Anda di halaman 1dari 68

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori

]
]
Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori ] Dasar-Dasar Menggunakan ArcGIS 10.1

Dasar-Dasar Menggunakan ArcGIS 10.1

Daftar Isi

Daftar Isi

Daftar Isi

1

Sesi 01

1

Pengenalan Software dan Teori

1

Pengantar Sistem Informasi Geografis

2

Pengenalan Software ArcGIS

4

Sesi 02

5

Desktop Mapping I

5

ArcCatalog

6

ArcMap

8

Sesi 03

16

Tabel Atribut

16

Manipulasi tabel atribut

17

Joining Data

19

Hyperlink

21

Sesi 04

24

Creating Data

24

Persiapan Database

25

Create Data

26

Membuat Vektor

27

Sesi 05

29

Registrasi Image

29

Registrasi image

30

Sesi 06

33

Digitasi OnScreen

33

Digitasi Point / Titik

35

Digitasi Garis / Polyline

35

Digitasi Area / Polygon

36

Memanfaatkan menu editor

36

Sesi 07

37

Query

37

Query dengan tools select by location

38

Query dengan menggunakan tools “select by attributes” 39

Field Calculator

40

Sesi 08

42

Pengenalan Geoprocessing

42

Konsep Geoprocessing

43

Geoprocessing Tools

43

Geoprocessing di ArcGIS

43

Sesi 09

48

Geoprocessing I

48

Extract

49

Overlay

Proximity

Sesi 10

Geoprocessing II

49

54

55

55

Membuat Kontur

Mempelajari Pembuatan DEM dan Visuali 3D ArcScene 58

56

Sesi 11

Layout Peta

Layout View

62

62

63

ArcGIS 10.1

ii
ii

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 01

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 01 Pengenalan Software dan Teori Pada Sesi Ini:
Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 01 Pengenalan Software dan Teori Pada Sesi Ini:

Pengenalan Software dan Teori

Pada Sesi Ini:

1. Pengenalan Sistem Informasi Geografis

Sub sesi ini menjelaskan pengenalan sistem informasi geografis (SIG) secara umum beserta komponen-komponen yang diperlukan untuk dapat menjalankan aplikasi Software SIG.

2. Pengenalan Software ArcGIS

Sub sesi ini memberikan deskripsi singkat Software ArcGIS 10.1 yang akan digunakan sebagai Software utama dalam pelatihan ini.

ArcGIS 10.1

1
1

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori

Pengantar Sistem Informasi Geografis

Pengantar Sistem Informasi Geografis

Sistem Informasi Geografis (bahasa Inggris: Geographic Information System disingkat GIS) adalah sistem informasi khusus yang mengelola data yang memiliki informasi spasial (bereferensi keruangan). Dalam arti yang lebih sempit, adalah sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk membangun, menyimpan, mengelola, menganalisa dan menampilkan informasi bereferensi geografis.

Secara umum SIG bekerja berdasarkan integrasi 5 Komponen, yaitu: hardware, software, data, manusia dan metode yang dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Hardware

Untuk menjalankan aplikasi SIG, diperlukan hardware yang memiliki spesifikasi cukup tinggi meliputi kapasitas memori, harddisk, dan prosesor. Hal ini disebabkan karena aplikasi SIG banyak memproses data grafis berukuran besar, sehingga data-data tersebut memerlukan tempat penyimpanan yang besar dalam harddisk cukup besar, prosesor yang lebih cepat, dan memori yang cukup besar ketika hendak menjalankan aplikasinya.

2. Software

Aplikasi SIG harus memenuhi standar tools untuk melakukan input dan transformasi data geografis, memiliki sistem manajemen basis data, tools yang mendukung query geografis, analisis dan visualisasi, serta Graphical User Interface (GUI) untuk memudahkan akses pada tool geografi.

3. Data

Salah satu komponen penting dalam SIG adalah data. Secara fundamental, SIG bekerja dengan dua tipe model data geografis, yaitu model data vektor dan model data raster.

geografis, yaitu model data vektor dan model data raster. Gambar 01-1 Data Vektor – Tharjath Area,

Gambar 01-1 Data Vektor Tharjath Area, Sudan

Model Data Vektor berisi informasi posisi point, garis dan polygon yang disimpan dalam bentuk koordinat x,y. Suatu lokasi point dideskripsikan melalui sepasang koordinat x,y. Bentuk garis , seperti jalan dan sungai dideskripsikan sebagai kumpulan dari koordinat-koordinat point. Bentuk poligon, seperti zona project disimpan sebagai pengulangan koordinat yang tertutup.

ArcGIS 10.1

2
2

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori Gambar 01-2 Data Raster – Citra Ikonos Tharjath Area,

Gambar 01-2 Data Raster Citra Ikonos Tharjath Area, Sudan

Model Data Raster terdiri dari sekumpulan grid/sel seperti peta hasil scanning maupun gambar/image. Masing-masing grid/sel atau pixel memiliki nilai tertentu yang bergantung pada bagaimana image tersebut digambarkan. Sebagai contoh, pada sebuah image hasil penginderaan jarak jauh dari sebuah satelit, masing masing pixel direpresentasikan sebagai panjang gelombang cahaya yang dipantulkan dari posisi permukaan bumi dan diterima oleh satellit dalam satuan luas tertentu yang disebut pixel.

oleh satellit dalam satuan luas tertentu yang disebut pixel. Gambar 01-3 Data Raster – Peta Atlas

Gambar 01-3 Data Raster Peta Atlas Jawa Barat

Pada image hasil scanning, tiap pixel merepresentasikan keterangan nilai yang berasosiasi dengan point -point tertentu pada image hasil scanning tersebut. Dalam SIG, setiap data Geografis memiliki data tabular yang berisi informasi spasial. Data tabular tersebut dapat direlasikan oleh SIG dengan sumber data lain seperti basis data yang berada diluar tools SIG.

ArcGIS 10.1

3
3

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 01 | Pengenalan Software dan Teori Gambar 01-4 Visualisasi Peta Pulau Vinalhalen (www.gis.com) 4. Manusia

Gambar 01-4 Visualisasi Peta Pulau Vinalhalen (www.gis.com)

4. Manusia

Teknologi SIG tidaklah menjadi bermanfaat tanpa manusia yang mengelola sistem dan membangun perencanaan yang dapat diaplikasikan sesuai kondisi dunia nyata. Sama seperti pada Sistem Informasi lain pemakai SIG pun memiliki tingkatan tertentu, dari tingkat spesialis teknis yang mendesain dan memelihara sistem sampai pada pengguna yang menggunakan SIG untuk menolong pekerjaan mereka sehari- hari.

5. Metode

SIG yang baik memiliki keserasian antara rencana desain yang baik dan aturan dunia nyata, dimana metode, model dan implementasi akan berbeda-beda untuk setiap permasalahan.

Pengenalan Software ArcGIS

Pengenalan Software ArcGIS

ArcGIS merupakan software terbaru yang di release oleh ESRI pada tahun 2000 yang merupakan Software unggulan untuk SIG karena menggabungkan fitur yang terdapat pada ArcInfo dan ArcView sekaligus sehingga kita tidak perlu lagi melakukan konversi format data apabila kita menggunakan data coverage maupun shapefile, bahkan untuk data dalam format CAD seperti DWG dan DXF. ArcGIS berlaku seperti ArcInfo dan ArcView sehingga mampu membaca format data dari kedua Software tersebut. Struktur data yang digunakan bisa berupa Coverage maupun Shapefiles. Kumpulan data yang terdapat dalam satu project dalam ArcGIS di sebut Map dalam format mxd. ArcGIS membagi modul-modul operasi sistem dalam beberapa bagian yaitu ArcCatalog (Explorer Modul), ArcMap (Main Modul), ArcToolbox (Toolbox Modul) dan ArcScene (Spatial Analyst/3D Modul). Sekarang ArcGIS telah berkembang hingga versi 10.1. Untuk modul ini versi yang digunakan adalah versi 10.1.

ArcGIS 10.1

4
4

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02

Sesi 02 | Desktop Mapping I Sesi 02 Desktop Mapping I 1. Eksplorasi ArcCatalog Pada Sesi
Sesi 02 | Desktop Mapping I Sesi 02 Desktop Mapping I 1. Eksplorasi ArcCatalog Pada Sesi

Desktop Mapping I

1. Eksplorasi ArcCatalog

Pada Sesi Ini:

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana menggunakan tools dasar ArcCatalog yang merupakan salah satu bagian aplikasi ArcGIS yang digunakan untuk meng-explore data ArcGIS. Aplikasi ini berfungsi seperti explorer pada Windows.

2. Eksplorasi ArcMap

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana menggunakan tools dasar ArcMap yang merupakan lembar kerja aplikasi ArcGIS.

ArcGIS 10.1

5
5

Sesi 02 | Desktop Mapping I

ArcCatalog

ArcCatalog

ArcCatalog adalah tool untuk menjelajah (browsing), mengatur (organizing), membagi (distribution) dan menyimpan (documentation) data data SIG.

Untuk mengaktifkan ArcCatalog pilih Start >All Program> ArcGis > ArcCatalog.

pilih Start >All Program> ArcGis > ArcCatalog. Gambar 02-1 Membuka Aplikasi ArcGIS melalui Start Menu 1.

