Anda di halaman 1dari 12

1

BAB 1
PENDAHULUAN


1.1. Latar Belakang
Pemekaran wilayah dipandang sebagai sebuah terobosan untuk
mempercepat pembangunan melalui peningkatan kualitas dan kemudahan
memperoleh pelayanan bagi masyarakat. Pemekaran wilayah dalam hal ini
wilayah pedesaan juga merupakan bagian dari upaya untuk meningkatkan
kemampuan pemerintah daerah dalam memperpendek rentang kendali
pemerintah sehingga meningkatkan efektifitas penyelenggaraan pemerintah
dan pengelolaan pembangunan.
Beberapa alasan mengapa pemekaran wilayah pedesaan dapat dianggap
sebagai salah satu pendekatan dalam kaitannya dengan penyelenggaraan
pemerintah daerah khususnya pemerintahan desa dan peningkatan
pelayanan publik, yaitu :
a) Keinginan untuk menyediakan pelayanan publik yang lebih baik
dalam wilayah kewenangan yang terbatas / terukur. Pendekatan
pelayanan melalui pemerintahan desa yang baru diasumsikan
akan lebih dapat memberikan pelayanan yang lebih baik
dibandingkan dengan pelayanan melalui pemerintahan desa induk
dengan cakupan wilayah pelayanan yang lebih luas. Melalui proses
perencanaan pembangunan desa pada skala yang lebih terbatas,
maka pelayanan publik sesuai kebutuhan lokal akan lebih
tersedia.
b) Mempercepat pertumbuhan ekonomi penduduk setempat melalui
perbaikan kerangka pengembangan ekonomi desa berbasiskan
potensi lokal. Dengan dikembangkannya desa baru yang otonom,
maka akan memberikan peluang untuk menggali berbagai potensi
ekonomi desa baru yang selama ini tidak/belum tergali.
c) Penyerapan tenaga kerja secara lebih luas di sektor pemerintah
dan bagi-bagi kekuasaan di bidang politik dan pemerintahan.

Pembentukan atau pemekaran desa memang ditujukan untuk
mengoptimalkan penyelenggaraan pemerintahan desa dengan suatu
lingkungan kerja yang ideal dalam berbagai dimensinya. Desa yang
memiliki otonomi luas dan utuh diperuntukkan guna menciptakan
pemerintahan desa yang lebih mampu mengoptimalkan pelayanan publik
2

dan meningkatkan pemberdayaan masyarakat lokal dalam skala yang lebih
luas. Oleh karena itu, pembentukan atau pemekaran desa seharusnya
didasarkan pada pertimbangan-pertimbangan obyektif yang bertujuan
untuk tercapainya peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 dinyatakan
bahwa desa adalah suatu wilayah yang tentunya ditempati oleh sejumlah
penduduk, mempunyai organisai pemerintah, dalam pelaksanaannya
memperoleh pelimpahan tugas dari Kecamatan, maka desa menghadapi
kemungkinan baik berupa pembentukan, pemecahan, penyatuan,
penghapusan, atau perubahan statusnya dari desa menjadi kelurahan.
Pembentukan atau pemekaran desa pada dasarnya dimaksudkan untuk
meningkatkan pelayanan publik guna mempercepat terwujudnya kesejah-
teraan masyarakat. Untuk itu maka pembentukan atau pemekaran desa
setidaknya mempertimbangkan berbagai faktor seperti syarat administratif,
syarat teknis, dan syarat kewilayahan, dan lain sebagainya serta pertim-
bangan dan syarat lain yang memungkinkan desa tersebut dapat
menyelenggarakan dan mewujudkan tujuan dibentuknya atau dimekar-
kannya desa.
Berdasarkan pasal 3 Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri)
nomor 28 tahun 2006, bahwa syarat-syarat pembentukan desa adalah
sebagai berikut :
a. Jumlah penduduk, yaitu:
1) Wilayah Jawa dan Bali paling sedikit 1500 jiwa atau 300 KK;
2) Wilayah Sumatera dan Sulawesi paling sedikit 1000 jiwa atau
200 KK; dan
3) Wilayah Kalimantan, NTB, NTT, Maluku, Papua paling sedikit
750 jiwa atau 75 KK.
b. Luas wilayah dapat dijangkau dalam meningkatkan pelayanan dan
pembinaan masyarakat;
c. Wilayah kerja memiliki jaringan perhubungan atau komunikasi antar
dusun;
d. Sosial budaya yang dapat menciptakan kerukunan antar umat
beragama dan kehidupan bermasyarakat sesuai dengan adat istiadat
setempat;
e. Potensi desa yang meliputi sumber daya alam dan sumber daya
manusia;
3

