintah daerah dan Legislatif. Keberhasilan kegiatan ini sangat tergantung dari
kesamaan persepsi, adanya komitmen dan kepedulian dari seluruh unsur yang
terkait dengan program ini.

Untuk menyamakan persepsi, terciptanya komitmen dan kepedulian dari seluruh
unsur terkait program PPSIP, maka diperlukan kegiatan penyadaran publik sebagai
bentuk dari sosialisasi PPSIP. Kegiatan penyadaran publik ini akan melibatkan
seluruh unsur dalam kegiatan program.

Penjelasan rinci mengenai pelaksanaan kegiatan Penyadaran Publik dapat merujuk
pada Panduan Kampaye Penyadaran Publik Dalam Rangka PPSIP yang di
terbitkan oleh Ditjen Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri.

(ii) Penguatan kapasitas Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI)

Sebagai tindaklanjut dari kegiatan redefinisi tugas di WISMP 1 dalam rangka
memperkuat kapasitas KPI dalam melaksanakan koordinasi, perencanaan, dan
implementasi PPSIP.

Kegitan ini meliputi pelatihan dalam rangka pelaksanaan PPSIP, rapat koordinasi
rutin dan berkala, lokakarya kinerja KPI, pelaksanaan monitoring dan evalusi kinerja
KPI, aset manajemen dan jaminan mutu.

(iii) Pemilihan DI Kesepakatan

Untuk Persiapan Penyusunan AWP setiap tahunnya, baik PPMU (Bappeda
Provinsi) KPMU (Bappeda Kabupaten) menyelenggarakan rapat koordinasi, dengan
mengundang tiga PPIU/KPIU (Irigasi-SDA, Bappeda dan Pertanian), dalam rangka
pemilihan dan penetapan Daerah Irigasi (DI) yang akan diprogramkan pada AWP
program WISMP Part 2 tahun depan. Pada rapat koordinasi tersebut, PPIU/KPIU-
Irigasi SDA menyampaikan daftar DI berdasarkan Kepmen PU.
No.390/PRT/M/2007 atau revisi daftar DI yang sedang/sudah diajukan oleh Dinas
PU SDA-Provinsi atau Kabupaten/Kota yang menjadi kewenangannya.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 26
Hasil rapat koordinasi selanjutnya akan ditetapkan oleh PPMU/KPMU sebagai DI
terpilih yang akan diprogramkan pada AWP tahun yang akan datang. Sesuai
dengan Pembagian Peran Kewenangan Pelaksanaan PPSIP yang dikeluarkan oleh
Bappenas (17 Maret 2008), semua program kegiatan AWP masing-masing
PPIU/KPIU, Bappeda dan Pertanian, harus ditujukan pada DI yang sudah terpilih.

Figur 1: Flowchart Pemilihan DI Kesepakatan




Ya
Tidak
Daftar DI dari Kepmen
PU No.
390/KPTS/M/2007
Daftar DI yang
Diusulkan Ol eh
Di nas & GP3A
Mul ai
Identifikasi DI
Luas Daerah
Irigasi minimal
A = 200 ha
Terdapat GP3A
Yang Sudah
Berbadan Hukum

Daftar DI
Seleksi DI
Oleh Di nas SDA

Kri teri a Pemilihan DI
1. Secara teknik memungkinkan
2. BCR > 1.5
3. Memenuhi persyaratan lingkungan (check list)
4. Tidak ada konversi lahan dalam 5 tahun mendatang
5. Ada perjanjian jangka panjang antara GP3A dan
Dinas SDA dalam pembagian tugas O&P.
6. Terdapat Inventarisasi Data Aset untuk 2 tahun
kedepan.
7. Terdapat Prosedur Operasi Jaminan Mutu untuk 2
tahun kedepan.
Lolos
Screening
?
DI Kesepakat an
Disyahkan Oleh Komisi
Irigasi
Daftar DI Terpilih

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 27
(iv) Penyusunan Kebijakan dan Rencana Strategis Daerah dalam
Pengembangan Pengelolaan Irigasi

1) Penyusunan Perda

Penerbitan Perda tentang Irigasi selama WISMP APL 1 telah berhasil
dilaksanakan di 9 (Sembilan ) Provinsi dan di 48 (empat puluh delapan)
Kabupaten. Dengan demikian penerbitan Perda perlu dilanjutkan pada Provinsi
dan Kabupaten yang belum menerbitkan Perda Irigasi. Dengan mengacu pada
undang-undang No.7 Tahun 2006 tentang SDA, PP. No.20 Tahun 2006 tentang
Irigasi serta Permen dan Kepmen yang berkaitan dengan PPSIP.

Kegiatan ini bisa merujuk kepada panduan penyusunan perda irigasi yang
diterbitkan oleh Ditjen Bangda.

2) Rencana Pengembangan Pengelolaan Irigasi (RP2I)

Pengembangan dan Pengelolaan Sistem Irigasi memerlukan keterpaduan
antara dua bidang yang saling terkait, yaitu Irigasi dan Pertanian, dan juga perlu
mempertimbangkan kemampuan finansial kabupaten yang bersangkutan.

RP2I adalah Rencana Kabupaten lima tahunan untuk Pengembangan
Pengelolaan Irigasi wewenang Kabupaten, yang meliputi pengembangan
institusi Pemerintah maupun petani pemakai air (P3A/GP3A) dan Peningkatan
Sarana dan Prasarana Pengelolaan Irigasi.

Untuk mewujudkan hal tersebut, telah disusun buku Pedoman Rencana
Pengembangan dan Pengelolaan Irigasi (RP2I), yang diharapkan dapat dipakai
sebagai rujukan utama bagi institusi yang memerlukan penyusunan RP2I, baik
pada tingkat kabupaten/kota, provinsi maupun pusat. (Pedoman Rencana
Pengembangan & Pengelolaan Irigasi).Pedoman dan Panduan Rencana
Pengembangan & Pengelolaan Irigasi dapat di lihat pada Lampiran 1.1.dalam
Lampiran Buku 1

(v) Peningkatan dan Penguatan Komisi Irigasi

Tujuan dari kegiatan ini adalah meningkatkan kemampuan Komisi Irigasi yang
berada di sebagian besar wilayah program WISMP untuk melaksanakan tugas dan
tanggung jawab sesuai dengan perundang-undangan yang ada. Untuk mencapai
hal tersebut diperlukan upaya untuk mengembangkan dan meningkatkan
kemampuan kinerja Komisi Irigasi dan anggotanya melalui beberapa kegiatan
seperti :
1. Pembekalan Peningkatan Kemampuan dan Kinerja Komir
2. Mendukung Penyusunan Program Kerja Komir lima tahunan dan tahunan.
3. Meningkatakan Peran dan Fungsi Sekretariat Komir dalam menunjang
Pelaksanaan PPSIP di Daerah.

Untuk pelaksanaan diperlukan penyusunan pedoman peningkatan dan penguatan
komisi irigasi oleh Ditjen Bina Pembangunan Daerah.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 28
(vi) Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)

Tujuan kegiatan ini adalah bahwa pemerintah dan pemerintah Daerah menyediakan
dana pengelola irigasi sesuai kebutuhan dan tanggungjawab pengelolaannya untuk
keberlanjutan system irigasi.

Dalam PP No. 20 Tahun 2006 tentang Irigasi mengamanatkan bahwa Dana
Pengelolaan Irigasi (DPI) adalah dana untuk membiayai pengelolaan irigasi yang
harus disediakan Pemerintah, pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota,
sesuai dengan kewenangannya.

Maksud pengaturan pembiayaan pengelolaan irigasi adalah untuk menjamin
tersedianya dana pengelolaan irigasi secara berkelanjutan, baik yang bersumber
dari Pemerintah, pemerintah daerah serta pihak lain guna mewujudkan kestabilan
kinerja jaringan irigasi.

Tujuan pembiayaan pengelolaan irigasi adalah untuk : (i) Menyediakan dana
pengelolaan irigasi yang mencukupi dan tepat waktu, (ii) Meningkatkan partisipasi,
kemandirian dan tanggung jawab petani dalam pengelolaan irigasi, (iii)
Meningkatkan efisiensi, akuntabilitas dan transparansi penggunaan dana
pengelolaan irigasi, (iv) Menjamin ketersediaan dana pengelolaan irigasi oleh
Pemerintah, pemerintah daerah, pihak lain guna mewujudkan terselenggaranya
pengelolaan jaringan irigasi secara optimal dan berkelanjutan.Dalam menyusun
DPI, supaya mengacu pada Pedoman Penyusunan AKNPI dan Pedoman Dana
Pengelolaan Irigasi.

(vii) Upaya Pencegahan Alih fungsi Lahan Pertanian

Sejalan dengan perkembangan pembangunan, pengembangan sektor pertanian di
lahan beririgasi mengalami suatu tantangan cukup berat. Salah satu tantangan
sekaligus juga ancaman adalah semakin besarnya alih fungsi lahan beririgasi ke
sektor di luar pertanian (industri, perumahan, dan lain-lain).

Terjadinya alih fungsi lahan dikhawatirkan dapat berpengaruh pada produksi
pangan di Indonesia. Diperkirakan tidak kurang dari 40.000 ha per tahun lahan
sawah terkonversi ke penggunaan non sawah. Namun, dalam jangka panjang
konversi lahan sawah dapat mengancam kecukupan pangan di Indonesia.
Mengingat tingkat keseriusan ancaman alih fungsi lahan beririgasi terhadap
keberlanjutan pertanian dan sistem irigasi, maka diperlukan suatu penanganan
secara arif dan tegas melalui mekanisme insentif dan disinsentif dan penegakan
hukum untuk mencegah alih fungsi lahan beririgasi.

Mempelajari mekanisme pelaksanaan UU No. 41 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan serta PP No. 1.Tahun 2011,
tentang Penetapan dan Alih Fungsi Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan perlu
dilakukan Uji Coba Pelaksanaan UU dan PP tersebut. Uji Coba akan dilakukan di
Kabupaten Kerawang, Bekasi dan Subang. Perlu disusun panduan ujicoba
Perlindungan dan Keberlanjutan Lahan Pertanian oleh Kementerian Pertanian dan
Ditjen Bangda.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 29
3.2.2. Kegiatan di Tingkat DI

(i) Penyadaran Publik dan Sosialisasi PPSIP

Sosialisasi PPSIP melalui kegiatan Penyadaran Publik merupakan kegiatan awal
dalam rangka memperkuatpengetahuan dan pemahaman bagi para pemangku
kepentingan dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi, termasuk
sosialisasi peraturan perundangan yang terkait dengan pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi.

Melalui kegiatan ini juga diharapkan dapat membentuk opini dan persepsi publik
secara positif bagi masyarakat, khususnya petani pemakai air dalam
pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi partisipatif sehingga terwujud
koordinasi, sinkronisasi dan partisipasi dari seluruh unsur pemangku kepentingan
dalam pelaksanaan pengembangan dan pengelolaan irigasi.

Penjelasan rinci mengenai pelaksanaan kegiatan Penyadaran Publik dapat merujuk
pada Panduan Kampaye Penyadaran Publik Dalam Rangka PPSIP yang di
terbitkan oleh Ditjen Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri.
(bagian ini termasuk dalam Panduan WISMP No. 1).

(ii) TPM/KTPM

Keberadaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM) di tengah masyarakat
perdesaan menjadi salah satu alternatif yang cukup penting dalam proses
pemberdayaan masyarakat petani pemakai air. Keberdayaan petani pemakai air
melalui wadah organisasi P3A/GP3A/IP3A sangat diperlukan dalam kegiatan
pengelolaan irigasi secara lebih mandiri. Dalam konteks tersebut, maka upaya
untuk mempercepat proses pemberdayaan antara lain adalah dengan memobilisasi
Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM) pada tingkat daerah irigasi.

Kehadiran TPM merupakan upaya dalam mengembangkan kemampuan dan
kompetensi masyarakat. Kemampuan tersebut tidak hanya sekedar
mengartikulasikan kebutuhan dan kepentingannya, tetapi juga mampu
mengembangkan kelembagaan sosial, budaya, ekonomi, dan teknologi yang
fungsional dan berkelanjutan. Selain itu, pelaksanaan kegiatan TPM di lapangan
diharapkan mampu mendorong motivasi petani dalam mencapai keberdayaan dan
tingkat partisipasinya dalam pengelolaan irigasi.

Melalui kegiatan ini juga diharapkan adanya sinkronisasi dan koordinasi program
pendampingan bersama dengan KPL dalam rangka pemberdayaan
P3A/GP3A/IP3A.

Masa kerja TPM dan KTPM diatur sebagai berikut :
1. TPM selama 2 tahun (20 bulan) dari proses pembentukan dan pemberdayaan
GP3A baru
2. Ada 1 atau 2 TPM per kabupaten untuk membina gabungan-gabungan yang
sudah terbentuk pada WISMP 1.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 30
3. Sebelum dimobilisasi diadakan pelatihan TPM/KTPM bersama dengan KPL
dilakukan di Bappeda setelah mendapatkan TOT yang dilaksanakan oleh NPIU
Bangda.

Penjelasan detil mengenai pelaksanaan kegiatan pendampingan oleh Tenaga
Pendamping Masyarakat dapat merujuk pada Panduan Tenaga Pendamping
Masyarakat yang diterbitkan oleh Ditjen Bina Pembangunan Daerah Kementerian
Dalam Negeri.

(iii) PSETK

Profil Sosial Ekonomi Teknis Kelembagaan (PSETK) adalah instrumen yang
digunakan untuk mengetahui lingkungan GP3A berupa informasi maupun data
mengenai keadaan sosial ekonomi teknis dan kelembagaan pada suatu daerah
irigasi yang dibutuhkan oleh KPI untuk proses perencanaan program PPSIP.

Kegiatan PSETK diawali dengan pelatihan yang dilaksanakan oleh PPIU/KPIU
Bappeda setelah mendapatkan TOT PSETK oleh NPIU Bangda.Pelaksanaan
PSETK melibatkan Tim Pelaksana dari Bappeda, Dinas PU/Pengairan, Dinas
Pertanian, Aparat Desa/Kecamatan, dan petani pemakai air.

Penjelasan detil mengenai pelaksanaan kegiatan penyusunan Profil Sosio Ekonomi
Teknis Kelembagaan (PSETK) dapat merujuk pada Panduan penyusunan Profil
Sosio Ekonomi Teknis Kelembagaan (PSETK) yang diterbitkan oleh Ditjen Bina
Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri.

(iv) Pembentukan dan Pemberdayaan P3A/GP3A/IP3A

1. Proses Pembentukan cara Demokratis difasilitasi TPM
2. Legalisasi melalui Akte Notaris atau pendaftaran di Pengadilan Negeri
3. Legalisasi ini diperlukan untuk berpartisipasi dalam kegiatan PPSIP

(v) Fasilitasi Forum
Komunikasi Daerah Irigasi (FKDI)

Kegiatan ini bertujuan memujudkan konsultasi dan komunikasi antara pengguna air
dan pihak terkait lainnya dalam rangka pengelolaan irigasi yang jaringannya
berfungsi multiguna pada suatu daerah irigasi. Pelaksanaan kegiatan ini meliputi :
Pembentukan dan penguatan forum koordinasi daerah irigasi
Rapat berkala forum koordinasi daerah irigasi.
Bisa merujuk pada PP No. 20 Tahun 2007 tentang Irigasi

(vi) O & P Partisipatif

1. Operasi jaringan irigasi adalah upaya pengaturan air pada jaringan irigasi yang
meliputi penyediaan, pembagian, pemberian, penggunaan dan pembuangannya
dengan kegiatan membuka menutup pintu bangunan irigasi, menyusun rencana
tata tanam, menyusun sistem golongan, menyusun rencana pembagian air,
mengumpulkan data, pemantauan dan evaluasi.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 31
Mengingat Operasi Jaringan Irigasi menyangkut air irigasi, keadilan dan
pemerataan dalam pemberian air Irigasi kepada Petani, karena itu peran
partisipasi petani pada Operasi Jaringan Irigasi adalah kesedian petani dalam
mengikuti dan mematuhi peraturan yang berkaitan dengan Operasi.

