Anda di halaman 1dari 29

KELOMPOK I :

1. GALUH SUARI ARIDARAMAPUTRI NIM: I1C111204


2. SYAFARINA NIM: I1C111012
3. LAILI NURHANI NIM: I1C111207



FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
PROGRAM STUDI PSIKOLOGI
BANJARBARU 2014


BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dari beberapa teori kepribadian lainnya, Gordon Allport yang menentukan keunikan
individu. Dia yakin bahwa upaya untuk menjelaskan manusia berdasarkan sifat-sifat umum
sudah merampas keunikan individualitas mereka. Karena alasan inilah, Allport keberatan
dengan teori-teori tentang karakter dan factor kepribadian yang cenderung mereduksi
perilaku individu kepada cirri umumnya. Dia menegaskan contohnya derajat kebebalan
seseorang berada dari orang lain, begitu pula cara kebebalan berinteraksi dengan ekstraversi
dan kreatifitas tidak bisa ditiru orang lain.
Yang konsisten dalam penekanan Allport terhadap keunikan individu adalah
kesediaannya untuk mempelajari secara mendalam terhadap individu. Ia menyebut studi
tentang individu ini ilmu morfogenis yang dipertentangkan dengan metode nomotetis yang
digunakan kebanyakan psikolog saat itu. Metode morfogenis lebih banyak mengumpulkan
data dari satu individu tunggal, sementara metode nomotetis mengumpulkan dari
sekelompok orang. Allport juga menggunakan pendekatan eklektis untuk membangun
teorinya. Dia menerima kontribusi dari Freud, Maslow, Rogers, Eysenck, Skinner, dll
namun dia yakin bahwa tak satupun teoritis ini sanggup menjelaskan secara adekuat
pertumbuhan total dan keunikan pribadi. Bagi Allport teori yang luas dan komprehensif
lebih banyak disukai ketimbang teori yang sempit dan spesifik meskipun teori yang luas
tidak banyak membangkitkan hipotesis yang bisa diuji.
Disisi lain, Allport juga menentang partikularisme atau teori-teori yang menekankan satu
aspek tunggal kepribadian saja. Disebuah klaim yang terkenal terhadap teoritis lain, dia
menyerukan agar mereka tidak melupakan apa yang kalian putuskan untuk diabaikan.
Dengan kata lain, tidak ada teori yang sungguh-sungguh tak tertandingi, dan psikolog harus
selalu sadar kalau banyak hakikat manusia yang tidak bisa tercakup dalam satu kerangka
teori apapun. Bagi Allport, teori yang luas yang komprehensif lebih banyak disukai
ketimbang teori yang sempit dan spesifik meskipun tidak bisa membangkitkan banyak
hipotesis yang bisa diuji.
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Mendeskripsikan biografi Allport
1.2.2 Mendeskripsikan struktur kepribadian menurut Allport
1.2.3 Mendeskripsikan konsep self serta karakteristik kedewasaan menurut Allport
1.3 Tujuan dan Manfaat Penulisan
1.3.1 Tujuan
1.3.1.1 Pembaca dapat memahami pokok-pokok teori dari Gordon Allport
1.3.1.2 Dapat memahami struktur kepribadian menurut Gordon Allport
1.3.1.3 Pembaca dapat memahami definisi self dari teori Allport
1.3.1.4 Dapat memahami makna keunikan individu dari teori Allport
1.3.2 Manfaat
1.3.2.1 Mahasiswa dapat memahami dan menerapkan pokok-pokok dari teori
Allport dalam peristiwa-peristiwa kejiwaan
1.3.2.2 Mahasiswa dapat membedakan pengertian self menurut Allport dengan
pengertian self menurut ahli psikologi lain, serta mahasiswa mampu
mengenali karakteristik kedewasaan individu






BAB II
PEMBAHASAN
2.1 BIOGRAFI GORDON ALLPORT
Gordon Willard Allport, lahir pada tanggal 11 november 1897 di Montezuma, Indiana,
anak keempat dan bungsu dari John E. Allport dan Nelie Wise Allport. Dalam autobiografinya,
Allport menulis bahwa masa kecilnya ditandai oleh kesalehan protestan. Floyd Allport, kakak
laki-lakinya yang 7 tahun lebih tua, yang menjadi psikolog terkenal melukiskan ibu mereka
sebagai perempuan saleh yang sangat menekankan pentingnya agama. Karena sebelumnya
pernah menjadi guru sekolah, dia mengajarkan Gordon kebajikan dari bahasa yang bersih dan
hubungan yang tepat selain pentingnya pencarian jawaban-jawaban religious tertinggi.
