Anda di halaman 1dari 10

SIFAT FISIK dan KIMIA KROMIUM

1) Sifat Fisik Kromium


Massa Jenis 7,15 g/cm
3
(25
0
C)
Titik Lebur 2180 K, 1907
0
C, 3465 F
Titik Didih 2944 K, 2671
0
C, 4840 F
Entalpi Peleburan 20,5 kJ mol
-1

Panas Penguapan 339 kJ mol
-1

Entalpi Atomisasi 397 kJ mol
-1

Kapasitas Kalor (25
0
C) 23,25 J/mol.K
Konduktivitas Termal 94 W m
-1
K
-1

Koefisien ekspansi termal linier 4,9 x 10
-6
K
-1

Kepadatan 7,140 kg m
-3

Volum Molar 7,23 cm
3

Sifat Resistivitas listrik 12,7 10
-8
m

2) Sifat Kimia Kromium
Nomor Atom 24
Massa Atom 51,9961 g/mol
Golongan, periode, blok VI B, 4, d
Konfigurasi elektron [Ar] 3d
5
4s
1

Jumlah elektron tiap kulit 2, 8,13, 1
Afinitas electron 64,3 kJ / mol
-1

Ikatan energi dalam gas 142,9 5,4 kJ / mol
-1.

Panjang Ikatan Cr-Cr 249 pm
Senyawa beracun dan mudah terbakar

E. REAKSI-REAKSI YANG TERJADI PADA KROMIUM
1) Reaksi kromium dengan udara
Logam kromium tidak bereaksi dengan udara atau oksigen pada suhu kamar

2) Reaksi kromium dengan air
Logam kromium tidak bereaksi dengan air pada suhu kamar.

3) Reaksi kromium dengan halogen
a) Fluorida
Kromium bereaksi langsung dengan fluorin, F
2
, pada suhu 400C, dan 200-300 atmosfer
untuk membentuk kromium (VI) fluorida, CRF
6
.
Cr (s) + 3F
2
(g) CRF
6
(s) [kuning]
Di bawah kondisi ringan, kromium (V) bereaksi dengan fluorida, membentuk CRF
5

2Cr (s) + 5F
2
(g) 2CrF
5
(s) [merah]
2Cr (s) + 3F
2
(g) 2CrF
3
(s) [hijau]
Selain membentuk kromium heksafluorida, CrF
6
, kromium trifluorida, CrF
3
dan
kromium pentafluorida, CrF
5
, reaksi kromium dengan fluorida juga dapat membentuk
kromium difluorida, CrF
2,
dan kromium tetrafluorida, CrF
4
.

b) Klorida
Di bawah kondisi yang masih ringan, logam kromium dapat bereaksi dengan unsur
klorin, Cl
2
membentuk CrCl
3
.
2Cr (s) + 3Cl
2
(g) 2CrCl
3
(s) [merah-violet]
Selain membentuk kromium triklorida, CrCl
3
, reaksi kromium dengan klorida juga dapat
membentuk kromium diklorida, CrCl
2
dan kromium tetraklorida, CrCl
4


c) Bromida
Di bawah kondisi yang masih ringan, logam kromium dapat bereaksi dengan unsur bromida,
Br
2
membentuk CrBr
3
.
2Cr (s) + 3BR
2
(g) 2CrBr
3
(s) [sangat hijau]
Selain membentuk kromium tribromida, CrBr
3
, reaksi kromium dengan bromida juga dapat
membentuk kromium dibromida, CrCl
2
dan kromium tetrabromidaa, CrCl
4


d) Iodida
Di bawah kondisi yang masih ringan, logam kromium dapat bereaksi dengan unsur iodida,
I
2
membentuk CrI
3

2Cr (s) + 3I
2
(g) 2CrI
3
(s) [hijau gelap]
Selain membentuk kromium triiodida, CrI
3
, reaksi kromium dengan iodida juga dapat
membentuk kromium diiodida, CrI
2
dan kromium tetraiodida, CrI
4


