Anda di halaman 1dari 8

2.4.2.

3 Spektroskopi Raman
Spektroskopi Raman adalah metode penentuan senyawa berdasarkan gerakan
molekul, yang dinamakan vibrasi molekul. Senyawa yang terukur pada Raman Spektrometer
adalah senyawa yang mengalami perubahan polarisasi karena vibrasi. Spektroskopi ini
berhubungan dengan hamburan foton sampel bila disinari dengan laser. Spektroskopi Raman
dapat digunakan untuk tujuan analisis kualitatif dan kuantitatif serta sampel dapat berupa fasa
padatan, cairan, dan gas.
Prinsip Spektroskopi Raman :
-Apabila sinar laser mengenai sampel, foton akan diabsorpsi oleh sampel kemudian
dihamburkan.
-Secara umum, hamburan foton memiliki panjang gelombang yang sama dengan panjang
gelombang foton yang datang, dikenal dengan hamburan Rayleigh. Tetapi, ada fraksi kecil
dari hamburan bergeser ke panjang gelombang yang berbeda. Pergeseran panjang
gelombang ini dinamakan efek Raman.
-Kebanyakan foton hamburan Raman bergeser ke panjang gelombang yang lebih besar
(Stokes shift) dan sebagian kecil bergeser ke panjang gelombang yang lebih kecil (anti-
stokes shift)
-Pada Raman Spektroskopi yang digunakan adalah stokes shift karena probabilitasnya lebih
besar.
-Dalam hamburan Rayleigh, elektron kembali ke level energi yang sama.
- Hamburan Raman stokes terjadi apabila energi akhir lebih besar dari energi awal,
sedangkan hamburan Raman anti-stokes terjadi apabila energi akhir lebih kecil dari energi
awal.

Gambar 13: diagram level energi yang menunjukkan keadaan elektronik Raman

Gambar 14: model instrumentasi Spektrometer Raman


Efek Raman muncul dari polarisasi terinduksi hamburan molekul yang
disebabkan oleh medan listrik dari radiasi elektromagnetik.

Spektroskopi Raman diturunkan dari transisi-transisi vibrasi dalam
molekul. Ketika cahaya tampak mengenai molekul-molekul, cahaya tersebut
dihamburkan, frekuensi dari cahaya terhambur tersebut bervariasi menurut model-
model vibrasi dari molekul-molekul yang berhamburan. Gejala tersebut dinamakan
efek Raman, pada efek Raman merespons model-model vibrasi simetris. (Steven,
Malcolm P. 2001: 166)

Polarisabilitas sebuah molekul yang berputar atau bergetar tidak konstan, tetapi
bervariasi dengan frekuensi v
k
, sesuai dengan
t v
k
t o o o 2 cos
0
A + =
dimana o
0
adalah polarisabilitas keseimbangan dan Ao adalah getaran maksimum


Spektroskopi Raman umumnya digunakan untuk menganalisis kandungan pada
obat, jenis-jenis mineral yang terkandung dalam suatu sampel, dan sebagainya


Untuk medan osilasi:
( ) vt t c c 2 sin
0
= (2.2)
polarisasi bervariasi saat frekuensi v menghasilkan radiasi cahaya ulang dari frekuensi
yang sama. Hamburan Rayleigh bersifat elastis. Untuk total energi yang terpancar I dari
osilasi dipol:
2
2
2
3
3
2
|
|
.
|

\
|
=
dt
P d
c
I (2.3)
dimana bar menunjukan waktu rata-rata. Dari persamaan (2.2) dan (2.3) diperoleh:
2
0
2
4
4
3
16
c o

t c
I = (2.4)
Disini telah menggunakan hubungan ( ) 2 1 2 sin
2
= vt t . Seperti yang terlihat, hamburan
Rayleigh sangat meningkat dengan panjang gelombang berkurang.



