Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNOLOGI SEDIAAN LIQUIDA DAN SEMISOLIDA


Sediaan Emulsi



Disusun oleh:

Ai Kholisoh
P17335113001



POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN BANDUNG
JURUSAN FARMASI
2014
SEDIAAN Oleum Cocos 30%

I. TUJUAN PERCOBAAN

- Mengetahui formulasi dan prosedur pembuatan emulsi Oleum Cocos
- Mampu membuat sediaan emulsi yang baik dan menentukan hasil evaluasi pada
sediaan emulsi Oleum Cocos

II. PENDAHULUAN
Emulsi adalah sediaan yang mengandung bahan obat cair atau larutan obat, terdispersi
dalam cairan pembawa, distabilkan dengan zat pengemulsi atau surfaktan yang cocok. Emulsi
sebaiknya mengandung pengawet yang cocok. Penyimpanan kecuali dinyatakan lain, simpan
dalam wadah tertutup baik, ditempat sejuk. Pada etiket harus juga tertera KOCOK
DAHULU. (Farmakope Indonesia Edisi III )
Emulsi adalah sistem 2 fase, yang salah satu cairannya terdispersi dalam cairan lain
dalam bentuk tetesan kecil. Tipe emulsi ada dua yaitu oil in water (o/w) atau minyak dalam
air (m/a), dan water in oil (w/o) atau air dalam minyak (a/m). emulsi dapat distabilkan dengan
penambahan bahan pengemulsi yang disebut emulgator (amulsifying agent) atau surfaktan
yang dapat mencegah koalesensi, yaitu penyatuan tetesan kecil menjadi tetesan besar dan
akhirnya menjadi satu fase tunggal yang memisah. Surfaktan menstabilkan emulsi dengan
cara menempati antar-permukaan tetesan dan fase eksternal, dan dengan membuat batas fisik
disekeliling partikel yang akan berkoalesensi. Surfaktan juga mengurangi tegangan
permukaan antar fase sehingga meningkatkan prosesemulsifikasi selama pencampuran.
(Farmakope Indonesia Edisi IV)
Emulsi dibuat untuk mendapatkan preparat atau sediaan yang stabil dan merata atau
homogen dari campuran dua cairan yang saling bias tercampur. Tujuan pemakaian emulsi
adalah:
- Untuk dipergunakan sebagai obat dalam atau peroral umumnya emulsi tipe o/w
- Untuk dipergunakan sebagai obat luar. Biasanya tipa o/w maupun w/o, tergantung
pada banyak faktor, misalnya sifat zat nya atau efek terapi yang dikehendaki.
(Ilmu Resep hal, 120)
Oleum cocos atau minyak kelapa adalah minyak lemak yang diperoleh dengan
pemerasan endosperm kering Cocos nicifera L. (Farmakope Indonesia Ed. III hal 456)
Oleum cocos ini berupa minyak, maka dibuat emulsi karena memiliki sistem dua fase,
dimana minyak dan air (sebagai solvent) tidak dapat tercampur. Tetapi salah satu cairannya
terdispersi oleh cairan pembawa (emulsifying agent).
Efek farmakologi dari oleum cocos adalah emolien. Emolien (pelembab) berfungsi
untuk melembabkan kulit. Adapun dosis yaitu pemakaian diketahui. Sediaan ini digunakan
untuk topikal ( penggunaan luar) dan dioleskan pada bagian kulit.

III. FORMULASI
1. Oleum Cocos
Zat Aktif Oleum Cocos
Struktur -
Rumus
molekul
-
Titik lebur 23
o
C 26
o
C
(British Pharmacopoea 2009, hal 1505)
Pemerian Cairan jernih tidak berwarna atau kuning pucat; bau khas,
tidak tengik
(Farmakope Indonesia Edisi III, hal 456)
Kelarutan Larut 1 : 2 bagian etanol 95% (60
o
C)
Sangat mudah larut dalam kloroform dan eter
Praktis tidak larut dalam air
(British Pharmacopoea 2009, hal 1505)
(Farmakope Indonesia Edisi III hal, 456)
Stabilita Minyak kelapa tetap dapat dimakan, dan ringan dalam rasa dan
bau, untuk beberapa
tahun di bawah kondisi penyimpanan biasa. Namun, pada
paparan
udara, minyak mudah mengoksidasi dan menjadi tengik,
memperoleh
bau yang tidak menyenangkan dan rasa asam yang kuat.
Simpan dalam ketat, baik diisi kontainer, dilindungi dari
cahaya pada
suhu tidak melebihi 25
o
C. Minyak kelapa dapat terbakar
pada suhu tinggi, dan mungkin secara spontan panas dan
terbakar jika
disimpan dalam kondisi panas dan basah.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 184)
Inkompabilitas Minyak kelapa bereaksi dengan zat pengoksidasi, asam dan
basa. Polyethylene adalah mudah permeabel terhadap minyak
kelapa. Telah terbukti bahwa kekuatan meningkat diperlukan
untuk mengusir minyak kelapa dari jarum suntik plastik
adalah karena penyerapan minyak menjadi plunger karet; ini
mengakibatkan pembengkakan pada plunger karet dan
peningkatan resistensi terhadap gerakan bawah jarum suntik
barre
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 184-185)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai emollient
Penyimpanan Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya, ditempat
sejuk
(Farmakope Indonesi Edisi III, hal 456)
Kadar
penggunaan
-



