Anda di halaman 1dari 167

TUGAS AKHIR

PERENCANAAN STRUKTUR GEDUNG


RUSUNAWA UNIMUS

Diajukan Sebagai Syarat Untuk Menyelesaikan Pendidikan
Tingkat Sarjana Strata (S-1) Pada Program Studi Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Katolik Soegijapranata



Oleh :

HENDRA LAKSONO BUDI
NIM. 06.12.0005

RICKY CHRISTIYANTO
NIM. 06.12.0008

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG
APRIL 2010
i

Perpustakaan Unika
DAFTAR ISI

HALAMAN J UDUL........................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................ ii
LEMBAR ASISTENSI ....................................................................................... iii
KATA PENGANTAR........................................................................................ v
DAFTAR ISI ....................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL............................................................................................... xi
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................... xii
NOTASI .............................................................................................................. xiii

BAB I PENDAHULUAN............................................................................... 1
1.1 Nama Perencanaan Tugas Akhir................................................. 1
1.2 Lokasi Perencanaan Tugas Akhir................................................ 1
1.3 Lokasi Perencanaan tugas Akhir................................................. 1
1.4 Deskripsi Perencanaan Tugas Akhir........................................... 2
1.5 Tujuan Penulisan Tugas Akhir.................................................... 3
1.6 Tujuan Perencanaan Struktur Gedung........................................ 4
1.7 Pembatasan Masalah................................................................... 4
1.8 Sistematika Penyusunan.............................................................. 5

BAB II PERENCANAAN STRUKTUR........................................................ 6
2.1 Tinjauan Umum.......................................................................... 6
2.2 Pedoman Perencanaan................................................................. 6
2.3 Landasan Teori............................................................................ 7
2.3.1 Elemen-Elemen Struktur Utama ..................................... 9
2.3.2 Material/Bahan Struktur.................................................. 9
2.4 Konsep Desain/Perencanaan Struktur......................................... 9
2.4.1 Desain Terhadap Beban Lateral (Gempa) ....................... 10
2.4.2 Pemilihan Material .......................................................... 12
2.4.3 Konsep Pembebanan........................................................ 12
2.4.4 Faktor Reduksi Kekuatan................................................ 21
2.5 Analisa Perhitungan Struktur...................................................... 21
viii

Perpustakaan Unika
2.5.1 Perencanaan Pelat............................................................ 22
2.5.2 Perencanaan Struktur Portal Utama................................. 25
2.5.2.1 Prinsip Dasar Desain Kapasitas........................... 25
2.5.2.2 Perencanaan Struktur Balok................................ 27
2.5.2.3 Perencanaan struktur Kolom............................... 29
2.5.3 Perencanaan Tangga........................................................ 29
2.5.4 Perencanaan Struktur Bawah........................................... 31
2.5.4.1 Penentuan Parameter Tanah................................ 31
2.5.4.2 Analisis Daya Dukung Tanah.............................. 32
2.5.4.3 Perencanaan Pondasi Tiang Pancang................... 32
2.6 Hipotesis...................................................................................... 40
2.6.1 Analisis dan Perhitungan................................................. 42
2.6.2 Penyajian Laporan dan Format Penggambaran............... 42
2.7 Diagram Alir Perencanaan Struktur............................................ 43
2.7.1 Diagram Alir Penyusunan Tugas Akhir .......................... 44
2.7.2 Diagram Alir Perhitungan Gempa................................... 45
2.7.3 Diagram Alir Perhitungan Pelat ...................................... 46
2.7.4 Diagram Alir Perhitungan Balok..................................... 47
2.7.5 Diagram Alir Perhitungan Pondasi.................................. 48
BAB III PERHITUNGAN STRUKTUR......................................................... 49
3.1 Perhitungan Atap......................................................................... 49
3.3.1 Perhitungan Kuda-Kuda RK1.......................................... 49
3.1.1.1 Perencanaan Gording........................................... 50
3.1.1.2 Perhitungan Trekstang......................................... 53
3.1.1.3 Perencanaan Kuda-Kuda..................................... 54
3.1.1.4 Cek Penampang Batang Tarik............................. 55
3.1.1.5 Perhitungan Sambungan Baut ............................. 58

3.2 Perhitngan Pembebanan Pelat Lantai .......................................... 59
3.2.1 Pembebanan Pelat Lantai................................................. 59
ix

Perpustakaan Unika
3.2.2 Penulangan Pelat Lantai Dua Arah(two way slab) ......... 60
3.3 Perhitungan Penulangan Kolom.................................................. 64
3.3.1 Perhitungan Penulangan Lentur Kolom arah M3-3......... 64
3.3.2 Perhitungan Penulangan Lentur Kolom arah M2-2......... 66
3.3.3 Perhitungan Penulangan Geser Kolom arah M3-3.......... 69
3.4 Perhitungan Penulangan Balok.................................................... 70
3.4.1 Penulangan Lentur Balok................................................ 70
3.4.2 Penulangan Geser Balok.................................................. 76
3.4.3 Penulangan Torsi Balok................................................... 80
3.4.4 Perhitungan Panjang Sambungan.................................... 82
3.5 Perhitungan Pondasi ................................................................... 83
3.5.1 Menghitung Daya Dukung ujung Pondasi Bore Pile....... 83
3.5.2 Penulangan Pile Cap........................................................ 85
3.5.3 Penulangan Bor Pile........................................................ 87
3.6 Perhitungan Tangga..................................................................... 89
3.6.1 Perencanaan Tangga........................................................ 89
3.6.2 PembebananTangga......................................................... 89
3.6.3 Penulangan Tangga.......................................................... 80
3.7 Perhitungan Gaya Gempa (Static Analitic) ................................. 93
3.7.1 Perhitungan Gaya Geser Dasar Horisontal ...................... 93
3.7.2 Perhitungan Waktu Getar ................................................ 97

BAB IV RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS .............. 99

BAB V RENCANA ANGGARAN BIAYA..................................................... 160

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN........................................................... 161

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 16345

x

Perpustakaan Unika
DAFTAR TABEL


Tabel 2.1 Beban Mati Pada Struktur................................................................ 14
Tabel 2.2 Beban Hidup Pada Lantai Bangunan............................................... 15
Tabel 2.3 J enis-J enis Tanah............................................................................. 17
Tabel 2.4 Keutamaan Untuk Berbagai Kategori Gedung dan Bangunan........ 17
Tabel 2.5 Faktor Reduksi Gempa..................................................................... 18
Tabel 2.6 Tabel Reduksi Kekuatan.................................................................. 21
Tabel 3.1 Beban Mati ....................................................................................... 91
Tabel 3.2 Beban Hidup..................................................................................... 91
Tabel 3.3 Berat Bangunan Tiap Lantai ............................................................ 92
Tabel 3.4 Distribusi Gaya Geser Dasar Horisontal total akibat gempa arah x. 95
Tabel 3.5 Distribusi Gaya Geser Dasar Horisontal total akibat gempa arah y. 95
Tabel 3.6 Waktu Getar Struktur Dalam arah x................................................ 96
Tabel 3.7 Waktu Getar Struktur Dalam arah y................................................ 96
Tabel 3.8 Perhitungan Tulangan Geser Kolom ...............................................
Tabel 3.9 Perhitungan Tulangan Lentur Kolom ..............................................
Tabel 3.10 Perhitungan Tulangan Geser Balok ................................................
Tabel 3.11 Perhitungan Tulangan LenturBalok ................................................
Tabel 3.12 Perhitungan Tulangan Torsi longitudinal Balok .............................
Tabel 5.1 Daftar Harga Alat.............................................................................
Tabel 5.2 Daftar Harga Upah...........................................................................
Tabel 5.3 Daftar Harga Bahan.........................................................................
Tabel 5.4 Rencana Anggaran Biaya.................................................................
Tabel 5.5 Rekapitulasi......................................................................................
Tabel 5.6 Kurva S............................................................................................















xi

Perpustakaan Unika
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Denah Lokasi .......................................................................... 2
Gambar 2.1 Pemodelan Struktur dan Model Lump Mass.......................... 12
Gambar 2.2 Beban pada struktur................................................................ 13
Gambar 2.3 Diagram spektrum respon gempa.......................................... 18
Gambar 2.4 Arah sumbu lokal dan sumbu global pada elemen pelat........ 23
Gambar 2.5 Mekanisme Khas Yang Dapat Terjadi Pada Portal ................ 26
Gambar 2.5.1 Perataan Beban....................................................................... 27
Gambar 2.5.2 Perataan Beban Segitiga......................................................... 28
Gambar 2.5.3 Sketsa tangga.......................................................................... 30
Gambar 2.5.4 Pendimensian Tangga............................................................ 30
Gambar 2.6 Diagram Tekanan Pasif........................................................... 26





























xii

Perpustakaan Unika
DAFTAR NOTASI
1.
1. Perhitungan Atap :
A
n
: luas bersih (mm
2
)
A
b
: luas penampang lintang baut (mm
2
)
A
e :
luas bersih efektif (mm
2
)
d : diameter nominal baut (cm)
: sudut kemiringan atap
P : beban hidup (kg)
w : beban angin (KN/m
2
)
: tegangan leleh baja (kg/cm
2
)
F : luas profil (cm
2
)
I
x
, I
y
: momen inersia terhadap sumbu x, y (cm
4
)
W
x
, W
y
: section modulus (cm
3
)
W : berat sendiri profil baja (kg/m)
q : berat pembebanan (kg/m
2
)
q
x
, q
y
: berat pembebanan yang sudah diuraikan arah x dan y (kg/m
2
)
M
x
, M
y
: momen yang diterima atap (kgm)
m : banyaknya bidang geser
E
s
: modulus elastisitas baja (t/m
2
)
f
u :
tegangan putus (kg/cm
2
)
f
u
b
: tegangan putus baut (kg/cm
2
)

x
,
y
: lendutan terhadap sumbu x, y (cm)
L : jarak kuda-kuda (m)
i
x
, i
y
: jari-jari kelembaman (cm)
e : jarak titik berat (cm)
: angka kelangsingan batang

xiii

Perpustakaan Unika
2. Perhitungan Struktur Beton
a : tinggi blok tegangan tekan persegi ekivalen (mm)
a
b
: tinggi blok tegangan tekan persegi ekivalen balanced (mm)
A
s
: luas tulangan tarik (mm
2
)
A
t
: luas satu kaki sengkang tertutup pada daerah sejarak s untuk
menahan torsi (mm
2
)
A
V
: luas tulangan geser pada daerah sejarak s (mm
2
)
b : lebar balok (mm)
C : faktor respon gempa
C
C
: gaya tekan beton (N)
d : deformasi lateral total akibat F (cm)
d : jarak terluar serat tekan ke pusat tulangan tarik, (mm)
d : jarak dari serat tekan terluar ke pusat tulangan tekan (mm)
d
s
: jarak dari serat tarik terluar ke pusat tulangan tarik(mm)
D : diameter tulangan >19 mm
: diameter tulangan <19 mm
e : eksentrisitas (mm)
e
b
: eksentrisitas dalam kondisi seimbang (mm)
F : distribusi gaya geser horisontal akibat gempa ke sepanjang
tinggi gedung (ton)
f
1
: faktor kuat lebih beban dan bahan yang terkandung di dalam
stuktur gedung
f
C
: kuat tekan beton (MPa)
f
s
: tegangan tulangan tarik (MPa)
f
y
: tegangan leleh tulangan (MPa)
g : percepatan gravitasi =9,81 m/dt
2

h : tinggi balok (mm)
h
i
: tinggi lantai ke-i tehadap lantai dasar (m)
xiv

Perpustakaan Unika
I : faktor keutamaan struktur
K : faktor jenis struktur
L
y
: panjang pelat (m)
L
x
: lebar pelat (m)
M
nb
: momen nominal dalam kondisi seimbang (KNm)
M : momen rencana yang bekerja (Nmm)
M
lx
: momen lapangan dalam bentang x (Nmm)
M
tx
: momen tumpuan dalam bentang x (Nmm)
M
ly
: momen lapangan dalam bentang y (Nmm)
M
ty
: momen tumpuan dalam bentang y (Nmm)
m : jumlah lapisan tanah yang ada di atas batuan dasar
: nilai faktor daktalitas

max
: nilai faktor daktalitas maksimum yang dapat dikerahkan oleh
beberapa jenis sistem atau subsistem stuktur gedung
P
nb
: kuat tekan nominal dalam keadaan seimbang (kN)
P
n
: kuat tekan nominal (kN)
P
r
: kapasitas kuat tekan rencana (kN)

min
: rasio tulangan minimal

max
: rasio tulangan maksimal
R : faktor reduksi gempa untuk struktur gedung yang berperilaku
elastik penuh
R
m
: faktor reduksi gempa maksimum yang dapat dikerahkan oleh
system struktur yang bersangkutan
T : waktu getar alami struktur gedung (detik)
T
n
: kuat momen torsi nominal (N)
T
u
: momen torsi rencana (N)
T
x
: waktu getar bangunan arah x (detik)
T
y
: waktu getar bangunan arah y (detik)
xv

Perpustakaan Unika
T
c
: momen torsi yang disumbangkan oleh beton (Nmm)
V
c
: kuat geser nominal yang disumbangkan oleh beton (N)
V
u
: gaya geser terfaktor pada penampang (N)
V
x
, V
y
: gaya geser horisontal total akibat gempa (N)

3. Perhitungan Pondasi
P : daya dukung pondasi tiang pancang maksimum (m
2
)
D : diameter penampang tiang (cm)
A
S
: keliling pondasi tiang pancang (cm)
A
b
: luas selimut tiang pancang, (m
2
)
SF
1
: nilai keamanan 1
SF
2
: nilai keamanan 2
q
c
: daya dukung konus yang diambil pada kedalaman
pemancangan pondasi (kg/cm
2
)
m : banyaknya baris
n : banyaknya tiang pancang tiap baris
: arc tan ( d/s )
d : diameter tiang pancang (cm)
S : jarak antar tiang pancang (m)
P : beban yang diterima 1 tiang pancang (KN)
V
total
: P dari analisa struktur +berat pile cap +berat tie beam (KN)
W
tiang
: berat tiang pancang (KN)
n : banyaknya tiang pancang dalam kelompok tiang
M
y
: momen yang bekerja tegak lurus sumbu y (KNm)
M
x
: momen yang bekerja tegak lurus sumbu x (KNm)
N
y
: jumlah tiang pancang dalam baris arah y
N
x
: jumlah tiang pancang dalam baris arah x
x
max
: absis terjauh tiang pancang ke titik berat kelompok tiang (m)
y
max
: ordinat terjauh tiang pancang ke ttk berat kelompok tiang (m)
xvi

Perpustakaan Unika
x
2
: jumlah kuadrat absis-absis tiang pancang (m
2
)
y
2
: jumlah kuadrat ordinat-ordinat tiang pancang (m
2
)


xvii

Perpustakaan Unika

BAB 1 Pendahuluan Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Nama Perencanaan Tugas Akhir
Nama proyek yang data-data dan gambarnya digunakan untuk keperluan
pembuatan Tugas Akhir perencanaan struktur gedung ini adalah
PERENCANAAN STRUKTUR RUSUNAWA UNIMUS.

1.2. Tujuan Perencanaan Tugas Akhir
Kementrian Negara Perumahan Rakyat Satuan Kerja Penyediaan
Perumahan, bermaksud untuk memberikan hunian yang nyaman dan aman
bagi masyarakat, Namun keterbatasan tempat menjadi kendala tersendiri,
namun berhubung banyak Universitas mempunyai lahan yang cukup luas,
maka Menpera berinisiatif membangun Rusunawa (Rumah Susun Sederhana
Sewa ) di area Universitas. Selain untuk masyarakat Rusunawa Unimus ini
juga diperuntukan bagi mahasiswa juga. Dengan rusunawa Unimus ini
pemerintah berharap agar masyarakat mendapatkan tempat hunian yang
layak dan pantas. Dengan akhir kata pemerintah mengharapkan setelah di
bangunnya Rusunawa Unimus ini masyarakat khususnya daerah kampus
unimus mendapat tempat tinggal yang layak dan lebih baik.
Pada Proyek Tugas Akhir Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus ini
dilakukan beberapa perubahan dari struktur aslinya antara lain :
1. Lantai gedung yang semula 4 lantai ditambah menjadi 6 lantai,
2. Perubahan pondasi minipile menjadi pondasii dalam

2.3. Lokasi Perencanaan Tugas Akhir
Lokasi proyek Rusunawa Unimus terletak di J alan Kedungmundu 18
Semarang dengan batas batas:


Perpustakaan Unika

BAB 1 Pendahuluan Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 2

Batas wilayah :
a. Sebelah Timur : Lahan Kosong.
b. Sebelah Barat : Lahan Kosong.
c. Sebelah Selatan : Lahan Kosong/Makam.
d. Sebelah Utara : Perumahan Kampung Semawis.

GEDUNG RUSUNAWA
L
a
h
a
n

K
o
s
o
n
g
Lahan Kosong
P
e
r
u
m
a
h
a
n

K
a
m
p
u
n
g

S
e
m
a
w
i
s

Gambar 1.1 Denah Lokasi

1.4 Deskripsi Perencanaan Tugas Akhir
Lokasi Rusunawa Unimus ini berada di J alan Kedungmundu 18
Semarang. Gedung ini berada di atas tanah seluas 1512 m
2
dengan tinggi
total bangunan 24 m dan luas total bangunan 5247 m
2
dengan perincian
sebagai berikut:
a. Lantai 1 (+0,00 m)
Luas = 602.1 m
2

Berfungsi sebagai Kamar Tidur,ruang olahraga, ruang genset,
ruang pompa.
b. Lantai 2 ( +3,20 m )
Luas =602.1 m
2

Berfungsi sebagai ruang kamar tidur dan ruang bersama.
Perpustakaan Unika

BAB 1 Pendahuluan Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 3

c. Lantai 3 (+6,40 m)
Luas =602.1 m
2

Berfungsi sebagai ruang kamar tidur dan ruang bersama.
d. Lantai 4 (+9,60 m)
Luas =602.1 m
2

Berfungsi sebagai ruang kamar tidur dan ruang bersama.
e. Lantai 5 (+12,80 m)
Luas =602.1 m
2

Berfungsi sebagai ruang kamar tidur dan ruang bersama..
f. Lantai 6 (+16,00 m)
Luas =602.1 m
2

Berfungsi sebagai ruang kamar tidur dan ruang bersama.

1.5. Tujuan Penulisan Tugas Akhir
Tujuan yang hendak dicapai dari penyusunan tugas akhir ini yaitu:
a. Untuk lebih memahami dan mendalami langkah-langkah
perhitungan dalam perencanaan struktur gedung dengan
menerapkan disiplin ilmu yang telah diterima selama mengikuti
kuliah.
b. Dapat melakukan perhitungan dengan asumsi yang tepat dalam
menyelesaikan perhitungan struktur, sehingga dapat mendukung
tercapainya faktor keamanan dan ekonomis gedung.
c. Dapat menggunakan program SAP2000 versi 11.0 untuk
perhitungan pembebanan atap dan AutoCAD 2008 untuk membuat
gambar rekayasa antara lain: gambar detail, gambar potongan,
gambar tampak dan gambar lokasi dari gedung yang digunakan
untuk Tugas Akhir.
d. Dapat menerapkan hasil perhitungan Mekanika Struktur ke dalam
perhitungan Struktur Beton maupun Struktur Baja dan gambar
kerja.
Perpustakaan Unika

BAB 1 Pendahuluan Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 4

e. Sebagai latihan awal sebelum menerapkan ke dalam dunia kerja
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya.

1.6. Tujuan Perencanaan Struktur Gedung
Tujuan dari perhitungan struktur gedung ini adalah untuk menghitung
struktur gedung dari bagian-bagian gambar struktur gedung yaitu atap, pelat,
balok, kolom dan pondasi. Langkah selanjutnya adalah memperhitungkan
Rencana Anggaran Biaya (RAB), Network Planning (NWP), Rencana Kerja
dan Syarat-syarat (RKS), dan Time Schedule pekerjaan struktur.

1.7. Pembatasan Masalah
Perencanaan struktur yang merupakan salah satu pekerjaan yang sangat
rumit karena di dalamnya terdapat banyak unsur yang saling berhubungan.
Untuk mempermudah perhitungan maka ada beberapa batasan yang diambil
dalam perencanaan struktur ini antara lain :
a. Perhitungan pembebanan dan penulangan tangga dilakukan terpisah dari
perhitungan portal utama.
b. Balok anak langsung dimasukkan dalam portal dengan menggunakan
rigid frame, sehingga beban pelat langsung didistribusikan ke balok
induk dan balok anak.
c. Dalam perencanaan ini mix design dari beton tidak dihitung karena
dianggap beton dapat dipesan sesuai dengan mutu yang diinginkan.
d. Pembuatan struktur yang sederhana diharapkan dapat mempermudah
dalam perhitungan struktur tersebut.
e. Perhitungan pembebanan pada struktur akibat gempa menggunakan cara
statik ekivalen.




Perpustakaan Unika

BAB 1 Pendahuluan Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 5

1.8. Sistematika Penyusunan
Sistematika penyusunan ini dibuat untuk memudahkan para pembaca
dalam memahami isi Tugas Akhir ini. Sistematika penyusunan tersebut
adalah sebagai berikut :

BAB I : Pendahuluan
Pada bagian pendahuluan ini diterangkan mengenai nama proyek,
maksud dan tujuan proyek, tujuan penulisan Tugas Akhir, tujuan
perencanaan struktur gedung, pembatasan masalah, dan
sistematika penyusunan tugas akhir.
BAB II : Perencanaan Struktur
Dalam bab ini dibahas tentang uraian umum perencanan gedung,
tinjauan pustaka meliputi peraturan-peraturan dan pembebanan
yang digunakan pada struktur gedung, serta landasan teori yang
mencakup rumus-rumus yang digunakan serta asumsi-asumsi
yang dipakai.
BAB III : Perhitungan Struktur
Perhitungan struktur meliputi perhitungan kudakuda,
perhitungan pelat, perhitungan tangga dan bordes, perhitungan
portal utama (balok dan kolom), serta perhitungan pondasi.
BAB IV : Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)
Pada bagian ini diuraikan tentang rencana kerja beserta aturan-
aturan dan syarat-syarat teknis yang harus dipenuhi dalam
pelaksanaan pekerjaan.
BAB V : Rencana Anggaran Biaya (RAB)
Pada bagian ini diuraikan tentang Rencana Anggaran Biaya
(RAB) yang meliputi perhitungan volume, analisa harga satuan,
rencana anggaran biaya sampai dengan time schedule (kurva S)
dan Network Planning (NWP) dari pekerjaan Struktur Gedung
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi J awa Tengah.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 6

BAB II
PERENCANAAN STRUKTUR

2.1 TINJAUAN UMUM
Perencanaan merupakan suatu kegiatan yang sangat penting sebelum
dilaksanakannya suatu proyek. Kesalahan pemasangan ataupun urutan proses
yang tidak benar dapat menyebabkan terjadinya kerugian. Perencanaan yang
matang sebelum dimulainya suatu pekerjaan tidak hanya menghemat biaya tetapi
juga dapat menghemat waktu dan tenaga. Terdapat tiga hal penting yang harus
diperhatikan dalam perencanaan struktur antara lain beban, kekuatan bahan dan
keamanan. Pada tahap perencanaan struktur Rusunawa Unimus ini, perlu
dilakukan studi pustaka untuk mengetahui hubungan antara susunan fungsional
gedung dengan sistem struktural yang akan digunakan, disamping itu juga
diharapkan mampu menghasilkan suatu tahap pengerjaan struktur yang efektif dan
efisien.
Pada bab ini akan dijelaskan tentang tata cara dan langkah-langkah
perhitungan struktur mulai dari struktur atas yang meliputi pelat, balok, kolom,
tangga sampai dengan perhitungan struktur bawah yang terdiri dari pondasi
pancang. Studi pustaka dimaksudkan agar dapat memperoleh hasil perencanaan
yang optimal dan akurat. Oleh karena itu, dalam bab ini pula akan dibahas
mengenai konsep pemilihan sistem struktur dan konsep perencanaan struktur
bangunannya, seperti konfigurasi denah dan pembebanan yang telah disesuaikan
dengan syarat-syarat dasar perencanaan suatu gedung bertingkat yang berlaku di
Indonesia sehingga diharapkan hasil yang akan diperoleh nantinya tidak akan
menimbulkan kegagalan struktur.

2.2. PEDOMAN PERENCANAAN
Dalam perencanaan struktur Rusunawa Unimus Semarang
pedoman yang digunakan sebagai acuan adalah :
1. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung (PPIG 1983).
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 7

2. Tata Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung
2. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung
(SNI 03 2847 - 2002).
3. Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung
(SNI 03 1726 2002).

2.3. LANDASAN TEORI
Perencanaan merupakan perhitungan setelah dilakukan analisis struktur.
Lingkup perencanaan pada beton konvensional meliputi pemilihan dimensi
elemen dan perhitungan tulangan yang diperlukan agar penampang elemen
mempunyai kekuatan yang cukup untuk memikul beban-beban pada kondisi kerja
(service load) dan kondisi batas (ultimate load). Struktur dirancang dengan
konsep kolom kuat balok lemah (strong column weak beam), dimana sendi plastis
direncanakan terjadi di balok untuk meratakan energi gempa yang masuk.
Pemilihan jenis struktur atas (upper structure) mempunyai hubungan yang
erat dengan sistem fungsional gedung. Dalam proses desain struktur perlu dicari
kedekatan antara jenis struktur dengan masalah-masalah seperti arsitektural,
efisiensi, serviceability, kemudahan pelaksanaan dan juga biaya yang diperlukan.
Adapun faktor yang menentukan dalam pemilihan jenis struktur sebagai berikut :
1. Aspek arsitektural
Pengolahan perencanaan denah, gambar tampak, gambar potongan,
dan perspektif, interior dan eksterior dan estetika.
2. Aspek fungsional
Perencanaan struktur yang baik sangat memperhatikan fungsi
daripada bangunan tersebut. Dalam kaitannya dengan penggunaan
ruang, aspek fungsional sangat mempengaruhi besarnya dimensi
bangunan yang direncanakan.
3. Kekuatan dan kestabilan struktur
Kekuatan dan kestabilan struktur mempunyai kaitan yang erat dengan
kemampuan struktur untuk menerima beban-beban yang bekerja, baik
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 8

beban vertikal maupun beban lateral, dan kestabilan struktur baik
arah vertikal maupun lateral.
4. Faktor ekonomi dan kemudahan pelaksanaan
Struktur harus mampu mendukung beban rancang secara aman tanpa
kelebihan tegangan ataupun deformasi yang dalam batas yang
dijinkan.Pembangunan dan pemeliharaan konstruksi tersebut
diharapkan dapat diselenggarakan dengan biaya sekecil mungkin,
namun masih memungkinkan terjaminnya tingkat keamanan dan
kenyamanan
5. Aspek Lingkungan
Aspek lingkungan merupakan salah satu aspek lain yang ikut
menentukan dalam perancangan dan pelaksanaan suatu proyek.
Dengan adanya suatu proyek diharapkan akan memperbaiki kondisi
lingkungan dan kemasyarakatan. Sebagai contoh dalam perencanaan
lokasi dan denah haruslah mempertimbangkan kondisi lingkungan
apakah rencana kita nantinya akan menimbulkan dampak negatif
bagi lingkungan sekitar, baik secara fisik maupun kemasyarakatan,
atau bahkan sebaliknya akan dapat menimbulkan dampak yang
positif.
Sedangkan pemilihan jenis pondasi (sub structure) yang digunakan menurut
Suyono (1984) didasarkan kepada beberapa pertimbangan, yaitu:
1. Keadaan tanah pondasi
Jenis tanah, daya dukung tanah, kedalaman tanah keras, dan
beberapa hal yang menyangkut keadaan tanah erat kaitannya dengan
jenis pondasi yang dipilih.
2. Batasan-batasan akibat konstruksi diatasnya
Keadaan struktur atas sangat mempengaruhi pemilihan jenis pondasi.
hal ini meliputi kondisi beban (besar beban, arah beban dan
penyebaran beban) dan sifat dinamis bangunan diatasnya (statis
tertentu atau tak tertentu, kekakuan dan sebagainya).
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 9

3. Batasan-batasan dilingkungan sekelilingnya
Hal ini menyangkut lokasi proyek, pekerjaan pondasi tidak boleh
mengganggu atau membahayakan bangunan dan lingkungan yang
telah ada disekitarnya.
4. Waktu dan biaya pelaksanaan pekerjaan
Suatu proyek pembangunan akan sangat memperhatikan aspek waktu
dan biaya pelaksanaan pekerjaan, karena hal ini sangat erat
hubungannya dengan tujuan pencapaian kondisi ekonomis dalam
pembangunan.