Allport mudah mengembangkan ketertarikan awal terhadap persoalan-persoalan filosofis
religious dan memiliki fasilitas yang lebih banyak terhadap kata-kata daripada permainan. Dia
menggambarkan dirinya terisolasi secara sosial untuk menunjukkan tingginya lingkaran
aktifitasnya sendiri. Meskipun lulus dengan rangking kedua, dari 100 siswa SMAnya, Allport
tidak menganggap dirinya pandai.Di musim gugur, tahun 1915 Allport masuk Harvard mengikuti
jejak kakaknya, Floyd yang sudah lulus 2 tahun sebelumnya dan yang saat itu menjadi asisten
dosen psikologi. Dalam autobiografinya, Gordon Allport menulis hampir setiap malam dunia
saya dibentuk ulang. Nilai-nilai moral dasar saya, yang jelas, sudah terbentuk dirumah. Yang
baru adalah cakrawala, intelektual, dan budaya yang sekarang membuat saya tertantang untuk
mengeksplorasi.
Ketika tinggal di Turki, Allport ditawari studi persahabatan di Harvard. Dia juga
menerima undangan dari kakaknya, Fayette, untuk tinggal bersamanya di Wina, di mana Fayette
bekerja untuk komisi perdagangan AS di Wina. Saat itu, ia berusia 22 tahun, dia pergi ke Wina.
Dia berencana bertemu dengan Sigmund Freud. Sesampainya di kantor Freud, dia telah ditunggu
Freud yang sedang duduk. Tidak lama setelah itu, Gordon tidak bisa diam begitu saja, dia
langsung menceritakan pengamatan yang telah dia lakukan sebelum bertemu Freud. Dia bercerita
tentang seorang bocah laki-laki di atas bus yang duduk dengan gelisah, karena dia duduk di
bangku yang sebelumnya diduduki seorang pengemis dekil. Gordon menganggap hal ini sama
dengan ajaran ibunya untuk selalu menjaga kebersihan. Dia mengatakan bahwa ibunya adalah
tipe guru yang cerdas dan cenderung menguasai. Freud bukannya menanggapi pengamatan yang
dilakukan Gordon ini, tapi malah melihat cerita ini sebagai ekspresi dari proses yang lebih dalam
dan berasal dari alam bawah sadar Gordon. Freud langsung berkomentar, Dan anak kecil itu
adalah kamu sendiri, bukan?.
Saat kembali ke Amerika Serikat Allport memutuskan mengikuti program Ph.D. di
Harvard. Setelah menyelesaikan gelarnya dia menghabiskan waktu 2 tahun berikutnya ke Eropa
untuk belajar dibawah bimbingan psikolog besar Jerman Max Wertheimer, Wolfgang Koehler,
William Strern, Heinz Werner, dan yang lain-lain di Berlin dan Hamburg. Pada tahun 1924 dia
kembali lagi ke Harvard untuk mengajar salah satunya adalah kuliah psikologi kepribadian.
Dua tahun berikutnya setelah karir pendidikannya di Harvard Allport mengambil sebuah
posisi di Dart mouth College. 4 tahun kemudian dia kembali lagi ke Harvard dan masih tetap
tinggal disana selama sisa karir profesionalnya. Pada 1925 Allport menikahi Ada Lufkin Gould
yang ditemuinya ketika masih menjadi mahasiswa pasca sarjana.
Allport banyak menerima penghargaan sepanjang hidupnya pada 1939 dipimpin sebagai
presiden American Psychlogical Association (APA) pada 1964 dia memenangkan penghargaan
Distinguished Scientific Contribution Award dari APA dan pada 1966 mendapat penghargaan
Richard Cabot Professor of Social Ethics yang pertama kali diadakan di Harvard pada 9 Oktober
1967. Allport seorang perokok berat meninggal karena kanker paru-paru.
2.2 STRUKTUR KEPRIBADIAN ALLPORT
2.2.1 Kepribadian, Watak, dan Temperamen
1. Kepribadian
Menurut Allport, kepribadian adalah organisasi dinamis dalam individu sebagai
sistem psikofisis yang menentukan caranya yang khas dalam menyesuaikan diri
terhadap lingkungan.
(i) Istilah organisasi dinamis menekankan bahwa kepribadian itu selalu
berkembang dan berubah walaupun ada organisasi sistem yang meningkat dan
menghubungkan berbagai komponen daripada kepribadian.
(ii) Istilah psikofisis menunjukkn bahwa kepribadian bukanlah ekslusif
(semata-mata) dan bukan pula semata-mata neural.
(iii) Istilah menentukan menunjukkan bahwa kepribadian mengandung tendens-
tendens determinasi yang memainkan peranan aktif dalam tingkah laku
individu.
(iv) Tidak ada dua orang yang benar-benar sama dalam caranya menyesuaikan diri
terhadap lingkungan. Jadi, tidak akan ada dua orang yang memiliki
kepribadian yang sama.
(v) Dengan menyatakan menyesuaikan diri terhadap lingkungan Allport
menunjukkan keyakinannya, bahwa kepribadian mengantarai individu dengan
lingkungan fisis dan lingkungan psikologisnya.. Jadi, kepribadian adalah
sesuatu yang mempunyai fungsi atau arti adaptasi.

2. Watak (karakter)
Menurut Allport, kata watak menunjukkan arti normatif; dia menyatakan bahwa
character is personality evaluated and personality is character devaluated yang berarti
karakter adalah kepribadian yang dievaluasi dan kepribadian adalah karakter yang
devaluasi.