2. Pemeliharaan jaringan irigasi adalah upaya untuk menjaga prasarana jaringan
irigasi selalu dapat berfungsi dengan baik guna pelaksanaan operasi dan
kelestariannya.

Pemeliharaan jaringan irigasi berkaitan dengan pisik jaringan irigasi, karena itu
peran partisipasi petani sangat mudah diterapkan, sejak penelusuran jaringan
irigasi, sampai dengan pelaksanaan pemeliharaan (Pedoman OP Partisipatif
dan Bahan Pelatihan).

(vii) Desain Partisipatif

Partisipasi masyarakat dalam pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi
diwujudkan mulai dari pemikiran awal, pengambilan keputusan, dan pelaksanaan
kegiatan didalam pembangunan peningkatan mulai dari desain, Konstruksi, dan
operasi dan pemeliharaan.Untuk pelaksanaan Desain partisipatif bisa merujuk pada
Pedoman Kerangka Acuan Desain Pedoman Partisipatif.

(viii) Konstruksi Partisipatif

Untuk latihan dan pelaksanaan Konstruksi partisipatif bisa merujuk pada Pedoman
Pelaksanan Konstruksi Partisipatif

(ix) Baseline Survey Farming System

Untuk mendapatkan gambaran pola usahatani dan adopsi teknologi dan pola dan
tingkat produksi usahatani pada saat sebelum petani berpartisipasi dalam program
WISMP-2 Sub-Part Pertanian perlu dikumpulkan data dasar tingkat produksi
usahatani, teknologi, dan pendapatan petani. Selama petani berpartisipasi dalam
Program WISMP-2 dinamika perubahan pola usahatani, adopsi teknologi, dan
dinamikanya akan dimonitor. Data ini bermanfaat dalam mengevaluasi dampak
program pada dinimika perubahan pendapatan dan kesejahteraan petani dan
masyarakat pedesaan.

Untuk latihan dan pelaksanaan Baseline Survey Farming bisa merujuk pada
Pedoman Pelaksanan Baseline Survey Farming System.

(x) Sekolah Lapangan dan Demplot

Sekolah Lapangan Merupakan mekanisme penyuluhan pertanian baru, dimana
petani secara bersama dengan difasilitasi oleh tenaga TPP/TPM dan penyuluh
pertanian belajar bersama, melaksanakan, mengamati, mendiskusikan berbagai
aspek adopsi teknoloogi baru, memahaminya, dan menyimpulkan berbagai aspek
adopsi teknologi maju ramah lingkungan dan memahami berbagai aspek adaptasi
perubahan iklim dalam pola usahatani yang mampu mengurangi dampak negatif
perubahan iklim pada produksi pertanian dan pendapatan rumah tangga pertanian.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 32
Setelah petani memahami adopsi teknologi dan adaptasi perubahan iklim dilakukan
Dem area dalam skala 20-25 ha, guna mendapatkan skala yang lebih ekonomis
adopsi teknologi ramah lingkungan dan adaptasi perubahan iklim.Dem area ini
dimaksudkan pula untuk menjadi percontohan dan bahan rujukan bagi
pengembangan selajutnya dan mampu mendukung keberlanjutannya dan
pengembangan agribisnis kelembagaan petani.

(xi) Pengembangan Agribisinis

Dalam kerangka mengembangkan kelembagaan petani untuk melayani berbagai
kebutuhan petani dalam mengembangkan teknologi ramah lingkungan dan adaptasi
perubahan iklim global, maka kemampuan kelembagaan petani perlu
dikembangkan dalam mengembangkan unit usaha agribisnis dan kemampuan
untuk mengelola secara profesional unit ekonomi dan membangun kemitraan dalam
kesetaraan dengan berbagai usaha swasta dan badan usaha. Kegiatan ini akan
mampu memperluas pasar dan meningkatkan harga penerimaan petani.

Dalam upaya untuk meningkatkan kesempatan kerja dan kesempatan berusaha
dipedesaan dan mengurangi berbagai resiko, perlu dikembangkan diversifikasi
pertanian berskala luas, dengan pengembangan pola usahatani berdiversifikasi
dengan komoditi pertanian bernilai tinggi (hortikultura, perikanan, dan lainnya)
sesuai dengan dinamika perubahan ppermintaan pasar. Dalam pelaksanaan
WISMP-2 ini juga akan dilakukan Dem area diversifikasi pertanian guna
mendukung mengembangkan

Untuk latihan dan pelaksanaan Pengembangan Agribisnis bisa merujuk pada
Pedoman Pelaksanan Pengembangan Agribisnis

(xii) Bantuan Langsung Masyarakat (BLM)

Program Pembangunnan Pertanian di lahan pertanian beririgasi Komponen-2 Sub-
Komponen Pertanian WISMP-2 melalui Pemanfaatan Dana Investasi Agribisnis
dengan pola Hibah/Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) bersaing dilakukan dalam
kerangka pembangunan kelembagaan GP3A yang mandiri dan berdaya saing.
Dengan menggunakan pola Hibah Bersaing ini kemampuan management GP3A
mulai dari menganalisa peluang investasi, penysunan proposal investasi yang layak
secara ekonomi dan sosial untuk dibiayai oleh lembaga keuangan, melakukan
advokasi proposal, mengelola investasi agribisnis secara professional
berkelanjutan, sehingga mampu meningkatkan pendapatan petani anggotanya
secara berkeadilan.

Tujuan utama penerapan pola hibah bersaing dana Investasi Agribisnis untuk
mendorong terjadinya perubahan paradigma pembangunan ekonomi pedesaan
dengan menempatkan petani dengan kelembagaannya sebagai subjek
pembangunan ekonomi yang berpartisipasi secara aktif, demokratis,
bertanggungjawab, dan profesional dalam pembangunan pedesaan mulai dari
perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi, dan pertanggung jawaban.
Kegiatan ini mengakomodasikan aspirasi anggotanya baik laki-laki, maupun
perempuan dan generasi muda, secara adil.

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 33
Siklus/tahapan kegiatan dalam pelaksanaan pola hibah bersaing dana Investasi
Agribisnis ini antara lain meliputi: (i) KPIU Pertanian membentuk Komisi/Kelompok
Kerja Penyuluhan Pertanian yang diberikan tugas untuk melakukan verifikasi dan
menilai kelayakankan proposal; (ii) pelatihan penyusunan proposal; (iii) penyusunan
proposal oleh GP3A; (iv) verifikasi dan penilaian kelayakan ekonomi dan sosial
proposal; (v) proposal yang lulus verifikasi dan layak dibiayai akan mendapat
transfer dana dari KPIU Pertanian ke rekening GP3A; (vi) GP3A melakukan
pengadaan/melaksanakan investasi dan mempertanggung jawabkannya kepada
KPIU Pertanian.Jenis kegiatan agribsinis yang bisa dibiayai dengan pola hibah
bersaing ini adalah: (i) rehabilitasi jaringan irigasi dan drainase serta jalan produksi
tingkat usahatani yang menghambat pengembangan diversifikasi pola usatani
berspektrum luas; (ii) investasi pada produksi sarana produksi pupuk
organic/kompos, dan pestisida nabati; (iii) investasi agribisnis prapanen, pasca
panen, dan pengolahan hasil pertanian; (iv) kegiatan pendukung investasi
agribisnis; (v) Nilai maksimum satu proposal adalah Rp 50 juta, satu GP3A dapat
mengajukan lebih dari satu proposal. Semua kegiatan investasi agribisnis ini
dilakukan secara kelembagaan GP3A, bukan untuk individu petani anggotanya.

Karena proses penyusunan dan pelatihan proposal harus dilakukan setahun
sebelum investasi agribisnis ini dilakukan maka pada tahun 2012 hanya dilakukan
proses persiapan investasi termasuk penyusunan Komisi/Kelompok Kerja
Penyuluhan Pertanian (KKPP) dan membentuk tim verifikasi, anggota KKPP terdiri
dari personil lembaga pelayanan pertanian dan irigasi, wakil kelembagaan GP3A,
LSM Lokal, dan Wakil Lembaga Penelitian/Perguruan Tinggi. Kegiatan Investasi
Agribisnis baru akan dimulai tahun 2013 2015. Kegiatan ini akan dilakukan di 58
Kabupaten yang maju.

Secara lebih terperinci hal-hal yang berkenaan dengan penjelasan Bantuan
Langsung Masyarakat (BLM) dapat dilihat pada PMM Buku 6.

3.3. Part 3 - Peningkatan Pengelolaan dan Rehabilitasi Irigasi
Jatiluhur

Komponen ini merupakan tahap pengenalan dan pengujian PPSIPdi DI Jatiluhur
(melayani sekitar 240.000 ha.). Tahap ini adalah persiapan upaya peningkatan dan
modernisasi manajemen sistem irigasi terbesar di Indonesia danmeliputi pelaksanaan uji
coba bertahap mulai di 3DI Sekunder (Barugbug, Pawuletan dan Salam Dharma kiri)
dengan pembentukan dan perkuatan lembagapengelola Irigasi, pelaksanaan desain,
konstruksi dan OP partisipatif sesuai dengan PP20/2006 tentang Irigasi dan PP7/2010
tentang PJT II. Di tahun ketiga hasil uji coba akan dipakai di 2 DI Sekunder tambahan
untuk pemantapan proses pengelolaan partisipatif di DI yang besar pada umumnya dan
DI Jatiluhur khususnya. Untuk meyakinkan bahwa ketersediaan air tidak jadi hambatan di
DI percobaan, perlu ada pekerjaan peningkatan di saluran induk Tarum Timur dan Tarum
Utara di ruas ruas kritis (bottlenecks).

Juga akan dilakukan percobaan peningkatan ketahanan system pertanian untuk
menghadapi perubahan iklim global serta persaingan atau kompetisi penggunaan air
antar pengguna air. Part 3 ini terdiri dari 3 Sub Part meliputi :

WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 34
3.3.1. Sub Part 3.1 - Penguatan Kelembagaan Pengelolaan Irigasi Jatiluhur

Mendukung pemberdayaan kelembagaan Pengelolaan Irigasi dan mekanisme
pendanaan untuk pengelolaan sistem irigasi Jatiluhur, dan pelatihan (misalnya PIM,
manajemen aset, O & M) untuk lembaga manajemen terkait seperti Jatiluhur B(B)WS,
PTJ II, Provinsi dan Kabupaten Dinas, dan P3A/GP3A.

Pembentukan dan pemberdayaan GP3A dan Komisi Irigasi di Kabupaten berpartisipasi
tercakup dalam Part 2.

3.3.2. Sub Part 3.2 - Rehabilitasi dan Perbaikan Prasarana Irigasi dan
Drainase

Dana akan disediakan untuk mengurangi hambatan (Bottleneck) pada bagian saluran
utama Tarum Timur dan Tarum Utara serta rehabilitasi lima sistem irigasi sekunder
sebagai ujicoba pelaksanaan PPSIP yang melayani sekitar 25.000 hektar sawah
beririgasiyang dimaksudkan sebagai model dasar pembelajaran / pengenalan Desain
Partisipatif dan Konstruksi Partisipatif bagi sistem irigasi skala lebih besar.

Pola dasar pendekatan pengenalan dan pelaksanaan PPSIP adalah yang dicantumkan di
Part 2. Pelajaran dari uji coba ini akan diterjemahkan dalam pedoman PPSIP di daerah
irigasi berskala besar.

Dengan cara pelaksanaan tersebut diharapkan para Pengelola Irigasi dapat berkembang
menuju modernisasi Pengelolaan Irigasi DI Jatiluhur.

3.3.3. Sub Part 3.3 - Persiapan untuk Rehabilitasi Sistem Secara
Keseluruhan danModernisasi

Bantuan teknis untuk (a) pelaksanaan pekerjaan uji coba PPSIP di DI berskala besar,
termasul supervisi pekerjaan rehabilitasi dan (b) penyusunan program modernisasi dan
peningkatan manajemen, institutsi, sarana dan prasarana Jatiluhur, dan dokumen tender
untuk pelaksanaan rehabilitasi dan modernisasi DI. Jatiluhur di tahap berikut di luar ruang
lingkup WISMP-2.

Kegiatan khusus untuk Kabupaten dan Provinsi di wilayah Jatiluhur seperti
pengembangan dan penguatan P3A/GP3A/penguatan Komisi Irigasi dan pelaksanaan
peningkatan pertanian akan dilakukan oleh Part 2.1 dan 2.3

3.4. Part 4 - Pengelolaan Proyek dan Bantuan Teknis

Part 4 ini mendukung manajemen program WISMP-2 secara keseluruhan : PMU/PIU di
Pusat, Provinsi dan Kabupaten untuk berbagai Part A sampai dengan Part 4, termasuk
PMTA, program Monitoring dan Evaluasi, Independent & Evaluasi / IMEU.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 35
4. PERSYARATAN PELAKSANAAN WISMP-2



4.1. Persyaratan Umum

Didalam melaksanakan Kegiatan Program WISMP-2 harus mengikuti beberapa
persyaratan :
(i) Kerangka Pengamanan Perlindungan Lingkungan dan Sosial (Environmental and
Social Safeguard Framework/ESSF). (Secara lebih rinci lihat Bab 9 PMM buku 1
dan PMM Buku 3)
(ii) Prosedur Pengadaan Barang dan Jasa Bank Dunia (Procurement Guidelines
May 2010). Secara lebih rinci dapat dilihat pada buku 4
(iii) Governance and Anti Corruption Action Plan. (Secara lebih rinci lihat Bab 8 PMM
buku 1 )
(iv) Pelaporan Pelaksanaan dan Audit rutin. (Secara lebih rinci lihat buku 5)
(v) Monitoring dan Evaluasi. (Secara lebih rinci lihat buku 7)

4.2. Persyaratan Part 1 : Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah
Sungai

4.2.1. Pemilihan Sub-Proyek

Pemilihan sub-proyek untuk pelaksanaan pekerjaan dalam tahun 2011-2014 harus
mengikuti proses seleksi dengan persyaratan sebagai berikut:

4.2.1.1. Persyaratan Sub-Proyek A

Dilaksanakan pada WS Nasional oleh B(B)WS.
Merupakan hasil penelusuran lapangan
Mempunyai data penerima manfaat dan keuntungan yang diharapkan
Mempunyai Feasibility Study yang meliputikelayakan teknis dan analisa
ekonomi/EIRR
Telah memenuhi persyaratan Environmental and Social screening/ assessment ESSF
(Environmental and Social Safeguard Framework).
Mempunyai Detail Desain.
Detail Desainnya telah dicheck/disetujui oleh Direktorat Sungai.
Sub-Proyek nya sudah termasuk dalam daftar program Sub-Proyek yang diusulkan
dan telah diinformasikan kepada TKPSDA WS.

4.2.1.2. Persyaratan Sub-Proyek B

Dapat dilaksanakan pada WS Nasional (oleh B(B)WS atau Balai PSDA/UPTD)
maupun WS Provinsi (oleh Balai PSDA/UPTD Provinsi).
Merupakan hasil penelusuran lapangan.
Mempunyai data penerima manfaat dan keuntungan yang diharapkan.
Mempunyai Feasibility Study yang sederhana dengan analisa ekonomi B/CR.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 36
Telah memenuhi persyaratan Environmental and Social screening / assessment
ESSF (Environmental and Social Safeguard Framework).
Mempunyai Detail Desain.
Untuk WS Nasional: Detail Desainnya telah dicheck/disetujui oleh Direktorat Sungai.
Untuk WS Provinsi: Detail Desainnya telah disetujui oleh Dinas PU Provinsi.
Sub-Proyek nya sudah termasuk dalam daftar program Sub-Proyek yang diusulkan
dan telah diinformasikan kepada TKPSDA WS.

