Anda di halaman 1dari 65

LAPORAN KEGIATAN KKN UNESA

KELOMPOK 44, DESA BENDOTRETEK KEC.PRAMBON


KAB. SIDOARJO
Program Unggulan:
Pengolahan Mangga Sebagai Sumber Daya Lokal Menjadi Produk Unggulan Makanan
dan Minuman dalam Meningkatkan Perekonomian Masyarakat
Oleh:
11010024212 AHMAD SYAHIRUL B. TP/FIP
11010014033 IKA DARMASTUTI BK/FIP
11020074044 RAVIDI MUHAMMAD H. PS.Ind/FBS
11020084255 LISA JUNIESTY A PB.Ing/FBS
11020134029 TRI LUCKY NOVITA S. SD.tasik/FBS
11040254226 MOCHAMMAD LUQMAN P.PPkn/FIS
11040284019 DWI REDHA IKTAMALA P.Sej/FIS
11040564032 PITRIA UTAMI Sosiologi/FIS
11050514065 DICKY MAHESA PUTRA P.T.Elek/FT
11050544055 HANIATUR ROFIQOH U. PKK/FT
11050634014 MELANDA RISANG AYU P.T.Rias/FT
11030234203 ANANDA BRIAN K. Kim/FMIPA
11030244004 RIZKA AYU AMELIA Bio/FMIPA
11030174079 SELLA NOVIANTRI P.Mat/FMIPA
11080574056 YOGA FAMEI A. Manaj/FE
11080554282 MAYANG WULANSARI P.Eko/FE
11080694041 UMY ANISARI K. Akun/FE
11060464032 ALFIANT CAHYA K. Penjaskes/FIK
11060474039 FERRY ANDRIAWAN Penkep/FIK
11060484018 AFRIZAL IRFAN Ikor/FIK
11010034236 RAYHANA AYUNNISA MP/FIP
11010034236 FIRA SOFYANA PLS/FIP
11010044221 REZA WARTANTO PLB/FIP
11010644038 DESI MALAYSA SARI PGSD/FIP
LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
2014
ii
HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Universitas Negeri Surabaya pada tahun 2014 di Desa
Bendotretek Kec. Prambon, Kab. Sidoarjo. Laporan ini dibuat untuk memenuhi persyaratan
mata kuliah KKN yang dilaksanakan pada 11 Agustus s.d. 1 September 2014
Telah disahkan dan disetujui pada September 2014, oleh :
DPL KKN, Kepala Desa BendoTretek
Kecamatan Prambon
Kabupaten Sidoarjo
Siti Nurul Hidayati S.Pd, M.Pd. Kamat
NIP : 197508142008122001
Mengetahui
Ketua Tim Pengelola KKN Unesa 2014,
Prof. Dr. Ir. I Wayan Susila, M.T.
NIP. 195312151980021002
iii
KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Tuhan YME yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya
sehingga Laporan Akhir Kuliah Kerja Nyata Kelompok 44 dapat selesai dengan tanpa
halangan yang besar.
Ucapan terima kasih kami hanturkan kepada Dosen Pembimbing Lapangan, Ibu Siti
Nurul Hidayati S.Pd, M.Pd. yang telah memberikan bimbingan kepada kelompok dan ucapan
terima kasih juga kami hanturkan kepada kepala desa Bendo Tretek, perangkat desa, karang
taruna serta seluruh pihak yang terlibat dalam mensukseskan kegiatan kegiatan Kuliah
Kerja Nyata kelompok 44 di desa Bendotretek.
Laporan Akhir Kuliah Kerja Nyata ini dikerjakan untuk mengetahui jalannya proses
serta hambatan pada kegiatan Kuliah Kerja Nyata yang dilaksanakan pada desa yang telah di
tentukan.
Pelaksanaan seluruh kegiatan pada Kuliah Kerja Nyata Kelompok 44 yang
diselenggarakan pada tanggal 11 Agustus sampai 1 September 2014 di Desa Bendo Tretek
Kecamatan Prambon Kabupaten Sidoarjo berjalan dengan baik dan mendapatkan respon yang
besar dari pihak desa Bendo Tretek.
Harapan kami agar kegiatan Kuliah Kerja Nyata yang diselenggarakan oleh pihak
UNESA dapat terus ditingkatkan dan lebih mendapatkan keseriusan karena jalannya Kuliah
Kerja Nyata pada tahun ini masih terdapat kendala di berbagai sektor. Kami mengharapkan
kritik dan saran yang membangun untuk dikemudian hari
Surabaya, 2 September 2014
Kelompok 44
iv
DAFTAR ISI
JUDUL ................................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. v
BAB I PERENCANAAN PROGRAM.............................................................. 1
A. Posdaya Ekonomi ............................................................................................ 1
1. Analisis Situasi .................................................................................... 1
2. Rumusan Masalah................................................................................ 2
3. Tujuan .................................................................................................. 2
4. Manfaat ................................................................................................ 3
5. Metode Kegiatan.................................................................................. 3
6. Khalayak Sasaran................................................................................. 5
7. Target yang akan dicapai ..................................................................... 5
8. Rencana dan Jadwal Kerja ................................................................... 6
9. Organisasi Pelaksana............................................................................ 10
10. Rincian Biaya....................................................................................... 11
B. Posdaya Pendidikan......................................................................................... 12
1. Analisis Situasi .................................................................................... 12
2. Rumusan Masalah................................................................................ 13
3. Tujuan .................................................................................................. 13
4. Manfaat ................................................................................................ 13
5. Metode Kegiatan.................................................................................. 13
6. Khalayak Sasaran................................................................................. 15
7. Target yang akan dicapai ..................................................................... 15
8. Rencana dan Jadwal Kerja ................................................................... 16
9. Organisasi Pelaksana............................................................................ 17
10. Rincian Biaya....................................................................................... 18
iv
C. Posdaya Kesehatan.......................................................................................... 19
1. Analisis Situasi .................................................................................... 19
2. Rumusan Masalah................................................................................ 21
3. Tujuan .................................................................................................. 21
4. Manfaat ................................................................................................ 21
5. Metode Kegiatan.................................................................................. 22
6. Khalayak Sasaran................................................................................. 23
7. Target yang akan dicapai ..................................................................... 23
8. Bentuk Kegiatan................................................................................... 24
9. Jadwal Kegiatan ................................................................................... 24
10. Susunan Panitia.................................................................................... 24
11. Rincian Anggaran ................................................................................ 26
BAB II PELAKSANAAN PROGRAM............................................................. 27
A. Posdaya Ekonomi ............................................................................................ 27
1. Pelatihan Pembuatan Sirup Mangga.......................................................... 28
2. Pelatihan Pembuatan Ketan Mangga......................................................... 29
3. Pelatihan Pembuatan Jahe Instan .............................................................. 30
B. Posdaya Pendidikan......................................................................................... 31
1. Rumah Kreatif dan Bimbingan Belajar ..................................................... 32
C. Posdaya Kesehatan.......................................................................................... 33
BAB III HASIL KEGIATAN.............................................................................. 34
A. Posdaya Ekonomi ............................................................................................ 34
1. Pelatihan Pembuatan Sirup Mangga.......................................................... 34
2. Pelatihan Pembuatan Ketan Mangga......................................................... 36
3. Pelatihan Pembuatan Jahe Instan .............................................................. 38
B. Posdaya Pendidikan......................................................................................... 39
C. Posdaya Kesehatan.......................................................................................... 40
BAB IV DISKUSI HASIL PELAKSANAAN.................................................... 42
A. Posdaya Ekonomi ............................................................................................ 42
B. Posdaya Pendidikan......................................................................................... 42
C. Posdaya Kesehatan.......................................................................................... 43
iv
BAB IV SIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 44
LAMPIRAN............................................................................................................ 46
v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Proses Pelatihan Pengolahan Sirup Mangga ...................................... 35
Gambar 3.2 Praktik Ibu-ibu PKK pengolahan sirup Mangga .................................. 35
Gambar 3.3 Hasil Pengolahan Mangga menjadi Sirup oleh Ibu-ibu PKK .............. 36
Gambar 3.4 Pelatihan Ketan Mangga bersama Ibu-ibu PKK.................................. 37
Gambar 3.5 Hasil Pelatihan Ketan Mangga oleh Ibu-ibu PKK............................... 37
Gambar 3.6 Pembuatan Jahe Instan ......................................................................... 38
Gambar 3.7 Proses Pembuatan Jahe Instan.............................................................. 39
Gambar 3.8 Kegiatan Rumah Kreatif....................................................................... 39
Gambar 3.9 Hasil Kerajinan Anak-anak di Rumah Kreatif ..................................... 40
Gambar 3.10 Penyuluhan Kesehatan Reproduksi Remaja....................................... 40
1
BAB I
PERENCANAAN PROGRAM
A. Posdaya Ekonomi
(Pengolahan Mangga Sebagai Sumber Daya Lokal Menjadi Produk Unggulan
Makanan Dan Minuman Dalam Meningkatkan Perekonomian Masyarakat)
1. Analisis Situasi
Desa Bendotretek yang termasuk ke dalam wilayah kecamatan Prambon
Kabupaten Sidoarjo memiliki potensi daerah yang berpotensi untuk
dikembangkan.Terletak di antara jalur By Pass Kota Krian dan Kota Mojosari Mojokerto
ini terhampar lahan tebu yang menjadi komoditi Desa Bendotretek dan desa-desa
disekitarnya.Tidak hanya tebu, komoditi mangga juga menjadi unggulan di desa tersebut.
Mangga yang memiliki kualitas terbaik akan dikirim ke berbagai kota dan kabupaten di
Jawa Timur. Kebutuhan akan nilai gizi dari buah mangga tidak pernah surut. Oleh karena
bahan dasar produk ini adalah buah mangga, maka kami optimis bahwa produk ini dapat
terjual dengan baik. Selain itu, bahan baku yang digunakan mudah diperoleh sehingga
dapat terus-menerus berproduksi. Berikut ini adalah kandungan gizi dari buah mangga :
Tabel 1. Kandungan gizi mangga per 100 gr
Kandungan gizi Proporsi
Energi 65 kcal
Karbohidrat 17 g
Gula 14.8 g
Diet serat 1.8 g
Lemak 0.27 g
Protein 0.51 g
Vitamin A 38 mg
Beta-karoten 445 mg
Thiamine (Vit. B1) 0.058 mg
Riboflavin (Vit. B2) 0.057 mg
2
Niacin (Vit. B3) 0.584 mg
Asam pantotenat (B5) 0.160 mg
Vitamin B6 0.134 mg
Folat (Vit. B9) 14 mg
Vitamin C 27.7 mg
Kalsium 10 mg
Besi 0.13 mg
Magnesium 9 mg
Fosfor 11 mg
Kalium 156 mg
Seng 0.04 mg
Sehingga dengan Sumber Daya Lokal yang melimpah di Desa Bendotretek
kecamatan Prambon Kabupaten Sidoarjo, dapat dikreasikan menjadi produk penunjang
ekonomi setempat melalui kegiatan pelatihan kepada warga desa.Adapun kegiatan
pelatihan yang dapat diberikan kepada warga desa adalah pengelolaan mangga menjadi
produk yang memiliki nilai jual yang tinggi, seperti pembuatan sirup dan ketan dari
mangga.
2. Rumusan Masalah
a. Bagaimana optimalisasi mangga sebagai sumber daya lokal agar menjadi produk
unggulan di Desa Bendotretek, Prambon, Sidoarjo?
b. Bagaimana meningkatkan kreatifitas dan pemberdayaan warga di Desa Bendotretek,
Prambon, Sidoarjo?
3. Tujuan
1. Mengoptimalkan mangga sebagai sumber daya lokal agar menjadi produk unggulan di
Desa Bendotretek, Prambon, Sidoarjo
2. Meningkatkan kreatifitas dan pemberdayaan warga di Desa Bendotretek, Prambon,
Sidoarjo
3
4. Manfaat
a. Manfaat bagi warga:untuk meningkatkan kreatifitas dan pemberdayaan warga, dan
mengoptimalkan sumber daya lokal agar menjadi produk unggulan di Desa
Bendotretek, Prambon, Sidoarjo. Serta digunakan sebagai sarana untuk membuka
wirausaha baru sehingga dapat menambah penghasilan warga desa.
b. Manfaat bagi mahasiswa: sebagai sarana pengabdian kepada masyarakat
c. Manfaat bagi universitas: mendidik mahasiswa agar mempunyai kepekaan sosial yang
tinggi terhadap masyarakat.
5. Metode Kegiatan
Agar pelaksanaan kegiatan yang sudah dirancang memiliki arah yang jelas dan
sesuai dengan alur yang sudah ditetapkan, maka diperlukan suatu metode kegiatan.
Metode kegiatan merupakan suatu cara yang digunakan untuk mencapai tujuan tertentu
dengan proses yang sudah dilakukan.
a. Pra KKN
Kegiatan yang dilakukan pada tahap Pra KKN yaitu melakukan Survei
Lokasi KKN yang sudah ditetapkan sebelumnya oleh pihak Universitas. Dalam
hal ini, kegiatan yang dilakukan yaitu mencari permasalahan awal dan keadaan
lingkungan serta informasi secara umum Desa Bendotretek. Lebih lanjut, untuk
mendapatkan informasi yang relevan dan sesuai maka dilakukan studi
pendahuluan berupa wawancara responden yaitu kepala desa dan perangkat desa
setempat.
Pasca KKN
Penyusunan Laporan dan Analisa Hasil
Kegiatan KKN
Pembentukan Posdaya
Pra KKN
Survei Lokasi
4
Setelah didapatkan informasi dan gambaran secara umum desa
Bendotretek, kemudian masalah yang ditemukan dirumuskan dan disusun rencana
pemecahan masalahnya, membuat jadwal kerja pelaksanaan kegiatan, membuat
daftar peserta yang akan terlibat, serta rincian biaya pelaksanaan kegiatan KKN.
b. Kegiatan KKN
Kegiatan KKN merupakan tindak lanjut dari perencanaan yang sudah
dirumuskan dan ditetapkan sebelumnya. Proses kegiatan KKN secara keseluruhan
mengacu pada susunan jadwal yang sudah dirancang. Pada kegiatan KKN yang
berlangsung selama dua puluh satu hari yaitu mulai tanggal 11-31 Agustus 2014
peserta KKN membentuk beberapa Posdaya (Pos Pemberdayaan Keluarga)
diantaranya sebagai berikut.
1) Bidang Ekonomi
Untuk memajukan dan memberikan tambahan penghasilan atau
menumbuhkan kreatifitas dan keahlian masyarakat, maka peserta KKN
membentuk suatu Posdaya yang bergerak di bidang perekonomian dengan
mengadakan kegiatan pengolahan bahan baku mangga manjadi produk unggulan
makanan dan minuman setempat. Lebih lanjut, melalui kegiatan ini diharapkan
warga desa setempat mempunyai keahlian dan kreatifitas baru.
2) Bidang Kesehatan
Studi pendahuluan yang telah dilakukan melalui wawancara dengan kepala
desa dan perangkat desa setempat, diperoleh informasi bahwa karang taruna desa
sangat aktif dalam melakukan kegiatan desa. Oleh karena itu, peserta KKN akan
melaksanakan kegiatan berupa penyuluhan KRR (Kesehatan Reproduksi Remaja).
3) Bidang Pendidikan
Studi pendahuluan yang dilakukan pada tahap pra KKN diperoleh informasi
bahwa di desa Bendotretek terdapat suatu yayasan sekolah inklusif yang mendidik
siswa tuna grahita. Berdasarkan hal tersebut, peserta KKN akan melaksanakan
program posdaya bidang pendidikan dengan kegiatan utama yaitu membuat
rumah kreatif dengan menumbuhkembangkan kreatifitas siswa.
5
Selain itu, media yang akan dibuat oleh peserta KKN meliputi pembuatan
permainan pendidikan melalui barang-barang bekas seperti pembuatan kerajinan
tangan bunga mawar dari bahan kertas bekas dan pembuatan kreatifitas dari
flannel.
6. Khalayak Sasaran
Sasaran utama dalam kegiatan ini yaitu ibu-ibu yang tergabung dalam wadah PKK
(Pembinaan Kesejahteraan Keluarga) Desa Bendotretek Kecamatan Prambon Kabupaten
Sidoarjo yang nantinya akan mengikuti kegiatan pengolahan mangga sebagai sumber daya
lokal untuk dijadikan berbagai macam produk unggulan berupa makanan dan minuman
yang akan diikuti oleh karang taruna Desa Bendotretek.
7. Target Akan Dicapai
Suatu kegiatan dikatakan berhasil dan berkualitas baik apabila sudah memenuhi
target yang sudah ditentukan. Target dalam kegiatan KKN kali ini yaitu memberikan
modal pengetahuan dan keterampilan kepada masyarakat desa Bendotretek Kecamatan
Prambon Kabupaten Sidoarjo. Dibawah ini merupakan target pelaksanaan kegiatan yang
akan dilaksanakan di desa Bendotretek.
Jumlah Peserta 3 kelompok PKK atau
karangtaruna/dukuh
Usia Usia produktif 15-64 tahun
Input Para peserta yang minim
keterampilan tentang pengolahan
bahan dasar mangga
Output Para peserta dapat membuat berbagai
macam olahan makanan dan
minuman yang berbahan dasar
mangga
Produk Makanan dan minuman olahan
berbahan dasar mangga olahan
peserta
6
Target selanjutnya yang akan dicapai yaitu terbentuknya 3 struktur posdaya meliputi:
(a) Bidang Ekonomi, (b) Bidang Kesehatan, (c) Bidang Pendidikan.
8. Rencana dan Jadwal Kerja
Kegiatan KKN di Desa Bendotretek yang akan dilakukan selama dua puluh satu
hari terhitung mulai tanggal 11-31 Agustus 2014 tidak hanya mengandalkan pengolahan
sumber daya lokal berupa mangga yang akan diolah menjadi produk unggulan masyarakat
setempat, tetapi juga terdapat kegiatan lain yang akan dilaksanakan, seperti penyuluhan
KRR (Kesehatan Reproduksi Remaja), pembuatan rumah kreatif serta kegiatan tambahan
yang berasal dari desa setempat.
Selain itu agar pelaksanaan kegiatan KKN yang diselenggarakan memenuhi target
dan sesuai tujuan awal yang sudah dirancang, maka diperlukan suatu rencana dan jadwal
kerja kegiatan. Rencana dan jadwal kerja ini menjadi acuan pelaksanaan kegiatan-kegiatan
yang akan diselenggarakan di Desa Bendotretek. Berikut ini merupakan jadwal dan waktu
kegiatan KKN yang akan dilaksanakan di Desa Bendotretek.
Rencana dan Jadwal Kerja KKN Mahasiswa Unesa
Kelompok 44 di Desa Bendotretek, Prambon, Kab. Sidoarjo
No
.
Tanggal/hari Kegiatan Koordinator Sasaran
1 11-08-2014/
Senin
Upacara Pembukaan
KKN
Penyerahan mahasiswa
KKN pada warga Desa
Bendotretek.
Koordinasi antar
kelompok dan karang
taruna
Ketua
kelompok 44
Mahasiswa KKN
di Desa Bendo
Tretek, Prambon
Kab Sidoarjo
7
2 12-08-2014/
selasa
Persiapan lokasi rumah
kreatif di POSYANDU
Koordinator
pendidikan
Mahasiswa dan
Karang taruna
3 13-08-2014/
Rabu
Sosialisasi Kegiatan Rumah
Kreatif dan bimbingan
belajar
Koordinator
pendidikan
Warga desa dan
Anak-anak
3 14-08-2014 /
Kamis
Membantu persiapan
kegiatan lomba
peringatan hari
kemerdekaan
Kegiatan rumah kreatif
(Pembuatan kreatifitas)
Ketua
Kelompok