3. Temperamen
Tempramen adalah disposisi yang sangat erat hubungannya dengan faktor-faktor
biologis atau fisiologis dan karenanya sedikit sekali mengalami modifikasi di dalam
perkembangan.
Menurut Allport, tempramen adalah gejala karakteristik daripada sifat emosi individu
mudah tidaknya terkena rangsangan emosi, kekuatan serta kecepatan bereaksi, kualitas
kekuatan suasana hatinya, dan intensitas suasana hati. Gejala ini tergantung pada faktor
konstitusional, terutama berasal dari keturunannya.
2.2.2 Sifat (trait)
Trait adalah predisposisi untuk merespon secara sama kelompok stimuli yang mirip,
suatu struktur neuropsikik yang memiliki kemampuan untuk menjadikan banyak stimuli
berfungsi ekuivalen, dan memulai serta membimbing bentuk-bentuk tingkah laku yang
adaptif dan ekspresif. Sifat adalah sistem yang digeneralisasikan dan diarahkan, dengan
kemampuan untuk menghadapi bermacam-macam perangsang secara sama, memulai serta
membimbing tingkah laku adaptif dan ekspresif secara sama.
Allport menjelaskan sifat-sifat yang terpenting dari trait, sebagai berikut:
1. Nyata: trait itu bukan konsep abstrak tetapi objek nyata, yakni struktur neuropsikis.
2. Membuat banyak stimuli berfungsi ekuivalen : mengandung pengertian bahwa
trait itu telah menetapkan orang untuk memandang berbagai stimulus memiliki makna
yang sama dan merespon stimuli itu dengan tingkah laku yang mirip.
3. Mengubah/menentukan tingkah laku: trait muncul bukan hanya kalau ada stimulus
yang sesuai. Traits yang kuat memiliki kekuatan motif untuk menggerakkan tingkah
laku, mendorong orang mencari stimulus yang sesuai sehingga dapat menampung
ekspresi trait itu. Trait yang lemah hanya berperan membimbing tingkah laku yang
sudah siap untuk bergerak.
4. Empirik : trait dapat disimpulkan melalui berbagai pembuktian empiric. Pertama,
trait disimpulkan dari terjadinya tingkah laku berulang yang mempunyai makna yang
sama, mengikuti rentangan stimulus tertentu yang memiliki makna personal yang
sama. Kedua, trait disimpulkan berdasarkan keajegan tingkah laku. Namun, keajegan
ini tidak mutlak karena trait bisa disimpulkan dari kesatuan keselarasa yang lembut
dari berbagai manifestasi tingkah laku individu. Ketiga, trait disimpulkan dari
jawaban atau kegiatan merespon stimuli kuisioner.
5. Kemandirian yang relative : trait dapat dikenali bukan dari kemandiriannya yang
kaku, tetapi dari kecenderungannya di seputar operasi pengaruhnya. Tingkah laku
dari suatu trait tertentu dipengaruhi oleh trait yang lain, saling tumpang tindih tanpa
batas yang jelas.
Hampir sepanjang karirnya, Allport berhati-hati ketika memilahkan antara sifat umum
dan sifat individual. Sifat umum (common traits) adalah karakteristik yang umum
dimiliki banyak orang. Allport mendifinisikan disposisi personal sebagai struktur
neuropsikis umum (sekaligus khas individu), yang sanggup mengubah banyak stimuli
yang ekuivalen secara fungsional, sekaligus menginisiatifkan dan menuntun bentuk-
bentuk perilaku adaptif dan gaya pribadi secara konsisten.
Allport menyatakan bahwa pada kenyataannya tidak pernah ada dua individu yang
memiliki sifat-sifat yang benar-benar sama. Walaupun mungkin ada kemiripan dalam
struktur sifat dari individu-individu, namun selalu ada corak yang khas mengenai cara
bekerjanya sifat-sifat itu pada tiap individu.
Dapat diartikan hanya sifat individuallah sifat yang sebenarmya, karena sifat-sifat
selalu ada pada individu-individu dan tidak dalam masyarakat. Sifat-sifat itu berkembang
dan mengumum menjadi disposisi-disposisi dalam cara-cara yang khas sesuai dengan
pengalaman masing-masing individu. Sifat umum sama sekali bukanlah sifat yang
sebenarnya, melainkan hanyalah aspek-aspek yang dapat diukur daripada sifat individu
yang kompleks.
Allport membedakan antara trait umum(common trait/ nomothetic trait); dengan trait
individual (individual traits/personal disposition/morphological traits/ idiographic
traits).
a. Trait umum
Adalah sifat-sifat yang dimiliki bersama oleh banyak orang, dipakai untuk
membandingkan orang dari latar budaya yang berbeda. Asumsi yang mendasari trait
ini adalah persamaan evolusi dan pengaruh social.
b. Traits individual
Merupakan manifestasi trait umum pada diri seseorang. Menurut Allport
pentingnya membedakan dua jenis trait ini lebih kepada perbedaan pendekatan riset.
