Anda di halaman 1dari 344

F I Q H

MODUL PEMBELAJARAN
LUKMAN ZAIN MS, MA
DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ISLAM
KEMENTERIAN AGAMA
2012
DI MADRASAH IBTIDAIYAH
Reviewer :
Tata Letak & Cover : Khoirul A.S
Hak cipta dan hak moral pada penulis
Hak penerbitan atau hak ekonomi pada
Direktorat Jenderal Pendidikan Islam
Kementerian Agama RI
Tidak diperkenankan memperbanyak sebagian atau seluruhnya isi buku ini dalam
bentuk dan dengan cara apapun tanpa seizin tertulis dari Direktorat Jenderal Pendidikan
Islam Kementerian Agama RI.
Cetakan Ke-1, Desember 2009
Cetakan Ke-2, Juli 2012 (Edisi Revisi)
ISBN, 978-602-7774-25-4
Ilustrasi Cover : Sumber http://www.adilmohdblog.com/wp-content/
uploads/2012/03/iStock_000007699871Small-2.jpg
Pengelola Program Kualifikasi S-1 Melalui DMS
Pengarah : Direktur Jenderal Pendidikan Islam
Penanggungjawab : Direktur Pendidikan Tinggi Islam
Tim Taskforce : Prof. Dr. H. Aziz Fahrurrozi, MA.
Prof.Ahmad Tafsir
Prof. Dr. H. Maksum Muchtar, MA.
Prof. Dr. H. Achmad Hufad, M.E.d.
Dr.s Asep Herry Hemawan, M. Pd.
Drs. Rusdi Susilana, M. Si.
Alamat :
Subdit Kelembagaaan Direktorat Pendidikan Tingggi Islam
Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Kementerian Agama RI
Lt.8 Jl. Lapangan Banteng Barat Mo. 3-4 Jakarta Pusat 10701
Telp. 021-3853449 Psw.236, Fax. 021-34833981
http://www.pendis.kemenag.go.id/www.diktis.kemenag.go.id
email:kasubditlembagadiktis@kemenag.go.id/kasi-bin-lbg-ptai@pendis.kemenag.go.id
FIQH
LUKMAN ZAIN MS, MA
Fiqh | iii
Kata Pengantar
Bismillahirrahmanirrahim
P
rogram Peningkatan Kualiikasi Sarjana (S1) bagi Guru Madrasah Ibtidaiyah
(MI) dan Guru Pendidikan Agama Islam (PAI) pada Sekolah melalui Dual Mode
Systemselanjutnya ditulis Program DMSmerupakan ikhtiar Direktorat Jenderal
Pendidikan Islam Kementerian Agama RI dalam meningkatkan kualifikasi akademik guru-
guru dalam jabatan di bawah binaannya. Program ini diselenggarakan sejak tahun 2009
dan masih berlangsung hingga tahun ini, dengan sasaran 10.000 orang guru yang berlatar
belakang guru kelas di Madrasah Ibtidaiyah (MI) dan guru Pendidikan Agama Islam (PAI)
pada Sekolah.
Program DMS dilatari oleh banyaknya guru-guru di bawah binaan Direktorat Jenderal
Pendidikan Islam yang belum berkualiikasi sarjana (S1), baik di daerah perkotaan, terlebih
di daerah pelosok pedesaan. Sementara pada saat yang bersamaan, konstitusi pendidikan
nasional (UU No. 20 Tahun 2003, UU No. 14 Tahun 2007, dan PP No. 74 Tahun 2008)
menetapkan agar sampai tahun 2014 seluruh guru di semua jenjang pendidikan dasar dan
menengah harus sudah berkualiikasi minimal sarjana (S1).
Program peningkatan kualiikasi guru termasuk ke dalam agenda prioritas yang
harus segera ditangani, seiring dengan program sertiikasi guru yang memprasyaratkan
kualiikasi S1. Namun dalam kenyataannya, keberadaan guru-guru tersebut dengan
tugas dan tanggungjawabnya tidak mudah untuk meningkatkan kualiikasi akademik
secara individual melalui perkuliahan regular. Selain karena faktor biaya mandiri yang
relatif membebani guru, juga ada konsekuensi meninggalkan tanggungjawabnya dalam
menjalankan proses pembelajaran di kelas.
Dalam situasi demikian, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam berupaya melakukan
terobosan dalam bentuk Program DMSsebuah program akselerasi (crash program)
di jenjang pendidikan tinggi yang memungkinkan guru-guru sebagai peserta program
dapat meningkatkan kualiikasi akademiknya melalui dua sistem pembelajaran, yaitu
pembelajaran tatap muka (TM) dan pembelajaran mandiri (BM). Untuk BM inilah
proses pembelajaran memanfaatkan media modular dan perangkat pembelajaran online
(e-learning).
Buku yang ada di hadapan Saudara merupakan modul bahan pembelajaran untuk
mensupport program DMS ini. Jumlah total keseluruhan modul ini adalah 53 judul. Modul
edisi tahun 2012 adalah modul edisi revisi atas modul yang diterbitkan pada tahun
2009. Revisi dilakukan atas dasar hasil evaluasi dan masukan dari beberapa LPTK yang
mengeluhkan kondisi modul yang ada, baik dari sisi content maupun isik. Proses revisi
iv | Fiqh
dilakukan dengan melibatkan para pakar/ahli yang tersebar di LPTK se-Indonesia, dan
selanjutya hasil review diserahkan kepada penulis untuk selanjutnya dilakukan perbaikan.
Dengan keberadaan modul ini, para pendidik yang saat ini sedang menjadi mahasiswa agar
membaca dan mempelajarinya, begitu pula bagi para dosen yang mengampunya.
Pendek kata, kami mengharapkan agar buku ini mampu memberikan informasi yang
dibutuhkan secara lengkap. Kami tentu menyadari, sebagai sebuah modul, buku ini masih
membutuhkan penyempurnaan dan pendalaman lebih lanjut. Untuk itulah, masukan dan
kritik konstruktif dari para pembaca sangat kami harapkan.
Semoga upaya yang telah dilakukan ini mampu menambah makna bagi peningkatan
mutu pendidikan Islam di Indonesia, dan tercatat sebagai amal saleh di hadapan Allah swt.
Akhirnya, hanya kepada-Nya kita semua memohon petunjuk dan pertolongan agar upaya-
upaya kecil kita bernilai guna bagi pembangunan sumberdaya manusia secara nasional dan
peningkatan mutu umat Islam di Indonesia. Amin
Wassalamualaikum wr. wb.
Jakarta, Juli 2012
Direktur Pendidikan Tinggi Islam
Prof. Dr. H. Dede Rosyada, MA
Di Di Di Di Di Di Di Di ire re re re re re re rr kt kt kt kkk ur Pendidikan
Prof. Dr Dr Dr Dr Dr Dr Dr Dr D . .. . . H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. H. HHH DDDDed ed dddddde Ro
Fiqh | v
Daftar Isi
7
14
14
15
16
17
24
24
25
27
29
34
34
35
37
39
45
51
51
52
53
54
60
60
61
62
MODUL I :
HAKIKAT, PEMBELAJARAN DAN SUMBER BELAJAR FIQH
Kegiatan Belajar 1. Hakikat Fiqh .......................................................................................
Latihan ..................................................................................................
Rangkuman .........................................................................................
Tes Formatif 1 ....................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut.............................................................
Kegiatan Belajar 2. Kerangka Kerja Pembelajaran Fiqh............................................
Latihan ..................................................................................................
Rangkuman .........................................................................................
Tes Formatif 2 .....................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ............................................................
Kegiatan Belajar 3. Sumber Belajar Fiqh ........................................................................
Latihan ..................................................................................................
Rangkuman .........................................................................................
Tes Formatif 3 ....................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ...........................................................
Kunci Jawaban Tes Formatif .......................................................
MODUL 2 :
PEMBELAJARAN RUKUN ISLAM, SYAHADAT DAN BERSUCI DARI NAJIS
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Rukun Islam ..........................................................
Latihan .................................................................................................
Rangkuman .........................................................................................
Tes Formatif 1 .....................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ............................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Syahadat ..................................................................
Latihan ..................................................................................................
Rangkuman .........................................................................................
Tes Formatif 2 ...............................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ........................................................
vi | Fiqh
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Bersuci dari Najis .............................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 3 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka ................................................................................
MODUL 3 :
PEMBELAJARAN WUDHU, MANDI DAN KHITAN
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Wudhu ...................................................................
Latihan ...............................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 1 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Mandi Wajib ........................................................
Latihan ...............................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 2 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Khitan ....................................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 3 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 4 :
PEMBELAJARAN ADZAN DAN SHALAT FARDHU
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Adzan dan Iqamah ............................................
Latihan ...............................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 1 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Shalat Fardhu ....................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .....................................................................................
Tes Formatif 2 ..................................................................................
63
68
68
69
70
71
72
79
88
88
89
90
91
97
97
98
99
101
105
105
106
107
108
109
117
122
122
123
124
125
134
134
135
Fiqh | vii
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Praktek Shalat ...................................................
Latihan ..............................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 3 ................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 5 :
PEMBELAJARAN SHALAT BERJAMAAH, RAWATIB, DZIKIR DAN DOA
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Shalat Berjamaah ..............................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 1 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Shalat Sunnah Rawatib ................................
Latihan ...............................................................................................
Rangkuman .....................................................................................
Tes Formatif 2 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Dzikir dan Doa ...................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 3 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 6 :
PEMBELAJARAN SHALAT JUM'AT DAN SHALAT BAGI ORANG SAKIT
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Shalat Jum'at ......................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 1 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Shalat Bagi Orang Sakit ..................................
Latihan ...............................................................................................
136
137
142
142
143
144
145
146
155
161
161
162
163
165
172
172
173
174
175
181
181
182
184
184
185
193
203
203
204
205
206
214
viii | Fiqh
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 2 .................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium .........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 7 :
PEMBELAJARAN PUASA, AMALAN RAMADHAN DAN SHALAT 'ID
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Puasa Ramadhan .............................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 1 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Amalan Ramadhan ...........................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 2 ...................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Shalat 'Id ...............................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 3 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ..........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 8 :
PEMBELAJARAN ZAKAT, INFAQ, SEDEKAH DAN QURBAN
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Zakat .......................................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 1 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Infaq dan Sedekah ............................................
Latihan ..............................................................................................
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 2 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Qurban ..................................................................
Latihan ...............................................................................................
214
215
216
217
218
225
233
233
234
235
236
240
240
241
242
243
248
248
249
250
251
252
259
266
266
267
268
269
275
275
276
277
278
283
Fiqh | ix
Rangkuman ......................................................................................
Tes Formatif 3 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Glosarium ..........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................
MODUL 9 :
PEMBELAJARAN IBADAH HAJI, HALAL-HARAM DAN MU'AMALAH
Kegiatan Belajar 1. Pembelajaran Ibadah Haji ..........................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 1 ..................................................................................
Kegiatan Belajar 2. Pembelajaran Halal dan Haram ...............................................
Latihan ...............................................................................................
Rangkuman .......................................................................................
Tes Formatif 2 ................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut .........................................................
Kegiatan Belajar 3. Pembelajaran Mu'amalah ...........................................................
Latihan ................................................................................................
Rangkuman ........................................................................................
Tes Formatif 3 ..................................................................................
Balikan dan Tindak Lanjut ........................................................
Glosarium .........................................................................................
Daftar Pustaka .................................................................................

Kunci Jawaban Tes Formatif ....................................................................................................
283
284
285
286
287
295
302
302
303
305
311
311
312
313
314
320
320
321
322
323
324
325
x | Fiqh
Hakikat Fiqh, Pembelajaran Fiqh, Dan
Pengembangan Sumber Belajar Fiqh
Fiqh | 3
SEJARAH ILMU AQIDAH
DAN MADZHAB PEMIKIRANNYA
4 | Fiqh
Fiqh | 5
M
odul 1 ini merupakan modul pertama dari sembilan modul yang direncanakan
untuk pembelajaran Fiqh. Modul ini merupakan kerangka umum yang menjadi
basis bagi delapan modul lainnya. Sebagai kerangka umum, modul ini berisi dasar-
dasar fiqh dan pembelajarannya.
Materi di dalam modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku Ushul Fiqh,
khususnya yang berkaitan dengan hakikat fiqh. Sedangkan materi strategi pembelajaran
dan pengembangan fiqh, selain terkait dengan tema-tema fiqh dan ushul fiqh, ia perlu
diperkaya dengan membaca buku-buku pendidikan, khususnya berkaitan dengan strategi
belajar mengajar dan pengembangan kurikulum.
Urgensi Mempelajari Modul
Modul ini penting bagi Anda pelajari karena hakikat fiqh merupakan gambaran umum
tentang fiqh. Jadi dengan membaca dan mempelajari modul ini anda dapat melihat bagian-
bagian parsial dalam fiqh sebagai sesuatu yang berkaitan dan saling pengaruh. Begitu pula
halnya dengan tema strategi pembelajaran dan pengembangan fiqh. Ketiga tema tersebut
merupakan pengantar bagi delapan modul lainnya yang terkait dengan pembelajaran fiqh
di MI.
Uraian Isi Modul
Sesuai dengan kompetensi yang diinginkannya, isi modul ini berkaitan dengan tema-
tema di bawah ini:
1. Penjelasan tentang hakikat fiqh, meliputi pengertian fiqh, sumber-sumber fiqh, fiqh
sebagai produk, fiqh sebagai proses, dan fiqh sebagai sikap
2. Penjelasan tentang kerangka umum pembelajaran fiqh, menyangkut model, strategi,
metode dan keterampilan pembelajaran fiqh.
3. Penjelasan tentang strategi pengembangan sumber belajar fiqh.
Tiga materi pokok di atas akan disajikan kepada Anda dalam tiga kegiatan belajar. Pada
masing-masing kegiatan belajar akan diberikan latihan, rangkuman dan tes formatif. Pada
bagian akhir modul ditambahkan kunci jawaban tes formatif dari masing-masing kegiatan
belajar, dan disediakan glosarium untuk memudahkan Anda memahami istilah-istilah;
serta daftar pustaka yang dapat Anda gunakan sebagai rujukan pengayaan.
Pendahuluan
6 | Fiqh
Petunjuk Belajar
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat sesama
guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
oO Selamat Belajar Oo
Fiqh | 7
Kegiatan Belajar 1
Hakikat Fiqh: Pengertian, Sumber dan Sifatnya
A. PENGERTIAN FIQH
K
ata fiqh secara bahasa adalah al-fahm (pemahaman). Pada awalnya kata fiqh
digunakan untuk semua bentuk pemahaman atas al-Qur`an, hadis dan bahkan
sejarah. Pemahaman atas ayat-ayat dan hadis-hadis teologi, dulu diberi nama
fiqh juga, seperti judul buku Ab Hanfah tentangnya, Fiqh al-Akbar. Pemahaman
atas sejarah hidup Nabi disebut dengan fiqh al-srah. Namun, setelah terjadi
spesialisasi ilmu-ilmu agama, kata fiqh hanya digunakan untuk pemahaman atas
syari'at (agama), itu pun hanya yang berkaitan dengan hukum-hukum perbuatan
manusia.
Oleh karenanya, hari ini kita mengenal definisi Fiqh sebagai:
Pengetahuan tentang hukum-hukum syari'ah (agama) tentang perbuatan manusia
yang digali atau ditemukan dari dalil-dalil terperinci.(al-Jurjni, t.t.: 216)
Fiqh disebut dengan ilmu atau pengetahuan, karena fiqh memang sebuah ilmu
atau pengetahuan. Dengan pengertian ilmu berarti fiqh bukan agama, namun fiqh
terkait dengan agama. Dapat dikatakan bahwa fiqh adalah salah satu ilmu agama,
selain dari teologi (ilmu tauhid) dan tasawuf (ilmu akhlak islami). Fiqh disebut
ilmu, karena fiqh menggunakan metode ilmiah dalam perumusannya, baik pada
saat penemuan maupun pada saat penampilannya kepada Anda.
Kata ahkm, pada definisi di atas, adalah bentuk plural (jam') dari kata hukm,
yang artinya hukum. Dengan definisi "hukum", fiqh adalah ilmu tentang seperangkat
aturan. Bukan ilmu tentang sesuatu yang berupa zat. Sedangkan kata syar'iyyah
secara bebas dapat diartikan bersifat agamawi. Maksudnya, hukum yang dibahas
dalam fiqh adalah hukum yang berasal dari agama, yaitu dari kitab suci al-Qur`an
dan Sunnah Nabi Muhammad.
Adapun kata 'amaliyyah menunjukkan bahwa hukum yang dibahas dalam fiqh
adalah hukum perbuatan manusia atau tingkah laku manusia yang lahiriyah,
yang terlihat, tidak menyangkut hukum keyakinan atau kata hati. Keyakinan dan
8 | Fiqh
kesadaran dibahas dalam ilmu lain, seperti teologi dan tasawuf. Namun demikian,
hubungan fiqh dengan teologi dan tasawuf bersifat saling tergantung.
Kata al-muktasab, dalam definisi di atas, artinya yang diusahakan. Kata ini mirip
dengan kata al-mustanbath, yang ditemukan. Kedua kata ini sering digunakan untuk
mendefinisikan fiqh, karena fiqh pada dasarnya adalah hasil usaha para fuqaha`
dalam memahami syari'at. Usaha itu disebut ijtihad atau istinbath.
Kata adillah artinya dalil-dalil, atau rujukan. Sedangkan kata tafsliyyah berarti
yang terperinci. Maksud kata min adillah al-tafsliyyah adalah ayat-ayat tertentu
atau hadis-hadis tertentu secara khusus terkait dengan masalah yang dirumuskan
hukum fiqhnya, bukan seluruh ayat ataupun seluruh hadis.

2. SUMBER FIQH
Sumber dari fiqh adalah Kitabullah dan Sunnah Nabi yang diolah sedemikian
rupa melalui kerja keras (ijtihd) para ulama mujtahidn. Setiap hukum dari satu
perbuatan, apakah wajib ataupun sunnah, harus berlandaskan pada al-Qur`an dan
sunnah Nabi Muhammad Saw. Tidak semua ayat Qur`an atau hadis dapat dijadikan
hukum dalam fiqh, hanya ayat-ayat tertentu saja yang berkaitan langsung dengan
masalah perbuatan manusia. Ayat-ayat lain, walau tidak menjadi sumber fiqh, ia
berfungsi sebagai landasan filosofis bagi ayat-ayat hukum dan menjadi penopang
kekuatannya.
Menurut 'Abd al-Wahhb Khalf (1978: 32-33), ayat-ayat al-Qur`an terbagi ke
dalam tiga kelompok:
1. Ayat-ayat yang berkaitan dengan keyakinan (i'tiqd)
2. Ayat-ayat yang berkaitan dengan akhlak
3. Ayat-ayat yang berkaitan dengan hukum perbuatan, yang terdiri dari:
a. Ayat-ayat yang berkaitan dengan hukum ibadah, seperti shalat, puasa, zakat,
haji, dan do'a.
b. Ayat-ayat yang berkaitan dengan mu'amalah, seperti: hukum keluarga, pidana,
perdata, kenegaraan, ekonomi dan sebagainya.
Adapun yang menjadi sumber bagi fiqh adalah ayat-ayat yang berhubungan
dengan hukum perbuatan, baik hukum-hukum ibadah maupun mu'amalah.
Sedangkan hadis, khususnya hadis-hadis hukum, menurut para fuqaha`, ia
berfungsi sebagai:
1. Penguat (ta'kid) hal-hal yang telah disebutkan hukumnya dalam al-Qur`an.
2. Penjelas (tabyn, tafsl) ayat-ayat al-Qur`an yang sukar dipahami.
Fiqh | 9
3. Pembatas (taqyd) keumuman pengertian dari ayat-ayat al-Qur`an
4. Penambah hukum baru, bagi hukum-hukum yang tidak disebutkan al-Qur`an.
C. FIQH SEBAGAI PRODUK
Fiqh sebagai produk merupakan akumulasi (kumpulan, majm'ah) hasil
upaya para perintis Fiqh terdahulu dan umumnya telah tersusun secara lengkap
dan sistematis dalam bentuk buku teks dan madzhab-madzhab. Buku teks Fiqh
merupakan body of knowledge (bangunan pengetahuan) dari Fiqh. Madzhab adalah
aliran-aliran dalam pemikiran hukum Islam. Sejatinya, madzhab adalah pendapat
atau metode seorang tokoh yang kemudian diikuti ulama lain. Perbedaan antar
madzhab terletak dalam hal-hal yang bersifat fur'iyyah (hal-hal partikular dari
fiqh), bukan pada masalah-masalah pokok.
Ada beberapa madzhab yang terkenal dalam Fiqh. Semuanya lahir di abad kedua
dan ketiga hijriyah, yaitu
1. Madzhab ja'fariyyah dinisbahkan kepada Imm Ja'far al-Shdiq
2. Madzhab hanafiyah dinisbahkan kepada Imm Ab Hanfah
3. Madzhab mlikiyyah dinisbahkan kepada Imm Mlik bin Anas
4. Madzhab syafi'iyyah dinisbahkan kepada Imm Syfi'
5. Madzhab hanbaliyyah dinisbahkan kepada Imm Ahmad bin Hanbal
6. Madzhab zhhiriyyah dinisbahkan kepada Imm Dwd yang dalam ijtihad-
ijtihadnya mengutamakan makna lahir (zhhir) dari nash (teks).
7. Madzhab zaidiyyah dinisbahkan kepada Imm Zaid.
Dalam fiqh sebagai produk, anda dapat mengenal kategori-kategori hukum
perbuatan manusia. Ada lima kategori hukum dalam fiqh, yaitu wjib, mandb,
mubh, makrh dan harm. Penjelasannya sebagai berikut:
1. Wjib atau fardhu artinya segala sesuatu yang bila dikerjakan akan mendapat
pahala, sedang bila ditinggalkan akan mengakibatkan dosa.
2. Mandb atau Sunnah atau mustahab adalah segala sesuatu yang bila dikerjakan
mendapat pahala dan bila tidak dilaksanakan tidak berimplikasi dosa.
3. Ibhah dan mubh berarti perbuatan yang tidak mendatangkan pahala bila
dilakukan dan tidak mengakibatkan dosa bila ditinggalkan.
4. Karhah atau makrh adalah sesuatu yang diberi pahala orang yang
meninggalkannya dan tidak berdosa bila melakukannya.
10 | Fiqh
5. Harm adalah sesuatu yang diberi pahala orang yang meninggalkannya dan
dikenai dosa orang yang melakukannya
Dalam fiqh sebagai produk, sebagaimana terlihat pada buku-buku fiqh, setiap
kali pembahasan suatu masalah selalu ada unsur-unsur berikut:
(1) Dalil/ayat dan hadis yang menjadi landasan hukum dari suatu permasalahan.
(2) Sabab atau sebab yaitu sesuatu yang keberadaanya dijadikan sebagai pertanda
keberadaan sebuah hukum dan ketiadaannya merupakan pertanda tidak adanya
hokum bagi sesuatu. Misalnya, sebab wajibnya shalat adalah masuknya waktu
shalat. Dengan kata lain, datangnya waktu shalat, seperti fajar atau terbenamnya
matahari menjadi sebab wajibnya shalat subuh atau maghrib.
(3) Syarat, yaitu sesuatu yang tergantung padanya keberadaan hukum syara' dan ia
berada di luar hokum itu sendiri, yang ketiadaannya mengakibatkan tiadanya
hukum. Misalnya, syarat shalat adalah wudhu, shalat dianggap tidak dilakukan
bila tidak berwudhu dulu sebelumnya, namun wudhu bukanlah bagian dari
shalat.
(4) Rukun, yaitu sesuatu yang harus ada dalam melakukan perbuatan hokum, bila
tidak ada maka perbuatan menjadi tidak sah. Misalnya, membaca al-fatihah
adalah rukun shalat, bila seseorang lupa atau sengaja tidak membaca fatihah,
maka shalatnya tidak sah.
(5) 'Azmah dan rukhshah. 'Azimar adalah kewajiban-kewajiban, sedangkan
rukhshar adalah keringanan meninggalkan kewajiban karena ada udzur/
halangan.
(6) Sah, batal, dan fasad. Sah artinya terlaksananya perbuatan sejalan dengan
aturannya, memenuhi syarat dan rukunnya. Batal dan fasad artinya perbuatan
yang dalam pelaksanaannya tidak memenuhi ketentuan yang telah ditetapkan,
atau tidak memenuhi syarat dan rukunnya. Kelima unsur itu yang dalam buku
pelajaran fiqh disebut dengan kata "ketentuan" atau aturan. Kata "ketentuan
shalat" sama artinya dengan syarat, rukun, sah, dan batalnya shalat.
D. FIQH SEBAGAI PROSES
Fiqh sebagi produk, baik berupa buku teks maupun madzhab, memang penting,
tetapi ada sisi lain dari Fiqh yang tidak kalah pentingnya, yaitu dimensi "proses",
maksudnya proses mendapat pengetahuan (ilmu) dan pemahaman (fiqh) itu
sendiri. Dalam pengajaran Fiqh seorang guru dituntut untuk dapat mengajak anak
didiknya memanfaatkan al-Qur'an dan Sunnah sebagai sumber belajar Fiqh yang
paling otentik dan tidak akan habis. Dalam arti ini, fiqh adalah proses pergulatan
Fiqh | 11
antara realitas dan kitab suci yang berlangsung terus menerus. Artinya, selalu ada
persoalan dalam kehidupan yang menuntut agama untuk meresponnya atau selalu
ada hukum sesuatu yang perlu ditinjau ulang dengan pertimabangan perubahan
realitas kehidupan. Proses ini melahirkan upaya penafsiran, yang dalam fiqh disebut
ijtihad.
Di antara proses perumusan hukum (ijtihad) adalah qiys, istihsn, istishlh dan
istishhb. Istilah-istilah ini dalam ushul fiqh disebut juga metode ijtihad. Qiys adalah
model penalaran fiqh yang berasal pada analogi antara masalah baru dengan hukum
yang telah ada dalam al-Qur`an maupun sunnah. Istihsn merupakan metode ijtihad
yang bertumpu pada penilaian atau anggapan baik atas sesuatu yang tidak tercantum
dalam al-Qur`an dan Sunnah. Sedangkan istishlh adalah perumusan hukum yang
didasarkan pada nilai manfaat dari sesuatu. Adapun istishhb merupakan metode
ijtihad yang berpegang pada asas kedekatan masalah dengan al-Qur`an dan Sunnah,
yaitu sesuatu yang tidak disebutkan al-Qur`an dan sunnah pada dasarnya boleh
kecuali ada dalil yang mengubahnya.
Bukan tempatnya di sini untuk membahas panjang lebar metode-metode ijtihad
itu. Untuk pengayaan Anda dapat membaca ulang modul ushul fiqh atau membaca
buku-buku ushul fiqh yang tersedia di perpustakaan. Yang perlu digarisbawahi
pada bagian ini adalah keharusan bagi kita untuk menanamkan fiqh sebagi proses
agar fiqh tidak terasa kaku dan mandeg. Menanamkan "fiqh sebagai proses" kepada
anak didik dapat dilakukan dengan menyampaikan dalil atas suatu hukum setiap
kali menyampaikan hokum suatu perkara. Misalnya. Ketika Anda menyampaikan
bahwa anjing itu binatang najis, Anda sampaikan bahwa hal itu seperti tercantum
dalam hadis Nabi dan qiyas (analogi) kepada babi karena anjing memiliki kemiripan
dengan babi.
Pemahaman atas Fiqh sebagai proses dapat mengantarkan Anda kepada
pemahaman bagaimana dan mengapa timbul perbedaan pendapat atau madzhab
di dalam fiqh, serta menuntuk adanya sikap atas perbedaan tersebut.
E. FIQH SEBAGAI SIKAP
Tujuan dari fiqh adalah menerapkan aturan-aturan atau hukum-hukum syari'ah
dalam kehidupan. Sedangkan tujuan dari penerapan aturan-aturan itu untuk
mendidik manusia agar memiliki sikap dan karakter taqwa dan menciptakan
kemaslahatan bagi manusia. Kata "taqwa" adalah kata yang memiliki makna luas
yang mencakup semua karakter dan sikap yang baik. Dengan demikian fiqh dapat
digunakan untuk membentuk karakter.
Adapun karakter-karakter yang perlu ditanamkan kepada anak didik, yang
tercakup dalam kata "taqwa" itu, menurut Ratna Megawangi (2004: 93) adalah
sebagai berikut:
12 | Fiqh
1. Cinta Tuhan dan segenap ciptaannya
2. Kemandirian dan tanggung jawab
3. Kejujuran dan Bijaksana
4. Hormat dan santun
5. Dermawan, suka menolong dan gotong royong
6. Percaya diri, kreatif dan pekerja keras
7. Kepemimpinan dan keadilan
8. Baik dan rendah hati
9. Toleransi, kedamaian dan kesatuan
Penekanan "fiqh sebagai sikap" perlu diperkuat, karena kadang kala seorang guru
terlalu menitikberatkan pembelajaran fiqh pada "fiqh sebagai produk", yang oleh
karenanya keberagamaan umat bersifat formalistis. Keberagamaan yang formalistis
hanya memperhatikan aspek-aspek lahir dan kurang memperhatikan aspek jiwa,
sehingga terasa kering bagi bathin manusia. Salah satu metode mengajarkan fiqh
sebagai sikap adalah dengan mengemukakan hikmah-hikmah dari ibadah dan
hubungan ibadah dengan sikap dalam hidup sehari-hari.
Penekanan fiqh sebagai sikap juga perlu dilakukan, karena fiqh sebagai produk,
bila dilaksanakan dengan kaku akan menimbulkan bentrokan dengan penganut fiqh
dari madzhab lain. Di sini butuh kedewasaan dalam menanggapinya, yaitu dengan
mengedepankan akhlak dan sikap toleran. Di bawah ini sebuah ilustrasi tentang itu:
Suatu malam, di bulan Ramadhan, Imam Hasan al-Banna pendiri dan
pemimpin pertama oraganisasi al-Ikhwn al-Muslimn di Mesir - mengikuti
shalat tarawih di suatu mesjid. Ternyata di sana terdapat orang-orang yang
sedang bertengkar mempermasalahkan jumlah rakaat tarawih. Masing-
masing pihak bersikeras dalam memegang madzhabnya. Hampir-hampir
terjadi perpecahan di antara jamaah karenanya. Hasan al-Bann tampil untuk
menengahi. Ia bertanya, "Saudara-saudara, saya mau bertanya, "Sebenarnya,
apa hukum shalat tarawih menurut madzhab yang kalian anut?"
Mereka serempak menjawab, "sunnah!".
"Sekarang," kata Hasan al-Bann, "Menurut saudara-saudara sekalian, apa
hukum pertengkaran dan perpecahan?"
Mereka menjawab, "Haram!"
"Nah," kata sang Imam, "Kalau demikian, mengapa kalian melakukan yang
haram (bertengkar) untuk memperebutkan yang sunnah (jumlah rakaat
tarawih)?".
Fiqh | 13
Pertanyaan retoris Hasan al-Bann di atas, dari sudut pandang pembicaraan kita,
adalah ajakan untuk bersikap dewasa dalam memandang perbedaan pendapat,
serta untuk mendahulukan akhlak atas perbedaan-perbedaan dalam menjalan fiqh.
Di bawah ini ada juga kisah menarik tentang kedewasaan sikap dalam menanggapi
perbedaan pendapat, yang bagi kita merupakan tanda bahwa fiqh harus melahirkan
sikap yang baik.
Imm al-Syfi', pendiri madzhab syfi'iyyar, berpendapat bahwa membaca
doa qunut sangat disunnahkan (sunnar mu'akkad) saat shalat subuh dan
bila lupa melakukannya diharuskan sujud sahw (sujud yang dilakukan bila
ada sunnah-sunnah shalat yang terlupakan). Pendapat ini berbeda dengan
pendapat Imm Ab Hanfar yang berpendapat tidak sunnah. Suatu hari, al-
Syfi' shalat subuh di mesjid yang berada di dekat kuburan Ab Hanfar. Ia
menjadi imam shalat subuh dan ia tidak membaca doa qunut serta tidak sujud
sahw karenanya. Para shahabatnya bertanya, "Mengapa Anda tidak membaca
doa qunut dan tidak sujud sahw karena meninggalkannya, padahal Anda
berpendapat hal demikian sunnah mu'akkad?"
Al-Syfi' dengan tenang menjawab, "Aku menghormati orang yang dikubur
dekat mesjid ini." Yang dimaksud oleh al-Syfi' adalah Ab Hanfah, yang
dalam hal qunut berbeda pendapat dengannya.
14 | Fiqh
1. Fiqh adalah seperangkat pengetahuan tentang hukum-hukum syari'ah
(agama) tentang perbuatan manusia yang digali atau ditemukan dari dalil-
dalil terperinci.
2. Sumber dari fiqh atau hukum-hukum tersebut adalah al-Qur`an dan
Sunnah Nabi, khususnya ayat-ayat al-Qur`an dan hadis-hadis tertentu yang
berkaitan dengan masalah.
3. Fiqh sebagai produk merupakan akumulasi (kumpulan, majm'ar) hasil
upaya para perintis Fiqh terdahulu dan umumnya telah tersusun secara
lengkap dan sistematis dalam bentuk buku teks dan madzhab-madzhab.
4. Fiqh sebagai proses adalah proses pemahaman atas al-Qur`an, dan Hadis
dalam hubungannya dengan hukum-hukum perbuatan manusia.
5. Fiqh sebagai sikap adalah fungsi fiqh sebagai alat penanaman sikap dan
karakter taqwa ke dalam bathin manusia.
Untuk mengevaluasi keberhasilan belajar Anda, coba lakukan hal-hal berikut:
- Jelaskan pengertian fiqh!
- Jelaskan sumber-sumber fiqh!
- Jelaskan arti fiqh sebagai produk!
- Jelaskan arti fiqh sebagai proses!
- Jelaskan arti fiqh sebagai sikap!
Minta teman Anda untuk mendengarkan paparan Anda dan mintalah umpan
balik dari mereka.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
Fiqh | 15
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!
1. Hukum-hukum yang dibahas dalam fiqh adalah hukum yang berkaitan dengan:
a. Keyakinan b. Karakter c. Perbuatan d. Hati
2. Fiqh sebagai produk dapat ditemukan dalam...
a. Kehidupan sehari-hari c. Kitab suci
b. Buku-buku fiqh d. Hadis Nabi
3. Sumber pengambilan hukum fiqh adalah:
a. Hadis dan Sunnah Nabi c. Al-Qur`an dan Sunnah Nabi
b. Al-Qur`an dan Realitas Kehidupan d. Kitab suci dan akal
4. Di bawah ini adalah madzhab-madzhab dalam fiqh, kecuali
a. Syfi'iyyar b. Mu'tazilar c. Hanbaliyyar d.Mlikiyyar
5. Proses perumusan fiqh disebut .
a. Ijtihad b. Qiyas c. Istihsan d. Istishab
6. Tujuan dirumuskannya fiqh adalah untuk ..
a. Memperkuat keyakinan keagamaan
b. Menerapkan hukum agama dalam kehidupan sehari-hari
c. Mencegah lahirnya gerakan sempalan keagaman
d. Memperhalus budi pekerti anak didik
7. Proses ijtihad atau penemuan hukum Islam dapat dilakukan dengan menggunakan
metode-metode di bawah ini, kecuali:
a. Istishlh b. Istihsn c. Istilah d. Istishb
8. Penerapan hukum Islam dalam kehidupan bertujuan untuk membentuk pribadi
yang:
a. Berani c. Disiplin
b. Bertanggung jawab d. Taqwa
16 | Fiqh
9. Madzhab fiqh yang dianut mayoritas masyarakat di Indonesia adalah:
a. Syfi'iyyar c. Hanbaliyyar
b. Mu'tazilar d.Mlikiyyar
10. Sesuatu yang bila dikerjakan mendapat pahala dan bila ditinggalkan tidak
berakibat siksa disebut perbuatan
a. Wjib b. Sunnar c. Mubh d. Makrh
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada
bagian belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan
rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi
kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan
dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda
masih di bawah 80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian
yang belum Anda kuasai.
Anda harus mengulangi kegiatan belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 17
Kegiatan Belajar 2
Kerangka Kerja Pembelajaran Fiqh
T
elah dijelaskan sebelumnya bahwa tujuan fiqh adalah menerapkan hukum-hukum
syariat dalam kehidupan sehari-hari. Dari tujuan fiqh ini kita dapat merumuskan
tujuan dari pembelajaran fiqh di MI, sebagaimana dirumuskan dalam buku Model
KTSP MI, yaitu agar peserta didik dapat:
1. Mengetahui dan memahami cara-cara pelaksanaan hukum Islam baik yang
menyangkut aspek ibadah maupun mu'amalah untuk dijadikan pedoman hidup
dalam kehidupan pribadi dan sosial.
2. Melaksanakan dan mengamalkan ketentuan hukum Islam dengan baik dan benar,
sebagai perwujudan dari ketaatan dalam menjalankan ajaran agama Islam, baik
dalam hubungannya dengan Allah, diri sendiri, orang lain, makhluk lain, maupun
hubungannya dengan lingkungan.
Karena peserta didik masih kanak-kanak maka standar kompetensi lulusan (SKL) dari
mata pelajaran Fiqh untuk MI dirumuskan agar peserta didik mampu:
Mengenal dan melaksanakan hukum Islam yang berkaitan dengan rukun Islam mulai
dari ketentuan dan tata cara pelaksanaan thaharah, shalat, puasa, zakat, sampai dengan
pelaksanaan ibadah haji, serta ketentuan tentang makanan-minuman, khitan, qurban,
dan cara pelaksanaan jual beli dan pinjam-meminjam.
Untuk tercapainya tujuan pengajaran Fiqh serta terpenuhinya standar kompetensi lulusan
maka dibutuhkan model, strategi, metode, dan tehnik pembelajaran dan penilaiannya.
A. Model-model Pembelajaran
Istilah model untuk pembelajaran menggambarkan tingkat terluas dari praktek
pendidikan dan berisikan orientasi filosofi pembelajaran. Model dapat dipandang sebagai
suatu rancangan atau pola umum (plan and pattern) dari rangkaian tindakan pembelajaran,
sehingga tindakan tersebut terpola atau terorganisir sedemikian rupa berdasarkan prinsip-
prinsip tertentu yang secara sistematis terarah pada tujuan-tujuan yang hendak dicapai.
Model pembelajaran berguna untuk menyeleksi dan menyusun strategi, metode, tehnik
pembelajaran, dan mempola aktivitas siswa, serta untuk memberikan tekanan pada salah
satu bagian pembelajaran (topik konten).
Bruce Joyce dan Marsha Weil (1986), berdasarkan pada cara belajar dan proses
pengembangan pribadi manusia, mengidentifikasi empat model pembelajaran, yakni:
18 | Fiqh
1. Model Pemrosesan Informasi
Model ini menekankan pada pemecahan masalah dan pemikiran produktif, seperti
pengembangan konsep, berpikir induktif (dari khusus ke umum), inkuiri (latihan
berpikir melalui pertanyaan-pertanyaan), pengembangan pola berpikir ilmiah.
2. Model Pengembangan Pribadi atau Model Personal
Model ini bertolak dari kepentingan individual. Proses belajar ditujukan untuk
memahami diri dan kemampuan diri yang ditujukan untuk mencapai kualitas hidup yang
lebih baik. Termasuk dalam model ini adalah latihan kesadaran diri melalui berbagai
aktifitas belajar seperti melakukan percobaan, presentasi dan bertukar pikiran. Dalam
model ini juga dikembangkan kerja kelompok di dalam kelas yang bertujuan untuk
menanamkan rasa tanggung jawab, percaya diri dan solidaritas.
3. Model Interaksi Sosial
Model ini menitikberatkan pada hubungan kerja antara individu dengan masyarakat
atau dengan individu lain agar siswa memiliki kemampuan hidup dan bekerja bersama
orang lain. Karenanya dalam pembelajaran, model ini menekankan penelitian beregu,
bermain peran dan melakukan simulasi.
4. Model Modifikasi Tingkah Laku atau Model Behavior
Menurut model ini, aktivitas belajar ditujukan untuk lahirnya perilaku baru atau
berubahnya perilaku siswa kea rah yang sejalan dengan harapan. Termasuk dalam model
ini teori belajar tuntas (mastery learning). Kriteria keberhasilan belajar dalam model ini
meliputi: (1) pengetahuan; (2) konsep; (3) keterampilan, serta (4) sikap dan nilai.
B. Strategi Pembelajaran
Sudah seharusnya demikian, bahwa pada setiap model pembelajaran terdapat beberapa
strategi yang dapat digunakan. Strategi pembelajaran adalah rencana atau kebijakan
yang dirancang untuk mencapai suatu tujuan pembelajaran. Strategi mengacu kepada
pendekatan yang dapat dipakai oleh guru untuk mencapai tujuan pembelajaran itu.
Ada beragam strategi dalam pembelajaran. Semuanya dapat digunakan tergantung
pada tujuan dan kondisi yang dihadapi. Di antara startegi-strategi itu adalah: (1) strategi
pembelajaran langsung; (2) strategi pembelajaran tidak langsung; (3) strategi pembelajaran
interaktif; (4) strategi pembelajaran melalui pengalaman, dan (5) strategi belajar mandiri.
1. Strategi Pembelajaran Langsung (direct instruction)
Strategi pembelajaran langsung adalah sebuah strategi pembelajaran yang
menempatkan guru sebagai pusat belajar. Dengan strategi ini, peran guru sangat besar
dan menentukan, sementara peserta didik kurang ditonjolkan perannya. Strategi
ini digunakan secara efektif untuk memperluas informasi atau mengembangkan
keterampilan langkah demi langkah. Seorang guru yang menggunakan strategi langsung
dapat menggunakan metode ceramah, pertanyaan didaktik, pengajaran eksplisit,
praktek dan latihan, serta demonstrasi.
Fiqh | 19
2. Strategi Pembelajaran Tidak Langsung (indirect instruction)
Berbeda dengan strategi langsung, pembelajaran tidak langsung lebih memperlihatkan
tingginya keterlibatan siswa dalam melakukan observasi, penyelidikan, penggambaran
inferensi berdasarkan data, atau pembentukan hipotesis. Dalam pembelajaran ini, peran
guru beralih dari penceramah menjadi fasilitator, pendukung, dan sumber personal
(resource person). Guru, dalam starategi ini, bertugas merancang lingkungan belajar,
memberikan kesempatan siswa untuk terlibat, dan jika memungkinkan memberikan
umpan balik kepada siswa ketika mereka melakukan inkuiri. Oleh karenanya, strategi
ini mensyaratkan digunakannya bahan-bahan cetak, non-cetak, dan sumber-sumber
manusia.
3. Strategi Pembelajaran Interaktif (interactive instruction)
Strategi pembelajaran interaktif dikembangkan melalui pengelompokkan siswa
dan metode-metode interaktif. Di dalam strategi ini terdapat bentuk-bentuk diskusi
kelas, diskusi kelompok kecil atau pengerjaan tugas berkelompok, dan kerjasama siswa
secara berpasangan. Strategi ini, dengan demikian merujuk kepada adanya bentuk
diskusi dan saling berbagi di antara peserta didik. Hal ini sangat baik untuk dilakukan
karena diskusi dan saling berbagi akan memberikan kesempatan kepada siswa untuk
memberikan reaksi terhadap gagasan, pengalaman, pandangan, dan pengetahuan guru
atau kelompok, serta mencoba mencari alternatif lain dalam berpikir.
4. Strategi Belajar Melalui Pengalaman (experiential learning)
Belajar melalui pengalaman adalah sebuah strategi yang berpusat pada siswa,
menggunakan bentuk sekuens induktif, dan berorientasi pada aktivitas. Strategi ini
menekankan pentingnya belajar pada proses belajar itu sendiri, dan bukan pada hasil
belajarnya. Seorang guru dapat menggunakan strategi ini, baik untuk kegiatan belajar
di dalam kelas maupun di luar kelas. Di dalam kelas, guru dapat dapat menggunakan
strategi ini melalui metode simulasi, sedangkan di luar kelas dapat dikembangkan
metode observasi untuk memperoleh gambaran pendapat umum.
5. Strategi Belajar Mandiri (independent study)
Strategi belajar mandiri adalah sebuah strategi yang bertujuan untuk mempercepat
pengembangan inisiatif siswa, mengembangkan rasa percaya dirinya, dan kemampuan
memperbaiki diri. Dalam strategi ini peran guru lebih sebagai pembimbing atau
supervisor pembelajaran. Strategi ini menuntut siswa untuk bertanggungjawab dalam
merencanakan dan menentukan kecepatan belajarnya.
C. Metode-metode Pembelajaran
Metode digunakan oleh guru untuk mengciptakan lingkungan belajar dan menkhususkan
aktivitas di mana guru dan siswa terlibat selama proses pembelajaran berlangsung. Biasanya
metode digunakan melalui salah satu strategi, tetapi juga tidak tertutup kemungkinan
beberapa metode berada dalam strategi yang bervariasi, artinya penetapan metode dapat
divariasikan melalui strategi yang berbeda tergantung pada tujuan yang akan dicapai dan
proses yang akan dilakukan dalam kegiatan pembelajaran.
20 | Fiqh
Ada banyak metode yang dapat digunakan untuk pembelajaran yang terkait dengan
strategi-strategi yang telah di bahas, di antaranya:
1. Metode Ceramah
Metode ceramah adalah metode penyampaian materi ajar yang dilakukan guru secara
verbal (lisan) di dalam kelas. Metode ini dapat digunakan untuk: (1) menyampaikan
informasi agar siswa mengetahui sesuatu; (2) menerangkan sesuatu; (3) menjelaskan
dua hal yang berhubungan; (4) memberi motivasi kepada siswa untuk melakukan
sesuatu; dan (5) menyampaikan pendapat pribadi bila diperlukan. Dalam pembelajaran
fiqh metode ini bisa dilaksanakan untuk menyampaikan hal-hal yang bersifat teoritis
seperti hal-hal yang membatalkan wudhu.
2. Metode Tanya Jawab
Metode tanya jawab adalah metode penyampaian atau pembahasan materi ajar
melalui kegiatan tanya jawab antara guru dan murid, baik berupa (1) guru betanya,
murid menjawab; (2) murid bertanya, guru menjawab; maupun murid bertanya, murid
pula yang menjawab. Metode tersebut dapat dilakukan sebagai: (a) ulangan pelajaran
yang telah diberikan; (b) selingan dalam metode ceramah; (c) cara membuat anak didik
berkonsentrasi atau memberi perhatian pada suatu masalah; dan (d) cara mengarahkan
proses berpikir. Hampir semua materi ajar fiqh dapat diajarkan dengan metode ini.
3. Metode Diskusi
Metode diskusi adalah suatu kegiatan kelompok dalam memecahkan masalah
dan mengambil kesimpulan. Hal ini bisa dilakukan untuk tujuan: (a) melatih siswa
memecahkan masalah; (b) melatih siswa mengambil keputusan atas suatu masalah; (c)
menimbulkan kesanggupan kepada anak didik untuk meyakinkan orang lain; dan (d)
membiasakan anak didik untuk suka mendengar pendapat orang lain walaupun berbeda
dengannya. Dalam pembelajaran fiqh metode ini dapat digunakan untuk, misalnya,
menyampaikan masalah khilfiyyar (perbedaan pendapat dalam suatu masalah) atau
untuk mendisusikan cara menerapkan suatu hukum fiqh yang problematis.
4. Metode Resitasi (Pemberian Tugas)
Dengan metode ini guru menggunakan pemberian tugas (misalnya pekerjaan rumah)
sebagai cara atau alat untuk: (a) memantapkan pengetahuan siswa; (b) mengaktifkan
siswa dalam belajar mandiri; dan (c) membuat anak rajin melakukan latihan. Sebagian
besar materi fiqh dapat disampaikan dengan metode ini, misalnya tugas menghapal
doa-doa dan bacaan shalat.
5. Metode Demontrasi dan Eksperimen
Metode demontrasi adalah cara menyampaikan materi pembelajaran dengan
peragaan, baik dilakukan oleh dirinya atau meminta orang lain untuk memperagakannya.
Metode demontrasi berguna untuk: (a) menunjukkan keterampilan tertentu; (b)
memudahkan penjelasan; (c) menghindari verbalisme (banyak omong, padahal tidak
perlu); dan (d) melatih keterampilan. Dalam pembelajaran fiqh metode demontrasi
dapat digunakan untuk melatih gerakan wudhu, shalat, haji dan lain-lain.
Fiqh | 21
6. Metode Bermain Peran
Metode bermain peran adalah cara mengajar dengan mendemontrasikan cara
bertingkah laku dalam hubungan sosial. Hal ini dapat dilakukan, di antaranya untuk:
(1) menerangkan suatu kegiatan yang menyangkut orang banyak; (2) melatih anak
didik menyelesaikan masalah social dan psikologis; (3) melatih anak agar dapat bergaul
dengan sikap yang baik. Dalam pembelajaran fiqh metode ini dapat digunakan misalnya
untuk: menerangkan pembagian zakat fitrah melalui panitia, menjelaskan prosesi shalat
jum'at dan lain-lain.
7. Metode Inquiri
Metode inquiri atau penyelidikan merupakan metode yang mempersiapkan
peserta didik pada situasi untuk melakukan eksperimen sendiri. Metode ini mengajak
pendidik untuk melihat apa yang terjadi, melakukan sesuatu, mengajukan pertanyaan-
pertanyaan, mencari jawabannya sendiri, serta menghubungkan penemuan yang lain,
dan membandingkan apa yang ditemukan oleh peserta didik lain. Dalam pembelajaran
fiqh metode ini dapat digunakan untuk menyelidiki beberapa gerakan ibadah, hikmah-
hikmah ibadah, dan lain-lain.
8. Metode Kisah/Cerita
Metode bercerita mungkin paling disenangi oleh anak didik. Metode ini dapat
digunakan untuk menyentuh rasa anak didik. Untuk membuat mereka berani, rajin,
takut, cemas, harap dan sebagainya. Al-qur`an dan hadis menggunakan cerita untuk
meyakinkan umat akan Tuhan dan untuk melumpuhkan argumen para penentang.
Dalam pembelajaran fiqh, metode ini berguna untuk menyampaikan hikmah-hikmah
suatu perbuatan atau untuk:
- Membangkitkan perasaan khauf (takut), ridho, dan cinta kepada Allah.
- Mengarahkan seluruh perasaan siswa sehingga bertumpuk pada suatu puncak, yaitu
kesimpulan kisah.
- Melibatkan siswa ke dalam kisah itu sehingga ia terlibat secara emosional.
9. Metode Pengulangan/Hapalan
Dalam pembelajaran fiqh, metode pengulangan dapat digunakan untuk menghapalkan
doa-doa dan bacaan. Bila digunakan kepada selain bacaan dan doa, metode menghapal
dapat menggunakan teknik asosiasi dan akronim (singkatan kata). Untuk mengingat
shalat-shalat fardhu, dengan teknik akronim, misalnya Anda bisa menggunakan kata I-S-
L-A-M, yaitu Isya, Subuh, Lohor (Zuhur), Asar, dan Maghrib.
10. Metode Peneladanan
Dalam pembelajaran agama, khususnya dalam fiqh, metode peneladanan sangat efektif
bagi keberhasilan mengajar. Metode ini dilakukan dengan memberi teladan (modeling)
pelaksanaan ajaran agama di depan siswa. Para rasul dan ulama menggunakan metode
ini dalam mengajarkan agama. Metode ini digunakan pada setiap kesempatan. Dengan
metode ini guru menjadi teladan dalam kebersihan dan kesucian diri, peribadatan dan
sikap baik.
22 | Fiqh
Masih banyak metode yang dapat digunakan untuk pembelajaran fiqh di madrasah
ibtidaiyah, namun bukan di sini tempat untuk menjelaskannya. Silahkan Anda baca
buku-buku yang terkait dengan strategi dan metode mengajar.
D. Teknik-teknik/Keterampilan Pembelajaran
Teknik-teknik pembelajaran merupakan keterampilan seorang guru dan menerapkan
model, strategi dan metode pembelajaran. Keterampilan tersebut merupakan perilaku
pembelajaran yang sangat spesifik. Di dalam sebuah metode terdapat banyak teknik,
misalnya teknik-teknik ceramah yang memikat, teknik-tekni dalam diskusi, atau teknik-
teknik demontrasi. Teknik-teknik pembelajaran mencakup kegiatan perencanaan yang
dikembangkan guru, struktur dan fokus pembelajaran, serta pengelolaan pembelajaran.
Seorang guru harus memiliki banyak keterampilan dalam mengajar agar tujuan
pembelajaran tercapai. Oleh karenanya seorang guru harus banyak melatih diri, misalnya
untuk keterampilan membuka dan menutup pembelajaran, keterampilan menjelaskan,
keterampilan bertanya, keterampilan melakukan variasi metode dan teknik, ataupun
keterampilan mengaktifkan peserta didik.
E. Kegiatan Pembelajaran
Pada dasarnya kegiatan pembelajaran terdiri dari: (1) kegaiatan awal; (2) kegiatan inti,
dan (3) kegiatan akhir atau penutup.
1. Kegiatan Awal
Kegiatan awal pembelajaran terdiri dari pembinaan keakraban dan pre-test.
Pembinaan keakraban dilakukan untuk menciptakan kegiatan pembelajaran yang
kondusif sehingga tercipta hubungan yang harmonis antara guru dan siswa, serta
siswa dengan siswa. Dengan demikian, untuk pembinaan keakraban guru harus
memperkenalkan dirinya, memberi salam, menyebutkan nama, alamat, pendidikan dan
tugas pokoknya di sekolah. Sementara itu siswa juga diberi kesempatan untuk saling
memperkenalkan diri dan sebagainya.
Sedangkan pre-test digunakan untuk:
a. menyiapkan peserta didik pada pembelajaran yang akan dilakukan;
b. mengetahui tingkat kemajuan peserta didik dalam proses pembelajaran.
c. mengetahui kemampuan awal siswa tentang materi yang akan diajarkan.
d. mengetahui proses pembelajaran yang sebaiknya dilakukan untuk peserta didik.
2. Kegiatan Inti
Kegiatan inti pembelajaran meliputi hal-hal sebagai berikut:
a. Penjelasan kompetensi yang hendak dicapai.
b. Penjelasan materi belajar
c. Memberi kesempatan murid bertanya atas penjelasan guru.
d. Membagikan bahan ajar
e. Membagikan lembar kegiatan siswa yang harus diisi siswa
f. Memantau kegiatan belajar siswa
Fiqh | 23
g. Mendiskusikan materi belajar
h. Memperbaiki kesalahan siswa bila ditemukan
3. Kegiatan Akhir
Kegiatan akhir pembelajaran dilakukan melalui penugasan dan post-test. Penugasan
dilakukan untuk memberi kegiatan kepada siswa di luar jam belajar di sekolah. Tugas
yang diberikan dapat berupa pengayaan atau pengulangan atas kegiatan inti dan
pembentukan kompetensi.
Adapun post-test dilakukan untuk, antara lain:
a. Mengetahui tingkat penguasaan siswa atas materi yang diberikan.
b. Mengetahui tingkat kompetensi yang dimiliki atau belum dimiliki oleh siswa.
c. Mengetahui peserta didik yang perlu mengikuti pengulangan dan pengayaan materi
d. Bahan acuan untuk memperbaiki metode dan teknik yang digunakan oleh Anda,
sebagai guru, dalam pembelajaran yang sudah berlangsung.
24 | Fiqh
1. Tujuan pembelajaran fiqh di MI adalah untuk menjadikan siswa mampu
mengetahui, memahami, mengamalkan dan menerapkan hukum Islam dalam
kehidupan sehari-hari baik aspek ibadah maupun muamalah.
2. Model pembelajaran adalah suatu rancangan atau pola umum (plan and pattern)
dari rangkaian tindakan pembelajaran, sehingga tindakan tersebut terpola atau
terorganisir sedemikian rupa berdasarkan prinsip-prinsip tertentu yang secara
sistematis terarah pada tujuan-tujuan yang hendak dicapai.
3. Di antara model pembelajaran yang dapat digunakan untuk pembelajaran fiqh adalah
(1) model pemrosesan informasi; (2) model pengembangan pribadi atau model
personal; (3) model interaksi social; dan (4) model behavior.
4. Strategi pembelajaran adalah rencana atau kebijakan yang dirancang untuk mencapai
suatu tujuan pembelajaran.
5. Diantara strategi pembelajaran yang dapat digunakan untuk pembelajaran fiqh
adalah (1) strategi pembelajaran langsung; (2) strategi pembelajaran tidak langsung;
(3) strategi pembelajaran interaktif; (4) strategi pembelajaran melalui pengalaman,
dan (5) strategi belajar mandiri.
6. Metode-metode pembelajaran adalah tata cara yang digunakan guru untuk
menciptakan lingkungan belajar dan mengkhususkan aktivitas proses pembelajaran
yang berlangsung.
Latihlah diri Anda dalam memahami dengan menjelaskan materi kegiatan belajar 2
ini ke teman belajar Anda.
Minta bantuan teman Anda untuk mendengarkan paparan Anda, berdiskusi, serta minta
kritik dan saran untuk perbaikan pemahaman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 25
7. Di antara metode pembelajaran yang dapat digunakan untuk pembelajaran fiqh
adalah: (1) ceramah; (2) tanya jawab; (3) diskusi; (4) resitasi; (5) demontrasi; dan
(6) bermain peran, dan lain-lain.
8. Teknik pembelajaran merupakan keterampilan seorang guru dalam menerapkan
model, strategi dan metode pembelajaran.
9. Di antara keterampilan yang harus dimiliki seorang guru dalam pembelajaran fiqh
adalah: (1) keterampilan membuka dan menutup pembelajaran, (2) keterampilan
menjelaskan, (3) keterampilan bertanya, (4) keterampilan melakukan variasi metode
dan teknik, dan (5) keterampilan mengaktifkan peserta didik.
10. Kegiatan pembelajaran meliputi: (1) kegiatan awal berupa pembinaan keakraban
dan pre-test; (2) kegiatan inti, berupa penyampaian materi, pembimbingan belajar,
menjawab pertanyaan dan diskusi; dan (3) kegiatan akhir, berupa penugasan dan
post-test.
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!
1. Tujuan dari pembelajaran fiqh di madrasah ibtidaiyah adalah agar siswa mampu
a. Mengerti masalah ibadah
b. Melaksanakan shalat
c. Mengeti dan memahami pentingnya ibadah
d. Mengerti, memahami dan menerapkan hukum Islam dalam ibadah dan muamalah
2. Filosofi, rancangan, dan pola umum tindakan pembelajaran disebut:
a. Model pembelajaran
b. Metode pembelajaran
c. Keterampilan pembelajaran
d. Kegiatan pembelajaran
3. Di bawah ini adalah model-model pembelajaran, kecuali
a. Pemrosesan informasi c. Interaksi sosial
b. Behavior d. Pembelajaran interaktif
26 | Fiqh
4. Rencana atau kebijakan yang dirumuskan untuk mencapai tujuan pembelajaran disebut
a. Model pembelajaran c. Keterampilan pembelajaran
b. Metode pembelajaran d. Strategi pembelajaran
5. Strategi pembelajaran yang menitikberatkan pada aktivitas, kemampuan dan peran
guru adalah
a. strategi pembelajaran langsung
b. strategi pembelajaran tidak langsung
c. strategi pembelajaran interaktif
d. strategi pembelajaran melalui pengalaman
6. Tata cara yang digunakan guru untuk menciptakan lingkungan belajar dan
mengkhususkan aktivitas proses pembelajaran yang berlangsung disebut ..
a. Model pembelajaran
b. Metode pembelajaran
c. Keterampilan pembelajaran
d. Kegiatan pembelajaran
7. Di antara metode di bawah ini yang paling tepat dilakukan guru untuk melatih
keterampilan siswa dalam melakukan sesuatu adalah
a. Ceramah c. Demontrasi
b. Diskusi d. Inquiri
8. Keterampilan seorang guru dalam menerapkan model, strategi dan metode pembelajaran
disebut
a. Model pembelajaran c. Teknik pembelajaran
b. Metode pembelajaran d. Strategi pembelajaran
9. Kegiatan pembelajaran di dalam kelas meliputi, kecuali
a. pembinaan keakraban dan pre-test c. pembimbingan diskusi
b. penyampaian materi ajar d. Karyawisata
10. Pre-test kemampuan siswa sebaiknya dilakukan dalam
a. Kegiatan pembelajaran c. Kegiatan inti pembelajaran
b. Kegiatan awal pembelajaran d. Kegiatan akhir pembelajaran
Fiqh | 27
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2 ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
28 | Fiqh
Fiqh | 29
Kegiatan Belajar 3
Pengembangan Sumber Belajar Fiqh
P
erubahan zaman, semakin hari semakin cepat, tahun-tahun yang akan datang
tentu akan lebih cepat lagi. Guru dan anak didik dituntut untuk beradaptasi dengan
lingkungan yang terus berubah. Mereka harus mampu belajar sesuatu yang baru
dengan cepat, kreatif dan responsif. Lebih jauh lagi, mereka harus mempunyai motivasi
untuk terus belajar sepanjang hayat. Dalam hal ini, tugas seorang guru bertambah, yaitu
harus mampu menyiapkan para siswanya untuk menjadi manusia pembelajar sepanjang
hidupnya.
Manusia yang merasa sudah pandai pada masa perubahan seperti ini lambat laun akan
menjadi manusia yang tidak berguna untuk zamannya. Sedangkan para pembelajar sejati
akan mewarisi dunia ini di tangannya. Seorang guru tidak boleh merasa pandai walau
gelarnya sudah tinggi dan pengalamannya sudah luas. Seharusnya, seperti kata Imam Syfi',
"Semakin saya belajar banyak, semakin tahu bahwa saya ternyata bodoh." Oleh karena itu,
belajar menjadi kewajiban utama bagi pendidik.
Di bagian sebelumnya telah disebutkan bahwa fiqh sebagi produk memang telah tersedia,
namun fiqh sebagai proses akan terus berlanjut hingga hari kiamat. Mendidik diri dan anak
didik untuk menghadapi perubahan yang terus menerus perlu dilakukan dengan cepat,
kreatif dan responsif. Untuk itu, seorang guru harus pandai mendayagunakan segala sumber
belajar yang tersedia untuk meningkatkan kualitas dirinya dan untuk menyiapkan siswa
menjadi pewaris bangsanya.Sumber-sumber belajar yang tersedia dapat digunakan untuk
meningkatkan kualitas diri dan anak didik dan untuk memudahkan proses pembelajaran.
A. Sumber Belajar Fiqh
Yang dimaksud dengan istilah "sumber belajar" adalah segala sesuatu yang dapat
memberikan kemudahan belajar, yang darinya diperoleh berbagai informasi, pengetahuan,
pengalaman, dan keterampilan yang diperlukan untuk pembelajaran. Dengan demikian
sumber belajar fiqh adalah segala sesuatu yang dapat memberikan kemudahan belajar fiqh.
"Segala sesuatu" yang dapat dijadikan sumber bagi pembelajaran fiqh itu, bisa berupa
benda, alat, tempat, pengalaman, bahkan termasuk juga di dalamnya orang lain.
1. Al-Qur`an dan Hadis Nabi
2. Benda-benda
Pada dasarnya benda-benda di sekitar kita dapat digunakan untuk sumber belajar. Batu,
misalnya, ia bisa jadi alat bagi pembelajaran fiqh tentang istinja` (bersuci setelah buang
30 | Fiqh
air), air untuk berwudhu dan mandi, tanah atau debu untuk alat tayamum. Adapun benda-
benda yang secara khusus dibuat untuk sumber belajar adalah buku, film pendidikan, buku
paket, modul dan sebagainya.
Untuk mengembangkan sumber belajar fiqh di MI, Anda bisa menggunakan:
- Buku-buku fiqh induk/klasik. Fiqh sebagai produk tersedia dalam buku-buku seperti
ini. Buku ini menyediakan berbagai bahan ajar fiqh secara sistematis dan lengkap.
- Buku-buku fiqh terbaru. Buku-buku ini, selain berisi review fiqh klasik, juga
menyediakan produk-produk hukum baru dengan bahasa yang mudah dan sesuai
dengan zaman kita.
- Buku-kumpulan kumpulan fatwa ulama terbaru. Buku-buku seperti ini menyediakan
kumpulan hukum fiqh yang paling banyak ditanyakan masyarakat. Di dalamnya ada
persoalan klasik maupun yang baru. Buku ini bisa menjadi bahan inspirasi Anda
untuk dijadikan ilustrasi dan contoh-contoh bagi pembelajaran fiqh, bila dianggap
perlu.
- Buku-buku Ushul Fiqh yang menyediakan berbagai metode ijtihad. Dengan buku ini
Anda dapat bereksperimen melakukan "latihan" ijtihad.
- Buku-buku tentang teori pendidikan dan teknik-teknik penagajaran.
- Kaset-kaset yang berisi rekaman bacaan al-Qur`an, bacaan ibadah (shalat), doa-doa,
pepujian atau lagu-lagu rohani dapat menjadi bahan ajar dan inspirasi Anda dalam
mengajar.
- VCD/DVD yang berisi rekaman tata cara wudhu, shalat dan haji atau yang bercerita
tentang rasa keagamaan, termasuk di dalammnya CD yang berupa rekaman film religi
atau software fiqh yang dapat digunakan untuk membaca buku-buku elektronik
(e-book) tentang fiqh.
- Buku paket fiqh dan modul fiqh. Buku seperti ini dapat Anda gunakan untuk belajar
mandiri karena sifatnya yang ringkas dan mudah.
- Majalah, tabloid, koran, yang di dalamnya ada materi-materi fiqh dan cerita-cerita
inspiratif bagi anak-anak.
- Jurnal-jurnal ilmiah, khususnya yang terkait fiqh dan pembelajaran.
- Peta, khususnya peta tempat ibadah haji.
- Poster gerakan shalat dan wudhu atau haji.
- Dan lain-lain.
3. Alat-alat
Alat apa pun, pada dasarnya bisa digunakan untuk keperluan pembelajaran fiqh.
Misalnya:
- Kamera untuk memotret atau merekam gambar gerakan ibadah, seperti wudhu,
shalat dan haji.
- Tape recorder untuk merekam bacaan shalat dan doa-doa.
- Radio untuk mendengarkan siaran keagamaan dan mendengarkan pertanyaan-
pertanyaan masyarakat mengenai fiqh kepada nara sumbernya.
Fiqh | 31
- VCD/DVD Player untuk memutar film religi dan dokumentasi ibadah.
- Proyektor untuk pembelajaran fiqh
- Komputer dan laptop
- OHP dan LCD untuk presentasi.
- Pesawat Televisi. Ada banyak acara keagamaan yang ditanyangkan melalui televisi.
TV juga dapat digunakan sebagai media pembelajaran di kelas fiqh.
- Alat shalat dan ibadah lainnya, seperti mukena, sajadah, kopiah, tasbih, baju ihram,
kain kafan dan lain-lain.
4. Tempat
Pada dasarnya tempat apa pun bisa digunakan sebagai sumber belajar fiqh, seperti:
- Ruang kelas untuk kegiatan belajar mengajar
- Ruang microteaching untuk latihan mengajar
- Perpustakaan untuk menambah pengetahuan dan pemberian tugas
- Mesjid, mushala, tajug, langgar untuk praktek shalat
- Pemakaman untuk membangkitkan kesadaran pada sangkan paraning dumadi (asal-
usul kejadian kita) dan kepada tempat kembali.
- Kamar mandi untuk praktek wudhu
- Lapangan untuk simulasi ibadah haji
- Wisma haji yang menyediakan miniatur ka'bah di halamannya untuk simulasi thawaf.
- Dan lain-lain.
5. Pengalaman
Pengalaman mengajar atau pengalaman hidup sehari-hari serta keterampilan-
keterampilan mengajar dapat menjadi sumber belajar dan perlu dikembangkan.
Model, strategi, metode dan teknik yang dikuasai dapat Anda gunakan sebagai sumber
belajar Anda dan anak didik. Pengalaman adalah guru yang baik, begitu yang dikatakan
pepatah. Belajar dari pengalaman biasa dilakukan oleh guru-guru spiritual. Anda dapat
menggunakan pengalaman belajar dan mengelola kelas dari pengalaman-pengalaman
yang telah Anda alami.
Imam al-Syfi', seperti yang kita kenal juga sering mengubah pendapatnya setelah
mengalami atau melihat kejadian tertentu. Misalnya, ketika ia di Baghdad, ia berpendapat
bahwa kakek-kakek dan nenek-nenek bila bersentuhan kulit tidak membatalkan wudhu.
Pendapat ini ia rumuskan dari asumsi bahwa kakek-kakek atau nenek-nenek sudah
tidak memiliki syahwat seksual lagi. Namun, suatu hari dalam perjalanan ke Mesir ia
menemukan kakek-kakek dan nenek-nenek melakukan pernikahan, kemudian al-Syfi'
mengubah pendapatnya menjadi "persentuhan kulit antara kakek-kakek dan nenek-
nenek dapat membatalkan wudhu".
Pengalaman yang Anda jadikan sumber belajar, bisa merupakan pengalaman Anda
sendiri atau pengalaman orang lain. Di bawah ini sebuah contoh pengalaman orang lain
yang dapat Anda jadikan inspirasi:
32 | Fiqh
Menurut cereita-cerita di pesantren, Taq al-Dn al-Subk, seorang ahli Fiqh dari
madzhab Syfi'iyyar, sejak kecil sudah terbiasa shalat subuh dengan melakukan qunut.
Namun, setelah ia mengerti dasar-dasar ijtihad, ia berkesimpulan bahwa qunut tidak
termasuk bacaan yang disunnahkan dalam shalat subuh. Jadi, setelah itu ia tidak
melakukan qunut dalam shalat subuh. Beberapa tahun kemudian, setelah ia mengkaji
ulang dalil-dalil qunut, ia berkesimpulan lain, yaitu qunut sebaiknya dibaca dalam shalat
subuh. Kemudian, ia membaca lagi qunut dalam shalatnya.
6. Manusia dan Lembaga Belajar
- Orang-orang yang ahli dalam bidang fiqh dan bidang pengajaran. Kepada mereka
Anda dapat belajar dan meminta bimbingannya.
- Para kiyai, ustadz dan guru madrasah lainnya. Kepada mereka Anda bisa berguru cara
mengajarkan Agama kepada anak didik dan menjadikan mereka tempat bertanya
masalah-masalah fiqh yang belum Anda kuasai.
- Lembaga-lemaga kemasyarakatan dan keagamaan seperti MUI, Lembaga Fatwa,
Muhammadiyah, Nahdhatul Ulama dan lain-lain. Di dalam tubuh organisasi-
organisasi keagamaan itu terdapat banyak orang yang memiliki kompetensi dalam
bidang fiqh, karenanya dapat Anda jadikan sebagai sumber belajar.
- Majlis ta'lim, madrasah, atau pesantren. Di institusi-institusi tersebut Fiqh menjadi
sikap hidup. Dari sana ada banyak pelajaran yang dapat diambil untuk peningkatan
wawasan Anda.
- Hakim agama dan pengadilan agama
- Balai-balai pelatihan pendidikan untuk meningkatkan kemampuan mengajar.
- Dan lain-lain.
B. Kegunaan Sumber Belajar Fiqh
Manfaat sumber belajar sangat tergantung kepada kemauan dan kemampuan
guru dan peserta didik dalam berinteraksi dengan sumber belajar tersebut. Apa pun
tidak akan menjadi sumber belajar bila kita tidak memiliki kemauan dan kemampuan
untuk menggunakannya. Benda-benda, alat-alat, ataupun tempat-tempat tidak akan
bermanfaat sama sekali di hadapan orang yang tidak memiliki kemauan dan kemampuan
menggunakannya. Adapun jika mereka mampu memanfaatkannya, segala sesuatu yang
tersedia di alam ini akan menjadi sangat berguna.
Secara umum dapat dikatakan bahwa sumber belajar dapat memberi manfaat, sebagi
berikut:
1. Memberikan kemudahan belajar.
2. Memberikan informasi tambahan
3. Menambah pengetahuan
4. Menambah pengalaman
5. Memberikan tambahan keterampilan
Fiqh | 33
Adapun manfaat sumber belajar, bagi mereka yang pandai menggunakannya, sebagimana
diidentifikasi oleh Mulyasa (2004), antara lain:
1. Menambah pengetahuan dan mengembangkan wawasan terhadap materi dan proses
pembelajaran yang ditempuh. Di sini sumber belajar merupakan peta dasar yang perlu
dijajagi, agar wawasan pembelajaran yang dikembangkan dapat dipahami lebih awal.
2. Memandu materi pembelajaran apa saja yang harus dipelajari, dan memandu
merumuskan langkah-langkah operasional untuk meneliti secara lebih mendalam
materi standar secara tuntas.
3. Memberikan ilustrasi dan contoh-contoh yang berkaitan dengan pembelajaran dan
pembentukan kompetensi dasar.
4. Memberikan petunjuk dan deskripsi tentang hubungan antara apa yang sedang
dikembangkan dalam pembelajaran dengan ilmu pengetahuan lainnya yang sedang
berkembang.
5. Memberikan informasi adanya penemuan baru yang pernah diperoleh orang lain
sehubungan dengan pembelajaran yang sedang dikembangkan.
6. Memberikan informasi adanya masalah yang timbul sebagai konsekuensi logis dari
pembelajaran yang dikembangkan, yang menuntut adanya kemampuan pemecahan dari
para guru dan peserta didik.
C. Cara Menggunakan Sumber Belajar Fiqh
Tidak semua sumber belajar yang tersedia dapat digunakan dengan efektif untuk
pembelajaran fiqh. Sehubungan dengan hal tersebut, terdapat beberapa langkah umum
yang perlu diperhatikan dalam mendayagunakan sumber belajar secara efektif.
1. Buatlah persiapan yang matang dalam memilih dan menggunakan setiap sumber
belajar, agar menunjang efektifitas pembelajaran dan pembentukan kompetensi dasar
yang diinginkan.
2. Pilihlah sumber belajar yang sesuai dengan materi pembelajaran yang sedang dipelajari
dan menunjang terhadap pencapaian tujuan, dan pembentukan kompetensi.
3. Pahamilah kelebihan dan kelemahan sumber belajar yang akan digunakan, dan
analisislah sumbangannya terhadap proses dan hasil belajar bila menggunakan sumber
belajar tersebut.
4. Janganlah menggunakan sumber belajar hanya sekedar hiburan dan selingan, tetapi
harus memiliki tujuan yang terintegrasi dengan materi standar yang sedang dipelajari.
5. Sesuaikanlah pemilihan sumber belajar yang akan digunakan dalam mempelajari buku
ajar dengan biaya yang tersedia secara efisien (Mulyasa, 2004).
34 | Fiqh
1. Sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat memberikan kemudahan
belajar, yang darinya diperoleh berbagai informasi, pengetahuan, pengalaman,
dan keterampilan yang diperlukan untuk belajar dan pembelajaran.
2. Sumber belajar berguna untuk: (1) memberikan kemudahan belajar; (2) memberikan
informasi tambahan; (3) menambah pengetahuan baru; (4) menambah pengalaman;
dan (5) menambah keterampilan pembelajaran.
3. Mendayagunakan sumber belajar harus selektif dengan mempertimbangkan: (1)
materi yang disampaikan; (2) kompetensi yang diharapkan; (3) keunggulan dan
keterbatasan sumber belajar yang akan digunakan;
Latihlah diri Anda dalam memahami dengan menjelaskan materi kegiatan belajar 2
ini ke teman belajar Anda.
Minta bantuan teman Anda untuk mendengarkan paparan Anda, berdiskusi, serta minta
kritik dan saran untuk perbaikan pemahaman Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
Fiqh | 35
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!
1. Yang dimaksud sumber belajar adalah
a. Sesuatu yang memberi kemudahan belajar
b. Buku paket
c. Sekolah dan perpustakaan
d. Guru dan para ahli pendidikan
2. Benda-benda yang dapat digunakan sebagai sumber belajar fiqh adalah .
a. Buku, Lembaga Fatwa, dan Jurnal ilmiah
b. Buku, majalah dan jurnal
c. Buku, peta dan perpustakaan
d. Mukena, Sajadah dan mushalla
3. Tempat-tempat yang dapat dijadikan sumber belajar Fiqh adalah
a. ruang kelas, laboratorium, dan MUI
b. perpustakaan, ruang micro teaching, dan lembaga fatwa
c. mesjid, tempat wudhu dan ruang kelas
d. mesjid, pemakaman, dan kyai
4. Orang-orang yang dapat dijadikan sumber belajar Fiqh di antaranya .
a. Kyai dan pesantrennya
b. Ustadz dan madrasahnya
c. Ahli Fiqh dan karyanya
d. Kyai dan Fuqaha
5. Alat-alat yang secara khusus dapat digunakan sebagai sumber belajar Fiqh Ibadah di
antaranya
a. Mukena, sajadah dan mesjid
b. Mukena, sajadah dan kain ihram
c. Mukena, kain ihram dan kamera
d. Laptop dan proyektor
6. Di antara fungsi sumber belajar, kecuali
a. Memudahkan belajar
b. Memberi pengetahuan baru
c. Menambah pengalaman
d. Mempelajari sumber belajar
36 | Fiqh
7. Mendayagunakan sumber belajar harus memperhatikan, kecuali
a. kepentingan politik sekolah
b. materi yang disampaikan
c. kompetensi pembelajaran yang diharapkan
d. keunggulan dan keterbatasan sumber belajar yang akan digunakan
8. Sumber belajar Fiqh yang bukan berupa benda, alat dan tempat adalah
a. Buku paket
b. Pemakaman
c. Komputer
d. Pengalaman
Fiqh | 37
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 3.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2 ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
38 | Fiqh
PEMBELAJARAN RUKUN ISLAM, SYAHADAT DAN
BERSUCI DARI NAJIS
Fiqh | 41
RUKUN IMAN (ARKAN AL-IMAN)
42 | Fiqh
Fiqh | 43
P
embelajaran Fiqh di Madrasah Ibtidaiyah diawali dengan materi Rukun Islam,
syahadat dan bersuci. Materi Rukun Islam disampaikan pertama kali atas dasar
pertimbangan bahwa ia merupakan outline materi Fiqh, bukan hanya di MI melainkan
di seluruh buku Fiqh. Sedangkan materi syahadat disampaikan setelah rukun Islam karena
ia rukun Islam pertama dan syahadat merupakan janji hati seorang muslim untuk taat
pada Allah dan mengikuti Rasul dalam hal ibadah dan muamalah. Sementara rukun lainnya
hanya wujud komitmen pada syahadat tersebut. Adapun materi bersuci didahulukan dari
materi shalat, dan diajarkan setelah materi syahadat karena bersuci merupakan syarat bagi
sahnya shalat.
Oleh karena itu, materi modul ini terdiri dari tiga kegiatan belajar, yaitu
1. Kegiatan Belajar 1: Pembelajaran Rukun Islam
2. Kegiatan Belajar 2: Pembelajaran Syahadat, dan
3. Kegiatan Belajar 3: Pembelajaran Bersuci dari Najis.
Uraian Isi Modul
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
1. Gambaran umum materi Rukun Islam, syahadat dan bersuci dari najis sebagaimana
terdapat dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi Rukun Islam, syahadat dan bersuci dari najis yang harus Anda
ajarkan kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran Rukun
Islam, syahadat dan bersuci dari najis bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi Rukun Islam, syahadat dan bersuci dari najis bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
Pendahuluan
44 | Fiqh
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
Petunjuk Belajar
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 45
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Rukun Islam
A. Materi Pembelajaran Rukun Islam
Materi yang harus Anda ajarkan kepada anak didik di Madrasah Ibtidaiyah berkaitan
dengan Rukun Islam adalah isi dari Rukun Islam itu sendiri, yaitu:
1. Syahadat,
2. Shalat,
3. Puasa,
4. Zakat, dan
5. Haji.
Materi ini diajarkan secara ringkas di kelas I semester I, sehingga siswa Anda mencapai
standar kompetensi: mengenal lima rukun Islam. Dari standar kompetensi ini, siswa
diharapkan memenuhi kompetensi dasar, yaitu: siswa mampu menyebutkan lima rukun
Islam dengan benar.
Standar Kompetensi : Siswa mengenal lima rukun Islam
Kompetensi dasar : Siswa mampu menyebutkan lima rukun Islam dengan benar
Kelas/Semester : I (satu) / I (satu)
B. Metode, Teknik dan Media Pembelajaran
Untuk mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi rukun Islam
diperlukan metode, teknik, dan media pembelajaran yang relevan dan menyenangkan.
Pemilihan metode, teknik dan media pembelajaran harus memperhatikan:
1. Kesesuaian dengan tujuan pembelajaran
2. Kesesuaian dengan materi pembelajaran
3. Kesesuaian dengan karakter siswa
4. Kesesuaian dengan fasilitas yang tersedia
5. Kesesuaian dengan gaya belajar
6. Kesesuaian dengan teori pembelajaran
Beberapa metode dan teknik pembelajaran dapat dilakukan untuk menyampaikan materi
rukun Islam, seperti metode ceramah, tanya jawab, menyanyi, hapalan, dan sebagainya.
46 | Fiqh
1. Metode Ceramah
Metode ceramah dapat dilakukan untuk menyampaikan materi rukun Islam karena
metode ini sesuai dengan tujuan dan materi pembelajaran. Tujuan pembelajaran materi
rukun Islam hanya untuk mengenalkan lima rukun Islam kepada siswa. Karakter siswa
kelas I semester I yang baru masuk sekolah dan rata-rata berusia antara 6 dan 8 turut
mendukung Anda untuk memilih metode ini. Fasilitas yang tersedia cukup memadai
karena metode ceramah tidak banyak memerlukan fasilitas pendukung, kecuali jika
Anda ingin ceramah Anda lebih bermakna dan menarik Anda bisa menggunakan
berbagai macam media.
Metode ceramah mudah dilakukan dan dapat digunakan secara efektif untuk
menyampaikan materi rukun Islam. Untuk membuat ceramah menjadi efektif Anda
harus menyusun materi sedemikian sistematis. Sistematika ceramah di bawah ini dapat
menjadi bahan inspirasi Anda:
Sistematika Ceramah Rukun Islam
1. Kemukakan tujuan pembelajaran rukun Islam, yakni anak didik mengenal dan
hapal rukun Islam.
2. Kemukakan arti dari kata "rukun". Kata rukun (rukn) dalam bahasa Arab artinya
tiang atau pilar penyangga. Hati-hati, anak didik Anda mungkin sudah mengenal kata
"rukun" dalam bahasa Indonesia yang artinya "akur atau damai".
3. Kemukakan arti kata "islam", yaitu nama agama yang dibawa Nabi Muhammad Saw.
Kata "islam" (islm) dalam bahasa arab artinya tunduk, taat, patuh atau ikut, yakni
tunduk, taat, patuh dan ikut pada kehendak Allah. (Bila memungkinkan, hubungkan
juga kata islam dengan kata "salam", dan selamat. Kata "salam" berarti damai dan
tenang, sedang kata "selamat" berarti aman. Jadi, Islam berarti tuntuk, taat, patuh
dan ikut pada kehendak Allah agar mendapat hati yang damai dan lingkungan yang
aman).
4. Padukan kedua kata tersebut, yakni kata "rukun" dan kata "islam", menjadi kata
majemuk "rukun Islam". Berikan arti atas kata itu, yaitu tiang atau pilar-pilar
Islam (agama yang dibawa Nabi Muhammad Saw.). (Bila memungkinkan dengan
kemampuan siswa sampaikan juga bahwa rukun islam berarti pilar-pilar bukti
ketaatan kepada Allah, atau pilar-pilar kedamaian hati dan keamanan lingkungan).
5. Sebutkan rincian rukun Islam, yaitu syahadat, shalat, puasa, zakat dan haji.
6. Sebutkan bahwa rincian-rincian itu bersifat fardhu 'ain dalam pelaksanaanya, maka
siswa harus menghapalkannya dan mengamalkannya.
7. Simpulkan dan tutup ceramah Anda dengan kata-kata yang memikat.
Agar siswa dapat dengan cepat memahami ceramah Anda, gunakan papan tulis
yang tersedia untuk menuliskan apa yang Anda sampaikan dalam ceramah. Hal ini bisa
dilakukan bila anak didik Anda telah pandai membaca.
Fiqh | 47
2. Metode Tanya Jawab
Metode tanya jawab dapat Anda gunakan untuk menyampaikan materi rukun Islam
dengan mempertimbangkan relevansinya dengan kemampuan siswa. Mungkin ada di
antara siswa Anda yang sebelum masuk SD/MI pernah belajar di Taman Kanak-kanak
Islam/Al-Qur`an, sehingga sangat mungkin siswa Anda sudah mengenal rukun Islam.
Bila demikian, metode tanya jawab dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan
siswa atas materi rukun Islam di awal pembelajaran.
Metode ini dapat Anda gunakan sebagai selingan dalam ceramah Anda. Hal tersebut
berguna untuk mengembalikan konsentrasi siswa dalam menyimak paparan Anda.
Metode ini pun bisa Anda gunakan untuk menguji tingkat efektifitas ceramah Anda.
Jadi, Anda dapat menggunakan metode ini setelah Anda ceramah. Anda bisa bertanya
kepada siswa dengan pertanyaan-pertanyaan berikut:
- Apa arti kata rukun?
- Apa arti kata Islam?
- Apa arti kata "rukun Islam"?
- Coba sebutkan lima rukun Islam?
- Rukun Islam nomor satu adalah
- Shalat adalah rukun islam yang ke .
- Rukun Islam yang terakhir adalah .
- Bagaimana pendapatmu bila rumah didirikan tanpa tiang?
Lakukan pertanyaan itu berulang-ulang kepada siswa yang berbeda-beda sehingga
sebagian besar siswa mendapat kesempatan menjawab pertanyaannya.
Rukun artinya tiang atau pilar
Islam adalah nama agama yang dibawa Nabi Muhammad Saw
Rukun Islam artinya tiang tegaknya agama Nabi Muhammad
Saw
Rukun Islam ada lima, yaitu:
1. Syahadat
2. Shalat
3. Puasa
4. Zakat
5. Haji
48 | Fiqh
3. Metode Hapalan
Untuk memantapkan pengetahuan dan hapalan siswa, Anda dapat menggunakan
metode hapalan kepada siswa. Cara ini dilakukan untuk menghapalkan lima rukun
Islam. Cara ini bisa Anda lakukan dengan membimbing siswa untuk mengikuti kata-
kata Anda menyebutkan lima rukun Islam satu persatu. Lakukan secara berulang-ulang
sampai mereka hapal dengan benar.
Metode hapalan ini dapat dipermudah dengan cara menyanyikannya. Di bawah ini
adalah syair "rukun Islam" yang dapat dinyanyikan dengan irama lagu "Balonku".
Rukun Islam yang lima
Syahadat shalat puasa
Zakat bagi si papa
Haji bagi yang kuasa
Siapa belum shalat
Siapa belum zakat
Kan rugi di akhirat
Allah pasti melaknat