2. Tween 80 [C64H124O26]
Zat Tween 80
Sinonim Atlas E; Armotan PMO 20; Capmul POE-O; Cremophor PS
80; Crillet 4; Crillet 50; Drewmulse POE-SMO; Drewpone
80K; Durfax 80;
Durfax 80K; E433; Emrite 6120; Eumulgin SMO; Glycosperse
O-20; Hodag PSMO-20; Liposorb O-20; Liposorb O-20K;
Montanox
80; polyoxyethylene 20 oleate; polysorbatum 80; Protasorb O-
20; Ritabate 80;(Z)-sorbitan mono-9-octadecenoate
poly(oxy1,2ethanediyl)
derivatives; Tego SMO 80; Tego SMO 80V; Tween 80.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 550)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 549)
Rumus
molekul
C64H124O26 , 1310
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 549)
Titik lebur
Pemerian Cairan berminyak, warna kuning, bau yang khas dan hangat,
rasa agak pahit.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 550-551)
Kelarutan Larut dalam air dan etanol
Tidak larut dalam minyak
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 551)
Stabilita Polisorbat stabil untuk elektrolit dan asam lemah dan basa;
saponifikasi bertahap terjadi dengan asam kuat dan basa. Ester
asam oleat sensitif terhadap oksidasi. Polisorbat yang
higroskopis harus diperiksa untuk kadar air sebelum digunakan
dan dikeringkan jika diperlukan. Juga, sama dengan surfaktan
polioksietilena lainnya, penyimpanan lama dapat
menyebabkan pembentukan peroksida.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 551)
Inkompabilitas Perubahan warna dan / atau pengendapan terjadi dengan
berbagai zat, khususnya fenol, tanin, ter, dan bahan tarlike. itu
aktivitas antimikroba pengawet paraben berkurang dalam
kehadiran polisorbat.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 551)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai emulsifying agent
Penyimpanan Harus disimpan dalam wadah tertutup baik, terlindung dari
cahaya, ditempat yang sejuk dan kering
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 551)
Kadar
penggunaan
1 sampai 10 % untuk emulsifying agent digunakan bersama
emulsi hidrofilik dalam emulsi minyak dalam air
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 550)


3. Span 80 [C24H44O6]
Zat Span 80
Sinonim Ablunol S-80; Arlacel 80; Armotan MO; Capmul O; Crill 4;
Crill 50; Dehymuls SMO; Drewmulse SMO; Drewsorb 80K;
E494;Glycomul O; Hodag SMO; Lamesorb SMO; Liposorb O;
Montane 80; Nikkol SO-10; Nissan Nonion OP-80R; Norfox
Sorbo S-80; Polycon S80 K; Proto-sorb SMO; Protachem
SMO; S-Maz 80K; Sorbester P17; Sorbirol O; sorbitan oleate;
sorbitani
oleas; Sorgen 40; Sorgon S-40-H; Span 80; Tego SMO
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 676)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 675)
Rumus
molekul
C24H44O6 , 429
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 675)
Titik lebur -
Pemerian Krim-cairan kental atau padatan berwarna kuning dengan bau
dan rasa yang khas
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 676)
Kelarutan umumnya larut atau terdispersi dalam minyak; mereka juga
larut dalam sebagian besar pelarut organik. Dalam air,
meskipun tidak larut, mereka umumnya terdispersi.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 676)
Stabilita Pembentukan sabun bertahap terjadi dengan asam kuat atau
basa; sorbitan ester stabil dalam asam lemah atau basa.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 677)
Inkompabilitas -
Keterangan
lain
Digunakan sebagai emulsifying agent
Penyimpanan Disimpan dalam wadah tertutup baik dalam sejuk dan kering.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 677)
Kadar 1 sampai 10 % untuk emulsifying agent digunakan bersama
penggunaan emulsi hidrofilik dalam emulsi minyak dalam air
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 676)