Interaksi Radiasi Elektro Magnetik (REM) dengan atom atau molekul yang
berada dalam media yang transparan, maka sebagian dari radiasi tersebut akan
dipercikkan oleh atom atau molekul tersebut. Percikan radiasi oleh atom atau molekul
tersebut menuju ke segala arah dengan panjang gelombang dan intensitas yang
dipengaruhi ukuran partikel molekul. Apabila media transparan tersebut mengandung
hanya partikel dengan ukuran dimensi atom (permukaan 0,01 A
2
) maka akan terjadi
percikan radiasi dengan intensitas yang sangat lemah. Radiasi percikan tersebut tidak
tampak oleh karena panjang gelombangnya adalah pada daerah ultraviolet. Radiasi
hamburan tersebut dikenal dengan hamburan Rayleigh. Demikian pula yang tejadi pada
molekul-molekul dengan diameter yang besar atau teragregasi sebagai contoh molekul
suspensi atau koloida. Percikan hamburan pada larutan suspensi dan sistem koloida
panjang gelombangnya mendekati ukuran partikel molekul suspensi atau sistem koloid
tersebut. Radiasi hamburan rersebut dikenal sebagai hamburan Tyndal atau hamburan
mie yang melahirkan metode turbidimetri.
Suatu penelitian yang sulit dengan hasil temuan yang sangat berarti, dalam ilmu
fisika telah dilakukan oleh Chandra Venkrama Raman seorang ahli fisika berkebangsaan
India, pada tahun 1928. Menurut temuan Raman tampak gejala pada molekul dengan
struktur tertentu apabila dikenakan radiasi infra merah dekat atau radiasi sinar tampak,
akan memberikan sebagian kecil hamburan yang tidak sama dengan radiasi semula.
Hamburan yang berbeda dengan radiasi semula (sumber radiasi) tersebut berbeda dalam
hal panjang gelombang, frekuensi serta intensitasnya dikenal sebagai hamburan Raman.
Hamburan Raman tersebut memberikan garis Raman dengan intensitas tidak lebih dari
0,001% dari garis spektra sumber radiasinya




SPEKTRA RAMAN




Spektrofotometri dapat dianggap sebagai perluasan suatu pemeriksaan visual
dengan studi yang lebih mendalam dari absorbsi energi. Absorbsi radiasi oleh suatu
sampel diukur pada berbagai panjang gelombangdan dialirkan oleh suatu perkam untuk
menghasilkan spektrum tertentu yang khas untuk komponen yang berbeda. (Khopkar,
2003)


Spektrofotometri dapat digunakan untuk menganalisis konsentrasi suatu zat di
dalam larutan berdasarkan absorbansi terhadap warna dari larutan pada panjang
gelombang tertentu. Metode spektrofotometri memerlukan larutan standar yang telah
diketahui konsentrasinya. Larutan standarnya terdiri dari beberapa tingkat konsentrasi
mulai yang rendah sampai konsentrasi tinggi. (Khopkar, 2003)
Spektrum cahaya tampak dan warna-warna komplementer :
Panjang
Gelombang (nm)
Warna
Warna
Komplementer
400-435 Violet Kuning-hijau
435-480 Biru Kuning
480-490 Hijau-biru Orange
490-500 Biru-hijau Merah
500-560 Hijau Ungu
560-580 Kuning-hijau Violet
580-595 Kuning Biru
595-610 Orange Hijau-biru
610-750 Merah Biru-hijau




Absorbsi sinar oleh larutan mengikuti hukum Lambert-Beer. Kebolehjadian
terserapnya suatu foton umumnya berbanding langsung dengan konsentrasi molekul
penyerap dan tebal contoh yang sangat tipis. Secara matematik kebolehjadian ini
dinyatakan sebagai:
dx kc
I
dI
= (2.7)
I adalah intensitas sinar dengan panjang gelombang tertentu, yang sama dengan jumlah
foton per satuan luas per satuan waktu, dan dI adalah perubahan intensitas sinar akibat
penyerapan oleh lapisan tipis dengan ketebalan dx dan konsentrasi c. Jarak x diukur
melalui sel pada arah berkas sinar yang diserap.
Hubungan antara intensitas berkas cahaya sesudah melewati larutan sepanjang I
dengan intensitas I
0
diperoleh melalui integrasi dari persamaan (2.7) antara batas I
0
untuk
x = 0 dan I untuk x = l.
kcl
I
I
dx kc
I
dI
l I
I
=
=
} }
0
0
ln
0

