Anda di halaman 1dari 197

i

i








DOKUMEN
MASTERPLAN AGROPOLITAN
KOTA BANJAR










BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KOTA BANJAR

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I ii



i
SAMBUTAN KEPALA BAPPEDA
Alhamdulillah, kami panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT atas segala
rahmat-Nya sehingga penyusunan Dokumen Masterplan Agropolitan Kota
Banjar ini dapat diselesaikan. Dokumen ini merupakan hasil kerjasama Badan
Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Banjar dengan Tim Tenaga
Ahli Universitas Padjadjaran Bandung.
Dokumen ini disusun dalam rangka mematangkan konsep agropolitan Kota
Banjar yang meliputi kesiapan manajemen, finansial, teknologi, komoditas
unggulan. Masterplan ini menjadi sangat penting bagi Pemerintah Kota Banjar
dan para pelaku pembangunan (stakeholders) sebagai acuan dalam penyusunan
program - program pengembangan agroindustri, analisis nilai tambah serta
sistem kelembagaan petani, peningkatan kapasitas, pengembangan masyarakat
dan institusi penunjang.
Kepada semua pihak yang telah banyak membantu terbitnya dokumen ini kami
sampaikan penghargaan setinggi-tingginya dan terima kasih atas partisipasinya.


Banjar, November 2013
Kepala Bappeda Kota Banjar




Ir. H. Tomy Subagja, M.M.
NIP. 19630325 199003 1 009

i
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kita panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, dimana
berkat rahmat dan kuasa-Nya Tim Penyusun telah dapat menyelesaikan
Dokumen Masterplan Agropolitan Kota Banjar.
Tim Penyusun menyadari bahwa upaya penyusunan dokumen ini tidak
mungkin dapat terselenggara tanpa bantuan berbagai pihak. Pada kesempatan
ini, Tim Penyusun ingin menyampaikan penghargaan dan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu
persatu yang telah banyak membantu kelancaran proses penyusunan dokumen
ini.
Akhir kata semoga dokumen ini dapat memberi manfaat dan digunakan sebaik-
baiknya bagi pelaksanaan pembangunan di Kota Banjar.


November 2013


Tim Peneliti

iii
DAFTAR ISI
SAMBUTAN KEPALA BAPPEDA ............................................................................................. I
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. II
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ IIII
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... VI
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ VIII
BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1. LATAR BELAKANG ........................................................................................................... 1
1.2. TUJUAN PENYUSUNAN MASTERPLAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR............................................... 6
1.3. SASARAN DAN OUTPUT PENYUSUNAN MASTERPLAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR ....................... 6
1.4. RUANG LINGKUP WILAYAH ..................................................................................................... 7
BAB 2 GAMBARAN UMUM KOTA BANJAR ........................................................................... 9
2.1. GEOGRAFIS .......................................................................................................................... 9
2.2. TOPOGRAFIS KOTA BANJAR .................................................................................................. 11
2.2.1. Kondisi Tanah ......................................................................................................... 12
2.2.2. Tekstur Tanah ......................................................................................................... 13
2.2.3. Curah Hujan ............................................................................................................ 13
2.2.4. Kondisi Hidrologi ..................................................................................................... 14
2.3. KONDISI PENDUDUK DAN KETENAGAKERJAAN .......................................................................... 15
2.3.1. Kondisi Penduduk.................................................................................................... 15
2.3.2. Ketenagakerjaan .................................................................................................... 21
2.4. ADMINISTRASI DAN PEMERINTAHAN ...................................................................................... 30
2.5. INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM) ............................................................................... 31
BAB 3 TINJAUAN STRUKTUR PEREKONOMIAN KOTA BANJAR ............................................. 34
3.1. KONTRIBUSI SEKTOR-SEKTOR PEREKONOMIAN DI KOTA BANJAR ................................................. 34
3.1.1. Laju Pertumbuhan Ekonomi Sektor-Sektor Perekonomian di Kota Banjar ............. 38
3.2. PERKEMBANGAN SEKTOR UNGGULAN .................................................................................... 42
3.2.1. Analisis Location Quotient Kota Banjar ................................................................. 42

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I iv

3.2.2. Analisis Location Quotient Berdasarkan Kecamatan ............................................ 46
3.3. ANALISIS SHIFT-SHARE KOTA BANJAR ..................................................................................... 48
BAB 4 KONDISI KELEMBAGAAN DUNIA USAHA PERTANIAN DI KOTA BANJAR .................... 53
4.1. PENGERTIAN KELEMBAGAAN ................................................................................................ 53
4.2. PENTINGNYA KELEMBAGAAN DALAM PEMBANGUNAN .............................................................. 55
4.3. KONDISI KELEMBAGAAN DUNIA USAHA SEKTOR PERTANIAN KOTA BANJAR .................................. 58
4.3.1. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Agribisnis Hulu ................................ 59
4.3.2. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Budidaya Agro ................................ 62
4.3.3. Kelembagaan Dunia Usaha Pada sub sistem agribisnis hilir .................................. 65
4.3.4. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Jasa Penunjang Agribisnis .............. 67
4.4. KELEMBAGAAN PEMERINTAHAN ............................................................................................ 72
4.5. ALTERNATIF PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN DUNIA USAHA SEKTOR PERTANIAN ........................ 74
BAB 5 EKSISTING MEKANISME PASAR DAN ANALISIS PASAR SEKTOR UNGGULAN ............... 80
5.1. KANDIDAT KOMODITAS UNGGULAN KOTA BANJAR ................................................................... 81
5.2. KOMODITAS UNGGULAN KOTA BANJAR .................................................................................. 82
5.3. EKSISTING MEKANISME PASAR KOMODITAS UNGGULAN ........................................................... 87
5.3.1. Mekanisme Pasar Beras Organik, Perikanan, dan Peternakan .............................. 87
5.3.2. Mekanisme Pasar Komoditi Pepaya California ....................................................... 90
5.3.3. Mekanisme Pasar Komoditi Industri Pengolahan Hasil Pertanian ........................ 92
5.3.4. Mekanisme Pasar Komoditi Gula Kelapa ................................................................ 94
5.3.5. Mekanisme Pasar Komoditi Kambing Peranakan Etawa ....................................... 96
5.4. ANALISIS PASAR SEKTOR UNGGULAN ..................................................................................... 97
BAB 6 STRUKTUR DAN POLA RUANG KAWASAN AGROPOLITAN ....................................... 102
6.1. KEBIJAKAN PENATAAN RUANG WILAYAH KOTA BANJAR .......................................................... 103
6.1.1. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat .............................................. 103
6.2.2. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjar 2013 2033 ...................................... 106
6.2. RENCANA TATA RUANG KAWASAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR ............................................. 117
6.2.1. Pengertian Rencana Tata Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar .................... 117
6.2.2. Tujuan Penataan Kawasan Agropolitan ............................................................... 118
6.3. RENCANA STRUKTUR RUANG KAWASAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR ...................................... 120
6.3.1. Ruang Lingkup Wilayah ........................................................................................ 121
6.4. STRATEGI PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR ........................................ 123

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I v

6.4.1. Tujuan dan Kebijakan Penataan Kawasan Agropolitan Kota Banjar ................... 123
6.4.2. Arahan Struktur Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar ................................. 124
BAB 7 PROGRAM PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR .................. 130
7.1. PROGRAM PENGEMBANGAN MASYARAKAT, CAPACITY BUILDING DAN PENDAMPINGAN ............... 130
7.2. DESAIN PROGRAM-PROGRAM PENGEMBANGAN INSTITUSI PENUNJANG .................................... 136
7.2.1. Permodalan .......................................................................................................... 138
7.2.2. Koperasi ................................................................................................................ 138
7.2.3. Swasta 140
7.2.4. Pedagang .............................................................................................................. 141
7.2.5. Lembaga Pendidikan dan Pelatihan ..................................................................... 142
7.3. DESAIN PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN PENGELOLA KAWASAN AGROPOLITAN ........................ 143
7.3.1. Tugas Aktor dan Bentuk Kegiatan ........................................................................ 145
7.3.2. Struktur Organisasi ............................................................................................... 145
7.4. PROGRAM DAN KEGIATAN PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN KOTA BANJAR .................. 150
7.4.1. Program-program pengembangan sarana dan prasarana produksi, transportasi
dan pemukiman; ...................................................................................... 169
7.4.2. Program-program pengembangan pertanian sektor/komoditas unggulan (Primer,
Olahan, dan Jasa). ................................................................................... 174
LAMPIRAN ...................................................................................................................... 177


vi
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1. Luas Wilayah Menurut Ketinggian di Kota Banjar ............................................................ 12
Tabel 2. 2. Jenis Tanah dan Tingkat Kesuburan di Kota Banjar .......................................................... 12
Tabel 2. 3. Luas Lahan Menurut Kemampuan Tanah di Kota Banjar ................................................. 13
Tabel 2. 4. Jumlah Hari dan Curah Hujan di Kota Banjar Tahun 2008-2011 ...................................... 15
Tabel 2. 5. Laju Pertumbuhan Penduduk Kota Banjar ....................................................................... 20
Tabel 2. 6. Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif ..................................................... 22
Tabel 2. 7. Kondisi Ketenagakerjaan Berdasarkan Lapangan Usaha di Kota Banjar .......................... 24
Tabel 2. 8. Distribusi Persentase Penyerapan Tenaga Kerja Berdasarkan Lapangan Usaha di Kota
Banjar ............................................................................................................................... 24
Tabel 2 .9. Jumlah Individu Menurut Kecamatan dan Kelompok Usia Dengan Status Kesejahteraan
30% Terendah di Kota Banjar ........................................................................................... 27
Tabel 2. 10. Distribusi Persentase Individu Menurut Kecamatan dan Kelompok Usia Dengan Status
Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar (Persen) ..................................................... 27
Tabel 2. 11. Jumlah Individu Yang Bekerja dan Tidak Bekerja Menurut Kecamatan dan Kelompok Usia
Dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah .................................................................. 28
Tabel 2. 12. Distribusi Persentase Individu Yang Bekerja dan Tidak Bekerja Menurut Kecamatan dan
Kelompok Usia Dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar (Persen) .... 28
Tabel 2. 13. Jumlah Kepala Rumah Tangga Yang Bekerja Menurut Kecamatan dan Lapangan
Pekerjaan dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar .......................... 29
Tabel 2. 14. Distribusi Persentase Kepala Rumah Tangga Yang Bekerja Menurut Kecamatan dan
Lapangan Usaha Pekerjaan Dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah
di Kota Banjar ................................................................................................................... 29
Tabel 2. 15. Daftar Kantor Dinas dan Instansi di Kota Banjar .............................................................. 30
Tabel 2. 16. Fraksi di DPRD Kota Banjar Tahun 2011 ........................................................................... 31
Tabel 2. 17. Komponen IPM Kota Banjar ............................................................................................. 33
Tabel 3. 1. PDRB Kota Banjar Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 Menurut Lapangan Usahan
Tahun 2007-2011 (Juta Rupiah)........................................................................................ 34
Tabel 3. 2. Distribusi Persentase PDRB Kota Banjar Atas Dasar Harga Konstan (2000) Menurut
Lapangan Usaha Tahun 2007-2011 (Persen) .................................................................... 35

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I vii

Tabel 3. 3. Distribusi Persentase Sektor Pertanian Kota Banjar 2007-2011 (Persen) ........................ 35
Tabel 3. 4. Distribusi Persentase Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran Kota Banjar
2007-2011 (Persen) .......................................................................................................... 36
Tabel 3. 5. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Banjar dan Provinsi Jawa Barat 2008-2011 ................ 39
Tabel 3. 6. Location Quotient (LQ) Kota Banjar (2007-2011) ............................................................. 44
Tabel 3. 7. Shift Share Kota Banjar ..................................................................................................... 51
Tabel 4. 1. Banyaknya Perusahaan Perdagangan Nasional Tiap Kecamatan di Kota Banjar Tahun
2011 .................................................................................................................................. 61
Tabel 4. 2. Banyaknya Kios dan Pedagang di Pasar Yang Dikelola Oleh Pemda di Kota Banjar Tahun
2011 (Berdasarkan Blok Pasar) ......................................................................................... 62
Tabel 4. 3. Data Kelembagaan Petani di Kota Banjar Tahun 2012 ..................................................... 63
Tabel 4. 4. Perkembangan Koperasi (KUD dan Non KUD) di Kota Banjar Tahun 2008-2012 ............. 64
Tabel 4. 5. Sebaran Koperasi (KUD dan Non KUD) di Kota Banjar Tahun 2012.................................. 64
Tabel 4. 6. Sebaran Koperasi Pertanian di Kota Banjar Tahun 2012 .................................................. 65
Tabel 4. 7. Sebaran Sentra Industri Kecil dan Menengah di Kota Banjar ........................................... 66
Tabel 4. 8. Sebaran Tanaman Kelapa di Kota Banjar Tahun 2011 ...................................................... 67
Tabel 4. 9. Data Wilayah Kerja dan Penyuluh di Kota Banjar ............................................................. 74
Tabel 5. 1. Kandidat Komoditas Unggulan Kota Banjar...................................................................... 82
Tabel 5. 2. Komoditas Unggulan Kota Banjar Tahun 2013 ................................................................. 83
Tabel 5. 3. Data Populasi Ternak di Kota Banjar ................................................................................ 83
Tabel 5. 4. Perkembangan Pemasukan dan Pengeluaran Ternak ...................................................... 84
Tabel 5. 5. Perkembangan Produksi Daging dan Susu ....................................................................... 85
Tabel 5. 6. Luas Tanam, panen, dan Hasil Produksi Padi Tahun 2011 ............................................... 85
Tabel 5. 7. Luas Areal Tanam dan Produksi Kelapa di Kota Banjar Tahun 2011 ................................ 87
Tabel 5. 8. Produksi Daging Ayam Ras dan Bukan Ras ....................................................................... 89
Tabel 5. 9. Luas Tanam, Luas Panen, Dan Produksi Pepaya Kota Banjar Tahun 2011 ....................... 92
Tabel 5. 10. Luas Tanam, Luas Panen, Dan Produksi Pisang di Kota Banjar ......................................... 94
Tabel 6. 1. Pembagian BWK Kota Banjar .......................................................................................... 111
Tabel 7. 1. Matriks aktivitas dan kegiatan prioritas untuk mewujudkan sasaran dan tujuan yang
sudah ditetapkan ............................................................................................................ 153

viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1. Peta Wilayah Studi Masterplan Agropolitan Kota Banjar ................................................... 8
Gambar 2. 1. Peta Kota Banjar ............................................................................................................... 10
Gambar 2. 2. Persentase Luas Wilayah Kecamatan di Kota Banjar ........................................................ 11
Gambar 2. 3. Piramida Penduduk Kota Banjar Tahun 2011 ................................................................... 18
Gambar 2. 4. Piramida Penduduk Tiap Kecamatan Tahun 2011 ............................................................ 19
Gambar 2. 5. Jumlah Penduduk dan LPP Kota Banjar ........................................................................... 20
Gambar 2. 6. Laju Pertumbuhan Penduduk per Kecamatan Tahun 2010-2011..................................... 21
Gambar 2. 7. Beban Ketergantungan di Kota Banjar ............................................................................. 23
Gambar 2. 8. Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Status di Kota Banjar ................................................. 25
Gambar 2. 9. Distribusi Persentase Tenaga Kerja Berdasarkan Status di Kota Banjar (Persen) ............. 26
Gambar 2. 10. Perkembangan IPM Kota Banjar ....................................................................................... 32
Gambar 3. 1. Kontribusi PDRB per Sektor Setiap Kecamatan di Kota Banjar Tahun 2011 ..................... 37
Gambar 3. 2. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Banjar dan Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2011 ..... 38
Gambar 3. 3. Laju Pertumbuhan Tiga Sektor Utama Perekonomian Kota Banjar
Tahun 2008-2011 (Persen) ............................................................................................... 40
Gambar 3. 4. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan di Kota Banjar Tahun 2008-2011 (Persen) ....... 41
Gambar 4. 1. Banyaknya Perusahaan Perdagangan Nasional di Kota Banjar ........................................ 60
Gambar 4. 2. Banyaknya Kios dan Pedagang di Pasar Yang Dikelola Pemda Kota Banjar
Tahun 2008-2011.............................................................................................................. 61
Gambar 4. 3. Perkembangan Pemilik/Perusahaan Angkutan Yang Terdaftar di Kota Banjar
Tahun 2010-2012.............................................................................................................. 69
Gambar 4. 4. Model Pembangunan Kelembagaan Usaha di Pedesaan (Loh Moller)............................. 76
Gambar 4. 5. Model Daya Saing Daerah (Porter) ................................................................................... 78


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I ix

Gambar 5. 1. Kontribusi Produksi Padi Sawah per Kecamatan Tahun 2011 .......................................... 86
Gambar 5. 2. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Beras Organik, dll ............................................... 88
Gambar 5. 3. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Pepaya California................................................ 91
Gambar 5. 4. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Produk Olahan .................................................... 93
Gambar 5. 5. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Gula Kelapa ........................................................ 95
Gambar 5. 6. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Kambing Peranakan Etawa ................................. 96
Gambar 5. 7. Kerangka Pikir Transformasi Pertanian Dorward ............................................................. 99
Gambar 6. 1. Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Jawa Barat ......................................................... 104
Gambar 6. 2. Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Jawa Barat ............................................................... 105
Gambar 6. 3. Peta Arahan Penanganan Kawasan Provinsi Jawa Barat ................................................ 105
Gambar 6. 4. Peta Rencana Infrastruktur Wilayah Provinsi Jawa Barat .............................................. 106
Gambar 6. 5. Peta Wilayah Pembangunan Kota Banjar ....................................................................... 110
Gambar 6. 6. Peta Jaringan Jalan Kota Banjar ...................................................................................... 115
Gambar 6. 7. Peta Jaringan Jalan Kota Banjar ...................................................................................... 115
Gambar 6. 8. Peta Pola Ruang Kota Banjar .......................................................................................... 116
Gambar 6. 9. Peta Struktur Ruang Kota Banjar .................................................................................... 116
Gambar 6. 10. Permasalahan Pengembangan Pertanian....................................................................... 119
Gambar 6. 11. Hierarki Kawasan Pembangunan Pertanian ................................................................... 122
Gambar 6. 12. Peta Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar ............................................................... 129
Gambar 7. 1. Alur Pemberdayaan Masyarakat .................................................................................... 136
Gambar 7. 2. Skema Pasar Sektor Unggulan ........................................................................................ 137
Gambar 7. 3. Konsep Koperasi Menurut UU No. 17 Tahun 2012 ........................................................ 139
Gambar 7. 4. Peran dan Interaksi Antar Aktor Utama Kelembagaan Pengelola Kawasan
Agropolitan ..................................................................................................................... 144
Gambar 7. 5. Struktur Organisasi Kawasan Agropolitan ...................................................................... 147

1
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pembangunan yang dilaksanakan di daerah pada dasarnya ditujukan untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat, serta pemerataan pembangunan di
seluruh wilayah yang ada di daerah tersebut secara teoritis tujuan
pembangunan daerah yang seperti itu disebut sebagai meningkatkan people
prosperity dan place prosperity. Untuk mewujudkan tujuan pembangunan
daerah tersebut perlu adanya keseimbangan pembangunan baik di wilayah
perkotaan maupun wilayah perdesaan. Banyak penelitian di Indonesia yang
menunjukkan bahwa pembangunan yang selama ini dilakukan cenderung untuk
lebih mengarahkan aktivitas pembangunan ke kawasan perkotaan (urban bias),
alasan efisiensi dan demi mengejar pertumbuhan ekonomi yang tinggi sering
dijadikan alasan mengapa pembangunan lebih difokuskan di daerah perkotaan.
Untuk mengatasi masalah urban bias tersebut para ahli pengembangan wilayah
mengemukakan konsep pembangunan yang memfokuskan pada pengembangan
kota-kota kecil yang berbasis pertanian yang kemudian dikenal dengan
konsep agropolitan. Konsep agropolitan muncul dari permasalahan adanya
ketimpangan pembangunan wilayah antara kota sebagai pusat kegiatan dan
pertumbuhan ekonomi dengan wilayah perdesaan sebagai pusat kegiatan
pertanian tertinggal (Pranoto, 2005). Pengembangan konsep agropolitan
dikemukakan oleh Friedman dan Douglas pada tahun 1975. Melihat adanya
kegagalan pelaksanaan pembangunan industri di Asia - yang ditandai dengan
adanya urbanisasi yang terus meluas (hyperurbanization), pola pembangunan
yang cenderung untuk bias ke arah perkotaan, adanya pengangguran dan
setengah menganggur yang terus meningkat, ketidakmerataan pendapatan yang
tinggi dan juga kemiskinan, serta penurunan kesejahteraan masyarakat desa
(khususnya petani) Friedman dan Douglas menyarankan agar pembangunan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 2

pertanian dilakukan secara berjenjang mengikuti pola pembangunan growth
pole dari Perroux yang disertai dengan adanya jaminan perluasan pasar.
Pendekatan agropolitan menggambarkan bahwa pengembangan atau
pembangunan perdesaan (rural development) secara beriringan dapat
dilakukan dengan pembangunan wilayah perkotaan (urban development) pada
tingkat lokal (Friedman & Douglas, 1975).
Tujuan pembangunan agropolitan adalah menciptakan cities in the field
dengan memasukkan beberapa unsur penting dari gaya hidup kota ke dalam
daerah perdesaan yang mempunyai ukuran tertentu (Friedman, 1996).
Sedangkan menurut Rustiadi et al. (2006) pengembangan kawasan agropolitan
bertujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat melalui
percepatan pembangunan wilayah dan peningkatan keterkaitan desa dan kota
dengan mendorong berkembangnya sistem dan usaha agribisnis yang
berdayasaing. Adapun sasaran pengembangan kawasan agropolitan dikaitkan
dengan pengembangan kawasan pertanian yang berpotensi menjadi kawasan
agropolitan, dengan melakukan beberapa cara sebagai berikut:
a. Pemberdayaan masyarakat pelaku agribisnis agar mampu meningkatkan
produksi, produktivitas komoditi pertanian serta produk-produk olahan
pertanian, yang dilakukan dengan pengembangan sistem dan usaha
agribisnis yang efisien.
b. Penguatan kelembagaan petani.
c. Pengembangan kelembagaan agribisnis (penyedia agroinput, pengelolaan
hasil, pemasaran, dan penyedia jasa).
d. Pengembangan kelembagaan penyuluhan pembangunan terpadu.
e. Pengembangan iklim yang kondusif bagi usaha dan investasi.
Inti dasar pembangunan agropolitan adalah berkembangnya agropolitan district
yang merupakan suatu daerah yang terdesentralisasi, dimana daerah tersebut
bisa mengambil suatu kebijaksanaan pembangunan secara mandiri. Agropolitan
districts dapat dikembangkan pada perdesaan dengan kepadatan penduduk
tinggi atau peri-urban untuk meningkatkan standar hidup, meningkatkan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 3

kesempatan tenaga kerja, dan mengurangi tingkat migrasi ke kota (Friedman,
1996).
Agropolitan terdiri dari kata agro yang berarti pertanian dan politan (polis)
yang berarti kota. Sehingga agropolitan dapat diartikan sebagai kota pertanian
atau kota di daerah lahan pertanian atau pertanian di daerah kota (Departemen
Pertanian, 2002). Agropolitan dapat diartikan sebagai kota pertanian yang
tumbuh dan berkembang karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis serta
mampu melayani, mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan
pertanian (agribisnis) di wilayah sekitarnya (Deptan, 2002). Kawasan
agropolitan adalah kawasan terpilih dari kawasan agribisnis atau sentra
produksi pertanian terpilih dimana pada kawasan tersebut terdapat kota
pertanian (agropolis) yang merupakan pusat pelayanan (Badan Pengembangan
SDM Pertanian, 2003). Agropolitan merupakan salah satu bentuk rencana untuk
penataan kota di perdesaan yang aktivitasnya di sektor pertanian. Kota
pertanian ini diharapkan dapat berfungsi sebagai pusat pertumbuhan ekonomi
yang mendorong pertumbuhan pembangunan perdesaan dan desa-desa
hinterland atau wilayah sekitarnya melalui pengembangan ekonomi yang tidak
terbatas sebagai pusat pelayanan sektor pertanian, tetapi juga pembangunan
sektor secara luas seperti usaha pertanian (tanaman pangan, perkebunan,
peternakan, dan perikanan), industri kecil, pariwisata, jasa pelayanan, dan
pelayanan lainnya.
Agropolitan merupakan gagasan yang baru diperkenalkan di Indonesia oleh
Departemen Pertanian pada tahun 2002. Agropolitan menjadi sangat relevan
dengan wilayah perdesaan karena pada umumnya sektor pertanian dan
pengelolaan sumberdaya alam memang merupakan mata pencaharian utama
dari sebagian besar masyarakat perdesaan. Otoritas perencanaan dan
pengambilan keputusan sebaiknya didesentralisasikan sehingga masyarakat
yang tinggal di perdesaan akan mempunyai tanggung jawab penuh terhadap
perkembangan dan pembangunan daerahnya sendiri. Menurut Rustiadi et al.
(2006) pengembangan kawasan agropolitan di Indonesia lebih cocok dilakukan
pada skala kecamatan (district scale). Namun demikian, sebagai unit wilayah

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 4

fungsional, agropolitan selain dapat berada dalam satu wilayah kecamatan,
pengembangan kawasan agropolitan dapat juga berada dalam beberapa
kecamatan dalam satu wilayah kabupaten, atau beberapa kecamatan dalam
lintas wilayah beberapa kabupaten, atau beberapa kabupaten dalam satu
provinsi atau lintas provinsi tergantung kemampuan dan kesiapan wilayah
pengembangan tersebut. Hal terpenting yang harus terjadi dalam
pengembangan agropolitan adalah:
a. Adanya akses yang lebih mudah bagi rumah tangga atau masyarakat
perdesaan yang dikembangkan aktivitas pertaniannya untuk
menjangkau kota;
b. Wilayah pertanian yang dikembangkan cukup luas untuk mengembangkan
wilayah pertumbuhan ekonomi (scope of economic growth) dan cukup luas
dalam upaya pengembangan diversifikasi produk dalam rangka mengatasi
keterbatasan-keterbatasan pemanfaatan desa sebagai unit ekonomi;
c. Pengetahuan lokal (local knowledge) akan mudah diinkorporasikan dalam
proses perencanaan.
Berdasarkan pengertian-pengertian yang telah dijelaskan di atas maka
pengembangan konsep pembangunan agropolitan bisa diartikan sebagai:
a. Suatu model pembangunan yang mengandalkan desentralisasi,
mengandalkan pembangunan infrastruktur setara kota di wilayah
perdesaan, dengan kegiatan pengolahan agrobisnis yang berkonsentrasi di
wilayah perdesaan sehingg amendorong kegiatan ekonomi;
b. Pendekatan pembangunan agropolitan diharapkan dapat mengurangi
dampak negatif pembangunan yang telah dilaksanakan, yaitu terjadinya
urbanisasi yang tak terkendali, polusi, kemacetan lalu lintas,
pengkumuhan kota, pengurasan sumber daya alam dan pemiskinan desa;
c. Konsep pembangunan agropolitan menekankan pada transformasi desa-
desa dengan memperkenalkan unsur-unsur urbanisme ke dalam
lingkungan perdesaan yang spesifik.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 5

Konsep agropolitan tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang
(RPJP) Kota Banjar. Ada dua konsep pembangunan agropolitan di Kota Banjar
menurut RPJP, (1) Memfungsikan Banjar sebagai agropolitan, yaitu bagaimana
Kota Banjar menyediakan jasa-jasa atau pusat pelayanan bagi daerah-daerah
penghasil pertanian yang ada di sekeliling Kota Banjar, (2) Dengan adanya
aktivitas pusat pertanian di Kota Banjar diharapkan bisa mencegah arus
urbanisasi yang bersifat negatif jika pelayanan di Kota Banjar memang
menjanjikan dan memudahkan, maka Kota Banjar akan berkembang dengan
sendirinya.
Penilaian Kota Banjar dari sisi tata ruang wilayah provinsi pada dasarnya sudah
sesuai dengan penetapan Agropolitan dalam RPJP Kota Banjar. Berdasarkan
RTRW Provinsi Jawa Barat 2009 2029, Kota Banjar ditetapkan sebagai salah
satu Pusat Kegiatan Wilayah Provinsi (PKWp), serta termasuk kawasan strategi
provinsi yang memiliki fungsi strategis sebagai Kawasan Perbatasan Jawa Barat
Jawa Tengah. Fungsi Kota Banjar dalam lingkup provinsi, diarahkan sebagai
PKWp dengan sarana dan prasarana perkotaan yang terintegrasi, kegiatan
perdagangan, jasa, dan sebagai pintu gerbang daerah berbatasan dengan
Provinsi Jawa Tengah. Selain itu RTRW provinsi juga menetapkan Kota Banjar
sebagai Kawasan Pertanian Pangan Irigasi Teknis dan Kawasan Wisata Agro
dengan fungsi utama dari guna lahan kawasan permukiman perkotaan. Sebagai
sebuah agropolitan, kegiatan perekonomian Kota Banjar di masa yang akan
datang berpeluang dikembangkan lebih luas ke bidang bisnis berbasis pertanian
(agrobisnis), seperti agroindustri, jasa-jasa pertanian, agrowisata, serta
distribusi produk-produk pertanian. Pengembangan kegiatan pertanian sebagai
basis ekonomi dapat menjadikan Kota Banjar menjadi pusat ekonomi Wilayah
Priangan Timur.
Oleh karena itu, dalam rangka mematangkan konsep agropolitan di Kota Banjar
yang meliputi kesiapan manajemen, finansial, teknologi, komoditas unggulan,
kelembagaan dan pemasaran, perlu disusun upaya-upaya teknis untuk
mematangkan konsep agropolitan tersebut. Dalam rangka menyusun upaya-
upaya teknis dan strategis untuk mematangkan konsep tersebut maka dirasa

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 6

perlu untuk menyusun sebuah rencana induk atau masterplan kawasan
agropolitan di Kota Banjar.
1.2. Tujuan Penyusunan Masterplan Agropolitan Kota Banjar
Tujuan yang hendak dicapai dalam penyusunan masterplan agropolitan Kota
Banjar adalah untuk memperoleh dan menganalisa data-data yang dapat
dijadikan dasar untuk menyusun dokumen masterplan kawasan agropolitan di
Kota Banjar. Data-data tersebut diolah secara cermat sehingga masterplan yang
terbentuk dapat mendukung segala kegiatan dan kepentingan agropolitan
secara efektif dan efisien.
1.3. Sasaran dan Output Penyusunan Masterplan Agropolitan Kota
Banjar
Adapun sasaran dari kegiatan ini adalah tersusunnya dokumen rencana induk
atau masterplan kawasan agropolitan di Kota Banjar. Masterplan tersebut
haruslah mempertimbangan dan mewakili seluruh pihak terkait agar dapat
menjadi cetak biru dalam pembangunan agropolitan di Kota Banjar.
Output utama kegitan ini merupakan sebuah rencana tata ruang kawasan
agropolitan beserta zoning-nya yang terdiri dari struktur dan pola ruang
kegiatan pertanian dan pendukungnya. Rencana tata ruang ini juga akan
menghasilkan:
a. Program-program pengembangan sarana dan prasarana produksi,
transportasi dan pemukiman;
b. Program-program pengembangan pertanian sektor/komoditas unggulan
(primer, olahan, dan jasa).
Berdasarkan program-program yang telah ditetapkan tersebut kemudian
diharapkan dapat dihasilkan berbagai rancangan pengembangan aktivitas
pendukung agropolitan yang dapat bersentuhan dengan masyarakat, institusi
penunjang kegiatan kawasan agropolitan, dan kelembagaan untuk pengelolaan
kawasan agropolitan. Adapun diantara rancangan kegiatan tersebut adalah:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 7

a. Rancangan program pengembangan masyarakat, capacity building dan
pendampingan;
b. Rancangan program-program pengembangan institusi penunjang
(lembaga pendidikan/pelatihan, permodalan, koperasi, swasta, pedagang,
dll);
c. Rancangan pengembangan kelembagaan pengelola kawasan agropolitan.
1.4. Ruang Lingkup Wilayah
Kawasan agropolitan pada dasarnya merupakan suatu kawasan fungsional. Oleh
sebab itu, pengembangan kawasan agropolitan biasanya tidak terikat oleh
batasan-batasan wilayah administratif. Pengembangan kawasan ini lebih
difokuskan pada struktur kawasan dengan menekankan pada skala ekonomis
dan pola keterkaitan antar aktivitas kegiatan yang ada dalam suatu ruang
kawasan.
Sesuai dengan arahan kebijakan pembangunan wilayah Kota Banjar seperti
yang ada pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kota Banjar tahun 2005
2025 (Perda No. 9 tahun 2010) yang menetapkan Kota Banjar sebagai Kota
Agropolitan dengan kebijakan arah struktur ruang Kota Banjar didistribusikan
ke pinggiran kota sesuai dengan kecenderungan perkembangan dan potensi
yang dimiliki. Sementara dalam RTRW Kota Banjar tahun 2011 2031,
menetapkan tujuan penataan ruang Kota Banjar sebagai pusat agribisnis di
Wilayah Priangan Timur yang berbasis pada potensi sumberdaya lokal yang
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan dengan tetap mempertahankan
serta memanfaatkan pengetahuan dan kearifan lokal, dengan kebijakan
penataan ruang diarahkan pada:
1. Pengembangan kawasan pertanian dan perkebunan dengan pendekatan
agropolitan berbasis komoditas unggulan;
2. Pengembangan Sumberdaya pertanian melalui proses pengolahan dan
pemasaran (sekunder);

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 8

3. Peningkatan fungsi Kota Banjar sebagai Pusat Kegiatan Wilayah Provinsi
(PKWp) bagi kawasan Priangan Timur dan sebagai pusat agribisnis;
4. Peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan sarana dan prasarana
wilayah yang terpadu dan merata di seluruh wilayah Kota Banjar;
5. Pengembangan kawasan budidaya dan kawasan lindung sesuai dengan
daya dukung lahan kawasan perkotaan.
Ruang lingkup wilayah penyusunan Masterplan Agropolitan Kota Banjar terdiri
atas seluruh kecamatan yang ada di Kota Banjar, yaitu Kecamatan Banjar,
Kecamatan Purwaharja, Kecamatan Langensari dan Kecamatan Pataruman.
Adapun peta wilayah kecamatan di Kota Banjar adalah sebagai berikut:
Gambar 1. 1. Peta Wilayah Studi Masterplan Agropolitan Kota Banjar
Sumber: Rencana Tata Ruang dan Wilayah Kota Banjar, Tahun 2011-2031.