4. Butylated Hydroxytoluene [C15H24O]
Zat Butylated Hydroxytoluene
Sinonim Agidol; BHT; 2,6-bis(1,1-dimethylethyl)-4-methylphenol;
butyl-hydroxytoluene; butylhydroxytoluenum; Dalpac;
dibutylated hydroxytoluene; 2,6-di-tert-butyl-p-cresol; 3,5-di-
tert-butyl-4hydroxytoluene;
E321; Embanox BHT; Impruvol; Ionol CP;
Nipanox BHT; OHS28890; Sustane; Tenox BHT; Topanol;
Vianol
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)
Rumus
molekul
C15H24O , 220.35
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)
Titik lebur 70
o
C
Pemerian Kristal padat atau bubuk, warna kuning keputihan pucat, dan
bau fenolik karakteristik samar.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)
Kelarutan Praktis tidak larut dalam air, glycerine, propylenglikol
Sangat mudah larut dalam acetone, benzene, etanol 95%,
methanol, toluene, minyak mineral
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)
Stabilita Paparan cahaya, kelembaban, dan panas menyebabkan
perubahan warna dan kerugian aktivitas. Butylated
hydroxytoluene harus disimpan dalam wadah tertutup,
terlindung dari cahaya, di tempat yang sejuk dan kering.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 76)
Inkompabilitas Butylated hydroxytoluene adalah fenolik dan mengalami
reaksi
karakteristik fenol. Hal ini tidak sesuai dengan pengoksidasi
kuat agen seperti peroksida dan permanganates. Kontak
dengan
oksidator dapat menyebabkan pembakaran spontan. garam
besi
menyebabkan perubahan warna dengan hilangnya aktivitas.
Pemanasan dengan catalytic jumlah asam menyebabkan
dekomposisi yang cepat dengan rilis isobutene gas yang
mudah terbakar.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 76)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai antioksidan
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)
Penyimpanan Disimpan dalam wadah tertutup, terlindung dari cahaya, di
tempat yang sejuk dan kering.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 76)
Kadar
penggunaan
0,0075 sampai 0,1 % untuk penggunaan topical
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 75)

5. Metylparaben [C8H803]
Zat Metylparaben
Sinonim Aseptoform M; CoSept M; E218; 4-hydroxybenzoic acid
methyl
ester; metagin; Methyl Chemosept; methylis
parahydroxybenzoas;
methyl p-hydroxybenzoate; Methyl Parasept; Nipagin M;
Solbrol
M; Tegosept M; Uniphen P-23
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 441)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 441)
Rumus
molekul
C8H803 , 152.15
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 441)
Titik lebur
Pemerian Kristal tak berwarna atu kristal putih bubuk dan tidak berbau
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 442)
Kelarutan Ethanol 1 : 2
Ethanol (95%) 1 : 3
Ethanol (50%) 1 : 6
Ether 1 in 10
Glycerin 1 : 60
Peanut oil 1 : 200
Propylene glycol 1 : 5
Air 1 : 400
1: 50 (50
o
C)
1: 30 (80
o
C)
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 443)
Stabilita Larutan mengandung air dari methylparaben pada pH Mei 03-
06 disterilkan oleh
autoklaf pada 1208C selama 20 menit, tanpa dekomposisi.
Larutan air pada pH 3-6 stabil (kurang dari 10%
dekomposisi) sampai sekitar 4 tahun pada suhu kamar,
sementara
larutan air pada pH 8 atau di atas tunduk pada hidrolisis cepat
(10% atau lebih setelah penyimpanan sekitar 60 hari pada suhu
kamar)
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 443)
Inkompabilitas Aktivitas antimikroba Methylparaben dan paraben lainnya
adalah sangat berkurang dengan adanya surfaktan nonionik,
seperti sebagai polisorbat 80, sebagai akibat dari micellization.
Namun, propilen glikol (10%) telah ditunjukkan untuk
mempotensiasi aktivitas antimikroba dari paraben di hadapan
nonionik surfaktan dan mencegah interaksi antara
methylparaben dan polisorbat 80. Tidak kompatibel dengan
bahan lain, seperti bentonit, magnesium trisilikat, minyak
esensial, sorbitol, bedak, tragacanth, dan atropin, natrium
alginat, telah dilaporkan. Itu juga bereaksi dengan berbagai
gula dan gula alkohol terkait. Penyerapan methylparaben
dengan plastik juga telah dilaporkan; jumlah yang diserap
tergantung pada jenis plastik dan kendaraan. Telah
menyatakan bahwa low-density dan high-density botol
polyethylene tidak menyerap methylparaben. Methylparaben
berubah warna dengan adanya besi dan tunduk pada hidrolisis
oleh basa lemah dan asam kuat.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 443)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai preservative
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 441)
Penyimpanan Dalam wadah tertutup, terlindung dari cahaya, ditempat sejuk
dan kering
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 443)
Kadar
penggunaan
0,02 sampai 0,3 % untuk topical
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 442)