4. Teknik Acak Kata
Teknik ini dapat digunakan setelah Anda menyampaikan ceramah, sekaligus menilai
apakah siswa memahami materi yang Anda sampaikan. Teknik ini dapat dilakukan
dengan mengikuti prosedur berikut ini:
1. Tulis lima rukun Islam dalam lima potongan kertas. Satu lembar kertas untuk 1
rukun. Misalnya:
SHALAT
ZAKAT
SYAHADAT
HAJI
PUASA

2. Kelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok kecil.
3. Beri setiap kelompok satu bundel kertas yang telah disiapkan tadi.
4. Tugaskan siswa untuk mengurutkan kertas-kertas itu sesuai dengan urutan rukun
islam.
5. Periksa tiap-tiap kelompok. Kelompok yang benar menyusun kerasnya berikan
penghargaan dan pujian. Sementara kelompok yang salah dapat dibantu
mengoreksinya oleh kelompok yang benar tadi.
6. Simpulkan dan tegaskan kembali bahwa lima rukun islam itu urutannya demikian.
Fiqh | 49
C. Evaluasi Pembelajaran Rukun Islam
Efektifitas metode yang Anda gunakan harus dievaluasi. Apakah materi yang Anda
sampaikan telah benar-benar dipahami dan diingat oleh siswa. Oleh karenanya Anda harus
melakukan evaluasi. Evaluasi dapat dilakukan dengan memberikan tes, baik secara lisan
maupun tulisan, baik berupa soal uraian atau objektif.
Menguji secara lisan dilakukan dengan tanya jawab (soal dan jawaban secara lisan)
secara individual atau klasikal. Sementara tes tulis dilakukan dengan memberikan soal
yang membutuhkan jawaban uraian atau soal objektif. Di bawah ini contoh soal untuk
materi rukun islam.
Soal Uraian:
1. Sebutkan arti kata rukun?
2. Sebutkan arti kata Islam?
3. Sebutkan arti kata rukun Islam?
4. Sebutkan lima rukun Islam?
Soal Pilihan Ganda (Objektif):
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar dengan member tanda silang (X) pada jawab soal
di bawah ini
1. Arti kata "rukun" pada kata "rukun Islam" adalah.
a. Damai
b. Pilar
c. Bangunan
2. Arti kata "islam" pada kata "rukun Islam" adalah
a. Agama Nabi Isa
b. Agama Nabi Musa
c. Agama Nabi Muhammad
3. Arti kata "rukun Islam"adalah
a. Tiang penegak Agama Islam
b. Tiang penegak keselamatan
c. Tiang penegak ucapan salam
4. Rukun Islam pertama adalah
a. Syahadat
b. Shalat
c. Zakat
50 | Fiqh
5. Rukun Islam yang kedua adalah .
a. Puasa
b. Shalat
c. Haji
6. Rukun Islam yang ketiga adalah .
a. Syahadat
b. Shalat
c. Zakat
7. Rukun Islam yang keempat adalah .
a. Shalat
b. Zakat
c. Haji
8. Rukun Islam yang kelima adalah ..
a. Puasa
b. Haji
c. Syahadat
Untuk soal isian (objektif) Anda dapat pula menggunakan teknik empty out line, yaitu
dengan menyediakan daftar secara berurutan namun dikosongkan sebagian. Misalnya:
Rukun Islam
1. .
2. .
3. Puasa
4. ..
5. .
Fiqh | 51
1. Materi rukun Islam diajarkan di MI kelas I untuk memenuhi standar kompetensi:
siswa mengenal lima rukun Islam.
2. Berbagai metode dapat dilakukan, di antaranya metode ceramah, tanya jawab,
hapalan, nyanyian dan teknik acak kata.
3. Penilaian atau evaluasi dilakukan dengan memberi soal, baik secara lisan ataupun
tulisan, baik berupa uraian atau jawaban objektif.
Lakukan latihan untuk memantapkan kemampuan Anda dalam menyampaikan
materi pembelajaran.
Minta teman atau tutor Anda untuk mendengarkan dan memberikan umpan balik atas
usaha Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
52 | Fiqh
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang Anda anggap benar.
1. Di antara hal yang harus dipertimbangkan untuk memilih metode pembelajaran
adalah, kecuali:
a. kesesuaian dengan tujuan pembelajaran
b. kesesuaian dengan materi pembelajaran
c. kesesuaian dengan karakter siswa
d. kesesuaian dengan keinginan kepala sekolah
2. Standar kompetensi pengajaran rukun Islam pada siswa MI kelas I adalah
a. siswa dapat mengenal rukun Islam
b. siswa dapat menulis syahadat dengan benar
c. siswa menyebutkan macam-macam shalat fardhu
d. agar anak terbiasa puasa
3. Metode ceramah dapat digunakan dengan baik bila memperhatikan hal-hal berikut ini,
kecuali.
a. kesesuaian dengan materi
b. kesesuaian dengan peserta didik
c. kesesuaian dengan kebijakan sekolah
d. kesesuaian dengan kompetensi yang diharapkan
4. Dalam menyampaikan materi lima rukun Islam guru dapat menggunakan metode
mengajar, kecuali .
a. ceramah c. menyanyi
b. tanya jawab d. demontrasi
5. Metode pengajaran lima rukun Islam yang melibatkan aktivitas siswa adalah
a. ceramah c. demontrasi
b. menyanyi d. karyawisata
6. Teknik empty outline adalah jenis tes
a. lisan c. essay bebas
b. uraian d. isian
Fiqh | 53
7. Teknik Acak Kata dapat digunakan untuk, kecuali ..
a. mengetahui pemahaman
b. menguji ingatan
c. menguji gerakan/perbuatan
d. mengetahui pemahaman dan ingatan siswa.
8. Kompetensi dasar pengajaran rukun Islam pada siswa MI kelas I adalah
a. mengenalkan rukun Islam
b. menjelaskan lima rukun Islam dengan benar
c. dapat menulis syahadat dengan benar
d. menyebutkan macam-macam shalat fardhu
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
54 | Fiqh
A. MATERI PEMBELAJARAN SYAHADAT
Rukun islam yang pertama, yakni syahadat, adalah hal kedua yang diajarkan
kepada siswa setelah materi rukun islam. sama dengan materi rukun islam, materi
syahadat disampaikan kepada siswa MI kelas I pada semester I.
Materi syahadat terdiri dari:
1. Kalimat syahadat dalam bahasa arab, yaitu
2. Arti dari syahadat, yaitu:
Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad utusan Allah.
3. Makna dan implikasi syahadat, yaitu
1) Tiada yang berhak disembah kecuali allah, dan
2) Nabi muhammad adalah teladan hidup.
Adapun kompetensi yang harus dicapai dari pembelajaran syahadat di MI kelas
I (satu) adalah:
B. Metode, Teknik dan Media Pembelajaran Rukun Islam
Beberapa metode pembelajaran dapat digunakan untuk menyampaikan materi
syahadat, asalkan anda memperhatikan kemungkinan efektiftasnya. di antaranya
adalah:

Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Syahadat
Standar Kompetensi : siswa mengenal mengenal bacaan syahadat
Kompetensi Dasar : 1. Siswa hapal dua kalimat syahadat
2. Siswa hapal arti dua kalimat syahadat
3. Siswa memahami makna dua kalimat syahadat
Kelas/Semester : I (satu) / 1 (satu)
Fiqh | 55
1. Metode Ceramah
Karena tujuan pembelajaran syahadat lebih ditekankan pada hapalan, maka
metode ceramah hanya digunakan untuk kegiatan pendahuluan. isi ceramah anda
berkaitan dengan pentingnya mengucapkan syahadat dan menghapalkannya,
serta penjelasan atas maknanya secara singkat saja.
Mengenai pentingnya syahadat, anda dapat katakan kepada siswa bahwa
syahadat merupakan tanda dari keislaman, semacam tanda keanggotaan. artinya,
bila belum mengucapkan syahadat, ia tidak termasuk umat islam dan tidak akan
mendapat syafaat dari nabi di akhirat. agar menarik buatlah ilustrasi, misalnya
sebagai berikut:
Seorang anak yang bodoh tapi ikut sekolah lambat laun akan naik kelas,
sementara seorang anak yang pintar tidak akan pernah naik kelas kalau ia
tidak ikut sekolah. seorang anak yang bersyahadat, walaupun amalnya belum
banyak, baginya telah disiapkan syafaat dan tempat di surga. sementara, orang
dewasa yang tidak bersyahadat, walau amalnya banyak, belum disediakan
tempat di surga sampai ia bersyahadat.
Mengenai makna syahadat, katakan bahwa dengan syahadat kita berjanji
tidak akan menyembah selain kepada allah. kemusyrikan, menduakan allah,
adalah dosa besar yang tidak diampuni. setelah syahadat seseorang tidak boleh
menyembah dan meminta kepada batu, pohon, gunung, laut dan sebagainya.
sedangkan syahadat rasul berarti kita berjanji untuk mencintai dan meneladani
nabi muhammad saw.
2. Metode Hapalan
Metode untuk menghapal dua kalimat syahadat adalah dengan pengulangan-
pengulangan bacaan dan artinya. hal ini dapat dilakukan dengan:
1. Guru membaca asyhadu al-laa ilaaha illal-looh dengan lantang dan jelas dan
minta murid untuk mengikutinya.
2. Lakukan berulang-ulang sampai murid hapal dengan benar.
3. Kemudian, guru membaca wa asyhadu anna muhammadar-rasuulullooh dan
minta murid untuk mengikutinya lagi.
4. Lakukan berulang-ulang sampai siswa hapal dengan benar.
5. Lalu, gabungkan kedua kalimat itu asyhadu al-laa ilaaha illal-looh wa asyhadu
anna muhammadar-rasuulullooh. Ucapkan dengan lantang dan jelas. minta
siswa untuk mengikutinya.
6. Lakukan berulang-ulang.
56 | Fiqh
7. Setelah dianggap cukup. Kelompokkan siswa kepada beberapa kelompok kecil
(3-5 orang).
8. Minta masing-masing kelompok membacakan dua kalimat syahadat secara
bersama-sama.
9. Bila ditemukan anggota kelompok yang belum lancar, minta salah seorang
siswa dalam kelompok itu untuk mengajari temannya. sementara anda
melanjutkan bimbingan terhadap kelompok lainnya.
Untuk mengajarkan dan menghapalkan arti syahadat, teknik di atas dapat
anda ulang kembali. Misalnya:
1. Anda ucapkan kalimat pertama dari syahadat dan minta siswa mengucapkannya
bersama sama.
2. Kemudian anda ucapkan artinya sepotong-sepotong dan diikuti oleh siswa:
Aku bersaksi bahwa .(siswa mengikuti dengan serempak) tiada tuhan .
Kecuali Allah.
3. Lakukan berulang-ulang sampai lancar.
4. Lakukan tehnik di atas untuk membimbing arti kalimat syahadat yang kedua
atau keseluruhannya.
3. Metode Permainan (Game)
Untuk menjelaskan pentingnya meneladani Rasulullah, sebagai penjelasan
syahadat, anda dapat memainkan game tiga babak berikut ini:
Alat dan bahan yang digunakan:
1) 3 lembar kertas berbentuk bujur sangkar untuk tiap siswa/kelompok
2) Gunting atau silet
Babak I
1) Berikan kepada setiap siswa/kelompok selembar kertas berbentuk bujur
sangkar.
2) Mintalah kepada siswa untuk membuat 4 lubang di kertas yang berjarak
sama antara lubang satu dan lubang lainnya dan berjarak sama antara lubang
dengan titik tengah kertas. berikan intruksi ini tanpa keterangan tambahan.
3) Beri kesempatan 2 menit agar mereka dapat menyelesaikan tugasnya.
Fiqh | 57
Babak II
1) Berikan kepada setiap siswa/kelompok selembar kertas berbentuk bujur
sangkar.
2) Mintalah kepada siswa untuk membuat 4 lubang di kertas yang berjarak
sama antara lubang satu dan lubang lainnya dan berjarak sama antara lubang
dengan titik tengah kertas..
3) Berikan intruksi tambahan, sebagai berikut:
a. lipat kertas 2 x sehingga membentuk bujur sangkar
b. lipat kertas 2 x lagi sehingga membentuk bujur sangkar lagi
c. lubangi bagian yang ujungnya bersatu menggunakan gunting atau cutter.
d. lihat, apakah didapatkan lubang-lubang sesuai intruksi?
4) Berikan kesempatan 2 menit untuk melakukannya.
Babak III
1) Berikan kepada setiap siswa/kelompok selembar kertas berbentuk bujur
sangkar.
2) Berilah contoh dan bimbingan cara membuat 4 lubang di kertas yang berjarak
sama antara lubang satu dan lubang lainnya dan berjarak sama antara lubang
dengan titik tengah kertas, dengan mengikuti langkah di babak ii.
3) Selesai
Setelah selesai melakukan permainan tadi tanyakan kepada siswa pertanyaan-
pertanyaan berikut:
1) Bagaimana dengan permintaan saya yang pertama (babak i)? apakah kamu
bisa langsung melaksanakannya?
2) Bagaimana pendapatmu mengenai permintaan saya yang kedua? apakah
kamu bisa langsung melaksanakannya?
3) Bagaimana pendapatmu mengenai permintaan saya yang ketiga? apakah
kamu bisa langsung melaksanakannya?
4) Bagaimana akibatnya bila intruksi diberikan hanya dengan lisan, tanpa
contoh?
Lalu simpulkan: itulah mengapa Allah mengutus Rasul-Nya dan itu pula
sebabnya kita harus meneladani Rasulullah.
58 | Fiqh
C. Evaluasi Pembelajaran Syahadat
Tujuan dari pembelajaran syahadat, sebagaimana disebutkan di muka
adalah agar anak didik hapal dua kalimat syahadat, arti syahadat dan paham
akan maknanya. Jadi titik tekan pembelajaran syahadat adalah hapalan dan
pemahaman. Oleh karena itu metode evaluasi pembelajaran syahadat harus
disesuaikan dengan materi dan kompetensinya. Untuk mengevaluasi hapalan
dapat dilakukan dengan tes lisan. Hal ini disebabkan siswa mi kelas satu belum
lancar menulis arab maupun latin. Tes lisan adalah test yang soal dan jawabannya
disampaikan secara lisan. Dalam hal hapalan syahadat, anda bisa meminta siswa
untuk mengucapkan dua kalimat syahadat dengan artinya. Sedangkan untuk
tes pemahaman anda dapat memberikan soal isian, baik secara lisan maupun
tertulis.
1. Teknik Scramble
Diantara soal isian yang dapat dilakukan untuk menguji pemahaman adalah
teknik scramble (acak huruf). teknik ini dilakukan dengan mengikuti langkah-
langkah berikut ini:
1. Siapkan lembar kerja siswa
2. Buatlah pertanyaan yang sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai di
sebelah kiri lembar kerja
3. Buatlah jawaban yang diacak hurufnya di sebelah kanan pertanyaan,
4. Bagikan kepada siswa untuk dikerjakan
5. Setelah selesai, kumpulkan dan nilailah.


1. syahadat artinya 1. siankesak .
2. tiada .. selain allah 2. antuh
3. nabi muhammad . allah 3. sanutu .
4. kita tidak boleh menyembah . 4. laberha .
5. nabi muhammad adalah .
kita semua
5. dantela
6. kita hanya boleh ..kepada allah 6. atta
2. Teknik Word Square
Teknik lain yang dapat digunakan untuk menguji pemahaman adalah
teknik word square (arsir kata). teknik ini dapat dilakukan dengan mengikuti
Susunlah huruf-huruf pada kolom (b) sehingga merupakan jawaban dari
pertanyaan di kolom (a)
Fiqh | 59
langkah-langkah sebagai berikut:
1. Siapkan lembar kerja siswa
2. Buatlah pertanyaan yang sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai
1. arti kata syahadat adalah ..
2. tiada . selain allah
3. nabi muhammad adalah . allah
4. kita tidak boleh menyembah ....
5. nabi muhammad adalah . kita semua
6. kita hanya boleh ..kepada allah

3. Buatlah jawaban dengan cara mengarsir kata dalam lembar yang tersedia.
A K E S A K S I A N
B A T U H A N K I T
A H U T U S A N A L
U N G B E R H A L A
A T E L A D A N K I
A D A T A A T K E P

4. Bagikan kepada siswa untuk dikerjakan. jelaskan, bahwa jawaban tertulis
mendatar dan sesuai urutan soal. Beri salah satu contohnya.
5. Setelah selesai, kumpulkan dan nilailah.
60 | Fiqh
1. Materi syahadat diajarkan untuk memenuhi standar kompetensi mengenal,
menghapal dan memahami syahadat.
2. Berbagai metode dapat dilakukan, di antaranya metode ceramah, hapalan
ataupun permainan.
3. Penilaian atau evaluasi dilakukan dengan memberi soal, baik secara lisan
ataupun tulisan, baik berupa uraian atau jawaban objektif untuk materi
pemahaman, dan untuk materi hapalan menggunakan test lisan.
Lakukan latihan untuk memantapkan kemampuan Anda dalam menyampaikan
materi pembelajaran.
Minta teman atau tutor Anda untuk memperhatikan dan memberikan umpan balik atas
usaha Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 61
Petunjuk: pilihlah jawaban yang paling tepat untuk soal-soal di bawah ini:
1. Standar kompetensi pembelajaran syahadat di MI kelas I adalah .
a. Siswa mampu menghapal syahadat dengan benar
b. Siswa mampu menulis dua kalimat syahadat
c. Siswa dapat menjelaskan makna dua kalimat syahadat
d. Siswa dapat berceramah tentang dua kalimat syahadat
2. Dalam materi menghapal dua kalimat syahadat sebaiknya guru melakukannya
dengan .
a. praktek c. pengulangan
b. ceramah yang menarik d. diskusi
3. Metode permainan (game) dalam mengajarkan syahadat dapat digunakan,
terutama untuk
a. Memberikan pemahaman makna syahadat
b. Mempraktekkan dua kalimat syahadat
c. Selingan
d. Hiburan
4. Dalam menguji hapalan sebaiknya menggunakan
a. Test uraian panjang c. Mengarang
b. Soal pilihan ganda d. Test lisan
5. Menguji pemahaman siswa MI Kelas I tentang syahadat seyogyanya
menggunakan
a. Ceramah c. Permainan
b. Soal isian d. Demontrasi
6. Tes lisan adalah tes yang .
a. soal tertulis dan jawabannya lisan
b. soal lisan dan jawabannya tertulis
c. soal dan jawaban disampaikan secara lisan
d. soal dan jawaban dalam bentuk tulisan
TES FORMATIF 2
62 | Fiqh
7. Tes isian dengan teknik scramble menuntut jawaban diisi dengan cara .
a. mengacak huruf acak
b. menyusun huruf acak menjadi kata yang bermakna
c. membalikkan suku kata
d. menyusun kalimat
8. Tes isian untuk pembelajaran syahadat dengan teknik Word Square digunakan
untuk mengetahui .
a. hapalan doa
b. urutan dari suatu gerakan
c. jumlah kata yang digunakan
d. pemahaman
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 63
A. Materi Bersuci dari Najis di MI
Dalam buku-buku Fiqh, materi fiqh bersuci (thahrah) meliputi dua macam, yaitu:
1. Bersuci dari najis (thahrah hissiyyah), yaitu kebersihan badan, pakaian dan tempat
shalat dari segala sesuatu yang dianggap kotor atau najis oleh syari'at.
2. Bersuci dari hadats (thahrah hukmiyyah), meliputi wudhu, tayamum dan mandi
wajib
Materi bersuci dari hadats akan di bahas di modul 3. Sedangkan materi "bersuci dari
najis" meliputi: pembahasan tentang zat najis dan cara-cara mensucikannya. Untuk
menyegarkan ingatan Anda, di bawah ini adalah ringkasan materinya:
1. Zat najis, yaitu sesuatu (benda/hewan) yang kotor dalam pandangan syara' (hukum
agama). Benda-benda najis meliputi:
a. Darah
b. Nanah
c. Bangkai, kecuali bangkai ikan dan belalang.
d. Babi
e. Anjing
f. Cairan yang keluar dari qubl dan dubr,
g. Muntahan,
h. Minuman keras, seperti arak dan sebagainya.
i. Bagian tubuh binatang yang terpisah karena dipotong sewaktu masih hidup.
2. Cara mensucikan najis sangat tergantung pada tingkatan najis, yaitu:
a) Najis mukhaffafah (ringan), yaitu air kencing bayi laki-laki yang belum berumur 2
tahun dan belum makan apa pun selain air susu ibunya. Cara menghilangkannya
dengan cara memercikkan air pada tempat yang terkena najis.
b) Najis mutawsithah (sedang), yaitu semua benda najis yang disebutkan di nomor
1 (zat najis), kecuali anjing dan babi. Najis ini dapat dihilangkan dengan cara
membasuh tempat yang terkena najis dengan air sehingga warna, rasa dan baunya
hilang.
c) Najis mughaladhh (berat), yaitu anjing dan babi. Najis ini dapat dihilangkan
dengan membasuh tempat yang terkena najis tujuh kali dan salah satu di antaranya
dengan menggunakan tanah.
Setelah mempelajari materi bersuci dari najis, siswa MI diharapkan memenuhi
kompetensi berikut ini:
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Bersuci Dari Najis
64 | Fiqh
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara bersuci dari najis
Kompetensi Dasar : a. Siswa mampu menjelaskan pengertian bersuci dari najis
b. Siswa mampu menjelaskan tata cara bersuci dari najis
c. Siswa mampu menirukan tata cara mensucikan diri dari najis
d. Siswa mampu membiasakan hidup suci dan bersih dalam
kehidupan sehari-hari
Kelas / Semester : I (satu) / 1 (satu)
B. Metode, Teknik dan Media Pembelajaran Bersuci dari Najis
Untuk menjelaskan pengertian bersuci dari najis dan menjelaskan tata cara bersuci
Anda bisa menggunakan metode ceramah dan tanya jawab. Adapun untuk menjelaskan
tata cara bersuci dan agar siswa menirukan anda dapat menggunakan ceramah yang
dipadukan dengan demontrasi. Agar murid terbiasa hidup suci dan bersih dari najis
anda harus menganjurkan, mengontrolnya dan memberi teguran bila melihat siswa
yang kotor pakaiannya.
1. Metode Ceramah
Metode ceramah dapat menjadi cara yang efektif untuk digunakan terutama untuk
menyampaikan materi yang bersifat pengetahuan dan pemahaman. Ia dapat pula
digunakan untuk materi-materi yang berada dalam ranah kognitif, apalagi bila kelas
yang dihadapi merupakan kelas yang besar (siswanya banyak).
Metode ceramah sangat popular dan sangat sering digunakan guru dalam
menyampaikan materi ajar, karena ia memiliki banyak kelebihan. Kelebihan-kelebihan
itu di antaranya:
1) Praktis dari sisi persiapan dan media yang digunakan
2) Efisien dari segi waktu dan biaya
3) Dapat menyampaikan materi yang banyak
4) Mendorong guru untuk menguasai materi
5) Lebih mudah mengontrol kelas
6) Siswa tidak perlu persiapan
7) Siswa dapat langsung menerima ilmu pengetahuan (Zaini, dkk.: 2002: 84).
Dalam pembelajaran bersuci dari najis metode ceramah dapat digunakan untuk
menyampaikan macam-macam najis dan cara membersihkannya. Namun. penyampaian
materi melalui ceramah sering membosankan dan kehilangan konsentrasi. Supaya siswa
tidak kehilangan konsentrasi, mintalah kepada siswa untuk menyediakan kertas kosong
dan mintalah untuk mencatat inti materi ceramah. Tulislah di papan tulis hal-hal yang
harus berhasil dicatat oleh siswa dari ceramah Anda, misalnya:
Fiqh | 65
Pengertian Najis adalah
Sifat-sifat najis
(1) ,
(2), dan
(3).. .
Cara membersihkan najis:
(1)
(2)
(3)
2. Metode Tanya Jawab
Metode tanya jawab sama baik dan efektif dengan metode ceramah. Metode ini, pada
dasarnya, dapat digunakan untuk beberapa hal berikut:
1) Meningkatkan partisipasi siswa dalam kegiatan belajar mengajar.
Tanya jawab bisa berlangsung antara: (a) guru dengan siswa: guru bertanya siswa
menjawab; (b) siswa dengan guru: siswa bertanya guru menjawab; atau (c) siswa
dengan siswa: siswa bertanya, guru mempersilahkan siswa lain untuk menjawab.
Dengan ini tingkat partisipasi siswa dalam kegiatan belajar mengajar meningkat.
Dalam pembelajaran bersuci Anda dapat bertanya,
- siapa yang tahu apa yang disebut najis?
- Bagiamana cara mempersihkan tempat yang terkena najis?
2) Membangkitkan minat dan rasa ingin tahu siswa terhadap suatu masalah yang
sedang dibicarakan
Untuk ini Anda bisa saja menggunakan pertanyaan retoris, yaitu pertanyaan yang
tidak mengharapkan jawaban, tetapi digunakan untuk memancing perhatian,
membangkitkan rasa ingin tahu dan menunjukkan bahwa materi yang ditanyakan
adalah bagian yang penting.
3) Mengembangkan pola berpikir dan cara belajar aktif dari siswa, sebab berpikir
itu sendiri sesungguhnya adalah bertanya
Berilah kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Siswa akan berpikir untuk: (a)
menemukan pertanyaan dan (b) membuat pertanyaan yang singkat dan jelas.
66 | Fiqh
4) Menuntun proses berpikir siswa, sebab pertanyaan yang baik akan membantu
siswa dalam menemukan jawaban yang baik
Pertanyaan dapat digunakan untuk membimbing siswa guna mampu berpikir dan
menemukan jawabannya sendiri. Pertanyaan ini seperti pertanyaan penyelidikan,
beruntun dan mengarah.
5) Memusatkan perhatian murid terhadap masalah yang sedang di bahas.
Pertanyaan yang Anda sampaikan pasti karena Anda menganggap hal yang ditanyakan
itu penting. Begitu juga halnya dengan pertanyaan siswa. Maka, dengan pertanyaan-
pertanyaan secara otomatis memusatkan perhatian Anda dan siswa.
Metode ini dapat digunakan di awal pembelajaran sebagai alat apersepsi atau di
akhir pembelajaran untuk mengetahui kemampuan atau daya serap siswa. Metode
ini juga dapat digunakan di tengah-tengah ceramah Anda, yang akan berguna untuk
mengembalikan perhatian siswa yang sudah jenuh.
Pertanyaan Anda juga dapat digunakan untuk mendorong siswa membiasakan hidup
bersih dan suci. Misalnya, Anda bertanya:
- Siapa yang suka berteman dengan orang yang selalu kotor?
- Mengapa kalian tidak suka bermain dengan teman yang kotor dan jorok?
- Jadi, karena tidak ada yang mau berteman dengan orang yang kotor, sebaiknya kalian
harus .
3. Metode Demontrasi
Materi ajar yang dapat disampaikan kepada siswa dengan metode demontrasi
adalah materi yang bersifat aplikatif dan praktek. Dalam penyampaian materi bersuci
dari najis metode demontrasi dapat dilakukan untuk, misalnya, menjelaskan tata cara
membersihkan najis anjing dan untuk menirukannya.
Metode demontrasi sangat baik dilakukan dalam pengajaran karena memiliki
beberapa kelebihan, antara lain:
1. Memusatkan perhatian anak kepada hal yang didemontrasikan
2. Memberikan pengalaman praktis
3. Mengurangi kesalahan dalam mengambil kesimpulan
4. Mudah diingat
5. Mudah menirukannya
4. Metode Kisah
Metode kisah dapat Anda gunakan untuk menggugah kesadaran siswa untuk selalu
suci dari najis. Hal ini dilakukan dengan menitikberatkan cerita pada bagian kerugian
Fiqh | 67
kotor dan jorok atau kepada keuntungan hidup bersih dan suci.
Kisah dapat Anda ambil dari kehidupan sehari-hari yang ditemui, bisa pula hasil
rekayasa Anda sendiri atau diambil dari buku-buku cerita yang tersedia.
Anda dapat ceritakan kepada siswa sebuah kisah hasil rekayasa, seperti berikut:
Aca dan Agung adalah dua kakak beradik. Mereka anak yang lincah dan periang. Namun,
sayang, mereka tidak bisa hidup bersih dan suci. Wajahnya selalu blepotan (kotor),
baik karena telah makan coklat maupun karena bermain tanah. Baju dan sarungnya
sering bau ompol. Rupanya mereka tidak memilih pakaiannya. Mereka mengambil
pakaian dari tempat cucian. Sebenarnya, teman-temannya menyukai kelincahan dan
sifat periang mereka berdua, namun temannya tidak mau bermain dengannya karena
tidak tahan dengan kotor dan bau. Kalau shalat berjamaah, anak-anak lain memilih
tempat sesukanya tetapi tidak ada yang mau shalat di dekat mereka. Hingga Pak Ustadz
di Mushalla al-Syir'ah pun tidak mau mengajarinya. Mereka pindah ke mushalla yang
lain. Namun tetap saja, mereka dijauhi teman-temannya. Pindah ke mushalla lain lagi,
tetap ditinggalkan teman-temannya. Agung dan Aca sedih karena tidak punya teman.
Sifat periangnya sirna. Untunglah ada Ibu Ustadzah baru di mushalla al-Syir'ah. Ia
menasihati Aca dan Agung untuk hidup bersih, berpakaian bersih dan wangi. Setelah
Aca dan Agung bersih, anak-anak mushalla mau menemaninya lagi.
Di antara metode kisah adalah mengetengahkan bahwa Allah bersih dan menyukai
kebersihan. Nabi Muhammad selalu wangi tubuhnya karena menyukai kebersihan dan
kesucian.
5. Membiasakan Hidup Bersih
Metode membiasakan hidup bersih tidak melalui pengajaran, melainkan keteladanan
dan kebersamaan. Guru sebaiknya selalu berpakaian bersih. Meninggalkan papan tulis
saat keluar kelas dalam keadaan bersih. Bila melihat sampah berserakan di dalam kelas,
bersama-sama siswa, guru membersihkannya. Guru dan siswa melakukan kerja nyata,
membersihkan gedung sekolah dan perabotan sekolah secara bersama-sama. Guru
dapat memberi contoh menggunakan lap dengan baik. Guru dan murid secara rutin
melakukan kerja bakti pada hari-hari tertentu.
C. Evaluasi Pembelajaran Bersuci
Metode-metode dan aneka ragam evaluasi pada dasarnya sangat tergantung kepada
materi yang diajarkan dan kompetensi yang diinginkan. Untuk menguji kemampuan
siswa dalam menjelaskan pengertian dan ketentuan bersuci dapat dilakukan dengan
memberikan soal uraian atau objektif, baik secara lisan maupun tulisan. Sedangkan
untuk menguji kemampuan siswa dalam menirukan bersuci dari najis dilakukan dengan
ujian praktek.
Adapun untuk mengetahui kebiasaan murid dalam hal kebersihan dan kesucian
dilakukan dengan pengamatan. Metode pengamatan dilakukan dengan menyediakan
dan mengisi lembar pengamatan yang telah disiapkan. Lembaran itu berisi komponen-
komponen yang perlu diamati.
68 | Fiqh
1. Materi bersuci dari najis diajarkan untuk memenuhi standar kompetensi:
mengenal tata cara bersuci dari najis.
2. Kompetensi dasar yang diharapkan dipenuhi dari pembelajaran bersuci dari
najis di MI adalah: (1) siswa mampu menjelaskan pengertian bersuci dari
najis; (2) siswa mampu menjelaskan tata cara bersuci dari najis; (3) siswa
mampu menirukan tata cara mensucikan diri dari najis; dan (4) siswa mampu
membiasakan hidup suci dan bersih dalam kehidupan sehari-hari
3. Berbagai metode dapat dilakukan, di antaranya metode ceramah, tanya jawab,
demontrasi dan cerita.
4. Penilaian atau evaluasi disesuaikan dengan materi dan kompetensinya. Untuk
menguji kemampuan siswa dalam menjelaskan pengertian dan ketentuan
bersuci dapat dilakukan dengan memberikan soal uraian atau objektif, baik
secara lisan maupun tulisan. Sedangkan untuk menguji kemampuan siswa
dalam menirukan bersuci dari najis dilakukan dengan ujian praktek. Adapun
untuk mengetahui kebiasaan murid dalam hal kebersihan dan kesucian
dilakukan dengan pengamatan.
Lakukan latihan untuk memantapkan kemampuan Anda dalam menyampaikan
materi pembelajaran.
Minta teman atau tutor Anda untuk memberikan umpan balik atas usaha Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
Fiqh | 69
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat
1. Standar kompetensi pengajaran bersuci dari najis di MI kelas I adalah
a. Siswa mengenal tata cara wudhu
b. Siswa mengenal tata cara bersuci dari najis
c. Siswa mengetahui macam-macam najis
d. Siswa tidak menyukai najis
2. Metode yang dapat digunakan untuk memperagakan tata cara bersuci adalah
a. ceramah
b. tanya jawab
c. demontrasi
d. diskusi
3. Kelemahan dari metode ceramah adalah .
a. praktis dari segi materi dan media yang digunakan
b. mendorong guru menguasai materi
c. siswa menjadi pasif
d. lebih mudah mengelola kelas
4. Metode tanya jawab dapat dilakukan pada, kecuali
a. awal pembelajaran sebagai apersepsi
b. tengah-tengah ceramah sebagai penarik perhatian
c. di akhir pembelajaran sebagai evaluasi
d. di luar pembelajaran
5. Metode tanya jawab dalam pembelajaran dapat berupa, kecuali
a. siswa bertanya, guru menjawab
b. siswa bertanya, siswa lain menjawab
c. guru bertanya, siswa menjawab
d. ceramah yang menarik hati
6. Metode yang digunakan oleh guru untuk tujuan agar murid meniru gerakannya
adalah
a. demontrasi c. diskusi
b. tanya jawab d. tunjuk dan perintah
TES FORMATIF 3
70 | Fiqh
7. Agar siswa terbiasa hidup bersih dan suci seharusnya guru
a. membiarkan papan tulis kotor agar siswa menghapusnya
b. memberi teladan dan bekerja sama dengan siswa
c. menyediakan paket sikat gigi
d. membelikan lap dan kemoceng untuk siswa
8. Di antara kelebihan metode ceramah dalam pembelajaran adalah .
a. partisipasi siswa tinggi
b. efisien dari segi waktu dan biaya
c. monoton
d. lucu
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 3.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 71
GLOSARIUM
Dubur : anus
Game : permainan
Hadats : Sesuatu yang secara hukum disamakan dengan najis, seperti kentut,
buang air, keluar air mani.
Istihadhah : keluar darah dari qubul (perempuan) yang bukan haid
Mughaladhah : berat
Mukhaffafah : ringan
Mutawasithah : tengah-tengah, sedang
Najis : sesuatu yang dianggap kotor oleh agama
Nifas : keluar darah setelah melahirkan
Qubul : alat kelamin, penis, vagina
Rukun : tiang, pilar
Siwak : menggosok gigi
Syahadat : kesaksian, janji hati
Syara' : agama, hukum agama
Thaharah : bersuci, kebersihan, kesucian
72 | Fiqh
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat
Para Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Malbr, Zain al-Dn bin 'Abd al-'Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-'Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Marno dan M. Idris, Strategi dan Metode Pengajaran: Menciptakan Keterampilan Mengajar
yang Efektif dan Edukatif, Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2008.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan
Menyenangkan, Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Zaini, Hisyam, dkk., Strategi Pembelajaran Aktif, Yogyakarta: CTSD, 2002.
PEMBELAJARAN WUDHU, MANDI DAN KHITAN
Fiqh | 75
PEMBELAJARAN WUDHU, MANDI
DAN KHITAN
76 | Fiqh
Fiqh | 77
Pendahuluan
K
arena shalat harus ditunaikan dalam keadaan suci dan di tempat serta pakaian yang
suci, maka kitab-kitab fiqh mendahulukan pembahasan thahrah sebelum membahas
shalat. Modul ini pun mendahulukan pembelajaran thahrah atas shalat, mengikuti
kebiasaan fuqaha dalam menulis buku fiqh.
Yang akan Anda pelajari di sini bukan materi thahrah, karena materi tersebut telah
Anda pelajari dalam modul fiqh. Di sini akan Anda temukan pembahasan tentang strategi
pembelajaran bersuci (thahrah) bagi siswa MI. Modul ini merupakan lanjutan modul
sebelumnya yang telah membahas suci dari najis. Sedangkan sekarang akan membahas
pembelajaran bersuci dari hadats, khususnya wudhu dan mandi. Selain itu, akan dibahas
pula pembelajaran khitan di MI sebagai bagian dari kesucian diri. Akhirnya, modul ini
berusaha menjawab pertanyaan bagaimana mengajarkan dan menanamkan sikap suci
kepada siswa madrasah ibtidaiyah, melalui wudhu, mandi dan khitan.
Setelah mempelajari modul 3, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan wudhu, mandi wajib
dan khitan sebagaimana yang terdapat pada buku fiqh.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan wudhu, mandi wajib dan
khitan yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh wudhu, mandi
wajib dan khitan bagi siswa MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan bagi siswa MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan pada
siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan bagi
siswa MI.
Materi dalam modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang
terkait dengan tema wudhu, mandi wajib dan khitan serta buku-buku tentang strategi
belajar mengajar.
78 | Fiqh
Untuk tujuan meraih kompetensi tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan
menemukan pembahasan tentang:
1. Gambaran umum materi fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan sebagaimana terdapat
dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan yang harus Anda ajarkan
kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran fiqh wudhu,
mandi wajib dan khitan bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi fiqh wudhu, mandi wajib dan khitan bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
- Selamat Belajar -
Fiqh | 79
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Wudhu
A. MATERI FIQH WUDHU UNTUK MI
P
embahasan tentang wudhu, dalam buku-buku fiqh termasuk ke dalam thahrah
hukmiyyah, yaitu kebersihan diri dari sesuatu yang dihukumi sebagai najis, yang disebut
dengan istilah hadats. Dalam buku-buku fiqh, pembahasan wudhu meliputi:
1. Rukun-rukun/Fardhu wudhu, yaitu niat, membasuh muka, membasuh kedua tangan
sampai/beserta sikut, mengusap/menyapu kepala dengan air, membasuh kedua kaki
dan tertib.
2. Sunnah-sunnah wudhu, seperti membaca basmalah, siwak, membasuh kedua tangan
sampai pergelangan, kumur-kumur, membersihkan lubang hidung, menyilangi anak-
anak jari saat membasuh tangan, mengusap telinga, mendahulukan bagian kanan,
mengulangi basuhan 3 kali, berdoa setelah wudhu dan shalat dua rakaat setelah wudhu.
3. Hal-hal yang membatalkan wudhu, seperti buang air, buang angin, tidur, menyentuh
kemaluan, dan bersentuhan dengan lawan jenis.
4. Hal-hal yang tidak membatalkan wudhu, seperti keluar darah akibat luka dari qubul
atau dubur, memandikan mayat, dan perasaan bimbang.
5. Hal-hal yang tidak boleh dilakukan kecuali dalam keadaan berwudhu, seperti
shalat, thawaf, dan memegang atau membawa mushhaf al-Qur`an.
6. Hal-hal yang disunnahkan berwudhu bila akan melakukannya, misalnya berdzikir,
mempelajari hadis, sebelum tidur, sebelum mandi, dan ketika akan bersetubuh.
Adapun materi wudhu yang harus diberikan kepada siswa MI hanya sekedar cara-cara
berwudhu dan hal-hal lain yang sekiranya dapat dipahami oleh mereka. Ingat, pelajaran
wudhu di MI diberikan kepada siswa kelas I pada semester I, jadi jangan terlalu membebani
mereka dengan teori-teori wudhu yang banyak.
Setelah mempelajari materi fiqh tentang wudhu, siswa MI diharapkan memenuhi
kompetensi berikut ini:
80 | Fiqh
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara wudhu
Kompetensi dasar : 1) Siswa mampu menjelaskan tata cara wudhu
2) Siswa mampu mempraktekkan tata cara wudhu
3) Siswa mampu menghafal doa setelah wudhu
4) (dapat ditambahkan pula) Siswa membiasakan hidup suci
dari hadats dengan memiliki wudhu dalam setiap waktu dan
keadaan.
Kelas / Semester : I (satu) / I (satu)
B. METODE/TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN WUDHU
Berbagai metode mengajar yang baik dan menyenangkan dapat digunakan untuk
pembelajaran wudhu pada siswa MI. Namun, sebelumnya perlu diingat pembelajaran itu
harus menyentuh aspek kognitif, afektif dan psikomotorik anak didik usia 6-12 tahun.
Untuk menerapkan sebuah metode Anda harus memperhatikan materi yang diajarkan.
Mengajarkan hal-hal yang bersifat teoritis seperti hal-hal yang membatalkan wudhu,
berbeda dengan mengajarkan gerakan-gerakan wudhu dan doa setelah berwudhu.
Pemilihan metode pembelajaran yang tepat bagi materi yang berbeda akan membantu
memudahkan pekerjaan Anda.
Di bawah ini, beberapa metode pembelajaran yang dapat diterapkan dalam mengajarkan
wudhu.
1. Metode Ceramah.
Metode ini adalah metode paling tua, paling mudah, dan paling sering digunakan,
namun tidak berarti paling efektif dalam pembelajaran. Metode ini sama baiknya
dengan metode-metode lain, hanya tidak lebih baik dari yang lain. Metode ini dapat
Anda gunakan untuk menyampaikan materi yang bersifat teoritis tentang wudhu dan
hikmah-hikmahnya.
Untuk menggunakan metode ceramah dengan baik Anda harus menghindari
beberapa kelemahan metode ini. Menurut buku Strategi Pembelajaran Aktif, kelemahan
metode ceramah antara lain:
a. Membosankan
b. Siswa tidak ikut aktif dalam pembelajaran
c. Informasi berlangsung satu arah
d. Umpan balik relatif rendah
e. Ada kesan menggurui dan melelahkan
f. Kurang melekat pada ingatan siswa
g. Kurang terkendali, baik waktu maupun materi
h. Monoton
i. Tidak mengembangkan kreatifitas siswa
Fiqh | 81
j. Siswa hanya menjadi objek didik
k. Tidak merangsang siswa untuk membaca.
Bila Anda sudah memutuskan menggunakan metode ini dalam pembelajaran,
hendaklah Anda hindari beberapa kelemahan di atas. Hal ini bisa dilakukan dengan
cara menyertakan penjelasan visual dalam ceramah, menyelinginya dengan pertanyaan
sederhana dan sebagainya.
Di bawah ini contoh gambar gerakan wudhu yang bisa Anda gunakan untuk
melengkapi ceramah Anda.

