Anda di halaman 1dari 2

LAO TZE DAN KITAB SUCI TAO

RIWAYAT HIDUP LAO TZE



Lao Tze, orang yang dikatakan sebagai pelopor dan perintis Taoisme, yang
dikenali dengan beberapa nama. Nama samarannya adalah Laozi yang
berarti "Guru Tua". Nama dirinya Li Erh dan Lao Tze. Sedangkan nama
dewasanya Laos Chun, T'ai-shang Laos-Chun, atau T'ai-shang Hsuan-yuan
Huang ti, juga disebut dengan Laos Tuna atau Lao Tan. Lao Tze lahir pada
604 SM, penulis legenda dari sebuah kitab tersohor Tao Te Ching, adalah
laki-laki yang hidupnya penuh dengan misteri. Menurut legenda, ia dilahirkan
ketika ibunya sedang terpana memandang bintang jatuh. Ia tumbuh dewasa
di dalam rahim ibunya selama 62 tahun. Biografi Lao Tze pertama kali disebut
dalam tulisan Ssu-ma Chi'en yang berjudul Records of the Historian. Ssu-ma
Chi'en mencatat bahawa Lao Tze berasal dari sebuah dusun kecil Ch'u-jen
yang terletak di Desa Li, di Negeri Ch'en, yang pada tahun 479 SM menjadi
sebahagian dari Negeri Ch'u. Baik Lao Tze maupun Confucius sama-sama
tinggal di kawasan ini. Lao Tze bekerja di Ibukota Loyang sebagai Penjaga
Arkib di istana Kerajaan Chou. Jabatan ini memberi akses kepada naskah-
naskah klasik yang disimpan di gudang arkib kerajaan, yang lebih mirip
perpustakaan. Ia tahu banyak tentang adat kebiasaan Maharaja Kuning (2697
SM) beserta semua karya agung yang ada pada masa itu. Ia lebih tua sekitar
50 tahun daripada Confucius yang dikatakan harus berunding dengan Lao
Tze untuk mendapatkan maklumat tentang pelbagai ritual. Dalam masa
kerjanya, ia sudah mempraktikkan sebuah jalan hidup, yang kemudian
dikenal sebagai aliran Taoisme. Keutamaannya merupakan sebuah refleksi
hidupnya selama berada di perpustakaan dokumen penting tersebut. Ia
menekankan sebuah kehidupan yang jauh dari keinginan diri atau hasrat
semata iaitu suatu kehidupan yang kental dengan suasana kerjanya iaitu
menekuni dokumen atau surat kuno. Ia ingin mengajak manusia kembali
menyara Tao. Manusia memang harus mencari kebahagiaan, bukan
kejayaan. Ini didapati dengan mengikuti jalan Tao, bersatu dalam gerakan
Tao. Ssu-ma Ch'ien mengatakan bahawa Lao Tze dalam hidup di jalan Tao
juga merupakan seorang peribadi yang sangat pertapa. Ia hidup menyendiri
terpisah dari dunia yang ramai, dengan menekankan prinsip hidup wu wei,
iaitu kesederhanaan, penuh kedamaian, ketenangan batin, dan kesucian
minda.Dalam akhir perjalanannya, Lao Tze dikhabarkan menunggang seekor
kerbau dan pergi kearah barat, yang sekarang ini kawasan tersebut dikenali
dengan nama Tibet. Di lembah Hanoko dia bertemu dengan seorang penjaga
pintu gerbang Negeri tersebut yang melarangnya untuk pergi, tapi usaha
penjaga pintu gerbang itu sia-sia kerana Lao Tze memaksa untuk tetap pergi
meninggalkan Negeri tersebut. Akhirnya, Lao Tze dibenarkan untuk pergi tapi
dengan satu syarat, ia harus meninggalkan suatu ajaran. Dengan penuh
keikhlasan, Lao Tze menyanggupi permintaan penjaga pintu
tersebut.Kemudian, dia bermalam tiga hari untuk menuliskan fikiran-fikirannya
yang kemudian disebut dengan nama Tao Te Ching.