2.3.1. ELEMEN-ELEMEN STRUKTUR UTAMA
Pada perencanaan struktur gedung ini digunakan balok dan kolom sebagai
elemen-elemen utama struktur. Balok dan kolom merupakan struktur yang
dibentuk dengan cara meletakan elemen kaku horisontal diatas elemen kaku
vertikal. Balok memikul beban secara tranversal dari panjangnya dan mentransfer
beban tersebut ke kolom vertikal yang menumpunya. Kolom tersebut dibebani
secara aksial oleh balok dan mentransfer beban itu ke tanah / pondasi.

2.3.2. MATERIAL/BAHAN STRUKTUR
Secara umum jenis-jenis material struktur yang biasa digunakan untuk
bangunan gedung adalah menggunakan Struktur Beton Bertulang Cor Di Tempat
(Cast In Situ reinforced Concrete structure). Struktur beton bertulang ini banyak
digunakan untuk struktur bangunan tingkat menengah sampai tinggi. Struktur ini
paling banyak digunakan dibandingkan dengan struktur lainnya.

2.4. KONSEP DESAIN/PERENCANAAN STRUKTUR
Konsep tersebut merupakan dasar teori perencanaan dan perhitungan
struktur, yang meliputi desain terhadap beban lateral (gempa), denah dan
konfigurasi bangunan, pemilihan material, konsep pembebanan, faktor reduksi
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 10

terhadap kekuatan bahan, konsep perencanaan struktur atas dan struktur bawah,
serta sistem pelaksanaan.

2.4.1. DESAIN TERHADAP BEBAN LATERAL (GEMPA)
Dalam mendesain struktur, kestabilan lateral adalah hal terpenting karena
gaya lateral mempengaruhi desain elemen - elemen vertikal dan horisontal
struktur. Mekanisme dasar untuk menjamin kestabilan lateral diperoleh dengan
menggunakan hubungan kaku untuk memperoleh bidang geser kaku yang dapat
memikul beban lateral. Beban lateral yang paling berpengaruh terhadap struktur
adalah beban gempa dimana efek dinamisnya menjadikan analisisnya lebih
kompleks. Tinjauan ini dilakukan untuk mengetahui metode analisis, pemilihan
metode dan kritena dasar perancangannya.
A. Metode Analisis Struktur Terhadap Beban Gempa
Metode analisis yang dapat digunakan untuk memperhitungkan pengaruh
beban gempa terhadap struktur adalah sebagai berikut:
1. Metode Analisis Statis
Merupakan analisis sederhana untuk menentukan pengaruh gempa tetapi
hanya digunakan pada banguan sederhana dan simetris, penyebaran
kekakuan massa menerus, dan ketinggian tingkat kurang dari 40 meter.
Analisis statis prinsipnya menggantikan beban gempa dengan gaya -
gaya statis ekivalen bertujuan menyederhankan dan memudahkan
perhitungan, dan disebut Metode Gaya Lateral Ekivalen (Equivalent
Lateral Force Method), yang mengasumsikan gaya gempa besarnya
berdasar hasil perkalian suatu konstanta / massa dan elemen struktur
tersebut.
2. Metode Analisis Dinamis
Analisis Dinamis dilakukan untuk evaluasi yang akurat dan mengetahui
perilaku struktur akibat pengaruh gempa yang sifatnya berulang.
Analisis dinamik perlu dilakukan pada struktur-struktur bangunan
dengan karakteristik sebagai berikut:
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 11

a. Gedung - gedung dengan konfigurasi struktur sangat tidak
beraturan.
b. Gedung - gedung dengan loncatan - loncatan bidang muka yang
besar.
c. Gedung - gedung dengan kekakuan tingkat yang tidak merata.
d. Gedung - gedung dengan yang tingginya lebih dan 40 meter.
Metode ini ada dua jenis yaitu Analisis Respon Dinamik Riwayat
Waktu (Time History Analysis) yang memerlukan rekaman percepatan
gempa rencana dan Analisis Ragam Spektrum Respon (Spectrum
Model Analysis) dimana respon maksimum dan tiap ragam getar yang
terjadi didapat dan Spektrum Respon Rencana (Design Spectra).
B. Pemilihan Cara Analisis
Pemilihan metode analisis untuk perencanaan struktur ditentukan
berdasarkan konfigurasi struktur dan fungsi bangunan berkaitan dengan tanah
dasar dan wilayah kegempaan. Untuk struktur bangunan kecil dan tidak
bertingkat, elemen struktural dan non struktural tidak perlu didesain khusus
terhadap gempa, tetapi diperlukan detail struktural yang baik. Untuk struktur
bangunan sedang digunakan metode Analisis Beban Statik Ekivalen, sebaiknya
memeriksa gaya gempa yang bekerja dengan menggunakan Spektrum Respon
Gempa Rencana sesuai kondisi struktur. Untuk struktur bangunan yang cukup
besar menggunakan analisis dinamik, metode Analisis Ragam Spektrum respon.
Sedang untuk struktur bangunan tidak merata ke arah vertikal dengan
menggunakan Analisis Model.
Untuk analisis dinamis biasanya struktur dimodelkan sebagai suatu sistem dengan
massa - massa terpusat (Lumped Mass Model) untuk mengurangi jumlah derajat
kebebasan pada struktur.
Semua analisis tersebut pada dasarnya untuk memperoleh respon maksimum yang
terjadi akibat pengaruh percepatan genpa yang dinyatakan dengan besaran
perpindahan (Displacement) sehingga besarnya gaya - gaya dalam yang terjadi
pada struktur dapat ditentukan Iebih lanjut untuk keperluan perencanaan.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 12


Gambar 2.1. Pemodelan Struktur dan Model Lump Mass

2.4.2. PEMILIHAN MATERIAL
Spesifikasi bahan / material yang digunakan dalam perencanaan struktur
gedung ini adalah sebagai berikut :
Beton : f

c
= 25 MPa E = 23500 MPa
Baja : BJTP = Polos : f
y
= 240 MPa E
s
= 200000 MPa
BJTD = Ulir : f
y
= 400 MPa E
s
= 200000 Mpa

2.4.3. KONSEP PEMBEBANAN
Struktur bangunan harus dapat menerima berbagai macam kondisi
pembebanan yang mungkin terjadi. Kesalahan dalam analisa beban merupakan
salah satu faktor utama kegagalan struktur. Oleh sebab itu sebelum melakukan
analisis dan desain struktur, perlu adanya gambaran yang jelas mengenai perilaku
dan besar beban yang bekerja pada struktur beserta karakteristiknya.
A. Beban - Beban Pada Struktur
Dalam melakukan analisis desain suatu struktur, perlu ada gambaran
yang jelas mengenai perilaku dan besar beban yang bekerja pada
struktur. Hal penting yang mendasar adalah pemisahan antara beban-
beban yang bersifat statis dan dinamis.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 13

Gaya statik adalah gaya yang bekerja secara terus menerus pada struktur
dan yang diasosiasikan dengan gaya-gaya ini juga secara perlahan-lahan timbul,
dan juga mempunyai karakter steady state.
Gaya dinamis adalah gaya yang bekerja secara tiba-tiba pada struktur.
Pada umumnya tidak bersifat steady state dan mempunyai karakteristik besar dan
lokasinya berubah-ubah dengan cepat. Deformasi pada struktur akibat beban ini
juga berubah-ubah secara cepat. Gaya dinamis dapat menyebabkan terjadinya
osilasi pada struktur hingga deformasi puncak tidak terjadi bersamaan dengan
terjadinya gaya terbesar.


Gambar 2.2. Beban pada struktur
1. Beban Statis
Jenis-jenis beban statis menurut Peraturan Pembebanan Untuk Rumah Dan
Gedung 1983 adalah sebagai berikut:
a. Beban Mati (Dead Load/ DL)
Beban mati adalah berat dari semua bagian dari suatu gedung yang
bersifat tetap, termasuk segala unsur tambahan, penyelesaian -
Beban Statik
Beban Mati :
- Beban akibat berat sendiri stuktur
- Beban akibat berat elemen bangunan
Beban Dinamik
Beban Hidup :
- Beban hunian atau penggunaan (akibat
orang, peralatan, kendaraan)
- Beban akibat air hujan
Beban Dinamik Menerus ( Osilasi ) :
- Beban akibat gempa atau angin
- Beban akibat getaran mesin
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 14

penyelesaian, mesin-mesin serta peralatan yang merupakan bagian
yang tak terpisahkan dari gedung itu.

Tabel 2.1. Beban Mati Pada Struktur
(Sumber : SNI 03-2847-2002)
Beban Mati Besar Beban
Batu Alam 2600 kg / m
2

Beton Bertulang 2400 kg / m
2

Dinding pasangan
1
/
2
Bata 250 kg / m
2

Kaca setebal 12 mm 30 kg / m
2

Langit-langit + penggantung 18 kg / m
2

Lantai ubin semen portland 24 kg / m
2

Spesi per cm tebal 21 kg / m
2

Pertisi 130 kg / m
2


b. Beban hidup (Live load / LL )
Beban hidup adalah beban - beban yang bisa ada atau tidak ada pada
struktur untuk suatu waktu yang diberikan. Meskipun dapat berpindah-
pindah, beban hidup masih dapat dikatakan bekerja perlahan-lahan pada
struktur. Beban hidup diperhitungkan berdasarkan pendekatan matematis
dan menurut kebiasaan yang berlaku pada pelaksanaan konstruksi di
Indonesia. Untuk menentukan secara pasti beban hidup yang bekerja pada
suatu lantai bangunan sangatlah sulit, dikarenakan fluktuasi beban hidup
bervariasi, tergantung dan banyak faktor. Oleh karena itu, faktor beban-
beban hidup lebih besar dibandingkan dengan beban mati.






Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 15

Tabel 2.2. Beban Hidup Pada Lantai Bangunan
(Sumber : SNI 03-2847-2002)
Beban Hidup Lantai Bangunan Besar Beban
Lantai Sekolahan 250 kg / m
2

Tangga dan Bordes 300 kg / m
2

Beban Pekerja 100 kg / m
2
Lantai Atap 100 kg / m
2


2. Beban Gempa (EarthquakeLoad/EL)
Gempa bumi adalah fenomena getaran yang dikaitkan dengan kejutan
pada kerak bumi. Beban kejut ini dapat disebabkan oleh banyak hal, tetapi salah
satu faktor yang utama adalah benturan pergesekan kerak bumi yang
mempengaruhi permukaan bumi. Lokasi gesekan ini terjadi disebut fault zone.
Kejutan yang berkaitan dengan benturan tersebut akan menjalar dalam bentuk
gelombang. Gelombang ini menyebabkan permukaan bumi dan bangunan di
atasnya bergetar. Pada saat bangunan bergetar, timbul gaya-gaya pada struktur
bangunan karena adanya kecenderungan massa bangunan untuk mempertahankan
dirinya dan gerakan. Gaya yang timbul disebut gaya inersia. Besar gaya tersebut
bergantung pada banyak faktor yaitu:
a. Massa bangunan
b. Pendistribusian massa bangunan
c. Kekakuan struktur
d. Jenis tanah
e. Mekanisme redaman dan struktur
f. Perilaku dan besar alami getaran itu sendiri
g. Wilayah kegempaan
h. Periode getar alami

Besarnya Beban Gempa Dasar Nominal horizontal akibat gempa menurut
Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung ( SNI 03-
1726-2002), dinyatakan sebagai berikut:
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 16

V =
t
W
R
CI
.....................................................................................(2.1)
Dengan:
V = Beban Gempa Dasar Nominal (Beban Gempa Rencana)
C = Koefisien gempa yang besarnya tergantung wilayah gempa dan
waktu getar struktur. Harga C ditentukan dari Diagram Respon
Spektrum, setelah terlebih dahulu dihitung waktu getar dari
struktur.
W
t
= Kombinasi dari beban mati dan beban hidup yang direduksi
I = Faktor Keutamaan Struktur
R = Faktor Reduksi Gempa
Untuk Tugas akhir ini,lokasi berada di Semarang sehingga
berdasarkan SNI 03 -1726 -2002, maka Semarang terletak di WG
(Wilayah Gempa) 2
Untuk menentukan harga C harus diketahui terlebih dahulu jenis
tanah tempat struktur bangunan itu berdiri. Untuk menentukan jenis
tanah menggunakan rumus tegangan tanah dasar sesuai dengan yang
tertera pada Diktat Kuliah Rekayasa Pondasi sebagai berikut:

= c + tan .................................................................................(2.2)

1
=
1.
h
1
....................................................................................(2.2.1)

Dengan:
= Tegangan geser tanah ( kg/cm
2
)
= Nilai kohesi tanah pada lapisan paling dasar lapisan yang c
ditinjau
= Tegangan normal masing-masing lapisan tanah ( kg/cm)
= Berat jenis masing-masing lapisan tanah ( kg/cm)
= Tebal masing-masing lapisan tanah h
= Sudut geser pada lapisan paling dasar lapisan yang ditinjau
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 17

Tabel 2.3. Jenis-Jenis Tanah
(Sumber : SNI 03-2847-2002
Jenis tanah
Kecepatan rambat
gelombang geser rata-
rata v
s

(m/det)
Nilai hasil Test
Penetrasi Standar rata-
rata
N
Kuat geser tanah rata-
rata
S
u
(kPa)
Tanah Keras
v
s
350 N 50 S
u
100
Tanah Sedang
175 v
s
< 350 15 N < 50 50 S
u
< 100
v
s
< 175 N < 15 S
u
< 50
Tanah Lunak
Atau, setiap profil dengan tanah lunak yang tebal total lebih dari 3 m,
dengan PI > 20, w
n
40%, dan S
u
< 25 kPa
Tanah Khusus Diperlukan evaluasi khusus di setiap lokasi
)


Tabel 2.4. Keutamaan untuk berbagai kategori gedung dan bangunan
(Sumber : SNI 03-2847-2002)






Jenis Struktur Bangunan/Gedung I
Gedung umum seperti untuk penghunian, perniagaan, dan perkantoran.
Monumen dan bangunan monumental
Gedung penting pasca gempa seperti rumah sakit, instansi air
bersih,pembangkit tenaga listrik,pusat penyelamatan dalam keadaan
darurat,fasilitas radio dan televisi.
Gedung untuk menyimpan bahan berbahaya seperti gas,produk minyak
bumi,asam,bahan beracun.
Cerobong,tangki diatas menara.
1
1

1,5

1,5
1,25
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 18

Tabel 2.5. Faktor Reduksi Gempa
(Sumber : SNI 03-1726-2002)
Sistem dan subsistem struktur
bangunan gedung
Uraian system pemikul beban gempa Rm
Sistem rangka pemikul momen
(Sistem struktur yang pada
dasarnya memiliki rangka ruang
pemikul beban gravitasi secara
lengkap. Beban lateral dipikul
rangka pemikul momen terutama
melalui mekanisme lentur)

1.Rangka pemikul momen khusus
a. Baja
b. Beton bertulang
2.Rangka pemikul momen menengah beton
(SRPMM) (tidak untuk wilayah 5 dan 6)
3. Rangka pemikul momen biasa (SRPMB)
a. Baja
b. Beton bertulang
4.Rangka batang baja pemikul momen khusus
(SRBPMK)
8,5
8,5

5,5

4,5
3,5
6,5

Besarnya faktor respon gempa didapat dari diagram spektrum respon
gempa diperlihatkan pada gambar dibawah ini:

0.75
0.55
0.45
0.30
0.22
0.18
0.6
0.67
C= 0.33/T (Tanah Sedang)
C= 0.23/T (Tanah Keras)
C= 0.50/T (Tanah Lunak)
Wilayah Gempa 3
C
T
0.2

Gambar 2.3 Diagram spektrum respon gempa

Perencanaan struktur di daerah gempa menggunakan konsep desain
kapasitas yang berarti bahwa ragam keruntuhan struktur akibat beban gempa yang
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 19

besar ditentukan lebih dahulu dengan elemen-elemen kritisnya dipilih sedemikian
rupa agar mekanisme keruntuhan struktur dapat memencarkan energi yang
sebesar-besarnya.
Konsep desain kapasitas dipakai untuk merencanakan kolom-kolom pada
struktur agar lebih kuat dibanding dengan elemen-lemen balok (Strong Coloumn
Weak Beam). Hal ini dilakukan dengan pertimbangan-pertimbangan sebagai
berikut:
a. Pada mekanisme sendi plastis pada balok pemencaran energi gempa terjadi
di dalam banyak unsur, sedang pada mekanisme sendi plastis kolom
pemencaran energi terpusat pada sejumlah kecil kolom-kolom struktur.
b. Pada mekanisme sendi plastis pada balok, bahaya ketidakstabilan akibat
efek perpindahan jauh lebih kecil dibandingkan dengan mekanisme sendi
plastis pada kolom.
c. Keruntuhan kolom dapat menyebabkan keruntuhan total dari keseluruhan
bangunan.Pada prinsipnya dengan konsep desain kapasitas elemen-elemen
utama penahan gempa dapat dipilih, direncanakan dan detail sedemikian
rupa, sehingga mampu memencarkan energi gempa yang cukup besar
tanpa mengalami keruntuhan struktur secara total, sedangkan elemen-
elemen lainnya diberi kekuatan yang cukup sehingga mekanisme yang
telah dipilih dapat dipertahankan pada saat terjadi gempa kuat.
3. Beban Angin (WindLoad/WL)
Beban angin adalah semua beban yang bekerja pada gedung atau bagian
gedung yang disebabkan oleh selisih dalam tekanan udara. Beban angin
ditunrukan dengan menganggap adanya tekanan positip dan tekanan negatif
(isapan), yang bekerja tegak lurus pada bidang-bidang yang ditinjau. Besarnya
tekanan positif dan tekanan negatif ini dinyatakan dalam kg/m, ditentukan
dengan mengalikan tekanan tiup yang telah ditentukan dengan koefisien-koefisien
angin yang telah ditentukan dalam peraturan ini. Tekanan tiup diambil 25 kg/m2,
sedang untuk koefisien angin diambil untuk koefisien angin untuk gedung tertutup
dan sudut kemiringan atap ( ) kurang dari 65.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 20

B. Faktor Beban dan Kombinasi Pembebanan
Untuk keperluan desain, analisis dan sistem struktur perlu diperhitungkan
terhadap kemungkinan terjadinya kombinasi pembebanan (Load Combination)
dan beberapa kasus beban yang dapat bekerja secara bersamaan selama umur
rencana. Menurut Peraturan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung 1983, ada 2
kombinasi pembebanan yang perlu ditinjau pada struktur yaitu Kombinasi
Pembebanan Tetap dan Kombinasi Pembebanan Sementara. Disebut pembebanan
tetap karena beban dianggap dapat bekerja terus menerus pada struktur selama
umur rencana. Kombinasi pembebanan ini disebabkan oleh bekerjanya beban mati
(Dead Load) dan beban hidup (Live Load).
Kombinasi pembebanan sementara tidak bekerja secara terus menerus
pada struktur, tetapi pengaruhnya tetap diperhitungkan dalam analisa. Kombinasi
pembebanan ini disebabkan oleh bekerjanya beban mati, beban hidup dan beban
gempa. Nilai - nilai beban tersebut di atas dikalikan dengan suatu faktor
magnifikasi yang disebut faktor beban, tujuannya agar struktur dan komponennya
memenuhi syarat kekuatan dan layak pakai terhadap berbagai kombinasi beban.
Faktor beban memberikan nilai kuat perlu bagi perencanaan pembebanan
pada struktur. SNI 03 2847 2002 menentukan nilai kuat perlu sebagai
berikut:
a. Untuk beban mati / tetap : Q = 1.2
b. Untuk beban hidup sementara : Q = 1.6
Namun pada beberapa kasus yang meninjau berbagai kombinasi
beban,nilai kombinasi kuat perlu yang diberikan:
U = 1,2 D+1,6 L
U = 1,2 D + 1,0 L 1,0 E
Dengan:
D = Beban Mati
L = Beban Hidup
E = Beban Gempa

Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 21

2.4.4. FAKTOR REDUKSI KEKUATAN
Faktor reduksi kekuatan merupakan suatu bilangan yang bersifat
mereduksi kekuatan bahan, dengan tujuan untuk mendapatkan kondisi paling
buruk jika pada saat pelaksanaan nanti terdapat perbedaan mutu bahan yang
ditetapkan sesuai standar bahan yang ditetapkan dalam perencanaan sebelumnya.
SNI 03 2847 2002 menetapkan berbagai nilai faktor reduksi () untuk
berbagai jenis besaran gaya yang didapat dari perhitungan struktur.

Tabel 2.6. Tabel Reduksi Kekuatan
(Sumber : SNI 03-2847-2002)
Kondisi Pembebanan Faktor Reduksi
Beban lentur tanpa gaya aksial 0.80
Beban aksial dan beban aksial dengan lentur
Gaya aksial tarik, aksial tarik dengan lentur
Gaya aksial tekan, aksial tekan dengan lentur
Dengan tulangan Spiral
Dengan tulangan biasa

0.80

0.70
0.65
Lintang dan Torsi
Pada komponen struktur penahan gempa kuat
Pada kolom dan balok yang diberi tulangan diagonal
0.75
0.55
0.80
Tumpuan pada Beton 0.65
Daerah pengangkuran pasca tarik 0.85
Penampang lentur tanpa beban aksial pada komponen
struktur pratarik dimana panjang penanaman strand-
nya kurang dari panjang penyaluran yang ditetapkan
0.75
Beban lentur, tekan, geser dan tumpu pada beton polos
structural
0.55

2.5. ANALISIS PERHITUNGAN STRUKTUR
Struktur atas adalah struktur bangunan gedung yang secara visual
berada di atas tanah, yang terdiri dan struktur portal utama yaitu kesatuan
antara balok, kolom dan struktur sekunder seperti pelat, tangga, lift, balok
anak.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 22

Perencanaan struktur portal utama direncanakan dengan
menggunakan prinsip strong column weak beam, dimana sendi-sendi
plastis diusahakan terletak pada balok- balok.

2.5.1. PERENCANAAN PELAT
Pelat adalah struktur planar kaku yang secara khas terbuat dari material
monolit dengan tinggi yang kecil dibandingkan dengan dimensi - dimensi lainnya.
Untuk merencanakan pelat beton bertulang yang perlu dipertimbangkan tidak
hanya pembebanan, tetapi harus juga ukuran dan syarat-syarat dan peraturan yang
ada. Pada perencanaan ini digunakan tumpuan terjepit penuh untuk mencegah
pelat berotasi dan relatif sangat kaku terhadap momen puntir dan juga di dalam
pelaksanaan pelat akan dicor bersamaan dengan balok.
Pelat merupakan panel-panel beton bertulang yang mungkin bertulangan
dua atau satu arah saja tergantung sistem strukturnya. Apabila pada struktur pelat
perbandingan bentang panjang terhadap lebar kurang dan 2, maka akan
mengalami lendutan pada kedua arah sumbu. Beban pelat dipikul pada kedua arah
oleh empat balok pendukung sekeliling panel pelat, dengan demikian pelat
menjadi suatu pelat yang melentur pada kedua arah. Dengan sendirinya pula
penulangan untuk pelat tersebut harus menyesuaikan. Apabila panjang pelat sama
dengan lebarnya, perilaku keempat balok keliling dalam menopang pelat akan
sama. Sedangkan apabila panjang tidak sama dengan lebar, balok yang lebih
panjang akan memikul beban lebih besar dan balok yang pendek (penulangan satu
arah).







Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 23

Dimensi bidang pelat Lx dan Ly dapat dilihat pada gambar dibawah ini:


Gambar 2.4. Arah sumbu lokal dan sumbu global pada elemen pelat

Langkah perencanaan penulangan pelat adalah sebagai berikut ini:
1. Menentukan syarat-yarat batas, tumpuan dan panjang bentang.
2. Menentukan
x
y
L
L
dimana L
y
= 4,8 m dan L
x
= 4,5 m
3. Menetukan tebal pelat. Berdasarkan SNI 03 2847 2002 maka
tebal pelat adalah:

A. Untuk pelat dua arah ditentukan berdasarkan ketentuan sebagai
berikut:
a) Untuk
m
yang sama atau lebih kecil dari 0,2 harus
menggunakan tabel diatas.
b) Untuk
m
lebih besar dari 0,2 tapi tidak lebih dari 2,0 ketebalan
pelat minimum harus memenuhi :


n
{0,8 + fy/ 1500}
h = ................................................(2.4)
36 + 5 (
m
0,2)
c) Untuk
m
lebih besar dari 2, 0 ketebalan pelat minimum tidak
boleh kurang dari:

n
{0,8 + fy/ 1500}
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 24

h = ................................................(2.5)
36 + 9
L
n
=
X
L
y
L
..............................................................................(2.6)
Dimana : L
n
= panjang bersih pelat

4. Memperhitungkan beban-beban yang bekerja pada pelat lantai.
5. Menentukan momen yang menentukan (M
u
)
a. M
lx
(momen lapangan arah-X)
b. M
tx
(momen tumpuan arah-X)
c. M
ly
(momen lapangan arah-Y)
d. M
ty
(momen tumpuan arah-Y)
e. M
tlx
= 0,5 M
lx
(momen jepit tak terduga arah-X)
f. M
tly
= 0,5 M
ly
(momen jepit tak terduga arah-Y)
6. Menghitung penulangan arah-X dan arah-Y
Data data yang diperlukan :
a. Tebal pelat (h)
b. Momen (M
u
)
c. Tinggi efektif (dx dan dy)
d. Tebal selimut beton (d)
e. Diameter tulangan
Proses yang harus dikerjakan dalam menghitung tulangan adalah:
a. M
n
=

Mu
.............................................................................(2.7)
b. k =
RI d b
Mu
. .
..........................................................................(2.8)
c. F = 1- 1-2k .........................................................................(2.9)
d. F
max
= x 450 x (600 + fy) ....................................................(2.10)
e. Jika F>F
max
maka digunakan tulangan ganda
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 25

Jika F<F
max
maka: As = F x b x d x
y
f
RI
................................(2.11)
f . As terpasang bisa ditentukan
g. Pemeriksaan tulangan

max
= 0,75.
b

min
= 0,0025 ( tabel 7 cur I Hal 51, mutu baja 240 untuk pelat )
=
d b
terpsang As
.
..................................................................(2.12)
Kontrol:
min
< <
max

<
min
digunakan rumus As =
min
. b. d

2.5.2. PERENCANAAN STRUKTUR PORTAL UTAMA

Perencanaan portal mengacu pada SNI 03 1726 2002 dimana
struktur dirancang sebagai portal daktail penuh (K = 1) dimana
penempatan sendi-sendi plastis pada balok (strong column weak beam).
Pengendalian terbentuknya sendi-sendi plastis pada lokasi-lokasi yang
telah ditentukan lebih dahulu dapat dilakukan secara pasti terlepas dan
kekuatan dan karakteristik gempa. Filosofi perencanaan seperti itulah yang
dikenal sebagai Konsep Desain Kapasitas.


2.5.2.1.PRINSIP DASAR DESAIN KAPASITAS

Dalam Konsep Desain Kapasitas, untuk menghadapi gempa kuat yang
mungkin terjadi dalam periode waktu tertentu, maka mekanisme keruntuhan suatu
portal dipilih sedemikian rupa, sehingga pemencaran energi gempa terjadi secara
memuaskan dan keruntuhan yang terjadi secara katastropik dapat dihindarkan.
Gambar 2.4. memperlihatkan dua mekanisme khas yang dapat terjadi pada portal-
portal rangka. Mekanisme goyang dengan pembentukan sebagian besar sendi
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 26

plastis pada balok-balok lebih dikehendaki daripada mekanisme dengan
pembentukan sendi plastis yang terpusat hanya pada ujung-ujung kolom suatu
lantai, karena:
1. Pada mekanisme pertama (Gambar 2.4.a) penyebaran energi gempa
terjadi dalam banyak unsur, sedangkan pada mekanisme kedua
(Gambar 2.4.b) penyebaran energi terpusat pada sejumlah kecil
kolom-kolom struktur.
2. Daktilitas kurvatur yang dituntut dan balok untuk menghasilkan
daktilitas struktur tertentu, misalnya u = 5 pada umumnya jauh lebih
mudah dipenuhi daripada kolom yang seringkali tidak memiliki
cukup daktilitas akibat gaya aksial tekan yang bekerja.