4.2.1.3. Persyaratan Sub-Proyek C

Dapat dilaksanakan pada WS Provinsi oleh Balai PSDA/UPTD Provinsi.
Merupakan hasil penelusuran lapangan
Mempunyai data penerima manfaat dan keuntungan yang diharapkan
Mempunyai estimasi rencana dan biaya
Telah memenuhi persyaratan Environmental and Social screening / assessment
ESSF (Environmental and Social Safeguard Framework).
Rencana Sub-Project telah disetujui oleh Dinas PU Provinsi.
Dilaksanakan secara swakelola, dapat berupa konstruksi Check-Dams, perlindungan
tanggul sungai, normalisasi sungai, perkuatan tebing sungai, perbaikan bangunan
pengatur/pembagi air serta perbaikan embung dan / atau Situ-Situ.

4.3. Persyaratan Part 2

4.3.1. Seleksi Sub-Proyek Irigasi

Pemilihan sub-proyek untuk pelaksanaan pekerjaan dalam selama pelaksanaan Program
harus mengikuti proses seleksi sebagai berikut:
a. Melalui saringan/seleksi memenuhi persyaratan agar bisa masuk WISMP-2;
b. Survei pengumpulan data primer yang cukup untuk persiapan proyek;
c. Persiapan guna memenuhi ketentuan kelayakan teknis, ekonomi, keuangan dan
memenuhi kerangka kerja pengamanan sosial / lingkungan;
d. Melalui proses didalam penyusunan AWP/Kerangka Kerja Tahunan;
e. Pengadaan/pelelangan sesuai dengan persyaratan WISMP-2 (PMM);
f. Pelaksanaan setelah disetujui proses pengadaan/pembelian;
g. Seluruh Pelaksanaan kegiatan yang terkait dengan Daerah Irigasi diselenggarakan
pada DI Kesepakatan > 200 ha
h. Dilakukan Pengawasan dan monitoring.

4.3.2. Kriteria Persiapan Pelaksanaan

1. Pemilihan DI Kesepakatan
a. Ketersediaan air pada DI yang bersangkutan dinyatakan dengan debit air tersedia
rata-rata selama 2 tahun terakhir pada musim kemarau cukup ( 75%
kebutuhan).
b. Intensitas tanam pada DI yang bersangkutan dinyatakan dalam luas tanaman
padi 130%.
c. Lahan beririgasi pada DI yang bersangkutan tidak mengalami alih fungsi untuk 5
tahun kedepan.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 37
d. Ada ketersediaan masyarakat petani, P3A/GP3A/IP3A pada DI yang
bersangkutan untuk berpartisipasi dalam pengembangan dan pengelolaan
irigasi.
e. Jika kondisi fisik jaringan irigasi yang bersangkutan membutuhkan biaya
perbaikan/rehabilitasi, diharapkan biayanya 2 juta rupiah/Ha. (Rehab Ringan
s/d Rp 750.000/Ha. Rehab Sedang > Rp 750.000 s/d Rp 2.000.000/Ha)
f. Tidak ada program perbaikan/rehabilitasi lain pada DI yang bersangkutan
g. Luas DI minimal 200 Ha.

2. Mekanisme penetapan lokasi pekerjaan perbaikan :
Lokasi dan jenis pekerjaan berdasarkan penelusuran bersama antara GP3A dengan
Dinas dan disesuaikan dengan PAI.

3. Pelaksanaan Pekerjaan Perbaikan dan Rehabilitasi di Jaringan Irigasi Utama
(Primer/Sekunder) berdasarkan:
a. Daerah irigasi adalah DI Kesepakatan Provinsi, atau Kabupaten >200 ha;
b. GP3A sudah terbentuk dan berbadan hukum;
c. Nota Kesepahaman jangka panjang antara Gubernur/Bupati/Walikota dan GP3A
tentang pelaksanaan program PPSIP, yang selanjutnya ditindak lanjuti dengan
Nota Kesepakatan antara Dinas dengan GP3A dalam pelaksanaan PPSIP.
d. Tersedia data inventarisasi Jaringan Irigasi dan PAI untuk DI tersebut;
e. Melaksanakan mekanisme Jaminan Mutu paling lambat tahun 2013;
f. Usulan Sub proyek dari GP3A dan merupakan hasil penelusuran, harus memuat:
Penerima manfaat dan keuntungan yang diharapkan;
Jenis intervensi/ bantuan;
Pengaturan pelaksanaan kegiatan;
Biaya Operasi dan pemeliharaan;
Biaya Pemulihan / kemungkinan dari penerima manfaat;
Perkiraan biaya kontribusi GP3A dan dukungan yang dibutuhkan.
g. Sub Proyek telah diverifikasi Dinas SDA Provinsi/Kabupaten/Kota:
Secara Teknis layak;
Rasio Manfaat/Biaya >1,5;
Memenuhi kebutuhan ESSF (check list) keamanan lingkungan dan sosial;
h. Sub Proyek di usulkan, dibahas dan disepakati dalam rapat konsolidasi di
KOMIR.
i. Harus dipastikan bahwa DPI telah ditetapkan melalui Keputusan Bupati yang
bersangkutan;

Sub Part 2.3: Dukungan Pertanian Beririgasi
1. GP3A telah ada di Daerah Irigasi Kesepakatan baik Provinsi atau Kabupaten yang
arealnya >200 ha;
2. GP3A terbentuk dan berbadan hukum;
3. Sudah terbentuk tim penilai seperti komisi/pokja penyuluhan atau KOMIR.

4.4. Persyaratan Part 3

4.4.1. Seleksi Sub-Proyek Irigasi

Pemilihan sub-proyek untuk pelaksanaan pekerjaan m selama pelaksanaan Program
harus mengikuti ketentuan sebagai berikut :
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 38
a. Survai pengumpulan data primer yang cukup untuk persiapan proyek;
b. Persiapan guna memenuhi ketentuan kelayakan teknis, ekonomi, keuangan dan
memenuhi kerangka kerja pengamanan sosial / lingkungan;
c. Melalui proses didalam penyusunan AWP/Kerangka Kerja Tahunan;
d. Dilakukan Pengawasan dan monitoring.

4.4.2. Kriteria Persiapan Pelaksanaan

1. Pemilihan Lokasi perhatikan pemilihan DI Kesepakatan pada Part 2
2. Mekanisme persiapan pelaksanaan pekerjaan perbaikan/rehabilitasi (saluran
sekunder/sub-sekunder):
a. Lokasi dan jenis pekerjaan berdasarkan penelusuran bersama antara GP3A
dengan Dinas/Balai Besar WS dan disesuaikan dengan PAI.
b. Pelaksanaan Pekerjaan Perbaikan dan Rehabilitasi di Jaringan Irigasi
sekunder/sub-sekunder berdasarkan:
GP3A sudah terbentuk dan berbadan hukum;
Nota Kesepahaman jangka panjang antara Dirjen SDA/Balai/Gubernur
dengan GP3A tentang pelaksanaan program PPSIP, yang selanjutnya
ditindak lanjuti dengan Nota Kesepakatan antara BBWS/Dinas dengan GP3A
dalam pelaksanaan PPSIP.
Tersedia data inventarisasi Jaringan Irigasi dan PAI untuk Lokasi atau blok
sekunder terpilih;
c. Melaksanakan mekanisme Jaminan Mutu paling lambat tahun 2013;
d. Rencana Sub-proyek terpilih dibahas dengan GP3A yang bersangkutan dan
harus memuat :
Penerima manfaat dan keuntungan yang diharapkan;
Jenis intervensi/ bantuan;
Pengaturan pelaksanaan kegiatan;
Biaya Operasi dan pemeliharaan;
Biaya Pemulihan / kemungkinan dari penerima manfaat;
e. Sub Proyek telah diverifikasi BBWS:
Secara Teknis layak;
Rasio Manfaat/Biaya >1,5;
Memenuhi kebutuhan ESSF (check list) keamanan lingkungan dan sosial;
f. Sub Proyek di usulkan, dibahas dan disepakati dalam rapat konsolidasi di KOMIR
provinsi/kabupaten.
g. Harus dipastikan bahwa DPI telah ditetapkan melalui Keputusan Dirjen SDA.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 39
5. ORGANISASI PELAKSANA PROGRAM



5.1. Umum

Organisasi pelaksana Program WISMP-2 tidak akan berbeda jauh dengan WISMP-1
dengan alasan bahwa intervensi proyek dan cakupan yang sangat mirip. Institusi utama
yang terlibat dalam pelaksanaan program ini meliputi: (i) Kementerian Pekerjaan Umum -
Ditjen SDA, (ii) Kementerian Pertanian - Ditjen PSP, dan (iii) Kementerian Dalam Negeri-
Ditjen Bangda, dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Bappenas sebagai institusi
utama yang berperan dalam mengkoordinasikan pelaksanaan program lintas sektor
masing-masing kementerian/lembaga. Matriks kementerian dan unit kerja tercantum
dalam Tabel 8 berikut.


Table 8 : Matrix Kementerian dan Unit Kerja

Kementerian Direktorat Unit Kerja
Tingkat Nasional
Bappenas
Badan Perencanaan
Pembangunan
Nasional

Kementerian PU Ditjen SDA Kementerian PU
Dit. Bina Program
Dit. BPSDA
Dit. Irigasi & Rawa
NPMU
NPIU (Wilayah
Sungai)
NPIU (Irigasi)
Kementerian Pertanian
Ditjen Prasarana dan Sarana
Pertanian (PSP)
Kementerian Pertanian Pengelolaan Air NPIU
Kementerian Dalam Negeri
Ditjen Bina Bangda
Kementerian Dalam
Negeri
Fasilitasi Penataan
Ruang & Lingkungan
Hidup
NPIU
Tingkat Daerah
Bappeda
Kementerian Dalam
Negeri
Dit. Fasilitasi Penataan
Ruang & Lingkungan
Hidup
PPMU & KPMU
PPIU & KPIU
Dinas PU Kementerian PU
Dit. BPSDA
Dit. Irigasi & Rawa
PPIU & KPIU
Dinas Pertanian Kementerian Pertanian Pengelolaan Air Irigasi PPIU & KPIU

5.1.1. National Steering Committee on Water Resources (NSCWR)

Berdasarkan organisasi pelaksana program di WISMP-1, seluruh kegiatan dalam
WISMP-2 akan tetap disupervisi dan diarahkan olehTim Pengarah Sumber Daya Air
(NSCWR National Steering Committee on Water Resources) selaku wadah koordinasi
di tingkat pusat yang dibentuk oleh Ketua Bappenas berdasarkan SK No. KEP
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 40
18/M.PPN/HK/01/2009, yang terdiri dari para pejabat Eselon I yang mewakili
kementerian terkait, dengan susunan sebagai berikut :
Ketua : Deputi Bidang Sarana dan Prasarana , Bappenas
Wakil Ketua : Direktur Jenderal SDA , Kementerian.PU
Sekretaris : Direktur Pengairan dan Irigasi, Bappenas
Wkl Sekr : Direktur Bina Program, Ditjen SDA
Anggota : Para pejabat Eselon I Bappenas, Kementerian PU, Kementerian
Dalam Negeri, dan Kementerian Pertanian.

Tugasdan tanggungjawab Tim Pengarah NSCWR adalah:
a. Memberikan arahan dan kebijakan yang terkait langsung maupun tidak langsung
dengan substansi program dan pelaksanaan pembangunan dibidang sumber daya
air;
b. Memberikan petunjuk arahan dalam mengatasi setiap hambatan dan permasalahan
terkait dengan penyusunan, pelaksanaan, dan pengendalian program pembangunan
bidang prasarana sumber daya air yang dananya bersumber dari pinjaman atau
hibah luar negeri;

Tugas dan tanggung jawab Tim Sekretariat NSCWR adalah :
a. Memfasilitasi Tim Pengarah dalam rangka singkronisasi pelaksanaan program
pembanguanan bidang prasana sumber daya air termasuk alokasi dana yang
bersumber dari pinjaman atau hibah luar negeri;
b. Menyiapkan review keterpaduan program anatar instansi pelaksana ditingkat
pemerintah pusat dan daerah;
c. Melakukan review dan memberikan persetujuan terhadap Rencana Kerja Tahunan
(Annual Work Plan) pusat, provinsi, dan kabupaten yang disiapkan oleh unit
pengelola proyek;
d. Bertanggungjawab dan melaporkan hasil pelaksanaan tugas kepada Ketua Tim
Pengarah.

Fasilitas yang diperlukan oleh NSCWR dan Sekretariatnya adalah:
Biaya administrasi Sekretariat,
Biaya rapat,
Honorarium,
Pelayanan jasa konsultan, dan
Biaya perjalanan dinas.

5.1.2. Project Management Unit (PMU)

Untuk melaksanakan koordinasi antar instansi terkait di tingkat pusat, provinsi dan
kabupaten, berdasarkan WISMP-1 telah dibentuk Unit Manajemen Proyek (PMU
Project Management Unit) di pusat, serta di masing-masing provinsi dan kabupaten.

1) National Project Management Unit (NPMU)adalah perwujudan PMU di tingkat
pusat yang berada di Kementerian PU - Ditjen SDA dengan susunan sebagai berikut :
Ketua : Direktur Jenderal SDA
Sekretaris 1 : Pejabat eselon II Ditjen SDA
Sekretaris 2 : Pejabat eselon II Ditjen Bangda
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 41
Tim Teknis : Para pejabat Eselon II yang terkait dari Bappenas, Ke
menterian PU, Kementerian Dalam Negeri,dan
Kementerian Pertanian.
Pelaksana Tim Teknis : Pejabat eselon III yang terkait dari Bappenas,
Kementerian PU,Kementerian Dalam Negeri, dan
Kementerian Pertanian.

Tugas dan tanggung jawab dari NPMU meliputi :
(i) Memberikan pembinaan administratif kepada NPIU, PPMU dan KPMU dalam
penyusunan AWP;
(ii) Mengkoordinasi keterpaduan program antar instansi pelaksana di tingkat
pemerintah pusat dan daerah;
(iii) Mengkoordinasikan pelaksanaan kebijakan reformasi sumber daya air dan
otonomi daerah;
(iv) Mereview dan memeriksa AWP dari NPIU, PPMU, KPMU terhadap kriteria dan
pedoman pelaksanaan kegiatan dan menyerahkan AWP ke Bank Dunia untuk
memperoleh tanggapan;
(v) Mengumpulkan seluruh data pelaksanaan kegiatan dan melaksanakan
konsolidasi laporan pengelolaan keuangan (Financial Management
Report/FMR) untuk keseluruhan proyek (pusat dan daerah) dan
menyerahkannya ke Bank Dunia dan NSCWR;
(vi) Melaksanakan pembinaan Sekretariat NPMU;
(vii) Bertanggungjawab kepada NSCWR

Untuk koordinasi sehari-hari, NPMU dibantu oleh Sekretariat NPMU dengan susunan
sebagai berikut :
Status : Organisasi terpisah dari struktur organisasi Ditjen DSA.
Kepala : Pejabat eselon II Ditjen Sumber Daya Air yang sekaligus berfungsi
sebagai pelaksana harian koordinasi.

Tugas dan tanggung jawab dari Sekretariat NPMU meliputi:
(i) Mengumpulkan dan mengkonsolidasikan laporanprogram, fisik dan keuangan
dari seluruh proyek (tingkat pusat, provinsi dan kabupaten);
(ii) Mengumpulkan dan mereview Annual Work Plan (AWP) dari PPMU dan KPMU
dan menyerahkan AWP ke Bank Dunia setelah mendapat persetujuan
NSCWR;
(iii) Melaksanakan konsolidasi laporan pengelolaan keuangan (Interim Financial
Report /IFR) untuk keseluruhan proyek (pusat dan daerah) dan
menyerahkannya ke Bank Dunia dan NSCWR;
(iv) Menyiapkan umum yang akan digunakan sebagai bahan evaluasi oleh
NPMUdanNSCWR;
(v) Mendistribusikan keputusan-keputusan dari NSCWR; dan
(vi) Bertanggungjawab kepada NPMU;
(vii) Melaksanakan verifikasi dokumen untuk kegiatan on-granting, menyusun
procurement plan, dan membantu memproses NOL ke Bank Dunia.