Gambar 02-1 Membuka Aplikasi ArcGIS melalui Start Menu

1. Connecting Data

Aplikasi ArcGIS melalui Start Menu 1. Connecting Data Pilih Icon connect to folder terbiasa mencari letak

Pilih Icon connect to folder

terbiasa mencari letak data-data SIG pada computer kita. Misalkan data-data yang

akan sering kita gunakan ada pada C:/Data Latihan ArcGis, Ingat format mxd merupakan kumpulan layer-layer data. Perhatikan dari sisi contents, preview dan metadata.

pilih data yang kita inginkan. Lakukan hingga kita

metadata. pilih data yang kita inginkan. Lakukan hingga kita Gambar 02-2 Kotak Dialog “ Connect to

Gambar 02-2 Kotak Dialog “Connect to Folder

2. Viewing Data

Pilih lokasi data SIG tersimpan, dan pada windows terdapat tiga (3) options yaitu Contents, preview dan metadata.

ArcGIS 10.1

6
6

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Contents : merupakan petunjuk dan keterangan yang mendeskripsikan lokasi data sig yang ingin kita tampilkan. Pada contents cari icon

data sig yang ingin kita tampilkan. Pada contents cari icon untuk melihat tampilan data dalam bentuk

untuk melihat tampilan data dalam bentuk large icon, list, details, dan thumbnails.

bentuk large icon, list, details , dan thumbnails . Gambar 02-3 Tampilan Viewing Data : Content

Gambar 02-3 Tampilan Viewing Data : Content

Perhatikan setiap data akan ditandai dengan jenis data yang berupa:

setiap data akan ditandai dengan jenis data yang berupa:  area (polygon)  garis ( line

area (polygon)

garis (line/polyline)

titik (point)

(polygon)  garis ( line / polyline )  titik (point)  Preview : kita dapat
(polygon)  garis ( line / polyline )  titik (point)  Preview : kita dapat

Preview : kita dapat melihat tampilan data dalam preview

Preview : kita dapat melihat tampilan data dalam preview Gambar 02-4 Tampilan Viewing Data : Preview

Gambar 02-4 Tampilan Viewing Data : Preview

Lihat juga pada preview, pada sisi bawah terdapat 2 options pilihan tampilan yaitu geography, dan table. Cobalah untuk membuka dalam tiga tampilan tersebut. Apa yang dapat anda amati?

ArcGIS 10.1

7
7

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I  Metadata: merupakan deskripsi details tentang data yang kita tampilkan

Metadata: merupakan deskripsi details tentang data yang kita tampilkan termasuk system koordinat yang digunakan. Ada 3 options juga yang terdapat pada metadata yaitu descrip tions, spatial dan attribute.

pada metadata yaitu descrip tions, spatial dan attribute. Gambar 02-5 Tampilan Viewing Data : Metadata ArcMap

Gambar 02-5 Tampilan Viewing Data : Metadata

ArcMap

ArcMap

ArcMap merupakan modul utama yang digunakan dalam ArcGis yang digunakan untuk membuat (create), menampilkan (viewing), memilih (query), editing, composing dan publishing peta. Untuk menampilkan Arcmap ada beberapa cara yaitu melalui modul

ArcCatalog dengan memilih button

menampilkan ArcMap dari Start > All Programm ArcGis > ArcMap 10.1. Beberapa hal yang dapat dilakukan oleh ArcMap diantaranya yaitu penjelajahan data (exploring),

analisa SIG (analyzing), presenting result, customizing data dan programming. Sekarang kita akan menjelajahi tools yang terdapat pada ArcMap.

kita akan menjelajahi tools yang terdapat pada ArcMap. (launch ArcMap). Cara lain langsung Ada beberapa bagian

(launch ArcMap). Cara lain langsung

Ada beberapa bagian dari tampilan window ArcMap yaitu:

Menu File terdiri dari:

dari tampilan window ArcMap yaitu: Menu File terdiri dari: Menu Button seperti berikut: Menu Tools ,

Menu Button seperti berikut:

ArcMap yaitu: Menu File terdiri dari: Menu Button seperti berikut: Menu Tools , diantaranya adalah: ArcGIS

Menu Tools, diantaranya adalah:

ArcMap yaitu: Menu File terdiri dari: Menu Button seperti berikut: Menu Tools , diantaranya adalah: ArcGIS

ArcGIS 10.1

8
8

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I , yaitu in form asi realtime dari posisi kursor yang

, yaitu informasi realtime dari posisi kursor yang menunjukkan posisi koordinat peta.

Deskripsi measure, seperti pada gambar berikut

peta. Deskripsi measure, seperti pada gambar berikut Gambar 02-6 Tam pilan pada ArcMap Gambar 02-7 Display

Gambar 02-6 Tam pilan pada ArcMap

pada gambar berikut Gambar 02-6 Tam pilan pada ArcMap Gambar 02-7 Display View View window merupakan

Gambar 02-7 Display View

View window merupakan tampil an utama peta yang terdapat pada ArcMap.

Perhatikan ada tools

Display View bahwa kita bekerja pada tampilan apa adanya data tersebut sedangkan

bekerja pada tampilan apa adanya data tersebut sedangkan pada bawah tampilan window -nya. Tools menunjukan
bekerja pada tampilan apa adanya data tersebut sedangkan pada bawah tampilan window -nya. Tools menunjukan

pada bawah tampilan window-nya. Tools

menunjukan

pada bawah tampilan window -nya. Tools menunjukan menunjukkan tampilan layout . Ini salah satu kelebihan

menunjukkan tampilan layout. Ini salah satu kelebihan ArcGis dibandingkan dengan software GIS lainnya bahwa tampilan View dan Layout dapat dilakukan secara

interaktif dan otoma

disebelah tools display dan layout.

yang terdapat

tis. Untuk me-refresh tampilan gunakan tools

disebelah tools display dan layout . yang terdapat tis. Untuk me- refresh tampilan gunakan tools ArcGIS

ArcGIS 10.1

9
9

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I Gambar 02-8 Layout View Pointer Tools ini dinamakan select elements

Gambar 02-8 Layout View

Pointer

Sesi 02 | Desktop Mapping I Gambar 02-8 Layout View Pointer Tools ini dinamakan select elements

Tools ini dinamakan select elements pada ArcGis karena selain untuk digunakan untuk menunjukkan data, juga untuk memilih elemet layer.

Measure

menunjukkan data, juga untuk memilih elemet layer . Measure Tools ini digunakan untuk melakukan pengukuran jarak

Tools ini digunakan untuk melakukan pengukuran jarak pada peta. Untuk mengubah satuan unit, gunakan menu View > Data Frame Properties pilih General dan pada kotak pilihan display, pilih meter atau kilometer.

pada kotak pilihan display , pilih meter atau kilometer. Gambar 02-9 Kotak Dialog Data Frame Properties

Gambar 02-9 Kotak Dialog Data Frame Properties : Tab General

ArcGIS 10.1

10
10

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Zoom

Ada banyak button dan tools yang dapat digunakan untuk mengaktifkan zoom. Perintah zoom sangat penting karena berkaitan dengan skala tampilan peta pada layer window. Berikut beberapa tools yang berkaitan dengan zoom:

window. Berikut beberapa tools yang berkaitan dengan zoom: Zoom in: gunakan dengan cara drag pada posisi

Zoom in: gunakan dengan cara drag pada posisi yang kita ingin lihat untuk memperjelas tampilan dalam skala yang lebih teliti.

Zoom out: menggunakan dengan cara yang sama dengan zoom in untuk mempelihatkan tampilan peta dalam skala besar.untuk memperjelas tampilan dalam skala yang lebih teliti. Fix Zoom in dan Fix Zoom out yang

zoom in untuk mempelihatkan tampilan peta dalam skala besar. Fix Zoom in dan Fix Zoom out

Fix Zoom in dan Fix Zoom out yang digunakan dengan cara menekan tools maka tampilan pada map akan berubah.

cara menekan tools maka tampilan pada map akan berubah. Full Extent : untuk menampilkan peta secara

Full Extent : untuk menampilkan peta secara keseluruhan, dan ini perintah yang paling cepat apabila kita telah melakukan banyak zoom dan untuk mengembalikan peta gunakan tools ini.

zoom dan untuk mengembalikan peta gunakan tools ini. perintah undo untuk Full Extent . Apabila kita

perintah undo untuk Full Extent. Apabila kita ingin kembali ke tampilan Full Extent sebelum atau sesudah kita melakukan Full Extent gunakan tools ini.

atau sesudah kita melakukan Full Extent gunakan tools ini. Map Scale: kita juga dapat mengubah zoom

Map Scale: kita juga dapat mengubah zoom dengan cara langsung memasukkan skala yang kita inginkan.

Information (

)
)
memasukkan skala yang kita inginkan. In form ation ( ) Gunakan tools keluar kotak Identify Result

Gunakan tools

keluar kotak Identify Result yang memberikan hasil dari kompilasi data yang terdapat

pada table data.

dan letakkan pada obyek peta yang kita inginkan maka akan

dan letakkan pada obyek peta yang kita inginkan maka akan Gambar 02-10 Kotak Dialog Identify Result

Gambar 02-10 Kotak Dialog Identify Result

Pan (

)
)

Tools ini digunakan untuk menggeser peta gunakan pan tool.