1. niat

2. membasuh
tangan hingga
pergelangan

3. kumur-kumur
dan memasukkan
air ke hidung

4. membasuh
muka

5. membasuh
tangan sampai
sikut

6. menyeka
kepala
82 | Fiqh
2. Metode Tanya Jawab.
Metode ini dapat digunakan di awal pembelajaran sebagai alat apersepsi atau di
akhir pembelajaran untuk mengetahui kemampuan atau daya serap siswa. Metode
ini juga dapat digunakan di tengah-tengah ceramah Anda, yang akan berguna untuk
mengembalikan perhatian siswa yang sudah jenuh.
3. Teknik Picture and Picture
Metode lain yang dapat digunakan untuk pembelajaran wudhu adalah metode
ceramah yang diikuti dengan teknik menyusun gambar. Teknik ini dapat dilakukan
dengan cara berikut ini:
1) Guru menyampaikan materi yang ingin dicapai
2) Guru menyajikan materi sebagai pengantar
3) Guru menunjukkan memperlihatkan gambar-gambar berkaitan dengan materi ajar,
dalam hal ini bagian-bagian gambar gerakan wudhu (lihat gambar wudhu di atas dan
acak posisinya).
4) Guru menunjuk/memanggil siswa secara bergantian untuk memasang/mengurutkan
gambar-gambar sesuai dengan urutannya.
5) Guru menanyakan alasan/dasar pemikiran urutan gambar tersebut
6) Dari alasan atau urutan gambar tersebut guru mulai menanamkan konsep atau

7. menyeka
telinga

8. membasuh
kaki

9. berdoa
Fiqh | 83
materi sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai
7) Guru memberikan kesimpulan atau rangkuman
4. Metode Demontrasi.
Metode ini digunakan untuk menunjukkan gerakan-gerakan bersuci dari najis dan
berwudhu. Untuk mengajarkan wudhu dengan metode ini, Anda dapat melakukan tehnik
Silent Demontration (demontrasi diam) dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Tentukan prosedur dan langkah-langkah yang akan diajarkan kepada siswa, dalam
hal ini gerakan-gerakan wudhu secara tertib, misalnya:
- Membasuh kedua telapak tangan.
- Berkumur
- Menghirup air ke hidung lalu mengeluarkannya lagi
- Membasuh muka (3 kali)
- Membasuh kedua tangan beserta/sampai sikut. Dilakukan tiga kali berturut-turut
dan diawali dari tangan kanan.
- Mengusap kepala dengan air (1 kali/3 kali)
- Mengusap kedua telinga
- Membasuh/mengusap kedua kaki (3 kali, dimulai dari yang kanan).
- Berdoa
2) Mintalah siswa untuk memperhatikan cara Anda memperagakannya. Lakukan
dengan memberi penjelasan atau komentar sesedikit mungkin. Ingat! Tugas Anda di
sini memberikan gambaran visual tentang cara wudhu.
3) Bentuklah siswa menjadi kelompok-kelompok kecil.
4) Minta beberapa di antara mereka menjelaskan apa yang Anda lakukan. Satu
persatu dari gerakan wudhu tadi. Jika siswa masih mengalami kesulitan ulangi lagi
demontrasinya.
5) Beri kesempatan masing-masing kelompok mempraktekkan yang Anda
demontrasikan (wudhu).
6) Akhiri dengan memberi tantangan kepada siswa untuk melakukan tata cara wudhu
dengan tartb (lengkap, berurutan dan dilakukan dalam satu waktu).

5. Metode Praktek.
Dengan metode ini, Anda bisa mengajak siswa ke tempat wudhu atau, sambil rekreasi,
ke telaga dan di sana siswa diberi contoh dan dibimbing melakukan cara-cara melakukan
gerakan wudhu. Guru harus memperhatikan dengan detail cara siswa mengambil air
dan membasuhkannya ke anggota badan yang dibasuh. Perhatikanlah, apakah bagian-
84 | Fiqh
bagian itu telah terbasuh dengan benar. Perhatikan pula cara mereka mengusapkan air
ke kepala. Kebanyakan anak-anak usia itu, melakukannya dengan membasahi rambut.
Jelaskan kepada mereka perbedaan membasahi rambut dengan mengusapkan air ke
kepala dalam wudhu.
Guru-guru kita di pesantren dan mushala mengajarkan wudhu dengan cara ini.
Mereka membawa semua santri ke tempat wudhu. Lalu kepada santri diperlihatkan cara
wudhu yang benar. Kadang guru kita memperlihatkan perbedaan cara mengambil air
wudhu dari keran air, dari telaga dan dari ember. Mereka sangat hati-hati dalam masalah
ini karena dalam fiqh ada konsep air musta'mal, yaitu air yang telah terpakai, air yang
dzatnya suci tapi tidak dapat mensucikan diri dari hadats. Guru-guru kita juga sangat
detail dalam cara membasuh wajah, sampai tidaknya santri membasuh sikut yang
biasanya terlewat ketika membasuh tangan, atau sampai tidaknya membasuh mata kaki,
dan sebagainya.
Anda dapat menggunakan metode ini dengan memeriksa wudhu siswa satu persatu
atau satu kelompok kecil.

6. Metode Hapalan.
Metode hapalan digunakan untuk mengajarkan doa wudhu. Dengan metode ini,
siswa dibimbing untuk mengikuti bacaan/niat dan doa setelah wudhu sampai bisa. Hal
ini bisa dilakukan dengan cara menyampaikan bacaan sedikit-sedikit. Guru membaca
satu kalimat pendek dari doa tersebut lalu meminta murid mengikuti bacaan. Lakukan
berulang-ulang sampai murid lancar. Siswa dapat diajak membaca doa tersebut
(dan dibimbing) secara bersama-sama di awal atau di akhir pembelajaran. Untuk
menghindari kesalahan dalam mendengar kata-kata, Anda dapat menulis di papan tulis
doa tersebut. Jika siswa Anda belum lancar membaca doa dengan teks Arab, Anda dapat
menuliskannya dengan teks latin. Misalnya, seperti di bawah ini:
asyhadu al-laa ilaaha illallooh
wahdahu laa syariikalah
wa asyhadu anna muhammadan
abduhu wa rasuuluh
Alloohummajalnii minat-tawwaabiina
wajalnii minal mutathohhiriin
Untuk metode hapalan, Anda bisa menggunakan media audio seperti kaset atau CD.
Fiqh | 85
7. Metode Kisah.
Guru menceritakan kisah-kisah yang menarik tentang hikmah bersuci dan wudhu
dengan tujuan agar siswa tertarik untuk berwudhu dan membiasakan suci dari najis
dan hadats.
Di bawah ini adalah kisah yang dapat Anda sampaikan kepada siswa. Kisah ini diambil
dari buku Syarh Irsyd al-'Ibd karya Syaikh Zain al-Dn al-Malbr:
Suatu malam, Imam al-Ghazl bermimpi. Dalam mimpinya itu, ia bertemu dengan
orang-orang yang sudah meninggal. Sang Imam bertanya, "Bagaimana kabar
kalian?"
Salah seorang di antara mereka menjawab, "Suatu hari kami shalat tanpa wudhu
dulu, maka Allah mengutus ular untuk menemaniku di kuburan ini. Ini sungguh
suatu keadaan yang buruk dan menakutkan."
Anda bisa ceritakan hal itu ke siswa agar siswa mau berwudhu dengan sempurna
sebelum shalat. Tentu saja Anda harus menggunakan teknik yang bagus dalam
mengisahkannya, tetapi tidak berlebihan.
Untuk membiasakan memiliki wudhu Anda bisa menganjurkan siswa agar berwudhu
sebelum mandi, sebelum tidur, bahkan sebelum mereka berangkat ke sekolah. Di bawah
ini cerita tentang orang yang membiasakan wudhu:
Suatu hari datang seorang santri kepada Syaikh 'Ath'illh al-Sakandar. Dia
meminta syaikh untuk memberinya ilmu kesaktian dan keajaiban. Syaikh
mengabulkannya dengan memberinya 2 saran. Pertama, harus selalu punya
wudhu dalam setiap waktu dan kesempatan, dan kedua, harus selalu shalat dua
rakaat setelah wudhu.
(Minta kepada siswa untuk membayangkan beratnya perjuangan santri untuk
selalu punya wudhu, apalagi di musim hujan. Dia harus memilih makanan dan
minuman, yakni hanya makan dan minum makanan yang tidak menghasilkan
gas dalam perut. Dia juga tidak boleh telat makan, karena telat makan dapat
mengeluarkan gas di dalam perut, dan lain-lain).
Setelah satu tahun dengan perjuangannya, suatu hari santri pergi ke sumur untuk
mengambil air. Betapa heran dia, air yang ditimbanya berubah menjadi emas.
Cepat-cepat ia kembali ke gurunya dan menceritakan kejadian itu. Syaikh berkata,
"kamu sudah memiliki ilmu kesaktian dan keajaiban itu saat kamu mengembalikan
emas itu ke dalam sumur."
Sebelum menggunakan kisah sebagai metode mengajar, sebaiknya Anda
memperhatikan cara bercerita yang baik, antara lain:
1. Anda harus menyukai cerita yang akan dikisahkan.
2. Anda harus menguasai cerita tersebut
86 | Fiqh
3. Ingat tujuan mengemukakan cerita
4. Hayati ceritanya, misalnya tirukan sikap sombong, marah, gembira, kaget dan
sebagainya sesuai cerita yang Anda sampaikan.
5. Sampaikan cerita dengan menunjuk gambar yang telah Anda siapkan sebelumnya.
6. Nada suara disesuaikan dengan cerita atau tokoh-tokohnya
7. Anda harus peka terhadap perilaku siswa saat mendengar cerita Anda, kalau siswa
sudah bosan cerita diperpendek, kalau senang cerita diulang dan diperpanjang.

C. EVALUASI PEMBELAJARAN BERSUCI
Evaluasi atas keberhasilan pembelajaran yang Anda lakukan dapat menggunakan
metode-metode berikut:
1. Tanya jawab di akhir pembelajaran untuk mengetahui kemampuan siswa dalam
memahami materi. Metode ini, bila digunakan sebagai metode evaluasi, dapat
diterapkan untuk mengetahui kemampuan siswa dalam:
a. Menyebutkan urutan-urutan gerakan wudhu
b. Menyebutkan hal-hal yang membatalkan wudhu, dan sebagainya.
2. Quiz. Anda membuat sebanyak mungkin pertanyaan dengan jawaban pendek (satu
atau dua kata) untuk satu tema. Pertanyaan-pertanyaan itu dibagikan kepada siswa
untuk dijawab. Sesuaikan pertanyaan-pertanyaan itu dengan materi pembelajaran
yang dianggap penting.
3. Mengamati secara langsung cara-cara siswa melakukan wudhu satu persatu,
sebagaimana dalam metode praktek di atas.
4. Untuk menguji ingatan dan pemahaman siswa atas materi, Anda dapat menggunakan
teknik empty outline (baris-baris kosong). Teknik ini berbentuk garis-garis kosong
yang membantu siswa menyebutkan ulang materi pembelajaran yang telah
disampaikan. Teknik ini dapat Anda lakukan dengan cara mengikuti langkah-langkah
berikut:
a. Anda buat satu outline kosong atau sebagian kecil telah diisi, misalnya sebagai
berikut:
Rukun Wudhu
1)
2)
3)
4) Menyeka kepala
Fiqh | 87
5)
6)
b. Bagikan outline itu kepada siswa.
c. Suruhlah siswa mengisi baris-baris kosong sesuai dengan batas waktu yang
disediakan.
d. Kumpulkan jawaban siswa untuk dinilai.
Teknik ini sangat berguna untuk mengetahui kemampuan siswa dalam menyimak,
berkonsentrasi, menghapal, dan mendengar. Teknik ini bisa dipadukan dengan metode
ceramah. Caranya, berikan outline sebelum Anda ceramah dan beritahu siswa Anda
untuk mengisikan bagian-bagian yang kosong saat Anda menjelaskan.
88 | Fiqh
1. Materi pembelajaran wudhu yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
tata cara wudhu.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran wudhu adalah siswa dapat
mempraktekkan cara-cara wudhu.
3. Untuk mengajarkan wudhu diperlukan metode pembelajaran yang relevan
dengan materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya
jawab, demontrasi, praktek langsung dan kisah.
4. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran dapat dilakukan dengan
strategi tanya jawab, quiz, praktek, atau teknik empty outline.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
thahrah, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
Fiqh | 89
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar dari alternatif pilihan soal-soal di bawah ini!
1. Mengajarkan wudhu secara efektif kepada siswa MI kelas satu dapat dilakukan melalui
metode:
a. Ceramah panjang dan detil
b. Ceramah asal-asalan
c. Ceramah pendek tapi terarah
d. Asal ceramah saja
2. Di antara kelemahan metode ceramah adalah, kecuali:
a. Siswa pasif
b. Monoton
c. Membosankan
d. Siswa aktif
3. Metode tanya jawab bisa digunakan di waktu-waktu berikut ini, kecuali ...
a. Di awal pertemuan sebagai apersepsi
b. Di akhir pertemuan sebagai evaluasi
c. Di tengah-tengah ceramah sebagai variasi
d. Di saat ujian tertulis
4. Mengajarkan bacaan dan doa-doa dapat efektif dengan menggunakan metode
a. Demontrasi
b. Hapalan/pengulangan
c. Ceramah
d. Tanya jawab
5. Tehnik empty outline (baris-baris kosong) dapat digunakan untuk, kecuali
a. Soal pilihan ganda
b. Menguji ingatan siswa terhadap rincian sesuatu
c. Alat meningkatkan konsentrasi siswa saat Anda ceramah
d. Menguji pemahaman siswa atas ceramah dan demontrasi gerakan wudhu
6. Metode kisah dalam pembelajaran wudhu dapat digunakan untuk
a. Mengajarkan gerakan wudhu
b. Mengajarkan macam-macam air
c. Membangkitkan semangat/keinginan selalu punya wudhu
d. Mengajarkan hapalan doa setelah wudhu
TES FORMATIF 1
90 | Fiqh
7. Materi wudhu yang diberikan kepada siswa MI kelas I (satu) sebaiknya.
a. lengkap dan detil
b. disesuaikan dengan kompetensi yang diharapkan
c. lengkap dan disertai dalil-dalil Quran dan hadis
d. detil dan menggunakan tinjauan berbagai madzhab
8. Media visual/gambar dapat digunakan dengan tepat dalam pembelajaran wudhu untuk
mengajarkan
a. Gerakan wudhu
b. Bacaan/doa wudhu
c. Hikmah wudhu
d. Hal-hal yang membatalkan wudhu
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti Tingkat Penguasaan:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
Fiqh | 91
MATERI MANDI WAJIB DI MI
Sebelum masuk ke standar kompetensi yang diinginkan dari materi mandi wajib ada
baiknya Anda melihat kembali pembahasan tersebut dalam buku-buku fiqh. Dalam buku-
buku fiqh, pembahasan mandi wajib meliputi:
1. Hal-hal yang menyebabkan wajib mandi, seperti keluar mani, senggama, berhenti haid
atau nifas, masuk islam dan meninggal.
2. Hal-hal yang haram dilakukan oleh orang yang berhadats besar, seperti shalat, thawaf,
memegang dan membaca al-Qur`an, dan duduk atau berhenti di mesjid.
3. Cara-cara (rukun) mandi wajib, yaitu (1) niat, dan (2) mengalirkan air ke seluruh tubuh.
4. Mandi Sunnah, yaitu: (1) pada hari jum'at; (2) hari raya 'idul fithri dan adha, (3) setelah
memandikan mayat; (4) memulai ihram untuk haji ataupun umrah, (5) sembuh dari
kegilaan; dan (6) saat masuk Islam.
5. Sunnah-sunnah mandi, yaitu: (1) membasuh kedua telapak tangan tiga kali, (2)
membasuh kemaluan, (3) berwudhu, (4) menyiramkan air ke kepala tiga kali, dan (5)
menyiramkan air ke seluruh tubuh mulai dari sebelah kanan, dan (6) berturut-turut.
6. Cara mandi wajib bagi perempuan. Pada dasarnya mandi cara mandi bagi perempuan
sama dengan cara mandi laki-laki. Hanya saja, bagi perempuan yang rambutnya dikepang,
tidak perlu membuka kepangnya, cukup mengalirkan air ke kepalanya tiga kali saja. Bagi
perempuan yang mandi setelah suci dari haida dan nifas dianjurkan menggunakan kapas
yang diberi wangi-wangian, di tempat bekas keluarnya darah, guna menghilangkan sisa-
sisa bau, seandainya masih ada.
7. Haid, nifas dan istihdhah
Adapun materi yang diajarkan kepada siswa MI, dalam hal ini kelas VI (enam) semester
I (satu), disesuaikan dengan kompetensi yang diinginkannya. Kompetensi yang dihapkan
untuk siswa tersebut adalah:
Standar Kompetensi : Siswa dapat mengenal tata cara mandi wajib
Kompetensi Dasar : Siswa mampu menjelaskan tata cara mandi wajib setelah haid
Kelas / Semester : VI (enam) / I (satu)
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Mandi Wajib
92 | Fiqh
Dengan kompetensi yang diharapkan di atas, Anda tidak perlu menyampaikan materi
mandi wajib secara detil dan lengkap. Anda harus memilih materi mana yang layak untuk
disampaikan guna mencapai kompetensi itu. Namun, jika dalam proses belajar mengajar
ada pertanyaan dari siswa yang melebihi materi yang Anda sampaikan, Anda berhak
menentukan apakah akan dijawab langsung di dalam kelas atau di luar kelas, yakni
jawaban diberikan secara khusus kepada si penanya. Kadang kala, materi yang menyangkut
perempuan, seperti haid dapat menimbulkan kegaduhan sementara dari siswa laki-laki.
Hal itu bisa terjadi karena pandangan masyarakat tentang kesetaraan jender belum
dewasa. Kesempatan ini dapat Anda gunakan, tanpa mengalihkan substansi bahasan, untuk
melakukan penyadaran. Tentu saja, untuk itu Anda harus menggunakan metode tertentu,
sebagaimana Anda memilih metode, teknik dan media untuk pembelajaran fiqh mandi
wajib.
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN MANDI
Untuk menyampaikan materi sebab-sebab harus mandi besar, seperti haid, nifas, masuk
islam dan meninggal, Anda dapat menggunakan metode ceramah atau tanya jawab. Sebab-
sebab yang mengharuskan mandi besar yang lain, seperti keluar air mani dan senggama
bisa juga Anda sampaikan bila dirasa perlu. Ingat, yang Anda ajar adalah anak usia 11-13
tahun, barangkali belum cukup dewasa untuk membahas hal itu. Anda tidak perlu khawatir,
karena materi tersebut akhirnya akan diajarkan juga di kelas lebih lanjut.
1. Metode Ceramah
Metode ceramah digunakan untuk lima tujuan, yaitu: (a) menyampaikan informasi, (b)
menerangkan masalah, (c) menjelaskan sesuatu, (d) memberi motivasi, dan (e) mengajukan
pendapat pribadi.
Dalam pembelajaran mandi wajib, metode ceramah dapat digunakan untuk; (1)
menyampaikan informasi tentang tujuan pembelajaran mandi wajib; (2) menerangkan
apa dan bagaimana mandi wajib; (3) menjelaskan sebab dan kegunaan mandi wajib; (4)
memberi motivasi siswa membaca buku tentang mandi wajib; dan (5) menyampaikan
pendapat Anda sendiri tentang masalah mandi wajib bila dirasa perlu.
Menggunakan metode ceramah untuk menyampaikan informasi berarti memberi
tahu siswa tentang suatu fakta dengan tidak menunjukkan hubungan sebab-akibat,
atau kesenjangan antara definisi dengan kenyataan, tidak problematik. Cukup sekedar
pemberitahuan atau sekedar diketahui. Anda bisa mengatakan:
- tujuan pembelajaran mandi wajib adalah .
- Jenis-jenis air suci adalah air sungai, air sumur, air laut, air hujan, air salju, dan air dari
mata air.
Fiqh | 93
Ceramah juga dapat Anda gunakan untuk menerangkan hakikat sesuatu atau cara
melakukan sesuatu. Misalnya Anda mengatakan:
- Mandi besar adalah .
- Haid adalah
- Cara-cara mandi wajib yang benar adalah mengalirkan air ke seluruh tubuh disertai
dengan niat mensucikan diri dari hadats besar.
- Cara mandi wajib yang benar dan sempurna sesuai dengan sunnah Nabi adalah sebagai
berikut:
(1) Sebelum mandi, membasuh telapak tangan tiga kali
(2) Membasuh kemaluan
(3) Berwudhu secara sempurna
(4) Menyiramkan air ke kepala, sebanyak tiga kali sambil memasukkan air dengan jari
tangan ke sela-sela rambut, sehingga membasahi kulit kepala.
(5) Menyiramkan air ke seluruh tubuh dengan memulai dari sisi kanan, dan
seterusnya.
Metode ceramah dapat Anda gunakan untuk menjelaskan sesuatu yang memiliki
hubungan dengan yang lain. Anda menjelaskan "mengapa" atau "untuk apa" dari sesuatu
berarti Anda sedang menggunakan metode ceramah untuk menjelaskan. Misalnya:
- Mengapa cara mandi wajib perempuan berbeda dengan cara mandi laki-laki? Hal itu
karena perbedaan fisik dan keadaan antara perempuan dan laki-laki,dan seterusnya.
Ceramah bisa Anda gunakan untuk memberi motivasi, menimbulkan minat dan perhatian
siswa untuk melakukan sesuatu. Ceramah juga dapat digunakan untuk menyampaikan
pendapat pribadi Anda tetang suatu masalah.

2. Metode Tanya Jawab
Untuk metode tanya jawab, silahkan Anda membaca kembali paparannya di modul 2.

3. Teknik Jigsaw
Untuk menyampaikan materi mandi wajib kepada siswa kelas VI MI, Anda bisa
menggunakan teknik jigsaw dalam pembelajarannya. Teknik ini dapat mengaktifkan siswa
serta melatih siswa percaya diri dalam melakukan sesuatu serta melatih sikap tanggung
jawab. Teknik ini dapat Anda laksanakan, misalnya dengan mengikuti langkah-langkah
berikut:
94 | Fiqh
1) Siswa dikelompokkan menjadi beberapa kelompok. Satu kelompok beranggotakan 4
orang.
2) Tiap orang dalam kelompok diberi bagian materi yang berbeda, misalnya:
Siswa pertama diberi materi: hal-hal yang haram dilakukan oleh orang yang
berhadats besar, seperti shalat, thawaf, memegang dan membaca al-Qur`an, dan duduk
atau berhenti di mesjid.
Siswa kedua membaca materi: cara-cara (rukun) mandi wajib, yaitu (1) niat, dan (2)
mengalirkan air ke seluruh tubuh.
Siswa ketiga menelaah materi: Mandi Sunnah, yaitu: (1) pada hari jum'at; (2) hari
raya 'idul fithri dan adha, (3) setelah memandikan mayat; (4) memulai ihram untuk
haji ataupun umrah, (5) sembuh dari kegilaan; dan (6) saat masuk Islam.
Siswa keempat mempelajari materi: sunnah-sunnah mandi, yaitu: (1) membasuh
kedua telapak tangan tiga kali, (2) membasuh kemaluan, (3) berwudhu, (4)
menyiramkan air ke kepala tiga kali, dan (5) menyiramkan air ke seluruh tubuh mulai
dari sebelah kanan, dan (6) berturut-turut.
3) Tiap orang dalam kelompok diberi tugas yang berbeda
4) Anggota tim yang berbeda, yang telah mempelajari bagian/sub-bab yang sama
bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub-bab
mereka. Misalnya, siswa yang mempelajari cara-cara mandi wajib berkumpul
bersama dalam kelompok baru untuk mendiskusikannya.
5) Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli anggota kelompok tersebut kembali ke
kelompoknya semula dan bergantian mengajarkan materi yang dikuasainya kepada
teman sekelompok. Sementara anggota tim yang lain mendengarkan dan membuat
catatan.
6) Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelas (klasikal).
7) Guru memberikan evaluasi dan panduan
8) Penutup.
4. Teknik Student Team-Achievement Divisions (STAD)
Hampir mirip dengan teknik jigsaw, dalam mengajarkan materi mandi wajib Anda dapat
juga menggunakan teknik STAD dengan langkah-langkah berikut ini:
1) Kelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok dengan anggota kelompok 4
(empat) orang siswa.
2) Guru menyajikan pelajaran mandi wajib dengan menggunakan ceramah.
3) Guru membagikan tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota-
anggotanya. Tugas berupa membuat ringkasan ceramah.
4) Anggota kelompok yang sudah mengerti diberi tugas untuk menyampaikan materi
Fiqh | 95
yang dipahaminya kepada anggota kelompoknya, sampai semua anggota kelompok
mengerti.
5) Guru memberi kuis/pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat menjawab kuis
siswa tidak boleh saling membantu.
6) Guru memberi evaluasi
7) Guru memberikan kesimpulan.

5. Teknik Membagi Kelompok
Dalam membuat kelompok perlu memperhatikan pembagian siswa dengan adil dan
merata, yakni orang yang memiliki kemampuan akademik tinggi dikelompokkan dengan
yang kemampuannya menengah dan rendah. Di bawah ini contoh pembagian siswa dengan
cara tersebut:
Pengelompokan Heterogetitas berdasarkan kemampuan akademik
Langkah I:
Urutkan siswa ber-
dasarkan kemam-
puan akademik
Langkah II:
Membentuk kelompok I
Langkah III:
Membentuk kelompok
selanjutnya
1. Mikal
2. Lukman
3. Rahmi
4. Naufa
5. Imad
6. Dimas
7. Muslim
8. Ilham
9. Zidni
10. Fadla
11. Nanda
12. Dinda
13. Fahmi
14. Syifa
15. Ghina
16. Lina
17. Rizki
18. Milla
19. Tessa
20. Ma'ruf
21. Isti
22. Haddad
23. Arin
24. Jaguar
25. Zigzag
26. Hilya
27. Hifdi
28. Hikam
1. Mikal
2. Lukman
3. Rahmi
4. Naufa
5. Imad
6. Dimas
7. Muslim
8. Ilham
9. Zidni
10. Fadla
11. Nanda
12. Dinda
13. Fahmi
14. Syifa
15. Ghina
16. Lina
17. Rizkia
18. Milla
19. Tessa
20. Ma'ruf
21. Isti
22. Haddad
23. Arin
24. Jaguar
25. Zigzag
26. Hilya
27. Hifdi
28. Hikam
1. Mikal
2. Lukman
3. Rahmi
4. Naufa
5. Imad
6. Dimas
7. Muslim
8. Ilham
9. Zidni
10. Fadla
11. Nanda
12. Dinda
13. Fahmi
14. Syifa
15. Ghina
16. Lina
17. Rizki
18. Milia
19. Tessa
20. Ma'ruf
21. Isti
22. Haddad
23. Arin
24. Jaguar
25. Zigzag
26. Hilya
27. Hifdi
28. Hikam
96 | Fiqh
EVALUASI PEMBELAJARAN MANDI WAJIB
Pada dasarnya evaluasi pembelajaran mandi wajib dapat dilakukan melalui tes lisan,
tertulis maupun praktek. Dalam tes tulis, siswa dapat diberi soal berupa jawaban uraian
ataupun objektif. Teknik evaluasi yang dibahas pada kegiatan belajar sebelumnya, di modul
2 dapat juga Anda gunakan untuk melakukan evaluasi pembelajaran mandi wajib ini.
Metode/teknik jigsaw ataupun student achievement yang telah dijelaskan di atas dapat pula
digunakan untuk mengevaluasi keberhasilan pengajaran.
Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk melakukan evaluasi pembelajaran adalah
satu teknik yang disebut dengan istilah muddiest point (masalah yang paling kabur). Teknik
ini dapat digunakan untuk melihat kemampuan siswa dalam kecakapan mendengar,
menyimak, konsentrasi, menganalisa, dan menyimpulkan. Sekaligus dengan teknik ini
seorang guru dapat mengevaluasi dirinya dalam menampaikan materi. Pertanyaan-
pertanyaan yang dikumpulkan dari siswa dapat menjadi bahan review pelajaran pada
pertemuan berikutnya. Teknik ini dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini:
1) Tentukan umpan balik (feedback) yang diinginkan untuk materi pelajaran mandi
wajib dari satu sesi pengajaran.
2) Sediakan waktu beberapa menit di akhir sesi pengajaran.
3) Sebelum menugaskan siswa, beritahukan kepada mereka berapa waktu yang tersedia
untuk mengerjakannya dan apa kegunaan pekerjaan itu.
4) Kemudian, bagikan potongan-potongan kertas atau kartu-kartu kepada mereka.
5) Mintalah mereka menulis butir yang paling kabur, materi yang paling tidak dipahami
dari materi pelajaran yang telah diberikan.
6) Setelah siswa mengerjakannya, kumpulkan jawaban mereka
7) Berilah respon terhadap umpan balik siswa tersebut pada pertemuan berikutnya.






1 14
15 28

2 13
16 27
Fiqh | 97
1. Materi pembelajaran mandi wajib yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: tata cara
mandi wajib.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran wudhu adalah siswa dapat mempraktekkan
cara-cara mandi wajib.
3. Untuk mengajarkan mandi wajib diperlukan metode pembelajaran yang relevan
dengan materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya jawab,
jigsaw, student team-achievment divisions, dan sebagainya.
4. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran dapat dilakukan dengan tes lisan,
tulisan, teknik muddiest point dan teknik-teknik lain yang memungkinkan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
mandi wajib, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
98 | Fiqh
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
1. Standar kompetensi yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran mandi wajib
adalah
a. Siswa dapat menjelaskan ketentuan mandi wajib dengan lengkap dan detil
b. Siswa dapat mengenal ketentuan mandi wajib sekedarnya sesuai dengan usianya
c. Siswa dapat mengemukakan dalil-dalil al-Qur`an dan hadis untuk mandi wajib
d. Siswa dapat menjelaskan ketentuan mandi wajib dalam tinjauan berbagai madzhab
fiqh.
2. Metode yang tepat untuk mengajarkan ketentuan mandi wajib adalah
a. Ceramah panjang dan detil
b. Ceramah asal-asalan
c. Ceramah pendek tapi terarah
d. Asal ceramah saja
3. Dalam mengevaluasi bagian-bagian materi mandi wajib yang dipahami dan tidak
dipahami siswa, guru dapat menggunakan teknik
a. Jigsaw
b. Student Team Achievement Division
c. Ceramah
d. Muddiest Point
4. Mengajarkan gerakan mandi wajib dapat efektif dengan menggunakan metode
a. Demontrasi
b. Ceramah
c. Tanya jawab
d. Hapalan/pengulangan
5. Menyampaikan materi sebab-sebab harus mandi wajib dapat menggunakan berbagai
metode, kecuali
a. Demontrasi
b. Ceramah
c. Tanya jawab
d. Diskusi kelompok
6. Teknik muddiest point dapat digunakan untuk mengetahui
a. Kemampuan siswa memperagakan gerakan mandi wajib
Fiqh | 99
b. Mengajarkan hapalan doa setelah mandi
c. Bagian materi yang telah dan belum dipahami oleh siswa
d. Membangkitkan semangat/keinginan agar selalu mandi pagi.
7. Materi mandi wajib yang diberikan kepada siswa MI kelas VI (enam) sebaiknya.
a. lengkap dan detil
b. lengkap dan disertai dalil-dalil Quran dan hadis
c. detil dan menggunakan tinjauan berbagai madzhab
d. disesuaikan dengan kompetensi yang diharapkan
8. Media visual/gambar dapat digunakan dengan tepat dalam pembelajaran mandi wajib
untuk mengajarkan
a. Bacaan atau niat mandi wajib
b. Gerakan mandi wajib
c. Hikmah mandi wajib
d. Hal-hal yang mengharuskan mandi wajib
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2..
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
100 | Fiqh
Fiqh | 101
MATERI KHITAN DI MI
Dalam buku-buku fiqh, khitan termasuk bab thahrah, yakni terdapat pada fasal "hal-hal
yang merupakan kebiasaan alamiah (fithrah)". Kebiasaan-kebiasaan alamiah ini merupakan
syi'ar agama Islam. Ada beberapa kebiasaan alamiah yang dianjurkan Nabi Muhammad
kepada umatnya, di antaranya: (1) khitan, (2) merapikan rambut, (3) memelihara janggut,
(4) memotong kuku, (5) menghilangkan bulu-bulu yang mengganggu, (6) membiarkan
uban atau mengubah warnanya, (7) memakai wangi-wangian dan (8) menggosok gigi.
Materi fiqh tentang khitan yang diberikan kepada siswa MI kelas VI semester I sebatas
mengenalkan ketetntuan khitan, dengan harapan mereka dapat memenuhi kompetensi:
Standar Kompetensi : Siswa dapat mengenal ketentuan khitan
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan khitan
2. Siswa mampu menjelaskan hikmah khitan
Kelas / Semester : VI (enam) / I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN MANDI
Untuk mencapai tujuan pencapaian kompetensi dari materi yang diajarkan, seorang
guru harus menggunakan metode yang baik dalam penyampaiannya. Metode yang baik,
selain berguna agar materi gampang diserap siswa, juga dapat mengaktifkan siswa mencari
pengetahuan secara mandiri dan bekerja sama. Di antara metode untuk menyampaian
materi khitan, Anda dapat menggunakan beberapa metode di bawah ini:
1. Teknik Reading Guide (Penuntun Bacaan)
Untuk mengajarkan materi khitan kepada siswa kelas VI Anda dapat menggunakan
teknik penuntun bacaan. Teknik ini bisa Anda lakukan sebelum tanya jawab di kelas atau
untuk memberi tugas pekerjaan rumah.
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Khitan
102 | Fiqh
Untuk menjalankan teknik ini Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Tentukan bacaan yang akan dipelajari. Anda dapat memperolehnya dari buku ajar,
buku fiqh atau artikel di koran atau majalah. Di bawah ini adalah salah satu contohnya:
Khitan (atau sunat) ialah memotong kulup atau kulit yang menutupi ujung
kemaluan laki-laki, agar terhindar dari berkumpulnya kotoran di bawah kulup, dan
memudahkan pembersihannya setelah buang air kecil (kencing). Sebagian besar
ulama mewajibkannya atas setiap laki-laki muslim, sebaiknya sebelum usia baligh,
ketika kewajiban shalat mulai berlaku atas seseorang.
Adapun tentang khitan bagi perempuan (dengan melukai sedikit dari bagian atas
kemaluannya) tidak ada hadis shahih yang memerintahkannya. Karenanya, sebagian
ulama masa kini menganggapnya sebagai suatu tindakan sewenang-wenang terhadap
perempuan, mengingat hal itu hanya menimbulkan gangguan yang tidak perlu.
Sumber: Muhammad Bagir al-Habsyi, Fiqih Pratis Jilid 1
2) Buat pertanyaan-pertanyaan yang akan dijawab oleh siswa. Untuk teks yang berbeda
anda bisa menggunakan kisi-kisi, bagan, atau skema yang dapat diisi oleh siswa.
Untuk teks di atas Anda bisa menggunakan pertanyaan-pertanyaan pemandu bacaan,
sebagai berikut:
a. Yang dimaksud dengan khitan adalah .
b. Sebutkan dua kegunaan/hikmah khitan?
c. Apa hukum khitan bagi anak laki-laki muslim?
d. Kapan sebaiknya khitan dilakukan?
e. Apakah khitan menjadi syarat sah sholat?
f. Apa hukum khitan bagi anak perempuan?
g. Apa alasan ulama yang menolak pemberlakuan khitan bagi anak perempuan?
3) Bagikan bahan bacaan dengan pertanyaan-pertanyaan yang telah dibuat.
4) Tugaskan siswa untuk mempelajari bacaan dengan menggunakan pertanyaan-
pertanyaan yang telah diberikan.
5) Bahas pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan menanyakan jawabannya kepada
siswa.
6) Di akhir pembelajaran berikan ulasan secukupnya.
2. Teknik Cooperative Script
Teknik ini digunakan untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam membaca teks
bacaan dan kemampuannya untuk menjelaskan pemahamannya kepada siswa lain. Dengan
teknik ini, siswa diajak bekerja berpasangan dan bergantian, secara lisan, mengikhtisarkan
bagian-bagian materi yang dipelajari. Teknik ini dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-
langkah berikut ini:
Fiqh | 103
1) Guru membagi siswa ke dalam beberapa pasangan
2) Guru membagikan wacana atau materi kepada tiap siswa untuk dibaca dan dibuat
ringkasannya.
3) Guru dan siswa menetapkan siapa yang berperan pertama sebagai pembicara dan
siapa yang berperan sebagai pendengar dari setiap pasangan.
4) Pembicara (siswa pertama) menyampaikan ringkasan selengkap mungkin, dengan
memasukkan ide-ide pokok dalam ringkasannya. Sementara pendengar (siswa kedua),
(a) menyimak/mengoreksi/menunjukkan ide-ide pokok yang kurang lengkap; dan
(b) membantu mengingat/menghapal ide-ide pokok dengan menghubungkan materi
sebelumnya atau dengan materi lainnya.
5) Siswa bertukar peran, yang semula menjadi pembicara ditukar menjadi pendengar
dan sebaliknya. Lakukan seperti di atas.
6) Buat kesimpulan oleh siswa, dengan dipandu oleh guru.
7) Penutup.
3. Teknik Artikulasi
Untuk mengetahui daya serap siswa atas materi yang disampaikan melalui metode
ceramah, Anda dapat menggunakan teknik artikulasi. Teknik ini menuntut siswa melakukan
artikulasi atas materi yang diterimanya dari guru dalam suatu pembelajaran dengan metode
ceramah. Teknik ini dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin dicapai
2) Guru menyampaikan materi sebagaimana biasanya, menggunakan metode ceramah.
3) Bentuklah kelompok-kelompok siswa beranggotakan 2 (dua) orang siswa
(berpasangan)
4) Tugaskanlah salah satu siswa dari pasangan itu menceritakan kembali materi
yang baru diterimanya dari guru kepada pasangannya, sedangkan pasangannya
mendengarkan sambil membuat catatan.
5) Suruhlah siswa berganti peran. Siswa yang tadinya menyampaikan materi menjadi
pendengar dan yang tadinya sebagai pendengar bertugas menyampaikan materi.
6) Tugaskan siswa agar bergiliran/diacak menyampaikan materi yang dipelajari ke
pasangan yang lain. Lakukan hal ini, sampai semua siswa mendapatkan gilirannya.
7) Guru mengulangi/menjelaskan kembali materi yang sekiranya belum dipahami
siswa.
8) Guru membuat kesimpulan dan menutup kegiatan.
4. Teknik Reading Aloud (Membaca Keras)
Di antara teknik mengajar yang dapat dilakukan untuk menyampaikan materi khitan
adalah teknik membaca keras. Teknik ini berguna untuk membantu siswa berkonsentrasi
atas materi ajar, melatih siswa bertanya dan membangkitkan suasana diskusi. Cara ini
104 | Fiqh
dapat dilakukan dengan mengikuti prosedur berikut:
1) Pilih suatu teks yang cukup menarik tentang khitan untuk dibaca dengan keras oleh
siswa. Usahakan teks tersebut tidak terlalu panjang.
2) Berikan kopian teks kepada siswa. Beri tanda pada poin-poin tertentu atau isu-isu
yang menarik untuk didiskusikan bersama
3) Bagi teks ke dalam beberapa paragraf atau yang lainnya
4) Minta beberapa siswa untuk membaca bagian-bagian teks yang berbeda-beda secara
bergiliran. Pastikan mereka membaca dengan keras sehingga terdengar oleh semua
siswa dalam kelas tersebut.
5) Ketika bacaan berlangsung, berhentilah pada beberapa tempat untuk menekankan
arti penting poin-poin tertentu, untuk bertanya atau memberi contoh. Berilah waktu
kepada siswa untuk berdiskusi jika mereka menunjukkan ketertarikan terhadap poin
tersebut.
6) Akhiri proses dengan bertanya kepada siswa apa yang termaktub dalam teks, sebagai
salah satu cara menyimpulkan.
EVALUASI PEMBELAJARAN KHITAN
Evaluasi terhadap kemampuan siswa dalam menjelaskan ketentuan dan hikmah
khitan pada dasarnya dapat dilakukan dengan menggunakan tes lisan maupun tulisan.
Teknik-teknik yang telah dijelaskan di depan pun sebenarnya dapat juga digunakan untuk
melakukan evaluasi atas keberhasilan pengajaran.
Untuk mengetahui keberhasilan Anda dalam mengajarkan materi serta kemampuan
siswa menangkap pengertian materi, selain teknik-teknik yang telah disebutkan
sebelumnya, Anda dapat menggunakan teknik Minutes Paper (Catatan Singkat). Teknik
ini menggunakan satu lembar kertas yang menyajikan tanggapan siswa atas materi yang
diajarkan dengan cepat dan sederhana. Guru menyisakan waktu beberapa menit sebelum
sesi pelajaran habis dan melakukan prosedur di bawah ini:
1. Sebelum mengakhiri kegiatan belajar mengajar, fokuskan objek evaluasi pada
pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan.
2. Selanjutnya, dalam 4 atau 5 menit mintalah siswa menjawab pertanyaan:
"Apa yang paling penting Anda pelajari dari kegiatan belajar tadi?"
3. Kemudian, dalam 4 atau 5 menit kedua, mintalah siswa menjawab pertanyaan:
"Apa pertanyaan penting Anda yang belum terjawab dalam kegiatan belajar
tadi?"
4. Kumpulkan jawaban siswa untuk dievaluasi.
5. Ucapkan terima kasih dan tutup pembelajaran.
Fiqh | 105
1. Materi pembelajaran khitan yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: ketentuan khitan
dan hikmahnya.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran khitan adalah siswa dapat menjelaskan: (1)
ketentuan khitan, dan (2) hikmah khitan.
3. Untuk mengajarkan khitan diperlukan metode pembelajaran yang relevan dengan
materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya jawab, Reading
Guide, Cooperative Script ataupun teknik Artikulasi.
4. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran dapat dilakukan dengan strategi
tanya jawab, quiz, praktek, atau teknik empty outline.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
thahrah, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
106 | Fiqh
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
1. Materi khitan dalam fiqh termasuk sub-bab dari bab
a. Thaharah
b. Mu'amalah
c. Ibadah
d. Ji'alah
2. Standar kompetensi pembelajaran khitan kepada siswa MI kelas VI (enam) adalah agar
a. Siswa mampu melakukan khitan
b. Siswa mau melakukan khitan
c. Siswa mampu meneliti khitan
d. Siswa mampu menjelaskan ketentuan dan hikmah khitan
3. Teknik mengajarkan khitan yang menggunakan teks bacaan adalah, kecuali
a. Reading Aloud
b. Cooperative Script
c. Artikulasi
d. Reading Guide
4. Dalam teknik-teknik di bawah ini siswa diminta untuk berpasangan, kecuali
a. Cooperative Script
b. Artikulasi
c. Reading Aloud
d. Cooperative Script dan Artikulasi
5. Teknik pengajaran yang dapat digunakan untuk penugasan belajar di rumah adalah
a. Reading Aloud
b. Cooperative Script
c. Artikulasi
d. Reading Guide
6. Dalam mengevaluasi bagian-bagian materi khitan yang paling menarik dan dipahami
siswa, guru dapat menggunakan teknik
a. Jigsaw
b. Student Team Achievement Division
c. Ceramah
d. Minute Paper
7. Metode yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kemampuan menyimak ceramah
guru dan mengungkapkannya kembali secara lisan adalah
a. Reading Aloud
b. Cooperative Script
Fiqh | 107
c. Artikulasi
d. Reading Guide
8. Untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami bacaan guru dapat
menggunakan berbagai metode, kecuali
a. Reading Aloud
b. Cooperative Script
c. Artikulasi
d. Reading Guide
9. Teknik minute paper dapat digunakan untuk mengetahui
a. Kemampuan siswa memperagakan gerakan khitan
b. Bagian materi yang telah dan belum dipahami oleh siswa
c. Mengajarkan hapalan doa setelah khitan
d. Membangkitkan semangat/keinginan agar mau dikhitan.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 3.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

9
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 4 . Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3 di atas, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
108 | Fiqh
GLOSARIUM
Fithrah : Suci, alami
Hadats : Sesuatu yang disamakan hukumnya dengan najis, seperti kentut,
yang mengharuskan pelakunya berwudhu bila akan melaksanakan
peribadatan
Istinsaq : Menghirup air ke hidung 3 x sebelum wudhu
Junub : Hadats besar karena keluar mani atau bersetubuh
Khitan : Sunat
Madhmadhah : Kumur-kumur
Mandi wajib : Mandi karena junub
Nifas : Keluar darah dari vagina setelah melahirkan
Thaharah : Bersuci
Wudhu : Gerakan tertentu untuk menghilangkan hadats kecil
Fiqh | 109
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Yamin, Martinis, Kiat Membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Persada Press, 2007.
110 | Fiqh
PEMBELAJARAN ADZAN-IQAMAH, SHALAT
FARDHU DAN PRAKTEKNYA
Fiqh | 113
PEMBELAJARAN ADZAN-IQAMAH,
SHALAT FARDHU DAN PRAKTEKNYA
114 | Fiqh
Fiqh | 115
Pendahuluan
M
odul ini merupakan lanjutan dari modul sebelumnya. Tujuan dari pembelajaran
wudhu adalah mempersiapkan anak didik untuk dapat memenuhi syarat shalat.
Oleh karena itu, setelah mengajarkan wudhu, yang perlu kita ajarkan kepada
anak didik adalah adzan dan iqamah, serta ketentuan shalat dan praktek shalat. Adzan dan
iqamah merupakan tanda masuknya waktu shalat dan sekaligus panggilan untuk shalat
berjamaah. Hukum adzan dan iqamah adalah fardhu kifyah, yakni kewajiban yang akan
gugur bila ada salah seorang anggota masyarakat yang telah melakukannya.
Adapun materi pembelajaran shalat dibagi ke dalam dua kegiatan belajar, yakni kegiatan
belajar 2 dan 3, yang masing-masing memiliki hubungan seperti hubungan teori dan
praktek.
Kompetensi
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan adzan, iqamah dan
shalat fardhu.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan adzan, iqamah dan shalat
fardhu yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh tentang adzan,
iqamah dan shalat fardhu dari najis bagi siswa MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi adzan, iqamah dan shalat fardhu dari najis bagi siswa MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran adzan, iqamah dan shalat fardhu pada
siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar adzan, iqamah dan shalat fardhu bagi siswa
MI.
Materi modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang terkait
dengan tema Rukun Islam, syahadat dan bersuci dari najis serta buku-buku tentang strategi
belajar mengajar.
116 | Fiqh
Uraian Isi Modul
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
1. Gambaran umum materi adzan, iqamah dan shalat fardhu sebagaimana terdapat dalam
buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi adzan, iqamah dan shalat fardhu yang harus Anda ajarkan
kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran adzan,
iqamah dan shalat fardhu bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi Rukun adzan, iqamah dan shalat fardhu bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
Petunjuk Belajar
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 117
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Adzan dan Iqamah
MATERI ADZAN DAN IQAMAH DI MI
S
ebelum memasuki materi pembelajaran adzan dan iqamah, marilah kita ingatkan
kembali pikiran kita kepada materi adzan dan iqamah dalam modul dan buku-
buku fiqh. Menurut buku fiqh materi adzan dan iqamah meliputi, antara lain:
1. Definisi adzan dan iqamah
2. Lafazh adzan dan iqamah
3. Tambahan lafazh adzan untuk adzan subuh
4. Bacaan bagi yang mendengar adzan dan iqamah
5. Doa setelah adzan
6. Doa yang dianjurkan antara adzan dan iqamah
Materi adzan dan iqamah diberikan kepada siswa MI kelas II (dua) semester I
(satu) dengan harapan mereka dapat memenuhi kompetensi sebagai berikut:

Standar Kompetensi : Siswa dapat mengenal adzan dan iqamah
Kompetensi Dasar : 1. Siswa dapat menyebutkan ketentuan adzan dan iqamah
2. Siswa dapat melafalkan adzan dan iqamah dengan
benar
3. Siswa dapat mempraktekkan adzan dan iqamah dengan
benar
Kelas / Semester : II (dua) / I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA ADZAN DAN IQAMAH
Ada banyak metode yang dapat digunakan untuk mengajarkan materi adzan dan
iqamah. Untuk mencapai kompetensi menyebutkan ketentuan adzan dan iqamah guru
dapat menggunakan metode ceramah, tanya jawab, inquiri, penugasan. Adapun untuk
meraih kompetensi siswa dalam melafalkan adzan dan iqamah ia dapat menggunakan
hapalan/pengulangan, teknik membaca dengan keras, ataupun penugasan. Sedangkan
118 | Fiqh
guna memenuhi kompetensi mempraktekkan adzan dan iqamah ia dapat menggunakan
demontrasi dan latihan/drill.
Media yang dapat digunakan untuk pembelajaran adzan dan iqamah, bisa menggunakan
media apapun yang tersedia di sekolah. Misalnya:
- Papan tulis untuk menuliskan teks adzan dan iqamah
- Kaset rekaman adzan dan iqamah untuk melatih siswa menghapalkan teks adzan dan
iqamah maupun untuk mengajarkan irama adzan atau iqamah.
Berikut ini adalah beberapa tahap pelatihan adzan bagi siswa MI. Metode ini biasa
dilakukan oleh para kyai di mesjid-mesjid untuk melatih anak didiknya melantunkan adzan
maupun iqamah.
1. Guru menuliskan dan membacakan bacaan adzan atau iqamah di papan tulis atau
media lain yang tersedia. Jika siswa telah mampu membaca dalam teks arab, guru
dapat menggunakan teks arab. Bila mereka belum mampu, guru dapat menuliskan teks
latinnya.
Adzan Iqamah
Lafal Frekuensi Lafal Frekuensi
Allhu Akbar 4 x Allhu Akbar 2 x
Asyhadu al-l ilha illallh 2 x Asyhadu al-l ilha illallh 1 x
Asyhadu anna muhammadar- 2 x Asyhadu anna muhammadar- 1 x
raslullh raslullh
Hayya 'ala-sh-shalh 2 x Hayya 'ala-sh-shalh 1 x
Hayya 'ala-l-falh 2 x Hayya 'ala-l-falaah 1 x
Ash-shaltu khoirum-mina- 2 x Qod Qmati-sh-shalh 2 x
n-nam (lafal ini dibaca hanya
pada adzan subuh)
Allhu akbar 2 x Allhu akbar 2 x
La ilaaha illallooh 1 x La ilha illallh 1 x
2. Yang terpenting dalam penyampaian ini adalah pembacaan oleh guru dengan berulang-
ulang dan mintalah siswa untuk mengikuti bacaan.
3. Kelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok, misalnya 10 orang.
4. Mintalah satu kelompok melafalkan adzan atau iqamah dengan lantang.
5. Pecahlah kelompok tersebut menjadi kelompok kecil, lalu mintalah mereka
mengumandangkan adzan atau iqamah secara bersama-sama.
Fiqh | 119
6. Pecahlah kelompok itu menjadi
kelompok kecil lagi. Mintalah mereka
mengumandangkan adzan atau iqamah
bersama-sama.
7. Akhirnya, mintalah siswa
mengumandangkan adzan sendiri-
sendiri. Perhatikan lafal dan iramanya.
8. Untuk mengenalkan beberapa irama
adzan yang enak kedengarannya,
putarlah kaset adzan dan mintalah siswa/kelompok siswa untuk menirukannya.
9. Untuk meningkatkan penghayatan atas adzan atau iqamah yang dilantunkan, sampaikan
kepada anak tujuan dari adzan dan iqamah serta arti kata-katanya.
10. Untuk membiasakan dan memberi semangat mereka untuk adzan dan iqamah berikan
jadwal piket adzan dan iqamah kepada anak didik secara bergilir di mushalla sekolah.
11. Berikan pujian yang tulus bagi anak yang adzannya bagus dan perbaiki kesalahan
adzan-iqamah anak dengan cara yang lembut bila anda menemukan kesalahan.
Teguran yang tidak santun dapat menciutkan nyali anak untuk adzan. Ingat, anak
membutuhkan keberanian untuk melantunkan adzan yang didengar banyak orang.
Metode Penugasan
Setelah anak didik menguasai ketentuan dan pelafalan adzan, tugaskan kepada anak agar
berlatih adzan dengan lafal yang baik dan irama yang indah di rumah. Selain itu, berilah
mereka tugas untuk mempraktekkan adzan dan iqamah di mushallanya masing-masing.
Anda dapat membuat daftar pelaksanaan tugas yang ditandatangani kyai/imam mushalla
untuk penugasan ini.
Metode penugasan dapat digunakan untuk memberi tugas kepada siswa agar menghapal
doa setelah adzan dan doa-doa antara adzan dan iqamah.