Koordinator
pendidikan
Warga desa dan
karang taruna
Anak-anak
4 15-08-2014 /
Jumat
Membantu persiapan
kegiatan lomba
peringatan hari
kemerdekaan
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Ketua
kelompok 44

Koordinator
pendidikan

Warga Desa dan


Karang Taruna
Anak-anak
5 16-08-2014/
Sabtu
Membantu persiapan
kegiatan lomba
peringatan hari
kemerdekaan
Ketua
Kelompok
Warga Desa dan
Karang Taruna
6 17-08-2014 / Membantu kegiatan Ketua Warga Desa dan
8
minggu lomba peringatan hari
kemerdekaan
kelompok Karang Taruna
7 18-08-2014 /
senin
Membantu kegiatan
lomba peringatan hari
kemerdekaan
Kegiatan rumah Kreatif
(Bimbingan Belajar)
Ketua
Kelompok

Koordinator
Pendidikan

Warga Desa dan


Karang Taruna
Anak-anak
8 19-08-2014 /
Selasa
Membantu kegiatan
lomba peringatan hari
kemerdekaan
Kegiatan rumah kreatif
(pembuatan kreatifitas)
Persiapan pelatihan
KWU
Ketua
kelompok

Koordinator
Pendidikan
Koordinator
Ekonomi
Warga Desa dan
karang taruna
Anak-Anak
Mahasiswa
9 20-08-2014 /
Rabu
Membantu kegiatan
lomba peringatan hari
kemerdekaan
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Persiapan pelatihan
KWU
Ketua
kelompok

Koordinator
pendidikan
Koordinator
ekonomi
Warga Desa dan
karang taruna
Anak-anak
Ibu-Ibu PKK
10 21-08-2014 /
Kamis
Membantu kegiatan
lomba peringatan hari
kemerdekaan
Pelatihan KWU
(pembuatan sirup
Ketua
Kelompok

Koordinator
ekonomi
Warga Desa dan
karang taruna
Ibu-ibu PKK
9
mangga)
Kegiatan rumah kreatif
(pembuatan kreatifitas)

Koordinator
pendidikan
Anak-Anak
11 22-08-2014 /
Jumat
Pelatihan KWU
(pembuatan ketan
mangga)
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Koordinator
Ekonomi.