Gambar 2.5. Mekanisme Khas Yang Dapat Terjadi Pada Portal

Guna menjamin terjadinya mekanisme goyang dengan pembentukan
sebagian besar sendi plastis pada balok, Konsep Desain Kapasitas diterapkan
untuk merencanakan agar kolom-kolom lebih kuat dan balok-balok portal (Strong
Column-Weak Beam). Keruntuhan geser balok yang bersifat getas juga
diusahakan agar tidak terjadi lebih dahulu dan kegagalan akibat beban lentur pada
sendi-sendi plastis balok setelah mengalami rotasi-rotasi plastis yang cukup besar.
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 27

Pada prinsipnya, dengan Konsep Desain Kapasitas elemen-elemen utama
penahan beban gempa dapat dipilih, direncanakan dan didetail sedemikian rupa,
sehingga mampu memencarkan energi gempa dengan deformasi inelastisitas yang
cukup besar tanpa runtuh, sedangkan elemen-elernen lainnya diberi kekuatan yang
cukup, sehingga mekanisme yang telah dipilih dapat dipertahankan pada saat
terjadi gempa kuat.


2.5.2.2.PERENCANAAN STRUKTUR BALOK
Dalam pradesain tinggi balok menurut SNI 03-2847-2002 merupakan
fungsi dan bentang dan mutu baja yang digunakan. Secara umum pradesain tinggi
balok direncanakan L/10 - L/15, dan lebar balok diambil 1/2H - 2/3H dimana H
adalah tinggi balok.
Pada perencanaan balok maka pelat dihitung sebagai beban dimana
pendistribusian gayanya menggunakan metode amplop. Dalam metode amplop
terdapat 2 macam bentuk yaitu pelat sebagai beban segi tiga dan pelat sebagai
beban trapesium. Adapun persamaan bebannya adalah sebagai berikut:

Perataan beban pelat pada perhitungan balok
a. Perataan Beban Trapesium




Gambar 2.5.1 Perataan Beban
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 28

Momen Maximum beban trepesium berdasarkan grafik dan tabel
penulangan beton bertulang adalah :
Mmax =
( )
24
4
2 2 3
a L w
= 1/48. L
x
. q
u
. ( L
y
-.L
x
) ..........................(2.13)
Momen max beban segi empat berdasarkan grafik dan tabel
penulangan beton bertulang adalah :
Mmax = 1/8. w.L = 1/8. q
ek
. L
y
..............................................(2.14)
pers (1) + pers (2)
1/48. L
x
. q
u
. ( L
y
-.L
x
) + 1/8. q
ek
. L
y
= 0
q =
( )
2
2 2
6
. .
y
x y x
L
L L qu L
......................................................................(2.15)
b. Perataan beban segitiga

Gambar. 2.5.2 Perataan Beban Segitiga
Momen Maximum beban trepesium berdasarkan grafik dan tabel
penulangan beton bertulang adalah :
Mmax = 1/12 .w. L = 1/12 . 1/2 . Lx .q
u
. L
x

= 1/24 . q
u
. L
x
...........................................................(2.16)
Momen Maximum beban trepesium berdasarkan grafik dan tabel
penulangan beton bertulang adalah :
Mmax = 1/8. q
eq
. L
x
....................................................................(2.17)

Pers ( 1 ) + ( 2 )
1/24 . q
u
. L
x
+ 1/8. q
eq
. L
x


Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 29

q
eq
= 1/3. q
u
. L
x
................................................................................(2.18)

Perhitungan penulangan balok struktur beton menggunakan program SAP
2000 versi 11.0. Prosedur desain elemen-elemen balok dari struktur dengan SAP
2000 versi 11.0 terdiri dua tahap sebagai berikut:
a. Desain tulangan pokok untuk menahan momen lentur
b. Desain tulangan geser (sengkang) untuk menahan gaya geser
c. Desain tulangan untuk menahan torsi

2.5.2.3.PERENCANAAN STRUKTUR KOLOM
Kolom juga harus ditinjau terhadap kemungkinan adanya beban eksentris.
Pembebanan pada kolom dibedakan menjadi dua kondisi yaitu beban terpusat dan
beban eksentris. Umumnya beban pada kolom termasuk beban eksentris dan
sangat jarang beban kolom yang tepat terpusat. Pada beban eksentris pusat beban
tidak berada tepat dipusat titik berat penampang, tetapi terdapat eksentrisitas jarak
sebesar e dari pusat beban kepusat penampang. Adanya eksentrisitas ini harus
diperhitungkan karena menimbulkan momen.
Untuk mencari besarnya momen rencana kolom dapat dilihat dari besarnya
momen hasil perhitungan mekanika dengan program SAP2000 versi 11.0 dan dari
perhitungan momen aktual balok.
Perhitungan penulangan kolom dan struktur beton im menggunakan
program SAP2000 versi 11.0. Prosedur desain elemen-elemen kolom dari struktur
dengan SAP2000 versi 11.0 terdiri dua tahap sebagai berikut:
a. Desain tulangan pokok untuk menahan momen lentur
b. Desain tulangan geser (sengkang) untuk menahan gaya geser

2.5.3. PERENCANAAN TANGGA
Struktur tangga digunakan untuk melayani aksebilitas antar lantai pada
gedung yang mempunyai tingkat lebih dan satu. Tangga merupakan komponen
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 30

yang harus ada pada bangunan berlantai banyak walaupun sudah ada peralatan
transportasi vertikal lainnya, karena tangga tidak memerlukan tenaga mesin.

Gambar 2.5.3 Sketsa tangga
Adapun parameter yang perlu diperhatikan pada perencanaan struktur
tangga adalah sebagai berikut:
a. Tinggi antar lantai
b. Tinggi Antrede
c. Jumlah anak tangga
d. Kemiringan tangga
e. Tebal pelat beton
f. Tinggi Optrede
g. Lebar bordes
h. Lebar anak tangga
i. Tebal selimut beton
j. Tebal pelat tangga


Gambar 2.5.4 Pendimensian Tangga
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 31

Perhitungan gaya-gaya dalam yang terjadi pada struktur tangga seluruhnya
dilakukan dengan menggunakan SAP 2000. Untuk perhitungan penulangan pelat
tangga dapat mengikuti prosedur yang sama dengan penulangan pelat lantai
setelah didapat gaya - gaya dalam dari SAP 2000.

2.5.4. PERENCANAAN STRUKTUR BAWAH (SUB STRUCTURE)
Berdarsarkan data tanah hasil penyelidikan, beban-beban yang bekerja dan
kondisi sekitar proyek, telah dipilih penggunaan pondasi tiang pancang.
Pemilihan sistem pondasi ini didasarkan atas pertimbangan:
1. Beban yang bekerja cukup besar.
2. Pondasi tiang pancang dibuat dengan sistem sentrifugal, menyebabkan
beton lebih rapat sehingga dapat menghindari bahaya korosi akibat
rembesan air.
3. menggunakan pondasi pancang karena proyek yang jauh dari
pemukiman dan sarana fasilitas umum sehingga pelaksanaaannya tidak
mengganggu lingkungan sekitar.

2.5.4.1.Penentuan Parameter Tanah
Kondisi tanah selalu mempunyai peranan penting pada suatu lokasi
pekerjaan konstruksi. Tanah adalah landasan pendukung suatu bangunan. Untuk
dapat mengetahui susunan lapisan tanah yang ada, serta sifat - sifatnya secara
mendetail, untuk perencanaan suatu bangunan yang akan dibangun maka
dilakukan penyelidikan dan penelitian. Pekerjaan penyelidikan dan penelitian
tanah ini merupakan penyelidikan yang dilakukan di laboratorium dan lapangan.
Maksud dan penyelidikan dan penelitian tanah adalah melakukan
investigasi pondasi rencana bangunan untuk dapat mempelajari susunan lapisan
tanah yang ada, serta sifat-sifatnya yang berkaitan dengan jenis bangunan yang
akan dibangun di atasnya.


Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 32

2.5.4.2.Analisis Daya Dukung Tanah
Analisis Daya dukung mempelajari kemampuan tanah dalam mendukung
beban pondasi struktur yang terletak di atasnya. Daya dukung tanah ( Bearing
Capacity ) adalah kemampuan tanah untuk mendukung beban baik dan segi
struktur pondasi maupun bangunan di atasnya tanpa terjadi keruntuhan geser.
Daya dukung batas ( ultimate bearing capacity ) adalah daya dukung
terbesar dari tanah dan biasanya diberi simbol q ult. Daya dukung mi merupakan
kemampuan tanah mendukung beban, dan diasumsikan tanah mulai terjadi
keruntuhan. Besamya daya dukung yang diijinkan sama dengan daya dukung
batas dibagi angka keamanan, rumusnya adalah:
FK
ult
all
q
q = ...............................................................................................(2.19)

Perancangan pondasi harus dipertimbangkan terhadap keruntuhan geser dan
penurunan yang berlebihan. Untuk terjaminnya stabilitas jangka panjang,
perhatian harus diberikan pada perletakan dasar pondasi. Pondasi harus diletakkan
pada kedalaman yang cukup untuk menanggulangi resiko adanya erosi
permukaan, gerusan, kembang susut tanah dan gangguan tanah di sekitar pondasi.

2.5.4.3.Perencanaan Pondasi Tiang Pancang
A. Perhitungan Daya Dukung Vertikal Tiang Pancang
Analisis-analisis kapasitas daya dukung dilakukan dengan cara pendekatan
untuk memudahkan perhitungan. Persamaan-persamaan yang dibuat dikaitkan
dengan sifat - sifat tanah dan bentuk bidang geser yang terjadi saat keruntuhan.
1. Berdasarkan kekuatan bahan
Menurut tata cara perencanaan struktur beton untuk bangunan
gedung SNI 03 2847 - 2002, kuat tumpu rencana pada beton tidak
boleh melampaui
A
1
= .(0,85.f
c
.A
1
) .......................................................................(2.20)
Keterangan :
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 33

= 0,8
f
c
= 25 Mpa = 250 kg/cm
2

Luas penampang tiang pancang (A
1
) = SL
2
- SD
2

2. Berdasarkan hasil sondir
Tes Sondir atau Cone Penetration Test ( CPT ) pada dasarnya adalah
untuk memperoleh tahanan ujung ( q ) dan tahanan selimut ( c )
sepanjang tiang. Tes sondir mi biasanya dilakukan pada tanah - tanah
kohesif dan tidak dianjurkan pada tanah berkerikil dan lempung keras.
Berdasarkan faktor pendukungnya, daya dukung tiang pancang dapat
digolongkan sebagai berikut.
a. End Bearing Pile
Tiang pancang yang dihitung berdasarkan tahanan ujung dan
memindahkan beban yang diterima ke lapisan tanah keras di
bawahnya.
Persamaan yang digunakan untuk menentukan daya dukung
tanah terhadap tiang adalah

3
* p A
Q
tiang
tiang
= .............................................................(2.21)

Kemampuan tiang terhadap kekuatan bahan:
P
tiang
= Bahan x A
tiang

dengan:
Q
tiang
= Daya dukung keseimbangan tiang ( kN )
A
tiang
= Luas permukaan tiang ( m )
P = Nilai conus hasil sondir ( kN/m )
3 = Faktor keamanan
P
tiang
= Kekuatan yang diijinkan pada tiang pancang (kg )
Bahan = Tegangan tekan ijin bahan tiang ( kg/cm )

b. Friction Pile
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 34

Jika pemancangan tiang sampai lapisan tanah keras sulit
dilaksanakan karena letaknya sangat dalam, dapat dipergunakan
tiang pancang yang daya dukungnya berdasarkan perletakan antara
tiang dengan tanah (cleef).
Persamaan daya dukung yang diijinkan terhadap tiang adalah:

5
*JHP O
Q
tiang
= .........................................................................(2.22)
Dengan:
Q
tiang
= Daya dukung keseimbangan tiang ( kN)
O = Keliling tiang pancang ( m)
JHP = Total friction ( kN/m )
5 = Faktor Keamanan

c. End Bearing And Friction Pile
Jika perhitungan tiang pancang didasarkan terhadap tahanan
ujung dan hambatan pelekat, persamaan daya dukung yang
diijinkan adalah:

5
*
3
*
C O
p A
Q
tiang
tiang
+ = .............................................................(2.23)
Dengan:
Q
tiang
= Daya dukung keseimbangan tiang ( kN)
O = Keliling tiang pancang ( m)
JHP = Total friction ( kN/m)

3. Berdasarkan Pelaksanaan
Dengan rumus pancang A. Hilley:
P =
) ( 5 , 0
3 2 1
c c c x s
xWxHx
b h
+ + +

..............................................................(2.24)
Dengan:
P = kapasitas beban pada tiang
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 35

W = berat hammer dalam kg ( = 3250 kg = 3,25 ton )
H = timggi jatuh hammer dalam cm ( 2m = 200 cm )
S = penurunan perpukulan dalam cm ( = 1,4 cm)
c
1
= tekanan elastis sementara pada tiang dan penutup = 0,3
c = simpangan tiang akibat tekanan elastis sementara = 0,4
2
c
3
= tekanan elastis sementara pada tanah = 0,9
h
= efisiensi hammer = 65 % untuk double acting hammer= 100 %
untuk drop hammer
b
=
p W
p e W
+
+ .
2
jika W > e.p .........................................................(2.25)
b
=
p W
p e W
+
+ .
2
-
2
.

p W
p e W
jika W < e.p......................................(2.26)
e = koefisien restitusi ( 0 s/d 0,5)

B. Daya Dukung Ijin Tiang Group ( P
all
Group)
Dalam pelaksanaan jarang dijumpai pondasi yang hanya terdiri dan satu
tiang saja, tetapi terdiri dan kelompok tiang. Teori membuktikan dalam daya
dukung kelompok tiang geser tidak sama dengan daya dukung tiang secara
individu dikalikan jumlah tiang dalam kelompok, melainkan akan lebih kecil
karena adanya faktor efisiensi.

( ) ( )
tunggal) tiang dukung (daya P Eff P
tiang antar jarak : s
tiang diameter : d
derajat dalam (d/s), tan arc :
tiang jumlah : n
baris jumlah : m : dimana
n * m
n 1n m m 1 n
90
1 Eff
tiang 1 all group all
=

+
=



C. Pmax Yang Terjadi Pada Tiang Akibat Pembebanan
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 36

vertikal beban jumlah : P
pancang tiang 1 diterima yang max beban : P
: Dimana
n
X * M
n
Y * M
n
P
P
v
max
2
x x
max y
2
y Y
max x v
max

=

tiang kelompok berat pusat ke tiang terjauh) (jarak max ordinat : Y
tiang kelompok berat pusat ke tiang terjauh) (jarak max absis : X
Y arah momen : M
X arah momen : M
pancang tiang banyaknya : n
max
max
x
x

eff max
2
x
2
y
Y
X
P an dibandingk 11.0, versi 2000 SAP output hasil dari dapat di P
tiang ordinat) (ordinat X arah jarak kuadrat jumlah :
tiang absis) (absis Y arah jarak kuadrat jumlah :
y arah baris satu dalam tiang banyak : N
x arah baris satu dalam tiang banyak : N



D. Kontrol Gaya Horisontal
1. Kontrol Daya Dukung Horisontal Akibat Tekanan Tanah
Perhitungan menurut Foundation of Structure oleh Dun Hanma,
tiang akan terjepit sempurna pada kedalaman ( Ld ) = s/d 1/3 Lp.
Dimana : Ld = kedalaman titik jepitan dari muka tanah
Lp = panjang tiang yang masuk tanah
B = lebar poer
Maka La = Lp - Ld







Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 37

2 Perhitungan Diagram Tekanan Tanah
c=0,10kg/cm
= 16
2 =1,664t/m
c=010kg/cm
=20
4=1.632t/m
c=0,10kg/cm
= 13
1 =1,667t/m
c=0,10kg/cm
=18
3=1,621t/m
c=0,10kg/cm
= 20
5 =1,629t/m


Gambar 2.6. Diagram Tekanan Tanah Pasif
(1) Tekanan Tanah Pasif
(2) BB = Kp
1
.
1
.0,8 B
CC = Kp
2
.
2.
1,1825. B
DD = Kp
4
.
4.
3,165 B
EE = Kp
5
.
5.
4,3475.B
F = Kp
5
.
5.
5,53.B

b. Gaya Lateral yang terjadi pada tiang pancang
P1 = .AB.BB
P2 = . BC.( BB+CC)
P3 = .CD.( CC+DD )
P4 = .DE.( DD+EE )
P5 = .EF. EE
P
tot
= P1 + P2 + P3 + P4 + P5
Lz
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 38

3. Gaya Lateral yang diijinkan
Ditinjau dari titik L, maka
P
tot
. L
z
= P1.L1 + P2.L2 + P3.L3 + P4.L4 + P5.L5
didaptkan L
z

Gaya horizontal max yang diijinkan ( PH)
M
s
= 0 PH* (L
d
+ L
a
+ L
z
) = P
tot
.2 L
z

PH < PH total Pasif......................................................Aman ok !

E. Penulangan Bor Pile
2. Akibat Pengangkatan
a. Cara I (Pengangkatan Lurus)

Gambar 2.10. Pengangkatan Tiang Pancang dengan 2 Titik

( )

=
=
2 2
2
2
1
a * q
2
1
2a l q *
8
1
M
a * q
2
1
M

( )

=
2 2 2
a * q
2
1
2a l q *
8
1
a * q.
2
1

0 L 4aL 4a
2 2
= +



Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 39

b. Cara II (Pengangkatan miring)


Gambar 2.11. Pengangkatan Tiang Pancang dengan 1 Titik

a q M * *
2
1
1
=
( )
( ) ( )

=
a L 2
L * a * 2q qL
a L
2aL L
2
1
a L q
2
1
R
2
2
2
1

( )
( ) ( )
( )
( ) a L
aL L q
a L
aL L
q
a L
aL L
R M M
a L
aL L
q
R
x
q R
d
dM
M
x q x R M
x
x
x
x

= =

= =
=
=
=
2
2
*
2
1
2
2
*
2
1
2
2
2
2
2
0
0
* *
2
1
*
2
2
2 2
max
2
1
1
max
2
1

Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 40

( )
( )
0 L 4aL 2a
a L 2
2aL L q
*
2
1
qa *
2
1
M M
2 2
2
2
2 1
= +

=
=


2.6. HIPOTESIS
Dalam pelaksanaan dan penyusunan laporan tugas akhir menggunakan dua
jenis data yang dijadikan bahan acuan, yaitu:
a. Data Primer
b. Data Sekunder
Tetapi data yang digunakan dalam penyusunan laporan tugas akhir ini
menggunakan Data Sekunder. Data Sekunder merupakan data pendukung yang
dipakai dalam proses pembuatan dan penyusunan Laporan Tugas Akhir ini. Data
sekunder ini didapatkan bukan melalui pengamatan secara langsung di lapangan.
Yang termasuk dalam klasifikasi data sekunder ini antara lain adalah literatur-
literatur penunjang, grafik, tabel dan peta/tanah yang berkaitan erat dengan proses
perencanaan struktur Rusunawa Unimus yang berada di Jalan Kedungmundu
Raya No 18 Semarang.
A. Data Teknis
Adalah data yang berhubungan langsung dengan perencanaan
struktur Rusunawa Unimus seperti data tanah, bahan bangunan yang
digunakan sebagai data beban rencana yang bekerja dan sebagainya.
1. Struktur Utama
Pelat : f
c
= 25 MPa, E
c
= 23500 MPa
Balok : f
c
= 25 MPa, E
c
= 23500 MPa
Kolom : f
c
= 25 MPa, E
c
= 23500 MPa
Pondasi : f
c
= 25 MPa, E
c
= 23500 MPa
Tulangan : f
y
= 240 MPa ( BJTP = Polos )
f
y
= 400 MPa ( BJTD = Ulir )
E
s
= 200000 Mpa
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 41

2. Data Tanah
Data Tanah diperoleh dari hasil penyelidikan dan pengujian
tanah oleh Laboratorium Mekanika Tanah UNIKA
Soegijapranata, terdiri atas:
a. Boring
b. Sondir
(Semua data-data di atas dilampirkan di halaman lampiran)
Dari data tanah di atas dapat dianalisis karakteristik tanah yang
diperlukan untuk perencanaan dan perancangan struktur,
khususnya pada struktur bawah bangunan (pondasi).
B. Data Non Teknis
Data yang harus dilengkapi baik berupa data berdasarkan jenisnya
(primer dan sekunder) dalam perencanaan struktur antara lain terdiri dari
1. Lokasi/letak bangunan
2. Kondisi/sistem struktur bangunan sekitar
3. Wilayah gempa dimana bangunan itu didirikan
4. Data pembebanan
5. Data tanah berdasarkan hasil penyelidikan tanah
6. Mutu bahan yang digunakan
7. Metode analisis yang digunakan
8. Standar dan referensi yang digunakan dalam perencanaan.
Langkah yang dilakukan setelah mengetahui data-data yang
diperlukan adalah menentukan metode pengumpulan datanya. Adapun
metode pengumpulan data yang dilakukan adalah :
a. Observasi
Adalah pengumpulan data melalui peninjauan dan pengamatan
langsung dilapangan.
b. Tinjauan Pustaka
Adalah pengumpulan data dengan data-data dari hasil penyelidikan,
penelitian atau tes laboratorium, pedoman, bahan acuan, maupun
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 42

standar yang diperlukan dalam perencanaan bangunan melalui
perpustakaan ataupun instansi-instansi pemerintah yang terkait.
Setelah diperoleh data yang diperlukan, maka selanjutnya
dilakukan proses perhitungan.

2.6.1 ANALISIS DAN PERHITUNGAN
Analisis dan perhitungan beserta acuannya dalam perencanaan struktur
gedung rumah rektorat dan kampus ini adalah sebagai berikut:
a. Perhitungan Beban Gempa
Perhitungan beban gempa menggunakan Program SAP 2000 menurut
Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Struktur Rumah dan
Gedung
( SNI 03-1726-2002)
b. Perhitungan Mekanika dan Struktur Portal
Perhitungan mekenika dan struktur portal menggunakan Program SAP
2000 dengan analisis struktur 2 dimensi (2D)
c. Perhitungan Pondasi
Jenis pondasi yang digunakan dihitung berdasarkan beban yang akan
diterima dan keadaan tanah dilokasi proyek serta memperhatikan faktor
non struktural seperti kondisi sosial lingkungan.

2.6.2. PENYAJIAN LAPORAN DAN FORMAT PENGGAMBARAN
Penyajian Laporan Tugas Akhir ini disesuaikan dengan Pedoman
Pembuatan Laporan Tugas Akhir yang diterbitkan oleh Fakultas Teknik Sipil
Universitas Soegijapranata Semarang terdiri dari sistematika penulisan dan
penggunaan bentuk bahasa dan laporan.
Sedangkan format penggambaran disesuaikan dengan Peraturan dan Tata
Cara Menggambar Teknik Struktur Bangunan dengan menggunakan program
AutoCAD 2008.

Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 43

2.7 DIAGRAM ALIR PERENCANAAN STRUKTUR
Untuk memudahkan pengerjaan perencanaan maka dibuat flowchart
tentang urutan hal-hal yang harus dikerjakan sehingga diharapkan pengerjaan
perencanaan dapat berurutan dan sistematis


























Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 44

2.7.1. DIAGRAM ALIR PENYUSUNAN TUGAS AKHIR




Fungsi bangunan
Menentukan beban:
- Beban hidup
- Beban mati
- Beban sementara (angin)
- Beban khusus (gempa)
Analisis Struktur
SELESAI
Menentukan desain bangunan
Pengumpulan Data :
-Data Sekunder
Perhitungan Dimensi
- Pelat
- Balok
- Kolom
- Pondasi
Penyusunan Laporan
Gambar
MULAI
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 45

2.7.2. DIAGRAM ALIR PERHITUNGAN GEMPA








MULAI
Menentukan koordinat joint
Menghitung massa tiap lantai
Menentukan beban gempa arah
x dan arah y
Menghitung gempa dengan
program komputer.
Menghitung:
- Gaya lateral gempa
- Perpindahan
- Momen, geser, torsi
SELESAI
Memasukkan data
pembebanan tiap lantai
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 46

2.7.3 DIAGRAM ALIR PERHITUNGAN PELAT








MULAI
Menentukan syarat- syarat batas
Menentukan panjang bentang
Menentukan tebal pelat
Menghitung beban- beban
Mencari momen yang paling
menentukan
<
min

min



maks
Memilih tulangan
SELESAI
Menghitung
luas tulangan
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 47

2.7.4 DIAGRAM ALIR PERHITUNGAN BALOK








MULAI
Menentukan syarat- syarat batas
Menentukan ukuran balok
Menentukan pembebanan balok
Menghitung dengan SAP 2000 11
Output: Momen, gaya geser,
normal, torsi

min



maks
<
min

Memilih tulangan
SELESAI
Menghitung
tulangan balok
Perpustakaan Unika

BAB 2 Perencanaan Struktur Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus




Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 48

2.7.5 DIAGRAM ALIR PERHITUNGAN PONDASI






MULAI
Beban rencana
Merencanakan
dimensi pondasi
Merencanakan daya
dukung tiang
Ya
Tidak
Perhitungan tulangan dan
Cek tegangan
SELESAI
Aman
Data tanah
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 49
BAB III
PERHITUNGAN STRUKTUR
3.1. Perhitungan Atap
3.1.1 Perhitungan Kuda-Kuda RK
1. Data Kuda-kuda RK :
Profil Baja = 50.50.5
Mutu Profil Baja = BJ 37
fu ( 370 MPa ) = 3700 kg/cm
2

fy ( 240 MPa ) = 2400 kg/cm
2

Panjang bentang = 5,5 m
Jarak Kuda-kuda = 3 m
Kemiringan atap = 35
o

Gording = Channal C
2. Jarak Gording miring = 1,08 m
Jarak Gording datar = 0,91 m
Bahan penutup atap = Genting
Beban penutup atap = 50 kg/m
2

Berat Plafon + Penggantung = 18 kg/m
2

Beban hidup = 100 kg
Tekanan angin = 25 kg/m
2

Tegangan ijin gording = 1600 kg/m
2

Modulus elastisitas Baja (E) = 2,1 . 10
6
kg/cm
2
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 50
3.1.1.1 Perencanaan Gording
Profil light lip channel C 150.65.20.3,2
Data-data profil :
I
x
= 332 cm
4
I
y
= 53,8 cm
4

Z
x
= 44,3 cm
3
Z
y
= 12,2 cm
3

W = 7,51 kg/m

F = 9,567 cm
2
i
x
= 5,89 cm

i
y
= 2,37 cm


C
y
= 2,11 cm
a. Pembebanan
1). Beban mati
Berat Penutup Atap ( alumunium ) = 50 1,08 = 54 kg/m
Berat Gording = 7,51 kg/m
+
q = 61,51 kg/m
2). Beban hidup = 100 kg
3). Beban angin
Diambil beban angin = 25 kg/m
2

Koefisien angin ( = 10
o
)
koefisien angin hisap = -0,4
koefisien angin tekan = (0,02 0,4) = -0,2
q akibat angin kanan = -0,2 1,08 25 = -5,4 kg/m (hisap)
q akibat angin kiri = -0,4 1,08 25 = -10,8 kg/m (hisap)
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 51
b. Perhitungan Momen
1). Akibat beban mati
q
x
= q cos = 61,51 cos 35
o
= 50,386 kg/m
q
y
= q sin = 61,51 sin 35
o
= 35,281kg/m
M
x
= q
x
l
x
2

= 50,386 4
2

= 100,72 kgm
Dipasang trekstang untuk jarak 2 m, jadi gording dengan bentang
4 m dibagi menjadi dua bagian maka l
y
= 2 m
M
y
= q
y
l
y
2

= 35,281 2
2
= 17,64 kgm
2). Akibat beban hidup
P
x
= P cos = 100 cos 35
o
= 81,915 kg
P
y
= P sin = 100 sin 35
o
= 57,358 kg



M
x
= P
x
l
x

= 81,915 4 = 81,915kgm
M
y
= P
y
l
y

= 57,358 2 = 28,679 kgm

q
y

q
x

q
q
y

q
x

q
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 52
3). Akibat beban angin
M
x
angin kiri = q
x angin kiri
l
x
2

= (-10,8 ) 4
2
= -21,6 kgm
M
x
angin kanan = q
x angin kanan
l
x
2

= (-5,4 ) 4
2
= -10,8 kgm
4). Momen total
M
x total
= 100,72 + 81,915 = 182,687 kgm
M
y total
= 17,640 + 28,679 = 46,319 kgm
c. Kontrol Tegangan Lentur
=
y
y
x
x
Z
M
Z
M
+ =
12,2
46,319
44,3
182,687
+
= 792,052 kg/cm
2
<
ijin
= 1600 kg/cm
2
Ok!
d. Kontrol Lendutan

x
=
y
3
y y
y
4
y y
I E
l P
48
1
I E
l q
384
5


=
8 , 53 10 2,1
00 2 358 , 57
48
1
8 , 53 10 2,1
00 2 0,35281
384
5
6
3
6
4


+



= 0,15 cm

y
=
x
3
x x
x
4
x x
I E
l P
48
1
I E
l q
384
5


=
332 10 2,1
00 4 915 , 81
48
1
332 10 2,1
00 4 0,50386
384
5
6
3
6
4


+



= 0,422 cm
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 53
=
2 2
y x
+ =
2 2
422 , 0 15 , 0 +
= 0,448 cm <
ijin
=
250
L
=
250
300
= 1,2 cm Ok!