f. Batas desa yang dinyatakan dalam bentuk peta desa yang ditetapkan
dengan peraturan daerah; dan
g. Sarana dan prasarana yaitu tersedianya potensi infrastruktur
pemerintahan desa dan perhubungan.

Sedangkan berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 10 tahun 2006
tentang Pembentukan, Penghapusan Dan Penggabungan Desa Bahwa
syarat pembentukan desa adalah sebagai berikut :
a. jumlah penduduk minimal 1.500 jiwa atau 300 Kepala Keluarga (KK);
b. luas wilayah terjangkau secara berdaya guna dan berhasil guna dalam rangka
penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan;
c. bagian wilayah kerja harus jelas dan disepakati antara Desa yang berbatasan;
d. perangkat Desa Persiapan;
e. sosial budaya, yaitu suasana yang memberikan kemungkinan adanya
kerukunan hidup beragama, bermasyarakat dan adat istiadat;
f. potensi perkembangan perekonomian masyarakat Desa yang dapat dikelola
untuk kepentingan pembangunan dan masyarakat dengan memperhatikan
pelestarian lingkungan;
g. tersedianya sarana dan prasarana Pemerintahan Desa;
h. batas wilayah Desa yang akan dimekarkan harus jelas dan dilengkapi dengan
Berita Acara kesepakatan antara Desa yang berbatasan.

Di lihat dari aspek geografis dan demografis kecamatan Loa Janan
terdiri dari 8 (delapan) desa dengan luas wilayah 644,20 km2 dan jumlah
penduduk pada tahun 2011 adalah 58.244 jiwa.

Tabel 1. Jumlah Desa, Penduduk dan Luas Wilayah
Kecamatan Loa Janan
No. D E S A
Luas
Wilayah
Penduduk Kepadatan
( Km
2
) (Jiwa) Pendk/Km2
( 1 ) (2) ( 3 ) ( 4 ) ( 5 )
01. BATUAH 11,75 7.164 609,70
02. TANI BHAKTI 10,00 1.718 171,80
03. PURWAJAYA 61,10 4.133 67,64
04. LOA JANAN ULU 86,71 10.616 122,43
05. LOA DURI ULU 137,70 8.309 60,34
06. BAKUNGAN 208,33 5.408 25,96
07. LOA DURI ILIR 116,86 9.995 85,53
4

08. TANI HARAPAN 11,75 2.414 205,45

JUMLAH pd.th.2007 *) 632,45 49.757 78,67
JUMLAH pd.th.2011 **) 644,20 58.244 90,41
Rata-rata per desa 80,53 7.280,5 11,30
Sumber: *) BAPEMAS dan **) BPS Kab.Kutai Kartanegara