Fasilitas yang diperlukan oleh NPMU dan Sekretariatnya adalah:
Biaya administrasi Sekretariat,
Biaya rapat,
Honorarium staf sekretariat,
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 42
Pelayanan jasa konsultan,
Biaya perjalanan dinas, dan
Biaya penyelenggaraan training.
NPMU dibentuk dengan Surat Keputusan Sekretaris Jenderal Kementerian PU atas
nama Menteri.Sedangkan Sekretariat NPMU dibentuk dengan Surat Keputusan
Direktur Jenderal Sumber Daya Air.

2) Provincial Project Management Unit (PPMU)berperan untuk melaksanakan
koordinasi antar instansi terkait di tingkat provinsi dengan susunan sebagai berikut:
Kedudukan : Di Bappeda Provinsi
Ketua : Kepala Bappeda Provinsi
Sekretaris : Pejabat Eselon III Bappeda
Anggota : Para pejabat Eselon II yang terkait yaitu dari Bappeda Provinsi,
Dinas SDA/ PU Pengairan/ Pengairan, Sekretariat Daerah Provinsi,
Dinas Pertanian, Biro Keuangan Daerah dan wakil-wakil dari
Masyarakat Sipil (LSM, Pakar).
Tugas dan tanggung jawab dari PPMU meliputi:
(i) Merumuskan kebijakan Provinsi tentang WISMP;
(ii) Mengkoordinasikan keterpaduan program antar instansi pelaksana di
tingkat pemerintah provinsi dan kabupaten;
(iii) Memonitor, review dan mengkoordinasikan pelaksanaan program;
(iv) Menindaklanjuti masalah-masalah yang timbul dalam pelaksanaan ;
(v) Melaksanakan koordinasi dengan NPMU, NPIU, PPIU dan KPMU,
(vi) Mereview AWP Provinsi dan Kabupaten bersama dengan PPIU, KPMU
dan KPIU;
(vii) Melaksanakan pembinaan Sekretariat PPMU;
(viii) Bertanggungjawab kepada Gubernur Provinsi yang bersangkutan.

PPMU dibantu oleh Sekretariat PPMUdengan susunan sebagai berikut:
Kedudukan : Di Bappeda Provinsi
Status : Merupakan organisasi terpisah dari struktur organisasi Bappeda
provinsi.
Ketua : Pejabat eselon III Bappeda Provinsi yang sekaligus berfungsi
sebagai pelaksana harian koordinasi.
Anggota : Pejabat eselon III Bappeda Provinsi, Dinas PU/PU
Pengairan/Pengairan/SDA, Pemerintah Daerah Provinsi, Dinas
Pertanian, dan Biro Keuangan Daerah.

Tugas dan tanggung jawab Sekretariat PPMU meliputi:
(i) Mengumpulkan dan mengkonsolidasikan program fisik dan keuangan dari seluruh
proyek tingkat provinsi dan kabupaten;
(ii) Mengumpulkan dan mereview Annual Work Plan (AWP) dan menyerahkan AWP
ke NPMU setelah mendapat persetujuan PPMU;
(iii) Melaksanakan konsolidasi laporan pengelolaan keuangan (Financial
Management Report/FMR) untuk keseluruhan proyek (provinsi dan kabupaten)
dan menyerahkan ke NPMU ;
(iv) Menyiapkan tinjauan/review umum yang akan digunakan sebagai bahan
evaluasi oleh PPMU ;
(v) Mendistribusikan keputusan-keputusan dari PPMU;
(vi) Bertanggungjawab kepada PPMU.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 43

3) Kabupaten Project Management Unit(KPMU)adalah perwujudan PMU di
tingkat kabupaten. Untuk melaksanakan koordinasi antar instansi terkait di tingkat
kabupaten, KPMU dibantu oleh Sekretariat KPMU yang berkedudukan di Bappeda
kabupaten.Ketua KPMU adalah Ketua Bappeda kabupaten dan sebagai sekretaris
adalah pejabat eselon III Bappeda. Anggota KPMU adalah para pejabat eselon II
yang terkait. Sekretaris KPMU akan menjabat sebagai Ketua Sekretariat KPMU yang
dibantu oleh beberapa staf pelaksana. Sekretariat KPMU merupakan organisasi
terpisah dari struktur organisasi Bappeda. Tugas dan tanggung jawab KPMU meliputi:
(i) Mengumpulkan dan mengkonsolidasikan program, fisik, dan laporan keuangan
proyek secara keseluruhan;
(ii) Mengkoordinasikan integrasi program mempersiapkan oleh instansi pelaksana di
tingkat kabupaten;
(iii) Memantau dan meninjau, mengkoordinasikan pelaksanaan program;
(iv) Melakukan koordinasi dengan PPMU dan kantor pusat lainnya;
(v) Mengkoordinasikan pelaksanaan kebijakan reformasi sumber daya air dan
otonomi daerah;
(vi) Bertanggung jawab kepada Bupati.

5.1.3. Project Implementation Unit (PIU)

Pada masing-masing instansi pelaksana di tingkat pusat, provinsi dan kabupaten
dibentuk Project Implementation Unit (PIU).

1) National Project Implementation Unit(NPIU), merupakan unit pelaksana proyek di
tingkat pusat yang berada di masing-masing Kementerian.Di Kementerian PU
terdapat 2 NPIU, masing-masing adalah NPIU Pengelolaan Wilayah Sungai dan
NPIU Pengelolaan Irigasi.Untuk melaksanakan supervisi, pembinaan dan monitoring
kegiatan WISMP di provinsi dan kabupaten, dibentuklah Tim Teknis pada masing-
masing NPIU Kementerian PU yaitu Tim Teknis Pengelolaan Wilayah Sungai Pusat
dan Tim Teknis Pengelolaan Irigasi Pusat. Anggota Tim Teknis adalah para pejabat
struktural dan staf unit kerja/lembaga terkait. Mengingat skala dan kompleksitas
pekerjaan yang akan dilaksanakan di WISMP-2, sebuah PIU khusus akan dibentuk
untuk Part Jatiluhur, yakni berada di B(B)WS Citarum di bawah NPIU Pengelolaan
Irigasi. Tugas dan tanggung jawab dari NPIU meliputi :
i. Menyiapkan program tahunan serta melaksanakan dan menyiapkan laporan Part
proyek dilaksanakan di tingkat pusat :
- menyiapkan AWP selambat-lambatnya Akhir April setiap tahunnya dan
mengirimkannya ke NPMU;
- menyiapkan anggaran untuk Kementerian sebagai AWP;
- melaksanakan kegiatan proyek berdasarkan AWP;
- menyiapkan hal-hal administrasi keuangan dan menyampaikan laporan
kepada NPMU;
- menyiapkan laporan tentang kemajuan fisik dan keuangan ke NPMU.
ii. Melakukan koordinasi dan konsultasi dengan PPMU, PPIU, KPMU, KPIU untuk
kegiatan yang dilakukan di provinsi dan tingkat kabupaten;
iii. Melakukan pengadaan, administrasi, dan pengawasan pelayanan konsultasi.

2) Provincial Project Implementation Unit(PPIU), merupakan unit pelaksana proyek di
tingkat provinsi. PIU yang terpisah dibentuk untuk kegiatan Koordinasi Program,
WISMP-2 Project Management Manual
PMM Buku 1 44
Pertanian, dan Sumber Daya Air masing-masing di Bappeda, Dinas Pertanian, dan
Dinas PUP/SDA di tiap provinsi.PPIU Dinas PUP/SDA provinsi akan membentuk Tim
Teknis Pengelolaan Wilayah Sungai Provinsi. Anggota Tim Teknis adalah para
pejabat struktural dan staf unit kerja/lembaga terkait di provinsi. Tugas dan tanggung
jawab PPIU meliputi:
i. Mempersiapkan Rencana Kerja Tahunan selambat-lambatnya Akhir Maret setiap
tahun dan tunduk kepada PPMU;
ii. Melakukan proyek berdasarkan AWP;
iii. Administrasi pada keuangan dan menyampaikan laporan kemajuan kepada
PPMU;
iv. Menyiapkan laporan kemajuan fisik dan keuangan, disampaikan kepada NPMU;
v. Melakukan koordinasi dan konsultasi dengan PPMU, NPMU, KPMU;
vi. Melakukan administrasi dan pengawasan untuk jasa konsultasi;
vii. Membantu PPMU dalam kegiatan proyek, khususnya untuk PPIU di dalam Dinas
SDA Provinsi / Pengairan.

3) Kabupaten Project Implementation Unit(KPIU), merupakan unit pelaksana proyek
di tingkat kabupaten, masing-masing yang berada di Bappeda, Dinas PUP/SDA dan
Dinas Pertanian Kabupaten. Tugas dan tanggung jawab KPIU meliputi:
i. Mempersiapkan Rencana Kerja Tahunan selambat-lambatnya Akhir Maret setiap
tahun dan tunduk kepada PPMU;
ii. Melakukan proyek berdasarkan AWP;
iii. Barang administrasi pada keuangan dan menyampaikan laporan kemajuan
kepada PPMU;
iv. Menyiapkan laporan kemajuan fisik dan keuangan, disampaikan kepada NPMU;
v. Melakukan koordinasi dan konsultasi dengan PPMU, NPMU, KPMU;
vi. Melakukan administrasi dan pengawasan untuk jasa konsultasi;
vii. Membantu KPMU dalam kegiatan proyek, khususnya untuk KPIU di dalam Dinas
SDA Kabupaten / Pengairan.

5.2. Struktur Organisasi Per Komponen

5.2.1. Part 1

Organisasi pelaksanaan program Part 1 WISMP-2 dapat digambarkan sebagai terlihat
pada Figur 2 berikut :

WISMP-2 Project Management Manual
PMM_Buku 1
44

Figur 2 : Bagan Organisasi Pelaksanaan Program Part 1 WISMP-2

WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
45

5.2.2. Part 2

Struktur organisasi untuk implementasi Part 2 dari WISMP-2hampir sama dengan WISMP-1
yang meliputi (tercantum dalam Figur 5.2).

Tambahkan NPIU Bangda, Pertanian,dan Irigasi.
(i) Provincial Project Management Units (PPMU) dan Kabupaten Project Management Unit
(KPMU) untuk koordinasi program, perencanaan dan pelaporan
(ii) Provincial Project Implementation Units (PPIU) di Bappeda (untuk pengembangan
kelembagaan dan perencanaan), Dinas SDA untuk perbaikan pengelolaan irigasi untuk
provinsi dan didelegasikan sistem irigasi nasional, dan Dinas Pertanian untuk peningkatan
produktivitas dan adaptasi perubahan iklim;
(iii) Kabupaten Project Implementation Units (KPIU) di Bappeda (untuk pengembangan
kelembagaan dan perencanaan), Dinas SDA untuk perbaikan pengelolaan irigasi untuk
sistem irigasi kabupaten dan penguatan institusi pengelolaan irigasi, dan Dinas Pertanian
untuk penguatan P3A, peningkatan produktivitas dan perubahan iklim adaptasi.

Penjelasan mengenai Manual Teknis Pelaksanaan Sub Komponen B1 dan B3 dari Komponen 2
dapat dilihat pada Lampiran 1.2.dalam Lampiran Buku 1

Dukungan TA akan diberikan pada tingkat nasional oleh tiga paket: IoPIM, IDPIM, dan ASIM
(pertanian). TA ini akan diintegrasikan di tingkat provinsi dan kabupaten untuk memungkinkan
lebih baik dan terkoordinasi dukungan teknis kepada pemerintah daerah. Selain kantor TA
nasional, 8 (delapan) daerah TA kantor yang diusulkan yang akan mendukung PPMUs lokal
dan KPMUs, dan akan diselenggarakan oleh Bappeda setempat.

























WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
46


Figur 3 : Bagan Organisasi Pelaksanaan Program Part 2 WISMP-2



WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
47



5.2.3. Part 3

Skala dari intervensi yang diusulkan memerlukan JPIU Jatiluhur yang berada di B(B)WS
Citarum terpisah di bawah NPIU Irigasi di Direktorat Irigasi Ditjen SDA. JPIU ini akan
mengkoordinasikan semua kegiatan dengan para pemangku kepentingan dari tingkat nasional,
provinsi dan kabupaten. Ini terdiri dari PJT II, B(B)WS Citarum, Dinas PSDA Provinsi Jawa
Barat, Bappeda Kabupaten, Dinas Irigasi dan Dinas Pertanian Kabupaten Karawang, Subang
dan Indramayu.

Untuk tujuan ini, JPIU Jatiluhur akan membentuk Tim Koordinasi Peningkatan Pengelolaan
Irigasi Jatiluhur (TKPPIJ) dengan perwakilan dari lembaga pemerintah yang disebutkan di atas,
termasuk Komisi Irigasi yang mewakili kabupaten-kabupaten yang bersangkutan. JPIU akan
didukung oleh bantuan teknis (TA pertama) yang ditunjuk oleh B(B)WS Citarum dan
bertanggung jawab untuk mengawasi pembangunan pekerjaan perbaikan.

TA kedua akan bertanggung jawab atas penyusunan desain teknis, dokumen tender dan
pengaturan manajemen untuk rehabilitasi dan modernisasi Jatiluhur dan rehabilitasi sistem
irigasi yang tersisa di Saluran Induk Tarum Timur.
Perlu bagan Organisasi sesuai dengan PP. No.20 dan PP.No.7 Tahun 2010 dan akan
ditetapkan dengan SK Menteri PU.



























WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
48

Figur 4 : Struktur Organisasi Pelaksanaan Program Part 3 WISMP-2


NATIONAL LEVEL
PROVINCIAL LEVEL
KABUPATEN LEVEL
NSCWR
NPMU
NPIU
SDA-Jatiluhur
NPIU
PSP
NPIU
Bangda
PPMU
PPIU
SDA-
PPIU
Bappeda
KPMU
KPIU
SDA-Irigasi
KPIU
Pertanian
KPIU
Bappeda
TA: IMEU
PM - TA
8 TA Regional Offices
B(B)WS
PPIU
Pertanian
TA:IoPIM
TA: ASIM TA: IDPIM2
Tingkat Pusat
Tingkat Provinsi
Jawa Barat
Tingkat Kabupaten
Indramayu, Subang,
Kerawang, Bekasi

TA : JIMI

Balai Besar
Implementation
Unit
BBWS Citarum
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
49

5.2.4. Part 4

Untuk koordinasi teknis secara keseluruhan, NPMU akan didukung oleh tim konsultan TA untuk
manajemen proyek umum, manajemen keuangan, pengadaan dan monitoring dan evaluasi (M
& E).
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
50

6. PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN



6.1. Kategori Loan dan Alokasinya

Di dalam Naskah Perjanjian Pinjaman/Hibah Luar Negeri (NPPHLN) Program WISMP-2
tercantum uraian/jenis pengeluaran yang disebut kategori.

Masing-masing Part dan sub Part akan menggunakan kategori di bawah ini :


Table 9 : Kategori Part dan Sub-Part

Kategori Deskripsi
Jumlah
Alokasi
(USD)
Pencairan
%
1. Goods, non-consulting services, works, Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 1 (a) (i)
and (b) (i), 2 (d), 3, and 4 (a) of the project
85,710,000 75%
2. Goods, non-consulting services, works, Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 1 (a) (ii)
and (b) (ii), 2 (a) (i), (b) (i), and (c) (i) (A), and 4 (b) of the project
financed under the Loan
20,810,000 100%
3. Goods, non-consulting services, works, Consultants services
(including for audits), Training, and operating Cost for Part 2 (a)
(ii), (b) (ii), and (c) (i) (B), and 4 (c) of the project financed under the
Loan
36,880,000 100%
4. Community Subproject Grants for Part 2 (c) (ii) of the Project 6,600,000 100%
Total 150,000,000

6.2. Alokasi Biaya Per Komponen


Table 10 : Ringkasan Alokasi Per Komponen (dalam US$ Juta)

Part / Component Total Loan GOI
1. Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Air 41.32 29.03 12.29
2. Peningkatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif 82.59 61.94 20.65
3. Rehabilitasi Sistem Irigasi Jatiluhur 62.00 46.50 15.50
4. Manajemen Proyek dan Dukungan Implementasi 16.68 12.52 4.16
Biaya Proyek
Fisik Kontijensi
Harga Kontijensi
Total Biaya Proyek 202.59 149.99 52.60

WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
51

6.3. Rencana Kerja Tahunan

Rencana Kerja Tahunan adalah program yang diajukan dan terdiri dari semua kegiatan dan
anggaran yang dibutuhkan untuk setiap kegiatan; yang dirumuskan kategori berikut seperti
yang dinyatakan oleh Perjanjian Pinjaman: Pekerjaan Sipil, Barang, Pelatihan dan Lokakarya,
IOC (Tambahan Biaya Operasi).
Setiap kegiatan untuk Kategori harus mencerminkan tindakan yang diperlukan untuk
mendukung pencapaian target setiap Part dan pada gilirannya akan mencapai tujuan akhir dari
WISMP-2.