3.1.1.2. Perhitungan Trekstang
Dipakai satu trekstang pada gording




Dari perhitungan didapat lendutan yang terjadi = 0,448 cm


=
48EI
PL
3

0,448 =
332 10 1 , 2 48
400 P
6
3


P = 234,3436 kg

ijin
=
A
P

1600 =
A
234,3436

A = 0,14 cm
2
= 14 mm
2

A =
2

14 = 3,14
2
= 4,32 mm
Diambil trekstang dengan = 12 mm


P
2,00 m
4,00 m
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 54
3.1.1.3. Perencanaan Kuda-kuda
Pembebanan Kuda-kuda
Pembebanan Kuda - Kuda

Beban Mati (DL)
Berat atap = 162 kg
Berat gording = 22,53 kg
Berat plafond &
penggantung = 58,32 kg
Berat ME = 97,2
Kg
+
340,05 kg

Beban Hidup
(LL) = 100 kg
Berat angin tekan (WT) = -16,2 kg
Berat angin hisap (WH) = -32,4 kg





Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 55

3.2 Perhitungan Pembebanan Plat Lantai
3.2.1. Penbebanan Plat Lantai
Beban mati lantai
1. Berat sendiri pelat lantai = 0,15 x 2400 = 360 kg/m
2

2. Urugan Pasir = 0,05 x 1800 = 90 kg/m
2

3. Spesi =3 x 21 = 63 kg/m
2

4. Ubin Keramik = 0,5 x 15 = 7,5 kg/m
2
+

q
DL
= 520,5 kg/m
2

Beban mati lantai kamar mandi
1. Berat sendiri pelat lantai = 0,15 x 2400 = 360 kg/m
2

2. Urugan Pasir = 0,05 x 1800 = 90 kg/m
2

3. Spesi =3 x 21 = 63 kg/m
2

4.
Ubin Keramik = 0,5 x 15 = 7,5 kg/m
2
5. Plafond penggantung = 11 + 7 = 18 kg/m
2
+

q
DL
= 538,5 kg/m
2
q
LL
= 250 kg/m
2

Beban hidup Lantai

Kombinasi Beban :
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 56
q
u
= 1,2 q
DL
+ 1,6q
LL

3.2.2. Penulangan pelat lantai dua arah ( two way slab )
Data-data perencanaan :
l
x
= 4,5 m
l
y
= 4,8 m
l
y



l
x



Gambar :
f
c
= 25 MPa Asumsi : Jepit elastis
Dari PBI 71 tabel 13.3.2 didapatkan : k
x
= 36 dan k
y
= 36
q
u
= 1,2 q
DL
+ 1,6q
LL

= 1,2 x 520,5 + 1,6 x 250
f
y
= 240 MPa
= 0,8
C
v
= 25 mm
Ambil
tul
= 10 mm
= 1,1

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 57
1. Penulangan arah x


M
lx
=-M
tx
= 0,001 x qu x ( l
x
)
2
x k
x

= 0,001 x 1024,6 x ( 4,5 )
2
x 36 x 10000
= 7469334 Nmm
Mn = = = 9336667,5 Nmm = 9,33 x 10
6
Nmm
d = h C
v
- = 150 - 25 - = 120 mm
M
n
= C
c
. z
M
n
= 0,85 x f
c
x a x b x
9,33 x 10
6
= 0,85 x 25 x a x 1000 x
a = 1,8 mm
T
s
= C
c
A
s
x f
y
= 0,85 x f
c
x a x b
A
s
=
= 166,48 mm
2
Pembatasan luasan tulangan :
Asmin = 0,018 % x b x h = 0,018 . 1000 . 150 = 270 mm
Digunakan A
s pakai
= A
s min
= 270 mm
2

Jarak ( S ) = = 363,426 mm
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 58
Digunakan 10-250 mm untuk tulangan arah x
Tulangan bagi = 25 % x tulangan utama = 0,25 x 270 mm
2
= 87,5 mm
2
Jarak ( S ) = 897,143 mm
Digunakan tulangan bagi 10 -250 mm
2. Penulangan arah y




M
ly
=-M
ty
= 0,001 x qu x ( l
y
)
2
x k
x

= 0,001 x1024,6 x ( 4,8 )
2
x 36 x 10000
= 8498442,2 Nmm
Mn = = = 10623052,8 Nmm = 10,62 x 10
6
Nmm
d = h C
v
= 150 - 25 = 110 mm
M
n
= C
c
. z
M
n
= 0,85 x f
c
x a x b x
10,62 x 10
6
= 0,85 x 25 x a x 1000 x
a = 1,884 mm
T
s
= C
c
A
s
x f
y
= 0,85 x f
c
x a x b
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 59
A
s
=
= 166,813 mm
2
Pembatasan luasan tulangan :
As
min
= 0,018 % x b x h = 0,018 . 1000 . 150 = 270 mm
Digunakan A
s pakai
= A
s min
= 270 mm
2

Jarak ( S ) = = 290,741mm
Digunakan 10-250 mm untuk tulangan arah x
Tulangan bagi = 25 % x tulangan utama = 0,25 x 270 mm
2
= 87,5 mm
2
Jarak ( S ) = 897,143 mm
Digunakan tulangan bagi 10 -250 mm

3.3. Perhitungan Penulangan Kolom
3.3.1. Perhitungan Penulangan Kolom 30 x 30 Lentur kolom arah M3-3
Data-Data Perencanaan :
f'c = 25 MPa
fy = 390 Mpa
b = 500 mm
h = 500 mm
Cv = 50 mm
sengkang = 8 mm 10
Dtulangan = 19mm 19D
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 60
d = h - Cv sengkang - Dtul
= 432,5 mm
d' = Cv + sengkang + Dtul
= 67,5 mm

Dari hasil perhitungan mekanika struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
Pu = 1849911,8 N
Mu = 27708303,28 Nmm
e =
= 14,97817533 mm

Syarat dalam penentuan luas tulangan adalah rasio tulangan (r) tidak boleh kurang
dari 1 % dan tidak boleh lebih dari 8 % (SNI 03-2847-2002).
Diambil 3 % dibagi keempat sisi:
As = As = 0,0075 b d
= 1621,875 mm
2
Dicoba pakai : 8 D 19
As = As = 6 x x p x 19
= 2267,08 mm
2
..................................................................................OK
Xb =
= 262,1212121 mm
Ab = b 1 xb
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 61
= 222,8030303 mm
fs =
= 445,4913 mm
fs = 445,4913 > f y = 390 Mpa fs= f y = 390 Mpa
Pnb = 0,85 fc b ab + As fs - As fy
= 2367282,197 mm
Mnb = 0,85 fc b ab (h/2 - ab /2) + As fs (h/2 d) + As fy (d -
h/2)
= 650820563,7 Nmm

eb =
= 274,9231015 mm
eb = 274,9231015 mm > e = 14,97817533 mm............................................OK

Perhitungan keruntuhan desak (rumus Whitney) :
Pn =

= 1634200,02 + 4807286,79
= 6441486,806 N
Pr = 0,65 Pn
= 4186966,424 N > Pu = 1849911,8 .......................................................OK
Syarat :
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 62
Pr > 0,1 b h fc
4186966,42 > 625000.........................................................................................OK
3.2.2 Perhitungan Penulangan Kolom Lentur kolom arah M2-2
Data-Data Perencanaan :
f'c = 25 MPa
fy = 390 Mpa
b = 500 mm
h = 500 mm
Cv = 50 mm
sengkang = 8 mm 10
Dtulangan = 19mm 19D
d = h - Cv sengkang - Dtul
= 432,5 mm
d' = Cv + sengkang + Dtul
= 67,5 mm
Dari hasil perhitungan mekanika struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
Pu = 1849911,8 N
Mu = 93658060 Nmm
e =
= 50,62839 mm
Syarat dalam penentuan luas tulangan adalah rasio tulangan (r) tidak boleh kurang
dari 1 % dan tidak boleh lebih dari 8 % (SNI 03-2847-2002).
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 63
Diambil 3 % dibagi keempat sisi:
As = As = 0,0075 b d
= 1621,875 mm
2
Dicoba pakai : 8 D 19
As = As = 5 x x p x 19
= 2267,08 mm
2
.................................................................................OK

Xb =
= 262,1212121 mm
Ab = b 1 xb
= 222,8030303 mm
fs =
= 445,4913 mm
fs = 445,4913 > f y = 390 Mpa fs= f y = 390 Mpa
Pnb = 0,85 fc b ab + As fs - As fy
= 2367282,197 mm
Mnb = 0,85 fc b ab (h/2 - ab /2) + As fs (h/2 d) + As fy (d -
h/2)
= 650820563,7 Nmm
eb =
= 274,9231015 mm
eb = 274,9231015 mm > e = 50,62839212 mm............................................OK
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 64

Perhitungan keruntuhan desak (rumus Whitney) :
Pn =

= 138467 + 4807286,79
= 5325058 N
Pr = 0,65 Pn
= 3461288 N > Pu = 1849912..................................................................OK
Syarat :
Pr > 0,1 b h fc
3461288 > 625000...............................................................................................OK

3.2.3. Perhitungan Penulangan Geser Kolom Lentur kolom arah M3-3
Data-Data Perencanaan :
f'c = 25 MPa
fy = 240 Mpa
b = 500 mm
h = 500 mm
Cv = 50 mm
sengkang = 8 mm
d = 432,5 mm
geser= 0,6
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 65
Dari hasil perhitungan mekanika struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
Pu = 1849912 N
Vu = 236510 Nmm
Vc =

= 275456,7683 N
Vs =

= 118726,5651 N
0,5. Vc= 82637,03048 N
0,5 . f Vc = 82637,03048 N < Vu = 236510........................................................OK
Perhitungan tulangan geser minimum :
Dipasang sengkang tegak 8 Av = 2 x (0,25 x x 10) = 12,56 mm
2

Jarak Sengkang ( s ) = = 18,0864 mm
Jarak tulangan geser tidak boleh melebihi syarat di bawah ini ( SNI 03-2847-
2002):
1/2 dimensi terkecil = 250 mm
10 diameter tulangan = 190 mm
200 mm
Jadi dipakai sengkang = 8-200


Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 66


3.3. Perhitungan penulangan balok
3.4.1 Penulangan lentur balok
A. Penulangan lentur bagian tumpuan
Diambil contoh balok tipe B2 pada lantai 4
Data-data perencanaan:
fc = 30 MPa lentur = 0,8
fy = 390 MPa sengkang = 10 mm

1
= 0,85 ( untuk f c< 30 MPa )
Dtul = 19 mm
b = 200 mm
h = 400 mm
ds = d = 60 mm
Dari perhitungan mekanika struktur dengan menggunakan SAP diperoleh :
Mu tumpuan = 459585120 Nmm

Dicoba tulangan tarik (As) 10 D 19 As = 10 0,25 192 = 2837,85 mm
2

tulangan tekan (As) 5 D 19 As = 5 0,25 192 = 1416,925 mm
2


As
1
= As As

= 2837,85 1416,925 = 1416,925 mm


2
-

= = = 0,0055
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 67
min = = = 0,0036
maks = 0,75 b
= 0,75 x 0,85 x x
1
x
= 0,75 x 0,85 x x 0,85 x
= 0,0253
Syarat :
min < - < maks
0,0036 < 0,0055 <
0,0253..........................................................................................OK
Ts1 = As1fy = 1416,925 390 = 552600,75 N
Cc = 0,85 fc a b = 0,85 30 a 400 = 10200 a N
Dengan Ts1 = Cc didapat a = 54,177 mm
x = = = 63,73 mmz
Cek regangan :

= x 3 x 10
-3
= x 3 x 10
-3
= 0,00017

y =
= = 0, 00195
s (= 0,00017) < y (= 0,00195)...........................tulangan baja desak belum luluh

Cara perhitungan diubah :
C
c
+ C
s
= T
s
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 68
0,85 x fc x a x b x As x = As x y
0,85 x 30x a x 400x 1416,925x = As
.y
10200 a + 1416,925 x = 1106761,5
0200a
2
292738,08 a 43357905 = 0
sam saikan dengan menggunakan rumus abc, diperoleh:
1

Per aan diatas disele
a = 81,0155 mm
x = = = ,312 m 95 m
fs = x x = 222,29
1 M = 0,85 x fc x a x b x
= 0,85 x 00 x 30 x 81,0155x 4 = 495922634,914 Nmm
2 M = As x x
= 1416,925 x (222,72 0,85 x 30) x (640 60)
8650,13 = 658001285,044 Nmm
u/ (= 574481400 Nmm) < Mt (= 658001285,044 Nmm)............................OK
pangan
= 162078650,13 Nmm
Mt = M1 + M2 = 495922634,914 + 16207
Mu/ = 459585120 / 0,8= 574481400 Nmm
M

B. Penulangan lentur bagian la
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 69
Diambil contoh balok tipe B2
-d aan
tuk f c< 30 MPa )
l
r dengan menggunakan SAP diperoleh :
tumpuan = 476666400 Nmm
mm
2

langan tekan (As) 5 D 19 As = 5 0,25 19
2
= 1416,925 mm
2

As 2837,8 5 = 1416,925 mm
2

Data ata perencan :


fc = 30 MPa lentur = 0,8
fy = 390 MPa sengkang = 10 mm

1
= 0,85 ( un
Dtu = 19 mm
b = 200 mm
h = 400 mm
ds = d = 60 mm
Dari perhitungan mekanika struktu
Mu

Dicoba tulangan tarik (As) 10 D 19 As = 10 0,25 19
2
= 2837,85
tu

As
1
= As

= 5 1416,92
- = = = 0,0055
min = = = 0,0036
maks = 0,75 b
= 0,75 x 0,85 x x
1
x
= 0,75 x 0,85 x x 0,85 x
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 70
= 0,0253
aks
......................OK
400 = 10200 a N
1 Cc d 77 mm
Syarat :
min < - < m
0,0036 < 0,0055 <
0,0253....................................................................
Ts1 = As1fy = 1416,925 390 = 552600,75 N
Cc = 0,85 fc a b = 0,85 30 a
Dengan Ts = idapat a = 54,1
x = = = 63,73 mm

=
Cek regangan :

s
x 3 x 10 =
-3
x 3 x 10
-3
= 0,00017

y =
= = 0, 00195
s (= 0,00017) < y (= 0,00195)...........................tulangan baja desak belum luluh
gan diubah :
0,85 x fc x a x b x As x

Cara perhitun
C
c
+ C
s
= T
s
= As. y
0,85 x 30x a x 400x 1416,925x = As.
y
10200 a + 1416,925 x = 1106761,5
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 71
10200a
2
292738,08 a 43357905 = 0

Pe aan diatas diselesaikan dengan m rsam enggunakan rumus abc, diperoleh:
a = 81,0155 mm
x = = = 95,312 mm
fs = x x = 222,29
M1 = 0,85 x fc x a x b x
= 0,85 x 30 x 81,0155x 400 x = 495922634,914 Nmm
2 M = As x x
= 1416,925 x (222,72 0,85 x 30) x (640 60)
= 162078650,13 Nmm
Mt = M1 + M2 = 495922634,914 + 162078650,13 = 658001285,044 Nmm
Mu/ = 459585120 / 0,8= 574481400 Nmm
(= 658001285,044 Nmm)............................OK

an tumpuan
a-d an
m
eng ng,
Mu/ (= 574481400 Nmm) < Mt

3.4.2. Penulangan geser balok
A. Penulangan geser bagi
Diambil contoh balok tipe B2
Dat ata perencana :
fc = 30 MPa Dtul = 19 m
fy = 240 MPa s ka = 10 mm
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 72
b = 200 mm geser = 0,6
h = 400 mm d = 640 mm
struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
tum
Vc =
Dari perhitungan mekanika
Vu puan = 265357 N
x x b x d
= x x 400 x 640 = 233694,96 N
Vs = - Vc
= 233694,96 = 208566,71 N
Vs maks =

Cek ukuran penampang :
x x b x d
= x x 400 x 640 = 934779,83 N
s min =
Vs (=208566,71 N) < Vs maks (=934779,83 N)...................................tampang memenuhi
V x (400 640) / 3 = 85333,33 N
..............................................................................................................................OK
ktis
tulangan geser dihitung
Vs min < Vs < Vs maks....................

Cek penulangan geser :
Vu < 0,5 . Vc tidak perlu tulangan geser
0,5 . Vc < Vu < Vc cukup tulangan geser pra
Vc < Vu < ( Vc + Vs min ) cukup tulangan geser praktis
Vu > ( Vc + Vs min )
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 73
Dari perhitungan didapat Vu (= 265357 N) > Vc + Vs min (= 176340,024 N)
geser :
2
Jarak s
Jadi tulangan geser harus dihitung
Perhitungan tulangan
Dipasang sengkang tegak 10 Av = 2 (0,25 102) = 157 mm
engkang (S) = = = 115,62 mm
Jarak tu I 03-2847-2002 :
er tulangan longitudinal = 10 . 19 = 190 mm
- (3 fy . Asv)/ b = (3 . 240 .78,5)/ 400 =141,3 mm
ai sengkang 10 100
an lapangan
a-d an
m
eng ng,
d = 640 mm
struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
tum
langan geser tidak boleh melebihi syarat di bawah ini SN
- d/ 4 = 640/ 4 = 160 mm
- 10 diamet
- 24 diameter tulangan geser = 24 . 10 = 240 mm
- 300 mm
Jadi dipakai pada daerah tumpuan dipak

B. Penulangan geser bagi
Diambil contoh balok tipe B2
Dat ata perencana :
fc = 30 MPa Dtul = 19 m
fy = 240 MPa s ka = 10 mm
b = 200 mm geser = 0,6
h = 400 mm
Dari perhitungan mekanika
Vu puan = 265357 N
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 74
Vc = x x b x d
= x x 400 x 640 = 233694,96 N
s = V - Vc
= 233694,96 = 208566,71 N

Cek ukuran penampang :
Vs maks = x x b x d
= x x 400 x 640 = 934779,83 N
s s maks
Vs min =
V (=208566,71 N) < V (=934779,83 N)...................................tampang memenuhi
x (400 640) / 3 = 85333,33 N
Vs min < Vs < Vs maks..................................................................................................................................................OK
Cek penulangan geser :
Vu < 0,5 . Vc tidak perlu tulangan geser
0,5 . Vc < Vu < Vc cukup tulangan geser praktis
Vc < Vu < ( Vc + Vs min ) cukup tulangan geser praktis
Vu > ( Vc + Vs min ) tulangan geser dihitung
Dari perhitungan didapat Vu (=228916 N) > Vc + Vs min (=176340,024 N)
Jadi tulangan geser harus dihitung
Perhitungan tulangan geser :
157 mm
2
Dipasang sengkang tegak 10 Av = 2 (0,25 102) =
Jarak sengkang (S) = = = 163,13 mm
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 75
Jarak tu elebihi syarat di bawah ini
(SNI 03-2847-2002) :
- 600 mm
an dipakai sengkang 10 150
alok
mb ok pe B2
n
10 mm
torsi = 0,6
ng) = 700 80 2 . 5 = 610 mm
Momen Tu = 40655533 Nmm
Tc =
langan geser tidak boleh m
- d/ 2 = 640/ 2 = 320 mm
Jadi dipakai pada daerah lapang

3.4.3 Penulangan torsi b
Dia il contoh bal ti
Data-data perencanaa :
fc = 30 MPa Dtul = 19 mm
fy = 240 MPa sengkang, =
b = 200 mm
h = 400 mm Cv = 40 mm
d = 640 mm
b1 = b - 2Cv 2.(1/2 . sengkang) = 400 80 2 . 5 = 310 mm
h1 = b - 2Cv 2.(1/2 . sengka
Dari perhitungan mekanika struktur dengan menggunakan SAP diperoleh:
x b
2
x h = x 400
2
x 700 = 40896617,63 Nmm
6617,63 = 24537970,58 Nmm
Tc = 24537970,58 Nmm perlu tulangan torsi
Tc = 0,6 . 4089
Tu = 40655533 Nmm >
Cek penampang :
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 76
Ts = 16117562,42 Nmm
4 Tc = 4 . 40896617,63 = 98151882,32 Nmm
emenuhi
Perhitungan tulangan longitudinal torsi :
t =
Ts < 4 Tc penampang m
= 1,32 1,5
At = x = x = 507,734 mm
2
isi, untuk satu sisinya dipasang :
16 = 401,92 mm
2

sengkang torsi
2

Dipasang tulangan memanjang pada 2 s
507,734 / 2 = 253,867 mm
2
dipasang 2
Perhitungan tulangan :
Dipasang sengkang 10 At = 78,5 mm
Jarak sengkang (S) = =
= = 284,48 mm
2
ngkan dipakai se g 10 200
Cek As min :
As min = 111,11 mm
2

At = 2 . 78,5 = 157
3.5 Perh g
3.5.1. M
dalaman 13 m = 125
2
2 At > As min Ok

itun an Pondasi
enghitung daya dukung ujung pondasi bore pile (Qp) :
q
c1


= rata-rata nilai q
c
untuk ke
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 77
q
c2
= rata-ra a nila untuk kedalama t i q
c
n 8 m sampai dengan
2
kedalaman 13 m = 80 kg/m
q
p
= = = 102,5 kg/m
2
gkaran diameter 40 cm) A
p
= luas penampang pondasi bore pile (lin
= x 40 = 1256 cm
2
Q
p
= daya dukung ujung pondasi bore pile
= 128740 kg = 128,74 ton
Q = Q Q

= 218,539 + 128,74 = 347,279 ton
Menghitung daya dukung ijin dengan faktor koreksi (FK) = 2,5 (Q
ijin
)
Q
ijin
=
= q
p
x A
p
= 102,5 x 1,256

Menghitung daya dukung ultimit (Q
ult
)
ult p + s
= 138,91 ton pertiang
Jarak tiap tiang dalam kelompok bore pile min 2,5 - 3
Menghitung effisiensi kelompok tiang bore pile:
Eff = 1 -
= 1 - = 0,69 = 70 %
P
max
= Q
ijin
x Eff
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 78
= 138,91 x 0,69 = 95,85 ton pertiang
Menghitung Jumlah Tiang bore pile dalam satu kolom :
P d ( P dari analisa struktur + P pile cap + P tie beam yang ipikul P
tot
) =
,6x 24 + 0,3 x 0,5 x 4 x 2,4
6 ton
ku leh beam :
= 193,66 + 1,2 x 1,2x 0
= 196,333
Momen dipi l o tie
Perlu tiang =

= = 2,04 3 tiang
Gaya pada tiap tiang = = 65,44 < P
max
= 95,85 ton.................................OK
ng bekerja pada dua arah :
c2
=
3.5.2. Penulangan Pile cap :
Kontrol terhadap geser pons ya
Kedalaman pile cap = 1 meter
d = 600 - 50 0,5 x 32 = 534 mm
V x x 4 x (Uk
kolom
+ d) x d . 10
-3

= x x 4 x (500 + 534) x 534 . 10
-3
= 3681 kN
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 79
0,6 V = 0 6 x
c2
, 3681 = 2208,624 kN
V
u2
= x
= x
= 1840,73 kN < V
c2
= 2208,624...............................................................OK
Pile cap 1,2 x 1,2 m
x = = 0,175 m
e = 0,25 + 0,175 = 0,425 m
d = 600 50 0,5 x 32 = 534 mm

,6 x 24 0,425)
M = 2 x P
u
x 1,5 W
b
x e
= 2 x 9585 x 1,5 (0
= 28610,745
M
u
= = = 35763,43 kNm
a/2)
7634 000 a 6808500 a
2

M
u
= 0,85 x fc x a x b x (d a/2)
3576343000 = 0,85 x 25 x a x 1200 x (534
35 3000 = 13617
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 80
a = 239,4 mm
T = C
c
= 0,85 x fc x a x b
s

39,4 x 1200
0 32)/23) 42 = 30 mm
09,4 = 6104,7
40- 32)/32) 42 = 50 mm
Maka dipakai tulangan 7 D 16 (1406,7 mm
2
)
= 0,85 x 25 x 2
= 6104700 N
As = 6104700 / 400 = 12209,4 mm
2

Dipasang tulangan Tarik 25 D 25 ( As = 12265,625 mm
2
)
Jarak tulangan = ((4500 40 4
Tulangan tekan As = 0,5 x As
= 0,5 x 122
Dipasang tulangan 13 D 25
Jarak tulangan = ((1200 40
3.5.3Penulangan Bor Pile
Luas tulangan pokok = 1% luas Penampang bor pile
=1% x 0,25 x 3,14 x 400
2
= 1256 mm
2


Tulangan sengkang :
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 81
A = Luas penampang teras beton
c

7,5 7,5)
2

g
2
= 1256 mm
2

= 0,25 x x (40
= 490,625 cm
2

A = Luas penampang beton
= 0,25 x x 40
F
c
= 259 kg/ cm
2
F
y
= 400 Mpa = 4000 kg/ cm
2

s
= 0,45 x x =0,45 x x = 0,012
s
a = Luas penampang sengkang
= 0,25 x x 1
2
= 0,785 cm
2
d
b
= diameter sengkang = 1 cm
s = = 19,98 cm
Dipakai sengkang 10-150
3.6. Perhitungan Tangga Tipe U
3.6.1 Perencanaan Tangga
Tinggi Lantai = 3.2 m
Lebar Tangga = 1.2 m

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 82
Optrede/Tanjakan = 0.2 m
0.15
Antrede/ Injakan =0.3 m
Tebal Plat Tangga =
Jumlah Anak Tangga = 15 1 = )
2 . 0
2 . 3
(

ebal Plat Bordes = 0.15 m
ngga
a)
Panjang Bordes = 2.5 m
Lebar Bordes =1.5 m
T

3.6.2. Pembebanan Ta
Beban Mati (DL )
Berat sendiri pelat tangga = 0 2400 2 ,. 1 15 , = 432 Kg/m
Berat sendir = 0 i anak tangga 2400 2 ,. 0 5 , = 288 Kg/m
Berat spesi = 21 , 0 0 , 1 3 = 75.5 Kg/m
B = 24 , 0 0 , 1 1 erat keramik = 14.4 Kg/m
q
d
= 6,458 KN/m
tan ga
qLL = 250 kg/m
2
1,2 = 300 Kg/m
c)
i pelat bordes 2 3 15 ,
b) Akibat beban hidup ( LL ) g


Akibat beban hidup (LL) tangga
Berat sendir = 2 0 0 x 40 = 1350 Kg/m
Berat spesi = 3 21 5 . 2 = 945 Kg/m
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 83

