Anda di halaman 1dari 15

Modul Praktikum Anatomi dan Fisiologi Manusia

Praktikum minggu ke-2, 3 dan 4 Otot

Jaringan otot terspesialisasi untuk kontraksi. Ketika sel otot berkontraksi, otot memendek dan melakukan beberapa jenis pergerakan. Ada 3 tipe jaringan otot: rangka, polos dan jantung (kardiak). Setiap pergerakan dapat menghasilkan tujuan yang berbeda.

Otot Rangka

Otot rangka dapat disebut juga otot lurik atau otot volunter. Sel otot rangka silindrikal, setiap otot rangka memiliki inti, dan Nampak bergaris-garis/lurik. Lurik ini merupakan pengaturan yang presisi dari protein yang berkontraksi di dalam sel. Jaringan otot rangka membentuk otot yang menempel pada tulang. Otot-otot ini disupplay oleh saraf motorik. Otot-otot ini juga menghasilkan sejumlah panas, yang penting untuk menjaga suhu tubuh yang konstan. Setiap sel otot memiliki akhir saraf motoriknya sendiri. Impuls saraf kemudian dapat berjalan ke otot yang penting untuk menyebabkan kontraksi. Walaupun kita tidak secara sadar merencanakan semua pergerakan kita, impuls saraf untuk hal-hal ini berasal dari cerebrum, bagian “berpikir” dari otak. Nama jaringan otot ini adalah otot ”rangka” yang menggambarkan daerahnya, lurik” menggambarkan penampakannya, dan “volunter” menggambarkan bagaimana otot ini berfungsi.

OTOT POLOS

Otot polos juga dapat disebut sebagai otot involunter atau otot viseral. Sel dari otot polos memiliki

ujung yang

tapered , inti tunggal, dan tidak ada lurik-lurik. Walaupun impuls saraf membawa konraksi,

tapered, inti tunggal, dan tidak ada lurik-lurik. Walaupun impuls saraf membawa konraksi,

hal ini bukanlah sesuatu yang dapat dikontrol, oleh karena itu namanya adalah involunter . Istilah volunteer mengacu pada organ dalam (internal), yang kebanyakan mengandung otot polos. Fungsi otot polos adalah sebenarnya fungsi organ di mana otot ditemukan. Dalam lambung dan usus, otot polos berkontraksi dalam bentuk gelombang yang disebut peristaltik untuk membawa makanan maju dalam saluran pencernaan. Dalam dinding arteri dan vena, otot polos mengkonstriksi atau mendilatasikan pembuluh darah untuk menjaga tekanan darah normal. Iris mata memiliki 2 set serat otot polos untuk

berkonstriksi atau mendilatasikan pupil. Yang mengatur jumlah cahaya yang masuk ke retina. OTOT JANTUNG/KARDIAK

Sel jantung, otot jantung/kardiak merupakan sel yang bercabang, memiliki 1 inti setiap sel, dan memiliki lurik-lurik yang tipis. Membran sel pada setiap ujung sel ini terlipat dan cocok pada setiap lipatan membran sel berikutnya (gambarannya seperti jari-jari kedua tangan yang saling bertemu). Lipatan yang saling mengunci ini disebut intercalated discs, dan mengijinjan impuls elektrik dari kontraksi otot untuk berpindah dengan cepat dari sel ke sel. Ini memungkinkan jantung untuk berdetak dengan gelombang kontraksi yang presisi dari ruangan atas ke ruangan bawah. Otot kardiak secara keseluruhan disebut myocardium, dan membentuk dinding dari keempat ruangan jantung. Fungsinya, oleh karena itu, adalah fungsi jantung, untuk memompa darah. Kontraksi myocardium menciptakan tekanan darah dan menjaga darah tetap bersirkulasi di seluruh tubuh, sehingga tubuh dapat melaksanakan fungsinya.

Sel otot jantung/kardiak memiliki kemampuan untuk berkontraksi sendiri, yang membuat jantung mampu menjaga detaknya sendiri. FUngsi impuls saraf adalah untuk meningkatkan atau menurunkan detak jantung, tergantung pada apa yang diperlukan tubuh dalam setiap keadaannya.