Pendekatan trait umum mempelajari manifestasi sifat yang sama pada orang yang
berbeda, dan pendekatan idiografik mempelajari satu orang untuk menentukan apa
yang disebut Allport pola unik individual. Ada tiga tingkatan disposisi:
1. Disposisi Kardinal
Sifat luar biasa khas yang hanya dimiliki sedikit orang, sifat yang sangat berperan
dalam mendominasi keseluruhan hidupnya. Disposisi cardinal sangat jelas, tidak
dapat disembunyikan, karena tercermin pada semua tingkah laku orang yang
memilikinya. Umumnya, orang tidak memiliki disposisi cardinal, hanya beberapa
orang yang memilikinya dan kemudian dikenal karena sifat khasnya itu. Beberapa
contoh disposisi esensial ini adalah quixotic (idealis), chauvinistic (penuh prasangka),
narcistic (narsis), sadistic (sadis), Don Juan (Don-Juanis), dan seterusnya.
2. Disposisi Sentral
Kecenderungan sifat yang menjadi ciri seseorang, yang menjadi titik pusat
tingkah lakunya. Biasanya seseorang dapat dideskripsi memakai 5 10 sifat utama
yang ia miliki. Sifat-sifat sentral ini lebih khas, dan merupakan kecenderungan
individu yang sangat khas/karakteristik sering berfungsi dan mudah ditandai. Trait
sentral adalah sifat-sifat yang biasa ditulis dalam surat rekomendasi yang menjelaskan
sifat-sifat seseorang, seperti: posesif, ambisius, dsb.
3. Disposisi Sekunder
Adalah trait yang semakin tidak umum, dan kurang penting untuk
menggambarkan kepribadian, trait ini jarang dipakai dan dipakai hanya pada satu
kesempatan khusus. Sifat sekunder ini nampaknya berfungsi lebih terbatas, kurang
menentukan didalam deskripsi kepribadian, dan lebih terpusat atau khusus pada
respon-respon yang didasarnya serta perangsang-perangsang yang dicocokinya.
Disposisi sekunder merupakan disposisi yang tidak begitu jelas namun jauh lebih
besar jumlahnya ketimbang disposisi sentral. Setiap orang memiliki banyak disposisi
sekunder yang tidak sentral bagi kepribadian namun, selalu muncul teratur dan
bertanggung jawab bagi kebanyakan perilaku spesifiknya.Allport berpendapat, disaat
disposisi sekunder itu hanya bangkit oleh rentang stimulus yag sempit, hal tersebut
lebih tepat disebut sikap (attitude), bukan sifat (trait). Contoh, orang yang penyabar
bisa saja menjadi marah meledak-ledak di saat tertentu
Disposisi motivasi dan disposisi gaya
Semua disposisi personal bersifat dinamis dalam artian memiliki kekuatan
motivasi. Allport menyebut disposisi motivasi sebagai disposisi yang yang jauh
lebih kuat dirasakan ketimbang disposisi lainnya. Disposisi yang dirasakan sangat
kuat menerima motivasinya dari kebutuhan dan dorongan dasar. Allport menyebut
disposisi personal yang kurang begitu kuat sebagai disposisi gaya; meskipun
disposisi ini juga memiliki sejumlah kekuatan motivasi.
2.2.3 Traits habit atitude
Allport membedakan penggunaan istilah trait habit atitud type yang dalam kehidupan
sehari-hari dianggap sinonim. Trait, attitude, dan habit merupakan predisposisi, mereka bersifat
unik, merupakan produk dari factor genetic dan belajar, dan masing-masing mengawali atau
membimbing tingkah laku seseorang. Type bisa dianggap sebagai super ordinasi dari ketiga
konsep lainnya.
1. Sifat (trait)
Adalah predisposisi untuk merespon secara sama kelompok stimuli yang mirip,
penentu kecenderungan yang bersifat umum; dapat dipakai dalam lebih banyak situasi,
dan memunculkan lebih banyak variasi respon. Trait merupakan kombinasi dari dua habit
atau lebih.
2. Kebiasaan (habit)
Habit bersifat khusus, hanya dipakai untuk merespon satu situasi atau stimulus
dan pengulangan dari situasi atau stimulus itu.
3. Sikap (attitude)
Attitude berbeda dengan habit dan trait dalam hal sifatnya yang sangat evaluative.
Attitude mencakup dari hal dari yang sangat spesifik sampai yang sangat umum.
4. Type (tipe)
Tipe termasuk kategori nomotetik. Sebagai suatu kategori, tipe akan
mengelompokkan manusia menjadi beberapa jenis tingkah laku. Tipe merangkum ketiga
konsep yang lain, menggambarkan kombinasai trait-habit-attitude yang secara teoritik
dapat ditemui pada diri seseorang.