Find a Feature (

)
)

ArcGIS 10.1

11
11

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Tools ini digunakan untuk mencari lokasi sebuah obyek atau bagian dari peta dengan cepat dapat menggunakan tools find a feature ini. Missal kita ingin mencari kota

Bandung. Tekan

feature ini. Missal kita ingin mencari kota Bandung. Tekan , maka keluar kotak dialog Find seperti

, maka keluar kotak dialog Find seperti berikut:

Tekan , maka keluar kotak dialog Find seperti berikut: Gambar 02-11 Kotak Dialog Find a Feature

Gambar 02-11 Kotak Dialog Find a Feature

Ketikkan Bandung pada form find, lalu pilih Visible layers pada form in Layers, dan ikuti semua tampilan pada gambar di atas. Tekan kotak Find. Apabila Bandung telah ditemukan, tekan pada kota Bandung tersebut klik kanan pilih Zoom To Feature. Maka kota yang anda cari langsung ditampilkan pada peta. Cari juga kota-kota lain seperti Madras, Sapporo, Hyderabad dan lain sebagainya.

)
)

Adding/Remove Data (

Tambahkan data baru misalnya dari Folder C:\Data Latihan ArcGis\Administrasi\ pilih Ibukota Provinsi. perhatikan tampilan datanya. Untuk membuang (remove) pilih layer yang akan di buang klik kanan pilih Remove.

Layer Properties

Sekarang kita akan mengatur tampilan peta dan memodifikasi tampilan layer-layer peta yang ada. Pilih properties dengan cara klik kanan pada layer terpilih. Misal kita akan mengubah tampilan lambang layer smalltown. Pilih terlebih dahulu menggunakan pointer untuk memilih layer tersebut, klik kanan dan pilih properties.

ArcGIS 10.1

12
12

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I Gambar 02-12 Membuka Properti Layer Pada kotak dialog Layer Properties

Gambar 02-12 Membuka Properti Layer

Pada kotak dialog Layer Properties akan muncul sederetan menu perintah. Pertama kita pilih Symbology yang akan mengubah bentuk perlambangan data.

Symbology yang akan mengubah bentuk perlambangan data. Gambar 02-13 Kotak Dialog Layer Properties :

Gambar 02-13 Kotak Dialog Layer Properties : Symbology-Features

Pilih symbol tekan lambang yang ada maka keluar kotak dialog Symbol Selector. Ubah lambang seperti yang anda inginkan.

ArcGIS 10.1

13
13

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I Gambar 02-14 Kotak Dialog Symbol Selector Tekan Ok . Kembali

Gambar 02-14 Kotak Dialog Symbol Selector

Tekan Ok. Kembali pada layer properties, pada legend isikan deskripsi layer misal “kota Besar”. Sekarang pilih General, pada layer name isikan “Kota”.

pilih General , pada layer name isikan “Kota”. Gambar 02-15 Kotak Dialog Layer Properties : General

Gambar 02-15 Kotak Dialog Layer Properties : General

Cobalah menggunakan data line/polyline dan polygon. Terutama untuk symbology. Ada beberapa tipe yaitu Features (untuk perlambangan homogen/tunggal), Categories (untuk pengklasifikasian berdasarkan unique values), Quantities (graduation values), Charts (chart theme) dan Multiple Attributes (penggabungan kategori).

ArcGIS 10.1

14
14

Sesi 02 | Desktop Mapping I

Sesi 02 | Desktop Mapping I Gambar 02-16 Kotak Dialog Layer Properties : Symbology-Category ArcGIS 10.1

Gambar 02-16 Kotak Dialog Layer Properties : Symbology-Category

ArcGIS 10.1

15
15

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Sesi 03

Tabel Atribut

Pengenalan Software dan Teori Sesi 03 Tabel Atribut 1. Mempelajari manipulasi tabel Pada Sesi Ini: Sub
Pengenalan Software dan Teori Sesi 03 Tabel Atribut 1. Mempelajari manipulasi tabel Pada Sesi Ini: Sub

1. Mempelajari manipulasi tabel

Pada Sesi Ini:

Sub sesi ini mempelajari bagaimana memanipulasi data tabel ArcGIS 10.1.

2. Mempelajari joinning data

Sub sesi ini mempelajari operasi untuk menggabungkan data tabel yang satu dengan lainnya.

3. Mempelajari hyperlink

Sub sesi ini mempelajari bagaimana menggunakan fungsi hyperlink untuk menghubungkan data vektor dengan file lain.

ArcGIS 10.1

16
16

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Manipulasi tabel atribut

Manipulasi tabel atribut

Untuk membuka table attribute gunakan klik kanan pada layer yang dikehendaki pilih open attribute table.

pada layer yang dikehendaki pilih open attribute table. Gambar 03-1 Tabel Atribut Untuk manipulasi field data,

Gambar 03-1 Tabel Atribut

Untuk manipulasi field data, gunakan layer properties pilih Field.

manipulasi field data, gunakan layer properties pilih Field. Gambar 03-2 Kotak Dialog Layer Properties : Fields

Gambar 03-2 Kotak Dialog Layer Properties : Fields

Visible untuk menampilkan atau mematikan field pada desktop, Alias berfungsi untuk mengganti nama field, missal Country menjadi Negara dan seterusnya. Type data dalam ArcGis yaitu:

Short Integer : 1, 2, 3, 4 …

Long Interger : bilangan jutaan (kapasitas penyimpanan yang besar)

Float : bilangan real

Double : decimal

Text : string atau karakter

Date : tanggal

ArcGIS 10.1

17
17

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Untuk Membuat field baru, gunakan Options dari attribute pilih Add Field.

baru, gunakan Options dari attribute pilih Add Field. Gambar 03-3 Menambah Field pada Tabel Atribut Masukan

Gambar 03-3 Menambah Field pada Tabel Atribut

Masukan judul Field, misal Makanan, type data Text dengan lebar maksimum 50.

misal Makanan, type data Text dengan lebar maksimum 50. Gambar 03-4 Kotak Dialog Add Field Untuk

Gambar 03-4 Kotak Dialog Add Field

Untuk mengisi data pada field yang telah kita buat, aktifkan editing terlebih dahulu.

yang telah kita buat, aktifkan editing terlebih dahulu. Gambar 03-5 Mengedit Isi Field Arahkan Kursor pada

Gambar 03-5 Mengedit Isi Field

Arahkan Kursor pada judul field, klik kanan maka perintah berikut akan muncul.

Kursor pada judul field , klik kanan maka perintah berikut akan muncul. Gambar 03-6 Menghapus Field

Gambar 03-6 Menghapus Field

ArcGIS 10.1

18
18

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Anda dapat melakukan sorting, statistic dan delete field. Calculates dan summarize akan di bahas kemudian.

Joining Data

Joining Data

Joining data adalah menggabungkan data pada format shp dengan data table dalam format lain (dalam hal ini dbf) yang memuat informasi lain. Proses ini dilakukan dengan syarat ada persamaan id-field (atribut tabel) pada kedua jenis data. Data dalam format shp yang memiliki peta kita sebut Mappable dan data yang kita buat dari proses excel tadi non-mapable atau belum memiliki peta. Selama memasukkan data table dalam format dbf, maka data yang sama jangan dibuka secara bersamaan pada microsoft excell dan ArcGis sekaligus, matikan excell-nya terlebih dahulu, baru proses bisa dilanjutkan. Berikut contoh langkah-langkah untuk melakukan joining data :

1. pada ArcMap tambahkan layer Batas_kabupaten.shp

2. tambahkan juga data dbf yaitu luas_wil.dbf, dan klik kolom yang sama (KABUPATEN) pada kedua tabel.

, dan klik kolom yang sama (KABUPATEN) pada kedua tabel. Gambar 03-7 Memilih Kolom dengan Atribut

Gambar 03-7 Memilih Kolom dengan Atribut yang Sama dari Kedua Tabel

3. kemudian pada layer Batas_kabupatern.shp, klik kanan dan pilih Join and Relates > Join.

Tabel 3. kemudian pada layer Batas_kabupatern.shp , klik kanan dan pilih Join and Relates > Join.

ArcGIS 10.1

19
19

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Gambar 03-8 Memilih Menu Join

kemudian ikuti perintah berikutnya:

03-8 Memilih Menu Join kemudian ikuti perintah berikutnya: Gambar 03-9 Kotak Dialog Join Data 4. kemudian

Gambar 03-9 Kotak Dialog Join Data

4. kemudian pada layer Batas_kabupaten.shp , klik kanan dan pilih Join and Relates > Join.

5. Lihat 2 option

dan pilih Join and Relates > Join. 5. Lihat 2 option Gambar 03-10 Kotak Dialog Joining

Gambar 03-10 Kotak Dialog Joining Option

6. secara otomatis, semua kolom yang terdapat dalam tabel luas_wilayah.dbf akan masuk kedalam tabel artribut Batas_kabupaten.shp dan ini hanya bersifat temprorary.

ArcGIS 10.1

20
20

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori Gambar 03-11 Tabel Hasil Join 7. untuk

Gambar 03-11 Tabel Hasil Join

7. untuk membuat data yang fix, simpan kembali Batas_kabupaten.shp menjadi data lain menggunakan klik kanan>export data>simpan sebagai Batas_kabupaten.shp di folder yang diinginkan.

Hyperlink

Hyperlink

Hyperlink adalah salah satu tools yang disediakan oleh ArcGIS untuk menghubungkan data vektor ke file-file lain, terutama file-file dokumen, multimedia atau web. Untuk membuat hyperlink langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:

1. Buat field baru pada layer yang kita pilih dengan nama LINK dengan type data text yang memuat kira2 150 karakter.

LINK dengan type data text yang memuat kira2 150 karakter. Gambar 03-12 Menambah Field LINK 2.

Gambar 03-12 Menambah Field LINK

2. pada layer terpilih buka layer propertiesnya dan pilih display.