Tabel 1. Jenis Jaringan Otot

Jenis

Struktur

Lokasi dan Fungsi

Pengaruh Impuls Saraf

Otot Rangka

Sel

silindris

besar

Menempel pada tulang

Penting

untuk

dengan

lurik

 

dan

Menggerakkan rangka

menyebabkan

konraksi

beberapa

inti

masing-

dan menghasilkan

(volunter)

masing

panas

Otot polos

Sel

tapered kecil tidak

tapered kecil tidak

Dinding arteri:

 

Melakukan

kontraksi

memiliki lurik dan 1 inti

Menjaga tekanan darah

atau

mengatur

laju

masing-masing

 

Dinding lambung dan usus: Peristaltik

kontraksi (involunter)

Otot jantung

Sel

bercabang

dengan

Dinding ruangan

Hanya

mengatur

laju

lurik

tipis

dan

1

inti

jantung

:

Memompa

detak kontraksi

masing-masing

 

darah

Sel otot jantung/kardiak memiliki kemampuan untuk berkontraksi sendiri, yang membuat jantung mampu menjaga detaknya sendiri. FUngsi

Gambar 1. Jaringan Otot A. Otot rangka, B. Otot polos C. Otot jantung/Kardiak

Jaringan saraf

Jaringan saraf terdiri dari sel saraf yang disebut neuron dan beberapa sel terspesialisasi ditemukan hanya pada sistem saraf. Sistem saraf memiliki 2 pembagian : Sistem saraf pusat (SSP) dan sistem saraf tepi (SST). Otak dan batang otak (spinal cord) adalah organ dari SSP, yang tersusu dari neuron dan sel terspesialisasi disebut neuroglia. SST terdiri dari seluruh saraf yang keluar dari SSP dan mensupplai seluruh tubuh. Saraf-saraf ini terbuat dari neuron dan sel terspesialisasi yang dinamakan sel Schwann. Sel Schwann membentuk selubung myelin untuk menginsulasi neuron secara elektris. Neuron mampu menggenerasikan dan mentransmisikan impuls elektrokimia. Ada banyak jenis neuron, tetapi memiliki struktur yang sama (Gambar 2). Badan sel mengandung inti dan penting untuk melanjutkan kehidupan dari neuron. Sebuah akson adalah prosesus (istilah “prosesus” di sini berarti “sesuatu yang menonjol keluar”, sebuah perpanjangan selular) yang membawa impuls keluar dari tubuh sel; sebuah neuron hanya memiliki sebuah akson. Dendrit adalah prosesus yang memabawa impuls menuju badan sel; sebuah neuron mungkin memiliki beberapa dendrit. Sebuah impuls saraf berjalan sepanjang membrane sel dari sebuah neuron, dan elektris, tetapi di mana neuron-neuron bertemu, ada sebuah ruang kecil yang disebut dengan sinaps, di antara akson sebuah neuron dan dendrit atau badan sel dari neuron berikutnya, transmisi impuls bergantung pada senyawa kimia yang disebut neurotransmitter. Jaringan saraf membentuk otak, batang otak (spinal cord), dan saraf-saraf perifer. Beberapa fungsi saraf meliputi rasa dan menginterpretasikan sensasi, pengawalan pergerakan, dan pengaturan cepat fungsi tubuh seperti detak jantung dan pernafasan, dan pengaruran informasi untuk belajar dan ingatan.

Jaringan saraf terdiri dari sel saraf yang disebut neuron dan beberapa sel terspesialisasi ditemukan hanya pada

Gambar 2. Struktur dasar saraf pada sistem saraf pusat

Praktikum Minggu ke - Mata dan Telinga

Praktikum Minggu ke - Mata dan Telinga Gambar Aparatus Lakrimal Gambar Otot Ekstrinsik Mata

Gambar Aparatus Lakrimal

Praktikum Minggu ke - Mata dan Telinga Gambar Aparatus Lakrimal Gambar Otot Ekstrinsik Mata

Gambar Otot Ekstrinsik Mata

Gambar Anatomi Internal Bola Mata Gambar struktur mikroskopik retina

Gambar Anatomi Internal Bola Mata

Gambar Anatomi Internal Bola Mata Gambar struktur mikroskopik retina

Gambar struktur mikroskopik retina

Keberadaan cairan aqueous humor pada kavitas anterior mata menciptakan tekanan yang disebut tekanan intraocular. Peningkatan tekanan ini merupakan faktor risiko penting untuk glaukoma, yang sekarang didefinisikan sebagai sekelompok kelainan yang merusak saraf optic dan menyebabkan kehilangan penglihatan. Faktor risiko lain meliputi tekanan darah tinggi dan diabetes. Dalam kebanyakan bentuk glaucoma, aqueous humor tidak direabsorbsi dengan baik ke dalam kanal Schlemm.

