Anda di halaman 1dari 60

i

LEMBAR KOREKSI
Judul Laporan : Penelitian Kajian LIngkungan Hidup
Nama Asisten : Supriadi, S.Pd

No. Hari/Tanggal Keterangan Paraf













ii

HALAMAN PERSETUJUAN
Judul
Nama Kelompok II
: Laporan Kajian Lingkungan Hidup (KLH)

: NURAFANDI (A 241 11 104)
MUSLIMAH (A 241 11 118)
NURHAYATI ( A 241 11 093)
NURFITRI ULIANI ( A 241 11 092)
LISA (A 241 11 116)
OSHIN ANGGRENI (A 241 11 112)


Palu, 28 mei 2014









Dosen Pengampu



Haeruddin S.Pd., M.Si

Asisten



Supriadi,S.Pd

Koordinator Prodi



Dr. Muslimin, M.Si


iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala nikmat dan
karunia yang telah diberikan sehingga kami dapat menyelesaikan laporan Kajian Lingkungan
Hidup dan Pemukiman (KLH) ini.
Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat kelulusan mata kuliah Kajian
Lingkungan Hidup dan Pemukiman (KLH) dan berisi tentang hasil dari penelitian lingkungan
hidup di sekitar desa Bambakoro Kecamatan Baras, Sulawesi Barat. Laporan ini berisi
kondisi geografis, demografi, dan sosial budaya serta keadaan sungai, kondisi kelembaban
udara dan juga komunitas ekosistemnya baik komponen biotik maupun komponen abiotik.
Tak ada gading yang tak retak, begitupula dengan laporan ini kami menyadari tentunya
masih jauh dari kesempurnaan, oleh sebab itu kami sebagai penyusun dengan lapang dada
senantiasa akan menerima segala kritik dan saran yang bermanfaat dan membangun guna
kesempurnaan laporan ini. Akhirnya tiada kata yang pantas terucap selain doa dari kami,
semoga segala kebaikan dan bantuan yang telah diberikan kepada kami mendapat imbalan
yang setimpal dari Tuhan Yang Maha Esa, dan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi
pembaca dan khususnya bagi penyusun.

Palu, 28 Mei 2014


Penyusun



iv

DAFTAR ISI

LEMBAR KOREKSI ....................................................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................................................ ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang....................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................. 4
1.3 Tujuan .................................................................................................................................... 4
BAB II KAJIAN PUSTAKA .......................................................................................................... 5
2.1 Sejarah Desa Bambakoro ...................................................................................................... 5
2.2 Batas Desa ............................................................................................................................. 5
2.3 Komponen - Komponen Lingkungan Hidup ......................................................................... 5
2.4 Hidrologi sungai .................................................................................................................... 6
2.5 Tinggi, Panjang, Periode dan Arah Datang Gelombang ........................................................ 7
2.6 Kecepatan dan Arah Arus Susur Pantai ............................................................................... 10
2.7 Populasi Serta Komunitas dan Ekosistem ........................................................................... 10
2.8 Iklim, kelembaban, kecepatan dan arah mata angin ............................................................ 12
2.9 Sifat kimia, fisika, dan biologi air ....................................................................................... 13
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ...................................................................................... 15
3.1 Waktu dan Tempat .............................................................................................................. 15
3.2 Alat dan Bahan .................................................................................................................... 15
v

3.3 Teknik Pengambilan Data ................................................................................................... 15
BAB IV HASIL PENGAMATAN, ANALISA DATA DAN PEMBAHASAN .......................... 17
4.1 Hasil pengamatan ................................................................................................................ 17
1. Batas Desa ....................................................................................................................... 17
2. Sosial Budaya dan Sosial Ekonomi. ................................................................................. 17
3. Kesehatan Masyarakat. ................................................................................................... 18
4. Sarana dan Prasarana Umum. ......................................................................................... 19
5. Keadaan Masyarakat ...................................................................................................... 20
6. Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). ............................................................................ 21
7. Kesehatan Lingkungan (Kesling). ................................................................................... 21
8. Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). ............................................................................ 22
9. Kesehatan Lingkungan (Kesling). ................................................................................... 22
10. Komponen-kmponen Lingkungan ................................................................................... 23
11. Hidrplogi Sungai ............................................................................................................. 25
12. Tinggi, Panjang, Periode dan Arah datang ...................................................................... 26
Gelombang ..................................................................................................................... 26
13. Kecepatan dan Aarah Susur Pantai ................................................................................ 29
14. Angkutan Sedimen Sepanjang Pantai ............................................................................ 29
15. Populasi Serta Komunitas dan Ekosistem ....................................................................... 30
16. Iklim, Kelembaman, Kecepatan dan Arah Mata Aangin .............................................. 31
17. Sifat Kimia, Fisika, dan Bioligi air .................................................................................. 39
4.2 Analisa Data ........................................................................................................................ 41
1. Hidrologi Sungai ............................................................................................................. 41
2. Tinggi, Panjang, Periode Dan Arah Datang Gelombang ................................................ 43
4.3 Pembahasan ......................................................................................................................... 46
vi

BAB V PENUTUP ........................................................................................................................ 51
1. Kesimpulan ......................................................................................................................... 51
2. Saran ................................................................................................................................... 52
















vii

DAFTAR TABEL

Sosial Budaya ....................................................................................................... 17
Sosial Ekonomi ..................................................................................................... 18
Kesehatan Masyarakat .......................................................................................... 18
Sarana dan Prasarana Umum ................................................................................ 19
Banyaknya Usaha Kecil ........................................................................................ 19
Pola Hidup Bersih dan Sehat ................................................................................ 21
Kesehatan Lingkungan .......................................................................................... 21
Komponen Lingkungan Tanah/Lahan .................................................................. 23
Komponen Lingkungan Air .................................................................................. 24
Komponen Lingkungan Atmosfir ......................................................................... 24
Komponen Lingkungan Keaneka Ragaman Hayati .............................................. 25
Tinggi,Panjang,Periode,dan Arah Datang Gelombang ......................................... 26
Populasi Serta Komunitas dan Ekosistem ............................................................. 30
Data Kelembaban Udara ....................................................................................... 31
Data Angin ............................................................................................................ 35
Sifat Kimia,Fisika,dan Biologi Air Sebelum Bermalam ....................................... 39
Sifat Kimia,Fisika,dan Biologi Air Sebelum Bermalam ....................................... 40


viii





1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Bumi dan seluruh isinya merupakan ciptaan Tuhan Yang Maha Esa yang sangat
besar manfaatnya bagi manusia untuk kelangsungan dan kesejahteraan hidup manusia.
Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan,
dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi alam
itu sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta
makhluk hidup lain. Demikian pengertian lingkungan hidup sebagaimana dalam
Undang-Undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
Manusia merupakan makhluk sosial yang tidak bisa hidup tanpa adanya hubungan
timbal balik dengan lingkungan yang kita tempati. Lingkungan yang kita tempati
merupakan satu kesatuan ruang yang terdiri dari benda, serta makhluk hidup. Makhluk
hidup sendiri melangsungkan hidupnya dengan cara adanya hubungan timbal balik
(saling membutuhkan) antara satu dengan lainnya. Manusia merupakan makhluk hidup
ciptaan Tuhan yang paling sempurna di antara semua makhluk ciptaan-Nya, karena
manusia memiliki akal, iman, dan budi pekerti. Oleh karena itu kita sebagai manusia
harus selalu menjaga dan melestarikan lingkungan untuk mencapai kondisi lingkungan
yang stabil yang nantinya akan membawa kesejahteraan hidup.
Ekosistem yang terdiri dari komponen biotik dan abiotik juga merupakan bagian
dari makhluk hidup dimana semua komponen-komponen tersebut mempunyai hubungan
saling ketergantungan. Apabila salah satu dari komponen mengalami kerusakan maka
komponen yang lain akan mengalami dampak dari kerusakan tersebut.
Menyadari akan pentingnya bahan-bahan dari sumber daya alam guna
pemenuhan kebutuhan hidup manusia, diperlukan suatu jalan keluar guna
memadukan kedua aspek tersebut agar supaya dapat berjalan bersama-sama. Yang
sangat jelas diantara kedua aspek tersebut akan ada perilaku untuk mengambil dan
2