9
BAB 2
GAMBARAN UMUM KOTA BANJAR
Kota Banjar adalah salah satu kota di wilayah timur Provinsi Jawa Barat yang
merupakan pemekaran dari Kabupaten Ciamis di tahun 2002. Secara
administratif Kota Banjar berbatasan langsung dengan wilayah Provinsi Jawa
Tengah tepatnya dengan Kabupaten Cilacap. Fungsi strategis Kota Banjar
terhadap Provinsi Jawa Barat sebagai pintu gerbang jalur lintas selatan Jawa
Barat. Jalur selatan Jawa Barat di Kota Banjar bisa dilalui baik dengan moda
kendaraan maupun melalui kereta api. Dalam perkembangannya Kota Banjar
merupakan jalur lalu lintas penghubung antara Provinsi Jawa Barat Jawa
Tengah Jawa Timur melalui jalur selatan, sehingga diharapkan Kota Banjar
mampu tumbuh sebagai kota industri, perdagangan, jasa dan pariwisata bagi
Wilayah Jawa Barat Bagian Selatan.
Layaknya daerah yang ada di bagian selatan Pulau Jawa, karakteristik yang
dimiliki oleh Kota Banjar tidak berbeda jauh dengan karakteristik daerah-
daerah lainnya. Dari sisi lansekap, Kota Banjar memiliki pola lansekap yang
beragam, sebagian besar daerah merupakan wilayah perbukitan terbentang
mulai dari wilayah utara, selatan hingga barat kota, dengan kemiringan yang
bervariasi. Sebagian lain merupakan wilayah dataran dengan kemiringan antara
0 5%. Bagian tengah dari Kota Banjar dilalui oleh sungai yang cukup penting
di Jawa Barat, yaitu Sungai Citanduy, yang mengalir hingga ke wilayah Jawa
Tengah.
2.1. Geografis
Secara geografis berdasarkan UU No 27 tahun 2002 tentang Pembentukan Kota
Banjar di Jawa Barat, luas wilayah Kota Banjar mencapai 131,97 km
2
atau
13.197 ha, terletak di antara 0719' - 0726' Lintang Selatan dan 10826' -
10840' Bujur Timur. Wilayah ini berada pada ketinggian antara 20 sampai
dengan 500 meter di atas permukaan laut serta beriklim tropis.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 10

Gambar 2. 1. Peta Kota Banjar











Secara administrasi Kota Banjar terbagi menjadi 4 (empat) wilayah kecamatan
dengan luas wilayah masing-masing sebagai berikut:
Kecamatan Luas Wilayah (ha) Luas Wilayah (km
2
)
1. Banjar 2.623,84 26,24
2. Purwaharja 1.826,74 18,27
3. Pataruman 5.405,66 54,05
4. Langensari 3.340,99 33,41
Total 13.197,23 131,97
Sumber: Kota Banjar dalam Angka, 2012.
Kecamatan Pataruman memiliki wilayah paling luas yaitu 54,05 km
2
atau
40,96% dari seluruh wilayah Kota Banjar. Sementara Kecamatan dengan luas
wilayah terkecil adalah Kecamatan Purwaharja dengan luas sebesar 13,84%
dari luas Kota Banjar atau 18,27 km
2
. Persentase luas wilayah masing-masing
kecamatan di Kota Banjar dapat dilihat ilustrasinya pada gambar 2.2. berikut
ini.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 11


Gambar 2. 2. Persentase Luas Wilayah Kecamatan di Kota Banjar






Sumber: Kota Banjar dalam Angka 2012
2.2. Topografis Kota Banjar
Secara topografis Kota Banjar terdiri dari dua kategori, yaitu:
a. Daerah dataran rendah, dengan memiliki ketinggian rata-rata antara 7-
100 mdpl yang dibagi menjadi dua kategori:
Wilayah dengan ketinggian dibawah 25 mdpl yaitu seluruh wilayah
kecamatan Langensari seluas 3.340,99 ha dan sebagian wilayah
kecamatan Pataruman (1.637,66 ha);
Wilayah dengan ketinggian antara 25 100 mdpl yang terdapat di
sebagian besar wilayah Kecamatan Banjar (2.141,33 ha), Purwaharja
(1.790,26 ha) dan Pataruman (2.584,87 ha).
b. Daerah dataran tinggi seluas 12,90% dari seluruh wilayah Kota Banjar,
dengan ketinggian rata-rata antara 100-500 mdpl yang meliputi sebagian
wilayah Kecamatan Banjar (2.141,33 ha), Purwaharja (1.790,26 ha) dan
Pataruman (2.584,87 ha).


Kecamatan Pataruman
Kecamatan Langensari
Kecamatan Banjar
Kecamatan Purwaharja
13,84%
19,88%
25,32%
40,96%

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 12

Tabel 2. 1. Luas Wilayah Menurut Ketinggian di Kota Banjar
Kecamatan
Ketinggian (mdpl) (ha)
Jumlah
0-25 25-100 100-500 500-1000 >1000
1 Banjar - 2.141,33 482,51 - - 2.623,84
2 Purwaharja - 1.790,26 36,48 - - 1.826,74
3 Pataruman 1.637,66 2.584,87 1 183,13 - - 5.405,66
4 Langensari 3.340,99 - - - - 3.340,99
Jumlah 4.978,65 6.516,46 1.702,12 - - 13.197,23
Sumber: Kota Banjar dalam Angka ,2012.
2.2.1. Kondisi Tanah
Jenis dan Tingkat Kesuburan Tanah
Sebagian besar jenis tanah di Kota Banjar berjenis aluvial atau disebut juga
tanah endapan karena terbentuk dari endapan lumpur yang terbawa air hujan
ke dataran rendah. Jenis tanah ini bersifat subur karena terbentuk dari kikisan
tanah humus. Secara umum, sifat jenis tanah ini mudah digarap, dapat
menyerap air, dan permeabel sehingga cocok untuk semua jenis tanaman
pertanian. kecuali di sebagian wilayah Kecamatan Langensari yang selain
memiliki jenis tanah aluvial juga berjenis tanah podsolik merah kuning dimana
tanah jenis ini terbetuk dari pelapukan batuan yang mengandung banyak
kuarsa sehingga warna tanah ini kecoklatan dan biasanya berada di daerah
pegunungan bercurah hujan tinggi dan beriklim sedang. Sifatnya mudah basah
dan mudah mengalami pencucian atau mineral tanah banyak terbawa oleh air
hujan, sehingga kesuburannya berkurang. Jenis tanah ini dapat dimanfaatkan
untuk persawahan dan perkebunan.
Tingkat kesuburan tanah di seluruh wilayah Kota Banjar pada umumnya
memiliki tingkat kesuburan yang sedang (baik).
Tabel 2. 2. Jenis Tanah dan Tingkat Kesuburan di Kota Banjar
Kecamatan Jenis Tanah Tingkat Kesuburan
1. Banjar Aluvial Sedang/Baik
2. Purwaharja Aluvial Sedang/Baik
3. Pataruman Aluvial Sedang/Baik
4. Langensari
Aluvial dan Podsolik
Merah Kuning
Sedang/Baik
Sumber : Dinas Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan Kota Banjar.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 13

2.2.2. Tekstur Tanah
Tekstur tanah merupakan satu sifat fisik tanah yang secara praktis dapat
dipakai sebagai alat evaluasi atau pertimbangan dalam suatu potensi
penggunaan tanah. Tanah bertekstur halus memiliki permukaan yang lebih
halus dibanding dengan tanah bertekstur kasar, sehingga tanah- tanah yang
bertekstur halus memiliki kapasitas absorpsi unsur-unsur hara yang lebih besar
dan umumnya lebih subur dibandingkan dengan tanah bertekstur kasar.
Secara garis besar tekstur tanah di wilayah Kota Banjar dibagi dua jenis.
Halus
Sebagian besar yaitu seluas 74,73% tanah di wilayah Kota Banjar atau 9.861,98
ha, bertekstur halus. Meliputi seluruh wilayah Kecamatan Purwaharja dan
Langensari, 35,14% dari wilayah Kecamatan Banjar dan sebagian besar yaitu
69,78% dari wilayah Kecamatan Pataruman.
Sedang
Tekstur tanah di seluruh wilayah Kota Banjar seluas 25,27% nya bertekstur
sedang, dimana 12,89% atau seluas 1.701,70 ha terdapat di wilayah Kecamatan
Banjar dan seluas 12,38% atau 1.633,59 ha berada di Kecamatan Pataruman.
Tabel 2. 3. Luas Lahan Menurut Kemampuan Tanah di Kota Banjar
Kecamatan
Tekstur Tanah (Ha)
Jumlah
Halus Sedang Kasar
1 Banjar 922,14 1.701,70 - 2.623,84
2 Purwaharja 1.826,74 - - 1.826,74
3 Pataruman 3.772,11 1.633,55 - 5.405,66
4 Langensari 3.340,99 - - 3.340,99
Jumlah 9.861,98 3.335,25 - 13.197,23
Sumber : Dinas Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan Kota Banjar.
2.2.3. Curah Hujan
Satuan curah hujan adalah milimeter (mm), dimana merupakan ketebalan air
hujan yang terkumpul dalam suatu tempat dengan luasan 1 m
2
, permukaan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 14

yang datar, tidak menguap dan tidak mengalir. Kriteria distribusi curah hujan
bulanan:
Rendah: 0 100 mm Tinggi: 301 400 mm
Menengah: 101 300 mm Sangat Tinggi: > 400 mm
Berdasarkan kriteria diatas dan bersumber dari data Dinas Pekerjaan Umum
Kota Banjar tahun 2008 - 2011, Intensitas curah hujan bulanan rata-rata di Kota
Banjar termasuk kriteria menengah yaitu 287,1 milimeter. Namun pada tahun
2010 dengan adanya badai la nina, tercatat curah hujan bulanan rata-rata
sangat tinggi yaitu 408,4 milimeter namun pada tahun 2011 kembali ke kriteria
sedang.
Pergerakan curah hujan rata-rata tiap bulan yang tercatat di wilayah Kota
Banjar, masuk di kriteria tinggi mulai pada bulan september dan puncaknya
pada bulan November - Desember kemudian menurun dan mulai masuk ke
kriteria menengah pada bulan Mei. Keadaan ini berkaitan erat dengan arus
angin yang bertiup di Indonesia. Pada bulan Juni sampai dengan September arus
angin berasal dari Australia dan tidak banyak mengandung uap air sehingga
mengakibatkan musim kemarau di Indonesia pada umumnya. Sebaliknya pada
bulan Desember sampai dengan Maret arus angin banyak mengandung uap air
yang berasal dari Asia dan Samudera Pasifik setelah melewati beberapa lautan,
dan pada bulan-bulan tersebut biasanya terjadi musim hujan. Keadaan seperti
ini berganti pada bulan April-Mei dan Oktober-Nopember.
2.2.4. Kondisi Hidrologi
Keadaan hidrologi di Wilayah Kota Banjar meliputi sistem air tanah dan air
permukaan. Secara umum baik air tanah maupun air permukaan di Kota Banjar
tersedia cukup memadai. Hal ini disebabkan sebagian besar wilayah Kota
Banjar berada di dataran rendah yang dialiri oleh sungai Citanduy serta anak
sungainya (diantaranya sungai Citapen) dan memiliki kriteria distribusi curah
hujan bulanan menengah, berkisar 101 300 mm.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 15

Tabel 2. 4. Jumlah Hari dan Curah Hujan di Kota Banjar Tahun 2008-
2011
Bulan
Hari Hujan Curah Hujan (mm)
2008 2009 2010 2011 2008 2009 2010 2011
01 Januari 20 15 14 115 354 513 274
02 Pebruari 18 19 13 311 348 563 259
03 Maret 11 15 17 379 198 429 376
04 April 11 10 16 325 132 273 374
05 Mei 9 17 12 67 169 441 170
06 Juni 14 12 - 15 294 136 -
07 Juli 1 10 7 - 24 184 139
08 Agustus - 5 - - - 184 -
09 September - 17 - - - 538 -
10 Oktober 15 19 10 353 231 539 114
11 Nopember 21 20 19 616 519 527 427
12 Desember 8 18 21 283 88 574 451
Rata-Rata 12,8* 14,75* 14,33 205.3 235,7 408,4 287,1
Sumber : Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjar.
2.3. Kondisi Penduduk dan Ketenagakerjaan
2.3.1. Kondisi Penduduk
Salah satu modal utama dalam proses pembangunan suatu wilayah adalah
aspek kependudukan. Pada bagian ini akan dibahas semua hal yang berkaitan
dengan kependudukan Kota Banjar.
2.3.1.1. Komposisi Penduduk Kota Banjar
Komposisi penduduk adalah pengelompokan penduduk atas dasar kriteria
tertentu yang disesuaikan dengan tujuan dari penggunaannya. Misalnya
pengelompokan penduduk berdasarkan umur dan jenis kelamin, tingkat
pendidikan, dan pekerjaan. Mengetahui komposisi penduduk diperlukan agar
perencanaan pembangunan dimasa yang akan datang lebih tepat, karen pada
dasarnya perencanaan pembangunan diarahkan untuk mencapai kesejahteraan
bagi penduduknya.
Pengelompokan penduduk yang paling sering dilakukan adalah untuk
mengetahui komposisi penduduk berdasarkan umur dan jenis kelamin.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 16

Berdasarkan pengelompokkan ini, umur penduduk dikelompokkan menjadi 3
yaitu:
1. Umur 0 14 tahun dinamakan usia muda/usia belum produktif;
2. Umur 1564 tahun dinamakan usia dewasa/usia kerja/usia produktif;
3. Umur 65 tahun keatas dinamakan usia tua/usia tak produktif/usia jompo.
Berdasarkan komposisi umur penduduk pengelompokan berdasarkan Kohort
dapat diketahui pola umum dari umur penduduk di suatu daerah yang dikenal
sebagai piramida penduduk. Berdasarkan bentuknya piramida penduduk yang
menggambarkan struktur penduduk di suatu daerah bisa dibagi kedalam 3
kelompok, yaitu:
1. Struktur penduduk muda: bila suatu negara atau wilayah sebagian besar
penduduk usia muda digambarkan oleh piramida penduduk yang
cenderung lebar di bawah. Bentuk piramida penduduk dari daerah yang
memiliki struktur penduduk muda akan berbentuk limas (Expansive),
menunjukkan jumlah penduduk usia muda lebih banyak dari pada usia
dewasa maupun tua, sehingga pertumbuhan penduduk sangat tinggi.
Adapun ciri-ciri utama dari struktur penduduk ekspansif diantaranya
adalah:
a. Sebagian besar berada pada kelompok penduduk muda
b. Kelompok usia tua jumlahnya sedikit
c. Tingkat kelahiran bayi tinggi
d. Pertumbuhan penduduk tinggi
2. Struktur penduduk dewasa: bila suatu negara sebagian besar
penduduknya berusia dewasa digambarkan oleh piramida penduduk
yang cenderung lebar di bagian tengah piramida. Bentuk piramida
penduduknya akan menyerupai granat (Stationer), menunjukkan jumlah
usia muda hampir sama dengan usia dewasa, sehingga pertumbuhan
penduduk kecil sekali. Karakteristik utama dari struktur penduduk yang
tergolong stasioner diantaranya adalah:
a. Penduduk pada tiap kelompok umur hampir sama;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 17

b. Tingkat kelahiran rendah;
c. Tingkat kematian rendah;
d. Pertumbuhan penduduk mendekati nol atau lambat.
3. Struktur penduduk tua: bila suatu negara sebagian besar penduduknya
terdiri penduduk berusia tua digambarkan oleh piramida penduduk
yang cenderung lebar di bagian atas dari piramida penduduknya. Pada
kondisi ini, bentuk piramida penduduknya akan seperti Batu Nisan
(Constructive), menunjukkan jumlah penduduk usia tua lebih besar dari
pada usia muda, jumlah penduduk mengalami penurunan. Adapun ciri
utama dari struktur penduduk yang seperti ini adalah:
a. Sebagian besar penduduk berada kelompok usia dewasa atau tua
b. Jumlah penduduk usia muda sangat sedikit
c. Tingkat kelahiran lebih rendah dibanding dengan tingkat kematian
d. Pertumbuhan penduduk terus berkurang
Jika kita bandingkan kondisi penduduk Kota Banjar dengan ciri-ciri struktur
penduduk yang telah disebutkan sebelumnya, maka kondisi kependudukan
Kota Banjar lebih cenderung untuk dekat dengan struktur penduduk yang mulai
memasuki usia dewasa baru berubah dari muda menjadi dewasa karena
kondisi penduduk di Kota Banjar memiliki ciri-ciri sebagai berikut;
1. Jumlah penduduk pada semua kelompok umur relatif sama;
2. Penduduk usia produktif besar yang merupakan modal berharga
pembangunan jika dapat dimaksimalkan;
3. Pertumbuhan penduduk tinggi terutama pada periode 2010-2011 hal ini
dapat disebabkan oleh migrasi penduduk dari daerah lain yang cukup
besar.
Dengan ciri-ciri penduduk tersebut, akan memudahkan bagi pemangku
kebijakan dalam menyusun kerangka kebijakan di Kota Banjar dengan tidak
melupakan kondisi lain yang juga harus diperhatikan sehingga akan terjadi
sinergi yang baik pada saat implementasi/pelaksanaan antara pemerintah dan
masyarakat Kota Banjar.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 18

Gambar 2. 3. Piramida Penduduk Kota Banjar Tahun 2011

Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Jika komposisi penduduk dilihat berdasarkan kecamatan, gambar 2.4. di bawah
ini secara rinci memuat komposisi penduduk kecamatan-kecamatan di Kota
Banjar pada tahun 2011. Berdasarkan gambar tersebut, secara umum terlihat
bahwa hampir semua kecamatan-kecamatan di Kota Banjar komposisi
penduduknya lebih dominan penduduk usia produktif. Hal ini mengindikasikan
bahwa daerah memiliki modal manusia yang cukup besar untuk dapat
dimaksimalkan dalam kegiatan pembangunan. Namun penduduk yang besar
meskipun lebih dominan penduduk usia produktifnya, akan menjadi bumerang
dan beban bagi pembangunan apabila tidak disertai dengan keterampilan dan
kualitas pendidikan yang memadai.

10,000 5,000 0 5,000 10,000
0 - 4
5 - 9
10 - 14
15 -19
20 - 24
25 - 29
30 - 34
35 - 39
40 - 44
45 - 49
50 - 54
55 - 59
60 - 64
64 +
Laki-laki Perempuan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 19

Gambar 2. 4. Piramida Penduduk Tiap Kecamatan Tahun 2011
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
2.3.1.2. Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP)
Laju pertumbuhan penduduk Kota Banjar terus mengalami peningkatan. Jika
laju pertumbuhan penduduk di tahun 2008 hanya sebesar kurang dari 1%,
maka pertumbuhan penduduk tahun 2009 dan 2010 meningkat menjadi diatas
1%. Laju pertumbuhan penduduk Kota Banjar pada periode 20102011
meningkat secara signifikan menjadi sebesar 6,64%. Peningkatan laju
pertumbuhan penduduk yang sangat besar di tahun 2011 ini kemungkinan
besar diakibatkan oleh besarnya tingkat migrasi ke Kota Banjar.


4.000 2.000 0 2.000 4.000
0 - 4
10 - 14
20 - 24
30 - 34
40 - 44
50 - 54
60 - 64
Laki-laki Perempuan
2.000 1.000 0 1.000 2.000
0 - 4
10 - 14
20 - 24
30 - 34
40 - 44
50 - 54
60 - 64
Laki-laki Perempuan
4.000 2.000 0 2.000 4.000
0 - 4
10 - 14
20 - 24
30 - 34
40 - 44
50 - 54
60 - 64
Laki-laki Perempuan
4.000 2.000 0 2.000 4.000
0 - 4
10 - 14
20 - 24
30 - 34
40 - 44
50 - 54
60 - 64
Laki-laki Perempuan
K
e
c
.

B
a
n
j
a
r

K
e
c
.

P
u
r
w
a
h
a
r
j
a

K
e
c
.

P
a
t
a
r
u
m
a
n

K
e
c
.

L
a
n
g
e
n
s
a
r
i


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 20

Tabel 2. 5. Laju Pertumbuhan Penduduk Kota Banjar
Tahun
Luas Wilayah
(Km
2
)
Jumlah
Penduduk
Kepadatan Penduduk
(Jiwa/Km
2
)
LPP
2007 131,97 179.151 1.358 -
2008 131,97 180.767 1.370 0,90%
2009 131,97 183.046 1.387 1,26%
2010 131,97 185.043 1.402 1,09%
2011 131,97 197.338 1.495 6,64%
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka.
Besarnya laju pertumbuhan di tahun 2011 ini perlu menjadi perhatian yang
serius bagi Pemerintah Kota Banjar, karena dampak pertumbuhan yang besar
tersebut dikhawatirkan akan berdampak kepada adanya beban ketergantungan
dan pengangguran yang tinggi di masa yang akan datang. Selain itu
pertumbuhan penduduk yang tinggi juga berpotensi untuk meningkatkan
masalah sosial lainnya seperti tingkat kriminalitas, dan lain-lain yang dapat
mengganggu keberlanjutan suatu pembangunan.
Gambar 2. 5. Jumlah Penduduk dan LPP Kota Banjar

Sumber: Kota Banjar Dalam Angka.

Sementara itu perkembangan penduduk di setiap kecamatan yang ada di Kota
Banjar ditunjukkan seperti pada Gambar 2.6. yang menunjukkan laju
pertumbuhan penduduk kecamatan-kecamatan di Kota Banjar tahun 2010-
2011. Dari gambar tersebut, terlihat bahwa Kecamatan Purwaharja merupakan
0.90%
1.26%
1.09%
6.64%
0.00%
1.00%
2.00%
3.00%
4.00%
5.00%
6.00%
7.00%
170,000
175,000
180,000
185,000
190,000
195,000
200,000
2007 2008 2009 2010 2011
Jumlah Penduduk LPP

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 21

kecamatan dengan laju pertumbuhan penduduk tertinggi di Kota Banjar dengan
laju pertumbuhan penduduk sebesar 11,44%, urutan kedua adalah kecamatan
Pataruman dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 8,30%, ketiga
kecamatan Langensari dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 5,70%, dan
terakhir kecamatan Banjar dengan pertumbuhan penduduk terendah sebesar
4,02%. Pertumbuhan penduduk yang besar di Kecamatan Purwaharja
disebabkan karena kecamatan ini merupakan kecamatan yang memiliki akses
ke luar daerah Kota Banjar melalui jalan raya jalur selatan Pulau Jawa.
Gambar 2. 6 Laju Pertumbuhan Penduduk per Kecamatan Tahun 2010-
2011

Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.

2.3.2. Ketenagakerjaan
Pemerintah Daerah Kota Banjar memiliki kepentingan yang sangat besar
terhadap segala hal yang berkaitan dengan ketenagakerjaan di daerahnya.
Ketenagakerjaan adalah segala hal yang berhubungan dengan tenaga kerja pada
waktu sebelum, selama dan sesudah masa kerja (UU No.13/2003). Oleh sebab
itu kebijakan mengenai ketenagakerjaan diharapkan dapat menciptakan rasa
aman dan nyaman bagi para pekerja dan angkatan kerja, sehingga bisa menjaga
keberlangsungan kegiatan ekonomi di Kota Banjar.
4.02%
8.30%
11.44%
5.70%
0.00%
2.00%
4.00%
6.00%
8.00%
10.00%
12.00%
14.00%
Kecamatan Banjar Kecamatan
Pataruman
Kecamatan
Purwaharja
Kecamatan
Langensari

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 22

Penjelasan awal mengenai karakteristik ketenagakerjaan Kota Banjar akan
dikaitkan dengan penjelasan penduduk yang berada pada usia produktif. Tabel
2.6. menunjukkan data penduduk usia produktif berdasarkan data Kota Banjar
Dalam Angka. Berdasarkan tabel tersebut ditunjukkan bahwa 2/3 lebih
penduduk Kota Banjar merupakan penduduk dengan usia produktif. Jumlah
penduduk produktif lebih banyak dibandingkan dengan penduduk tidak
produktifnya (sebanyak kurang dari 1/3 dari seluruh penduduk kota).
Diharapkan penduduk usia produktif ini dapat berkontribusi secara langsung
pada seluruh sektor ekonomi, sehingga bisa meningkatkan perekonomian Kota
Banjar.
Tabel 2. 6. Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif
Tahun
Usia Tidak Produktif
(0-14 & 65+)
Usia Produktif
(15-64 Tahun)
Beban
Ketergantungan
2007 53,494 125,657 42.57
2008 53,921 126,846 42.51
2009 55,230 127,816 43.21
2010 55,603 129,440 42.96
2011 61,911 135,427 45.72
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Meskipun jumlah penduduk usia produktif di Kota Banjar memiliki
kecenderungan untuk terus meningkat sejak tahun 2007 hingga 2011 (dari
sebanyak 125,6 tibu orang menjadi 135,4 ribu orang) akan tetapi kecepatan
dari pertumbuhan penduduk usia produktif masih lebih rendah dibandingkan
dengan percepatan pertumbuhan golongan usia tidak produktif (yang
jumlahnya berubah dari 53,5 ribu orang menjadi 61,9 ribu oranga selama
periode 2007 2011). Konsekuensi dari kondisi ini terlihat dari adanya
peningkatan pada angka beban ketergantungan yang merupakan rasio antara
jumlah penduduk usia tidak produktif dibagi dengan penduduk usia produktif.
Berdasarkan gambar 2.7. terlihat bahwa ada kecenderungan bahwa telah terjadi
peningkatan angka beban kebergantungan penduduk di Kota Banjar selama
periode 2007 2011. Kecenderungan kenaikan itu perlu diwaspadai mengingat
peningkatan angka ketergantungan ini akan menambah beban hidup bagi
masyarakat.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 23

Gambar 2. 7. Beban Ketergantungan di Kota Banjar

Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Berdasarkan data sakernas, tabel 2.7. dan 2.8. di bawah, yang memperlihatkan
jumlah dan distribusi penyerapan tenaga kerja di sembilan lapangan kerja
utama di Kota Banjar terlihat bahwa telah terjadi peningkatan lapangan kerja di
seluruh sektor di Kota Banjar selama periode 2008 2012, kecuali di sektor
pertanian. Selama periode tersebut, penyerapan tenaga kerja di kota Banjar
didominasi oleh sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran; sektor Industri
Pengolahan, sektor Jasa-Jasa, serta sektor Pertanian. Dalam kurun waktu lima
tahun, komposisi tenaga kerja di Kota Banjar secara konsisten didominasi oleh
sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran dengan kecenderungan penyerapan
tenaga kerja yang meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2008, jumlah
tenaga kerja di sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran sebesar 16.974 orang
atau 27,17% dari total tenaga kerja, sedangkan pada tahun 2012 jumlah tenaga
kerja di sektor ini sekitar 19.830 orang atau sekitar 25,87% dari total tenaga
kerja di Kota Banjar.