6.3.1. Penyusunan AWP

Setiap peserta WISMP-2 baik Pusat maupun provinsi dan kabupaten setiap tahun wajib
berpartisipasi menyiapkan AWP.Pada saat penyusunan AWP, dalam menentukan besaran
biaya bagi semua Satker baik tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten, harus mengikuti
ketentuan yang tercantum dalam lampiran PMM (berdasarkan standar biaya yang dikeluarkan
oleh Menteri Keuangan).Uraian lebih rinci mengenai standar biaya dapat dilihat pada Lampiran
1.4 dalam Lampiran Buku 1.
1) Untuk AWP tahun pertama program WISMP-2 dimulai tahun 2010, dimana diharapkan
sebelum tanggal 01 September 2010 sudah dapat diterima oleh Unit Manajemen Proyek
Pusat (NPMU) yang isinya memuat :uraian detail dari kegiatan Part 1, 2, 3 dan 4, usulan
alokasi biaya, lokasi, dan kegiatan yang akan dilaksanakan termasuk uraian waktu
pelaksanaan, analisa kelayakan ekonomi, usulan pelestarian sosial dan lingkungan;
2) usulan alokasi anggaran untuk setiap kegiatan dalam sub proyek sebagaimana butir (i);
3) rincian setiap jumlah anggaran pinjaman/kredit/hibah dan biaya pendampingnya pada
bagian yang akan dibiayai dari pusat, provinsi dan kabupaten, atau berupa iuran GP3A
yang akan berpartisipasi dalam sub proyek ini;

6.3.2. Mekanisme Penyusunan Annual Work Program

a. Pada akhir Januari setiap tahun, masing-masing Kementerian menyelenggarakan rapat
kerja bersama dengan PPIU dan KPIU sektor terkait dari provinsi dan kabupaten yang
berpartisipasi dalam WISMP-2 untuk memberikan arahan mengenai ketentuan-
ketentuan/kebijakan program dan alokasi biaya yang tersedia bagi penyusun Annual Work
Plan masing-masing PIU tahun berikutnya.
b. Pada awal Februari masing-masing instansi/Dinas Provinsi (PPIU) mengadakan rapat
konsultasi AWP tingkat provinsi bersama dengan para instansi/Dinas kabupaten (KPIU)
sektor terkait guna mensinkronkan program sektoral kabupaten dengan program sektoral di
tingkat provinsi.
c. Pada pertengahan FebruariAWP hasil pembahasan KPIU dengan PPIU sektor terkait
tersebut diserahkan oleh masing-masing KPIU/PPIU kepada KPMU/PPMU setempat.
d. Pada akhir Februari masing-masing sekretariat KPMU melakukan konsolidasi AWP dalam
rangka keterpaduan program antar instansi di tingkat kabupaten. AWP hasil konsolidasi
perlu mendapat persetujuan dari Bupati/Walikota/Pejabat yang diwakilkan.
e. AWP hasil konsolidasi KPMU akan diserahkan kepada PPMU setempat pada awal Maret.
f. Pada pertengahan Maret sekretariat PPMU akan melakukan konsolidasi AWP KPIU guna
mereview keterpaduan program antara kabupaten dan provinsi. KPIU dapat diundang untuk
menghadiri rapat ini. AWP hasil konsolidasi perlu mendapat persetujuan dari Gubernur /
Pejabat yang diwakilkan.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
52

g. Pada akhir Maret AWP hasil konsolidasi PPMU akan diserahkan oleh PPMU kepada
NPMU.
h. Pada awal April sekretariat NPMU akan mengadakan rapat pembahasan AWP bersama
Kementerian terkait. PPIU dapat diundang untuk menghadiri rapat ini. AWP akhir hasil
konsolidasi dari Pemerintah Daerah Prov/Kab perlu mendapat persetujuan dari Bupati /
Gubernur / yang diwakilkan, ini sebagai bahan dasar pembuatan Rencana Tahunan dari
penyusunan DPA-SKPD pemerintah Daerah (Prov/Kab).
i. Pada awal MeiAWP hasil pembahasan NPMU diserahkan kepada Kementerian Keuangan
(DJPK) untuk dijadikan sebagai dasar satuan tiga sementara dan NSCWR untuk
memperoleh persetujuan.
j. NPMU akan menyerahkan AWP yang telah disetujui NSCWR kepada Bank Dunia selambat-
lambatnya 31 Mei, dimulai 31 Mei 2011, untuk komentar dan klarifikasi.
k. NPMU melakukan komunikasi dengan setiap provinsi dan kabupaten yang berpartisipasi
atas tanggapan yang diberikan oleh Bank Dunia terhadap AWP yang diusulkan, bila ada.
l. Pada awal September NPMU mengadakan kegiatan penyusunan Rincian Kerja Anggaran
Kementerian Lembaga (RKA-KL) untuk dijadikan sebagai dokumen DIPA dan DPA yang di
On Granting-kandengan memperhatikan tanggapan yang diberikan oleh Bank Dunia
terhadap AWP yang telah diusulkan.
m. Setelah DIPA keluar pada tahun anggaran baru, dimulai 01 Januari 2011 Provinsi dan
Kabupaten segera menyiapkan Annual Work Program berdasarkan kegiatan dan alokasi
yang telah definitif dan tertuang didalam RKA-KL, DIPA dan DPA yang di On Granting-kan.
Konsolidasi Annual Work Program dari masing-masing Provinsi dan Kabupaten dikirim ke
NPMU selambat-lambatnya pertengahan Januari.
n. Setelah konsolidasi Annual Work Program diterima, NPMU segera mengirim konsolidasi
Annual Work Program ini ke Bank Dunia untuk mendapatkan persetujuan Bank Dunia
(NOL).

6.3.3. Format Rencana Kerja Tahunan (AWP)

Karena memiliki kegiatan yang berbeda, maka masing masing komponen kegiatan (Part)
memiliki format AWP yang berlainan, untuk melihat secara detail format AWP untuk masing-
masing Part (Komponen) dapat dilihat pada Lampiran 1.3.dalam Lampiran Buku 1

WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
53

7. PENYALURAN DAN PENCAIRAN DANA WISMP 2


7.1. Penyaluran dan Pencairan dana

Mekanisme penyaluran pembiayaan kegiatan program WISMP-2 yang bersumber dari
Loan/Pinjaman Bank Dunia ini ada perbedaan dengan mekanisme pembiayaan WISMP 1, yaitu
khususnya pada mekanisme penyaluran dana WISMP-2 yang dilaksanakan oleh Pemerintah
Daerah, dimana semula mekanisme pembiayaannya melalui Bagian Anggaran Kementerian,
yaitu masing-masing Kementerian Pelaksana Kegiatan WISMP menyediakan Anggaran dengan
menerbitkan DIPA yang dibagikan kepada masing - masing para Satker/SKPD peserta WISMP
1. Sedangkan pada WISMP-2 penyaluran dana pinjaman Bank Dunia kepada peserta daerah,
melalui mekanisme penerusan pinjaman pemerintah kepada pemerintah daerah seperti yang
diatur didalam Peraturan Menteri Keuangan No 169/PMK.07/2008. Sehingga masing-masing
Kementerian Pelaksana Kegiatan WISMP-2 tidak lagi menyiadakan anggaran PHLN dan juga
tidak menerbitkan DIPA untuk para satker/SKPD.

Untuk penyaluran dana WISMP-2 yang pelaksana kegiatannya dilaksanakan oleh pemerintah
pusat ( NPMU,NPIU-NPIU dan JPIU ), mekanisme penyaluran dana WISMP-2 tetap seperti
WISMP 1, yaitu menggunakan bagian anggaran Kementerian/Lembaga, seperti yang diatur
didalam Peraturan Dirjen Perbendaharaan No. 66/Thn 2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan
pembayaran atas Beban APBN. Hal lainnya yang tidak kalah penting di buku ini ditegaskan
tentang masalah penetapan pejabat yang bertanggung jawab didalam pengelolaan keuangan,
serta penegasan tentang wewenang pejabat pengelola keuangan yang berwenang dalam
penyaluran dana.

Khusus mekanisme penyaluran dana untuk pemerintah daerah disini diatur secara khusus (on
Granting), pengaturannya mulai dari mekanisme pendanaan, mekanisme penyaluran dana,
hingga mekanisme cara penggunaan dana hibah oleh pemerintah daerah, dan terakhir adalah
mekanisme tentang pertanggung jawaban penggunaan dana hibah oleh pemerintah daerah
kepada pemerintah, hal lainnya juga diatur tentang peranan NPMU selaku Executing Agency
dan NPIU-NPIU selaku Implementing Agency yang mempunyai tugas melaksanakan monitoring
dan evaluasi, yang berfungsi melakukan pembinaan teknis dan manajerial kepada pemerintah
daerah penerima loanWISMP-2 apakah telah sesuai dengan ketentuan yang telah diatur
didalam peraturan-peraturan WISMP-2, yaitu Project Management Manual (PPM), Project
Implementing Plan (PIP) dan ketentuan lainnya yang kesemuanya telah disepakati didalam
Naskah Perjanjian Penerusan Hibah (NPPH) yang telah ditanda tangani antara Pemerintah
yang diwakilkan oleh Menteri Keuangan dalam hal ini Dirjen Perimbangan Keuangan dengan
Kepala Daerah (Gubernur/Bupati/Walikota) selaku penerima hibah pemerintah.


7.2. Pembukuan Bendahara Pengeluaran

Didalam bab ini dijelaskan tentang masalah pentingnya pembukuan yang perlu diselenggarakan
oleh satker/SKPD penerima dana WISMP-2, karena dengan pembukuan yang teratur tertib dan
benar, Kepala Satker setiap saat dapat mengetahui perbandingan antara rencana dan
pelaksanaan anggaran dan untuk memudahkan proses monitoring didalam pengelolaan
administrasi keuangan satker, juga diharapkan memudahkan proses pemeriksaan yang akan
dilakukan oleh Auditor . Namun demikian penyelenggaraan pembukuan yang wajib
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
54

dilaksanakan oleh satker/SKPD penerima danaWISMP-2 adalah minimal menyelenggarakan
Buku Kas Umum (BKU).

7.3. Laporan Pertanggung jawaban Keuangan

Selaku pengguna dana WISMP-2, Bank dunia telah menetapkan kewajiban kepada Kepala
Satker untuk membuat Laporan pertanggung jawaban keuangan secara rutin kepada Bank
Dunia, yang mekanisme dan bentuk formulir laporannya telah diatur dan ditetapkan oleh Bank
Dunia dalam bentuk Interm Financial Report (IFR) , dimana laporan tersebut merupakan
kewajiban rutin yang harus dilaporkan oleh seluruh peserta penerima dana WISMP-2 kepada
Bank Dunia, melalui Executing Agency (NPMU), setiap triwulan dan Tahunan. Selanjutnya
laporan IFR tersebut oleh NPMU akan dibuatkan dalam bentuk laporan konsolidasi triwulan
yang akan digunakan oleh Kementerian Keuangan cq Dirjen Pengelolaan Kas Negara sebagai
bahan Withdrawal Application, untuk pertanggung jawaban penggunaan dana kepada Bank
Dunia/Pemberi Pinjaman, berupa pengisian kembali (Replenishment) dana rekening khusus
maupun penggantian (Reimbursement) dana Bendahara Umum Negara yang mungkin ada
atas kegiatas WISMP-2.

7.4. Laporan Keuangan

Setiap akhir tahun anggaran, seluruh peserta pengguna dana WISMP (PIU-PIU), wajib
membuat Laporan Tahunan ( Financial Statement ), dimana mekanisme pelaporannya diatur
didalam bab ini, yaitu mulai dari PIU-PIU ditingkat Kabupaten, dan Konsolidasi pada Tingkat
Kabupaten oleh KPMU, yang selanjutnya berupa laporan konsolidasi KPMU-KPMU diserahkan
kepada PPMU, guna dikonsolidasikan dengan PPIU-PPIU untuk diserahkan kepada NPMU
digabung dengan Laporan NPIU-NPIU dan JPIU sebagai laporan konsolidasi Tingkat Nasional,
kemudian dikirim ke Akuntan Independent yang akan ditunjuk oleh Bank Dunia sebagai dasar
audit untuk mendapatkan opini atas hasil pertanggung jawaban tahunan penggunaan dana
WISMP-2, sedangkan laporan konsolidasi PPMU-PPMU akan dijadikan dasar Auditor
Independent guna mendapatkan laporan audit dukungan dari opini auditor independent
tersebut. Jangka waktu pelaksanaannya juga telah diatur didalam buku PMM tersebut.
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
55

8. STRATEGI ANTI KORUPSI



Sebagai tindak lanjut dari kebijakan Pemerintah Republik Indonesia dan juga Bank Dunia,
upaya pemberantasan korupsi ditingkatkan, lebih-lebih di proyek WISMP-2.Kebijakan tersebut
diuraikan sebagai Peningkatan Kualitas Institusi Pemerintah dengan Rencana Aksi
Pemerintahan yang lebih baik.

1. Pendahuluan Pemerintah Indonesia kembali terpilih untuk menyusun landasan dasar bagi
pelaksanaan program anti korupsi, di mana reformasi birokrasi menjadi sasaran utama dari
pelaksanaan strategi tersebut guna mempercepat pemberantasan korupsi. Kerangka kerja
hukum yang telah disusun Pemerintah/Negara menunjukkan bahwa pemerintah telah
menanggapi secara nyata tuntutan masyarakat tentang akuntabilitas yang lebih nyata dan
ketat, terbukti dengan dikeluarkannya UU tentang Kebebasan Informasi (Nomor 14/2008),
Undang-Undang tentang Pelayanan Publik (Nomor 25/2009) untuk melengkapi hukum yang
ada sebagai sarana melawan praktek korupsi kolusi seperti Undang-Undang Anti Monopoli
dan Praktek Perdagangan Tidak Sehat (Nomor 5 / 1999), dan Undang-undang tentang
Pemberantasan Korupsi (Nomor 31/1999, 30/2002, 20/2001). Peraturan perundangan
memberikan landasan hukum yang kuat bagi warga untuk memperoleh akses informasi,
guna mengajukan pengaduan mengenai layanan yang kurang memadai yang mereka
terima, dan melaporkan praktik-praktik kolusi dan korup ke lembaga penegak hukum.

2. Kementerian Pekerjaan Umum, sebagai bagian dari pelaksana kebijakan untuk penerapan
strategi anti korupsi nasional, mengeluarkan Peraturan Menteri (Permen PU
no.21/PRT/M/2008) tentang Pedoman Operasional Pengembangan Inisiatif Anti Korupsi
secara luas antar kementerian. PerMen ini menekankan pentingnya transparansi, keadilan
dan kewajaran dalam proses pengadaan melalui sistem elektronik. Kementerian,
memperkuat sistem pengawasan internal dan pengawasan, terhadap proses penyampaian
issues dan keluhan.

3. Rencana Aksi Perbaikan Pelayanan (RAPP/BGAP) pada. WISMP-2 tersebut dirumuskan
untuk melengkapi strategi pelayanan yang telah ada baik di tingkat kementerian maupun
strategi pelayanan tingkat Nasional untuk menjamin keberhasilan pencapaian tujuan
proyek. Daftar tindakan rencana aksi dan tanggung jawab pelaksanaan merupakan langkah
mitigasi yang telah disepakati dan banyak diantaranya sebenarnya berupa rincian tindak
lanjut dari bagian-bagian yang relevan yang tercantum dalam PAD/Project Appraisal
Document dan PMM/ Project Management Manual.