4) Reaksi kromium dengan asam
Logam kromium larut dalam asam klorida encer membentuk larutan Cr(II) serta gas
hidrogen, H
2.
Dalam keadaan tertentu, Cr(II) hadir sebagai ion kompleks [Cr(OH
2
)
6
]
2+
. Hasil
yang sama terlihat untuk asam sulfat, tetapi kromium murni tahan terhadap serangan. Logam
kromium tidak bereaksi dengan asam nitrat, HNO
3
.
Contoh reaksi kromium dengan asam klorida:
Cr(s) + 2HCl(aq) Cr
2+
(aq) + 2Cl
-
(aq) + H
2
(g)

5) Oksida
Reaksi kromium dengan oksida dapat membentuk beberapa senyawa, diantanya: Kromium
dioksida, CrO
2
, Kromium trioksida, CrO
3
, Dikromium trioksida, Cr
2
O
3
dan Trikromium
tetraoksida, Cr
3
O
4
.

6) Sulfida
Reaksi kromium dengan sulfida dapat membentuk beberapa senyawa, diantanya : kromium
sulfida, CrS dan dikromium trisulfida, Cr
2
S
3


7) Nitrida
Reaksi kromium dengan nitrida dapat membentuk senyawa kromium nitrida, CrN.

8) Karbonil
Reaksi kromium dengan karbonil dapat membentuk senyawa kromium heksakrbonil,
Cr(CO)
6.
Kromium juga dapat bereaksi dengan unsur tertentu membentuk senyawa kompleks,
misalnya reaksi kromium dengan kompleks nitrat membentuk nitrat hexaaquakromium
trihidrat, [Cr(NO
3
)
3
.9H
2
O].

F. SENYAWA KROMIUM
Senyawa komponen khrom berwarna. Kebanyakan senyawa khromat yang penting
adalah natrium dan kalium, dikromat, dan garam dan ammonium dari campuran aluminum
dengan khrom . Dikhromat bersifat sebagai zat oksidator dalam analisis kuantitatif, juga
dalam proses pemucatan kulit. Senyawa lainnya banyak digunakan di industri; timbal
khromat berwarna kuning khrom, merupakan pigmen yang sangat berharga. Senyawa khrom
digunakan dalam industri tekstil sebagai mordan atau penguat warna. Dalam industri
penerbangan dan lainnya,senyawa khrom berguna untuk melapisi aluminum.

Senyawaan Biner
Halida.Anhidrat halida Cr (II) di peroleh melalui aksi HCI, HBr atau I
2
kepada logam
600 sampai 700C,atau melalui reduksi dengan H
2
pada 500 sampai 600C. Cr
2
C
12
larut
dalam air memberikan larutan biru ion Cr
2+.

Triklorida CrC
13
yang ungu kemerahan di buat dengan aksi SOC
12
pada klorida
terhidratnya.Bentuk bersepih dari CrC
13
di sebabkan oleh struktur lapisannya.
Krom (III) klorida membentuk adduct dengan ligan
donor.Tetrahidrofuranat,CrC
13
dalam THF, adalah materi yang terutama berguna bagi
pembuatan dari senyawaan kromium lainnya,seperti senyawaan karbonil atau organo.
Oksida alfa-Cr
2
O
3
yang hijau terbentuk pada pembakaran Cr dalam O
2
, pada
dekomposisi termal CrO
3
. Oksida hidrat bersifat amfoter dan mudah klarut dalam asam,
menghasilkan [Cr(H
2
O)
6
]
3+
dan dalam basa pekat membentuk chromite.
Kromium oksida adalah katalis yang penting bagi berebagai reaksi yang luas.
Kromium(VI) oksida, CrO
3
diperoleh sebagai endapan merah kejinggaan pada penambahan
asam sulfat kedalam Na
2
Cr
2
O
7
. Secara termal tidak stabil diatas titik lelehannya dan
keehilangan O
2
menghasilkan Cr
2
O
3.
Strukturnya terdiri atas rantai tidak terhingga Dari
tetrahedral CrO
4
yang menggunakan sudut-sudutnya. Ia larut dalam air dan sangat beracun.
Interaksi CrO
3
dan zat-zat orrganik adalah kuat dan bisa meledak, tetapi CrO
3
digunakan
dalam kimia organic sebagai pengoksida, biasanya dalam asam asetat sebagai pelarut.