42.57 42.51
43.21
42.96
45.72
40.00
41.00
42.00
43.00
44.00
45.00
46.00
2007 2008 2009 2010 2011
Beban Ketergantungan Linear (Beban Ketergantungan)

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 24

Tabel 2. 7. Kondisi Ketenagakerjaan Berdasarkan Lapangan Usaha di
Kota Banjar
SEKTOR 2008 2009 2010 2011 2012
1. Pertanian

12.417 13.020 7.152 10.455
2. Pertambangan & Penggalian 639 377 342 650 373
3. Industri Pengolahan 10.487 10.859 11.931 16.116 16.510
4. Listrik, Gas, & Air Bersih 118 54 55 181 174
5. Bangunan 5.929 5.565 5.646 6.541 6.561
6. Perdag., Hotel, & Restoran 16.974 16.697 18.625 18.946 19.830
7. Pengangkutan & Komunikasi 4.988 5.000 4.583 4.551 5.954
8. Keu. Persewaan, & Jasa
Perusahaan 709 748 1.091 2.551 2.066
9. Jasa-jasa 9.327 11.086 12.664 14.652 14.729
TOTAL TENAGA KERJA 62.476 62.803 67.957 71.340 76.652
Sumber: Sakernas, diolah.
Sementara itu dua sektor utama lainnya sebagai sektor penyerap tenaga kerja
utama di Banjar yaitu sektor Industri Pengolahan dan Sektor Jasa-jasa
memiliki pola yang hampir sama dengan sektor Perdagangan, Hotel, dan
Restoran, yaitu adanya kecenderungan peningkatan penyerapan tenaga kerja
setiap tahunnya. Berbeda dengan tiga sektor dominan lainnya dalam
penyerapan tenaga kerja, trend penyerapan tenaga kerja di sektor pertanian
dalam kurun waktu lima tahun memperlihatkan kecenderungan yang semakin
menurun. Pada tahun 2008, sektor ini masih mampu menyerap tenaga kerja
sebesar 13.305 orang atau 21,3% dari total tenaga kerja di Kota Banjar,
sedangkan pada tahun 2012 peranan sektor pertanian dalam menyerap tenaga
kerja di Kota Banjar adalah sebesar 10.455 orang atau hanya sekitar 13,64%
dari keseluruhan tenaga kerja.
Tabel 2. 8. Distribusi Persentase Penyerapan Tenaga Kerja
Berdasarkan Lapangan Usaha di Kota Banjar
SEKTOR 2008 2009 2010 2011 2012
1. Pertanian 21,3 19,77 19,16 10,03 13,64
2. Pertambangan & Penggalian 1,02 0,60 0,50 0,91 0,49
3. Industri Pengolahan 16,79 17,29 17,56 22,59 21,54
4. Listrik, Gas, & Air Bersih 0,19 0,09 0,08 0,25 0,23
5. Bangunan 9,49 8,86 8,31 9,17 8,56
6. Perdagangan, Hotel, & Restoran 27,17 26,59 27,41 26,56 25,87
7. Pengangkutan & Komunikasi 7,98 7,96 6,74 6,38 7,77
8. Keu. Persewaan, & Jasa Perusahaan 1,13 1,19 1,61 3,58 2,7
9. Jasa-jasa 14,93 17,65 18,64 20,54 19,22
PERSENTASE TOTAL TENAGA KERJA 100 100 100 100 100
Sumber: Sakernas, diolah.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 25

Sementara berdasarkan status pekerjaaan, dalam kurun waktu lima tahun,
tenaga kerja di Kota Banjar berdasarkan statusnya cenderung lebih banyak
bergerak di sektor informal (gambar 2.8. dan 2.9). Pada 2008 jumlah tenaga
kerja di sektor informal mencapai 42.192 orang atau sekitar 67,53% dari total
tenaga kerja. Meskipun tenaga kerja di sektor informal ini secara jumlah dan
persentasenya dari tahun ke tahun lebih besar dibandingkan sektor formalnya,
namun kondisinya semakin membaik yang ditandai dengan semakin banyaknya
jumlah dan persentase tenaga kerja yang bergerak di sektor formal, dimana
pada tahun 2012 jumlah tenaga kerja formal telah mendekati setengah dari
tenaga kerja informalnya yaitu sebesar 36.350 orang atau sekitar 47,42% dari
total tenaga kerja di Kota Banjar.
Gambar 2. 8. Jumlah Tenaga Kerja Berdasarkan Status di Kota Banjar

Sumber: Sakernas, diolah.

0
20,000
40,000
60,000
80,000
2008
2009
2010
2011
2012
2008 2009 2010 2011 2012
Total 62,476 62,803 67,957 71,340 76,652
Formal 20,284 23,788 22,750 29463 36350
Informal 42,192 39,015 45,207 41877 40302

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 26

Gambar 2. 9. Distribusi Persentase Tenaga Kerja Berdasarkan Status di
Kota Banjar (Persen)

Sumber: Sakernas, diolah.
Tabel 2.9. dan 2.10. berikut ini menyajikan karakteristik individu berdasarkan
kelompok usia dengan status kesejahteraan 30% terendah kecamatan-
kecamatan di kota Banjar mewakili karakteristik masyarakat miskin kota
Banjar. Dari tabel tersebut, terlihat bahwa struktur individu dengan status
kesejahteraan 30% terendah (individu miskin) di kota Banjar secara umum
lebih banyak didominasi oleh individu dengan usia tidak produktif, dengan
persentase sebesar 76,47% dari total individu. Dari gambaran tersebut dapat
dikatakan bahwa individu miskin di kota Banjar berdasarkan kecamatan
memiliki angka ketergantungan total (dependency ratio) yang sangat besar,
bahkan lebih dari setengahnya, dengan komposisi lebih banyak pada angka
ketegantungan usia muda
1
.





1
Dalam kaidah publikasi statistik, angka ketergantungan (dependency ratio) dibagi kedalam tiga
kelompok, yaitu: 1)Angka ketergantungan total, 2)angka ketergantungan muda, dan 3)angka
ketegantungan tua
0.00
10.00
20.00
30.00
40.00
50.00
60.00
70.00
2008 2009 2010 2011 2012
Formal 32.47 37.88 33.48 41.3 47.42
Informal 67.53 62.12 66.52 58.7 52.58

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 27

Tabel 2.9. Jumlah Individu Menurut Kecamatan dan Kelompok Usia
Dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar
Nama Kecamatan
1 2 3
1+3 Total
Jumlah Individu
Usia 5 - di bawah
15 tahun
Jumlah Individu
Usia 15 - di bawah
60 tahun
Jumlah Individu
Usia di atas 60
tahun
Banjar 6.279 2.440 1.625 7.904 10.344
Purwaharja 1.297 531 389 1.686 2.217
Pataruman 6.098 2.480 1.759 7.857 10.337
Langensari 5.887 2.275 1.770 7.657 9.932
TOTAL 19.561 7.726 5.543 25.104 32.830
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial, Juli 2012.
Ket: 1+3 adalah jumlah individu usia tidak produktif
Tabel 2.10 Distribusi Persentase Individu Menurut Kecamatan dan
Kelompok Usia Dengan Status Kesejahteraan 30% Terendah
di Kota Banjar (Persen)
Nama Kecamatan
1 2 3
1+3 Total
Jumlah Individu
Usia 5 - di bawah
15 tahun
Jumlah Individu
Usia 15 - di bawah
60 tahun
Jumlah Individu
Usia di atas 60
tahun
Banjar 60,70 23,59 15,71 76,41 31,51
Purwaharja 58,50 23,95 17,55 76,05 6,75
Pataruman 58,99 23,99 17,02 76,01 31,49
Langensari 59,27 22,91 17,82 77,09 30,25
TOTAL 59,58 23,53 16,88 76,47 100,00
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial. Juli 2012
Ket: 1+3 adalah jumlah individu usia tidak produktif
Berdasarkan tabel 2.9. dan 2.10 di atas secara lebih detail seperti disajikan pada
tabel 2.11. dan 2.12. di bawah ini, kondisi individu berdasarkan kecamatan dan
kelompok usia dengan status kesejahteraan 30% terendah (individu miskin) di
Kota Banjar kondisinya lebih memprihatinkan lagi. Hal ini terlihat dari lebih
banyaknya individu usia 5 - di bawah 15 tahun yang terpaksa bekerja
dibandingkan dengan kelompok usia lainnya. Hal ini mengindikasikan bahwa di
kelompok ini, lebih banyak pekerja anak (child labor) yang terpaksa bekerja
untuk membantu kehidupan keluarganya meskipun secara lazimnya anak-anak
tersebut seharusnya bersekolah atau tidak termasuk ke dalam angkatan kerja.
Kuat dugaan pula bahwa anak-anak ini bekerja di sektor pertanian dengan
status di sektor informal bahkan merupakan pekerja tidak dibayar karena
sifatnya mungkin membantu usaha keluarga.
Komposisi pekerja anak di kota Banjar secara umum berkisar sekitar 9.897
orang atau sebesar 30,15%, lebih tinggi dibandingkan dengan individu di
kelompok usia produktif yang berkisar sekitar 5.108 orang atau sebesar 29,44%

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 28

dan kelompok individu usia di atas 60 tahun sebesar 2.394 orang atau sekitar
7,29% dari total tenaga kerja dengan status kesejahteraan 30% terendah di
kota Banjar.
Tabel 2. 11. Jumlah Individu Yang Bekerja dan Tidak Bekerja Menurut
Kecamatan dan Kelompok Usia Dengan Status
Kesejahteraan 30% Terendah
Nama
Kecamatan
Jumlah Individu Usia 5 -
di bawah 15 tahun
Jumlah Individu Usia 15
- di bawah 60 tahun
Jumlah Individu Usia
di atas 60 tahun
Total
Bekerja
Tidak
Bekerja
Bekerja Tidak Bekerja Bekerja
Tidak
Bekerja
Banjar 2.976 3.303 1.460 980 664 961 10.344
Purwaharja 617 680 323 208 135 254 2.217
Pataruman 2.946 3.152 1.526 954 711 1.048 10.337
Langensari 3.358 2.529 1.799 476 884 886 9.932
TOTAL 9.897 9.664 5.108 2.618 2.394 3.149 32.830
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial, Juli 2012.
Tabel 2. 12. Distribusi Persentase Individu Yang Bekerja dan Tidak
Bekerja Menurut Kecamatan dan Kelompok Usia Dengan
Status Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar
(Persen)
Nama
Kecamatan
Jumlah Individu Usia 5 -
di bawah 15 tahun
Jumlah Individu Usia
15 - di bawah 60 tahun
Jumlah Individu Usia
di atas 60 tahun
Total
Bekerja
Tidak
Bekerja
Bekerja
Tidak
Bekerja
Bekerja
Tidak
Bekerja
Banjar 28,77 31,93 14,11 9,47 6,42 9,29 100,00
Purwaharja 27,83 30,67 14,57 9,38 6,09 11,46 100,00
Pataruman 28,50 30,49 14,76 9,23 6,88 10,14 100,00
Langensari 33,81 25,46 18,11 4,79 8,90 8,92 100,00
TOTAL 30,15 29,44 15,56 7,97 7,29 9,59 100,00
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial, Juli 2012.
Berdasarkan lapangan usaha seperti disajikan pada tabel 2.13. dan 2.14. di
bawah ini, kepala keluarga yang bekerja menurut kecamatan dengan status
kesejahteraan 30% terendah (kepala rumah tangga miskin) secara dominan
bekerja di sektor Pertanian tanaman padi dan palawija, dengan jumlah kepala
rumah tangga yang bekerja di sektor ini sekitar 2.600 kepala rumah tangga atau
sebesar 25,96% dari total tenaga kerja di kelompok ini, dimana 44,79%
terkonsentrasi di kecamatan Langensari. Selain sektor ini, sektor-sektor yang
secara dominan merupakan sektor mata pencaharian kelompok kepala rumah
tangga miskin di Kota Banjar secara berturut-turut adalah sektor Bangunan,
sektor Industri pengolahan, Sektor Perdagangan, sektor Transportasi dan
pergudangan, serta sektor Jasa.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 29

Tabel 2. 13. Jumlah Kepala Rumah Tangga Yang Bekerja Menurut
Kecamatan dan Lapangan Pekerjaan dengan Status
Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar
Sektor
Kecamatan
Total
Banjar Purwaharja Pataruman Langensari
Pertanian tanaman padi & palawija 495 63 625 1.417 2.600
Hortikultura 3 0 3 4 10
Perkebunan 6 7 66 11 90
Perikanan tangkap 0 1 0 5 6
Perikanan budidaya 1 0 6 1 8
Peternakan 31 8 32 37 108
Kehutanan/ pertanian lainnya 11 9 27 8 55
Pertambangan/ penggalian 23 9 29 42 103
Industri pengolahan 399 122 559 448 1.528
Listrik dan gas 2 1 3 0 6
Bangunan/ konstruksi 462 98 599 429 1.588
Perdagangan 543 67 486 401 1.497
Hotel dan rumah makan 2 2 9 5 18
Transportasi dan pergudangan 682 62 320 65 1.129
Informasi & komunikasi 0 0 2 4 6
Keuangan dan asuransi 4 1 4 1 10
Jasa 397 151 395 262 1.205
Lainnya 3 1 19 24 47
TOTAL 3.064 602 3.184 3.164 10.014
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial. Juli 2012.
Tabel 2. 14. Distribusi Persentase Kepala Rumah Tangga Yang Bekerja
Menurut Kecamatan dan Lapangan Usaha Pekerjaan Dengan
Status Kesejahteraan 30% Terendah di Kota Banjar
Sektor
Kecamatan
Total
Banjar Purwaharja Pataruman Banjar
Pertanian tanaman padi & palawija 16,16 10,47 19,63 44,79 25,96
Hortikultura 0,10 - 0,09 0,13 0,10
Perkebunan 0,20 1,16 2,07 0,35 0,90
Perikanan tangkap - 0,17 - 0,16 0,06
Perikanan budidaya 0,03 - 0,19 0,03 0,08
Peternakan 1,01 1,33 1,01 1,17 1,08
Kehutanan/ pertanian lainnya 0,36 1,50 0,85 0,25 0,55
Pertambangan/ penggalian 0,75 1,50 0,91 1,33 1,03
Industri pengolahan 13,02 20,27 17,56 14,16 15,26
Listrik dan gas 0,07 0,17 0,09 - 0,06
Bangunan/ konstruksi 15,08 16,28 18,81 13,56 15,86
Perdagangan 17,72 11,13 15,26 12,67 14,95
Hotel dan rumah makan 0,07 0,33 0,28 0,16 0,18
Transportasi dan pergudangan 22,26 10,30 10,05 2,05 11,27
Informasi & komunikasi - - 0,06 0,13 0,06
Keuangan dan asuransi 0,13 0,17 0,13 0,03 0,10
Jasa 12,96 25,08 12,41 8,28 12,03
Lainnya 0,10 0,17 0,60 0,76 0,47
TOTAL 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber: Basis Data Terpadu untuk Program Perlindungan Sosial. Juli 2012.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 30

2.4. Administrasi dan Pemerintahan
Secara administrasi, Kota Banjar terbagi menjadi 4 (empat) wilayah kecamatan
yaitu Kecamatan Banjar, Kecamatan Purwaharja, Kecamatan Pataruman dan
Kecamatan Langensari. Sedangkan jumlah desa/kelurahan di Kota Banjar
tercatat sebanyak 25 desa/kelurahan, terdiri dari 8 kelurahan dan 17 Desa
dengan dukungan Pegawai Negeri Sipil (PNS) untuk menjalankan roda dan
administrasi pemerintah Kota Banjar tersebar diberbagai kantor dinas dan
instansi.
Tabel 2. 15. Daftar Kantor Dinas dan Instansi di Kota Banjar
No Dinas / Instansi No Dinas / Instansi
1 Sekretariat Daerah 20 Kantor Arsip Dan Perpustakaan
2 Sekretariat DPRD 21 Sekretariat KPU
Badan/Dinas/Kantor 22 Badan KB Dan PP
3 Inspektorat Daerah 23 Sekretariat Dewan Pengurus Korps PNS RI
4 BAPPEDA 24 Badan Penanggulangan Bencana Alam
5 BPMPPT Kecamatan
6 BKPLD 25 Banjar
7 BALIHKA 26 Purwaharja
8 Badan Kependudukan (Capil) 27 Pataruman
9 Dinas DKAD 28 Langensari
10 Dinas Pertanian Kelurahan
11 Dinas Pendidikan 29 Pataruman
12 Dinas Kesehatan 30 Hegarsari
13 Dinas Perhubungan 31 Purwaharja
14 Dinas PERINDAGKOP 32 Karangpanimbal
15 Dinas PU 33 Bojongkantong
16 Dinas SOSNAKERTRANS 34 Muktisari
17 RSUD 35 Mekarsari
18 Kantor Pemberdayaan 36 Banjar
19 Kantor Satpol PP
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Untuk menjalankan administrasi Kota Banjar, tidak hanya sisi eksekutif sebagai
pelaksana kebijakan, akan tetapi harus diawasi oleh lembaga legislatif. Sebagai
kota yang telah melaksanakan PEMILU daerah, Kota Banjar menghasilkan
komposisi legislatif dari multi partai yang akan mengawal keberlangsungan
administrasi pemerintahan di Kota Banjar. Komposisi legislatif di Kota Banjar
terbagi menjadi 6 fraksi yang tergabung kedalam 3 komisi.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 31


Tabel 2. 16. Fraksi di DPRD Kota Banjar Tahun 2011
No Nama Fraksi Pimpinan Dewan
Komisi
Jumlah
A B C
1 PDI Perjuangan 1 1 1 1 4
2 Golkar 1 2 3 2 8
3 PPP - 1 1 1 3
4 Demokrat 1 1 - 1 3
5 PKS - 1 1 1 3
6 Amanat Nurani Bangsa - 1 2 1 4
Jumlah 3 7 8 7 25
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
2.5. Indeks Pembangunan Manusia (IPM)
Orientasi strategi pembangunan saat ini lebih berorientasi pada peningkatan
kualitas hidup masyarakat. Tercapainya pemerataan hasil-hasil pembangunan
secara lebih berkeadilan, serta tidak semata-mata menargetkan pencapaian
tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Meskipun tidak mudah untuk
diwujudkan pada daerah-daerah yang sedang berkembang, seperti halnya di
Kota Banjar - yang merupakan kota yang belum lama berdiri - namun Kota
Banjar memiliki peluang yang cukup besar untuk tumbuh dan berkembangnya:
industri, perdagangan, dan pendidikan. Peluang tersebut menyebabkan
penyerapan tenaga kerja dan pendapatan per kapita yang cukup besar.
Pembangunan manusia merupakan paradigma pembangunan yang
menempatkan manusia sebagai fokus dan sasaran akhir dari seluruh kegiatan
pembangunan yaitu tercapainya peningkatan derajat kesehatan (usia hidup
panjang dan sehat), meningkatkan pendidikan (kemampuan baca tulis dan
keterampilan untuk dapat berpartisipasi dalam masyarakat dan kegiatan
ekonomi), dan penguasaan atas sumber daya (pendapatan untuk mencapai
hidup layak). Pembangunan manusia melihat secara bersamaan semua isu
dalam masyarakat yaitu pertumbuhan ekonomi, perdagangan, ketenagakerjaan,
kebebasan politik ataupun nilai-nilai kultural dari sudut pandang manusia.
Pembangunan manusia juga mencakup isu penting lainnya yaitu gender. Dengan
demikian, pembangunan manusia tidak hanya memperhatikan sektor sosial,
tetapi merupakan pendekatan yang komprehensif dari semua sektor.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 32

Pada gambar 2.10. diperlihatkan Indeks Pembangunan Manusia Kota Banjar
dari tahun 2007 hingga 2011, dimana kita dapat melihat terjadi peningkatan
dari tahun ketahun. Pada tahun 2007, IPM Kota Banjar sebesar 72,2 dan
meningkat pesat pada tahun 2011 menjadi 74,95. Hal ini menunjukan bahwa
tidak hanya pertumbuhan ekonomi yang menjadi barometer keberhasilan
pembangunan di Kota Banjar, akan tetapi keberhasilan pembangunan manusia
juga merupakan fokus pembangunan di Kota Banjar.
Gambar 2. 10. Perkembangan IPM Kota Banjar
Sumber: Buku Indeks Pembangunan Manusia Kota Banjar, 2012.

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) merupakan ukuran agregat dari dimensi
dasar pembangunan manusia dengan melihat perkembangannya dari waktu ke
waktu. Angka IPM berkisar antara 0 hingga 100. Semakin mendekati 100, maka
diindikasikan pembangunan manusia semakin baik. Berdasarkan nilai IPM,
UNDP membagi status pembangunan manusia kedalam 3 (tiga) kriteria, yaitu:
Rendah untuk IPM kurang dari 50, Sedang atau Menengah untuk nilai IPM
antara 50 79,9 dan Tinggi untuk nilai IPM 80 ke atas. Namun ada pula yang
membagi lagi kategori menengah menjadi kategori Menengah Bawah (Nilai IPM
50 - 65,9) dan Menengah Atas (Nilai IPM 66 - 79,9). Adapun tujuan
70.5
71
71.5
72
72.5
73
73.5
74
74.5
75
2007 2008 2009 2010 2011
72.2
73.24
74.25
74.67
74.95
IPM

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 33

penghitungan IPM sebagai indikator pembangunan manusia diantaranya
adalah:
Membangun indikator yang mengukur dimensi dasar pembangunan
manusia dan perluasan kebebasan memilih;
Memanfaatkan sejumlah indikator untuk menjaga ukuran tersebut
sederhana;
Membentuk satu indeks komposit dari pada menggunakan sejumlah
indeks dasar;
Menciptakan suatu ukuran yang mencakup aspek sosial dan ekonomi.
Indeks Pembangunan Manusia merupakan indeks dasar yang tersusun dari
beberapa dimensi berikut ini:
Umur panjang dan kehidupan yang sehat, dengan indikator angka harapan
hidup;
Pengetahuan, yang diukur dengan angka melek huruf dan rata-rata lama
sekolah;
Standar hidup yang layak, dalam bentuk Purchasing Power Parity (PPP).
Pada tabel 2.17. di bawah diperlihatkan komponen yang menjadi basis
perhitungan IPM Kota Banjar.
Tabel 2. 17. Komponen IPM Kota Banjar
Tahun AHH AMH Indeks Daya Beli
2007 68,05 98,44 61,88
2008 69,43 98,52 62,18
2009 70,71 98,65 62,96
2010 70,83 98,75 63,72
2011 70,93 99,04 64,33
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka.


34
BAB 3
TINJAUAN STRUKTUR PEREKONOMIAN KOTA BANJAR
3.1. Kontribusi Sektor-Sektor Perekonomian di Kota Banjar
Struktur ekonomi secara kuantitatif bisa digambarkan dengan menghitung
besarnya persentase peranan nilai tambah bruto dari masing-masing sektor
terhadap nilai total Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yang sangat
berpengaruh terhadap perkembangan ekonomi suatu daerah. Berdasarkan
struktur ekonomi, dua sektor yang memiliki kontribusi yang signifikan bagi
perekonomian Kota Banjar adalah sektor Perdagangan Hotel dan Restoran,
sektor Pertanian dan sektor sektor Jasa-jasa (tabel 2.1. dan 2.2.). Secara rata-
rata dari tahun 2007-2011, kontribusi kedua sektor tersebut secara berturut-
turut adalah sebagai berikut: 1) sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran kurang
lebih sebesar 238,21miliar rupiah atau sebesar 33,27%, dan 2) sektor Pertanian
sebesar 143,20 miliar atau sebesar 20,05%. Kedua sektor tersebut memberikan
kontribusi yang cukup dominan terhadap perekonomian daerah Kota Banjar,
dan memiliki kecenderungan meningkat setiap tahunnya.
Tabel 3. 1. PDRB Kota Banjar Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000
Menurut Lapangan Usahan Tahun 2007-2011 (Juta Rupiah)
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 *) 2010 *) 2011**) Rata-Rata
1. Pertanian 131.992,07 137.285,66 143.244,09 149.502,41 153.985,30 143.201,91
2. Pertambangan &
Penggalian
2.037,70 2.074,98 2.049,40 2.154,78 2.004,92 2.064,36
3. Industri Pengolahan 76.569,17 78.514,98 82.526,14 86.663,13 94.271,14 83.708,91
4. Listrik, Gas & Air Bersih 6.528,55 6.847,83 7.271,68 7.669,10 8.052,42 7.273,92
5. Bangunan 32.375,33 34.883,17 37.886,16 40.702,13 43.854,98 37.940,35
6. Perdag., Hotel &
Restoran
209.735,01 221.415,96 237.030,51 253.810,76 269.077,81 238.214,01
7. Pengangkutan &
Komunikasi
47.686,18 48.867,26 50.631,14 52.373,05 54.634,16 50.838,36
8. Keuangan, Persewaan &
Jasa Perusahaan
43.974,24 44.514,07 45.946,79 47.492,14 50.581,45 46.501,74
9. Jasa-Jasa 95.425,66 103.051,76 105.628,43 109.480,90 113.496,20 105.416,59
PDRB 646.323,90 677.455,67 712.214,33 749.848,40 789.958,37 715.160,13
Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 35

Tabel 3. 2. Distribusi Persentase PDRB Kota Banjar Atas Dasar Harga
Konstan (2000) Menurut Lapangan Usaha Tahun 2007-2011
(Persen)
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 2010 2011 Rata-Rata
1. Pertanian 20,42 20,26 20,11 19,94 19,49 20,05
2. Pertambangan & Penggalian 0,32 0,31 0,29 0,29 0,25 0,29
3. Industri Pengolahan 11,85 11,59 11,59 11,56 11,93 11,70
4. Listrik, Gas & Air Bersih 1,01 1,01 1,02 1,02 1,02 1,02
5. Bangunan 5,01 5,15 5,32 5,43 5,55 5,29
6. Perdag., Hotel & Restoran 32,45 32,68 33,28 33,85 34,06 33,27
7. Pengangkutan & Komunikasi 7,38 7,21 7,11 6,98 6,92 7,12
8. Keuangan, Persewaan & Jasa
Perusahaan
6,80 6,57 6,45 6,33 6,40 6,51
9. Jasa-Jasa 14,76 15,21 14,83 14,60 14,37 14,75
Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.
Secara lebih detail, ada tiga sub sektor yang memiliki kontribusi terbesar di
sektor pertanian, yaitu Sub Sektor Tanaman Bahan Makanan, Sub Peternakan,
dan Sub Sektor Tanaman Perkebunan. Sub Sektor Tanaman Bahan Makanan
merupakan sub sektor yang memiliki kontribusi paling tinggi dalam sektor
pertanian, dengan rata-rata kontribusi sebesar 55,54%, sementara sub sektor
Peternakan memiliki kontribusi kedua terbesar, dengan rata-rata kontribusi
sebesar 30,47% dan sub sektor ke tiga yang memiliki kontribusi terbesar adalah
sub Sektor Tanaman Perkebunan, dengan rata-rata kontribusi sebesar 12,33%
(tabel 3.3).
Tabel 3. 3. Distribusi Persentase Sektor Pertanian Kota Banjar 2007-
2011 (Persen)
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 2010 2011 Rata-Rata
Tanaman Bahan Makanan 54,85 55,07 55,53 56,21 56,02 55,54
Tanaman Perkebunan 12,17 12,37 12,47 12,30 12,33 12,33
Peternakan
31,31 30,92 30,33 29,83 29,96
30,47
Kehutanan
0,54 0,51 0,49 0,45 0,43
0,48
Perikanan
1,13 1,13 1,18 1,20 1,26
1,18
PERTANIAN 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.
Sementara itu, sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran sebagai sektor yang
memiliki kontribusi terbesar bagi perekonomian di Kota Banjar terutama
didukung oleh besarnya kontribusi sub sektor Perdagangan Besar dan Eceran
yang menyumbang kontribusi rata-rata sebesar 86,43%, sementara sub sektor

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 36

Restoran secara rata-rata dari periode 2007-2011 sebesar 12,60% dan sub
sektor hotel hanya memiliki kontribusi sekitar 0,97% (tabel 3.4).
Tabel 3. 4. Distribusi Persentase Sektor Perdagangan, Hotel, dan
Restoran Kota Banjar 2007-2011 (Persen)
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 2010 2011 Rata-rata
Perdagangan Besar & Eceran 85,93 86,52 86,31 86,60 86,71 86,43
Hotel 1,07 1,03 0,97 0,94 0,84 0,97
Restoran 13,00 12,45 12,72 12,45 12,45 12,60
PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.
Untuk PDRB kecamatan, sektor yang memberikan kontribusi terbesar terhadap
PDRB di Kecamatan Banjar adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran
dengan sumbangan sebesar 38,43%, diikuti oleh sektor industri pengolahan
sebesar 12,24%, sedangkan sektor pertambangan dan penggalian menjadi
sektor dengan kontribusi terkecil terhadap PDRB kecamatan Banjar sebesar
0,13% (gambar 3.1.).
Sementara untuk Kecamatan Purwaharja, sektor yang memberikan kontribusi
terbesar terhadap PDRB Kecamatan Purwaharja adalah sektor pertanian
dengan sumbangan sebesar 23,88%, diikuti oleh sektor industri pengolahan
sebesar 22,14%, sama halnya dengan kecamatan Banjar, sektor pertambangan
dan penggalian menjadi sektor dengan kontribusi terkecil terhadap PDRB
kecamatan Purwaharja dengan kontribusi hanya sebesar 0,74%.
Sama halnya dengan Kecamatan Banjar, sektor yang memberikan kontribusi
terbesar terhadap PDRB Kecamatan Pataruman adalah sektor perdagangan,
hotel, dan restoran dengan sumbangan sebesar 44,42%, diikuti oleh sektor
pertanian sebesar 14,11%, sedangkan sektor dengan kontribusi terkecil di
kecamatan ini adalah sektor pertambangan dan penggalian yang hanya
memberikan kontribusi sebesar 0,23%.
Sedikit berbeda dengan tiga kecamatan lain di Kota Banjar untuk PDRB
kecamatan, sektor yang memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB
Kecamatan Langensari adalah sektor pertanian dengan sumbangan sebesar
40,74%, diikuti oleh sektor industri pengolahan sebesar 17,24%, sedangkan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 37

sektor bangunan menjadi sektor dengan kontribusi terkecil terhadap PDRB
kecamatan Langensari dengan kontribusi hanya sebesar 0,83%.
Dari gambaran di bawah, dapat disimpulkan bahwa penggerak utama roda
perekonomian di Kota Banjar berikut kecamatan-kecamatannya adalah sektor
Perdagangan, Hotel dan Restoran, sektor Pertanian, serta sektor Industri
Pengolahan. Sehingga pengembangan Kota Banjar sebagai Kota Agropolitan
akan banyak ditentukan oleh performa dari ketiga sektor utama tersebut.
Gambar 3. 1. Kontribusi PDRB per Sektor Setiap Kecamatan di Kota
Banjar Tahun 2011

Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.
Keterangan:
1. Pertanian, Peternakan,Kehutanan,Perikanan 6. Perdagangan, Hotel Dan Restoran
2. Pertambangan Dan Penggalian 7. Pengangkutan Dan Komunikasi
3. Industri Pengolahan 8. Keuangan, Real Estat & Jasa Perusahaan
4. Listrik, Gas Dan Air Bersih 9. Jasa - Jasa
5. Konstruksi
8,73%
0,13%
12,14%
1,95%
6,58%
38,43% 8,05%
5,64%
18,36%
1 2 3 4 5 6 7 8 9
23,88%
0,74%
16,00%
0,75%
1,57%
22,14% 7,63%
4,23%
23,07%
1 2 3 4 5 6 7 8 9
14,11%
0,23%
7,52%
0,50%
5,06%
44,42%
8,30%
8,88%
10,99%
1 2 3 4 5 6 7 8 9
40,74%
0,22%
17,24%
0,83%
7,10%
16,46%
2,66%
4,23%
10,52%
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Kec. Banjar Kec. Purwaharja
Kec. Pataruman
Kec. Langensari

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 38

3.1.1. Laju Pertumbuhan Ekonomi Sektor-Sektor Perekonomian di Kota
Banjar
Dari sisi laju pertumbuhan ekonominya, selama kurun waktu empat tahun
terakhir, laju pertumbuhan ekonomi (LPE) Kota Banjar relatif sangat baik dan
bergerak positif. Pada tahun 2008, Kota Banjar membukukan laju pertumbuhan
ekonomi sebesar 4,82% lebih rendah provinsi Jawa Barat yang mencatatkan
LPE sebesar 6,21%. Sementara itu, meskipun pada akhir tahun 2008 terjadi
krisis global yang berimbas pada perekonomian nasional, Kota Banjar masih
dapat mencatatkan LPE yang meningkat pada tahun 2009 yaitu sebesar 5,13%,
sebaliknya dengan provinsi Jawa Barat yang hanya mencatatkan LPE sebesar
4,10%. Trend positif ini berlanjut ke tahun berikutnya hingga tahun 2011,
dimana LPE Kota Banjar tercatat sebesar 5,35% (Gambar 3.2).
Gambar 3. 2. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Banjar dan Provinsi Jawa
Barat Tahun 2008-2011

Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.