Metode Pengulangan/Hapalan
Untuk mengajarkan adzan dan doanya Anda dapat melakukan pengulangan-pengulangan
bacaan secara klasikal. Kemudian secara kelompok. Mulai dari kelompok yang besar,
lalu dipecah menjadi kelompok-kelompok kecil. Akhirnya dilakukan pengamatan atas
prakteknya atas orang perorang.
Metode hapalan dilakukan dengan membacakan sedikit-sedikit, bagian perbagian dari
bacaan adzan, iqamah ataupun doa setelah adzan. Pembimbingan dilaksanakan setiap kali
guru membacakan bagian-bagian adzan dengan cara meminta siswa mengikuti bacaannya.
120 | Fiqh
Metode Kisah
Kalau Anda perhatikan, yang melakukan adzan dan iqamah di mushalla-mushalla di
kampung-kampung sekitar tempat tinggal Anda, biasa orang-orang tua, bahkan mungkin
kakek-kakek. Kadang kala kita juga mendengar suara adzan yang dilantunkan anak-anak,
khususnya pada waktu maghrib atau isya. Itu terjadi di mushalla yang pada maghrib dan
isya terdapat anak-anak yang mangaji. Adapun untuk adzan zuhur, asar dan subuh lebih
banyak dilakukan oleh orang dewasa.
Hal ini terjadi bukan karena sedikitnya anak-anak/remaja yang bisa melantunkan
adzan, namun karena kurangnya semangat anak/remaja untuk ikut serta memakmurkan
mesjid. Oleh karena itu, selain penting mengajarkan ketentuan adzan dan mempraktekkan
adzan, perlu juga anak didik diberi semangat untuk selalu mau melantukan adzan dan
memakmurkan mesjid, khususnya pada waktu-waktu shalat. Untuk memberi semangat
siswa agar mau adzan dengan baik di mushallanya masing-masing, anda dapat menggunakan
beberapa kisah yang terkait dengan adzan. Di antara kisah itu adalah kisah yang diceritakan
Jalaluddin Rumi berikut ini (cerita dimodifikasi sedemikian rupa):
Suatu hari, ada seorang Yahudi yang datang menemui kyai untuk memberi makanan
yang istimewa kepada para santri. Tentu saja Kyai merasa kaget. Belum pernah
sebelumnya orang Yahudi itu memberi makanan. "Ada apa gerangan, sehingga seorang
Yahudi memberi makanan kepada para santri?" pikir Kyai dalam benaknya. Karena
penasaran ia bertanya, "Ada acara apa nih? Kok saya tidak diundang datang, tapi
dikirimi makanan begitu istimewanya?" Kata Kyai.
"Saya selamatan, Kyai." Kata orang Yahudi itu.
"Selamatan? Selamatan apa nih? Kayaknya dapat rezeki besar, ya?" Kata Kyai setengah
kaget.
"Lebih dari sekedar besar, Kyai. Ini rezeki sangat besar."
"O, ya. Kalau boleh saya tahu, rezeki apa tuh..?"
Ditanya begitu, akhirnya orang Yahudi itu bercerita, "Begini, pak Kyai. Beberapa
minggu ini hati saya gundah gulana. Tidak enak makan, tidak enak tidur karenanya.
Fasalnya, anak saya satu-satunya tertarik dengan agama Kyai. Ia ingin masuk Islam.
Tentu saja saya tidak mengizinkan. Namun, anak saya rupanya sudah sangat yakin
untuk memeluk Islam. Dia mau meninggalkan saya dan agama nenek moyangnya.
Itulah yang membuat saya sedih."
Kyai menyimak cerita itu dengan merenung. Lalu ia bertanya, "lalu sekarang
bagaimana? Dan apa alasannya Anda melakukan selamatan?"
"Begini, Pak Kyai. Dua malam terakhir anak saya berkata, dia tidak jadi masuk Islam.
Ya, saya bersyukur karenanya. Itulah alasan selamatan ini. Hati saya sudah tidak
gundah lagi."
Fiqh | 121
"O, ya. Kalau saya boleh tahu, apa sebabnya anakmu mengurungkan diri untuk mask
Islam?"
"Ha..ha..ha.." Yahudi itu tertawa. Lalu ia melanjutkan. "Ini gara-gara adzannya santri
Kyai."
"Memangnya ada apa dengan adzan santri saya"
"Dua hari ini yang adzan di mesjid Kyai suaranya fals dan iramanya kacau. Itulah yang
membuat anak saya tidak jadi menjadi muslim. Katanya, ia tidak mau bersama dengan
agama yang suara adzannya fals dan iramanya kacau."
EVALUASI PEMBELAJARAN ADZAN DAN IQAMAH
Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam "menyebutkan" ketentuan adzan dan
iqamah dapat dilakukan melalui tes lisan ataupun tulis. Adapun untuk mengevaluasi
kompetensi siswa dalam melafalkan adzan dan iqamah dapat menggunakan tes lisan, yaitu
berupa tugas melafalkan adzan dan iqamah langsung di depan guru. Begitu pula halnya
untuk mengevaluasi kompetensi siswa dalam mempraktekkan adzan dan iqamah. Selain
itu, dapat pula digunakan ujian praktek untuk mengevaluasi kemampuan adzan atau
iqamah siswa.
Dalam ujian praktek adzan maupun iqamah, guru harus menyiapkan aspek-aspek yang
diamatinya guna memberikan penilaian. Di antara aspek yang dijadikan bahan pengamatan
adalah:
1. Sikap tubuh/adab saat melakukan adzan dan iqamah
2. Urutan bacaan adzan dan iqamah
3. Kefasihan melafalkan adzan dan iqamah
4. Irama/lagu adzan dan iqamah
5. Pembacaan doa setelah adzan
122 | Fiqh
1. Materi pembelajaran adzan dan iqamah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
definisi adzan dan iqamah, lafadz adzan dan iqamah, tambahan lafadz adzan untuk
adzan subuh, bacaan bagi yang mendengar adzan dan iqamah, doa setelah adzan, doa
yang dianjurkan antara adzan dan iqamah.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran adzan dan iqamah adalah siswa mengenal
adzan dan iqamah, yang dengannya siswa dapat melafalkan dan mempraktekkan
adzan dan iqamah.
3. Untuk mengajarkan adzan dan iqamah diperlukan metode pembelajaran yang relevan
dengan materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya jawab,
demontrasi, praktek langsung dan kisah. Untuk mencapai kompetensi menyebutkan
ketentuan adzan dan iqamah dapat menggunakan metode ceramah, tanya jawab,
inquiri, penugasan. Adapun untuk mencapai kompetensi melafalkan adzan dan
iqamah dapat menggunakan hapalan/pengulangan, teknik membaca dengan keras,
penugasan. Sedangkan untuk mencapai kompetensi mempraktekkan adzan dan
iqamah dapat menggunakan demontrasi dan latihan/drill
4. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran adzan dan iqamah, khususnya
kemampuan menyebutkan ketentuan adzan dilakukan dengan tes lisan atau tulisan.
Untuk evaluasi kompetensi melafalkan adzan dan iqamah dapat menggunakan tes
lisan, dan untuk mencapai kompetensi mempraktekkan adzan dan iqamah dapat
menggunakan ujian praktek/pengamatan
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
adzan dan iqamah, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan
secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
Fiqh | 123
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
1. Materi adzan dan iqamah dalam pembelajaran di MI terdiri dari dua hal, yaitu
a. Tempat melantunkan adzan dan iqamah
b. Ketentuan serta lafal adzan dan iqamah
c. Waktu dan Orang yang pantas melantunkan adzan
d. Semuanya salah
2. Untuk mengajarkan ketentuan waktu dan adab melantunkan adzan dan iqamah
sebaiknya seorang guru menggunakan metode
a. Ceramah c. Bermain peran
b. Demontrasi d. Simulasi
3. Bila seorang guru bermaksud mengajarkan pelafalan dan irama adzan sebaiknya ia
menggunakan metode
a. Ceramah c. demontrasi
b. Tanya jawab d. diskusi
4. Hal yang perlu diamati dalam ujian praktek adzan dan iqamah, kecuali
a. Sikap/adab c. Kefasihan pelafalan
b. Mic dan Speaker d. iramanya
5. Untuk mengetahui kemampuan siswa dalam melantunkan adzan dapat menggunakan
a. Tes dengan soal uraian c. Ujian praktek
b. Pemutaran kaset adzan d. Soal pilihan ganda
6. Metode kisah dalam pembelajaran adzan dapat digunakan untuk
a. Mengajarkan sikap atau adab adzan
b. Mengajarkan irama adzan
c. Mengajarkan hapalan doa setelah adzan
d. Membangkitkan semangat/keinginan untuk adzan
7. Agar siswa mampu menghapal bacaan adzan dan iqamah sebaiknya guru melakukan
a. bercerita tentang anak yang pintar adzan
b. mendemontrasikan adzan
c. berceramah tentang hikmah adzan
d. pengulangan bacaan dan pembimbingan
TES FORMATIF 1
124 | Fiqh
8. Dalam pembelajaran adzan dan iqamah, metode ceramah dapat dilakukan untuk
a. Membimbing siswa menghapal bacaan adzan siswa
b. Membiasakan siswa membaca doa setelah adzan
c. Melatih bacaan yang harus diucapkan saat mendengar adzan
d. Menyampaikan materi ketentuan adzan
9. Media yang tepat digunakan untuk melatih irama adzan adalah
a. piano c. televisi
b. gitar d. kaset rekaman adzan
10. Untuk menguji kemampuan siswa dalam memahami ketentuan adzan, guru dapat
melakukan
a. Ujian praktek c. Tes tulis atau lisan
b. Pengamatan d. Latihan pelafalan
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 125
MATERI FIQH SHALAT DI MI DAN KOMPETENSINYA
Di bawah ini adalah ringkasan materi yang terdapat dalam buku-buku fiqh terkait dengan
masalah shalat fardhu:
1) Pengetahuan tentang waktu-waktu shalat fardhu, yaitu waktu untuk shalat subuh,
zhuhur, asar, magrib dan isya'.
2) Pengetahuan tentang syarat-syarat shalat, yaitu (1) kesucian tubuh, pakaian dan
tempat shalat; (2) mengetahui masuknya waktu shalat; (3) menghadap ke arah ka'bah;
dan (4) menutup aurat
3) Pengetahuan tentang rukun-rukun shalat, yaitu:
a. Niat
b. Berdiri, bagi yang mampu
c. Takbiratul-Ihram
d. Membaca al-Ftihah
e. Ruku'
f. I'tidl
g. Sujud
h. Duduk diantara dua sujud
i. Duduk tasyahud
j. Membaca shalawat kepada Nabi Saw.
k. Salam
l. Tartib
4) Pengetahuan tentang sunnah-sunnnah shalat, seperti membaca doa iftitah, membaca
satu surah setelah al-Ftihah, bacaan ruku', bacaan i'tidal, qunut, bacaan sujud, bacaan
duduk di antara dua sujud, dan sebagainya.
5) Pengetahuan tentang khusu' dalam shalat
Tidak semua materi di atas dapat diajarkan kepada siswa MI Menurut buku Model
KTSP MI yang diterbitkan Departemen Agama (2007), materi yang perlu diajarkan dan
kompetensi yang diharapkan dari siswa MI berkaitan dengan fiqh shalat adalah:
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Shalat Fardhu
126 | Fiqh
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara shalat fardhu
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menyebutkan macam-macam shalat fardhu.
2. Siswa mampu menirukan gerakan shalat fardhu.
3. Siswa mampu menghafal bacaan shalat fardhu
Kelas / Semester : I (satu) / II (dua)
Semua kompetensi yang telah disebutkan di atas adalah tujuan jangka pendek. Jangan
sampai Anda lupakan bahwa semua itu adalah waslah/jalan agar anak didik Anda menjadi
manusia yang bertaqwa. Tujuan akhir dari pembelajaran shalat adalah tujuan shalat itu
sendiri, yaitu:
1. Mengingat dan mendekatkan diri kepada Allah, sebagaimana firman Allah dalam
surat Thaha ayat 14 berikut ini:
"Sesungguhnya aku adalah Allah. Tidak ada tuhan selain Aku. Beribadahlah kepadaku
dan tegakkan shalat untuk menginatku"
2. Memiliki jiwa yang tenang dan seimbang, sebagaimana firman Allah berikut ini:
"(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan
mengingat Allah (shalat). Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi
tenteram. (QS 13, al-Ra'd: 28).
3. Memiliki kemampuan untuk tidak terjerumus ke dalam perbuatan keji dan munkar.
Sebagaimana firman Allah:
"Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Qur'an) dan
dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan)
keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar
(keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu
kerjakan." (QS 29, al-Ankabt: 45).
Fiqh | 127
Tujuan akhir dari shalat sebagaimana disebutkan dalam tiga ayat di atas, jangan sampai
Anda lupakan. Hal ini perlu kita ingat karena seringkali seorang guru mengajari siswa
untuk shalat tetapi dengan cara memaksa, sehingga menyebabkan siswa merasa terpaksa
dan marah pada Allah.
METODE/TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk dapat menyampaikan materi shalat, agar tercapai tujuan utama pembelajaran, yaitu
membentuk pribadi yang taqwa, diperlukan metode-metode pembelajaran yang relevan.
Untuk mencapai kompetensi menyebutkan shalat-shalat fardhu dapat menggunakan
ceramah, tanya jawab, dan hapalan. Sedangkan untuk mencapai kompetensi menirukan
gerakan menggunakan metode demontrasi ataupun latihan/praktek. Adapun guna meraih
kompetensi "mampu menirukan bacaan" menggunakan hapalan dan penugasan.
1. Metode Ceramah.
Metode ceramah dapat digunakan untuk menyampaikan materi fiqh tentang
ketentuan shalat, khususnya tentang kewajiban shalat bagi setiap mu'min dan hal-hal
yang bersifat teoritis lainnya. (Anda dapat membaca kembali modul sebelumnya yang
menjelaskan metode ini). Hal-hal yang terkait dengan gerakan dan bacaan sebaiknya
menggunakan metode lain yang lebih efektif.
2. Metode Tanya Jawab.
Metode ini dapat digunakan untuk mengetahui pengetahuan siswa tentang kewajiban
shalat, macam-macam shalat sunnah, dan untuk mengetahui siapa di antara siswa yang
sudah biasa melaksanakan shalat di rumahnya.
Metode ini dapat juga digunakan untuk menguji hapalan bacaan shalat atau
memotivasi siswa untuk menghapalnya.
Contoh berikut ini adalah metode tanya jawab yang difungsikan untuk menguji
kemampuan hapalan atas bacaan shalat.
- Guru membacakan satu bacaan, misalnya subhna rabbiya-l-'azhm, kemudian ia
meminta siswa untuk menyebutkan, kapan bacaan tersebut dibaca saat shalat.
(jawab: saat ruku'). Lakukan berulang-ulang.
- Guru dapat menunjuk seorang siswa untuk membacakan suatu bacaan, kemudian
siswa yang lain diminta menunjukkan saat kapan bacaan itu dibaca dalam shalat.
- Guru dapat membagi kelas kepada beberapa kelompok kecil. Satu kelompok
menyebutkan gerakan, kelompok lain melafalkan bacaan.
128 | Fiqh
- Untuk setiap jawaban yang benar berikan pujian atau score. Bila ada jawaban yang
salah, guru segera memperbaikinya.
3. Teknik Bola Pertanyaan
Teknik ini salah satu teknik yang dapat digunakan dalam sesi tanya jawab. Teknik
ini memadukan tanya jawab dengan bermain-main yang mungkin akan cocok bila
diterapkan kepada siswa MI kelas I. Untuk menggunakan teknik Bola Pertanyaan guru
dapat mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Bagilah setiap siswa dengan selembar kertas kosong
2) Mintalah setiap siswa menulis pertanyaan pada kertas tersebut. Mintalah kepada
mereka agar menulis pertanyaan dengan huruf cetak agar temannya dapat
membacanya. Siswa tidak perlu menulis namanya di kertas itu.
3) Ajaklah setiap siswa untuk meremas kertas itu menjadi sebuah bola.
4) Guru mengumpulkan bola-bola itu ke dalam keranjang dan membagikan kembali
bola-bola itu dengan melemparkan satu demi satu kepada setiap siswa di kelas. Atau,
jika kelas membutuhkan penyegaran fisik, guru dapat meminta siswa berdiri dan
bermain perang-perangan dengan saling melempar bola pertanyaan ke temannya.
Jaga agar tetap tertib. Beri waktu untuk hal itu selama 30 detik.
5) Beri aba-aba agar siswa mengambil satu bola. Mintalah mereka untuk membuka bola
tersebut dan menjawab pertanyaan yang ada di dalamnya.
6) Setelah beberapa menit mintalah beberapa siswa untuk maju ke depan membacakan
soal serta jawabannya secara bergiliran.
7) Guru dan siswa lain memberi umpan balik
8) Guru menyimpulkan dan menutup pembelajaran.
4. Teknik Examples Non Examples
Dalam pembelajaran shalat, teknik ini dapat digunakan untuk memperkenalkan
gerakan-gerakan shalat dan urutannya melalui sejumlah gambar. Penjelasan dengan
menggunakan media gambar akan lebih diingat siswa daripada penjelasan dengan cara
ceramah. Sesuatu yang dapat dilihat lebih mudah diingat siswa daripada sesuatu yang
didengar. Teknik examples and examples ini dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-
langkah berikut:
1) Guru mempersiapkan gambar-gambar sesuai dengan tujuan pembelajaran. Dalam
hal ini gambar-gambar gerakan shalat sesuai urutannya. Misalnya:
Fiqh | 129

2) Guru menempelkan gambar shalat yang tidak beraturan di papan tulis atau
ditayangkan melalui OHP
3) Guru memberikan petunjuk "untuk mengurutkan gambar" dan memberi kesempatan
kepada siswa untuk memperhatikan atau menganalisa gambar tersebut
4) Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusi dari analisa gambar tersebut
dicatat pada kertas
5) Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya dan mengurutkan
gambar shalat sesuai urutan yang sebenarnya.
6) Mulai dari komentar/hasil diskusi siswa, guru mulai menjelaskan materi sesuai
tujuan yang hendak dicapai.
7) Guru membuat kesimpulan
Selain teknik ini, Anda dapat baca kembali teknik Picture and Picture dalam modul
sebelumnya.

5. Metode Hapalan dan Teknik Akronim.
Untuk mengajarkan macam-macam shalat lima waktu guru dapat menggunakan
teknik akronim. Dengan cara ini guru memilih kata tertentu agar siswa dapat lebih
mudah menghapal macam-macam shalat lima waktu. Bila diurutkan sesuai waktu
pelaksanaannya, shalat lima waktu adalah:
130 | Fiqh
Maghrib
Isya
Subuh
Zhuhur
Asar
Mungkin siswa akan sulit untuk mengingatnya bila urutannya demikian. Anda dapat
memodifikasi urutan itu dengan menggunakan akronim ISLAM. Kata Islam sudah
dikenal oleh anak-anak, Anda tinggal memberikan artinya. Misalnya:
I = Isya
S = Subuh
L = Lohor/Zhuhur
A = Asar
M = Maghrib
Sedangkan untuk bacaan-bacaan shalat dan doa setelah shalat, guru sebaiknya
membimbing siswa untuk menghapalkannya. Sampaikan secara bertahap. Jangan
sekaligus, karena otak siswa tidak akan mampu menampungnya. Beri contoh bacaan
yang fasih sedikit sedikit, bagian per bagian. Guru membaca satu kalimat pendek dari
doa tersebut lalu meminta murid mengikuti bacaan. Lakukan berulang-ulang sampai
murid lancar.
Untuk mengajarkan do'a iftith Anda dapat mengajarnya dengan cara memotong doa
itu menjadi beberapa bagian, misalnya:
Lakukan pembimbingan berulang-ulang, sampai mereka lancar membacanya. Lalu
lanjutkan dengan bacaan berikutnya:
Fiqh | 131
Setelah siswa Anda lancar melafalkannya, lanjutkan dengan bacaan berikutnya:
Kemudian, lanjutkan:
Ingat, siswa Anda tidak perlu dipaksa menghapalkannya dalam satu pertemuan.
Anda harus bersabar. Lakukan secara bertahap dan berulang-ulang.
Ingat, ada beberapa macam doa iftith yang diajarkan Nabi. Anda harus jeli pada
perbedaan itu. Tanyakan sebelumnya doa iftitah yang telah diajarkan orang tua mereka
dan guru ngajinya. Jangan sampai doa yang Anda ajarkan bertentangan dengan keyakinan
anak didik. Selalu dahulukan akhlak dan tenggang rasa untuk menghadapi perbedaan
pendapat.
Dalam menghapalkan bacaan shalat guru hendaknya mengutamakan dan
mendahulukan menghapal surat al-Ftihah, kemudian bacaan ruku, i'tidal, sujud dan
duduk. Bacaan iftitah dan tahiyat dapat disampaikan pada tahap berikutnya.
6. Metode Kisah.
Metode kisah dapat Anda gunakan untuk menyampaikan hikmah-hikmah shalat
atau untuk mendorong semangat beribadah. Berikut ini adalah salah satu kisah yang
menunjukkan bahwa shalat dapat menjadi penolong kita di saat kesusahan. Dalam buku
Fadhail A'mal karya al-Kandahlawi diceritakan:
Di kota Kufah ada seorang kuli pemikul barang yang sangat dipercaya kaumnya
karena kejujurannya. Dia bekerja sebagai pembawa barang dagangan para
pedagang, uang dan lain sebagainya.
Pada suatu hari, ketika berada dalam perjalanan, dia bertemu dengan seorang
lelaki, yang bertanya kepadanya, "Akan pergi kemana Anda?"
"Ke suatu kota," jawab kuli itu.
Lelaki itu berkata, "Saya juga akan pergi ke sana. Saya tidak sanggup berjalan kaki
bersamamu. Bolehkah saya mengendarai keledaimu dengan bayaran satu dinar?"
Kuli itu menyetujuinya. Lalu lelaki itu mengendarai keledai. Di tengah jalan, mereka
mendapati persimpangan jalan. Lelaki itu bertanya, "Jalan mana yang akan engkau
lalui?"
132 | Fiqh
Kuli itu memberi tahu bahwa ia akan menuju ke arah jalan umum. Tetapi lelaki itu
berkata, "Jalan yang ini lebih dekat dan banyak kemudahan bagi keledai ini, sebab
banyak sekali rumput tumbuh di sana."
Kuli itu berkata, "Tapi saya belum pernah melewati jalan ini."
Lelaki itu berkata lagi, "Tenang. Saya sudah sering melewatinya. Anda tidak akan
tersesat."
"Baiklah," kata si kuli setuju, "Kita lewati jalan ini saja."
Beberapa saat kemudian, mereka berdua sampai di sebuah jalan buntu, di sebuah
hutan lebat yang menyeramkan. Di sana terdapat banyak sekali mayat berserakan.
Lelaki itu turun dari keledai sambil mengeluarkan senjata tajam, berniat hendak
membunuh si kuli. Ternyata dia seorang perampok yang sangat zalim.
"Jangan lakukan hal itu," kata si kuli, "Ambillah keledai dan barang-barang ini kalau
itu keinginanmu, tapi jangan bunuh saya."
Namun lelaki itu tidak mengindahkannya, bahkan bersumpah akan membunuh si
kuli terlebih dahulu sebelum mengambil semua barangnya.
Kuli itu memohon sambil memelas, namun orang zalim itu sama sekali tidak
menghiraukannya.
"Baiklah," kata si kuli, "Kalau begitu, izinkanlah saya melaksanakan shalat dua
rakaat untuk yang terakhir kalinya."
Lelaki itu tertawa sambil mengejek, "Ha ha ha, cepat lakukan shalat, mayat-mayat
ini pun mengajukan permohonan yang sama denganmu, namun shalatnya sama
sekali tidak memberi faidah apa pun."
Kuli itu pun mulai melakukan shalat. Namun, setelah membaca Fatihah dia tidak
dapat mengingat satu ayat pun untuk dibaca, sedangkan si zalim menyuruhnya
untuk mempercepat shalatnya. Dalam kondisi takut dan panik, tiba-tiba ia membaca
sebuah ayat:
"Siapakah yang mengabulkan doa orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa
kepadanya, dan yang menghilangkan kesulitannya?" (QS al-Naml: 62)
Dia membaca ayat itu sambil menangis. Tiba-tiba muncullah seorang penunggang
kuda memakai topi besi yang gemerlapan. Dia menikam si zalim itu hingga tewas.
Ceritakan kembali kisah di atas dengan baik. Ingat tujuan pengisahan ini untuk
mendorong semangat siswa untuk melakukan dan membiasakan shalat. Ceritakan pula
bahwa Nabi dan para shahabat membiasakan shalat sunnah saat mendapat kesenangan
ataupun kesulitan.
Fiqh | 133
EVALUASI PEMBELAJARAN
Untuk mengetahui tingkat keberhasilan pembelajaran, Anda perlu melakukan
evaluasi. Beberapa metode di atas, sebenarnya bisa digunakan juga sebagai alat ukur bagi
keberhasilan pembelajaran.
Untuk mengevaluasi aspek-aspek teoritis dan bacaan dari materi shalat yang Anda
ajarkan, Anda dapat memberikan soal-soal untuk menguji memori anak didik. Salah satu
metode evaluasi yang dapat Anda gunakan adalah metode Memory Metrix (Matrix Ingatan).
Metode ini dapat Anda gunakan untuk mengevaluasi ingatan, pemahaman dan pengetahuan
awal.
Memory Metrix adalah strategi penilaian yang terdiri dari baris-baris dan kolom-kolom
yang menilai ingatan siswa terhadap materi pembelajaran yang penting dan hubungan
antar materi serta menilai kecakapan siswa mengorganisir informasi ke dalam kategori-
kategori.
Metode ini dapat dilakukan dengan menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Siapkan matrik kosong yang terdiri dari kolom-kolom dan baris-baris.
2. Kemudian, isilah ruang yang kosong dengan fakta-fakta atau potongan kalimat yang
berhubungan dengan materi pembelajaran.
3. Pastikan kesesuaian atau keserasian antara judul kolom dengan judul baris.
4. Mintalah siswa untuk mengisi kolom-kolom yang kosong sesuai dengan judul kolom
dan judul baris,
5. Setelah selesai diisi siswa, kumpulkan matrik itu dan Anda siap untuk melakukan
koreksi hasil kerja siswa.
Contoh I :
No
Nama
Shalat
Jumlah
Rakaat
Waktu Pelaksanaan
Boleh
Jama/Qashar
1

Subuh






.
2 .
Saat matahari di atas
kepala sampai panjang
bayangan setinggi tubuh

3

Asar

..


4 .
Tiga
rakaat

5 .. .
Boleh dijama' atau
qashar dengan
magrib saat
bepergian

134 | Fiqh
1. Materi pembelajaran shalat fardhu yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: macam-
macam shalat pardhu, gerakan shalat dan bacaannya.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran wudhu adalah siswa dapat mengenal shalat
fardhu, dengan kompetensi dasar: siswa dapat mengenal 5 shalat fadhu, dan dapat
menirukan gerakan dan bacaan shalat.
3. Untuk mengajarkan shalat diperlukan metode pembelajaran yang relevan dengan
materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya jawab, demontrasi,
teknik bola pertanyaan, teknik examples non examples, hapalan dan kisah.
4. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran dapat dilakukan dengan
menggunakan tes tulis atau lisan untuk aspek pengetahuan, tes lisan untuk hapalan
dan praktek untuk gerakan. Selain itu dapat juga digunakan teknik Memory Metrik
untuk mengevaluasi pemahaman dan ingatan.
Coba Anda latih diri Anda menggunakan metode pembelajaran dan penilaian di
atas. Cari teman untuk bekerja sama dan mintalah feedback/umpan balik dari
mereka.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 135
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
1. Kompetensi yang diharapkan dimiliki siswa MI setelah mempelajari materi shalat adalah

a. Mengenal shalat fardhu dan menirukannya


b. Mengetahui seluk beluk shalat dengan detil
c. Mengetahui dalil-dalil gerakan shalat
d. Mengenal cara shalat para nabi
2. Mengajarkan ketentuan shalat secara efektif kepada siswa MI dapat dilakukan melalui
metode:
a. Ceramah panjang dan detil
b. Ceramah asal-asalan
c. Ceramah pendek tapi terarah
d. Asal ceramah saja
3. Tujuan akhir dari pembelajaran shalat adalah
a. Agar siswa pandai silat
b. Agar siswa bisa shalat cepat
c. Sama dengan tujuan shalat, yaitu membentuk pribadi taqwa
d. Agar siswa selalu suci dari najis dan hadats
4. Metode tanya jawab dalam pembelajaran shalat bisa digunakan di waktu-waktu berikut
ini, kecuali ...
a. Di saat ujian tertulis
b. Di awal pertemuan sebagai apersepsi
c. Di akhir pertemuan sebagai evaluasi
d. Di tengah-tengah ceramah sebagai variasi
5. Mengajarkan bacaan dan doa-doa shalat dapat efektif dengan menggunakan metode
a. Demontrasi c. Tanya jawab
b. Ceramah d. Hapalan/pengulangan
6. Tehnik memory metrix dapat digunakan untuk, kecuali
a. Menguji ingatan siswa terhadap rincian sesuatu
b. Alat meningkatkan konsentrasi siswa saat Anda ceramah
c. Menguji pemahaman siswa atas ceramah dan demontrasi gerakan wudhu
d. Soal pilihan ganda
136 | Fiqh
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

9
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
7. Metode kisah dalam pembelajaran shalat dapat digunakan untuk
a. Mengajarkan gerakan shalat
b. Membangkitkan semangat untuk shalat.
c. Mengajarkan sunnah-sunnah shalat
d. Mengajarkan hapalan doa shalat
8. Materi shalat fardhu yang diberikan kepada siswa Madrasah Ibtidaiyah sebaiknya.
a. lengkap dan detil
b. disesuaikan dengan kompetensi yang diharapkan
c. lengkap dan disertai dalil-dalil Quran dan hadis
d. detil dan menggunakan tinjauan berbagai madzhab
9. Media visual/gambar dapat digunakan dengan tepat dalam pembelajaran shalat untuk
mengajarkan
a. Gerakan shalat
b. Bacaan/doa shalat
c. Hikmah shalat
d. Hal-hal yang membatalkan shalat
Fiqh | 137
MATERI PEMBELAJARAN
K
egiatan belajar ini berhubungan sangat erat dengan kegiatan belajar 2 (shalat fardhu)
di atas. Pada KB 2 di atas dibahas tentang pembelajaran macam-macam shalat serta
gerakan dan bacaanya, pada KB 3 ini akan dibahas tentang pembelajaran praktek
shalat bagi siswa MI.
Telah disebutkan pada kegiatan belajar 2 di atas bahwa materi shalat sedemikian banyak,
namun yang diajarkan kepada siswa MI hanya beberapa hal saja, khususnya yang berkaitan
dengan kompetensi yang diharapkan.
Adapun standar kompetensi dan kompetensi yang ingin diraih oleh siswa MI berkaitan
dengan praktek shalat adalah sebagai berikut:

Standar Kompetensi : Siswa mampu mempraktekkan shalat fardhu
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menyebutkan ketentuan tata cara shalat
fardhu.
2. Siswa mampu mempraktekkan keserasian gerakan dan
bacaan shalat fardhu
Kelas / Semester : II (dua) / I (satu)
Metode, Teknik dan Media Pembelajaran
Untuk mencapai kompetensi dasar "siswa mampu menyebutkan ketentuan/tata cara
shalat fardhu", pada dasarnya guru dapat menggunakan metode ceramah, tanya jawab
dan lain-lain. Adapun guna mencapai kompetensi dasar "siswa mampu mempraktekkan
keserasian gerakan dan bacaan shalat fardhu" guru sebaiknya menggunakan metode
demotrasi dan praktek. Selain itu, metode-metode atau teknik-teknik yang telah dibahas
dalam modul dan kegiatan sebelumnya dapat juga digunakan untuk tujuan pencapaian
kompetensi ini.
Di bawah ini adalah beberapa teknik atau metode yang dapat digunakan guru untuk
menyampaikan materi shalat dan bacaannya.
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Praktek Shalat
138 | Fiqh
1. Teknik Make a Match (Mencari Pasangan)
Untuk mengingatkan siswa pada ketentuan-ketentuan shalat yang telah diajarkan
sebelumnya, guru dapat menggunakan teknik Make a Match. Teknik Make a Match dapat
digunakan untuk mengingatkan siswa pada materi yang sudah diajarkan dan dapat pula
digunakan menjelang ujian. Teknik ini lebih baik dan lebih efektif daripada melakukan
review melalui ceramah. Teknik Make a Match dapat guru lakukan dengan mengikuti
langkah-langkah sebagai berikut:
1) Guru menyiapkan beberapa kartu sebanyak jumlah murid dalam kelas yang berisi
beberapa konsep atau topik yang cocok untuk sesi review atau pengulangan materi.
Misalnya:
Kartu (1) (tertulis di dalamnya) NIAT SHALAT
Kartu (2) (tertulis di dalamnya) Ushall fardhu-sh-shubhi dan seterusnya.
Kartu (3) (tertulis di dalamnya) RUKU'
Kartu (4) (tertulis di dalamnya) Subhna rabbiya-l-'azhm
Kartu (5) (tertulis di dalamnya) SYARAT SHALAT
Kartu (6) (tertulis di dalamnya) Menutup Aurat
Dan seterusnya. Masing-masing kartu berpasangan dengan kartu lainnya.
2) Guru membagikan kartu-kartu tersebut sehingga setiap siswa mendapat satu kartu.
3) Guru meminta siswa untuk mencari pasangan yang mempunyai kartu yang cocok
dengan kartu yang dipegangnya.
4) Siswa dapat juga bergabung dengan dua atau tiga siswa lain yang memegang kartu
yang cocok dengannya.
2. Teknik Explicit Intruction (Perintah yang Jelas)
Teknik Explicit Intruction dirancang secara khusus untuk mengembangkan cara
belajar siswa mengenai pengetahuan prosedural dan pengetahuan deklaratif yang
dapat diajarkan dengan cara selangkah demi selangkah, setahap demi setahap. Teknik
ini dapat digunakan untuk mengajarkan keterampilan tertentu, termasuk di dalamnya
keterampilan melaksanakan gerakan shalat dan bacaannya. Untuk pembelajaran praktek
shalat teknik ini dapat digunakan dengan melalui cara-cara berikut ini:
1) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan mempersiapkan siswa untuk
melakukan shalat.
2) Guru mendemontrasikan keserasian gerakan dan bacaan shalat sesuai dengan urutan
shalat yang benar.
3) Setelah selesai mendemontrasikan, guru membimbing pelatihan shalat yang serasi
bacaan dengan gerakannya kepada siswa per kelompok.
4) Kemudian, guru melakukan pengecekan atas kemampuan siswa dan memberikan
Fiqh | 139
umpan balik atas pelatihan shalat siswa tersebut.
5) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan pelatihan lebih lanjut.
3. Teknik Modeling The Way
Dengan metode ini guru memperagakan gerakan-gerakan shalat sesuai dengan
urutannya yang benar. Untuk metode demontrasi, di antaranya Anda dapat menggunakan
teknik silent demonstration yang telah dibahas di modul bersuci pada kegiatan belajar
pembelajaran wudhu, atau Anda dapat menggunakan teknik Modeling The Way. Teknik
ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperagakan gerakan-gerakan
shalat yang telah dipelajari sebelumnya, dengan mengikuti langkah-langkah sebagai
berikut:
1) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin di capai
2) Guru menyajikan gambaran sekilas materi yang akan disampaikan.
3) Menyiapkan bahan atau alat jika diperlukan
4) Menunjuk salah seorang siswa atau sekelompok kecil siswa untuk mendemontrasikan
gerakan shalat dan bacaannya sesuai contoh dari Nabi Muhammad Saw.
5) Seluruh siswa diminta untuk memperhatikan demontrasi temannya
6) Tiap siswa diminta mengemukakan pemahamannya atas gerakan-gerakan yang
dicontohkan.
7) Guru memberi ulasan dan kesimpulan.
4. Metode Praktek.
Dalam metode praktek guru berperan sebagai pembimbing. Guru membimbing siswa
dalam mempraktekkan gerakan dan bacaan shalat. Untuk itu guru harus menetapakan
aspek-aspek yang akan dibimbingkan kepada siswa. Guru harus memperhatikan:
a. Apakah posisi tangan ketika takbiratul ihram sudah tepat?
b. Apakah posisi tangan ketika berdiri sudah benar? Tangan kanan di atas tangan kiri?
c. Apakah bacaan al-Fatihah siswa sudah benar?
d. Apakah posisi rukuk siswa sudah benar? Jika belum benar, koreksilah segera.
e. Apakah posisi sujud siswa sudah benar? Apakah posisi lima anggota tubuh dalam sujud
(dahi, hidung, telapak tangan, lutut dan jari kaki) sudah tepat? Jika belum, bimbinglah
sampai benar.
f. Apakah posisi duduk antara dua sujud atau tahiyat awal dan tahiyat akhir sudah
benar? Kalau belum, berilah contoh cara yang benar dan bimbinglah siswa dengan
lembut.
g. Perhatikan apakah mereka melakukannya dengan tumaninah.
h. Begitu pula halnya dengan bacaan. Perhatikan bacaan mereka, terutama surat al-
Fatihah.
140 | Fiqh
Untuk melakukan metode ini, guru dapat mengelompokkan siswa ke dalam beberapa
kelompok. Hal ini berguna untuk menghemat waktu, tetapi kurang berguna untuk
melihat kemampuan individual siswa dalam mempraktekkan shalat dan bacaannya.
Metode praktek juga dapat dilakukan dengan cara membiasakan shalat berjama'ah di
mushola sekolah. Minta bantuan guru lain untuk bekerja sama dalam hal ini.

EVALUASI PEMBELAJARAN
Pada dasarnya, untuk mengevaluasi kompetensi dasar siswa dalam menyebutkan
ketentuan, gerakan dan bacaan shalat dapat dilakukan melalui tes lisan ataupun tulisan,
baik berupa soal uraian maupun objektif. Anda bisa memilih di antara metode evaluasi
tersebut dengan mempertimbangkan ketersediaan waktu untuk melakukannya. Adapun
untuk mengetahui kemampuan dasar siswa dalam mempraktekkan shalat dan keserasian
antara gerakan shalat dan bacaannya dapat dilakukan dengan ujian praktek. Dengan ini
satu persatu siswa diamati dalam pelaksanaannya.
Untuk ujian praktek guru harus mempersiapkan hal-hal yang perlu diamati di dalamnya,
misalnya dengan membuat daftar berikut ini:
No Aspek Pengamatan Gerakan dan Bacan
Nilai
Baik Cukup Kurang
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Niat
Cara berdiri
Takbiratul-Ihram
a. Posisi tangan
b. Kepasihan pelafalan
Bacaan Iftitah
Bacaan Fatihah
Bacaan Surat
Ruku'
a. posisi tangan di lutut,
b. punggung lurus
c. kepala
d. bacaan ruku
I'tidl
a. posisi berdiri
b. bacaan i'tidal
Sujud
a. Cara turun untuk sujud
b. Posisi anggota sujud (kening, hidung,
telapak tangan, lutut, jari kaki)
c. Bacaan sujud
d. Cara bangun dari sujud untuk berdiri
Duduk di antara dua sujud
a. posisi kedua kaki dan jari kaki kanan
b. bacaan
Fiqh | 141
No Aspek Pengamatan Gerakan dan Bacan
Nilai
Baik Cukup Kurang
11
12
13
Duduk tasyahud
a. posisi
b. bacaan tahiyat
c. bacaan shalawat kepada Nabi Saw.
Salam
Tartib
142 | Fiqh
1. 1. Materi pembelajaran praktek shalat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
gerakan dan bacaan serta ketentuan lainnya.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran praktek shalat adalah siswa dapat Siswa
mampu mempraktekkan shalat fardhu.
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari pembelajaran praktek shalat adalah (1)
Siswa mampu menyebutkan ketentuan tata cara shalat fardhu, dan (2) Siswa mampu
mempraktekkan keserasian gerakan dan bacaan shalat fardhu
4. Untuk mencapai kompetensi dasar siswa dapat menyebutkan ketentuan tata cara
shalat fardhu guru dapat menggunakan metode ceramah, tanya jawab, make a match
dan lain-lain. Adapun untuk mencapai kompetensi siswa dapat mempraktekkan
keserasian gerakan dan bacaan shalat fardhu metode demontrasi, explicit intruction,
modeling the way dan praktek.
5. Evaluasi untuk komponen menyebutkan ketentuan shalat dapat dilakukan dengan tes
lisan maupun tes tulis, sedangkan untuk mengukur kemampuan praktek shalat dapat
digunanakan ujian praktek.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
praktek shalat, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 4
RANGKUMAN
Fiqh | 143
TES FORMATIF 4
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat untuk pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran praktek shalat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi
a. gerakan dan bacaan shalat
b. gerakan wudhu dan shalat
c. gerakan shalat
d. bacaan shalat
2. Standar kompetensi dari pembelajaran praktek shalat bagi siswa MI adalah
a. Mahir shalat
b. Bisa shalat dengan cepat
c. Mampu mempraktekkan shalat dengan benar
d. Mampu shalat tanpa batal
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran praktek shalat
adalah
a. hapal bacaan shalat
b. hapal gerakan shalat
c. keserasian gerakan dan bacaan shalat
d. mampu shalat tanpa batal
4. Supaya siswa MI dapat menyebutkan ketentuan tata cara shalat fardhu dengan benar,
guru dapat menggunakan, kecuali.
a. metode ceramah
b. tanya jawab,
c. make a match
d. metode kisah
5. Agar siswa MI dapat mempraktekkan keserasian gerakan dan bacaan shalat, guru dapat
menggunakan metode/teknik, kecuali
a. Demontrasi
b. explicit intruction
c. ceramah
d. modeling the way
6. Menguji kemampuan siswa dalam menyebutkan ketentuan shalat dapat dilakukan
dengan
a. tes lisan dan tes tulis
b. praktek langsung
c. explicit intruction
144 | Fiqh
d. modeling the way
7. Untuk mengetahui kemampuan siswa dalam memperagakan keserasian antara gerakan
dan bacaan shalat, guru dapat menggunakan
a. Tes lisan
b. Tes tulis
c. ujian praktek
d. memory metrix
8. Materi praktek shalat yang diajarkan kepada siswa MI sebaiknya
a. lengkap, agar siswa berwawasan luas
b. detil, agar pemahaman siswa mendalam
c. sesuai dengan kompetensi yang diharapkan
d. sesuai dengan madzhab imam syafii'i
9. Teknik explicit intruction dapat digunakan untuk mengajarkan materi shalat, khususnya
pada bagian
a. Urutan gerakan shalat
b. Hal-hal yang membatalkan shalat
c. Hikmah shalat
d. Macam-macam shalat
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 3.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

9
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 5. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 145
GLOSARIUM
Adzan : Panggilan untuk shalat
Akronim : Singkatan
Drill : Latihan
Fardhu : Wajib
Fardhu Kifayah : Kewajiban yang gugur bila salah seorang anggota masyarakat telah
menunaikannya
Iqamah : Pemberitahuan shalat segera dilaksanakan
Rukun : Tiang, sesuatu yang harus ada dalam melakukan ibadah
Takbiratul ihram : Takbir pertama dalam shalat
Tumaninah : Tenang
Wasilah : Jalan, media, perantara
146 | Fiqh
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Kandahlaw, Muhammad Zakariyya` al-, Kitab Fadhail Amal, penerjemah: Mustafa Sayani,
dkk., Bandung: Pustaka Ramadhan, 2001.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Malbr, Zain al-Dn bin Abd al-Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Yamin, Martinis, Kiat Membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Persada Press, 2007.
PEMBELAJARAN SHALAT BERJAMAAH, SHALAT
RAWATIB, DZIKIR DAN DOA
Fiqh | 149
PEMBELAJARAN SHALAT
BERJAMAAH, SHALAT RAWATIB,
DZIKIR DAN DOA
150 | Fiqh
Fiqh | 151
Pendahuluan
I
slam adalah agama yang menganjurkan hidup sosial. Kewajiban shalat, yang sejatinya
merupakan kewajiban individual umat Islam terhadap tuhannya pun, dianjurkan untuk
dilakukan secara berjamaah. Dalam pandangan Islam shalat berjamaah lebih tinggi
nilainya 27 kali lipat dibandingkan dengan shalat sendirian. Ini menunjukkan bahwa dalam
beribadah kepada Tuhan pun umat Islam tidak boleh meninggalkan kehidupan sosialnya.
Shalat berjamaah dalam ajaran Islam adalah salah satu pondasi hubungan sosial yang
harmonis.
Adapun hubungan khusus antara Allah dengan hambanya, yang merupakan hubungan
yang pribadi, diwadahi oleh Islam dalam bentuk shalat-shalat sunnah, dzikir dan doa.
Shalat sunnah dapat dilakukan sesuai dengan waktu yang ditetapkan atau dilakukan kapan
saja bila shalat dimaksud bersifat mutlak. Salah satu model shalat sunnah yang sangat
dianjurkan Islam adalah shalat sunnah setelah atau sebelum shalat fardhu, yaitu shalat
sunnah rawatib. Shalat sunnah ini dilaksanakan dengan disertai anjuran melakukan dzikir
dan berdoa sebelum atau setelahnya.
Oleh karenanya, umat Islam, selain diberi kewajiban shalat lima waktu, mereka juga
dianjurkan untuk melaksanakan shalat rawatib yang diiringi dengan dzikir serta berdoa.
Anjuran itu bersifat menyeluruh kepada semua umat, termasuk di antaranya siswa Madrasah
Ibtidaiyah. Pembiasaan shalat rawatib, berdzikir dan berdoa sejak dini akan memberikan
bekas yang mendalam pada jiwa seseorang yang melakukan, yang dengan itu diharapkan
lahir pribadi-pribadi yang bertaqwa kepada Allah. Pembiasaan itu dapat dilakukan melalui
kegiatan belajar mengajar di madrasah.
Modul ini, yang merupakan lanjutan dari modul shalat fardhu, akan mengajak anda
untuk merenungkan berbagai cara menanamkam kebiasaan shalat rawatib, berdzikir dan
berdoa kepada siswa MI.
Setelah mempelajari modul pembelajaran shalat berjamaah, shalat rawatib, dzikir dan
doa ini, diharapkan Anda memiliki kemampuan untuk:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan shalat berjamaah,
shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan shalat berjamaah, shalat
sunnah rawatib, serta dzikir dan doa yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah
ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh tentang shalat
berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa bagi siswa MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
152 | Fiqh
menyampaikan materi shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa
bagi siswa MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib,
serta dzikir dan doa pada siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib,
serta dzikir dan doa bagi siswa MI.
Materi modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang terkait
dengan tema shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa serta buku-
buku tentang strategi belajar mengajar.
Uraian Isi Modul
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
1. Gambaran umum materi shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa
sebagaimana terdapat dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa
yang harus Anda ajarkan kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran shalat
berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi shalat berjamaah, shalat sunnah rawatib, serta dzikir dan doa
bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
Petunjuk Belajar
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
Fiqh | 153
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
154 | Fiqh
Fiqh | 155
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Shalat Berjamaah
MATERI PEMBELAJARAN SHALAT BERJAMAAH DI MI
Pembahasan materi shalat berjamaah dalam buku-buku fiqh mencakup banyak hal.
Secara umum materi itu dapat diringkaskan ke dalam tema-tema berikut ini:
1. Hukum shalat berjamaah
2. Hukum bagi kaum perempuan mengikuti shalat jamaah di mesjid
3. Yang paling berhak menjadi imam
4. Hukum boleh/tidaknya perempuan menjadi imam shalat laki-laki.
5. Hukum bermakmum dalam shalat fardhu di belakang imam yang bershalat sunnah
6. Hukum shalat di belakang imam yang buta, atau dibelakang imam yang melaksanakan
shalat sambil duduk
7. Shalat di belakang imam yang fasik ataupun yang dibenci
8. Shalat di belakang imam yang berhadats
9. Posisi imam dan makmum
10. Letak imam yang lebih tinggi atau lebih rendah dari makmum
11. Keutamaan shaf pertama
12. Meluruskan shaf dan mengisi celah-celah dalam saf
13. Niat makmum yang mengikuti imam
14. Anjuran agar imam tidak memperpanjang bacaannya
15. Jarak yang dibolehkan antara imam dan makmum
16. Menjumpai shalat berjamaah setelah shalat sendirian
17. Makmum yang datang terlambat
18. Kewajiban makmum mengikuti imam dan tidak mendahuluinya
19. Mengganti imam yang terpaksa meninggalkan shalatnya
Setelah melihat gambaran umum tema-tema materi shalat berjamaah, silahkan Anda
membuka buku-buku fiqh untuk mempelajari materi tersebut melebihi materi yang ada
dalam bahan ajar fiqh di MI. Pengetahuan yang luas tentang materi ini, juga materi fiqh
lainnya, akan mengantarkan Anda kepada kondisi mumpuni dalam mengajar fiqh.
Adapun materi shalat berjamaah yang diajarkan kepada siswa MI, khususnya kelas II
(dua) semester II (dua) disesuaikan dengan kompetensi yang hendak dicapai. Adapun
kompetensi yang dimaksud adalah:
156 | Fiqh
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara shalat berjamaah
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan tata cara shalat
berjamaah
2. Siswa mampu menirukan shalat berjamaah
Kelas / Semester : II (dua) / II (Dua)
Bila dilihat dari kompetensi yang ingin dicapai, maka materi fiqh tentang shalat
berjamaah yang diajarkan kepada siswa MI menyangkut:
1. Hukum berjamaah
2. Syarat imam dan makmum
3. Hukum masbq
Untuk itu, metode, teknik, dan media harus dipilih dan disiapkan agar materi tersebut
dengan efektif dan efisien mudah dipahami dan dilaksanakan oleh siswa Anda.
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Di atas telah disebutkan bahwa kompetensi yang akan diraih dalam pembelajaran shalat
berjamaah adalah agar (1) siswa dapat menjelaskan ketentuan shalat berjamaah dan (2)
ia mampu menirukan shalat berjamaah. Oleh karena itu dibutuhkan metode pembelajaran
yang baik dan efektif untuk penyampaian materinya agar kompetensi tercapai.
Untuk mencapai kompetensi siswa mampu menjelaskan ketentuan shalat berjamah
perlu dipilih metode yang tepat. Karena materi ini bersifat pengetahuan dan kompetensi
yang diinginkan berkaitan dengan kognitif siswa maka metode ceramah dan tanya jawab
dapat digunakan asalkan dengan cara yang tepat. Sedangkan agar siswa mampu menirukan
tata cara shalat berjamaah, metode demontrasi dan simulasi bisa dikatakan tepat untuk
digunakan.
Di bawah ini beberapa metode atau teknik yang dapat digunakan guru untuk mengajarkan
materi shalat berjamaah. Anda juga dapat membaca kembali teknik-teknik yang dikenalkan
di modul sebelumnya, karena pada dasarnya metode atau teknik yang ditampilkan di modul
ini dapat dilakukan untuk pembelajaran materi fiqh secara keseluruhan.
1. Teknik Bertukar Pasangan
Teknik belajar mengajar dengan cara bertukar pasangan memberi kesempatan
kepada siswa untuk bekerja sama dengan siswa lain dalam mendapatkan pengetahuan
dan keterampilan. Pada dasarnya teknik ini dapat dilakukan untuk semua mata pelajaran
dan untuk semua tingkatan usia. Belajar pengetahuan secara berpasangan memiliki
beberapa keunggulan, diantaranya:
Fiqh | 157
1) dapat meningkatkan partisipasi siswa akan kegiatan belajar,
2) cocok tugas-tugas sederhana
3) lebih banyak memberikan kesempatan untuk memberikan kontribusi masing-masing
pasangan,
4) interaksi antar siswa terasa lebih mudah
5) lebih mudah dan cepat membentuknya.
Untuk mengajarkan ketentuan shalat berjamaah, guru dapat menggunakan metode
ini dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Setiap siswa dipersilahkan untuk memilih pasangannya sendiri atau guru menunjuk
pasangan bagi masing-masing siswa (lihat formasi 1).
2) Guru memberikan tugas untuk dikerjakan oleh masing-masing pasangan. Misalnya,
siswa disuruh mengisi isian yang berkaitan dengan (a) formasi shalat berjamaah;
(b) bagaimana cara makmum masbuq mengikuti imam dan menambah kekurangan
rakaatnya; dan sebagainya.
3) Setelah selesai, setiap pasangan diminta bergabung dengan satu pasangan lain.
4) Kedua pasangan yang bergabung, masing-masing anggotanya berganti pasangan,
kemudian saling menanyakan dan mengukuhkan jawaban masing-masing. (formasi
2)
Formasi 1
Formasi 2
Formasi 3
(kembali ke formasi 1)


B
A
C
D


D
A
C
B
158 | Fiqh
5) Temuan baru yang didapatkan dari pertukaran pasangan kemudian dibagikan kepada
pasangan semula. (formasi 3)
2. Teknik Berkirim Salam dan Soal
Untuk mengaktifkan siswa dalam proses pembelajaran, guru dapat menggunakan
teknik Berkirim Salam dan Soal. Dalam teknik ini siswa mendapat kesempatan untuk
memperdalam pengetahuan dan melatih keterampilan. Siswa didorong untuk membuat
pertanyaan dan jawabannya secara berkelompok, kemudian mengevaluasi soal dan
jawabannya bersama-sama.
Dalam menggunakan teknik ini guru dapat mengikuti langkah-langkah sebagai
berikut:
1) Guru membentuk kelompok-kelompok siswa beranggotakan 4 orang per kelompok.
2) Setiap kelompok diberi tugas untuk menulis beberapa pertanyaan yang akan dikirim
ke kelompok lain. Di sini guru bisa mengawasi dan membantu memilihkan soal-soal
yang cocok dengan tujuan pembelajaran.
3) Masing-masing kelompok mengirimkan satu orang utusan yang bertugas
menyampaikan salam dan soal dari kelompoknya untuk kelompok lain.
4) Setiap kelompok mengerjakan soal kiriman dari kelompok lain.
5) Setelah selesai, jawaban masing-masing kelompok dicocokkan dengan jawaban
kelompok yang membuat soal.
6) Guru bertugas mengawasi dan mengevaluasi.
7) Guru menyimpulkan dan menutup.
3. Teknik Tempel Pertanyaan
Teknik ini merupakan pengembangan dari metode tanya jawab. Teknik tempel
pertanyaan berguna untuk mengatasi mototonnya sesi tanya jawab karena tidak ada
siswa yang mau bertanya. Teknik ini dapat mengaktifkan siswa untuk berani bertanya.
Guru dapat melakukannya di dalam kelas dengan mengikuti langkah-langkah berikut
ini:
1) Bagikan kertas tempel kepada siswa
2) Mintalah siswa untuk menuliskan sebuah pertanyaan berkaitan dengan materi shalat
berjamaah dan minta mereka menempelkannya di papan yang telah disediakan.
3) Saat istirahat, mintalah siswa meneliti pertanyaan-pertanyaan tersebut dan ambil
kertas pertanyaan yang dapat mereka jawab
4) Setelah selesai istirahat, mintalah siswa membaca pertanyaan dari kertas tempel di
depan kelas dan mengemukakan jawabannya
5) Siswa lain dan guru dapat menambahkan jawaban bila perlu
6) Setiap jawaban yang masih tertinggal di papan dapat dijawab oleh guru secara
langsung.
Fiqh | 159
4. Memberi Teladan dan Pembiasaan
Dalam mengajarkan shalat Nabi Muhammad tidak banyak menggunakan kata-kata ia
hanya berkata:
Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihatku (melakukan gerakan) shalat (Hadis
Riwayat Imam Bukhari).
Rasulullah tidak banyak berkata, melainkan menunjukkan dan memberi teladan
bagaiman shalat dilakukan dan memberi teladan melakukan shalat secara berjamaah.
Tindakan Rasul demikian seharusnya dicontoh dan ditiru oleh para guru dalam
mengajarkan shalat berjamaah.
Pertama-tama guru harus membiasakan dirinya shalat berjamaah di mesjid. Kemudian
ia mengajak siswa-siswanya untuk shalat berjamaah bersamanya di mesjid sekolah.
Guru melakukan bimbingan langsung kepada siswa-siswanya dalam melaksanakan
shalat berjamaah. Memberikan koreksi bila siswa melakukan kesalahan atau berbuat
tindakan yang mengganggu keheningan dan kekhusyuan shalat berjamah.
Keteladanan dalam hal ini dan hal-hal lain dalam pendidikan agama sangat penting.
Hal demikian karena, pertama, pada dasarnya pendidikan agama berpusat pada
tindakan nyata, bukan pada teori; kedua, karena pada dasarnya anak usia 6 10 tahun
sangat senang mencontoh dan meniru. Sehingga, bila guru memberi teladan dalam
melakukannya, siswa langsung dapat menirukannya. Aturan-aturan shalat berjamaah
pun akan lebih bermakna bagi anak didik bila disampaikan sambil melaksanakan shalat.
Sekali lagi, yang sulit dari pelajaran shalat berjamaah, juga materi fiqh lainnya, bukan
pada aspek pengetahuan dan keterampilannya, melainkan pada aspek internalisasi
nilai dan pembiasaannya. Agar anak mau mengerjakan shalat berjamaah di rumahnya,
seorang guru bisa menganjurkan atau mendorong semangatnya dengan cara bercerita.
Namun lebih dari itu siswa membutuhkan keteladanan dan pembiasaan dalam hal ini.
Adakanlah shalat berjamaah di sekolah, khususnya untuk shalat zhuhur. Ajaklah siswa
dengan lembut, tidak memaksa, untuk bersama-sama guru dan siswa lain berjamaah di
sekolah. Pantaulah pelaksanaan shalat berjamaah di sekolah. Bila menemukan sesuatu
yang ganjil hendanya segera lakukan koreksi, jangan menundanya.
5. Metode Kisah
Metode kisah sangat berguna untuk mendorong semangat atau ghirah berjamaah.
Anda bisa mencari dan memilih cerita-cerita para salafu-sh-shlih dalam mengamalkan
shalat berjamaah. Namun sebelumnya sampaikan pula hadis-hadis Nabi tentang fadhlah
(keutamaan) shalat berjamaah, seperti hadis di bawah ini:
160 | Fiqh
Dari Abdillh bin Umar, bahwa Rasulullah bersabda, Shalat berjamaah mengungguli
shalat sendirian dengan dua puluh tujuh derajat lebih tinggi (HR Bukhari dan Muslim)
Di antara kisah yang dapat Anda ceritakan tentang keutamaan berjamaah yang tidak
dapat diganti walaupun dengan 25 rakaat shalat sendirian, adalah kisah yang diceritakan
Muhammad bin Simah, sebagaimana dikutip al-Malbr, berikut ini:
Muhammad bin Simah berkata:
Selama empat puluh tahun aku tidak pernah tertinggal shalat berjamaah dari awal
imam melakukan takbratu-l-ihrm. Namun, ketika ibuku meninggal, terpaksa aku
tidak bisa mengikuti shalat berjamaah. Aku sangat sedih dan menyesal karenanya.
Maka untuk mengganti keteledoranku dalam berjamaah aku melaksanakan shalat
sunnah 25 rakaat, dengan harapan pahalanya dapat menggantikan shalat berjamaah
yang ku tinggalkan.
Dengan sungguh-sungguh aku melakukannya, sampai-sampai tubuhku merasa
kepayahan dan kemudian aku tertidur. Di dalam tidur aku bermimpi didatangi
seseorang. Ia berkata, Hai Muhammad, kamu telah shalat 25 rakaat untuk mengganti
shalat berjamaah yang kau tinggalkan. Tapi bagaimana kamu bisa mengganti ucapan
amin yang dikatakan malaikat saat imam selesai membaca surah al-Fatihah?
Nah, ini artinya bahwa shalat berjamaah tidak dapat diganti oleh shalat 25 rakaat
sekalipun, karena di antara fadhilah shalat berjaamaah adalah ucapan amin dari
malaikat saat imam selesai membaca surat al-Ftihah.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Evaluasi atas proses pembelajaran, dalam rangka mengetahui tingkat keterserapan
materi oleh siswa dapat dilakukan melalui tes tertulis maupun tes lisan. Tes ini terutama
dilakukan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa atas materi yang diberikan.
Adapun materi shalat berjamaah yang berupa tindakan dan pembiasaan dievaluasi dengan
pengamatan atas pelaksanaannya.
Fiqh | 161
1. Materi pembelajaran shalat jamaah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: hukum
shalat berjamaah, imam-mamum dan hukum masbq.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat berjamaah adalah siswa dapat
mengenal tata cara shalat berjamaah
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajran shalat
berjamaah adalah: siswa dapat menjelaskan tata cara shalat berjamaah dan siswa
dapat menirukan shalat berjamaah.
4. Untuk mengajarkan ketentuan cara berjamaah guru dapat menggunakan metode
ceramah, tanya jawab, bertukar pasangan, tempel pertanyaan, dan berkirim salam
dan soal. Sedangkan untuk mencapai kompetensi siswa dapat menirukan shalat
berjamaah guru bisa memakai metode teladan dan pembiasaan, serta metode kisah.
5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan shalat berjamaah dapat
dilakukan dengan tes lisan, tulisan, sedangkan untuk mengevaluasi kemampuan
siswa dalam menirukan shalat berjamaah guru dapat memakai metode praktek dan
pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
shalat berjamaah, lakukanlah simulasi pembelajaran shalat berjamaah dengan teman-
teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
162 | Fiqh
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan-pertanyaan berikut ini.
1. Materi pembelajaran shalat jamaah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi, kecuali
a. hukum shalat berjamaah
b. imam-ma'mum
c. hukum masbq
d. hukum berjamaah dalam tinjauan empat madzhab
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat berjamaah di MI adalah
a. Siswa dapat mengenal tata cara shalat berjamaah
b. Siswa mampu menjadi imam di kampungnya
c. Siswa dapat menegur imam bila salah
d. Siswa dapat menjelaskan hukum ma'mum masbuq
3. Kompetensi dasar yang diinginkan dari pembelajaran shalat berjamaah di MI adalah
a. siswa menjelaskan tata cara shalat berjamaah dan dapat menirukannya
b. siswa mampu menjadi imam shalat berjamaah
c. siswa mampu menjelaskan hal-hal yang membatalkan shalat berjamaah
d. siswa mampu mendefinisikan shalat berjamaah
4. Untuk mengajarkan ketentuan cara berjamaah dengan efektif, guru dapat menggunakan
metode-metode tertentu, kecuali
a. ceramah c. hapalan
b. tanya jawab d. bertukar pasangan
5. Usaha untuk mencapai kompetensi siswa agar dapat menirukan shalat berjamaah, guru
bisa memakai metode
a. ceramah c. hapalan
b. tanya jawab d. teladan dan pembiasaan

6. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan shalat berjamaah dapat
dilakukan
a. tes lisan dan tulisan c. soal uraian
b. praktek dan pengamatan d. soal objektif
7. Untuk mengetahui kemampuan siswa MI dalam menirukan shalat berjamaah dapat
dilakukan melalui
a. tes lisan dan tulisan
b. praktek dan pengamatan
Fiqh | 163
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
c. soal uraian
d. soal objektif
8. Metode kisah dapat digunakan dalam pembelajaran shalat berjamaah untuk
a. mendorong semangat siswa untuk melakukan shalat berjamaah
b. menjelaskan berbagai aturan shalat berjamaah
c. menjelaskan aturan ma'mum masbuq
d. praktek shalat berjamaah
9. Yang tidak termasuk rukun dalam shalat berjamaah adalah
a. Sajadah dan mukena c. makmum
b. imam d. imam dan makmum
10. Bila imam melakukan kekeliruan gerakan sebaiknya ma'mum
a. menegurnya
b. meninggalkannya
c. mengulangi shalat
d. menegurnya dengan membaca tasbih
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1..
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
BKalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai
164 | Fiqh
Fiqh | 165
MATERI
Shalat dapat memberi efek ketenangan pada jiwa manusia. Shalat, ibarat charger, dapat
memberikan tenaga tamabahan bagi kelelahan batin. Dengan shalat umat Islam dapat
mempertahankan keseimbangan jiwanya sehingga tidak terperosok ke dalam perbuatan keji
dan munkar. Oleh karena itu, selain mewajibkan shalat-shalat fardhu, Islam mengajarkan
untuk mengerjakan shalat-shalat sunnah. Shalat-shalat sunnah ini dapat berfungsi sebagai
tambahan energi bagi jiwa setelah shalat-shalat fardhu dilaksanakan. Shalat-shalat sunnah
juga dapat berfungsi sebagai tambalan jika ada shalat fardhu yang kurang sempurna dalam
pelaksanaannya.
Karena betapa pentingnya shalat sunnah maka umat Islam perlu dididik untuk
membiasakan shalat sunnah sejak dini. Anak-anak MI perlu diajak untuk membiasakan
shalat sunnah, khususnya shalat sunnah sebelum dan sesudah shalat fardhu (disebut
rawatib). Untuk itu para pendidik harus menyiapkan strategi pembelajaran shalat sunnah
rawatib kepada siswa MI.
Materi shalat rawatib dalam kitab-kitab fiqh dibagi ke dalam dua bagian, yaitu shalat
rawatib yang hukumnya sunnah dan yang hukumnya sunnah mu'akkadah. Istilah shalat
rawatib itu sendiri berarti shalat sunnah yang pelaksanaannya dilakukan sebelum (qabla;
qabliyyah) atau sesudah (ba'da; ba'diyyah) shalat fardhu. Dalam buku-buku fiqh, rincian
shalat sunnah rawatib adalah sebagai berikut:
1. 2 rakaat sebelum shalat subuh
2. 4 rakaat sebelum shalat zhuhur
3. 4 rakaat sesudah shalat zhuhur
4. 4 rakaat sebelum shalat asar
5. 2 rakaat sebelum shalat maghrib
6. 2 rakaat sesudah shalat maghrib
7. 2 rakaat sesudah shalat isya
Shalat sunnah rawatib yang disebutkan di atas ada di antaranya yang dihukumi sunnah
biasa dan ada sangat dianjurkan atau dihukumi sunnah mu'akkadah (sunnah yang penting).
Shalat sunnah rawatib yang bersifat sunnah mu'akkadah yaitu:
1. 2 rakaat sebelum shalat subuh
2. 2 rakaat sebelum shalat zhuhur
3. 2 rakaat setelah shalat zhuhur
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Shalat Sunnah Rawatib
166 | Fiqh
4. 2 rakaat setelah shalat maghrib
5. 2 rakaat sesudah shalat isya
Materi shalat sunnah rawatib diberikan kepada siswa MI kelas III, sebagai lanjutan dari
materi shalat fardhu, agar mereka dapat memenuhi kompetensi sebagai berikut:

Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara shalat sunnah rawatib
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan tata cara shalat
sunnah rawatib
2. Siswa mampu mempraktekkan shalat sunnah rawatib
Kelas / Semester : III (tiga) / I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Metode mengajar apa pun, selama memperhitungkan kompetensi, waktu, anak didik
dan fasilitas, dapat digunakan untuk mengajarkan pengetahuan tentang shalat rawatib.
Metode-metode seperti ceramah, tanya jawab, demontrasi dan lain-lain adalah metode yang
sering digunakan guru untuk mengajarkan materi ini dan materi lainnya. Metode-metode
tersebut baik dan efektif digunakan dalam pengajaran, namun metode-metode lain yang
lebih dapat mengaktifkan siswa dalam belajar. Di bawah ini adalah beberapa metode yang
dapat digunakan untuk pembelajaran shalat rawatib. Baca kembali modul dan kegiatan
belajar sebelumnya, mungkin di antaranya ada teknik mengajar yang cocok untuk diguakan
dalam pembelajaran.
No Shalat
Fardhu
Waktu/Hukum
Jumlah
Rakaat
Sebelum Setelah
1 Isya Tidak ada Sunnahmu'akkadah 2
2 Subuh Sunnah mu'akkadah Tidak ada 2
3 Lohor/Zuhur Sunnah mu'akkadah Sunnah mu'akkadah 2 atau 4
4 Asar Sunnah Tidak ada 2 atau 4
5 Maghrib Sunnah Sunnahmu'akkadah 2

Fiqh | 167
1. Teknik Think-Pair-Share
Think-Pair-Share secara bahasa berarti berpikir, berpasangan dan berbagi. Sebagai
teknik pembelajaran Think-Pair-Share berarti mengaktifkan siswa untuk memikirkan
pertanyaan atau tugas dari guru secara mandiri, kemudian mendiskusikannya dengan
pasangan yang diikuti dengan berbagi bersama pasangan lain. Dengan kata lain, berpikir
sendiri, lalu berdiskusi berdua, kemudian berbagi jawaban dengan empat orang. Teknik
ini dapat mengoptimalkan partisipasi siswa dalam pembelajaran. Dibandingkan
dengan sistem klasikal, yang memungkinkan hanya satu siswa yang maju, teknik ini
memungkinkan partisipasi yang lebih, bahkan sampai delapan kali lipat metode klasikal.
Dalam mengajarkan ketentuan shalat rawatib dengan teknik ini, guru dapat mengikuti
langkah-langkah sebagai berikut:
1) Guru memberikan tugas kepada semua siswa untuk menjawab pertanyaan/tugas
tertentu. Dalam pembelajaran shalat rawatib, misalnya guru memberi pertanyaan:
"Di mushalla kalian sering kalian jumpai orang yang melaksanakan shalat sebelum
dan setelah shalat fardhu. Itu namanya shalat rawatib. Coba kalian ingat-ingat berapa
rakaat shalat rawatib yang dilakukan orang itu? Jika seluruh rakaat rawatib digabung
jumlahnya menjadi 20 rakaat. Tugas kalian mencatat kapan saja shalat rawatib itu
dilakukan?"
2) Setiap siswa secara perorangan memikirkan dan mengerjakan tugas tersebut.
3) Setelah selesai, minta siswa untuk berpasangan dengan seorang siswa di sampingnya
dan mendiskusikan jawaban pertanyaan/tugas tadi.
4) Kemudian, minta dua pasang siswa untuk saling bertemu dan berbagi jawaban.
5) Kemudian, minta perwakilan kelompok untuk mengemukakan jawaban di depan
kelas. Kelompok lain mendengarkan dan memberi umpan balik.
6) Guru mengevaluasi dan menyimpulkan.

