Anda di halaman 1dari 7

Perbedaan delik pemerkosaan dengan delik pencabulan

Perbedaan antara delik pemerkosaan dengan pencabulan



Pasal 285 pemerkosaan
Barang siapa dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa
seorang wanita bersetubuh dengan dia diluar pernikahan , dianca karena
melakukan pemerkosaan dengan pidana penjara paling lama12 tahun
Inti deliknya:
Dengan kekerasaan / ancaman kekerasan
Pelaku melakukan kekerasan kepada si korban / ancaman kekerasaan
misalnya; pemukulan
Memaksa seorang wanita untuk bersetubuh
Adanya paksaan oleh si pelaku . misalnya; si korban dpaksa melepaskan
bajunya . ditelanjangi dengan paksa
Diluar pernikahan
Berarti si pelaku masih /dalam tali pernikahaan
Pasal 289 pencabulan
Barangsiapa dengan kekerasaan atau ancaman kekerasaan memaksa
seseorang untuk melakukan atau membiarkan perbuataan cabul,diancam
karena melakukan perbuatan yang menyerang kehormatan kesusilaan
denamg pidana penjara paling lama 9 tahun
Inti deliknya;
Kekerasaan atau ancaman kekerasan
Memaksa seseorang / membiarkan perbuataan cabul.
Memaksa si korban yang tepat nya di bawah 15 tahun/ blum menikah
untuk melakukan persetubuhan dengan si pelaku. Membiarkan artinya .
kita melihat bahwa telah terjadi perbuatan cabul tetapi kita tidak
melaporkannya ke pihak yan g berwajib/ polisi.

Menurut saya;

Perbedaaan pemerkosaan dengan pencabulan terletak pada si pelaku
yang melakukan tindakan kejahatan terhadap kehormatan kesusilaan
orang lain , kenapa di bilang delik pemerkosaan , karena pelaku masih
terikat dalam tali pernikahan . contohnya.. bambang masih memiliki
seorang istri yang bernama sussi . mereka tinggal di perumahan yello
garden. Pak bambang memiliki sorang tetangga yang cantik dan seksi .
pada suatu saat istri pak bambang sedang dinas ke luar kota. Pak
bambang mulai memiliki pikiran kotor dan dia langsung memanggil
tetangganya yang cantik dan seksi ya kita sebut saja namanya laura .
datanglah si laura ini kerumah pak bambang untuk ngobrol-ngobrol.
Lagi asiknya ngobrol-ngobrol. Pak bambang melihat payudaranya si
laura yang begitu besar. Tergiurlah pak bambang dan dia langsung
mengajak lauura masuk ke rumah pak bambang . didalam rumah pak
bamban laura di paksa untuk membuka baju. Laura pun tidak mau. Tapi
karena si pak bambang memiliki napsu yang besar dan di langsung
merobek baju si laura dengan paksa. Dan laura pun pasrah dalam
kesedihan. Karena keperawanannya di renggut oleh pak bambang.
Setelah 3 minggu laura pun hamil. Dan dia diancam oleh pak bambang
untuk tidak melaporkan ke pihak berwajib. Tetapi si laura udah tidak
tahan lagi dengan semua ini. Dan dia melaporkan kepihak
berwajib.maka digiringlah bambang kekantor polisi Karena dilaporkan
telah melakukan tindak pemerkosaan terhadap laura.
Contoh diatas jelas sekali bahwa dalam delik pemerkosaan. Pa bambang
masih dalam tali pernikahan dengan si sussi yang merupak istrinya
bambang. Bagaimana dengan pencabulan ?
Dalam delik pencabulan . si pelaku tidak dalam tali pernikahan dan
biasanya korbannya dibawah 15 tahun ataupun belum menikah. Ada
juga pencabulan yang korbannya lebih dari umur segitu yang pasti si
korban blum menihah / tidak terikat tali pernikahan. Contoh ; seorang
kakek menytubuhi seorang anak smp.. kenapa si kakek tidak di tangkap
dengan delik pemerkosaan tetapi dengan delik pencabulan. Karena si
kakek sudah tidak mempunyai istri dan tidak terikat dalam tali
pernikahan . maka dari itu si kakek ditangkap dengan pencabulan