2008 2009 2010 2011
Kota Banjar 4.82 5.13 5.28 5.35
Provinsi Jabar 6.21 4.1 6.41 6.48
4.82
5.13
5.28
5.35
6.21
4.1
6.41
6.48
0.00
1.00
2.00
3.00
4.00
5.00
6.00
7.00

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 39

Secara lebih detail, dalam kurun waktu empat tahun Laju Petumbuhan ekonomi
Kota Banjar berdasarkan lapangan usaha menunjukkan bahwa sektor Industri
pengolahan secara signifikan menjadi sektor yang membukukan pertumbuhan
tertinggi pada tahun 2011 dengan LPE sebesar 8,78%. Meskipun pada tahun
2011 sektor Industri Pengolahan merupakan sektor dengan pertumbuhan
tertinggi, namun apabila kita lihat secara rata-rata selama kurun waktu empat
tahun sektor yang secara konsisten dan stabil memiliki pertumbuhan ekonomi
yang tinggi adalah sektor Bangunan sebesar 7,88% serta sektor Perdagangan,
Hotel, dan Restoran sebesar 6.43% (tabel 3.5).
Tabel 3. 5. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kota Banjar dan Provinsi Jawa
Barat 2008-2011
Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah
Berdasarkan sektornya, tiga sektor utama perekonomian Kota Banjar adalah
sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran; sektor Pertanian; serta sektor
Industri Pengolahan. Laju pertumbuhan sektor Perdagangan, Hotel, dan
Restoran selama kurun waktu empat tahun secara rata-rata kurang lebih 6,43%.
Pada tahun 2008 sektor ini tumbuh sebesar 5,57% dan secara signifikan
meningkat di tahun 2009 tumbuh sebesar 7,05% dan tahun 2010 tumbuh
sebesar 7,08%, namun pada tahun 2011 laju pertumbuhan sektor ini sedikit
menurun ke kisaran 6,02%.
Sementara itu, laju pertumbuhan sektor Industri pengolahan di Kota Banjar
selama periode 2008-2011 secara rata-rata adalah sebesar 5,36%. Meskipun
sektor ini hanya membukukan laju pertumbuhan 2,54% namun pada tahun-
LAPANGAN USAHA 2007-2008 2008-2009 2009-2010 2010-2011 Rata-Rata
1 Pertanian 4.01 4.34 4.37 3.00 3.93
2 Pertambangan & Penggalian 1.83 (1.23) 5.14 (6.95) (0.30)
3 Industri Pengolahan 2.54 5.11 5.01 8.78 5.36
4 Listrik, Gas & Air Bersih 4.89 6.19 5.47 5.00 5.39
5 Bangunan 7.75 8.61 7.43 7.75 7.88
6 Perdag., Hotel & Restoran 5.57 7.05 7.08 6.02 6.43
7 Pengangkutan & Komunikasi 2.48 3.61 3.44 4.32 3.46
8 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan 1.23 3.22 3.36 6.50 3.58
9 Jasa-Jasa 7.99 2.50 3.65 3.67 4.45
4.82 5.13 5.28 5.35 5.15 PDRB

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 40

tahun selanjutnya tumbuh lebih tinggi dengan laju pertumbuhan sekitar 5,11%
pada tahun 2009 dan 5,01% untuk tahun 2010. Pada tahun 2011, laju
pertumbuhan sektor ini bahkan mencapai 8,78% berubah menjadi sektor
dengan pertumbuhan tertinggi dibandingkan sektor-sektor lainnya di Kota
Banjar.
Laju pertumbuhan sektor Pertanian mengalami penurunan selama periode
2008-2011. Pada periode 2008-2010, sektor ini masih dapat tumbuh di kisaran
4,01% sampai 4,37%, namun pada tahun 2011 pertumbuhannya hanya
mencapai 3%.
Gambar 3. 3. Laju Pertumbuhan Tiga Sektor Utama Perekonomian Kota
Banjar Tahun 2008-2011 (Persen)

Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.
Sementara itu, laju pertumbuhan ekonomi tertinggi di Kota Banjar berdasarkan
kecamatan periode 2008-2011 dibukukan oleh Kecamatan Banjar dengan rata-
rata pertumbuhan sebesar 6,22%, sedangkan posisi kedua dibukukan oleh
Kecamatan Pataruman dengan laju pertumbuhan ekonomi rata-rata sebesar
6,02%, kedua kecamatan tersebut memiliki pertumbuhan diatas rata-rata
pertumbuhan ekonomi Kota Banjar. Sebaliknya, Kecamatan Langensari dan
Kecamatan Purwaharja, merupakan dua kecamatan yang memiliki
4.01
4.34 4.37
3.00
2.54
5.11
5.01
8.78
5.57
7.05 7.08
6.02
-
1.00
2.00
3.00
4.00
5.00
6.00
7.00
8.00
9.00
10.00
2008 2009 2010 2011
Pertanian Industri Pengolahan Perdag., Hotel & Restoran

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 41

pertumbuhan ekonomi di bawah rata-rata pertumbuhan ekonomi Kota Banjar
dengan rata rata pertumbuhan dalam kurun waktu empat tahun masing masing
sebesar 3,58% dan 2,86% (Gambar 3.4).
Secara lebih detail, perekonomian Kecamatan Banjar pada tahun 2008 tumbuh
sekitar 5,20% dan mengalami trend yang positif setiap tahunnya, sehingga pada
tahun 2011 kecamatan ini menjadi kecamatan dengan pertumbuhan tertinggi di
Kota Banjar dengan laju pertumbuhan sebesar 7,15%. Di sisi lain, meskipun
Kecamatan Pataruman masih dapat tumbuh di atas rata-rata pertumbuhan
ekonomi Kota Banjar, namun memiliki laju pertumbuhan yang cenderung
menurun pada akhir tahun 2011 dengan laju pertumbuhan sebesar 5,74%,
turun dibanding tahun-tahun sebelumnya terutama 2009-2010 yang
mencatatkan pertumbuhan ekonomi pada kisaran 6,4%.
Gambar 3. 4. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan di Kota Banjar
Tahun 2008-2011 (Persen)

Sumber: Banjar Dalam Angka, diolah.

5.20%
6.39% 6.12%
7.15%
3.99%
2.10%
2.34%
3.02%
3.75%
3.21%
3.76%
3.59%
5.47%
6.46%
6.42%
5.74%
4.82%
5.13%
5.28%
5.35%
1.90%
2.90%
3.90%
4.90%
5.90%
6.90%
7.90%
2008 2009 2010 2011
Kecamatan Banjar Kecamatan Purwaharja Kecamatan Langensari
Kecamatan Pataruman Kota banjar Kota Banjar

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 42

3.2. Perkembangan Sektor Unggulan
Seperti yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, alat analisis yang dapat
digunakan untuk mengidentifikasi sektor-sektor unggulan di suatu wilayah
diantaranya adalah analisis Location quotient (LQ) dan analisis Shift-Share.
Penjelasan secara rinci dari hasil perhitungan dengan menggunakan kedua alat
analisis dijelaskan seperti di bawah ini. Sementara untuk penjelasan secara peta
tematik dapat dilihat pada lampiran mengenai LQ dan Shift Share
Sektor/subsektor di tiap Kecamatan di Kota Banjar.
3.2.1. Analisis Location Quotient Kota Banjar
Analisis Location Quotient (LQ) merupakan suatu metode statistik yang
menggunakan karakteristik output/nilai tambah atau kesempatan kerja untuk
menganalisis dan menentukan keberagaman dari basis ekonomi (economic
base) masyarakat daerah/lokal.
Analisis LQ sering digunakan untuk mengestimasi industri ekspor sebagai basis
industri atau basic industry, dimana industri tersebut memiliki karakteristik
dapat membawa sejumlah unit uang kepada masyarakat melalui ekspor barang
dan jasa, industri yang seperti ini kemudian dikenal dengan nama industri-
industri basis (basic industries). Sementara itu industri-industri yang bergerak
men-supply barang dan jasa untuk kegunaan konsumsi lokal/daerah dinamakan
sebagai industri-industri non basis. Seperti yang telah kita ketahui di atas
bahwa pada dasarnya teori basis ekonomi menekankan pada aktivitas-aktivitas
ekspor (basis) yang akan mendorong perekonomian dan aktivitas ekonomi
daerah bergantung pada pertumbuhan (atau pengurangan) dari aktivitas
ekspor tersebut. Nilai yang ditunjukkan pada rumusan LQ ini akan memiliki arti
seperti pada aturan di bawah ini :
- Jika nilai LQi> 1 maka sektor i di daerah tersebut lebih terspesialisasi
dibandingkan dengan sektor yang sama pada wilayah referensi atau
dengan kata lain sektor tersebut merupakan sektor yang mampu untuk
mengekspor produknya/tenaga kerjanya (sektor basis)

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 43

- Jika nilai LQi< 1 maka sektor i di daerah tersebut kurang terspesialisasi
dibandingkan dengan sektor yang sama pada wilayah referensi atau
dengan kata lain sektor tersebut merupakan sektor yang tidak mampu
untuk mengekspor produknya/tenaga kerjanya (sektor non basis)
- Jika nilai LQi = 1 maka sektor i di daerah tersebut memiliki tingkat
spesialisasi yang sama dibandingkan dengan sektor yang sama pada
wilayah referensi atau dengan kata lain sektor tersebut merupakan sektor
yang mampu memenuhi kebutuhan daerahnya sendiri.
Dari hasil perhitungan dapat terlihat bahwa terdapat beberapa sektor yang
menjadi basis ekonomi di Kota Banjar, yaitu ; Pertanian (1.51); Bangunan
(1.46); Perdagangan, Hotel dan Restoran (1.55); Pengangkutan dan Komunikasi
(1.52); Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan (1.95); dan Jasa-Jasa (2.14).
Diantara sektor-sektor basis tersebut, hasil perhitungan menunjukkan bahwa
sektor jasa-jasa merupakan sektor dengan nilai LQ tertinggi (Tabel 3.6).
Meskipun perhitungan LQ menunjukkan beberapa sektor termasuk ke dalam
sektor non-basis, namun berdasarkan perhitungan secara sub-sektor terdapat
beberapa sub-sektor yang menjadi sektor basis meskipun secara aggregat
(sektor) termasuk ke dalam sektor non-basis. Secara lebih mendetail, maka sub
sektor-sub sektor yang menjadi basis bagi perekonomian Kota Banjar adalah
sebagai berikut :
1. Sektor Pertanian: Tanaman Bahan Makanan (1.12); Tanaman
Perkebunan (3.448); Peternakan (3.33).
2. Listrik, Gas & Air Bersih: Air Bersih (2.64)
3. Perdag., Hotel & Restoran: Perdagangan Besar & Eceran (1.54);
Restoran (1.88)
4. Pengangkutan & Komunikasi: Pengangkutan (1.82); Komunikasi (1.03)
5. Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan: Bank (2.57); Sewa Bangunan
(2.144); Jasa Perusahaan (1.41)
6. Jasa-Jasa: Pemerintahan Umum & Pertahanan (2.59); Swasta (1.68)

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 44

Tabel 3. 6. Location Quotient (LQ) Kota Banjar (2007-2011)
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 2010 2011 Rata-
rata
Kriteria
1. PERTANIAN 1,52 1,56 1,43 1,48 1,55 1,51 Basis
a. Tanaman Bahan Makanan 1,13 1,17 1,05 1,10 1,15 1,12 Basis
b. Tanaman Perkebunan 3,47 3,39 3,26 3,55 3,57 3,45 Basis
c. Peternakan 3,17 3,31 3,28 3,35 3,53 3,33 Basis
d. Kehutanan 0,65 0,69 0,80 0,75 0,76 0,73 Non-Basis
e. Perikanan 0,36 0,36 0,34 0,36 0,38 0,36 Non-Basis
2. PERTAMBANGAN &
PENGGALIAN
0,13 0,13 0,11 0,12 0,12 0,12 Non-Basis
a. Minyak & Gas Bumi - - - - - - -
b. Pertambangan tanpa Migas - - - - - - -
c. Penggalian 1,92 1,94 1,85 2,02 1,76 1,90 Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN 0,26 0,24 0,26 0,27 0,28 0,26 Non-Basis
a. Industri Migas - - - - - - -
1. Pengilangan Minyak Bumi - - - - - - -
2. Gas Alam Cair - - - - - - -
b. Industri Tanpa Migas 0,26 0,25 0,26 0,27 0,28 0,27 Non-Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH 0,47 0,47 0,43 0,44 0,46 0,45 Non-Basis
a. Listrik 0,35 0,36 0,34 0,35 0,36 0,35 Non-Basis
b. Gas - - - - - - -
c. Air Bersih 2,52 2,62 2,77 2,65 2,64 2,64 Basis
5. BANGUNAN 1,49 1,49 1,52 1,44 1,38 1,46 Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran 1,57 1,62 1,56 1,51 1,50 1,55 Basis
b. Hotel 1,56 1,61 1,54 1,49 1,48 1,54 Non-Basis
c. Restoran 0,81 0,74 0,67 0,59 0,63 0,69 Basis








Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 45


Lanjutan
LAPANGAN USAHA 2007 2008 2009 2010 2011 Rata-rata Kriteria
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI 1,60 1,66 1,58 1,43 1,31 1,52 Basis
a. Pengangkutan 1,87 1,96 1,86 1,73 1,67 1,82 Basis
1. Angkutan Rel 2,81 2,89 3,01 2,37 2,18 2,65 Basis
2. Angkutan Jalan Raya 1,83 1,92 1,80 1,77 1,64 1,79 Basis
3. Angkutan Laut - - - - - - -
4. Angkutan Sungai, Danau &
Penyeberangan
- - - - - - -
5. Angkutan Udara - - - - - - -
6. Jasa penunjang Angkutan 4,63 4,62 4,65 4,26 4,17 4,46 Basis
b. Komunikasi 1,10 1,15 1,11 0,97 0,84 1,03 Basis
1. Pos dan Telekomunikasi 1,10 1,15 1,11 0,97 0,84 1,03 Basis
2. Jasa penunjang Komunikasi - - - - - - -
8. KEUANGAN, PERSEWAAN & JASA
PERUSAHAAN
2,09 2,04 1,97 1,88 1,79 1,95 Basis
a. Bank 3,02 2,71 2,33 2,48 2,31 2,57 Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank 0,24 0,24 0,23 0,25 0,24 0,24 Non-Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan - - - - - - -
d. Sewa Bangunan 2,19 2,25 2,23 2,06 1,99 2,14 Basis
e. Jasa Perusahaan 1,51 1,54 1,41 1,33 1,24 1,41 Basis
9. JASA-JASA 2,10 2,25 2,21 2,09 2,04 2,14 Basis
a. Pemerintahan Umum &
Pertahanan
2,30 2,56 2,58 2,69 2,81 2,59 Basis
1. Administrasi, Pemerintahan
& Pertahanan
2,30 2,56 2,58 2,69 2,81 2,59 Basis
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 2,30 2,56 2,58 2,69 2,81 2,59 Basis
b. Swasta 1,85 1,87 1,79 1,51 1,39 1,68 Basis
1. Sosial Kemasyarakatan 2,20 2,24 2,22 1,97 1,89 2,10 Basis
2. Hiburan & Rekreasi 0,28 0,27 0,24 0,35 0,34 0,30 Non-Basis
3. Perorangan & Rumahtangga 1,83 1,85 1,75 1,47 1,33 1,64 Basis
Sumber : Hasil perhitungan.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 46

Berdasarkan perhitungan LQ untuk seluruh sub-sektor tersebut, sub-sektor
dengan nilai LQ tertinggi berada di sektor pertanian yaitu sub-sektor Tanaman
Perkebunan dan sub-sektor Peternakan. Hal ini menandakan bahwa kedua sub-
sektor tersebut memiliki kemampuan yang paling tinggi baik dalam memenuhi
kebutuhan di pasar domestik daerah maupun ke luar daerah dibandingkan
dengan sub-sektor lainnya dan dapat dijadikan sebagai lokomotif pertumbuhan
ekonomi daerah.
3.2.2. Analisis Location Quotient Berdasarkan Kecamatan
Untuk memberikan gambaran yang lebih detail mengenai sektor yang menjadi
basis di Kota Banjar berdasarkan lokasi, analisis LQ juga dilakukan berdasarkan
kecamatan-kecamatan yang ada di Kota Banjar.
Analisis Location Quotient (LQ) Kecamatan Banjar
Berdasarkan hasil perhitungan, sektor-sektor yang menjadi sektor basis di
kecamatan Banjar adalah sektor: Bangunan (1.77); Perdag., Hotel & Restoran
(1.78); Pengangkutan & Komunikasi (1.81); Jasa-Jasa (2.85).
Sementara berdasarkan perhitungan LQ menurut sub-sektor di kecamatan
Banjar, sub-sektor yang menjadi basis ekonomi adalah sub-sektor:
1. Pertanian: Tanaman Perkebunan (2.11); Peternakan (2.51)
2. Listrik, Gas & Air Bersih: Air Bersih (9.65)
3. Perdag., Hotel & Restoran: Perdagangan Besar & Eceran (1.82); Restoran
(1.70)
4. Pengangkutan & Komunikasi: Pengangkutan (2.13); Komunikasi (1.29)
5. Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan: Bank (1.49); Sewa Bangunan
(2.81); Jasa Perusahaan (1.22)
6. Jasa-Jasa: Pemerintahan Umum & Pertahanan (3.70); Swasta (1.99)



Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 47

Analisis Location Quotient (LQ) Kecamatan Purwaharja
Sebaran sektor yang menjadi sektor basis di Kecamatan Purwaharja yang
produknya dapat memenuhi kebutuhan di daerahnya sendiri maupun diekspor
keluar daerah berdasarkan hasil perhitungan adalah sektor-sektor sebagai
berikut: Pertanian (1.84); Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan (1.30);
Jasa-jasa (3.08).
Secara lebih detail, sub-sektor yang termasuk ke dalam sub-sektor basis di
Kecamatan Purwaharja terkonsentrasi di sub-sektor yang termasuk kedalam
sektor pertanian, sedangkan secara keseluruhan sub-sektor basis di kecamatan
Purwaharja adalah sebagai berikut:
1. Pertanian: Tanaman Bahan Makanan (1.43); Tanaman Perkebunan
(2.02); Peternakan dan Hasil-hasilnya (4.34); Kehutanan (2.64); Perikanan
(1.56)
2. Pertambangan: Penggalian (5.76)
3. Perdag., Hotel & Restoran: Hotel (1.49); Restoran (3.97)
4. Pengangkutan & Komunikasi: Pengangkutan (1.91); Komunikasi (1.35)
5. Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan: Sewa Bangunan (2.05)
6. Jasa-Jasa: Pemerintahan Umum (5.02); Swasta (1.69)
Analisis Location Quotient (LQ) Kecamatan Pataruman
Berdasarkan hasil perhitungan location quotient (LQ) kecamatan Pataruman,
dari 9 sektor, 6 sektor termasuk kedalam kriteria sektor basis, yaitu: Pertanian
(1.15); Bangunan (1.40); Perdagangan, Hotel dan Restoran (2.07);
Pengangkutan dan Komunikasi (1.92); Keuangan, Persewaan, dan Jasa
Perusahaan (2.76); Jasa-jasa (1.69). Sedangkan berdasarkan sub sektor,
terdapat beberapa sub-sektor yang secara aggegat (sektor) merupakan sektor
non basis, secara sub-sektor termasuk kedalam sub-sektor basis, secara
keseluruhan hasil perhitungan LQ kecamatan Pataruman adalah sebagai
berikut:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 48

1. Pertanian: Tanaman Perkebunan (5.26); Peternakan dan Hasil-hasilnya
(2.28); Kehutanan (1.06)
2. Perdag., Hotel & Restoran: Perdagangan Besar & Eceran (2.07); Hotel
(1.13); Restoran (2.28)
3. Pengangkutan & Komunikasi: Pengangkutan (2.49); Komunikasi (1.00)
4. Keu. Persewaan, & Jasa Prshn: Bank (5.23); Sewa Bangunan (1.94); Jasa
Perusahaan (1,24)
Analisis Location Quotient (LQ) Kecamatan Langensari
Berdasarkan hasil perhitungan, 4 dari 9 sektor termasuk ke dalam sektor yang
diklasifikasikan sebagai sektor basis, yaitu: Pertanian (3.07); Bangunan (1.91);
Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan (1.38); Jasa-jasa (1.61). Keempat
sektor tersebut merupakan sektor-sektor yang produk-produknya selain
mampu memenuhi baik kebutuhan di kecamatan Langensari tetapi juga
sebagian produk-produknya dapat diekspor keluar daerah, sehingga hal ini
menjadi indikasi potensi yang positif dalam mengidentifkasi sektor unggulan di
kecamatan Langensari.
Sementara itu, berdasarkan hasil perhitungan LQ untuk sub-sektor, berikut
adalah beberapa sub-sektor yang dapat diklasifikasikan sebagai sektor basis di
kecamatan Langensari, yaitu:
1. Pertanian: Tanaman Bahan Makanan (2.72); Tanaman Perkebunan
(3.36); Peternakan dan Hasil-hasilnya (5.59);
2. Bangunan (1.91);
3. Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan: Sewa Bangunan (1.98);
Jasa Perusahaan (2.33);
4. Jasa-jasa: Pemerintahan Umum (1.34); Swasta (1.91)
3.3. Analisis Shift-Share Kota Banjar
Hal selain pembahasan mengenai sektor basis di Kota Banjar adalah interaksi
diantara berbagai aktivitas dalam suatu wilayah menjadi fokus tulisan bab ini.
Hoover dan Giarrantani menjelaskan bahwa tidak pantas apabila kita hanya

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 49

menjelaskan beberapa penyebab saja dari perkembangan dan pertumbuhan
perekonomian wilayah. Salah satu alat analisis yang dapat digunakan untuk
menjelaskan bagaimana proses pertumbuhan di suatu wilayah terjadi adalah
dengan menggunakan analisis Shift-Share. Seperti yang telah dijelaskan pada
bagian sebelumnya bahwa analisis shift-share dapat digunakan untuk
memberikan penjelasan yang menyeluruh mengenai struktur perekonomian
suatu wilayah, melalui komponen-komponen pertumbuhan. Analisis shift
share memandang penyebab perubahan komponen tersebut didasarkan pada
perkembangan masa lalunya (John P. Blair, 186).
1. Komponen pertama dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi diatasnya
(wilayah yang lebih luas). Jika suatu wilayah tumbuh dengan tingkat yang
sama dengan pertumbuhan ekonomi diatasnya maka wilayah tersebut
akan dapat mempertahankan sumbangannya terhadap perekonomian
(kesempatan kerja) diatasnya, oleh karenanya komponen ini disebut
sebagai komponen Sharedalam shift share analysis;
2. Komponen yang kedua adalah component mix, komponen ini dapat
dijelaskan dengan adanya wilayah yang mungkin tumbuh lebih cepat (atau
lebih lambat) dibandingkan dengan rata-rata diatasnya karena wilayah
tersebut memiliki ketidakseimbangan pada industrinya (baik itu ekonomi
atau kesempatan kerja) yang tumbuh lebih cepat (lambat) dibandingkan
dengan pertumbuhan nasionalnya. Pertumbuhan wilayah yang berbeda
dengan nasionalnya bisa disebabkan karena komposisi awal ekonomi
(kesempatan kerja)nya yang dikaitkan dengan bauran industrinya
(component mix);
3. Komponen yang ketiga adalah komponen kompetitif, komponen ini
dikaitkan dengan adanya suatu wilayah yang memiliki keunggulan
(ketidakunggulan) kompetitif dibandingkan dengan wilayah yang lain,
kondisi itu terjadi karena adanya lingkungannya yang kondusif (adanya
kesulitan) terutama pada pertumbuhan industrinya;
4. Komponen kedua dan ketiga (component mix dan competitive component)
sering disebut sebagai komponen Shift (M + S) dalam shift-share

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 50

analysis. Nilai dari komponen ini dapat dijadikan acuan pada analisis shift-
share, yaitu jika didapatkan nilai Shift dari suatu sektor adalah positif,
maka sektor tersebut dapat dikatakan sebagai sektor yang relatif lebih
maju dibandingkan dengan sektor yang sama di tingkat diatasnya.
Untuk memperjelas penyebab perubahan-perubahan yang terjadi pada
perekonomian Kota Banjar, maka dekomposisi pertumbuhan sektoral dengan
analisis shift-share dilakukan untuk periode 5 tahun yaitu dari tahun 2007-
2011, yang tidak lain merupakan periode pembangunan jangka menengah.
Pemilihan waktu tersebut disesuaikan dengan ketersediaan data yang ada di
tingkat kota.
Pada Tabel 3.7. di bawah berikut dapat dilihat bahwa meskipun dari 9 sektor, 5
sektor diantaranya memiliki pertumbuhan yang lebih cepat dibandingkan
dengan sektor-sektor di provinsi Jawa Barat, namun demikian kelima sektor
tersebut masih dikategorikan sebagai sektor-sektor yang tertinggal. Satu sektor
yaitu sektor Pertanian yang dikategorikan sebagai sektor yang lebih lambat
pertumbuhannya dibandingkan dengan sektor-sektornya di provinsi Jawa Barat
dan juga merupakan sektor yang tertinggal daya saingnya.
Namun demikian, meskipun secara agregat sektor pertanian merupakan sektor
yang lambat pertumbuhannya dan tertinggal daya saingnya, tidak demikian
halnya apabila analisis dilakukan untuk sub-sektornya. Untuk level sub-sektor,
dari 6 sub-sektor 2 diantaranya dikategorikan sektor yang maju dan lebih
dominan dibandingkan dengan sub-sektor di sektor-sektor lainnya. Ke dua sub
sektor tersebut adalah sub-sektor tanaman perkebunan, peternakan dan hasil-
hasilnya. Hal ini mengindikasikan bahwa meskipun pertumbuhannya lebih
lambat dibandingkan sektor yang sama dengan wilayah referensinya (provinsi
Jawa Barat), namun sub-sektor sub-sektor tersebut memiliki daya saing yang
tinggi sehingga sub-sektor tersebut dapat dijadikan sebagai sub-sektor prioritas
bagi pembangunan perekonomian di Kota Banjar. Apabila sub-sektor tersebut
ditangani dan dikembangkan secara serius akan memiliki masa depan yang
cerah untuk menjadi motor penggerak bagi perekonomian Kota Banjar

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 51

terutama untuk sektor tanaman perkebunan dan sektor peternakan serta hasil-
hasilnya.
Tabel 3. 7. Shift Share Kota Banjar
LAPANGAN USAHA
Keterangan
Mix
Keterangan
Reg Share
Keterangan
Basis/
Non
Basis
(LQ)
1. PERTANIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
a. Tanaman Bahan Makanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
b. Tanaman Perkebunan Lambat maju Lambat dan maju Basis
c. Peternakan dan Hasil-hasilnya Lambat maju Lambat dan maju Basis
d. Kehutanan Lambat maju Lambat dan maju Non Basis
e. Perikanan Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Minyak dan Gas Bumi
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN Lambat maju Lambat dan maju Non Basis
a. Industri Migas
1. Pengilangan Minyak Bumi
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas Lambat maju Lambat dan maju Non Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Listrik Lambat maju Lambat dan maju Non Basis
b. Gas
c. Air Bersih Lambat maju Lambat dan maju Basis
5. BANGUNAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Hotel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Restoran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pengangkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Angkutan Rel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Angkutan Jalan Raya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. Angkutan Laut
4. Angk. Sungai, Danau & Penyebr.
5. Angkutan Udara
6. Jasa Penunjang Angkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Komunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Pos dan Telekomunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Jasa Penunjang Komunikasi

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 52

LAPANGAN USAHA
Keterangan
Mix
Keterangan
Reg Share
Keterangan
Basis/
Non
Basis
(LQ)
8. KEU. PERSEWAAN, & JASA PRSHN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
e. Jasa Perusahaan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
9. JASA-JASA Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pemerintahan Umum Lambat maju Lambat dan maju Basis
1. Adm. Pemerintah & Pertahanan Lambat maju Lambat dan maju Basis
2. Jasa Pemerintah lainnya Lambat maju Lambat dan maju Basis
b. Swasta Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Sosial Kemasyarakatan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Hiburan & Rekreasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
3. Perorangan & Rumahtangga Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
Sumber: BPS, diolah.
Sementara itu untuk level kecamatan, berdasarkan hasil pengolahan data
gambaran shift-sharenya dapat dilihat secara detail pada lampiran.