2. Teknik Numbered Head
Selain berguna untuk menyampaikan materi ketentuan shalat rawatib, teknik ini
melatih siswa belajar melaksanakan tanggung jawab pribadinya dalam hubungannya
dengan kelompok. Dalam pembelajaran ketentuan shalat rawatib teknik ini dapat

168 | Fiqh
diterapkan dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Siswa dibagi ke dalam beberapa kelompok. Setiap siswa dalam kelompok mendapat
nomor.
2) Berikan tugas kepada siswa berdasarkan nomornya. Misalnya, siswa nomor 1
bertugas membaca soal dengan benar dan mengumpulkan data untuk menjawabnya;
siswa nomor 2 bertugas menyelesaikan soal; dan siswa nomor 3 bertugas mencatat
dan melaporkan hasil kerja kelompok.
3) Jika diperlukan guru bisa meminta mereka bekerja sama dengan kelompok lain.
Siswa dapat diminta untuk keluar dari kelompok asalnya dan bergabung dengan
siswa-siswa dari kelompok lain yang bernomor sama. Siswa-siswa tersebut bisa
saling membantu dalam menyelesaikan tugas dan mencocokkan hasil kerjanya. Hal
ini terjadi bila tugas-tugas lebih sulit dikerjakan.
3. Teknik Two Stay-Two Stray
Two stay-two stray artinya dua orang tetap tinggal dan dua orang pergi bertamu. Lebih
jelasnya, satu kelompok terdiri dari 4 anggota. Dua anggota di antaranya bertugas untuk
mengunjungi kelompok lain, sedangkan dua anggota sisanya tetap berada di tempat.
Teknik ini selain berguna untuk memberikan pemahaman secara aktif atas materi shalat
rawatib yang sedang diajarkan, ia juga bermanfaat untuk membina interaksi sosial dan
kerja sama yang baik.
Dalam pembelajaran shalat rawatib, guru dapat menggunakan teknik ini dengan
mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Siswa dikelompokkan ke dalam beberapa kelompok, dengan anggota empat orang
pada masing-masing kelompoknya.
2) Guru membagi tugas kepada setiap kelompok. Misalnya, guru memberi tugas:
menyebutkan shalat rawatib yang hukumnya sunnah mu'akkadah
3) Siswa bekerja bersama secara kelompok.
4) Setelah menemukan jawaban, dua orang siswa diminta berkunjung ke dua kelompok
yang berbeda. Di sana ia bertugas menanyakan jawaban dari pertanyaan guru.
Kemudian kembali ke kelompoknya.
5) Dua orang yang tinggal bertugas menerima tamu dan menjamu tamu dengan
memberi informasi atau jawaban dari pertanyaan guru. Tamu disuruh kembali ke
kelompoknya.
6) Dua orang yang bertamu pulang ke kelompoknya dan melaporkan oleh-olehnya
(informasi/jawaban dari kelompok lain)
Fiqh | 169
Formasi 1: sebelum ada tamu
Formasi 2: sedang ada tamu
Formasi 3: sama dengan formasi 1, tamu sudah pulang
7) Kelompok mencocokkan dan membahas hasil-hasil kerja mereka.
8) Setelah selesai, guru dapat meminta perwakilan kelompok melaporkan hasil kerjanya.
9) Guru melakukan evaluasi dan menutup kegiatan.
4. Teknik Keliling Kelompok
Teknik ini mudah dilakukan. Guru bertugas meninjau kegiatan siswa. Sedangkan
siswa mengemukakan pendapatnya secara bergiliran kepada temannya. Teknik ini dapat
dilakukan dengan menggunakan langkah-langkah berikut:
1) Kelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok
2) Berikan tugas kepada kelompok, misalanya:
"menyebutkan shalat rawatib yang hukumnya sunnah mu'akkadah"
3) Salah satu siswa, anggota kelompok, memulai menyampaikan pendapatnya tentang
jawaban tugas dari guru.
4) Siswa berikutnya bertugas menyampaikan pendapatnya setelah siswa pertama
selesai.





















170 | Fiqh
5) Kemudian siswa ketiga, keempat, kelima dan seterusnya memaparkan hasil kerjanya
kepada anggota kelompoknya secara bergantian.
6) Guru meninjau dan mengevaluasi.
5. Metode Teladan dan Pembiasaan
Untuk memenuhi kompetensi "siswa dapat menirukan shalat rawatib" dilakukan
dengan menampilkan keteladanan dan pembiasaan. Logikanya, siswa tidak akan bisa
meniru kalau tidak ada yang bisa ditiru. Tentu saja dalam hal ini guru fiqh dan guru-guru
lainnya. Begitu pula halnya dengan pembiasaan. Agar peniruan menjadi kebiasaan maka
perlu dilakukan kegiatan yang berulan-ulang.
Untuk keteladanan dan pembiasaan membutuhkan kerja sama semua pihak. Suasana
dan kondisi sekolah harus diciptakan sedemikian rupa. Hal ini berarti melibatkan seluruh
civitas sekolah. Selain itu, guru fiqh juga dapat meminta orang tua siswa dan guru-guru
ngaji siswa untuk bekerja sama mengamati dan menanamkan kebiasaan shalat rawatib
di lingkungannya.
6. Metode Targhib-Tarhib
Targhb adalah janji akan adanya kesenangan, kenikmatan ukhrawi yang disertai
bujukan, sedangkan tarhb adalah ancaman atas tindakan berdosa yang dilakukan.
Metode ini digunakan Nabi untuk membujuk dan menakuti umat agar patuh pada
perintah Allah. Metode targhb dan tarhb adalah metode bujukan dan peringatan.
Metode ini dapat dilakukan dengan menyampaikan hadis-hadis Nabi yang bersifat
memberi dorongan semangat beribadah. Untuk shalat rawatib Anda dapat membacakan
hadis-hadis di bawah ini:
Dari 'A`isyah, dari Nabi Saw. Beliau berkata, "Dua rakaat (shalat sunnah) fajr lebih baik
dari dunia dan isinya" (HR Muslim)
Dari Ummu Habbah, istri Nabi Saw. Bahwa Nabi bersabda, "Siapa saja yang menjaga
empat rakaat sebelum zhuhur dan empat rakaat setelahnya diharamkan masuk
neraka" (HR Ab Dwd)
Fiqh | 171
EVALUASI PEMBELAJARAN
Kompetensi yang diinginkan dari pembelajaran shalat sunnah rawatib di MI adalah
agar siswa mengenal tata cara shalat sunnah rawatib, dengan cara menjelaskannya dan
mempraktekkannya. Oleh karena itu, metode evaluasi atas pembelajaran dapat dilakukan
dengan menggunakan tes lisan, tes tulisan dan ujian praktek.
Tes lisan dan tulisan dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan siswa dalam
menjelaskan ketentuan shalat rawatib, termasuk di dalamnya waktu dan jumlah rakaat
shalat rawatib. Selain menggunakan soal-soal uraian atau objektif teknik-teknik lain -seperti
memory matrix, empty outline, scramble, word square dan lain-lain yang telah dipelajari
dalam modul sebelumnya - dapat digunakan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa
atas materi.
172 | Fiqh
1. Materi pembelajaran shalat sunnah rawatib yang diajarkan untuk siswa MI
meliputi: shalat sunnah rawatib, shalat sunnah rawatib muakkadah dan ketentuan
pelaksanaannya.
2. Standar kompetensi yang ingin dicapai dari pembelajaran shalat sunnah rawatib
adalah siswa dapat mengenal tata cara shalat sunnah rawatib.
3. Kompetensi dasar yang hendak diraih dari pembelajaran shalat sunnah rawatib
dan standar kompetensi yang telah ditentukan adalah: (1) siswa dapat menjelaskan
ketentuan shalat sunnah rawatib, dan (2) siswa dapat mempraktekkan shalat sunnah
rawatib.
4. Untuk mengajarkan ketentuan cara shalat rawatib, seorang guru dapat menggunakan
metode metode ceramah, tanya jawab, teknik think-pair-share, numbered head, two
stay-two stray dan keliling kelompok.
5. Untuk mencapai kompetensi siswa dapat mempraktekkan dan membiaskan shalat
rawatib, seorang guru bisa memakai metode teladan dan pembiasaan, serta metode
targhb-tarhb.
6. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan shalat sunnah rawatib
seorang guru dapat menggunakan tes lisan, tulisan, dan teknik-teknik lainnya.
7. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam mempraktekkan shalat sunnah rawatib
seorang guru dapat memakai ujian praktek dan pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
Shalat sunnah rawatib lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 173
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar dari pertanyaan di bawah ini
1. Materi pembelajaran shalat sunnah rawatib yang diajarkan untuk siswa MI meliputi hal-
hal berikut, kecuali
a. shalat rawatib yang hukumnya sunnah
b. shalat rawatib yang hukumnya sunnah muakkadah
c. shalat sunnah witir setelah shalat fardhu
d. ketentuan waktu pelaksanaan shalat rawatib
2. Standar kompetensi yang ingin dicapai dari pembelajaran shalat sunnah rawatib di MI
adalah
a. siswa dapat mengimami shalat rawatib
b. siswa mampu melaksanakan shalat bada asar
c. siswa mampu mempraktekkan shalat bada subuh
d. siswa dapat mengenal tata cara shalat sunnah rawatib
3. Kompetensi dasar yang hendak diraih dari pembelajaran shalat sunnah rawatib di MI
adalah:
a. siswa mampu melaksanakan shalat bada asar
b. siswa mampu mempraktekkan shalat bada subuh
c. siswa mampu melaksanakan shalat rawatib secara berjamaah
d. siswa dapat menjelaskan dan mempraktekkan shalat sunnah rawatib
4. Untuk mengajarkan ketentuan waktu shalat rawatib kepada siswa MI, seorang guru
dapat menggunakan metode-metode berikut ini, kecuali
a. ceramah c. tanya jawab
b. demontrasi d. think-pair-share
5. Untuk mencapai kompetensi siswa MI dapat mempraktekkan, seorang guru bisa
memakai metode
a. ceramah c. think-pair-share
b. tanya jawab d. demontrasi
6. Agar siswa mau melaksanakan dan membiasakan shalat sunnah rawatib, guru sebaiknya
menggunakan metode pengajaran
a. think-pair-share c. two stay-two stray
b. numbered head d. targhb-tarhb.
174 | Fiqh
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
7. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa MI terhadap ketentuan waktu-waktu shalat
sunnah rawatib, seorang guru dapat menggunakan metode berikut kecuali
a. tes lisan c. ujian praktek
b. tes tulisan d. soal pilihan ganda
8. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa MI dalam mempraktekkan shalat sunnah
rawatib seorang guru dapat memakai cara
a. tes lisan c. ujian praktek
b. tes tulisan d. soal pilihan ganda
9. Shalat sunnah rawatib disyariatkan agama untuk dilakukan pada saat
a. sebelum dan sesudah shalat fardhu tertentu
b. sebelum shalat fardhu
c. setelah shalat fardhu
d. sebelum dan sesudah semua shalat fardhu
10. Yang termasuk shalat sunnah rawatib muakkadah (sangat dianjurkan) adalah
a. 2 rakaat setelah shalat subuh c. 2 rakaat sebelum shalat isya
b. 2 rakaat sebelum shalat subuh d. 4 rakaat setelah shalat asar
Fiqh | 175
MATERI
Shalat dapat memberi efek ketenangan pada jiwa. Ada banyak dzikir dan doa yang biasa
dibaca masyarakat muslim di tanah air ini. Hampir tiap tempat dan mushalla memiliki
urutan bacaan yang berbeda-beda, walaupun di sana sini terdapat persamaan. Untuk siswa
MI kelas II semester II, mungkin lebih cocok bila bacaan dzikir dan doanya dicarikan yang
pendek dan sederhana. Misalnya:
1. Istighfar 3 x
Astaghfirul-Lhal-'Azhm
Aku memohon ampunan Allah Yang Maha Agung
2. Allahumma antassalam dst

Allhumma anta-s-salm, wa minka-s-salm, wa ilaika ya'du-s-salm, fa-hayyin
rabban bi-s-salm, wa adkhilna-l-jannata dra-s-salm, tabrakta rabbana wa
ta'laita y dza-l-jalli wa-l-ikrm
Ya Allah, Engkau sumber segala kedamaian, dan dari Engkaulah segala kedamaian.
Dan kepada Engkaulah akan kembali segala kedamaian. Sambutlah kami, ya Tuhan
Kami, dengan ucapan kedamaian. Masukanlah kami ke dalam surga, hunian penuh
kedamaian. Engkaulah maha pemberi keberkahan dan Yang Maha Luhur, wahai Tuhan
kami. Wahai Tuhan yang Maha Agung lagi Maha Mulia.
3. Tasbih 33 x
Subhnal-Lh
Maha Suci Allah
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Dzikir dan Doa
176 | Fiqh
4. Tahmid 33 x


Al-hamdu lillh
Segala puji bagi Allah
5. Takbir 33 x


Allhu akbar
Allah Maha Besar
6. Tahlil 1 x


L ilha illal-Lh wahdahu l syarka lahu. Lahu-l-mulku wa lahu-l-hamdu yuhy wa
yumtu wa huwa 'al kulli syai`in qadr
Tiada Tuhan selain Allah. Tiada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya-lah semua kerajaan dan
hanya untuk-Nya-lah segala puji. Dia-lah yang menghidupkan dan Dia pula yang
mematikan. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu
7. Doa:

Allhumma inn nas'aluka 'ilman nfi'an wa rizqan wsi'an wa 'amalan mutaqabal


Ya Allah, kami memohon dari-Mu ilmu yang bermanfaat, rizki yang luas, dan amal
yang diterima

Rabbi-ghfirl wa liwlidayya wa-rhamhum kam rabbayn shaghr


Ya Tuhanku, berilah ampunan bagiku serta kedua orangtuaku dan rahmatilah mereka
seperti mereka mendidikku di masa kecil

Rabban tin fi-d-dun-y hasanah, wa fi-l-khirati hasanah, wa qin 'adzba-n-nr


Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, serta
peliharalah kami dari azab api neraka
Fiqh | 177
Materi berdzikir dan berdoa disampaikan kepada siswa madrasah ibtidaiyah agar
mereka mampu melakukan dzikir dan doa setelah mereka menunaikan shalat fardhu
dan rawatib. Pembiasaan berdzikir dan berdoa sejak kecil akan menimbulkan kesan yang
mendalam sehingga bila benar-benar terbiasa akan lahir generasi tangguh karena hatinya
dipenuhi oleh ketaqwaan kepada Allah.
Standar Kompetensi : Siswa melakukan dzikir dan do'a
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu melafalkan dzikir setelah shalat fardhu
2. Siswa mampu melafalkan doa setelah shalat fardhu
Kelas / Semester : II (dua) / II (dua)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Pada setiap mata pelajaran selalu ada bagian materi yang harus dihapal persis
sebagaimana ditentukan, bukan sekedar diingat maknanya saja. Begitu pula dengan
pelajaran fiqh, ada bagian-bagian materi yang membutuhkan keterampilan menghapal,
seperti bacaan adzan, bacaan shalat dan bacaan dzikir serta doa. Untuk kepentingan
pengajaran yang berkaitan dengan hapalan, seorang guru harus menyiapkan metode yang
relevan dengan materinya.
Namun demikian, dalam materi dzikir dan doa, hapalan bukan satu-satunya cara yang
harus dibebankan kepada siswa, karena berdzikir dan berdoa dapat dilakukan sambil
membaca dari buku yang disediakan untuk itu. Yang lebih penting diperhatikan seorang
guru dalam mengajarkan berdzikir dan berdoa adalah urgensi dari dzikir dan doa supaya
mereka mau melakukan dzikir dan doa, baik setelah shalat fardhu maupun setiap akan
melakukan sesuatu. Oleh karena pengajaran dzikir dan doa tidak bisa mengandalkan metode
hapalan saja, tapi dibutuhkan metode lain untuk membangkitkan kemauan berdzikira dan
berdoa.
1. Metode Hapalan
Metode hapalan bertujuan agar siswa dapat menghapal sesuatu, dalam hal ini bacaan
dzikir dan doa. Bacaan-bacaan itu perlu dihapalkan untuk memberi kemudahan kepada
siswa bila ingin melakukan dzikir dan doa, sehingga tidak perlu membawa buku dzikir
dan doa kemana-mana.
Metode hapalan untuk dzikir dan doa dapat dilakukan dengan melakukan pengulangan
bacaan yang diikuti oleh siswa, baik secara klasikal, kelompok maupun individual.
Secara umum metode hapalan dalam pengajaran doa dan dzikir dapat dilakukan dengan
memperhatikan rambu-rambu sebagaimana berikut:
178 | Fiqh
1) Pilih dzikir dan doa yang pendek untuk didahulukan pengajarannya.
2) Dzikir dan doa yang panjang dapat diajarkan dengan memotong-motong dulu dzikir/
doa tersebut menjadi beberapa bagian kecil, yang kemudian disatukan kembali
setelah siswa berhasil menhapalnya.
3) Untuk menghindari kesalahan pelafalan karena salah dengar, baiknya guru
menyertakan penjelasan visual seperti menuliskan doa/dzikir itu di papan tulis atau
alat sejenis.
4) Lakukan pengulangan dalam pembelajaran.
5) Biasakan membaca dzikir atau doa sebelum pembelajaran dan setelahnya secara
bersama-sama
6) Pengajaran dapat dimulai dari klasikal, kemudian ke kelompok-kelompok kecil, dan
akhirnya secara individual. Atau sebaliknya, dari individu ke kelompok, lalu klasikal,
bila tidak merepotkan.
7) Gunakan teknik-teknik lain yang dapat mengaktifkan siswa dalam menghapal dan
memahami doa. Metode/teknik yang telah dipaparkan di modul sebelumnya, seperti
jigsaw, bertukar pasangan, explicit instruction dan lain-lain dapat anda modifikasi
untuk materi hapalan.
2. Teknik Kancing Gemerincing
Kegiatan kancing gemerincing membutuhkan pengelompokan siswa menjadi
beberapa kelompok. Teknik ini dapat memberikan kesempatan kepada anggota-
anggota kelompok untuk memberikan kontribusi mereka secara merata. Teknik ini
dapat digunakan untuk berdiskusi, mendengarkan pandangan dan pemikiran anggota
yang lain ataupun untuk saling evaluasi hapalan. Teknik kancing gemerincing dirancang
untuk mengatasi hambatan pemerataan kesempatan yang sering mewarnai kerja
kelompok. Dalam banyak kelompok, sering ada anggota yang terlalu dominan dan
banyak bicara. Sebaliknya, juga ada anggota yang pasif dan pasrah saja pada rekannya
yang lebih dominan.
Dalam mempraktekkan teknik kancing gemerincing, seorang dapat melakukannya
dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Kelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok
2) Guru menyiapkan satu kotak kecil yang berisi kancing-kancing (boleh juga digunakan
benda-benda kecil lain seperti kacang merah, biji asam, potongan sedotan, potongan
lidi dan sebagainya yang terjangkau penyediaannya dengan mudah)
3) Setiap siswa dalam setiap kelompok mendapatkan dua atau tiga buah kancing
(jumlah kancing dikondisikan dengan tingkat kesukaran tugas yang diberikan).
4) Beri tugas untuk menghapal atau untuk saling koreksi hapalan
5) Setiap kali seorang siswa mendapat giliran membacakan hapalannya, dia harus
menyerahkan salah satu kancingnya dan meletakkannya di tengah-tengah.
6) Jika kancing yang dimilki seorang siswa habis, dia tidak diperkenankan berbicara
Fiqh | 179
lagi atau mengemukakan hapalannya sampai semua temannya dalam kelompok
menghabiskan kancing yang mereka miliki.
7) Jika semua kancing sudah habis, sedangkan tugas hapalan belum selesai, kelompok
dipersilahkan mengambil kesepakatan untuk membagi-bagi kancing lagi dan
mengulangi prosedurnya kembali.
8) Lakukan sampai mereka mampu menghapalkan bacaan yang ditugaskan, namun hati-
hati jangan sampai kebosanan mnyergap mereka. Bila dirasa sudah membosankan
segera ganti metode baru yang lebih menarik.
3. Teknik Inside-Outside Circle (Lingkaran Kecil-Lingkaran Besar)
Teknik ini memberikan kepada siswa untuk saling berbagi hapalan (saling koreksi
hapalan) dengan pasangan yang berbeda dengan singkat dan teratur. Selain itu tekni ini
memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja dalam suasana gotong royong dan
meningkatkan keterampilan berkomunikasi dengan orang-orang yang berbeda.
Dalam pembelajaran hapalan dzikir dan doa, seorang guru dapat melakukan teknik
ini dengan menggunakan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Separuh kelas berdiri membentuk lingkaran kecil sambil berdiri dan menghadap
keluar. Bila jumlah siswa dalam kelas cukup banyak dunakan seperempat kelas untuk
membuat lingkaran kecil tersebut.
2. Separuh atau seperempat kelas lainnya membentuk lingkaran di luar lingkaran tadi.
Mereka diharuskan berdiri dan menghadap ke dalam, yakni kepada orang-orang di
lingkaran kecil.
3. Dua siswa yang berpasangan dari lingkaran kecil (dalam) dan lingkaran besar (luar)
saling membaca, mendengar dan mengoreksi hapalan. Siswa yang berada di lingkaran
kecil dipersilahkan memulai, kemudian yang di lingkaran besar. Pertukaran hapalan
ini bisa dilakukan oleh semua pasangan dalam waktu yang bersamaan.
180 | Fiqh
4. Kemudian, siswa yang berada di lingkaran kecil diam di tempat, sementara siswa
yang dilingkaran besar bergeser satu atau dua langkah searah jarum jam. Dengan
cara ini, masing-masing siswa mendapatkan pasangan baru untuk berbagi hapalan.
Sebagi variasi, perputaran kelompok besar dapat dilakukan sambil melantunkan
nyanyian, yang kemudian guru berkata "stop" saat masing-masing siswa berada di
depan siswa lain yang berbeda.
5. Lakukan seperti tadi. Demikian seterusnya, sampai mereka hapal benar.
Selain metode dan teknik yang telah disebutkan di atas asih banyak metode lain yang
dapat digunakan. Metode-metode yang telah disebutkan di modul sebelumnya dapat
dimodifikasi untuk kepentingan latihan hapalan siswa. Metode-metode yang disebutkan
lebih mengaktifkan siswa dalam belajar sehingga memudahkan kerja guru dalam
mengajar. Metode lain yang dapat anda gunakan adalah keteladanan, pembiasaan, praktek/
pengamatan, targhib-tarhib dan kisah. Metode-metode tersebut dapat anda gunakan untuk
mendorong semangat siswa dan melatih mereka mempraktekkan serta membiasakan
berdzikir dan berdoa.

EVALUASI PEMBELAJARAN
Evaluasi pembelajaran yang dapat dilakukan untuk materi hapalan dzikir dan doa adalah
dengan menggunakan tes lisan. Caranya, satu persatu siswa diminta membaca dzikir dan
doa yang telah diajarkan. Adapun untuk mengevaluasi praktek dzikir dan doa, anda dapat
melakukan pengamatan atau meminta pihak-pihak terkait (orangtua atau guru ngaji siswa)
untuk ikut melakukan pengamatan terhadap kebiasaan siswa.
Fiqh | 181
1. Materi pembelajaran dzikir dan doa yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
ketentuan dan lafazh-lafazh dzikir dan doa.
2. Standar kompetensi yang ingin dicapai dari pembelajaran dzikir dan doa adalah siswa
dapat melakukan dzikir dan doa, khususnya setelah shalat fardhu.
3. Kompetensi dasar yang hendak diraih dari pembelajaran dzikir dan doa adalah: (1)
siswa dapat melafalkan dzikir setelah shalat fardhu, dan (2) siswa dapat melafalkan
doa setelah shalat fardhu.
4. Untuk mengajarkan ketentuan dzikir dan doa, seorang guru dapat menggunakan
metode ceramah, tanya jawab, dan metode-metode lain yang mungkin.
5. Agar siswa mampu menghapalkan dzikir dan doa, seorang guru perlu mengembangkan
metode menghapal dalam pembelajarannya. Guru juga dapat menggunakan teknik
kancing gemerincing dan lingkaran besar-lingkaran kecil, serta teknik lain yang
dimodifikasi untuk melatih hapalan.
6. Untuk mencapai kompetensi siswa agar dapat melakukan dzikir dan doa seorang
guru perlu memberikan motivasi, membujuk, meneladankan dan membiasakan
berdzikir dan berdoa, baik di awal kegiatan belajar, atau di akhir, maupun ketika
shalat berjamaah di mesjid sekolah.
7. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan dzikir dan doa
seorang guru dapat menggunakan tes lisan, tulisan, dan teknik-teknik lainnya yang
memungkinkan.
8. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam melafalkan dan menghapal dzikir dan
doa, seorang guru dapat menggunakan tes lisan.
9. Adapun untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam mempraktekkan dzikir dan
doa, seorang guru harus melakukan pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
berdzikir dan berdoa lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
182 | Fiqh
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar dari pertanyaan di bawah ini
1. Materi pembelajaran dzikir dan doa yang diajarkan untuk siswa MI meliputi hal-hal
berikut, kecuali
a. ketentuan dzikir dan doa
b. lafazh-lafazh dzikir
c. lafazh-lafazh doa
d. dzikir, pikir dan ikhtiar
2. Standar kompetensi yang ingin dicapai dari pembelajaran dzikir dan doa di MI adalah
a. siswa dapat menghapal dzikir dan doa
b. siswa dapat memimpin dzikir dan doa
c. siswa mampu melakukan dzikir dan doa
d. siswa mampu mengikuti kegiatan dzikir dan doa
3. Tanda yang dapat dijadikan ukuran dari tercapainya standar kompetensi dari pengajaran
dzikir dan doa di MI adalah
a. siswa dapat memimpin dzikir dan doa
b. siswa mampu melafalkan dzikir dan doa
c. siswa mampu berdzikir, berpikir dan ikhtiar
d. siswa mengenal ketentuan berdzikir
4. Untuk mengajarkan ketentuan berdzikir dan berdoa kepada siswa MI, seorang guru
dapat menggunakan metode-metode berikut ini, kecuali
a. ceramah
b. ceramah dan tanya jawab
c. tanya jawab
d. hapalan
5. Untuk mencapai kompetensi siswa MI dapat menghapalkan dzikir dan doa, seorang
guru bisa memakai metode
a. ceramah
b. hapalan
c. tanya jawab
d. demontrasi
6. Pelaksanaan dan kebiasaan berdzikir dan berdoa dapat ditanamkan guru kepada siswa,
di antaranya melalui metode pengajaran
a. targhb-tarhb
b. Lingkaran besar-lingkaran kecil
Fiqh | 183
c. Kancing gemerincing
d. two stay-two stray
7. Pemahaman siswa MI terhadap ketentuan dzikir dan doa dapat diketahui melalui
metode berikut ini, kecuali
a. tes lisan
b. tes tulisan
c. ujian praktek
d. soal pilihan ganda
8. Kemampuan siswa MI dalam menghapal dzikir dan doa dapat diketahui melalui cara
a. tes lisan
b. tes tulisan
c. ujian praktek
d. soal pilihan ganda
9. Untuk menilai kebiasaan siswa dalam melakukan dzikir dan doa dapat dilakukan melalui

a. tes lisan
b. tes tulisan
c. pengamatan
d. ujian praktek
10. Bacaan dzikir dan doa yang sebaiknya diajarkan kepada siswa
a. panjang dan lama, agar kelak dewasa ia menjadi terbiasa
b. pendek dan singkat sesuai dengan kemampuannya
c. tergantung imam shalat di kampungnya
d. panjang atau pendek sesuai pesanan orang tuanya
184 | Fiqh
GLOSARIUM
Berjamaah : Bersama-sama
Doa : Permintaan kepada Tuhan
Dzikir : Kegiatan mengingat dan menyebut-nyebut nama/sifat Tuhan
Fadhilah : Keutamaan, keunggulan
Muakkadah : Dianggap penting tapi tidak wajib
Munfarid : Sendirian
Sunnah : Pekerjaan yang menimbulkan pahala bila dikerjakan dan tidak berdosa
karena meninggalkannya
Wirid : Berdikir secara rutin dan sama bacaannya
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

10
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 6. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 185
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Kandahlaw, Muhammad Zakariyya` al-, Kitab Fadhail Amal, penerjemah: Mustafa Sayani,
dkk., Bandung: Pustaka Ramadhan, 2001.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Malbr, Zain al-Dn bin Abd al-Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Yamin, Martinis, Kiat Membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Persada Press, 2007.
186 | Fiqh
PEMBELAJARAN SHALAT JUMAT DAN SHALAT
BAGI ORANG SAKIT
Fiqh | 189
PEMBELAJARAN SHALAT JUMAT
DAN SHALAT BAGI ORANG SAKIT
190 | Fiqh
Fiqh | 191
Pendahuluan
S
etelah Anda mengajarkan berbagai hal tentang shalat, sebagaimana telah di bahas
dalam modul sebelumnya, kini giliran Anda untuk mengajari anak didik Anda agar
mau dan mampu melaksanakan shalat jumat. Materi shalat jumat sudah Anda
dapatkan dalam modul fiqh, di sini Anda akan diajak untuk bersama-sama merenungkan
dan menerapkan beberapa strategi pembelajaran shalat jumat bagi siswa MI. Oleh karena
itu, sebelum meneruskan mempelajari modul ini, perhatikanlah kompetensi yang ingin
dicapai setelah mempelajarinya.
Selain itu, dalam pembebanan kewajiban (taklf) ajaran Islam memperhitungkan
kemampuan manusia (mukallaf; yang dibebani kewajiban). Prinsip la yukallifu-llhu nafsan
ill wusah (Allah tidak memberi kewajiban kecuali dalam batas kemampuan manusia)
memberikan alternatif bagi mereka yang memiliki udzur. Dalam kaitannya dengan shalat
Allah memberikan keringanan tertentu bagi orang sakit untuk menunaikan shalat dengan
cara yang tidak biasa. Dalam modul ini selain membahas pembelajaran shalat jumat, akan
dikaji juga pembelajaran shalat bagi orang sakit.
KOMPETENSI
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan shalat jumat dan
shalat bagi orang sakit.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan shalat jumat dan shalat
bagi orang sakit yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh tentang shalat
jumat dan shalat bagi orang sakit bagi siswa MI.
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi shalat jumat dan shalat bagi orang sakit bagi siswa MI.
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran shalat jumat dan shalat bagi orang sakit
pada siswa MI.
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar shalat jumat dan shalat bagi orang sakit.
Materi modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang terkait
dengan tema shalat jumat dan shalat bagi orang sakit serta buku-buku tentang strategi
belajar mengajar.
URAIAN ISI MODUL
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
192 | Fiqh
1. Gambaran umum materi shalat jumat dan shalat bagi orang sakit sebagaimana
terdapat dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi shalat jumat dan shalat bagi orang sakit yang harus Anda
ajarkan kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran shalat
jumat dan shalat bagi orang sakit bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi shalat jumat dan shalat bagi orang sakit bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
PETUNJUK BELAJAR
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami
dengan baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca
pengertian kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri
dan tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan
melalui kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman
sejawat sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir
modul ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan
benar kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 193
MATERI
M
ateri pelajaran shalat jum'at di madrasah ibtidaiyyah diberikan dengan singkat
dan sederhana. Tujuannya dari pemberian materi itu sekedar memperkenalkan
ketentuan shalat jum'at kepada siswa MI kelas III, dengan harapan mereka akan
tertarik untuk membiasakan diri mengikuti shalat jum'at.
Materi pelajaran shalat jum'at yang diajarkan kepada siswa MI meliputi tema-tema
berikut ini:
1. Cara shalat jum'at
2. Amalan sunnah yang dikerjakan sebelum atau sesudah shalat jum'at
3. Adab masuk dan di dalam mesjid
4. Mendengarkan khutbah dengan khusu'
Materi pelajaran tersebut disampaikan kepada siswa MI agar mereka memenuhi standar
kompetensi dan kompetensi dasar sebagai berikut:
Standar Kompetensi : Siswa dapat mengenal shalat jum'at
Kompetensi dasar : a. Siswa mampu mengenal ketentuan shalat jum'at
b. Siswa mampu membiasakan mengikuti shalat jum'at
Kelas/Semester : III (tiga) / 1 (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Metode lebih penting dari pada materi (al-tharqah ahammu mina-l-mdah), begitu
yang dikatakan pepatah. Pepatah ini relevan bagi para guru. Cara penyampaian materi
lebih penting dari pada materi ajar itu sendiri. Seandainya, Anda melarang anak didik Anda
untuk tidak marah tetapi dengan cara membentak, yang akan menimbulkan bekas bukan
perintah anda, melainkan bentakan anda. Bukan bekas yang positif, tapi efek yang negatif.
Oleh karena itulah, dalam setiap pengajaran Anda harus bersusah payah untuk memilih
metode mengajar yang efektif, mengaktifkan siswa dan menyenangkan.
Pada dasarnya, untuk menyampaikan materi yang berupa ketentuan-ketentuan atau
aturan aturan dapat dilakukan dengan metode yang palin mudah, yaitu ceramah dan tanya
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Shalat Jumat
194 | Fiqh
jawab. Namun, Anda juga dapat menggunakan metode-metode atau teknik-teknik lain yang
sekiranya lebih efektif penggunaanya. Sedangkan untuk membiasakan siswa mengikuti
shalat jum'at dibutuhkan banyak faktor pendukung, khususnya harus ada kerja sama
dengan orang tua siswa. Yang dapat dilakukan guru dalam hal ini adalah membujuk dan
menugaskan mereka untuk mau mengikuti shalat jum'at. Untuk membujuk siswa dapat
digunakan metode targhib-tarhb atau metode kisah.
Di bawah ini beberapa teknik atau metode yang dapat Anda pertimbangkan untuk
digunakan dalam pengajaran shalat jum'at, selain metode ceramah dan tanya jawab
konvensional. Tidak semuanya harus dipakai sekaligus, melainkan Anda dapat memilih
salah satunya dengan mempertimbangkan hal-hal yang terkait dengankegiatan belajar
mengajar.
1. Guided Teaching (Pengajaran Terbimbing)
Dalam teknik ini guru menanyakan satu atau dua pertanyaan kepada siswa untuk
mengetahui tingkat pemahaman siswa, maupun untuk memperoleh hipotesa atau
kesimpulan yang kemudian (kesimpulan-kesimpulan itu) dapat dimasukkan ke dalam
kategori-kategori. Teknik ini dapat dijadikan selingan yang menyenangkan di sela-sela
pengajaran konvensional (biasa). Dengan cara ini seorang guru dapat mengetahui apa
yang sudah atau belum dipahami oleh siswanya.
Untuk menjalankan teknik Guided Teaching dalam mengajarkan materi shalat jum'at,
seorang guru perlu memperhatikan langkah-langkah operasionalnya, berikut ini:
1) Sampaikan beberapa pertanyaan kepada siswa untuk mengetahui pikiran dan
kemampuan yang dimiliki mereka berkaitan dengan materi shalat jum'at yang telah
disampaikan. Gunakan pertanyaan-pertanyaan yang memiliki beberapa kemungkinan
jawaban, misalnya:
- "apa kira-kira hikmah diwajibkannya shalat jum'at?" atau
- "apa saja ketentuan yang harus dipenuhi dalam melaksanakan shalat jum'at?" atau
- "apa rukun, syarat dan adab yang harus dipenuhi untuk menjalankan shalat jum'at?
2) Berikan kesempatan beberapa menit kepada siswa untuk menjawab pertanyaan
tersebut. Anjurkan mereka untuk menjawab pertanyaan secara berpasangan atau
bekerja sama dalam sebuah kelompok kecil.
3) Mintalah siswa menyampaikan hasil kerja atau jawaban mereka dan catatlah
jawaban-jawaban yang mereka sampaikan. Jika memungkinkan tulis jawaban mereka
di papan tulis dengan mengelompokkannya ke dalam kategori-kategori yang akan
Anda sampaikan dalam pembelajaran. Misalnya, jawaban mereka Anda masukkan ke
dalam kategori:
Fiqh | 195
- rukun-rukun shalat jum'at, atau
- syarat-syarat sahnya shalat jum'at, atau
- adab/sunnah-sunnah shalat jum'at", dan lain-lain.
4) Kemudian, sampaikanlah poin-poin utama dari materi ajar hari itu (materi shalat
jum'at). Mintalah siswa untuk membandingkan jawaban yang mereka buat dengan
poin-poin yang telah Anda sampaikan. Catat poin-poin yang dapat memperluas
bahasan materi anda.
2. Learning Starts With Question
Teknik ini menuntut siswa untuk bertanya di awal pembelajaran sebelum guru
menyampaikan bahan ajar. Guru dapat meminta siswa untuk bertanya kepadanya
tentang materi shalat jum'at yang akan diajarkan. Bila tidak ada satu pun yang bertanya,
atau bahkan seandainya ada yang bertanya pun, guru harus melakukan teknik-teknik
tertentu agar siswa mau aktif bertanya. Salah satunya adalah teknik yang ditawarkan ini.
Memancing munculnya pertanyaan dari awal kegiatan belajar dengan teknik ini
dapat dilakukan dengan mengikuti prosedur sebagai berikut:
1) Pilihlah bahan bacaan yang sesuai dengan materi ajar, kemudian bagikan kepada
siswa. Dalam hal ini bacaan tidak harus difotokopi dan dibagikan kepada siswa, akan
tetapi dapat dilakukan dengan memilih satu topik atau bab tertentu dari buku teks.
Usahakan bacaan itu adalah sebuah bacaan yang memuat informasi umum atau yang
tidak detail, atau bacaan yang memberi peluang untuk ditafsirkan dengan berbeda-
beda. Tujuannya adalah untuk memicu rasa ingin tahu siswa.
2) Mintalah siswa untuk mempelajari bacaan tersebut secara individual atau bekerja
sama dengan siswa lain.
3) Mintalah siswa untuk memberi tanda pada bagian bacaan yang tidak dipahami.
Anjurkan kepada mereka untuk memberi tanda sebanyak mungkin. Jika waktu
memungkinkan, gabungkan pasangan belajar dengan pasangan yang lain, kemudian
minta mereka untuk membahas poin-poin yang tidak diketahui yang telah diberi
tanda.
4) Di dalam pasangan atau kelompok kecil, minta siswa untuk menuliskan pertanyaan
tentang materi yang telah mereka baca.
5) Kumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang telah di tulis oleh siswa.
6) Sampaikan bahan pelajaran dalam pertemuan dengan menjawab pertanyaan-
pertanyaan tersebut.
3. Kelompok Belajar
Teknik ini menekankan kerja sama siswa dalam memperoleh pengetahuan. Dengan
teknik ini guru memberikan tugas atau tanggung jawab kepada siswa untuk mempelajari
196 | Fiqh
bahan ajar dan menjabarkan isinya dalam sebuah kelompok tanpa campur tangan
guru. Tugas yang diberikan sebaiknya diperhitungkan tingkat efektifitasnya sehingga
kelompok dapat mengatur dirinya sendiri dalam mengerjakannya.
Teknik Kelompok Belajar dapat diterapkan di ruang kelas pada materi ajar shalat
jum'at dengan mengikuti prosedur berikut ini:
1) Berikan kepada siswa materi pelajaran shalat jum'at dengan singkat dan tersusun
baik, menantang dan terbuka bagi lahirnya berbagai penafsiran, baik dalam bentuk
naskah atau yang lainnya. Mintalah mereka untuk membaca naskah tersebut dalam
hati.
2) Bentuklah kelompok-kelompok siswa dan berikan kepada mereka ruang yang tenang
untuk melaksanakan sesi belajar mereka.
3) Berikan petunjuk yang jelas, yang dapat memandu siswa untuk belajar dan
menjelaskan materinya dengan cermat. Berilah arahan dan bimbingan, seperti:
jelaskan isi bacaan tersebut
buatlah contoh atau ilustrasi
tandai hal-hal yang membingungkan
bantahlah informasi yang ada dalam teks, atau buatlah sudut pandang yang
berbeda
nilailah seberapa baik kalian memahami materi ini
Berikut ini adalah salah satu contoh penggunaan teknik ini dalam pengajaran shalat
jum'at:
Cara-cara Shalat Jum'at
1. dilakukan oleh laki-laki dewasa
2. dikerjakan secara berjamaah
3. dilakukan di mesjid
4. dilakukan dengan 2 rakaat setelah khutbah
5. khutbah dilakukan di atas mimbar atau tempat yang lebih tinggi
dari jamaah
6. khutbah dilakukan 2 kali
7. mendengarkan khutbah dengan tenang dan khusyu'
8. bacaan surat fatihah dan surat dinyaringkan
9. yang tidak ikut shalat jum'at diwajibkan shalat zhuhur
Petunjuk:
- Diskusikan tiap poinnya!
- Bagian mana yang belum dipahami?
- Bagian mana yang tidak Anda setujui?
- Bagian mana yang paling Anda inginkan untuk dijelaskan?
Fiqh | 197
Berikut ini contoh lain dari penggunaan teknik ini dalam pengajaran shalat jum'at:
4) Berikan tugas atau peran kepada anggota kelompok dalam proses mendiskusikan
jawaban, misalnya sebagai fasilitator, pengatur waktu, pencatat atau juru bicara.
5) Perintahkan siswa untuk kembali ke posisi semula dan lakukan salah satu atau
beberapa hal di bawah ini:
Membahas materi secara bersama-sama
Beri siswa pertanyaan quiz
Mintalah siswa untuk menilai seberapa baik mereka memahami materi
Sediakan latihan penerapan atau quiz bagi siswa untuk menguji pemahaman
mereka
Amalan Sunnah Sebelum Pergi Shalat Jum'at
1. Mandi
2. Memotong kuku
3. Memotong rambut
4. Berpakaian bersih
5. Memakai wangi-wangian
6. Pergi jum'at berjalan kaki
7. Shalat sunnah 2 rakaat
8. Duduk di barisan depan
9. Berdzikir atau tadarus
Amalan Sunnah Sesudah Shalat Jum'at
1. Berdzikir, membaca tasbih, tahmid dan takbir 33 x
2. Berdoa
3. Shalat sunnah 2 rakaat
4. Pulang jalan kaki
Petunjuk:
- Diskusikan tiap poinnya!
- Bagian mana yang belum dipahami?
- Bagian mana yang tidak Anda setujui?
- Bagian mana yang paling Anda inginkan untuk
dijelaskan?
198 | Fiqh
6) Sebagai variasi, dalam pembelajaran di atas Anda dapat membuat kelas menjadi
empat kelompok. Hal ini dilakukan jika jumlah siswa dalam kelas terlalu banyak.
Pasangkan masing-masing kelompok yang telah dibuat dan mintalah mereka untuk
saling membandingkan catatan dan saling membantu.
4. Belajar Sekaligus Bertindak
Teknik Belajar Sekaligus Bertindak dapat memberikan kesempatan kepada
siswa untuk mengalami sendiri penerapan materi ajar dalam situasi kehidupan yang
sesungguhnya. Belajar dan Bertindak adalah teknik belajar yang dilakukan di dalam dan
luar kelas. Teknik Belajar Sekaligus Bertindak ini cocok untuk penugasan. Di luar kelas
siswa diharuskan mengamati suatu pekerjaan yang berkaitan dengan materi, dalam hal
ini penunaian shalat jum'at oleh masyarakat muslim.
Guru dapat menggunakan metode ini dengan memperhatikan dan menerapkan
prosedur berikut:
1) Di dalam kelas, lakukan ceramah atau diskusi singkat untuk memperkenalkan
ketentuan shalat jum'at.
2) Tugaskan siswa secara individual atau berpasangan dan berkelompok untuk
melakukan kunjungan lapangan, yaitu mengikuti shalat jum'at pada hari
pelaksanaanya.
3) Masih di dalam kelas, kelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok beranggotakan
4 atau 5 siswa. Mintalah mereka secara kelompok untuk menyusun sebuah daftar
pertanyaan atau daftar pengamatan yang akan digunakan dalam kunjungan lapangan
itu.
4) Mintalah masing-masing siswa/kelompok untuk menempelkan butir-butir
pertanyaan/pengamatan mereka dan mintalah untuk berbagi pendapat dengan
siswa/kelompok lain.
5) Minta para siswa/kelompok untuk mendiskusikan butir-butir itu dan menyusun
daftar umum pertanyaan/pengamatan untuk digunakan oleh setiap siswa.
6) Beri siswa tenggat waktu (seminggu) dan arahkan mereka untuk mengunjungi mesjid
dan melaksanakan shalat jum'at, sekaligus melakukan pengamatan.
7) Pertanyaan-pertanyaan atau aspek pengamatan yang dibuat harus spesifik dan
memungkinkan untuk dilakukan pembandingan dengan temuan siswa.
Sebagai contoh, butir-butir pengamatan ini cocok untuk mengamati pelaksanaan
shalat jum'at:
- Hari apa shalat jum'at dilaksanakan?
- Dimana dilaksanakannya?(mesjid jami' atau mushalla)
- Jam berapa atau berapa lama pelaksanaanya?
Fiqh | 199
- Siapa saja yang hadir? Adakah ada anak-anak dan perempuan? Darimana saja asal
mereka? Mereka memakai baju khusus atau tidak?
- Apakah ada yang melantunkan adzan? Berapa kali?
- Apakah ada yang berkhutbah? Berapa kali khutbahnya? Berapa lama khutbahnya?
Berapa orang yang melakukannya?
- Apakah shalat dilakukan setelah atau sebelum khutbah?
- Berapa rakaat?
- Setelah shalat ada kegiatan apa?
- Dan lain-lain
8) Mintalah siswa untuk berbagi temuan mereka dengan siswa lain melalui berbagai
cara yang menarik.
5. Turnamen Belajar
Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk mengajarkan materi "shalat jum'at"
adalah teknik Turnamen Belajar. Tehnik ini merupakan versi sederhana dari "Turnamen-
Permainan-Tim" yang dikembangkan oleh Robert Slavin dan rekan-rekannya. Tehnik
ini menggabungkan kelompok belajar dan kompetisi tim, dan bisa digunakan untuk
meningkatkan pembelajaran beragam fakta, konsep dan keterampilan. Dalam kaitannya
dengan materi shalat jum'at, teknik ini dapat dilakukan untuk menyampaikan syarat dan
rukun shalat jum'at, syarat dan rukun khutbah jum'at ataupun sunnah-sunnah shalat
jum'at.
Dalam pembelajaran shalat jum'at teknik ini dapat diterapkan dengan mencermati
langkah-langkah di bawah ini:
1. Bagilah siswa menjadi sejumlah tim beranggotakan 2 hingga 8 siswa. Pastikan bahwa
tim memiliki jumlah yang sama. (Jika ini tidak bisa dilakukan, Anda harus merata-
ratakan skor dari tiap tim).
2. Berikan materi kepada tiap tim untuk dipelajari bersama.
3. Buatlah beberapa pertanyaan yang menguji pemahaman dan/atau pengingatan akan
materi pelajaran. Gunakan format yang memudahkan penilaian sendiri, misalnya
pilihan ganda, mengisi titk-titik, benar/salah, atau definisi istilah.
4. Berikan sebagian pertanyaan kepada siswa. Sebutlah ini sebagai "ronde satu" dari
turnamen belajar. Tiap siswa harus menjawab pertanyaan secara perseorangan.
5. Setelah pertanyaan diajukan, sediakan jawabannya dan perintahkan siswa untuk
menghitung jumlah pertanyaan yang mereka jawab dengan benar. Selanjutnya
perintahkan mereka untuk menyatukan skor mereka dengan tiap anggota tim mereka
untuk mendapat skor tim. Umumkan skor dari tiap tim.
6. Perintahkan mereka untuk belajar lagi untuk ronde kedua dalam turnamen. Kemudian
ajukan pertanyaan tes lagi sebagai bagian dari "ronde kedua". Perintahkan tim untuk
sekali lagi menggabungkan skor mereka dan menambahkannya ke skor mereka di
200 | Fiqh
ronde pertama.
7. Anda bisa membuat ronde sesuai yang Anda mau, namun berikan untuk kesempatan
tim untuk menjalani sesi belajar antar masing-masing ronde. (Lamanya turnamen
belajar juga bisa bervariasi. Bisa singkat selama dua puluh menit atau bahkan
beberapa jam).
8. Sebagai variasi Anda dapat memberi penalti kepada siswa yang jawabannya salah
dengan memberi mereka skor minus 2 atau minus 3. Jika mereka tidak yakin dengan
jawabannya, lembar jawaban kosong bisa dianggap 0 (nol).
6. Keteladanan
Metode-metode atau teknik-teknik yang telah disebutkan di atas ditujukan untuk
mengenalkan siswa pada kewajiban dan ketentuan shalat jum'at, dan hal ini lebih terkait
dengan sisi kognitif siswa daripada sisi afektifnya. Padahal, pembelajaran shalat jum'at
pada akhirnya ditujukan untuk mendidik siswa agar selalu menunaikan shalat jum'at
dimulai dari keadaan mereka saat ini. Oleh karena itu, untuk melakukan pembiasaan
shalat jum'at diperlukan metode atau teknik mengajar yang tepat.
Di antara teknik yang dapat digunakan untuk mendorong siswa untuk membiasakan
mengikuti shalat jum'at adalah dengan memberi teladan. Guru dalam metode
keteladanan berlaku sebagai seorang model yang diikuti. Oleh karenanya guru harus
memberikan contoh yang baik dalam pelaksanaan shalat jum'at. Dengan demikian
pertama-tama gurulah yang harus baik dan taat kemudian mengajak dan menganjurkan
siswa untuk baik dan taat juga. Bukankah kita tahu bahwa untuk menyapu lantai yang
kotor diperlukan sapu yang bersih? Mengajarkan kewajiban dan kebiasaan shalat
jum'at tanpa disertai keteladanan sama saja dengan menyapu lantai dengan sapu kotor.
Bukannya bersih malah tambah kotor.
Adapun untuk mengajak dan membujuk siswa agar mau membiasakan shalat jum'at
guru dapat menggunakan metode targhb-tarhb (bujukan dan ancaman akhirat) dalam
pengajarannya maupun metode kisah untuk menyentuh sisi afektif siswa.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Materi shalat jum'at diajarkan kepada siswaMI dengan tujuan mengenalkan kewajiban
shalat jum'at kepadanya. Dengan pengenalan ini diharapkan siswa dapat menjelaskan
ketentuan atau tata cara shalat jum'at dan akhirnya terbiasa untuk mengikuti shalat jum'at
pada waktunya. Pembelajaran yang dilakukan untuk mengarahkan siswa memahami
ketentuan dan membiasakan shalat jum'at perlu dievaluasi dalam pelaksanaannya maupun
dalam hasilnya. Evaluasi dalam pelaksanaan dapat menggunakan teknik-teknik belajar aktif
seperti yang telah dikemukakan. Pada bagian akhir dari teknik-teknik itu selalu disediakan
waktu bagi guru untuk mengevaluasi proses belajar mengajarnya.
Fiqh | 201
Adapun evaluasi atas keberhasilan mengajar tergantung pada tujuan pembelajara
itu sendiri. Bila tujuan pembelajaran adalah agar siswa dapat menjelaskan ketentuan
shalat jum'at, Anda dapat menguji kemampuan itu melalui sebuah tes. Tes tulis dan lisan
nampaknya relevan untuk tujuan ini. Anda bisa membuat beberapa pertanyaan yang Anda
tanyakan secara verbal kepada siswa dan siswa diharuskan menjawabnya secara lisan juga.
Atau, Anda dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan tertulis dan siswa menjawabnya
secara tertulis. Pertanyaan-pertanyaan ini dapat dijawab dengan uraian terbatas atau tidak
terbatas disesuaikan dengan kemampuan siswa. Soal tertulis dapat berupa soal uraian atau
objektif, yakni isian, benar salah atau pilihan ganda.
PENINJAUAN ULANG TOPIK
Selain itu, dalam mengevaluasi pembelajaran Anda dapat menggunakan teknik
peninjauan ulang topik untuk mengingatkan siswa pada materi yang telah dipelajari
dan untuk mengetahui daya serap pembelajaran. Teknik ini dapat Anda lakukan dengan
mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Pada akhir proses pembelajaran, berilah siswa sebuah daftar topik yang telah Anda
bahas. Jelaskan bahwa Anda ingin mengetahui apa yang mereka ingat tentang topik-
topik itu dan apa saja yang telah mereka lupakan. Usahakan agar susasana tetap santai
agar mereka tidak merasa terancam oleh kegiatan peninjauan ini.
2) Perintahkan siswa untuk mengingat hal-hal seputar topik yang telah dibahas dan hal-hal
lain yang masih mereka ingat. Ajukan pertanyaan-pertanyaan seperti:
- Mengacu pada hal apakah topik ini?
- Mengapa topik ini penting?
- Siapa yang dapat memberi saya contoh tentang apa yang kita pelajari dalam topik ini?
- Nilai-nilai apa yang kalian dapatkan dari topik ini?
- Pengalaman belajar apa saja yang kita dapatkan dari tiap topik?
Jika tidak banyak yang diingat, olok-oloklah daya ingat mereka secara bergurau, atau
salahkan didri Anda karena tidak bisa menjadikan topik itu sebagai sesuatu yang tak
terlupakan.
3) Lanjutkan pengajuan pertanyaan itu secara kronologis hingga Anda menyinggung
semua materi yang pernah dibahas (atau lakukan selama waktu yang tersedia masih
ada).
4) Sewaktu Anda membahas isinya, buatlah pernyataan penyimpul sesuai dengan yang
Anda kehendaki.
5) Sebagai variasi, peninjauan ulang topik dapat Anda lakaukan dengan mengelompokkan
siswa ke dalam beberapa kelompok. Langkah ini merupakan alternatif dari proses
peninjauan topik secara klasikal di atas.
202 | Fiqh
Adapun untuk menguji apakah siswa sudah terbiasa atau belum dalam mengikuti
shalat jum'at dapat dibuktikan dengan pengamatan. Untuk melakukan pengamatan
Anda tidak bisa melakukannya sendirian. Anda harus bekerja sama dengan pihak-
pihak terkait, khususnya orangtua siswa dan guru mengaji mereka di mushalla. Dari
orangtua dan ustadz itu Anda dapat menimba keterangan apakah siswa tertentu sudah
biasa mengikuti shalat jum'at atau belum. Untuk keperluan pengamatan Anda perlu
menyediakan formulir untuk diisi oleh orangtua siswa dan ustadznya.
Fiqh | 203
1. Materi pembelajaran shalat jumat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: tata cara
shalat jumat, amalan sunnah yang dikerjakan sebelum atau sesudah shalat jumat,
adab masuk dan di dalam mesjid, dan kewajiban mendengarkan khutbah dengan
khusu.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat jumat adalah agar siswa MI dapat
mengenal kewajiban shalat jumat.
3. Kompetensi dasar yang ingin diraih dari pembelajaran shalat jumat di MI adalah: (1)
siswa mampu mengenal ketentuan shalat jumat; dan (2) siswa mampu membiasakan
mengikuti shalat jumat.
4. Untuk mengajarkan materi shalat jumat dengan kompetensi yang telah ditentukan
dapat menggunakan beberapa cara belajar aktif di antaranya: guided teaching,
kelompok belajar, learning starts with question, belajar-bertindak, turnamen belajar
dan keteladanan.
5. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran khususnya pada aspek pengetahuan,
dapat dilakukan dengan memberikan tes kepada siswa, baik secara lisan maupun
tulisan. Sedangkan untuk mengevaluasi kebiasaan siswa dalam mengikuti praktek
shalat jumat dapat dilakukan dengan pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
shalat jumat, lakukanlah simulasi kegiatan pembelajaran dengan teman-teman
Anda. Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari
teman Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
204 | Fiqh
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar
1. Materi pembelajaran shalat jumat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi hal-hal
berikut, kecuali
a. tata cara shalat jumat
b. amalan sunnah yang dikerjakan sebelum atau sesudah shalat jumat,
c. adab masuk dan di dalam mesjid
d. mendiskusikan tata cara khutbah
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat jumat di MI adalah agar siswa
a. mengenal kewajiban shalat jumat
b. menjadi imam shalat jumat
c. mampu menjadi khatib yang andal
d. mengadakan pelaksanaan shalat jumat di sekolah
3. Kompetensi dasar yang ingin diraih dari pembelajaran shalat jumat di MI adalah agar
siswa
a. mengadakan pelaksanaan shalat jumat di sekolah
b. mengenal ketentuan shalat jumat dan membiasakan mengikutinya
c. mengenal kewajiban shalat jumat
d. menjadi imam shalat jumat
4. Agar siswa mampu memahami teks bacaan tentang shalat jumat dengan baik seorang
guru dapat menggunakan teknik.
a. guided teaching
b. kelompok belajar
c. learning starts with question
d. belajar sekaligus bertindak
5. Agar siswa mau bertanya tentang materi pembelajaran shalat jumat di awal kegiatan
belajar guru dapat menggunakan teknik
a. guided teaching
b. kelompok belajar
c. learning starts with question
d. belajar sekaligus bertindak
6. Agar siswa dapat meniru pembiasaan mengikuti shalat jumat guru harus melakukan
a. kelompok belajar
b. learning starts with question
Fiqh | 205
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
c. belajar sekaligus bertindak
d. keteladanan.
7. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran pada aspek pengetahuan, dapat
dilakukan dengan memberikan
a. tes lisan dan tulisan
b. ujian praktek
c. pengamatan
d. teladan perilaku
8. Pengajuan pertanyaan yang berfungsi sebagai pemberi arah kegiatan belajar dalam
mempelajari materi shalat jumat dilakukan dengan teknik
a. guided teaching
b. kelompok belajar
c. learning starts with question
d. belajar sekaligus bertindak
206 | Fiqh
GAMBARAN MATERI DAN KOMPETENSI
Materi fiqh tentang tata cara "shalat bagi orang sakit" , sebagiaman termaktub dalam
buku-buku Fiqh terdiri dari tiga hal, yaitu:
1. Tata cara shalat sambil duduk tahiyat atau bersila
2. Tata cara shalat sambil berbaring miring
3. Tata cara shalat sambil telentang
Materi-materi di atas diberikan kepada siswa MI agar mereka dapat memenuhi
kompetensi sebagaimana di bawah ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara shalat bagi orang yang sakit
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan tata cara shalat bagi orang
yang sakit
2. Siswa mampu mendemontrasikan cara shalat dalam
keadaan sakit
Kelas / Semester : III (tiga) / I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk mencapai tujuan pencapaian kompetensi dari materi yang diajarkan, seorang
guru harus menggunakan metode yang baik dalam penyampaiannya. Metode yang baik,
selain berguna agar materi gampang diserap siswa, juga dapat mengaktifkan siswa mencari
pengetahuan secara mandiri dan bekerja sama. Di antara metode untuk menyampaikan
materi "shalat bagi orang sakit" , Anda dapat menggunakan beberapa metode di bawah ini:
1. Teknik Reading Guide (Penuntun Bacaan)
Teknik ini telah dipelajari pada Kegiatan Belajar 3 tentang pembelajaran khitan di
Modul 3. Silahkan Anda buka kembali. Di sini teknik reading guided akan diterapkan
dalam pembelajaran "shalat bagi orang sakit" . Untuk mengajarkan materi "shalat bagi
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Shalat Orang Sakit
Fiqh | 207
orang sakit" kepada siswa MI Anda dapat menggunakan teknik penuntun bacaan. Teknik
ini bisa Anda lakukan sebelum tanya jawab di kelas atau untuk memberi tugas pekerjaan
rumah.
Untuk menjalankan teknik ini Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Tentukan bacaan yang akan dipelajari. Anda dapat memperolehnya dari buku ajar,
buku fiqh atau artikel di koran atau majalah. Di bawah ini adalah salah satu contohnya:
SHALAT ORANG YANG SEDANG SAKIT
Apabila seseorang menderita sakit yang menyebabkannya tidak mampu berdiri,
ia dibolehkan shalat sambil duduk (seperti duduknya dalam tasyahud, atau
dengan cara bersila). Dan sekiranya tidak mampu melakukan ruku' dan sujud,
ia dibolehkan melakukannya dengan sedikit menundukkan kepalanya pada
waktu ruku' maupun sujud. Dalam hal ini sebaiknya menundukkan kepala
sedikit lebih ke bawah ketika sujud, dibandingkan dengan ketika ruku'.
Dan apabila tidak kuasa berdiri maupun duduk, hendaknya ia shalat sambil
tiduran dalam keadaan miring, sementara wajahnya menghadap kiblat.
Dan apabila yang demikian itu tidak kuasa dilakukannya, maka ia boleh
melaksaakan shalat dengan telentang, dengan kedua kakinya menghadap
ke arah kiblat, sementara ruku' dan sujudnya cukup dilakukan dengan
mengerdipkan mata saja.
Dan apabila ia memulai shalatnya dalam keadaan berdiri, kemudian ia tidak
kuasa melanjutkannya seperti itu, dibolehkan baginya meneruskan shalatnya
sambil duduk dan seterusnya.
Sumber: Muhammad Bagir al-Habsyi, Fiqih Praktis, Jilid 1.
2) Buatlah pertanyaan-pertanyaan yang akan dijawab oleh siswa. Untuk teks yang
berbeda Anda bisa menggunakan kisi-kisi, bagan, atau skema yang dapat diisi oleh
siswa. Untuk teks di atas Anda bisa menggunakan pertanyaan-pertanyaan pemandu
bacaan, sebagai berikut:
a. Cara shalat orang yang tidak bisa berdiri karena sakit dengan cara .
b. Cara shalat sambil duduk adalah duduk atau
c. Cara ruku' dan sujud dalam shalat sambil duduk adalah dengan
d. Apa beda cara ruku' dan sujud orang yang shalat sambil duduk?
208 | Fiqh
e. Bagaimana cara shalat orang yang tidak bisa berdiri dan duduk?
f. Bagaimana cara ruku' dan sujud orang yang shalat sambil telentang?
3) Bagikan bahan bacaan tersebut disertai dengan pertanyaan-pertanyaan yang telah
dibuat.
4) Tugaskan siswa untuk mempelajari bacaan dengan menggunakan pertanyaan-
pertanyaan yang telah diberikan.
5) Bahas pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan menanyakan jawabannya kepada
siswa.
6) Di akhir pembelajaran berikan ulasan secukupnya.
2. Kekuatan Dua Orang (The Power of Two)
Dua kepala atau dua pikiran akan lebih baik dari pada satu. Itulah prinsip yang dianut
teknik The Power of Two ini. Teknik ini digunakan untuk meningkatkan pembelajaran dan
menegaskan manfaat dari sinergi antara dua orang dalam menjawab suatu persoalan.
Dalam pengajaran "shalat bagi orang sakit", teknik ini diterapkan dengan mengikuti
langkah-langkah di bawah ini:
1) Berikan siswa satu atau beberapa pertanyaan yang memerlukan perenungan dan
pemikiran. Berikut adalah beberapa contohnya:
- Bagaimana cara menunaikan dan melakukan gerakan-gerakan "shalat bagi orang
sakit" yang tidak bisa berdiri?
- Bagaimana cara menunaikan dan melakukan gerakan-gerakan "shalat bagi orang
sakit" yang tidak bisa duduk?
2) Mintalah siswa untuk menjawab pertanyaan secara inividual atau perseorangan.
3) Setelah semua siswa untuk menyelesaikan jawaban mereka, desainlah siswa menjadi
sejumlah pasangan dan mintalah mereka untuk berbagi jawaban satu sama lain.
4) Mintalah pasangan untuk membuat jawaban baru bagi tiap pertanyaan atau
mendiskusikan dan memperbaiki tiap jawaban yang tadi telah dikerjakan secara
individual.
5) Bila semua pasangan telah menuliskan jawaban baru, bandingkan jawaban-jawaban
dari tiap pasangan dengan pasangan lain di dalam kelas.
6) Sebagai variasi, Anda dapat meminta seluruh siswa agar memilih jawaban terbaik
untuk tiap pertanyaan.
Fiqh | 209
7) Sebagai variasi juga, Anda dapat memberikan pertanyaan khusus kepada pasangan
tertentu, bukannya memerintahkan semua pasangan menjawab semua pertanyaan.
Hal ini berguna untuk menghemat waktu.