B = 24 5 . 2 5 . 0 erat keramik = 180 Kg/m
q
d
= 4,67 Kg/m
d)
625
.625
= 3970 kg/m
ga dan Bordes
aan
bal selimut beton ( ds ) = 25 mm
AP diperoleh :
691 21.78 Nmm
Mn =
Akibat Beban Hidup Tangga
Q
LL
= 250 kg/m x 2.5
Q
u
Tangga=1,2 .810 +1,6 .
= 1452 kg/m
Q
u
Bordes = 1,2 .2475 + 1.6

3.6.3 Penulangan Tang
Data-Data Perencan
fc' = 25 MPa
fy = 240 MPa
b = 800 mm
tul = 10 mm
tebal plat tangga ( h ) = 150 mm
te

Dari Perhitungan mekanika dengan S
Mu Maks =1 17

Mu

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 84
= 98 . 18790801
0.9
78 . 16911721
=
Dx = h- ds -
2


=150 25 -
2
10

= 120
Mn = Cc x Z
189790802 = 0.85 x fc x a x b x )
2
a
124 (
189790802 = 0.85 x 25 x a x 800 x )
2
a
124 (
189790802 = 2108000 a 0.5 a
2

x a x b
1 x800
Pemba san Lu
As Min x h
0
= 300 mm
2

Digunakan As Pakai = 631.41269
Jarak (S) =
a = 8.914062 mm
Ts = Cc
As x Fy = 0.85 x fc'
As x 240 = 0.85 x 25 x 8.914
As = 631.4126918
ta as Tulangan
= 0.25 % x b
= 0.0025 x 800 x 15
8 631.412691
1000 x 10 x 3,14 x 0.25

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 85
= 124.3243936 ~ 200 mm
Digunakan tulangan utama 10 200
Tulangan Bagi = 20& x tulangan utama
= 126.28254
)
= 0.2 x 631.413
Jarak (S =
4 126.282538
1000 x 36 x 3,14 x 0.25

igunakan tulangan utama 10 300
= 223.7839084
D














Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 86



3.6 P
gaya geser dasar horisontal total akibat gempa
1,0 kN/m
2

gempa pada kota semarang adalah Wilayah Gempa 2 (tanah
ERHITUNGAN GAYA GEMPA (STATIC ANALITIC)
3.6.1 Perhitungan
A. Beban hidup :
1. Lantai = 2,5 kN/m
2
2. Atap =
B. Beban mati :
1. Beton bertulang = 24 kN/m
2

2. Partisi = 1,0 kN/m
2

3. Keramik = 0,24 kN/m
2

4. Spesi (3cm) = 0,63 kN/m
2

5. Plafon + M.E = 0,18 kN/m
2

6. Dinding bata = 2,5 kN/m
2
Wilayah
sedang).
Diketahui :
a. Tebal pelat lantai A = 200 mm
b. Tebal pelat lantai B = 250 mm
c. Tebal pelat lantai C = 150 mm
d. Tebal pelat lantai D = 150 mm
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 87
e. Dimensi Balok (B1) = 300 500 mm
f. Dimensi Balok (B2) = 200 400 mm
g. Dimensi Balok (B3) = 200 300 mm
h. Dimensi kolom (K1) = 500 500 mm
i. Dimensi kolom (K2) = 400 400 mm

(S Pribadi)
Lantai )
Tabel 3.1 Beban mati
umber : Data
Berat (kN
Ke - Pelat Din ca Ko ding dan ka Balok1 lom
6 0 2656,55 221,616 0
5 3457,647 2656,55 598,332 796,416
4 3457,647 2656,55 598,332 796,416
3 3457,647 2656,55 1237,59 1244,4
2 345 47 7,6 2656,55 1237,59 1244,4
1 0 2656,55 1237,59 1244,4

Tabel 3.2 Beban hidup
(Su ata P
L
mber : D ribadi)
antai Berat(kN)
Ke - red-30%
6 640,305
5 640,305
4 640,305
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 88
3 640,305
2 640,305
1 640,305

Tab ai
(Sumber :
el 3.3 Berat bangunan tiap lant
Data Pribadi)


Balok Pelat *)
Beb p Ve *)
Jumlah
30% reduksi
an Hidu
Elemen
rtikal *
(kN) (k N) (kN) (kN) (kN)
Lantai6 221,616 0 640,3 2.656,6 3518,471
Lantai5 598,332 3457,647 640,3 3.453,0 8149,25
Lantai 4 598,332 3457,647 640,3 3.453,0 8149,25
Lantai 3 1237,59 3457,647 640,3 3.901,0 9236,492
Lantai 2 1237,59 345 47 7,6 640,3 3.901,0 9236,492
Lantai 1 123 ,59 0 64 7 0,3 3.901,0 5778,845

Jumlah berat bangunan = 44068


B. Koefisien gempa dasar (C)
Lokasi bangunan berada di Jalan Kedung Mundu no.14 Semarang, sehingga
gedung ini dikategorikan terletak pada wilayah 2, kondisi tanah sedang, dari
grafik harga koefisien gempa dasar diperoleh C = 0,38 (SNI-1726-2002-Gambar
). 2

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 89
C. Waktu getar struktur (T)
Dari data SNI 1726 - 2002 pada gambar.2 spektrum gempa rencana untuk wilayah
gempa 2 (tanah sedang) maka didapat :
79 , 0
38 , 0 C

3 , 0 3 , 0
= = = T
eton bertulang diperoleh faktor reduksi gempa R =
,5 (SNI- 1726-2002tabel 2).
a geser horiso al total akibat gempa dihitung dengan persamaan:
D. Faktor keutamaan (I) dan faktor reduksi gempa (R)
Gedung Rusunawa Unimus Semarang termasuk kategori gedung umum yang
mempunyai faktor keutamaan gedung ( I ) = 1,0 (SNI-1726-2002-tabel 1),
menggunakan struktur rangka b
8

E. Gaya geser horisontal total akibat gempa
Gay nt

t
W
R
V =
I C


y
tal akibat gempa (kN)
tur
t
= berat total bangunan (kN)
Gaya geser arah x dan y
di mana :
V
x,
= gaya geser horisontal to
C = koefisien gempa dasar
I = faktor keutamaan struk
R = faktor reduksi gempa
W

Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 90
kN 1.970,13 kN 44.068,8
5 , 8
1 38 , 0
=

=
t x
W
R
I C
V



3.6.2 Perhitungan Waktu Getar
A. Menentukan gaya geser horisontal tiap lantai ( F
i
)
Beban geser dasar nominal V harus dibagikan sepanjang tinggi struktur gedung
nal statik ekivalen Fi yang menangkap pada
02-6.1.3 ).
rah y : H / B = 34/ 70 = 0,49 < 3
karena H/A dan H/B <3, maka digunakan persamaan :

menjadi beban-beban gempa nomi
pusat masa lantai ke-i (SNI-1726-20
Arah x : H / A = 34 / 50 = 0,68 < 3
A

x,y
i i
H W
i i
i.x,y
V
H W


i ke-i (kN)

i
= tinggi lantai ke-i terhadap lantai dasar (mm)
x,y
= gaya geser horisontal total akibat gempa (kN)
F =
di mana :
F
i
= gaya geser horisontal akibat gempa pada lanta
W
i
= berat total lantai ke-i (kg)
H
V


Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 91



Tabel 3 stri gaya r dasar ho otal akibat gempa arah x
(S Data P
.4 Di busi gese risontal t
umber : ribadi)
hi Wi Wi x hi Fi
x
Lantai
ke - (m) (kN) (kNm) (kN)
6 19,2 3518,471 6 7554,6432 33,4191573
5 16 8149,25 130388 64,5027029
4 12,8 8149,25 104310,4 51,6021623
3 9,6 9236,492 88670,3232 43,8650452
2 6 9236 2 29,2433635 ,4 ,49 59113,5488
1 3,2 5778,845 18492,304 9,14810865
468529,219

Tabel 3 stri gaya ges r dasar ho tal akibat gempa arah y
(S : Data P
.5 Di busi e risontal to
umber ribadi)
hi Wi Wi x hi Fi
x
Lantai
ke - (m) (kN) (kNm) (kN)
6 19,2 3518,471 6 7554,6432 33,4191573
5 16 8149,25 130388 64,5027029
4 12,8 8149,25 104310,4 51,6021623
3 9,6 9236,492 88670,3232 43,8650452
2 6 9236 2 29,2433635 ,4 ,49 59113,5488
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 92
1 3,2 5778,845 18492,304 9,14810865
468529,219

B. Kontrol waktu getar struktur
Waktu getar struktur dikontrol dengan cara T. Rayleigh di mana selisih waktu
getar (T) yang diperoleh dengan rumus T. Rayleigh dengan waktu getar hasil
analisis vibrasi 3 dimensi tidak boleh melebihi 20 % .
i.x,y i.x,y
d F g
i.x,y i
x,y
d W
,

2
3 6
d
ix,y
= deformasi late
= ercep an gra itasi (
l 3.6 Wakt tar strukt lam ar
(Su Data P
la
T =
di mana:
T = waktu getar alami (detik)
W
i
= berat lantai ke-i (KN)
F
ix,y
= gaya gempa lantai ke-i (KN)
ral total akibat F
i
pada lantai ke-i (mm)
g p at v 981 mm/det)
Tabe u ge ur da ah x
mber : ribadi)
ntai hi Wi F di Wi x di F x di
ke - (m) (kN) (kN) (mm) (kN mm) (kN mm)
6 19,20 3518,471 33,4191573 7,887857 218913,2422 263,6055337
5 16,00 8149,25 64,5027029 5,02457 205738,4403 324,0983459
4 12,80 8149,25 51,6021623 3,962422 127949,6475 204,4695432
3 9,60 9236,492 43,8650452 2,704104 67538,87769 118,6156442
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 93
2 6,40 9236 2 29,2433635 2 50 4 ,49 1,72517 7489,75398 ,4497733
1 3,20 5778,845 9,14810865 0,696936 2806,899369 6,37564625
Jumlah 650.436,9 967,61

Waktu getar struktur arah x :
ix
d
ix
ix i
x
F g
d W
,


=
2
3 6 T
967,61 98000
650.436,9
3 , 6

= = 0,52 detik
3.7 Waktu tar struktu lam ar
er : Dat i)
la i

Tabel ge r da ah y
(Sumb a Pribad
nta hi Wi F di Wi di F di
ke - (m) (kN) (kN) (mm) (kN mm) (kN mm)
6 19,20 3518,471 33,4191573 5,853427 120551,9914 195,6165975
5 16,00 8149,25 64,5027029 4,989427 202870,5408 321,8315274
4 12,80 8149,25 51,6021623 3,842663 120332,3057 198,2897198
3 9,60 9236,492 43,8650452 2,690517 66861,87316 118,0196498
2 6,40 9236 2 29,2433635 1 2 50 4 ,49 ,717034 7231,07889 ,2118493
1 3,20 5778,845 9,14810865 0,697829 2814,097066 6,383815511
Jumlah
540.661,9 890,35

Waktu getar struktur arah y :
iy iy
d F g
iy i
y
d


2
W
, T

= 3 6
890,35 98000
540.661,9
3 , 6

= = 0,50` detik
Kesimpulan :
Perpustakaan Unika

BAB 3 Perhitungan Struktur Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 94
Dengan cara T. Rayleigh diperoleh:
20%
OK
20%
= 1,151 detik
ang diperoleh dengan rumus T. Rayleigh dengan
waktu getar hasil analisis vibrasi 3 dimensi tidak melebihi 20 %, maka
perhitungan tidak perlu diulang.
T
x
= 0,52 detik
T
y
= 0,50 detik
Tx = 1,25 0,52
= 1,146detik
0,52 < 1,146
Ty = 1,25 0,50

0,50 < 1,151 OK

Karena selisih waktu getar (T) y
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 92





BAB : 4
SYARAT-SYARAT UMUM

PASAL I.01.
NAMA DAN TEMPAT
1. Proyek : Pembangunan RUSUNAWA Universitas Muhammadiyah
Kota Semarang
2. Pekerjaan : Pembangunan Gedung Seluas 5080 m
3. Lokasi : Jln.Kedung Mundu no.14, Semarang, Jawa Tengah

Pasal : I 02.
PEMBERI TUGAS PEKERJAAN :
Pemberi Tugas Pekerjaan adalah : RUSUNAWA UNIVERSITAS
MUHAMMADIYAH KOTA SEMARANG

Pasal : I.03.
PENGELOLA PROYEK :
Pengelola Proyek terdiri atas :
1. Pengelola Administrasi dan keuangan proyek yang terdiri atas Pemimpin
Proyek, Bendahara Proyek dan Staf Proyek.
2. Pengelola Teknis Proyek (PTP) adalah personil yang ditunjuk oleh Pemimpin
Proyek.

Pasal : I. 04.
PERENCANA / ARSITEK :
Biro Perencana Teknis Pembangunan yang telah terdaftar dalam Daftar Rekanan
Mampu (DRM) yang telah disusun oleh RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang dalam hal ini adalah : PT. KARYA KENCANA
MUKTI , PT CITA CONTRAC CONCORTIUM.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 93





1. Perencana berkewajiban untuk berkonsultasi secara berkala dengan pihak
RUSUNAWA Universitas Muhammadiyah Kota Semarang mengenai
perencanaaan dan penyusunan dokumen lelang.
2. Perencana berkewajiban pula mengadakan pengawasan berkala dalam bidang
arsitektur dan struktur.
3. Perencana tidak dibenarkan merubah ketentuan-ketentuan pelaksanaan
pekerjaan sebelum mendapat ijin secara tertulis dari Pimpinan Proyek /
Pengelola Proyek.
4. Bilamana perencana menjumpai kejanggalan-kejanggalan dalam pelaksanaan
atau menyimpang dari bestek / RKS supaya memberitahukan secara tertulis
kepada Pimpinan Proyek.

Pasal : I. 05.
PENGAWAS LAPANGAN/DIREKSI LAPANGAN :
1.Konsultan Pengawas Teknis Pembangunan yang telah terdaftar dalam Daftar
Rekanan Mampu (DRM) yang telah disusun oleh RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang dalam hal ini akan ditentukan kemudian oleh
Pemimpin Proyek.
2.Tugas Konsultan Pengawas adalah mengawasi pekerjaan sesuai gambar
Bestek/RKS dan perubahan-perubahan dalam berita acara Aanwijzing.
3. Pengawas lapangan tidak dibenarkan merubah ketentuan-ketentuan
pelaksanaan pekerjaan sebelum mendapat ijin tertulis dari pemimpin
proyek/pengelola proyek.
4.Bilamana pengawas lapangan menjumpai kejanggalan-kejanggalan dalam
pelaksanaan atau menyimpang dari bestek, supaya segera memberitahukan
secara tertulis kepada Pemimpin Proyek/Pengelola Proyek.

Pasal : I. 06.
CALON PEMBORONG/KONTRAKTOR :
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 94





1. Perusahaan yang berstatus Badan Hukum yang usaha pokoknya adalah
melaksanakan pekerjaan Pemborongan bangunan yang memenuhi syarat-
syarat bonafiditas dan kualitas menurut Panitia Lelang/Pemilihan Langsung
yang ditunjuk oleh Pemimpin Proyek.
2. Tercatat dalam daftar Rekanan Mampu (DRM) yakni yang lulus dalam
prakualifikasi yang diadakan oleh Panitia Prakualifikasi, dan telah lulus DRT
Panitia.
3.Pengundangan Pemborong/Rekanan harus dengan memperhatikan peraturan
yang berlaku.

Pasal : I. 07.
SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN :
Pekerjaan harus dilaksanakan menurut :
1.RKS dan Gambar-gambar kerja.
2.RKS dengan segala perubahan-perubahan dalam Aanwijzing ( Berita Acara
Aanwijzing ).
3. Petunjuk-petunjuk lisan maupun tertulis dari pemimpin proyek/pengelola
proyek.

Pasal : I. 08.
PENETAPAN UKURAN DAN PERUBAHAN-PERUBAHAN :
1. Pemborong harus bertanggung jawab atas tepatnya pekerjaan menurut ukuran-
ukuran yang tercantum dalam gambar dan RKS.
2. Pemborong berkewajiban mencocokkan ukuran satu sama lainnya apabila ada
perbedaan ukuran dalam gambar dan RKS, segera dilaporkan kepada
Pemimpin Proyek /Pengelola Proyek.
3. Bilamana ternyata terdapat perbedaan atau selisih ukuran dalam gambar dan
RKS, maka RKS inilah yang dijadikan sebagai pedoman atau berdasar
pembentukan dari Pemimpin Proyek/Pengelola Proyek.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 95





4. Bilamana dalam pelaksanaan terdapat perubahan-perubahan maka pemborong
tidak berhak minta ongkos kerugian, kecuali bilamana pihak Pemborong dapat
membuktikan bahwa dengan adanya perubahan-perubahan tersebut
pemborong menderita kerugian.
5. Bilamana dalam pelaksanaan pekerjaan diadakan perubahan-perubahan, maka
Perencana harus membuat gambar revisi (gambar perubahan) dengan tanda
warna merah diatas gambar asli, atas beaya perencana.
6. Didalam pelaksanaan pemborong tidak boleh menyimpang dari ketentuan-
ketentuan RKS dan ukuran-ukuran gambar, kecuali seijin dan sepengetahuan
Pemimpin Proyek/Pengelola Proyek.

Pasal : I. 09.
PENJAGAAN DAN PENERANGAN :
1. Pemborong harus mengurus penjagaan diluar jam-jam kerja (siang, malam)
dalam kompleks pekerjaan termasuk bangunan yang sedang dikerjakan
gudang dan lain-lain.
2. Untuk kepentingan keamanan dan penjagaan perlu diadakan penerangan
lampu-lampu pada tempat-tempat tertentu satu dan lain hal atas kehendak
Direksi.
3. Pemborong bertanggung jawab sepenuhnya atas bahan dan alat-alat lain yang
disimpan dalam gudang dan halaman pekerjaan, apabila terjadi kebakaran dan
pencurian. Pemborong harus segera mendatangkan gantinya untuk kelancaran
pelaksanaan pekerjaan.
4. Pemborong harus menjaga jangan sampai terjadi kebakaran atau sabotase
ditempat pekerjaan, alat-alat pemadam kebakaran atau alat-alat lainnya untuk
keperluan yang sama harus selalu berada ditempat pekerjaan.
5. Segala resiko kemungkinan kebakaran yang menimbulkan kerugian dalam
pelaksanaan pekerjaan dan bahan material juga gudang dan lain-lain
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 96





sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemborong (disarankan supaya
pemborong mengasuransikan pekerjaannya).

Pasal : I. 10.
KESEJAHTERAAN DAN KESEHATAN KERJA :
1. Bilamana terjadi kecelakaan, pemborong harus segera mengambil tindakan
dan segera memberitahukan kepada pemimpin proyek/pengelola proyek.
2. Pemborong harus memenuhi/mentaati peraturan-peraturan tentang perawatan
kesehatan korban dan keluarganya.
3. Pemborong harus menyediakan obat-obatan yang tersusun menurut syarat-
syarat Palang Merah dan setiap kali sehabis digunakan harus dilengkapi lagi.
4. Pemborong selain memberikan pertolongan kepada pekerja juga selalu
memberikan pertolongan kepada pihak ketiga dan juga menyediakan air
minum untuk para pekerja yang memenuhi syarat kesehatan untuk para
pekerja yang melaksanakan pekerjaan tersebut.
5. Pemborong harus mengasuransikan tenaga kerjanya ke Perum ASTEK.

Pasal : I. 11.
PENGGUNAAN BAHAN-BAHAN BANGUNAN :
1.Bahan-bahan bangunan yang dipakai diutamakan hasil produksi dalam negeri
kualitas baik.
2.Harus tetap diperhatikan syarat-syarat dan mutu dari barang dan jasa yang
bersangkutan.
3.Semua bahan-bahan bangunan untuk pekerjaan ini sebelum dipergunakan harus
mendapat persetujuan dari pemimpin proyek/pengelola proyek terlebih dahulu
dan harus berkualitas baik.
4.Semua bahan-bahan bangunan yang telah dinyatakan oleh Pemimpin Proyek
tidak dapat dipakai (afkir) harus segera disingkirkan jauh-jauh dari tempat
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 97





pekerjaan dalam tempo 24 jam dan hal ini menjadi tanggung jawab
pemborong.
5.Bilamana pemborong melanjutkan pekerjaan dengan bahan-bahan bangunan
yang telah di afkir, maka pemimpin proyek/pengelola proyek berhak untuk
memerintah membongkar dan harus mengganti dengan bahan-bahan yang
memenuhi syarat-syarat atas resiko/tanggung jawab pemborong.
6. Bilamana Pemimpin Proyek/Pengelola Proyek sangsi akan mutu
bahan/kualitas bahan bangunan yang akan digunakan, pemimpin
proyek/pengelola proyek berhak meminta kepada pemborong untuk
memeriksakan bahan-bahan bangunan tersebut pada laboratorium bahan-
bahan bangunan.

Pasal : I. 12.
KENAIKAN HARGA DAN FORCE MAJEURE :
1.Semua kenaikan harga yang diakibatkan dan bersifat biasa pemborong tidak
dapat mengajukan claim.
2. Semua kenaikan harga akibat tindakan Pemerintah Republik Indonesia
dibidang moneter yang bersifat nasional dapat mengajukan claim sesuai
dengan keputusan dan pedoman resmi dari Pemerintah Republik Indonesia.
3.Semua kerugian akibat force majeure berupa bencana alam (gempa bumi,
topan,hujan lebat, pemberontakan, perang dll kejadian) yang mana dapat
dibenarkan oleh Pemerintah bukan menjadi tanggung jawab pemborong.
4. Apabila terjadi force majeure, Pihak Pemborong harus memberitahukan
kepada pemimpin proyek/pengelola secara tertulis paling lambat 24 jam
demikian pula bila force majeure berakhir.




Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Pasal : I. 13.
PEMBERIAN PENJELASAN (AANWIJZING) :
1. Pemberian penjelasan (aanwijzing) akan diadakan pada :
1. Hari : Senin
2. Tanggal : 28 Mei 2009
3. Waktu : Pukul 10.00 WIB
4. Tempat : Gedung Rektorat lantai IV RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang
2. Bagi mereka yang tidak mengikuti/menghadiri aanwijzing tidak
diperkenankan/tidak diperbolehkan mengikuti pelelangan.
3. Berita acara pemberian penjelasan (aanwijzing) dapat diambil pada :
1. Hari : Kamis
2. Tanggal : 31 Mei 2009
3. Waktu : Pukul 08.00 WIB
4. Tempat : Gedung Rektorat lantai IV RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang
Pasal : I. 14.
PELELANGAN :
1. Pelelangan akan dilaksanakan sesuai keputusan presiden no. 16 tahun 1994
serta perubahan pada saat pelelangan.
2. Pemasukan surat penawaran paling lambat pada :
1. Hari : Rabu
2. Tanggal : 10 Juni 2009
3. Waktu : Pukul 08.00 WIB
4. Tempat : Gedung Rektorat Lantai IV RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang
3.Pembukaan surat-surat penawaran akan dilakukan oleh panitia lelang/pemilihan
langsung dihadapan pemborong, pada :
1. Hari : Selasa
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 98





Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 99





2. Tanggal : 15 Juni 2009
3. Waktu : Pukul 08.00 WIB
4. Tempat : Gedung Rektorat Lantai IV RUSUNAWA Universitas
Muhammadiyah Kota Semarang
4. Wakil pemborong yang mengikuti/menghadiri pelelangan harus membawa
surat kuasa bermaterai Rp. 6000,- dari Direksi pemborong bertanggung jawab
penuh.

Pasal : I.15.
SAMPUL SURAT PENAWARAN :
1. Sampul surat penawaran berukuran 25 x 40 cm berwarna putih dan tidak
tembus baca ( Bhs. Jawa nrawang ).
2. Sampul surat penawaran yang sudah terisi Surat penawaran lengkap dengan
lampiran-lampirannya supaya ditutup, (dilem) dan diberi lak 5 (lima) tempat
dan tidak boleh diberi kode cap cincin atau cap perusahaan dan kode lain.
3. Sampul surat penawaran disebelah kiri atas dan disebelah kanan bawah supaya
ditulisi (periksa contoh surat penawaran).
4. Alamat sampul seperti tertulis digambar dibawah harus diketik huruf besar
langsung pada kertas sampulnya (terlampir)










Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005

Ricky Christiyanto / 06.12.0008 100





SURAT PENAWARAN PEKERJAAN
PEMBANGUNAN GEDUNG 6 LANTAI SELUAS 1.200 M2
RUSUNAWA UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH KOTA SEMARANG
Hari :
Tanggal :
25 Jam :
CM Tempat :
KEPADA YTH. :
PEMBANGUNAN GEDUNG 6 LANTAI SELUAS
1.200 M2 RUSUNAWA UNIVERSITAS
MUHAMMADIYAH KOTA SEMARANG





25
CM









40CM
40CM
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 101





Pasal : I. 16.
SAMPUL SURAT PENAWARAN YANG TIDAK SAH :
Sampul surat penawaran yang tidak sah dan dinyatakan gugur bilamana :
1. Sampul surat penawaran dibuat menyimpang dari atau tidak sesuai dengan
syarat-syarat dalam pasal I. 15.
2. Sampul surat penawaran terdapat nama atau terdapat hasil penawarannya atau
terdapat juga tanda-tanda lain diluar syarat-syarat yang telah ditentukan dalam
Pasal I. 15.

Pasal : I. 17.
PERSYARATAN PENAWARAN :
1. Penawaran yang diminta adalah penawaran yang lengkap menurut gambar,
peraturan-peraturan RKS serta berita acara aanwijzing.
2. Surat penawaran, Surat Pernyataan, daftar RAB, Daftar Harga Satuan Bahan
dan Upah Kerja, Daftar Analisa Pekerjaan dan Daftar Harga Satuan Satuan
Pekerjaan halaman supaya dibuat diatas kertas kop nama perusahaan
(pemborong) yang harus ditanda tangani oleh Direktur Pemborong yang
bersangkutan dan dibawah tanda tangan supaya disebutkan nama terang dan
cap perusahaan.
3. Bilamana surat penawaran tidak ditanda tangani oleh Direktur Pemborong
sendiri, harus dilampiri.
a. Surat Kuasa dari Direktur Pemborong yang bersangkutan dan diberi
meterai Rp. 6000,--
b. Foto Copy akte pendiri Badan Hukum
c. Satu exemplar dari statuten
4. Surat penawaran supaya dibuat rangkap 5 (lima) lengkap dengan lampirannya
dan surat penawaran yang asli diberi meterai Rp. 6000,-- dan meterai supaya
diberi tanggal terkena tanda tangan sipenawar serta cap perusahaan.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 102





5. Surat penawaran termasuk lampiran-lampirannya supaya dimasukkan kedalam
sampul surat penawaran yang tertutup seperti diatas dalam Pasal I. 15.
6. Lampiran-lampiran surat penawaran ialah :
a. Foto copy surat undangan penjelasan pekerjaan
b. Daftar RAB
c. Daftar harga satuan bahan dan upah kerja
d. Daftar analisa satuan pekerjaan
e. Daftar harga satuan pekerjaan
f. Time schedule
g. Surat kesanggupan bermeterai Rp. 6000,00, memuat antara lain :
i. Untuk mengadakan jaminan pelaksanaan.
ii. Untuk bekerja sama dengan pengusaha golongan ekonomi
lemah setempat.
iii. Surat Kesanggupan Tunduk pada peraturan yang berlaku.
iv. Untuk mengasuransikan tenaga kerja ( ASTEK )
v. Untuk memperbaiki segala kerusakan akibat pelaksanaan
selama berlangsungnya pekerjaan.
vi. Untuk membayar retribusi bahan galian golongan C. 8 foto
copy Akte Perusahaan dan perubahannya (asli ditunjukkan
pada waktu lelang).
h. Foto copy NPEP dan PKP yang masih berlaku (yang asli ditunjukkan
pada waktu lelang)
i. Foto copy SIUJK dari Kanwil Departemen PU yang masih berlaku
(asli ditunjukkan pada waktu lelang)
j. Foto copy Neraca Perusahaan
k. Tender garansi dari Bank atau lembaga yang telah disetujui oleh
menteri Keuangan Republik Indonesia, dan berlaku dua bulan dari
tanggal lelang. Tender garansi asli diserahkan pada saat pelelangan.
l. Foto copy anggota Gapensi/AKI yang masih berlaku.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 103





m. Foto copy sertifikasi LPJKN.
n. Foto copy referensi Bank khusus untuk Tender Proyek ini (asli
diserahkan).
o. Foto copy surat pengakuan kualifikasi dan klasifikasi bidang
konstruksi khas B yang masih berlaku (dengan membawa aslinya).
p. Daftar nama personalia.
q. Tenaga ahli yang akan ditugaskan dalam proyek ini.
r. Daftar Pemilik Modal.
s. Daftar Susunan Pengurus .
t. Daftar Peralatan.