10 ln log ln : ,
10 ln
ln
log karena = = x x maka
x
x

kcl
I
I
=
0
log 303 , 2 (2.8)
Karena penggunaan logaritma seringkali dengan bilangan dasar 10, bentuk hukum
Lambert-Beer yang dipakai adalah:
cl A
I
I
=e =
0
log (2.9)


dengan e = k/2,303 sebagai koefisien serapan molar dan c sebagai konsentrasi zat.
Besaran log (I
0
/I) dinyatakan sebagaiserapan (absorbans) A. Dari persamaan
(2.9) terlihat bahwa serapan berbanding langsung dengan konsentrasi c dan panjang l.
Tetapan perbandingan merupakan ciri khas zat terlarut yang bergantung pada panjang
gelombang cahaya, pelarut dan suhu. Karena koefisien serapan molar e bergantung pada
panjang gelombang, hukum Lambert-Beer dipenuhi pada tiap nilai panjang gelombang.
Bila radiasi tidak monokrpmatik, hukum Lambert-Beer mungkin tidak terpenuhi.
Tetapan serapan semu dari zat yang terasosiasi atau terdisosiasi akan berubah dengan
konsentrasi, karena perbandingan kosentrasi spesi penyerap berubah.
Untuk penyerapan campuran zat penyerap yang tidak bergantung satu sama lain,
serapan dinyatakan oleh persamaan:
( )l c c A
I
I
..... log
2 2 1 1
0
+ e + e = = |
.
|

\
|
(2.10)
dengan c
1
, c
2
, ...... adalah konsentrasi zat yang mempunyai koefisien serapan e
1
, e
2
, ......
Campuran dari n komponen dapat dianalisa dengan mengukur A pada n panjang
gelombang di mana koefisien-koefisien serapan untuk tiap zat diketahui dan diharapkan
mempunyai perbedaan nilai yang cukup berarti. Konsentrasi dari beberapa zat ini dapat
dihitung dengan menyelesaikan n persamaan linier yang simultan.
Bila contoh diradiasi secara kontinu, koefisien serapan tidak akan berubah tanpa
adanya reaksi kimia. Hal ini menunjukan bahwa molekul tereksitasi diaktifkan secara
kontinu sehingga tidak terjadi pengumpulan (akumulasi) molekul. Energi eksitasi ini
biasanya terdegradasi menjadi energi termal pada saat molekul bertumbukan, tetapi dapat
pula terjadi reaksi kimia yang mengubah komposisi dan spektrum serapan contoh.
Molekul tereksitasi dapat juga memancarkan kuantum radiasi. Bergantung pada jenis
keadaan tereksitas, proses tersebut dikenal sebagai fluoresensi atau fosforesensi.






Raman spektroskopi umumnya digunakan dalam kimia, karena informasi vibrasi khusus untuk ikatan
kimia dan simetri molekul. Oleh karena itu, ia menyediakan sidik jari dimana molekul dapat
diidentifikasi.

Dalam fisika solid-state, spektroskopi Raman spontan digunakan untuk menggolongkan bahan,
mengukur suhu, dan menemukan orientasi kristalografi sampel.

Raman spektroskopi dapat digunakan untuk mengamati Eksitasi frekuensi rendah lain dari padat,
seperti plasmon, magnons, dan celah superkonduktor Eksitasi

Raman spektroskopi spasial-offset (SORS), yang kurang sensitif terhadap permukaan lapisan dari
Raman konvensional, dapat digunakan untuk menemukan obat palsu tanpa membuka kemasan, dan
untuk pemantauan non-invasif jaringan biologis


Raman spektroskopi dapat digunakan untuk menyelidiki komposisi kimia dari dokumen sejarah
seperti dan berkontribusi terhadap pengetahuan tentang kondisi sosial dan ekonomi pada saat
dokumen-dokumen yang dihasilkan.


Spektroskopi Raman sedang diselidiki sebagai alat untuk mendeteksi bahan peledak untuk
keamanan bandara.

Raman spektroskopi dapat digunakan sebagai teknik untuk identifikasi hidrotermal dasar laut dan
mineral rembesan dingin


Digunakan untuk membedakan antara jaringan sehat dan tidak sehat, atau untuk menentukan
tingkat kemajuan suatu penyakit tertentu.


Digunakan dalam pengobatan, bertujuan untuk pengembangan obat terapi baru dan dalam
diagnosis arteriosklerosis dan kanker.