3. Pertanyaan Pembalikan Peran
Sekalipun Anda meminta siswa untuk bertanya selama berlangsungnya pelajaran,
bukan hanya pada akhir pelajaran, Anda mungkin akan mendapatkan tanggapan yang
hangat-hangat kuku atau biasa-biasa saja. Bayangkan apa yang Anda rasakan, ketika
Anda bertanya, "apakah ada pertanyaan?", dan tiada siswa yang bertanya! Mungkin
Anda sedih karena tidak mendapat respon yang baik dari siswa, mungkin juga khawatir,
jangan-jangan siswa tidak paham dengan materi yang diajarkan. Oleh karena itu Anda
harus mencari metode yang tepat agar Anda dapat mengetahui isi kepala anak didik.
Anda bisa membalik peran. Anda bertanya, siswa yang menjawab. Namun, untuk
membalik peran dengan baik Anda membutuhkan langkah-langkah tertentu yang tepat.
Di bawah ini adalah langkah-langkah pembalikan peran yang dapat Anda
pertimbangkan untuk diterapkan dalam pembelajaran "shalat bagi orang sakit".
1) Susunlah pertanyaan yang akan Anda ajukan tentang beberapa materi pelajaran
mengenai tata cara shalat bagi orang sakit, jika Anda berperan sebagai siswa. Buatlah
pertanyaan-pertanyaan yang berupa:
- klarifikasi materi yang sulit atau rumit (misalnya, "Tolong Anda jelaskan lagi tata
cara shalat bagi mereka yang tidak bisa shalat sambil berdiri karena sakit").
- perbandingan materi dengan informasi lain (misalnya, "Apa bedanya cara ruku'
dalam shalat sambil berdiri dan shalat sambil duduk?"
- tantangan untuk berbeda pendapat dengan Anda (misalnya, "Mengapa orang sakit
harus shalat? Bukankah ini menyusahkan?")
- permintaan diberikan contoh tentang gagasan yang tengah dibahas (misalnya,
"Bisakah kalian berikan contoh tentang sakit apa yang membuat orang harus shalat
sambil telentang?")
- ujian atas daya serap siswa terhadap materi pelajaran (misalnya, "Bagaimana
saya dapat melasanakan shalat dalam kondisi duduk bersila?")
2) Pada awal sesi pertanyaan, umumkan kepada siswa bahwa Anda akan "menjadi"
mereka (siswa), dan mereka secara bersama-sama akan "menjadi" anda (guru).
Lanjutkan kegiatan dengan pengajuan beberapa pertanyaan.
3) Bersikaplah argumentatif, penuh canda, atau apapun untuk memancing mereka agar
membombardir Anda dengan banyak jawaban.
210 | Fiqh
4) Membalikkan peran beberapa kali akan menjadikan siswa siap dan mendorong
mereka untuk mengajukan pertanyaan mereka sendiri.
Selain menggunakan langkah-langkah di atas, Anda dapat memodifikasi langkah-
langkah itu dengan menggunakan variasi, misalnya sebagaimana dijelaskan di bawah
ini:
1) Sebagai ganti penggunaan teknik ini pada awal sesi tanya jawab, baliklah posisi siswa
ketika mereka telah puas dengan pertanyaan, atau
2) Ubahlah acaranya menjadi semacam konferensi media. Anda menjadi media, yang
memperkenalkan diri sebagai Arif Suditomo dari RCTI atau semacamnya, dan hujani
siswa dengan pertanyaan yang menyelidik atau menyerang.
4. Tari Bambu
Teknik ini disebut dengan teknik tari bambu karena diadopsi dari permainan tari
bambu yang terkenal itu. Yang diadopsi dari permainan itu adalah posisi siswa berdiri
dalam kegiatan belajar, yakni berjajar ke belakang dan berhadapan dengan jajaran lain
di sebelahnya. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi keadaan ruang kelas yang banyak
dipenuhi meja. Dengan teknik ini siswa dan guru tidak perlu menata meja di pinggir
tetapi dapat menempatkan siswa berjajar di sela-sela atau ruang-ruang kosong antara
meja dengan meja. Teknik ini berguna untuk pertukaran informasi, pengalaman, dan
pikiran. Teknik ini terstruktur sedemikian rupa dan karenanya siswa dapat berbagi
gagasan dengan beberapa siswa lain atau pasangannya dalam waktu singkat dan teratur
Untuk menerapkan teknik ini Anda perlu memperhatikan langkah-langkah
operasionalnya, yaitu:
1) Separuh kelas atau seperempatnya berdiri berjajar. Jika ada cukup ruang, mereka
bisa berjajar di depan kelas. Kemungkinan lain siswa berjajar di sela-sela deretan
bangku. Cara kedua akan memudahkan pembentukan kelompok karena diperlukan
waktu yang relatif singkat
2) Separuh kelas lain berjajar di sisi yang berbeda dan menghadap jajaran yang pertama,
sehingga berhadap-hadapan.
3) Dengan demikian dua siswa dari kedua jajaran menjadi berpasangan.
4) Mintalah pasangan-pasangan itu untuk berbagi informasi tentang cara "shalat bagi
orang sakit". Misalnya, tentang cara-cara melakukan ruku atau sujud dalam shalat
sambil duduk atau berbaring.
5) Kemudian, satu atau dua siswa yang berdiri di ujung salah satu jajaran pindah ke
ujung lainnya dijajarannya. Jajaran ini kemudian bergeser. Dengan cara ini, masing-
Fiqh | 211
masing siswa mendapatkan pasangan yang baru untuk berbagi. Pergeseran bisa
dilakukan terus sesuai dengan kebutuhan
Langkah-langkah yang telah dilakukan di atas dapat dioptimalkan dengan memakai
beberapa variasi, misalnya:
1) Satu kelompok berdiri di satu jajaran berhadapan dengan kelompok lain. Ini disebut
dengan Tari Bambu Kelompok.
2) Kelompok bergeser seperti prosedur Tari Bambu Individu yang dijelaskan di atas dan
saling berbagi, seperti terlihat pada gambar di bawah ini:

5. Mempraktekkan Materi Yang Diajarkan
Betapapun gamblangnya penjelasan verbal atau visual yang Anda berikan, adakalanya
sejumlah materi atau prosedur/gerakan masih belum bisa dipahami. Oleh karena itu
dibutuhkan cara belajar yang berbeda dan melibatkan peran serta siswa di dalamnya.
Salah satu cara untuk membantu membangun gambaran tentang materi yang diajarkan
adalah dengan meminta untuk mempraktekkan atau menerapkan prosedur/gerakan
yang Anda jelaskan.
Teknik ini dapat diterapkan dalam pembelajaran "shalat bagi orang sakit dengan
mencermati dan mengikuti langkah-langkah operasionalnya, yaitu:
1) Pilihlah sebuah konsep (atau sejumlah konsep terkait) atau gerakan yang bisa
digambarkan dengan memperagakannya. Dalam materi pembelajaran ini adalah cara
"shalat bagi orang sakit", yaitu cara melakukan gerakan shalat dengan duduk, cara
melakukan gerakan shalat dengan berbaring miring dan cara melakukan gerakan
shalat dengan telentang. Kemudian peragakan di depan siswa.
2) Mintalah siswa untuk maju ke depan kelas dan tugaskan mereka untuk melakukan
simulasi gerakan tadi. Sebelumnya sediakan meja yang lebar untuk peragaan, atau
212 | Fiqh
boleh saja di lantai asal sudah diberi alas tikar atau karpet. Hanya saja kalau di bawah
tidak mudah dilihat oleh siswa lain.
3) Atau, (a) buatlah kartu besar yang mencantumkan gambar bagian-bagian dari
gerakan-gerakan tersebut; (b) berikanlah kartu-kartu itu kepada sejumlah siswa;
(3) posisikan siswa yang memegang kartu sedemikian rupa agar kartu itu berurutan
dengan benar, dan (4) siswa lain diminta untuk memperhatikan urutan itu.
4) Atau, tunjuklah beberapa siswa untuk mempraktekkan gerakan itu setahap demi
setahap dengan disaksikan siswa lain maupun semua kelompok siswa diberi giliran
memperagakan.
5) Diskusikan peragaan yang telah disampaikan
6. Pasangan dalam Praktik Pengulangan
Praktek atau peragaan shalat bagi orang sakit dapat diajarkan secara berulang-ulang.
Pengulangan ini bertujuan untuk memastikan bahwa siswa dapat mendemontrasikan
cara-cara shalat dengan duduk, berbaring dan telentang.
Teknik ini dapat Anda terapkan dengan mengikuti langkah-langkah prosedural di
bawah ini:
1) Pilihlah sejumlah keterampilan atau prosedur yang Anda ingin siswa menguasainya,
dalam hal ini adalah cara-cara melakukan shalat dalam keadaan duduk, berbaring
atau telentang akibat sakit.
2) Pasangkan satu siswa dengan satu siswa lain. Berikan peran dan tugas kepada mereka.
Satu siswa berperan sebagai pendemontrasi dan satu lagi sebagai pemeriksa.
3) Siswa pertama, sebagai peraga pelaku demontrasi gerakan shalat, memperagakan
cara-cara shalat sambil duduk, berbaring ataupun telentang, sedangkan siswa kedua
melakukan pengamatan dan pemeriksaan atas peragaan tersebut. Siswa kedua
memeriksa apakah peragaan tersebut sudah benar.
4) Pasangan berganti peran. Siswa kedua menjadi peraga dan siswa pertama menjadi
pengamat atau pemeriksa.
5) Proses ini berlanjut sampai semua keterampilan shalat dalam keadaan sakit diulang.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Evaluasi terhadap kemampuan siswa dalam menjelaskan tata cara "shalat bagi orang
sakit" pada dasarnya dapat dilakukan dengan menggunakan tes lisan maupun tulisan.
Fiqh | 213
Teknik-teknik yang telah dijelaskan di depan pun sesungguhnya dapat juga digunakan
untuk melakukan evaluasi atas keberhasilan pengajaran.
Untuk mengetahui keberhasilan Anda dalam mengajarkan materi "shalat bagi orang
sakit" serta kemampuan siswa menangkap pengertiannya, selain teknik-teknik yang telah
disebutkan sebelumnya, Anda dapat menggunakan teknik Minutes Paper (Catatan Singkat).
Teknik ini menggunakan satu lembar kertas yang menyajikan tanggapan siswa atas materi
yang diajarkan dengan cepat dan sederhana. Guru menyisakan waktu beberapa menit
sebelum sesi pelajaran habis dan melakukan prosedur di bawah ini:
1. Sebelum mengakhiri kegiatan belajar mengajar, fokuskan objek evaluasi pada
pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan.
2. Selanjutnya, dalam 4 atau 5 menit mintalah siswa menjawab pertanyaan:
"Apa yang paling penting Anda pelajari dari kegiatan belajar "shalat bagi orang sakit"
tadi?"
3. Kemudian, dalam 4 atau 5 menit kedua, mintalah siswa menjawab pertanyaan:
"Apa pertanyaan penting Anda yang belum terjawab dalam kegiatan belajar tadi?"
4. Kumpulkan jawaban siswa untuk dievaluasi.
5. Ucapkan terima kasih dan tutup pembelajaran.
Selain itu, untuk menguji kemampuan siswa dalam mendemontrasikan cara shalat
sambil duduk, berbaring dan telentang karena sakit, guru dapat melakukan ujian praktek,
baik secara berkelompok maupun secara individual.
214 | Fiqh
1. Materi pembelajaran shalat bagi orang sakit yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
(a) tata cara shalat sambil duduk tahiyat atau bersila; (b) tata cara shalat sambil
berbaring miring; dan (c) tata cara shalat sambil telentang.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat bagi orang sakit di MI adalah siswa
dapat mengenal tata cara shalat bagi orang sakit.
3. Kompetensi dasar yang harus terpenuhi dari pembelajaran shalat bagi orang sakit
di MI adalah agar: (a) siswa dapat menjelaskan tata cara shalat bagi orang sakit; dan
(b) siswa dapat mendemontrasikan tata cara shalat bagi orang sakit.
4. Untuk mengajarkan materi shalat bagi orang sakit seorang guru dapat menggunakan
berbagai metode di antaranya: reading guided, the power of two, pembalikan peran,
tari bambu dan praktek/peragaan.
5. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran shalat bagi orang sakit dapat
dilakukan dengan tes tulis dan lisan bagi materi yang sifatnya pengetahuan dan
pemahaman, dan guru dapat menggunakan ujian praktek untuk peragaan tata cara
shalatnya.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
shalat bagi orang sakit, lakukanlah simulasi pembelajarannya dengan teman-
teman Anda. Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran
dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 215
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang benar
1. Materi pembelajaran shalat bagi orang sakit yang diajarkan untuk siswa MI meliputi
a. tata cara shalat sambil duduk, berbaring dan berdiri
b. tata cara shalat sambil duduk, berbaring dan telentang
c. tata cara shalat sambil duduk
d. tata cara shalat sambil berbaring
2. Standar kompetensi dari pembelajaran shalat bagi orang sakit di MI adalah agar siswa
mampu
a. menunaikan shalat sambil duduk
b. menshalati orang sakit
c. mengenal tata cara shalat bagi orang sakit
d. melaksanakan shalat sambil sakit
3. Kompetensi dasar yang harus terpenuhi dari pembelajaran shalat bagi orang sakit di
MI adalah
a. siswa mampu menjelaskan dan mendemontrasikan tata cara shalat bagi orang sakit
b. siswa mampu menjelaskan dan mendemontrasikan tata cara shalat sambil duduk
c. siswa mampu menjelaskan dan mendemontrasikan tata cara shalat sambil
berbaring
d. siswa mampu menjelaskan dan mendemontrasikan tata cara shalat sambil telentang
4. Untuk mengajarkan materi shalat bagi orang sakit yang melibatkan siswa secara
berpasangan, seorang guru dapat menggunakan teknik
a. reading guided
b. the power of two
c. pembalikan peran
d. praktek/peragaan
5. Untuk menyampaikan materi shalat bagi orang sakit melalui penuntunan bacaan,
seorang guru dapat menggunakan teknik
a. reading guided
b. the power of two
c. pembalikan peran
d. praktek/peragaan
6. Untuk mengajarkan materi shalat bagi orang sakit dengan pura-pura berperan sebagai
murid yang rajin bertanya, seorang guru dapat menggunakan teknik berbagai teknik
216 | Fiqh
a. reading guided
b. the power of two
c. pembalikan peran
d. praktek/peragaan
7. Untuk mengajarkan murid mampu mendemontrasikan tata cara shalat orang sakit
seorang guru dapat menggunakan teknik
a. reading guided
b. the power of two
c. pembalikan peran
d. praktek/peragaan
8. Tes yang dapat digunakan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa atas materi
shalat bagi orang sakit adalah
a. praktek
b. tulis
c. lisan
d. lisan dan tulis
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 7. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
Fiqh | 217
GLOSARIUM
Guided Teaching : Pengajaran terbimbing
Mukallaf : Orang yang dikenai taklif
Taklif : Pembebanan hukum; penugasan
Targhib : Bujukan
Tarhib : Ancaman
Udzur : Sesuatu yang menghalangi pelaksanaan ibadah secara sempurna
yang bersifat syari
218 | Fiqh
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Malbr, Zain al-Dn bin Abd al-Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Yamin, Martinis, Kiat Membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Persada Press, 2007.
PEMBELAJARAN PUASA AMALAN RAMADHAN,
DAN SHALAT ID
Fiqh | 221
PEMBELAJARAN PUASA AMALAN
RAMADHAN, DAN SHALAT ID
222 | Fiqh
Fiqh | 223
Pendahuluan
S
elain diwajibkan shalat, setiap muslim diwajibkan pula untuk melaksanakan puasa pada
bulan ramadhan dan disunnahkan untuk menghidupkan malam-malam ramadhan
dengan melaksanakan shalat tarawih dan witir. Di akhir ramadhan, dalam memasuki
bulan syawal setelah selesai puasa, umat Islam juga dianjurkan untuk menunaikan shalat
hari raya. Oleh karena itu, siswa-siswi di Madrasah Ibtidaiyah perlu dikenalkan pada
kewajiban berpuasa ramadhan, amalan bulan ramadhan dan melaksanakan shalat id.
Materi dalam modul ini berkaitan dengan pembahasan tentang pembelajaran puasa
ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id. Setelah mempelajari modul ini, diharapkan
Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan puasa ramadhan,
amalan ramadhan dan shalat 'id sebagaimana yang terdapat pada buku fiqh.
2. Menjelaskan cakupan materi fiqh berkaitan dengan puasa ramadhan, amalan ramadhan
dan shalat 'id yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh puasa
ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id bagi siswa MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id bagi siswa
MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan
dan shalat 'id pada siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan dan
shalat 'id bagi siswa MI.
Materi dalam modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang
terkait dengan tema puasa ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id serta buku-buku
tentang strategi belajar mengajar. Membaca buku-buku fiqh tentang tema ini, bukan
membaca bahan ajar saja, dapat memperkaya pengetahuan Anda dan berguna sebagai
langkah antisipatif jika ada pertanyaan tak terduga dari siswa. Sementara bacaan Anda
tentang strategi belajar mengajar merupakan jurus dan keterampilan mengajar dengan
efektif dan efisien. Guru yang baik punya banyak jurus tak terduga dalam mengajar, layaknya
seorang master kungfu.
Dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan tentang:
1. Gambaran umum materi fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id
sebagaimana terdapat dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id yang
harus Anda ajarkan kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran fiqh puasa
224 | Fiqh
ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi fiqh puasa ramadhan, amalan ramadhan dan shalat 'id bagi siswa
MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Kamus istilah (glosarium).
8. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan.
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 225
MATERI DAN KOMPETENSI
Sebelum memasuki materi pembelajaran puasa untuk MI, mari kita lihat kembali
gambaran umum materi puasa ramadhan dalam buku-buku fiqh. Menurut buku-buku fiqh,
ruang lingkup materi Fiqh tentang puasa ramadhan, secara umum, meliputi:
1. Pembahasan tentang puasa ramadhan
2. Pembahasan tentang syarat dan rukun puasa
3. Pembahasan tentang rukhshah (keringanan tidak berpuasa).
4. Pembahasan tentang adab atau sunnah puasa (amalan puasa ramadhan)
5. Pembahasan tentang hal-hal yang membatalkan puasa, baik yang mewajibkan qadha
atau yang mewajibkan qadha dan kafarat
6. Pembahasan tentang i'tikaf
7. Pembahasan tentang malam seribu bulan (lailah al-qadr)
Adapun materi yang diajarkan kepada siswa MI, menurut buku Model KTSP MI dibatasi
pada puasa ramadhan saja. Dengan materi ini, yang diajarkan pada siswa kelas III semester
2, diharapkan siswa memenuhi standar kompetensi berikut ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal puasa ramadhan
Kompetensi dasar : 1) Siswa mampu menjelaskan ketentuan puasa ramadhan
2) Siswa mampu menyebutkan hikmah puasa ramadhan
Kelas / Semester : III (tiga) / 2 (dua)
Berdasarkan standar kompetensi dan kompetensi dasar di atas, maka materi puasa
secara garis besar terbagi ke dalam 2 hal, yaitu ketentuan puasa dan hikmah puasa. Yang
dimaksud dengan ketentuan puasa adalah:
1. Syarat Wajibnya Puasa, yaitu (1) muslim; (2) baligh; (3) berakal; (5) sehat; (6) muqim;
dan (7) bagi perempuan harus suci dari haid dan nifas.
2. Rukun Puasa, yaitu (1) niat berpuasa di malam hari; dan (2) menahan diri dari makan-
minum dan hubungan seksual serta segala yang membatalkan uasa, sejak terbit fajar
sampai terbenamnya matahari.
3. Adab Puasa, yaitu: (1) makan sahur; (2) menyegerakan buka puasa; (3) berdoa saat
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Puasa Ramadhan
226 | Fiqh
berbuka; (4) bersiwk; (5) banyak bersedekah; (6) tadarus al-Qur`an; (7) bersungguh-
sungguh ibadah dan beramal; (8) menjauhkan diri dari perbuatan dan ucapan tidak
senonoh.
4. Hal yang membatalkan puasa, yaitu: (1) makan dan minum dengan sengaja; (2) muntah
dengan sengaja; (3) haid dan nifas; (4) istimna' (onani/masturbasi); (5) membatalkan
niat puasa; (6) makan, minum, dan jima' karena mengira belum terbit fajar atau sudah
terbenam matahari; (8) jima' dengan sengaja.
5. Udzur Puasa (rukhshah), yaitu musafir, sakit, tua, bekerja berat, mengandung atau
menyusui.
METODE/TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk dapat menyampaikan materi ketentuan puasa ramadhan dan hikmahnya dengan
efektif Anda perlu menerapkan metode mengajar yang baik dan menyenangkan. Di antara
metode-metode yang dapat Anda gunakan untuk pembelajaran puasa adalah:
1. Metode Ceramah.
Metode ini paling banyak Anda kenal dan, mungkin juga, paling sering digunakan.
Metode ini berguna untuk menyampaikan informasi atau gagasan Anda, tetapi tidak
efektif untuk mengajarkan gerakan. Namun, karena materi puasa dan hikmah-hikmah
lebih banyak bersifat teoritis maka metode ceramah cukup efektif sebagai metode
pembelajaran. Agar lebih efektif, metode ceramah Anda harus ditingkatkan. Langkah-
langkah yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan ceramah antara lain:
1) Buatlah ceramah Anda menjadi bermakna. Ini artinya informasi yang Anda sampaikan
dapat memenuhi sebanyak mungkin harapan akan pengetahuan dari siswa Anda.
2) Perhatikan prinsip keseluruhan dan parsial. Dalam ceramah Anda harus menentukan
apakah materi yang dibahas itu harus disampaikan seluruhnya dalam satu waktu atau
menyampaikannya secara bertahap sesuai dengan jam pelajaran dan kemampuan
siswa Anda.
3) Atur sistematika penyampaian dengan baik.
4) Pengulangan dan simpulan. Di akhir ceramah Anda mengulang kembali materi yang
disampaikan dengan ringkas sebagai kesimpulan dari seluruh ceramah Anda.
5) Gunakan media sebagai alat bantu. Misalnya, Anda dapat menulis di papan tulis
kesimpulan yang Anda buat. Ingat, sesuatu yang terlihat lebih sering diingat
daripada sesuatu yang didengar. Contoh tulisan di papan tulis tentang hal-hal yang
membatalkan puasa:
Fiqh | 227
Hal-hal yang membatalkan puasa:
a) Makan dengan sengaja
b) Minum dengan sengaja
c) Muntah dengan sengaja
d) Haid
e) Nifas
f) Istimna' (masturbasi)*
g) Membatalkan niat puasa
h) Jima' (hubungan seksual)*.
Keterangan: * bila Anda merasa tidak perlu menyampaikan masalah ini (*), itu
bisa ditunda sampai siswa cukup umur untuk memahaminya.
6) Jangan terlalu lama. Kemampuan mendengar dari siswa Anda terbatas. Prof. Quraish
Shihab hanya menggunakan waktu 10 menit untuk ceramah, sisa waktu yang tersedia
digunakan untuk tanya jawab.
7) Gunakan metode pembelajaran lain sebagai selingan dan sebagai alat untuk
mengetahui efektifitas ceramah Anda.
2. Metode Tanya Jawab
Metode ini bisa Anda padukan dengan metode ceramah. Metode ini merupakan
teknik pembelajaran dengan mengunakan pertanyaan-pertanyaan yang memerlukan
jawaban untuk mencapai tujuannya. Pertanyaan-pertanyaan dapat muncul dari guru
kepada siswa atau dari siswa kepada guru. Jawaban pun dapat muncul dari Anda atau
dari siswa. Pertanyaan-pertanyaan itu harus merangsang siswa untuk kreatif dalam
berpikir. Karena itu, bimbinglah siswa untuk menemukan jawaban pertanyaan dengan
tepat. Hal ini bisa dilakukan, misalnya dengan menghubungkan pengetahuan dengan
pengalaman siswa dalam kehidupan.
Untuk keperluan metode ini Anda harus menguasai materi pembelajaran secara
penuh dan Anda sudah harus menyiapkan pertanyaan-pertanyaan sebelum masuk kelas.
Agar pertanyaan-pertanyaan Anda mencapai tujuan yang diharapkan, Anda perlu
memperhatikan rambu-rambu cara bertanya yang baik. Menurut E. Mulyasa, rambu-
rambu pertanyaan yang baik itu meliputi:
1) Anda perlu memberi acuan pertanyaan kepada siswa. Bentuk pertanyaan ini
diberikan dengan terlebih dulu Anda menyampaikan materi-materi yang akan
ditanyakan. Jadi, pertanyaan Anda merupakan kelanjutan dari ceramah atau cerita
yang telah Anda sampaikan sebelumnya.
2) Pusatkan pertanyaan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Sebelum Anda
mengajukan pertanyaan ingat kembali standar kompetensi dan kompetensi dasar
228 | Fiqh
dari pembelajaran, sehingga pertanyaan-pertanyaan Anda mengarah ke sana.
3) Pertanyaan-pertanyaan yang Anda berikan harus dapat menuntun dan membimbing
siswa ke arah jawaban yang benar.
4) Anda harus melacak jawaban siswa. Hal ini dilakukan dengan mengulang kembali
pertanyaan tersebut untuk mengetahui apakah jawaban, yakni jawaban yang benar,
yang siswa berikan itu benar-benar berasal dari pengetahuannya atau hanya asal
jawab.
3. Teknik Talking Stick
Dalam menggunakan metode tanya jawab, agar pertanyaan dapat menyentuh semua
siswa, Anda dapat memakai sebuah teknik yang disebut dengan istilah Talking Stick.
Teknik ini sebenarnya hanya teknik bertanya biasa, namun agar menjadi menarik, Anda
dapat menggunakan "tongkat ajaib" untuk memilih siswa yang harus menjawab. Jangan
salah paham dulu. Tongkat ini bukan tongkat Nabi Musa atau tongkat tukang sihir.
Tongkat ini tongkat biasa. Tetapi, Anda dapat mengatakan bahwa tongkat yang Anda
pegang dapat memilih murid yang disukainya untuk menjawab pertanyaan. Sampaikan
"keajaiban tongkat" itu dengan nada humor.
Teknik Talking Stick dapat digunakan dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Anda siapkan sebuah tongkat untuk dibawa mengajar.
2) Anda sampaikan materi pokok yang akan dipelajari, kemudian memberikan
kesempatan kepada siswa untuk membaca dan mempelajari materi puasa dari bahan
ajar.
3) Setelah mereka selesai membaca dan mempelajarinya materi puasa ramadhan, siswa
diminta untuk menutup buku mereka.
4) Anda ambil tongkat yang telah disiapkan dan berikan kepada salah seorang siswa.
5) Berikan pertanyaan tentang puasa ramadhan kepada siswa yang sedang mendapat
giliran memegang tongkat dan minta ia untuk menjawabnya.
6) Berikan kembali pertanyaan, dan berikan tongkat kepada siswa lain. Siswa yang
menerima tongkat harus menjawab pertanyaan Anda. Demikian seterusnya, sampai
sebagian besar siswa mendapat pertanyaan dan kesempatan menjawab.
7) Simpulkan materi yang telah disampaikan melalui pertanyaan-pertanyaan itu.
8) Lakukan evaluasi
4. Tumpukkan Kartu (Pertanyaan) di Atas Meja
Untuk mengaktifkan siswa dalam partisipasi pengajaran ketentuan puasa, siswa dapat
diaktifkan bertanya melalui sebuah kartu yang disediakan. Teknik ini berguna untuk
mengaktifkan seluruh kelas dalam pembelajaran. Seorang guru dapat menggunakan
teknik ini untuk mengajarkan ketentuan puasa dengan mengikuti langkah-langkah
Fiqh | 229
sebagai berikut:
1) Guru membagikan kartu kosong kepada para siswa yang duduk berlima atau berenam
per-meja (dalam satu kelompok).
2) Mintalah setiap siswa menuliskan pertanyaan mengenai berbagai ketentuan puasa
ramadhan dan hikmahnya pada kartu tersebut. Satu pertanyaan untuk setiap kartu.
3) Mintalah salah seorang siswa dari kelompok tersebut berperan sebagai pembagi
kartu.
4) Selanjutnya, mintalah kepada siswa pembagi kartu untuk mengocok kartu dan
membagikannya ke seluruh anggota kelompok secara tertelungkup (pertanyaannya
tidak terlihat).
5) Mintalah secara bergiliran pada setiap siswa untuk membaca salah satu pertanyaannya
dari dalam kartu yang dipegangnya di depan anggota kelompok. Sediakan waktu
sekitar 1 2 menit untuk menjawabnya bersama-sama.
6) Pertanyaan-pertanyaan yang tidak bisa dijawab kelompok diletakkan ditengah meja
dan ditanyakan kepada seluruh siswa di kelas pada akhir pertanyaan.
5. Pertanyaan Musikal
Teknik lain yang dapat digunakan untuk mengaktifkan siswa dalam pembelajaran
ketentuan puasa ramadhan dan hikmahnya adalah teknik pertanyaan musikal. Guru
dapat menggunakan teknik ini dengan mengikuti cara-cara sebagai berikut:
1) Mintalah setiap siswa menulis pertanyaan mengenai ketentuan puasa ramadhan dan
hikmahnya pada selembar kartu kosong.
2) Mintalah kepada semua siswa untuk berdiri dan membentuk sebuah lingkaran.
3) Sementara anda memainkan musik, mintalah mereka mengedarkan kartu pertanyaan
ke sekeliling lingkaran. Mulai dengan memberikan kartu kepada orang di sebelah
kanannya.
4) Musik berhenti. Siswa yang memegang kartu membaca pertanyaan dan menjawabnya.
Berilah mereka waktu sekitar 1 3 menit untuk merumuskan jawaban bagi
pertanyaan yang ada di tangan mereka.
5) Mereka dapat meminta siapa saja atau menggunakan apa saja di dalam ruangan
untuk membantu menjawab.
6) Kemudian, putar musik. Berhenti. Setiap orang yang memegang kartu saat musik
berhenti, ia harus membaca pertanyaan dan memberi jawaban.
7) Demikian seterusnya. Guru berperan sebagai pemberi saran atau koreksi.

230 | Fiqh
6. Metode kisah.
Metode kisah ditekankan pada setiap materi disebabkan dua hal. Pertama, anak-anak
menyukai dongeng, dan kedua, dongeng sangat efektif mempengaruhi afeksi anak didik.
Oleh karenanya, Anda perlu menguasai cara-cara berkisah dan mengetahui berbagai
kisah yang menggugah. Kisah-kisah ini digunakan dengan sepantasnya agar tidak
memberi efek berlebihan. Untuk membahas hikmah puasa, metode kisah nampaknya
sangat relevan untuk digunakan.
Berkaitan dengan materi puasa, kisah di bawah ini dapat Anda ambil sebagai contoh:
(sebaiknya diceritakan secara interaktif).
"Anak-anak, apakah di rumah kalian sering ada kucing?" (Mungkin anak-anak
menjawab: "Ya")
"Coba ingat-ingat! Mengapa kucing sering bolak-balik masuk rumah kita?" (Jawaban
siswa mungkin beragam. Tunggulah sampai ada siswa yang menjawab, "karena ia
mencari makanan").
Lalu tanyakanlah, "apa makanan kesukaan kucing?" (Mungkin jawabannya ikan atau
yang lain).
Lanjutkan dengan pertanyaan, "Kalau kucing tahu ada ikan di rumah kita, apakah ia
akan bolak-balik ke rumah kita terus walaupun sudah diusir berkali-kali".
Arahkan dengan hati-hati sampai mendapat jawaban "Ya". Lalu simpulkan, "Jadi, kalau
di rumah kita ada makanan kesukaan kucing, kucing tidak mau jauh dari rumah kita.
Ia akan terus bolak-balik mencari kesempatan mendapatkan ikan kita, kan?"
"Kalau di rumah kita tidak ada makanan kesukaan kucing, apakah kucing akan bolak-
balik ke rumah kita?"
Manfaatkan jawaban "Tidak" dari siswa untuk membuat kesimpulan. "Nah, begitu
juga dengan setan. Kalau di dalam tubuh kita terdapat banyak makanan setan, maka
setan akan terus bolak-balik mendekati kita, walaupun telah berulang kali kita usir dia
dengan istigfar dan shalat. Agar setan tidak bolak-balik saja mendekati dan menggoda
kita, maka kita harus mengosongkan perut dari makanan-makanan setan, yaitu
makanan dan minuman haram. Bahkan makanan halal pun bisa mengundang setan
bila cara makan dan saat makannya tidak benar. Oleh karena itu, setahun sekali kita
dilatih untuk mengusir setan dengan cara berpuasa. Itulah mengapa Nabi Muhammad
Shallallhu 'alaihi wa sallama mengatakan, bahwa setan dibelenggu oleh orang yang
puasa. Maksudnya setan tidak bisa masuk ke tubuh dan menggoda kita kalau di tubuh
kita tidak ada makanannya. Seperti kucing, ia tidak bolak-balik masuk rumah kita,
kalau tidak ada makanan kesukaaannya.
Fiqh | 231
EVALUASI PEMBELAJARAN
Sebelum melanjutkan materi ke materi evaluasi. Ada sebuah kisah menarik yang perlu
Anda renungkan.
Ini cerita tentang cara evaluasi ibadah yang dilakukan oleh seorang guru MI. Suatu
ketika seorang guru ingin mengecek kebiasaan ibadah siswa di rumahnya. Kemudian ia
meminta siswa untuk mengumpulkan photo-photo diri, keluarga atau tetangganya yang
sedang wudhu, shalat, puasa, zakat dan haji. Dalam satu semester terkumpullah photo-
photo ibadah versi siswa. Ada yang mengumpulkan photo dirinya sedang wudhu, ada yang
sedang shalat, ada yang sedang memberikan zakat ke sebuah panitia zakat fitrah, ada pula
photo kakeknya waktu naik haji.
Setelah berkali-kali periksa photo-photo itu, sang guru agak heran dengan sebuah
photo koleksi siswanya. Photo itu menggambarkan, siswa sedang duduk-duduk di atas besi
jembatan dekat sekolah. Karena penasaran, sang guru memanggil siswa tersebut. Terjadilah
tanya jawab:
"Nak, coba ingat-ingat, tugas apa yang harus dikumpulkan?"
"Saya ingat, Pak."
"Coba sebutkan, apa yang Bapak suruh kumpulkan?"
"Photo orang sedang ibadah, Pak." Jawab siswa dengan yakin.
"Nah, sekarang Bapak mau nanya, tugasnya sudah dikerjakan, belum?"
"Sudah, Pak," jawab siswa sedikit heran.
"Coba tunjukkan kepada Bapak, yang mana hasil kerjamu," pinta sang guru sambil
menyodorkan beberapa photo.
Setelah melihat-lihat, siswa itu mengambil salah satu photo yang ada gambar dirinya
sedang duduk di atas besi jembatan. "Nah, yang ini, Pak?"
"Lho, itu kan photomu sedang duduk? Mana photo kamu sedang menunaikan
ibadahnya?"
"Ini juga photo ibadah kok, Pak."
"Ibadah apa, Nak?" Tanya sang guru dengan sabar.
"Puasa. Waktu dipotret, saya sedang ibadah puasa. Photo itu menggambarkan saya
sedang ngabuburit di bulan puasa.".
Sang guru bingung. Garuk-garuk kepala padahal tidak gatal. Siapa yang salah, ya?

232 | Fiqh
Apa yang dapat Anda simpulkan dari cerita itu? Baiklah, Anda bisa menyimpulkan apa
saja atas cerita itu. Adapun maksud ditampilkannya cerita ini adalah untuk menunjukkan
bahwa pemilihan metode evaluasi yang salah hanya akan membuat kita repot. Evaluasi
mestinya mengikuti jenis dan karakter materi yang di ajarkan. Evaluasi ingatan dan
pemahaman mempunyai metode sendiri dan berbeda evaluasi tindakan. Evaluasi puasa
tidak seperti mengevaluasi wudhu dan shalat. Tidak seperti wudhu dan shalat yang terdiri
dari teori dan tindakan, yang dapat kita evaluasi dari materi puasa hanyalah ingatan dan
pemahaman. Puasa seseorang tidak bisa dinilai oleh kita. Ia merupakan rahasia antara
hamba dan penciptanya. Oleh karenanya metode praktek atau photo tidak bisa diterapkan
untuknya.
Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam memahami berbagai ketentuan dan
hikmah puasa dapat dilakukan dengan mengadakan tes, baik secara lisan maupun tertulis,
baik menggunakan soal uraian ataupun soal objektif. Anda juga dapat menggunakan teknik
empty outline atau memory matrix untuk mengevaluasi pengetahuan siswa sebagaimana
telah dibahas dalam modul sebelumnya.
Fiqh | 233
1. 1. Materi pembelajaran puasa ramadhan yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
ketentuan (syarat, rukun, sah-batal) puasa ramadhan dan hikmah-hikmanya.
2. Materi puasa ramadhan disampaikan kepada siswa madrasah ibtidaiyah untuk
memenuhi standar kompetensi yang diinginkan, yaitu: siswa dapat mengenal puasa
ramadhan sebagai kewajiban dari Tuhan.
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran puasa
ramadhan adalah: siswa dapat menjelaskan ketentuan puasa ramadhan dan siswa
dapat menjelaskan hikmah-hikmah puasa ramadhan.
4. Untuk mengajarkan ketentuan puasa ramadhan - yakni syarat, rukun, sah dan batalnya
puasa dan hikmah-hikmahnya, guru dapat menggunakan metode ceramah, tanya
jawab, teknik talking stick, tumpukan kartu pertanyaan, pertanyaan musikal ataupun
kisah/cerita.
5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan dan hikmah puasa dapat
dilakukan dengan tes lisan dan tes tulis
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
puasa ramadhan, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan
secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
234 | Fiqh
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran puasa ramadhan yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
a. ketentuan puasa ramadhan dan hikmah-hikmahnya.
b. Syarat dan rukun puasa
c. Hal yang membatalkan puasa
d. Kewajiban puasa
2. Materi puasa ramadhan disampaikan kepada siswa madrasah ibtidaiyah untuk
memenuhi standar kompetensi
a. siswa mampu melaksanakan amaliyah ramadhan
b. siswa dapat melakukan puasa walaupun setengah hari
c. siswa mengetahui hal-hal yang membatalkan puasa
d. siswa dapat mengenal puasa ramadhan
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran puasa
ramadhan adalah
a. siswa dapat berpuasa setengah hari
b. siswa dapat menjelaskan ketentuan puasa ramadhan dan hikmah-hikmahnya
c. siswa mengetahui hal-hal yang membatalkan puasa
d. siswa mengetahui cara mengqadha puasa
4. Untuk mengajarkan ketentuan puasa ramadhan dan hikmah-hikmahnya guru dapat
menggunakan metode
a. ceramah
b. demontrasi
c. simulasi
d. praktek
5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan dan hikmah puasa dapat
dilakukan dengan
a. tes lisan dan tes tulis
b. praktek
c. simulasi
d. ceramah
6. Metode yang tidak bisa digunakan untuk mengajarkan ketentuan puasa dan hikmahnya
adalah
a. ceramah
Fiqh | 235
b. tanya jawab
c. talking stick
d. demontrasi
7. Teknik-teknik ini merupakan pengembangan dari metode tanya jawab, kecuali
a. Talking Stick
b. Tumpukkan Kartu
c. Ceramah
d. Pertanyaan Musikal
8. Di antara hal yang tidak membatalkan puasa adalah
a. Makan dan minum
b. Hubungan seksual
c. Kumur-kumur
d. Muntah disengaja
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
236 | Fiqh
MATERI
Puasa ramadhan merupakan kewajiban bagi setiap muslim yang baligh, berakal, sehat,
muqim, dan tidak sedang haid atau nifas. Bulan Ramadhan, yang di dalamnya diwajibkan
puasa itu, adalah bulan penuh berkah. Oleh karenanya umat Islam dianjurkan menambah
berbagai ibadah dan amal shaleh pada bulan dengan lebih sungguh dari pada bulan
sebelumnya.
Di antara amalan ramadhan yang sangat di anjurkan adalah:
1) Shalat tarawih
2) Shalat witir
3) Tadarus
4) Shadaqah
5) I'tikaf, khususnya di hari-hari terakhir ramadhan
Adapun amalan ramadhan yang perlu diajarkan kepada siswa MI dipusatkan pada materi
shalat tarawih dan witir. Amalan lain tetap disinggung dalam pembelajaran, namun tidak
menjadi pokok bahasan. Dari pemikiran ini, pembelajaran amalan ramadhan diarahkan
agar siswa MI memiliki kompetensi "mampu menjelaskan ketentuan shalat tarawih dan
witir serta amalan lainnya di bulan ramadhan".
Shalat tarawih dan witir memiliki ketentuannya sendiri-sendiri. Ringkasan ketentuan
itu adaah sebagai berikut:
1. Ketentuan Tarawih:
1) dilakukan di malam-malam ramadhan setelah shalat isya, sampai menjelang terbit
fajar;
2) jumlah rakaat 8 atau 20 rakaat;
3) boleh dilakukan secara berjamaah atau sendirian.
2. Ketentuan witir:
1) dilakukan setelah shalat isya (pada bulan ramadhan dan bulan-bulan lainnya) sampai
menjelang terbit fajar;
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Amalan Ramadhan
Fiqh | 237
2) jumlah rakaat harus ganjil, antara 1 (satu) sampai 11 (sebelas) rakaat;
3) (bila melakukan 3 rakaat) disunnahkan baca surat sabbihi-sma rabbika-l-a'l (rakaat
pertama), al-Kfirn (rakaat kedua), dan al-Ikhlsh, al-Falaq serta al-Ns (rakaat
ketiga);
4) disunnahkan membaca qunut pada i'tidal rakaat terakhir sambil mengangkat tangan
dan membaca doa allahumma-hdin f man hadait dan seterusnya, khususnya pada
paruh kedua bulan ramadhan
5) disunnahkan membaca doa: subhna-l-maliki-l-qudds (3 kali) rabbul-mal`ikati wa-
r-rh. setelah selesai shalat.

Standar Kompetensi : Siswa mengenal amalan-amalan di bulan ramadhan
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan shalat tarawih
2. Siswa mampu menjelaskan ketentuan shalat witir
3. Siswa mampu menjelaskan keutamaan-keutamaan yang
ada dalam puasa ramadhan
Kelas / Semester : III (tiga) / 2 (dua)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Dilihat dari materinya, materi amalan ramadhan dapat dipilah pada tiga kategori; yaitu
(1) berupa pengetahuan; (2) berupa gerakan; (3) berupa bacaan. Untuk mengajarkan
materi pengetahuan dapat dilakukan dengan metode seperti ceramah dan tanya jawab;
sedangkan untuk materi gerakan menggunakan demontrasi. Adapun untuk bacaan dapat
digunakan wirid dan hapalan.
Di bawah ini beberapa teknik yang dapat digunakan untuk mengajarkan ketentuan-
ketentuan shalat tarawih dan witir serta amalan ramadhan lainnya.
1. Lingkaran Pertanyaan Kentang Panas
Teknik ini merupakan pengembangan metode tanya jawab. Dalam prakteknya
teknik ini mengharuskan siswa membentuk lingkaran dan melempar-lempar bola
atau sejenisnya seolah-olah sebuah kentang yang panas bila dipegang. Guru dapat
menggunakan metode ini dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Mintalah semua orang berdiri dan membentuk lingkaran.
2) Suruh salah seorang untuk memulai permainan dengan bertanya yang disertai dengan
melemparkan bola dalam lingkaran. Pertanyaan siswa harus diarahkan kepada tema
amalan ramadhan dan menyangkut aspek pengetahuan teoritis, gerakan maupun
bacaan tertentu.
238 | Fiqh
3) Orang yang menangkap bola yang dilemparkan tadi harus menjawab pertanyaan.
4) Jika orang tersebut tidak menjawab pertanyaan dengan segera, ia harus cepat-cepat
melemparkan bola itu layaknya sebutir kentang panas kepada orang lain dalam
lingkaran.
5) Bola terus beredar sampai ada yang bisa menjawab pertanyaan yang di ajukan.
6) Orang yang dapat menjawab pertanyaan itu dipersilahkan untuk mengajukan
pertanyaan baru; dan proses yang tadi di mulai lagi.
7) Guru dan siswa lain membantu memperjelas pertanyaan dan jawabannya
8) Untuk variasi: Selain menggunakan bola, anda dapat menggunakan kentang
sungguhan. Untuk memancing pertanyaan, guru dapat memberi beberapa orang
dalam lingkaran sebuah kartu berisi pertanyaan yang dapat di tanyakan jika giliran
mereka tiba.
2. Tukar Menukar Pertanyaan Antar Tim
Teknik belajar aktif ini merupakan pengembangan metode tanya jawab yang lebih
menitikberatkan komunikasi antara siswa dengan siswa daripada siswa dengan guru.
Teknik Menukar Pertanyaan antar Tim dapat dilakukan dengan mengikuti langkah-
langkah sebagai berikut:
1) Bagilah siswa menjadi dua tim atau kelompok.
2) Mintalah setiap tim untuk menyusun 10 20 pertanyaan mengenai amalan puasa
untuk diberikan kepada tim lain sebagai lawannya. Pertanyaan ini digunakan untuk
menguji pemahaman siswa tentang bahan pelajaran yang telah diajarkan.
3) Selanjutnya, tim-tim tersebut bertukar pertanyaan, dan berlomba menyelesaikan
soalnya.
4) Tim pertama yang berhasil menjawab semua pertanyaan dengan benar mendapat
sebungkus kuaci atau hadiah yang lain.
5) Guru memberi umpan balik, mengevaluasi dan membuat kesimpulan.
3. Lemparan Pertanyaan
Teknik pengajaran lain yang dapat digunakan untuk memenuhi kompetensi di atas
adalah teknik Lemparan Pertanyaan. Teknik ini mirip dengan teknik Menukar Pertanyaan
di atas, hanya berbeda dalam cara memberikan pertanyaan, yakni dilemparkan dan
satu persatu, tidak sekaligus, dan dibatasi waktu dalam menjawabnya. Oleh karenanya
teknik ini dapat merupakan variasi dari teknik Menukar Pertanyaan.Teknik ini dapat
dilaksanakan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Bagilah kelas menjadi dua tim.
2) Mintalah setiap tim menyusun 10 atau 20 pertanyaan mengenai materi amalan puasa
yang tengah dipelajari untuk dilemparkan kepada tim lawan.
Fiqh | 239
3) Kemudian, mintalah kedua tim itu berdiri dan saling melemparkan pertanyaan satu
demi satu.
4) Jika satu tim dapat menjawab pertanyaan dalam waktu yang telah ditentukan mereka
mendapat nilai.
4. Tanya Sahabatmu
Teknik lain yang dapat Anda gunakan untuk pembelajaran amalan ramadhan adalah
teknik Tanya Sahabat. Teknik ini dapat anda lakukan sebagai selingan dari metode
ceramah atau penutup metode ceramah. Untuk melakukannya ikuti langkah berikut:
1) Pada pertengahan atau akhir ceramah anda, kelompokkan siswa sehingga saling
berpasangan.
2) Mintalah masing-masing pasangan untuk saling mengajukan lima pertanyaan
mengenai amalan-amalan ramadhan kepada pasangannya, baik pertanyaan yang
sudah mereka ketahui maupun yang tidak.
3) Jika kedua belah pihak tidak dapat menjawab pertanyaan yang diajukan, mereka
menanyakan pertanyaan tersebut kepada seluruh kelompok pada akhir sesi
pengajaran.
Selain teknik-teknik yang telah dipaparkan Anda dapat pula menggunakan metode
kisah, targhib-tarhib untuk mendorong siswa agar mau melaksanakan amalan ramadhan.
Atau bila tiba bulan ramadhan anda dapat mengajak siswa untuk berpuasa walaupun hanya
setengah hari dan mengajak melaksanakan amal ramadhan lain yang mungkin.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Evaluasi untuk mengetahui tingkat keterserapan materi oleh siswa dapat dilakukan
melalui tes tertulis maupun tes lisan. Tes ini dilakukan untuk mengetahui tingkat
pemahaman siswa atas materi yang diberikan. Adapun materi amalan ramadhan yang
berupa tindakan dan bacaan dapat dievaluasi dengan pengamatan atas pelaksanaannya.
Untuk mengevaluasi tingkat keberhasilan pembelajaran, teknik-teknik yang disebutkan
pada sub-bab metode di atas, dapat pula digunakan oleh anda untuk mengukur tingkat
keberhasilan penyampaian materi. Begitu pula halnya dengan teknik-teknik lain yang telah
disebutkan pada modul sebelumnya. Silahkan baca kembali.
240 | Fiqh
1. Materi amalan ramadhan yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: ketentuan shalat
tarawih, shalat witir dan amalan lain, seperti itikaf, shadaqah dan tadarus.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran amalan ramadhan adalah siswa dapat
mengenal amalan-amalan di bulan ramadhan.
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam amalan ramadhan berjamaah
adalah: siswa dapat menjelaskan ketentuan shalat tarawih, ketentuan shalat witir dan
amalan-amalan lain di bulan ramadhan.
4. Untuk mengajarkan ketentuan shalat tarawih, witir dan amalan lainnya guru dapat
menggunakan metode ceramah, tanya jawab, teknik bertukar pertanyaan, teknik
lempar pertanyaan, teknik lingkaran kentang panas, teknik tanya sahabat, dan lain-
lain. Untuk mengajarkan gerakan shalat tarawih dan witirdapat dilakukan dengan
demontrasi, sedangkan untuk bacaannya dengan metode hapalan.
5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap amalan ramadhan dapat dilakukan
dengan tes lisan, tulisan, sedangkan untuk mengevaluasi kemampuan siswa
dalam menirukan shalat tarawih/witir guru dapat memakai metode praktek dan
pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
amalan ramadhan, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan
secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 241
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran amalan ramadhan yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
a. ketentuan puasa ramadhan dan hikmah-hikmahnya.
b. Ketentuan tarawih, witir dan amal
c. Ketentuan Itikaf
d. Kewajiban puasa dari terbit fajar sampai terbenam matahari
2. Materi amalan ramadhan disampaikan kepada siswa madrasah ibtidaiyah untuk
memenuhi standar kompetensi
a. siswa mampu melaksanakan puasa ramadhan
b. siswa dapat mengenal amal-amal ibadah di bulan ramadhan
c. siswa dapat melakukan puasa walaupun setengah hari
d. siswa mengetahui hal-hal yang membatalkan puasa
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran amalan
ramadhan adalah
a. siswa dapat berpuasa setengah hari
b. siswa dapat menjelaskan ketentuan puasa ramadhan dan hikmah-hikmahnya
c. siswa menjelaskan ketentuan tarawih, witir dan amal lainnya
d. siswa mengetahui cara mengqadha puasa
4. Untuk mengajarkan ketentuan shalat tarawih dan witir guru dapat menggunakan
metode
a. demontrasi
b. simulasi
c. ceramah
d. praktek
5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan tarawih dan witir dapat
dilakukan dengan
a. tes lisan dan tes tulis
b. praktek
c. simulasi
d. ceramah
6. Metode yang bisa digunakan untuk mengajarkan gerakan shalat tarawih dan witir
adalah
a. ceramah
242 | Fiqh
b. tanya jawab
c. talking stick
d. demontrasi
7. Teknik ini dapat digunakan untuk memperagakan shalat witir, yaitu
a. lingkaran kentang panas
b. tanya sahabat
c. demontrasi
d. lempar pertanyaan
8. Teknik-teknik ini yang dapat digunakan untuk menjelaskan keutamaan amal-amal
ramadhan, kecuali
a. Lingkaran kentang panas
b. Tanya sahabat
c. demontrasi
d. lempar pertanyaan
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2..
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80
%, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 243
MATERI
Setelah berpuasa satu bulan, umat Islam bergembira. Seperti kata Rasulullah,
kegembiraan orang berpuasa itu ada dua. Pertama, kegembiraan saat berbuka atau
selesainya tugas puasa, dan kedua kegembiraan saat bertemu Allah yang menyediakan
pahala puasa. Kegembiraan selesai berpuasa disambut dengan shalat dua rakaat yang
dipenuhi ucapan pujian atas kebesaran Allah (takbr) pada tanggal satu syawal. Shalat itu
disebut shalat sunnah 'id.
Selain pada tanggal satu syawal, shalat 'id dilaksanakan juga pada tanggal 10 dzulhijjah.
Shalat 'id yang ini bukan karena selesainya puasa, namun karena pada hari itu para jamaah
haji selesai melakukan wukuf di 'arafah. Jadi umat Islam memiliki dua hari raya dan dua kali
shalat 'id dalam satu tahun, yaitu shalat hari raya 'idu-l-fithr dan 'idu-l-adh-h
Shalat 'idul fitri dan shalat idul adha dua shalat yang dilakukan di lapangan terbuka (bila
memungkinkan) pada dua hari raya. Hukum shalat 'id adalah sunah mu'akkadah. Bahkan
kaum perempuan yang sedang haid pun disunnahkan untuk bisa hadir di tempat shalat,
walaupun tidak ikut shalat. Tata cara shalatnya memiliki kesamaan, hanya pada beberapa
perbuatan sunnah tertentu di luar shalat yang berbeda.
Adapun cara shalat 'id adalah sebagai berikut:
1) Niat untuk shalat 'id (fitri atau adh)
2) Takbiratu-l-ihrm sebagaimana shalat biasa
3) Kemudian diikuti takbir 7 kali dengan diiringi bacaan tasbih di antara takbir-takbir
itu.
4) Membaca surat al-fatihah
5) Membaca surat
6) Ruku', I'tidal dan sujud seperti shalat biasa
7) Pada rakaat kedua, saat berdiri dari sujud bertakbir 5 kali diselingi bacaan tasbih
seperti pada rakaat pertama.
8) Selanjutnya seperti dalam shalat biasa.
9) Selesai shalat, khatib melaksanakan khutbah dan jamaah mendengarkan sampai
selesai.
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Shalat Id
244 | Fiqh
Materi shalat 'id diajarkan kepada siswa MI dengan tujuan agar mereka memiliki
kompetensi sebagai berikut:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal ketentuan shalat 'id
Kompetensi Dasar : Siswa mampu menjelaskan macam-macam shalat 'id
Siswa mampu menjelaskan ketentuan shalat 'id
Siswa dapat mendemontrasikan tata cara shalat 'id
Kelas / Semester : IV (empat) / 2 (dua)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk menjelaskan macam-macam shalat 'id dan ketentuannya kepada siswa MI dapat
digunakan metode ceramah dan tanya jawab. Dapat pula menggunakan teknik-teknik
seperti teknik edarkan topi, question students have, active knowledge sharing, dan lain-lain
teknik yang sudah dibahas dalam modul sebelumnya, untuk menyampaikan ketentuan
tersebut. Sedangkan untuk mencapai kompetensi "mampu memperagakan shalat 'id" guru
dapat menggunakan metode demontrasi, teknik silent demontration, modeling the way,
explicit intruction dan lain-lain.
1. Edarkan Topi
Salah satu teknik yang dapat digunakan untuk menyampaikan materi ketentuan
shalat 'id adalah dengan berbagi pertanyaan melalui edaran topi ke seluruh siswa.
Teknik ini dapat digunakan untuk memantapkan pemahaman siswa atas paparan guru
sebelumnya. Teknik ini dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini:
1) Mintalah setiap orang untuk menuliskan pertanyaan (satu atau lebih) mengenai
ketentuan shalat 'id pada sebuah kartu dan mintalah merka untuk menaruhnya di
dalam sebuah topi yang disediakan/diedarkan
2) Lalu, mintalah seluruh siswa untuk mengambil pertanyaan dari topi yang sudah
diaduk. Mintalah untuk membaca pertanyaannya di depan kelas.
3) Persilahkan siswa untuk menjawab. Orang pertama yang dapat menjawab dengan
benar mendapat nilai atau hadiah ringan berupa kacang, permen, gula-gula, kuaci
dan lain-lain.
4) Guru bisa ikut/membantu menjawab pada pertanyaan yang tidak bisa di jawab oleh
siswa.
Fiqh | 245
2. Questions Students Have (Pertanyaan Siswa)
Dalam satu sesi pengajaran, sering ditemukan siswa takut atau malu untuk bertanya.
Padahal ia ingin bertanya. Karena banyak yang takut dan malu bertanya, akhirnya kelas
jadi monoton. Untukmengaktifkan siswa dalam bertanya dan menanggapi rasa takut dan
malunya, guru dapat menggunakan teknik ini. Dengan cara mengajar ini siswa pemalu
mendapatkan kesempatan untuk bertanya secara tertulis. Untuk mempraktekkan teknik
ini, seorang guru dapat mengikuti langkah-langkah brikut ini:
1) Guru membagikan potongan-potongan kertas (ukuran kartu pos) kepada siswa.
2) Mintalah kepada setiap siswa untuk menuliskan satu pertanyaan yang berkaitan
dengan materi shalat 'id, atau yang berhubungan dengannya (tidak perlu menuliskan
nama atau identitas).
3) Setelah semua selesai membuat pertanyaan, mintalah masing-masing siswa untuk
memberikan pertanyaan itu kepada teman di samping kirinya. Dalam hal ini, jika
posisi duduk siswa adalah lingkaran, nantinya akan terjadi gerakan perputaran
kertas searah jarum jam. Jika posisi duduk berderet, sesuaikan dengan posisi mereka,
asalkan semua siswa dapat giliran untuk membaca semua pertanyaan dari teman-
temannya.
4) Pada saat menerima kertas dari teman di sampingnya, mintalah siswa untuk membaca
pertanyaan tersebut. Jika pertanyaan itu termasuk pertanyaan yang ingin ia ketahui
jawabannya, maka ia harus memberi tanda centang (), jika tidak, berikan langsung
kepada teman di samping kirinya.
5) Ketika kertas pertanyaan tadi kembali kepada pemiliknya, mintalah siswa untuk
menghitung tanda centang yang ada pada kertasnya. Pertanyaan yang paling banyak
mendapat tanda centang mendapat giliran untuk dibacakan, dan kemudian dijawab
oleh guru. Lanjutkan dengan pertanyaan yang memiliki centangan lebih sedikit, dan
seterusnya.
6) Berilah respon kepada pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan salah satu dari
respon di bawah ini:
a) Beri jawaban langsung secara singkat
b) Menunda jawaban sampai pada waktu yang tepat atau waktu membahas topik
tersebur,
c) Menjelaskan bahwa mata kuliah ini tidak akan sampai membahas pertanyaan
siswa tersebut. Jawaban secara pribadi akan diberikan di luar kelas.
7) Jika waktu cukup, minta beberapa orang siswa untuk membacakan pertanyaan yang
dia tulis meskipun tidak mendapatkan tanda centang yang banyak, kemudian berikan
jawaban.
8) Kumpulkan semua kertas. Besar kemungkinan ada pertanyaan-pertanyaan yang
akan anda jawab pada pertemuan berikutnya.
246 | Fiqh
3. Active Knowledge Sharing (Saling Tukar Pengetahuan)
Dalam kegiatan belajar siswa diharuskan untuk aktif mencari pengetahuan. Oleh
karenanya, guru harus pandai memilih metode mengajar agar siswa tidak segan mencari
pengetahuan dan bekerja sama. Langkah-langkah di bawah ini dapat digunakan guru
untuk mengaktifkan siswa dalam mempelajari materi shalat 'id.
1) Buatlah pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan materi pelajaran (shalat
'id) yang akan anda ajarkan. Pertanyaan itu dapat berupa:
- definisi shalat 'id;
- cara-cara shalat 'id
- sunnah-sunnah hari raya
- kebiasaan-kebiasan pada hari raya
- dan lain-lain
2) minta siswa untuk menjawab sebaik-baiknya
3) minta semua siswa untuk berkeliling mencari teman yang dapat membantu menjawab
pertanyaan yang tidak diketahui atau diragukan jawabannya. Tekankan pada mereka
untuk saling membantu.
4) Mintalah siswa untuk kembali ke tempat duduk mereka, kemudian periksalah
jawaban mereka. Jawablah pertanyaan-pertanyaan yang tidak dapat dijawab oleh
siswa. Gunakan jawaban-jawaban yang muncul sebagai jembatan untuk mengenalkan
topik yang penting di kelas.