7. Bagi pemborong yang sudah ditunjuk sebagai pemenang kemudian
melaksanakan pekerjaannya, maka selama dalam melaksanakan pekerjaan
tersebut, tidak boleh mengundurkan diri dan terikat untuk melaksanakan
pekerjaan sampai selesai.

YANG MENGGUNAKAN KERTAS KOP PERUSAHAAN
1.Surat Penawaran
2.Surat pernyataan kesanggupan
3.Daftar satuan bahan dan upah hal satu
4.Daftar satuan pekerjaan halaman ssatu.
5.RAB dan Rekapitulasi halaman pertama.
6.Daftar analissa halaman pertama.
7.Daftar pealatan halaman pertama.
8.Daftar tenaga ahli yang ditugaskan pada proyek ini.

Catatan : Bilamana pada saat bersamaan Rekanan mengikuti tender pada instansi
lain, surat-surat asli dapat diteliti oleh Panitia Lelang dengan
membawa aslinya dan foto copynya dapa hari sebelumnya Pelelengan
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 104





dilaksanakan sehingga foto copy yang telah diperiksa dan disahkan
panitia dapat dianggap sebagai asli.

SURAT ASLI YANG HARUS DIBAWA :
a. Akte pendirian perusahaan Lengkap dengan Perusahaan.
b. Foto copy sertifikasi daari LPJKN.
c. Surat Tanda Anggota Gapensi.
d. Surat ijin Usaha Jasa Konsstruksi (SIUJK)
e. Surat Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
f. Rekening Koran selama 3 bulan teakhir.
g. Bagi pemborong yang sudah memasukkan surat penawaran, tidak dapat
mengundurkan diri dan terikat untuk melaksanakan dan menyelesaikan
pekerjaan tersebut bilamana pekerjaan diberikan kepadanya menurut
penawaran yang diajukan.
h. Dalam hal pemenang pertama pelelangan mengundurkan diri, pemenang
urutan kedua dapat ditunjuk untuk melaksanakan sepanjang harga
penawarannya tidak melebihi perkiraan harga yang dikalkulasikan secara
keahlian.
i. Bagi pemborong yang mengundurkan diri setelah ditunjuk (pasal I.10)
dikenakan sanksi ialah :
- Tidak diikut sertakan dalam tender yang akan datang.
- Dicatat dalam konduite.
- Tender garansi dinyatakan hilang dan menjadi milik negara.
j. Bagi Peserta yang tidak mendapat pekerjaan, tender garansi dapat diambil
setelah ada pengumuman pemenang lelang.

Pasal : I. 18.
SURAT PENAWARAN YANG TIDAK SYAH :
Surat penawaran yang tidak syah dan dinyatakan gugur bilamana :
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 105





1.Surat penawaran yang ditak dimasukkan dalam sampul tertutup.
2.Surat penawaran, surat pernyataan dan daftar RAB tidak dibuat diatas kertas
kop pemborong yang bersangkutan.
3.Surat penawaran tidak ditanda tangani sipenawar
4.Surat penawaran asli tidak bermeterai Rp. 6000,- tidak diberi tanggal dan
tidak terkena tanda tangan penawar / tidak dicap perusahaan.
5.Harga penawaran yang tertulis dengan angka tidak sesuai dengan yang
tertulis dengan huruf.
6.Tidak jelas besarnya jumlah penawaran baik yang tertulis dengan angka
maupun huruf.
7.Terdapat salah satu lampiran yang tidak ditanda tangani oleh penawar dan
tidak diberi cap dari pemborong (kecuali foto copy).
8.Surat penawaran dari pemborong yang tidak diundang.
9.Penawaran yang disampaikan dilihat batas waktu yang ditentukan dan atau
penawaran yang tidak dialamatkan pada proyek / alamat tidak jelas.

Pasal : I. 19.
CALON PEMENANG :
1. Apabila harga dalam penawaran telah dianggap wajar dalam batas ketentuan
mengenai harga satuan (harga standard) yang telah ditetapkan serta telah
sesuai dengan ketentuan yang ada, maka panitia menetapkan 3(tiga) peserta
yang telah memasukkan penawaran yang paling menguntungkan negara dalam
arti :
a. Penawaran harga yang ditawarkan secara teknis dapat
dipertanggungjawabkan.
b. Perhitungan harga adalah dapat dipertangungjawabkan.
c. Penawaran tersebut adalah yang terendah diantara penawaran yang
memenuhi syarat seperti tersebut pada nomor a dan b diatas.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 106





2. Jika dua peserta atau lebih mengajukan harga penawaran yang sama, maka
panitia memilih peserta menurut pertimbangannya mempunyai kemampuan
dan kecakapan yang terbesar. Jika bahan-bahan untuk menentukan pilihan
tersebut tidak ada maka penilaian dilakukan dengan undian, hal mana harus
dicatat dalam berita acara.
3. Panitia membuat laporan kepada pejabat yang berwenang mengambil
keputusan mengenai penetapan calon pemenang laporan tersebut yang
dianggap perlu sebagai bahan pertimbangan untuk mengambil keputusan.

Pasal : I. 20.
PENGUMUMAN PEMENANG :
1. Penetapan pemenang lelang diputuskan oleh pejabat yang berwenang.
2. Pengumuman pemenang dilakukan oleh panitia secara luas setelah ada
penetapan pemenang pelelangan dari pejabat yang berwenang.
3. Kepada rekaan yang berkeberatan atas penetapan pemenang pelelangan
diberikan kesempatan untuk mengajukan sanggahan secara tertulis kepada
atasan dari pejabat yang bersangkutan selambat-lambatnya dalam waktu 4 hari
kerja setelah diterimanya pengumuman penetapan pemenang.
4. Sanggahan hanya dapat diajukan terhadap pelaksanaan prosedur pelelangan,
jawaban terhadap sanggahan diberikan secara tertulis selambat-lambatnya 4
hari kerja setelah diterimanya sanggahan tersebut.
5. Sanggahan tertulis diajukan kepada :
1. Pimpinan Proyek
2. Panitia Pelelangan

Pasal : I. 21.
PELELANGAN ULANG :
Lelang dibatalkan bilamana :
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 107





1. Diantara rekanan yang diundang dan yang mengikuti aanwijzing dan
mengajukan penawaran yang syah kurang dari 3(tiga).
2. Penawaran melampaui anggaran yang tersedia.
3. Harga-harga yang ditawarkan dianggap tidak wajar.
4. Sanggahan dari rekanan ternyata benar.
5. Berhubungan dengan pelbagai hal tidak mungkin mengadakan penetapan.
6. Dalam pelelangan dinyatakan gagal atau pemenangnya yang ditunjuk
mengundurkan diri atau urutan pemenang kedua tidak bersedia ditunjuk, maka
penitia pelelangan atas permintaan kepala kantor satuan kerja, atau pemimpin
proyek akan mengadakan pelelangan ulang.

Pasal : I. 22.
PEMBERIAN ATAU PELULUSAN PEKERJAAN :
1. Pemimpin proyek akan memberikan pekerjaan kepada pemborong yang
penawarannya pantas, wajar dan menguntungkan negara serta dapat
dipertanggung jawabkan.
2. SPK akan diberikan kepada pemborong yang telah ditunjuk dalam waktu
paling lambat 10 hari kerja setelah pemberitahuan pengumuman penetapan
pemenang pelelangan.
3. Pemborong diperkenankan mulai bekerja setelah ditertibkannya SPK sekaligus
memberikan jaminan pelaksanaan.

Pasal : I. 23.
PELAKSANAAN PEMBORONG :
1. Bilamana akan mulai dilapangan, pihak pemborong supaya memberitahukan
secara tertulis kepada pimpinan proyek / pengelolaan proyek.
2. Untuk melancarkan pekerjaan ini, maka pihak pemborong supaya menetapkan
seorang kepala pelaksanaan yang ahli yang diberi kuasa penuh oleh Direktur
pemborong untuk bertindak atas namanya.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 108





3. Kepala pelaksana yang diberi kuasa penuh harus selalu berada ditempat
pekerjaan agar dapat berjalan dengan lancar deduai dengan apa yang
ditugaskan Direksi.
4. Kepala pelaksanaan yang ditempatkan supaya yang berpengalaman dan
pembantu-pembantunya minimal dapat memahami bestek dan mengerti
gambar.

Pasal : I. 24.
ASURANSI :
Pemborong harus mwngansuransikan semua tenaga kerja yang bekerja di proyek
ini ke perum Astek, termasuk tenaga dari Team Teknis, Konsultan Perencanaan
dan Konsultan Pengawas yang namanya tercantum dalam Struktur Organisasi
Proyek ini.

Pasal : I. 25.
PENYELESAIAN PERSELISIHAN :
Perselisihan akan diselesaikan menurut aturan/ketentuan yang lazim berlaku,
sedangkan tata caranya diatur kemudian dalam kontrak.

Pasal : I. 26.
URAIAN MENGENAI RKS DAN GAMBAR :
1. Disamping peraturan-peraturan umum yang telah disebut dalam pasal I.01,
maka :
2. Rencana Kerja dan syarat-syarat (RKS) beserta gambar-gambarnya berlaku
sebagai dasar pedoman/ketentuan untuk melaksanakan pekerjaan ini.
3. Gambar-gambar yang diikut sertakan akan juga merupakan bagian yang tak
terpisahkan dari RKS ini.
4. Kontraktor wajib untuk mengadakan perhitungan kembali atas segala
ukuran-ukuran dimensi konstruksi apabila ukuran-ukuran yang ditentukan
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 109





dalam spesifikasi/gambar meragukan Kontraktor. Dalam hal ini Kontraktor
diijinkan membetukkan kesalahan gambar dan melaksanakannya setelah
ada persetujuan tertulis dari Pengawas dengan persetujuan Pemberi Tugas.
Pengambilan ukuran-ukuran yang keliru dalam pelaksanaan didalam hal
apapun menjadi tanggung jawab Kontraktor. Oleh karena itu sebelumnya
kepadanya diwajibkan mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap
semua gambar-gambar yang ada.
5. Bila terdapat perbedaan :
a. Antara gambar dan ketentuan RKS, Surat Perjanjian/Surat Penawaran
maka Pemberian Tugas dapat memutuskan pekerjaan dengan volume
pekerjaan harga pekerjaan/kualitas bahan material yang tertinggi.
b. Surat Perjanjian Pemborongan didahulukan atas RKS.
c. RKS didahulukan atas gambar serta perubahan sebagaimana Berita
Acara Aanwijzing, Berita acara Aanwijzing didahulukan atas RKS dan
gambar.
d. Gambar beserta detail dan tambahan/ perubahan yang tercantum dalam
Berita Acara Aanwijzing didahulukan atas Surat Penewaran.
e. Jika pekerjaan tidak terdapat dalam RKS, tetapi terdapat dalam gambar
maka yang terakhir ini berlaku penuh demikian pula sebaliknya.
6. Perbedaan antara gambar dan RKS maupun perubahan yang ditentukan
pada waktu pelaksanaan berlangsung. Kontraktor diwajibkan mentaati
keputusan Konsultan Pengawas yang diberikan secara tertulis dimana
dijelaskan juga kemungkinan adanya pekerjaan tambah/kurang. Gambar-
gambar kerja/pelaksanaan (shop drawing) harus dibuat oleh Kontraktor dan
harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari Konsultan Pengawas.
7. Apabila ada perbedaan ukuran dalam gambar yang satu dengan gambar
yang lain, maka Pemberi Tugas dapat menetapkan yang lebih besar
volume/harga kualitas/ukurannya.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 110





8. Kontraktor wajib membuat gambar kerja, sebelum memulai sesuatu
pekerjaan yang khusus dan harus dimintakan persetujuan Konsultan
pengawas.
9. Dalam hal kontraktor meragukan ketentuan-ketentuan yang tercantum
dalam dokumen pelaksanaan, maka Kontraktor wajib berkonsultasi dengan
Konsultan Perencana dan Pengawas.
10. Untuk menghindarkan kesalahan dalam mendominasi gambar-gambar
pelaksanaan, maka Kontraktor untuk keperluan pelaksanaan pekerjaan
dilapangan sama sekali tidak diperkenankan memperbanyak gambar dengan
cara apapun : seperti menyalin kembali gambar pada kalkir atau kertas
lainnya, mengcopy dengan cara apapun (xerox, foto copy, CPI) dan lain
sebagainya. Jika pelaksanaan Kontraktor memerlukan copy gambar maka
copy tersebut hanya dapat dikeluarkan melalui tanggung jawab kontraktor
sepenuhnya.

Pasal : I. 27.
LAIN-LAIN :
1. Hal-hal yang belum tercantum dalam RKS akan dijelaskan didalam
aanwijzing.
2. Surat penawaran / RAB supaya dibuat supaya dibuat seperti contoh terlampir.
3. Bilamana jenis pekerjaan yang telah tercantum didalam contoh daftar RAB
ternyata kurang, maka kekurangan tersebut dapat ditambahkan menurut
posnya masing-masing dengan cara menambah huruf alpabet pada nomor
terakhir dari pos yang bersangkutan, misalnya pos persiapan nomor terakhir 4.
Maka penambahannya tidak nomor 5, tetapi nomor 4a. 4b. 4c. 4d dan
seterusnya.
4. Surat permintaan ijin bangunan dari Pemberi Tugas, sedangkanb pengurusan
dan pembiayaan hingga keluarnya ijin tersebut menjadi tanggung
jawab/diserahkan kepada pihak pemborong.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 111





5. Segala kerusakan yang timbul akibat pelaksanaan menjadi tanggung jawab
Kontraktor.


























Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 112





SYARAT SYARAT ADMINISTRASI

Pasal : II. 01
JAMINAN LELANG :
1. Jaminan penawaran ( Tender Garansi ) berbentuk surat jaminan dari Bank
Pemerintah atau Bank lainnya yang telah ditunjuk oleh Menteri Keuangan
sebesar Rp 78.500.000,00 (Tujuh puluh delapan juta lima ratus ribu rupiah)
kepada Pemimpin Proyek.
2. Bagi Pemborong yang mendapatkan pekerjaan, tender garansi diberikan
kembali pada saat jaminan pelaksanaan diterima oleh Pemimpin Proyek,
sedang jangka waktu Tender Garansi selama 2 (dua) bulan ditujukan khusus
untuk proyek yang bersangkutan.
3. Bagi Pemborong yang tidak mendapatkan pekerjaan, Tender Garansi dapat
diambil setalah adanya Penetapan Pemenang yang mendapatkan pekerjaan,
Tender Garansi dapat diambil setelah dikeluarkannya SPK, dan talah
memberikan jaminan pelaksanaan.

Pasal : II. 02
JAMINAN PELAKSANAAN :
1. Jaminan pelaksanaan sebesar 5% dari nilai kontrak.
2. Jaminan pelaksanaan diterima oleh pemimpin proyek pada saat penanda
tanganan kontrak.
3. Jaminan pelaksanaan dapat dikembalikan bilamana pekerjaan sudah
diserahkan pertama kalinya dan diterima dengan baik oleh Pemimpin Proyek
(disertai Berita Acara penyerahan pertama).




Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 113





Pasal : II. 03
RENCANA KERJA (TIME SCHEDULE) :
1. Pemborong harus membuat rencana kerja pelaksanaan pekerjaan yang
disetujui oleh pemimpin proyek / pengelola proyek selambat-lambatnya 1
(satu) minggu setelah SPK diterbitkan serta daftar nama pelaksana yang
dikerahkan untuk menyelesaikan proyek ini.
2. Pemborong diwajibkan melaksanakan pekerjaan menurut rencana kerja
tersebut.
3. Pemborong tetap bertanggung jawab atas penyelesaian pekerjaan tepat pada
waktunya.

Pasal : II. 04
LAPORAN HARIAN DAN MINGGUAN
1. Konsultan Pengawas tiap minggu supaya mengirimkan kepada Bouwheer
dan tindasan kepada yang bersangkutan mengenai maju mundurnya
pekerjaan disertai laporan banyaknya orang- orang yang bekerja setiap
harinya. Laporan kerja harian dan mingguan dibuat oleh Pengawas lapangan
dan diketahui PTP.
2. Penilaian prestasi kerja atas dasar pekerjaan yang sudah diselesaikan tidak
termasuk adanya bahan-bahan ditempat pekerjaan dan tidak atas dasar
besarnya pengeluaran uang.

Pasal : II. 05
P E M B A Y A R A N :
1. Pembayaran akan dilaksanakan dan atau akan diatur kemudian dalam
kontrak.
2. Tiap pengajuan pembayaran angsuran harus disertai Berita Acara
Pemeriksaan pekerjaan dan dilampiri daftar hasil opname pekerjaan dan
foto-foto dokumentasi dalam album.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 114





Pasal : II. 06
SURAT PERJANJIAN PEMBORONGAN (KONTRAK)
1. Biaya meterai surat perjanjian pemborongan (kontrak) menjadi beban
pemborong dan masing-masing kontrak diberi meterai Rp.2000,00
2. Surat Perjanjian Pemborongan (kontrak) dibuat rangkap 20 (dua puluh)
ganda atas biaya pemborong.
3. Konsep Kontrak dibuat oleh Pemimpin Proyek sedangkan lampirannya dan
seluruh kontrak disiapkan oleh pemborong antara lain terdiri dari :
1. Surat undangan
2. Bestek dan RKS
3. Berita Acara Aanwijzing
4. Berita Acara Pembukaan Surat Penawaran
5. Berita Acara Evaluasi
6. SPK ( Gunning )
7. Surat Penawaran
8. Daftar RAB
9. Daftar Harga Satuan Bahan dan Upah Kerja
10. Daftar analisa satuan pekerjaan
11. Daftar harga satuan pekerjaan 12. Time schedule
12. Surat kesanggupan bermeterai Rp. 2000,00
Untuk mengadakan jaminan pelaksanaan
Untuk bekerjasama dengan pengusaha golongan ekonomi lemah
setempat
Surat Kesanggupan tunduk pada peraturan yang berlaku
Untuk mengasuransikan tenaga kerja ( ASTEK )
Untuk memperbaiki segala kerusakan akibat pelaksanaan selama
berlangsungnya pekerjaan
Untuk membayar retribusi bahan galian golongan C
Untuk mengadakan voorfinanciering
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 115





13. Foto copy Akte Pendirian Perusahaan dan Perubahannya
14. Foto copy NPWP dan PKP yang masih berlaku
15. Foto copy SIUJK dari Kanwil Departemen PU yang masih berlaku
16. Foto copy Neraca Perusahaan
17. Foto copy tender garansi dari Bank Pemerintah atau Bank lain yang
telah disetujui oleh Menteri Keuangan RI, dan yang masih berlaku dua
bulan dari tanggal lelang. Tender Garansi asli diserahkan kepada
Bendaharawan proyek pada saat pelelangan
18. Foto copy anggota Gapensi / AKI yang masih berlaku
19. Daftar Nama Personalia
20. Daftar Peralatan
21. Daftar nama pelaksana yang akan ditunjuk
22. Gambar pelaksanaan terdiri dari 6 (enam) ganda gambar komplit, dan
14 (empat belas) ganda gambar pokok
23. Foto copy jaminan pelaksanaan
Semua lampiran-lampiran penawaran masuk dalam kontrak

Pasal : II. 07
PERMULAAN PEKERJAAN :
1. Selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) minggu terhitung dari SPK
dikeluarkan dari Pemimpin Proyek, pekerjaan harus nyata sudah dimulai.
2. Bilamana ketentuan-ketentuan seperti tersebut diatas tidak dipenuhi, maka
jaminan pelaksanaan dinyatakan hilang dan menjadi milik pemerintah.
3. Pemborong wajib memberitahukan kepada Direksi, bilamana akan memulai
pekerjaan.




Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 116





Pasal : II. 08
PENYERAHAN PEKERJAAN :
1. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan selama 140 (Seratus empat puluh) hari
kalender, termasuk hari minggu, besar dan hari raya.
2. Pekerjaan dapat diserahkan untuk yang pertama kalinya, bilamana pekerjaan
sudah selesai 100% dan dapat diterima dengan baik oleh Pemimpin Proyek,
dengan disertai Berita Acara dan dilampiri daftar kemajuan pekerjaan pada
penyerahan pertama unuk pekerjaan ini keadaan halaman serta bangunan
harus dalam keadaan bersih seluruhnya.
3. Untuk kemudahan dalam suatu penelitian sewaktu diadakan pemeriksaan
teknis dalam rangka penyerahan ke I, maka surat permohonan pemeriksaan
teknis yang diajukan Direksi supaya dilampiri :
a. Daftar kemajuan pekerjaan 100% ditanda tangani pengawas lapangan dan
diketahui oleh Pemborong
b. 1 (satu) album berisi foto berwarna yang menyatakan prestasi kerja 100%
c. Khusus untuk ukuran foto yang 10 R supaya diambil yang baik
4. Surat permohonan pemeriksaan teknis yang dikirim kepada Pemimpin Proyek
maupun tembusannya yang diajukan kepada Direksi harus sudah dikirim
selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari sebelum batas waktu penyerahan
pertama kalinya berakhir.
5. Dalam penyerahan pekerjaan yang pertama kalinya dan bilamana terdapat
pekerjaan instalasi listrik, maka pihak pemborong harus dapat menunjukkan
kapada pemimpin proyek / pengelola proyek surat pengasahan instalasi listrik
dari PLN. Bilamana pihak pemborong ternyata tidak dapat menunjukkan
surat pengesahan instalasi listrik kepada pemimpin proyek / pengelola
proyek, maka penyerahan pekerjaan yang pertama tetap dapat dilaksanakan
setelah pemborong yang bersangkutan mengembalikan jaminan, bahwa masih
bertanggung jawab atas instalasi yang dilaksanakan sewaktu diadakan
penyambungan aliran listrik (aansluiting) oleh PLN.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 117





Pasal : II. 09
MASA PEMELIHARAAN (ONDERHOUD TERMIJN) :
1. Jangka waktu pemeliharaan adalah selama 180 ( Seratus delapan puluh ) hari
kalender sehabis penyerahan pertama.
2. Bilamana dalam masa pemeliharaan (Onderhoud Termijn) terjadi kerusakan-
kerusakan akibat kurang sempurnanya didalam pelaksanaan atau karena
kurang baik mutu bahan yang dipergunakan kembali, maka pemborong harus
segera memperbaiki dan menyempurnakan kembali setelah pihak pemborong
diperingatkan atau diberitahukan yang pertama kalinya secara tertulis oleh
pemimpin proyek.

Pasal : II. 10
PERPANJANGAN WAKTU PENYERAHAN :
1. Surat permohonan perpanjangan waktu penyerahan pertama yang diajukan
kepada pemimpin proyek / pengelola proyek harus sudah diterima selambat-
lambatnya 15 hari sebelum batas waktu penyerahan pertama kalinya berakhir
dan surat tersebut dilampiri :
a. Data-data yang lengkap
b. Time Schedule baru yang cermat
2. Surat permohonan perpanjangan waktu penyerahan pekerjaan tanpa data-data
yang lengkap tidak dipertimbangkan.
3. Permintaan perpanjangan waktu penyerahan pekerjaan yang petama kalinya
dapat diterima oleh Pemimpin Proyek / Pengelola Proyek bilamana :
a. Adanya pekerjaan tambahan atau pengurangan (meer or minder werk)
yang tidak dapat dielakkan lagi setelah atau sebelum kontrak ditanda
tangani oleh kedua belah pihak.
b. Adanya surat perintah tertulis dari pemimpin proyek / pengelola proyek
tentang pekerjaan tambahan.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 118





c. Adanya perintah tertulis dari pemimpin proyek / pengelola proyek tentang
pekerjaan untuk sementara waktu dihentikan.
d. Adanya force majeure (bencana alam, gangguan keamanan, pemogokan)
kejadian mana harus diteguhkan dengan / oleh Kepala Daerah setempat
dengan surat pernyataan.
e. Adanya gangguan curah hujan yang turun terus menerus ditempat
pekerjaan yang secara langsung mengganggu kelancaran pekerjaan harus
diketahui oleh Direksi Lapangan.
f. Pekerjaan tidak dapat dimulai tepat pada waktu yang telah ditentukan,
karena lahan / tanah yang akan dipakai untuk bangunan belum siap
bangun.

Pasal : II. 11
SANKSI / DENDA (PASAL 49 AV) :
1. Bilamana batas waktu penyerahan pekerjaan yang pertama kalinya
dilampaui (tidak dipenuhi), maka pemborong dikenakan denda / sanksi
diwajibkan membayar denda sebesar 1%o (satu permil) tiap hari kelambatan
sampai selambat-lambatnya 5% (lima prosen) dari harga borongan. Uang
denda tersebut harus dilunaskan pada waktu pembayaran angsuran (termijn)
penyerahan kesatu (I)
2. Menyimpang dari pasal 49 AV terhadap segala kelalaian mengenai peraturan
atau tugas yang tercantum dalam ketetapan ini, maka sepanjang tidak ada
dalam bestek ini ketetapan denda lainnya pemborong dapat dikenakan denda
sebesar 1%o (satu permil) tiap kali terjadi kelalaian dengan tidak diperlukan
suatu pengecualian.
3. Bilamana ada perintah untuk mengerjakan pekerjaan tambah dan tidak
disebutkan waktu pelaksanaannya maka jangka waktu pelaksanaan tidak
dapat diperpanjang.

Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 119





Pasal : II. 12
PEKERJAAN TAMBAHAN DAN PENGURANGAN :
1. Untuk pekerjaan tambahan yang diperintahkan secara tertulis oleh Pemimpin
Proyek / Pengelola Proyek, pemborong dapat mengajukan pembayaran
tambahan.
2. Sebelum pekerjaan tambahan dikerjakan, pemborong supaya mengajukan
kepada pemimpin proyek / pengelola proyek, daftar RAB agar pemimpin
proyek / pengelola proyek dapat memperhitungkan apakah pekerjaan
tambahan tersebut dapat dibayar atau tidak.
3. Untuk perhitungan pekerjaan tambahan dan pengurangan menggunakan harga
satuan yang telah dimasukkan dalam penawaran / kontrak.
4. Bilamana harga satuan pekerjaan belum tercantum dalam surat penawaran
yang diajukan, maka akan diselesaikan secara musyawarah.

Pasal : II. 13
DOKUMENTASI :
1. Sebelum pekerjaan dimulai keadaan lapangan atau tempat pekerjaan masih 0%
supaya diadakan pemotretan ditempat-tempat yang dianggap penting menurut
pertimbangan Direksi, dengan ukuran 9 x 14 cm sebanyak 4 (empat) set
berwarna.
2. Setiap permintaan pembayaran termijn (angsuran) dan penyerahan pertama
harus diadakan pemotretan yang menunjukkan prestasi pekerjaan (minimum
dari 5 jurusan) masing-masing menurut pengajuan termijn dengan ukuran
kartu pos 9 x 14 cm sebanyak 3 (tiga) set berwarna. (pembidikan dari titik-titik
tetap), pada penyerahan pertama, pemborong harus mengadakan foto 10 R
sejumlah 5 buah dan sudah di pigura.



Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 120





Pasal : II. 14
PENDAFTARAN GEDUNG PEMERINTAH :
Konsultan pengawas diwajibkan untuk membantu pemimpin proyek
menyelesaikan pendaftaran gedung-gedung negara untuk mandapatkan himpunan
Daftar Nama (leggerkart) dari Direktorat Tata Bangunan di Jakarta :
1. Gambar situasi sesuai dengan pelaksanaan skala 1 : 500 sebanyak 8
exemplar.
2. Gambar denah sesuai dengan pelaksanaan skala 1:200 sebanyak 8 exemplar.
3. Daftar perhitungan luas bangunan luar dan dalam.
4. Foto copy ijin bangunan sebanyak 8 exemplar.
5. Akte / keterangan tanah sebanyak 8 exemplar.
6. Kartu / legger sebanyak 8 exemplar.
7. Foto pemasangan instalasi listrik sebanyak 8 exemplar.
8. Surat pernyataan dari instalatur bahwa pemasangan sudah 100% selesai,
sebanyak 8 exemplar.
9. As built drawing.
10. Foto copy kontrak dan berita acara penyerahan ke 1 dan 2

Pasal : II. 15
PENCABUTAN PEKERJAAN :
1. Direksi / Pemimpin proyek berhak membatalkan atau mencabut pekerjaan
dari tangan pemborong, apabila ternyata pihak pemborong telah menyerahkan
seluruh atau sebagian pekerjaan kepada pemborong lain, semata-mata hanya
mencari keuntungan saja dari pekerjaan tersebut.
2. Pada pencabutan pekerjaan, pemborong hanya dapat dibayar :
- Hanya pekerjaan yang telah diselesaikan dan telah diperiksa serta
disetujui oleh pemimpin proyek / pengelola proyek sedangkan harga-
harga bahan bangunan yang berada ditempat pekerjaan menjadi resiko
pemborong sendiri.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 121





3. Penyerahan bagian-bagian pekerjaan kepada atau seluruh pekerjaan kepada
pemborong lain (Onderaanemer) tanpa seijin tertulis dari pemimpin proyek
tidak diijinkan.

Pasal : II. 16
TANGGUNG JAWAB KONTRAKTOR, CONTOH SURAT PENAWARAN
1. Tanggung jawab Kontraktor :
Pemborong / Kontraktor bertanggung jawab atas bangunan tersebut selama 10
(sepuluh) tahun sesuai dengan pasal 1609 KUH Perdata.



















Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
CONTOH SURAT PENAWARAN
KERTAS KOP NAMA PERUSAHAAN
Nomor : ..
Lampiran : 1 (satu) bendel
Hal : Penawaran Kepada Yth :
PEMBANGUNAN GEDUNG 6 LANTAI SELUAS
1.200 M2 RUSUNAWA UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH KOTA
SEMARANG

Untuk pelelangan terbatas yang diadakan pada hari : . Tanggal : . Bertempat di : ..
Yang bertanda tangan dibawah ini :
1. Nama :
2. Jabatan :
3. Alamat :
4. Berkedudukan di :
Dengan ini menyatakan :
1. Akan tunduk pada pedoman pelelangan untuk pelaksanaan pekerjaan bangunan- bangunan negara.
1. Memilih sebagai tempat kedudukan yang tetap pada kantor (tergriffie) dari Pengadilan Negeri di ...
2. Mengindahkan syarat-syarat dan keterangan-keterangan didalam dokumen Pelelangan dan perubahan-
perubahan atau tambahan-tambahan yang tercantum dalam berita acara aanwijzing pada tanggal : .
3. Memperhitungkan pekerjaan pengurangan atau penambahan yang mungkin ada atas dasar bestek.
4. Penawaran tersebut mengikat sampai pekerjaan selesai sesuai dengan kontrak
5. Telah menyerahkan surat jaminan penawaran berupa surat jaminan Bank sebesar Rp..( . )
6. Sanggup dan bersedia melaksanakan, mendatangkan segaka bahan-bahan bangunan dan peralatan yang
diperlukan untuk :
- Pekerjaan : Proyek Pembangunan Rusunawa Universitas Muhaamdiyah Semarang
- Lokasi : Sukoharjo
- Dengan harga borongan Rp. .(terbilang : ..) termasuk
keuntungan (jasa pemborong), pajak-pajak, biaya pengurusan dan penyelesaian perijinan-perijinan
sesuai dengan peraturan yang berlaku yang merupakan harga pasti dan tetap untuk menyelesaikan
pekerjaan, sesuai dengan gambar-gambar dan spesifikasi teknis (RKS).
- Jangka waktu pelaksanaan selama : 140 ( Seratus empat pulu ) hari
- Jangka waktu pemeliharaan selama : 180( Seratus delapan puluh ) hari kalender
- Pekerjaan dimulai selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) minggu sesudah SPK (gunning)
diterbitkan.
.,Tgl
Penawar :
PT/CV/Fa .
Meterai Rp.6000,-


D i r e k t u r

Ricky Christiyanto / 06.12.0008 122





Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 123





SYARAT SYARAT TEKNIK

Pasal : III. 01.
PENJELASAN UMUM.
1. Pemberian pekerjaan meliputi :
Mendatangkan, pengolahan, pengakutan semua bahan, pengerahan tenaga
kerja, pengadaan semua alat-alat bantu dan sebagainya. Yang pada umumnya
langsung atau tidak langsung termasuk didalam usaha penyelesaian dengan
baik dan menyerahkan pekerjaan dengan sempurna dan lengkap.
Juga disini dimaksudkan pekerjaan-pekerjaan atau bagian-bagian pekerjaan
yang walaupun tidak disebutkan didalam bestek tetapi masih berada di dalam
lingkungan pekerjaan haruslah sesuai petunjuk direksi.
2. Tanah bangunan termasuk segala sesuatu yang berada disitu dan diserahkan
kepada pemborong dalam keadaan siap bangun.
3. Oleh pemborong pekerjaan harusalah diserahkan dengan sempurna dalam
keadaan selesai dan sempurna dimana termasuk pembersihanya.
4. Pekerjaan pekerjaan persiapan dan perlengkapan untuk keperluan
pelaksanaan pekerjaan, pemborong harus mengadakan :
a. Penjagaan termasuk juga perawatan dan perbaikan perbaikan selama
berlangsungnya pekerjaan sampai penyerahan ke II (kedua).
b. Pengadaan air untuk pekerja.
c. Membuat Direksi keet dengan fasilitas-fasilitas yang diperlukan beserta
perawatannya ukuran 4 x 6 m.
d. Membuat gudang / los kerja dengan fasilitas-fasilitas yang diperluakn
berukuran 3 x 9 m.
e. Membuat pagar pengaman proyek dari seng BJLS 20 baru dengan rangka
tiang kayu dolken diameter 10 cm ditanam pada pondasi setempat dan
kemudian dicat dengan motif khusus/motif ditentukan kemudian.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 124





f. Mengurung lokasi bangunan dengan tanah padas, didapatkan (90%)
standard proctor padas / sirtu.

5. Pembangunan yang dilaksanakan ialah :
I. Pekerjaan yang dilaksanakan terdiri dari :
1. Pekerjaan struktur beton bertulang lantai 1, 2 dan 3.
2. Pekerjaan beton praktis lantai 1, 2 dan 3.
3. Pekerjaan struktur atap baja dan penutup atap.
4. Pekerjaan finising lantai 1, 2 dan 3.
5. Lain-lain sesuai dokumen lelang.
II. Pekerjaan prasarana.
1. Pekerjaan instalasi listrik lantai 1, 2 dan 3 yang terdiri dari
pekerjaan titik lampu, titik stop kontak dan lampu-lampunya juga
termasuk panel indik dan sub panel, serta stop kontak daya pada
semua ruang kuliah.
2. Instalasi air bersih dan kotor lantai 1, 2 dan 3 termasuk juga
instalasi air bersih untuk halaman.
3. Pembuatan / pemasangan tanki fiberglas diatas lavatory lantai 2
dan 3.
4. Pembuatan saluran / riool unutk air hujan.
5. Pengurusan ijin bangunan.
6. Pengadaan dan pemasangan pompa air listrik.
7. Penyambungan air bersih.
8. Pembuatan rabat.
9. Pekerjaan petir sampai disetujui oleh instalasi yang berwenang.
10. Lain-lain sesuai dokumen leleang.



Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 125





Pasal : III. 02.
TEMPAT PROYEK :
Pekerjaan ini dilaksanakan/dilakukan dijalan Dr. Wahidin, Salatiga, Jawa
Tengah. Selanjutnya akan ditunjukan pada waktu aanwijizing.

Pasal : III. 03.
UKURAN :
1. Ukuran-ukuran, patokan-patokan dan ukuran tinggi telah ditentukan dalam
gambar dan tinggi lantai 0.00 dipakai sebagai dasar.
2. Jika terdapat ukuran antara gambar utama dan gambar perincian, maka yang
mula-mula mengikat adalah gambar utma. Namun demikian hal tersebut harus
dilaporkan Konsultan Pengawas untuk penetuan kebenarannya.
3. Pengambilan dan pemakaian ukuran yang keliru sebelum dan selama
pekerjaan berlangsung akan menjadi tanggung jawab pemborng sepenuhnya.
4. Penetapan ukuran dan sudut siku-siku tetap dijaga dan dipelihara ketelitiannya
dengan menggunakan alat-alat waterpassataui theodolit.

Pasal : III. 04.
DIREKSI KEET ( KANTOR DIREKSI ) :
1. Untuk kantor direksi, pemborong harus membuat keet ukuran 4 x 6 m, 1 buah
pelengkap lavatory dari bahan sederhana tetapi kuat, lantai diplester, dinding
dari triplek dan atao dari seng gelombang. Tiang kayu kalimantan ukuran 10 x
10 cm pondasi dari batu kali setempat (pada tiap-tiap tiang saja) pelaksanaan
sesuai dengan lokasi. Kebersihan maupun perawatan bangunaan menjadi
tanggung jawab pemborong.
2. Direksi Keet dan lain-lain termasuk steiger werk adalah milik pemberian
tugas, setelah pekerjaan selesai barang-barang tersebut segara dilaporkan
untuk mendapatkan pengarahan penggunaan selanjutnya.

Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 126





Pasal : III. 05.
PEKERJAAN PEMBERSIHAN LAPANGAN :
1. Sebelum pekerjaan dimulai, lapangan / lokasi terlebih dahulu dibersihkan
antara lain pohon-pohon yang sekirannya mengganggu agar ditebang.
2. Selama pekerjaan berlangsung, lapangan harus dijaga kebersihannya dan
penempatan bahan proyek harus di atur.
3. Seluruh sisa penggalian yang tidak terpakai untuk penimbunan dan
pengurugan kembali juga seluruh sisa-sisa sampah harus disingkirkan dari
lapangan pekerjaan.
4. Termasuk dalam pekerjaan ini, adalah pengurusan ijin bangunaan sampai
mendapatkan IMB dan biayanya ditanggung oleh Pemborong.

Pasal : III. 06.
PAPAN BANGUNAN (BOUWPLANK) PAPAN NAMA PROYEK :
1. Papan bangunan ( bouwplank ) harus dipasang pada patok kayu yang kuat
tertancap kedalam tanah hingga tidak bisa digerakkan.
Papan bangunan ( bouwplank ) dibuat dari kayu kalimantan dengan ukuran 3 x
20 cm dan sisi sebelah atasnya diserut / diketam sampai rata dan halus.
2. Keseluruhan tinggi papan bangunan harus sama dengan peil yang telah
direncanakan.
3. Tinggi papan bangunan harus sama dengan 0.00 m kecuali bila dikehendaki
lain dengan persetujuan terlebih dahulu dari Direksi / Konsultan Pengawas.
4. Setelah selesai pemasangan papan bangunan, pemborong harus lapor kepada
Direksi lapangan untuk pemeriksaan dan persetujuan sebelum seluruh
pekerjaan selanjutnya dilanjutkan.
5. Papan bangunan harus dipasang sekurang-kurangnya 2,50 m dari dinding
terluar bangunan.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 127





6. Papan nama proyek dibuat dari rangka kayu kalimantan jenis kruing dan
papan nama dari seng BJLS 30 sebanyak 1 (satu) buah ukuran 90x1,80 cm dan
redaksinya akan ditentukan kemudian.
7. Dibawah papan nama proyek sejarak 15 cm dipasang board ukuran 40 cm
x 40 cm sepanjang papan nama proyek bertuliskan :
Pembangunan Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Unimus
Semarang

Pasal : III. 07.
AIR KERJA DAN ALAT-ALAT BANTU KERJA :
1. Pemborong harus memperhitungkan penyediaan air untuk keperluan
bangunan, air minum untuk pekerja dan untuk keperluan lainnya, baik
dengan sumur pompa atau cara-cara lainnya yang memenuhi syarat.
2. Pemborong juga dianjurkan menyediakan alat-alat bantu kerja, berupa :
gerobak dorong, beton mollen, lift-lift material dllnya yang pada prinsipnya
alat-peralatan tersebut berfungsi memperlancar jalannya pekerjaan.

Pasal : III. 08.
GALIAN/URUGAN DAN PONDASI BATU :
1. Galian tanah untuk pondasi dilakukan dengan sesuai lebar lantai kerja pondasi,
lereng aliran kiri kanan harus dimiringkan 100 derajat dihitung dari bidang
horizontal dasar galian. Untuk kedalaman sesuai dengan peil masing-masing
pondasi.
2. Dasar galian kiri kanan sesuai gambar, maka pemborong diharuskan melapor
Direksi dan dimintakan persetujuannya / keputusannya.
3. Jika pada galian terdapat akar-akar kayu dan bagian tanah-tanah yang gembur,
maka bagian ini harus dikeluarkan semua dari dasar galian kemudian lubang
yang terjadi diisi / ditutup dengan lapis demi lapis dan disiram air sampai
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 128





jenuh hingga mencapai permukaan yang diinginkan dan sesuai gambar untuk
itu.
4. Diatas urugan pasir tersebut untuk pondasi lajur / pondasi bukan struktur
dipasang aanstamping batu belah setebal 20 cm atau sesuai dengan gambar.
5. Pondasi bukan struktur menggunakan batu kali dan menggunakan adukan
campuran 1Pc : 3Kp : 10Ps adukan harus membungkus batu kali sedemikian
rupa sehingga tidak ada bagian yang keropos.
6. Sebelum pondasi struktur dan pondasi bukan struktur dipasang lebih dahulu
dibuat profil-profil pondasi dari kayu Kalimantan setinggi patok galian yang
bentuk dan ukurannya sesuai gambar potongan pondasi.
7. Bahan untuk pondasi bukan struktur digunakan batu yang baik tidak keropos
dan memenuhi syarat-syarat untuk itu sesuai dengan persetujuan Direksi. Pada
pertemuan antar pondasi, kolom dan sloof, harus disediakan stek-stek tulangan
yang tertanam baik pada pondasi sedalam 20 cm, dengan diameter dan jumlah
besi sesuai dengan tulangan beton tersebut. Untuk kolom struktur yang di
teruskan dengan pemasngan batu bata, harus ada stek-stek besi untuk penguat
pemasangan batu bata tersebut. Untuk satu dan lain hal disesuaikan dengan
keadaan.
8. Pengerjaan konstruksinya harus memperhatikan syarat-syarat yang berlaku.

Pasal : III. 09.
PEKERJAAN BETON BERTULANG :
1. Syarat-syarat untuk pekerjaan ini berlaku PBI 1971 serta peraturan untuk
pemeriksaan bahan-bahan bangunan NI.3 (PUBB) tahun 1956.
2. Konstruksi beton dibuat dengan beton minimum K.225 dengan mutu baja
U.32 dan U.24. untuk mendapatkan kwalitas besi yang digunakan maka perlu
adannya sertifikat dari pabrik. Mutu baja U-24 untuk tulangan lebih kecil atau
sama dengan 12 mm, dan U-32 untuk diameter lebih besar atau sama dengan
13 mm.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 129





3. Pekerjaanstruktur beton yang dilaksanakan meliputi foot plat, sloof, kolom,
ring balk, balok, plat lantai, konsol dan plat penutup septictank, dan lain-lain
sesuai gambar. Untuk beton tersebut diatas digunakan adukan campuran 1Pc :
2Ps : 3Kr atau dengan komposisi lain yang lebih menjamin tercapainya mutu
yang lebih baik dan harus mencapai beton minimal K.225 Konstruksi dan
pelaksanaan sesuai gambar. Khusus beton plat lantai lavatory menggunakan
adukan campuran 1Pc : 1 1/2Ps : 2 1/2Kr dengan peil minus 5cm dari plat
lantai.
4. Sebelum pengecoran beton dilakukan, pemborong wajib melaporkan kepada
konsultan perencana / konsultan pengawas dan PU sebagai unsur teknis untuk
pengecekan lebih lanjut mengenai betul tidaknya pemasangan tulangan.
5. Pengadukan beton harus dilakukan dengan mesin pengaduk beton (beton
mollen).
6. Bahan beton yang digunakan, jenis split yang kekerasannya tidak berpori dan
tidak rapuh. Pasir yang digunakan pasir beton yang tidak boleh mengandung
lumpur. Semen yang digunakan adalah semen Nusantara atau sekualitas.
7. Untuk seluruh pekerjaan yang berkelanjutan harus sudah dipersiapkan
tulangan-tulangan / stek-stek untuk pekerjaan selanjutnya sesuai dengan
peraturan yang berlaku dan sesuai petunjuk dari konsultan pengawas /
perencana.

Pasal : III. 10.
PEKERJAAN PEMASANGAN BEKESTING :
1. Bekisting untuk pekerjaan beton pada bangunan ini dibuat dari kayu jenis
albasia atau dengan kayu Kalimantan/sekualitas, atau multiplek 18 mm
sebelum dikerjakan pengecoran beton, kayu bekisting harus dibersihkan dari
kotoran-kotoran dan disiram dengan air hingga basah semua.
2. Bekisting untuk beton plat lantai dilapisi plastik agar hasil pembetonannya
baik dan halus.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 130





3. Untuk kayu bekisting disyaratkan tebal minimum 3 cm untuk jenis Albasia
atau 2 cm untuk kayu Kalimantan atau meliputi 18 mm.
4. Sedangkan sebagai penyangga dan skuur-skuurnya digunakan kayu dolken
(Kalimantan/kayu tahun dengan memperhatikan peraturan-peraturan yang
berlaku ). Ukuran dolken diameter 10 s/d 15 cm, jarak dolken ke dolken tidak
boleh melebihi dari 50 cm.
5. Tulangan dan sengkang tidak boleh melekat pada bekisting atau tumpuan lain,
untuk itu harus dibuatkan ganjal-ganjal dari balok / tahu beton dengan syarat
tebal dan pemasangan sesuai dngan PBI 1971

Pasal : III. 11.
PENGECORAN BETON :
1. Sebelum pengecoran beton dilakukan, pemborong wajib melaporkan kepada
pengelola proyek / konsultan perencana dan konsultan pengawas untuk
pemeriksaaan dan diminta persetujuannya secara tertulis untuk mulai
pengecoran, hal ini dilakukan untuk seluruh pekerjaan beton.
2. Sekurang-kurangnya 10 ( sepuluh ) hari sebelum pengecoran dimulai
pemborong harus membuat kubus beton pendahuluan sebanyak minimal 15
buah dan diteskan dilaboratorium bahan-bahan bangunan.
3. Sekurang-kurangnya 2 (dua) hari sebelum pengecoran pertama pemborong
harus menyerahkan hasil pemeriksaan test hasil pendahuluan dari laboratorium
pemeriksaan beton yang disetujui pengelola proyek / konsultan pelaksana.
4. Tempat-tempat sambungan pengecoran ditentukan bersama-sama antara
pengelola proyek, konsultan perencana dan pemborong.
5. Pengadukan beton harus dilakukan dengan menggunakan mesin pengaduk
beton ( beton mollen ) dan dalam pengecorannya dilakukan dnegan
menggunakan mesin penggetar ( vibrator ).
6. Alat penggetar digunakan daengan posisi berdiri 90 derajat hanya dalam
keadaan khusus diperkenankan bersudut 45 derajat.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 131





7. Kekentalan dari beton harus sesuai dengan pengujian slump dengan kerucut
terpancung atau sesuai dengan yang disyaratkan PBI tahun 1971.
8. Selama pelaksanaan pengecoran beton, pemborong harus membuat kubus
beton 15 x 51 x 51 cm yang diambil dari bahan yang sedang dalam
pengecoran, untuk diperiksakan kelabotatorium pemeriksaan beton dengan
jumlah test kubus beton sesuai dengan yang disyaratkan pada PBI 1971.

Pasal : III. 12.
BAHAN-BAHAN BETON BERTULANG :
1. Semen (PC)
Semua semen yang dipakai harus semen Portland kualitas baik yang sesuai
dengan persyaratan yang disyaratkan dalam standart Indonesia NI 8 atau
ASTMC 150 type 1 atau sesuai dengan yang digariskan oleh Assosiasi
Cement Indonesia.
2. Pasir Beton (Agregat halus)
Agregat halus yang dipakai terdiri dari :
- Pasir alam yaitu pasir yang disediakan oleh kontraktor dari sungai atau
sumber lainnya yang disetujui oleh direksi / konsultan perencana. Pasir
yang akan dipakai harus bersih dan bebas dari tanah liat, karang dan alkali,
jumlah bahan yang merugikan tersebut tidak boleh lebih dari 5 %. Pasir
yang akan dipakai hendaknya mempunyai gradasi yang baik sesuai yang
disyaratkan dalam PBI 1971 dalam hal ini digunaka pasir yang memenuhi
syarat untuk pekerjaan beton.
3. Kerikil beton (agregat kasar)
Agregat kasar yang akan dipakai terdiri ari split batu pecah. Agregat kasar
harus bersih dan bebas dari bagian-bagian yang halus mudah pecah, tipis dan
bersih dari bahan-bahan organis, alkali atau bahan-bahan yang mudah
merusak. Banyaknya bahan-bahan yang merusak tersebut tidak boleh lebih
dari 3 % dari berat. Agregat yang dipakai hendaknya berbentuk baaik, keras
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 132





padat, awet dan tidak berpori. Agregat kasar harus mempunyai gradasi yang
baik, jika disaring dengan saringan standart harus dengan NI, untuk beton PBI
1971 ukuran maksimal agregat kasar tidak yang ditetapkan Direksi.
Menyimpang dari ketentuan diatas, bahan yang boleh dipasang minimal :
- Split beton dari local pecahan tangan dan disetujui konsultan pengawas.
4. Air kerja.
Air yang dipakai untuk pekerjaan ini harus bersih bebas dari lumpur, minyak,
asam, garam, bahan - bahan organik ataupun kotoran lain yang dapat merusak
air sumur dapat dipergunakan.
5. Baja tulangan
Kecuali dengan ketentuan lain dalam gambar, digunakan besi beton jenis U.24
jenis u.24 untuk tulangan diameter lebih kecil atau sama denga 12 mm dan
u.32 untuk diameter lebih besar atau sama dengan 13 untuk mendapatkan
jaminan akan kualitas yang diminta, maka perlu adanya sertifikat dari pabrik.
Semua baja tulangan yang dipakai yang dipakai harus dalam keadaan baru.
Mutu baja harus sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam gambar detail dan
sesuai standart Indonesia NI.2 PBI tahun 1971 dan mendapat persetujuan
direksi. Sebelum baja-baja tulangan didatangkan ke site, kontraktor harus
menyerahkan terlebih dahulu contoh yang dimaksud dan Direksi dapat
mengafkirkan besi-besi tersebut, segala kerugian menjadi tanggung jawab
kontraktor.
Sebelum dipasang baja tulangan harus bersih dari serpi, karat, minyak, gemuk
yang dapat mengurangi daya lekatnya. Besi beton harus dipasang dengan teliti
sesuai gambar. Besi beton harus diikat pada tempatnya dengan menggunakan
kawat pengikat, lem-klem yang khusus diganjal dengan balok-balok/tahu-tahu
beton.
6. Penyimpanan.
a. Pengiriman dan penyimpanan bahan-bahan pada umumnya harus
sesuai dengan waktu dan urutan pelaksanaan.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 133





b. Cement harus didatangkan dalam zaak yang tidak pecah/dalam
keadaan utuh, tidak terjadi kekurangan berat dari apa yang tercantum
pada Zaak, segera setelah diturunkan disimpan dalam gudang yang
kering dan terlindung dari pengaruh cuaca, ventilasi secukupnya dan
lantai bebas dari tanah. Cement harus dalam keadaan fresh (belum
mengeras) jika ada bagian yang mulai mengeras bagian tersebut harus
masih dapat ditekan hancur dengan tangan biasa / bebas tanpa alat dan
jumlah tidak melebihi dari 10 % dari berat, jika ada bagian yang tidak
dapat ditekan hancur dengan tangan biasa, maka jumlah tersebut tidak
boleh melebihi 5 % dari berat dan pada campuran tersebut diberi
tambahan semen yang baik dalam jumlah yang sama, semuannya
dengan catatan kualitas beton yang diminta harus tetap terjamin.
c. Agregat harus ditempatkan dalam bak yang cukup terpisah dari satu
dan yang lainnya ( jenis gradasinya ) dan diatas lantai beton ruangan
untuk menghindari tercampurnya beton dengan tanah. Dalam hal ini
bisa menggunakan lantai beton tumbuk.

Pasal : III. 13.
PEMBONGKARAN BEKESTING / PENYIRAMAN BETON :
Pembongkaran bekisting hanya dapat dilakukan 21 hari setelah pengecoran dan
mendapat ijin tertulis dari Direksi lapangan kecuali bila digunakan bahan
additive.
Penyiraman beton :
a. Pada permukaan atas dari beton plat lantai, luifel begitu dicor terus direndam
dengan air terus menerus, untuk menaga jangan sampai air keluar, pada bagian
tepi plat dimana kemungkinan air dapat menglir keluar, diberi tanggul dari
adonan tanah sedemikian rupa sehingga air tetap berada diatas plat pada batas-
batas yang ditentukan. Bila kemungkinan air habis menguap karena panas
matahari harus segera diisi kembali hingga penuh. Pekerjaan ini dilakukan
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 134





selama 14 hari atau disesuaikan dengan pertimbangan disetujui kedua belah
pihak.
b. Untuk pekerjaan selain tersebut diatas, cukup disiram dengan air minimal 3
kali sehari.

Pasal : III. 14.
PEKERJAAN FINISING BETON :
1. Untuk bagian-bagian beton yang terlihat harus diplester dengan aduk
campuran 1Pc : 3Ps.
2. Persyaratan mengerjakan beton tersebut sesuai dengan persyaratan yang
ditentukan dalam pekerjaan beton.
3. Setelah bekisting dibuka, seluruh permukaan listplank diplester dengan aduk
campuran 1Pc : 3Ps dan bagian beton yang akan diplester terlebih dahulu
dikasarkan dengan menggunakan pahat dan dibersihkan dengan menyiram air
atau dengan cara segera setelah bekisting dibuka dan beton masih dalam
keadaan lembab langsung dikasarkan dngan diberi komprotan dengan aduk
campuran 1Pc : 3Ps pada seluruh permukaan beton yang diplester.
4. Pengacian dilakukan sedemikian rupa sehingga permukaan plesteran menjadi
rata, lurus, halus, tidak retak dan tidak ada bagian yang bergelombang dan
selama 7 (tujuh) hari berturut-turut setelah pengacian selesai plesteran harus
selalu disiram dengan air sekurang-kurangnya 2 kali setiap harinya.
5. Seluruh permukaan plesteran beton difinish cat tembok dengan prinsip didapat
hasil yang baik.

Pasal : III. 15.
PEKERJAAN TEMPAT DUDUK :
1. Tempat duduk dibuat dari beton bertulang aduk campuran 1Pc : 2Ps : 3Kr
dengan bentuk dan ukuran serta penulangan sesuai gambar.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 135





2. Tempat duduk dilapisi keramik putih 30 x 30 cm dan dipasang sesuai gambar
dan petunjuk-petunjuk pengawas.
3. Lain-lain menurut petunjuk Direksi.