Sifat yang dimiliki bersama
Trait-Atitud-Habit
Fokus Generalitas Penilaian Contoh
Predisposisi Trait
Aspek dari
self
Sangat umum
Agak
evaluatif
Sosiabilita
Produk faktor genetik dan
lingkungan
Atitud
Tersebar di
lingkungan
Agak umum
Sangat
evaluatif
Senang/tidak
senang
Mungkin
mengawali/mengarahkan tingkah
laku Habit
Respon
tertentu
untuk
stimulus
tertentu
Kurang umum
Kurang
evaluatif
Bersalaman
Unik
Tipe Nomotetik Sangat umum
Kurang
evaluatif
Introversi

2.2.4 Trait dan konsistensi pribadi
Trait dimiliki seseorang melalui kerjasama antara aspek-aspek keturunan dengan aspek
lingkungan-belajar. Trait membuat tingkah laku orang menjadi konsisten, karena memakai pola
sesuai dengan trait yang dimilikinya. Ketidaktepatan (inconsistency) yang jelas di dalam tingkah
laku individu relative akan sering ditemukan. Hal ini tidak berarti, bahwa setiap kepribadian itu
mempunyai integrasi sempurna. Disosiasi dan pendesakan/penekanan mungkin ada dalam tiap
kehidupan.


2.3 PROPRIUM

Trait
Gregarius
Stimulus
Nonton
Film
Peduli,
setia
Menulis
Surat
Kumpul
Keluarga
Respon
Mengajak
teman
Ke
Gereja
Membagi
kepercayaan
Membuat
orang lain
nyaman


Traits Gregarius membuat stimulus nonton
film dan ke gereja direspon secara sama,
yakni mengajak teman.
Proprium adalah sesuatu yang mengenainya kita segera sadar, sesuatu yang kita fikirkan
sebagai bagian yang hangat, sentral, dan privat dari kehidupan kita. Sebelum proprium muncul
dan berkembang, tidak ada kesadaran diri dari individu. Ketika bayi lahir, belum ada pemisahan
aku dengan bukan aku(belum ada perasaan kesadaran diri); mereka mereaksi lingkungan
secara otomatis dan reflektif, tanpa perasaan diri yang menjadi penengah antara stimulus dengan
responnya.
Allport mengemukakan pendapat bahwa hendaknya semua fungsi self atau ego ini di sebut
fungsi proprium daripada kepribadian. Fungsi-fungsi ini (termasuk kesadaran jasmani, self
identity, self esteem, self extention, rational thingking, self image, propriate strivng, dan fungsi
mengenal) semuanya adalah bagian-bagian yang vital daripada kepribadian. Dalam bidang inilah
terdapat akar daripada consistency yang menandai sikap intense dan evaluasi. Allport
menggunakan istilah proprium untuk mengacu kepada perilaku dan karakteristik yang dianggap
hangat, sentral, dan penting dalam hidup seseorang. Tetapi proprium bukan keseluruhan pribadi,
karena banyak karakteristik dan perilaku seseorang tidak hangat atau sentral yang berada
ditepian pribadi.
Proprium mencakup nilai-nilai pribadi yang merupakan bagian dari suara hati yang bersifat
personal dan konsisten dengan keyakinan seorang yang dewasa. Proprium itu tidak dibawa sejak
lahir tetapi berkembang didalam perkembangan individu. Ada delapan aspek perkembangan
proprium;
a. Usia 0-3 tahun, perkembangan 3 aspek proprium:
1. Aspek diri fisik (sense of bodily self); muncul kesadaran tentang fisik, yang tampak
dari usaha untuk memanipulasinya secara sengaja.
2. Aspek identitas diri yang berkesinambungan (sense of continuing self identity);
anak menyadari bahwa dirinya tetap orang yang sama walaupun terus berubah
berkembang. Ditandai dengan mengenal nama diri sebagai identitas diri.
3. Aspek bangga diri (self esteem); mengembangkan perasaan bangga dengan
kemampuan diri sendiri.
b. Usia 4-6 tahun, muncul dua aspek proprium:
4. Aspek perluasan diri, anak mulai menyadari keberadaan objek dan orang lain, dan
mengidentifikasi objek-objek yang menjadi bagian milik mereka.
5. Aspek gambaran diri, mencakup pandangan actual dan ideal mengenai diri sendiri,
bagaimana anak memandang diri sendiri dan harapannya mengenai bagaimana
seharusnya dirinya. Pandangan actual dan ideal ini berkembang melalui interaksi
dengan orang tua, yag membuat anak menjadi sadar mengenai apa yang menjadi
harapannya dan tingkah laku yang memenuhi harapan dan member kepuasan.
c. Usia 6-12 tahun
6. Aspek penguasaan rasional; muncul sesudah anak menyadari dia memiliki
kemampuan berpikir rasional yang dapat dipakai untuk memecahkan masalah. Anak
menyadari dirinya dapat menangani masalah secara rasional dan logis.
d. Usia remaja
7. Aspek berusaha memiliki; yang mencakup tujuan jangka panjang. Ini menjadi tahap
akhir, yakni kesadaran eksistensi diri dalam tujuan atau pencapaian jangka panjang.
Pandangannya mengarah ke masa depan, dan untuk itu dia menyusun rencana-
rencana. Menurut Allport, baru ketika orang dapat membuat rencana berjangka
panjang, bangunan self menjadi lengkap.
e. Usia dewasa
8. Diri sebagai si tahu(yang paling tahu); totalitas dari semua 7 aspek yang terdahulu,
kesadaran tentang diri sendiri.