Koordinator
pendidikan
Ibu-ibu PKK
Anak-anak
12 23-08-2014 /
Sabtu
Membantu kegiatan
lomba dan persiapan
pesta rakyat
Ketua
Kelompok
Karang taruna
dan warga desa
13 24-08-2014/
Minggu
Membantu puncak
kegiatan pesta rakyat
untuk memperingati hari
kemerdekaan
Ketua
Kelompok
Warga desa dan
karang taruna
14 25-08-2014 /
Senin
Diklat Kewirausahaan
produk olahan
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Koordinator
ekonomi
Koordinator
Pendidikan
Ibu-ibu PKK
Anak-anak
15 26-08-2014 /
Selasa
Penyuluhan KRR
Kegiatan rumah kreatif
(pembuatan kreatifitas)
Koordinator
Kesehatan
Koordinator
pendidikan
Warga desa
(Remaja)
Anak-Anak
16 27-08-2014 /
Rabu
Pelatihan ekstrak jahe Koordinator
ekonomi
Ibu-ibu PKK
10
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Koordinator
pendidikan
Anak-Anak
17 28-08-2014 /
Kamis
Kegiatan rumah kreatif
(pembuatan kreatifitas)
Koordinator
pendidikan
Anak-anak
18 29-08-2014 /
Jumat
Persiapan kegiatan acara
perpisahan KKN
Kegiatan rumah kreatif
(Bimbingan Belajar)
Ketua
Kelompok
Koordinator
pendidikan
Mahasiswa dan
Karang taruna
Anak-anak
19 30-08-2014 /
Sabtu
Persiapan kegiatan acara
perpisahan KKN
Ketua
Kelompok
Mahasiswa
20 31-8-2014/
Minggu
Perpisahan mahasiswa
KKN di desa
Ketua
Kelompok
Mahasiswa dan
Warga desa
21 01-09-2014/
Senin
Pemulangan dan
pelepasan Mahasiswa di
Kecamatan
Ketua
kelompok
Mahasiswa
9. Organisasi Pelaksana
Kegiatan KKN yang dilaksanakan di Desa Bendotretek yang berlangsung selama
dua puluh satu hari akan melaksanakan beberapa macam kegiatan pemberdayaan
masyarakat setempat. Oleh karena itu dibutuhkan suatu susunan keanggotaan panitia yang
berasal dari mahasiswa peserta KKN. Berikut ini adalah susunan struktur keanggotaan
panitia KKN pemberdayaan dan pelatihan masyarakat.
SUSUNAN PANITIA KKN POSDAYA
DESA BENDOTRETEK, KECAMATAN PRAMBON, SIDOARJO
Dosen Pembimbing Siti Nurul Hidayati S.Pd., M.Pd.
Ketua Pelaksana Dicky Mahesa Putra
Wakil Ketua Pelaksana Ahmad Syahirul Basyir
11
Sekretaris
Rayhana Ayuninnisa
Pitria Utami
Bendahara
Sella Noviantri
Desi Malaysa Sari
Seksi Posdaya Bidang Pendidikan
Alfian Cahya K.
Afrizal Irfan
Reza Wartanto
Ika Darmastuti
Lisa Juniesty A.
Tri Licuky N.S
Seksi Posdaya Bidang Kesehatan
Ananda Brian K.
Fira Sofyana
Rizka Ayu A.
Ferry Andriawan
Melanda Risang A.
Ravidi Muh.H.
Seksi Posdaya Bidang Ekonomi
Umy Anisari K
Dwi Redha I.
Haniatur R.U
Moh. Luqman H.
Yoga Famei A.
Mayang W.
10. Rincian Biaya
NO. Alat dan Bahan Harga
1 Sendok Rp 20.000
2 Baskom Rp 50.000
3 Panci Rp 120.000
4 Gas LPG Rp 80.000
5
Mangkuk
Rp 10.000
6 Spatula Rp 5.000
7 Piring Rp 5.000
8 Pisau Rp 30.000
12
9 Botol Rp 45.000
10 Timbangan Rp 30.000
11 Saringan Rp 5.000
12 Mika Rp 12.000
13 Talenan Rp 7.000
14 Beras Ketan Rp 85.000
15 Mangga Matang Rp 225.000
16 Air Rp 10.000
17 Santan Rp 15.000
18 Gula Rp 81.000
19 Garam Rp 2.000
20
Tepung Beras
Ketan Rp 20.000
21 Token Listrik Rp 50.000
22 ATK Rp 20.000
23 Biaya print Rp 5.000
24
Penggandaan
Materi Rp 15.000
25 Biaya Publikasi Rp 50.000
26
Cetak Label
Kemasan Rp 60.000
27 Biaya Transportasi Rp 20.000
28 Konsumsi Makan Rp 145.000
29 Konsumsi Minum Rp 28.000
Total Rp 1.250.000
B. Posdaya Pendidikan
(Kegiatan Rumah Kreatif dan Belajar Untuk Anak-Anak Di Desa Bendotretek
Kecamatan Prambon)
1. Analisis Situasi
Kreatif dan inovatif merupakan dambaan setiap orang tua terhdap anaknya. Namun,
sangat jarang anak-anak zaman sekarang melakukan hal-hal positif yang berhubungan
dengan ide atau gagasan mereka. Banyak anak yang lebih tertarik dengan game online
atau internet yang kurang mendidik dan justru membuat anak menghabiskan waktu
belajarnya. Fenomena yang sama terjadi di desa Bendotretek, kecamatan Prambon.
Majunya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, membuat desa Bendotretek semakin
13
bekembang. Tidak sedikit warga desa Bendotretek yang mendirikan game online sehingga
membuat anak-anak menghabiskan waktunya di tempat tersebut. Oleh karena itu peserta
KKN membuat alternatife bagi anak-anak di desa Bendotertek untuk memanfaatkan waktu
luang mereka ke dalam hal yang lebih positif dengan menggunakan media pembelajaran
yang efektif untuk menumbuh kembangkan kreatifitas siswanya.
2. Rumusan Masalah
a. Bagaimana menumbuh kembangkan kreativitas anak dengan memanfaatkan
waktu luang di Desa Bendotretek, Kecamatan Prambon, Sidoarjo?
b. Bagaimana memanfaatkan barang bekas agar menjadi media pembelajaran yang
efektif bagi anak-anak agar dapat memanfaatkan waktu luangnya?
3. Tujuan
a. Melatih anak-anak desa Bendotretek, kecamatan Prambon untuk lebih menumbuh
kembangkan kreatifitasnya dengan membuat keterampilan dari bahan bekas
b. Memanfaatkan barang bekas untuk pembuatan kerajinan tangan yang diharapkan
bisa berguna untuk anak-anak di desa Bendotretek nantinya.
4. Manfaat
a. Manfaat bagi anak-anak desa Bendotretek: membekali anak-anak desa Bendotretek
dengan keterampilan membuat kerajinan dengan memanfaatkan barang bekas.
b. Manfaat bagi mahasiswa: sebagai sarana untuk meningkatkan kreatifitas
mahasiswa dalam menciptakan media pembelajaran dalam penyampaian materi
dan pembuatan kerajianan.
c. Manfaat bagi universitas:mendidik mahasiswa agar mempunyai kepekaan sosial
dan jiwa sosial yang tinggi terhadap anak-anak di Desa Bendotretek.
5. Metode Kegiatan
Agar pelaksanaan kegiatan yang sudah dirancang memiliki arah yang jelas dan
sesuai dengan alur yang sudah ditetapkan, maka diperlukan suatu metode kegiatan.
14
Metode kegiatan merupakan suatu cara yang digunakan untuk mencapai tujuan tertentu
dengan proses yang sudah dilakukan.
a. Pra KKN
Kegiatan yang dilakukan pada tahap Pra KKN yaitu melakukan Survei
Lokasi KKN yang sudah ditetapkan sebelumnya oleh pihak Universitas. Dalam
hal ini, kegiatan yang dilakukan yaitu menganalisis situasi dan keadaan
lingkungan serta informasi secara umum Desa Bendotretek khususnya dalam
bidang pendidikan. Dimana di Desa Bendotretek terdapat anak-anak yang
membuang waktu berharganya untuk bermain dan tidak produktif sehingga untuk
mendapatkan informasi yang relevan dan sesuai maka dilakukan studi
pendahuluan berupa wawancara responden yaitu wawancara kepada orang tua dan
anak di desa Bendotretek.
Setelah didapatkan informasi dan gambaran secara umum tentang
keadaan anak-anak di desa Bendotretek, kemudian masalah yang ditemukan
dirumuskan dan disusun rencana pemecahan masalahnya, membuat jadwal kerja
pelaksanaan kegiatan, membuat daftar peserta yang akan terlibat, serta rincian
biaya pelaksanaan kegiatan KKN. Didapatkan bahwa permasalahan yang
berkaitan dengan pendidikan di desa Bendotretek adalah di Desa tersebut terdapat
anak-anak yang kurang dapat memanfaatkan waktunya.
b. Kegiatan KKN
Kegiatan KKN merupakan tindak lanjut dari perencanaan yang sudah
dirumuskan dan ditetapkan sebelumnya. Proses kegiatan KKN secara keseluruhan
Pasca KKN
Penyusunan Laporan dan Analisa Hasil
Kegiatan KKN
Pembentukan Posdaya Pendidikan dan Penentuan Program
Pra KKN
Survei Lokasi
15
mengacu pada susunan jadwal yang sudah dirancang. Pada kegiatan KKN yang
berlangsung selama dua puluh satu hari yaitu mulai tanggal 11-21 Agustus 2014
peserta KKN membentuk beberapa Posdaya (Pos Pemberdayaan Keluarga)
diantaranya bidang ekonomi, bidang kesehatan, bidang pendidikan, dan bidang
lingkungan. Kali ini yang akan dibahas adalah bidang pendidikan.
Bidang Pendidikan
Studi pendahuluan yang dilakukan pada tahap pra KKN diperoleh
informasi bahwa di desa Bendotretek terdapat anak-anak yang kurang
memanfaatkan waktu luangnya dan kurang produktif. Berdasarkan hal tersebut,
peserta KKN akan melaksanakan program posdaya bidang pendidikan dengan
kegiatan utama pembekalan keterampilan membuat media pembelajaran yang
efektif dari barang bekas.
6. Khalayak Sasaran
Sasaran utama dalam kegiatan ini yaitu anak-anak di Desa Bendotretek Kecamatan
Prambon Kabupaten Sidoarjo yang nantinya akan menjadi sasaran dalam keterampilan
pembuatan media pembelajaran efektif dari barang bekas.
7. Target Akan Dicapai
Suatu kegiatan dikatakan berhasil dan berkualitas baik apabila sudah memenuhi
target yang sudah ditentukan. Target dalam kegiatan KKN posdaya pendidikan kali ini
yaitu meningkatkan kreatifitas anak-anak desa Bendotretek melalui pembuatan kerajinan
menggunakan barang-barang bekas seperti pembuatan kerajinan tangan bunga mawar dari
bahan sedotan bekas sampai anak-anak tersebut mampu membuat kerajinan tanpa
panduan.
Jumlah Peserta Beberapa anak di desa Bendotretek
Usia Usia 7-12 tahun
Input Anak-anak yang kurang
memanfaatkan waktu luangnya untuk
melakukan hal positif
16
Output Para peserta (anak-anak desa
Bendotretek) dapat membuat
kerajinan tangan (keterampilan) yang
sudah diajarkan
Produk Media pembelajaran berupa hasil
kerajinan tangan dari barang bekas
8. Rencana Dan Jadwal Kerja
Kegiatan KKN di Desa Bendotretek yang akan dilakukan selama dua puluh satu
hari terhitung mulai tanggal 11-31 Agustus 2014. Cabang lain dari posdaya yang kami
lakukan adalah bidang pendidikan. Rencana kerja yang yang kami lakukan meliputi
pembekalan keterampilan membuat kerajinan tangan bagi anak-anak di desa Bendotretek
dalam memanfaatkan waktu luangnya.
Pelaksanaan kegiatan KKN yang diselenggarakan bertujuan untuk memenuhi
target dan sesuai tujuan awal yang sudah dirancang, maka diperlukan suatu rencana dan
jadwal kerja kegiatan. Rencana dan jadwal kerja ini menjadi acuan pelaksanaan
pembekalan keterampilan yang akan diselenggarakan di Desa Bendotretek. Berikut ini
merupakan jadwal dan waktu kegiatan KKN yang akan dilaksanakan di Desa Bendotretek.
Rencana dan Jadwal Kerja KKN Mahasiswa Unesa
Kelompok 44 di Desa Bendotretek, Prambon, Kab. Sidoarjo
NO TANGGAL KEGIATAN KOORDINATOR
1. Selasa, 12-08-2014 Persiapan rumah kreatif Alfian Cahya K.
2. Rabu, 13-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
3. Kamis, 14-08-2014 Rumah kreatif: Membuat
buku dari kain flannel
Fira Sofyana
4. Jumat, 15-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
5. Senin, 17-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
6. Selasa, 18-08-2014 Rumah kreatif: mebuat
kotak pensil dari kain flanel
Fira Sofyana
17
7. Rabu, 19-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
8. Kamis, 20-08-2014 Rumah kreatif: membuat
bunga
Fira Sofyana
9. Jumat, 21-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
10. Senin, 24-08-2014 Rumah kreatif: membuat
bunga
Fira Sofyana
11. Selasa, 25-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
12. Rabu, 26-08-2014 Rumah Kreatif: membuat
pot bunga
Fira Sofyana
13. Kamis, 27-08-2014 Bimbingan Belajar Desi Malaysa Sari
14. Jumat, 28-08-2014 Rumah Kreatif: membuat
pot bung II
Fira Sofyana
9. Organisasi Pelaksanaan
Kegiatan KKN yang dilaksanakan di Desa Bendotretek yang berlangsung
selama dua puluh satu hari akan melaksanakan beberapa macam kegiatan pemberdayaan
masyarakat setempat. Oleh karena itu dibutuhkan suatu susunan keanggotaan panitia yang
berasal dari mahasiswa peserta KKN. Berikut ini adalah susunan struktur keanggotaan
panitia KKN pemberdayaan dan pelatihan masyarakat.
SUSUNAN PANITIA KKN POSDAYA
DESA BENDOTRETEK, KECAMATAN PRAMBON, SIDOARJO
Dosen Pembimbing Siti Nurul Hidayati S.Pd., M.Pd.
Ketua Pelaksana Dicky Mahesa Putra
Wakil Ketua Pelaksana Ahmad Syahirul Basyir
Sekretaris
Rayhana Ayuninnisa
Pitria Utami
Bendahara
Sella Noviantri
Desi Malaysa Sari