Kromium (I I I )
Keadaan oksidasi 3 adalah yang paling stabil, dan sejumlah besar krom (III) senyawa
yang diketahui. Kromium (III) dapat diperoleh dengan melarutkan unsur kromium dalam
asam seperti asam klorida atau asam sulfat. Cr
3+
ion memiliki jari-jari yang sama (0.63 )
untuk Al
3+
ion (jari-jari 0,50 ), sehingga mereka dapat menggantikan satu sama lain dalam
beberapa senyawa, seperti dalam tawas krom dantawas. Ketika jumlah jejak
Cr
3+
menggantikan Al
3+
di korundum (aluminium oksida, Al
2
O
3
) , berwarna merah ruby
terbentuk.
Kromium cenderung membentuk ion kompleks; kromium ion dalam air biasanya
octahedrally dikoordinasikan dengan molekul air untuk membentuk hydrates. Yang tersedia
secara komersial kromium (III) klorida hidrat adalah kompleks hijau tua [CrC
l2
(H
2
O)
4
] Cl,
tapi dua bentuk lain yang dikenal: hijau pucat [CrCl(H
2
O)
5
]Cl
2
, dan ungu [Cr(H
2
O)
6
]Cl
3
. Jika
air hijau bebas krom (III) klorida dilarutkan dalam air maka solusi hijau berubah menjadi
ungu setelah beberapa waktu, karena penggantian air untuk klorida di dalam lingkup
koordinasi. Reaksi semacam ini juga diamati dalam tawas, dan larut air lainnya