53
BAB 4
KONDISI KELEMBAGAAN DUNIA USAHA PERTANIAN
DI KOTA BANJAR
4.1. Pengertian Kelembagaan
Kelembagaan (institusi) memegang peranan utama dalam peningkatan
kesejahteraan masyarakat. Keberhasilan pembangunan dan kesejahteraan dalam
sebuah perekonomian tidak sekedar ditentukan oleh sejumlah suberdaya yang
dimiliki oleh perekonomian tersebut, tetapi lebih penting lagi bagaimana
berfungsinya kelembagaan yang ada pada perekonomian tersebut (Olson, 1996).
Kelembagaan diyakini mampu mendorong kesejahteraan dikarenakan
masyarakat yang rasional mampu untuk mencapai keinginan-keinginannya.
Keinginan masyarakat akan tercapai karena adanya sistem insentif yang baik
yang mendorong tingkahlaku yang rasional kearah positif - dan disertai kecilnya
biaya transaksi (transaction cost) dari setiap aktivitas perekonomian (Van Den
Berg, 2001).
Pengertian dari kelembagaan (institusi) adalah merupakan sebuah aturan-
aturan yang ada yang mampu membimbing tindakan-tindakan yang rasional
masyarakat untuk menghasilkan insentif tertentu (Van den Berg, 2001). Ada juga
yang mendefinisikan bahwa kelembagaan merupakan bentuk struktur
pengaturan-pengaturan dalam masyarakat yang terkait dengan pengelolaan
sumberdaya (Rustiadi dan Dardak, 2008). Pengertian yang lebih praktis dari
institusi adalah suatu kaedah baik formal maupun informal yang mengatur
perilaku atau tindakan dari masyarakat dalam upaya untuk mencapai suatu
tujuan. Kelembagaan merupakan suatu alat penunjang pembinaan,
pendampingan, dan pembiayaan yang diperlukan untuk pengembangan suatu
aktivitas masyarakat.
Dalam praktek kesehariannya kelembagaan bisa berbentuk suatu aturan,
prosedur, norma perilaku individu yang bisa berbentuk aturan main (rules of the

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 54

game) maupun suatu organisasi yang memiliki hirarki baik dalam wujud
aturan yang berasal dari pemerintah seperti UU, Perda, ataupun norma-norma
sosial seperti tradisi yang ada dimasyarakat, hingga agama atau kepercayaan
masyarkat. Jadi secara singkat yang namanya kelembagaan adalah aturan-aturan
- yang jika diikuti dengan benar - akan memberikan insentif bagi masyarakat,
sehingga mematuhinya merupakan suatu syarat untuk mencapai tujuan dari
masyarakat terebut.
Institusi menentukan bagaimana masyarakat mendapatkan manfaat dari
berbagai kesempatan yang ada untuk meningkatkan kesejahteraannya. Institusi
sebagai aturan main merupakan sekumpulan aturan baik formal maupun
informal, baik tertulis maupun tidak tertulis mengenai tata hubungan antara
manusia dan lingkungannya yang menyangkut hak, perlindungan hak beserta
tanggung jawabnya. Sedangkan kelembagaan sebagai organisasi lebih
difokuskan pada lembaga formal, baik berupa kelembagaan pemerintahan, unit
usaha, koperasi, kelembagaan swasta dan lainnya. Diyakini bahwa kegagalan
ekonomi (seperti kelaparan, kemiskinan, peperangan, pengangguran)
merupakan hasil dari institusi yang salah, yang mendorong manusia rasional
untuk bertindak destruktif (Van den Berg, 2001).
Menurut Pakpahan (1990) ada 3 ciri penting dari kelembagaan, sehingga bisa
dilakukan analisis mengenai baik atau tidaknya suatu kelembagaan, Ketiga
karakteristik dari kelembagaan tersebut adalah:
- Adanya batas kewenangan (jurisdictional boundary), yang merupakan
batas kekuasan atau otoritas yang dimiliki oleh sesorang atau pihak
tertentu terhadap sumberdaya, faktor produksi, barang maupun jasa.
Dalam suatu organisasi, batas kewenangan akan menentukan siapa dan apa
yang bisa dilakukan oleh suatu komponen dari organisasi.
- Hak kepemilikan (property right), yang mengandung makna sosial yang
berimplikasi pada ekonomi. Hak kepemilikan merupakan konsekuanesi
dari adanya hak dan kewajiban dari individu yang diatur oleh kelembagaan
tersebut yang menjadi pegangan dalam mengatur hubungan antar individu.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 55

- Adanya aturan representasi (Rule of representation), yang mengatur siapa
yang berhak untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan.
Keputusan apa yang diambil dan apa akibatnya terhadap tujuan yang
hendak dicapai akan ditentukan oleh kaidah representasi yang digunakan
dalam proses pengambilan keputusan.
4.2. Pentingnya Kelembagaan dalam Pembangunan
Peran kelembagaan sangat penting dalam mengatur sumberdaya dan distribusi
manfaat. Untuk itu unsur kelembagaan perlu diperhatikan dalam upaya
peningkatan potensi daerah guna menunjang pembangunan. Kelembagaan
merupakan suatu syarat cukup dari terciptanya keberhasilan pembangunan
selain berbagai prasyarat lainnya yang menjadi syarat perlu, seperti sumberdaya
manusia, modal, sumberdaya alam. Daerah yang memiliki sumberdaya alam
yang melimpah, modal yang mencukupi dan juga sumberdaya manusia yang
terampil masih bisa mengalami kegagalan dalam pembangunannya, jika saja
berbagai aturan (kelembagaan) yang ada di daerah terebut tidak berjalan
dengan baik. Daerah yang memiliki sumberdaya alam yang melimpah terkadang
justru tidak bisa mensejahterakan masyarakatnya, sehingga terjadi kutukan
sumberdaya alam (natural resources curse), yang mungkin disebabkan karena
tidak berjalannya berbagai aturan yang menyebabkan distribusi hasil dari
sumberdaya alam tidak bisa dinikmati oleh seluruh masyarakat di daerah
tersebut.
Pada dasarnya daerah-daerah di Indonesia memiliki karkateristik sumberdaya
alam yang baik, yang bisa dijadikan dasar untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Khususnya kondisi perdesaan di Indonesia memiliki nilai lebih dari
sisi sumberdaya alam dibandingkan kawasan perkotaannya. Oleh sebab itu maka
pengembangan kelembagaan di tingkat perdesaan dapat dilakukan dengan
sistem jejaring kerjasama yang setara dan saling menguntungkan antar sesama
anggota masyarakat. Menurut Sumarti, dkk (2008), kelembagaan di perdesaan
dapat dibagi ke dalam dua kelompok yaitu kelembagaan formal dan
kelembagaan non formal. Kelembaga formal di daerah perdesaan seperti

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 56

pemerintah desa, BPD, KUD, dan lain-lain. Sedangkan kelembagaan non formal
lebih terkait dengan kelembagaan tradisional atau lokal. Kelembagaan non
formal ini merupakan kelembagaan yang tumbuh dari dalam komunitas
masyarakat desa itu sendiri yang sering memberikan asuransi terselubung
bagi kelangsungan hidup komunitas tersebut. Kelembagaan tersebut biasanya
berwujud nilai-nilai, kebiasaan-kebiasaan dan cara-cara hidup yang telah lama
ada dalam komunitas seperti kebiasaan tolong-menolong, gotong-royong,
simpan pinjam, arisan, lumbung paceklik dan lain sebagainya.
Adanya lembaga formal dan non formal di perdesaan seharusnya memiliki fungsi
yang mampu memberikan energi sosial dalam peningkatan kesejahteraan
masyarakat. Kelembagaan yang ada tersebut merupakan kekuatan internal
masyarakat dalam mengatasi masalah-masalah yang mereka hadapi dalam
kehidupan kesehariannya. Salah satu kelembagaan non formal di tingkat desa
yang mampu memberikan energi sosial adalah lembaga gabungan kelompok tani
(gapoktan). Gapoktan tumbuh berdasarkan prinsip kesamaan karakteristik dan
kesamaan tujuan yang dimiliki oleh masing-masing petani. Sedangkan lembaga
formal yang seperti itu di daerah perdesaan adalah KUD yang lebih
memfokuskan pada aspek kelembagaan ekonomi. Dengan adanya kelembagaan
petani dan ekonomi, desa sangat terbantu dalam hal mengatur hubungan antar
pemilik input dalam menghasilkan output ekonomi desa dan dalam mengatur
distribusi dari output tersebut, sehingga denga adanya aturan hubungan yang
baik diharapkan distribusi hasil dan pendapatan petani juga akan mengalami
peningkatan.
Pembangunan kawasan perdesaan yang berbasis pertanian akan tumbuh dengan
baik ketika sistem pertanian yang dikelola memfokuskan pada terciptanya
sistem agribisnis. Sistem agribisnis merupakan serangkaian aktivitas kegiatan
usaha yang saling terkait. Menurut Davis & Goldberg (1957) yang
mendefinisikan agribisnis sebagai total penjumlahan dari keseluruhan aktivitas
yang mencakup manufaktur dan distribusi dari supply pertanian, aktivitas
produksi di pertanian (on-farm), aktivitas pergudangan, aktivitas prosesing dan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 57

distribusi komiditas-komoditas hasil pertanian dan segala hal yang dihasilkan
dari aktivitas prosesing dan distribusi tersebut.
Menurut Ditjehort (2001) sistem agribisnis merupakan kesatuan dari 4 sub
sistem, yaitu:
- Sub sistem agribisnis hulu (upstream agribusiness) yang merupakan
sekumpulan dari industri sarana produksi yang mencakup kegiatan
pembenihan, penyediaan pupuk dan pestisida, dan peralatan pertanian
lainnya;
- Sub sistem budidaya agro (on-farm agribusiness) yang menghasilkan
komoditas pertanian primer;
- Sub sistem agribisnis hilir (downstream agribusiness/off-farm
agribusiness) yaitu aktivitas pengolahan hasil pertanian primer, baik untuk
penciptaan barang antara maupun produk akhir pengolahan hasil
pertanian;
- Sub sistem jasa penunjang (supporting system agribusiness) yang
merupakan dukungan sarana dan prasarana serta lingkungan yang
kondusif untuk mendukung pengembangan agribisnis.
Keberhasilan pembangunan kawasan perdesaan dengan menggunakan sistem
agribisnis sangat ditentukan oleh bagaimana menjamin agar kelembagaan yang
ada di setiap sub sistem mampu berjalan dengan semestinya. Untuk sub sistem
upstream agribusiness, akan bisa dijamin adanya proses distribusi dan
ketersediaan barang yang memadai dari aktivitas pembenihan, penyediaan
pupuk dan pestisida, dan peralatan pertanian lainnya. Dari sub sistem on-farm
agribusiness pembangunan kelembagaan bisa dimulai dengan mulai
menghasilkan komoditas pertanian primer yang terkategorikan sebagai
komoditas pertanianan unggulan, yang kemudian didukung oleh aktivitas
pengolahan hasil pertanian yang handal seperti pelatihan pasca panen, pasca
produksi, pengembangan industri pengolahan hasil pertanian yang memiliki
nilai tambah tinggi serta didukung oleh sistem jasa penunjang pertaniannya,

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 58

yaitu sarana dan prasarana yang baik untuk pengembangan aktivitas pertanian
primer dan pengelolaan hasil pertanian seperti jalan, irigasi, pasar, sarana
distribusi dan lain sebagainya.
4.3. Kondisi Kelembagaan Dunia Usaha Sektor Pertanian Kota
Banjar
Kajian kelembagaan dunia usaha dimaksudkan untuk mengetahui peran
kelembagaan dunia usaha dalam mewujudkan suatu cita-cita atau tujuan yang
telah ditetapkan. Kelembagaan dunia usaha sektor pertanian di Kota Banjar
memegang peranan penting dalam penyediaan sarana produksi pertanian,
pemasaran, pengelolaan hasil, serta informasi teknologi di Kota Banjar, sehingga
diharapkan mampu memberikan arahan yang jelas dalam mewujudkan Kota
Banjar sebagai kota agropolitan. Kelembagaan dunia usaha dan pemangku
kepentingan lainnya diharapkan mampu meningkatkan partisipasi didalam
mewujudkan pengembangan kawasan-kawasan agropolitan di Kota Banjar.
Kelembagaan dunia usaha sektor pertanian di Kota Banjar terdiri atas
kelembagaan yang memasok input bagi dunia usaha, kelembagaan yang
bertindak sebagai produksi, kelembagaan yang bertindak sebagai pemasaran
hasil produksi, kelembagaan distribusi, serta kelembagaan pendukung untuk
sarana dan prasarana. Selain itu kelembagaan pemerintah juga merupakan suatu
sistem kelembagaan yang memiliki kontribusi penting dalam keberhasilan
pengembangan dunia usaha sektor pertanian di Kota Banjar. Peningkatan
partisipasi kelembagaan dunia usaha bisa dilihat dari besarnya aktivitas,
kontribusi pendanaan, serta peningkatan nilai tambah produk unggulan sebagai
dasar untuk membentuk kawasan-kawasan agropolitan.
Kondisi kelembagaan dunia usaha sektor pertanian di Kota Banjar seharusnya
diarahkan untuk mendukung terciptanya Kota Banjar sebagai kota agropolitan.
Oleh karenanya uraian mengenai kondisi kelembagaan dunia usaha sektor
pertanian akan diarahkan pada analisis dunia usaha yang mampu mendukung
terbentuknya sistem agribisnis, yang terdiri atas:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 59

- Kelembagaan dunia usaha di sub sistem agribisnis hulu;
- Kelembagaan dunia usaha di sub sistem budidaya agro;
- Kelembagaan dunia usaha di sub sistem agribisnis hilir;
- Kelembagaan dunia usaha di subsistem jasa penunjang.
4.3.1. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Agribisnis Hulu
Sub sistem agribisnis hulu merupakan aktivitas usaha yang mendukung sistem
agribisnis terhadap pemenuhan input untuk kegiatan agribisnis. Adapun
berbagai kegiatan usaha yang terkait dengan sub sistem ini diantaranya adalah
aktivitas kegiatan pemenuhan bibit, benih, aktivitas usaha yang terkait dengan
pengadaan peralatan mesin dan peralatan pertanian, tata niaga pupuk, pestisida,
obat/vaksin bagi aktivitas pertanian.
Pola perkembangan kelembagaan dunia usaha pada aktivitas usaha yang terkait
dengan sub sistem agribisnis hulu secara tidak langsung bisa ditunjukkan dari
aktivitas perdagangan. Jumlah perusahaan dagang secara tidak langsung bisa
menggambarkan aktivitas perdagangan yang dapat mendukung aktivitas usaha
sub sistem agribisnis hulu. Hingga tahun 2011 tercatat sebanyak 287
perusahaan dagang nasional yang ada di kota Banjar. Kondisi jumlah perusahaan
dagang nasional tahun 2011 menurun dibandingkan dengan tahun 2010, dimana
ditahun tersebut tercatat ada sebanyak 353 perusahaan dagang di Kota Banjar.
Penurunan jumlah perusahaan ini mengindikasikan adanya penurunan lembaga
pendukung untuk aktivitas perdagangan.
Berdasarkan gambar 4.1. berikut dapat dilihat bahwa kebanyakan aktivitas
perdagangan yang ada di Kota Banjar juga masih berstatus perdagangan kecil
(hampir mencapai 80% dari total jumlah perusahaan dagang nasional),
sedangkan sisanya berstatus perdagangan menengah dan besar. Jumlah
perusahaan perdagangan besar mengalami trend yang terus menurun, sehingga
di tahun 2011 sudah tidak ada lagi perusahaan dagang besar yang terdaftar di
Kota Banjar. Sejalan dengan perusahaan dagang skala besar, perusahan dagang
skala menengah juga cenderung untuk mengalami penurunan trend.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 60

Gambar 4. 1. Banyaknya Perusahaan Perdagangan Nasional di Kota Banjar

Sumber : Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Banjar.
Persebaran perusahan dagang nasional di tiap kecamatan di tahun 2011
ditunjukan seperti pada tabel 4.1. dimana Kecamatan Banjar dan Pataruman
merupakan dua kecamatan yang menjadi pusat perdagangan di Kota Banjar.
Jumlah perusaahaan dagang nasional yang terdaftar berkategori menengah
paling banyak terdapat di Kecamatan Pataruman, kemudian disusul Kecamatan
Banjar, sedangkan Kecamatan Langensari dan Purwaharja tidak ada lokasi baru
perusahaan dagang nasional berskala menengah. Untuk jumlah perusahaan
perdagangan yang bersekala kecil, paling banyak berlokasi di Kecamatan Banjar
(ada sebanyak 118 buah di tahun 2011), kemudian diikuti oleh Kecamatan
Pataruman (sebanyak 100 buah). Jumlah perusahaan dagang di Kecamatan
Purwaharja dan Langensari di tahun 2011 hanya sepertiga dari jumlah
perusahaan dagang yang ada di Kecamatan Banjar dan Purwaharja, yaitu hanya
sebanyak 36 buah di Kecamatan Purwaharja dan bahkan hanya sebesar 27 buah
di Kecamatan Langensari. Kedua kecamatan terakhir memang memilik aktivitas
perdagangan yang kecil, karena kedua kecamatan tersebut memang kecamatan
yang berbasis pada aktivitas pertanian.
0
8
15 16
6
40
19
42
281
305
176
207
0
50
100
150
200
250
300
350
2011 2010 2009 2008
Besar Menengah Kecil

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 61


Tabel 4. 1. Banyaknya Perusahaan Perdagangan Nasional Tiap
Kecamatan di Kota Banjar Tahun 2011
Kecamatan
Perusahaan Dagang
Jumlah
Besar Menengah Kecil Lainnya
Banjar - 2 118 - 120
Purwaharja - - 36 - 36
Pataruman - 4 100 - 104
Langensari - - 27 - 27
Jumlah - 6 281 - 287
Sumber : Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Perijinan Terpadu Kota Banjar.
Tidak seperti aktivitas perdagangan nasional yang mengalami kecenderungan
untuk menurun, aktivitas perdagangan lokal justru menunjukkan peningkatan,
setidaknya dilihat dari jumlah kegiatan atau kios dan jumlah pedagang yang
beraktivitas, Data tahun 2008 hingga tahun 2011 menunjukkan bahwa aktivitas
kegiatan perdagangan skala lokal yang ada di pasar-pasar yang dikelola oleh
Pemda Kota Banjar meningkat secara signifikan.
Gambar 4.2. Banyaknya Kios dan Pedagang di Pasar Yang Dikelola Pemda
Kota Banjar Tahun 2008-2011

Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar.



2512
2095
1310
1339
1968
2019
1444
1370
0
500
1000
1500
2000
2500
3000
2011 2010 2009 2008
Kios/Los (unit) Pedagang (orang)

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 62

Tabel 4.2. Banyaknya Kios dan Pedagang di Pasar Yang Dikelola Oleh
Pemda di Kota Banjar Tahun 2011 (Berdasarkan Blok Pasar)
Wilayah Blok Pasar Kios/Los (unit) Pedagang (orang)
Blok Pasar Barat Banjar 856 552
Blok Pasar Timur Banjar 309 195
Blok Pasar TPK Banjar 130 96
Blok Pasar Depan UPTD 22 15
PKL 558 558
Pasar Muktisari 412 337
Pasar Bojongkantong 225 215
Jumlah 2512 1968
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar.
Perkembangan aktivitas perdagangan lokal ini ditunjukkan seperti pada gambar
4.2., sedangkan persebaran untuk masing-masing pasar di tahun 2011
ditunjukkan seperti pada tabel 4.2. Berdasarkan gambar 4.2. terlihat bahwa
jumlah pedagang yang terlibat di perdagangan lokal meningkat dari sebanyak
1.370 orang di tahun 2008 meningkat dengan rata-rata 12,8 persen pertahun,
sehingga mencapai jumlah sebanyak 1.968 orang di tahun 2011. Begitu juga
dengan jumlah kiosnya meningkat dengan laju rata-rata sebesar 23,3 persen per
tahun selama periode 2008 2011, dari sebanyak 1.339 kios di tahun 2008
menjadi 2.512 di tahun 2011. Peningkatan tersebut diakibatkan masuknya pasar
Muktisari dan Pasar Bojong-kantong di Kecamatan Langensari menjadi pasar
yang dikelola pemerintah kota, padahal sebelumnya masih berupa pasar desa.
Sedangkan persebaran aktivitas perdagangan lokal terpusat di Kecamatan
Banjar, dimana jumlah kios dan pedagang terbesar ada di Blok pasar Barat
Banjar.
4.3.2. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Budidaya Agro
Aktivitas kelembagaan dunia usaha pada sub sistem budidaya agro yang tidak
lain merupakan aktivitas on farm, belum menunjukan perkembangan yang
positif. Kondisi ini disebabkan karena masing-masing petani memilih untuk
beraktivitas secara perorangan. Padahal kelembagaan dunia usaha merupakan
salah satu aspek terpenting yang mampu meningkatkan produktivitas dan daya
tawar dari para petani. Akan tetapi kondisinya saat ini para petani masih terikat
pada kelembagaan yang bersifat non formal seperti para pengepul dan penadah

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 63

yang secara langsung bisa berinteraksi dengan petani secara intensif. Dominasi
dari kelembagaan non formal ini menyebabkan perkembangan kelembagaan
formal di tingkat petani seperti kelompok tani dan KUD menjadi tidak
berkembang, bahkan kondisinya mengalami stagnasi dalam tingkatan subsisten.
Jumlah kelompoktani pada tahun 2012 meningkat, baik kelompok tani dewasa,
kelompok tani wanita, maupun kelompok tani taruna. Jumlah seluruh kelompok
tani akhir tahun 2011 sebanyak 196 kelompok, dan pada akhir tahun 2012
sebanyak 208 kelompok. Jumlah kelompok tani di Kota Banjar tahun 2012
terdiri atas Kelompok Tani Dewasa sebanyak 153 kelompok, Kelompok Tani
Wanita 50 kelompok, Kelompok Tani Taruna 5 kelompok, Gapoktan sebanyak 25
kelompok, serta kelembagaan kelompok lainnya yang meliputi UPJA sebanyak 2
kelompok, P3 mitra Cai sebanyak 18 kelompok dan Perpadi sebanyak 1
kelompok (lihat tabel 4.3).
Tabel 4. 3. Data Kelembagaan Petani di Kota Banjar Tahun 2012
No BPP/Kec
Kelompok Tani
Gapoktan UPJA Perpadi P3A
Dws Wnt Trn
1 Banjar 31 11 - 7 - - -
2 Purwaharja 18 8 - 4 1 - 3
3 Pataruman 47 11 2 8 - - 3
4 Langensari 57 20 3 6 1 1 12
Jumlah 153 50 5 25 2 1 18
Sumber : Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kota Banjar.
Perkembangan kelembagaan formal di tingkat petani, yang diwakili oleh jumlah
KUD di Kota Banjar, mengalami stagnasi sejak tahun 2008. Jumlah KUD yang
beroperasi di seluruh Kota Banjar hanya berhenti di angka 3 buah saja hingga
tahun 2012. Ketiga kopersi tersebut terletak dimasing-masing kecamatan kecuali
Kecamatan Langensari yang masih belum memiliki KUD. Sementara
kelembagaan koperasi lainnya (koperasi Non KUD) menunjukkan adanya
peningkatan jumlah koperasi meskipun dengan tingkat perkembangan yang
relatif lambat. Laju pertumbuhan tercepat koperasi non KUD terjadi pada tahun
2010, dimana terjadi peningkatan sebanyak 21 koperasi (sebanyak 16,4 persen),
akan tetapi kemudian menurun kembali di tahun 2011 dan 2012 menjadi hanya
sebesar 2,7 persen dan 1,9 persen saja pertumbuhannya (Lihat tabel 4.4).

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 64

Tabel 4. 4. Perkembangan Koperasi (KUD dan Non KUD) di Kota Banjar
Tahun 2008-2012
No. Uraian 2008 2009 2010 2011 2012
1 KUD 3 3 3 3 3
2 NON KUD 123 128 149 153 156
Jumlah 126 131 152 156 159
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar
Berdasarkan UU koperasi No. 17 tahun 2012, pemerintah mengkategorikan
koperasi kedalam 4 kelompok, yaitu koperasi produsen, koperasi konsumen,
koperasi jasa dan koperasi simpan pinjam. Koperasi non KUD yang banyak
terdapat di Kota Banjar lebih memfokuskan pada aktivitas konsumsi dan simpan
pinjam dibandingkan dengan koperasi produksi. Berdasarkan Persebaran
koperasi di Kota Banjar (seperti pada tabel 4.5.) terlihat bahwa koperasi non
KUD lebih banyak tersebar di Kecamatan Banjar dan Kecamatan Pataruman
dengan jumlah mencapai 107 koperasi atau lebih dari 67 persen dari total
koperasi non KUD yang ada di Kota Banjar.
Tabel 4. 5. Sebaran Koperasi (KUD dan Non KUD) di Kota Banjar Tahun
2012
No. Kecamatan KUD NON KUD Jumlah
1 Banjar 1 64 65
2 Pataruman 1 43 44
3 Purwaharja 1 26 27
4 Langensari 0 23 23
Jumlah 3 156 159
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar.
Aktivitas kelembagaan pertanian yang berbentuk koperasi di Kota Banjar belum
berkembang dengan baik. Data Survei hingga bulan Maret 2013 menunjukkan
bahwa hanya ada 27 koperasi yang terkait dengan aktivitas pertanian di Kota
Banjar, atau hanya sebesar 16,9 persen dari total koperasi yang ada di Kota
Banjar. Adapun penyebaran koperasi yang terkait dengan pertanian hingga
maret 2013 tergambarkan seperti pada tabel 4.6. di bawah ini. Berdasarkan
tabel tersebut terlihat bahwa koperasi pertanian (berbentuk keperasi gapoktan)
merupakan jenis koperasi pertanian terbanyak di Kota Banjar (sebanyak 22
koperasi), dan tersebar dihampir semua kecamatan di Kota Banjar. Koperasi di
kelompok peternakan hanya ada 3 dan hanya ada 2 di kelompok kehutanan.
Belum ada koperasi di kelompok perikanan dan perkebunan.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 65

Tabel 4. 6. Sebaran Koperasi Pertanian di Kota Banjar Tahun 2012
Kecamatan Pertanian Peternakan Kehutanan Jumlah
Banjar 8 2 2 12
Pataruman 6 - - 6
Purwaharja 5 - - 5
Langensari 3 1 - 4
Jumlah 22 3 2 27
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar.
4.3.3. Kelembagaan Dunia Usaha Pada sub sistem agribisnis hilir
Aktivitas sub sistem agribisnis hilir merupakan aktivitas pengolahan hasil
pertanian primer, baik untuk penciptaan barang antara maupun produk akhir
pengolahan hasil pertanian. Aktivitas pada sub sistem ini memfokuskan pada
proses manufakturing hasil-hasil pertanian yang diproduksi pada sub sistem
sebelumnya. Aktivitas kegiatan usaha pengolahan hasil pertanian kebanyakan
masih dikelola secara individu, walaupun ada sedikit yang sudah membentuk
suatu sentra, akan tetapi kelembagaan sentra tersebut masih dikelola secara
tradisional dan belum menggunakan manajemen yang sistematis.
Dari berbagai sentra industri kecil dan menengah yang ada di Kota Banjar, hanya
sedikit aktivitas yang mengolah dari hasil pertanian, diantaranya adalah sentra
gula, baik gula kelapa maupun gula aren sentra pembuatan sapu lidi dan bilik
bambu, sentra industri tahu dan tempe. Adapun keberadaan sentra industri
kecil dan menengah di Kota Banjar digambarkan seperti pada tabel 4.7..
Berdasarkan tabel tersebut terlihat bahwa kelembagaan dunia usaha pengolahan
hasil pertanian Kota Banjar hanya terkonsentrasi pada proses pembuatan gula
kelapa yang sebagian besar ada di Kecamatan Langensari. Proses pembuatan
gula aren di Kecamatan Pataruman, proses pembuatan bilik bambu dan pipiti,
serta pembuatan tahu dan tempe di Kecamatan Banjar.
Kelembagaan unggulan untuk sub sistem agribisnis hilir di Kota Banjar
berbentuk industri gula kelapa dengan pusat produksi berada di Kecamatan
Langensari. Jumlah Sentra industri ini mencapai 619 sentra yang melibatkan
hampir 1.250 pekerja, dengan total investasi yang sudah ditanamkan sebesar Rp.
783,6 juta, dengan produksi gula kelapa mencapai nilai sebesar Rp. 7,06 Milyar

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 66

rupiah setahunnya. Meskipun persebaran tanaman kelapa di Kota Banjar relatif
merata di setiap kecamatan, akan tetapi tanaman kelapa yang diproduksi untuk
kebutuhan pembuatan gula kelapa lebih banyak berada di Kecamatan
Langensari kecamatan-kecamatan lain hanya memproduksi kelapa dalam
bentuk buah. Untuk produksi buah kelapa itu sendiri Kecamatan Pataruman dan
Kecamatan Banjar bisa dianggap sebagai daerah utama yang memproduksi buah
kelapa (lihat tabel 4.7).
Tabel 4. 7. Sebaran Sentra Industri Kecil dan Menengah di Kota Banjar
No. Nama Sentra
Desa/
Kelurahan
Kecamatan
Unit
Usaha
Tenaga
Kerja
Nilai
Investasi
( Rp.000 )
Nilai
Produksi
( Rp.000 )
1 Bilik Bambu Neglasari Banjar 46 46 32.200 276.000
2 Pipiti Neglasari Banjar 33 33 33.000 132.000
3 Bata Merah Jajawar Banjar 38 123 256.850 1.062.000
4 Bata Merah Balokang Banjar 31 122 13.067 825.600
5 Bata Merah Pataruman Pataruman 104 350 257.800 2.520.000
6 Gula Aren Batulawang Pataruman 24 48 24.000 192.000
7 Sapu lidi Batulawang Pataruman 24 24 7.200 23.040
8 Bata Merah Mulyasari Pataruman 21 222 244.080 1.699.200
9 Bata Merah
Karang
Panimbal
Purwaharja 110 287 66.000 1.350.400
10 Bata Merah Raharja Purwaharja 49 98 61.875 900.000
11 Bata Merah Mekarharja Purwaharja 69 83 179.850 2.616.000
12 Genteng Langensari Langensari 20 84 223.500 1.557.625
13 Tempe Banjar Banjar 51 175 44.250 6.084.000
14 Tahu Balokang Banjar 75 205 54.565 7.772.400
15 Gula Kelapa Langensari Langensari 65 130 93.600 704.400
16 Gula Kelapa Bojongkantong Langensari 59 118 69.000 425.600
17 Gula Kelapa Kujangsari Langensari 123 246 132.364 895.640
18 Gula Kelapa Muktisari Langensari 54 119 40.925 744.000
19 Gula Kelapa Rejasari Langensari 52 104 70.600 695.200
20 Gula Kelapa Waringinsari Langensari 266 532 377.100 3.594.400
Keterangan: Yang di shading merupakan sentra yang berbasis agro
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Banjar.




Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 67

Tabel 4. 8. Sebaran Tanaman Kelapa di Kota Banjar Tahun 2011
Kecamatan
Luas Areal (Ha)
Produksi
(Ton)
Tanaman Muda/
Belum Menghasilkan
Tanaman
Menghasilkan
Tanaman
Tua/ Rusak
Jumlah
1 Banjar 70,11 748,85 28,74 847,70 748,65
2 Purwaharja 2,85 31,19 7,61 41,65 18,71
3 Pataruman 70,77 1.047,71 36,68 1.155,16 1.047,71
4 Langensari 110,86 248,34 11,87 371,07 248,34
Jumlah 254,59 2.076,09 84,90 2.415,58 2.063,41
Sumber : Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kota Banjar.
4.3.4. Kelembagaan Dunia Usaha Pada Sub Sistem Jasa Penunjang
Agribisnis
Sistem jasa penunjang agribisnis terdiri atas usaha angkutan yang mengkoleksi
dan juga mendistribusikan hasil-hasil produksi - baik primer maupun hasil
olahan - jasa penunjang jasa keuangan, dan koperasi jasa. Selain itu penyediaan
prasarana bagi proses produksi juga merupakan bagian dari sub sistem jasa
penunjang, seperti listrik, pengairan, jalan, dan infrastruktur lainnya. Intinya,
kelembagaan dunia usaha pada sub sistem jasa penunjang agribisnis ditujukan
untuk memberikan dukungan sarana dan prasarana serta lingkungan yang
kondusif untuk mendukung pengembangan agribisnis.
a. Institusi Pengelola Air
Kelembagaan petani yang menjadi jasa penunjang di sub sistem ini diantaranya
adalah Perkumpulan Petani Pemakai Air (P3A). Di Banjar dan Jawa Barat
kelompok P3A ini kemudian lebih dikenal sebagai P3A Mitra Cai. P3A
merupakan institusi yang bersifat sosial yang berkembang sejalan dengan
adanya Inpres No. 3 tahun 1999 tentang Pembaharuan kebijakan Pengelolaan
Air (PKPI) yang pada intinya menyangkut 5 hal, yaitu: (1) redefinisi tugas dan
tanggung jawab lembaga pengelola irigasi, (2) Pemberdayaan P3A, (3)
Pennyerahan pengelolaan irigasi (PPI) kepada P3A, (4) pembiayaan operasional
jaringan irigasi melalui iuran pengelolaan air (IPAIR), (5) Keberlanjutan sistem
irigasi (Rahman, 2009). Prinsip utama pengelolaan air untuk pertanian adalah
menempatkan masyarakat petani sebagai pengambil keputusan dalam
pengelolaan irigasi, sesuai dengan keputusan Mentri permukiman dan Prasarana

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 68

Wilayah No. 529/KPTS/M/2001 tentang pedoman penyerahan pengelolaan
irigasi kepada perkumpulan petani pemakai air, serta sesuai dengan
kepmendagri No. 50 tahun 2001 tentang Pemberdayaan Perkumpulan Petani
Pemakai Air.
Kondisi perairan untuk pertanian di Kota Banjar hingga saat ini terdiri atas 2
irigasi teknis yang dikelola oleh Pemda, dan 7 irigasi perdesaan yang dikelola
oleh P3A. Cakupan wilayah pelayanan irigasi ini telah mencakup lebih dari 40
persen wilayah pertanian yang ada di Kota Banjar. Adapun ke-7 irigasi
perdesaan yang ada di wilayah kota Banjar adalah sebagai berikut:
Irigasi Cicalung;
Irigasi Cikadongdong;
Irigasi pagak;
Irigasi Situleutik;
Irigasi Sukamanah;
Irigasi Sukanagara;
Irigasi Wangundirja.
Irigasi perdesaan yang ada di Kota Banjar dikelola oleh 18 kelompok P3A,
dengan sebaran di seluruh wilayah kecamatan, kecuali Kecamatan Banjar.
Kelompok petani P3A terbanyak ada di Kecamatan Langensari dengan jumlah
kelompok sebanyak 12, sedangkan di Kecamatan Purwaharja dan Kecamatan
Pataruman masing-masing ada 3 kelompok petani P3A. Kondisi yang ada
dilapangan dari kelompok P3A ini menunjukkan sama seperti kondisi yang ada
di daerah lain di Jawa Barat bahwa kerjasama antar pelaku pengelola belum
berjalan dengan baik, masih sering terjadi bahwa fungsi utama dari P3A belum
benar-benar bisa dilaksanakan yang berakibat pada produktivitas yang sulit
untuk ditingkatkan dari produk pertanian, terutama beras dan ikan seperti
yang terjadi wilayah situleutik. Selain itu ketidaksinkronan antara Pemda
(pengelola di tingkat atas) dengan kelembagaan petani (P3A) juga masih sering
terjadi.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 69

b. Institusi Pengelola Angkutan Barang
Kelembagaan penunjang yang paling utama adalah angkutan barang. Data yang
ada di dinas Perhubungan menyatakan bahwa selama periode tahun 2011
hingga 2012 terdapat peningkatan jumlah kendaraan yang melakukan proses
bongkar muat sebesar 4,47 persen. Jika pada tahun 2011 jumlah kendaraan yang
melakukan proses bongkar muat di Kota Banjar sebanyak 2.143 kendaraan maka
di tahun 2012 jumlahnya meningkat menjadi sebesar 2.239 kendaraan.
Gambar 4.3. Perkembangan Pemilik/Perusahaan Angkutan Yang
Terdaftar di Kota Banjar Tahun 2010-2012

Sumber : Dinas Perhubungan, Kominfo dan Pariwisata Kota Banjar.
Peningkatan pada jumlah dan volume kendaraan yang melakukan proses
bongkar muat di Kota Banjar selama periode tahun 2011-2012, ternyata tidak
diikuti oleh para pengusaha angkutan di Kota Banjar. Kondisi ini bisa diketahui
dari terjadinya penurunan pada jumlah pemilik atau perusahaan angkutan yang
terdaftar di Kota Banjar. Data jumlah pemilik atau perusahaan angkutan yang
terdaftar di Kota Banjar terus mengalami penurunan selama periode 2010
2012, seperti yang ditunjukkan pada gambar 4.3.. Penurunan perusahaan atau
pemilik kendaraan angkutan barang yang mendaftar begitu signifikan, jika pada
tahun 2010 tercatat sebanyak 116 perusahaan/pemilik kendaraan angkutan
barang, maka di tahun 2011 jumlahnya menurun menjadi hanya sebanyak 71
0
20
40
60
80
100
120
140
2010 2011 2012
Jumlah Pemilik/Perusahaan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 70

saja (terjadi penurunan sebesar 38,8 persen), dan kemudian di tahun 2012
menurun drastis menjadi hanya 23 perusahaan/pemilik kendaraan saja (terjadi
penurunan sebesar 67,6 persen).
Selain kelembagaan pada jasa penunjang agribisnis, kondisi kelembagaan sektor
pertanian juga perlu didukung oleh adanya infrastruktur penunjang bagi
keempat sub sistem aktivitas kegiatan agribisnis tersebut. Infrastruktur
penunjang diarahkan untuk mendukung pengembangan sistem dan usaha
agribisnis dalam suatu kesisteman yang utuh dan menyeluruh pada kawasan
sentra produksi pangan (agropolitan), yang meliputi:
1.) Dukungan sarana dan prasarana untuk menunjang subsistem agribisnis
hulu (up stream agribusiness) untuk menunjang kelancaran aliran barang
masuk dari kota ke kawasan sentra produksi pangan dan sebaliknya,
seperti: bibit, benih, mesin dan peralatan pertanian, pupuk, pestisida,
obat/vaksin ternak dll.
Jenis dukungan sarana dan prasarana dapat berupa:
a. Jalan penghubung antar desa-kota;
b. Gudang penyimpanan Saprotan (sarana produksi pertanian);
c. Tempat bongkar muat Saprotan;
2.) Dukungan sarana dan prasarana untuk menunjang subsistem usaha
tani/pertanian primer (on-farm agribusiness) untuk peningkatan produksi
usaha budidaya pertanian tanaman pangan, hortikultura, perkebunan,
peternakan, perikanan, dan kehutanan. Jenis dukungan sarana dan
prasarana dapat berupa:
a. Jalan usaha tani (farm road);
b. Penyediaan sarana air baku melalui pembuatan sarana irigasi untuk
mengairi dan menyirami lahan pertanian;
c. Sub terminal pengumpul pada desa-desa yang menjadi hinterland.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 71

3.) Dukungan sarana dan prasarana untuk mendukung subsistem agribisnis
hilir (down stream agribusiness) berupa industri-industri pengolahan hasil
pertanian sebelum dipasarkan sehingga mendapat nilai tambah yang lebih
besar. Adapun jenis dukungan sarana dan prasarananya dapat berupa:
a. Sarana pengeringan hasil pertanian seperti: lantai jemur gabah, jagung,
kopi, coklat, kopra, dan tempat penjemuran ikan;
b. Gudang penyimpanan hasil pertanian, termasuk didalamnya sarana
pengawetan;
c. Sarana pengolahan hasil pertanian seperti: tempat penggilingan,
tempat pengemasan, rumah potong hewan, tempat pencucian dan
sortir hasil pertanian, sarana industri-industri rumah tangga termasuk
food service, seperti: pembuatan kripik, dodol, jus, bubuk/tepung,
produk segar supermarket dan lain-lain;
d. Sarana pemasaran dan perdagangan hasil pertanian seperti: pasar
tradisional, kios cendramata, pasar hewan, tempat pelelangan ikan,
dan terminal agribisnis;
e. Terminal, pelataran, tempat parkir serta bongkar muat barang,
termasuk sub terminal agribisnis (STA);
f. Sarana promosi dan pusat informasi pengembangan agribisnis;
g. Sarana kelembagaan dan perekonomian seperti bangunan koperasi
usaha bersama (KUB), perbankan, balai pendidikan dan pelatihan
agribisnis;
h. Jalan antar desa-kota, jalan antar desa, jalan poros desa dan jalan
lingkar desa yang menghubungkan beberapa desa;
i. Sarana penunjang seperti: pembangkit listrik/generator listrik,
telepon, sarana air bersih untuk pembersihan dan pengolahan hasil
pertanian, sarana pembuangan limbah industri dan sampah hasil
olahan.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 72

4.4. Kelembagaan Pemerintahan
Peran pemerintah dalam perekonomian menurut aliran klasik adalah
melindungi kepemilikan (property rights), perlindungan keamanan dan
pertahanan, sistem hukum, penegakan kontrak, dan mengatur sistem perbankan.
Kelembagaan pemerintah yang efisien akan mampu mendorong pertumbuhan
ekonomi yang pada akhirnya akan menegakan kelembagaan publik secara
keseluruhan melalui sistem tata kelola pemerintahan yang baik (good
governance). Peranan kelembagaan pemerintah dilakukan melalui penciptaan
unit-unit aktivitas pemerintah yang bersih dan berwibawa serta menghasilkan
berbagai regulasi yang mampu mendorong pengembangan aktivitas usaha.



















Sumber : Kantor Pemberdayaan Masyarakat, Pemdes, Kesbangpol Kota Banjar.
Secara administrasi, Kota Banjar terbagi menjadi 4 (empat) wilayah kecamatan
yaitu Kecamatan Banjar, Kecamatan Purwaharja, Kecamatan Pataruman dan
Kecamatan Langensari. Sedangkan jumlah desa/kelurahan di Kota Banjar
tercatat sebanyak 25 desa/kelurahan yang terdiri dari 8 kelurahan dan 17 Desa.
Jumlah dusun yang ada di Kota Banjar sebanyak 69 dengan jumlah RW dan RT
masing-masing sebanyak 297 RW dan 1.139 RT. Secara keseluruhan jumlah
perangkat pemerintahan yang terkait dengan masyarakat secara langsung di
setiap kecamatan tahun 2011 ditunjukkan seperti pada gambar 3.4..

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 73

Seperti yang sudah dijelaskan terdahulu bahwa peran pemerintah dalam
perekonomian adalah menghasilkan berbagai regulasi/payung hukum yang
menjadi acuan bagi berbagai tindakan masyarakat. Kinerja pemerintahan akan
semakin efektif jika mendapat payung hukum yang memadai dan sesuai
kebutuhan. Oleh karena itu peran dan kinerja anggota dan pimpinan DPRD
dalam rangka menciptakan iklim tata kelola pemerintahan yang kondusif dan
berkelanjutan sangat diperlukan, dengan terbitnya berbagai peraturan daerah
yang relevan dengan perkembangan kondisi kekinian di masyarakat. Menurut
catatan Sekretariat DPRD Kota Banjar, peraturan daerah relatif terus bertambah,
pada tahun 2008 peraturan daerah yang ditetapkan mencapai sebanyak 38
perda, bertambah lagi sebanyak 11 perda dibuat pada tahun 2009, sementara
pada tahun 2010 sebanyak 12 perda dan di tahun 2011 sebanyak 11 perda.
Kelembagaan pemerintah yang terkait dengan aktivitas pertanian dimaksudkan
untuk meningkatkan produktivitas hasil produksi pertanian. Peran pemerintah
dalam rangka mendukung produksi hasil pertanian diwujudkan dengan
memberikan pelayanan penyuluhan kepada para pelaku usaha di bidang
pertanian melalui penyediaan jasa pelayanan penyuluhan. Kelembagaan
penyuluhan pertanian di lingkup Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan
Kota Banjar terdiri atas 4 buah Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) dengan Jumlah
Penyuluh Pertanian PNS Kota Banjar tahun 2012 sebanyak 22 orang, terdiri dari
Penyuluh Pertanian 17 orang, Penyuluh Kehutanan sebanyak 3 orang dan
Penyuluh Perikanan sebanyak 2 orang. Adapun jumlah Tenaga Harian Lepas
Tenaga Bantu Penyuluh Pertanian (THLTB-PP) Angkatan I sebanyak 5 orang,
THL P2BN sebanyak 2 orang dan Penyuluh Perikanan Tenaga Kontrak (PPTK)
sebanyak 2 orang (lihat tabel 4.9.). Kelompok tani yang ada di Kota Banjar
mendapat pembinaan yang berkelanjutan sehingga mencapai perubahan
menjadi lebih baik.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 74

Tabel 4. 9. Data Wilayah Kerja dan Penyuluh di Kota Banjar
No BPP/Kec.
Jumlah Desa dan Penyuluh
Desa
/Kel
PP P.Ikan PK THL-TBPP THL P2BN PPTK
1. Banjar 7 4 - 1 1 - 1
2. Purwaharja 4 4 - 1 1 - -
3. Pataruman 8 6 1 1 1 - 1
4. Langensari 6 3 1 - 2 2 -
Jumlah 25 17 2 3 5 2 2
Sumber : Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kota Banjar.
4.5. Alternatif Pengembangan Kelembagaan Dunia Usaha Sektor
Pertanian
Berdasarkan penjelasan mengenai kondisi kelembagaan dunia usaha sektor
pertanian baik yang bersifat non fisik maupun yang bersifat fisik terdapat
beberapa hal yang terkait dengan kelembagaan yang harus diperbaiki agar
tujuan dari peningkatan kelembagaan pertanian yaitu meningkatkan posisi
tawar orang-orang yang terlibat di pertanian. Hasil analisis terhadap
kelembagaan dunia usaha di Kota Banjar yang terkait dengan aktivitas agro
adalah:
Perlu diintensifkan pengembangan atau revitalisasi kelembagaan pelaku
usaha (kelompok, gabungan kelompok, koperasi atau asosiasi) untuk
meningkatkan efisiensi biaya transaksi usaha dan pemasaran bersama
Perlu adanya peraturan dan kebijakan dari berbagai instansi yang lebih
terintegrasi dan sinergis dalam upaya mewujudkan keberhasilan
pengembangan aktivitas agro dengan target terwujudnya kawasan
agropolitan
Pengembangan kelembagaan diupayakan untuk selalu saling terkait dengan
nilai-nilai yang ada pada masyarakat, minat yang diinginkan oleh masyarakat
dan tujuan akhir yang akan dicapai oleh masyarkat. Jika ketiga syarat tersebut
telah terpenuhi maka diharapkan pengembangan kelembagaan yang dilakukan
akan benar-benar bisa diimplementasikan oleh publik/masyarakat secara
berkelanjutan. Menurut Shaffer (1995) yang kemudian didukung oleh FAO,
menyatakan bahwa pembangunan kelembagaan khususnya kelembagaan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 75

dunia usaha sektor pertanian, menekankan pada pengembangan jiwa
kewirausahaan sebagai faktor penggerak utama pembangunan dan
pertumbuhan ekonomi perdesaan, melalui kegiatan-kegiatan pengembangan
unit-unit usaha diperdesaan. Pembangunan kelembagaan diperdesaan sebagai
dasar pembangunan kelembagaan agropolitan harus difokuskan pada
mengembangkan model pembangunan ekonomi masyarakat (Community
Economic Development), yaitu pembangunan kelembagaan yang
memperhatikan:
Sumber Daya, yaitu sesuatu yang terkait dengan input dan teknologi,
Pasar , baik berupa pasar lokal maupun non-lokal,
Aturan-aturan, yang terkait dengan aspek legal,
Pengambilan keputusan, yaitu sesuatu yang terkait dengan
kepemimpinan, dan implementasi dari tindakan penggunaan pengetahuan
internal dan eksternal dilakukan.
Salah satu ciri utama keberhasilan pembangunan kelembagaan dunia usaha di
Sektor pertanian yang didasarkan pada prinsip pembangunan jiwa
kewirausahaan adalah terciptanya perluasan aktivitas dan pasar serta
diperolehnya pangsa pasar yang baru dari produk dan jasa yang dihasilkan
hingga mencapai wilayah diluar wilayah desanya (Petrin, 1994). Keberhasilan
model tersebut menurut FAO, juga tidak lepas dari diterapkannya aliansi
pembangunan yang strategis dengan instritusi-institusi lainnya, seperti:
Kerjasama antar pemerintah dengan NGO
Pihak Universitas
Organisasi swasta lainnya





Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 76

Gambar 4.4. Model Pembangunan Kelembagaan Usaha di Pedesaan (Loh
Moller)










Sumber: Lhmller, 1990.
Arah pengembangan pembangunan kelembagaan dunia usaha sektor pertanian
menurut Lhmller (1990) harus mempertimbangkan 4 elemen yang juga
menjadi titik berat model pegembangan kelembagaan dunia usaha
perekonomian desa berdasarkan FAO, yaitu; (1) Kegiatan usaha diperdesaan (E);
(2) Sektor-sektor produksi (P); (3) Pasar (M), serta (4) Pengembangan sektor
usaha (D). Adapun arah pengembangannya ditunjukkan oleh gambar 4.4..
Pembangunan kelembagaan seharusnya diarahkan kepada upaya untuk
meningkatkan daya saing usaha. Pembangunan kelembagaan daerah yang
berorientasi pada daya saing wilayah, pada dasarnya lebih banyak mengadaptasi
pengertian daya saing negara yang dikembangkan oleh Porter dengan konsep
Porter Diamond. Merujuk konsep daya saing negara yang dikemukakan oleh
Diamond Model. Daya saing negara ditentukan oleh 4 (empat) faktor di pasar
internasional. Adapun faktor-faktor tersebut satu dan yang lainnya saling
mempengaruhi. Keempat faktor tersebut ditunjukkan seperti pada gambar 4.5.,
yaitu:
E
D
P M
Produksi
Pemasaran
Pengembangan Sektor Usaha
B1
B2
B3
Q1
Q2
Q3
R1
R2
R3

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 77

- Factor endowments atau faktor yang ada di dalam wilayah itu sendiri
seperti tersedianya faktor produksi, yaitu SDM terampil, infrastruktur,
lokasi, teknologi dan komunikasi yang dibutuhkan untuk bersaing dalam
suatu aktivitas industri tertentu.
- Local Demand conditions (permintaan domestik di suatu wilayah),
mensyaratkan adanya pasar domestic untuk produk-produk yang
dihasilkan. Diharapkan permintaan ini juga secara progresif dapat
menyerap produk domestic dan jasa domestik. Adanya peningkatan pada
permintaan domestik diharapkan mampu menciptakan kemampuan
produksi yang mendunia, dengan mempertimbangkan kualitas produksi
dan proses inovasi produk yang dilakukan secara terus-menerus.
- Related and supporting industries (industri-industri yang saling terkait
dan saling mendukung). Adanya perusahaan domestik, baik supplier
ataupun jasa perdagangan yang saling terkait, akan mampu mendukung
aktivitas industri yang berkembang serta mampu bersaing di pasar
internasional. Kondisi ini diharapkan mampu membentuk kluster industri
pendukung yang kompetitif di pasar internasional
- Firm strategy, structure and Itensity of rivalry (strategi perusahaan, serta
struktur persaingan) mensyaratkan diimplementasikannya tata kelola
perusahaan-perusahaan domestik ke arah penciptaan daya saing. Setiap
unit bisnis yang terlibat berusaha mencapai nilai tambah dengan
mengimplementasikan strategi bersaing (competitive strategy).


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 78

Gambar 4. 5. Model Daya Saing Daerah (Porter)

Sumber: Michael Porter.
Pengembangan kelembagaan untuk mencapai daya saing yang tinggi seperti
yang dikembangkan dan diusulkan oleh Porter harus disesuaikan dengan kondisi
yang ada di Indonesia. Pengembangan kelembagaan yang sesuai dengan kultur
Indonesia adalah dengan memberdayakan koperasi sebagai soko guru
perekonomian nasional. Oleh sebab itu maka peningkatan daya saing usaha akan
bisa dicapai ketika terjadi keterkaitan yang erat antar masing-masing jenis
koperasi baik koperasi produsen, konsumen, jasa maupun koperasi simpan
pinjam. Keterkaitan yang erat antar koperasi bisa dilakukan dengan membangun
kerjasama antar koperasi, khususnya koperasi produsen koperasi konsumen
koperasi jasa, dengan dukungan permodalan dari koperasi simpan pinjam.
Kerjasama antar koperasi dimulai dari koperasi produsen yang menghasilkan
produk agro, baik berupa produksi dari aktivitas on farm, maupun produksi yang
dihasilkan oleh aktivitas pertanian off farm. Hasil produksi yang berasal dari
koperasi produsen akan dijual melalui koperasi konsumen. Penjualan oleh
koperasi konsumen bisa berbentuk barang final ataupun barang antara yang
akan diproses kemudian melalui industri pengolahan. Pengembangan koperasi
konsumen untuk barang final bisa berbentuk UKM Mart, ataupun Agro Mart,
baik eceran maupun grosiran. Adapun fungsi utama dari koperasi jasa adalah
untuk mendukung aktivitas dikedua koperasi tersebut, melalui penyediaan jasa
Factor
Endowments

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 79

maupun prasarana pendukung seperti, transportasi, jasa personal, jasa pasar
lelang agro dan lain-lain. Dukungan pendanaan dari ketiga koperasi tersebut bisa
didanai oleh koperasi simpan pinjam.
Upaya pengembangan kelembagaan koperasi sebagai basis pengembangan
aktivitas agribisnis dalam rangka penyusunan masterplan agropolitan di Kota
Banjar dimaksudkan agar mampu mendirikan Koperasi yang berbasis
pertanian terpadu sebagai wadah bagi para petani guna mengakses permodalan
maupun pemasaran hasil pertanian. Kondisi ini diperlukan untuk menghindari
petani pola ijon dari para tengkulak serta meningkatkan hasil petani dengan
pendampingan modal, teknis, dan penanganan pasca panen berkelanjutan yang
bertujuan untuk mengentaskan petani dari garis kemiskinan. Selain itu upaya
pengembangan koperasi juga diharapkan mampu meningkatkan penyerapan
tenaga kerja perdesaan yang tidak memiliki keahlian untuk dibina oleh Koperasi
dalam lingkup kerjasama pemanfaatan lahan anggota Koperasi di bidang usaha
pertanian. Pengembangan pola kelembagaan dunia usaha melalui koperasi ini
sekaligus sebagai perwujudan pengembangan koperasi sesuai dengan Undang-
undang Koperasi Nomor 17 Tahun 2012.

80
BAB 5
EKSISTING MEKANISME PASAR DAN ANALISIS PASAR
SEKTOR UNGGULAN
Pada bab ini akan dipaparkan komoditas unggulan yang ada di Kota Banjar
termasuk eksisting mekanisme pasar beserta analisis pasar sektor unggulan,
setelah sebelumnya dilakukan survei ke pelaku usaha dan ke OPD berupa in-
depth interview untuk menggali lebih dalam terkait komoditas unggulan yang
ada, termasuk melakukan triangulasi atas hasil kajian terdahulu mengenai
kandidat komoditas unggulan yang ada di Kota Banjar. Dimana studi terdahulu
dilakukan oleh Kantor Bank Indonesia Bandung (KBI Bandung) bekerjasama
dengan LPPM IPB pada tahun 2011 telah menetapkan beberapa kandidat
komoditas unggulan di Kota Banjar berdasarkan beberapa kriteria, seperti:
Skilled Tenaga Kerja
Bahan Baku
Modal
SaranaProduksi/usaha
Teknologi
Sosial budaya
Manajemen usaha
Ketersediaan Pasar
Harga
Penyerapan tenaga kerja
Sumbangan terhadap Perekonomian


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 81

5.1. Kandidat Komoditas Unggulan Kota Banjar
Sementara untuk metode, kajian yang dilakukan oleh Kantor Bank Indonesia
Bandung dan LPPM IPB menggunakan Metode Analitical Hierarcy Process (AHP),
kemudian didapat bobot tingkat kepentingan masing-masing kriteria sebagai
Berikut:
No. Aspek
Skor
Terbobot
1 Tujuan Penetapan Komoditas Unggulan
1.1. Penciptaan Lapangan Kerja 0,4005
1.2. Peningkatan Daya Saing Daerah/Produk 0,3438
1.3. Pertumbuhan Ekonomi 0,2557
2 Kriteria Penetapan Komoditas Unggulan Kecamatan
2.1. Ketersediaan Input, Sarana Produksi atau Usaha 0,2571
2.2. Jangkauan Pasar 0,2511
2.3.
Jumlah Unit Usaha, Rumah Tangga, Produksi, Luas Areal atau Populasi
KPJU yang Ada.
0,2469
2.4. Kontribusi Terhadap Perekonomian Kecamatan 0,2450
3 Kriteria Penetapan Komoditas Unggulan Tingkat Kab / Kota
3.1 Ketersediaan Pasar 0,1583
3.2. Penyerapan Tenaga Kerja 0,1515
3.3. Keterampilan Tenaga Kerja yang Dibutuhkan 0,1105
3.4. Manajemen Usaha 0,1062
3.5. Sarana Produksi dan Usaha 0,0936
3.6. Sumbangan Terhadap Perekonomian Daerah 0,0757
3.7. Teknologi 0,0711
3.8. Harga / Nilai Tambah 0,0648
3.9. Bahan Baku 0,0639
3.10. Aksesibilitas dan Kebutuhan Modal 0,0553
3.11. Sosial Budaya (termasuk Ciri Khas/Karakteristik Daerah) 0,0492
Sumber: Kajian Komoditas Unggulan Kota Banjar, KBI Bandung 2011.
Hasil kajian ini menghasilkan beberapa kandidat komoditas unggulan untuk
kemudian ditetapkan atau dipilih menjadi komoditas unggulan Kota Banjar.
Seperti yang dapat dilihat pada tabel 5.1. di bawah ini, kandidat komoditas yang
berasal dari jenis tanaman pangan adalah padi sawah, ubi kayu, kedelai, kacang
tanah, kacang hijau, padi ladang, jagung, dan ubi jalar. Sementara dari jenis
sayuran, ditentukan kandidat komoditas terdiri dari ketimun, kangkung, kacang
panjang, bayam, kacang merah, petai, cabe rawit, cabe merah, terong, serta
jamur. Dari jenis buah-buahan meliputi pisang, rambutan sibatu lawang, pepaya,
jeruk siam, duku, mangga, sawo, sirsak, nanas, dan salak. Demikian juga dapat
dilihat komoditas lain dari jenis perkebunan, peternakan, industri, perdagangan,
dan angkutan.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 82

Tabel 5. 1. Kandidat Komoditas Unggulan Kota Banjar
No Tanaman Pangan Sayuran Buah-buahan Perkebunan
1 Padi Sawah Ketimun Pisang Kelapa
2 Ubi Kayu Kangkung Rambutan Karet
3 Kedelai Kacang Panjang Pepaya Kakao
4 Kacang Tanah Bayam Jeruk Siam Kopi
5 Kacang Hijau Kacang Merah Duku Cengkeh
6 Padi Ladang Petai Mangga Aren
7 Jagung Cabe Rawit Sawo
8 Ubi Jalar Cabe Merah Sirsak
9

Terong Nanas
10 Jamur Salak
No Peternakan Industri Perdagangan Angkutan
1 Ayam Ras Pedaging Gula Kelapa Hasil Pertanian Ojek
2 Itik Tempe Sembako Angkutan Penumpang
3 Domba Bata Merah Toko Kelontong Angkutan Barang
4 Ayam Buras Meubelair Penyaluran Saprodi Angkutan Kota
5 Sapi Potong Ranginang Furniture Kayu/Rotan Angkutan Pedesaan
6 Kambing Tikar Mendong Restoran
7 Ayam Ras Petelur Bordir/Konveksi Roti dan Kue
8 Tahu Makanan/Minuman
9 Genteng Keramik Alat Tulis Kantor
10 Gula Aren
11 Susu Kambing PE
Sumber: Kajian Komoditas Unggulan Kota Banjar, KBI Bandung 2011.
5.2. Komoditas Unggulan Kota Banjar
Seperti dikemukakan diawal, setelah in-depth interview dengan responden
OPD/SKPD terkait dan responden pelaku usaha serta melakukan triangulasi
hasil penelitian sebelumnya, tim pengkaji menentukan beberapa komoditas
unggulan Kota Banjar berdasarkan;
1. Karakteristik usaha,
2. Karakteristik input bahan baku,
3. Karakteristik input modal,
4. Karakteristik pertumbuhan usaha,
5. Karakteristik prasarana lalulintas, komunikasi, irigasi, dan lainnya,
6. Karakteristik pemasaran,
7. Kelembagaan, serta
8. Didukung oleh data sekunder yang ada,
Maka hasil penentuan komoditas unggulan Kota Banjar dapat dilihat pada tabel
5.2. berikut ini:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 83

Tabel 5. 2. Komoditas Unggulan Kota Banjar Tahun 2013
No
Tanaman Pangan Buah-Buahan Perkebunan Peternakan
Komoditi Komoditi Komoditi Komoditi
1 Padi Sawah Pisang Karet Sapi Potong
2 Beras Organik Rambutan Kakao Ayam Ras Pedaging
3 Pepaya Kelapa Kambing
No
Industri Perdagangan Angkutan
Produk Jenis Usaha Jenis Usaha
1 Gula Kelapa Hasil Pertanian Angkutan Penumpang
2 Susu Kambing PE Angkutan Barang
3 Olahan Pertanian
Sumber: Hasil In-Depth Interview, 2013.
Komoditas unggulan setelah melakukan in-depth interview adalah padi sawah
dan beras organik -dimana keduanya banyak berada di Kecamatan Pataruman
dan Kecamatan Langensari adalah komoditas dari jenis tanaman pangan-
sementara pisang, rambutan, dan pepaya merupakan komoditas yang mewakili
jenis buah-buahan untuk menjadi komoditas unggulan Kota Banjar. Sementara
karet, kakao, dan kelapa merupakan komoditas dari jenis perkebunan. Dari jenis
peternakan didapatkan sapi potong, kambing, dan ayam ras pedaging. Untuk
jenis industri melalui produk yang dihasilkan adalah gula kelapa yang banyak
terdapat di Kecamatan Langensari, susu kambing PE, dan produk-produk olahan
dari bahan baku hasil pertanian.
Penggunaan data statistik yang didapatkan dari OPD/SKPD untuk memperkuat
penentuan komoditas unggulan Kota Banjar, menunjukan perkembangan dari
produksi, populasi produk unggulan, termasuk juga proses keluar dan masuknya
komoditas di Kota Banjar.
Tabel 5. 3. Data Populasi Ternak di Kota Banjar
No Jenis Ternak
Jumlah Ternak Pada Tahun
2009 2010 2011 2012
1 Sapi potong 820 964 1.044 1.256
2 Sapi Perah 11 18 28 1
3 Kambing PE 1.102 1.383 942 950
4 Ayam Ras Pedaging 188.425 202.607 27.913 30.877
5 Ayam Ras Petelur 32.300 32.524 28.624 29.871
Sumber: Dinas Pertanian, 2013.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 84