diambil, menggunakan dan digunakan. Pada akhirnya salah satu diantaranya akan
mengalami penurunan, kelangkaan secara perlahan. Itu artinya bahwa sumber
daya alam yang diantaranya ada yang bermanfaat untuk kehidupan manusia akan
mengalami penurunan baik kualitas maupun kuantitasnya.
Desa Bambakoro berdiri sejak tahun 2007,desa ini awalnya berasal dari
Baras kemudian dipecah menjadi desa Bambakoro yaitu tepatnya berada
dikecamatan Lariang kabupaten Mamuju Utara. Desa ini berada dipesisir pantai
dan sungai Lariang tepatnya 9 km masuk kedalam dari jalan raya.`Desa
Bambakoro terdiri dari dua kata yaitu bamba berarti muara dan koro berarti
sungai yang keruh, Jadi Bambakoro merupakan muara sungai yang keruh. Desa
ini dibagi menjadi 4 dusun dan dipimpin oleh Hj.Muhammad Saal selaku kepala
desa didesa, beliau menjabat dari tahun 2007 hingga sekarang.
Secara demografis Desa Bambakoro memiliki jumlah tanah 1.558 Ha, dan
berada dipesisir selat pantai Makasar yang diapit oleh dua sungai yang ada
diperairan Sulawesi. Desa Bambakoro berada dibagian perairan yang teratas
mendekati pegunungan yang tingginya 2,7 km diatas permukaan laut dan dataran
rendah sehingga sering terkena banjir bandang.Terdapat berbagai macam suku di
daerah ini, namun untuk mayoritasnya yaitu suku mandar, bugis, dan palopo,
bahkan suku kaili juga ada namun tidak didesa Bambakoro melainkan di Desa
Singgani, Kulu dan Bambakolu.
Pendidikan di Desa Bambakoro masih terbatas hal itu desebabkan karena
pengaruh lingkungan, orang-tua dan pendapatan masyarakat. Jika dilihat dari
SDM-nya, pendidikan masih rendah dimana untuk lulusan sarjana hanya 3 orang
dan 6 orang pegawai dan sebagian masyarakat didesa tersebut yaitu buta aksara.
Akan tetapi Desa Bambakoro memiliki fasilitas pendidikan yang cukup baik yaitu
memiliki gedung sekolah SD dan 2 gedung sekolah SMP namun untuk sekolah
SD dan SMP gedungnya satap (satu atap) dan untuk gedung SMK masih
sementara berjalan/akan dibangun lagi.
3

Masalah kesehatan didesa bambakoro masih kurang hal tersebut
dikarenakan belum adanya pegawai/pelayanan yang tetap untuk didesa tersebut.
Namun sudah dibangun 1 gedung yang sederhana untuk pos kesehatan seperti
untuk persalinan namun untuk pegawai yang bertugas di desa tersebut belum ada.
Diluar Desa Bambakoro terdapat pos kesehatan yaitu tepatnya didesa parabu
(baras 5) disana terdapat 1 gedung rumah sakit yang sederhana dan memiliki
fasilitas kesehatan yang cukup bagus dan memadai, hanya saja jarak yang
ditempuh untuk kerumah sakit tersebut lumayan cukup jauh. Ada satu mantri yang
melayani kesehatan masyarakat di desa ini bernama Pak Arman, beliau
mengabdikan dirinya sejak 2011 hingga sekarang.

Transportasi yang digunakan oleh masyarakat ini sudah cukup baik seperti
adanya kendaraan sepeda motor, dan kendaraan roda empat yaitu mobil kere
(open cup). Kondisi jalan yang ada kurang baik dan masih perlu adanya perhatian
dari pemerintah.

Untuk pekerjaan dan sanitasi yang ada lumayan bagus. Setiap rumah
sudah memiliki WC (kamar mandi) sendiri dan air yang digunakan yaitu air
sumur. Pekerjaan masyarakatnya yaitu petani sawit, palawija, dimana 65%
tani/kebun , dan pekerjaan lain yaitu nelayan namun nelayan merupakan cirri khas
dari desa itu sendiri.
Adapun yang melatar belakangi kami sehingga melakukan praktikum
Mata Kuliah Kajian Lingkungan Hidup, selain hal-hal yang yang di jelaskan di
atas juga karena didesa tersebut sesuai dengan observasi yang akan kami lakukan
yaitu mengenai Sosial kemasyarakatan Desa Bambakoro, keadaan lingkungan,
komponen komponen lingkugan, hidrogeologi sungai, tinggi, panjang, periode
dan arah datang gelombang, kecepatan dan arah arus susur pantai, populasi serta
komunitas dan ekosistem, iklim, kelembaban, kecepatan dan arah mata angin,
serta sifat kimia, fisika dan biologi air di Desa Bambakoro adalah hal hal yang
akan dibahas dalam praktikum ini.
4

1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, maka adapun rumusan masalah dalam
penelitian ini adalah :
1. Bagaimanakah sosial kemasyarakatan Desa Bambakoro ?
2. Bagaimanakah keadaan lingkungan Desa Bambakoro ?
3. Bagaimanakah komponen komponen lingkugannya ?
4. Bagaimanakah hidrogeologi sungainya ?
5. Berapa tinggi, panjang, periode dan arah datang gelombangnya ?
6. Berapa kecepatan dan arah arus susur pantai ?
7. Bagaimana populasi serta komunitas dan ekosistem ?
8. Bagaimana iklim, kelembaban, kecepatan dan arah mata angina ?
9. Bagaimana sifat kimia, fisika dan biologi air ?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui bagaimana sosial kemasyarakatan Desa Bambakoro ?
2. Untuk mengetahui bagaimanakah keadaan lingkungan Desa Bambakoro ?
3. Untuk mengetahui bagaimanakah komponen komponen lingkugannya ?
4. Untuk mengetahui bagaimanakah hidrogeologi sungainya ?
5. Untuk mengetahui berapa tinggi, panjang, periode dan arah datang
gelombangnya ?
6. Untuk mengetahui berapa kecepatan dan arah arus susur pantai ?
7. Untuk mengetahui bagaimana populasi serta komunitas dan ekosistem ?
8. Untuk mengetahui bagaimana iklim, kelembaban, kecepatan dan arah mata
angin ?
9. Untuk mengetahui bagaimana sifat kimia, fisika dan biologi air ?

5

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Sejarah Desa Bambakoro
Awalnya merupakan bagian dari baras, kemudian memisahkan diri atau
mekar pada tahun 2007 dengan nama desa BAMBAKORO. Dengan BAMBA
adalah rawa sedangkan KORO adalah sungai. Kepala desa pertama bernama H.
Muhamad Sual menjabat hingga sekarang pada tahun 2014. Desa ini
merupakan desa tertua di sungai lariang.Suku yang majemuk yang menyebar di
desa bambakoro yaitu suku mandar, bugis, palopo.

2.2 Batas Desa
Batas desa 1,2 kilo dari jalan poros berbatasan dengan baras, kemudian
bagian utara berbatasan dengan sungai lariang, Dan bagian barat berbatasan
dengan selat makasar. Bagian Timur berbatasan dengan desa Lariang, bagian
Selatan berbatasan dengan kebun kelapa sawit.

2.3 Komponen - Komponen Lingkungan Hidup
Lingkungan hidup pada dasarnya terdiri dari komponen - komponen
sebagai berikut
1. Lingkungan fisik ( Abiotik ) yang meliputi : air, tanah, udara, batuan, iklim,
dan sebagainya
2. Lingkungan biotik yang meliputi : tumbuhan, hewan, manusia dan jasad
renik (mikroorganisme)
kedua komponen tersebut saling berkaitan antara satu unsur dengan satu
unsur yang lainnya. Perubahan pada salah satu unsur juga mempengaruhi
6

unsur lainnya. Jadi lingkungan hidup merupakan suatu sistem yang di
dalamnya terdiri dari berbagai subsistem.

2.4 Hidrologi sungai
Hidrogeologi (hidro- berarti air, dan -geologi berarti ilmu mengenai batuan)
merupakan bagian dari hidrologi yang mempelajari penyebaran dan pergerakan air
tanah dalam tanah dan batuan di kerak bumi (umunya dalam akuifer).
Istilah geohidrologi sering digunakan secara bertukaran. Beberapa kalangan
membuat sedikit perbedaan antara seorang ahli hidrogeologi atau ahli rekayasa
yang mengabdikan dirinya dalam geologi (geohidrologi), dan ahli geologi yang
mengabdikan dirinya pada hidrologi (hidrogeologi).
unsur-unsur utama dalam siklus Hidrogeologi sebagai berikut :
a. Evaporasi adalah penguapan dari badan air secara langsung.
b. Transpirasi adalah penguapan air yang terkandung dalam tumbuhan.
c. Respirasi merupakan pengupan air dari tubuh hewan dan manusia.
d. Evapotranspirasi adalah perpaduan evaporasi dan transpirasi.
e. Kondensasi adalah proses perubahan wujud uap air menjadi titik-titik air
sebagai hasil pendinginan.
f. Presipitasi adalah segala bentuk curahan atau hujan dari atmosfer ke bumi
yang meliputi hujan air, hujan es, hujan salju.
g. Infiltrasi adalah air yang jatuh ke permukaan tanah dan meresap kedalam
tanah.
h. Perkolasi adalah air yang meresap terus sampai ke kedalaman tertentu hingga
mencapai air tanah atau Groundwater.
i. Run off adalah air yang mengalir di atas permukaan tanah melalui parit,
sungai, hingga menuju ke laut.