kromium (I I I ) garam
Reaksi sebaliknya dapat dirangsang dengan memanaskan larutan. Kromium (III)
hidroksida (Cr(OH)
3
) adalah amfoter, larut dalam asam solusi untukmembentuk
[Cr(H
2
O)
6
]
3+
, dan dalam solusi dasar untuk membentuk [Cr(OH)
6
]
3-.
Hal ini mengalami
dehidrasi dengan pemanasan untuk membentuk hijaukrom (III) oksida (Cr
2
O
3
) , yang
merupakan oksida stabil dengan struktur kristal identik dengan yang korundum.
Kromium (I V)
Senyawa Kromium(IV) (dalam bilangan oksidasi 4) sedikit lebih stabil daripada krom
(V) senyawa. Tetrahedral, CRF
4
, CrCl
4
, dan CrBr
4
, dapat diproduksi oleh bereaksi trihalida
(CRX
3
) dengan kelebihan jumlah yang sesuai halogen pada temperatur tinggi. Sebagian besar
senyawa disproporsionasi rentan terhadap reaksi dan tidak stabil dalam air.
Kromium (V)
Satu-satunya senyawa biner yang sangat volatilekrom (V) fluorida (CRF
5
) . Padat
merah ini memiliki titik lebur 30C dan titik didih 117C, dan dapat disintesis oleh fluorin
bereaksi dengan kromium pada 400C dan tekanan 200 bar. Peroxochromate Kalium
(K
3
[Cr(O
2
)
4
]) dibuat dengan mereaksikan kalium kromat dengan hidrogen peroksida pada
temperatur rendah. senyawa coklat merah ini stabil pada suhu kamar tetapi terurai secara
spontan pada 150-170 C.
Kromium (VI )
Kromium (VI) senyawa oksidan yang kuat, dan, kecuali heksafluorida, mengandung
oksigen sebagai ligan, sepertikromat anion (CrO
4
2-
) dan chromyl klorida (CrO
2
Cl
2
). Kromat
industri dihasilkan oleh memanggang oksidatif darikromit bijih dengan kalsium atau natrium
karbonat.
Kromium (VI) dalam larutan senyawa dapat dideteksi dengan menambahkan asam
peroksida hidrogensolusi. Biru gelap yang tidak stabil kromium (VI) peroksida (CrO
5
)
terbentuk, yang dapat distabilkan sebagai adduksi eter CrO
5
atau Asam kromat memiliki
struktur hipotetis H
2
CrO
4
. Baik chromic asam maupun dichromic dapat diisolasi, tapi mereka
anion ditemukan dalam berbagai senyawa, yang chromates dan dichromates. Merah gelap
kromium (VI) oksida CrO
3
, asam anhidrida dari asam khrom, adalah industri dijual sebagai
"chromic asam". Hal ini dapat diproduksi dengan mencampurkan asam sulfat dengan
dikromat, dan merupakan agen oksidasi yang sangat kuat.
Contoh yang stabil senyawa kromium (II) adalah air-stabil kromium (II) klorida, CrCl
2
,
yang dapat dibuat oleh penurunan kromium (III) klorida dengan seng. Biru cerah yang
dihasilkan hanya solusi netral stabil pada pH ketika solusi sangat murni
Kromium sangat terkenal karena kemampuannya untuk membentuk berlipat lima ikatan
kovalen. Produk dari suatu reaksi antara kromium (I) dan sebuah hidrokarbon radikal ini
ditampilkan melalui difraksi sinar-X untuk memuat berlipat lima ikatan dengan panjang
183,51 (4) am (1,835 ) bergabung dengan dua atom krom pusat. Sangat besar monodentate
ligan menstabilkan senyawa ini dengan melindungi ikatan yang berlipat lima dari reaksi lebih
lanjut.
G. SIFAT KERADIOAKTIFAN
1) Kelimpahan Unsur Kromium
Tabel berikut merupakan kelimpahan dari unsur kromiumdalam berbagai lingkungan. Nilai-
nilai yang diberikan dinyatakan dalam satuan ppb (bagian per miliar; 1 miliar = 10
9
)
,
baik
dalam hal berat maupun dalam hal jumlah atom. Nilai kelimpahan sulit untuk ditentukan
dengan pasti, sehingga semua nilai harus diperlakukan dengan hati-hati, khususnya bagi
unsur-unsur yang kurang umum.
Tempat
Ppb berat Ppb oleh atom
Alam semesta
15000 400
Matahari
20000 400
Meteorit (karbon)
3100000 1200000
Kerak batu
140000 55000
Air laut
0.6 0.071
Arus
1 0.02
manusia
30 4
2) Isotop kromium
Beberapa dari isotop kromium digunakan untuk aplikasi medis. Misalnya, Cr-50 yang
digunakan untuk produksi radioisotop Cr-51 yang digunakan untuk mengukur volume darah
dan kelangsungan hidup sel darah merah. Cr-53 dan Cr-54 digunakan untuk kajian
metabolisme dan diagnosa diabetes
Isotop
Massa Atom Waktu
paruh
Kelimpahan
di alam (%)
Momen
magnetik
nuklir
48
Cr 47,95404 21,6 hari - -
49
Cr 48,951341 42,3 menit - 0,476
50
Cr 49,9460464 - 4.345 -
51
Cr 50,944772 27,70 detik - -0,934
52
Cr 51,09405098 - 83,789 -
53
Cr 52,9406513 - 9,501 -0,47454
54
Cr 53,9388825 - 2,365 -
55
Cr 54,940844 3,497 menit - -
56
Cr 55,94065 5,9 menit - -
H. KEGUNAAN KROMIUM
a. Digunakan untuk mengeraskan baja, untuk pembuatan stainless steel, dan untuk membentuk
paduan
b. Digunakan dalam plating untuk menghasilkan permukaan yang indah dan keras, serta untuk
mencegah korosi.
c. Digunakan untuk memberi warna hijau pada kaca zamrud.
d. Digunakan sebagai katalis. seperti K
2
Cr
2
O
7
merupakan agen oksidasi dan digunakan dalam
analisis kuantitatif dan juga dalam penyamakan kulit
e. Merupakan suatu pigmen, khususnya krom kuning
f. Digunakan dalam industri tekstil sebagai mordants
g. Industri yang tahan panas menggunakan kromit untuk membentuk batu bata dan bentuk,
karena memiliki titik lebur yang tinggi, sedang ekspansi termal, dan stabil struktur kristal
h. Dibidang biologi kromium memiliki peran penting dalam metabolisme glukosa
i. digunakan untuk aplikasi medis, seperti Cr-51 yang digunakan untuk mengukur volume
darah dan kelangsungan hidup sel darah merah.
j. digunakan sebagai pigmen merah untuk cat minyak, khususnya senyawa PrCrO
4