Hemm, pasal 285 KUHP menyebutkan bahwa pemerkosaan adalah pemaksaan persetubuhan, sedangkan
persetubuhan diinterpretasi sebagai adanya penetrasi organ seksual. Atau secara lebih luasnya pemerkosaan adalah
serangan pada bagian seksual dan seksualitas seseorang memakai organ seksual ke organ seksual. anus atau
mulut, atau menggunakan bagian tubuh lain, atau memakai benda lain yang mengakibatkan rasa takut akan
kekerasan. Serangan terjadi dibawah paksaan, penahanan, tekanan psikologis atau penyalahgunaan kekuasaan
atau mengambil kesempatan dari lingkungan.
Serangan bisa juga dilakukan pada seseorang yang tidak mampu memberikan persetujuan sesungguhnya, atau
dengan kata lain pemerkosaan itu dilakukan terhadap korban yang dikategorikan berkepribadian khusus.
Didalam memutuskan suatu perkara pemerkosaan, hakim
tentu tidak cukup hanya berpegang pada isi KUHP diatas, karena UU itu dibuat disaat masa kolonial dan tak sesuai
dengan perkembangan zaman. Hakim tidak boleh hanya berhenti hanya sampai pada KUHP tersebut. Hakim
seharusnya dapat menemuan kaidah hukum lain yang sesuai dengan pertimbangan dan rasa keadilan yang
berkembang saat ini.
Iya definisi sempit tentang arti pemerkosaan dalam KUHP, menyebabkan pelaku dapat hanya dikenai pasal
pencabulan dengan hukuman ringan. Memang secara hukum, suatu bentuk percobaan pemerkosaan sudah bisa
untuk dihukum, meski niat pemerkosaan tidak sampai. Misalnya korban sedang menstruasi, tetapi jika ada niat dan
ada perbuatan yang mengarah pada pemerkosaan, maka hakim harus punya keyakinan untuk memutuskan pelaku
bersalah.
Di dalam pembuktian pun pemerkosaan merupakan kasus yang tergolong pelik. Korban dan keluarga cenderung
menutup diri karena rasa takut akan stigma dari lingkungan. Meski saksi mata atau bukti formal tidak ada, korban
pemerkosaan bisa menjadi saksi korban dan visum kedokteran forensik dapat dijadian alat bukti untuk menjerat
pelaku. kalaupun pelaku tidak mengakui atau setengah mengakui dan hakim persidangan meyakini, ada keterkaitan
berdasarkan fakta dan urutan kejadian sebelum dan sesudah pemerkosaan. Maka hakim bisa memutus bersalah dan
pemerkosaan terjadi.
Beginilah Nasip Para Pelaku Pemerkosaan dan Pencabulan Saat di Penjara !
(Jangan Terjadi Pada Anda!!!!!!!!!)


Masih hangat dalam ingatan kita bagaimana seorang anak TK yang mengenyam
pendidikan di sebuah TK Internasional, di Jakarta menjadi korban pelecehan dan
perkosaan di sekolah yang sangat-sangat-sangat aman dari orang luar. Bagaimana tidak
untuk masuk area sekolah saja dijaga oleh pasukan pengamanan yang berlapis-lapis,
bahkan rombongan aparat pendidikan Kemendiknas-pun harus "balik kucing" karena di
anggap orang asing (bagi mereka pemilik sekolah).



Bayangkan seorang anak TK, yang masih lucu-lucunya dan baru menikmati sesaat
indahnya dunia dan memulai hidup tiba-tiba harus berhadapan dengan 5 oknum pemerkosa
dewasa, ditempat yang dinilai sangat aman bagi orang tuanya.

Saya pribadi sangat geram dengan peristiwa tersebut, tunas bangsa kita dihancurkan oleh
beberapa oknum orang tidak waras yang mengaku "orang waras"!!!

Sebelum memulai bahasan ini mari kita mengenal terlebih dahulu definisi perkosaan serta
pencabulan terlebih dahulu.. Sebelumnya anda harus mengetahui perbedaan peristiwa
pencabulan dan perkosaan :
1. Pencabulan adalah peristiwa perkosaan yang hanya meliputi aneka bentuk
pelecehan secara fisik organ tubuh luar.
2. Perkosaan adalah peristiwa pemaksaan kepada korban untuk melakukan
hubungan suami istri dengan cara paksa dan kekerasan.

Baik peristiwa pencabulan maupun perkosaan selalu menimbulkan efek negatif yang sama.
Yang lebih mengenaskan kadang untuk menghilangkan jejak dan malu dikemudian hari
banyak peristiwa pemerkosaan diikuti dengan peristiwa pembunuhan korban perkosaan.
Kalaupun tidak di bunuh, biasanya korban selalu di ancam "akan dibunuh" jika
membocorkan peristiwa perkosaan tersebut.

Yang lebih menyedihkan peristiwa perkosaan atau pencabulan biasa akan terjadi berulang,
si pelaku biasanya ketagihan dan dengan memanfaatkan kelemahan pelaku dia akan "ingin
dan ingin lagi".