7

2.5 Tinggi, Panjang, Periode dan Arah Datang Gelombang
Gelombang adalah peristiwa naik turunnya permukan air laut dari ukuran
kecil (riak) sampai yang paling panjang (pasang surut). Gelombang yang terjadi di
perairan Teluk Pelabuhan Ratu merupakan gelombang hasil rambatan yang terjadi
di samudera Indonesia. Gelombang ini dipengaruhi oleh kondisi topografi dasar
laut dan keadaan angin. Hasil pengamatan memperlihatkan bahwa keadaan
gelombang tertinggi terjadi pada periode bulan desember sampai februari (musim
barat), ketinggian gelombang mencapai 1,5 m 2 m. Sedangkan pada bulan
lainnya tinggi gelombang yang tercatat kurang dari 1,5 meter (Jatilaksono, 2007).
Penyebab utama terjadinya gelombang adalah angin. Gelombang
dipengaruhi oleh kecepatan angin, lamanya angin bertiup, dan jarak tanpa
rintangan saat angin bertiup (fetch). Gelombang terdiri dari panjang gelombang,
tinggi gelombang, periode gelombang, kemiringan gelombang dan frekuensi
gelombang. Panjang gelombang adalah jarak berturut-turut antara dua puncak atau
dua buah lembah. Tinggi gelombang adalah jarak vertikal antara puncak dan
lembah gelombang. Periode gelombang adalah waktu yang dibutuhkan
gelombang untuk kembali pada titik semula. Kemiringan gelombang adalah
perbandingan antra tinggi dan panjang gelombang. Frekuensi gelombang adalah
jumlah gelombang yang terjadi dalam satu satuan waktu (Jatilaksono, 2007).
Pada hakikatnya, gelombang yang terbentuk oleh hembusan angin akan
merambat lebih jauh dari daerah yang menimbulkan angin tersebut. Hal ini yang
menyebabkan daerah di pantai selatan Pulau Jawa memiliki gelombang yang
besar meskipun angin setempat tidak begitu besar. Gelombang besar yang datang
itu bisa merupakan gelombang kiriman yang berasal dari badai yang terjadi jauh
dibagian selatan Samudera Hindia (Jatilaksono, 2007).
Gelombang mempunyai ukuran yang bervariasi mulai dari riak dengan
ketinggian beberapa centimeter sampai pada gelombang badai yang dapat
mencapai ketinggian 30 m. Selain oleh angin, gelombang dapat juga ditimbulkan
oleh adanya gempa bumi, letusan gunung berapi, dan longsor bawah air yang
8

menimbulkan gelombang yang bersifat merusak (Tsunami) serta oleh daya tarik
bulan dan bumi yang menghasilkan gelombang tetap yang dikenal sebagai
gelombang pasang surut.

Sebuah gelombang tertdiri dari beberapa bagian antara lain:
a. Puncak gelombang (Crest) adalah titik tertinggi dari sebuah gelombang
b. Lembah gelombang (Trough) adalah titik terendah gelombang, diantara dua
puncak gelombang.
c. Panjang gelombang (Wave length) adalah jarak mendatar antara dua puncak
gelombang atau antara dua lembah gelombang.
d. Tinggi gelombang (Wave height) adalah jarak tegak antara puncak dan
lembah gelombang.
e. Priode gelombang (Wave period) adalah waktu yang diperlukan oleh dua
puncak gelombang yang berurutan untuk melalui satu titik.
Menurut Nontji (1987) antara panjang dan tinggi gelombang tidak ada satu
hubungan yang pasti akan tetapi gelombang mempunyai jarak antar dua puncak
gelombang yang makin jauh akan mempunyai kemungkinan mencapai gelombang
yang semakin tinggi. Pond and Pickard (1983) mengklasifikasikan gelombang
berdasarkan periodenya.
Bhat (1978), Garisson (1993), dan Gross (1993) mengemukakan bahwa
ada 4 bentuk besaran yang berkaitan dengan gelombang. Yakni :
a. Amplitudo gelombang (A) adalah jarak antara puncak gelombang dengan
permukaan rata-rata air.
9

b. Frekuensi gelombang ( f ) adalah sejumlah besar gelombang yang melintasi
suatu titik dalam suatu waktu tertentu (biasanya didefenisikan dalam satuan
detik).
c. Kecepatan gelombang (C) adalah jarak yang ditempuh gelombang dalam satu
satuan waktu tertentu.
d. Kemiringan gelombang (H/L) adalah perbandingan antara tinggi gelombang
dengan panjang gelombang.

Rumus tinggi gelombang



Rumus Periode Gelombang



Rumus Panjang Gelombang



10

Rumus Frekuensi Gelombang



2.6 Kecepatan dan Arah Arus Susur Pantai
Pengukuran besar arus susur pantai pada lokasi pengamatan. Pengamatan
ini dilakukan dengan melepas pelampung kemidian diamati dengan menggunakan
dua buah theodolite pada tempat yang berbeda dengan jarak yang telah ditentukan
sebelumnya. Pengukuran dilakukan dengan mengukur posisi pergerakan
pelampung dalam selang waktu tertentu. Pengukuran pergerakan arah arus
dilakukan dengan menggunakan kompas geologi, yakni dengan menentukan
posisi titik awal pelampung ketika dilepas sampai jarak terakhir. Kecepatan arah
arus susur pantai di hitung melalui hubungan :



Dengan s = (



= arctan


Dimana Y
2
Y
1
dan X
3
X
1
= X
4
X
2

2.7 Populasi Serta Komunitas dan Ekosistem
Kata populasi berarti semua orang yang bertempat tinggal pada suatu
tempat. Dalam ekosistem, yang dimaaksud populasi adalah semua individu sejenis
yang menempati suatu daerah tertantu. Suatu organisme disebut sejenis apabila
memenuhi persyaratan sebagai berikut :
11

Menempati daerah atau medium yang sama;
Mempunyai persamaan morfologi, anatomi, dan fisiologi;
Mampu menghasilkan keturunan yang fertil, yaitu keturunan yang mampu
berkembang biak secara kawin.
Ekologi adalah cabang ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang
hubungan makluk hidup dan lingkungannya. Bumi memiliki banyak sekali jenis-
jenis mahkluk hidup, mulai dari tumbuhan dan binatang yang sangat kompleks
hingga organisme yang sederhana seperti jamur, amuba dan bakteri. Meskipun
demikian semua mahkluk hidup tanpa kecuali, tidak bisa hidup sendirian. Masing-
masing tergantung pada mahkluk hidup yang lain ataupun benda mati di
sekelilinganya.
1. Populasi
Populasi berasal dari bahasa latin yaitu populous = rakyat, berarti
penduduk. Didalam pelajaran ekologi, populasi adalah sekelompok individu yang
sejenis. Apabila kita membicarakan populasi, haruslah disebut jenis individu yang
dibicarakan dengan menentukan batas batas waktunya serta tempatnya. Jadi,
populasi adalah Kumpulan individu sejenis yang hidup pada suatu daerah dan
waktu tertentu.
2. Komunitas
Komunitas ialah kumpulan dari berbagai populasi yang hidup pada suatu
waktu dan daerah tertentu yang saling berinteraksi dan mempengaruhi satu sama
lain. Komunitas memiliki derajat keterpaduan yang lebih kompleks bila
dibandingkan dengan individu dan populasi.
Dalam tingkatan komunitas ciri, sifat dan kemampuannya lebih tinggi dari
populasi misalnya dalam hal interaksi. Dalam komunitas bisa terjadi interaksi
antar populasi, tidak hanya antar individu-spesies seperti pada populasi.
Hubungan antar populasi ini menggambarkan berbagai keadaan yaitu bisa saling
12

menguntungkan sehingga terwujud sutau hubungan timbal balik yang positif bagi
kedua belah pihak (mutualisme). Sebaliknya bisa juga terjadi hubungan salah satu
pihak dirugikan (parasitisme).

Yang harus diperhatikan bila suatu komunitas sudah terbentuk, maka
populasi-populasi yang ada haruslah hidup berdampingan atau bertetangga satu
sama lainnya. Dalam biosistem komunitas ini berasosiasi dengan komponen non
hidup (abiotik) membentuk suatu ekosistem.

Macam-macam Komunitas
Di alam terdapat bermacam-macam komunitas yang secara garis
besar dapat dibagi dalam dua bagian yaitu:
a. Komunitas akuatik, misalnya yang terdapat di laut, danau, sungai,
parit atau kolam.
b. Komunitas terestrial, yaitu kelompok organisme yang terdapat di
pekarangan, di hutan, di padang rumput, di padang pasir, dll.