k. digunakan dalam pembuatan batu permata yang berwarna. Warna yan kerap digunakan
adalah warna merah, yang diperoleh dari kristal aluminium oksida yang kedalamnya
dimasukkan kromium.
l. Bahan baku dalam pembuatan kembang api. Hal ini diperoleh dari Hasil pembakaran
amonium dikromat, (NH
4
)
2
Cr
2
O
7,
yang berisi pellet dari raksa tiosianat (HgCNS).
I. PELAPISAN KROM
Pelapisan krom adalah suatu perlakuan akhir menggunakan elektroplating oleh
kromium. Pelapisan dengan krom dapat dilakukan pada berbagai jenis logam seperti besi,
baja, atau tembaga. Pelapisan krom juga dapat dilakukan pada plastik atau jenis benda lain
yang bukan logam, dengan persyaratan bahwa benda tersebut harus dicat dengan cat yang
mengandung logam sehingga dapat mengalirkan listrik.
Pelapisan krom menggunakan bahan dasar asam kromat, dan asam sulfat sebagai
bahan pemicu arus, dengan perbandingan campuran yang tertentu. Perbandingan yang umum
bisa 100:1 sampai 400:1. Jika perbandingannya menyimpang dari ketentuan biasanya akan
menghasilkan lapisan yang tidak sesuai dengan yang diharapkan.
Faktor lain yang sangat berpengaruh pada proses pelapisan krom ini adalah
temperatur cairan dan besar arus listrik yang mengalir sewaktu melakukan pelapisan.
Temperatur pelapisan bervariasi antara 35 C sampai 60 C dengan besar perbandingan besar
arus 18 A/dm
2
sampai 27 A/dm
2
.
Elektroda yang digunakan pada pelapisan krom ini adalah timbal (Pb) sebagai anoda
(kutub positif) dan benda yang akan dilapis sebagai katoda (kutub negatif). Jarak antara
elektroda tersebut antara 9 cm sampai 29 cm. Sumber listrik yang digunakan adalah arus
searah antara 10 - 25 Volt, atau bisa juga menggunakan aki mobil.
J. EFEK KESEHATAN KROM
Logam krom (Cr) adalah salah satu jenis polutan logam berat yang bersifat toksik,
dalam tubuh logam krom biasanya berada dalam keadaan sebagai ion Cr
3+.
Krom dapat
menyebabkan kanker paru-paru, kerusakan hati (liver) dan ginjal. Jika kontak dengan kulit
menyebabkan iritasi dan jika tertelan dapat menyebabkan sakit perut dan muntah. Usaha-
usaha yang dilakukan untuk mengurangi kadar pencemar pada perairan biasanya dilakukan
melalui kombinasi proses biologi, fisika dan kimia. Pada proses fisika, dilakukan dengan
mengalirkan air yang tercemar ke dalam bak penampung yang telah diisi campuran pasir,
kerikil serta ijuk. Hal ini lebih ditujukan untuk mengurangi atau menghilangkan kotoran-
kotoran kasar dan penyisihan lumpur. Pada proses kimia, dilakukan dengan menambahkan
bahan-bahan kimia untuk mengendapkan zat pencemar misalnya persenyawaan karbonat.
Kromium (III) adalah esensial bagi manusia dan kekurangan dapat menyebabkan
kondisi jantung, gangguan dari metabolisme dan diabetes. Tapi terlalu banyak penyerapan
kromium (III) dapat menyebabkan efek kesehatan juga, misalnya ruam kulit.
Kromium (VI) adalah bahaya bagi kesehatan manusia, terutama bagi orang-orang
yang bekerja di industri baja dan tekstil. Orang yang merokok tembakau juga memiliki
kesempatan yang lebih tinggi terpapar kromium
Kromium (VI) diketahui menyebabkan berbagai efek kesehatan. sebuah senyawa
dalam produk kulit, dapat menyebabkan reaksi alergi, seperti ruam kulit. Pada saat bernapas
ada krom (VI) dapat menyebabkan iritasi dan hidung mimisan. Masalah kesehatan lainnya
yang disebabkan oleh kromium (VI) adalah:
- kulit ruam
- sakit perut dan bisul
- Masalah pernapasan
- Sistem kekebalan yang lemah
- Ginjal dan kerusakan hati