Peristiwa perkosaan dan pencabulan yang tidak diikuti peristiwa pembunuhanpun, akan
membunuh masa depan si korban, baik efek trauma yang ditimbulkan, efek lain yang
diterima setelah korban dewasa dan menikah = tidak perawan !, dan effek lain.

Yang aneh pelaku biasanya orang dekat atau setidaknya mengenal korban. Yang lebih
memprihatinkan korbannya pun ada yang masih balita, anak usia sekolah, mahasiswa
bahkan ibu-ibu tukang sayur !
1. Seorang Wakasek yang jadi panutan guru dan siswa di sekolah "hanya"
mencabuli siswinya.
2. Seorang ayah tiri "hanya" mencabuli anaknya (sampai si anak meninggal)
3. Seorang siswi diperkosa teman kencannya (bersama teman-temannya yang
lain)
4. Seorang mahasiswi diperkosa sepulang dari kampus lalu di bunuh
5. Seorang ibu tukang sayur diperkosa di dalam angkot saat berangkat ke pasar
6. Seorang "aparat" memperkosa siswa SMP berulang
7. Seorang kakek memperkosa cucunya di rumahnya
8. ....dan aneka periswtiwa yang dapat anda baca di media masa
Para keluarga korban dan hampir seluruh masyarakat yang mengetahui kejadian ini pasti
akan berteriak : HUKUM MATI PEMERKOSA !


Tindak Pidana Pencabulan

. Pengertian Tindak Pidana Pencabulan
Terdapat perbedaan definisi pencabulan pada berbagai Negara. Bila melihat definisi
pencabulan yang diambil dari Amerika Serikat, maka definisi pencabulan yang diambil dari The
National Center on Child Abuse and Neglect US, sexual assault adalah Kontak atau interaksi
antara anak dan orang dewasa dimana anak tersebut dipergunakan untuk stimulasi seksual oleh
pelaku atau orang lain yang berada dalam posisi memiliki kekuatan atau kendali atas korban.
Termasuk kontak fisik yang tidak pantas, membuat anak melihat tindakan seksual atau
pornografi, menggunakan seorang anak untuk membuat pornografi atau memperlihatkan alat
genital orang dewasa kepada anak. Sedangkan Belanda memberikan pengertian yang lebih
umum untuk pencabulan, yaitu persetubuhan di luar perkawinan yang dilarang yang diancam
pidana. Indonesia sendiri tidak memiliki pengertian kata pencabulan yang cukup jelas. Bila
mengambil definisi dari buku Kejahatan Seks dan Aspek Medikolegal Gangguan Psikoseksual,
maka definisi pencabulan adalah semua perbuatan yang dilakukan untuk mendapatkan
kenikmatan seksual sekaligus mengganggu kehormatan kesusilaan. Namun, tidak ada definisi
hukum yang jelas yang menjelaskan arti kata pencabulan itu sendiri, baik dalam KUHP, UU
Perlindungan Anak maupun UU anti KDRT
2. Jenis-Jenis Tindak Pidana Pencabulan
Dalam KUHP perbuatan cabul diatur dari pasal 289 sampai pasal 296, dimana
dikategorikan sebagai berikut:
a. Perbuatan cabul dengan Kekerasan atau ancaman kekerasan
Hal ini dirumuskan pada pasal 289 KUHP sebagai berikut:
Barang siapa dengan kekerasan atau dengan ancaman kekerasan memaksa seseorang melakukan
atau membiarkan dilakukan padanya perbuatan cabul, dihukum karena salahnya melakukan
perbuatan melanggar kesopanan dengan hukuman penjara selama-lamanya Sembilan tahun.
Persepsi terhadap kata cabul tidak di muat dalam KUHP. Kamus Besar Bahasa Indonesia
memuat artinya sebagai berikut:
Keji dan kotor, tidak senonoh (melanggar kesopanan, kesusilaan)
Dalam kamus lengkap, Prof. Dr. S. Wojowasito, Drs. Tito Wasito di muat artinya dalam
bahasa inggris.
Indecent, dissolute, pornographical
Umumnya cabul diterjemahkan dengan dissolute. Pada The Lexicon Webster Dictionary
dimuat artinya:
Loose in behavior and morals.
Mr. J.M. Van Bemmelen terhadap arti kata cabul mengutarakan antara lain:
. Pembuat undang-undang sendiri tidak memberikan keterangan yang jelas
tentang pengertian cabul dan perbuatan cabul dan sama sekali menyerahkan kepada hakim untuk
memutuskan apakah suatu tindakan tertentu harus atau dapat dianggap sebagai cabul atau tidak.