Seksi Posdaya Bidang Pendidikan
Alfian Cahya K.
Afrizal Irfan
18
Reza Wartanto
Ika Darmastuti
Lisa Juniesty A.
Tri Licuky N.S
Seksi Posdaya Bidang Kesehatan
Ananda Brian K.
Fira Sofyana
Rizka Ayu A.
Ferry Andriawan
Melanda Risang A.
Ravidi Muh.H.
Seksi Posdaya Bidang Ekonomi
Umy Anisari K
Dwi Redha I.
Haniatur R.U
Moh. Luqman H.
Yoga Famei A.
Mayang W.
10. Rencana Biaya
Alat dan Bahan yang Digunakan
No. Alat dan Bahan Jumlah Satuan Harga Satuan Jumlah Total
1. Kain flanel 5 meter Rp25.000,00 Rp 125.000,00
2. Pita motif 10 roll Rp 5.500,00 Rp 55.000,00
3. Gantungan kunci 20 Rp 1.000,00 Rp 10.000,00
4. Peniti bross 20 Rp 1.000,00 Rp 20.000,00
5. Lem tembak 5 Rp 1.000,00 Rp 5.000,00
6. Jarum 5 pack Rp 1.000,00 Rp 5.000,00
7. benang 2 pack Rp 2.500,00 Rp 5.000,00
8. Tali 5 Rp 1.250,00 Rp 6.250,00
9. Lilin 5 Rp 1.000,00 Rp 5.000,00
10. Dakron kg Rp 20.000,00 Rp 20.000,00
11. Lem kertas 3 Rp 1.000,00 Rp 3.000,00
12. Botol bekas 20 Rp 500,00 Rp 10.000,00
13. doubletape 3 Rp 3.000,00 Rp 9.000,00
14. Koran bekas 2kg Rp 15.000,00 Rp 30.000,00
19
15. Ketas Lipat 2 pack Rp 5000,00 Rp 10.000,00
Jumlah Rp 318.250,00
C. Posdaya Kesehatan
(Peningkatan Wawasan Kesehatan Masyarakat Melalui Program Penyuluhan
Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR)).
1. Analisis Situasi
Kesehatan merupakan aspek terpenting dalam kehidupan masyarakat karena
kesehatan masyarakat adalah komponen yang amat penting dalam pembangunan suatu
negara. Namun hal ini justru sering diabaikan oleh masyarakat padaumumnya. Dengan
kondisi masyraakat yang sehat menjadikan masyarakat tersebut produktif, sehingga apa
yang telah dicita-citakan selama ini dapat terwujud dan berhasil di berbagai sektor
seperti pendidikan, sosial, ekonomi dan pembangunan nasional. Maka dari itu
pemabangunan Nasional dapat tercapai dengan optimal apabila pembangunan kesehatan
masyarakat dapat terwujud.
Populasi jumlah remaja di Indonesia tahun 2013 berdasarkan data BKKBN RI
adalah 43 juta atau 10,6% dari jumlah penduduk Indonesia. Masa remaja merupakan
masa peralihan antara masa kanak-kanak dan masa dewasa, yang dimulai pada saat
kematangan seksual. Remaja tidak mempunyai kematangan yang jelas, yaitu bahwa
mereka tidak termasuk golongan anak-anak tetapi tidak juga termasuk golongan dewasa.
Perkembangan biologis dan psikologis remaja dipengaruhi oleh perkembangan
lingkungan dan sosial. Oleh karena itu remaja akan berjuang untuk melepaskan
ketergantungannya kepada orangtua dan berusaha mencapai kemandirian sehingga
mereka dapat diterima dan diakui sebagai orang dewasa. Memasuki masa remaja yang
diawali ddengan terjadinya kematangan seksual, maka remaja akan dihadapkan pada
keadaan yang memerlukan penyesuaian untuk dapat menerima perubahan-perubahan
yang terjadi. Kematangan seksual dan terjadinya perubahan bentuk tubuh sangat
berpengaruh pada kehidupan kejiwaan remaja. Selain itu, kematangan seksual juga
20
mengakibatkan remaja mulai teratarik dengan anatomi fisiologi tubuhnya. Selain tertarik
pada dirinya, juga mulai muncul perasaan tertrik pada teman sebaya yang berlawan
jenis.
Masalah remaja (usia> 10-19 tahun) merupakan masalah yang perlu di perhatikan
dalam pembangunan nasional di Indonesia. Masalah remaja terjadi, karena mereka tidak
dipersiapkan mengenai pengetahuan tentang aspek yang berhubungan dengan masalah
peralihan dari masa anak ke dewasa. Masalah kesehatan remaja mencangkup aspek fisik
biologis dan mental, sosial. Perubahan fisik yang pesat dan perubahan
endokrin/hormonal yang sangat dramatik merupakan pemicu masalah kesehatan remaja
serius karena timbulnya dorongan motivasi seksual yang menjadikan remaja rawan
yterhadap penyakit dan masalah kesehatan reproduksi, kehamilan remaja, ddengan
segala konsekuensinya yaitu: hubungan seks pranikah, aborsi, PMS dan HIV/AIDS.
Data yang dihimpun oleh BKKBN RI tahun 2013 menyatakan bahwa sebanyak 30,9%
remaja pria dan 34,7% remaja putri 43 juta remaja Indonesia yang berusia 15-19 tahun
pernah melakukan hubungan suami istri (HUS).
Permasalahan remaja seringkali berakar dari kurangnya informasi dan pemahaman
serta kesadaran untuk mencapai sehat secara reproduksi. Di sisi lain, remaja sendiri
mengalami perubahan fisik yang cepat. Akses untuk mendapatkan informasi untuk
remaja banyak yang tertutup. Dengan memperluas akses informasi tentang kesehatan
reproduksi kesehatan ang benar dan jujur bagi remaja akan membuat remaja semakin
sadar terhadap tanggung jawab perilakunya reproduksinya. Dengan banyaknya
persoalan kesehata reproduksi remaja, maka pemberian informasi, layanan dan
pendidikan reproduksi remaja menjadi sangat penting.
Berbicara mengenai kesehatan reproduksi remaja, sampai saat ini Indonesia
terbilang sebagai salah satu negara dengan kesehatan yang relatif rendah, bagaimana
Program demi program yang digulirkan oleh pemerintah tidak seluruhnya berjalan
denganlancar. Terlebih lagibagi mereka yang hidup di desa, yang selama ini kurang
memperhatikan pentingnya kesehatannya. Dimana masyarakat desa cenderung acuh
dengan apa yang dinamakan kesehatan. Selain itujuga kurangnya ketersediaan sarana
kesehatan yang tidak berimbang dengan pertumbuhan populasi penduduk pada saat ini.
21
Sehingga diperlukan adanya pihak-pihak lain untuk membantu pemerintah dalam
mengatasi masalah kesehatanmasyarakat.
Sehubungan dengan hal tersebut kami selaku mahasiswa yang tergabung dalam
kelompok KKN (Kuliah Kerja Nyata) Universitas Negeri Surabayatahun ajaran
2014/2015 menginginkan adanya kerjasama dengan Dinas Kesehatan Kabupaten
Sidoarjo agar dapat memberikan sarana dan prasarana demi terwujudnya kegiatan
dengan tema penyuluhan kesehatan remaja. Kerjasama tersebut diperuntukkan bagi
masyarakat di Desa Bendotretek, Prambon, Sidoarjo agar mengerti akan pentingnya
kesehatan. Karena bagaimanapun juga peran masyarakat sangat penting dalam
meningkatkan derajat kesehatan dan kualitas hidup produktivitas bangsa Indonesia
terutama bicara tentang kesehatan reproduksi remaja.
2. Rumusan Masalah
a. Bagaimana fokus tujuan diadakannya kegiatan penyuluhan kesehatan remaja di Desa
Bendo Tretek ?
b. Bagaimana cara meningkatkan kepedulian masyarakat Desa Bendo Tretek, Prambon,
Sidoarjo terhadap kesehatan reproduksi remaja ?
3. Tujuan Kegiatan
a. Remaja dapat mengerti tentang kesehatan reproduksi, sehingga remaja mengetahui
perilaku seksual yang salah dan mengetahui bahaya serta akibatnya.
b. Memfasilitasi masyarakat Desa Bendotretek, Prambon, Sidoarjo untuk
meningkatkan kepedulian akan kesehatan, khususnya kesehatan reproduksi remaja.
4. Manfaat
a. Manfaat bagi warga: untuk meningkatkan kepedulian masyarakat akan pentingnya
kesehatan dalam kehidupan sehari-hari, khususnya bagi para remaja di Desa
Bendotretek, Prambon, Sidoarjo.
b. Manfaat bagi mahasiswa: sebagai sarana pengabdian kepada masyarakat
c. Manfaat bagi universitas: mendidik mahasiswa agar mempunyai kepekaan sosial
yang tinggi terhadap masyarakat.
22
5. Metode Kegiatan
Agar pelaksanaan kegiatan yang sudah dirancang memiliki arah yang jelas dan
sesuai dengan alur yang sudah ditetapkan, maka diperlukan suatu metode kegiatan.
Metode kegiatan merupakan suatu cara yang digunakan untuk mencapai tujuan tertentu
dengan proses yang sudah dilakukan.
a. Pra KKN
Kegiatan yang dilakukan pada tahap Pra KKN yaitu melakukan
Survei Lokasi KKN yang sudah ditetapkan sebelumnya oleh pihak
Universitas. Dalam hal ini, kegiatan yang dilakukan yaitu mencari
permasalahan awal dan keadaan lingkungan serta informasi secara umum
Desa Bendotretek. Lebih lanjut, untuk mendapatkan informasi yang relevan
dan sesuai maka dilakukan studi pendahuluan berupa wawancara responden
yaitu kepala desa dan perangkat desa setempat.
Setelah didapatkan informasi dan gambaran secara umum desa
Bendotretek, kemudian masalah yang ditemukan dirumuskan dan disusun
rencana pemecahan masalahnya, membuat jadwal kerja pelaksanaan
kegiatan, membuat daftar peserta yang akan terlibat, serta rincian biaya
pelaksanaan kegiatan KKN.
Pasca KKN
Penyusunan Laporan dan Analisa Hasil
Kegiatan KKN
Pembentukan Posdaya
Pra KKN
Survei Lokasi
23
b. Kegiatan KKN
Kegiatan KKN merupakan tindak lanjut dari perencanaan yang
sudah dirumuskan dan ditetapkan sebelumnya. Proses kegiatan KKN secara
keseluruhan mengacu pada susunan jadwal yang sudah dirancang. Pada
kegiatan KKN yang berlangsung selama dua puluh satu hari yaitu mulai
tanggal 11-31 Agustus 2014 peserta KKN membentuk beberapa Posdaya
(Pos Pemberdayaan Keluarga) diantaranya sebagai berikut.
Setelah beberapa tahap dilakukan dan studi pendahuluan yang telah
dilakukan melalui wawancara dengan kepala desa dan perangkat desa
setempat, diperoleh informasi bahwa masyarakat Desa Bendo Tretek masih
kurang peduli kan pentingnya kesehatan, maka dari itu diambil posdaya
bidang kesehatan. Dimana kegiatan ini juga dilakukan dengan melihat karang
taruna desa yang sangat aktif dalam melakukan segala kegiatan di Desa
Bendo Tretek. Oleh karena itu, peserta KKN akan berantusias melaksanakan
kegiatan pengabdian masyarakat berupa penyuluhan KRR (Kesehatan
Reproduksi Remaja).
6. Sasaran
Bentuk kegiatan ini adalah suatu kegiatan yang bergerak dalam bidang kesehatan,
dengan pelaku utama adalah remaja di Desa Bendotretek, Prambon, Sidoarjo.
7. Target Akan Dicapai
Suatu kegiatan dikatakan berhasil dan berkualitas baik apabila sudah memenuhi
target yang sudah ditentukan. Target dalam kegiatan KKN kali ini yaitu memberikan
modal pengetahuan kesehatan kepada masyarakat desa Bendotretek Kecamatan Prambon
Kabupaten Sidoarjo. Dibawah ini merupakan target pelaksanaan kegiatan yang akan
dilaksanakan di desa Bendotretek.
Jumlah Peserta Remaja dan Karangtaruna/dukuh
Yang terbagi kedalam 3 bagian,
remaja awal, pertengahan dan akhir
24
Usia Usia remaja 11-20 tahun
Input Para peserta yang minim pengetahuan
tentang pentingnya kesehatan
reproduksi remaja
Output Para peserta dapat mengetahui dan
memahami arti penting kesehatan
reproduksi remaja
8. Bentuk Kegiatan
Terdapat empat bentuk kegiatan utama, di antaranya adalah:
a. Penyuluhan KKR
Acara ini ditujukan kepada seluruh masyraakat remaja Desa Bendotretek yang
membutuhkansosialisasi tentang kesehatan remaja. Hal ini mengingat kurangnya
informasi tentang kesehatan reproduksi remaja di desa tersebut. Penyuluhan ini
dilakukan di balai ndesa yag kemudian peserta dari penyulihan ini akan
melakukankegiatan penyuluhan serta tanya jawab. Pada kegiatan ini panitia
bekerjasama dengan Puskesmas terdekat yang natinya ditunjuk langsung oleh Dinas
Kesehatan agar Puskesmas setempat dapat menyediakan sarana dan prasarana yang
dibutuhkan.
9. Jadwal Kegiatan
Kegiatanakan dilaksanakan pada:
Hari : Selasa
Tanggal : 26 8 2014
Acara : Penyuluhan Kesehatan Reproduksi
Tempat : Balai Desa
10. Susunan Panitia
Pelindung : Tim Pengelola KKN Unesa
Prof. Dr. Ir. I Wayan Susila, M.T.
Penasehat : Tim Pengelola KKN Unesa
25
Drs. Suroto, M.A.,Ph.D.
Pembina : Dosen Pendamping Lapangan
Siti Nurul Hidayati 197508142008122001
Penanggung jawab : KetuaKoordinatorDesa
Ahmad SyahirulBasyir 11010024212
Ketua : Dicky Mahesa Putra 11050514065
Sekertaris : 1. RayhanaAyuninnisa 11010714040
2. Pitria Utami 11040564032
Bendahara : 1. Sella Noviantri 11030174079
2. Desi Malaysa Sari 11010644038
Sie Acara : 1. Fira Sofyana
2. Mayang Wulansari
3. Umy Anisari Khulsum