4. Metode Silent Demontration.
Metode demontrasi digunakan untuk menunjukkan gerakan-gerakan shalat 'id.
Untuk mengajarkan gerakan shalat 'id dengan metode ini, Anda dapat melakukan teknik
Silent Demontration (demontrasi diam) dengan mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Tentukan prosedur dan langkah-langkah yang akan diajarkan kepada siswa, dalam
hal ini gerakan-gerakan shalat 'id secara tertib dan khutbahnya, misalnya:
a) Niat untuk shalat 'id (fitri atau adh)
b) Takbiratu-l-ihrm sebagaimana shalat biasa
c) Kemudian diikuti takbir 7 kali dengan diiringi bacaan tasbih di antara takbir-takbir
itu.
d) Membaca surat al-fatihah
e) Membaca surat
f) Ruku', I'tidal dan sujud seperti shalat biasa
Fiqh | 247
g) Pada rakaat kedua, saat berdiri dari sujud bertakbir 5 kali diselingi bacaan tasbih
seperti pada rakaat pertama.
h) Selanjutnya seperti dalam shalat biasa.
i) Selesai shalat, khatib melaksanakan khutbah dan jamaah mendengarkan sampai
selesai.
2) Mintalah siswa untuk memperhatikan cara Anda memperagakannya. Lakukan
dengan memberi penjelasan atau komentar sesedikit mungkin. Ingat! Tugas Anda di
sini memberikan gambaran visual tentang cara shalat 'id.
3) Bentuklah siswa menjadi kelompok-kelompok kecil.
4) Minta beberapa di antara mereka menjelaskan apa yang Anda lakukan. Satu persatu
dari gerakan shalat 'id tadi. Jika siswa masih mengalami kesulitan ulangi lagi
demontrasinya.
5) Beri kesempatan masing-masing kelompok mempraktekkan yang Anda
demontrasikan.
6) Akhiri dengan memberi tantangan kepada siswa untuk melakukan tata cara shalat 'id
dengan tartb.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Materi shalat 'id terdiri dari teori, gerakan dan bacaan. Evaluasi atas proses pembelajaran
shalat 'id dilakukan sama dengan evaluasi atas pembelajaran shalat pada umumnya. Evaluasi
atas pemahaman siswa terhadap teori shalat 'id dapat dilakukan dengan menggunakan tes
lisan maupun tulisan. Tes ini dilakukan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa atas
materi yang diberikan. Adapun evaluasi atas bacaan, seperti pada bacaan shalat lainnya,
diselenggarakan dengan tes lisan dan hapalan. Tes lisan diutamakan untuk menguji bacaan
karena dalam ujian bacaan perlu diamati kefasihan membaca, yang tidak dapat terdeteksi
dengan ujian tulis. Ujian tulis pada aspek bacaan hanya dapat dipergunakan untuk menguji
hapalannya saja, aspek kefasihan tidak dapat diuji dengannya.
Adapun untuk menguji gerakan, seperti menguji praktek shalat, yakni dengan melakukan
pengamatan atau ujian praktek. Gerakan shalat id pada dasarnya sama dengan shalat fardhu,
jadi aspek yang diamatinya pun relatif sama. Letak perbedaan antara gerakan shalat fardhu
dengan shalat 'id terletak pada jumlah takbir pada setiap rakaat. Dengan demikian aspek
pengamatan ditambah dengan "pengulangan takbir" 7 kali pada rakaat pertama, dan 5 kali
pada rakaat kedua.
248 | Fiqh
1. Bahan ajar shalat id dalam mata pelajaran Fiqh di Madrasah Ibtidaiyah meliputi: (1)
ketentuan shalat idul fithri; dan (2) ketentuan shalat idul adha.
2. Pengajaran materi shalat id di MI ditujukan untuk mengejar standar kompetensi
yang telah ditentukan, yaitu: siswa dapat mengenal tata cara shalat id.
3. Standar kompetensi pengajaran shalat id pada siswa MI diukur dengan tercapainya
kompetensi dasar: (1) Siswa mampu menjelaskan macam-macam shalat id; (2) siswa
mampu menjelaskan ketentuan shalat id; dan (3) Siswa dapat mendemontrasikan
tata cara shalat id.
4. Untuk mengajarkan ketentuan shalat id dapat dilakukan guru dengan menggunakan
metode ceramah, tanya jawab, teknik edarkan topi, question students have, active
knowledge sharing dan lain-lain.
5. Untuk melatih siswa agarmampu mendemontrasikan shalat id guru dapat
menggunakan metode demontrasi, termasuk di dalamnya teknik silent demontration,
explicit intrucsion dan lain-lain.
6. Evaluasi keberhasilan penajaran ketentuan shalat id dapat dilakukan dengan tes
lisan atau tulisan.
7. Evaluasi kefasihan pelapalan ilakukan dengan tes lisan
8. Evaluasi keterampilan memperagakan shalat id dilakukan dengan ujian praktek dan
pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
shalat id, lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan secara
bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
Fiqh | 249
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran shalat id yang diajarkan kepada siswa MI meliputi:
a. cara-cara takbir dalam shalat id
b. syarat dan rukun shalat id
c. waktu-waktu pelaksanaan shalat id
d. ketentuan shalat id
2. Materi shalat id disampaikan kepada siswa madrasah ibtidaiyah untuk memenuhi
standar kompetensi
a. siswa mampu melaksanakan shalat idul fitri
b. siswa dapat melakukan shalat sunnah idul adha
c. siswa mengenal ketentuan shalat id
d. siswa dapat mengenal macam-macam shalat id
3. Kompetensi dasar yang diharapkan dari siswa MI dalam pembelajaran shalat id,
kecuali
a. siswa dapat menjelaskan maca-macam shalat id
b. siswa dapat menjelaskan ketentuan shalat id
c. siswa dapat menjelaskan waktu pelaksanaan shalat id
d. siswa dapat mendemontrasikan cara shalat id
4. Untuk mengajarkan ketentuan teoritis shalat id, guru dapat menggunakan metode
a. demontrasi
b. simulasi
c. ceramah
d. praktek

5. Untuk mengevaluasi pemahaman siswa terhadap ketentuan teoritis shalat id dapat
dilakukan dengan
a. praktek
b. simulasi
c. ceramah
d. tes lisan dan tes tulis
6. Teknik yang bisa digunakan untuk memperagakan gerakan shalat id adalah
a. Silent demontration
b. Question Students Have
c. Active Knowledge Sharing
d. Edarkan Topi
250 | Fiqh
7. Teknik-teknik ini merupakan pengembangan dari metode tanya jawab, kecuali
a. Silent demontration
b. Question Students Have
c. Active Knowledge Sharing
d. Edarkan Topi
8. Evaluasi terhadap kemampuan memperagakan gerakan shalat id menggunakan
a. demontrasi
b. simulasi
c. ceramah
d. praktek
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 3.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Modul 8. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 251
GLOSARIUM
id : Kembali, dalam hal ini hari raya (yang selalu kembali tiap tahun)
Itikf : Diam di mesjid untuk beribadah
Qadha : Pengganti, puasa qadha: puasa yang dilakukan untuk mengganti puasa
ramadhan yang batal
Tadarus : Membaca al-Qur`an
Takbr : Mengucapkan Allhu akabar
Wirid : Dzikir rutin, atau diulang-ulang
Wukuf : Diam, maksudnya diam di padang arafah seharian saat melaksanakan ibadah
haji
252 | Fiqh
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Kandahlaw, Muhammad Zakariyya` al-, Kitab Fadhail Amal, penerjemah: Mustafa Sayani,
dkk., Bandung: Pustaka Ramadhan, 2001.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Malbr, Zain al-Dn bin Abd al-Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
PEMBELAJARAN ZAKAT, INFAQ-SEDEKAH,
DAN QURBAN
Fiqh | 255
PEMBELAJARAN ZAKAT, INFAQ-
SEDEKAH, DAN QURBAN
256 | Fiqh
Fiqh | 257
Pendahuluan
Z
akat, infaq, sedekah dan qurban adalah ibadah-ibadah yang muatan aspek sosialnya
relatif tinggi jika dibandingkan dengan shalat dan puasa. Zakat, infaq, sedekah
dan qurban adalah wasilah/jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah melalui
pengembangan sikap peduli terhadap sesama. Ketiga ibadah itu mengharuskan umat untuk
mengikis ketamakan dan kekikiran ketika dianugerahi harta yang banyak.
Dalam pelaksanaanya, Islam mengatur jumlah minimal harta yang harus dikeluarkan
zakatnya. Islam juga mengatur ukuran minimal untuk berqurban. Sedangkan untuk infaq
dan sedekah, karena ia bersifat sukarela, Islam tidak mengatur jumlah minimal maupun
maksimalnya, namun demikian Islam sangat menganjurkan umat untuk berinfaq dan
bersedekah. Dalam salah satu sabdanya, Nabi Muhammad menganjurkan setiap muslim
memiliki kesanggupan untuk bersedekah pada setiap harinya.
Demikian pula halnya dengan siswa MI. Mereka sejak dini harus dikenalkan kepada
ibadah-ibadah tersebut dan ditanamkan ke dalam benaknya keinginan untuk berinfaq
dan bersedekah serta membiasakannya dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu
diperlukan adanya pembelajaran zakat, infaq, sedekah dan qurban. Sedangkan seorang
guru berkewajiban mengajarkan ketentuan-ketentuan dan melatih kebiasaan demikian
dengan cara yang menyenangkan bagi siswa.
Modul ini akan mengajak Anda untuk merenungkan berbagai metode atau teknik yang
dapat digunakan dalam pembelajaran zakat, infaq, sedekah dan qurban, yang kemudian
berusaha sekuat tenaga untuk menerapkannya dalam kegiatan belajar mengajar.
KOMPETENSI
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan zakat, infaq, sedekah
dan qurban.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan zakat, infaq, sedekah dan
qurban yang dapat diajarkan kepada siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh tentang zakat,
infaq, sedekah dan qurban bagi siswa MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi zakat, infaq, sedekah dan qurban bagi siswa MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran zakat, infaq, sedekah dan qurban pada
siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar zakat, infaq, sedekah dan qurban bagi siswa
MI.
258 | Fiqh
Materi modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang terkait
dengan tema zakat, infaq, sedekah dan qurban serta buku-buku tentang strategi belajar
mengajar.
URAIAN ISI MODUL
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
1. Gambaran umum materi zakat, infaq, sedekah dan qurban sebagaimana terdapat dalam
buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi zakat, infaq, sedekah dan qurban yang harus Anda ajarkan
kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran zakat,
infaq, sedekah dan qurban bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi zakat, infaq, sedekah dan qurban bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
PETUNJUK BELAJAR
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan siswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan siswa lain atau teman sejawat sesama
guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 259
MATERI PEMBELAJARAN
Untuk mempersiapkan bahan pembelajaran zakat di MI, sebaiknya Anda pelajari kembali
bab zakat pada modul fiqh dan buku-buku fiqh. Dari materi itu bisa Anda pilih beberapa
bagian yang layak diajarkan kepada anak didik kelas IV dengan mempertimbangkan
kompetensi yang akan dicapai dan alokasi waktu pembelajarannya. Untuk mengingatkan
Anda pada materi zakat, di bawah ini gambaran singkat pembahasan zakat dalam buku-
buku fiqh:
1. Pengertian zakat, yaitu sejumlah harta (berupa uang, benda atau ternak) yang
wajib dikeluarkan dari milik seseorang untuk diberikan kepada orang yang berhak
menerimanya.
2. Dasar hukum zakat. Banyak ayat dan hadis yang menjadi dasar hukumnya, di antaranya
ayat yang berbunyi:
"Dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku'
(QS al-Baqarah: 43).
3. Harta yang wajib dizakati dan nishabnya, seperti emas, perak, uang/tabungan, hasil
perdagangan, pertanian, peternakan, eksploitasi dan investasi, serta zakat profesi
dengan masing-masing nishabnya yang telah ditentukan.
4. Orang yang berhak menerima zakat, seperti fakir, miskin, 'mil zakat, muallaf, hamba
sahaya, orang yang terjerat hutang, ibnu sabl dan f sablillh.
5. Orang yang tidak berhak menerima zakat, seperti anak, istri, ayah, ahlu-l- bait (keluarga
dan keturunan) Nabi Muhammad, orang kafir dan orang murtad,
Sedangkan pembahasan mengenai zakat fitrah yang tersedia dalam buku-buku fiqh
mencakup materi-materi di bawah ini:
1. Pengertian zakat fitrah, yaitu zakat badan (bukan zakat yang berkaitan dengan harta)
yang diwajibkan karena berakhirnya bulan Ramadhan.
2. Dasar hukum zakat fitrah, di antaranya hadis yang berbunyi,
"Rasulullah mewajibkan zakat fitrah sebagai pensucian bagi orang-orang yang berpuasa
(ramadhan) dari pelbagai dosa ." (HR Abu Dwd, Ibn Mjah dan al-Druquthn).
3. Yang wajib mengeluarkan zakat fitrah, yaitu setiap muslim yang memiliki persediaan
makanan pokok melebihi keperluan dirinya dan keluarganya selama satu hari satu
malam.
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Zakat
260 | Fiqh
4. Kadar zakat fitrah, yaitu satu sha' makanan pokok, kira-kira 3 liter atau 2,5 kg.
5. Waktu mengeluarkan zakat fitrah, yaitu pada akhir bulan ramadhan sampai beberapa
saat sebelum shalat 'id.
6. Yang berhak menerima zakat fitrah yaitu terutama orang-orang fakir dan orang-orang
miskin.
7. Doa ketika menerima dan mengeluarkan zakat fitrah, yaitu:

Allhumma-j'alh maghnaman wa la taj'alh maghraman


Ya Allah, jadikanlah (zakatku ini) sebagai keberuntungan dan jangan Engkau jadika
sebagai denda.
Dari materi-materi yang banyak di atas, materi zakat untuk siswa hanya disampaikan
globalnya saja, seperti macam-macam harta yang wajib dizakati dan yang menerimanya,
serta ketentuan zakat fitrah. Setelah mempelajari materi-materi tersebut, siswa MI kelas IV
diharapkan memenuhi kompetensi berikut ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengetahui ketentuan zakat
Kompetensi Dasar : 1) Siswa mampu menjelaskan macam-macam zakat
2) Siswa mampu menjelaskan ketentuan zakat fitrah
3) Siswa mampu mempraktekkan tata cara zakat fitrah
Kelas / Semester : IV (empat) / I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk mengajarkan materi macam-macam zakat dan berbagai ketentuan zakat fitrah
dapat dilakukan dengan metode ceramah dan tanya jawab. Sedangkan untuk melatih siswa
agar bisa mempraktekkan zakat fitrah dapat dilaksanakan dengan metode praktek melalui
bermain peran, demontrasi ataupun simulasi. Teknik-teknik lain yang relevan dapat
digunakan sebagai cara mengaktifkan siswa dalam proses belajar.
Di bawah ini dikemukakan beberapa teknik yang dapat digunakan untuk pembelajaran
zakat secara aktif di kelas-kelas MI.
1. Concept Map (Peta Konsep)
Peta konsep adalah peta pikiran. Peta ini menggambarkan pikiran kita tentang
sesuatu. Dengan peta ini kita dapat melihat mana yang bersifat umum dan mana yang
Fiqh | 261
khusus. Dengan peta pikiran kita bisa membedakan mana yang utama dan mana yang
sampingan. Peta pikiran dapat menjadi cara belajar efektif jika dibandingkan dengan
teknik catatan tradisional. Dalam peta pikiran kita bukan hanya melihat tulisan tetapi
juga melihat sebuah gambar dari pikiran, yang menenangkan dan menyenangkan.
Siswa dapat dilatih untuk menggunakan peta pikiran untuk melatih berpikir
sistematis. Guru dapat menggunakan teknik ini untuk kegiatan pembelajaran di kelas.
Langkah-langkah yang dapat digunakan untuk pembelajaran melalui peta konsep adalah
sebagai berikut:
1) Pilihlah satu konsep atau wacana sebagai bahan pengajaran ataupun penilaian (bila
Anda menggunakan concept map sebagai alat evaluasi). Dalam pembelajaran zakat,
Anda dapat menempatkan konsep zakat sebagai titik tolak kajian, atau konsep lain
seperti konsep zakat fitrah, harta yang wajib dizakati, mustahiq zakat dan lain-lain.
2) Mintalah siswa untuk menyebutkan beberapa istilah yang terkait dengan zakat atau
zakat fitrah sebanyak-banyaknya. Anda dapat membantu dengan mengingatkan suatu
kata atau dengan menunjuk asosiasinya. Di antara konsep-konsep yang mungkin
ditemukan siswa dalam tema zakat adalah seperti berikut:
3) Mintalah siswa memilih 10 atau 12 konsep-konsep utama dari daftar yang telah
dibuat. Misalnya mustahiq, nishab, haul, mu'alaf, ibn sabil, dan lain-lain
4) Mintalah kembali kepada siswa untuk menuliskan konsep utama di atas kartu-kartu
secara terpisah
5) Kemudian siswa untuk membuat satu gambar yang saling berhubungan antara
konsep-konsep itu bisa dalam bentuk lingkaran atau peta. Dapat juga meletakkan
konsep yang paling besar di tengah-tengah gambar.
6) Pastikan siswa membuat garis penghubung antar konsep-konsep utama tersebut.
7) Sebelum mengakhiri tugas siswa, mintalah mereka menulis satu kata atau label di
atas setiap garis penghubung
Mustahiq
Miskin
Kaya
Nishab
Haul
10 %
Pajak
Jalan allah
Uang
investasi
Faqir
Orang
berutang
2,5 %
Tanaman
Profesi
Kambing
Emas
Perhiasan
Amil
pertambangan
Ustadz
Kyai
Beras
Harta
Hasil panen
Unta
Mu'allaf
Perdagangan
Peternakan
Pertanian
5 %
Idul fitri
Ramadhan
Tabungan
Yang wajib
dizakati
Sapi
Ibnu Sabil
Yang tidak
berhaq
menerima
zakat
262 | Fiqh
8) Tampilkan satu peta konsep yang Anda buat sendiri sebagai bahan perbandingan
dengan hasil kerja siswa

9) Setelah siswa mengerjakan tugas, Anda mengumpulkan dan siap untuk melakukan
koreksi atau evaluasi dengan kriteria yang sudah dibuat.
10) Setelah dikoreksi, kembalikanlah hasil koreksian kepada siswa
2. Bermain Jawaban
Teknik lain yang dapat digunakan untuk pembelajaran zakat adalah Bermain Jawaban.
Bermain Jawaban adalah sebuah permainan edukatif yang menitikberatkan pada aspek
pemahaman dan ingatan atas materi pengajaran. Guru bisa menggunakan teknik ini
dalam pembelajaran zakat dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut.
1) Buatlah sejumlah pertanyaan yang memerlukan jawaban singkat, dan masing-masing
ditulis pada selembar kertas.
2) Tulis sejumlah kemungkinan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan tersebut. Jumlah
jawaban harus lebih banyak dari jumlah pertanyaan. Misalnya jumlah pertanyaan 25,
maka jumlah jawaban sekitar 30 atau 35.
3) Kelompokkan jawaban-jawaban yang dibuat sesuai dengan kategori tertentu,
misalnya kategori nishab, kategori mustahiq, kategori bukan mustahiq dan lain-lain.
4) Masukkan jawaban-jawaban tadi ke dalam kantong atau kotak kertas sesuai kategori
yang telah dibuat.
5) Tempelkan kotak-kotak kertas yang berisi jawaban tadi pada selembar kertas karton.
Kemudian pasang di depan kelas.
Fiqh | 263
6) Kelompokkan siswa menjadi beberapa kelompok. Jumlah anggota kelompok
disesuaikan dengan jumlah siswa. Usahakan masing-masing kelompok tidak lebih
dari 6 orang siswa.
7) Berikan kepada masing-masing kelompok itu beberapa pertanyaan. Jumlah
pertanyaan pada setiap kelompok harus sama banyaknya.
8) Mintalah setiap kelompok berdiskusi untuk menemukan jawaban dan mencari di
kotak mana kira-kira jawaban tersebut berada.
9) Mulailah permainan dengan meminta salah satu kelompok untuk membacakan satu
pertanyaan, kemudian salah satu anggota kelompok menjawab sesuai dengan kartu
jawaban
10) Langkah ke 9 diulang untuk kelompok lain sampai pertanyaan habis atau waktu
tidak memungkinkan
11) Guru melakukan klarifikasi atas jawaban-jawaban siswa.

3. Card Sort (Pemilahan Kartu)
Teknik ini merupakan aktivitas belajar melalui kerja sama antar siswa dalam
memahami konsep, karakteristik, klasifikasi, fakta tentang benda, ataupun menilai
informasi. Gerak fisik yang dilakukan siswa di dalam teknik ini dapat membantu
menggairahkan semangat belajar siswa yang sudah penat.
Untuk menerapkan teknik ini dalam pembelajaran "shalat bagi orang sakit", Anda
dapat meniru prosedur di bawah ini:
1) Berikan kepada setiap siswa sebuah kartu indeks yang berisi informasi atau contoh
yang cocok dengan satu atau beberapa kategori. Berikut adalah contohnya:
- Faqir, miskn, 'mil, ghrimn, ibnu sabl, f sablillh, hamba sahaya, mu'allaf
(kategori: mustahiq zakat)
- Anak, ayah, istri, ahlu-l-bait Nabi, kafir, murtad (kategori: bukan mustahiq zakat)
- Uang, emas, perak, perhiasan, perdagangan,hasil pertanian, hewan ternak, hasil
pertambangan dan investasi, penghasilan profesi (kategori: yang wajib dizakati)
- Dan sebagainya
2) Mintalah siswa untuk berkeliling ruangan dan mencari siswa lain yang kartunya cocok
dengan kategori yang sama (anda dapat mengumumkan kategorinya sebelumnya
atau biarkan siswa menemukannya sendiri)
3) Perintahkan para siswa yang kartunya memiliki kategori sama untuk menawarkan
diri kepada siswa lain.
4) Ketika setiap kategori ditawarkan, kemukakan poin-poin pengajaran yang menurut
264 | Fiqh
Anda penting, atau mintalah setiap kelompok untuk melakukan presentasi pengajaran
tentang kategori yang ditemukannya.
Langkah-langkah card sort di atas dapat divariasikan dengan cara-cara sebagai berikut:
1) Kelompok siswa ke dalam beberapa kelompok
2) Berikan kepada setiap kelompok satu dus kartu yang tertulis di masing-masing kartu
itu nama kategori dan nama-nama rinciannya.
3) Pastikan bahwa mereka mengocoknya agar kategori-kategori yang cocok dengan
mereka tidak jelas di mana letaknya.
4) Mintalah setiap kelompok untuk memilah-milah kartu menjadi sejumlah kategori.
5) setiap tim bisa mendapatkan skor untuk jumlah kartu yang dipilih dengan benar.
4. Simulasi
Untuk pembelajaran zakat fitrah Anda dapat gunakan metode bermain peran atau
simulasi. Metode ini selain dengan mudah memberi pengertian materi kepada siswa, ia
berfungsi sebagai sarana bekerjasama melakukan sesuatu. Teknik ini dapat memberi
kesan yang mendalam kepada siswa berkaitan dengan materi yang diajarkan.
Teknik ini dapat dilaksanakan dalam mengajarkan ketentuan dan tata cara
penerimaan dan pembagian zakat fitrah dengan menggunakan langkah-langkah sebagai
berikut:
1) Guru siapkan skenario dramanya.
2) Kelompokkan siswa menjadi tiga kelompok utama: kelompok wajib zakat, panitia/
amil zakat dan mustahiq zakat.
3) Gunakan media seperti beras atau uang atau alat lain yang dipahami sebagai beras
dan uang. Seandainya Anda meminta menggunakan beras dan uang jelaskanlah
kepada orang tua bahwa beras dan uang itu akan dikembalikan atau diinfakkan
kepada orang yang berhak dan digunakan untuk kepentingan peralatan sekolah.
4) Kelompok wajib zakat, untuk memeriahkan dapat dibagi pula berdasarkan orangtua-
anak, atau berbagai profesi yang ada di masyarakat. Kelompok amil zakat dapat
dikelompokkan lagi kepada beberapa kelompok; kelompok yang menerima zakat
dan yang membaginya; pengatur acara supaya lancar dan sebagainya. Sedangkan
kelompok mustahiq dapat dibagi kepada delapan kelompok mustahiq zakat.
5) Aturlah masing-masing kelompok untuk memainkan perannya masing-masing.
6) Setelah selesai tanyakanlah kepada siswa kesan apa yang dapat di ambil dari
permainan itu dan, tentu saja, tanyakanlah prosedur penerimaan dan pembagian
zakat serta bagian-bagian yang diterima dan dibagikan.
Fiqh | 265
EVALUASI PEMBELAJARAN
Pada dasarnya penilaian terhadap pembelajaran dapat mengunakan tes lisan, tulisan
dan ujian praktek. Tes lisan dan tulisan digunakan untuk mengetahui tingkat kemampuan
siswa memahami teori-teori zakat. Sedangkan ujian praktek dapat dilakukan dengan
mengamati simulasi yang dilakukan siswa ketika mempraktekkan pembagian zakat fitrah.
Selain dari tes lisan, tulisan dan praktek, teknik pengajaran concept map juga dapat
digunakan untuk melakukan evaluasi, khususnya untuk mengetahui kemampuan berpikir
siswa dan kemampuan mengingat meteri pelajaran.
266 | Fiqh
1. Materi pembelajaran zakat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: macam-macam
zakat dan ketentuan zakat fitrah serta praktek zakat fitrah
2. Standar kompetensi dari pembelajaran zakat adalah siswa dapat mengenal ketentuan
zakat.
3. Kompetensi dasar yang diharapkan lahir dari pembelajaran zakat di MI adalah: (1)
siswa mampu menjelaskan macam-macam zakat; (2) siswa mampu menjelaskan
ketentuan zakat fitrah; dan (3) siswa mampu mempraktekkan tata cara zakat fitrah
4. Untuk mengajarkan zakat diperlukan metode pembelajaran yang relevan dengan
materi dan kompetensi yang diharapkan, antara lain ceramah, tanya jawab, concept
map, bermain jawaban, card sort, dan simulasi.
5. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran zakat di MI dapat dilakukan dengan
tes lisan, tulisan maupun praktek. Selain itu teknik concept map dapat juga digunakan
untuk menguji tingkat pemahaman siswa atas materi zakat.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
zakat dan zakat fitrah, lakukanlah simulasi pembelajaran zakat dengan teman-
teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman
Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
Fiqh | 267
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran zakat yang diajarkan untuk siswa MI meliputi beberapa hal berikut,
kecuali
a. macam-macam zakat
b. ketentuan zakat fitrah
c. praktek zakat fitrah
d. pandangan berbagai madzhab tentang ketentuan zakat
2. Standar kompetensi dari pembelajaran zakat di MI adalah agar siswa mampu
a. mengenal ketentuan zakat
b. memahami ketentuan zakat menurut madzhab syafii
c. mengeluarkan zakat
d. menjadi panitia zakat fitrah
3. Kompetensi dasar yang diharapkan lahir dari pembelajaran zakat di MI adalah sebagai
berikut, kecuali
a. siswa mampu menjadi panitia zakat fitrah
b. siswa mampu menjelaskan macam-macam zakat
c. siswa mampu menjelaskan ketentuan zakat fitrah
d. siswa mampu mempraktekkan tata cara zakat fitrah
4. Untuk mengajarkan ketentuan-ketentuan zakat seorang guru dapat menggunakan
teknik di bawah ini, kecuali
a. concept map
b. bermain jawaba
c. card sort
d. demontrasi
5. Teknik mengajarkan ketentuan-ketentuan zakat di MI yang menggunakan media kartu
jawaban yang diacak adalah
a. tanya jawab
b. card sort
c. demontrasi
d. ceramah
6. Teknik mengajarkan ketentuan-ketentuan zakat yang menggunakan cara penyusunan
berbagai konsep menjadi satu dan padu adalah
a. concept map
268 | Fiqh
b. bermain jawaban
c. card sort
d. demontrasi
7. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran zakat di MI dapat dilakukan dengan
a. tes lisan dan tulisan
b. tes lisan
c. tes tulisan
d. tes
8. Selain dapat digunakan untuk pembelajaran zakat, concept map dapat digunakan untuk
evaluasi, yaitu untuk mengevaluasi
a. kemampuan mendemontrasikan zakat fitrah
b. kemampuan pemahaman dan ingatan
c. kemampuan empati pada si miskin
d. kemampuan merangkai kata
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 269
MATERI PEMBELAJARAN INFAQ DAN SEDEKAH
Selain diwajibkan zakat atas harta dan zakat fitrah, umat Islam dianjurkan bersedekah
dan infaq. Infaq adalah membelanjakan sebagian harta untuk jalan kebaikan, misalnya untuk
pembangunan mesjid, madrasah, perbaikan jalan, penciptaan lingkungan yang bersih dan
lain-lain. Sedangkan bersedekah berarti memberikan sesuatu yang berguna kepada orang
lain.
Ada banyak macam sedekah yang dianjurkan Nabi, termasuk di dalamnya berdzikir, amr
ma'rf nahy munkar, membuang duri dari jalan, menuntun orang buta, tersenyum dan lain-
lain. Bersedekah harta berarti memberikan harta kepada orang fakir dan miskin.
Hukum infaq dan sedekah adalah sunnah. Namun bila keadaan memaksa hukum
keduanya bisa berubah menjadi wajib. Misalnya, Rasulullah mewajibkan para shahabatnya
berinfaq untuk membekali pasukan perang saat berjihad melawan orang kafir.
Setelah mempelajari materi fiqh tentang infaq dan sedekah, siswa MI diharapkan
memenuhi kompetensi berikut ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengetahui ketentuan infaq dan sedekah
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan infaq dan sedekah
2. Siswa mampu mempraktekkan tata cara infaq dan
sedekah
Kelas / Semester : IV (empat)/ I (satu)
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk mengajarkan ketentuan infaq, Anda dapat menggunakan metode ceramah,
tanya jawab dan diskusi. Untuk mendorong siswa agar mempraktekkan infaq dan sedekah
serta membiasakannya, Anda dapat menggunakan metode kisah, targhib-tarhib, dan
keteladanan. Selain itu, Anda dan siswa dapat mempraktekkan infaq dan shadaqah dalam
kegiatan belajar, misalnya berupa sumbangan rutin bagi perbaikan sarana/prasarana
sekolah, sedekah untuk menengok/membantu orang sakit, dan lain-lain.
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Infaq dan Sedekah
270 | Fiqh
Di bawah ini beberapa teknik pengajaran dalam kelas yang dapat Anda gunakan untuk
menyampaikan dan menjelaskan ketentuan infaq dan sedekah dengan melibatkan aktivitas
siswa.

1. Learning Starts With Question
Salah satu cara untuk membuat siswa belajar secara aktif adalah dengan membuat
siswa bertanya tentang materi pelajaran sebelum ada penjelasan dari guru. Namun
kenyataanya, siswa enggan dan malu untuk bertanya walaupun Anda, sebagai guru,
sudah memberikan tawaran dan kesempatan untuk sesi tanya jawab. Oleh karena itu
untuk mengaktifkan siswa bertanya perlu menggunakan teknik pengajaran yang dapat
memberi kesempatan bertanya tanpa malu-malu. Di antara teknik yang dapat Anda
gunakan untuk kepentingan tersebut adalah teknik Learning Starts With Question
(Pembelajaran dimulai dari pertanyaan).
Dalam menerapkan teknik ini saat mengajarkan materi infaq dan sedekah Anda bisa
mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Pilih bahan bacaan yang sesuai, kemudian bagikan kepada siswa. Bahan bacaan
dapat dipilih dari buku teks atau Anda membawa fotokopi materi untuk dibagikan.
Usahakan bacaan itu adalah sebuah bacaan yang memuat informasi umum atau yang
tidak detail, atau bacaan yang memberi peluang untuk ditafsirkan dengan berbeda-
beda.
2) Minta siswa untuk mempelajari bacaan sendiri-sendiri ataupun berpasangan.
3) Minta siswa untuk memberi tanda pada bagian-bagian bacaan yang tidak dipahami.
Anjurkan kepada mereka untuk memberi tanda sebanyak mungkin. Jika waktu
memungkinkan, gabungkan pasangan belajar dengan pasangan yang lain, kemudian
minta mereka untuk membahas poin-poin yang tidak diketahui yang telah diberi
tanda.
4) Di dalam pasangan atau kelompok kecil, minta siswa untuk menuliskan pertanyaan
tentang materi yang telah mereka baca.
5) Kumpulkan pertanyaan-pertanyaan yang telah di tulis oleh siswa.
6) Sampaikan bahan pelajaran dalam pertemuan dengan menjawab pertanyaan-
pertanyaan tersebut.
2. Plantet Questions (Pertanyaan Semu)
Teknik ini dapat membantu siswa yang tidak pernah bertanya atau bahkan tidak
pernah berbicara pada jam-jam pelajaran dan untuk meningkatkan kepercayaan dirinya
dengan diminta menjadi penanya. Sebelumnya, Anda harus menyiapkan beberapa
pertanyaan yang ditulis dalam sebuah kartu. Anda juga harus memilih beberapa siswa
untuk dititipi pertanyaan yang harus ditanyakan saat kegiatan pembelajaran.
Fiqh | 271
Sekalipun Anda memberikan materi pelajaran seperti biasanya, tetapi efeknya adalah
siswa melihat Anda melaksanakan sesi tanya jawab. Dengan demikian teknik ini dapat
membantu Anda untuk mempresentasikan informasi dalam bentuk respon terhadap
pertanyaan yang telah di tanamkan/diberikan sebelumnya kepada siswa tertentu.
Untuk menerapkan teknik ini, saat mengajarkan materi infaq dan sedekah, Anda bisa
mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Buatlah pertanyaan-pertanyaan yang mengarah pada materi pelajaran yang akan
disajikan, sekaligus mengarahkan proses pembelajaran. Tulislah tiga sampai enam
pertanyaan dan urutlah pertanyaan tersebut secara logis. Misalnya:
- Apa perbedaan sedekah dengan infaq dan zakat?
- Apa saja macam-macam sedekah?
- Apa saja hikmah dan keutamaan sedekah?
- Apakah sedekah tidak akan mengurangi harta?
- Bagaimana cara bersedekah yang baik?
2) Tulislah setiap pertanyaan pada sepotong kertas (10x15 cm), dan tuliskan isyarat
yang akan digunakan untuk memberi tanda kapan pertanyaan-pertanyaan tersebut
diajukan.
Tanda yang bisa digunakan di antaranya: (a) menggaruk atau mengusap hidung; (b)
membuka kacamata; (c) membunyikan jari-jari; dan lain-lain.
Intruksi dalam kartu itu akan nampak seperti berikut:
3) Siapkan jawaban untuk setiap pertanyaan dalam flip chart, tranparansi OHP, atau
hands out yang siap ditampilkan ketika menjawab pertanyaan tersebut.
4) Sebelum pelajaran dimulai, pilihlah siswa yang akan mengajukan pertanyaan tersebut.
Pilih siswa yang tidak pernah atau jarang bertanya. Berikan setiap kartu pertanyaan
dan jelaskan petunjuknya. Yakinkan bahwa pertanyaan-pertanyaan tersebut tidak
JANGAN TUNJUKKAN KARTU INI KEPADA
SIAPAPUN
Setelah istirahat, saya akan membahas materi infaq dan
sedekah dan kemudian mempersilahkan untuk bertanya.
Ketika saya menggaruk hidung, angkat tangan dan
tanyakan pertanyaan berikut ini:
Apakah perbedaan antara zakat, infaq dan sedekah?
Jangan baca pertanyaan ini keras-keras. Hapalkan dan
ungkapkan pertanyaan dengan kata-kata Anda sendiri.
272 | Fiqh
diketahui siswa lain.
5) Bukalah sesi tanya jawab dengan menyebutkan topik yang akan dibahas dan diberi
isyarat pertama. Kemudian jawablah pertanyaan pertama, dan kemudian teruskan
dengan tanda-tanda dan pertanyaan-pertanyaan berikut.
6) Sekarang, bukalah forum untuk pertanyaan baru (bukan yang sebelum ditanam).
3. Information Search (Mencari Info)
Teknik ini seperti melakukan ujian yang bersifat open book. Dengan teknik ini, secara
berkelompok siswa mencari informasi (biasanya tercakup dalam pembelajaran) yang
dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diberikan kepada mereka. Teknik ini
sangat membantu proses pembelajaran terutama untuk lebih menghidupkan materi
yang dianggap kering.
Untuk mengajarkan ketentuan infaq dan sedekah dengan teknik ini Anda dapat
mengikuti cara-cara berikut:
1) Buatlah beberapa pertanyaan yang dapat dijawab dengan mencari informasi
dalam bahan-bahan sumber yang bisa diakses siswa. Bahan-bahan sumber ini bisa
berbentuk: hands out, dokumen, buku teks, informasi dari internet, atau perangkat
keras (mesin, komputer dan alat-alat lain).
2) Atau, buatlah pertanyaan yang mendorong siswa untuk mendapat jawabannya
dengan cara menyimpulkan sumber informasi yang tersedia.
3) Bagikan pertanyaan-pertanyaan tersebut kepada siswa.
4) Minta siswa menjawab pertanyaan, bisa individual atau kelompok kecil. Kompetisi
antar kerlompok dapat diciptakan untuk meningkatkan partisipasi.
5) Selain membaca jawaban pertanyaan, siswa bisa juga diberi tugas seperti pemecahan
masalah atau tugas dimana siswa harus mencocokkan atau merangkai kata-kata yang
menyimpulkan poin-poin penting dari sumber bacaan.
6) Beri komentar atas jawaban yang diberikan siswa. Kembangkan jawaban untuk
memperluas cakupan pembelajaran.
4. Kritikus Video
Pembelajaran infaq dan sedekah dapat Anda lakukan dengan memutar film pendek
atau potongan film tertentu yang menceritakan tentang hikmah dan keutamaan infaq
dan sedekah. Anda dapat memilih film itu dari sumber-sumber yang dekat dengan Anda.
Namun, dalam menayangkan film siswa tidak boleh dibiarkan pasif. Mintalah mereka untuk
menganalisa cerita dalam film dengan tema-tema yang terkait dengan sedekah.
Fiqh | 273
Untuk menerapkan teknik ini dalam pembelajaran, Anda dapat mengikuti langkah-
langkah di bawah ini:
1) Siapkan video, dalam hal ini film tentang keutamaan sedekah, yang akan
dipertunjukkan kepada siswa. Tidak harus keseluruhan film ditayangkan, karena
hal itu akan menyita waktu. Tampilkan potongan film yang berkaitan dengan materi
belajar sedekah saja.
2) Katakan kepada siswa, sebelum menonton video, bahwa Anda ingin mereka mencatat
apa yang ditayangkan. Minta mereka untuk melihat beberapa faktor yakni kegiatan
sedekah dan manfaatnya. Misalnya:
- kondisi tokoh yang memberi sedekah dan yang diberi sedekah
- apa yang disedekahkannya?
- Apa hikmah sedekah yang dialami sang tokoh?
- bagaimana kesan siswa atas cerita dalam film?
3) Putarlah videonya
4) Laksanakan diskusi setelahnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan sebelumnya
5. Membiasakan Infaq dan Sedekah
Mengajarkan ketentuan sedekah relatif lebih mudah dibandingkan dengan
membiasakan siswa untuk berinfaq dan bersedekah. Hal ini karena beberapa faktor:
- Siswa tidak sepenuhnya berada dalam bimbingan Anda. Hanya di sekolah saja ia
menjadi murid Anda, setelah jam sekolah habis, siswa kembali menjadi seorang
anak dari orangtuanya.
- Dibutuhkan keteladanan bukan hanya dari Anda melainkan dari semua pihak
di sekolah maupun di rumah. Oleh karenanya membutuhkan kerjasama semua
pihak.
Namun demikian, bukan berarti Anda tidak bisa melakukan apa-apa. Masih banyak
kegiatan yang dapat dijadikan wahana bagi melatih kebiasaan bersedekah, misalnya:
1) Untuk mendorong semangat siswa agar mau berinfaq dan bersedekah Anda dapat:
a. menceritakan kisah-kisah yang menggugah,
b. menyampaikan hadis-hadis atau ayat-ayat tentang keutamaan sedekah,
c. memutarkan film-film tentang kedermawanan,
d. mengajak siswa ke panti asuhan, panti jompo dan lokasi-lokasi lain yang
menyentuh rasa kasihan.
274 | Fiqh
2) Untuk melatih berinfaq dan bersedekah Anda bisa bekerja sama dengan pihak
sekolah dan orangtua untuk mengadakan
a. iuran rutin satu mingguan atau satu bulanan. Iuran itu, Anda jelaskan, akan
digunakan untuk perbaikan dan melengkapi sarana dan prasarana sekolah, atau
untuk memberi santunan kepada orang-orang yang tidak mampu, membantu
orang di rumah sakit dan lain-lain.
b. sedekah insidental seperti bila ada salah satu teman siswa atau guru yang dirawat
di rumah sakit, bila ada pengemis lewat ke halaman sekolah; dan
c. tidak kalah pentingnya membiasakan berbagi makanan dengan teman sekelas.
Kelas-kelas masa kini membolehkan siswa belajar sambil ngemil. Anjurkan kepada
mereka untuk membawa makanan yang dapat dibagi, misalnya kacang, pop corn
(brondong) dan lain-lain;
d. lebih penting dari itu, Anda harus menjadi teladan. Sesekali Anda bawa cemilan ke
kelas dan bagikanlah kepada siswa.

EVALUASI PEMBELAJARAN
Untuk menguji kemampuan siswa dalam memahami ketentuan sedekah Anda dapat
menggunakan tes lisan maupun tes tulis atau teknik-teknik pembelajaran tertentu yang
dapat dipakai untuk menguji. Adapun untuk melakukan evaluasi terhadap praktek infaq dan
sedekah, Anda dapat melakukan pengamatan, misalnya pada saat-saat sekolah meminta
iuran.
Fiqh | 275
1. Materi pembelajaran infaq dan sedekah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
ketentuan dan tata cara infaq maupun sedekah.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran infaq dan sedekah di MI adalah agar Siswa
mengetahui ketentuan infaq dan sed.ekah.
3. Kompetensi dasar yang hendak diraih dari pembelajaran infaq dan sedekah di MI
adalah: (a) siswa mampu menjelaskan ketentuan infaq dan sedekah; dan (2) siswa
mampu mempraktekkan tata cara infaq dan sedekah.
4. Untuk mengajarkan ketentuan dan tata cara infaq dan sedekah di MI, guru dapat
menggunakan metode ceramah, tanya jawab, diskusi, atau teknik learning starts with
question, plantet question, information seacrh, kritikus video dan lain-laian.
5. Untuk mengajarkan praktek dan kebiasaan sedekah, guru dapat menggunakan
keteladanan, metode kisah, targhib tarhib, dan melalui penciptaan suasana kelas dan
sekolah yang kondusif.
6. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran infaq dan sedekah dapat dilakukan
dengan tes lisan maupun tulisan.
7. Untuk mengevaluasi praktek dan kebiasaan infaq dan sedekah siswa dapat dilakukan
dengan pengamatan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
infaq dan shadaqah lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda. Lakukan
secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
276 | Fiqh
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran infaq dan sedekah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi
a. ketentuan dan tata cara infaq dan sedekah
b. ikut berinfaq untuk sarana sekolah
c. cara mengumpulkan sedekah
d. cara mengajarkan ketentuan sedekah
2. Standar kompetensi dari pembelajaran infaq dan sedekah di MI adalah agar siswa
a. banyak berinfaq
b. berinfaq untuk kepentingan sekolah
c. mengetahui kapan harus infaq dan sedekah
d. mengetahui ketentuan infaq dan sedekah
3. Kompetensi dasar yang hendak diraih dari pembelajaran infaq dan sedekah di MI adalah
agar siswa
a. mampu menjelaskan dan mendemontrasikan ketentuan infaq dan sedekah
b. mampu menjelaskan siapa saja yang wajib infaq
c. mampu malaksanakan infaq
d. mampu mempraktekkan tata cara infaq dan sedekah.
4. Untuk mengajarkan ketentuan dan tata cara infaq dan sedekah di MI, guru dapat
menggunakan teknik-teknik berikut, kecuali
a. learning starts with question
b. plantet question
c. information search
d. silent demontration
5. Untuk mengajarkan praktek dan kebiasaan sedekah, guru dapat menggunakan metode-
metode berikut, kecuali
a. keteladanan
b. kisah
c. targhib tarhib
d. penciptaan suasana kelas yang kondusif.
6. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran ketentuan infaq dan sedekah dapat
dilakukan dengan
a. tes lisan maupun tulisan
b. soal uraian
Fiqh | 277
c. soal objektif
d. soal pilihan ganda
7. Untuk mengevaluasi praktek dan kebiasaan siswa dalam berinfaq dan sedekah dapat
dilakukan dengan
a. ujian lisan
b. pengamatan
c. ujian tulis
d. ujian
8. Teknik mengajar yang menekankan pencarian jawaban pertanyaan dengan membuka
bahan pelajaran adalah
a. learning starts with question
b. plantet question
c. information search
d. kritikus video
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
278 | Fiqh
MATERI PEMBELAJARAN QURBAN
Materi Fiqh tentang Qurban, sebagaimana termaktub dalam buku-buku Fiqh, mencakup
beberapa hal berikut ini:
1. Dasar hukum kewajiban qurban
2. Waktu pelaksanaan qurban
3. Jenis-jenis hewan yang memenuhi syarat qurban
4. Cara menyembelih hewan qurban
5. Hukum memakan sebagian daging qurban
6. Larangan menjual dbagian tubuh hewan qurban
Setelah mempelajari materi fiqh tentang qurban, siswa MI diharapkan memenuhi
kompetensi berikut ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengetahui ketentuan qurban
Kompetensi Dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan qurban
2. Siswa mampu mendemontrasikan tata cara qurban
Kelas / Semester : V / II
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Dari daftar kompetensi di atas dapat diketahui bahwa kompetensi yang diharapkan
tercapai dari pengajaran qurban adalah mencapai kemampuan menjelaskan aturan
qurban dan mampu mempraktekannya. Untuk itu diperlukan metode yang relevan dalam
kegiatan belajarnya. Secara umum, menjelaskan ketentuan qurban dapat dilakukan dengan
metode ceramah dan tanya jawab, sedangkan untuk mempraktekkan dapat dilakukan
dengan mendemontrasikannya. Namun tidak tertutup kemungkinan untuk menggunakan
metode atau teknik lain yang lebih efektif, efisien, lebih melibatkan partisipasi siswa dan
menyenangkan.
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Qurban
Fiqh | 279
Di bawah ini akan dikemukakan berbagai metode atau teknik pengajaran yang dapat
Anda pertimbangan untuk digunakan dalam pembelajaran.
1. Learning Cell
Learning Cell adalah teknik belajar secara berpasangan. Satu siswa bertugas untuk
bertanya dan satu lagi bertugas menjawab pertanyaan. Lalu mereka bertukar peran,
yang tadinya bertanya sekarang bertugas menjawab dan yang tadinya menjawab
bertugas bertanya.
Guru dapat menggunakan teknik learning cell dalam pembelajaran qurban dengan
mengikuti langkah-langkah berikut ini:
1) Berilah setiap siswa bahan bacaan yang berhubungan dengan materi qurban untuk
dipelajari.
2) Mintalah setiap siswa untuk menyiapkan atau menulis beberapa pertanyaan yang
berhubungan dengan masalah pokok yang muncul dari bacaan dan materi tersebut.
3) Tunjuklah siswa-siswa secara acak untuk berpasangan dengan salah seorang
temannya.
4) Dalam pasangan lakukan tanya jawab. Siswa pertama (A) memulai kegiatan
dengan mengajukan pertanyaan pertamanya. Siswa kedua (B) berusaha menjawab
pertanyaan itu.
5) Setelah mendapatkan jawaban dan mungkin telah dilakukan koreksi atau diberi
tambahan informasi, siswa B mengajukan pertanyaan peramanya kepada A.
6) Demikian terus lakukan untuk pertanyaan kedua, ketiga dan seterusnya dari kedua
siswa.
7) Selama berlangsung tanya jawab antar siswa, guru berkeliling dari satu pasangan ke
pasangan lain sambil memberi saran, bertanya dan menjawab pertanyaan.
8) Setelah selesai berikan kesimpulan. Atau ajak seluruh siswa untuk membuat
kesimpulan dari materi yang telah dipelajari.
2. Inquiring Minds Want to Know ( Melihat Pengetahuan Siswa)
Biasanya siswa cenderung diam ketika diajak untuk membahas materi-materi
yang belum terpecahkan pada pertemuan sebelumnya, walaupun telah diminta untuk
menjawabnya secara bersama-sama satu kelas. Agar siswa aktif menjawab atau
membahas materi-materi itu Anda perlu menggunakan teknik yang tepat. Teknik
Inquiring Minds Want to Know adalah satu teknik yang dapat Anda gunakan untuk
keperluan tersebut. Teknik ini bersifat sederhana, namun dapat membangkitkan
keingintahuan siswa dengan meminta mereka untuk membuat perkiraan-perkiraan
tentang suatu topik atau suatu pertanyaan.
280 | Fiqh
Untuk menggunakan teknik ini dalam pembelajaran qurban Anda dapat mengambil
langkah-langkah berikut ini sebagai panduan.
1) Buat pertanyaan tentang materi pelajaran qurban yang dapat membangkitkan minat
siswa untuk mengetahui lebih lanjut atau mau mendiskusikannya dengan teman.
Pertanyaan tersebut harus dibuat yang sekiranya hanya diketahui oleh sebagian kecil
siswa. Misalnya adalah:
a. Coba perkirakan apa yang dimaksud dengan qurban dan apa bedanya dengan
aqiqah?
b. Kira-kira menurutmu bolehkah berqurban dengan beberapa ekor ayam?
c. Menurut perkiraanmu bolehkah berqurban untuk delapan orang dengan seekor
sapi?
d. Menurut dugaanmu bolehkah yang berkurban ikut makan daging kurban yang
disembelihnya?
e. Dan lain-lain
2) Anjurkan siswa untuk menjawab apa saja sesuai dengan dugaan mereka. Gunakan
kata-kata; coba perkirakan, apa kira-kira, bagaimana dugaanmu tentang .; dan
lain-lain.
3) Jangan memberi jawaban secara langsung. Tampung semua dugaan siswa. Biarkan
siswa bertanya-tanya tentang jawaban yang benar.
4) Gunakan pertanyaan tersebut sebagai jembatan untuk mengajarkan apa yang akan
Anda ajarkan kepada siswa. Jangan lupa beri jawaban yang benar di tengah-tengah
penyampaian materi pelajaran.
3. Keep on Learning (Belajar Terus)
Teknik ini dapat digunakan untuk penugasan belajar di luar kelas. Namun, tugas
tersebut tidak diperintahkan oleh guru, melainkan ditentukan sendiri oleh siswa.
Dalam pengajaran materi qurban Anda dapat menggunakan teknik ini dengan
menerapkan langkah-langkah berikut:
1) Beri penjelasan kepada siswa bahwa Anda mengharapkan agar mereka tidak berhenti
belajar hanya karena jam pelajaran telah usai.
2) Sampaikan bahwa sebetulnya ada banyak cara untuk tetap belajar secara mandiri.
3) Nyatakan bahwa salah satu cara untuk menemukan cara tersebut adalah dengan
brainstorming (curah gagasan).
4) Bentuk beberapa kelompok kecil. Minta masing-masing kelompok untuk mencari
cara-cara yang dapat dipakai untuk belajar di luar kelas. Di bawah ini ada beberapa
contoh cara belajar di luar kelas;
Fiqh | 281
a. mencari artikel-artikel yang berkaitan dengan materi qurban, baik dari koran,
majalah, jurnal, dan lain-lain.
b. membuat daftar bacaan yang perlu dicari di perpustakaan atau yang lain.
c. membaca ulang catatan-catatan pelajaran secara bersama-sama.
d. mengajarkan apa yang telah diketahui kepada orang lain
e. mempelajari hal-hal tertentu dengan bertanya kepada ahlinya.
5) Kembalikan siswa ke tempat duduk semula dan minta masing-masing kelompok
untuk menyampaikan apa yang telah mereka pilih di kelompok.
6) Minta siswa untuk menentukan pilihan dari masukan-masukan yang ada.
7) Minta siswa untuk melakukan/mengerjakan pilihannya dan melaporkannya nanti
pada pertemuan berikutnya.
4. Benar atau Salah
Teknik ini dapat meningkatkan pembentukan tim, pertukaran antar pendapat, dan
pembelajaran secara langsung. Teknik kerjasama ini juga dapat segera memancing dan
mendorong keterlibatan siswa terhadap pengajaran yang Anda lakukan.
Dalam pengajaran materi qurban Anda dapat menggunakan teknik ini dengan
menerapkan langkah-langkah berikut:
1) Susunlah sebuah daftar pertanyaan yang terkait dengan materi pelajaran Anda, yang
setengahnya benar, yang setengahnya salah. Sebagai contoh, pernyataan "unta adalah
hewan yang dapat dikurbankan kepada Allah untuk maksimal tujuh orang" adalah
benar, dan pernyataan, "Boleh berkurban dengan kambing pincang" adalah salah.
2) Tulislah setiap pernyataan pada kartu indeks yang berbeda atau terpisah.
3) Pastikan jumlah kartu yang akan dibagikan sesuai dengan jumlah siswa yang hadir.
Jika jumlah siswa yang hadir ganjil, pilihlah satu kartu untuk Anda sendiri).
4) Rekrutlah beberapa siswa sebagai pengamat. Mintalah mereka agar memberikan
umpan balik tentang kualitas kerja tim yang berlangsung.
5) Bagikan kartu itu. Berikan satu kartu untuk satu orang siswa.
6) Katakan kepada siswa bahwa misi mereka adalah menentukan kartu mana yang
benar (berisi pernyataan benar) dan mana yang salah.
7) Jelaskan bahwa mereka bebas memilih cara apapun yang mereka inginkan dalam
menyelesaikan tugas ini.
8) Bila para siswa sudah selesai, perintahkan agar setiap kartu dibaca dan mintakan
pendapat siswa tentang benar atau salahkah pernyataan tersebut.
9) Beri kesempatan munculnya pendapat minoritas dan hargailah!
282 | Fiqh
10) Berikan umpan balik tentang masing-masing kartu, dan catat cara-cara siswa
dalam bekerja sama menyelesaikan tugas ini.
11) Tunjukkan bahwa dalam pelajaran ini diperlukan keterampilan tim yang positif
karena hal ini menunjukkan kegiatan belajar yang sifatnya aktif.
5. Mempraktekkan Qurban
Untuk memberi kesempatan kepada siswa agar belajar mempraktekkan menyembelih
qurban dapat dilakukan dengan simulasi. Namun sebelumnya didemontrasikan kepada
mereka cara-cara menyembelih. Untuk mendemontrasikan anda dapat menggunakan
teknik silent demontration atau explicit intruction yang telah dipelajari sebelumnya.
Anda juga dapat mengajak siswa untuk menyaksikan penyembelihan qurban di sekolah
pada hari raya Idul Adha. Anda juga dapat menugaskan siswa untuk menyaksikan
penyembelihan qurban di kampungnya dan melaporkan hasil pengamatan itu kepada
Anda.
EVALUASI PEMBELAJARAN
Pada dasarnya evaluasi atas kemampuan siswa dalam memahami ketentuan qurban
dan cara-cara menyembelih hewan qurban dapat dilakukan dengan tes, baik secara lisan
maupun tulisan. Adapun untuk menguji kemampuan siswa dalam menyembelih qurban
dapat dilakukan dengan ujian praktek-simulatif. Untuk kepentingan ujian praktek Anda
harus menyiapkan aspek-aspek yang diamati. Di antara yang harus diamati dari ujian
praktek adalah:
- Apakah praktekan memastikan ketajaman pisaunya atau mengasah golok/pisaunya
sebelum menyembelih?
- Apakah praktekan membaca bismillhi allhu akbar allhumma taqabbal minn
saat menyembelih?
- Apakah praktekan menyembelih dengan cara yang baik (ihsn)?
- Apakah praktekan memastikan telah putusnya urat leher hewan qurban sebelum
mengangkat pisau?
- dan lain-lain
Fiqh | 283
1. Materi pembelajaran qurban yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: ketentuan dan
tata cara qurban.
2. Standar kompetensi yang diharapkan dari pembelajaran qurban di MI adalah agar
siswa mengetahui ketentuan qurban.
3. Kompetensi dasar yang dituju dalam pembelajaran qurban di MI adalah (1) siswa
mampu menjelaskan ketentuan qurban; dan (2) siswa mampu mendemontrasikan
tata cara qurban.
4. Untuk mengajarkan ketentuan qurban agar siswa mampu menjelaskannya dilakukan
dengan metode ceramah, tanya jawab, diskusi, teknik learning cell, inquiring minds
want to know, benar-salah, keep on learning dan lain-lain.
5. Untuk mengajarkan tata cara menyembelih qurban agar siswa mampu
mempraktekkannya dapat dilakukan dengan metode demontrasi dan simulasi, atau
teknik silent demontration dan explicit intruction.
6. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran ketentuan qurban dapat dilakukan
dengan cara tes lisan ataupun tulisan.
7. Untuk mengevaluasi keberhasilan pemebelajaran tata cara menyembelih dapat
dilakukan dengan ujian praktek-simulatif
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
qurban, lakukanlah simulasi pembelajarannya dengan teman-teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman
Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
284 | Fiqh
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran qurban yang diajarkan untuk siswa MI meliputi
a. cara mengajarkan materi qurban
b. ketentuan dan tata cara qurban
c. memelihara hewan qurban
d. mendemontrasikan hewan qurban
2. Standar kompetensi yang diharapkan dari pembelajaran qurban di MI adalah agar siswa

a. mengetahui ketentuan qurban


b. belajar berqurban
c. memelihara hewan qurban
d. ikut iuran qurban di sekolah
3. Kompetensi dasar yang dituju dalam pembelajaran qurban di MI adalah agar siswa
a. mampu menjelaskan jenis-jenis hewan qurban
b. mampu menjelaskan ketentuan dan mendemontrasikan tata cara qurban
c. mampu memelihara hewan-hewan qurban
d. mendemontrasikan keterampilan hewan qurban
4. Untuk mengajarkan ketentuan qurban agar siswa mampu menjelaskannya dapat
dilakukan dengan teknik-teknik berikut, kecuali
a. learning cell
b. inquiring minds want to know
c. pilihan ganda
d. benar-salah
5. Untuk mengajarkan tata cara menyembelih qurban agar siswa mampu mempraktekkannya
dapat dilakukan dengan metode
a. simulasi
b. learning cell
c. inquiring minds want to know
d. tanya jawab

6. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam menjelaskan ketentuan qurban dapat
dilakukan dengan cara
a. ceramah
b. tes lisan ataupun tulisan
Fiqh | 285
c. learning cell
d. inquiring minds want to know
7. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran tata cara menyembelih hewan qurban
dapat dilakukan dengan
a. tes lisan
b. tes tulis
c. ujian praktek
d. soal pilihan ganda
8. Teknik yang dapat digunakan untuk memberi tugas mempelajari ketentuan qurban di
luar kelas adalah
a. keep on learning
b. learning cell
c. cooperative learning
d. inquiring minds want to know
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 3 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
modul 9. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80 %, Anda
harus mengulangi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
286 | Fiqh
GLOSARIUM
Amr Marf : Menyuruh berbuat baik
Infaq : Pembelanjaan harta untuk kepentingan umum atau kebaikan
Nahy Munkar : Mencegah/melarang berbuat buruk
Open Book : Buka buku, biasanya dalam ujian tulis
Qurban : Berkurban, menyembelih hewan untuk mendekatkan diri kepada
Allah pada hari idul adha dan tasriq
Sedekah/shadaqah : Pemberian sukarela untuk membantu orang yang membutuhkan
Sha : Ukuran volume yang digunakan di arab, kira-kira sama dengan 3
liter atau 2,5 kg
Zakat : Mengeluarkan sebagian harta berdasarkan ketentuan tertentu
Zakat fitrah : Mengeluarkan beras atau makanan pokok lainnya sebanyak satu
sha menjelang shalat idul fitri
Fiqh | 287
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Bobbi DePorter dan Mike Hernacki, Quantum Learning: Membiasakan Belajar Nyaman dan
Menyenangkan, Bandung: Kaifa, 2000.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Kandahlaw, Muhammad Zakariyya` al-, Kitab Fadhail Amal, penerjemah: Mustafa Sayani,
dkk., Bandung: Pustaka Ramadhan, 2001.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Malbr, Zain al-Dn bin Abd al-Azz bin Zain al-Dn al-, Syarh Irsyd al-Ibd, Semarang:
Karya Thoha Putra, tanpa tahun.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
288 | Fiqh
PEMBELAJARAN HAJI, HALAL-HARAM, DAN
MUAMALAH
Fiqh | 291
PEMBELAJARAN HAJI, HALAL-
HARAM, DAN MUAMALAH
292 | Fiqh
Fiqh | 293
Pendahuluan
R
ukun Islam yang kelima adalah menunaikan ibadah haji bagi mereka yang mampu.
Ibadah haji memiliki nilai penting bagi keberagaman umat Islam. Jika shalat
membutuhkan pengorbanan waktu untuk melaksanakannya, begitu juga dengan
puasa, dan zakat membutuhkan pengorbanan harta dalam pelaksanaanya, maka ibadah
haji membutuhkan pengorbanan yang lebih dari itu. Untuk ibadah haji umat harus
berkorban waktu, berkorban jauh dari kampung halaman dan sanak saudara, berkorban
harta dan berkorban meninggal pekerjaan yang menghasilkan uang. Pendek kata, ibadah
haji membutuhkan pengorbanan yang besar.
Selain harus menunaikan isi rukun Islam, umat Islam harus mengamalkan nilai-nilai
yang ada dalam isi rukun islam itu dalam kehidupan sehari-hari. Nilai-nilai agung dalam
shalat, puasa, zakat dan haji harus diimplementasikan dalam tindakan dan perilaku.
Umat Islam harus mampu mengejewantahkan nilai-nilai dari ibadahnya dalam kegiatan
mu'amalah, yaitu kegiatan manusia dalam hubungannya dengan manusia lain. Bukan hanya
itu, ia juga harus menerapkan nilai itu dalam mengkonsumsi makanan dan minuman, yaitu
hanya memakan dan meminum yang halal saja.
Untuk menanamkan keinginan menunaikan rukun Islam kelima (haji) dan menanamkan
perilaku islami dalam mu'amalah, khususnya kepada siswa MI, diperlukan persiapan
memilih dan melatih diri dalam keterampilan mengajar. Modul ini akan menawarkan bahan
renungan tentang metode yang dapat digunakan untuk mengajar.

