Anda di halaman 1dari 2

Prinsipnya LOT (leak off test) dilakukan untuk menentukan tekanan dimana formasi mulai rekah.

Tujuannya:
1. Menentukan MASP (Max. Allowable surface pressure). Yaitu batasan max surface pressure
yg boleh kita terapkan selama drilling operation, tanpa mengakibatkan formasi rekah
(fracture).
2. Dengan mengetahui MASP, berarti juga kita bisa mengetahui Max. mud weight yg boleh kita
terapkan selama drilling operation, tanpa mengakibatkan formasi rekah (fracture).
3. Menentukan Kick Tolerance. Yaitu maximum kick size yg masih bisa kita tolerir untuk
dihandle. Parameter ini nantinya juga berperan untuk menentukan depth casing shoe yang
aman dari sudut pandang well control issue.
4. Mengecek kualitas sealing antara cement dengan casing
Di dalam drilling, Formation Integrity Test (FIT) dan Leak Off Test(LOT), adalah dua
metode untuk mengetahui:
1. kekuatan cement disekitar shoe setelah setting casing.
2. Mengaproksimasi fracture gradient
3. Untuk menentukan MAASP saat well control event.
LOT dan FIT pada prinsipnya sama, dengan memompa lumpur tanpa sirkulasi ke
permukaan. (BOP ditutup, choke ditutup). LOT biasanya dilakukan pada sumur2 eksplorasi,
dan FIT biasanya dilakukan pada sumur2 development (karena nilai fracture pressurenya
sudah diperkirakan dari data data sumur lainnya yang pernah dilakukan LOT).
LOT dilakukan dengan memompa fluida (dalam hal ini lumpur pengeboran) dengan
controlled slow rate hingga tekanan di stand pipe gauge naik perlahan-lahan (bila di gambar
di grafik P vs time dia akan naik terus menerus hingga disaat mendekati tekanan rekahnya dia
grafiknya akan mulai turun), sampai disini kita sampai pada Pf breakdown, dan jangan
diteruskan memompanya karena bisa merekahkan batuan formasi. Pf breakdown ini biasanya
dinyatakan dalam ppg (tergantung kebiasaan perusahaannya masing2).
Untuk FIT, karena kita sudah bisa memperkirakan Pf breakdownnya berapa (dari data
LOT sumur2 tetangga), maka kita melakukan testnya dengan memompa lumpur tidak
mendekati Pf breakdown seperti di LOT, tapi kita menentukan limitnya (dibawah Pf
breakdown) untuk tes ini. Jika . Kekurangan FIT dibanding LOT disini dia tidak memberikan
nilai MAASP yg tepat untuk penghitungan kick tolerance.
Leak Off Test (Prosedur dan Perhitungan)
Leak Off Test dilakukan untuk menemukan gradien fraktur formasi tertentu. Hasil uji
kebocoran off juga menentukan berat lumpur setara maksimum yang harus diterapkan dengan
baik selama operasi pengeboran.
Leak Off Test (LOT) prosedur panduan garis adalah sebagai berikut (catatan: ini hanya
hanya panduan garis Anda mungkin perlu mengikuti prosedur standar Anda untuk melakukan
leak off test.):
1. Bor keluar formasi baru beberapa meter, beredar bottom up dan mengumpulkan
sampel untuk mengkonfirmasi bahwa formasi baru dibor untuk menarik string
dan kemudian ke dalam casing.
2. Tutup annular atau pipa, biasanya pompa semen, dan beredar melalui saluran
choke terbuka untuk memastikan bahwa garis permukaan sepenuhnya diisi
dengan cairan pengeboran.
3. Hentikan pompa dan menutup katup choke.
4. Secara bertahap memompa sejumlah kecil cairan pengeboran ke dalam sumur
dengan pompa stroke yang konstan. Total stroke pompa, tekanan pipa bor dan
tekanan casing. Tekanan pipa bor dan tekanan casing akan meningkat terus
sambil memompa lumpur di dalam lubang. Ketika plot grafik antara stroke
dipompa dan tekanan, jika formasi tidak rusak, grafik akan menunjukkan
hubungan garis lurus. Ketika tekanan melebihi kekuatan formasi, formasi akan
rusak dan biarkan cairan pengeboran menembus ke dalam formasi, karena itu
trend tekanan pipa bor / casing akan menyimpang dari garis lurus yang berarti
formasi rusak dan disuntikkan dengan cairan pengeboran. Kami dapat
menghubungi tekanan saat menyimpang dari garis lurus sebagai bocor dari
tekanan tes.