11010034236
11080554282
11080694041
Sie Perlengkapan dan
Akomodasi
: 1. Alfian Cahya Khoiruddin
2. Afrizal Irfan
3. Reza Wartanto
11060464032
11060484018
11010044221
Sie Konsumsi : 1. Ika Darmastuti
2. Lisa Juniesty Anggraini
3. Tri Lucky Novita Sari
11010014033
11020084225
11020134029
Sie Keamanan : 1. Mochammad Luqman Hakim
2. Ravidi Muhammad H
3. Ananda Brian Karisma
11040254226
11020074044
11030234203
Sie Kesekretariatan : 1. Dwi Redha Iktamala
2. Haniatur Rofiqoh Umar
3. Yoga Famei Akbarini
11040284019
11050544055
11080574056
Sie Humas &Pubdekdok : 1. Melanda Risang Ayu
2. Rizka Ayu Amelia
3. Ferry Andriawan
11050634014
11030244004
11060474039
26
11. Jadwal Kegiatan
No. Waktu Kegiatan Pemateri keterangan
1. 08.00 09.00 Pendaftaran dan
Pembukaan
Panitia
2. 09.00 10.00 KRR Dinas kesehatan
3. 10.00 12.00 HIV Dinas kesehatan
12. Rincian Anggaran Dana
No. Alat dan Bahan Jumlah Satuan Harga Satuan Jumlah Total
1 Fotokopi modul 5 lembar Rp. 1000,00 Rp. 20.000,00
2 Sewa LCD 1 Rp. 150.000,00 Rp. 150.000,00
3 Air mineral
gelas
2 kardus Rp. 24.000,00 Rp. 48.000,00
4 Roti 30 pack Rp. 80.000,00 Rp. 80.000,00
Total Rp. 298.000,00
27
BAB II
PELAKSANAAN PROGRAM
Kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang dilaksanakan oleh mahasiswa kelompok 44
yang berlokasi di Desa Bendotretek, Kecamatan Prambon, Kabupaten Sidoarjo. Mahasiswa
melaksanakan kegiatan KKN sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan terhitung mulai
tanggal 11 Agustus 2014 hingga tanggal 31 Agustus 2014. Dimana dalam koordinasi yang
telah dilakukan oleh kelompok penulis dengan pihak Desa Bendo Tretek sejak Juni 2014
dengan memberikan surat ijin dan bertemu kepala desa guna memperlancar pelaksanaan
Kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN).
Selanjutnya, observasi dan wawancara secara langsung dilakukan dengan kepala desa
beserta warga mengenai kondisi Desa Bendotretek agar memperoleh gambaran mengenai
posdaya yang akan dibuat beserta program-program yang menunjang. Setelah melakukan
observasi dan wawancara, kelompok 44 sepakat untuk membentuk 3 struktur posdaya, yaitu
posdaya ekonomi, posdaya pendidikan dan posdaya kesehatan.
A. Posdaya Ekonomi
Posdaya ekonomi dibentuk sesuai hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan
oleh mahasiswa dengan kepala desa, dimana Bapak Kamat selaku kepala desa
memberikan informasi bahwa di Desa Bendotretek selain adanya lahan tebu terdapat juga
banyak pohon mangga dan pemasok mangga maka dari itu kelompok 44 memiliki ide
untuk membentuk posdaya ekonomi dengan memberikan suatu program pelatihan
mengenai pengelolaan sumber daya lokal menjadi produk unggulan. Dalam hal ini
mangga adalah sebuah bahan utama yang dijadikan sebagai produk unggulan di desa
Bendotretek. Maka dari itu pelatihan pengelolahan produk mangga yang diberikan oleh
posdaya ekonomi pada warga setempat adalah pelatihan pembuatan sirup mangga dan
pelatihan pembuatan ketan mangga. Dimana kedua program pelatihan ini bermaksud
untuk warga dapat memanfaatkan mangga yang ada pada desa tersebut sehingga mampu
mampu menjadi produk unggulan yang bernilai jual tinggi dan mampu membantu
perekonomian warga setempat. Pada Posdaya menggunakan dan memilih nama kegiatan
Pengelolaan Sumber Daya Lokal Menjadi Produk Unggulan karena sesuai dengan
rencana awal dibentuknya Posdaya ekonomi pada desa ini adalah agar masyarakat desa
28
dapat memanfaatkan sumber daya yang ada, sehingga kita tidak memberikan nama
kegiatan khusus selain nama diatas. Pelatihan yang menjadi program dari posdaya ini
dilaksanakan pada tanggal 21-22 Agustus 2014 yaitu pada minggu ke-2 pelaksanaan KKN
yang berlokasikan di Balai Desa Bendotretek dengan sasaran adalah ibu-ibu PKK. Adapun
rincian pelaksanaan program podaya ekonomi adalah sebagi berikut.
1. Pelatihan Pembuatan Sirup Mangga
Program awal Posdaya Ekonomi yang diadakan oleh kelompok 44 bernama
Pengelolaan Sumber Daya Lokal Menjadi Produk Unggulan, dimana salah satu
program di dalamnya yang utama adalah Pelatihan Pembuatan Sirup Mangga yang
dilaksanakan pada tanggal 21 Agustus 2014. Kegiatan pelatihan ini dilaksanakan
disela-sela anggota kelompok melakukan berbagai aktivitas untuk menyelesaikan
program Posdaya lainnya yang telah dibentuk serta membantu warga untuk
mempersiapkan acarara peringatan HUT Kemerdekaan RI. Pelatihan pembuatan sirup
mangga ini dilaksanakan pada hari dan tanggal sebagai berikut.
Hari, Tanggal : Kamis, 21 Agustus 2014
Pukul : 09.00-selesai
Tempat : Balai Desa
Peserta : Ibu-ibu PKK
Sebelum pelaksanaan pelatihan ini mahasiswa mempersiapkan segala
kebutuhan yang dibutuhkan mulai dari alat hingga bahan utama yaitu mangga serta
melakukan koordinasi langsung dengan Ketua Ibu PKK Desa Bendotretek untuk
memberikan informasi diadakannya kegiatan pelatihan tersebut pada ibu-ibu lainnya.
Semua itu dilakukan tidak terlepas sesuai dengan rencana dibentuknya posdaya
ekonomi ini yang menjadikan Ibu-ibu PKK sebagai sasaran utama dalam pelaksanaan
pelatihan ini.
Adapun berdasarkan tujuan dari perencanaan diadakannya kegiatan pelatihan
ini melihat lokasi desa yang sangat strategis sebagai jalur alternatif menuju lokasi-
lokasi pariwisata yang ada di mojokerto, maka dari itu diharapakan adanya kegiatan
29
ini dapat menumbuhkan kreatifitas dan membantu warga dalam mengolah
sumberdaya lokal yang dapat dijadikan produk unggulan sebagai kekhasan pada desa
ini serta dapat memberdayakan warga desa agar dapat mengisi waktu luang dengan
hal yang bermanfaat.
Pelaksanaan pada program dari posdaya ini dibentuk anggota-anggota yang
secara langsung maupun tidak langsung berpartisipasi dalam mengkoordinasi agar
dapat terselenggara pelatihan sesuai dengan yang diinginkan. Dimana dalam
kepanitiaannya yang menjadi penanggung jawab adalah ketua kelompok 44 yang
berkoordinasi dengan salah satu anggota kelompok yang dianggap mampu
memberikan sebuah inovasi baru dalam mengelola sumber daya lokal yang dimiliki
oleh dess tersebut secara langsung. Disini anggota kelompok 44 secara bersama-sama
berpartisipasi dalam penyelenggaraan kegiatan pelatihan pembuatan sirup mangga,
tidak ada pembagian khusus dalam penyelenggaraan posdaya, sehingga paanitia yang
dibentuk dalam kegiatan pelatihan ini adalah sepenuhnya dari seluruh anggota
kelompok 44. Dimana kepanitiannya dibagi menjadi beberapa petugas seperti,
koordinator, pemateri, konsumsi, kesekretariatan, pubdekdok, perlengkapan, dan
keamanan.
2. Pelatihan Pembuatan Ketan Mangga
Kegiatan ini merupakan kelanjutan program yang ada pada posdaya ekonomi
setelah pelatihan pembuatan sirup mangga. Kegiatan ini sama dengan kegiatan
sebelumnya, kegiatan pelatihan pembuatan sirup mangga. Dimana sasaran utama
dalam pelatihan ini juga adalah ibu-ibu PKK. Pelatihan pembuatan ketan mangga ini
dilaksanakan pada hari dan tanggal sebagai berikut.
Hari, Tanggal : Jumat, 22 Agustus 2014
Pukul : 09.00-selesai
Tempat : Balai Desa
Peserta : Ibu-ibu PKK
30
Sebelum pelaksanaan pelatihan ini mahasiswa mempersiapkan segala
kebutuhan, mulai dari alat hingga bahan utama yaitu mangga. Serta melakukan
koordinasi langsung dengan Ketua PKK Desa Bendotretek untuk memberikan
informasi diadakannya kegiatan pelatihan tersebut pada ibu-ibu lainnya. Semua itu
dilakukan tidak terlepas sesuai dengan rencana dibentuknya posdaya ekonomi ini
yang menjadikan Ibu-ibu PKK sebagai sasaran utama dalam pelaksanaan pelatihan
ini.
Lebih lanjut, tujuan kegiatan pelatihan ini melihat lokasi desa yang sangat
strategis sebagai jalur alternatif menuju lokasi-lokasi pariwisata yang ada di
Mojokerto, maka dari itu diharapkan kegiatan ini dapat menumbuhkan kreatifitas dan
membantu warga dalam mengolah sumber daya lokal yang dapat dijadikan produk
unggulan sebagai ciri khas desa, serta dapat memberdayakan warga desa agar dapat
mengisi waktu luang dengan hal yang bermanfaat.
Pelatihan ini sama halnya dengan pelatihan pembuatan sirup mangga yang
tidak ada team khusus yang dibentuk tetapi pelaksana/pemateri pada pelatihan
pembuatan ketan mangga ini dibawakan oleh mahasiswa yang lain. Namun anggota
kelompok 44 tetap secara bersama-sama saling berkoordinasi guna memperlancar dan
mensukseskan acara pelatihan ini.
Dibentuknya ide pelatihan pembuatan ketan mangga karena dianggap perlu
adanya berbagai kreasi olahan makanan yang terbuat dari bahan lokal desa yaitu
mangga. Pada program inilah kelompok 44 menunjukkan bahwa mangga juga dapat
dijadikan sebagai pilihan bahan/buah yang sangat tepat sebagai tambahan dan
campuran bahan adonan makanan lainnya.
3. Pelatihan Pembuatan Jahe Instan
Pelatihan ini merupakan program tambahan yang diberikan oleh kelompok 44
pada warga desa Bendotretek, sebab setelah melakukan wawancara dengan ketua
karangtaruna Desa Bendotretek di dapat infomasi bahwa desa tersebut akan
melaksanakan program budidaya tanaman jahe. Maka dari itu kelompok 44 memiliki
ide untuk memberikan pelatihan pembuatan minuman ektrak jahe karena pelatihan itu
dapat menjadi penunjang perencanaan penyelenggaraan budidaya tanamhan jahe.
31
Namun pelatihan ini bersifat fleksibel, dimana tidak tercantum pada jadwal dan
penyelenggaraan disesuaikan dengan kesepakatan yang diambil oleh semua peserta
pelatihan.
Lebih lanjut, Pelatihan ini memanfaatkan bahan yang dianggap mudah untuk
dicari, ditemui dan didapat. Pelatihan ini diberikan dengan tujuan selain untuk
menunjang rencana diselenggarakannya program desa untuk membudidayakan jahe,
pelatihan ini juga untuk membantu agar warga dapat dengan mudah membuat sendiri
racikan minuman yang memiliki khasiat yang tinggi bagi metabolisme tubuh.
Pelatihan pembuatan jahe instan ini dilaksanakan pada tanggal dan hari sebagai
berikut:
Hari, Tanggal : Rabu/, 27 Agustus 2014
Pukul : 09.00-selesai
Tempat : Balai Desa
Peserta : Ibu-ibu PKK
Mengingat pelatihan pembuatan jahe instan merupakan kegiatan tambahan dari
posdaya ekonomi, maka kegiatan ini tidak menuntut adanya suatu timbal balik dari
peserta pelatihan.
B. Posdaya Pendidikan
Posdaya pendidikan dibentuk karena banyaknya anak usia belajar yang ada di desa ini,
sehingga perlu diadakan kegiatan yang mendidik dan bervariasi. Dimana kegiatan tersebut
tidak hanya berbasis akademik yang berkaitan dengan pelajaran yang ada di dalam kelas
tetapi perlu adanya sebuah waktu atau kegiatan yang mampu mencurahkan kretifitas serta
mampu sedikit menghilangkan kejenuhan yang dihadapi selama mengikuti proses
pembelajaran. Program utama pada posdaya pendidikan ini adalah Rumah kreatif, namun
kegiatan pada rumah kreatif tidak hanya melatih dan menumbuhkan kreatifitas pada anak
tetapi posdaya pendidikan juga memiliki program kegiatan yang berbasis akademik seperti
bimbingan belajar yang diadakan dengan tujuan yang sama yaitu dapat mendidik dan
melatih anak-anak menjadi pribadi yang baik dan memiliki keahlian khusus.
32
1. Rumah Kreatif dan Bimbingan Belajar
Rumah kreatif adalah sebuah rumah/pos yang dibentuk sebagai tempat/wadah
untuk melatih dan menumbuhkan kreatifitas yang di miliki oleh anak-anak pada
usia sekolah. Alasan diadakannya program rumah kreatif pada posdaya pendidikan
ini yakni bertujuan menampung kreativitas yang dimiliki anak-anak untuk mengisi
waktu luangnya dengan hal-hal yang baik dan bermanfaat.
Selanjutnya, agar kegiatan di rumah kreatif tidak cenderung monoton, maka