Letak georafis kecamatan Loa Janan yang sangat strategis karena
berada di antara 3 kota utama Kalimantan Timur yakni Balikpapan,
Samarinda dan Tenggarong menyebabkan kecamatan ini berkembang
sangat pesat dari segi perekonomian. Disamping dilewati Jalan Raya
Samarinda-Balikpapan yang merupakan jalur utama distribusi barang dan
jasa di Kalimantan Timur, Kecamatan Loa Janan juga dibelah oleh Sungai
Mahakam yang merupakan jalur transportasi utama menuju wilayah
pedalaman. Kecamatan Loa Janan terkenal sebagai daerah penghasil lada
(sahang) dan kakao terbesar di Kalimantan Timur.
Dari delapan desa yang ada di kecamatan tersebut, terdapat satu desa
yang akan dimekarkan menjadi satu desa baru, yaitu desa Batuah. Desa
Batuah merupakan desa yang tingkat kepadatannya tertinggi diantara
tujuh desa lainnya yaitu 609,70 atau 610 penduduk per km2. Dengan kata
lain desa ini merupakan desa yang paling padat di wilayah kecamatan Loa
Janan.
Di lihat dari jumlah penduduk yang mencapai 7.164 jiwa, maka desa ini
memungkinkan untuk dimekarkan. Menurut pasal 3 Peraturan Menteri
Dalam Negeri (Permendagri) nomor 28 tahun 2006, dimana salah satu
syarat pembentukan desa adalah jumlah penduduk untuk wilayah
Kalimantan, NTB, NTT, Maluku, Papua paling sedikit 750 jiwa atau 75 KK.
Dengan demikian jika di lihat dari aspek kepadatan, jumlah penduduk dan
potensi (lokasi) desa yang strategis baik potensi sumber daya alam dan
sumber daya manusia, maka desa ini memungkinkan untuk dimekarkan.

1.2. Tujuan dan Kegunaan

5

Naskah akademik rancangan peraturan daerah tentang Pembentukan
Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan ini bertujuan untuk memetakan
konsep-konsep pemikiran dan memberikan justifikasi ilmiah mengenai
urgensi peraturan daerah tentang Pembentukan Desa Karya Jaya
kecamatan Loa Janan kabupaten Kutai Kartanegara ditinjau dari aspek
filosofis, sosiologis dan yuridis.
Diharapkan naskah akademik rancangan peraturan daerah tentang
Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan ini bermanfaat
sebagai ;
a. Bahan dasar yang akan mempercepat penyusunan peraturan daerah
tentang Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan
Kabupaten Kutai Kartanegara.
b. Bahan pertimbangan yang digunakan dalam permohonan izin prakarsa
penyusunan rancangan peraturan daerah tentang Pembentukan Desa
Karya Jaya Kecamatan Loa Janan Kabupaten Kutai Kartanegara kepada
Bupati.

1.4. Metode Pendekatan
Proses penyusunan naskah akademik rancangan peraturan daerah
tentang Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan Kabupaten
Kutai Kartanegara ini, dilakukan dengan mengumpulkan bahan penulisan
berupa data-data primer dan sekunder. Data-data primer dijaring melalui
focus group discussion sementara data-data sekunder dengan menganalisis
sejumlah buku-buku referensi dan peraturan perundang-undangan secara
iteratif.
Model atau tipe studi yang dipergunakan dalam naskah akademik ini
adalah studi normatif dengan pendekatan hukum normatif empiris. Studi
normatif ini dilakukan pula dengan mempelajari dan membandingkan
beberapa peraturan daerah (perda) tentang Pembentukan Desa di
Indonesia.
Sifat pengkajian dilakukan secara deskriptif-analistis yang selanjutnya
dilakukan dengan metode-preskriptif. Analisis ini dilakukan untuk
menemukan asas dan merumuskan norma hukum yang merupakan
6