4. Tinjauan Umum Proyek dan pelajaran yang dipetik dari WISMP-2. Proyek yang akan
dilaksanakan di provinsi, kabupaten nasional (kabupaten) dan tingkat masyarakat. Proyek
ini memiliki 4 Part :
1) Peningkatan pengelolaan sumber daya air DAS
2) Peningkatan pengelolaan irigasi partisipatif (PIM).
3) Peningkatan Pengelolaan Irigasi Jatiluhur.
4) Dukungan Terhadap Manajemen Proyek dan Pelaksanaan Kegiatan.

Risiko dan langkah-langkah mitigasi bervariasi pada tingkat yang berbeda seperti yang
dibuktikan dalam WISMP-1. Keterlibatan GP3A dalam mengawasi proses pengadaan,
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
56

menyerahkan hasil kerja yang diselesaikan atau barang, yang dibeli. Pengambilan
keputusan terbukti untuk meningkatkan rasa kepemilikan dan meningkatkan kualitas barang
yang dikirim dan bekerja selesai pada proyek.Monitoring dan Evaluasi Independen
dibutuhkan untuk memberi peran lebih luas fungsi pengawasan, peningkatan kinerja dan
memastikan bahwa isu-isu yang dibahas memperoleh jawab yang tepat.

Pemetaan Wilayah Korupsi. Matriks korupsi termasuk dalam Rencana Aksi ini untuk
mengidentifikasi wilayah yang berpotensi risiko korupsi dan menetapkan langkah-langkah
mitigasi yang tepat. Langkah-langkah perlu disetujui oleh Unit Pelaksana dari Pemerintah
Indonesia.

5. Rencana Aksi Kegiatan. Tindakan mitigasi khusus disajikan dalam Matrix Pemetaan
Wilayah Korupsi . Berikut ini ringkasannya :

(i) Mendorong Keterbukaan Informasi Pengadaan dan Transparansi. Proyek perlu
memperbarui isi situs web yang ada mengenai informasi yang terkait dengan proyek:
lembaga pelaksana, lokasi, kegiatan, pengumuman terkait pengadaan, laporan, dan
kontak untuk pengaduan. Kemajuan proyek dalam bentuk angka, narasi, gambar akan
disajikan pada situs web. Brosur tentang informasi proyek tertentu tersedia untuk
stakeholder di kabupaten dan di tingkat GP3A, informasi penting seperti undangan
untuk tawaran, pengeluaran dan laporan kemajuan akan ditampilkan di papan
pengumuman.

(ii) Pengawasan Masyarakat Umum. GP3A akan terlibat dalam proses pengambilan
keputusan di badan-badan seperti Komisi Irigasi.Badan-badan tersebut juga akan
melibatkan akademisi lokal dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). WISMP-2 akan
terus mendorong partisipasi penerima manfaat, yang dimulai di proyek sebelumnya,
dimana penerima manfaat mengambil bagian dalam menyaksikan proses pengadaan
dan penyerahan atas hasil kerja yang telah selesai atau barang yang dibeli / dikirim.
Praktek ini terbukti meningkatkan rasa memiliki dan memastikan pengiriman barang
(yang dibeli) lebih baik sesuai kontrak.

(iii) Mitigasi Terhadap Kolusi, Penyimpangan dan Nepotisme. Kejahatan Penyimpangan,
Penipuan dan kolusi masih berlangsung di negara ini. Transparansi, pemeriksaan
validasi yang lebih cermat terhadap Tanda Terima dan faktur, serta sanksi yang jelas
adalah kunci untuk mengurangi risiko tersebut. Proyek ini akan menampilkan ringkasan
kontrak yang diberikan di website proyek. Baik audit internal dan eksternal akan
melibatkan sampel lebih besar transaksi, dan sanksi seperti penangguhan atau
pembatalan pembayaran, pemutusan kontrak atau bahkan daftar hitam akan dikenakan
apabila tindakan penyimpangan/penipuan terbukti.

Pengalaman yang ditarik dari WISMP-1 menunjukkan bahwa validasi faktur dan tanda
terima tidak harus dibatasi pada procedure atau dokumen.kepatuhan prosedural saja,
tetapi harus ada referensi silang dengan pemasok / vendor / kontraktor untuk
menghindari mark up atau untuk mengidentifikasi dokumen fiktif. Berdasarkan
pengaturan Manajemen Keuangan yang ditentukan di tempat lain di PAD, pejabat kunci
yang ditunjuk dalam NPMU akan bertanggung jawab untuk memastikan keabsahan dan
akurasi penerimaan, faktur, dan laporan.


WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
57

(iv) Mekanisme Penanganan Pengaduan. Mekanisme penanganan pengaduan akan
didirikan di setiap kabupaten; dengan NPMU melakukan pemantauan rekaman,
penanganan dan pelacakan pengaduan. Keluhan ini akan ditindaklanjuti secara
profesional dan tepat waktu, dan tanpa resiko pembalasan untuk pencetus
pengaduan/'whistleblower' di masyarakat. Keluhan serius dengan indikasi korupsi akan
diperiksa Inspektorat Jenderal, BPKP dan/atau instansi terkait lainnya untuk
penyelidikan. IMEU akan memantau status keluhan sebagai bagian dari latihan rutin
pemantauan.

(v) Sanksi dan Perbaikan. Sanksi yang jelas dan solusi yang tepat merupakan langkah
akhir penting dalam upaya untuk memerangi korupsi. Proyek ini harus memiliki
toleransi yang rendah untuk korupsi. Setiap pejabat (pemerintah, non-pemerintah, dll)
dapat dikenakan sanksi jika bukti cukup tersedia.

Dalam semua kontrak pengadaan, bukti korupsi, kolusi dan nepotisme akan
menyebabkan pemutusan kontrak terkait, mungkin dengan hukuman tambahan
dikenakan (seperti denda, daftar hitam, dll) dan sesuai dengan peraturan Bank dan
Pemerintah. Perusahaan atau asosiasi di bawah penyelidikan untuk praktik penipuan
atau korupsi tidak akan diizinkan untuk mengajukan tawaran untuk kontrak baru. IMEU
juga akan mempertahankan catatan evaluasi kinerja dan track record perusahaan dan /
atau asosiasi, dan akan dibuatkan catatan kinerja bagi mereka dan untuk semua staf
yang bekerja dalam proyek ini, terutama anggota panitia pengadaan dan manajer
proyek.

Apabila salah satu GP3A ada yang sengaja menyalahgunakan dana dapat dikeluarkan
dari proyek untuk selanjutnya, sampai dana dikembalikan atau digunakan untuk tujuan
lain yang disetujui. Pendanaan berhenti sampai (a) kerugian akibat praktek korupsi
dapat dihentikan dan / atau kualitas konstruksi memenuhi standar yang dapat diterima,
dan; (b) Susunan Anggota tim manajemen GP3A berubah dan disetujui oleh forum
GP3A.
Penyaluran dana kepada unit/instansi pemerintah daerah tertentu atau pembayaran
kontrak tertentu dapat ditangguhkan, sampai penyelidikan ditunda, atau sampai
masalah ini ditangani dan diselesaikan.

6. Matriks Pemetaan Wilayah Korupsi

Mencegah terjadinya korupsi di Proyek ini dimulai dengan mengidentifikasi wilayah risiko
yang potensial yaitu pemetaan wilayah rawan korupsi. Pemetaan dan identifikasi peluang
korupsi akan diulangi setidaknya setiap enam bulan selama proyek berlangsung.











WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
58

Table 11 : Pemetaan Wilayah Korupsi

Kategori Risiko
Korupsi
Keterangan Penilaian Tindakan Mitigasi Risiko
Pengadaan barang dan jasa
Pengadaan
Keseluruhan
Praktek-praktek kolusi,
suap dan janji imbal balik.
Intervensi oleh atasannya
atau pihak lain yang
mungkin mempengaruhi
evaluasi penawaran
Moderat - Pengadaan informasi yang
terkait (rencana
pengadaan, pengumuman,
penghargaan) harus
diungkapkan melalui
website.
- Penanganan Keluhanakan
dikembangkan untuk
proyek untuk memastikan
bahwa isu-isu yang
ditangani dan investigasi
oleh Inspektorat Jenderal
dan / atau BPKP akan
dilakukan untuk dugaan
korupsi serius. Anonimitas
informan atau pelapor akan
dipertahankan.
- Sanksi yang jelas akan
ditetapkan meliputi sanksi
kepada staf, penawar,
konsultan / kontraktor /
pemasok / vendor untuk
praktik kolusi dan korupsi.
Manajemen
Kontrak
Moderat - Pemantauan berkala vs
kemajuan, pengeluaran
konsultan supervisi akan
dievaluasi berdasarkan
pada keakuratan
perkembangan sertifikasi
hasil keja
- Dokumentasi dan bukti foto
penyelesaian secara benar
diajukan untuk's review
Bank
- sanksi yang jelas akan
didefinisikan untuk
mencakup sanksi kepada
staf, penawar, konsultan /
kontraktor / pemasok /
vendor untuk praktek
korupsi kolusi.
Irigasi partisipatif di tingkat kelompok masyarakat
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
59

Kategori Risiko
Korupsi
Keterangan Penilaian Tindakan Mitigasi Risiko
Pemilihan GP3A Kurangnya transparansi
dan kejelasan dalam
penentuan GP3A terpilih
untuk berpartisipasi
dalam proyek
Moderat - Pemilihan kriteria penerima
manfaat harus dinyatakan
dengan jelas di manual
proyek, dan
dikomunikasikan dengan
baik melalui pertemuan dan
website.
- Mekanisme penanganan
pengaduan untuk
menangani dan menyelidiki
kasus-kasus yang
berhubungan dengan
pemilihan yang tidak adil
dari manfaat atau GP3A
berpartisipasi dalam proyek
Penyaluran dan
pengelolaan dana
yang disediakan
untuk GP3A

Dana yang diterima oleh
GP3A kurang dari dana
yang dialokasikan,
misreporting dan
penyelewengan karena
kurangnya informasi dan
kapasitas.
Tinggi - Manual akan menjelaskan,
dalam bahasa yang cukup
sederhana, apakah
memenuhi syarat atau tidak
memenuhi syarat untuk di
biayai.
- GP3A mengumumkan
jumlah dana yang
digunakan dan ringkasan
pengeluaran melalui
pertemuan dan pada papan
pengumuman
- Pelatihan akan diberikan
untuk memperkuat
kapasitas
- Audit dan pemeriksaan
ditempat akan dilakukan
untuk menangani masalah-
masalah
Kualitas konstruksi Kualitas hasil karya
disampaikan kurang dari
yang ditentukan dalam
kontrak (untuk karya
dikontrak) dan / atau
dalam desain (untuk
kedua karya baik
kontraktual maupun
swakelola masyarakat.
Rendah - GP3A akan berpartisipasi
dalam proses desain dan
akan terlibat dalam proses
pengadaan kontraktor
dengan menghadiri
pembukaan penawaran
- Pengumuman penentuan
pemenang Kontrak akan
ditampilkan di Kantor
GP3A
(untuk pekerjaan kontrak).
- Fotografi dokumenter
wajib.dilakukan bagi tahap
tertentu dalam
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
60

Kategori Risiko
Korupsi
Keterangan Penilaian Tindakan Mitigasi Risiko
pembangunan
sebagaimana didefinisikan
dalam buku pedoman untuk
keperluan review.
- GP3A akan berpartisipasi di
pemeriksaan final .100%
dan akan menandatangani
berita acara penyerahan .
- IMEU, sebagai bagian dari
latihan pemantauan
mereka, juga akan
memantau kualitas
konstruksi
Manajemen dan /
atau pemeliharaan
hasil karya.
Irigasi yang Operasi dan
pemeliharaannya buruk.
Rendah - GP3A secara resmi
menerima tugas
manajemen pemeliharaan
Manajemen Keuangan
Dokumentasi dan
Pelaporan

Pemalsuan tanda terima,
faktur, dan dokumen

Tinggi - Manual Operasional Proyek
akan menentukan langkah-
langkah untuk validasi yang
jelas tanda terima
pekerjaan - barang, faktur
dan dokumen
-cek di tempat dan referensi
silang akan dilakukan untuk
memverifikasi validitas dan
akurasi dokumen
Publikasi dan
penggunaan
laporan audit

Laporan Audit tidak
tersedia untuk unit
pelaksana dan tidak .
diungkapkan kepada
masyarakat
Moderat Ringkasan laporan audit dan
temuan serta tanggapan
formal akan diedarkan
internal untuk memastikan
bahwa pelajaran yang
dipelajari dan rekomendasi
telah ditindaklanjuti. Manual
tersebut juga akan
menyediakan mekanisme
untuk akses masyarakat ke
laporan audit.
Resolusi Keluhan dan Aplikasi Sanksi Yang Efektif
Penanganan
Pengaduan
Masalah tidak dilaporkan,
keluhan ini tidak segera
diatasi, dan ada
kekhawatiran saling
tuduh untuk melaporkan
melakukan korupsi atau
penipuan
Moderat - Sistem penanganan
keluhan dan pengungkapan
masalah akan
dibentuk.Sebagai bagian
dari laporan kemajuan nya,
NPMU akan menyajikan
ringkasan informasi
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
61

Kategori Risiko
Korupsi
Keterangan Penilaian Tindakan Mitigasi Risiko
pengaduan: jumlah, sifat
dan status pengaduan.
- Agar mekanisme
pengaduan berfungsi,
penting bahwa informasi
mengenai saluran alternatif
untuk keluhan bias lewat
telepon hotline ',melalui e-
mail dan PO Box)
disebarkan luaskan
.Prosedur yang ketat untuk
menjamin anonimitas
informan akan ditegakkan.
- Informasi berikut akan
diberikan secara manual, di
website, dan dalam semua
dokumen penawaran :
Pejabat untuk pengaduan
terkait dengan Proyek :
Kpd :
Tel :
Fax :
e-mail :
Pelaksanaan Sanksi mungkin tidak
konsisten atau effectively
ditegakkan
- Pedoman berbagai tingkat
sanksi kepada pejabat
pemerintah, GP3A,
kontraktor / konsultan /
vendor / pemasok untuk
didefinisikan dalam manual
- IMEU untuk menyertakan,
sebagai bagian dari
laporannya, penegakan
sanksi
- Pelajaran akan
didokumentasikan dan
dibuat tersedia untuk umum
oleh NPMU









WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
62

9. KERANGKA PENGAMANAN LINGKUNGAN DAN SOSIAL /
ENVIRONMENTAL AND SOCIAL SAFEGUARD FRAMEWORK
(ESSF)



Sudah menjadi kesepakatan Pemerintah Indonesia dan lembaga donor bahwa dampak negatif
lingkungan dan sosial dari setiap program harus dihindari.Apabila tidak dapat dihindarkan,
maka dampak tersebut harus diidentifikasi sepenuhnya dan dimitigasi semaksimal
mungkin.Untuk WISMP-2 telah dipersiapkan kerangka pengamanan lingkungan dan sosial
sebagaimana terdapat pada PMM Buku 3 Kerangka Pengamanan Lingkungan dan Sosial
(Environment and Social Safeguard Framework).Agar dapat diimplementasikan dengan
baik, kerangka pengamanan ini telah diinformasikan kepada seluruh pemangku kepentingan
proyek WISMP-2 ini. Pelatihan yang lebih intensif akan diberikan kepada mereka yang
bertanggungjawab untuk menangani masalah sosial dan lingkungan ini di setiap tingkatan
pelaksana proyek.
Kerangka Pengamanan Lingkungan dan Sosial (ESSF) dalam proses pentapisannya di
kemukakan dalam 5 langkah, yang dirancang untuk meminimalisir dampak lingkungan dan
sosial yang merugikan yang mungkin terjadi akibat pelaksanaan setiap sub-proyek pada
Program Manajemen Sektor Irigasi dan Sumber Daya Air (WISMP-2).