3. Ekosistem
Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan
timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya.
Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh
antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling memengaruhi.
2.8 Iklim, kelembaban, kecepatan dan arah mata angin
a. Iklim
Iklim adalah kondisi rata-rata cuaca dalam waktu yang panjang. Studi
tentang iklim dipelajari dalam meteorologi. Iklim dibumi sangat dipengaruhi oleh
posisi matahari terhadap bumi. Terdapat beberapa klasifikasi iklim dibumi ini
13

yang ditentukan oleh letak geografis. Secara umum kita dapat menyebutkan
sebagai iklim tropis. Lintang menengah dan lintang tinggi. Ilmu yang mempelajari
tentang iklim adalah klimatologi.
b. Kelembaban udara
Kelembaban udara adalah tingkat kebasahan udara karena dalam udara air
selalu terkandung dalam bentuk uap air. Kandungan uap air dalam udara hangat
lebih banyak dari pada kandungan uap air dalam udara dingin. Kalau udara
banyak mengandung uap air didinginkan maka suhunya turun dan udara tidak
dapat menahan lagi uap air sebanyak itu. Uap air berubah menjadi titik-titik air.
Udara yang mengandung uap air sebanyak yang dapat dikandungnya disebut
udara jenuh.

2.9 Sifat kimia, fisika, dan biologi air

1. Air bersih
Air bersih adalah air yang dipergunakan untuk keperluan sehari-hari dan
akan menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya air
bersih adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sitim penyediaan air minum,
dimana persyaratan yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air yang
meliputi kualitas fisik, kimia, biologis dan radiologis. Sehingga apabila
dikonsumsi tidak menimbulkan efek samping (abrar, 2010).
2. Persyaratan fisik
Air yang berkualitas baik harus memenuhi persyaratan fisik yaitu jernih,
tidak berwarna, rasanya tawar, tidak berbau,temperaturnya normal (20-26
o
C) dan
tidak mengandung zat padatan. Air yang tidak jernih (keruh) disebabkan oleh
adanya butiran-butiran koloid dari bahan tanah liat. Semakin banyak kandungan
14

koloid maka air semakin keruh. Air yang berwarna berarti mengandung bahan lain
yang berbahaya bagi kesehatan.
Secara fisik air bisa dirasakan oleh lidah. Air yang terasa asam, manis,
pahit, atau asin menunjukan bahwa kualitas air tersebut tidak baik. Rasa asin
disebabkanadanya garam-garam tertentu yang larut dalam air. Sedangkan rasa
asam diakibatkan adanya asam organik maupun asam anorganik. Air yang rasanya
mencolok mempunyai temperatur di atas atau dibawah temperatur udara berarti
mengandung zat-zat tertentu, atau sedang terjadi proses tertentu yang
mengeluarkan atau menyerap energi dalam air.
3. Persyaratan kimia
Kualitas air tergolong baik bila memenuhi persyaratan kimia seperti
berikut :
a. PH netral Air murni mempunyai ph 7, apabila ph air dibawah 7 berarti bersifat
asam, sedangkan bila ph nya diatas 7 bersifat basa.
b. Tidak mengandung bahan kimia beracun Air yang berkualitas baik, tidak
mengandung bahan kimia beracun seperti sianida sulfida, fenolik.
c. Tidak mengandung garam atau ion-ion logam air yang berkualitas baik tidak
mengandung garam dan ion-ion logam seperti Fe, Mg, Ca, K, Hg, Zn, Mn,
Cl, Cr dan lain-lain.
d. Kesadahan rendah Tingginya kesadahan berhubungan dengan garam-garam
yang terlarut didalam air terutama Ca dan Mg.
e. Tidak mengandung bahan organik
Kandungan bahan organik dalam air dapat terurai menjadi zat-zat yang
berbahaya bagi kesehatan.




15

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilaksanakannya praktikum Kajian Lingkungan
Hidup ini adalah sebagai berikut:
- Waktu : Jumat 09 Mei s/d Minggu 11 Mei 2014.
- Tempat : Desa Bambakoro, Kec. Lariang, Kab. Mamuju Utara,
Sulawesi Barat.

3.2 Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah:
1. Alat Tulis Menulis;
2. Lembar Kerja;
3. Alat ukur berupa Hygrometer, Thermometer dan Mistar
4. Kamera.

3.3 Teknik Pengambilan Data
Adapun teknik pengambilan data dalam penelitian yang digunakan dalam
penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Metode Pengukuran
Dalam penelitian ini menggunakan metode penelitian langsung pada
obyek. langkah-langkah yang digunakan yaitu dengan cara mengambil
data berdasarkan hasil observasi dan identifikasi atau mengukur
langsung dilokasi penelitian kemudian menyusunnya dalam laporan.
16

2. Metode Wawancara
Dalam metode ini dilakukan dengan cara mendatangi penduduk
setempat dan mewawancarainya guna memperoleh informasi.
3. Metode Observasi
Dalam metode ini dilakukan dengan cara meninjau langsung keadaan
lokasi pengamatan dan mengamati obyek yang diamati.
17

BAB IV
HASIL PENGAMATAN, ANALISA DATA DAN
PEMBAHASAN

4.1 Hasil pengamatan
1. Batas Desa
Batas desa 1,2 kilo dari jalan poros berbatasan dengan baras,
kemudian bagian utara berbatasan dengan sungai lariang, Dan bagian barat
berbatasan dengan selat makasar. Bagian Timur berbatasan dengan desa
Lariang, bagian Selatan berbatasan dengan kebun kelapa sawit, dan bagian
Utara berbatasan dengan sungai Lariang.

2. Sosial Budaya dan Sosial Ekonomi.
1) Sosial Budaya
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Kepadatan penduduk Lebih dari 100 orang
2. Jumlah penduduk Jumlah penduduk sekitaran 475
penduduk dan sekitaran 288 kepala
keluarga.
3. Mata pencaharian masyarakat
1.Nelayan
2.Petani kelapa sawit
3.Pedangang ikan
4.Wiraswasta
5.Pegawai
4. Besarnya keluarga (ayah, ibu
dan anak)
Pada saat memasuki rumah warga
rata-rata jumlah orang dalam keluarga
18

berkisar 6 orang.
5. Suku suku yang ada dalam
masyarakat setempat
Dominan penduduk bersuku Mandar
tetapi masih terdapat berbagai suku
yang ada seperti Bugis, Jawa, dan
Kaili.
6. Fasilitas pendidikan Terdapat satu sekolah PAUD serta
SD dan SMP 1 atap
7. Tingkat pendidikan guru SD Umumnya D3

2). Sosial ekonomi.
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Pendapatan rata-rata
perorangan perbulan
Rp. 100.000 Rp. 500.000 perbulan
2. Keadaan harga bahan
kebutuhan pokok
Harga masih relative normal, sama
dengan daerah lain

3. Kesehatan Masyarakat.
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Bangunan rumah Umumnya permanen (bangunan rumah yang
sifatnya berlangsung lama dan tidak
berpindah)
2. Jenis lantai rumah Umumnya terbuat dari papan
3. Jenis dinding rumah Umumnya terbuat dari papan
4. Jenis atap rumah Umumnya menggunakan seng dan rumbia
5. Kondisi plafon rumah Tidak menggunakan plafon
6. Tingkat pencahayaan dan
sirkulasi udara
Umumnya baik dengan sirkulasi udara yang
baik.
7. Fasilitas dalam rumah Ada beberapa yang memeiliki fasilitas
seperti barang-barang elektronik.
8. Sarana pembuangan sampah Tidak memiliki tempat pembuangan sampah
9. Kondisi tempat pengelolaan
makanan
Umumnya Dapur basah (tempat
berlangsungnya proses kegiatan pencucuian
hingga pengolahan bahan makanan)
19

10. Kondisi tempat
penyimpanan makanan
Tertutup
11. Sarana pembuangan air
limbah rumah tangga
Tidak ada sarana
12. Jumlah penghuni rumah Rata-rata 4-5 orang.
13. Keadaan hewan ternak Liar
15. Sumber air bersih Umumnya Sumur gali (sumur dalam dan
sumur dangkal)
16 Rumah Sebagian besar rumah penduduk merupakan
bantuan dari pemerintah setempat

4. Sarana dan Prasarana Umum.
No. Jenis
Pengamatan
Keterangan
1. Sarana transportasi terdapat beberapa warga yang
memiliki kendaraan sepeda,motor
dan ada beberapa yang memiliki
mobil.
2. Pelayanan air bersih Kondisi pelayanan air bersih
sudah cukup baik namun masih
terdapat beberapa warga yang
masih memiliki air yang berbau.
3. Pelayanan listrik Kondisi pelayanan listrik masih
kurang baik. Listrik PLN masih
dalam proses. warga hanya
menggunakan mesin diesel
namun waktu penerangan
terbatas, sebagian ada juga warga
yang memiliki genset.