6. Propylparaben [C10H12O3]
Zat Propylparaben
Sinonim Aseptoform P; CoSept P; E216; 4-hydroxybenzoic acid propyl
ester; Nipagin P; Nipasol M; propagin; Propyl Aseptoform;
propyl butex; Propyl Chemosept; propylis
parahydroxybenzoas; propyl phydroxybenzoate;
Propyl Parasept; Solbrol P; Tegosept P; Uniphen
P-23.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 596)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 596)
Rumus
molekul
C10H12O3 , 180.20
Titik lebur -
Pemerian Bubuk Kristal putih, tidak berbau dan rasa hambar
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 596)
Kelarutan Sangat mudah larut dalam Acetone dan eter
Ethanol (95%) 1 : 1.1
Ethanol (50%) 1 : 5.6
Glycerin 1 : 250
Mineral oil 1 : 3330
Peanut oil 1 : 70
Propylene glycol 1 : 3.9
Propylene glycol (50%) 1 : 110
Air 1 : 4350 (15
o
C)
1 : 2500
1 : 225 (80
o
C)
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 597)
Stabilita Solusi propil paraben berair pada pH 3-6 dapat disterilkan
dengan autoklaf, tanpa dekomposisi. Pada pH 3-6, berair
solusi stabil (kurang dari 10% dekomposisi) sampai sekitar
4 tahun pada suhu kamar, sementara solusi pada pH 8 atau di
atas tunduk pada hidrolisis yang cepat (10% atau lebih setelah
sekitar 60 hari di suhu kamar).
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 597)
Inkompabilitas Aktivitas antimikroba propil paraben berkurang jauh
di hadapan surfaktan nonionik sebagai akibat dari
micellization. Penyerapan propylparaben oleh plastik telah
dilaporkan, dengan jumlah yang diserap tergantung pada jenis
plastik dan
kendaraan. Magnesium silikat aluminium, magnesium
trisilikat, oksida besi kuning, dan biru laut biru juga telah
dilaporkan kepada menyerap propil paraben, sehingga
mengurangi efektivitas pengawet. Propylparaben berubah
warna dengan adanya besi dan tunduk hidrolisis oleh basa
lemah dan asam kuat.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 597)
Keterangan
lain
Digunakan untuk preservative
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 596)
Penyimpanan Dalam wadah tertutup, terhindar dari cahaya, ditempat sejuk
dan kering
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 597)
Kadar
penggunaan
0,5 %
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 597)

7. Cetyl Alkohol [C16H34O]
Zat Cetyl Alkohol
Sinonim Alcohol cetylicus; Avol; Cachalot; Crodacol C70; Crodacol
C90; Crodacol C95; ethal; ethol; HallStar CO-1695; 1-
hexadecanol; nhexadecyl alcohol; Hyfatol 16-95; Hyfatol 16-
98; Kessco CA; Lanette 16; Lipocol C; Nacol 16-95; palmityl
alcohol; Rita CA; Speziol C16 Pharma; Tego Alkanol 16;
Vegarol 1695.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 155)