2.4 MOTIVASI
Dua ciri teori motivasi Allport adalah penolakannya terhadap masa lalu sebagai elemen
penting motivasi dan pendapatnya yang kuat mengenai pentingnya proses kognitif seperti tujuan,
dan rencana dari motivasi orang dewasa. Sifat-sifat motivasi menurut Maslow;
1. Kontemporer, hal masa lalu bisa menjadi motivasi hanya kalau kini juga menjadi
kekuatan pendorong.
2. Pluralistic, tidak dapat disederhanakan menjadi beberapa drive seperti mencari
kenikmatan, mengurangi tegangan, atau kekuatan rasa aman.
3. Melibatkan proses kognitif; membuat perencanaan tujuan secara sadar.
4. Kongkrit dan nyata; dibatasi secara kongkrit, bukan sesuatu yang abstrak.
2.4.1 Otonomi fungsional
Allport mendefinisikan otonomi fungsional sebagai system motivasi yang dibutuhkan
dimana tegangan yang terlibat tidak sama jenisnya dengan tegangan-tegangan terdahulu,
yang membuat system yang dibutuhkan perkembangan. Dengan kata lain ketika motif
awal seseorang menjadi motif baru, secara historis, dia masih bersambungan dengan
motif asli, namun secara fungsional sudah otonom darinya. Otonomi fungsional
memandang motif-motif orang dewasa beranekaragam, mandiri sebagai system
kontemporer, berkembang dari system anteseden tetapi secara fungsional tidak
tergantung kepada system itu.
Secara umum, konsep otonomi fungsional yakin bahwa sejumlah, tidak semuanya,
motif manusia yang secara fungsional independen dari motif asalnya bertanggung jawab
bagi perilaku tertentu. Otonomi fungsional berarti motif-motif yang ada sekarang tidak
berhubungan dengan asal usulnya diwaktu yang telah lalu.Contohnya: seseorang awalnya
bisa membuka kebun untuk menutupi kebutuhan laparnya, tetapi akhirnya menjadi
tertarik dengan aktifitas berkebun demi aktifitas itu sendiri.
Allport kemudian mendata empat persyaratan bagi teori motivasi yang adekuat,
otonomi fungsional jelas memenuhi setiap criteria ini;
1. Teori motivasi yang adekuat akan mengakui kekinian motif-motif.
2. Hanya teori pluralitiklah yang sanggup menerima berbagai tipe motif manusia.
3. Teori ini melukiskan kekuatan dunia dinamis proses-proses kognitif seperti
membuat perencanaan dan menentukannya.
4. Sebuah teori motivasi adekuat memberikan perhatian pada keunikan motif-motif.
Menurut Allport, ada dua tingkat otonomi fungsional;
1. Otonomi fungsional terbiasa
Otonomi fungsional terbiasa adalah kecenderungan suatu pengalaman
mempengaruhi pengalaman berikutnya. Mula-mula remaja belajar merokok
karena ingin menjadi hero tetapi sesudah itu ia merokok karena ingin merokok.
2. Otonomi fungsional propriate
Adalah motivasi yang berhubungan dengan gambaran diri yang lebih
esensial. Otonomi fungsional propriate dapat ditemukan pada tingkat tertinggi
organisasi kepribadian, suatu organisasi diri yang kompleks yang menentukan
seluruh wujud dari sitem kehidupan yang masak. Komponen utama dari
organisasi propriate ini adalah perasaan diri bertanggung jawab terhadap
kehidupan sendiri.
Otonomi fungsi pengejawantahan diri lebih mengarah pada diri sendiri
dibandingkan kebiasaan. Nilai adalah contoh paling tepat. Ide tentang otonomi
fungsi pengejawantahan diri nila-nilai ini membawa Allport dan koleganya
mengembangkan kategorisasi nilai-nilai, yaitu:
1. Nilai teoritis, misalnya- nilai tertinggi bagi seorang ilmuwan adalah kebenaran.
2. Nilai ekonomis, misalnya- nilai tertinggi bagi pengusaha adalah manfaat dan
keuntungan.
3. Nilai estetis, misalnya- bagi seorang seniman nilai tertinggi adalah keindahan.
4. Nilai sosial, misalnya- bagi perawat nilai tertinggi adalah menyayangi orang lain.
5. Nilai polotis, misalnya- bagi polotisi nilai tertinggi dalah kekuasaan.
6. Nilai religious, misalnya- bagi seorang mistikus nilai tertinggi adalah
kamanunggalan.
Umumnya kita memiliki sebagian besar nilai ini dengan cara yang
moderat, dan hanya akan memandang satu dua nilai tersebut secara negative.
3. Otonomi fungsional ketertantangan
Elemen paling mendasar dari otonomi fungsional adalah otonomi otonomi
fungsional ketertantangan. Otonomi fungsional ketertantangan ini bisa
ditemukan pada hewan dan manusia, didasarkan pada prinsip-prinsip neurologis
sederhana.