Meskipun komoditas unggulan ternak di Kota Banjar adalah ternak kambing PE,
domba dan sapi potong, akan tetapi pengembangan ternak lainnya di
masyarakat tetap dikembangkan, sebagai alternatif bagi masyarakat peternak
meskipun dalam jumlah yang kecil. Tabel 5.3. di atas menunjukan populasi
ternak sapi potong naik 20,31% pada tahun 2012 dari tahun sebelumnya, ternak
kambing PE naik tipis sebesar 0,85% pada tahun 2012 dari tahun sebelumnya,
ayam ras pedaging naik 1,5%, demikian juga dengan ayam ras petelur naik
4,4%.
Kota Banjar sebagai kota transit serta memiliki keterbatasan luas lahan untuk
melakukan pengembangan ternaknya, banyak melakukan impor ternak dari luar
daerah untuk memenuhi kebutuhan lokal. Pada tabel 5.4 dibawah dapat dilihat
perkembangan pemasukan dan pengeluaran ternak di Kota Banjar dari tahun
2010 sampai dengan tahun 2012. Untuk ternak sapi potong, pada tahun 2012
Kota Banjar mampu mengeluarkan sebanyak 2.790 ekor akan tetapi harus
memasukan sebanyak 6.703 ekor sehingga dapat dikatakan bahwa Kota Banjar
masih menjadi daerah net importir.
Tabel 5. 4. Perkembangan Pemasukan dan Pengeluaran Ternak
No Jenis Ternak
Pemasukan (ekor) Pengeluaran (ekor)
2010 2011 2012 2010 2011 2012
1 Sapi Potong 8.616 7.286 6.703 5.098 4.100 2.790
2 Domba 36.203 20.360 20.053 22.684 6.785 7.260
3 Kambing 11.985 11.871 11.080 2.857 2.808 2.939
4 Ayam Ras Pedaging 18.709.500 9.400.000 5.500.000 17.561.000 8.155.000 4.125.000
5 Ayam Ras Petelur 18.000 14.000 17.000 - - -
Sumber: Dinas Pertanian, 2013.
Sementara untuk memenuhi kebutuhan lokal, produksi daging dan susu di Kota
Banjar seperti yang dapat dilihat pada tabel 5.5 dibawah. Meskipun terjadi
peningkatan dari tahun ke tahun, akan tetapi peningkatan tersebut tidak
signifikan. Dapat dilihat, produksi daging sapi pada tahun 2012 yang sebesar 586
ton merupakan peningkatan dari tahun sebelumnya sebanyak 28 ton. Tidak
hanya daging sapi yang mengalami peningkatan tipis dari tahun ke tahunnya,
termasuk juga produksi daging ayam ras pedaging, daging domba dan kambing,
serta susu kambing peranakan etawa (PE) pun mengalami peningkatan yang
tidak signifikan.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 85

Tabel 5. 5. Perkembangan Produksi Daging dan Susu
No Jenis Ternak
Produksi (Ton)/Tahun Anggaran
2009 2010 2011 2012
1 Daging Sapi 505 530 558 586
2 Daging Ayam Ras Pedaging 671,76 705.3 735 742
3 Daging Domba dan Kambing 87 91 95 97
4 Susu Kambing PE 20,5 21 21,42 21,63
Sumber: Dinas Pertanian, 2013.
Catatan statistik lain menunjukan produksi tanamanan pangan berupa
komoditas padi sawah dan padi ladang di Kota Banjar, meskipun diawal
dikemukakan bahwa jenis padi organik lah yang menjadi komoditas unggulan
Kota Banjar, akan tetapi data yang tersedia hanya sebatas produksi padi sawah
dan padi ladang saja. Pada tabel 5.6. di bawah ditunjukan bahwa pada tahun
2011 hasil produksi padi sawah sebanyak 46.065 ton menurun dari tahun
sebelumnya yang sebanyak 53.353 ton. Dimana Kecamatan Langensari
merupakan kecamatan yang memberikan sumbangan terbesar dari seluruh
produksi padi sawah di Kota Banjar sebanyak 21.364 ton, diikuti oleh Kecamatan
Pataruman sebanyak 10.132 ton. Yang artinya sebesar 46,38% padi sawah Kota
Banjar dihasilkan di Kecamatan Langensari, sebesar 22% dihasilkan di
Kecamatan Pataruman, sedangkan sisanya sebesar 18,07% dihasilkan di
Kecamatan Purwaharja, dan sebesar 13,55% dihasilkan di Kecamatan Banjar.
Tabel 5. 6. Luas Tanam, Panen, dan Hasil Produksi Padi Tahun 2011
Kecamatan
Padi Sawah Padi Ladang
Luas Tanam
(Ha)
Luas Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Luas Tanam
(Ha)
Luas Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Banjar 1.411 1.139 6.244 - - -
Purwaharja 1.456 1.323 8.325 9 5 20
Pataruman 1.999 1.542 10.132 18 22 100
Langensari 3.217 3.143 21.364 42 10 44
Jumlah 8.083 7.147 46.065 69 37 164
2010 8.031 8.325 53.353 47 67 274
2009 6.103 6.426 40.608 70 74 235
2008 7.583 6.584 39.601 94 72 209
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 86


Gambar 5. 1. Kontribusi Produksi Padi Sawah per Kecamatan Tahun 2011

Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Kemudian juga yang terkait dengan produk unggulan Kota Banjar lainnya adalah
Kelapa, dimana dapat kita lihat pada tabel 5.7. berikut, Kecamatan Pataruman
merupakan kecamatan yang menghasilkan kelapa paling besar dengan jumlah
1.047,71 ton pada tahun 2011 diikuti oleh Kecamatan Banjar sebanyak 784,64
ton.
Namun sangat disayangkan, bahwa secara keseluruhan, pada tahun 2011 terjadi
penurunan produksi kelapa dari 2.116 ton ditahun 2010, menjadi 2.063,41 ton
saja ditahun 2011 yang artinya terjadi penurunan produksi sebesar 2,49%
meskipun hal ini wajar terjadi mengingat kesadaran masyarakat untuk
menanam kembali tunas pohon kelapa masih sangat rendah sehingga tidak ada
regenerasi pohon kelapa di Kota Banjar, hal ini dibuktikan dengan data tanaman
tua/rusak yang meningkat, dimana pada tahun 2010 hanya seluas 25,23 ha
meningkat menjadi seluas 84,9 ha pada tahun 2011.


13.55%
18.07%
22.00%
46.38%
Banjar Purwaharja Pataruman Langensari

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 87

Tabel 5. 7. Luas Areal Tanam dan Produksi Kelapa di Kota Banjar Tahun
2011
Kecamatan
Luas Areal (Ha) Kelapa
Produksi
(Ton)
Tanaman
Muda/Belum
Menghasilkan
Tanaman
Menghasilkan
Tanaman
Tua/ Rusak
Jumlah
Banjar 70,11 748,85 28,74 847,70 748,65
Purwaharja 2,85 31,19 7,61 41,65 18,71
Pataruman 70,77 1.047,71 36,68 1.155,16 1.047,71
Langensari 110,86 248,34 11,87 371,07 248,34
Jumlah 254,59 2.076,09 84,90 2.415,58 2.063,41
2010 191,50 2.116,27 25,23 2.333,00 2.116,00
2009 191,50 2.116,27 25,23 2.333,00 2.116,00
2008 176,50 2.046,00 75,80 2.289,30 2.046,00
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
Menjadi catatan untuk Kecamatan Langensari, banyaknya pengrajin gula kelapa
yang menyerap nira dari pohon kelapa untuk dijadikan gula, membuat produksi
kelapa butir dikecamatan ini relatif kecil, akan tetapi mampu dijadikan produk
yang memberikan nilai tambah berupa gula kelapa, meskipun mengalami kondisi
yang sama dengan kecamatan lain pada umumnya yaitu masih rendahnya
kesadaran masyarakat untuk menanam kembali pohon kelapa yang baru.
5.3. Eksisting Mekanisme Pasar Komoditas Unggulan
Setelah menentukan komoditas yang telah dianggap memiliki keunggulan untuk
Kota Banjar termasuk melihat hasil produksi dari komoditas-komoditas
tersebut, pada sub bab ini akan dijelaskan juga mengenai karakter dan
mekanisme pasar beberapa komoditas unggulan, termasuk supply dari input
bahan baku sampai proses pemasaran produk unggulan tersebut.
5.3.1. Mekanisme Pasar Beras Organik, Perikanan, dan Peternakan
Hasil survei lapangan untuk komoditas ini menunjukan telah terbentuknya
sebuah pola kelembagaan yang berjalan dengan baik, meskipun baru berjalan
kurang lebih 3 tahun, akan tetapi relatif telah mampu memberikan dukungan
terhadap kegiatan produksi dari komoditas unggulan ini. Dapat dilihat pada
gambar di bawah, peran Koperasi yang didukung oleh supplier bahan baku, serta
pemerintah melalui dinas terkait telah memberikan dukungan kepada petani

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 88

dalam bentuk pelatihan yang utamanya mengenai cara bercocok tanam padi
organik, kemudian juga memberikan bantuan benih dan bibit, baik itu benih
padi organik, bibit perikanan, maupun bibit peternakan yang kemudian juga
koperasi telah memberikan bantuan pemasaran dari produk-produk yang telah
dihasilkan oleh petani agar selalu memberikan nilai tambah bagi petani itu
sendiri, dimana hasil dari petani ditampung (dibeli) oleh koperasi sehingga
petani tidak perlu membuat/mencari jaringan pemasaran lagi karena telah
dibantu koperasi, kemudian hasil dari petani tersebut dijual kepada konsumen
(pemerintah dan konsumen langsung) yang akhirnya memberikan keuntungan
kepada koperasi, dan selanjutnya keuntungan tersebut dikembalikan kepada
petani sebagai anggota koperasi dalam bentuk Sisa Hasil Usaha (SHU) sehingga
kesejahteraan petani semakin meningkat.
Gambar 5. 2. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Beras Organik, dll
Sumber: Hasil Survei, 2013.
Meskipun secara sepintas keberadaan koperasi pada komoditas ini telah
berjalan dengan baik, akan tetapi masih menyisakan beberapa kekurangan, dari

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 89

mulai proses produksi hingga proses pendistribusinya. Kekurangan tersebut
diantaranya adalah:
1. Penyediaan bahan baku yang masih belum mandiri dan seringkali masih
mengandalkan supplier, sehingga sering kali terjadi kekurangan bibit dan
benih;
2. Penelitian yang masih kurang terkait dengan produk yang dihasilkan oleh
petani, sehingga kualitas dan kuantitas hasil masih belum maksimal dan
stabil;
3. Sarana infrastruktur terutama saluran irigasi untuk mendukung
perkembangan produk pertanian dirasakan masih kurang;
4. Peran serta pemerintah dalam melakukan pendidikan kepada petani agar
mau memiliki kelembagaan yang legal dan formal masih minim, sehingga
masyarakat petani masih banyak terjerat oleh operasi rentenir baik
berlabel koperasi maupun rentenir berlabel individu.
Data sekunder yang diperlihatkan pada tabel dibawah menunjukan Kecamatan
Pataruman sebagai kecamatan paling banyak produksi kedua jenis ayam
pedaging, baik ras maupun bukan ras. Dan secara keseluruhan, data menunjukan
terjadi peningkatan produksi dari kedua jenis ayam pedaging tersebut. Tercatat
pada tahun 2009 Kota Banjar berhasil memproduksi daging ayam bukan ras
sebanyak 26.300 kg yang meningkat menjadi 26.700 kg pada tahun 2011,
sementara untuk daging ayam ras, pada tahun 2009 memproduksi sebanyak
505.000 kg meningkat menjadi 735.000 kg pada tahun 2011.
Tabel 5. 8. Produksi Daging Ayam Ras dan Bukan Ras
Kecamatan
Daging Ayam Buras (Kg) Daging Ayam Ras (Kg)
2009 2010 2011 2009 2010 2011
Banjar 4.900 4.950 5.200 15.000 17.000 15.700
Purwaharja 1.100 1.200 1.000 100.000 90.000 100.500
Pataruman 15.700 14.900 15.800 200.000 400.000 368.000
Langensari 4.600 5.700 4.700 190.000 198.300 250.800
Jumlah 26.300 26.750 26.700 505.000 705.300 735.000
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 90

5.3.2. Mekanisme Pasar Komoditi Pepaya California
Pepaya California merupakan komoditas yang sedang berkembang pesat
dibudidayakan di Kota Banjar. Banyak terpusat di Kecamatan Langensari,
pepaya california telah memberikan harapan baru bagi kesejahteraan petani.
Meskipun baru berjalan kurang lebih 4 tahun, para petani telah merasakan
keuntungan dari hasil budidaya pepaya california. Hasil kunjungan lapangan
memperlihatkan, para pelaku usaha tidak memiliki kelembagaan yang dapat
membantu para petani dalam menjalankan usahanya, para pelaku masih
berusaha sendiri-sendiri dalam pengembangan produknya maupun
pemasarannya. Para petani yang berhasil membudidayakan pepaya california
menjual pepaya kepada pengepul yang berada didaerahnya, yang kemudian
dijual oleh pengepul kepada konsumen akhir, pedagang besar, hingga hiper
market yang ada di Kota Banjar maupun di luar kota seperti di Jakarta atau
Bandung, sehingga petani hanya mendapatkan keuntungan sangat kecil dari
hasil tanamnya. Sebagai ilustrasi, petani menjual pepaya california kepada
pengepul seharga Rp.3.000/kg dan jika kita membeli pepaya california di
supermarket atau hipermarket adalah Rp.8.000-Rp12.000/kg. Tetapi dengan
ilustrasi ini, tidak berarti bahwa pengepul mendapatkan keuntungan terbesar,
karena disamping para pengepul membantu memberikan bibit kepada petani
para pengepul juga berada pada posisi tawar yang rendah jika berhadapan
dengan pedagang besar dari luar kota.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 91

Gambar 5. 3. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Pepaya California

Sumber: Hasil Survei, 2013.
Poin penting dari kunjungan lapangan yang berkaitan dengan produk pepaya
california adalah:
1. Tidak adanya kelembagaan formal yang menaungi para petani yang dapat
membuat petani berada pada posisi tawar yang lebih tinggi dalam menjual
hasil taninya, sehingga hanya sedikit saja meningkatkan kesejahteraan
petaninya;
2. Fasilitas infrastruktur berupa saluran irigasi yang mendukung dalam
pembudidayaan pepaya california masih sangat kurang, padahal supply air
yang cukup merupakan syarat penting dalam menghasilkan pepaya
california berkualitas tinggi;
3. Kesadaran petani untuk menjaga kualitas hasil masih sangat kecil, hal ini
banyak terjadi dikarenakan terbatasnya pemahaman petani akan cara
bercocok tanam yang baik dan benar.
Dari tabel dibawah ini terlihat Kecamatan Langensari menjadi kecamatan
dengan produksi pepaya terbesar di Kota Banjar sebesar 24.110 kw pada tahun
2011 diikuti Kecamatan Pataruman yang hasil produksinya masih sangat jauh
dengan produksi pepaya di Kecamatan Langensari.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 92

Tabel 5. 9. Luas Tanam, Luas Panen, Dan Produksi Pepaya Kota Banjar
Tahun 2011
Kecamatan
Pepaya
Luas Tanaman (Pohon/Rumpun) Luas Panen (Pohon/Rumpun) Produksi (Kw)
Banjar 450 1.480 132
Purwaharja 400 - -
Pataruman 6.600 2.345 423
Langensari 41.100 7.192 24.110
Jumlah 48.550 11.017 24.665
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
5.3.3. Mekanisme Pasar Komoditi Industri Pengolahan Hasil Pertanian
Produk-produk olahan Kota Banjar yang berbahan dasar dari produk pertanian
banyak berkembang di Kota Banjar. Produk seperti selai pisang mendominasi
produk olahan yang dihasilkan. Dari hasil survei, meskipun produk ini telah
memiliki pangsa pasar tersendiri, para pelaku usaha masih menjalankan
usahanya secara sendiri-sendiri, hal ini menjadikan para pelaku berada pada
posisi tawar yang rendah dalam rantai tata niaga. Ketika produk yang dihasilkan
tidak berjumlah besar, maka proses penentuan harga barang lebih banyak
ditentukan oleh para pedagang besar. Hal ini tentu berdampak kepada
pendapatan pelaku usaha itu sendiri, dimana keuntungan yang didapatkan oleh
pelaku tidak sesuai harapan. Perlunya kelembagaan formal akan memberikan
keuntungan bagi para pelaku usaha tentu saja sangat dibutuhkan, selain akan
menjadikan pelaku berada pada posisi tawar yang lebih baik, keberadaan
lembaga pun akan dapat memberikan efek positif lainnya seperti pelatihan akan
produk-produk yang lebih memiliki daya saing, dan selalu terjaga kualitas
maupun kuantitasnya.
Tidak hanya dalam melakukan proses produksi dan melakukan penjualan, para
pelaku juga melakukan pencarian bahan baku secara sendiri-sendiri. Lagi-lagi
hal ini membuat posisi tawar pelaku berada pada posisi yang sulit untuk
mendapatkan harga bahan baku pada harga yang rendah karena pembelian
hanya skala kecil. Jika saja pembelian dilakukan bersama-sama dengan pelaku
lainnya melalui lembaga formal yang telah dibentuk, maka volume pembelian
bahan baku akan lebih besar dan sudah tentu harga pembelian dapat lebih

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 93

murah. Kondisi tersebut hanya bisa terjadi jika aktivitas pengolahan hasil
pertanian tersebut membuat suatu sentra berdasarkan konsep saling
menguntungkan.
Gambar 5. 4. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Produk Olahan

Sumber: Hasil Survei, 2013.
Beberapa poin penting dari hasil survei kepada pelaku usaha industri
pengolahan hasil pertanian adalah:
1. Tidak adanya kelembagaan formal yang dapat membantu para pelaku
usaha;
2. Jaringan supply bahan baku dan pemasaran masih dilakukan secara
sendiri-sendiri meskipun telah memiliki konsumen sendiri-sendiri, baik
konsumen di Kota Banjar maupun di luar Kota Banjar seperti Bandung,
Tasikmalaya, dan Ciamis;
3. Keterbatasan sumberdaya manusia untuk membuat produk selalu berada
pada kualitas dan kuantitas yang stabil, sehingga kecil sekali kemungkinan
inovasi produk;
4. Bantuan dan peran serta pemerintah melalui dinas terkait relatif masih
sangat kurang dalam pengembangan usaha para pelaku.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 94

Kecamatan Langensari menjadi kecamatan yang memproduksi pisang paling
besar di Kota Banjar dibandingkan dengan kecamatan lainnya, tercatat pada
tahun 2011 Kecamatan Langensari menghasilkan pisang sebanyak 159.424 kw
dari 163.636 kw yang dihasilkan di seluruh Kota Banjar (tabel 5.10).
Tabel 5. 10. Luas Tanam, Luas Panen, Dan Produksi Pisang di Kota Banjar
Kecamatan
Pisang
Luas Tanaman
(Pohon/Rumpun)
Luas Panen
(Pohon/Rumpun)
Produksi
(Kw)
Banjar 52 39.200 2.180
Purwaharja 219 11.983 1.048
Pataruman 2.500 6.060 984
Langensari - 1.356.200 159.424
Jumlah 2.771 1.413.443 163.636
2010 20.535 872.667 112.335
2009 9.019 101.214 47.790
2008 837.482 1.433.112 127.248
Sumber: Kota Banjar Dalam Angka, 2012.
5.3.4. Mekanisme Pasar Komoditi Gula Kelapa
Gula kelapa bukanlah produk baru Kota Banjar, seperti pepaya california. Gula
kelapa telah turun temurun menjadi produk khas Kota Banjar sejak lama. Lokasi
petani Pepaya California dan pengrajin gula kelapa banyak terdapat di
Kecamatan Langensari. Meskipun telah sejak lama menjadi produk khas Kota
Banjar yang diproduksi oleh para pengrajin, akan tetapi dari hasil survei
lapangan menunjukan bahwa aktifitas produksi gula kelapa masih dilakukan
secara individu dan tidak ada lembaga formal yang menaungi. Kesadaran para
pengrajin untuk membuat sebuah lembaga formal yang secara bersama-sama
akan membuat petani menjadi lebih sejahtera masih sangat kecil. Meskipun telah
berada pada output/hasil berskala industri menengah, ternyata tidak ada
pengusaha berskala industri yang cukup besar dalam pengolahan gula kelapa ini.
Para pengrajin gula kelapa masih menggunakan alat-alat tradisional dalam
memproduksi, dari mulai bahan baku hingga pemasaran, sehingga hasil produksi
masih belum maksimal. Hal ini membutuhkan perhatian khusus dari dinas
terkait untuk dapat membantu para pengrajin meningkatkan hasil produksinya.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 95

Hasil temuan di lapangan juga memperlihatkan masih banyaknya rentenir yang
beroperasi dikalangan pengrajin gula kelapa, dan jika dikaitkan dengan
keengganan para pengrajin membentuk suatu kelembagaan formal adalah
dikarenakan hutang budi para pengrajin kepada para rentenir dengan sistem
ijon.
Gambar 5. 5. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Gula Kelapa

Sumber: Hasil Survei, 2013.
Poin-poin penting yang didapatkan dari survei ke pelaku usaha gula kelapa
adalah:
1. Jangkauan pemasaran yang sudah cukup luas meliputi Jakarta, Bandung,
Cirebon, Tasikmalaya, Ciamis, termasuk Kota Banjar sendiri, harus
diimbangi dengan produksi dalam jumlah yang stabil dan kualitas terjaga;
2. Tidak adanya kelembagaan formal yang menaungi para pengrajin gula
kelapa;
3. Masih banyaknya pengrajin gula kelapa yang terjerat ikatan rentenir dan
membutuhkan solusi segera;
4. Tidak adanya peremajaan pohon kelapa sebagai sumber bahan baku;
5. Sangat sedikit regenerasi penerus dari para pengrajin gula kelapa,
kebanyakan memilih pekerjaan lain;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 96

6. Proses produksi yang masih manual dan tradisional tidak dapat membuat
para pengrajin berproduksi lebih efisien, terlihat dari proses produksi yang
memakan waktu yang relatif lama;
7. Varian gula kelapa asli mulai bertambah dengan keberadaan gula kelapa
oplosan dengan gula pasir rafinasi yang mulai marak di Langensari.
5.3.5. Mekanisme Pasar Komoditi Kambing Peranakan Etawa
Kambing Peranakan Etawa atau lebih sering disebut kambing PE mulai populer
di Kota Banjar sejak awal tahun 2007, dimana ternak kambing PE pada saat itu
merupakan alternatif lain bagi para peternak yang sebelumnya lebih banyak
berternak kambing potong, ayam ras potong, dan sapi pedaging. Meskipun
sudah cukup lama dan banyak didukung oleh pemerintah daerah Kota Banjar,
akan tetapi pada perkembangannya, peternakan kambing PE tidak menunjukan
hasil yang menggembirakan. Beberapa hal yang menjadi penyebab adalah masih
sedikitnya tenaga penyuluh khusus kambing PE yang dapat memberikan
bimbingan kepada para peternak agar dapat meningkatkan kualitas dan
kuantitas susu yang dihasilkan oleh kambing PE.
Gambar 5. 6. Mekanisme Eksisting Pasar Komoditas Kambing Peranakan
Etawa

Sumber: Hasil Survei, 2013.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 97

Beberapa poin penting yang berkaitan dengan peternakan kambing PE, adalah:
1. Tidak adanya kelembagaan legal dan formal yang menaungi para peternak
kambing PE, saat ini peran pengepul masih mendominasi rantai kegiatan
kambing PE di Kota Banjar;
2. Penyuluhan lapangan dari dinas terkait masih sedikit sehingga kualitas dan
kuantitas petani belum terjaga dengan baik;
3. Meskipun jaringan pemasaran sudah cukup luas hingga mencapai Jakarta,
Bandung, dan daerah lain diluar Kota Banjar akan tetapi produksi off farm
dari kambing PE belum memberikan nilai tambah kepada petani on farm,
hal ini membuat peternak mulai beralih ke usaha lain.
5.4. Analisis Pasar Sektor Unggulan
Perkembangan sektor pertanian secara umum bisa dibedakan dalam 3 fase
(Dorward et al, 2002). Penjelasan mengenai transformasi sektor pertanian
tersebut dijelaskan oleh Dorward dan kawan-kawan sebagai berikut:
1. Fase Pertama adalah Fase membangun dasar (establing the basics), ciri
pertanian bersifat ektensif dengan produktivitas yang relatif rendah. Untuk
menunjang fase ini Dorward et al mengusulkan perlunya beberapa kebijakan
yang harus diambil oleh pemerintah diantaranya adalah pembangunan
prasarana pertanian seperti jalan, irigasi penelitian mengenai produk-
produk pertanian yang potensial serta penataan reformasi lahan menuju
terciptanya estate farming yang bertujuan untuk meningkatkan skala
ekonomi produksi pertanian;
2. Fase kedua dari transformasi pertanian menurut Dorward adalah fase
membidik pasar (kick strating market). Jika dorongan dari pembangunan
infrastruktur dan reformasi lahan sudah berjalan dengan baik, maka
teknologi yang bersifat intensif dan menguntungkan akan secara otomatis
bisa didapatkan oleh para petani. Sehingga fokus pertani akan beralih untuk
mencari pasar yang lebih luas untuk produksi pertanian yang dihasilkannya.
Pada tahapan ini akan muncul masalah yang terkait dengan ketidakcukupan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 98

finansial, input dan output pasar. Kebijakan yang disarankan pada tahap ini
adalah pemerintah berusaha untuk memenuhi kebutuhan input dan finansial
bagi para petani yang lebih efisien (dengan syarat ada pasar input dan
finansial yang bersifat berbiaya rendah dan beresiko rendah - low cost dan
low risk) sehingga memungkinkan terjadinya surplus produksi hasil
pertanian. Oleh sebab itu tata niaga input pertanian dan finansial perlu
diatur sedemikian rupa sehingga tidak lagi terjadi kekurangan pada input
dan modal yang bisa mengganggu hasil produksi pertanian. Syarat utama
dari kondisi ini adalah adanya biaya transaksi (transaction cost) yang
rendah, dan jika memungkinkan pemerintah bisa memberikan subsidi bagi
petani untuk dua kegiatan tersebut pengadaan input dan permodalan;
3. Fase ketiga dari transformasi pertanian adalah tahapan pemanenan
(withdrawl). Ketika jaminan produksi hasil pertanian sudah tersedia dengan
baik maka langkah kebijakan yang bisa diambil oleh pemerintah adalah
mendorong kebijakan yang terkait dengan pemenuhan aspek finansial,
sistem penawaran input yang tertata dengan baik serta pengembangan pasar
baik lokal maupun ke luar daerah agar bisa menampung produk yang
telah dihasilkan dari teknologi yang bersifat intensif tadi. Pada kondisi sistem
pertanian yang maju tersebut dibutuhkan pengembangan pasar yang lebih
efektif dengan bantuan pihak swasta agar dapat mencapai volume yang lebih
besar dan efisien serta bersinergi dengan pertumbuhan sektor-sektor lain di
luar pertanian yang bisa mendukung perkembangan sektor pertanian secara
berkelanjutan.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 99

Gambar 5. 7. Kerangka Pikir Transformasi Pertanian Dorward










Sumber: Dorward et al, 2002
Secara umum hasil produk agro di Kota Banjar masih berada dalam fase pertama
dari konsep transformasi pertanian. Akan tetapi beberapa komoditi unggulan
sudah mulai masuk ke tahap kedua dalan transformasi pertanian, sehingga
komoditi-komoditi unggulan tersebut memerlukan kebijakan yang berbeda
dibandingkan dengan sektor-sektor lainnya. Komoditi-komoditi seperti gula
kelapa, beras organik, pepaya kalifornia, produk peternakan, dan perikanan,
serta industri pengolahan pisang membutuhkan input yang bisa menjamin
keberlanjutan produksi, serta pengembangan permodalan yang mencukupi agar
memiliki skala ekonomis yang semakin tinggi. Selain itu komoditi-komoditi
tersebut juga membutuhkan dukungan pemasaran yang lebih luas dimana
peran pihak swasta dibutuhkan untuk mendorong ekspansi pasar yang
dibutuhkan dari surplus produksi yang terjadi.
Meskipun kondonsi komoditas unggulan Kota Banjar paling tidak sudah
memiliki ketersediaan input dan pasar yang tetap, sehingga proses produksi dan
pemasarannya sudah terprediksi dengan baik, akan tetapi perlu dipastikan agar
ketersediaan input tersebut akan tetap ada ketika terjadi permintaan pasar yang
lebih besar lagi. Kebutuhan akan input dari komoditi-komoditi unggulan telah
Tahap 1
Membangun
Kebutuhan
Tahap 2
Membidik
Pasar
Tahap 3
Pemanenan
Jaringan Jalan / Sistem Irigasi /
Penelitian / Pengembangan /
(Reformasi Lahan)

Anggaran RutinSistem
Input SupplyPemasaran
Output Lokal
yang Handal
Pemasaran Sektor Publik
yang Efektif
Produktivitas
Pertanian
Rendah
Penerapan Teknologi,
pemahaman kendala-kendala:
Keterbatasan Dana, Pemasaran
Input dan Output
Pemenuhan input
petani yang efektif
dan surplus produksi
Tingkat Modal, input dan
supply, pertumbuhan sektor
Non - Pertanian

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 100

tersedia tersedia baik melalui kelembagaan formal (seperti pada komoditi padi,
ikan) maupun non formal (seperti pada komoditi gula kelapa, pepaya), tetapi
jaminan ketersediannya masih belum teruji dalam kondisi terjadi permintaan
produk yang meningkat secara mendadak. Dari sisi pemasaran, pasar produk-
produk unggulan tercipta melalui mekanisme kelembagaan formal (koperasi)
maupun kelembagaan non formal (pengempul). Ruang lingkup pasar komoditi-
komoditi unggulan telah memiliki pasar di luar Kota Banjar, baik pasar di sekitar
Kota Banjar (Ciamis, Tasikmalaya, Cirebon, dan Cilacap), maupun pasar yang
lebih jauh lagi (Bandung, Bekasi, dan Jakarta), luar jawa dan luar negeri.
Fungsi strategis Kota Banjar dalam perdagangan regional sebagai pusat koleksi
dan distribusi berlangsung sejak lama. Beberapa komoditi dari Jawa Timur,
Jawa Tengah, Ciamis dan beberapa kota di Jawa Barat dikoleksi di Banjar dan
kemudian didistribusikan kembali ke Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan
Jakarta bahkan hingga ke luar Jawa, seperti Sumatera, Batam, Kalimantan dan
Sulawesi - bahkan beberapa komoditi, seperti kayu olahan dan pupuk organik
telah diekspor ke luar negeri dan luar daerah. Kondisi tersebut akan bisa
ditingkatkan ketika Kota Banjar memiliki prasarana pendukung yang lebih baik,
terutama dari sisi pengangkutan barang dan pergudangan.
Peningkatan potensi pasar komoditi-komoditi unggulan di Kota Banjar bisa
dilakukan dengan dukungan beberapa fasilitas lain di luar sektor pertanian itu
sendiri. Oleh sebab itu dukungan kebijakan seperti yang diusulkan oleh Dorward
et. al yaitu dukungan dari pihak swasta dan sektor-sektor lain di luar pertanian
menjadi syarat mutlak yang harus dipenuhi. Ada beberapa dukungan yang
dianggap perlu dan harus segera diambil kebijakan secara menyeluruh dan
terintegrasi, adapun berbagai dukungan yang diperlukan diantaranya adalah:
Fasilitas pasar skala regional yang lebih besar, beserta pengembangan pasar
agro;
Pengembangan terminal barang;
Pengembangan industri pengolahan berbasis agro;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 101

Peningkatan prasarana jalan dari pusat-pusat produksi komoditas, irigasi,
maupun dukungan teknik produksi;
Peningkatan sarana angkutan transportasi barang;
Peningkatan daya tawar, melalui pengembangan kelembagaan pendukung
oleh pemerintah aturan, pelatihan, koperasi dan lain sebagainya.
Jika prasyarat-prasyarat tersebut sudah terpenuhi, maka langkah selanjutnya
adalah menyusun strategi pengembangan pasar untuk berbagai komoditi
unggulan. Strategi pengembangan pasar komoditi unggulan yang diusulkan
adalah:
Mengintegrasikan antara resource base yang dimiliki oleh wilayah
perdesaan dengan aspek-aspek yang terkait dengan upaya penciptaan
peningkatan output perdesaan, pasar dan aspek kelembagaan
pendukungnya. Agar tercipta kegiatan aktivitas usaha masyarakat yang
lebih bernilai guna dan lebih spesifik bagi peningkatan kualitas kehidupan
masyarakat perdesaan itu sendiri;
Didasarkan pada upaya untuk menumbuhkan pemberdayaan masyarakat
desa, terutama yang terkait dengan penciptaan jiwa kewirausahaan
masyarakat dengan tetap memperhatikan aspek pelestarian lingkungan
dan keberlanjutan usaha masyarakat.