Struktur

(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 155)
Rumus
molekul
C16H34O , 242.44
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 155)
Titik lebur 45
o
52
o
C
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 156)
Pemerian Seperti lilin, serpihan putih, butiran, kubus, atau coran. Ini
memiliki bau yang khas samar dan rasa hambar.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 155)
Kelarutan Sangat mudah larut dalam etanol 95% dan eter.
Kelarutan meningkat dengan meningkatnya suhu; praktis tidak
larut dalam air. Larut bila dilelehkan dengan lemak, cair dan
parafin padat, dan isopropil miristat.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 156)
Stabilita setil alkohol stabil dengan adanya asam, alkali, cahaya, dan
udara; tidak menjadi tengik. Ini harus disimpan dalam sebuah
sumur-ditutup wadah di tempat yang sejuk dan kering.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 156)
Inkompabilitas Tidak kompatibel dengan oksidator kuat. Setil alkohol
bertanggung jawab untuk menurunkan titik leleh ibuprofen,
yang hasil dalam kecenderungan menempel selama proses
lapisan film kristal ibuprofen.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 156)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai Coating agent; emulsifying agent;
stiffening agent.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 155)
Penyimpanan Disimpan dalam sebuah sumur-ditutup wadah di tempat yang
sejuk dan kering.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 156)
Kadar
penggunaan
-

8. Aquadestilata [H2O]
Zat Aquadestilata
Sinonim Aqua; aqua purificata; hydrogen oxide.
( 6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipience, hal 766 )

Struktur

( 6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipience, hal 764 )
Rumus
molekul
H2O
(FI III halaman 96)
Titik lebur 0 derajat celcius
Pemerian Cairan jernih, tidak berwarna, tidah berbau, tidak mempunyai
rasa
(FI III halaman 96)
Kelarutan Larut dengan kebanyakan larutan polar
( 6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipience, hal 766 )
Stabilitas Air secara kimiawi stabil dalam semua keadaan fisik. Air yang
meninggalkan sisitem pemurnian farmasi dan memasuki tengki
penyimpanan harus memenuhi persyaratan tertentu. Tujuan
ketika merancang dan mengoperasikan penyimpanan dan
distribusi sistem adalah untuk menjaga air agar tidak melebihi
batas yang di izinkan selama penyimpanan.
( 6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipience, hal 766 )
Inkompabilitas Dalam formulasi farmasi, air dapat bereaksi dengan obat dan
eksipien lain yang rentan tehadap hidrolisis pada suhu kamar.
Air dapat bereaksi dengan logam alkali. Air juga bereaksi
dengan garam anhidrat untuk membentuk hidrat berbagai
komposisidan dengan bahan-bahan organic tertentu dan
kalium karbida.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 768)
Keterangan
lain
Digunakan sebagai solvent.
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 766)
Penyimpanan Harus disimpan dalam wadah tertutup
(6
th
Hand Book Of Pharmaceutical Excipients, hal 766)
Kadar
penggunaan
-


IV. PERMASALAHAN FARMASETIK DAN PENYELESAIAN
No. Permasalahan Penyelesaian
1. Oleum cocos praktis tidak larut
dalam air

Maka dibuat emulsi dengan
menambahkan emulgator yaitu
tween 80 dan span 80
2. Oleum cocos mudah teroksidasi Maka ditambahkan antioksidan
yaitu Butylated Hydroxytoluene
(BHT)
3. Mencegah supaya pertumbuhan
mikroba pada sediaan selama
penyimpanan
Maka ditambahkan kombinasi
antara Methylparaben dan
Propylparaben sebagai preservatif
4. Sediaan oleum cocos dibuat untuk
penggunaan topikal

Untuk memperbaiki bau dari
sediaan ditambahkan oleum rosae
sebagai parfume
5. Untuk melarutkan sediaan

Ditambahkan aquadestilata
sebagai solvent




V. PENDEKATAN FORMULA
No. Nama Bahan Jumlah Kegunaan
1. Oleum Cocos 30% Zat aktif
2. Tween 80
5%
Emulsifying agent
3. Span 80 Emulsifying agent
4. Sodium Lauryl Sulfate 1,5% Emulsifying agent
5. Metylparaben 0,2% Preservative
6. Propylparaben 0,1% Preservative
7. Oleum Rosae
q.s
(optimasi)
Parfume
8. Pewarna pink
q.s
(optimasi)
Coloring agent
9. Cetyl Alkohol 3% Coating agent
10. Butylated Hydroxytoluene 0,05% Antioksidan
11. Propilenglycol 15% Preservative
12. Aquadestilata q.s Solvent