4. Otonomi fungsional kemanfaatan.
System penguasaan motivasi yang menghargai kesatuan pribadi adalah
otonomi fungsional kemanfaatan yang mengacu kepada motif-motif pertahanan
diri bagi proprium. Pada umumnya motif saat ini adalah otonomi fungsional
untuk mencari tujuan-tujuan baru yang berarti perilaku akan terus berlanjut
meskipun motivasinya sudah berubah. Contohnya, seorang anak yang pertama-
tama belajar berjalan, termotivasi oleh sejumlah dorongan pendewasaan, tetapi
kemudian dia mulai berjalan untuk meningkatkan mobilitas atau membangun rasa
percaya dirinya.
2.4.2 Tingkah laku yang bukan otonomi fungsional
Allport mengemukakan ada 8 jenis tingkah laku yang tidak dibawah control motif
otonomi fungsional;
1. Tingkah laku yang muncul dari dorongan biologis; makan minum, tidur, bernafas,
dll
2. Reflex; mengedip, mengangkat lutut, dll.
3. Peralatan konstitusi; kecerdasan, bentuk tubuh, temperamen, kesehatan
4. Habit; beberapa habit termasuk otonomi fungsional, lainnya tidak ada motivasi
sama sekali.
5. Tingkah laku yang tergantung pada penguat primer
6. Motif yang terkait langsung dengan usaha mereduksi dorongan dasar.
7. Tingkah laku non-produktif; kompulsi, fiksasi, regresi.
8. Sublimasi; kalau motif yang asli disublimasikan ke motif yang lain.
2.4.3 Prinsip-prinsip otonomi propriate
Menurut Allport, otonomi propriate berfungsi dengan memakai tiga prinsip kerja;
1. Mengorganisir tingkat energy; prinsip ini tidak menjelaskan bagaimana motif
berkembang, atau tertransformasi dari motif yang mendahuluinya.
2. Penguasaan dan kompetensi; otonomi propriate mendorong orang mencapai
tingkat tertinggi dalam memuaskan motifnya.
3. Pola propriate; motif-motif propriate tidak saling terpisah satu dengan yang
lain. Mereka saling tergantung dalam struktur self, dimana mereka bermukim.
Pola propriate adalah usaha untuk memiliki kepribadian yang konsisten dan
integral.
2.4.4 Hubungan antara otonomi fungsional dengan motivasi masa lalu
Proprium tempat beradanya motivasi dan otonomi fungsional adalah fenomena yang
berkembang, sehingga mengesankan motivasi juga berhubungan dengan masa lalu.
Propriumlah yang menentukan bentuk tingkah laku mana yang akan otonom. Proprium
sendiri agar terus berkembang, berusaha memperoleh kekuatan motivasi yang berakar
pada masa kini dan masa yang akan dating, dan membuang motivasi masa lalu. Karena
itulah Allport mengukur kemasakan dari seberapa jauh motivasi seseorang menjadi
otonom.
2.4.5 Motivasi sadar dan taksadar
Allport menekankan pentingnya motivasi sadar, lebih dari pakar kepribadian
lainnya. Allport mengenali kenyataan adanya motivasi yang didorong oleh impuls
masa anak-anak dan dorongan sublimasi. Secara psikologis, orang dewasa yang
masak dan sehat sebagian besar tingkah lakunya dimotivasi oleh pikiran sadar,
sehingga peran proses tak sadar dalam tingkah laku sangat kecil.
2.5 PERKEMBANGAN KEPRIBADIAN
2.5.1 Perkembangan masa bayi
Allport memandang bayi yang baru lahir sebagai makhluk hereditas,
primitive drive, dan reflex behavior. Bayi tidak memiliki kepribadian. Bayi lahir
membawa potensi tertentu, seperti fisik dan temperamen, tetapi pemenuhan
potensi ini menunggu pertumbuhan dan maturasi. Bayi dapat memberi respon
spesifik dalam bentuk reflex, seperti mengisap dan menelan. Menurut Allport,
sumber motivasi tingkah laku bayi adalah arus aktivitas yang mengatur bayi untuk
beraksi.
2.5.2 Perkembangan masa dewasa
Penentu utama tingkah laku dewasa yang masak adalah seperangkat sifat
yang terorganisir dan seimbang, yang mengawali dan membimbing tingkah laku
sesuai dengan prinsip otonomi fungsional.