ArcGIS 10.1

21
21

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori Gambar 03-13 Kotak Dialog Layer Properties :

Gambar 03-13 Kotak Dialog Layer Properties : Display

3. Lalu checklist pada bagian support hyperlink …. Pilih field yang baru di buat yaitu LINK.

4. kemudian isikan pada feature data document yang akan dibuat sebagai hyperlink. Misal membuat hyperlink dengan data gambar yang berekstensi jpeg misal :

C:\Data Latihan ArcGis\Mamasa.jpg

berekstensi jpeg misal : C:\Data Latihan ArcGis\Mamasa.jpg Gambar 03-14 Mengisi Tabel 5. setelah selesai pengisian

Gambar 03-14 Mengisi Tabel

5. setelah selesai pengisian tabel, kembali ke halaman muka pilih tools hyperlink

yang sekarang telah aktif yaitu tools hyperlink obyek feature yang telah di isi tabelnya.

yaitu tools hyperlink obyek feature yang telah di isi tabelnya. . Arahkan kursor hyperlink ke ArcGIS

. Arahkan kursor hyperlink ke

ArcGIS 10.1

22
22

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori

Sesi 03 | Tabel Atribut Pengenalan Software dan Teori Gambar 03-15 Hyperlink Terbentuk ArcGIS 10.1 │

Gambar 03-15 Hyperlink Terbentuk

ArcGIS 10.1

23
23

Sesi 04 | Creating Data

Sesi 04

Creating Data

1. Persiapan database

Creating Data Sesi 04 Creating Data 1. Persiapan database Pada Sesi Ini: Sub sesi ini memberikan
Creating Data Sesi 04 Creating Data 1. Persiapan database Pada Sesi Ini: Sub sesi ini memberikan

Pada Sesi Ini:

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana membuat data berekstensi .dbf dari aplikasi Microsoft Excel

2. Membuat data (create data)

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana meng-import file data berekstensi .dbf ke dalam map sebagai layer

3. Membuat file Vektor

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana cara membuat file vektor sesuai dengan koordinat spasial yang ditentukan

ArcGIS 10.1

24
24

Sesi 04 | Creating Data

Setelah mempelajari dan mengenal karakteristik data SIG, sekarang kita mulai dengan proses pembuatan data SIG. Ada beberapa teknik untuk membuat data SIG, yaitu dengan teknik digitizing, CAD Map (yang dibuat melalui digitasi menggunakan software Autocad yang memang di peruntukkan secara khusus membuat data vektor), create data XYZ atau Geocoding, dan lain sebagainya yang pada intinya teknik pemasukan data terbagi atas dua golongan yaitu teknik digitasi (dengan segala perkembangannya) dan teknik XYZ data. Sekarang kita mempelajari teknik XYZ data sebagai wahana pembuatan data titik.

Software ArcGIS dapat digunakan secara komprehensif untuk mengolah data-data survei menggunakan GPS. Hasil data survei, baik menggunakan GPS atau alat manual lainnya akan menghasilkan titik-titik koordinat XY dan ketinggian Z. ArcGis akan membuat plot data tersebut kedalam feature tetapi ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. ArcGis familiar dengan format data dBase (dbf) dan Text (Txt) sehingga format data XYZ kita gunakan dalam format dbf atau text, tetapi tidak menghalangi apabila anda terbiasa menggunakan excel sebagai wahana database.

Persiapan Database

Persiapan Database

Kita akan menggunakan data ketinggian topography yang di ambil dari satelit e-topo yang dimiliki oleh NASA USA yang ditujukan untuk merekam ketinggian permukaan bumi dengan durasi 5’ (apabila 1 0 di daerah khatulistiwa = 110 km, berarti 5’ =

5

60

x 110

= 9.1667 km). Format yang terekam dalam proyeksi geography longitude

latitude dengan ketinggian rata-rata di atas permukaan MSL (mean sea level). Berikut adalah data yang telah disusun dalam format dBase.

Tabel 04-1 Tabel Data Ketinggian Topografi

LONG

LAT

Z

107,080,000,000

-6,670,000,000

244,000,000,000

107,170,000,000

-6,670,000,000

412,000,000,000

107,250,000,000

-6,670,000,000

579,000,000,000

107,330,000,000

-6,670,000,000

823,000,000,000

107,420,000,000

-6,670,000,000

1,067,000,000,000

107,500,000,000

-6,670,000,000

914,000,000,000

107,580,000,000

-6,670,000,000

762,000,000,000

107,670,000,000

-6,670,000,000

670,000,000,000

107,750,000,000

-6,670,000,000

579,000,000,000

107,830,000,000

-6,670,000,000

335,000,000,000

107,920,000,000

-6,670,000,000

91,000,000,000

Bagi yang sudah terbiasa bermain dengan Microsoft excel, maka ada beberapa hal yang harus dilakukan ketika mengkonvert data excel ke format dBase, periksa terlebih dahulu format baris dan kolom melalui perintah Format>Cell atau klik kanan Format Cells. Ingat semua data yang akan di ubah format cells-nya pilih terlebih dahulu, missal Judul sebagai baris di block terlebih dahulu lalu klik kanan pilih Format Cell atau pilih Format>Cells lalu pilih pada points number pilih text karena judul dalm format character. Begitu juga untuk kolom long dan lat serta Z dalam format number

ArcGIS 10.1

25
25

Sesi 04 | Creating Data

dengan hitungan decimal di belakang koma. Setelah selesai block seluruh data, pilih File>Save As dan pilih format penyimpanan pada dBase Files (DBF).

Create Data

Create Data

Panggil File Excel menggunakan tool Add Data setelah tampil pada layar table of contens klik kanan pilih Display XY Data.

layar table of contens klik kanan pilih Display XY Data. Gambar 04-1 Membuat Feature Data pada

Gambar 04-1 Membuat Feature Data

pada kotak dialog Add XY Data pilih data dbase file yang tadi telah kita buat, otomatis data dalam kolom Long menjadi bagian X field dan Y field untuk Lat.

Long menjadi bagian X field dan Y field untuk Lat . Gambar 04-2 Kotak Dialog Add

Gambar 04-2 Kotak Dialog Add XY Data

Perhatikan bahwa kotak description menyatakan tidak mengenali system koordinat yang ada. Kita mesti mendefinisikan system koodinat yang kita gunakan. Pilih edit maka akan keluar kotak dialog spatial reference coordinate dan pilih system geographic Coordinate Systems dan pilih World dan WGS 1984.prj.

ArcGIS 10.1

26
26

Sesi 04 | Creating Data

Sesi 04 | Creating Data Gambar 04-3 Memilih Coordinate System Data yang kita masukan masih mengandung

Gambar 04-3 Memilih Coordinate System

Data yang kita masukan masih mengandung system koordinat geographic yang memiliki satuan degree. Kita ingin mendigit titik-titik ini menjadi data jalan, yang berarti kita memerlukan satuan unit yang “mudah” kita baca, missal meter atau kilometer. Untuk itu transform data titik ini menjadi system koordinat UTM WGS 1984 Zone 48S untuk daerah Bandung dan sekitarnya. Proses transformasi seperti yang pernah kita lakukan pada modul 2 dekstop mapping.

Membuat file Vektor

Membuat file Vektor

Buat data shapefile pada C:\Data Latihan ArcGis\takalar_map. Buka ArcCatalog, pilih folder untuk penyimpanan data, pilih File>New> Shapefile.

untuk penyimpanan data, pilih File>New> Shapefile. Gambar 04-4 Membuat Data Shape Baru Buat nama file, misal

Gambar 04-4 Membuat Data Shape Baru

Buat nama file, misal btskab.shp, pilih feature type Polyline, pilih edit dan pilih Geographic Coordinate System>World>GCS_WGS_1984.

ArcGIS 10.1

27
27

Sesi 04 | Creating Data

Sesi 04 | Creating Data Gambar 04-5 Kotak Dialog Create New Shapef ile ArcGIS 10.1 │

Gambar 04-5 Kotak Dialog Create New Shapefile

ArcGIS 10.1

28
28

Sesi 05 | Registrasi Image

Sesi 05

Sesi 05 | Registrasi Image Sesi 05 Registrasi Image Pada Sesi Ini: Mempelajari registrasi image Sesi
Sesi 05 | Registrasi Image Sesi 05 Registrasi Image Pada Sesi Ini: Mempelajari registrasi image Sesi

Registrasi Image

Pada Sesi Ini:

Mempelajari registrasi image

Sesi ini hanya akan difokuskan bagaimana cara meregistrasi image menggunakan aplikasi ArcGIS

ArcGIS 10.1

29
29

Sesi 05 | Registrasi Image

Registrasi image

Registrasi image

Seperti yang telah kita bahas pada modul sebelumnya, untuk membuat data SIG salah satunya adalah dengan cara mendigitasi data. Ada beberapa teknik untuk mendigit data, dan pada umumnya kita bagi atas dua kelompok yaitu:

1. mendigitasi data menggunakan alat yang disebut digitizer

2. digitasi dengan menggunakan layer Komputer dan mouse yang kita sebut digitasi on screen

Kita akan menggunakan teknik kedua yang lebih cepat, gampang, murah dengan ketelitian yang tidak terlalu jauh berbeda dengan menggunakan alat digitizer. Kita cukup menyediakan citra atau gambar hasil scanner, atau foto udara, citra satelit dan data raster apapu juga, asalkan kita masih memperoleh data posisi pada citra tersebut. Sebelum mendigit data tersebut kita harus melakukan registrasi citra yaitu memberikan data koordinat pada citra atau image sehingga citra tersebut memiliki posisi geografis.