Mengingat tujuan dan program WISMP, yaitu fokus pada rehabilitasi karya/bangunan/konstruksi
yang ada, diharapkan bahwa sebagian besar sub-proyek tidak akan menimbulkan dampak
lingkungan dan sosial yang negatif. Namun demikian ada kemungkinan bahwa beberapa sub-
proyek tak terhindarkan bisa menimbulkan sejumlah kecil penguasaan tanah atau
mempengaruhi sumber daya fisik/budaya, atau lingkungan alam sekitar. Sebagai pedoman
pelaksanaan ESSF akan dijelaskan maksud tujuan ESSF, Pengelolaan dan Pelaksanaan, Alur
dan Tahapan pentapisan, Perangkat-perangkat Pentapisan dan Kebutuhan TA dan biaya
Pelaksanaan ESSF, sebagai berikut:

9.1. Maksud dan Tujuan ESSF

1. Untuk meminimalisir dampak lingkungan dan sosial yang merugikan dalam pelaksanaan
proyek dan untuk memperkuat dampak positif.
2. Untuk memastikan bahwa proyek yang diusulkan menghindari kegiatan yang akan
menimbulkan dampak negatif yang signifikan (Pentapisan, Jejaring Daftar Negatif)
3. Jika ada dampak lingkungan dan sosial, ESSF memberikan pedoman untuk penyusunan
dokumen upaya mitigasi dampak tersebut: upaya mitigasi, review desain, RTPTPK
(LARAP), RTMAR (IPP), UKL/UPL (EMP), AMDAL (EIA)
4. Memonitor proses pengamanan lingkungan dan sosial

9.2. Pengelolaan dan Pelaksanaan ESSF

Tahapan dalam proses pengamanan social dan lingkungan adalah seperti yang terlihat dalam
tabel berikut,



WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
63


Table 12 : Tahapan Pengelolaan dan Pelaksanaan ESSF

No.
Tahapan
Kegiatan
Tahap
Skrening
Kegiatan Pentapisan, Pengawasan dan Pemantauan Pelaksana Supervisi
I Persiapan 1)


2)

Penapisan terhadap negative list (7 kegiatan yang
harus dihindari)

Identifikasi masalah lingkungan dan sosial &
alternatif mitigasi (SPPL, Rev Desain, UKL/UPL
(EMP), IPP, LARAP, AMDAL)
NPMU/Balai/Dinas


Balai/Dinas
WB


NPMU
II Pra Kontruksi 3)



4)
Komitmen/ penentuan status dokumen penapisan
(A1,A2,A3) dan pengungkapan informasi kepada
publik
Penerapan komitmen status dokumen oleh pemohon
dan penyusunan dokumen/instrument pengamanan
lingkungan dan sosial untuk langkah-langkah
mitigasi (EMP, AMDAL, LARAP, IPP)
Pengajuan instrumen pengamanan lingkungan dan
sosial ke Bank Dunia untuk persetujuan (Cat:
kegiatan fisik belum bisa dilakukan sebelum
dokumen mendapat persetujuan Bank Dunia)
Balai/Dinas


Balai/Dinas



NPMU/NPIU
NPMU


NPMU



WB
III Kontruksi
5)
Pengawasan dan pemantauan,
Pelatihan ESSF
NPIU
NPIU/Balai/Dinas
WB
WB
IV Pasca Kontruksi
Pemantauan dampak Balai/Dinas/Bapedal
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
64


Figur 5 : Alur dan Tahapan Pentapisan






















Keadaan sub-proyek WISMP-2 secara umum:
Rehabilitasi kanal irigasi dan tanggul
yang ada
Rehabilitasi struktur irigasi yang ada
Rehabilitasi pekerjaan sungai yang ada
(misal: penahan erosi/bronjong)
Pekerjaan tanggul penahan di sungai
ukuran kecil/sedang
Check dam yang baru
Disaring melalui
Daftar negatif
Identifikasi dampak (jika ada) terhdp
lingkungan dan sosial dan tindakan
pengurangan/pencegahan
Form A1
Prosedur normal (Dirjen PSDA)
Normal supervisi,
monitoringdanpelaporan
SEBAGIAN KECIL SUB-PROYEK
WISMP-2
ada indikasi menyebabkan dampak
negatif terhadap lingkungan dan sosial
Persetujuan Dirjen PSDA dan Bank Dunia
Peningkatan supervisi, monitoring
dan pelaporan
ditolak Ada
Tidak ada
Form A2
Daftar dampak
minimal terhadap
lingkungan dan
sosial
Form A3
Daftar dampak
meluas terhadap
lingkungan dan
sosial
Pencegahan
menggunakan
LARAPsingkat
dan/atau EMPdan
/atau IPP
Pencegahan
harus dengan
LARAP
dan/atauEIA

WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
65


Langkah-langkah Proses Pentapisan

Langkah-langkah dalam proses pentapisan usulan proyek ESSF untuk WISMP-2 yang lebih
rinci adalah sebagai berikut :

Langkah 1 : Hindari daftar negatif kegiatan yang sudah ditentukan dalam ESSF

Langkah 2 : Identifikasi isu lingkungan dan sosial serta alternatif mitigasi isuoleh sub proyek,
pemohon. Isu utama yang harus diperhatikan adalah :
Pengadaan tanah dan/atau pemindahan penduduk, termasuk donasi tanah
(kontribusi tanpa kompensasi)
Keberadaan masyarakat adat rentan
Kegiatan sipil/kontruksi
- Rekayasa desain
- Dampak lingkungan selama konstruksi

Langkah 3 : Dokumentasi dan identifikasi potensi dampak negatif
Form A1 tak ada dampak signifikan cukup dengan dokumen SPPL
Form A2 pengadaan tanah skala kecil, termasuk donasi tanah, ada
masyarakat adat rentan. Diperlukan dokumen Review Desain, UKL/UPL
(EMP), LARAP sederhana, IPP.
Form A3 pengadaan tanah skala besar dan/atau ada pemindahan penduduk,
serta isu lingkungan yangberdampak signifikan. Diperlukan dokumen LARAP/
AMDAL.
Keterbukaan informasi ke masyarakat dengan bahasa yang mudah
dimengerti, termasuk publikasi dokumen-dokumen lingkungan dan sosial.

Langkah 4 : Persetujuan dokumen safeguard dan implementasi
Penerapan komitmen status dokumen oleh pemohon untuk langkah-langkah
mitigasi, sub proyek/ pemohon dalam mempersiapkan dokumen (SPPL,
Review Desain, UKL/UPL ( EMP), IPP, LARAP ataupun AMDAL)
DitJen SDA meninjau identifikasi/pengkajian langkah 2) dan 3) untuk
kepastian komitmen status dan kelengkapan dokumen pengamanan
lingkungan dan sosial sesuai ESSF, selanjutnya untuk diusulkan ke WB untuk
persetujuan (clearance).

Langkah 5 : DGWR mengawasi, memantau laporan Proyek dengan supervisi WB

9.3. Perangkat - Perangkat Pentapisan

Perangkat berbentuk formulir dan tabel pedoman yang digunakan dalam pentapisan usulan
proyek antara lain sebagai berikut :





WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
66


1. Formulir A1, A2 dan A3



LAMPIRAN A



Republik Indonesia



Nomor : ..

WISMP-2

Formulir A1 Pelindungan Keamanan Proyek


Pemohon :



Usulan nama :

Nomor Proposal :

Jenis proyek :


Jumlah yang diminta :
Saya menyatakan bahwa proyek ini tidak melibatkan salah satu dari
tujuh kegiatan yang termasuk dalam daftar negatif yang diberikan pada
Langkah 1 dari ESSF. Sub proyek juga tidak akan menimbulkan dampak
sosial atau lingkungan yang merugikan, tidak termasuk (dalam daftar
aktifitas pada Permen PU No. 10/PRT/M/2008 atau pada Lampiran H)
dan karenanya perlu penerapan standar klausal dalam desain Sub
Proyek untuk pengelolaan lingkungan selama kontruksi. Demikian juga
tidak terdapat daerah suku terasing yang berpengaruh negatif maupun
positif pada proyek.
Disaring oleh :


Tanggal :
Keterangan :
1. Gambarkan secara singkat tujuan, cakupan, dan / atau lokasi usulan


TANDA TANGAN PENGUSUL:
Nama :
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
67

Posisi/ Jabatan :
Tanggal :
*




Republik Indonesia

WISMP-2

Nomor : ..

Formulir A2 Pelindungan Keamanan Proyek


Pemohon :


Usulan nama :

Nomor Proposal :

Jenis proyek :


Jumlah yang diminta :
Saya menyatakan bahwa proyek ini tidak melibatkan kegiatan termasuk
dalam tujuh daftar negatif yang diberikan pada Langkah 1 dari
ESSF. Jika sub-proyek melibatkan akuisisi tanah skala kecil, sebuah
LARAP singkat/sederhana diperlukan (seperti yang dijelaskan di
Lampiran B ). dan/atau
Apabila Sub Proyek melibatkan masyarakat adat rentan, harus
berpengaruh positif dan perlu langkah-langkah khusus yang harus diikuti
(dijelaskan pada Lampiran C)
dan/atau
Jika dampak sosial atau lingkungan lainnya yang mungkin terjadi kecil,
(lihat daftar tipe rencana kegiatan bidang Pekerjaan Umum dan/atau
kebutuhan kegiatan pengelolaan lingkungan dan monitoring lingkungan
dibawah Permen PU No. 10/PRT/M/2008 tentang Perencanaan
Pengelolaan Lingkungan/ Lampiran H) tindakan mitigasi akan diatasi
dan teritegrasi kedalam desain proyek
Disaring oleh: ... ... ....



Tanggal :
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
68


Remarks:
1. Gambarkan secara singkat tujuan, cakupan, dan / atau lokasi usulan
2. Jelaskan secara singkat potensi dampaknya (positif dan negatif)
3. Jelaskan secara singkat kunci langkah-langkah mitigasi

*
Pertanyaan Skrining Tidak Ya Tindakan Mitigasi
A. Masalah Sosial

Jika ya, lihat Pedoman pada Lampiran B.
Apakah ada pembebasan tanah skala
kecil (<10% dari pemilikan lahan dan
berpengaruh pada <200 orang)?

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada masyarakat adat/kelompok
khusus di wilayah proyek

Jika Ya, gambarkan secara singkatsiapa
mereka dan rencana-rencana spesifik
untuk memastikan mereka akan
mendapatkan manfaat sosial dan ekonomi
- Identifikasi diri dan diakui oleh orang
lain?


- Keterkaitan sumber daya alam?


- Adat budaya, ekonomi, sosial, atau
politik yang terpisah dari mayoritas?


- Bahasa Asli?


Apakah ada Potensi konflik
sosial lainnya ?

Jika Ya, Jelaskan sumber konflik dan kunci
langkah-langkah mitigasi
B. Isu Lingkungan Hidup

Jika ya, lihat Pedoman pada Lampiran D.
Jika tidak diketahui, mengumpulkan
informasi lebih lanjut
Apakah melibatkan pekerja sipil kecil
dan membutuhkan kontraktor

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
69

Pertanyaan Skrining Tidak Ya Tindakan Mitigasi

Apakah masuk dalam daftar kegiatan
PU yang memerlukan monitoring dan
pengelolaan lingkungan (Lampiran H)

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi

Apakah ada spesies non-asli, dan yang
sudah ada di sekitarnya atau dengan
pengaturan yang sama sudah menjadi
non-invasif

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada kebisingan atau
pencemaran debu dari peralatan?

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada resiko erosi tanah?

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi



C. TANDA TANGAN PENGUSUL:





Nama :


Posisi/ Jabatan :


Tanggal :


*












WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
70



Republik Indonesia



Nomor : ..

WISMP-2

Formulir A3 Perlindungan Keamanan Proyek


Pemohon :


Usulan nama :

Nomor Proposal :

Jenis Sub Proyek :


Jumlah yang diminta :

Saya menyatakan bahwa proyek ini tidak melibatkan kegiatan identifikasi dalam tujuh daftar
negatif pada Langkah 1 dari ESSF. Jika sub-proyek melibatkan akuisisi tanah skala besar atau
pemindahan penduduk, sebuah LARAP lengkap diperlukan (seperti yang dijelaskan di Lampiran
B), dan/atau apabila melibatkan dampak sosial dan lingkungan yang penting diperlukan studi
AMDAL (EIA). Rincian potensi dampak dan langkah mitigasi seperti dalam daftar berikut.

Disaring oleh:



Keterangan :
1. Gambarkan secara singkat tujuan, cakupan, dan / atau lokasi usulan
2. Jelaskan secara singkat potensi dampaknya (positif dan negatif)
3. Jelaskan secara singkat kunci langkah-langkah mitigasi

*






WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
71

Pertanyaan Skrining Tidak Ya Tindakan Mitigasi
Apakah usulan kegiatan atau
anggaran termasuk salah satu dari
hal berikut:

A. PEMICU PERLINDUNGAN SOSIAL
APAKAH SUB PROYEK MELIBATKAN
PADA BEBERAPA DAMPAK BERIKUT:

Jika ya, lihat Pedoman pada
Lampiran B.
Apakah berpengaruh pada >200 orang
dan >10% dari pemilikan lahan ?

Jika Ya, Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada relokasi fisik ?

Jika Ya, berapa KK dan Jelaskan
secara singkat kunci langkah-langkah
mitigasi
Apakah ada kehilangan tanah atau
sumber lain secara sementara atau
tetap ?

Jika Ya, berapa KK dan Jelaskan
secara singkat kunci langkah-langkah
mitigasi
Konflik dalam hak air bersih dan
konflik sosial yang terkait?

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Hambatan untuk pergerakan manusia
dan hewan?

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Potensi konflik sosial timbul dari
masalah kepemilikan tanah dan
penggunaan lahan?

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Menurunnya mata pencaharian atau
kondisi hidup perempuan atau

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
72

keluarga miskin di daerah layanan
proyek?
Lain-lain :

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi




B. DAMPAK LINGKUNGAN
POTENTIAL


Jika ya, lihat Pedoman pada
Lampiran C. Jika tidak diketahui, cari
informasi lebih lanjut.
Penurunan kualitas air hilir dan oleh
karena itu, penurunan nilai
keuntungan penggunaan air hilir ?


Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada pencemaran dan / atau
risiko kesehatan masyarakat?

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada Kawasan Lindung, Suaka
Margasatwa, Buffer Zone, atau
kawasan konservasi lainnya

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
Apakah ada Sawah dan / atau daerah
sensitif lainnya (sekolah, rumah sakit,
dll)

Jelaskan secara singkat kunci
langkah-langkah mitigasi
C. KETERANGAN LAINNYA
D. KESIMPULAN-REKOMENDASI

E. TANDA TANGAN PENGUSUL:
Nama :
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
73

Posisi/ Jabatan :
Tanggal :

2. Tabel pedoman

Lampiran Peraturan Menteri Pekerjaan Umum

Nomor: 10/PRT/M/2008 Tanggal: 1 Juli 2008

(Menentukan jenis Rencana Bisnis bidang Pekerjaan Umum dan/atau kegiatan yang
memerlukanpengelolaan lingkungan dan pemantauan lingkungan)

No JENIS KEGIATAN SKALA/CAKUPAN PERTIMBANGAN ILMIAH PERTIMBANGAN KHUSUS
I.SUMBER DAYA AIR
1 Pembangunan Bendungan/Waduk

a. Konstruksi
bendungan, waduk,
atau penyimpanan air
lainnya:
- Ketinggian
- Daerah genangan
- Volume
penyimpanan





6 m s/d <15 m
50 ha s /d <200 ha
300,000 m3
500,000 m3
Perubahan muka
tanah/pemandangan dan
bentuk tanah, perubahan
lingkungan dan ekosistim
perairan, dan eksploitasi
sumber daya alam,
morphology sungai,
pengaruh sosial, budaya,
dan ekonomi lingkungan,
dan pemanfaatan
teknologi.
Rehabilitasi yang memiliki
dampak lingkungan seperti:
perubahan morphology
sungai, ekosistim perairan,
perubahan air tanah,
penggunaan lahan,
perubahan sosial dan
budaya di masyarakat.


b. Rehabilitasi
bendungan, waduk,
atau penyimpanan air
lainnya:
- Ketinggian
- Daerah Genangan
- Volume
penyimpanan




6 m s/d <15 m
50 ha s/d <200 ha
300,000 m3 -
500,000 m3
2 Daerah Irigasi
a. Pembangunan wilayah
baru
500 ha s/d <2,000 ha Perubahan hutan alam
dan bentuk lahan,
peningkatan eksploitasi
dan penggunaan sumber
daya air mengakibatkan
menurunnya
ketersediaan sumber
daya air, lingkungan
ekonomi dan sosial
mempengaruhi budaya
masyarakat.
Perubahan ekosistim,
pencemaran pestisida di
dalam air, keseimbangan
sedimen, erosi dan dampak
terhadap potensi sumber
daya air, sosial-ekonomi
dan perubahan budaya.

b. Perluasan area 500 ha s/d <1,000 ha Perubahan muka
tanah/pemandangan dan
bentuk tanah,
peningkatan
pemanfaatan sumber
daya air, pengaruh
lingkungan sosial, dan
Perubahan keseimbangan
air, meningkatnya polusi,
termasuk pestisida,
meningkatnya potensi erosi
dan sedimentasi,
kemungkinan potensi
konflik sebagai akibat
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
74

kegiatan ekonomi
masyarakat.
perubahan sosial ekonomi
masyarakat.
c. Pencetakan sawah
(berdasarkan wilayah)
100 ha s/d <500 ha Perubahan lingkungan
alamiah/lahan,
meningkatnya eksploitasi
dan penggunaan sumber
daya air, pengaruh
lingkungan, sosial,
budaya, dan kegiatan
ekonomi masyarakat.