kegiatan rumah kreatif diadakan dua kali seminggu dan bimbingan belajar
dilaksanakan tiga kali seminggu. Pembagian pelaksanaan kegiatan bimbingan
belajar dan rumah kreatif dilaksanakan pada hari sebagai berikut.
Hari : Senin, Rabu, Jumat
Kegiatan : Bimbingan belajar
Pukul : 18.30-20.00
Tempat : Pos Rumah kreatif
Peserta : Anak-anak usia sekolah
Selanjutnya, kegiatan rumah kreatif dilaksanakan pada hari dan jam
sebagai berikut.
Hari : Selasa dan Kamis
Kegiatan : Melatih kreatifitas anak
Pukul : 18.30-20.00
Tempat : Pos Rumah kreatif
Peserta : Anak-anak usia sekolah
33
C. Posdaya Kesehatan
Posdaya kesehatan merupakan posdaya yang bergerak di bidang kesehatan. Dimana
posdaya kesehatan dibentuk karena perlu adanya sebuah pengarahan mengenai kesehatan
pada remaja, dilihat semakin maraknya permasalahan dunia remaja. Dalam posdaya
kesehatan ini melibatkan remaja dan karang taruna desa sebagai sasaran utama. Melihat
permasalahan yang terjadi pada dunia remaja, maka dari itu kelompok 44 mengambil tema
Bahaya Seks Bebas dalam kesehatan reproduksi remaja. Pelaksanaan kegiatan posdaya
kesehatan dilakukan pada hari dan jam sebagai berikut.
Hari, Tanggal : Selasa, 26 Agustus 2014
Kegiatan : Kesehatan Reproduksi Remaja Bahaya Seks Bebas
Pukul : 18.30-21.00
Tempat : Balai Desa
Peserta : Karang Taruna Desa
Pelaksanaan program posdaya ini dibantu dan dilaksanakan oleh semua
anggota kelompok 44 dan karang taruna dalam kegiatan sosialisasinya. Hal ini
dilakukan agar dapat terselenggara pelatihan yang sesuai dan tepat sasaran. Pemateri
pada kegiatan ini merupakan anggota kelompok 44 yang telah memiliki bekal
mengenai bidang kesehatan, khususnya kesehatan pada remaja.
34
BAB III
HASIL KEGIATAN
Tiap posdaya yang sudah dilaksanakan dan diselenggarakan diharapkan dapat
membekali warga dan karang taruna desa setempat dengan ilmu dan kreatifitas yang
diberikan oleh mahasiswa peserta KKN. Sesuai dengan tujuan awal bahwa Tri Dharma
perguruan tinggi yaitu pengabdian kepada masyarakat harus memberikan sumbangsih
kepada masyarakat baik berupa bekal keahlian maupun pembangunan desa. Hasil kegiatan
masing-masing posdaya akan diuraikan sebagai berikut.
A. Posdaya Ekonomi
Hasil kegiatan posdaya ekonomi berupa olahan mangga yang dijadikan berbagai
macam makanan dan minuman. Dalam hal ini, mangga yang diolah diharapakan dapat
dijadikan warga sebagai produk lokal untuk dipasarkan. Disamping itu, luaran yang
diharapkan yaitu ibu-ibu PKK mempunyai keterampilan baru dan keahlian dalam
mengolah mangga yang merupakan buah lokal yang dapat ditemui di Desa
Bendotretek, Prambon-Sidoarjo.
1. Pelatihan Pembuatan Sirup Mangga
Pelaksanaan program pelatihan pembuatan sirup mangga ini dihadiri oleh
perwakilan dari ibu-ibu PKK Desa Bendotretek yang berjumlah sekitar 16 orang.
Dimana jumlah tersebut lebih dari perencanaan sebelumnya yang memperkirakan
perwakilan peserta dari ibu-ibu PKK adalah sekitar 10 orang karena diperkirakan
banyak warga yang tengah beraktifitas di hari aktif pelaksaan kegiatan.
Pada pelaksanaan pelatihan pemateri memberikan pengarahan secara perlahan
satu demi satu agar dapat dimengerti oleh peserta dan peserta juga secara cermat
mengikuti segala pengarahan yang diberikan oleh pemateri, dari mulai pemateri
memperkenalkan peralatan, bahan dan hingga pemateri memberikan contoh
pelaksanaan/ pembuatan. setelah pemateri memberikan sebuah pengarahan beserta
contoh pembuatan, peserta diberikan kesempatan untuk mempraktekkan apa yang
telah diajarkan/dicontohkan sebelumnya oleh pemateri.
35
Pada akhir pelaksanaan pelatihan pembuatan sirup mangga para ibu-ibu PKK
sangat senang dengan hasil yang diperoleh semua itu terlihat ketika produk hasil
pembuatan ibu-ibu diberikan oleh panitia kepada peserta pelatihan serta panitia
memberikan lembar kritik dan saran, secara garis besar isi dari lembar tersebut
menggambarkan antusias dan rasa senang para ibu-ibu dalam mengikuti pelatihan ini.
Kegiatan pengolahan mangga tersebut dapat didukung dengan gambar yang akan
dilampirkan di bawah.
Gambar 3.1 Proses Pelatihan Pengolahan Sirup Mangga
Gambar 3.2 Praktik Ibu-ibu PKK pengolahan sirup Mangga
36
Gambar 3.3 Hasil Pengolahan Mangga menjadi Sirup oleh Ibu-ibu PKK
2. Pelatihan Pembuatan Ketan Mangga
Kegiatan ini merupakan kelanjutan program yang ada pada posdaya ekonomi
setelah pelatihan pembuatan sirup mangga. Kegiatan ini sama dengan kegiatan
sebelumnya yaitu pelatihan sirup mangga. Dimana sasaran dalam pelatihan ini
adalah ibu-ibu PKK. Namun pelatihan ini sedikit berbeda dengan pelatihan awal
karena dalam melakukan koordinasi untuk peserta, panitia langsung mengajak ibu-
ibu PKK yang telah menjadi anggota dalam pelatihan sebelumnya serta mengajak
ibu-ibu yang belum mengetahui adanya pelaksanaan tersebut. Sehingga jumlah
peserta yang datang sama seperti jumlah peserta pada pelatihan pembuatan sirup,
yaitu sekitar 16 orang.
Adapun sedikit perbedaan antara pelatihan pembuatan ketan mangga dengan
pelatihan pembuatan sirup mangga adalah waktu yang dibutuhkan sangat lama
untuk mengolah bahan yang dibutuhkan, khusunya ketan. Maka dari itu panitia
telah membuat dan menyediakan ketan yang telah matang agar dalam pelatihan
dapat secara langsung digunakan dan hanya membuat adonan lainnya agar tidak
menyita banyak waktu dari para ibu-ibu PKK.
Pada pelaksanaan pelatihan ini pemateri juga memberikan pengarahan secara
perlahan satu demi satu agar dapat dimengerti oleh peserta dan peserta juga secara
cermat mengikuti segala pengarahan yang diberikan oleh pemateri, dari mulai
pemateri memperkenalkan peralatan, bahan dan hingga pemateri memberikan
contoh pelaksanaan/ pembuatan. Setelah pemateri memberikan sebuah pengarahan
37
beserta contoh pembuatan, peserta diberikan kesempatan untuk mempraktekkan
apa yang telah diajarkan/dicontohkan sebelumnya oleh pemateriPada akhir
pelaksanaan pelatihan pembuatan ketan mangga para ibu-ibu PKK sangat senang
dengan hasil yang diperoleh semua itu terlihat ketika produk hasil pembuatan ibu-
ibu diberikan oleh panitia kepada peserta pelatihan serta panitia memberikan
lembar kritik dan saran, secara garis besar isi dari lembar tersebut menggambarkan
antusias dan rasa senang para ibu-ibu dalam mengikuti pelatihan ini. Data tersebut
dapat didukung dengan gambar yang akan dilampirkan di bawah
Gambar 3.4 Pelatihan Ketan Mangga bersama Ibu-ibu PKK
Gambar 3.5 Hasil Pelatihan Ketan Mangga oleh Ibu-ibu PKK
38
3. Pelatihan Pembuatan Jahe Instan
Pelatihan ini diluar program yang direncanakan oleh podaya ekonomi.
dilihat dari antusias warga yang sangat tinggi dengan adanya pelatihan pengolahan
produk unggulan desa maka panitia memberikan sebuah kesempatan pada ibu-ibu
untuk menambah pengetahuan dan pengalaman dalam pelatihan ini. Semua itu
tidak terlepas dari kesepakatan yang diambil dari usulan para ibu-ibu yang
menginginkan adanya pelatihan lagi, maka dari itu dipilih dan diadakan pelatihan
pembuatan minuman ektrak dari jahe karena pihak desa akan mengembangkan
suatu usaha budidaya tanaman jahe.
Pada pelaksanaan pelatihan ini pemateri juga memberikan pengarahan
secara perlahan satu demi satu agar dapat dimengerti oleh peserta dan peserta juga
secara cermat mengikuti segala pengarahan yang diberikan oleh pemateri, dari
mulai pemateri memperkenalkan peralatan, bahan dan hingga pemateri
memberikan contoh pelaksanaan/ pembuatan. Pelatihan ini sangat cepat dan mudah
dimengerti dibandingkan dengan 2 pelatihan sebelumnya, setelah pemateri
memberikan sebuah pengarahan beserta contoh pembuatan, peserta juga diberikan
kesempatan untuk mempraktekkan apa yang telah diajarkan/dicontohkan
sebelumnya oleh pemateri. Pemateri dalam kesempatan ini tidak hanya
mempraktekkan pembuatan sebuah ekrak tetapi juga menjelaskan mengenai
kandungan gizi yang terdapat dalam makanan atau kandungan zat-zat makanan
yang baik bagi tubuh maupun yang mebahayakan di dalam tubuh manusia.
Kegiatan tersebut dapat dilihat kebenarannya melalui gambar yang akan
dilampirkan di bawah ini.
Gambar 3.6 Pembuatan Jahe Instan
39
Gambar 3.7 Proses Pembuatan Jahe Instan
B. Posdaya Pendidikan
Hasil posdaya pendidikan adalah kreatifitas dan kerajinan tangan dari anak-
anak usia sekolah serta kegiatan bimbingan belajar di rumah kreatif. Kegiatan tersebut
dilaksanakan dengan membimbing anak-anak desa Bendotretek yang kemudian diikuti
praktek. Praktek tersebut tidak dengan sendirinya dikerjakan oleh anak-anak tersebut,
melainkan dilakukan dengan bimbingan dari mahasiswa KKN. Selain itu di dalam
elajar yang ditujukan untuk anak-anak desa Bendotretek, di mana peserta sangat
antusias dan setiap harinya memiliki banyak peserta. Hasil kegiatan dari posdaya
pendidikan dapat dilihat pada gambar berikut.
Gambar 3.8 Kegiatan Rumah Kreatif
40
Gambar 3.9 Hasil Kerajinan anak-anak di Rumah Kreatif
C. Posdaya Kesehatan
Penyuluhan kesehatan yang dilakukan bertujuan untuk memberikan
pengetahuan kepada karang taruna dan remaja desa mengenai kesehatan
reproduksi remaja dengan tema akibat seks bebas. Tema yang digunakan
mahasiswa KKN ini sangat menarik, sehingga banyak peserta yang melakukan
tanya jawab. Tidak hanya itu menariknya tema yang dibawakan oleh pemateri
banyak peserta yang bertindak sebagai penyanggah dan pemberi saran. Proses
penyuluhan dan antusiasme peserta dapat dilihat pada gambar berikut.
3.10 Penyuluhan Kesehatan Reproduksi Remaja
41
Kegiatan penyuluhan kesehatan reproduksi remaja yang sedianya baru
dilakukan kali pertama di Desa Bendotretek membuat beberapa karang taruna
serius dan banyak berperan aktif memberikan pertanyaan selama kegiatan
penyuluhan berlangsung. Salah satu peserta bahkan memberikan sanggahan dan
gagasan tentang isi materi yang sudah disampaikan oleh penyaji. Dari sinilah
terlihat bagaimana antusiasme peserta karang taruna yang peduli akan kesehatan
dan dampak dari seks bebas.
42
BAB IV
DISKUSI HASIL PELAKSANAAN
Berdasarkan rencana dan hasil kegiatan yang telah dilakukan oleh mahasiswa
KKN kelompok 44, terdapat beberapa tanggapan dan jawaban dari setiap kegiatan
yang dilaksanakan selama proses KKN berlangsung di Desa Bendotretek, kecamatan
Prambon-Sidoarjo. Tanggapan dan jawaban dari setiap kegiatan akan diuraikan
sebagai berikut.
A. Posdaya Ekonomi
Posdaya ekonomi merupakan kegiatan utama mahasiswa KKN kelompok 44 di
Desa Bendotretek, Prambon-Sidoarjo. Posdaya yang sedianya memberikan
keterampilan dan keahlian bagi ibu-ibu PKK dan ibu rumah tangga dengan
memberikan pelatihan pengolahan mangga menjadi aneka produk makanan dan
minuman.
Posdaya ekonomi dalam rencana kegiatannya akan membentuk struktur
kepengurusan posdaya yang anggotanya terdiri dari ibu-ibu PKK dan rumah tangga
desa Bendotretek. Tetapi, dalam pelaksanaan dan prosesnya posdaya dengan
struktur kepengurusan belum dapat terbentuk secara maksimal, hal ini disebabkan
karena terbatasnya rentang waktu KKN yang diberikan pihak universitas kepada
mahasiswa.
Selanjutnya, masalah lain yang dihadapi yaitu kemajemukan warga yang
memiliki kegiatan rutin masing-masing yang memang menghambat kegiatan
pembentukan struktur kepengurusan posdaya. Misalnya, terdapat ibu-ibu PKK yang
memiliki kegiatan sampingan seperti menjahit dan berdagang.
B. Posdaya Pendidikan
Waktu luang yang dimiliki anak-anak usia sekolah di desa Bendotretek
dimanfaatkan oleh mahasiswa KKN kelompok 44 untuk mengadakan bimbingan