Perhatikan bahwa kita memerlukan minimal empat titik koordinat, dalam bentuk jalur kurva tertutup, berurutan dan hierarkhi. Nilai error rms yang dikehendaki di bawah 1. Modul yang akan digunakan adalah Georefencing.

di bawah 1. Modul yang akan digunakan adalah Georefencing. Untuk latihan kita akan menggunakan hasil scan

Untuk latihan kita akan menggunakan hasil scan Peta Geologi Kecamatan Polombangkeng Utara Kab. Takalar . Yang telah tersedia pada C:\Data Latihan ArcGis\takalar_map

X 1 Y 1 X 2 Y 2 X 3 Y 3 X 4 Y
X 1 Y 1
X 2 Y 2
X 3 Y 3
X 4 Y 4

Gambar 05-1 Peta Geologi

Langkah-langkah Kerja

1. Perhatikan data koordinat yang terdapat pada peta geologi tersebut, ambil titik- titik koordinat yang jelas dan mudah di amati, catat titik koordinatnya dan masukan kedalam excel.

ArcGIS 10.1

30
30

Sesi 05 | Registrasi Image

Tabel 05-1 Data Point untuk Registrasi Image

No

Nama_titik

Longitude

Latitude

1

X1Y1

119° 28’

5° 20’

2

X2Y2

119° 36

5° 20’

3

X3Y3

119° 28’

5°24’

4

X4Y4

119° 36

5°24’

Konversi titik tersebut kedalam bentu decimal degree dengan menggunakan

rumus :

kedalam bentu decimal degree dengan menggunakan rumus : 2. Buka ArcMap, masukkan image RASTER kedalam ArcMap

2. Buka ArcMap, masukkan image RASTER kedalam ArcMap melaui Add Layer

masukkan image RASTER kedalam ArcMap melaui Add Layer . Gambar 05-2 Peringatan Raster Unknown Spatial Reference
.
.

Gambar 05-2 Peringatan Raster Unknown Spatial Reference

3. Aktifkan tools Georeferensi.

Unknown Spatial Reference 3. Aktifkan tools Georeferensi. 4. Perhatikan bahwa pada tool Georefencing tertulis judul

4. Perhatikan bahwa pada tool Georefencing tertulis judul image pada layer dan kita

tool Georefencing tertulis judul image pada layer dan kita kan menggunakan dilihat dari view link table

kan menggunakan

dilihat dari view link table atas titik pertama di citra.

add control points. Data base rms atau kesalahan dapat

add control points. Data base rms atau kesalahan dapat . Pertama-tama pilih , dan letakkan kursor

. Pertama-tama pilih

Data base rms atau kesalahan dapat . Pertama-tama pilih , dan letakkan kursor di 5. Sebagai

, dan letakkan kursor di

5. Sebagai bantuan kita dapat menggunakan magnifier melalui Windows > Magnifier. Letakkan di atas titik yang kita inginkan.

> Magnifier . Letakkan di atas titik yang kita inginkan. Gambar 05-3 Input nilai koordinat 6.

Gambar 05-3 Input nilai koordinat

6. Klik kiri dan kanan tombol

05-3 Input nilai koordinat 6. Klik kiri dan kanan tombol letakkan pada titik koordinat yang telah

letakkan pada titik koordinat yang telah

dikonversi menjadi derakat desimal dimulai dari titik X1Y1 dan seterusnya.

ArcGIS 10.1

31
31

Sesi 05 | Registrasi Image

Sesi 05 | Registrasi Image Gambar 05-4 Hasil Pengambilan Titik-titik Koordinat 7. setelah selesai, pilih georeferencing

Gambar 05-4 Hasil Pengambilan Titik-titik Koordinat

7. setelah selesai, pilih georeferencing>Update georeference. Aktifkan link tabel untuk melihat nilai kesalahan (RMS) yang ada.

> Update georeference . Aktifkan link tabel untuk melihat nilai kesalahan ( RMS) yang ada. ArcGIS

ArcGIS 10.1

32
32

Sesi 06 | Digitasi OnScreen

Sesi 06

Sesi 06 | Digitasi OnScreen Sesi 06 Digitasi OnScreen 1. Mempelajari digitasi titik Pada Sesi Ini:
Sesi 06 | Digitasi OnScreen Sesi 06 Digitasi OnScreen 1. Mempelajari digitasi titik Pada Sesi Ini:

Digitasi OnScreen

1. Mempelajari digitasi titik

Pada Sesi Ini:

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana penggunaan data titik dan bagaimana melakukan digitasi titik menggunakan ArcGIS

2. Mempelajari digitasi garis

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana penggunaan data garis dan bagaimana melakukan digitasi garis menggunakan ArcGIS beserta operasi- operasi terkait dengan manipulasi data garis

3. Mempelajari digitasi area

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana penggunaan data area dan bagaimana melakukan digitasi area menggunakan ArcGIS beserta operasi- operasi terkait dengan manipulasi data garis

4. Memanfaatkan menu editor

Sub sesi ini memberikan penjelasan bagaimana menggunakan menu editor untuk memanipulasi hasil digitasi yang telah dibuat

ArcGIS 10.1

33
33

Sesi 06 | Digitasi OnScreen

Pada modul ini kita akan melakukan digitasi on screen sebagai lanjutan dari registrasi image yang telah dilakukan pada modul sebelumnya. Sama dengan data modul create point pada bagian digitasi kita akan mempersiapkan terlebih dahulu jenis data yang akan di digit. Dari peta geologi sebelumnya, kita akan coba digit data:

1. Ibukota Desa (ibukota_desa.shp)

2. Batas Kecamatan (bts_kec.shp)

3. Batas Kebupaten (bts_kab.shp)

4. Batas Geologi (bts_geo.shp)

Buatlah data-data tersebut melalui ArcCatalog pada folder C:\Data Latihan ArcGis\takalar_map.

ArcCatalog pada folder C:\Data Latihan ArcGis\takalar_map. Gambar 06-1 Tampilan ArcCatalog Perhatikan bahwa feature

Gambar 06-1 Tampilan ArcCatalog

Perhatikan bahwa feature masing-masing data berbeda dan system koordinat yang digunakan sama dengan source data dari image yaitu Geographic Coordinate

System>World>GCS_WGS_1984.

yaitu Geographic Coordinate System>World>GCS_WGS_1984. Gambar 06-2 Membuat Shapefile Baru ArcGIS 10.1 │ 34

Gambar 06-2 Membuat Shapefile Baru

ArcGIS 10.1

34
34

Sesi 06 | Digitasi OnScreen

Digitasi Point / Titik

Digitasi Point / Titik

Panggil semua shapefile yang telah dibuat sebelumnya pada layar ArcMAP, dan tampilkan Raster yang telah ter-rektifikasi (hasil proses georeferensing) sebelumnya

Aktifkan tool Editor>Start E diting. Gunakan

Aktifkan tool Editor>Start E diting . Gunakan untuk membuat titik, pastikan target berada pada layer yang

untuk membuat titik, pastikan target

berada pada layer yang benar. Isikan data yang berkaitan, lihat pada table Create Feature pastikan yang terpiliha adalah ibukota_desa.

Pastikan titik yang didigitasi ibukota_desa.shp sama dengan ikon yang terdapat pada legenda image raster. Lakukan hal yang sama dengan titik lainnya

image raster. Lakukan hal yang sama dengan titik lainnya Gambar 06-3 Hasil Digitasi Titik setelah selesai,

Gambar 06-3 Hasil Digitasi Titik

setelah selesai, simpan melalui Editor> save edits

Digitasi Garis / Polyline

Digitasi Garis / Polyline

Sema seperti sebelumnya saat mendigitasi point (ibukota_desa.shp). pastikan feature bts.kec/kab terpilih pada tabel Create Feature sebagai target digitasi.

terpilih pada tabel Create Feature sebagai target digitasi . Gambar 06-4 Hasil Digitasi Garis ArcGIS 10.1

Gambar 06-4 Hasil Digitasi Garis

ArcGIS 10.1

35
35

Sesi 06 | Digitasi OnScreen

Hasilnya untuk sementara adalah seperti pada contoh gambar. Jangan lupa untuk di simpan dari Editor > Save Edits.

Digitasi Area / Polygon

Digitasi Area / Polygon

Pindahkan target ke layer batas_geo.shp.dan mulai digit kembali.

target ke layer batas_geo.shp .dan mulai digit kembali. Gambar 06-5 Hasil Digitasi Area Jangan lupa memberi

Gambar 06-5 Hasil Digitasi Area

Jangan lupa memberi data ke tiap layer untuk melengkapi data. Teknik editing akan di bahas sesuai dengan kasus yang anda dapatkan. Mau tidak mau kita harus bertemu dalam pertemuan kelas.

Memanfaatkan menu editor

Memanfaatkan menu editor

Dalam digitasi, kita dapat memanipulasi hasil digitasi yang kita buat dengan menggunakan menu editor. Fungsi-fungsi yang sering dipakai diantaranya : clip, intersect, dan union. Sebenarnya, terdapat fungsi-fungsi lain selain yang telah disebutkan seperti buffer, divide, advanced editing, dll.

Pada pelatihan FGA ini, fungsi-fungsi yang akan dibahas hanyalah seputar clip, intersect, union, dan split tools.

a. Clip

Perintah ini digunakan untuk membuat data baru yang merupakan pengambilan area, garis, atau titik tertentu dari dua atau lebih bentuk hasil digitasi dalam satu shapefile.

b. Intersect

Perintah ini digunakan untuk membuat data baru yang merupakan suatu irisan dari dua atau lebih bentuk hasil digitasi dalam satu shapefile.

c. Union

Perintah ini digunakan untuk membuat data baru yang merupakan suatu gabungan dari dua atau lebih bentuk hasil digitasi dalam satu shapefile.