5. Banyaknya usaha kecil
No. Nama Usaha Jumlah
1. Kios 6
2. Pengepul ikan 3

20

3. Keadaan Masyarakat
Nama responden : SAFRUDDIN
Umur : 47 Tahun
Pekerjaan : Nelayan
Jenis kelamin : Laki- laki
Suku : Bugis
Nama responden : NAJIB
Umur : 56 Tahun
Pekerjaan : Nelayan
Jenis kelamin : Laki- laki
Nama responden : PAPA ACHO
Umur : 52 Tahun
Pekerjaan : Perusahan Kelapa Sawit
Jenis kelamin : Laki- laki
Suku : Bugis
Nama responden : RUSLINA
Umur : 34 Tahun
Pekerjaan : URT
Jenis kelamin : Perempuan
Suku : Mandar
Nama responden : MOH.ALI
Umur : 45 Tahun
Pekerjaan : Nelayan
Jenis kelamin : Laki laki
Suku : Mandar
Nama responden : SALMA
Umur : 46 Tahun
Pekerjaan : Penjual ikan
Jenis kelamin : Perempuan
Suku : Bugis
21

Nama responden : RUSLI
Umur : 30 Tahun
Pekerjaan : Nelayan
Jenis kelamin : Laki-laki
Suku : Bugis
6. Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Mencuci tangan Sebelum makan
2. Pembuangan sarana kotoran manusia WC diluar rumah
3. Pembuangan sampah Tidak ada tempat sampah
4. Pengelolaan air minum Dimasak sebelum dikonsumsi
5. Berapa kali mandi dalam sehari
2 kali sehari

7. Kesehatan Lingkungan (Kesling).
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Bangunan rumah Umumnya permanen (bangunan rumah
yang sifatnya berlangsung lama)
2. Jenis lantai rumah Kayu/papan
3. Jenis dinding rumah Kayu/papan
4. Jenis atap rumah Menggunakan seng dan rumbia.
5. Kondisi plafon rumah Tidak menggunakan plafon
6. Tingkat pencahayaan dan
sirkulasi udara
Baik.
7. Fasilitas dalam rumah WC dan kamar mandi tradisional
8. Sarana pembuangan sampah Tidak ada tempat sampah
9. Kondisi tempat pengelolaan
makanan
Dapur keadaan bersih
22

10. Kondisi tempat
penyimpanan makanan
Tertutup dan bersih.
11. Sarana pembuangan air
limbah (SPAL) rumah
tangga
Ada (sumur limbah) dan ada juga yang
tidak memiliki
12. Jumlah penghuni rumah 4-5 orang.
13. Keadaan hewan ternak Sehat
14. Jarak kandang dari rumah _
15.
Sumber air bersih
Sumur galian (sumur dalam dan sumur
dangkal)

8. Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Mencuci tangan Sebelum makan
2. Pembuangan sarana kotoran manusia WC diluar rumah
3. Pembuangan sampah Tidak ada tempat sampah
4. Pengelolaan air minum Dimasak sebelum dikonsumsi
5. Berapa kali mandi dalam sehari 2 kali sehari

9. Kesehatan Lingkungan (Kesling).
No.
Jenis Pengamatan Keterangan
1. Bangunan rumah Umumnya permanen (bangunan rumah
yang sifatnya berlangsung lama)
2. Jenis lantai rumah Kayu/papan
3. Jenis dinding rumah Kayu/papan
4. Jenis atap rumah Menggunakan seng dan rumbia.
5. Kondisi plafon rumah Tidak menggunakan plafon
6. Tingkat pencahayaan dan Baik.
23

sirkulasi udara
7. Fasilitas dalam rumah WC dan kamar mandi tradisional
8. Sarana pembuangan sampah Tidak ada tempat sampah
9. Kondisi tempat pengelolaan
makanan
Dapur keadaan bersih
10. Kondisi tempat
penyimpanan makanan
Tertutup dan bersih.
11. Sarana pembuangan air
limbah (SPAL) rumah
tangga
Ada (sumur limbah) dan ada juga yang
tidak memiliki
12. Jumlah penghuni rumah 4-5 orang.
13. Keadaan hewan ternak Sehat
14. Jarak kandang dari rumah _
15.
Sumber air bersih
Sumur galian (sumur dalam dan sumur
dangkal)

10. KOMPONEN-KOMPONEN LINGKUNGAN
1. KOMPONEN FISIK KIMIA
1). TANAH/LAHAN
Jenis Pengamatan Keterangan
Bentuk lahan Ada gejala perubahan bentuk lahan yang ringan
Penutupan oleh tumbuhan antara 10-25%
Tebal Humus Tidak ada humus, tanah terbuka
Air Tanah
Drainase sedang, kurang gembur, waktu kering
tidak retak
24

Sumber Mineral Belum diekploitasi
Kemantapan ekosistem Mantap kalau dengan pengelolaan secara intensif
Produktivitas Rendah sekali, relative tidak ada tumbuhan

2). AIR
Jenis Pengamatan Keterangan
Warna
Agak kuning
Rasa
Payau
Bau
Agak berbau kalau dicium langsung
Kekeruhan
Agak keruh
Kelangsungan
Musim kemarau ada perubahan tapi tak
sampai kering

3). ATMOSFIR
Jenis Pengamatan Keterangan
Suhu Udara
Suhu udara antara 31-35C
Tembus Pandang
Tembus Pandang jauh dan jelas
Penyinaran matahari
Terlihat lebih dari pada 10 jam sehari
Kelembaban
61-71; 71-79


25

4). KEANEKARAGAMAN HAYATI
JenisPengamatan Keterangan
Keadaan/keanekaragaman flora
terdapat 11-20 jenistumbuhan
Keanekaragaman fauna
terdapatlebihdari 15 jenishewan
Jenis flora ekonomis
terdapat 3-5 jenistanamanekonomis
Jenis fauna ekonomis
terdapat 3-5 jenis fauna ekonomis
Potensipemanfaatan
Cukup
Potensi Hama danPenyakit
Besar

11. UNTUK HIDROLOGI SUNGAI
PH Air : 8,2
Suhu Udara : 31,8
o
C
Suhu Air : 21, 5

1. Titik 1
S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
= 16,47 s
t
2
= 10,52 s
t
3
= 17,19 s




26

2. Titik II Bola

S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
=17,06 s
t
2
=21,51 s
t
3
= 19,28 s

3. Titik III Bola

S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
= 20,56 s
t
2
=22,33 s
t
3
= 21,44 s

12. TINGGI, PANJANG, PERIODE DAN ARAH DATANG
GELOMBANG
1. Jarak (L) : 10 m
Waktu (t) : 9,40 s
No Puncak (cm) Lembah (cm) H (cm)
1
82 72
10
2
82 74
8
3
81 75
6
4
80 74
6
5
82 74
8
27

6
79 76
3
7
85 75
10
8
79 75
4
9
80 76
4
10
82 72
10
11
83 74
9
12
84 71
13
13
81 76
5
14
84 79
5
15
82 74
8

2. Jarak (L) : 15 m
Waktu (t) : 8,45 s
No Puncak (cm) Lembah (cm) H
urut
(cm)
1 86 76 10
2 85 74 5
3 84 80 11
4 83 73 11
5 80 72 9
6 79 71 7
28

7 82 72 8
8 80 74 4
9 85 76 10
10 86 75 9
11 87 77 11
12 88 76 15
13 85 73 9
14 86 76 12
15 83 74 9

3. Jarak (L) : 20 m
Waktu (t) : 6,30 s
No Puncak (cm) Lembah (cm) H
urut
(cm)
1 100 95 5
2 97 94 3
3 102 96 6
4 100 91 9
5 101 96 5
6 102 95 7
7 98 95 3
29

8 99 96 3
9 100 97 3
10 103 96 7
11 100 95 5
12 102 94 8
13 97 93 4
14 96 92 4
15 100 94 6

13. KECEPATAN DAN ARAH SUSUR PANTAI
Arah susur pantai : 160
o
dari arah utara
Waktu (t) : 30, 37 s
Suhu air laut (T) : 29
o
C
Suhu udara (T) : 30
o
C

14. ANGKUTAN SEDIMEN SEPANJANG PANTAI
Angkutan sedimen sepanjang pantai banyak, hal ini ditandai dengan warna
pantai yang kami teliti berwarna keruh


30

15. POPULASI SERTA KOMUNITAS DAN EKOSISTEM
Abiotik
Biotik
Flora Fauna
1. Pipet / sedotan
2. Plastik
3. Angin
4. Kelembaban
5. Suhu udara
1. Putri malu

2.



3.




4.






1. Jangkrik 1 ekor
2. Kumbang 1 ekor
3. Semut merah
4. Semut hitam
5. Kepiting 1 ekor
6. Laba-laba 1 ekor
7. Kadal 1 ekor
31

5.