belajar dan rumah kreatif. Bimbingan belajar dan rumah kreatif mempunyai tujuan
43
utama untuk mengisi waktu luang anak-anak dengan hal yang lebih berguna dan
bermanfaat dengan membuat kerajinan tangan hasil kreativitas mereka sendiri.
Pelaksanaan posdaya pendidikan yang awalnya hanya mengadakan bimbingan
belajar, sedikit mengalami perubahan deangan ditambahkannya rumah kreatif untuk
anak-anak usia sekolah. Hal ini bertujuan untuk menghilangkan kejenuhan dari
dalam diri anak-anak seusai mengikuti pelajaran di sekolah. Rumah kreatif
diadakan seminggu dua kali sedangkan untuk bimbingan belajar diadakan seminggu
tiga kali.
Selanjutnya, respon yang diberikan peserta posdaya pendidikan bervariasi.
Antara lain ingin mencoba membuat kerajinan sesuai keinginan mereka sendiri
tanpa mengikuti arahan dari mahasiswa peserta KKN. Hal inilah yang membuat
posdaya pendidikan berbeda dengan posdaya lainnya. Hasil dari posdaya
pendidikan ini berupa pot bunga dari botol bekas, sampul buku dari kain flanel,
serta bunga dari koran bekas.
C. Posdaya Kesehatan
Kegiatan terakhir yang dilakukan oleh mahasiswa peserta KKN kelompok 44
yaitu mengadakan penyuluhan tentang kesehatan reproduksi remaja dengan tema
bahaya seks bebas. Sasaran utama penyuluhan ini yaitu para remaja yang
tergabung dalam karang taruna desa. Setiap dusun diambil beberapa perwakilan
karang taruna untuk mengikuti penyuluhan kesehatan, tetapi dalam pelaksanaan dan
prosesnya beberapa wakil dari kartar tidak bisa mengikuti penyuluhan dikarenakan
kesibukan harian mereka.
Kegiatan posdaya kesehatan mendapatkan respon yang cukup baik dari remaja
dan karang taruna desa. Hal ini terlihat dari pertanyaan dan tanggapan peserta
penyuluhan kesehatan reproduksi remaja. Sebagai contoh, beberapa peserta sempat
memberikan sanggahan dan gagasan tentang materi yang diberikan oleh penyaji.
Penyuluhan seperti ini diharapakan mampu memberikan pengetahuan yang lebih
mendalam kepada karang taruna desa tentang bahaya dari seks bebas.
44
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
KKN yang diselenggarakan di Desa Bendotretek Kecamatan Prambon, Sidoarjo
berlangsung pada tanggal 11 Agustus 2014 31 Agustus 2014. Adapun kegiatan yang
telah diselenggaran antara lain:
A. Posdaya Pendidikan
Kegiatan posdaya pendidikan antara lain rumah kreatif dan bimbingan belajar.
Rumah kreatif dan bimbingan belajar ternyata banyak diminati oleh anak-anak usia
sekolah, hal ini terlihat dari antusiasme dan banyaknya peserta kegiatan di rumah
kreatif. Disamping itu, respon yang diberikan masing-masing anak memberikan
kesan yang memuaskan.
B. Posdaya Ekonomi
Minat dan antusiasme ibu-ibu PKK sebagai peserta dan sasaran utama sangat
tinggi. Tujuan utama posdaya ekonomi merupakan memberikan pembekalan
keterampilan dan keahlian pengolahan mangga, hal inilah yang menjadikan
antusiasme ibu-ibu PKK sangat tinggi. Hasil olahan mangga yang diperoleh pun
sangat baik dan memuaskan
C. Posdaya Kesehatan
Kegiatan penyuluhan yang dilakukan menarik minat karang taruna dan remaja
Desa Bendotretek. Hal ini mengingat bahwa penyuluhan kesehatan reproduksi
remaja belum pernah diadakan di desa tersebut, serta penyuluhan kesehatan
reproduksi remaja dinilai memberikan manfaat yang lebih banyak kepada karang
taruna dan remaja desa tentang bahaya seks bebas serta mendapatkan pengetahuan
mengenai pentinganya memelihara kesehatan reproduksi.
B. Saran
Perlu dilakukan pembagian struktur posdaya pada semua warga agar pelaksanaan
posdaya dapat dilaksanakan secara berkelanjutan. Hal tersebut bertujuan agar warga
mempunyai kreatiftas dan keahlian dalam mengolah produk unggulan menjadi produk
berdaya guna tinggi dan meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat
Bendotretek.
45
Sebagai anggota karang taruna sebaiknya melanjutkan rumah kreatif dan bimbingan
belajar untuk anak-anak TK, SD, dan SMP. Sehingga anak-anak memiliki kegiatan
yang bermanfaat dan meningkatkan kreatifitas dalam mengapresiasikan karya.
C. Kritik
Banyak anggota karang taruna yang sibuk bekerja sehingga tidak mampu meneruskan
program mahasiswa KKN.
46
LAMPIRAN
MANFAAT BUAH MANGGA
Berikut ini adalah 10 manfaat buah mangga bagi kesehatan :
1. Anti Kanker: The fenol di mangga, seperti quercetin, isoquercitrin, astragalin, fisetin, asam
galat dan methylgallat, serta enzim yang melimpah, memiliki kapasitas mencegah kanker.
Mangga juga tinggi dalam serat makanan larut dikenal sebagai pektin. Scientist telah
menemukan hubungan yang kuat antara makan banyak serat dan resiko yang lebih rendah dari
kanker pada saluran pencernaan. Secangkir mangga iris (sekitar 165 gram) mengandung 76
persen dari nilai harian yang diperlukan vitamin C, antioksidan kuat yang membantu melindungi
sel-sel dari kerusakan radikal bebas dan mengurangi risiko kanker.
2. kesehatan mata: Satu cangkir mangga diiris pasokan 25 persen dari nilai harian yang
diperlukan vitamin A, yang mempromosikan penglihatan yang baik. Makan mangga teratur
mencegah buta senja, kesalahan bias, kekeringan pada mata, pelunakan kornea, gatal dan
terbakar di mata.
3. Membantu pencernaan: Mangga mengandung enzim pencernaan yang membantu memecah
protein dan membantu pencernaan. Hal ini juga berharga untuk memerangi keasaman dan
pencernaan yang buruk karena enzim ditemukan dalam buah yang menenangkan perut. Karena
serat dalam jumlah tinggi yang ditemukan di mangga, itu bisa menjadi membantu anda untuk
tetap teratur, sehingga membantu atau mencegah sembelit.
Di India, ramuan dari kulit mangga diberikan kepada orang-orang dengan peradangan
pada selaput lendir lambung. Makan satu atau dua mangga tender kecil di mana benih belum
sepenuhnya terbentuk dengan garam dan madu ditemukan obat yang sangat efektif untuk diare
musim panas, disentri, tumpukan, morning sickness, dispepsia kronis, gangguan pencernaan dan
sembelit.
4. Manfaat bagi kulit: Mangga efektif dalam mengurangi tersumbat pori-pori kulit. Apakah ini
berarti bahwa orang yang menderita jerawat, yang disebabkan oleh pori-pori tersumbat, akan
mendapatkan keuntungan dari mangga. Hanya menghapus pulp mangga dan menerapkannya
pada kulit Anda selama 10 menit sebelum mencucinya. mangga Makan teratur membuat adil
corak dan kulit lembut dan bersinar.
5. Membantu pada diabetes: Mangga daun membantu menormalkan kadar insulin dalam darah.
Rebus dengan beberapa mangga daun dalam air dan biarkan hingga jenuh sepanjang malam.
Mengkonsumsi ramuan disaring di pagi hari untuk obat rumah diabetes. Indeks glikemik mangga
rendah, berkisar antara 41-60. Jadi, mangga tidak memiliki dampak yang signifikan terhadap
peningkatan kadar gula darah.
6. Untuk seks yang lebih baik: E Vitamin yang berlimpah hadir di mangga membantu mengatur
hormon seks dan meningkatkan dorongan seks.
7. Bermanfaat untuk anemia: Mangga yang bermanfaat bagi wanita hamil dan individu
menderita anemia karena kandungan zat besi mereka. Selain itu, vitamin C di mangga
meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan nabati seperti beras. Umumnya wanita setelah
menopause menjadi lemah dan mereka harus mengambil mangga dan buah-buahan lainnya kaya
zat besi.
8. Meningkatkan memori: Mangga yang berguna untuk anak-anak yang kurang konsentrasi
dalam studi karena mengandung asam Glutamin yang baik untuk meningkatkan sel-sel memori
dan tetap aktif
9. Hindari panas stroke: Muda mangga, sumber yang kaya pektin, ketika dikukus dan dijus
dengan jintan (jeera), garam dan gula, memberikan obat yang sangat baik untuk stroke panas dan
kelelahan panas di musim panas.
10. Berat badan: Mangga dapat bermanfaat untuk orang yang ingin menambah berat badan. A
100 gram mangga mengandung sekitar 75 kalori. Selain itu, mangga mentah mengandung pati
yang bisa dikonversi menjadi gula sebagai buah yang matang. Jadi mangga matang dan manis
bila dikonsumsi dengan susu (kaya protein) dapat sangat membantu dalam penambahan berat
badan.
Kandungan Gizi Mangga Manggo
Nilai Kandungan gizi Mangga per 100 g (3.5 oz)
Energi 272 kJ (65 kcal)
Karbohidrat 17,00 g
Gula 14,8 g
Diet serat 1,8 g
Lemak 0,27 g
Protein 0,51 g
Vitamin A equiv. 38 mg (4%)
- Beta-karoten 445 mg (4%)
Thiamine (Vit. B1) 0.058 mg (4%)
Riboflavin (Vit. B2) 0,057 mg (4%)
Niacin (Vit. B3) 0,584 mg (4%)
Asam pantotenat (B5) 0,160 mg (3%)
Vitamin B6 0,134 mg (10%)
Folat (Vit. B9) 14 mg (4%)
Vitamin C 27,7 mg (46%)
Kalsium 10 mg (1%)
Besi 0,13 mg (1%)
Magnesium 9 mg (2%)
Fosfor 11 mg (2%)
Kalium 156 mg (3%)
Seng 0,04 mg (0%)
Sumber: USDA Nutrient database
SYRUP MANGGA
Bahan
Daging Buah Mangga Masak, Jenis Arum Manis 1 kg
Gula pasir 1,5 kg
CMC 1 % dari jumlah cairan
Alat
Timbangan : untuk mengukur bahan yang diperlukan
Blender : untuk menghaluskan buah mangga hingga menjadi puree
Saringan santan : untuk memisahkan puree mangga dengan serat mangga
Panci : untuk memasak syrup mangga
Kompor : untuk memasak syrup mangga
Botol kaca steril : untuk packaging syrup mangga
Wash com, sendok : untuk membantu proses pembuatan
Cara membuat :
1. Pilih mangga yang sudah masak benar, hal ini berpengaruh dengan hasil rasa syrup
yang didapat.
2. Kupas mangga, bersihkan dan pisahkan dagingnya. Pisahkan lalu timbang dengan
benar.
3. Blender daging mangga tersebut, jika diperlukan dapat ditambahkan dengan sedikit
air.
4. Saring puree mangga tersebut, dan pisahkan antara seratnya dengan bagian yang
lembut.
5. Bagian yang lembut tadi, ditambahkan gula dan dimasak dengan api kecil hingga
agak mendidih.
6. Dinginkan syrup mangga tersebut hingga agak hangat, tambahkan CMC yang telah
dilarutkan dengan sedikit air. Aduk lagi hingga tercampur rata.
7. Syrup mangga telah selesai diproses,selanjutnya dapat disimpan dalam wadah botol
kaca yang telah disterilkan, sehingga dapat mempertahankan daya simpan syrup
mangga.
Catatan :
1. Fungsi penambahan CMC digukan untuk merekatkan tekstur mangga, sehingga tidak
terdapat endapan pada syrup dan juga berfungsi sebagai penambahan saya simpan.
2. CMC dapat didapatkan di toko bahan kue.
KETAN MANGGA
Bahan-Bahan
Bahan Dadar :
150 gram tepung terigu protein sedang
sendok the garam
500 mg bubuk vanili
1 sendok makan susu cair
2 butir telur, dikocok
400 ml air pandan
3 tetes pewarna hijau makanan
Bahan Isi :
100 ml air
100 gram daging mangga
50 gram gula pasir
500 mg bubuk vanili
5 tetes pewarna kuning makanan
3 sendok makan susu cair
2 sendok makan tepung maizena, campur dgn air
Beras ketan 500 gram
Daun pandan
Garam
Cara membuat :
Isi selai mangga :
Masukkan daging mangga kedalam blender dan tambahkan sedikit air hingga halus, lalu
saring
Masak olahan mangga dengan nyala api sedang. Tambahkan gula, bubuk vanili dan susu
cair, aduk hingga merata dan mendidih
Masukkan pewarna makanan, aduk hingga merata. Kemudian matikan kompor dan beri
tepung maizena yang sudah tercampur dengan air
Lalu tiriskan
Ketan :
Rendam beras ketan selama 12 jam
Kemudian beras ketan yang sudah direndam dikukus selama 10 menit, lalu ambil dan
beri sendok makan garam dan beri daun pandan, campur hingga rata
Kukus lagi adonan beras ketan tersebut hingga matang selama 10 menit
Lalu angkat dan tiriskan
Kulit dadar :
Masak air dengan daun pandan hingga mendidih, lalu angkat dan dinginkan
Campur tepung terigu, garam, bubuk vanili dan aduk sedikit-sedikit dengan
menambahkan air pandan. Kemudian tambahkan telur, susu cair dan pewarna makanan.