VI. PENIMBANGAN
Penimbangan
Dibuat sediaan 8 botol (@ 60 ml) = 500 ml

No. Nama Bahan Jumlah yang Ditimbang
1. Oleum Cocos 150 gram
2. Tween 80 13,3175 gram
3. Span 80 11,6825 gram
4. Sodium Lauryl Sulfate 7,5 gram
5. Metylparaben 1 gram
6. Propylparaben 0,5 gram
7. Oleum Rosae q.s (optimasi)
8. Pewarna pink q.s (optimasi)
9. Cetyl Alkohol 15 gram
10. Butylated Hydroxytoluene 0,25 gram
11. Aquadestilata q.s

VII. PROSEDUR PEMBUATAN
1. Dicuci semua botol, lalu keringkan
2. Dikalibrasi botol 62 ml :
- Diukur 62 ml air kedalam gelas ukur
- Dimasukkan kedalam botol
- Diberi tanda batas kalibrasi
- Dibuang air, kemudian keringkan botol hingga siap digunakan
- Dilakukan langkah diatas untuk 8 botol
3. Dikalibrasi beaker glass I (500 ml)
- Diukur 500 ml air dalam gelas ukur
- Dimasukkan kedalam beaker glass I
- Diberi tanda batas kalibrasi
- Dibuang air, kemudian keringkan beaker glass I hingga siap digunakan
4. Ditimbang semua bahan
5. Campurkan span 80 dan cetyl alcohol ke fase minyak didalam beaker glass 250 ml,
lalu panaskan
6. Masukkan tween 80 ke fase air didalam beaker glass 250 ml, lalu panaskan
7. Setelah dipanaskan didapat suhu masing-masing fase air dan minyak yaitu antara 60-
70
o
C
8. Dimasukkan BHT, propilparaben, dan methylparaben ke fase minyak lalu panaskan
9. Lalu dimasukkan fase air kedalam beaker glass 500 ml, ditambahkan fase minyak
10. Diaduk dengan menggunakan mixer + 5 menit
11. Lalu diaduk dengan batang pengaduk sampai benar-benar dingin
12. Ditambahkan aquadest kedalam beaker glass 500ml sampai tanda kalibrasi
13. Ditambahkan oleum rosae sebanyak 20 tetes, sedikit demi sedikit sambil diaduk
sampai homogen
14. Ditambahkan pewarna pink yang telah dilarutkan sebanyak 10 tetes, sedikit demi
sedikit sambil diaduk sampai homogen
15. Setelah selesai, dimasukkan sediaan kemasing-masing botol masing-masing 62 ml
16. Kemas dan beri etiket


VIII. DATA PENGAMATAN EVALUASI SEDIAAN
No Jenis
evaluasi
Prinsip evaluasi Jumlah
sampel
Hasil
pengamatan
Syarat
1.

Uji
Organoleptic
Mengetahui warna,
penampilan dan bau
yang terdapat pada
masing-masing sediaan
3
Warna
merah
Penampilan
baik
Bau oleum
rosae
(mawar)
Warna,
rasa, dan
penampilan
harus
sesuai saat
waktu
pembuatan
2.

Uji pH
Mengetahui pH yang
terdapat pada masing-
masing sediaan
3
(1) 6
(2) 6
(3) 6
pH pada
masing-
masing
botol harus
sama dan
merata
3.

Uji Volume
Terpindahkan
Mengetahui kesetaraan
volume pada masing-
3
(1) 61,33
(2) 60,9
Tinggi
volume
masing sediaan (3) 60,25 pada
masing-
masing
sediaan
harus sama
dan tidak
boleh
kurang dari
60 ml
4.

Uji
Viskositas
Mengetahui viskositas
(kekentalan) pada
sediaan
3
(1) 3,45
s
(2) 3,82
s
(3) 2,95
s
Rata-rata
= 3,07 s
(4) Terha
dap
propi
lengl
ykol
=
29,30
3 cP
(5) Terha
dap
sorbit
ol =
18,37
9
Viskositas
pada
masing-
masing
botol
sediaan
harus bisa
dituang
tetapi tidak
encer dan
kental
5.

Uji BJ
Mengetahui berat jenis
pada sediaan
3
Rata-rata
bobot
BJ pada
masing-
sediaan =
1,0131
Rata-rata
bobot air =
0,995
masing
botol
sediaan
harus
setara dan
merata
6.