16. IKLIM, KELEMBABAN, KECEPATAN DAN ARAH MATA
ANGIN
1). Data Kelembaban Udara
no Hari/Tanggal
waktu
(s) Tk TB
TK -
TB Kelembaman (%)
1 10 mei 2014 9:10 29 28 1 92
2 9:20 30 27 3 78
3 9:30 30 27 3 78
4 9:40 30 28 2 85
5 9:50 30 28 2 85
6 10:00 33 28 5 67
7 10:10 31 27 4 72
8 10:20 31 28 3 79
9 10:30 30 27 3 78
10 10:40 31 28 3 79
11 10:50 32 27 5 66
12 11:00 30 27 3 78
13 11:10 31 28 3 79
14 11:20 32 28 4 73
15 11:30 31 28 3 79
16 11:40 32 28 4 73
17 11:50 31 28 3 79
18 12:00 31 28 3 79
32

19 12:10 31 27 4 72
20 12:20 31 27 4 72
21 12:30 31 28 3 79
22 12:40 31 28 3 79
23 12:50 31 28 3 79
24 13:00 30 28 2 85
25 13:10 30 28 2 85
26 13:20 30 27 3 78
27 13:30 30 27 3 78
28 13:40 30 27 3 78
29 13:50 30 27 3 78
30 14:00 30 27 3 78
31 14:10 30 27 3 78
32 14:20 30 27 3 78
33 14:30 30 27 3 78
34 14:40 30 28 2 85
35 14:50 30 28 2 85
36 15:00 30 28 2 85
37 15:10 30 28 2 85
38 15:20 30 29 1 92
39 15:30 30 29 1 92
40 15:40 30 29 1 92
41 15:50 30 29 1 92
42 16:00 30 29 1 92
43 16:10 30 29 1 92
44 16:20 30 28 2 85
45 16:30 29 28 1 92
46 16:40 30 28 2 85
47 16:50 30 28 2 85
48 17:00 30 28 2 85
49 17:10 29 28 1 92
50 17:20 29 28 1 92
51 17:30 29 28 1 92
52 17:40 29 28 1 92
53 17:50 29 27 2 85
33

54 18:00 29 27 2 85
55 18:10 29 27 2 85
56 18:20 29 27 2 85
57 18:30 29 27 2 85
58 18:40 28 27 1 92
59 18:50 28 27 1 92
60 19:00 28 27 1 92
61 19:10 28 27 1 92
62 19:20 28 27 1 92
63 19:30 28 27 1 92
64 19:40 28 27 1 92
65 19:50 28 27 1 92
66 20:00 28 27 1 92
67 20:10 28 27 1 92
68 20:20 29 27 2 85
69 20:30 29 27 2 85
70 20:40 29 27 2 85
71 20:50 29 27 2 85
72 21:00 29 27 2 85
73 21:10 28 28 0 28
74 21:20 29 27 2 85
75 21:30 29 28 1 92
76 21:40 28 27 1 92
77 21:50 28 27 1 92
78 22:00 28 27 1 92
79 22:10 28 27 1 92
80 22:20 28 27 1 92
81 22:30 28 26 2 85
82 22:40 28 26 2 85
83 22:50 28 27 1 92
84 23:00 28 27 1 92
85 23:10 28 26 2 85
86 23:20 28 26 2 85
87 23:30 28 26 2 85
88 23:40 28 26 2 85
34

89 23:50 28 27 1 92
90 11 mei 2014 0:00 28 27 1 92
91 0:10 27 26 1 92
92 0:20 28 26 2 85
93 0:30 27 26 1 92
94 0:40 27 26 1 92
95 0:50 27 26 1 92
96 1:00 27 26 1 92
97 1:10 26 25 1 92
98 1:20 25 25 1 92
99 1:30 25 25 1 92
100 1:40 26 25 1 92
101 1:50 26 26 0 26
102 2:00 26 26 0 26
103 2:10 26 26 0 26
104 2:20 26 26 0 26
105 2:30 26 25 1 92
106 2:40 26 25 1 92
107 2:50 27 25 2 84
108 3:00 26 25 1 92
109 3:10 27 26 1 92
110 3:20 27 26 1 92
111 3:30 27 25 2 84
112 3:40 27 26 1 92
113 3:50 26 26 0 26
114 4:00 26 25 1 92
115 4:10 26 25 1 92
116 4:20 28 25 1 92
117 4:30 26 25 1 92
118 4:50 26 25 1 92
119 5:00 26 25 1 92
120 5:10 26 25 1 92
121 5:20 26 25 1 92
122 5:30 26 25 1 92
123 5:40 26 25 1 92
35

124 5:50 26 25 1 92
125 6:00 26 26 0 26
126 6:10 27 26 1 92
127 6:20 27 26 1 92
128 6:30 27 25 2 84
129 6:40 28 25 3 77
130 6:50 28 26 2 85
131 7:00 29 27 2 85
132 7:10 29 27 2 85
133 7:20 29 26 3 78
134 7:30 30 28 2 85
135 7:40 30 27 3 78
136 7:50 31 27 4 72
137 8:00 32 28 4 73
138 8:10 33 28 5 67
139 8:20 33 29 4 73
140 8:30 34 31 3 80
141 8:40 35 31 4 74
142 8:50 35 32 3 80
143 9:00 36 33 3 81

2). Data angin
No hari/tangga waktu (s)
kecepatan
angin (m/s) teta
1 9:10 0,3 215
2 9:20 0,4 237
3 9:30 1,4 160
4 9:40 0,5 155
5 9:50 1,4 125
6 10:00 0,6 150
7 10:10 1,7 150
8 10:20 1,3 190
9 10:30 1,9 170
10 10:40 2,0 187
11 10:50 1,9 168
36

12 11:00 0,6 180
13 11:10 1,6 169
14 11:20 1,7 169
15 11:30 0,8 137
16 11:40 0,3 143
17 11:50 0,4 139
18 12:00 1,1 157
19 12:10 0,8 169
20 12:20 0,7 137
21 12:30 0,8 159
22 12:40 0,9 148
23 12:50 0,8 145
24 13:00 0,9 149
25 13:10 1,2 146
26 13:20 0,3 147
27 13:30 0 147
28 13:40 0,9 149
29 13:50 0,7 150
30 14:00 1,2 165
31 14:10 1,3 165
32 14:20 1,2 120
33 14:30 0,9 110
34 14:40 0,8 100
35 14:50 0,7 100
36 15:00 0,4 120
37 15:10 0,7 120
38 15:20 0,9 130
39 15:30 0,7 120
40 15:40 1,9 120
41 15:50 1,2 118
42 16:00 1,7 119
43 16:10 0,9 118
44 16:20 1,6 117
45 16:30 0,8 83
46 16:40 1,6 118
47 16:50 1,9 100
48 17:00 0,8 120
49 17:10 1,2 110
37

50 17:20 0,6 110
51 17:30 0,9 110
52 17:40 0,7 100
53 17:50 0,0 0
54 18:00 0,0 0
55 18:10 0,0 0
56 18:20 0,0 0
57 18:30 0,0 0
58 18:40 0,0 0
59 18:50 0,0 0
60 19:00 0,0 0
61 19:10 0,0 0
62 19:20 0,0 0
63 19:30 0,0 0
64 19:40 0,0 0
65 19:50 0,0 0
66 20:00 0,3 240
67 20:10 0,0 0
68 20:20 0,0 0
69 20:30 0,1 240
70 20:40 0,3 244
71 20:50 0,6 248
72 21:00 0,0 0
73 21:10 0,4 240
74 21:20 0,3 245
75 21:30 0,1 240
76 21:40 0,6 260
77 21:50 0,4 240
78 22:00 0,4 240
79 22:10 0,6 245
80 22:20 0,4 245
81 22:30 0,5 246
82 22:40 0 0
83 22:50 0 0
84 23:00 0 0
85 23:10 0 0
86 23:20 0 0
87 23:30 0,4 240
38

88 23:40 0 0
89 23:50 0 0
90 0:00 0 0
91 0:10 0,5 240
92 0:20 0 0
93 0:30 0,6 240
94 0:40 0,9 240
95 0:50 0,6 240
96 1:00 0 0
97 1:10 0,3 220
98 1:20 0 0
99 1:30 0 0
100 1:40 0 240
101 1:50 0,6 0
102 2:00 0 240
103 2:10 0,4 266
104 2:20 0 0
105 2:30 0,5 258
106 2:40 0,5 265
107 2:50 0,2 262
108 3:00 0,2 258
109 3:10 0,2 258
110 3:20 0,8 258
111 3:30 0,8 262
112 3:40 0 259
113 3:50 0,4 261
114 4:00 0,2 255
115 4:10 0 259
116 4:20 0 261
117 4:30 0,5 259
118 4:40 0,7 252
119 4:50 0,3 254
120 5:00 0,5 250
121 5:10 0,9 250
122 5:20 0,6 248
123 5:30 0,9 247
124 5:40 0,6 247
125 5:50 0 0
39