Pasal : III. 16.
PEKERJAAN PASANG DINDING BATA :
1. Semua dinding bata dibuat dengan tebal 0,50 batu dengan menggunakan aduk
campuran 1Pc : 3Kp : 10Ps.
2. Untuk semua dinding mulai dari permukaan atas sloof sampai ketinggian 20
cm diatas permukaan lantai dalam ruangan, dinding dan pasangan rollag bata
digunakan aduk campuran 1Pc : 3Ps. Untuk dinding bata biasa, digunakan
aduk campuran 1Pc : 3Kp : 10Ps dengan mencapai ketinggian sesuai gambar
untuk itu.
3. Batu bata yang digunakan batu bata kualitas baik dan semua ukuran ex lokal
dan mendapat persetujuan pengawas. Batu bata yang potong-potong/pecah-
pecah tidak boleh dipasang kecuali pada pada pertemuan dengan kusen-kusen
dan sebagainya. Dan sebelum dipasang bata tersebut harus direndam / disiram
air sampai jenuh. Batu bata bekas bongkaran tidak boleh dipasang /
digunakan.
4. Pasangan batu bata dilakukan bertahap, setiap tahapnya terdiri dari 14 lapis
batu merah atau setinggi 1 m dan dikuti dengan cor kolom beton praktis
dengan tulang pokok 4 diameter 9 mm dan beugel 6 mm jarak 15 cm ditunggu
sampai kaut betul minimum 1 hari untuk melanjutkan pekerjaan pasangan
berikutnya.
5. Pada atas kosen yang bentangnya lebih dari 1 m dipasang balok latai dengan
ukuran 15 x 15 cm dan tulangan praktis, sedangkan untuk bentangan kurang
dari 1 m cukup dipasang rollag bata dengan spesi 1Pc : 3Ps.
6. Letak / penempatan kedudukan pasangan harus memperhatikan detail gambar
yang ada.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 136





Pasal : III. 17.
PEKERJAAN PLESTERAN :
1. Semua pasangan dinding bata merah dimana permukannya terlihat atau
kelihatan harus diplester dengan ketentuan :
- Pasangan dinding bata 1Pc : 3Kp : 10Ps diplester dengan aduk campuran
1Pc : 3Kp : 10Ps.
- Pasangan dinding bata 1Pc : 3Ps diplester dengan campuran 1Pc : 3Ps.
Tebal plesteran tidak boleh kurang dari 1 cm dan lebih dari 2 cm, kecuali
ditentukan lain.
2. Semua pekerjaan beton bertulang yang terlihat dimana permukaanya kelihatan
harus di plester dengan tebal tidak boleh kurang dari 1 cm dan lebih dari 2 cm,
kecuali ditentukan lain.
3. Semua pasangan sebelum plesteran dimulai harus sudah disiram air sampai
basah dan bersih dari kotoran.
4. Plesteran harus menghasilkan bidang yang rata serta seponengan harus
menghasilkan garis lurus. Untuk seponengan digunakan aduk campuran 1Pc :
3Ps lain-lain sesuai gambar untuk itu dan sesuai petunjuk direksi.
5. Pada umumnya pekerjaan plesteran belum bisa dimulai sebelum ada
perlindungan terhadap hujan dan panas dengan demikian, maka pekerjaan ini
boleh dimulai setelah ada persetujuan dari Pengelola Proyek. Selama 14 hari
berturut-turut setiap harinya plesteran harus disiram air sampai rata dan basah.

Pasal : III. 18.
PEKERJAAN RANGKA PLAFOND KAYU :
1. Rangka plafond yang dipakai dibuat dari kayu Kruing yang diawetkan dengan
garam wollman/sekualitas, ukuran bentuk dan cara pemasangan sesuai dengan
gambar, serta disetujui Direksi secara tertulis.
2. Seluruh rangka kayu diserut rata dan halus / lurus pada bagian bawahnya dan
diserut dua sisi untuk kerangka yang menepel pada tembok, dipasang denga
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 137





menggunakan sisitim klos yang dibuat dari reng ukuran 2 x 3 cm dan dipaku,
seluruh rangka digantungkan dengan baik pada plat beton dan kap dengan
menggunakan besi beton dengan diperkuat rangka pokok 6/12 setiap jarak 3m
dan ditambah regel ukuran 5/7 cm tiap unit plafond ukuran 100 x 100 cm dan
rangka pembagi ukuran 4/6 cm.
3. Pola pemasangan plafond terpasang bidang permukaan harus rata, lurus dan
tidak ada bagian yang bergelombang. Pada pertemuan garis yang terbentuk
merupakan satu kesinambungan.

Pasal : III. 19.
PEKERJAAN PENUTUP PLAFOND :
1. Beban penutup plafond yang digunakan adalah asbes plat ex gresik sekualitas
tebal 4 mm 100 x 100 cm sesuai gambar.
2. Eternit plat yang digunakan adalah yang telah diselesaikan dengan baik,
bentuk dan ukurannya masing-masing unit harus sama, tidak ada bagian yang
gompal atau cacat lain dan telah mendapat persetujuan dari direksi lapangan
secara tertulis.\
3. Penutup Plafond dipasang dengan menggunakan paku yang telah dipipihkan
kepalanya, setiap jarak 15 cm menurut ukuran dan cara pemasangan sesuai
gambar, setelah plafond terpasang bidang permukaan plafond harus rata, lurus,
waterpass dan tidak bergelombang, sambungan atara unit-unit harus sama dan
merupakan garis lurus.
4. Sebagai finishing permukaan plafond eternit ialah dicat sesuai dengan warna
yang ditentukan oleh Direksi lapangan. Cat yang digunakan adalah yang telah
disetujui Direksi, kualitas baik dan dikerjakan minimum 3 x ( tiga kali )
kuas/rol.
5. Termasuk dalam pekerjaan ini adalah pemasangan list tepi plafond dari kayu
Kanfer 3 x 3 cm ex lokal atau lihat gambar detail.

Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 138





Pasal : III. 20.
PEKERJAAN LANTAI TEGEL KERAMIK 30 X 30 CM :
1. Untuk bahan lantai pada bangunan digunakan tegel keramik ex Asia Tile /
Super Itali 30 x 30 cm kwalitas baik, warna dan motif ditentukan kemudian
dan disetujui Direksi.
2. Lantai tegel keramik dipasang dengang menggunakan aduk campuran 1Pc :
3Ps diatas lapisa lantai kerja 1 : 3 : 5 dan diatas urugan pasir dipadatkan tebal
10 cm.
3. Tegel keramik yang dipasang sudah melalui proses pemilihan/seleksi yang
mana bentuk dan ukurannya sama, tidak ada bagian yang cacat/compel, serta
mendapat persetujuan.
4. Pemasangan lantai tegel keramik dilakukan dengan pola yang ditentukan
dalam gambar, naad antara unit tegel harus lurus dan lubang dicor dengan air
semen berwaarna dengan adonan yang kental.
5. Pemotongan tegel harus dilakukan dengan baik dan rapi (dengan mesin
pemotong).
6. Garis-garis pada pemasangan lantai harus berkesinambungan satu dengan
lainnya, kecuali pada pertemuan khusus.
7. Pembersihan dilaksanakan setelah tegel terpasang dengan baik dan telah
cukup umur, hingga didapat hasil baik dan mengkilat.

Pasal : III . 21.
PEKERJAAN RAILLING TANGGA :
Termasuk dalam pekerjaan ini adalah pemasangan railling tangga / hand reel ayu
Kanfer. Pelaksanaan pemasangan sesuai gambar dan petunjuk Pengawas
Lapangan.



Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 139





Pasal : III . 22.
PEKERJAAN KAYU :
1. Pekerjaan kayu kamper dilaksanakan untuk : Kusen pintu, jendela, BV dan
lisplang, list tepi plafond, kisi-kisi dan railing tangga.
2. Pekerjaan kayu kruing dilaksanakan untuk :
a. Kuda-kuda, gording rangka plafond, usuk, ikatan angin, skor-skor
serta dark balk.
b. Papan talang juga menggunakan bahan kayu kruing.
3. Pekerjaan kayu dolken dilaksanakan untuk cetakan beton/begesting,
steger,bamboo.
4. Kayu jati digunakan untuk pekerjaan papan ruiter, jurai, nok, rangka daun
pintu, rangka daun jendela kaca dan lis kacatermasuk juga reng.
5. Semua jenis kayu yang dipergunakan harus kering benar serta tidak
mengandung cacat yang merugikan.
6. Selanjutnya kayu-kayu yang didatangkan ditempat pekerjaan harus ditimbun
dengan cara yang tepat (diskunding) dalam los-los yang terlindung.
7. Cara mengerjakan :
a. Semua hubungan kayu dilaksanakan dengan syarat-syarat pekerjaan
yang baik (PUBB). Hubungan-hubungan kayu baik yang tampak
maupun yang tidak tampak harus dikerjakan dengan rapi.
b. Sebelum dipasang bagian-bagian yang dihubungkan harus dimeni
terlebih dahulu.
c. Semua pekerjaan kayu yang tampak harus diserut rata dan licin hingga
dapat dicat atau dipelitur.
d. Kusen pintu dan jendela dipasang dengan tiga angker 8 mm tiap
tiangnya pada tembok atau kolom penguat kusen-kusen dipasang pada
kolom-kolom utama beton yang dicor lebih dahulu dipasang dengan
skrup fisher 2 jarak 40 cm.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 140





8. Ukuran kayu yang tertera pada gambar ialah ukuran jadi setelah digergaji dan
diserut, apabila ada ukuran yang tertera pada gambar atau sukar diperoleh
dipasaran, pemborong diwajibkan membicarakan dengan direksi aatau
pimpinan proyek.

Pasal : III . 23
PEKERJAAN KUNCI DAN PENGGANTUNG :
1. Untuk penggunaan ruh pintu-pintu sesuai gambar dengan petunjuk Direksi,
digunakan kunci tanam merk Tesa sekualitas dan disetujui Direksi.
2. Untuk seluruh pekerjaan daun pintu digunakan engsel nylon 4" (tebal plat 1,8
mm) 3 buah untuk setiap daun pintu, pemasangannya dengan menggunakan
skrup kembang dengan warna yang sama dengan engsel.
3. Untuk daun pintu double dipasang espagnolete / grendel tanam masing-masing
satu unit dengan merk dan bentuk sesuai petunjuk Direksi.
4. Kait angin dipakai type dengan ulir yang dapat dipakai / difungsikan sebagai
pengunci.
5. Grendel jendela dipakai type penutup pengunci langsung.

Pasal : III . 26.
PEKERJAAN KACA :
1. Untuk seluruh pekerjaan kaca dipakai kaca bening ex sekualitas ASAHIMAS
tebal 5 mm kecuali pada tempat tertentu dan berhubungan dengan sesuatu
keadaan dan atas persetujuan Direksi dipakai jenis lain.
2. Kaca yang dipasang adalah yang telah diseleksi dengan baik dimana kaca
harus bebas dari segala cacat, permukaan kaca harus plat tidak bergelombang
dan lain-lain.
3. Pemasangan kaca harus diberikan toleransi untuk kemungkinan mengembang
dan menyusut dan memberi bahan-bahan penyekat yang elastis / karet.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 141





4. Pemberian tanda-tanda pada kaca dengan kapur tidak diperkenankan,
dianjurkan pias-pias kertas yang ditempel dengan lem, dan pada penyerahan
kaca-kaca tersebut harus dalam keadaan bersih.3

Pasal : III . 24.
PEKERJAAN CAT :
1. Pekerjaan cat dinding tembok / plafond :
a. Yang termasuk dalam pekerjaan cat plafond dan dinding bagian dalam
yaitu pengecatan seluruh plesteran dinding bangunan dan sebagian kolom
dan balok-balok beton dan semua plesteran yang kelihatan. Cat yang
digunakan adalah sekualitas Dana Paint, warna ditentukan kemudian oleh
direksi / perencana. Cat plafond dipakai sekualitas Dana Paint Brilliant
White 2290.
b. Sebelum dilakukan pengecatan seluruh plesteran harus baik dan
pemborong supaya melaporkan kepada Direksi Lapangan untuk
pemeriksaan dan persetujuannya. Bidang yang akan dicat diberi alkali
resistence dan kemudian pada bagian-bagian yang diperlukan diratakan
dengan plamur tembok, dilakukan sedemikian rupa sehingga bidang
permukaan menjadi rata dan halus / licin.
c. Pengecatan dilakukan dengan menggunakan roller sekurang-kurangnya 3
lapis sedemikian rupa sehingga pengecatan dapat berhasil dengan
sempurna.
d. Pekerjaan pengecatan tersebut pada ad. a,ad. b, ad. c, termasuk garansi
jaminan kekuatan minimal satu tahun dari pabrik yang bersangkutan.
e. Agar mendapatkan jaminan kualitas cat dan garansi selama satu tahun,
maka semua pengecatan agar diserahkan kepada pemborong khusus
produk cat tersebut dan pemborong tersebut dapat menunjukkan referensi
dari produk cat tersebut.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 142





f. Jenis cat exterior setaraf Dana Paint weather shield, dan interior seteraf
Vinil Acrilic Emulsion.
2. Pekerjaan cat besi :
a. Yang termasuk dalam pekerjaan cat besi ialah seluruh pekerjaan besi, cat
yang digunakan adalah sekualitas Dana Paint warna ditentukan oleh
Direksi.
b. Sebelum dilakukan pengecatan bidang permukaan yang akan dicat menie,
besi diamplas terlebih dahulu hingga bersih, diplamour dan diamplas
kembali sampai rata dan halus baru ditutup dengan cat penutup paling
tidak 3 kuas. Pengecatan dikerjakan dengan prinsip didapat hasil yang
baik dan memuaskan.
3. Pekerjaan cat menie besi :
Termasuk dalam pekerjaan cat menie besi adalah semua besi angkur / duk,
besi pipa talang rangka kuda-kuda dan seluruh pekerjaan besi yang akan
ditanamkan dalam pasangan / betonan dinding. Menie besi yang digunakan
merk sekualitas Dana Paint, atau merk lain yang disetujui Direksi.
4. Pekerjaan Teak Oil :
a. Termasuk dalam pekerjaan Teak Oil adalah seluruh permukaan pekerjaan
teakwood yang terlihat.
b. Sebelum diberi Teak Oil seluruh permukaan teakwood terlebih dahulu
harus dibersihkan.
c. Teak Oil dikerjakan dengan prinsip didapat hasil yang baik dan
memuaskan minimum 3 kuas, Teak Oil yang digunakan setaraf Dana
Paint / ICI dan disetujui Direksi.

Pasal : III . 25.
PEKERJAAN INSTALASI LISTRIK :
1. Yang termasuk dalam pekerjaan instalasi listrik ialah pemasangan instalasi
dalam bangunan dan diluar bangunan lengkap dengan stop kontak, schakelar
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 143





dan armature lampu dan pengurusan pemeriksaan baik dari PLN dan termasuk
juga penambahan / penyambungan daya listrik dari PLN.
2. Pelaksana pekerjaan listrik ialah badan usaha yang terdaftar sebagai instalatur
pada PLN Distribusi setempat yang memiliki ijin instalatur golongan yang
sesuai dari PLN.
3. Pelaksanaan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang disebutkan dalam
VDE / DIN dan Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL) yang dikeluarkan
PLN.
4. Penilaian baik terhadap hasil pekerjaan ditentukan oleh hasil pemeriksaan baik
dari PLN dan hasil pemeriksaan dari Direksi Lapangan.
5. Pemborong diwajibkan menyediakan gambar-gambar kerja (shop drawing)
dan gambar hasil akhir pemasangan / gambar revisi dengan standard PLN
yang berlaku dan dimintakan persetujuan pada PLN setelah terlebih dahulu
disetujui oleh Direksi Lapangan.
6. Untuk instalasi titik lampu dan stop kontak digunakan kabel jenis dan ukuran
sesuai gambar bestek, merk kabel supreme / setaraf dan dimasukkan dalam
konduit pipa pralon yang memenuhi standard PLN, dengan ukuran-ukuran
sesuai dengan kebutuhan kabel.
7. Konduit / pipa pralon pada arah vertikal tertanam dengan baik pada dinding.
8. Semua sambungan dan pencabangan dilakukan dengan T-doos dan dora doos,
serta ditutup dengan isolasi dan lem T-doos dan dora doos, ditutup dengan
kuat dan rapi.
9. Stop kontak dan sakelar yang digunakan harus sudah disetujui Direksi dan
dipasang pada ketinggian 1,50 m dari permukaan ubin untuk schakelar dan
untuk stop kontak.
10. Semua stop kontak dilengkapi dengan kawat arde, pengkawatan arde untuk
stop kontak dilakukan untuk setiap group pasangan dengan ukuran minimal
1,50 m dan memenuhi persyaratan, arde pada panel utama ditanam kurang
lebih 6 m dengan menggunakan pipa besi galvanis diameter 2" serta dengan
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 144





kawat BC. 16 dan dilengkapi dengan bak kontrol serta harus memenuhi syarat-
syarat yang berlaku.
11. Untuk panel listrik digunakan komponen-komponen merk siemens dengan
kelengkapan daun pintu yang dapat dikunci dengan baik, terletak pada jarak
yang cukup aman dari bahaya banjir atau air lainnya.
12. Instalasi listrik direncanakan dengan tegangan 220 volt, 3 phase.
13. Bahan-bahan peralatan sesuai standard PUIL yang berlaku.
14. Penyambungan / penyalaan listrik PLN sebesar sesuai gambar single line
diagram.

Pasal : III . 26.
PEKERJAAN AMARTURE LISTRIK TL :
1. Untuk Lampu TL / Neon :
a. Untuk lampu TL / neon digunakan ballast tube capasitor fitting dan starter
sekualitas Philips ex lokal dengan penutup ballast dari seng ukuran
standard dicat dengan warna putih. Daya untuk lampu TL sesuai rencana
pada gambar.
b. Armature lampu TL digunakan dari seng BJLS bentuk dalam gambar
sesuai brosur Artolite, Crystolite, Suwi Lamp, dll, dicat dengan warna
ditentukan Direksi.
c. Armature lampu TL dipasang sedemikian rupa sehingga melekat dengan
baik dan kuat pada rangka plafond, (dipasang inbouw) masuk pada
plafond.
d. Kontraktor dapat mengajukan contoh dahulu untuk dimintakan persetujuan
Pemimpin Proyek.
2. Pekerjaan Armature Lampu Baret persegi dan down light:
a. Untuk lampu baret digunakan lampu baret persegi armature kaca kualitas
baik, ukuran 20 20 cm dan bentuk sesuai contoh.
Daya untuk lampu sesuai notasi pada gambar yang telah direncanakan.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 145





b. Armature lampu baret dipasang dengan baik sehingga melekat dengan kuat
dan baik pada rangka plafond dan mudah dalam pemeliharaan.
c. Lampu down light bulat / persegi sesuai Artolite, Crystolite, Suwi Lamp,
dll.

Pasal : III . 27.
PEKERJAAN PENGADAAN DAN PEMASANGAN PENYALUR PETIR :
1. Penggunaan penyalur petir dengan sistem konvensional dipasang sesuai
dengan gambar rencana / dengan hasil akhir mendapatkan persetujuan dari
instansi berwenang.
2. Penyalur petir dipasang dengan spit dan arde jumlah sesuai gambar. Arde
dilengkapi dengan box pengontrol. Kawat BC yang digunakan ialah BC 50
mm terbungkus.
3. Kawat BC yang dari atas supaya kelihatan rapi dimasukkan kedalam pipa
galvanis diameter 2" dan pipa tersebut dimasukkan kedalam pasangan,
kemudian diplester.
4. Kedalaman arde harus memenuhi persyaratan yang ditentukan atau sesuai
standard yang disyaratkan oleh Bina Lindung.
5. Pemasangan instalasi penangkap petir harus sampai mendapat persetujuan dari
Bina Lindung.

Pasal : III . 28
PEKERJAAN INSTALASI AIR SALURAN PEMBUANGAN DLL :
1. Termasuk dalam pekerjaan ini ialah pemasangan saluran pipa-pipa kotor
dengan komponen-komponen sambungannya.
2. Pipa air yang digunakan ialah pipa PVC kelas AW kualitas baik setara
RUCIKA / WAVIN dan disetujui Direksi, dengan pemasangan sesuai dengan
gambar untuk itu.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 146





3. Bahan-bahan yang tidak disebutkan dalam syarat-syarat uraian, harus ada
persetujuan dari Direksi. Apabila diperlukan pengujian bahan-bahan, ongkos
menjadi tanggungan pemborong.
4. Semua pipa yang terlihat harus diberi arah aliran air dengan tanda panah yang
jelas.
5. Pemasangan pipa harus dilaksanakan dengan baik, dipasang sedemikian rupa
sehingga tidak bocor.
6. Termasuk dalam pekerjaan ini ialah penyediaan / penyambungan air bersih
dari sumber air yang ada.
7. Pemasangan instalasi air / Pipa-pipa air kotor yang masuk pada bangunan dan
harus melekat pada dinding bata harus dipasang sebelum tembok diplester.
Kelalaian mengakibatkan pembongkaran dinding / plesteran tersebut tidak
dibenarkan.
8. Ukuran pipa yang digunakan sesuai gambar, semua pipa dari lantai 1 ke lantai
ke lantai2 atau sebaliknya lewat / masuk pada lubang shaft yang ada.
9. Diameter pipa sesuai dengan gambar untuk itu, sambungan-sambungan pipa
mengacu parsyaratan yang berlaku sesuai fungsinya.

Pasal : III . 29.
PEKERJAAN SALURAN AIR HUJAN / AIR KOTOR :
1. Termasuk dalam pekerjaan ini ialah pengadaan dan pemasangan pemipaan
dari penangkap air hujan diatap sampai keriool / tempat pembuangan yang
tardekat.
2. Ukuran dan cara pemasangan sesuai gambar.
3. Pekerjaan saluran air hujan dibuat dari buis beton dengan ukuran diameter 15
dan U 20 setelah selesai terpasang kemiringan permukaan sesuai gambar
untuk itu 2 % lain-lain sesuai gambar.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 147





4. Untuk saluran air dari lavatory digunakan pipa PVC Rucika dengan konstruksi
dan pelaksanaan sesuai dengan sistim yang lazim digunakan untuk pekerjaan
tersebut.
5. Termasuk dalam pekerjaan ini ialah :
a. Pengadaan dan pemasangan saluran bawah emperan dengan konstruksi
dan pelaksanaan sesuai gambar.
b. Riool-riool dibuat pada sekeliling bangunan dengan bentuk dan
pelaksanaan sesuai gambar.

Pasal : III . 30.
PEKERJAAN SARINGAN AIR (FLOOR DRAIN) :
1. Saringan air (floor drain) dibuat dari metal anti karat San Ei H 51.
2. Floor drain harus tertanam baik dengan menggunakan skrup atau baut dan
pada bagian atas dari saringan harus dapat dibuka untuk pemeliharaan.
3. Lain-lain sesuai dengan gambar dan petunjuk Direksi.

Pasal : III . 31.
PERATURAN-PERATURAN / SYARAT-SYARAT YANG DIGUNAKAN :
1. Peraturan Umum yang digunakan
a. A.V. (Algemene Voor Waarden Voor de Uit Voering by Aaneming
Van Openbare Werken in Indonesia tanggal 28 Mei tahun 1941 No. 9
dan tambahan Lembaran Negara No. 14571.
b. Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI) NI-2 / 1971
c. Peraturan Umum Pemeriksaan Bahan Bangunan NI-3 / 1970.
d. Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia NI-5 / 1961.
e. Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL) NI-6 / 1977.
f. Peraturan Plumbing Indonesia tahun 1979.
g. Peraturan Semen Portland Indonesia NI-18 / 1970.
h. Peraturan Cat Indonesia NI-4 / 1961.
Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 148





i. Peraturan Bangunan Nasional yang berlaku.
j. Peraturan Instalasi Penghantar Petir NI-12 / 1964.
k. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja.
l. Peraturan Muatan Indonesia NI-18 / 1970 dan Peraturan Pembebanan
Indonesia tahun 1981.
m. Peraturan pembebanan
n. SNI Beton Bertulang SNI 03-2847-2002(Beton)
o. SNI Gempa SNI 1726-2003
p. SNI Tata Cara Perencanaan Beton Normal SK SNI-T-1990-03
q. Dan lain-lain peraturan-peraturan yang berlaku dan dipersyaratkan
berdasarkan normalisasi di Indonesia.

Pasal : III . 32.
PEKERJAAN LAIN-LAIN :
1. Semua bahan dan alat-alat perlengkapan yang akan diperoleh atau dipasang
pada bangunan ini sebelum dipergunakan harus diperiksa dan diluluskan oleh
Direksi.
2. Apabila diperlukan pemeriksaan bahan, maka biaya pemeriksaan ditanggung
oleh pemborong.
3. Jika ada perbedaan antara gambar dan RKS, gambar petunjuk dan gambar
detail maka segera dilaporkan untuk diputuskan dengan tetap mengindahkan
kepentingan bangunan itu sendiri.
4. Apabila ada hal yang tidak tercantum dalam gambar maupun RKS tetapi itu
mutlak dibutuhkan, maka hal tersebut harus dikerjakan / dilaksanakan.





Perpustakaan Unika

BAB 4 : RENCANA KERJ A DAN SYARAT-SYARAT TEKNIS (RKS)



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 149





Jakarta, 20 Mei 2009
Ketua Rusunawa Universitas
Muhamadiyah Kota Semarang CV. DLIMA




Prof. Dr. H. Nasrhrudin Baidan Subadi,Spd
Perpustakaan Unika

BAB 5 Rencana Anggaran Biaya Perencananan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 156
BAB V
RENCANA ANGGARAN BIAYA

Terdiri dari :
Tabel 5.1 Daftar Harga Alat
Tabel 5.2 Daftar Harga Upah
Tabel 5.3 Daftar Harga Bahan
Tabel 5.4 Rencana Anggaran Biaya
Tabel 5.5 Rekapitulasi
Tabel 5.6 Kurva S
Perpustakaan Unika

BAB VI Kesimpulan dan Saran Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 158

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Beberapa hal yang dapat disimpulkan adalah :
1. Gedung bangunan umum bertingkat 6 dalam Tugas Akhir ini difungsikan
sebagai tempat tinggal, atau tergolong bangunan umum. Perencanaannya
dan tata acara perhitungan disesuaikan fungsi bangunan.
2. Gedung ini terdiri dari struktur beton bertulang, plat, balok, kolom, dan
tangga, serta pondasi bor pile
3. Faktor gempa diimplementasikan dalam perencanaan gedung sesuai
dengan SNI Gempa - 1726 2003
4. Analisis struktur mempergunakan program bantu SAP 2000 versi 11.0,
yang memberikan kemmudahan merencanakan elemen struktur beton
bertulang.
5. Pemilihan pondasi bor pile didasarkan pada data tanah, kemudahan
pekerjaan, dan faktor ekonomis, pondasi menggunakan pondasi bore pile
yang mencapai kedalaman 13 m.
6. Anggaran biaya gedung disusun hanya untuk mengetahui nilai bangunan
berdasarkan standar harga Dinas Pekerjaan Umum Semarang, dan
dipergunakan untuk merencanakan Time Scedule

Perpustakaan Unika

BAB VI Kesimpulan dan Saran Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 158

6.2 Saran
1. Bentuk bangunan yang simetris sangat cocok dengan persyaratn bangunan
tahan gempa, tetapi jarang diterapkan dalam perencanaan.
2. Perhitungan dengan program bantu lainnya sebaiknya dilakukan untuk
mendapatkan pembanding, yang memungkinkan pencapaian pengurangan
biaya.
3. Perencanaan dengan rangkan atap yang lebih ringan diaplikasikan dalam
analisis struktur untuk mendapatkan dimensi rangka struktur yang lebih
kecil, berkaitan dengan rumusan gaya gempa yang bekerja.
4. Pemakaian dinding partisi atau elemen finishing interior gedung yang
lebih ringan perlu dikaji, agar bangunan lebih ringan.
5. Perhitungan anggaran biaya dengan standar lain dapat direncanakan juga
untuk membandingkan nilai bangunan.

Perpustakaan Unika

Daftar Pustaka Perencanaan Struktur Rusunawa Unimus



Hendra Laksono Budi / 06.12.0005
Ricky Christiyanto / 06.12.0008 159


DAFTAR PUSTAKA

Badan Standardisasi Nasional.1991. Rancangan Standar Nasional Indonesia Tata
Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung
Badan Standardisasi Nasional.2002. Rancangan Standar Nasional Indonesia Tata
Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung
Badan Standardisasi Nasional.2002. Standar Nasional Indonesia Tata
Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung SNI03 1726 -
2002.
Departemen Pekerjaan Umum.1991. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk
Bangunan Gedung SNI03 2847 2002
Vis,W.C dan Kusuma,Gideon H.1993.Grafik dan Tabel Perhitungan Beton
Bertulang.J akarta: Penerbit Erlangga
Vis,W.C dan Kusuma,Gideon H.1993.Dasar dasar Perencanaan Beton
Bertulang.J akarta: Penerbit Erlangga
Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan.1983.Peraturan Pembebanan
Indonesia Untuk Gedung 1983.Bandung: Yayasan Lembaga Penyelidikan
Masalah Bangunan

Perpustakaan Unika