Peningkatan tekanan dalam kavitas anterior cavity ditransmisikan ke dalam lensa, vitreous humor, dan retina dan saraf optik. Sebagaimana tekanan pada retina meningkat, halo dapat terlihat di sekitar sinar cahaya yang terang, dan pandangan perifer hilang. Namun, kerap kali, tidak ada gejala. Seseorang dengan glaukoma mungkin tidak menyadari penyempitan lapang pandang penglihatan pada 1 mata sebelum kehilangan pandangan berkembang jauh/lanjut. Hal ini terjadi karena otak akan menekan gambaran yang salah dari 1 mata sehingga tidak secara mudah teintegrasi dengan gambaran normal dari mata yang satunya. When both eyes are affected, the person may not become aware of the gradual loss of peripheral vision, because close work such as reading does not require the edges of the visual elds.

Glaucoma may often be controlled with medications that constrict the pupil and flatten the iris, thus opening up access to the canal of Schlemm. If these or other medications are not effective, laser surgery may be used to create a larger drainage canal.

Anyone over the age of 40 should have a test for glaucoma; anyone with a family history of glaucoma should have this test annually, as should those with diabetes or high blood pressure. If diagnosed early, glaucoma is treatable, and blindness can usually be prevented

Kelainan Refraksi

Normal visual acuity is referred to as 20/20; that is, the eye should and does clearly see an object 20 feet away. Nearsightedness (myopia) means that the eye sees near objects well but not distant ones. If an eye has 20/80 vision, this means that what the normal eye can see at 80 feet, the near-sighted eye can see only if the object is brought to 20 feet away. The nearsighted eye focuses images from distant objects in front of the retina, because the eyeball is too long or the lens too thick. These structural characteristics of the eye are hereditary.

Correction requires a concave lens to spread out light rays before they strike the eye.

Farsightedness (hyperopia) means that the eye sees distant objects well. Such an eye may have an acuity of 20/10, that is, it sees at 20 feet what the normal eye can see only at 10 feet. The farsighted eye focuses light from near objects “behind” the retina, because the eyeball is too short or the lens too thin. Correction requires a convex lens to converge light rays before they strike the eye.

As we

get

older, most

of

us

will become more

far

sighted (presbyopia). As the aging lens loses it

elasticity, it

is

not

as able

to

recoil and thicken for near vision, and glasses for reading are often

necessary.

 

Astigmatism is another error of refraction, caused by an irregular curvature of the cornea or lens that scatters light rays and blurs the image on the retina. Correction requires a lens ground specifically for the curvature of the individual eye.

Astigmatism is another error of refraction, caused by an irregular curvature of the cornea or lens

Gambar kelainan refraksi mata dan koreksinya

Night blindness, the inability to see well in dim light or at night, is usually caused by a deficiency of vitamin A, although some night blindness may occur with aging. Vitamin A is necessary for the synthesis of rhodopsin in the rods. Without sufficient vitamin A, there is not enough rhodopsin present to respond to low levels of light.

Color blindness is a genetic disorder in which one of the three sets of cones is lacking or non-functional. Total color blindness, the inability to see any colors at all, is very rare. The most common form is red- green color blindness, which is the inability to distinguish between these colors. If either the red cones or green cones are nonfunctional, the person will still see most colors, but will not have the contrast that the non-working set of cones would provide. So red and green shades will look somewhat similar, without the definite difference most of us see. This is a sex-linked trait; the recessive gene is on the X chromosome. A woman with one gene for color blindness and a gene for normal color vision on her other X chromosome will not be color blind but may pass the gene for color blindness to her children. A man with a gene for color blindness on his X chromosome has no gene at all for color vision on his Y chromosome and will be color blind.