Uji Tinggi
Sedimentasi
Mengetahui
sedimentasi pada
sediaan dengan waktu
yang telah ditentukan
1
10 = 10 cm
20 = 10 cm
30 = 9,8 cm
60 = 9,8 cm
120= 9,8cm
1hari=
3hari=
6hari=
Masing-
masing
sediaan
suspensi
yang di uji
tidak
terdapat
caking
7.
Uji Tipe
Emulsi
Mengetahui tipe emulsi
pada sediaan
1
Tipe oil in
water
Tipe
emulsi
pada saat
pengujian
harus sama
seperti saat
pembuatan



IX. PEMBAHASAN
emulsi adalah sediaan berupa campuran terdiri dari dua fase cairan dalah sistem
disperse; fase cair yang satu terdispersi sangat halus dan merata dalam fase cairan lainnya,
umumnya dimantapkan oleh zat pengemulsi. Fase cairan terdispersi disebut fase dalam;
sedangkan fase cairan pembawanya disebut fase luar. Jika fase dalam berupa minya atau
larutan dalam minyak dan fase luarnya air atau larutan, emulsi disebut emulsi minyak dalam
air(m/a); sedangkan jika sebaliknya emulsi disebut emulsi air dalam minyak (a/m).
(Formularium Nasional Ed. II hal 314)
emulsi menggunakan zat pengemulsi sintetik, umumnya dibuat sebagai berikut:
zat pengemulsi yang mudah larut dalam air, terlebih dahulu dilarutkan dalam air atau
fase air sedangkan zat pengemulsi yang mudah larut dalam minyak, terlebih dahulu
dilarutkan dalam minyak. (Formularium Nasional Ed. II hal 314)
emulsi dikatakan tidak stabil jika mengalami hal-hal berikut:
- Creaming yaitu terpisahnya emulsi menjadi 2 lapisan, yaitu satu bagian mengandung
fase disper lebih banyak daripada lapisan yang lainnya. Ceaming bersifat reversible,
artinya jika dikocok perlahan-lahan akan terdispersi kembali.
- Koalesensi atau cracking (breaking) adalah pecahnya emulsi karena film yang
meliputi partiker rusak dan butir minyak berkoalesensi atau menyatu menjadi fase
tunggal yang memisah. Emulsi ini bersifat irreversible (tidak dapat diperbaiki
kembali). Hal ini terjadi karena:
a. Peristiwa kimia; seperti penambahan alcohol, perubahan pH, penambahan
elektrolit CaO/CaCl2 eksikatus
b. Peristiwa fisika; seperti pemanasan, penyaringan, pendinginan, pengadukan.
c. Peristiwa biologis; seperti fermentasi bakteri, jamur, atau ragi.
- Inversi fase adalah peristiwa berubahnya tipe emulsi o/w menjadi w/o secara tiba-tiba
atau sebaliknya. Sifatnya irreversible.
Sediaan oleum cocos dibuat dengan komponen dua fasa, yaitu fasa minyak dan air.
Masing-masing fasa dipanaskan pada suhu 60-70
o
C, kemudian masukkan fasa minyak
kedalam beaker glass yang sudah terisi oleh fasa air, lalu aduk sampai homogen dan
pengadukan dibantu oleh mixer + 5 menit, setelah itu aduk dengan batang pengaduk sampai
sediaan emulsi benar-benar dingin. Setelah dingin tambahkan parfume sedikit demi sedikit
sambil diaduk sampai menghasilkan bau yang cukup. Kemudian tambahkan coloring agent
sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai memberikan warna yang sesuai dan diharapkan.
Setiap emulgator memiliki harga keseimbangan yang besarnya tidak sama. Harga
keseimbangan ini dikenal dengan istilah HLB (Hydrophyl Lipophyl Balance), yaitu angka
yang menunjukan perbandingan antara kelompok hidrofil dengan kelompok lipofil. Semakin
besar harga HLB, berarti semakin banyak kelompok yang suka air, artinya emulgator tersebut
lebih mudah larut dalam air dan demikian sebaliknya. Adapun perhitungan HLB untuk sedian
emulsi Oleum Cocos sebagai berikut:
% Tween 80 = (10 4,3) / (15 4,3) x 100% = 53, 27 %
= 53,27/100 x 25 gram = 13,3175 gram
% Span 80 = 100% - 53,27% = 46,73 %
= 46,73/100 x 25 gram = 11,6825 gram
Setelah hampir seminggu sampai dua mingguan maka dilakukan evaluasi pada
sediaan, seperti berikut:
1. Uji organoleptik
Dalam evaluasi dilakukan uji organoleptic yaitu uji bau, penampilan, dan warna pada masing-
masing botol sediaan emulsi. Bau yang tercium harus sama seperti bau pada saat pembuatan
awal sediaan emulsi. Warna yang diuji dan terlihat oleh kasat mata harus sama seperti yang
diharapkan atau pada saat awal pembuataan emulsi. Penampilan dari masing-masing sediaan
emulsi harus terlihat baik tepatnya sama seperti pada saat awal pembuatan.
2. Uji pH
Masing-masing botol sediaan emulsi diuji dengan kertas pH. Dilakukan agar mengetahui nilai
pH pada masing-masing sediaan emulsi dengan syarat pH pada masing-masing sediaan
emulsi harus sama dan merata sehingga dapat mempertahankan keseragamannya.
3. Uji volume terpindahkan
Evaluasi dilakukan dengan memasukan emulsi kedalam gelas ukur 100 ml. lalu ukur tinggi
volume pada masing-masing sediaan dengan syarat semua sediaan mempunyai volume 100%
sama pada saat pembuatan.
4. Uji viskositas
Dilakukan pada masing-masing botol sediaan yang telah ditentukan, bertujuan agar
mengetahui kekentalan (viskositas) sediaan emulsi. Pertama masukkan larutan emulsi
kedalam gelas ukur 100ml, lalu masukkan kelereng kedalamnya. kemudian hitung lama
waktu kelereng jatuh dari awal menyentuh emulsi sampai bawah ujung emulsi.
Rata-rata nilai viskositas masing-masing kelompok dan dikonversikan dengan
propolenglikol dan sorbitol sebagai berikut:
Kelompok
Viskositas
terhadap
Propylenglikol
Viskositas
terhadap
Sorbitol
Rata-rata
viskositas
I 29,303 cP 18,379 cP 3,07 s
II 11,74 cP 7,36 cP 1,23 s
III 10,69 cP 6,705 cP 1,12 s
IV 8,37 cP 0,32 cP 42,23 s
V 17,56 cP 0,68 cP 20,136 s
VI 36,41 cP 1,42 cP 9,713 s
VII 18,42 cP 11,55 cP 1,033 s