KOMPETENSI
Setelah mempelajari modul ini, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan dengan singkat cakupan materi fiqh berkaitan dengan ibadah haji, makanan
dan minuman yang halal dan yang haram serta fiqh muamalah.
2. Menjelaskan dengan cakupan materi fiqh berkaitan dengan ibadah haji, makanan dan
minuman yang halal dan yang haram serta fiqh muamalah yang dapat diajarkan kepada
siswa madrasah ibtidaiyah.
3. Menjelaskan standar kompetensi dan kompetensi dasar dari materi fiqh tentang ibadah
haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram serta fiqh muamalah bagi siswa
MI
4. Menjelaskan berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi ibadah haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram
serta fiqh muamalah bagi siswa MI
5. Menerapkan berbagai strategi pembelajaran ibadah haji, makanan dan minuman yang
halal dan yang haram serta fiqh muamalah pada siswa MI
6. Mengembangkan sumber-sumber belajar ibadah haji, makanan dan minuman yang halal
dan yang haram serta fiqh muamalah bagi siswa MI.
294 | Fiqh
Materi modul ini dapat Anda perkaya dengan membaca buku-buku fiqh yang terkait
dengan tema ibadah haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram serta fiqh
muamalah serta buku-buku tentang strategi belajar mengajar.
URAIAN ISI MODUL
Untuk tujuan tersebut di atas, dalam modul ini Anda akan menemukan pembahasan
tentang:
1. Gambaran umum materi ibadah haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram
serta fiqh muamalah sebagaimana terdapat dalam buku-buku fiqh.
2. Gambaran umum materi ibadah haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram
serta fiqh muamalah yang harus Anda ajarkan kepada siswa MI.
3. Gambaran tentang standar kompetensi dan kompetensi dasar pembelajaran ibadah haji,
makanan dan minuman yang halal dan yang haram serta fiqh muamalah bagi siswa MI.
4. Penjelasan tentang berbagai metode/teknik/media yang dapat digunakan untuk
menyampaikan materi ibadah haji, makanan dan minuman yang halal dan yang haram
serta fiqh muamalah bagi siswa MI
5. Beberapa soal latihan untuk menguji kemampuan Anda sendiri dalam memahami isi
modul ini.
6. Rangkuman keseluruhan materi yang dibahas dalam modul ini.
7. Metode pengukuran kemampuan Anda dalam mempelajari materi dalam modul ini.
8. Kamus istilah (glosarium).
9. Daftar bacaan yang dapat Anda gunakan untuk pengembangan dan pengayaan materi.
PETUNJUK BELAJAR
Untuk membantu Anda dalam mempelajari modul ini, Anda sebaiknya memperhatikan
petunjuk-petunjuk belajar di bawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan ini dengan cermat sampai Anda dapat memahami dengan
baik tentang materinya, tujuannya, dan cara mempelajari modul ini.
2. Bacalah bagian demi bagian dengan seksama.
3. Temukan kata-kata kunci dan kata-kata yang dianggap baru. Carilah dan baca pengertian
kata-kata kunci tersebut dengan menggunakan kamus.
4. Pahamilah pengertian demi pengertian dari modul ini melalui pemahaman sendiri dan
tukar pikiran dengan mahasiswa lain atau dengan tutor Anda.
5. Jika pembahasan dalam modul ini masih dianggap kurang, upayakan untuk dapat
membaca dan mempelajari sumber-sumber lainnya yang relevan untuk menambah
wawasan Anda dan mengadakan perbandingan-perbandingan.
6. Mantapkan pemahaman Anda dengan mengerjakan latihan dalam modul ini dan melalui
kegiatan diskusi dalam kegiatan tutorial dengan mahasiswa lain atau teman sejawat
sesama guru.
7. Jangan lewatkan untuk mencoba menjawab soal-soal yang dituliskan pada akhir modul
ini. Hal ini berguna untuk mengetahui apakah Anda sudah memahami dengan benar
kandungan modul.
Selamat Belajar
Fiqh | 295
MATERI IBADAH HAJI
Materi fiqh tentang ibadah haji yang terdapat dalam buku-buku rujukan Fiqh, seperti
dalam Kifyatu-l-Akhyr, mencakup beberapa hal berikut ini:
1. Landasan hukum kewajiban haji
2. Syarat wajib haji
3. Rukun haji
4. Wajib haji yang bukan rukun
5. Sunnah-sunnah haji
6. Hal-hal yang terlarang dalam haji
7. Fidyah untuk haji
Adapun materi Ibadah Haji untuk siswa MI diberikan hanya untuk mengenalkan tata cara
ibadah haji dan mendemontrasikannya. Hal ini sesuai dengan kompetensi yang diharapkan,
sebagaimana berikut ini:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal tata cara ibadah haji
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan tata cara ibadah haji
2. Siswa mampu mendemontrasikan tata cara ibadah haji
Kelas / Semester : V / 2
Dilihat dari kompetensi di atas, maka materi ibadah haji bagi MI dibatasi kepada
"ketentuan tata cara" haji saja. Yang dimaksud dengan "ketentuan tata cara" haji adalah
rukun, wajib, dan sunnah haji, yang sering disebut dengan istilah mansik haji. Hal-hal lain
yang menyangkut haji seperti digambarkan dalam buku-buku Fiqh tetap dapat disampaikan
sebagai pelengkap atau pengantar, namun disampaikan dengan cara yang tidak mengganggu
dan membebani tujuan pokoknya.
Adapun rukun haji, sekedar mengingatkan kembali (penjelasan detil tentangnya dapat
Anda lihat kembali di Modul Fiqh atau buku-buku Fiqh), meliputi:
1) Niat
2) Ihram
Kegiatan Belajar 1
Pembelajaran Ibadah Haji
296 | Fiqh
3) Wukuf di 'Arafah
4) Thawaf di Ka'bah
5) Sa' antara Shaf dan Marwah
Sedangkan yang dimaksud dengan kewajiban haji yang tidak termasuk rukunnya, adalah:
1) Ihram dari miqat
2) Melempar jumrah 3 kali
3) Mencukur kepala
Yang termasuk sunnah-sunnah haji, menurut buku-buku Fiqh, adalah:
1) Ifrad
2) Talbiyah
3) Thawaf Qudum
4) Bermalam di Muzdalifah
5) Dua rakaat thawaf
6) Bermalam di Mina
7) Thawaf wada'
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Materi Fiqh tentang ibadah haji, seperti terlihat dalam ketentuan haji di atas, terdiri
dari hal-hal yang bersifat informatif (pengetahuan), bacaan dan gerakan. Oleh karena
itu, dalam memilih metode atau teknik pengajaran harus memperhatikan aspek tersebut
selain melihat aspek siswa dan kondisi. Untuk pengajaran materi ibadah haji yang bersifat
pengetahuan dapat dilakukan dengan cara ceramah, tanya jawab, diskusi dan teknik-teknik
lain yang relevan. Sedangkan untuk mengajarkan bacaan dapat dilakukan dengan cara
hapalan dan pengulangan. Untuk aspek gerakan dapat diajarkan dengan demontrasi dan
simulasi.
Metode-metode yang disebutkan di atas dapat ditingkatkan efektifitasnya dengan
menjalankan teknik-teknik pengajaran tertentu. Di bawah ini beberapa teknik yang dapat
Anda pertimbangkan untuk digunakan dalam pembelajran ibadah haji di MI.
Fiqh | 297
1. Everyone is a Teacher Here (Setiap Siswa Bisa Menjadi Guru di Sini)
Teknik ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertindak seolah-olah
dirinya seorang guru Fiqh. Mereka diberi tanggung jawab secara individual untuk
mengembangkan pembelajaran dengan cara menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
dilontarkan teman-temannya. Dengan teknik seperti ini partisipasi seluruh kelas dalam
pembelajaran dapat diraih, dan guru bertindak sebagai fasilitator saja.
Dalam mengajarkan materi ibadah haji kepada siswa MI dengan teknik ini, guru
dapat menerapkannya dengan mengikuti prosedur sebagai berikut:
1) Bagikan kartu indeks kepada setiap siswa.
2) Mintalah siswa untuk menuliskan pertanyaan yang mereka miliki tentang materi
belajar yang tengah dipelajari di kelas (misalnya: bacaan) atau topik khusus yang
ingin mereka diskusikan di kelas.
3) Kumpulkan kembali kartu yang telah ditulis pertanyaan di dalamnya.
4) Kocoklah dan bagikan kepada siswa. Satu siswa mendapat satu kartu.
5) mintalah siswa untuk membaca dalam hati pertanyaan atau topik pada kartu yang
mereka terima dan memikirkan jawabannya.
6) Setelah beberapa saat tunjuklah beberapa siswa untuk membacakan pertanyaan dari
kartu yang mereka dapatkan dan memberikan jawabannya.
7) Setelah satu siswa memberikan jawaban, mintalah siswa lain untuk memberi
tambahan atas apa yang dikemukakan oleh siswa yang membacakan kartunya.
8) Lanjutkan prosedur ini, bila waktunya memungkinkan
Selain delapan langkah di atas, teknik ini dapat dilakukan juga dengan memberikan
variasi atas langkah-langkahnya, misalnya:
1) Peganglah kartu-kartu yang telah Anda kumpulkan. Buatlah sebuah panel atau
kelompok kecil responden, yang akan diberi tugas untukmenjawab soal. Baca tiap
kartu dan perintahkan untuk didiskusikan. Gilirlah anggota panel sesering mungkin.
2) Mintalah siswa untuk menuliskan pendapat atau hasil pengamatan mereka tentang
materi pelajaran pada kartu. Mintalah siswa lain mengungkapkan kesetujuan atau
ketidaksetujuan terhadap pendapat atau pengamatan tersebut.
2. Examples Non Examples
Teknik ini menggunakan media visual untuk memberi pemahaman kepada siswa
tentang manasik haji. Teknik ini mengajak siswa untuk menemukan pengetahuan
melalui diskusi kelompok yang dengan demikian pembelajaran akan dinamis dan aktif.
Untuk menjalankannya Anda dapat mengikuti prosedur di bawah ini:
1) Guru mempersiapkan gambar-gambar manasik haji sesuai dengan tujuan
pembelajaran, yakni mengenalkan gerakan ibadah haji.
298 | Fiqh
2) Guru menempelkan gambar-gambar tersebut di papan atau ditayangkan melalui
OHP
3) Guru memberikan petunjuk dan memberi kesempatan kepada siswa untuk
memperhatikan atau menganalisa gambar-gambar tersebut.
4) Melalui diskusi kelompok 2-3 orang siswa, hasil diskusi dari analisa gambar tersebut
dicatat pada kertas. Hal ini bisa berupa urutan gambar sesuai dengan ketentuan haji
atau nama-nama gerakan haji yang ditampilkan dan memberi penjelasan waktu dan
tempatnya.
5) Tiap kelompok diberi kesempatan membacakan hasil diskusinya
6) Mulai dari komentar/hasil diskusi siswa, guru mulai menjelaskan materi sesuai
tujuan yang hendak dicapai.
7) Guru membuat kesimpulan
3. Poster
Teknik poster menggunakan poster dalam proses belajarnya. Teknik ini merupakan
teknik presentasi yang berguna untuk memberi informasi secara cepat. Dalam teknik
ini diharapkan terjadi pertukaran gagasan di antara siswa. Siswa dapat mengungkapkan
persepsi dan mengekspresikan perasaannya tentang ibadah haji.
Teknik ini dapat dilaksanakan dengan mengikuti berbagai prosedur di bawah ini:
1) Mintalah setiap siswa untuk memilih sebuah topik yang berkaitan dengan materi
ibadah haji yang sedang diajarkan. Misalnya tentang:
- Ihram
- Wukuf di 'Arafah
- Thawaf di Ka'bah
- Sa' antara Shaf dan Marwah
- Melempar jumrah 3 kali
- Mencukur kepala
- Dan lain-lain
2) Mintalah siswa untuk memajang konsep mereka pada papan poster atau papan
buletin. (Anda yang menetapkan ukurannya agar karya siswa serupa). Tampilan
poster dengan sendirinya harus menggambarkan isi; yaitu begitu orang melihatnya
dengan mudah ia bisa memahami gagasannya tanpa perlu penjelasan lebih lanjut,
baik lisan maupun tertulis. Namun demikian, siswa pun boleh menyiapkan satu
halaman penjelasan yang berisi uraian yang lebih rinci dan sekaligus sebagai materi
rujukan lebih lanjut.
Fiqh | 299
3) Selama berlangsungnya pelajaran, mintalah siswa untuk menempelkan sajian materi
visual mereka di tempat tersedia. Anda bisa berkeliling mengitari ruangan untuk
mengamati dan mendiskusikan poster masing-masing.
4) Lima belas menit sebelum berakhirnya pelajaran, mintalah seluruh siswa untuk
kembali ke posisi semula dan mendiskusikan apa yang menurut mereka berharga
pada kegiatan tersebut.
5) Sebagi variasi dari kerja individual, Anda dapat memilih untuk membentuk kelompok
beranggotakan 2 atau 3 orang, terutama jika topik pelajarannya memiliki ligkup yang
terbatas.
6) Sebagai variasi, tindaklanjuti sesi poster dengan diskusi panel, dengan menggunakan
beberapa siswa yang memajang posternya sebagai panelis.
3. Explicit Intruction (Perintah yang Jelas)
Teknik Explicit Intruction dirancang secara khusus untuk mengembangkan cara
belajar siswa mengenai pengetahuan prosedural dan pengetahuan deklaratif yang
dapat diajarkan dengan cara selangkah demi selangkah, setahap demi setahap. Teknik
ini dapat digunakan untuk mengajarkan keterampilan tertentu, termasuk di dalamnya
keterampilan melaksanakan manasik haji. Untuk pembelajaran manasik teknik ini dapat
digunakan dengan melalui cara-cara berikut ini:
1) Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan mempersiapkan siswa untuk
melakukan/mendemontrasikan manasik haji.
2) Guru mendemontrasikan gerakan ibadah haji sesuai dengan urutan manasik yang
benar.
3) Setelah selesai mendemontrasikan, guru membimbing pelatihan manasik kepada
siswa per kelompok.
4) Kemudian, guru melakukan pengecekan atas kemampuan siswa dan memberikan
umpan balik atas pelatihan manasik siswa tersebut.
5) Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk melakukan pelatihan lebih lanjut.
4. Modeling The Way
Dengan metode ini guru memperagakan manasik haji sesuai dengan urutannya yang
benar. Untuk metode demontrasi, di antaranya Anda dapat menggunakan teknik silent
demonstration yang telah dibahas di modul bersuci pada kegiatan belajar pembelajaran
wudhu, atau Anda dapat menggunakan teknik Modeling The Way. Teknik ini memberikan
kesempatan kepada siswa untuk memperagakan gerakan-gerakan shalat yang telah
dipelajari sebelumnya, dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Guru menyampaikan kompetensi yang ingin di capai
2) Guru menyajikan gambaran sekilas materi manasik haji yang akan disampaikan.
300 | Fiqh
3) Menyiapkan bahan atau alat jika diperlukan
4) Menunjuk salah seorang siswa atau sekelompok kecil siswa untuk mendemontrasikan
manasik haji sesuai contoh dari Nabi Muhammad Saw.
5) Seluruh siswa diminta untuk memperhatikan demontrasi temannya
6) Tiap siswa diminta mengemukakan pemahamannya atas gerakan-gerakan yang
dicontohkan.
7) Guru memberi ulasan dan kesimpulan.
5. Kritikus Video
Pembelaaran haji dapat disampaikan melalui pemutaran video dokumenter haji.
Namun, seringkali menonton tayangan video edukatif merupakan kegiatan pasif. Siswa
duduk di kursi sembari menunggu tayangan diputar. Oleh karena itu, teknik ini dirancang
untuk memnuat siswa tetap aktif dan terlibat dalam menonton tayangan video.
Anda dapat menggunakan teknik ini dalam pengajaran manasik haj dengan mengikuti
langkah-langkah sebagai berikut:
1) Siapkan video, dalam hal ini film manasik haji, yang akan dipertunjukkan kepada
siswa.
2) Katakan kepada siswa, sebelum menonton video, bahwa Anda ingin mereka
mencatat apa yang ditayangkan. Minta mereka untuk melihat film manasik haji lalu
mengidentifikasi beberapa gerakan, waktu pelaksanaan dan tempat pelaksanaannya,
kemudian mencatatnya dalam tabel berikut. Pekerjaan ini dapat dilakukan secara
individual atau kelompok kecil.
No Urutan Manasik Waktu Tempat
1
2
3
4
5
6
7
3) Putarlah videonya
4) Laksanakan diskusi setelahnya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang telah
diajukan di atas.
Fiqh | 301
6. Simulasi
Guru dapat melakukan metode simulasi bagi pelajaran ibadah haji. Untuk
memudahkan simulasi manasik haji guru dapat meminjam tempat di wisma haji
yang biasanya mempunyai lapangan dan miniatur ka'bah. Kalau tidak guru dapat
menggunakan halaman sekolah untuk digunakan simulasi. Namun sebelumnya guru
harus mempersiapkan dan merancang setting untuk simulasi manasik haji.
Untuk melakukan teknik ini dalam pengajaran ibadah haji Anda dapat melakukannya
dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini:
1) Guru menyusun skenario yang akan ditampilkan
2) Menunjuk beberapa siswa untuk mempelajari skenario dalam waktu beberapa hari
sebelum KBM
3) Guru membentuk kelompok siswa yang beranggotakan 5 orang
4) Guru menjelaskan kompetensi yang akan dicapai
5) Memanggil siswa yang sudah ditunjuk untuk melakonkan skenario yang sudah
dipersiapkan
6) Masing-masing siswa berada di kelompoknya sambil mengamati skenario yang sudah
dipersiapkan
7) Setelah selesai ditampilkan, masing-masing siswa diberi lembar kerja untuk
membahas penampilan masing-masing kelompok
8) Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kesimpulannya
9) Guru memberikan kesimpulan secara umum
10) Evaluasi

EVALUASI PEMBELAJARAN
Evaluasi terhadap pembelajaran dapat menggunakan tes lisan dan tulisan serta praktek.
Tes lisan dan tulisan digunakan untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa atas materi
manasik haji yang bersifat teoritis. Dalam tes tulis, guru dapat menggunakan bentuk soal
uraian ataupun objektif. Adapun metode praktek digunakan untuk mengetahui kemampuan
siswa dalam mendemontrasikan manasik. Untuk keperluan ujian praktek guru harus
mempersiapkan aspek-aspek yang akan diamati dari demontrasi siswa. Untuk menghemat
waktu ujian praktek dapat dilakukan secara berkelompok.
302 | Fiqh
1. Materi pembelajaran Fiqh tentang haji yang diajarkan untuk siswa MI meliputi:
tata cara melaksanakan ibadah haji.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran ibadah haji di MI adalah siswa dapat
mengenal tata cara ibadah haji.
3. Kompetensi dasar yang dituju dari pembelajaran ibadah haji di MI adalah:
(1) siswa mampu menjelaskan tata cara ibadah haji; dan (2) siswa mampu
mendemontrasikan tata cara ibadah haji.
4. Untuk mengajarkan tata cara ibadah haji secara teoritis di MI dapat digunakan
metode-metode, antara lain: ceramah, tanya jawab, teknik everyone is teacher
here, example non example, poster, kritikus video dan teknik-teknik lain yang
relevan.
5. Untuk mengajarkan tata cara haji secara praktis di MI guru dapat menggunakan
metode-metode, antara lain: demontrasi, explicit intruction, simulasi dan
sebagainya.
6. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa MI dalam menjelaskan tata cara ibadah
haji dapat dilakukan tes lisan maupun tulisan. Sedangkan untuk mengetahui
kemampuan mendemontrasikannya dilakukan dengan ujian praktek.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
ibadah haji, lakukanlah simulasi pembelajaran dengan teman-teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman
Anda.
LATIHAN 1
RANGKUMAN
Fiqh | 303
TES FORMATIF 1
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran ibadah haji yang diajarkan untuk siswa MI hanya membahas
a. mengajak siswa untuk pergi haji
b. tata cara melaksanakan ibadah haji
c. tata cara haji dan umrah
d. tata cara haji dan ziarah ke kuburan Nabi
2. Standar kompetensi dari pembelajaran ibadah haji di MI adalah
a. agar siswa dapat mengenal tata cara ibadah haji
b. agar siswa dapat menunaikan ibadah haji
c. agar siswa dapat menjelaskan tata cara haji dan umrah
d. agar siswa dapat menunaikan haji dan umrah
3. Kompetensi dasar yang dituju dari pembelajaran ibadah haji di MI adalah
a. agar siswa mampu mendemontrasikan tata cara ibadah thawaf dalam haji
b. agar siswa mampu menunaikan ibadah haji
c. agar siswa mampu menjelaskan dan mendemontrasikan tata cara ibadah haji
d. agar siswa dapat menjelaskan tata cara haji dan umrah
4. Untuk mengajarkan tata cara ibadah haji secara teoritis di MI, guru dapat menggunakan
metode-metode pembelajaran, kecuali
a. everyone is teacher here
b. example non example,
c. poster dan kritikus video
d. teknik-teknik lain yang relevan.
5. Untuk mengajarkan tata cara haji secara praktis di MI, guru dapat menggunakan metode-
metode pembelajaran, kecuali
a. demontrasi
b. explicit intruction
c. simulasi
d. ceramah singkat dan padat
6. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam menjelaskan tata cara ibadah haji di MI
dapat dilakukan dengan
a. tes lisan
b. tes tulis
c. tes lisan dan tes tulis
304 | Fiqh
d. ujian praktek
7. Untuk mengetahui kemampuan siswa dalam mendemontrasikan tata cara ibadah haji di
MI dapat dilakukan dengan
a. tes lisan
b. tes tulisan
c. tes lisan dan tulisan
d. ujian praktek
8. Metode demontrasi dapat dilakukan dalam pembelajaran tata cara ibadah haji di MI
melalui teknik pengajaran
a. explicit intruction
b. ceramah
c. tanya jawab
d. kunjungan lapangan
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
Kalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 2. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 305
MATERI PEMBELAJARAN HALAL DAN HARAM
Untuk melihat apa saja materi yang harus diajarkan kepada siswa MI terkait dengan
tema halal dan haram, mari kita lihat dulu kompetensi yang diharapkannya, yaitu:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal ketentuan makanan dan minuman
yang halal dan yang haram
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan ketentuan makanan dan
minuman yang halal dan yang haram
2. Siswa mampu menjelaskan binatang yang halal dan
haram dagingnya.
3. Siswa mampu menjelaskan manfaat makanan dan
minuman yang halal
4. Siswa mampu menjelaskan akibat makanan dan
minuman yang haram
Kelas / Semester : V (lima) / I (satu)
Dari paparan kompetensi di atas dapat diketahui bahwa materi halal dan haram di MI
menyangkut:
1. Makanan dan minuman yang halal dan yang haram
2. Binatang yang halal dan yang haram disembelih
3. Manfaat makanan dan minuman yang halal
4. Akibat makanan dan minuman yang haram
Pada dasarnya semua jenis makanan, minuman dan binatang adalah halal kecuali
beberapa makanan, minuman dan binatang tertentu yang telah diharamkan dalam al-
Qur`an dan hadis Nabi. Adapun makanan dan minuman yang diharamkan Allah dan
Rasulnya adalah:
1. Makanan yang dapat membinasakan orang yang memakannya
2. Bangkai
3. Darah
4. Minuman yang memabukkan
Kegiatan Belajar 2
Pembelajaran Halal dan Haram
306 | Fiqh
5. Minuman yang terkena najis
6. Minuman yang terkena racun
7. Susu dari "binatang yang diharamkan".
Sedangkan binatang yang diharamkan dimakan adalah:
1. Binatang yang diharamkan dalam al-Qur`an: babi, himar jinak, keledai, binatang
yang disembelih atas nama selain allah, binatang yang mati bukan karena
disembelih,
2. Binatang buas/pemakan daging: anjing, kucing, harimau dll
3. Burung yang berkuku tajam: burung hantu, elang, dan sebagainya
4. Binatang yang kita disuruh membunuhnya: ular, tikus, anjing gila, gagak, elang
5. Binatang yang dilarang dibunuh: semut, tawon, hud-hud, suradi, burung teguk-
teguk.
6. Binatang yang menjijikkan: kutu, kepiting, ulat, kutu anjing, dan sebagainya
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk menjelaskan ketentuan, manfaat dan akibat dari makanan, minuman dan binatang
yang halal dan yang haram, pada dasarnya Anda dapat menggunakan metode ceramah,
tanya jawab ataupun diskusi. Untuk mengaktifkan siswa dalam proses pembelajaran Anda
dapat memodifikasi metode-metode itu dengan beberapa teknik yang relevan dengan
tujuan pembelajaran.
Di bawah ini akan dikemukakan beberapa teknik mengajar yang dapat Anda renungkan
untuk digunakan dalam pembelajaran halal-haram.
1. Tari Bambu
Teknik ini merupakan pengembangan dari teknik Lingkaran Besar-Lingkaran Kecil.
Bila pada teknik Lingkaran Besar-Lingkaran Kecil membutuhkan ruang yang luas,
pada teknik ini bahkan bisa dilakukan di sela-sela bangku sekolah. Teknik ini disebut
dengan tari bambu karena posisi siswa menyerupai tarian bambu, yakni berjajar, tidak
melingkar. Teknik tari bambu dapat digunakan untuk berbagai materi pelajaran yang
membutuhkan pertukaran informasi, gagasan, dan pengalaman. Teknik ini terstruktur
sedemikian rupa, sehingga siswa dapat berbagi informasi dengan beberapa pasangan
yang berbeda dalam waktu yang singkat dan teratur.
Untuk menjalankan teknik ini, Anda dapat melakukannya dengan mengikuti prosedur
sebagai berikut:
1) Separuh kelas atau seperempatnya berdiri berjajar. Jika ada cukup ruang, mereka
bisa berjajar di depan kelas. Kemungkinan lain siswa berjajar di sela-sela deretan
bangku. Cara kedua akan memudahkan pembentukan kelompok karena diperlukan
Fiqh | 307
waktu yang relatif singkat
2) Separuh kelas lain berjajar dan menghadap jajaran yang pertama.
3) Dua siswa berpasangan dari kedua jajaran diminta untuk saling berbagi informasi
tentang hal-hal yang dihalalkan dan yang diharamkan oleh agama.
4) Kemudian, satu atau dua siswa yang berdiri di ujung salah satu jajaran pindah ke
ujung lain di jajarannya. Jajaran ini kemudian bergeser. Dengan cara ini, masing-
masing siswa mendapatkan pasangan yang baru untuk berbagi pengetahuan.
5) Pergeseran bisa dilakukan terus sesuai dengan waktu dan kebutuhan pengajaran.

2. Numbered Heads Together
Teknik ini memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja sama dan melatih
mereka untuk mampu menjelaskan materi atau menjadi juru bicara dari kelompoknya
tentang suatu materi pelajaran, dalam hal ini konsep halal dan haram. Teknik ini dapat
dilakukan dalam pengajaran halal dan haram dengan mengikuti langkah-langkah
berikut:
1) Bagilah siswa ke dalam beberapa kelompok
2) Berikanlah nomor kepada setiap siswa dalam kelompok tersebut
3) Berikanlah tugas atau pertanyaan untuk dikerjakan secara berkelompok.
4) Kelompok mendiskusikan jawaban yang benar dan memastikan tiap anggota
kelompok dapat mengerjakannya/mengetahui jawabannya
5) Panggillah salah satu nomor siswa.
6) Nomor yang dipanggil diminta untuk melaporkan hasil kerja sama mereka ke seluruh
kelas
7) Berikan kesempatan kepada siswa atau kelompok lain untuk memberikan tanggapan.
8) Kemudian, setelah selesai yang tadi, panggillah nomor lain untuk melaporkan hasil
kerja kelompoknya. Siswa atau kelompok lainnya memberi tanggapan atas paparan
siswa tersebut.
308 | Fiqh
9) Lakukan beberapa kali dengan memperhitungkan waktu dan tujuan pengajaran.
10) Berikalah kesimpulan umum dari materi yang dipelajari.
3. Formasi Regu Tembak
Teknik ini memberi kesempatan kepada siswa untuk merepon dengan cepat
pertanyaan-pertanyaan yang diajukan secara bertubi-tubi. Teknik ini juga dapat melatih
siswa untuk berpikir cepat dan dinamis.
Dalam pengajaran halal-haram, teknik ini dapat diterapkan dengan mengikuti cara-
cara berikut ini:
1) Tetapkan tujuan Anda ketika akan menggunakan teknik ini, misalnya Anda ingin
menguji kemampuan siswa dalam menjelaskan suatu materi (konsep halal-haram)
kepada siswa lain, atau untuk mengembangkan kemapuan siswa dalam mengajari
sesamanya.
2) Susunlah kursi dalam formasi dua barisan yang saling berhadapan. Sebelumnya,
sediakan kursi yang cukup untuk seluruh siswa.
3) Pisahkan kursi-kursi itu menjadi beberapa regu beranggotakan tiga hingga lima
siswa pada setiap sisi atau deret, seperti gambar berikut:
4) Bagikan kepada siswa X sebuah kartu berisi sebuah tugas atau pekerjaan yang
harus "ditembakkan" (dimintakan jawabannya) kepada siswa Y yang duduk tepat
di hadapannya. Misalnya:Sebuah pertanyaan (ajukan kepada teman di hadapanmu
pertanyaan ini: Apa saja makanan yang diharamkan Allah mengkonsumsinya?)
5) Berikan kartu/tugas yang berbeda kepada setiap siswa X dari sebuah regu. Misalnya:
- (untuk X1) Apa saja makanan yang diharamkan Allah mengkonsumsinya?
- (untuk X2) Apa saja minuman yang diharamkan Allah?
- (untuk X3) Apa saja manfaat makanan halal?
- (untuk X4) Apa saja akibat mengkonsumsi minuman haram?
6) Mulailah tugas pertama. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, umumkan bahwa
sekaranglah waktunya bagi siswa Y untuk berpindah satu kursi ke sebelah kirinya,
di dalam regunya. Jangan melakukan rotasi atau memindahkan siswa X. Mintalah

x x x x
y y y y
x x x x
y y y y
x x x x
y y y y
Fiqh | 309
siswa X untuk "menembakkan" tugas atau pertanyaan yang disediakan kepada siswa
Y yang duduk tepat di depannya.
7) Lanjutkan dengan jumlah babak disesuaikan dengan tugas yang Anda berikan.
8) Sebagai variasi dari langkah-langkah di atas, peran siswa x (setelah selesai bertugas)
ditukar kepada siswa y; atau siswa x dan y masing-masing memiliki kartu yang dapat
"ditembakkan" kepada pasangan di hadapannya. Misalnya: kartu yang diberikan
kepada X1 diberikan pula kepada Y4, kartu yang diberikan kepada X2 diberikan pula
kepada Y1 dan seterusnya.
4. Ikhtisar Siswa
Teknik ini digunakan untuk mengingatkan siswa pada materi yang telah dipelajari,
yaitu dengan membuat ikhtisar materi tersebut dan menyajikannya kepada siswa/
kelompok lain. Dengan teknik ini siswa dapat mengukur sendiri tingkat pemahaman
dirinya atas materi yang diajarkan.
Dalam pembelajaran halal-haram, Anda dapat mempraktekkan teknik ini dengan
mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:
1) Jelaskan kepada siswa bahwa bila Anda sendiri yang membuat ikhtisar materi
pelajaran, Anda menyalahi prinsip belajar siswa aktif. Oleh karenanya siswa akan
diminta untuk membuat sebuah ikhtisar dari materi yang telah diajarkan.
2) Kelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok. Tiap kelompok memiliki anggota
dua sampai empat siswa.
3) Mintalah setiap kelompok untuk membuat ikhtisar mereka sendiri tentang mata
pelajaran yang mereka pelajari.
4) Semangati mereka untuk membuat uraian singkat, peta pikiran, atau instrumen lain
yang akan memungkinkan mereka menyampaikan ikhtisar kepada siswa lain.
5) Berikan panduan kepada mereka berupa pertanyaan-pertanyaan, seperti:
- Apa topik utama pelajaran hari ini?
- Apa saja poin utamanya?
- Apa saja makanan yang diharamkan Allah mengkonsumsinya?
- Apa saja minuman yang diharamkan Allah?
- Binatang apa saja yang diharamkan Allah?
- Apa saja manfaat makanan halal?
- Apa saja akibat mengkonsumsi minuman haram?
6) Mintalah siswa untuk saling berbagi ikhtisar dengan kelompok lain.
7) Beri tepuk tangan atas usaha mereka.
8) Sebagai variasi anda dapat membuat garis-garis besar topik yang diajarkan sedangkan
siswa diminta untuk mengisi rinciannya.
310 | Fiqh
EVALUASI PEMBELAJARAN
Materi halal dan haram merupakan materi Fiqh yang lebih banyak berupa pengetahuan,
bukan keterampilan memperagakan sesuatu. Oleh karenanya, bentuk evaluasinya
disesuaikan dengan sifat materi ajarnya, dalam hal ini dengan menggunakan tes lisan
maupun tulisan. Soal ujian dapat berbentuk uraian maupun objektif, atau sesungguhnya
metode-metode di atas dapat juga anda gunakan sebagai alat menilai kemampuan siswa.
Ujian praktek tidak dapat dilakukan. Namun ujian sikap dapat dilakukan, misalnya:
Ketika mereka beristirahat di luar Anda simpan di atas meja setiap siswa beberapa
makanan kecil. Jangan beritahukan kepada mereka bahwa makanan itu untuk mereka.
Lihatlah apakah ada di antara mereka yang langsung memakannya atau adakah di antara
mereka yang bertanya "apakah biskuit ini buat kami?" sebelum memakannya. Jika ada
yang mulai makan tanpa "permisi" Anda dapat menegurnya dan katakan kepada semua
kelas agar membiasakan diri mengetahui kehalalan sesuatu sebelum memakannya.
Fiqh | 311
1. Materi pembelajaran halal dan haram yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: (1)
makanan dan minuman yang halal dan yang haram; (2) binatang yang halal dan yang
haram; (3) manfaat dari makanan dan minuman halal; dan (4) akibat negatif dari
makanan dan minuman yang haram.
2. Standar kompetensi dari pembelajaran halal dan haram di MI adalah agar siswa dapat
mengenal ketentuan Fiqh tentang makanan dan minuman yang halal maupun yang
haram.
3. Kompetensi dasar yang dituju dari pembelajaran halal dan haram di MI adalah: (1)
agar siswa mampu menjelaskan makanan dan minuman yang halal dan yang haram;
(2) agar siswa mampu menjelaskan binatang yang halal dan yang haram; (3) agar
siswa mampu menjelaskan manfaat makanan dan minuman halal; dan (4) agar siswa
mampu menjelaskan akibat negatif dari makanan dan minuman yang haram.
4. Untuk mengajarkan ketentuan makanan dan minuman yang halal maupun yang
haram di MI dapat digunakan metode-metode, antara lain: ceramah, tanya jawab,
teknik tari bambu, numbered heads together, ikhtishar siswa, formasi regu tembak dan
teknik-teknik lain yang relevan.
5. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa MI dalam menjelaskan ketentuan halal-
haram dapat dilakukan tes lisan maupun tulisan.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
halal dan haram, lakukanlah simulasi pembelajaran dengan teman-teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman
Anda.
LATIHAN 2
RANGKUMAN
312 | Fiqh
TES FORMATIF 2
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran halal dan haram yang diajarkan untuk siswa MI meliputi hal-hal
berikut, kecuali
a. makanan dan minuman yang halal dan yang haram
b. binatang yang halal dan yang haram
c. manfaat dari makanan dan minuman halal
d. perbuatan yang halal dan yang haram dilakukan
2. Standar kompetensi dari pembelajaran halal dan haram di MI adalah
a. agar siswa mengenal perbuatan yang halal dan yang haram
b. agar siswa mengenal ketentuan makanan dan minuman yang halal maupun yang
haram
c. agar siswa mengenal manfaat dari makanan dan minuman yang haram
d. agar siswa mengenal akibat negatif dari makanan dan minuman yang halal
3. Kompetensi dasar yang dituju dari pembelajaran halal dan haram di MI adalah
a. agar siswa mampu menjelaskan makanan dan minuman yang halal dan yang haram
b. agar siswa mampu menjelaskan manusia yang halal dan yang haram
c. agar siswa mampu menjelaskan manfaat makanan dan minuman halal
d. agar siswa mampu menjelaskan akibat negatif dari makanan dan minuman yang
haram.
4. Untuk mengajarkan ketentuan makanan dan minuman yang halal maupun yang haram
dapat digunakan metode-metode, kecuali
a. tari bambu
b. numbered heads together
c. formasi demontrasi
d. ikhtisar siswa
5. Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam menjelaskan ketentuan halal-haram
dapat dilakukan
a. demontrasi
b. diskusi
c. bermain jawaban
d. tes lisan dan tulisan
Fiqh | 313
6. Bahan ajar halal dan haram yang diajarkan kepada siswa MI di antaranya
a. perbuatan yang halal dan yang haram dilakukan
b. ibadah yang halal dan haram
c. makanan dan minuman yang halal dan yang haram
d. manfaat dari makanan dan minuman haram
7. Untuk mengajarkan siswa untuk membuat kesimpulan sendiri tentang ketentuan halal-
haram dapat digunakan teknik
a. tari bambu
b. numbered heads together
c. formasi demontrasi
d. ikhtisar siswa
8. Bila teknik Lingkaran Besar-Lingkaran Kecil tidak dapat digunakan karena tidak cukup
ruang, maka sebagai alternatif guru dapat memakai teknik
a. tari bambu
b. numbered heads together
c. formasi demontrasi
d. ikhtisar siswa
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 2 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 2.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
KKalau Anda mencapai tingkat penguasaan 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan dengan
Kegiatan Belajar 3. Bagus! Akan tetapi apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah
80 %, Anda harus mengulangi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum Anda kuasai.
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
314 | Fiqh
MATERI PEMBELAJARAN MUAMALAH
Kata mu'amalah secara bahasa berarti saling bertindak, saling berbuat, saling beramal,
atau interaksi antar manusia. Di dalam Fiqh, istilah mu'amalah digunakan untuk dua
pengertian:
1. Dalam arti luas berarti yaitu aturan-aturan atau hukum-hukum syari'ah tentang
perbuatan manusia dalam hubungannya dengan sesama manusia; atau aturan
bermasyarakat untuk menjaga kepentingan manusia. Dengan pengertian ini istilah
mu'amalah mencakup hal-hal seperti pernikahan, warisan, transaksi ekonomi, aturan
politik, hukum pidana, hukum perdata dan lain-lain.
2. Dalam arti khusus, mu'amalah berarti aturan-aturan syari'at yang mengatur
hubungan manusia dengan manusia lain dalam kaitannya dengan usaha untuk
mendapatkan kebutuhan jasmaninya dengan cara yang paling baik. Dengan kata lain,
mu'amalah dalam arti khusus ini didefinisikan dengan semua akad atau transaksi
yang membolehkan manusia saling tukar menukar manfaat. Dengan pengertian ini
istilah mu'amalah hanya menyangkut kegiatan manusia yang terkait dengan kegiatan
ekonomi, seperti jual-beli, pinjam-meminjam, gadai, utang, perkongsian dan lain-
lain.
Adapun materi fiqh mu'amalah yang diajarkan kepada siswa MI hanya menyangkut
persoalan jual-beli dan pinjam-meminjam. Ini artinya materi mu'amalah di MI dibatasi
kepada dua persoalan saja, dari pengertian mu'amalah secara khusus di atas. Dua materi
tersebut (jual-beli dan pinjam-meminjam) diajarkan kepada siswa MI agar mereka
memenuhi kompetensi sebagai berikut:
Standar Kompetensi : Siswa mengenal ketentuan jual beli dan pinjam
meminjam
Kompetensi dasar : 1. Siswa mampu menjelaskan tata cara jual beli dan pinjam
meminjam
2. Siswa mampu mempraktekkan tata cara jual beli dan
pinjam meminjam
Kelas / Semester : VI (enam) / 2 (dua)
Kegiatan Belajar 3
Pembelajaran Muamalah
Fiqh | 315
Dari daftar kompetensi pengajaran di atas, Anda dapat mengetahui bahwa cakupan
materi fiqh tentang jual-beli dan pinjam meminjam untuk siswa MI hanya sebatas
mengenalkan ketentuan keduanya. Yang dimaksud dengan "ketentuan" di sini adalah:
1. Definisi jual-beli dan pinjam-meminjam
2. Landasan hukum dan hukum kebolehan jual-beli dan pinjam meminjam
3. Rukun-rukun jual-beli dan pinjam meminjam
4. Syarat-syarat jual-beli dan pinjam meminjam
5. Macam-macam jual-beli dan pinjam meminjam
Hal ini pun masih dibatasi penyampaiannya hanya sebatas pengenalan. Jadi, materi
yang diajarkan tidak mendalam, lengkap dan panjang lebar, melainkan ringkas dan singkat
sesuai dengan kemampuan siswa MI dalam mencernanya.
METODE, TEKNIK DAN MEDIA PEMBELAJARAN
Untuk mengajarkan materi Fiqh jual-beli dan pinjam meminjam pada siswa MI diperlukan
metode pengajaran yang tepat dan menyenangkan agar siswa mampu menjelaskan ketentuan
keduanya serta dapat mempraktekkannya dalam kehidupan sehari-hari. Di antara metode
pengajaran yang dapat digunakan untuk menjelaskan ketentuan adalah metode ceramah,
tanya jawab, dan diskusi. Sementara untuk melatih siswa mempraktekkan di ruang kelas
dapat digunakan demontrasi, bermain peran dan simulasi. Metode-metode tersebut telah
dibahas di modul-modul sebelumnya. Silahkan Anda baca kembali.
Selain itu, diperlukan juga metode atau teknik pengajaran yang lebih banyak melibatkan
siswa dalam pencarian pengetahuan. Di bawah ini beberapa metode atau teknik yang dapat
Anda pertimbangkan untuk digunakan dalam kegiatan belajar mengajar Fiqh jual-beli dan
pinjam meminjam secara aktif di ruang-ruang kelas.
1. Pemberian Pelajaran Antar Siswa
Teknik ini bertumpu pada pengajaran sesama siswa. Siswa secara aktif ikut
melakukan pengajaran kepada siswa lainnya dan mereka mendapat kesempatan
memikul dan belajar bertanggung jawab atas pengajaran kepada seluruh anggota kelas.
Guru melakukan pemantauan dan memfasilitasi.
Dalam pembelajaran fiqh mu'amalah Anda dapat menggunakan teknik ini dengan
melakukan prosedur sebagaimana berikut ini:
1) Kelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok disesuaikan dengan topik
pengajaran; misalnya:
a) Definisi jual-beli atau pinjam-meminjam
b) Landasan hukum dan hukum kebolehan jual-beli atau pinjam meminjam
c) Rukun-rukun jual-beli atau pinjam meminjam
316 | Fiqh
d) Syarat-syarat jual-beli atau pinjam meminjam
e) Macam-macam jual-beli atau pinjam meminjam
2) Berikan kepada tiap kelompok sejumlah informasi, konsep atau keterampilan untuk
diajarkan kepada siswa lain.
3) Mintalah tiap kelompok untuk menyusun cara dalam menyajikan atau mengajarkan
topik mereka kepada siswa lain. Sarankan mereka untuk menghindari cara mengajar
sistem ceramah atau semacam pembacaan laporan. Doronglah mereka untuk
menjadikan pengalaman belajar sebagai pengalaman yang aktif bagi siswa.
4) Kemukakan beberapa saran berikut ini:
- sediakan media visual
- buatlah lakon pemeragaan (jika memungkinkan)
- gunakan contoh atau analogi untuk mengemukakan poin-poin pengajaran
- libatkan siswa lain melalui diskusi
- permainan kuis
- tugas menulis
- sandiwara
- imajinasi mental, atau
- studi kasus.
5) Berikan waktu yang cukup untuk merencanakan dan mempersiapkannya (baik di
dalam maupun di luar kelas). Kemudian perintahkan tiap kelompok untuk menyajikan
pelajaran mereka.
6) Beri tepuk tangan atas usaha keras mereka.
Selain langkah-langkah yang disebutkan di atas, Anda dapat juga membuat variasi
pengajaran, seperti:
1) Sebagai alternatif dari pengajaran kelompok, mintalah siswa untuk mengajar atau
memberi bimbingan kepada siswa lain secara individual atau dalam kelompok kecil.
2) Beri kesempatan kepada tiap kelompok untuk memberi siswa tugas membaca
sebelum memulai pelajara mereka.
2. Teknik Pemberitaan
Teknik ini merupakan cara yang dapat menarik siswa untuk melibatkan diri dalam
pembelajaran dan memancing minat siswa terhadap materi pelajaran sebelum mereka
mempelajarinya di dalam kelas. Teknik pengajaran yang melibatkan hubungan mengajar
Fiqh | 317
antar siswa ini akan menghasilkan banyak materi dan informasi yang dapat diceritakan
masing-masing siswa kepada pasangannya.
Anda dapat menggunakan teknik ini untuk mengajarkan materi jual-beli dan pinjam
meminjam dengan mengikuti kegiatan di bawah ini:
1) Mintalah siswa untuk membawa artikel, penggalan berita, iklan, dan katun yang terkait
dengan tema pelajaran. Sebagai contoh, Anda dapat meminta siswa untuk membawa
berita koran atau majalah tentang transaksi jual-beli atau pinjam meminjam, atau
membawa iklan barang yang diperjualbelikan dan sebagainya.
2) Kelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok
3) Mintalah mereka untuk saling berbagi penggalan berita/iklan yang dibawa dan
mintalah mereka memilih dua atau tiga berita yang ditawarkan siswa.
4) Mintalah kepada siswa ke posisi semula dan persilahkan perwakilan kelompok untuk
berbagi berita pilihan kelompoknya dengan siswa lain.
5) Ketika kelompok-kelompok memberikan laporan, dengarkan poin-poin penting yang
akan Anda bahas dalam kelas dan gunakan informasi itu untuk menyemarakkan
diskusi. Secara tradisional poin-poin itu mengikuti butir-butir kajian fiqhiyyah,
seperti: hal-hal yang berkaitan dengan syarat dan rukun jual-beli.
6) Sebagai variasi atas langkah-langkah di atas, Anda dapat:
a) Mengumpulkan semua unsur berita dari siswa, menyalinnya dan membagikan
kembali kepada siswa sebagai tindak lanjut sesi pelajaran, atau
b) Mintalah siswa untuk menyetorkan penggalan berita yang mereka bawa sebelum
memulai pelajaran. Anda dapat menyalinnya dan mengembalikan kepada siswa
sebagai tugas bacaan, atau
c) Gunakan butir-butir berita itu sebagai bahan studi kasus ataupun sandiwara dan
simulasi.
3. Studi Kasus Bikinan
Dalam sesi diskusi perlu diketengahkan kasus-kasus tertentu. Studi atas sebuah
kasus dapat memusatkan perhatian siswa pada persoalan yang terjadi dalam kehidupan
sehari-hari, mengajari mereka mengambil tindakan, memetik pelajaran, menemukan
cara menangani atau menghindari situasi semacam itu di masa mendatang. Teknik ini
meminta siswa untuk membuat studi kasus buatan mereka sendiri.
Anda dapat mengunakan teknik ini dengan mengikuti langkah-langkah operasional
berikut ini:
1) Pasangkan siswa dengan siswa lain atau bentuklah kelompok berjumlah anggota tiga
orang.
318 | Fiqh
2) Mintalah mereka untuk membuat studi kasus yang bisa di analisis dan didiskusikan
oleh siswa lain tentang materi jual-beli atau pinjam-meminjam.
3) Jelaskan bahwa tujuan dari sebuah studi kasus adalah mempelajari topik dengan
mengkaji situasi atau contoh konkret yang mencerminkan topik bahasan. Sebagai
contoh, siswa dapat mempelajari hukum syari'ah tentang jual beli kotoran hewan.
4) Sediakan waktu yang cukup untuk membuat situasi kasus singkat yang mengandung
contoh atau isu yang layak didiskusikan, atau sebuah persoalan untuk dicari
penyelesaiannya dalam topik yang diajarkan.
5) Bila studi kasus ini selesai, mintalah kelompok untuk menyajikannya kepada siswa
lain. Berikan kesempatan kepada anggota kelompok untuk memimpin diskusi.
6) Sebagai alternatif, Anda dapat membentuk kelompok dengan jumlah anggota genap.
Pasangkan kelompok tersebut dan mintalah mereka untuk saling bertukar studi
kasus.
4. Team Quiz
Teknik ini dapat digunakan untuk mengajarkan materi fiqh jaual-beli dan pinjam-
meminjam sambil meningkatkan rasa tanggung jawab siswa atas materi yang dipelajari
dengan cara yang menyenangkan.
Anda dapat menggunakan teknik Team Quiz dalam pengajaran dengan mengikuti
langkah-langkah berikut ini:
1) Pilihlah topik yang bisa disajikan dalam tiga segmen.
2) Bagilah siswa menjadi tiga tim
3) Jelaskan format pelajaran dan mulailah penyajian materinya. Batasi waktunya hingga
10 menit saja atau kurang
4) Mintalah tim A untuk menyiapkan kuis jawaban singkat. Kuis tersebut harus sudah
siap dalam waktu 5 menit, tidak lebih. Tim B dan C menggunakan waktu ini untuk
memeriksa catata mereka
5) Tim A memberi kuis kepada tim B. Tim B bertugas untuk menjawabnya. Bila tim B
tidak bisa menjawab, tim C dipersilahkan menjawabnya.
6) Tim A mengarahkan pertanyaan berikutnya kepada tim C, dan mengulang proses di
atas
7) Ketika kuisnya selesai, lanjutkan dengan segmen kedua dari pelajaran Anda, dan
tunjukklah tim B sebagai pemandu kuis.
8) Setelah tim B menyelesaikan kuisnya, lanjutkan dengan segmen ketiga, dan tunjuklah
tim C untuk memandu kuis.
9) Akhiri pengajaran dengan membuat kesimpulan dan koreksi seandainya ada jawaban
siswa yang kurang tepat.
Fiqh | 319
EVALUASI PEMBELAJARAN
Materi Fiqh tentang jual-beli dan pinjam-meminjam berisi tentang berbagai ketentuan
keduanya, berupa syarat dan rukunnya. Tujuan diajarkannya agar siswa mampu mengaenal
aturan Islam berkaitan dengan ketentuan keduanya, yang kemudian diharapkan mampu
menjelaskan dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Untuk mengevaluasi kemampuan siswa dalam menjelaskan ketentuan jual-beli dan
pinjam-meminjam metode-metode yang disebutkan di atas dapat juga digunakan. Adapun
untuk keperluan khusus pengukuran dan penilaian kemampuan siswa dalam hal itu guru
dapat menggunakan tes, baik secara lisan maupun tulisan, baik berbentuk soal uraian
ataupun soal objektif.
Sedangkan untuk melihat kemampuan siswa dalam mempraktekkannya dapat dilakukan
dengan ujian praktek melalui pengamatan. Dalam mempraktekkan ketentuan-ketentuan
itu dalam kehidupan sehari-hari pengujian dan penilaian tidak bisa dilakukan hanya oleh
guru seorang, melainkan membutuhkan keterlibatan semua pihak yang berwenang atas
siswa tersebut (dzwi-l-huqqi 'alaihim). Namun demikian guru bisa saja melakukan tes
atas sikap siswa mengenai ini. Misalnya seperti yang dilakukan 'Umar ibn al-Khaththb
terhadap seorang penggembala kambing, sebagaimana kita dengar dari cerita-cerita yang
berkembang di kalangan santri.
Dalam cerita itu dikisahkan, bahwa suatu hari 'Umar ibn al-Khaththb bersama
seorang temannya melakukan perjalanan. Tibalah mereka di sebuah padang rumput
dan bertemu dengan seorang bocah penggembala kambing. Setelah meminta minum,
'Umar bertanya, "Kambing-kambing ini milik siapa?"
"Milik Fulan, majikan saya, Tuan," jawab si penggembala.
"Begini, Nak. Saya bermaksud membeli satu ekor dari kambing-kambing itu," kata
'Umar.
"Aduh, maaf. Tidak bisa saya jual, Tuan."
"Mengapa?"
"Sudah saya katakan tadi, kambing-kambing ini bukan milik saya. Haram hukumnya
menjual barang atau apa pun yang bukan milik sendiri."
"Tapi majikanmu tidak tahu, kan?"
"Ya. Majikan saya tidak tahu, tetapi Allah Maha Tahu perbuatan hambanya."
'Umar tersenyum senang mendengarnya.
Anda sebagai guru, dapat juga mengambil 'ibrah (pelajaran) dari pengujian sikap yang
dilakukan 'Umar ibn al-Khaththb di atas. Silahkan mencari ide, atau bertanya kepada
teman sejawat untuk melakukannya.
320 | Fiqh
1. Materi pembelajaran muamalah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi: (a)
ketentuan jual-beli; dan (b) ketentuan pinjam meminjam
2. Standar kompetensi dari pembelajaran muamalah di MI adalah siswa dapat
mengenal ketentuan jual beli dan pinjam-meminjam.
3. Kompetensi dasar yang diinginkan dari pembelajaran muamalah di MI adalah:
(a) siswa dapat menjelaskan ketentuan fiqh mengenai jual-beli dan pinjam-
meminjam; (b) siswa dapat mempraktekkan ketentuan jual beli dan pinjam-
meminjam.
4. Untuk mengajarkan ketentuan jual-beli dan pinjam meminjam di MI guru
dapat menggunakan metode ceramah, tanya jawab, diskusi, teknik team quiz,
teknik pemberitaan, studi kasus, pemberian pelajaran antar siswa, dan teknik-
teknik lain yang relevan.
5. Untuk mengevaluasi keberhasilan pembelajaran jual beli dan pinjam meminjam
di MI dapat dilakukan dengan tes lisan dan tulisan serta praktek/simulasi.
Untuk melatih diri Anda supaya terampil menggunakan strategi pembelajaran
jual-beli dan pinjam-meminjam lakukanlah simulasi dengan teman-teman Anda.
Lakukan secara bergantian dan mintalah feedback/kritik dan saran dari teman
Anda.
LATIHAN 3
RANGKUMAN
Fiqh | 321
TES FORMATIF 3
Petunjuk: Pilihlah jawaban yang tepat dari pertanyaan di bawah ini.
1. Materi pembelajaran muamalah yang diajarkan untuk siswa MI meliputi
a. semua materi fiqh muamalah
b. ketentuan jual-beli dan pinjam meminjam
c. rukun dan syarat jual-beli
d. syarat dan rukun pinjam-meminjam
2. Standar kompetensi dari pembelajaran muamalah di MI adalah agar siswa dapat
a. memahami materi fiqh muamalah dalam tinjauan berbagai madzhab
b. memahami materi fiqh muamalah dengan dalil-dalinya
c. mengenal ketentuan jual beli dan pinjam-meminjam.
d. syarat dan rukun jual-beli

3. Kompetensi dasar yang diinginkan dari pembelajaran muamalah di MI adalah agar
siswa dapat
a. menjelaskan ketentuan fiqh mengenai jual-beli dan pinjam-meminjam
b. menjelaskan syarat dan rukun jual beli
c. menjelaskan syarat dan rukun pinjam-meminjam
d. menjelaskan aspek-aspek hukum yang berkaitan dengan hubungan antar manusia
4. Untuk mengajarkan ketentuan jual-beli dan pinjam meminjam di MI guru dapat
menggunakan berbagai metode, kecuali
a. team quiz
b. teknik pemberitaan
c. studi kasus
d. ujian lisan

5. Metode mengajar fiqh muamalah yang melibatkan partisipasi aktif siswa secara
memadai adalah metode-metode berikut ini, kecuali
a. studi kasus
b. team quiz
c. ceramah
d. pemberian pelajaran antar siswa
6. Untuk mengetahui kemampuan siswa MI dalam menjelaskan ketentuan jual-beli secara
verbal dapat digunakan
a. tes lisan
322 | Fiqh
b. tes tulis
c. tes tulis dengan soal objektif
d. pengamatan
7. Untuk mengetahui kemampuan siswa MI dalam mempraktekkan ketentuan jual-beli
dan pinjam-meminjam dapat dilakukan dengan
a. tes lisan
b. tes tulis
c. tes tulis dengan soal objektif
d. pengamatan
8. Metode yang digunakan dalam pembelajaran muamalah dengan cara saling melempar
pertanyaan antar kelompok adalah
a. team quiz
b. teknik pemberitaan
c. studi kasus
d. pemberian pelajaran antar siswa
Cocokkan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban Tes Formatif 1 yang ada pada bagian
belakang modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakan rumus di
bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap materi kegiatan belajar 1.
Rumus:
Jumlah Jawaban Anda yang benar
Tingkat penguasaan =
________________________________________
x 100 %

8
Arti tingkatan penguasaan Anda capai:
90 % - 100 % = Baik Sekali
80 % - 89 % = Baik
70 % - 79 % = Cukup
< 69 % = Kurang
BALIKAN DAN TINDAK LANJUT
Fiqh | 323
GLOSARIUM
Halal : Diperbolehkan menggunakannya oleh syariah serta mendapat
pahala bila melakukannya
Haram : Sesuatu yang dilarang agama
Manasik : Tata cara atau urutan perbuatan dalam ibadah haji
Muamalah : Interaksi antar manusia, dalam arti khusus berarti interaksi antar
manusai dalam kegiatan (transaksi) ekonomi
Sai : Lari lari kecil antara shafa dan marwah dalam ibadah haji atau umrah
Talbiyah : Mengucapkan labbaik allhumma labbaik dalam ibadah haji
Thawf : Lari-lari kecil mengelilingi kabah sebanyak 7 putaran
Thawaf Qudum : Thawaf yang dilakukan segera setelah jamaah haji tiba di kabah
pada kedatangan pertama
Thawaf wada : Thawaf yang dilakukan untuk terakhir kalinya sebelum
meninggalkan kabah dalam ibadah haji
Verbal : Lisan
Wukuf : Berdiam diri di padang Arafah dalam ibadah haji
324 | Fiqh
DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, Abu, dan Tri Prasetya, Joko, Strategi Belajar Mengajar, Bandung: Pustaka Setia,
1997.
Direktorat Pendidikan Madrasah, Model Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
Madrasah Ibtidaiyah, Jakarta: Direktorat Pendidikan Islam Departemen Agama RI,
2007.
Habsyi, Muhammad Bagir al-, Fiqh Praktis Menurut al-Qur`an, As-Sunnah dan Pendapat Para
Ulama, Bandung: Mizan, 2005.
Hishn, Taqiyu-d-Dn Ab Bakr bin Muhammad al-Husain al-, Kifyatu-l-akhyr f Hilli
Ghyati-l-Ikhtishr, Indonesia: Dr Ihy`u-l-Kutubi-l-Islmiyyah, tanpa tahun.
Lie, Anita, Cooperative Learning: Mempraktikkan Cooperative Learning di Ruang-ruang
Kelas, Jakarta: Gramedia, 2008.
Mulyasa, E., Menjadi Guru Profesional: Menciptakan Pembelajaran Kreatif dan Menyenangkan,
Bandung: Remaja Rosda Karya, 2005.
Qaradhw, Ysuf al-, Al-Hall wa-l-Harm f-l-Islm, Kairo: Maktabah Wahbah, 2007.
Rasyid, Sulaiman, Fiqh Islam, Jakarta: At-Thahiriyah, 2006.
Silberman, Melvin L, Active Learning: 101 Cara Belajar Siswa Active, Bandung: Nuansa, 2006.
Tafsir, Ahmad, Strategi Meningkatkan Mutu Pendidikan Agama Islam, Bandung, Maestro,
2008.
Yamin, Martinis, Kiat Membelajarkan Siswa, Jakarta: Gaung Persada Press, 2007.
Zaini, Hisyam, dkk, Strategi Pembelajaran Aktif, Yogyakarta: CTSD, 2002.
Fiqh | 325
KUNCI JAWABAN
MODUL I
Test Formatif 1
1. C
2. B
3. C
4. B
5. A
6. B
7. C
8. D
9. A
10. B
Test Formatif 2
1. D
2. A
3. D
4. D
5. A
6. B
7. C
8. C
9. D
10. B
Test Formatif 3
1. A
2. B
3. C
4. D
5. B
6. D
7. A
8. D
326 | Fiqh
KUNCI JAWABAN
MODUL II
Test Formatif 1
1. D
2. A
3. C
4. D
5. B
6. D
7. C
8. B
Test Formatif 2
1. A
2. C
3. A
4. D
5. B
6. C
7. B
8. D
Test Formatif 3
1. A
2. C
3. C
4. D
5. D
6. A
7. B
8. B
Fiqh | 327
KUNCI JAWABAN
MODUL III
Tes Formatif 1
1. c
2. d
3. d
4. b
5. a
6. c
7. b
8. a
Tes Formatif 2
1. b
2. b
3. d
4. a
5. a
6. c
7. d
8. b
Tes Formatif 3
1. a
2. d
3. c
4. c
5. d
6. d
7. c
8. c
9. b

328 | Fiqh
KUNCI JAWABAN
MODUL IV
Tes Formatif 1
1. B
2. A
3. C
4. B
5. C
6. D
7. D
8. D
9. D
10. C
Test Formatif 2
1. A
2. C
3. C
4. A
5. D
6. D
7. B
8. B
9. A
Test Formatif 3
1. A
2. C
3. C
4. D
5. C
6. A
7. C
8. C
9. A
Fiqh | 329
KUNCI JAWABAN
MODUL V
Test Formatif 1
1. d
2. a
3. a
4. c
5. d
6. a
7. b
8. a
9. a
10. d
Tes Formatif 2
1. c
2. d
3. d
4. b
5. d
6. d
7. c
8. c
9. a
10. b
Test Formatif 3
1. d
2. c
3. b
4. d
5. b
6. a
7. c
8. a
9. c
10. b
330 | Fiqh
KUNCI JAWABAN
MODUL VI
Test Formatif 1
1. a
2. a
3. b
4. a
5. c
6. d
7. a
8. a
Tes Formatif 2
1. a
2. c
3. a
4. b
5. a
6. c
7. d
8. d
Fiqh | 331
KUNCI JAWABAN
MODUL VII
Tes Formatif 1
1. A
2. D
3. B
4. A
5. A
6. D
7. C
8. C

Tes Formatif 2
1. D
2. C
3. C
4. C
5. D
6. A
7. A
8. D
Tes Formatif 3
1. A
2. B
3. C
4. C
5. A
6. D
7. C
8. C
332 | Fiqh
KUNCI JAWABAN
MODUL VIII
Tes Formatif 1
1. b
2. a
3. a
4. d
5. b
6. a
7. a
8. b
Tes Formatif 2
1. a
2. b
3. a
4. d
5. d
6. a
7. b
8. c
Tes Formatif 3
1. b
2. a
3. a
4. d
5. d
6. a
7. b
8. c
Fiqh | 333
KUNCI JAWABAN
MODUL IX
Tes Formatif 1
1. b
2. a
3. c
4. d
5. d
6. c
7. d
8. a
Tes Formatif 2
1. b
2. a
3. c
4. d
5. d
6. c
7. d
8. a
Tes Formatif 3
1. b
2. a
3. c
4. d
5. d
6. c
7. d
8. a
334 | Fiqh