ArcGIS 10.1

36
36

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 07

Query

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 07 Query Pada Sesi Ini: 1. Query dengan
Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 07 Query Pada Sesi Ini: 1. Query dengan

Pada Sesi Ini:

1. Query dengan menggunakan tools “select by location”

Subsesi ini mempelajari pemrosesan query dengan menggunakan tools “select by location

2. Query dengan menggunakan tools “select by attributes”

Subsesi ini mempelajari pemrosesan query dengan menggunakan tools “select by attributes”

3. Field Calculator

Subsesi ini mempelajari penggunaan tools “calculator” untuk melakukan perhitungan terhadap nilai suatu atribut

4. Calculate Geometry

Subsesi ini mempelajari penggunaan tools baru ArcGIS 10.1 “calculate geomtery”

ArcGIS 10.1

37
37

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori

Query dengan tools select by location

Query dengan tools “ select by location ”

Buka ArcMAP, buka file feature dan raster pada pada folder C:\Data Latihan ArcGis\Query

dan raster pada pada folder C:\Data Latihan ArcGis\Query Gambar 07-1 Data File Query Gambar diatas merupakan

Gambar 07-1 Data File Query

Gambar diatas merupakan system jaringan pipa PDAM Kota X pada salah satu perumahan di kota tersebut.

Berikutnya, gunakan Select By Locations. Langkah langkah yang harus dilakukan adalah sebagai berikut:

1. Klik menu windows Selection dan klik Select By Location.

1. Klik menu windows Selection dan klik Select By Location. Pilih Selection Method>Select From Feature Target

Pilih

Selection Method>Select From Feature

Target Layer>Pipeline

Source Layer>House_Cus

Spatial Selection Method……>Intersect the source layer

Klik Apply>OK

Sehingga menghasilkan seleksi seperti pada gambar berikut :

ArcGIS 10.1

38
38

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori Gambar 07-2 Hasil Seleksi Pada seleksi diatas menggambarkan menyeleksian

Gambar 07-2 Hasil Seleksi

Pada seleksi diatas menggambarkan menyeleksian pipa yang memotong atau bersentuhan dengan poligon rumah pelanggan. Fungsi Selection By Location adalah penyeleksian fitur (vektor) terhadap fitur lainnya.

Query dengan menggunakan tools “select by attributes”

Query dengan menggunakan tools “select by attributes”

Query ini dilakukan berdasarkan pemilihan dari data atribut. Pemilihan ini dikenal juga sebagai pemilihan SQL (structure Query Language) yang merupakan standar pemilihan untuk database. Seleksi ini bergantung dari informasi attribut yang terdapat pada fitur. Perhatikan langkah berikut

1. Klik menu windows Selections dan klik Select By Attributes

berikut 1. Klik menu windows Selections dan klik Select By Attributes Gambar 07-3 Penyelesian Pipa ArcGIS

Gambar 07-3 Penyelesian Pipa

ArcGIS 10.1

39
39

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori

2. Lakukan penyeleksian yang sama pada gambar diatas

3. Penyeleksian diatas adalah penyeleksian pipa berdasarkan jenis diameter tertentu.

Field Calculator

Field Calculator

Fiel Calculator merupakan salah satu tool yang terdapat pada SQL berfungsi sebagai alat matematis yang berfungsi berbagai jenis, seperti yang terdapat pada gambari dibawah ini

jenis, seperti yang terdapat pada gambari dibawah ini Gambar 07-4 Tampilan Field Calculator Fungsi ini terdapat

Gambar 07-4 Tampilan Field Calculator

Fungsi ini terdapat pada setiap attribut feature

Calculator Fungsi ini terdapat pada setiap attribut feature Gambar 07-5 Tampilan Field Calculator Berikut salah satu

Gambar 07-5 Tampilan Field Calculator

Berikut salah satu penggunaan field calculator paling sederhana

Langkah-langkah kerja:

1. Buka attribut table pada feature Boundary_Area pada folder C:\Data Latihan ArcGis\Query\Boundary_area.shp

2. Buat field baru yang bernama Luas_km2 dam luas_m2 dengan type data float

dan.

bernama Luas_km2 dam luas_m2 dengan type data float dan. 3. Tentukan luas_km2 dengan memanfaatkan tools calculate

3. Tentukan luas_km2 dengan memanfaatkan tools calculate geometry denga cara

klik kanan filed luas_km2>calculated geomatry

ArcGIS 10.1

40
40

Sesi 07 | Pengenalan Software dan Teori

4. Maka akan tampil pada layar seperti gambar berikut

4. Maka akan tampil pada layar seperti gambar berikut ” Gambar 07-6 Tampilan calculated Geometry Fungsi
4. Maka akan tampil pada layar seperti gambar berikut ” Gambar 07-6 Tampilan calculated Geometry Fungsi

Gambar 07-6 Tampilan calculated Geometry

Fungsi Calculated Geometry adalah untuk menghitung luas area, panjang, dan menentukan titik centroid nilai koordinat X, Y

Kemudian pilih Property>Area Centang Coordinate System>Use Coordinate System Pilih Unit>Square Kilometers [sq km] Pilih OK Maka akan tampil luas berdasarkan km2

[sq km] P ilih OK Maka akan tampil luas berdasarkan km2 5. Langkah selanjutnya klik kanan

5. Langkah selanjutnya klik kanan field luas_m2>field calculator.

selanjutnya klik kanan field luas_m2>field calculator. Gambar 07-7 Tampilan Field Calculator 6. Ikut perintah

Gambar 07-7 Tampilan Field Calculator

6. Ikut perintah tampilan field Calculator pada gambar dibawah ini :

perintah tampilan field Calculator pada gambar dibawah ini : Gambar 07-8 Tampilan Field Calculator Parser merupkan

Gambar 07-8 Tampilan Field Calculator

Parser merupkan bahasa computer yang digunakan pilih VB Script

Field adalah kolom atribut pilih/double klik luas_km2>*>10

Klik OK

Maka akan tampil perkalian antara luas_km2 dan 10.

ArcGIS 10.1

41
41

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 08

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 08 Pengenalan Geoprocessing 1. Konsep Geoprocessing Pada Sesi
Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori Sesi 08 Pengenalan Geoprocessing 1. Konsep Geoprocessing Pada Sesi

Pengenalan Geoprocessing

1. Konsep Geoprocessing

Pada Sesi Ini:

Sub Bab ini membahas konsep dasar dan pengertian Geoprosessing secara garis besar.

2. Geoprocessing di ArcGIS

Sub Bab ini membahas tools - tools geoprosessing yang umum digunakan di software ArcGIS 10.1

ArcGIS 10.1

42
42

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

Konsep Geoprocessing

Konsep Geoprocessing

Geoprocessing merupakan salah satu komponen paling penting di GIS. Geoprocessing merupakan proses pengolahan data data spasial yang diintegrasikan dengan database dan visual display yang kemudian dituangkan dalam bentuk akhir suatu peta atau Geoprocessingnya itu sendiri.

Framework geoprocessing sendiri terbagi menjadi beberapa jenis, sebagai dialog (menu), command, script dan model.Untuk FGA ini dibatasi sampai dialog saja yaitu penggunaan tools - tools sederhana yang ada pada ArcToolbox karena fungsi lainnya merupakan tingkat lanjut dari penggunaan Geoprocessing pada ArcGIS.

Geoprocessing Tools

Geoprocessing Tools

Di dalam ArcGIS sendiri khususnya ArcGIs 10.1 terdapat 450 lebih Geoprocessing tools baik berupa ArcGIS tools, Models ataupun Scripts.

Untuk Toolbox sendiri dibagi menjadi beberapa bagian :

3D Analyst Tools 45

Analysis Tools 16

Cartography Tools 3

Conversion tools 25

Data Management Tools 118

Geocoding tools 7

Geostatistical Analyst Tools 1

Linear Referencing Tools 7

Spatial Analyst Tools 160

Spatial Statistic Tools 18

Seluruh tools tersebut merupakan komponen komponen yang memiliki fungsi tertentu dalam suatu geoprocessing, khusus pada software ArcGIS. Beberapa tools merupakan extension atau fitur tambahan jika kita menggunakan sotware ArcGIS yang berlisensi ArcView. ArcGIS dengan lisensi ArcEditor / ArcInfo memilki extensions tersebut terintegrasi. Jadi tidak perlu menambah lisensi lagi untuk tiap tools tambahannya.

Geoprocessing di ArcGIS

Geoprocessing di ArcGIS

Beberapa tools yang akan kita pelajari pada pelatihan FGA ini dari yang telah disebutkan sebelumnya adalah:

Beberapa fungsi fundamental Data Management Tools

Beberapa fungsi fundamental Analysis Tools

Beberapa fungsi fundamental Spatial Analyst

Beberapa fungsi fundamental 3D Analyst Tools

Tool tool tersebut dapat memiliki keterkaitan fungsi satu sama lain dalam suatu geoprocessing.

ArcGIS 10.1

43
43

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

Khusus Sesi 8 yang akan difokuskan adalah fungsi Data Management Tools. Untuk fungsi lain lain akan dibahas pada sesi berikutnya secara deskriptif.