rekomendasi terpenting dari naskah akademik ini. Selain itu, rumusan
norma hukum ini juga menjadi tuntutan etis materi muatan yang
dipertimbangkan dalam menyusun rancangan Perda tentang Pembentukan
Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan Kabupaten Kutai Kartanegara.
Metode pendekatan dalam proses penyusunan naskah akademik sebuah
peraturan pada dasarnya dapat menggunakan pendekatan yuridis empiris
dan normative empiris (terapan). Pendekatan hukum yuridis empiris
(terapan) mengkaji pelaksanaan atau implementasi ketentuan hukum
positif (perundangundangan) dan kontrak secara faktual pada setiap
peristiwa hukum tertentu yang terjadi dalam masyarakat guna mencapai
tujuan yang telah ditentukan. Pengkajian tersebut bertujuan untuk
memastikan apakah hasil penerapan pada peristiwa hukum in concreto itu
sesuai atau tidak sesuai dengan ketentuan undangundang.
Dengan kata lain apakah ketentuan undangundang telah dilaksanakan
sebagaimana patut atau tidak, sehingga pihakpihak yang berkepentingan
mencapai tujuan atau tidak. Penelitian hukum normative empiris (terapan)
bermula dari ketentuan hukum positif tertulis (perundangundangan) yang
diperlakukan pada peristiwa hukum in concreto dalam masyarakat. Dalam
penelitian hukum normative-empiris (terapan) selalu terdapat gabungan 2
(dua) tahap kajian.
Tahap pertama, kajian mengenai hukum normative (perundang-
undangan) yang berlaku, dan
Tahap kedua kajian hukum empiris berupa penerapan (implement-
tasi) pada peristiwa hukum in concreto guna mencapai tujuan yang
telah ditentukan.
Oleh karena itu, penelitian hukum ini disebut penelitian hukum
normative empiris atau penelitian hukum normative-terapan (applied law
research).





7



BAB 2
KAJIAN TEORITIS DAN PRAKTEK EMPIRIS


2.1. Konsep Desa dan Pembentukan Desa
2.1.1. Konsep Desa
Secara etimologis (dari segi perbendaharaan sejarah kata) desa berasal
dari bahasa sansekerta yaitu deshi yang artinya tanah kelahiran atau tanah
tumpah darah (Kartohadikusumo,1988:16). Desa adalah kesatuan
masyarakat hukum yang mempunyai susunan asli berdasarkan hak asal
usul yang bersifat istimewa, landasan pemikiran dalam mengenai Desa
adalah keanekaragaman, partisipasi, otonomi asli, demokratisasi dan
pemberdayaan masyarakat. (Widjaja,2003:3). Koentjaraningrat (1977)
memberikan pengertian tentang desa sebagai komunitas kecil yang
menetap tetap di suatu tempat (1977:162). Koentjaraningrat tidak
memberikan penegasan bahwa komunitas desa secara khusus tergantung
pada sektor pertanian. Dengan kata lain artinya bahwa masyarakat desa
sebagai sebuah komunitas kecil itu dapat saja memiliki ciri-ciri aktivitas
ekonomi yang beragam, tidak di sektor pertanian saja. Selanjutnya,
menurut seorang sarjana sosiologi perdesaan dari Amerika Serikat,
dikemukakan definisi tentang desa dengan cara membuat tiga pemilahan
berdasarkan pada tujuan analisis. Untuk tujuan analisis statistik, desa
didefinisikan sebagai suatu lingkungan yang penduduknya kurang dari
2500 orang. Untuk tujuan analisa sosial-psikologi, desa didefinisikan
sebagai suatu lingkungan yang penduduknya memiliki hubungan yang
akrab dan serba informal di antara sesama warganya. Sedangkan untuk
tujuan analisa ekonomi, desa didefinisikan sebagai suatu lingkungan yang
penduduknya tergantung kepada pertanian (Paul H. Landis,1948:12-13
dalam Indrizal, 2006).
8

Di dalam pasal 1 ayat 12, Undang-Undang Negara Republik Indonesia
nomor 32 tahun 2004 tentang pemerintahan daerah dan pasal 1 ayat 5,
Peraturan Pemerintah nomor 72 tahun 2005 tentang Desa, mendefinisikan
pengertian desa sebagai berikut : desa atau yang disebut nama lain,
selanjutnya disebut desa, adalah kesatuan masyarakat hukum yang
memiliki batas-batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan
mengurus kepentingan masyarakat setempat, berdasarkan asal-usul dan
adat istiadat setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintah
negara kesatuan republik indonesia; (UU. no. 32 tahun 2004 tentang
pemerintahan daerah pasal 1 ayat 12).

