Anda di halaman 1dari 3

Seminar Antarabangsa Pensejarahan Patani di Chulalongkorn

University, Bangkok

Satu seminar antarabangsa atau konfren tentang sejarah Patani akan


diadakan pada 11-12 Disember 2009 ini bertempat di Universiti
Chulalongkorn, Bangkok. Seminar ini dianjurkan bersama oleh empat agensi
utama iaitu Universiti Chulalongkorn, Regional Studies Southeast Asia;
Universiti Walailak (Legor), Museum Siam atau (so.po.ro) dan Pejabat
Pemodalan Pembantu Penyelidikan atau (so.ko.wo).

Secara jujurnya saya mengucapkan “tahniah” kepada sumua mereka


yang telah berusaha dan terlibat dalam menjayakan seminar seumpama ini.
Seperti mana kita maklum bahawa selama ini perbincangan dan perbicaraan
terhadap isu sejarah Patani di Thailand adalah sangat terbatas dan tidak
diberi tempat dalam masyarakat Thai secara umumnya dan masyarakat
melayu Patani khususnya. Thailand sentiasa bekerja keras supaya sejarah
Patani tidak didedahkan, dibicarakan dan tidak diketahui umum, bahkan
kalau boleh hendak “hilangkan” terus dari ingatan orang melayu Patani dan
dunia luar. Ini adalah “fakta” yang tidak dapat dinafikan.

Kenyataan diatas bukan niat saya hendak “menuduh” dan


“memburukkan” Thailand tetapi ia berdasarkan kepada “bukti nyata”
bahawa memang Thailand tidak suka kepada “Sejarah Patani” diketahui
umum. Hal ini dapat dilihat bahawa sejak dahulu lagi Thailand telah
berusaha “menyekat” sejarah ini dengan berbagai cara, seperti
mengharamkan keluaran dan edaran buku-buku sejarah, contohnya; buku
Tuan Guru Haji Sulong (Gugusan Cahaya Keselamatan 1958) dan buku
Ibrahim Syukri (Sejarah Kerajaan Melayu Patani 1958) dan lain-lain buku
sejarah yang ditulis oleh orang-orang melayu tentang sejarah Patani. Selain
mengharamkan buku, Thailand juga bertindak merampas dan setengahnya
dibakar atau “melenyapkan” fakta-fakta sejarah yang sangat bernilai dan
penting. Tidak cukup dengan itu, Thailand juga sering “bertindak” seperti
menahan, mengugut terhadap sesiapa yang memiliki bahan-bahan atau
buku-buku sejarah terutama dikalangan orang melayu Patani. Banyak kes-
kes yang sering kita dengar dalam masyarakat Patani bahawa ramai “orang-
orang kampong” ditangkap kerana hanya memiliki buku sejarah, sehingga
tidak ada yang berani untuk

menyimpan bahan-bahan sejarah ini.


Ini adalah “fakta” yang boleh dirasa dan dilihat sendiri didepan mata
kita, atau ada yang hendak menyangkal bahawa perkara ini tidak betul???
Jadi apa yang menghairankan dan menimbulkan tanda Tanya pada saya
disini ialah; Thailand yang sejak berzaman-zaman berusaha “menyekat” dan
“menghapuskan” sejarah ini, namun dalam keadaan kacau bilau dan tidak
menentu yang sedang berlaku di Patani sekarang, tiba-tiba muncul satu
kumpulan yang diketuai oleh ahli-ahli akademik Siam di universiti terkemuka
Thai “membangkitkan” dan cuba membincangkan perkara ini ditengah-
tengah masyarakat Thai (yang sebenarnya ia sudah jelas dan terang seperti
mana yang telah dibincangkan dalam pelbagai buku sejarah yang tersedia
ada). Dan seperti yang dipaparkan dalam iklan dan laman sesawang seminar
ini bahawa, punca yang menjadi masalah di Patani sejak dari dahulu sampai
sekarang ia bukan berpunca dari masalah agama, tetapi masalah
sejarahnya. Berdasarkan kepada tema Ini, jelas bahawa kumpulan ini telah
melihat “sejarah Patani” mempunyai “masalah” (mungkin hanya pada
Thailand) yang harus di “perbetulkan” dan dikaji semula.

Tulisan ini bukan berniat menuduh atau buruk sangka kepada kerja-
kerja yang diusahakan , bahkan saya berterima kasih dan mengalu-alukan,
cuma apa yang saya ingin kemukakan disini ialah; apakah usaha ini benar-
benar untuk mencari kebenaran sejarah serta membenarkannya atau ia ada
“agenda” lain disebalik seminar tersebut??

Bukan berniat saya juga mahu menghukum mereka itu berniat ikhlas
atau pun tidak dalam perkara ini, kerana ia masih terlalu awal dan belum
ada bukti yang nyata, oleh itu kita tunggu dan lihat nanti, apakah keputusan
dan resolusinya seminar ini terhadap isu sejarah Patani, samada ia akan
“membenarkan” sejarah Patani yang sedia ada, atau “menafikan” sejarah
Patani yang sedia ada kemudian mencipta semula mengikut selera mereka,
atau “menyelewengkan” fakta-fakta sejarah Patani untuk kepentingan
tertentu mereka !!!.

Apa yang saya bimbangkan disini ialah; seminar ini hanya akan
dijadikan satu “alat” untuk “menafikan” serta menyelewengkan sejarah yang
sedia ada untuk disebarkan dan di war-warkan kepada orang Thai umumnya
dan Melayu khususnya bahawa inilah “sejarah Patani yang sebenarnya”
yang harus difahami dan dipercayai, kerana ia telah dibenarkan kononnya
oleh ahli-ahli sejarah di seluruh dunia dalam seminar antarabangsa kali ini.

Bagi saya ia tidak adil dan masuk akal jika sejarah sesuatu bangsa
ditulis dan dikarang oleh bangsa lain, umpama; adakan mungkin
latarbelakang atau biodata diri kita ditulis dan cerita oleh orang lain, kerana
tidak ada yang lebih arif tentang diri seseorang melainkan dialah yang lebih
arif tentang dirinya sendiri. Sama juga dengan Thailand, relakah dan boleh
terimakah bangsa itu jika sejarahnya ditulis dan cerita oleh bangsa Burma
umpamanya atau bangsa-bangsa lain yang bukan dari bangsa Thai??

Perihatin Melayu

*Untuk keterangan lanjut tentang seminar ini boleh layari di website


www.patani-conference.net