Gambar contoh isi buku Ishihara Telinga

Gambar contoh isi buku Ishihara

Telinga

Gambar contoh isi buku Ishihara Telinga
Gambar contoh isi buku Ishihara Telinga
Motion sickness is characterized by cold sweats, hyperventilation, nausea, and vomiting when the person is exposed

Motion sickness is characterized by cold sweats, hyperventilation, nausea, and vomiting when the

person is exposed to repetitive motion that is unexpected or unfamiliar, or that cannot be con-

trolled. Seasickness is a type of motion sickness, as is carsickness (why children are carsick more

often than adults is not known).

Some people are simply not affected by the rolling of a ship or train; for others, the constant

stimulation of the receptors for position first becomes uncomfortable, then nauseating. For

those who know they are susceptible to motion sickness, medications are available for use before

traveling by plane, train, boat, or car.

AGING AND THE SENSES

All of the senses may be diminished in old age. In the eye, cataracts may make the lens opaque. The lens

also loses its elasticity and the eye becomes more farsighted, a condition called presbyopia. The risk

of glaucoma increases, and elderly people should be tested for it because treatment is available that can

prevent blindness. Macular degeneration, in which central vision becomes impaired first, is a major cause of vision loss for people over 65. Reading and close work of any kind become difficult.

In the ear, cumulative damage to the hair cells in the organ of Corti usually becomes apparent some time after the age of 60. Hair cells that have been damaged in a lifetime of noise cannot be replaced (regrowth of cochlear hair cells has been stimulated in guinea pigs, but not yet in people). The deafness of old age ranges from slight to profound; very often high-pitched sounds are lost first, while hearing may still be adequate for low-pitched sounds. The sense of equilibrium may be diminished; the body is slower to react to tilting, and falls may become more frequent.

Both taste and smell become less acute with age, which may contribute to poor nutrition pada orang- orang tua

Modul Minggu ke-12. Kulit

Ada 2 lapisan kulit yang merupakan epidermis luar dan dermis yang lebih dalam. Setiap lapisan ini terdiri dari jaringan yang berbeda dan memiliki fungsi yang berbeda.

EPIDERMIS

Epidermis terbuat dari jaringan epitel skuamosa berstratum dan merupakan bagian tertebal dari telapak tangan dan kaki. Sel yang paling banyak adalah keratinosit, dan tidak ada kapiler yang tampak diantaranya. Walaupun epidermis mungkin dibagi lagi menjadi 4 atau 5 sublapis, 2 dari lapisan ini adalah yang paling penting: lapisan yang paling dalam : stratum germinativum, dan lapisan yang paling luar :

stratum corneum (Gambar ).

Gambar Kulit (Struktur lapisan kulit dan jaringan subkutan) Stratum Germinativum Stratum germinativum dapat juga disebut stratum

Gambar Kulit (Struktur lapisan kulit dan jaringan subkutan)

Stratum Germinativum

Stratum germinativum dapat juga disebut stratum basale. Untuk mengerminasi berarti untuk

sprout”
sprout”

atau untuk tumbuh.” Basal artinya dasaratau bagian terbawah.” Stratum germinativum adalah dasar epidermis, lapisan paling dalam di mana mitosis terjadi. Sel-sel baru secara terus menerus diproduksi, mendesak sel-sel yang lebih tua menuju permukaan kulit. Sel-sel ini memroduksi protein keratin, dan sebagaimana mereka menjauh dari kapiler dalam dermis, mereka mati. Ketika sel mati terkelupas dari permukaan kulit, mereka digantikan sel-sel dari lapisan yang lebih bawah. Tersebar diantara keratinosit dari stratum germinativum adalah sel yang sangat berbeda yang disebut dengan sel sel Merkel (atau Merkel discs); yang merupakan reseptor untuk indra raba (sense of touch (Gambar). Keratinosit yang hidup mampu mensitesis peptida antimikrobia yang disebut defensins; defensin dan

sanyawa kimia lain diproduksi mengikuti injuri apapun pada kulit, sebagai bagian dari proses inflamasi. Defensins meruptur/merobek membran patogen seperti bakteri yang mungkin masuk melalui jalur luka / robekan pada kulit.