5. Uji Bobot Jenis
Dalam evaluasi ini pengujian dilakukan menggunakan alat yaitu piknometer 1 ml. Larutan
emulsi dimasukkan kedalam piknometer lalu timbang, dan catat hasilnya (w
1
). Lalu larutan
emulsi dibuang dan piknometer dibersihkan, tunggu sampai benar-benar kering jika bisa
dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 100
o
C. setelah kering timbang kembali piknometer,
catat hasilnya (w
o
). Hasil dari w
1
w
0
dinamakan BJ
6. Uji sedimentasi
Pengujian dilakukan dengan cara larutan emulsi dimasukkan kedalam gelas ukur 100 ml.
Kemudian ukur tinggi sedimentasi dengan penggaris dimulai dari menit ke nol sampai
selang waktu yang telah ditentukan, lalu catat.
7. Uji tipe emulsi
Pertama-tama emulsi dicampurkan dengan metilen biru didalam cawan petri, jika
memberikan warna biru maka emulsi tipe o/w, karena metilen biru larut dalam air. Jika
sebaliknya, tidak tercampur maka emulsi tipe w/o yang tidak larut dalam air.
8. KESIMPULAN
Formulasi yang tepat untuk sediaan yang dibuat adalah sebagai berikut.
No. Nama Bahan Jumlah Kegunaan
1. Oleum Cocos 30% Zat aktif
2. Tween 80
5%
Emulsifying agent
3. Span 80 Emulsifying agent
4. Metylparaben 0,2% Preservative
5. Propylparaben 0,1% Preservative
6. Oleum Rosae
q.s
(optimasi)
Parfume
7. Pewarna pink
q.s
(optimasi)
Coloring agent
8. Cetyl Alkohol 3% Coating agent
9. Butylated Hydroxytoluene 0,05% Antioksidan
10. Propilenglycol 15 % Preservative
11. Aquadestila q.s Solvent



X. DAFTAR PUSTAKA
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope I ndonesia edisi I I I . Jakarta :
Departemen Kesehatan Indonesia
Departemen Kesehatan, 2009. British Pharmacope ed 1 & I I . London: Departemen
Kesehatan
Rowe, Raymond,. 2009. Hand Book Of Pharmaceutical Excipients 6
th
. London:
Pharmaceutical Press
Syamsuni, A,. 2006. I lmu Resep. Jakarta : Buku Kedokteran EGC
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1978. Formularium Nasional Edisi I I . Jakarta:
Departemen Kesehatan Indonesia