2.1.2. Pembentukan Desa
Pasal 1 ayat 7 Peraturan Menteri Dalam Negeri (PERMENDAGRI) nomor
28 Tahun 2006 menyatakan bahwa Pembentukan Desa adalah
penggabungan beberapa desa, atau bagian desa yang bersandingan, atau
pemekaran dari satu desa menjadi dua desa atau lebih, atau pembentukan
desa di luar desa yang telah ada. Selanjutnya dalam pasal 4 dinyatakan
bahwa desa dibentuk atas prakarsa masyarakat dengan memperhatikan
asal usul desa, adat istiadat dan kondisi sosial budaya masyarakat
setempat. Pembentukan desa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat
dilakukan setelah mencapai usia penyelenggaraan pemerintahan desa
paling sedikit 5 (lima) tahun. Secara rinci tatacara pembentukan desa
dapat disusun sebagaimana pada tabel berikut :
Tabel 2. Tatacara Pembentukan Desa
NO. PROSES KEGIATAN
YANG MELAKUKAN/
TERLIBAT
1 2 3
1. Prakarsa dan kesepakatan masyarakat antuk membentuk desa Masyarakat
2. Mengajukan usul pembentukan desa kepada BPD dan Kepala Desa Masyarakat
3.
Mengadakan rapat bersama Kepala Desa untuk membahas usul
masyarakat tentang pembentukan desa, dan kesepakatan rapat
dituangkan dalam Berita Acara Hasil Rapat BPD tentang
Pembentukan Desa
BPD dan Kepala Desa
4.
Mengajukan usul pembentukan Desa kepada Bupati/Walikota
melalui Camat, disertai Berita Acara Hasil Rapat BPD dan rencana
wilayah administrasi desa yang akan dibentuk
Kepala Desa
5.
Melakukan observasi ke Desa yang akan dibentuk, yang hasilnya
menjadi bahan rekomendasi kepada Bupati/Walikota
Tim Kabupaten/Kota dan Tim
Kecamatan atas perintah
Bupati/Walikota
9

6.
Menyiapkan Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan
Desa
Bupati/Walikota (jika layak)
7.
Penyiapan Rancangan Peraturan Daerah tentang pembentukan
desa untuk menentukan secara tepat batas-batas wilayah desa
yang akan dibentuk
Bupati/Walikota melibatkan
pemerintah desa, BPD, dan
unsur masyarakat desa
8.
Mengajukan Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan
Desa hasil pembahasan pemerintah desa, BPD, dan unsur
masyarakat desa kepada DPRD dalam forum rapat Paripurna DPRD
Bupati/Walikota
9.
Melakukan pembahasan atas Rancangan Peraturan Daerah tentang
pembentukan desa
DPRD dan Bupati/Walikota, bila
diperlukan dapat mengikut-
sertakan Pemerintah Desa,
BPD, dan unsur masyarakat
desa.
10.
Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan Desa yang
telah disetujui bersama oleh DPRD dan Bupati/Walikota
disampaikan oleh Pimpinan DPRD kepada Bupati/Walikota untuk
ditetapkan menjadi Peraturan Daerah
Pimpinan DPRD dan
Bupati/Walikota
11.
Penyampaian Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan
Desa paling lambat 7 (tujuh) hari terhitung sejak tanggal persetujuan
bersama
Pimpinan DPRD
12.
Penetapan Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan
Desa paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak rancangan
tersebut disetujui bersama
Bupati/Walikota
13.
Mengundangkan Peraturan Daerah di dalam Lembaran Daerah jika
Rancangan Peraturan Daerah tentang Pembentukan Desa
dianggap syah
Sekretaris Daerah
Sumber : diolah dari pasal 5 PERMENDAGRI no. 28 Th. 2006

Pembentukan Desa di luar desa yang telah ada, diusulkan oleh Kepala
Desa kepada Bupati/Walikota melalui Camat, dengan tata cara
pembentukan seperti pada tabel di atas. Pembiayaan pembentukan,
pengggabungan dan penghapusan Desa serta perubahan status Desa
menjadi Kelurahan dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah Kabupaten/Kota. Pembinaan dan pengawasan terhadap
Pembentukan, Penghapusan, Penggabungan Desa dan Perubahan status
Desa menjadi Kelurahan dilakukan oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota. Pembinaan dan pengawasan tersebut dilakukan melalui
pemberian pedoman umum, bimbingan, pelatihan, arahan dan supervisi.