Perubahan ekosistim di
lingkungan, pencemaran
air oleh pestisida,
keseimbangan air, sosial-
ekonomi dan perubahan
budaya.

3 Pengembangan Rawa
(Reklamasi rawa
untuk budidaya
pertanian)
500 ha s/d <1,000 ha Perubahan muka
tanah/pemandangan dan
perubahan bentuk tanah,
karakter dari kawasan
konservasi sumber daya
alam, perlindungan
warisan budaya dan
kondisi sosial ekonomi
budaya lokal.
Perubahan ekosistim,
perubahan sistim hidrologi,
perubahan sosial dan
budaya dan dampak
kepada masyarakat.
4 Pengembangan dan perbaikan pantai dan
perlindungan daerah estuarin

a. Sejajar dengan pantai
(dinding laut/
revetment)
> 1 km Perubahan kecepatan
aliran sedimen
sepanjang pantai yang
mempengaruhi
bentuknya.Perubahan
muka
tanah/pemandangan dan
lahan, gangguan
terhadap lingkungan
biota air,perubahan
lingkungan sosial-
budaya.
Perubahan garis pantai,
perubahan estetika dan
budaya, perubahan nilai
aset.

b. Perpendicular untuk
shore (groins,
breakwaters)
10 m s/d <500 m

5 Normalisasi sungai (termasuk potongan
sungai) and aliran banjir

a. Kota Metropolitan
Besar
Panjangatau
Volume pengerukan

1 km d <5 km
50,000 m s /d
500,000 m3
Muka tanah/Landscape
dan bentuk lahan/
landform berubah dan
perubahan ekosistim
sungai, perubahan
morphology sungai,
danperubahan kondisi
sosial-ekonomi hingga
perubahan budaya
masyarakat.
Perubahan aliran sungai
untuk merubah kecepatan
aliran air, meningkatnya
polusi udara, polusi air,
gangguan lalulintas dan
lingkungan atau gangguan
estetika.

b. Kota Sedang
Panjang atau
Volume pengerukan
3 km s /d <10 km
100,000 m s /d
500,000 m3
c. Pedesaan
Panjang atau
Volume pengerukan
5 km s/d <15 km
150,000m s/d
500,000 m
3







WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
75

9.4. Kebutuhan TA dan Biaya Pelaksanaan ESSF

Kebutuhan TA Spesialisasi Lingkungan dan Sosial diperlukan dalam pelaksanaan WISMP2,
dengan tugas anatara lain sebagai berikut :
1. Membantu NPMU dalam menyusun usulan List Proyek yang sesuai dengan pedoman ESSF
2. Membantu NPMU dalam supervisi dan monitoring penyiapan dokumen pengamanan
Lingkungan dan Sosial oleh Balai atau Dinas
3. Membantu NPMU untuk pelatihan dalam menyiapkan dokumen pengamanan lingkungan
dan sosial dan upaya mitigasi isu dampak negatif lingkungan dan sosial pada saat usulan
dan pelaksanaan proyek.

Kebutuhan Tenaga Ahli Lingkungan dan Sosial, gambaran kegiatan dan perkiraan kebutuhan
anggaran seperti dalam tabel berikut di bawah ini :

Table 13 : Kebutuhan Ahli Lingkungan dan Sosial, Gambaran kegiatan dan PerkiraanKebutuhan Anggaran
Kegiatan Kebutuhan Perkiraan Anggaran Pendanaan
Supervisi, monitoring dan pelatihan
Pengamanan Lingkungan/Sosial pada
tingkat Nasional/NPMU
2 Senior Tenaga Ahli
Lingkungan dan
Sosial
24 bulan Termasuk di dalam
Programme
Management TA
WISMP-2
Pelatihan ESSF / Kursus Penyegaran
tentang Kerangka Pengamanan
Lingkungan dan Sosial bagi para
petugas dinas (di 101 Kabupaten)
Anggaran Pelatihan Biaya pelatihan US $ 10,000
termasuk akomodasi/konsumsi,
dan biaya perjalanan.
Termasuk di dalam
Programme
Management TA
WISMP-2
Kursus Penyegaran mengenai
Lingkungan bagi para Penggerak
Lingkungan Swadaya
Anggaran pelatihan
Selama proyek
berlangsung
(berselang-seling)
120 sub-proyek x 1 orang x 2
hari x Rp. 250,000 = Rp.
60,000,000 = US$ 6,000
Termasuk di dalam
Programme
Management TA
WISMP-2
Supervisi dan monitoring Konsultasi
dengan masyarakat
Pada tahun pertama 120 sub-proyek x 100 orang x
Rp. 250,000 = Rp. 3M = US$
300,000
Dilakukan oleh
penyusun sub-proyek
Supervisi Penyusunan dokumen
pengamanan lingkungan dan sosial
20 sub-proyek besar
dan 100 sub-proyek
sedang
120 sub-proyek x US$ 15,000 =
US$ 1,800,000
Dilakukan oleh
penyusun sub-proyek
Pemantauan dan pelaporan Biaya Perjalanan Sampai dengan US$ 25,000
dipersiapkan untuk setiap tim
propinsi
Program dukungan
untuk PPMU/PPIUs

Materi Pelatihan :
1. Isu Lingkungan dan sosial
2. Peraturan lingkungan di Indonesia dan WB
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
76

3. Prinsip dasar pentapisan dan upaya mitigasi dan penyiapan Dokumen Pengamanan
Lingkungan dan Sosial
4. Aplikasi PMP/PHT (Pengelolaan Hama Terpadu) pada Part B pelatihan WUAFs/GP3A

Penerapan ESSF dalam Pentapisan Usulan Proyek tahun 2011
Penerapan ESSF dilakukan dalam pentapisan Usulan Proyek dalam bentuk tabel evaluasi
berdasar kegiatannya, identifikasi isu lingkungan dan issue sosial yang ada.
Untuk lebih detail penjelasan mengenai ESSF dapat dilihat di PMM Buku 3
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
77

10. MONITORING & EVALUASI (M&E), DAN PELAPORAN

10.1. Monitoring dan Evaluasi (M&E)

Monitoring merupakan sistem pengawasan yang digunakan oleh penanggung jawab suatu
program untuk memastikan semua kegiatan berjalan sesuai rencana dengan memanfaatkan
sumber daya yang tersedia secara optimal. Evaluasi merupakan penilaian dampak dari suatu
program yang dikembangkan, terutama pencapaian tujuan akhir yang diharapkan.

Kegiatan M&E dilaksanakan dalam rangka mengumpulkan data dan informasi agar pengelola
program dapat membandingkan antara rencana dan realisasi kegiatan di lapangan serta
peninjauan atas kemajuan pelaksanaan kegiatan dan mengambil tindakan sesuai kepentingan
pencapaian tujuan.

10.1.1. Program M&E Partisipatif

Tujuan monitoring dan evaluasi (Monitoring and Evaluation) yang selanjutnya disebut M&E
dalam program Water Resources and Irrigation Sector Management Program 2 (WISMP-2)
adalah untuk menilai pelaksanaan dan perkembangan program kegiatan mulai perencanaan
sampai dengan hasil yang diperoleh. Hasil M&E digunakan sebagai masukan dalam
penyusunan pelaporan, yang selanjutnya digunakan untuk melakukan perbaikan perencanaan
dan pelaksanaan kegiatan.

Pelaksanaan kegiatan M&E dilaksanakan melalui pendekatan partisipatif dengan melibatkan
setiap pemangku kepentingan terkait (stake holders) di daerah. Pendekatan partisipatif menjadi
untuk dalam pelaksanaan M&E untuk memadukan program kegiatan sebagai bagian yang tidak
dapat dipisahkan dalam perencanaan program pembangunan daerah, khususnya di bidang
sumber daya air dan irigasi.

Konsep Program Monitoring dan Evaluasi (PM&E) secara partisipatif yang dikembangkan
dalam WISMP 2 dapat dilihat pada Figur 10.1 sebagai berikut.

Figur 6 : Konsep Monitoring dan Evaluasi (PM&E) Secara Partisipasif yang Dikembangkan dalam WISMP-2



WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
78

Dalam Konsep PM&E tersebut di atas, monitoring dan evaluasi merupakan sebuah siklus
manajemen yang menyediakan alat bagi pengelola, perencana maupun pengambil keputusan
dan perumusan kebijakan untuk dapat melaksanakan hal-hal sebagai berikut :
Menjaga arah dan kemajuan pelaksanaan program dan peka terhadap penurunan kinerja
atau penyimpangan sehingga diperlukan tindakan koreksi secara tepat.
Menilai dan menetapkan relevansi, efisiensi, produktivitas dan efektivitas dari pelaksanaan
program kegiatan dan dampaknya pada para pemanfaat secara sitematis dan obyektif.
Pembelajaran untuk perbaikan perencanaan pembangunan pada masa mendatang.

10.1.2. Ruang Lingkup

Ruang lingkup kegiatan M&E meliputi 5 (lima) kegiatan sebagai berikut :
a. terhadap input atau masukan kegiatan meliputi ketersediaan sumber daya pendukung
program WISMP-2 dari berbagai sumber.
b. terhadap proses pelaksanaan kegiatan program WISMP-2 termasuk pengadaan pekerjaan
fisik maupun pengadaan jasa, barang dan peralatan.
c. terhadap output atau keluaran dari kegiatan yang dilaksanakan dalam program WISMP-2.
d. terhadap outcome atau hasil dari kegiatan yang dilaksanakan dalam program WISMP-2.
e. terhadap Impact atau dampak dari kegiatan yang dilaksanakan dalam program WISMP-2

10.1.3. Pelaksana Kegiatan

Pelaksana kegiatan monitoring dan evaluasi pada setiap tingkatan dapat dijelaskan sebagai
berikut :
a. Tingkat Pusat. Pelaksanaan M&E dilakukan oleh NSCWR dan NPMU dengan dibantu oleh
setiap NPIU.
b. Tingkat Provinsi. Pelaksanaan M&E dilakukan oleh PPMU dengan dibantu oleh masing
masing PIU Dinas PU, Pertanian dan Bappeda, dengan melibatkan masyarakat petani
pemakai terkait (P3A/GP3A/IP3A) setempat pada tingkat jaringan irigasi.
c. Tingkat kabupaten. Pelaksanaan M&E dilakukan oleh KPMU dengan dibantu oleh oleh
masing masing PIU Dinas, PU, Pertanian dan Bappeda, dengan melibatkan masyarakat
petani pemakai terkait (P3A/GP3A/IP3A) setempat pada tingkat jaringan irigasi.

10.1.4. Instrumen

Untuk melihat lebih rinci mengenai instrumen M & E yang digunakan dalam pelaksanaan
program WISMP-2 dapat dilihat pada PMM Buku 7

10.2. Pelaporan

Pelaporan kegiatan program WISMP-2 merupakan bagian yang sangat penting dalam
penyelenggaraan kegiatan.Pelaksanaan pelaporan merupakan bagian yang tidak dapat
dipisahkan dengan hasil monitoring dan evaluasi (M & E). Selain itu juga dapat memberikan
data dan informasi yang sangat penting untuk menentukan proses pengambilan keputusan dan
kebijakan selanjutnya. Oleh karena itu, penyusunan pelaporan kegiatan adalah hal yang
sangat penting untuk dilakukan oleh setiap pengelola program sesuai tingkatannya (Kabupaten,
Provinsi, dan Pusat).

WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
79

Hal pokok yang perlu diperhatikan dalam penyusunan pelaporan adalah sifatnya yang
sederhana, mudah dilaksanakan, tetapi mengandung informasi yang bermakna. Oleh karena
itu, dalam penyusunan pelaporan kegiatan WISMP-2 sekurang-kurangnya terdapat 3 (tiga)
aspek yang perlu diperhatikan, yaitu: (1) Isi/Materi laporan; (2) Pelaksana pelaporan; dan (3)
waktu pelaporan. Penjelasan ketiga aspek tersebut adalah sebagai berikut :

(1) Isi/Materi Laporan. Laporan pelaksanaan kegiatan WISMP-2 mengandung muatan
perkembangan kinerja target program sesuai yang direncanakan. Selain itu juga
disampaikan hal-hal isu pokok atau permasalahan penting untuk diketahui oleh setiap
pihak yang terkait dengan pengambilan keputusan dalam pelaksanaan program WISMP-2
sesuai tingkatannya. Isi/materi laporan tersebut dapat dilihat pada matriks sebagai berikut.


Table 14 : Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 KPIU - Kabupaten
Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 KPIU_______ Kabupaten_______

Status: (Bulan), (Tahun)
No Kegiatan
Target
Ket
Prog Kab
Capaian
Sebelumnya Saat ini Kumulatif



(Halaman Pertama)

No. Aspek Kegiatan Isu/Permasalahan/Usulan



(Halaman Kedua)


Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 PPIU _______Provinsi_______

Status: (Bulan), (Tahun)
Table 15 : Matriks Pelaporan Kegiatan WISMP-2 PPIU - Provinsi
No Kegiatan
Target
Ket
Prog Prov
Capaian
Sebelumnya Saat ini Kumulatif



(Halaman Pertama)
WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
80




No. Aspek Kegiatan Isu/Permasalahan/Usulan



(Halaman Kedua)

(2) Pelaksana Pelaporan. Pelaksana pelaporan kegiatan adalah pengelola kegiatan atau unit
satker yang ditunjuk oleh kepala satker yang bersangkutan untuk melakukan tugas dan
tanggungjawab dalam pelaporan kegiatan WISMP-2 dari setiap provinsi dan kabupaten
partisipan program.
(3) Waktu Pelaporan. Waktu pelaporan kegiatan disampaikan setiap 3 (tiga) bulan sekali atau
triwulan oleh setiap PPIU/KPIU kepada masing-masing PPMU/KPMU untuk dikonsolidasi
sebagai bagian dari laporan terpadu masing-masing provinsi dan kabupaten. Selain itu
juga masing-masing PPMU/KPMU meneruskan laporan setiap PPIU/KPIU kepada setiap
NPIU yang terkait sebagai bagian dari keterpaduan program dan penyusunan rencana
kegiatan selanjutnya. Penjelasan waktu pelaporan dan distribusi laporan kegiatan tersebut
dapat dilihat pada Gambar sebagai berikut :























WISMP-2 Project Management Manual
PMM _Buku 1
81


Figur 7 : Mekanisme Distribusi Pelaporan Kegiatan Program WISMP-2