Aduk hingga merata
Panaskan wajan datar anti lengket. Tuangkan adonan kulit dadar, buat dadar tipis.
Lakukan sampai adonan habis
Cara membungkus olahan :
Ambil selembar kulit dadar. Sendokkan sedikit ketan, beri selai mangga lalu tutup dengan
ketan lagi
Lipat kanan dan kiri kulit dadar, lalu gulung
Kesehatan Reproduksi Remaja
Tema : Menghindari penyakit kelamin akibat seks
bebas
A. Pengertian Remaja
Remaja adalah masa peralihan diantara masa kanak-kanak dan
dewasa. Dalam masa ini anak mengalamimasa pertumbuhan dan masa
perkembangan psikisnya. Mereka bukanlah anak-anak baik bentuk badan
ataupun cara berfikir atau bertindak, tetapi bukan pula orang dewasa yang
telah matang.
Bicara soal remaja tidak akan pernah lepas dari percintaan remaja.
Tentu semua remaja telah mengalaminya. Hampir seluruh remaja di Dunia
termasuk Indonesia mempunyai suatu budaya untuk mengekspresikan
percintaan remaja itu sendiri yang biasa kita sebut sebagai Pacaran.
Pacaran, bukan hal yang lazim lagi di kalangan remaja saat ini.
Mulai dari berbagai jenjang pendidikan mereka. Mulai dari Anak-anak
kuliah sampai SMP (bahkan anak SD pun mulai mencoba-coba). Mulai
dari tingkatan remaja awal sampai remaja akhir, rata-rata mereka sudah
mempunyai pacar. Macam-macam pula remaja mengekspresikan rasa
cintanya pada sang pacar; dengan berbagai cara. Mulai dari yang biasa
sampai yang tidak bisa diterima secara moral karena perbuatan mereka
telah melanggar ketentuan norma yang ada. Salah satu cara yang
merupakan cara yang paling tidak diterima di kalangan masyarakat adalah
seks bebas.
Seks bebas merupakan cara mengekspresikan cinta yang paling
melanggar norma-norma masyarakat. Seks bebas juga merupakan suatu
hal yang Anehnya mulai dianggap hal yang biasa bagi beberapa remaja
di Indonesia. Mengapa? Hal ini tidak terlepas dari media-media
massa/elektronik, westernisasi (kebarat-baratan) atau pun salah pergaulan.
Mereka yang kurang pendidikan agamanya atau mereka yang kurang
terdidik moral nya dan lebih sering melihat atau menonton acara-acara
yang dianggap menjadi dasar dari perbuatannya, seperti sinetron atau film,
tentu saja hal ini akan membentuk perilaku remaja yang cenderung tersesat
dalam pergaulan nya atau lebih bisa lebih buruk lagi.
B. Pergaulan Bebas Remaja
Seks bebas merupakan tingkah laku yang di dorong oleh hasrat
seksual yang ditujukan dalam bentuk tingkah laku Munculnya istilah
pergaulan bebas dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan tekhnologi
dalam peradaban umat manusia, karena dapat membawa perubahan yang
positif bagi perkembangannya kemajuan masyarakat. Tetapi perlu disadari
bahwa membawa kepada kemajuan itu dapat membawa kemunduran.
Dalam hal ini adalah dampak negatif yang diakibatkan oleh perkembangan
iptek, salah satunya adalah budaya pergaulan bebas tanpa batas.
Dilihat dari segi katanya dapat di tafsirkan dan di mengerti apa
maksud istilah pergaulan bebas artinya proses bergaul, sedangkan bebas
artinya terlepas dari ikatan yang mengatur pergaulan.
C. DAMPAK SEKS BEBAS
Ada dua dampak yang ditimbulkan dari perilaku seks di kalangan
remaja yaitu kehamilan dan penyakit menular seksual. Seperti kita ketahui
bahwa banyak dampak buruk dari seks bebas dan cenderung bersifat
negatif seperti halnya, kumpul kebo, seks bebas dapat berakibat fatal bagi
kesehatan kita. Tidak kurang dari belasan ribu remaja yang sudah
terjerumus dalam seks bebas.
- Berikut inilah 10 penyakit kelamin akibat seks bebas dan sering gonta
ganti pasangan:
1. Herpes Genital
Hampir 31 juta orang Amerika, satu per enam jumlah penduduk
Amerika-pernah menderita herpes genital. Herpes, yang disebabkan oleh
virus herpes simplex tipe 2, adalah infeksi seumur hidup yang
menyebabkan lecet-lecet pada alat kelamin yang biasanya datang dan
pergi.
Ada pria yang tidak menunjukkan gejala apa pun, tetapi mereka
tetap bisa menulari orang lain. Acydovir (Zovirox), sebuah obat yang
diresepkan, dapat meringankan gejala-gejalanya, tetapi tidak
menyembuhkan. Lecet-lecet karena herpes tersebut bisa meningkatkan
risiko tertular AIDS melalui luka di darah.
2. Sifilis (Penyakit Raja Singa)
Juga dikenal dengan nama Great Imitator karena gejala-gejala
awalnya mirip dengan gejala-gejala sejumlah penyakit lain. Sifilis sering
dimulai dengan lecet yang tidak terasa sakit pada penis atau bagian
kemaluan lain dan berkembang dalam tiga tahap yang dapat berlangsung
lebih dari 30 tahun.
Secara umum, penyakit ini dapat membuat orang yang telah
berumur sangat menderita, karena dapat mengundang penyakit jantung,
kerusakan otak, dan kebutaan. Apabila tidak diobati, penyakit ini juga
dapat menyebabkan kematian. Kira-kira 120.000 orang di AS tertular
sifilis tiap tahun.
3. Gonore (Kencing Nanah)
Penyakit ini telah dikenal sejak dahulu, menyerang sekitar 1,5 juta orang
Amerika, baik pria maupun wanita, setiap tahun. Meskipun sering tanpa
gejala, infeksi bakteri ini dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air
kecil dan mengeluarkan nanah setelah dua hingga sepuluh hari. Kalau
tidak diobati, penyakit ini dapat berkembang menjadi artritis, lepuh-lepuh
pada kulit, dan infeksi pada jantung atau otak. Gonore dapat disembuhkan
dengan antibiotika.
4. Klamidia
Kondisi ini mempunyai gejala mirip gonore, walaupun bisa juga
muncul tanpa gejala. Di Amerika, klamidia termasuk penyakit yang paling
mudah diobati, tetapi mudah juga menginfeksi, yaitu sekitar 4 juta orang
setiap tahun. Penyakit ini dapat menyebabkan artritis parah dan
kemandulan pada pria. Seperti sifilis dan gonore, penderitanya dapat
disembuhkan dengan antibiotika.
5. Jengger Ayam atau Kutil di kelamin (Genital wart)
Di Amerika, kasus kutil pada alat kelamin ini mencapai 1 juta
setiap tahunnya. STD ini disebabkan oleh sejenis virus papiloma, yang
terkait dengan kanker penis serta anus. Obatnya tidak ada, walaupun kutil
yang terjadi dapat dihilangkan melalui operasi atau dibakar, atau
dibekukan. Akan tetapi setelah itu gejala yang sama dapat datang kembali.
6. Hepatitis B
Penyakit ini dapat berlanjut ke sirosis hati atau kanker hati. Setiap
tahun kasus yang dilaporkan mencapai 200.000, walaupun ini satu-satunya
STD yang dapat dicegah melalui vaksinasi.
7. Kanker Prostat
Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh Karin Rosenblatt dari
University of Illinois, diketahui bahwa dari 753 pria yang disurvei,
terdapat hubungan antara kanker prostat dan banyaknya berhubungan
seksual dengan beberapa orang. Pria yang sering melakukan seks dengan
banyak wanita berisiko 2 kali lipat terkena kanker prostat.
8. Kanker Serviks (leher rahim)
Hampir 95 persen kanker serviks disebabkan oleh Human
Papiloma Virus (HPV), dan 33 persen wanita dilaporkan punya virus
tersebut,yang menyebabkan adanya sakit di leher rahim. Virus ini bisa
menular lewat hubungan seksual, dan laki-laki pun bisa tertular oleh virus
ini.
9. HIV/AIDS
Pertama kali ditemukan pada tahun 1984. AIDS adalah penyakit
penyebab kematian ke-6 di dunia, baik bagi wanita maupun pria. Virus
yang menyerang kekebalan tubuh ini bisa menular melalui darah dan
sperma pada saat berhubungan seksual. Hingga kini vaksinnya masih
dikembangkan namun belum terbukti ampuh mencegah penularannya.
10. Trichomoniasis
Bisa menyebabkan daerah di sekitar vagina menjadi berbuih atau
berbusa. Ada juga yang tidak mengalami gejala apapun. Penyakit ini bisa
menyebabkan bayi terlahir prematur jika sang ibu menderita penyakit ini
saat hamil.
Sangat penting mengetahui bahwa hubungan seksual bukan hanya sekedar
hubungan intim. Kontak seksual seperti ciuman, oral seks dan penggunaan
alat bantu seks seperti vibrator juga berisiko menularkan virus.
D. Cara menghindari seks bebas
Cara menghindari seks bebas antara lain dengan cara menjadi
remaja yang efektif. Berikut ini beberapa cara untuk menjadi remaja yang
kreatif :
1. Memilih Dunia Pergaulan Anda Di Luar Rumah
Dunia pergaulan anda sehari-hari dapat menjadi alasan yang
sangat kuat bagi anda melakukan seks bebas. teman yang buruk dapat
merusak semua kebiasaan dan aktivitas anda yang baik. oleh karena itu,
berhati-hatilah dalam berteman. bukan maksudnya untuk menjadi
pemilih/sombong tapi alangkah baiknya jika anda memiliki teman-teman
yang dalam tanda kutip nakal atau suka dengan hal-hal berbau seks dapat
anda hindari. dengan kata lain anda cukup berkenalan saja tapi jangan
terlalu dalam karena biasanya virus seks bebas menyebar lewat
kedekatanya dengan sang target.
2. Kejar Cita-Cita Dan Masa Depan Anda
Masa depan dan cita-cita anda adalah salah satu alasan mengapa
anda tidak boleh melakukan seks bebas. jadikan hal ini sebagai motivasi
bagi anda untuk tidak melakukan seks bebas dengan pasangan kekasih
anda. pikirkan baik-baik apa yang akan terjadi jika anda menjadi seorang
ibu di umur yang masih sangat muda atau seorang ayah saat anda sedang
bersekolah. hal ini tentu sangat merugikan anda karena anda akan drop out
dari sekolah dan menikah di usia muda. anda kehilangan semua cita-cita
dan masa depan yang selama ini anda mimpikan untuk dicapai. masa muda
adalah masa-masa yang dapat anda manfaatkan untuk hal-hal positif yang
ingin anda lakukan. coba bandingkan jika anda menjadi seorang ayah/ibu
tentu anda akan kerepotan setiap hari memikirkan masalah rumah tangga
anda.
3. Melakukan Hal-Hal Positif Saat Waktu Luang Anda
Mencari aktivitas positif untuk dilakukan memang cukup efektif
untuk membuat anda terhindar dari seks bebas. anda dapat mengisi waktu
luang anda dengan berolahraga,membaca,belajar,atau melakukan hobby
anda. dengan melakukan aktivitas positif ini tentu hari-hari anda akan
padat diisi dengan kegiata-kegiatan yang baik sehingga jam terbang
pikiran kotor anda akan berkurang dengan sendirinya.
4. Hindari Hal-Hal Berbau Seks
Pepatah mengatakan lebih baik mencegah daripada mengobati.
pepatah ini saya rasa juga berlaku disini untuk mencegah terjadinya seks
bebas. anda harus pintar mengalihkan perhatian dan pandangan serta
pikiran anda dari hal-hal yang dapat menjerumuskan anda ke fantasi dunia
seks. memiliki pikiran yang bersih menurut saya adalah jalan terbaik untuk
menghindari seks. jangan lupa untuk menghindari video-video
porno,gambar-gambar porno ataupun bacaan-bacaan porno yang dapat
merangsang gairah seksual anda. jika anda merasa sulit untuk menghindari
hal-hal ini maka anda harus menjalankan langkah terakhir (nomor 5 )
untuk mengatasinya.
5. Perkuat Iman Sesuai Agama Yang Anda Percayai
Iman merupakan bukti dari ketaatan anda kepada sang pencipta.
tak satu pun agama di dunia ini yang menghalal-kan seks bebas. jika ada
maka sudah bisa dipastikan agama tersebut sesat. semua agama melarang
hubungan suami-istri dilakukan oleh orang-orang yang belum menikah.
anda harus mengerti akan hal ini karena seks sebenarnya sangat suci dan
seks menjadi najis karena disalahgunakan. banyaklah berdoa dan
mendalamin agama yang anda anut. ingatlah akan neraka jahanam yang
akan menjadi rumah anda jika anda melakukan seks bebas tapi ingatlah
juga akan surga yang dijanjikan jika anda taat kepada perintahnya dengan
tidak melakukan seks bebas. Anda tidak boleh mudah terpengaruh dengan
ejekan/olokan teman anda yang seringkali menyebut anda pak pendeta
atau ustad serta biksu karena sebenarnya mereka hanya menjebak anda
agar anda menjadi sama seperti mereka yaitu manusia-manusia berdosa.