2.2. Praktek Empiris


Lanjutkan.............????????????

10




BAB 3
EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN
PERUNDANG-UNDANGAN TERKAIT












BAB 4
LANDASAN FILOSOFIS, SOSIOLOGIS, DAN
YURIDIS

Bab ini akan dideskripsikan argumen perlunya Peraturan Daerah
(Perda) tentang Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan
Kabupaten Kutai Kartanegara yang meliputi landasan filosofis, yuridis, dan
sosiologis.

4.1. Landasan Filosofis
Landasan filosofis dan pandangan hidup bangsa Indonesia dalam
berbangsa dan bernegara adalah Pancasila. Penjabaran nilai-nilai Pancasila
di dalam hukum mencerminkan suatu keadilan, ketertiban dan
kesejahteraan yang diinginkan oleh masyarakat Indonesia. Rumusan
11

Pancasila terdapat di dalam pembukaan Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia (UUD 1945), yang terdiri dari empat alinea memuat
rumusan tujuan negara dan dasar negara. Sedangkan ke empat pokok
pikiran di dalam pembukaan UUD 1945 pada dasarnya untuk mewujudkan
cita-cita hukum yang menguasai hukum dasar negara baik yang tertulis
maupun tidak tertulis. Dengan kata lain bahwa Pancasila dan Undang-
Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 merupakan dasar filosofis
dan yuridis guna mewujudkan masyarakat adil dan makmur.
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 Pasal
25A menyatakan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah
sebuah negara kepulauan yang berciri Nusantara dengan wilayah
yang batasbatas dan hakhaknya ditetapkan dengan undang-
undang.
Undang-Undang Dasar ini mengamanatkan bahwa Negara Kesatuan
Republik Indonesia adalah sebuah negara kepulauan yang berciri
Nusantara dengan wilayah yang batas-batas dan hak-haknya ditetapkan
dengan undang-undang. Dalam rangka mengejawantahkan Pasal 25A
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 tersebut
diperlukan penataan ruang wilayah yang berkaitan dengan: perairan;
daratan/tanah; udara; dan sumber kekayaan alam dan lingkungannya.
Selanjutnya pasal 33 ayat (3) UUD 1945 menyatakan bahwa Bumi dan
air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh negara
dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.
Pada pasal ini diamanatkan bahwa setelah bumi dan air dan kekayaan
alam yang terkandung didalamnya dikuasai negara, maka agar dapat
dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat antara lain negara
harus dapat menginventarisasi seluruh kekayaan alamnya dalam hal ini
antara lain melalui penataan ruang wilayah, agar dari itu dapat diketahui
letak dan sebaran kekayaan alamnya.
Dengan demikian, hakekat Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan
Loa Janan Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan salah satu unsur
penting penyelenggaraan pemerintahan daerah dalam kerangka NKRI untuk
12

mencapai cita-cita serta tujuan berbangsa dan bernegara sebagaimana
diamanatkan dalam Pembukaan UUD 1945.
Oleh karena itu, Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa Janan
Kabupaten Kutai Kartanegara perlu dibuat dengan mendasarkan pada
perturan perundangan.




BAB 5
JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN, DAN RUANG
LINGKUP MATERI MUATAN PERATURAN
DAERAH

Berdasarkan kerangka pemikiran sebagaimana diuraikan dalam kajian
teoritis dan praktek empiris pada Bab 2, maka materi rancangan peraturan
daerah (Raperda) tentang Pembentukan Desa Karya Jaya Kecamatan Loa
Janan Kabupaten Kutai Kartanegara ini akan dibagi menjadi dua bagian
besar yaitu Materi Umum dan Materi Khusus. Materi Umum memuat
ketentuan umum tentang tujuan, strategi dan kebijakan tentang
Pembentukan Desa di Kabupaten Kutai Kartanegara