126 6:00 0,4 247
127 6:10 0 249
128 6:20 0,4 255
129 6:30 0,8 252
130 6:40 0 255
131 6:50 0,6 266
132 7:00 0 0
133 7:10 0,6 240
134 7:20 1,6 240
135 7:30 3,8 260
136 7:40 2,0 280
137 7:50 2,3 250
138 8:00 3,9 270
139 8:10 3,6 240
140 8:20 1,7 260
141 8:30 1,6 150
142 8:40 3,3 270
143 8:50 0 0
144 9:00 3,1 250

17. SIFAT KIMIA, FISIKA, DAN BIOLOGI AIR
1). Sebelum bermalam
Jenis Air
Sampel Suhu Ph Sifat Air
Air sungai
Botol A 29.5
o
C 7.5 Bassa
Air sungai
Botol B 29.8
o
C 5.7 Bassa
Air sungai
Botol C 29.6
o
C 7.5 Bassa
Air laut
Botol D 29.3
o
C 6.0 Asam
Air konsumsi
Botol E 29.3
o
C 7.3 Bassa
Air teh Botol F 29.0
O
c 7.2 Bassa
40

2). Sesudah bermalam
Sampel
Perbandingan Massa sedimen Ph Suhu
Botol A
1 :1 0.12 7.5 29.0
1 : 2 0.12 8.2 29.2
Botol B
1 : 1 0.21 8.2 29.1
1 : 2 0.21 8.3 29.1
Botol C
1 : 1 0.07 8.6 29.1
1 : 2 0.07 8.8 29.2
Botol D
1 : 1 0.23 8.2 28.9
1 : 2 0.23 8.7 29.1
Botol E
1 : 1 0.19 8.7 29.1
1 : 2 0.19 9.0 29.2



Sampel Perbandingan Ph Suhu
Botol F
1 : 1
Air teh + botol A
9.2 29.0
1 : 1
Air teh + botol B
8.2 28.9
1 : 1 7.9 29.0
41

Air teh + botol C
1 : 1
Air teh + botol D
7.4 28.9
1 : 1
Air teh + botol E
8.0 29.0

4.2 Analisa Data
1. Hidrologi Sungai
PH Air : 8,2
Suhu Udara : 31,8
o
C
Suhu Air : 21, 5
a. Titik 1
S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
= 16,47 s
t
2
= 10,52 s
t
3
= 17,19 s

v =

= 14,73 s
v =

= 0,67 m/s
42

b. titik II Bola

S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
=17,06 s
t
2
=21,51 s
t
3
= 19,28 s

v =

= 19,28 s
v =

= 0,52 m/s

c. Titik III Bola

S = 10 m
H
1
= 55 cm
t
1
= 20,56 s
t
2
=22,33 s
t
3
= 21,44 s

v =

= 21,44 s
v =

= 0,47 m/s
43


2. Tinggi, Panjang, Periode Dan Arah Datang Gelombang

1. Jarak (L) : 10 m
Waktu (t) : 9.40 s
a. Tinggi Gelombang


b. Periode Gelombang




c. Panjang Gelombang


1,56 (0.63)
2



d. Frekuensi Gelombang



2. Jarak (L) : 15 m
Waktu (t) : 6,30 s
a. Tinggi Gelombang
44


b. Periode Gelombang




c. Panjang Gelombang


1,56 (0.42)
2
0.27 m


d. Frekuensi Gelombang


3. Jarak (L) : 20 m
Waktu (t) : 6,30 s

a. Tinggi Gelombang




b. Periode Gelombang
45




c. Panjang Gelombang


1,56 (0.42)
2
0,28 m


d. Frekuensi Gelombang



















46

4.3 Pembahasan

Desa Bambakoro memiliki jumlah tanah 1.558 Ha, dan berada dipesisir
selat pantai Makasar yang diapit oleh dua sungai yang ada diperairan Sulawesi.
Desa Bambakoro berada dibagian perairan yang teratas mendekati pegunungan
yang tingginya 2,7 km diatas permukaan laut dan dataran rendah sehingga sering
terkena banjir bandang.

Di desa bambakoro ini adalah obyek tempat kami mengambil sampel
penenlitian dalam rangka memenuhi tugas akhir mata kuliah Kajian Lingkungan
Hidup (KLH) adapun yang kami teliti di desa ini yaitu mengenai Sosial
kemasyarakatan Desa Bambakoro, keadaan lingkungan, komponen komponen
lingkugan, hidrogeologi sungai, tinggi, panjang, periode dan arah datang
gelombang, kecepatan dan arah arus susur pantai, angutan sedimen sepanjang
pantai populasi serta komunitas dan ekosistem, iklim, kelembaban, kecepatan dan
arah mata angin, serta sifat kimia, fisika dan biologi air di Desa Bambakoro.
Berdasarkan hasil pengamatan yang kami lakukan, adapun sosial
kemasyarakatan desa ini dari hasil wawancara kami di peroleh sekitar 165 KK
Jumlah penduduk di Desa tersebut yang di dominasi oleh suku mandar, namun
ada ada juga suku selain itu misalnya bugis, jawa, kaili, manado dan ambon. Jika
dilihat dari sarana dan fasilitas yang ada di desa tersebut sampai sekarang ini
masih dalam proses. Tetapi Desa Bambakoro sudah memiliki fasilitas pendidikan
yang cukup baik yaitu sudah memiliki gedung sekolah SD dan gedung sekolah
SMP hanya saja untuk sekolah SD dan SMP gedungnya masih (satu atap) dan
untuk gedung SMK pembangunannya sendiri masih sementara berjalan.
Sarana dan fasilitas kesehatan didesa bambakoro sudah cukup memadai
yakni sudah memiliki gedung kesehatan tersendiri. namun untuk pegawai yang
bertugas di desa tersebut belum ada masih kurang hal ini dikarenakan belum
adanya pegawai/pelayanan yang tetap untuk didesa tersebut. sehingga masyarakat
47

di desa tersebut terkadang pergi Diluar Desa tepatnya didesa parabu (baras 5)
untuk melakukan pemeriksaan atau pengobatan karena disana terdapat rumah
sakit yang sederhana dan memiliki fasilitas kesehatan yang cukup bagus dan
memadai, hanya saja jarak yang ditempuh untuk kerumah sakit tersebut lumayan
cukup jauh. Ada satu mantri yang melayani kesehatan masyarakat di desa ini
bernama Pak Arman, beliau mengabdikan dirinya sejak 2011 hingga sekarang.
Sarana dan prasaran umum,dari Hasil wawancara yang kami lakukan
terhadap beberapa warga di desa tersebut dikatakan bahwa untuk sarana
transportasi terdapat beberapa warga yang memiliki kendaraan sepeda,motor dan
ada juga beberapa yang memiliki mobil.sedangkan untuk pelayanan air bersih
sendiri Kondisi pelayanan air bersih sudah cukup baik namun masih terdapat
beberapa warga yang masih memiliki air yang berbau dan untuk Pelayanan listrik
yaitu Kondisi pelayanan listrik masih kurang baik. Listrik PLN masih dalam
proses. warga hanya menggunakan mesin diesel namun waktu penerangan
terbatas, sebagian ada juga warga yang memiliki genset.
Untuk Hidrologi sungai pengamatan dilakukan di sungai lariang yang
berada di desa tersebut Keadaan Sungai Lariang ini ini lebih dalam dan airnya
lebih keruh. Sungai yang kami amati ini merupakan sungai yang panjang, lebar
dan berarus. Untuk Relief tanah dari sungai baras sama dengan relief sungai pada
umumnya.
Pada metode pengukuran kecepatan arus aliran sungai kami memperoleh
data 0.67m/s untuk titik I bola, 0,52 untuk titik II bola dan 0,47 m/s untuk titik III
bola. Untuk luas penampang diketahui lebar kering (L
K
) yaitu 1 m dan untuk
lebar basah (L
B
) yaitu 400 m. sementara suhu air sungai ini 21, 5
o
C
Keadaan Laut bambakoro Laut merupakan kumpulan air yang sangat luas.
Laut mempunyai pengaruh terhadap daratan, seperti merusak daratan yang di
sebabkan oleh abrasi pantai, banyak di temukan potongan-potongan kayu yang
berserakan di pinggir pantai yang di bawa oleh air sungai lariang tersebut
sehingga daratan bertambah luas. Gelombang laut di Laut baras cukup besar.
48