- Perubahan materi genetik
- Kanker paru-paru
- Kematian
Bahaya kesehatan yang berkaitan dengan kromium bergantung pada keadaan oksidasi.
Bentuk logam (krom sebagaimana yang ada dalam produk ini) adalah toksisitas rendah.
Bentuk yang hexavalent beracun. Efek samping dari bentuk hexavalent pada kulit mungkin
termasuk dermatitis, dan reaksi alergi kulit. Gejala pernafasan termasuk batuk, sesak napas,
dan hidung gatal.
K. DAMPAK LINGKUNGAN
Ada beberapa jenis kromium yang berbeda dalam efek pada organisme. Kromium
memasuki udara, air dan tanah di krom (III) dan kromium (VI) bentuk melalui proses-proses
alam dan aktivitas manusia. kegiatan utama manusia yang meningkatkan konsentrasi
kromium (III) yang meracuni kulit dan manufaktur tekstil. Kegiatan utama manusia yang
meningkatkan kromium (VI) konsentrasi kimia, kulit dan manufaktur tekstil, elektro lukisan
dan kromium (VI) aplikasi dalam industri. Aplikasi ini terutama akan meningkatkan
konsentrasi kromium dalam air. Melalui kromium pembakaran batubara juga akan berakhir di
udara dan melalui pembuangan limbah kromium akan berakhir di tanah.
Sebagian besar kromium di udara pada akhirnya akan menetap dan berakhir di
perairan atau tanah. Kromium dalam tanah sangat melekat pada partikel tanah dan sebagai
hasilnya tidak akan bergerak menuju tanah. Kromium dalam air akan menyerap pada endapan
dan menjadi tak bergerak.Hanya sebagian kecil dari kromium yang berakhir di air pada
akhirnya akan larut. Kromium (III) merupakan unsur penting untuk organisme yang dapat
mengganggu metabolisme gula dan menyebabkan kondisi hati, ketika dosis harian terlalu
rendah.
Kromium (VI) adalah terutama racun bagi organisme.Dapat mengubah bahan genetik dan
menyebabkan kanker.
Tanaman mengandung sistem yang mengatur kromium-uptake harus cukup rendah
tidak menimbulkan bahaya. Tetapi ketika jumlah kromium dalam tanah meningkat, hal ini
masih dapat mengarah pada konsentrasi yang lebih tinggi dalam tanaman. Peningkatan
keasaman tanah juga dapat mempengaruhi pengambilan kromium oleh tanaman. Tanaman
biasanya hanya menyerap kromium (III). Ini mungkin merupakan jenis penting kromium,
tetapi ketika konsentrasi melebihi nilai tertentu, efek negatif masih dapat terjadi.
Kromium tidak diketahui terakumulasi dalam tubuh ikan, tetapi konsentrasi tinggi
kromium, karena pembuangan produk-produk logam di permukaan air, dapat merusak insang
ikan yang berenang di dekat titik pembuangan. Pada hewan, kromium dapat menyebabkan
masalah pernapasan, kemampuan yang lebih rendah untuk melawan penyakit, cacat lahir,
infertilitas dan pembentukan tumor.

















DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Kromium (Cr). (online).http://lovekimiabanget.blogspot.com/2010/04/kromium-
cr.html. Diakses pada tanggal 8 Agustus 2010
Anonim. 2008. Krom. (online). http://www.chem-is-try.org/. Diakses pada tanggal 8 Agustus 2010
Anonim. 2009. Latar Belakang Sejarah. (online).http://www.icdachromium.com/chromium-.
Diakses pada tanggal 8 Agustus 2010
Cotton dan Wilkinson. 1989. Kimia Anorganik Dasar. Jakarta : Universitas Indonesia
Mulyana, Segena. 2008. Kromium (online). http://kiminuklir.wordpress.com. Diakses pada tanggal
8 Agustus 2010
Sumber : http://aprysilverfox.blogspot.com/2010/08/kromium-cr.html

Keterangan umum unsur :
Nama unsur : Kromium
Lambang : Cr
No. Atom : 24
Deret kimia : Logam transisi
Golongan : VIB
Periode : 4
Blok : d