2.5.3 Kualitas kepribadian yang masak
a) Perluasan perasaan diri
b) Mengakrabkan diri dengan orang lain
c) Keamanan emosional, penerimaan diri
d) Persepsi, keterampilan, tugas yang realistis
e) Objektifitas diri; insight dan humor
f) Menyatukan filsafat hidup
Adapun sumber lain juga menyebutkan perkembangan kepribadian Allport;
a. Kanak-kanak
Allport memandang masa kanak-kanak itu semata-mata sebagai makhluk yang
diperlengkapi dengan keturunan-keturunan, dorongan-dorongan/nafsu-nafsu, dan
refleks-refleks.
b. Transformasi kanak-kanak
Perubahan-perubahan yang dimulai saat masa kanak-kanak sampai dewasa
diantaranya;
1. Differensiasi
2. Integrasi
3. Pemasakan
4. belajar
5. Kesadaran diri
6. Sugesti
7. Self esteem
8. Inferiority, dan kompensasi
9. Mekanisme-mekanisme psikoanalitis
10. Otonomi fungsional
11. Reorientasi mendadak trauma
12. Extension of self
13. Self- objectification, insting, and humor
14. Pandangan hidup pribadi
c. Orang dewasa
Pada orang dewasa factor-faktor yang menentukan tingkah laku adalah sifat-sifat
yang terorganisasikan dan selaras. Untuk memahami manusia dewasa, tidak dapat
dilakukan tanpa mengerti tujuan-tujuan serta aspirasinya. Motif-motifnya
terutama tidak berakar pada masa lampau, tetapi bersandar pada masa depan.
Menurut Allport, pribadi yang telah dewasa itu pada pokoknya harus memiliki
hal-hal dibawah ini;
i. Extension of self
Yaitu bahwa hidupnya tidak harus terikat secara sempit kepada kegiatan-
kegiatan yang erat hubungannya dengan kebutuhan-kebutuhan serta
kewajiban-kewajiban yang langsung. Suatu hal yang penting pada extension
of the self itu adalah proyeksi ke masa depan.
ii. Self-objectification
Insight
Yakni kecakapan individu untuk mengerti dirinya.
Humor
Yang dimaksud dengan humor disini tidak hanya berarti
kecakapan untuk mendapatkan kesenangan dan hal yang
mentertawakan saja, melainkan juga kecakapan untuk
mempertahankan hubungan positif dengan dirinya sendiri dan
objek-objek yang disenangi, serta menyadari adanya
ketidakselarasan dalam hal ini.
iii. Filsafat hidup
Walaupun individu itu harus dapat obyektif dan bahkan menikmati
kejadian-kejadian dalam hidupnya, namun haruslah ada latar belakang
yang mendasari segala sesuatu yang dikerjakannya, yang member arti
dan tujuan. Religi merupakan salah satu hal penting dalam hal ini.
Menurut Allport, manusia itu adalah organisme yang pada waktu lahirnya adalah
makhluk biologis, lalu berubah/berkembang menjadi individu yang egonya selalu
berkembang, struktur-struktur sifatnya meluas, dan merupakan inti daripada tujuan-tujuan
dan aspirasi-aspirasi masa depan.










BAB III
KESIMPULAN dan SARAN
3.1 KESIMPULAN
Allport adalah salah satu teoretikus yang benar tentang banyak hal dan mampu
melampauinya. Teorinya dalah salah satu teori humanistic paling awal dan berpengaruh
besar pada teoretikus-teoretikus lain seperti Kelly, Maslow dan Rogers. Nmaun,
kelemahan teorinya adalah penggunaan kata sifat yang menyebabkan tidak diterimanya
dia dikalangan behaviorisme, yang memang tidak mau mengkaji apa pengertian dasar
yang diberikan Allport pada kata ini. Tapi itulah kelemahan psikologi secara umum dan
terutama psikologi kepribadian: mengabaikan masa lalu, teori dan penelitian-penelitian
orang lain.
Allport membagi pengertian dari sifat menjadi dua pengertian; sifat umum, yakni
sifat-sifat yang dimiliki bersama oleh banyak orang, dan sifat individual yang merupakan
manifestasi trait umum pada diri seseorang.
3.2 SARAN
Setelah melalui studi pustaka dan diskusi kelompok, selesailah makalah ini.
Sepenuhnya kami sadar akan banyaknya kekurangan di beberapa titik. Banyak
penafsiran-penafsiran serta pendapat yang berbeda dan itu semua tidak lepas dari sifat
fitrah dari penulis sebagai manusia yang memiliki banyak keterbatasan. Jadi maklumlah
kiranya, jika terdapat berbagai pendapat yang penulis simpulkan. Oleh semua itu, jika
sampai terdapat beberapa perbedaan pendapat, tentunya bisa di pelajari. Maka, besar
harapan kami adanya respon dari pembaca terhadap makalah ini.
Lepas dari itu semua kami berharap makalah ini dapat memberikan pengetahuan
baru bagi siapapun pembacanya. Selanjutnya kami ingin berterima kasih kepada dosen
pembimbing dan rekan-rekan yang telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah
sederhana ini. Terimakasih. . .

















DAFTAR PUSTAKA
Suryabrata, Sumadi. 2010. Psikologi Kepribadian. Jakarta : Rajawali Pers
Feist, Jess and Gregory J. Feist(2002). Theories Of Personality 6
th
edition. Yogyakarta : Pustaka
Pelajar
Alwisol(2009). Psikologi Kepribadian. Malang : UMM Press
Boeree, C. George(2007). Personality Theories.Yogyakarta : Ar-Ruzz Media
http://id.wikipedia.org/wiki/Gordon_Allport
http://www.psychologymania.com/2010/03/gordon-allport-tokoh-psikologi.html