Bagian hidup dari epidermis juga menghasilkan vitamin, sel yang mempunyai bentuk kolesterol yang pada paparan sinar ultraviolet, berubah menjadi vitamin D (kemudian dimodifikasi oleh hati dan ginjal menjadi bentuk yang paling aktif, yang disebut 1,25-D, atau kalsitriol, yang dipertimbangkan sebagai hormon). Hal ini menjelaskan mengapa vitamin D kadang-kadang disebut sebagai vitamin sinar matahari.” Orang-orang yang tidak mendapatkan banyak sinar cahaya matahari mungkin bergantung

pada sumber nutrisi vitamin D, seperti susu yang difortifikasi. Tetapi sinar matahari mungkin tetap yang terbaik untuk mendapatkan vitamin D, dan 15 menit sehari beberapa kali seminggu sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan vitamin D.

Vitamin D penting untuk absorpsi Kalsium dan Fosfor dari makanan dalam usus kecil; fungsi ini sudah diketahui untuk bertahun-tahun. Penelitian menunjukkan bahwa vitamin D juga terlibat dalam mempertahankan kekuatan otot, terutama pada orang-orang yang lebih tua, dalam memfungsikan insulin dan beberapa dalam respons imun, di mana mungkin melindungi tubuh dari beberapa jenis kanker.

Stratum Corneum

Sstratum corneum, lapisan epidermal yang paling luar, terdiri dari banyak lapisan sel mati; yang tersisa adalah keratinnya. Protein keratin relatif tahan air (waterproof), dan walaupun stratum corneum jangan dibayangkan seperti tas plastik yang membungkus tubuh, karena stratum korneum mencegah kebanyakan penguapan air tubuh. Yang juga penting, keratin mencegah pemasukan air. Tanpa stratum corneum yang tahan air, tidak mungkin berenang dalam kolam air ataupun mandi tanpa merusak sel-sel tubuh kita.

Stratum corneum juga merupakan barrier terhadap pathogen dan senyawa-senyawa kimia. Kebanyakan bakteri dan mikroorganisme lain tidak dapat berpenetrasi kulit yang utuh. Sel mati yang mengelupas dari permukaan kulit membantu menghilangkan bakteri dan mikroorganisme lain dan asam lemak dalam sebum menolong mencegah pertumbuhan mikroorganisme. Kebanyakan senyawa kimia, kecuali mereka korosif, tidak akan dapat melalui kulit yang utuh untuk sampai ke dalam jaringan yang hidup di dalamnya. Salah satu perkecualian adalah getah dari poison ivy. Resin ini berpenetrasi ke kulit dan menginisiasi reaksi alergi pada orang-orang yang rentan. Respons inflamasi yang mengkarakterisasi alergi menyebabkan lepuh (blisters) dan gatal-gatal yang parah. Pentingnya stratum corneum menjadi tampak ketika stratum korneum hilang, misalnya pada kasus luka bakar.

Luka bakar kulit mungkin disebabkan oleh api, air panas, ataupun uap, sinar matahari, listrik atau bahan- bahan kimia yang korosif. Keparahan luka bakar bervariasi dari minor sampai fatal, dan klasifikasi luka bakar adalah berdsarkan luasnya kerusakan.

Luka bakar tingkat pertamahanya epidermis permukaan yang terbakar, menyakitkan tetapi tidak lepuh. Kulit yang warnanya lebih pudar akan Nampak merah karena vasodiltasi terlokalisasi pada daerah yang rusak. Vasodilatasi adalah bagian dari respons inflamasi yang membawa lebih banyak darah ke daerah yang terluka.

Luka bakar tingkat kedualapisan epidermis lebih dalam yang terkena. Aspek lain dari inflamasi adalah sel yang rusak melepaskan histamin, yang membuat kapiler lebih permeable. Lebih banyak plasma meninggalkan kapiler dan menjadi jaringan yang berair, yang berkumpul pada daerah yang terbakar, menciptakan lepuh (blisters). Kulit yang terbakar seringkali sangat sakit.