Terjadinya gelombang di permukaan laut ini di sebabkan oleh angin. Semakin
besar nilai kecepatan angin bertiup, maka semakin besar pula gelombang laut.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di Laut bambakoro, kami
mengambil data pada 3 titik pengamatan yang berbeda.
Titik pertama dengan jarak = 10 m dengan waktu = 9,40 s
Tiik ke dua dengan jarak = 15 m dengan waktu = 8,45 s
Tiik ke tiga dengan jarak = 20 m dengan waktu = 6,30 s

Adapun nilai tinggi, panjang, periode dan arah datang gelombang pada
pengamatan sebagai berikut :
Pada titik I diperoleh tinggi gelombang rata-rata = 7,26 cm, dengan periode
gelombang = 0,63 s, panjang gelombang = 0,619 m dan frekuensi gelombang =
2,38 Hz.
Pada titik II diperoleh tinggi gelombang rata-rata = 9,33 cm, dengan periode
gelombang = 0,42 s, panjang gelombang = 0,27 m dan frekuensi gelombang =
6,30 Hz.
Pada titik III diperoleh tinggi gelombang rata-rata = 3,4 cm, dengan periode
gelombang = 0,42 s, panjang gelombang = 0,28 m dan frekuensi gelombang =
2,38 Hz.
Pada percobaan mengukur kecepatan dan arah arus susur pantai pada
lokasi, pengamatan ini dilakukan dengan melepas pelampung bola dari baling-
baling yang terbuat dari seng sampai tali penyambungnya regang dan Pengukuran
dilakukan dengan mengukur posisi perangkatan pelampung dalam selang waktu
tertentu. serta mengukur pergerakan arah arus dengan menggunakan kompas
bidik yaitu dengan menentukan posisi titik awal pelampung ketika dilepas sampai
jarak tertentu.
49

Adapun nilai hasil pengamatan yang di peroleh pada pengukuran yaitu
untuk :
Arah susur pantai : 160
o
dari arah utara
Waktu (t) : 30, 37 s
Suhu air laut (T) : 29
o
C
Suhu udara (T) : 30
o
C
Sedangkan pada pengukuran angkutan sedimen sepanjang pantai lariang di
lihat dari kondisi air laut di pantai Bambakoro airnya berwarna kuning kecoklat-
coklatan. dan kondisi air laut yang banyak mengandung material-material lain
seperti lumpur, pasir dan potongan-potongan kayu yang di bawah oleh air sungai
lariang tersebut. dari hasil yang di peroleh pada pengamtan sedimen yang kami
dapatkan pada alat penangkap sedimen di peroleh sedimen yang mendominasi
berupa potongan-potongan kayu dengan warna kehitam-hitaman.
Untuk populasi serta komunitas dan ekosistem kami membuat plot ukurab
2 m x 2 m kemudian menghitung jumlah individu untuk setiap jenis dan jumlah
tumbuhan dan hewan yang terdapat dalam plot. Dari hasil pengamatan kami, kami
menemukan Jangkrik 1 ekor, Kumbang 1 ekor, Semut merah, Semut hitam.
Kepiting 1 ekor, Laba-laba 1 ekor, Kadal 1 ekor untuk jenis fauna, dan terdapat
tumbuhan putri malu dan beberapa tumbuhan yang tidak diketahui namanya.
Lihat dihasil pengamatan.

Tidak teradapat banyak populasi hewan pada tempat ini hingga tidak
terlalu berpengaruh pada ketersediaan jumlah makanan yang rendah, pemangsa,
persaingan dengan mahkluk hidup sesama spesies atau spesies lainnya, iklim dan
penyakit.dan lain sebagainya.

Untuk iklim, kelembaman, kecepatan, dan arah mata angin, kami
mengukur kelembaman udara, mengukur kecepatan angin, dan menentukan arah
mata angin. Dari hasil pengamatan kami untuk tingkat kebasahan atau
50

kelembaman udara dengan mengurangkan suhu kering dan suhu basa kemudian
dengan menggunakan tabel nisbi rata-rata 92 % udara pada desa ini terkandung
uap air. Sedangkan untuk data angin kami mengukur kecepatan angin, kecepatan
angin rata-rata di tempat ini adalah 0.7 m/s.
Dalam pengambilan air sungai, air laut dan air konsumsi dilakukan
perbandingan yaitu 1:1 dan 1:2 , dengan mencampurkan air konsumsi ke air
sungai dan air laut. Dan mengamati keadaan air yaitu untuk sampel botol A yaitu
1:1 agak jernih,terdapat endapan untuk 1:2 Jernih kekuningan,terdapat endapan.
Untuk botol B yaitu1:1 Agak jernih,terdapat endapan untuk 1:2 Agak jernih,tidak
ada endapan. Untuk botol C yaitu 1:1 Agak jernih,banyak endapan,berbau untuk
1:2 Agak jernih,banyak endapan. Untuk botol D yaitu 1:1 Agak jernih,terdapat
endapan,berbau untuk 1:2 Agak jernih,sedikit terdapat endapan. Untuk botol E
yaitu 1:1 Jernih,tidak ada endapan untuk 1:2 Jernih,tidak ada endapan.
Untuk mengetahui kualitas air sungai dan air pemukiman penduduk serta
air laut, dilakukan pengukuran PH dan sesuai dengan syarat layaknya air yang
dapat di konsumsi yaitu sifat asam yang untuk air laut bersifat asam serta untuk
air konsumsi dan air sungai yaitu bersifat basa. Pengukuran dilakukan dengan
pengukuran PH dan kertas lakmus. Untuk perbandingan semua jenis air dalam
perbandingan didapatkan suhu rata-rata berkisar 28,29 dan 30
o
C.





51

BAB V
PENUTUP

1. Kesimpulan
Berdasarkan dari hasil penelitian yang telah kami lakukan di desa
Bambakoro pada mata kuliah Kajian Lingkungan Hidup dapat di simpulkan yaitu
sebagai berikut :
Awalnya merupakan bagian dari baras, kemudian memisahkan diri atau
mekar pada tahun 2007 dengan nama desa BAMBAKORO. Dengan BAMBA
adalah suara sedangkan KORO adalah sungai. Kepala desa pertama bernama H.
Muhamad Sual menjabat hingga sekarang pada tahun 2014. Desa ini merupakan
desa tertua di sungai lariang.Suku yang majemuk yang menyebar di desa
bambakoro yaitu suku mandar, bugis, palopo.

Batas desa 1,2 kilo dari jalan poros berbatasan dengan baras, kemudian
bagian utara berbatasan dengan sungai lariang, Dan bagian barat berbatasan
dengan selat makasar. Bagian Timur berbatasan dengan desa Lariang, bagian
Selatan berbatasan dengan kebun kelapa sawit, dan bagian Utara berbatasan
dengan sungai Lariang.

Hidrologi sungai untuk Keadaan Sungai Lariang Lokasi pengamatan
bertempat didesa bambakoro, Kecamatan Baras. Sungai yang kami amati tersebut
merupakan sungai yang panjang, lebar dan berarus. Relief tanah dari sungai baras sama
dengan relief sungai pada umumnya tetapisungai ini lebih dalam dan airnya lebih keruh.
Keadaan Laut bambakoro Laut merupakan kumpulan air yang sangat luas.
Laut mempunyai pengaruh terhadap daratan, seperti merusak daratan yang di sebabkan
oleh abrasi pantai, banyak di temukan potongan-potongan kayu yang berserakan di
pinggir pantai yang di bawa oleh air sungai lariang tersebut sehingga daratan bertambah
luas. Gelombang laut di Laut baras cukup besar. Terjadinya gelombang di permukaan laut
52

ini di sebabkan oleh angin. Semakin besar nilai kecepatan angin bertiup, maka semakin
besar pula gelombang laut.
Pada percobaan mengukur kecepatan dan arah arus susur pantai pada
lokasi,pengamatan Di peroleh:
Arah susur pantai : 160
o
dari arah utara
Waktu (t) : 30, 37 s
Suhu air laut (T) : 29
o
C
Suhu udara (T) : 30
o
C
Sedangkan pada pengukuran angkutan sedimen sepanjang pantai lariang
di lihat dari kondisi air laut di pantai Bambakoro di peroleh pada pengamtan
sedimen yang kami dapatkan pada alat penangkap sedimen di peroleh sedimen
yang mendominasi berupa potongan-potongan kayu dengan warna kehitam-
hitaman.
2. Saran
Diharapkan kedepannya pemerintah kecamatan Baras lebih memperhatikan dan
mempercepat pembangunan yang ada di desa tersebut seperti gedung sekolah,gedung
kesehatan,rumah ibadah,listrik dan lain-lain yang pada intinya sangat di butuhkan
masyarakat di desa tersebut.

Diharapkan untuk laporan penelitian seperti ini lebih dimanfaatkan. Maksudnya,
bukan hanya sekedar sebagai sumber nilai dari penyusunnnya tapi laporan penelitian
seperti ini dapat menjadi sumber ilmu pengetahuan baik untuk sesama mahasiswa
maupun masyarakat.