Berikut adalah penjelasan secara garis besar mengenai Data Management Tools

penjelasan secara garis besar mengenai Data Management Tools Gambar 08 - 01 Data Management Tools Data

Gambar 08 - 01 Data Management Tools

Data Management Tools merupakan tools yang terdapat pada ArcToolbox yang berfungsi dalam memanage data secara umum baik itu data vektor ataupun data raster.

data secara umum baik itu data vektor ataupun data raster. Gambar 08 - 02 Projection &

Gambar 08 - 02 Projection & Transformation

Dapat dilihat pada gambar diatas terdapat tools turunannya seperti data comparison, database, projection and transformations dan sebagainya yang memiliki fungsi masing masing.

Pada sesi ini kita akan coba menggunakan salah satu tool dari Data Management Tools tersebut yaitu Projection and Transformation. Tool ini berfungsi dalam hal menentukan sistem koordinat suatu data vektor yang berupa polygon, polyline dan point ataupun data raster (citra satelit, aerial image dsb.).

Langkah langkahnya :

1. Untuk kali ini kita akan coba dengan data vektor yaitu Makassar.shp, C:\Data Latihan ArcGis\Projection and Transformation. Silakan add data tersebut ke dalam ArcMap.

2. Kemudian buka menu Projection & Transformation seperti gambar di bawah ini

ArcGIS 10.1

44
44

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori 3. Kemudian Pilih menu Project dan akan muncul menu

3. Kemudian Pilih menu Project dan akan muncul menu seperti ini:

Pilih menu Project dan akan muncul menu seperti ini: 4. Masukkan data Makassar melalui icon 5.
Pilih menu Project dan akan muncul menu seperti ini: 4. Masukkan data Makassar melalui icon 5.

4. Masukkan data Makassar melalui icon

5. Selanjutnya Menu Project akan tampil seperti ini

Input dataset or feature class.

akan tampil seperti ini Input dataset or feature class. 6. Pada dialog atau menu diatas dapat

6. Pada dialog atau menu diatas dapat dilihat Output Coordinate System belum

menu diatas dapat dilihat Output Coordinate System belum terdefinisi. Selanjutnya silakan klik menu setelah memilih

terdefinisi. Selanjutnya silakan klik menu setelah memilih system koordinat WGS_1984.

dan akan muncul menu seperti ini

ArcGIS 10.1

45
45

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori 7. setelah itu pilih OK 8. Dialog Project akan

7. setelah itu pilih OK

8. Dialog Project akan menjadi seperti berikut :

pilih OK 8. Dialog Project akan menjadi seperti berikut : 9. Pada Ouput dataset or Feature

9. Pada Ouput dataset or Feature masukkan alamat folder yang sama dengan file Makassar.shp

10. Pilih OK maka akan ArcGIS akan memproses sehingga muncul dialog dengan status complete.

11. Pada Table of Content akan muncul file dengan nama layer seperti berikut ini:

status complete . 11. Pada Table of Content akan muncul file dengan nama layer seperti berikut

ArcGIS 10.1

46
46

Sesi 08 | Pengenalan Software dan Teori

12. Layer Makassar_Project menunjukkan Makassar telah diubah koordinat sistemnya kedalam suatu file .shp baru yang secara default bernama Makasar_Project. Nama layer ini dapat kita dapat ubah setelahnya atau pada menu Project tadi.

ArcGIS 10.1

47
47

Sesi 09 | Geoprocessing I

Sesi 09

Geoprocessing I

1. Mempelajari extract

I Sesi 09 Geoprocessing I 1. Mempelajari extract Pada Sesi Ini: Sub Bab ini mempelajari beberapa
I Sesi 09 Geoprocessing I 1. Mempelajari extract Pada Sesi Ini: Sub Bab ini mempelajari beberapa

Pada Sesi Ini:

Sub Bab ini mempelajari beberapa fungsi esensial yang terdapat pada menu Extract.

2. Mempelajari overlay

Sub Bab ini mempelajari beberapa fungsi esensial yang terdapat pada menu Overlay.

3. Mempelajari proximity

Sub Bab ini mempelajari beberapa fungsi esensial yang terdapat pada menu Proximity.

ArcGIS 10.1

48
48

Sesi 09 | Geoprocessing I

Extract

Extract

Extract sesuai namanya merupakan salah satu tools yang terdapat pada ArcToolboox yang berfungsi dalam mengambil atau memotong suatu polygon, polyline atau point.

Overlay

Overlay

a.

Clip

Perintah ini adalah untuk membuat data baru dari dua layer yang berbeda. Skema hasil dari Clip dapat dilihat pada gambar berikut ini.

hasil dari Clip dapat dilihat pada gambar berikut ini. Gambar 09-1 Clip Feature Langkah-langkah untuk membuat

Gambar 09-1 Clip Feature

Langkah-langkah untuk membuat clip sebagai berikut :

1. buka feature Indonesia.shp dan Extract.shp pada folder C:\Data Latihan

ArcGis\Geoprosesing_1.

pada folder C:\Data Latihan ArcGis\Geoprosesing_1. 2. Buatlah sebuah polygon sederhana pada aerah wilayah

2. Buatlah sebuah polygon sederhana pada aerah wilayah Indonesia menggunakan feature Extract.shp

ArcGIS 10.1

49
49

Sesi 09 | Geoprocessing I

3. Pilih perintah Clip pada ArcToolBox, pilih data layer pertama adalah Indonesia dan clip feature nya adalah Extract. Pilih output feature class pada folder yang sama dengan file aslinya

feature class pada folder yang sama dengan file aslinya 4. Maka hasil clip berupa data seperti

4. Maka hasil clip berupa data seperti berikut ini:

aslinya 4. Maka hasil clip berupa data seperti berikut ini: b. Select Fungsi ini adalah fungsi

b. Select

Fungsi ini adalah fungsi Query Database (SQL) seperti yang telah kita pelajari

sebelumnya

Database (SQL) seperti yang telah kita pelajari sebelumnya c. Split Untuk perintah split hampir sama dengan

c. Split

Untuk perintah split hampir sama dengan perintah clip, tetapi perbedaannya adalah, data yang menjadi clip featurenya (split) harus mempunyai kolom pada

ArcGIS 10.1

50
50

Sesi 09 | Geoprocessing I

table atribut yang memiliki type recordnya dalam bentuk karakter. Output tersimpan didalam folder, dan hasilnya adalah terpisah untuk tiap feature split

Lihat contoh pada praktek pelatihan

untuk tiap feature split Lihat contoh pada praktek pelatihan Gambar 09-2 Split Feature d. Table Select

Gambar 09-2 Split Feature

d. Table Select

Fungsi ini adalah seperti fungsi select dan hasilnya adalah berupa table

e. Erase

Perintah ini seperti perintah pada Clip.

table e. Erase Perintah ini seperti perintah pada Clip. Gambar 09-3 Erase Feature f. Identity Perintah

Gambar 09-3 Erase Feature

f. Identity

Perintah ini seperti perintah pada Split.

ArcGIS 10.1

51
51

Sesi 09 | Geoprocessing I

Sesi 09 | Geoprocessing I Gambar 09-4 Identify Feature g. Intersect Perintah ini seperti perintah pada

Gambar 09-4 Identify Feature

g. Intersect

Perintah ini seperti perintah pada Split.

g. Intersect Perintah ini seperti perintah pada Split. Gambar 09-5 Intersect Feature h. Symmetrical Difference

Gambar 09-5 Intersect Feature

h. Symmetrical Difference

Perintah ini seperti perintah pada Split.

Difference Perintah ini seperti perintah pada Split. Gambar 09-6 Symetrical Difference i. Union Perintah ini

Gambar 09-6 Symetrical Difference

i. Union

Perintah ini seperti perintah pada Clip.

ArcGIS 10.1

52
52

Sesi 09 | Geoprocessing I

Sesi 09 | Geoprocessing I Gambar 09-7 Union Feature j. Update Perintah ini seperti perintah pada

Gambar 09-7 Union Feature

j.

Update

Perintah ini seperti perintah pada Clip.

09-7 Union Feature j. Update Perintah ini seperti perintah pada Clip. Gambar 09-8 Update Feature ArcGIS

Gambar 09-8 Update Feature

ArcGIS 10.1

53
53

Sesi 09 | Geoprocessing I

Proximity

Proximity

a. Buffer

Sesi 09 | Geoprocessing I Proximity a. Buffer Gambar 09 - 9 Buffer Menu 1 b.

Gambar 09 - 9 Buffer Menu 1

b. Multiple Ring Buffer

c. Near

d. Point Distance

ArcGIS 10.1

54
54

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Sesi 10

10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori Sesi 10 Geoprocessing II 1. Membuat Garis Kontur Pada
10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori Sesi 10 Geoprocessing II 1. Membuat Garis Kontur Pada

Geoprocessing II

1. Membuat Garis Kontur

Pada Sesi Ini:

Sub sesi ini membahas bagaimana mengolah data Koordinat X, Y dan Z membentuk seuah kontur sederhana.

2. Mempelajari Pembuatan DEM dan Visualisasi 3D ArcScene

Sub sesi ini membahas bagaimana membuat suatu DEM dari data spasial yang telah diolah sebelumnya yang dilanjutkan dengan pembuatan animasi sederhana dari DEM tersebut.

ArcGIS 10.1

55
55

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Membuat Kontur

Membuat Kontur

Garis kontur adalah garis khayal dilapangan yang menghubungkan titik dengan ketinggian yang sama atau garis kontur adalah garis kontinyu diatas peta yang memperlihatkan titik-titik diatas peta dengan ketinggian yang sama. Nama lain

Aktifkan modul Spatial Analyst dengan cara pilih Tools > Extension.