Luka bakar tingkat tigaseluruh epidermis mengarang atau terbakar, dan luka bakar mungkin meluas ke dermis atau jaringan subkutan. Seringkali luka bakar demikian tidak sakit pada awalnya, jika reseptor di dermis telah hancur. Luka bakar tingkat tifa yang luas umumnya mengancam nyawa karena kehilangan stratum corneum. Tanpa penghalang (barrier) alamiah ini, jaringan hidup terpapar lingkungan dan rentan terhadap infeksi dan dehidrasi.

Infeksi Bakteri merupakan masalah serius untuk pasien luka bakar; pathogen mungkin masuk ke dalam darah (septikemia) dan menyebar dengan cepat ke seluruh tubuh. Dehidrasi juga mungkin fatal jika intervensi medis tidak diberikan dan mengoreksi sekuens berikut: Cairan jaringan menguap dari permukaan yang terbakar, dan lebih banyak plasma teratrik dari kapiler ke dalam ruang jaringan. Karena lebih banyak plasma yang hilang, volume darah dan tekanan darah menurun. Ini yang disebut circulatory shock; pada akhirnya jantung tidak memiliki cukup darah untuk dipompa dan gagal jantung merupakan penyebab kematian. Untuk mencegah konsekuensi serius ini, luka bakar tingkat tiga dibungkus dengan kulit buatan sampai cangkok kulit dari kulit pasien sendiri dapat ditempatkan pada tempat tersebut untuk gantinya.

Luka bakar tingkat tiga — seluruh epidermis mengarang atau terbakar, dan luka bakar mungkin meluas ke

Gambar Tingkatan Luka Bakar

Perubahan minor tertentu dalam epidermis sudah tidak asing lagi. Ketika pertama kali memakai sepatu baru, misalnya, kulit kaki bergesekan. Hal ini akan menyebabkan pemisahan lapisan epidermis, atau memisahkan epidermis dari dermis, dan cairan jaringan mungkin terkumpul menyebabkan lepuh (blister). Jika kulit terkena tekanan, laju mitosis pada stratum germinativum akan meningkat dan

menciptkan epidermis yang lebih tebal; yang disebut dengan callus. Walaupun callus lebih umum terjadi pada telapak tangan dan telapak kaki, kalus dapat terjadi pada bagian lain pada kulit.

menciptkan epidermis yang lebih tebal; yang disebut dengan callus. Walaupun callus lebih umum terjadi pada telapak

Gambar Kulit, jaringan subkutan dan otot yang merupakan tempat rute pemberian obat

Farmasis tentu pernah melihat sediaan patch, seperti yang mensupplai nikotin, untuk menolong perokok yang ingin berhenti merokok. Metode ini meliputi supplai medikasi yang disebut pemberian transdermal. Istilah ini sebenarnya agak menyesatkan karena bagian yang paling sulit dari rute pemberian dari absorpsi kutaneus adalah absorpsi melalui stratum corneum dari epidermis.

Karena absorpsi ini lambat, patch kulit berguna untuk pengobatan yang diperlukan dalam jumlah kecil, namun terus menerus, dan sejumlah waktu panjang. Biasanya patch dipakai di tempat yang epidermisnya tipis. Tempat-tempat seperti ini adalah lengan bagian atas dan dada. Tempat yang direkomendasikan untuk mencegah mabuk karena pergerakan adalah kulit di belakang telinga. Juga tersedia bentuk patch yang merupakan medikasi untuk pengontrolan kehamilan, kandung kemih yang terlalu aktif, tekanan darah tinggi, dan pereda nyeri baik local maupun sistemik.

Pengobatan juga dapat disuntikkan melalui kulit. Beberapa suntikan diberikan secara subkutan, yaitu di jaringan subkutan (Gambar). Jaringan adipose subkutan memiliki supplai darah yang sedang, sehingga laju absorpsi obat juga sedang, tetapi dapat diperkirakan. Insulin diberikan secara subkutan. Suntikan lain secara intramuskular, dan absorpsi ke dalam darah cepat karena jaringan otot memiliki supllai darah yang sangat baik. Kebanyakan vaksin diberikan secara intramuskular, untuk meningkatkan absorpsi dengan cepat untuk menstimulasi produksi antibodi.