Pilih Spatial Analyst dan 3D Analysis dan klik close.

Pilih Spatial Analyst dan 3D Analysis dan klik close. Gambar 10-1 Menu Extensions Panggillah file Excel

Gambar 10-1 Menu Extensions

Panggillah file Excel XYZ.xlsx pada ArcMAP folder C:\Data Latihan ArcGis\Geoprosesing_2, dengan cara yang sama sebelumnya, lakukan input nilai x y z menjadi sebuah fitur point seperti gambar yang dihasilkan dibawah ini.

Maka modul spatial analyst akan aktif. Langkah-langkah membuat TIN data: Interpolasi data
Maka modul spatial analyst akan aktif.
Langkah-langkah membuat TIN data:
Interpolasi data

Gambar 10-2 Menu Extensions

ArcGIS 10.1

56
56

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Metoda IDW (Inverse Distance Weighted) mengasumsikan bahwa tiap titik input

 

mempunyai pengaruh yang bersifat local yang berkurang terhadap jarak. Metoda ini

 

memberi bobot lebih tinggi pada sel yang terdekat dengan titik data dibandingkan sel

yang lebih jauh. Titik-titik pada radius tertentu dapat digunakan dalam menentukan

 

nilai luaran untuk tiap lokasi.

 

1. Lakukan sebuah Interpolasi data fitur (feature) point tadi menjadi sebuah data raster dengan menggunakan Interpolasi Inverse Distance Weighted (IDW)

ArcToolbox>3D Analysis Tools>Raster Interpolation>ID

Maka akan tampil gambar dialog berikut :

Maka akan tampil gambar dialog berikut : Gambar 10-2 Menu Dialog IDW Masukkan Input point feature

Gambar 10-2 Menu Dialog IDW

Masukkan Input point feature berasal dari nilai XYZ yang telah dinput

Z Value field untuk nilai Z (ketinggian)

Output Raster adalah lokasi penyimpanan di file aslinya

Klik OK dan tunggu proses

lokasi penyimpanan di file aslinya Klik OK dan tunggu proses Gambar 10-3 Hasil Interpolasi IDW ArcGIS

Gambar 10-3 Hasil Interpolasi IDW

ArcGIS 10.1

57
57

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

2. Langkah selanjutnya menggunakan fungsi ArcToolbox>3D Analysis Tools>Raster Surface>Contour

Analysis Tools>Raster Surface>Contour Gambar 10-3 Kotak Dialog Contour Input Raster adalah

Gambar 10-3 Kotak Dialog Contour

Input Raster adalah Raster yang akan dirubah menjadi kontur

Output Polyline feature adalah lokasi penyimpanan file

Contour Interval merupakan interval tiap kontur

Klik OK

Contour Interval merupakan interval tiap kontur Klik OK Gambar 10-4 Hasil kontur Mempelajari Pembuatan DEM dan

Gambar 10-4 Hasil kontur

Mempelajari Pembuatan DEM dan Visualisasi 3D ArcScene

DEM (Digital Elevation Model) adalah sebuah input data yang dapat menampilkan 3D sebuah data raster yang berasal dari data koordinat dan ketingguan permukaan yang dapat menampilkan kelerengan permukaan.

Langkah-langkah membuat DEM sebagai berikut:

1. Buka file berextensi *,dbf melalui ADD DATA pada folder C:\Data Latihan ArcGis\Geoprosesing_2\XYZ_DEM.dbf pada layer ArcMAP.

2. Lakukan hal yang sama dengan meng-Interpolasi

IDW (Inverse Distance

Weighted)
Weighted)

data tersebut sama seperti pembuatan kontur.

3. Masukkan Outpur Raster pada folder yang sama dengan nama DEM.

ArcGIS 10.1

58
58

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Sehingga sebuah suatu raster seperti dibawah ini :

dan Teori Sehingga sebuah suatu raster seperti dibawah ini : Gambar 10-5 Hasil Interpolasi IDW ArcScene

Gambar 10-5 Hasil Interpolasi IDW

ArcScene merupakan bundled software dengan ArcGIS yang berfungsi dalam menampilkan dan menganalisa data data spasial yang akan dibuat tampilan 3 dimensi.

Langkah langkah dalam menggunakan ArcScene :

1. Aktifkan ArcScene melalui Start > AllProgram > ArcGis > ArcScene 10.1

2. Buka data hasil interpolasi yang telah dilakukan pada pengolahan sebelumnya

data hasil interpolasi yang telah dilakukan pada pengolahan sebelumnya Gambar 10 -6 Display ArcScene 1 ArcGIS

Gambar 10 -6 Display ArcScene 1

ArcGIS 10.1

59
59

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori Gambar 10-7 Display ArcScene 2 3. Secara default

Gambar 10-7 Display ArcScene 2

3. Secara default, model data Tin dalam keadaan grey scale. Ubah tampilan warna yang sesuai dengan cara thematic mapper

4. Buatlah tampilan 3-D dengan cara klik kanan dem, pilih Properties Base Heights. Pilih option ke dua yaitu Floating on a custom surface, dan pada Z Unit Vonversion pilih custom dan nilai 5 seperti berikut ini.

Vonversion pilih custom dan nilai 5 seperti berikut ini. Gambar 10-8 ArcScene Layer Properties maka tampilan

Gambar 10-8 ArcScene Layer Properties

maka tampilan seperti berikut ini:

ArcScene Layer Properties maka tampilan seperti berikut ini: Gambar 10-9 3D Model 1 5. Pelajari main-tools

Gambar 10-9 3D Model 1

5. Pelajari main-tools yang terdapat pada ArcScene.

ArcGIS 10.1

60
60

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

6. Animasi Video, buka Animation Controls dan rekam seluruh pergerakan data seperti yang anda inginkan.

rekam seluruh pergerakan data seperti yang anda inginkan. Gambar 10-10 3D Model 3 7. simpan hasil

Gambar 10-10 3D Model 3

7. simpan hasil perekaman menggunakan perintah Annimation > Export Animation

menggunakan perintah Annimation > Export Animation Gambar 10-51 Animation Control Menu 8. File dalam format

Gambar 10-51 Animation Control Menu

8. File dalam format AVI dapat anda mainkan menggunakan perangkat lunak multimedia dikomputer anda.

dapat anda mainkan menggunakan perangkat lunak multimedia dikomputer anda. Gambar 10-13 Save As Video ArcGIS 10.1

Gambar 10-13 Save As Video

ArcGIS 10.1

61
61

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

Sesi 11

Layout Peta

1. Mempelajari Layout View

dan Teori Sesi 11 Layout Peta 1. Mempelajari Layout View Pada Sesi Ini: Sub bab ini
dan Teori Sesi 11 Layout Peta 1. Mempelajari Layout View Pada Sesi Ini: Sub bab ini

Pada Sesi Ini:

Sub bab ini membahas mengenai pengenalan dan penggunaan Layout sebagai area kerja dalam membuat suatu Layout Peta

2. Mempelajari Elemen Peta

Sub bab ini membahas mengenai pengenalan dan pembuatan elemen - elemen dasar yang ada di suatu peta pada umumnya.

ArcGIS 10.1

62
62

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

LAYOUT VIEW

LAYOUT VIEW

Layout adalah hasil akhir dari suatu bagian pemetaan. Berikut langkah langkah :

1. Buka file pada feature folder C:\Data Latihan ArcGis\Administrasi

Panggil file berikut :

- Ibukota_Kabupaten.shp

- Batas_prov.shp

- Batas_kec.shp

- Batas_kab.shp

- Batas_Kabupaten.shp

- Batas_Provinsi.shp

Batas_kab.shp - Batas_Kabupaten.shp - Batas_Provinsi.shp Gambar 11-01 Tampilan pada Layer Data View 2. Klik layar

Gambar 11-01 Tampilan pada Layer Data View

2. Klik layar kerja layout view

pada Layer Data View 2. Klik layar kerja layout view Gambar 111-02 Tampilan pada Layer Data

Gambar 111-02 Tampilan pada Layer Data View

ArcGIS 10.1

63
63

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

3. Rubahlah simbology semua fitur sesuai aturan umum Simbol Pemetaan

simbology semua fitur sesuai aturan umum Simbol Pemetaan Gambar 111-03 Setelah perubahan simbology 4. Buatlah Grid

Gambar 111-03 Setelah perubahan simbology

4. Buatlah Grid koordinat layer layout Klik kanan layer>Properties>Grid>NewGrid sampai pada tampilan berikut :

sampai pada tampilan berikut : Gambar 111-04 Dialog Grid Pilih Graticule : devide Sampai

Gambar 111-04 Dialog Grid Pilih Graticule : devide

Sampai pada tampilan berikut ini

>next>next>next>next>finish

berikut ini >next>next>next>next>finish Gambar 111-05 Hasil pembuatan Grid ArcGIS 10.1 │ 64

Gambar 111-05 Hasil pembuatan Grid

ArcGIS 10.1

64
64

Sesi 10 | Geoprocessing IIPengenalan Software dan Teori

5. Pembuatan Legenda dapat dilakukan dengan meng-klik toolbar Inser>legend

Pembuatan Legenda dapat dilakukan dengan meng-klik toolbar Inser>legend Gambar 111-06 Hasil Akhir ArcGIS 10.1 │ 65
Pembuatan Legenda dapat dilakukan dengan meng-klik toolbar Inser>legend Gambar 111-06 Hasil Akhir ArcGIS 10.1 │ 65

Gambar 111-06 Hasil Akhir

ArcGIS 10.1

65
65