102
BAB 6
STRUKTUR DAN POLA RUANG KAWASAN AGROPOLITAN
Perkembangan aktivitas dan interaksi kegiatan masyarakat dalam suatu lokasi
pada akhirnya akan mempengaruhi pola dan struktur ruang yang ada. Begitu
juga dengan perkembangan aktivitas kegiatan masyarakat di Kota Banjar, pasti
akan mempengaruhi pola dan struktur ruang di Kota Banjar di masa yang akan
datang. Perencanaan tata ruang dimaksudkan untuk mencoba mengatur dan
mengendalikan pemanfaatan ruang agar dapat mewujudkan pola dan struktur
ruang seperti yang diharapkan. Begitu juga dengan aktivitas agribisnis, perlu ada
pengaturan mengenai struktur dan pola ruang aktivitas agribisnis agar sejalan
dengan struktur dan tata ruang Kota Banjar.
Tata ruang suatu daerah merupakan gambaran situasi, fenomena atau keadaan
mengenai pemanfaatan ruang disuatu daerah. Penataan ruang secara filosofis
adalah upaya intervensi manusia, khususnya untuk ruang publik karena akan
dipakai bersama sehingga dapat berkelanjutan. Menurut UU No. 26 tahun 2007
tentang Penataan Ruang, perencanaan tata ruang suatu daerah adalah upaya
untuk mengintervensi ruang wilayah yang diwujudkan dalam bentuk struktur
dan pola ruang. Pola ruang merupakan peruntukan ruang dalam suatu wilayah,
sedangkan struktur ruang merupakan susunan pusat-pusat kegiatan masyarakat
yang memiliki hubungan fungsional dan hierarki tertentu.
Intervensi dalam penataan ruang diperlukan karena mekanisme pasar tidak
bekerja sempurna dan juga karena adanya kegagalan mekanisme secara alami.
Hal-hal yang harus diatur dalam perencanaan tata ruang diantaranya adalah (a)
pengaturan mengenai sumber daya publik, sumberdaya pribadi terkait publik
yang merupakan bentuk pengaturan secara langsung, dan (b) pengaturan tidak
langsung sumberdaya non-fisik, terkait dengan kepentingan umum. Wujud
utama intervensi dalam penataan ruang adalah pemanfaatan dan pengendalian
pemanfaatan ruang. Adapun tujuan dari penataan ruang menurut undang-
undang adalah:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 103

Optimalisasi pemanfaatan sumberdaya, sehingga terjadi peningkatan
produktivitas dan efisiensi;
Menghasilkan distribusi sumberdaya yang lebih merata, berimbang dan
adil;
Menjaga keberlanjutan pembangunan.
6.1. Kebijakan Penataan Ruang Wilayah Kota Banjar
6.1.1. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat
Berdasarkan rencana perwilayahan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional (RTRWN) Nomor 26 Tahun 2008, kemudian dikuatkan oleh Peraturan
Daerah nomor 22 tahun 2010 tentang rencana tata ruang wilayah Provinsi Jawa
Barat tahun 2009-2029 Kota Banjar termasuk ke dalam:
WP Priangan Timur-Pangandaran sebagai penjabaran dari Kawasan
Andalan Priangan Timur-Pangandaran dengan kesetaraan fungsi dan peran
kawasan di KSN Pacangsanak (Pangandaran Kalipucang - Segara Anakan)
yang antisipatif terhadap perkembangan pembangunan wilayah
perbatasan, meliputi Kabupaten Garut, Kabupaten Tasikmalaya, Kota
Tasikmalaya, Kabupaten Ciamis, dan Kota Banjar;
Kota Banjar, diarahkan sebagai PKWp dengan sarana dan prasarana
perkotaan yang terintegrasi, kegiatan perdagangan, jasa, dan sebagai pintu
gerbang daerah berbatasan dengan Provinsi Jawa Tengah;
Rencana pengembangan infrastruktur wilayah dengan melalui Reaktivasi
jalur KA Antar Kota Banjar-Cijulang;
Berdasar kepada adanya keterkaitan fungsional antar WP yaitu WP
Ciayumajakuning - WP KK Cekungan Bandung - WP Priangan Timur -
Pangandaran, meliputi:
Pembangunan jalan Tol Cileunyi Nagreg Ciamis - Banjar;
Peningkatan keandalan sistem jaringan jalur KA lintas selatan yang
menghubungkan kota-kota Bandung Tasikmalaya - Banjar;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 104

Sebagai PKWp, yang mempunyai fungsi tertentu dengan skala
pelayanan provinsi atau beberapa kabupaten/kota;
Sebagai kawasan pengembangan pertanian pangan diarahkan untuk
kawasan pertanian pangan irigasi teknis.
Pengembangan kawasan pariwisata, yang terletak di jalur selatan,
meliputi: Kawasan Wisata Agro di Kabupaten Sukabumi, Kabupaten
Garut, Kabupaten Tasikmalaya dan Kota Banjar.
Sebagai ilustrasi Rencana Tata Ruang Wilayah di Provinsi Jawa Barat, dapat
dilihat pada gambar 6.1. di bawah ini.
Gambar 6. 1. Peta Rencana Struktur Ruang Provinsi Jawa Barat
Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat 2009-2029.



Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 105

Gambar 6. 2. Peta Rencana Pola Ruang Provinsi Jawa Barat












Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat 2009-2029.
Gambar 6. 3. Peta Arahan Penanganan Kawasan Provinsi Jawa Barat















Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat 2009-2029.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 106

Gambar 6. 4. Peta Rencana Infrastruktur Wilayah Provinsi Jawa Barat











Sumber: RTRW Provinsi Jawa Barat 2009-2029.
Fungsi-fungsi tersebut menjadi faktor pendukung untuk dikembangkannya
kawasan agropolitan di Kota Banjar sebagai tidak lanjut dari kebijakan Provinsi.
Penyusunan masterplan agropolitan Kota merupakan program pembangunan
ekonomi berbasis pertanian yang dirancang dan dilaksanakan dengan jalan
mensinergikan berbagai potensi yang ada untuk mendorong berkembangnya
sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berbasis kerakyatan
berkelanjutan dan terdesentralisasi, yang digerakkan oleh masyarakat dan
difasilitasi oleh pemerintah.
6.2.2. Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Banjar 2013 2033
Rencana tata ruang Kota Banjar 2013 - 2033 telah mengalokasikan pemanfaatan
ruang secara rinci dalam Rencana Struktur Ruang Wilayah dan Rencana Pola
Ruang Wilayah Kota Banjar. Kebijakan struktur ruang Kota Banjar diharapkan
untuk mengurangi pemusatan kegiatan di pusat kota, sehingga pengembangan
didistribusikan ke pinggiran kota sesuai dengan kecenderungan perkembangan
dan potensi yang dimiliki.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 107

6.2.2.1. Rencana struktur ruang wilayah Kota Banjar 2013 - 2033
Rencana struktur ruang wilayah Kota Banjar terdiri atas: (1) sistem pusat
pelayanan; (2) sistem jaringan prasarana utama; dan (3) sistem jaringan
prasarana lainnya.
1. Sistem pusat pelayanan terdiri atas:
a. Pusat pelayanan kota; dimana pusat kota meliputi Kelurahan Banjar,
sebagian Kelurahan Mekarsari di Kecamatan Banjar, Kelurahan
Hegarsari dan Kelurahan Pataruman di Kecamatan Pataruman. Pusat
pelayanan kota berfungsi sebagai pusat perdagangan dan jasa,
pendidikan, pariwisata dan rekreasi, transportasi, pemerintahan,
kesehatan, serta permukiman perkotaan. Pusat pelayanan kota
dilengkapi dengan pengembangan fasilitas, meliputi:
Fasilitas sosial pendukung kegiatan perdagangan dan jasa;
Fasilitas sosial pendukung kegiatan pendidikan;
Fasilitas sosial pendukung kegiatan pariwisata dan rekreasi;
Fasilitas sosial pendukung kegiatan kesehatan;
Fasilitas sosial pendukung kegiatan transportasi;
Fasilitas sosial pendukung kegiatan pemerintahan dan
Fasilitas sosial pendukung kegiatan permukiman.
b. Sub pusat pelayanan kota, meliputi :
Sub pusat pelayanan Kecamatan Purwaharja dengan fungsi sebagai
pengembangan pariwisata;
Sub pusat pelayanan Kecamatan Pataruman dengan fungsi sebagai
pengembangan agrobisnis dan
Sub pusat pelayanan Kecamatan Langensari dengan fungsi sebagai
pengembangan agrobisnis.
c. Pusat pelayanan lingkungan, yang dilengkapi dengan sarana
lingkungan perkotaan skala lingkungan, yaitu tersedianya sarana
pendidikan skala lingkungan, sarana perdagangan dan jasa skala

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 108

lingkungan, sarana kesehatan skala lingkungan, sarana peribadatan
skala lingkungan, dan sarana pelayanan umum skala lingkungan,
meliputi wilayah:
a. Desa Cibeureum;
b. Desa Batulawang;
c. Desa Mulyasari;
d. Kelurahan Muktisari dan
e. Kelurahan Mekarsari.
2. Sistem jaringan prasarana utama adalah sistem jaringan transportasi darat,
yang terdiri atas:
a. Sistem jaringan jalan, meliputi:
Sistem jaringan jalan primer;
Sistem jaringan jalan sekunder dan
Rencana pengembangan jalan.
b. Sistem jaringan prasarana lalu lintas dan angkutan jalan, meliputi:
Pengembangan dan peningkatan terminal penumpang dan
Pengembangan terminal barang.
c. Sistem jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan, meliputi
pelayanan angkutan penumpang dan angkutan barang.
3. Sistem jaringan prasarana lainnya, meliputi:
a. Rencana sistem jaringan energi dan listrik, meliputi:
Pengembangan sistem energi bahan bakar minyak bumi (bbm) dan
jaringan gas dan
Sistem jaringan listrik.
b. Rencana sistem jaringan telekomunikasi, meliputi :
Rencana sistem telekomunikasi jaringan kabel dan
Rencana sistem telekomunikasi jaringan nirkabel.
c. Rencana sistem jaringan sumber daya air, meliputi:
Sistem jaringan sumber daya air lintas kabupaten/kota/provinsi;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 109

Wilayah sungai;
Sistem jaringan irigasi;
Sistem jaringan air baku dan
Sistem pengendalian banjir.
d. Rencana pengembangan infrastruktur perkotaan, meliputi:
Sistem persampahan;
Sistem penyediaan air minum;
Sistem pengelolaan air limbah domestik;
Sistem drainase;
Jaringan jalan pejalan kaki;
Jalur evakuasi bencana dan
Sistem proteksi kebakaran.
6.2.2.2. Rencana pola ruang wilayah Kota Banjar 2013 - 2033
Rencana pola ruang wilayah mencakup:
a. Rencana kawasan lindung, meliputi :
Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya;
Kawasan perlindungan setempat;
Ruang terbuka hijau;
Kawasan cagar budaya dan
Kawasan rawan bencana.
b. Rencana Kawasan Budidaya, meliputi:
Kawasan peruntukan perumahan;
Kawasan peruntukan hutan produksi;
Kawasan peruntukan industri;
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;
Kawasan peruntukan perkantoran;
Kawasan peruntukan pariwisata;
Kawasan peruntukan sektor informal;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 110

Kawasan peruntukan ruang terbuka non hijau (RTNH);
Kawasan peruntukan evakuasi bencana;
Kawasan peruntukan pertanian;
Kawasan peruntukan perikanan budi daya;
Kawasan peruntukan fasilitas pendidikan;
Kawasan peruntukan fasilitas kesehatan;
Kawasan peruntukan fasiilitas peribadatan dan
Kawasan pertahanan dan keamanan negara.
Secara ilustrasi wilayah pembangunan Kota Banjar dapat dilihat pada gambar di
bawah ini.
Gambar 6. 5. Peta Wilayah Pembangunan Kota Banjar










Sumber: RTRW Kota Banjar
Untuk menunjang perkembangan kota yang terarah dan efisien serta memiliki
tingkatan pelayanan yang baik, maka Kota Banjar dibagi menjadi bagian-bagian
wilayah kota. Pertimbangan dalam pembagian bagian wilayah kota (BWK) yaitu:
Homogenitas dan intensitas perkembangan BWK yaitu konsentrasi,
dominasi guna lahan saat ini;
Pola jaringan jalan dan pola pergerakan yaitu aksesibilitas yang baik;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 111

Pusat lingkungan (pusat BWK/pusat Sub BWK) ditentukan berdasarkan
banyaknya fasilitas dan utilitas yang dimiliki;
Beberapa pusat lingungan dialokasikan berdasarkan fungsi eksisting
sebagai pusat pelayanan masyarakat;
Pusat-pusat tersebut mengakomodasikan fungsi bagian wilayah kota yang
bersangkutan.
Tabel 6. 1. Pembagian BWK Kota Banjar
BWK
Cakupan
Wilayah
Luas (Ha)
Arahan Pusat
BWK
Fungsi
I Desa Banjar 2.664,10 Pusat Kota
(Desa
Mekarsari,
Banjar,
Hegarmanah)
- Pusat Kota (CBD)
- Perniagaan,pertokoan, pasar
umum (pelayanan regional
dan lokal)
- Terminal dan stasiun KA
- Pendidikan tinggi, rumah sakit,
islamic center, stadion, balai
kebudayaan, sebagian
perkantoran pemerintahan
(kompleks pusat sosial-
budaya)
- Koridor campuran,yang
mengikuti jalanutama dalam
BWK
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Pertanianlahankering
berfungsi konversi
- Hutanlindungberfungsilindung
(dikompleks G Sangkur
bagian utara)
Desa Mekarsari
Desa Hegarsari
Desa
Pataruman
(sebagian
besar)


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 112

BWK
Cakupan
Wilayah
Luas (Ha)
Arahan Pusat
BWK
Fungsi
- Sempadan sungai (Citanduy,
Ciseel, Cikembang)
II Desa
Purwaharja
1.073,01 Cipadung Timur
(Desa
Purwaharja)
- Koridor campuran yang
mengikuti jalan utama dalam
BWK
- Perumahan
- Kegiatan
khusus:militer/batalyon
323,kompleksproyek citanduy
(Procit)
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
berfungsi konversi
- Situs Pulo Majeti
- Rawa Onom (danau/situ)
- Objek rekreasi/wisata (Situ
Mustika)
- Hutan lindung/berfungsi
lindung (Kompleks G.
Babakan)
Desa Karang
Panimbal

III Desa
Mekarharja
753,73 Randegan (desa
Mekarharja &
Raharja)
- Koridor campuran yang
mengikuti jalan utama dalam
BWK, termasuk gerbang batas
Jawa Barat Jawa Tengah
(rest area atau tempat
peristirahatan)
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Hutan lindung berfungsi
lindung
Desa Raharja

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 113

BWK
Cakupan
Wilayah
Luas (Ha)
Arahan Pusat
BWK
Fungsi
- Sempadan sungai (Cintanduy
dan Cijolang)
IV Desa Balokang 1.091,09 Desa Balokang
(Pusat Kec.
Banjar)
- Perumahan
- Stasiun KA Karangpucung
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Pertanian lahan kering
berfungsi konversi
- Sempadan sunga (Citanduy)
Desa
Cibeureum

V Desa Neglasari 851,21 Warung Buah
(Desa Neglasari)
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian ;ahan kering
- Pertanian lahan kering
berfungsi konversi
- Sempadan sungai (Cikembang
dan Cimaragas)
Desa Situbatu
VI Desa
Pataruman
(sebagian kecil)
692,50 Sirnagalih (Desa
Mulyasari)
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Sempadan sungai (Citanduy)

Desa Mulyasari
(sebagian)

VII Desa
Langensari
2.435,59 Sinargalih (Desa
Langensari dan
Muktisari)
- Pasar dan Pertokoan
- Sub terminal dan stasiun KA
Lengensari
- Lapangan tembak Langen
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Sempadan sungai (Citanduy)
Desa Waringin
Desa Muktisari
Desa Rejasari
Desa
Bojongkantong
(sebagian)

VIII Desa 1.492,52 Langkaplancar
- Pasar dan pertokoan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 114

BWK
Cakupan
Wilayah
Luas (Ha)
Arahan Pusat
BWK
Fungsi
Bojongkantong (Desa
Bojongkantong)
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Hutan lindung (di Kompleks
G. Sangkur Bagian Timur)
- Wisata
Desa Kujangsari
Desa Mulyasari
(sebagian)

IX Desa
Batulawang
2.163,48 Cimanggu (Desa
Batulawang)
- Perumahan
- Pertanian lahan basah
- Pertanian lahan kering
- Pertanian lahan kering
berfungsi konversi
- Hutan lindung berfungsi
lindung (di Kompleks
G. Sangkur Bagian Selatan)
- Sempadan sungai (Ciseel)
Desa
Karyamukti




Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 115

Gambar 6. 6. Peta Jaringan Jalan Kota Banjar

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjar.
Gambar 6. 7. Peta Jaringan Air Kota Banjar

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjar.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 116

Gambar 6. 8. Peta Pola Ruang Kota Banjar

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjar.
Gambar 6. 9. Peta Struktur Ruang Kota Banjar

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kota Banjar.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 117

6.2. Rencana Tata Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar
6.2.1. Pengertian Rencana Tata Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar
Kawasan Agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat
kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan
pengelolaan sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya
keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem permukiman dan
sistem agrobisnis. Rencana tata ruang kawasan agropolitan merupakan salah
satu bagian terinci dari rencana tata ruang kota yang mengatur pola dan
struktur ruang dari aktivitas agribisis dalam suatu kawasan tertentu. Menurut
UU No. 26/2007 Rencana Tata Ruang Kawasan Agropolitan merupakan rencana
rinci tata ruang satu atau beberapa wilayah kabupaten.
Sama seperti rencana tata ruang lainnya, isi dari rencana ruang kawasan
agropolitan akan memuat beberapa hal seperti yang sudah diatur oleh Undang-
Undang tentang Penataan Ruang, yaitu:
Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang kawasan agropolitan;
Rencana struktur ruang kawasan agropolitan (pusat kegiatan dan
prasarana kawasan);
Rencana pola ruang kawasan-kawasan budidaya dan kawasan lindung;
Arahan pemanfaatan ruang kawasan (berupa indikasi program
pembangunan);
Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang zonasi, ketentuan perijinan,
sistem insentif dan disinsentif, serta sanksi.
Karena aktivitas utama dari pertanian dan pengelolaan produk pertanian
biasanya berada pada kawasan perdesaan, maka penyusunan rencana tata ruang
kawasan agropolitan juga akan terkait dengan penataan ruang kawasan
perdesaan, yang menurut UU No. 26/2007 ditujukan untuk:
Pemberdayaan masyarakat perdesaan;
Pertahanan kualitas lingkungan setempat dan wilayah yang didukungnya;
Konservasi sumberdaya alam;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 118

Pelestarian warisan budaya local;
Pertahanan kawasan lahan abadi pertanian pangan untuk ketahanan
pangan;
Menjaga keseimbangan desa kota.
6.2.2. Tujuan Penataan Kawasan Agropolitan
Otonomi daerah dapat mengakibatkan munculnya fenomena persaingan antar
wilayah (inter regional competition), dimana pengukuran eksistensi suatu
wilayah ditentukan berdasarkan kemampuannya menciptakan basis keunggulan
wilayahnya masing-masing. Pertumbuhan ekonomi di daerah dapat dicapai
melalui: 1) Kesuksesan menjual produk dan jasa di dalam dan di luar daerah. 2)
Peningkatan pendapatan daerah melalui pendapatan ekspor yang didapat dari
jual beli barang dan jasa. 3) Keterkaitan ekonomi yang efisien antara produsen,
pedagang dan pasar di wilayah perdesaan dan perkotaan.
Pengembangan ekonomi terpadu di setiap wilayah atau kawasan merupakan
kebutuhan suatu daerah untuk mendayagunakan seluruh potensi dan sumber
daya yang dimilikinya dengan jalan memadukan antara pendekatan berorientasi
kepada sumberdaya (resources based oriented) dan pendekatan berorientasi
kepada manusia (people centered approach). Usaha mengembangkan ekonomi
daerah dimulai dari pemetaan kebutuhan dan kesempatan pasar. Permasalahan
pengembangan pertanian pada dasarnya dapat dikelompokan menjadi 4 (empat)
kelompok utama, yaitu:
(1) Lemahnya posisi tawar petani;
(2) Belum optimalnya pengelolaan SDA;
(3) Rendahnya mutu SDM; dan
(4) Ketersediaan Infrastruktur Penunjang.
Permasalahan ini dapat di ilustrasikan seperti pada gambar di bawah ini.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 119

Gambar 6. 10. Permasalahan Pengembangan Pertanian

Keberhasilan petani dalam peningkatan produksi ternyata tidak serta merta
meningkatkan pendapatan usahatani. Nilai tambah ekonomi ternyata tidak
hanya berasal dari usaha tani tapi juga dari kegiatan off-farm nya. Paradigma
pendekatan pembangunan ekonomi berbasis pertanian harus diubah, dari yang
semula lebih banyak bertumpu pada pembangunan produksi (sub sistem
budidaya), kepada pembangunan sistem agribisnis dimana seluruh sub-sistem
agribisnis (budidaya, sarana-prasarana produksi, pengolahan hasil, pemasaran
dan jasa), dibangun secara simultan dan harmonis.
Untuk mengubah cara berpikir dan membangun kepercayaan diri masyarakat,
dibutuhkan pendekatan-pendekatan kepada para stakeholder, pengusaha kecil,
perusahaan swasta, pegawai pemerintah dan DPRD. Untuk memberdayakan
KESENJANGAN
DESA - KOTA
MIGRASI
DESA KOTA
BELUM OPTIMALNYA
PENGELOLAAN
SUMBER DAYA ALAM
PROBLEMATIKA
ALIH FUNGSI LAHAN
MENINGKATNYA
LAJU KERUSAKAN
LINGKUNGAN
RENDAHNYA
PRODUKTIFITAS
PERTANIAN
RENDAHNYA
PENGOLAHAN
PASCA PANEN
RENDAHNYA
PEMANFAATAN
IPTEK
KEPEMILIKAN/
PENGUASAAN
LAHAN SEMPIT
LEMAHNYA
POSISI TAWAR
PETANI
MUTU
SUMBER DAYA
MANUSIA
RENDAH
KEMISKINAN
KURANGNYA
KETERRAMPILAN
TENAGA KERJA
PENGANGGURAN
RENDAHNYA
GIZI
MASYARAKAT
RENDAHNYA
MUTU
KESEHATAN
KERANGKA
PENDEKATAN
MASALAH
PENGEMBANGAN
KAWASAN
AGROPOLITAN
RENDAHNYA
PELAYANAN JASA
MASYARAKAT
DI PERDESAAN
BANYAKNYA
JARINGAN IRIGASI
YANG RUSAK
RENDAHNYA
AKSES TERHADAP
INFORMASI
PASAR
KURANGNYA
INVESTASI DI
PERDESAAN
KURANGNYA
AKSES TERHADAP
PERMODALAN
KURANGNYA
INFRASTRUKTUR
DI PERDESAAN

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 120

kemitraan pemerintah-swasta-masyarakat, diperlukan pengembangan kapasitas
yang dilakukan secara intensif, kontinyu dan komprehensif. Oleh karena itu
terlihat jelas pentingnya interaksi antara pembangunan ekonomi daerah dan
kebijakan pemerintahan daerah. Bila tidak, harapan bahwa otonomi daerah
bermakna peningkatan kesejahteraan masyarakat kemungkinan tidak akan
menjadi kenyataan.
Pengembangan kawasan agropolitan yang merupakan penguatan sentra-sentra
produksi pertanian yang berbasiskan kekuatan internal mampu berperan
sebagai kawasan/kluster pertumbuhan ekonomi yang mempunyai daya
kompetensi inter dan intra regional.
6.3. Rencana Struktur Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar
Rencana kawasan agropolitan adalah salah satu upaya mempercepat
pembangunan perdesaan dan pertanian, dimana kota sebagai pusat kawasan
dengan ketersediaan sumber dayanya, tumbuh dan berkembang mengakses,
melayani, mendorong dan merangsang pertumbuhan usaha agribisnis di desa-
desa kawasan dan sekitarnya (hinterland). Tujuan pengembangannya adalah
untuk meningkatkan keterkaitan desa dan kota dengan sistem dan usaha
agribisnis yang berdaya saing berbasis kerakyatan yang pada akhirnya
diharapkan akan terjadi peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat
melalui percepatan pengembangan wilayah.
Struktur tata ruang kawasan agropolitan secara teoritis didasarkan pada konsep
core-periphery area, konsep ini memandang wilayah sebagai suatu hubungan
sosial ekonomi antara pusat dan daerah pinggiran, dalam konteks agropolitan,
hubungan dimaksud adalah hubungan antara kota inti dengan desa-desa lainnya
yang ada di kawasan agropolitan. Struktur tata ruang ini akan mengintegrasikan
lokasi-lokasi kegiatan on-farm dan off-farm sedemikian rupa sehingga tujuan
pengembangan kawasan agropolitan dapat tercapai, dan dibentuk untuk:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 121

(a). Menciptakan dan memudahkan hubungan antara desa-desa sentra
produksi on-farm maupun desa-desa potensial di kawasan agropolitan
dengan kota inti sebagai sentra kegiatan off-farm;
(b). Menciptakan kemudahan bagi penduduk yang berdiam di desa-desa yang
ada di kawasan agropolitan untuk dapat menikmati fasilitas dan prasarana
sosial ekonomi pendukung kegiatan agribisnis yang ada di kota inti;
(c). Menciptakan sistim atau pola distribusi sarana sosial ekonomi yang
berjenjang (hirarki) sehingga menjangkau seluruh desa di kawasan
agropolitan;
(d). Menciptakan keterkaitan antar pusat-pusat permukiman yang lebih kuat
sehingga mampu memutar roda perekonomian yang berbasis agribisnis
yang lebih efisien.
Berkembangnya sistem dan usaha di kawasan agropolitan tidak hanya
membangun usaha budidaya (on farm) saja tetapi juga "off farm"-nya yaitu
usaha agribisnis hulu (pengadaan sarana pertanian), serta agribisnis hilir
(pengolahan hasil pertanian dan pemasaran) dan jasa penunjangnya. Diharapkan
pembangunan kawasan agropolitan akan mengurangi kesenjangan
kesejahteraan antar wilayah.
6.3.1. Ruang Lingkup Wilayah
Pengembangan kawasan agropolitan pada intinya tidak terikat oleh batasan
wilayah administratif, melainkan lebih ditekankan pada skala ekonomi dan
struktur kawasannya. Dengan demikian, maka lingkup kawasan bisa relatif luas
dapat terdiri dari bagian-bagian wilayah kecamatan, bisa juga relatif kecil dapat
terdiri dari satu atau lebih dari dua bagian wilayah desa, atau antar desa di Kota
Banjar.
Besar kecilnya Kawasan di dalam lingkup agropolitan tidak terlepas dari pada
faktor potensi dan fungsi kawasan jarak geografis. Adanya perbedaan jarak yang
panjang memungkinkan perlunya pemisahan kawasan, sedangkan jarak
terpendek antar kawasan potensial cenderung membentuk satu kesatuan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 122

Kawasan Sentra Produksi. Dalam kaitannya antara batas administratif dengan
faktor jarak geografis terhadap kemungkinan terbentuknya kawasan, ada
kemungkinan ditemukannya pemisahan dari suatu kawasan dengan kawasan
baru.
Secara umum dalam penyusunan struktur ruang, maka interaksi antara kawasan
didisain melalui pembuatan pusat pengembangan dan jaringan transportasi.
Gambar berikut mengilustrasikan bahwa pusat hierarki pengembangan akan
berada di Kawasan Perkotaan, dan hirarki lainnya menyusul dan secara umum
Kawasan Perdesaan akan mempunyai hirarki lebih rendah. Hal ini juga
tercermin dalam keberadaan infrastruktur transportasi dan fasilitas lainnya.
Gambar 6. 11. Hierarki Kawasan Pembangunan Pertanian











Sumber: Departemen Pertanian
Jika mengacu dalam penyusunan pola ruang berbasis daya dukung, maka
idealnya penyusunan hirarki dan infrastruktur juga berbasis daya dukung atau
sesuai dengan fungsi. Ilustrasi yang disajikan khususnya dalam kaitan dengan
adanya hirarki dan infrastruktur dapat dipertanyakan apakah sudah

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 123

mencerminkan mendukung fungsi setiap zona yang dibuat. Misalnya daerah
pertanian yang maju dimana produknya bersifat berat, mudah rusak atau mudah
busuk. Mungkin daerah ini akan memerlukan sarana transportasi yang sangat
baik untuk mendukung aliran. Berarti status infrastrukturnya harus mendukung
karena jika tidak, maka daerah ini juga tidak akan berkembang bahkan mungkin
akan menurun.
Sebuah Kawasan pertanian belum tentu menjadi sektor yang mendapatkan
keuntungan di wilayah tersebut tetapi keuntungannya terdapat di wilayah lain,
hal ini bisa terjadi dikarenakan infrastruktur penciptaan nilai tambah berada di
wilayah lain. Perencanaan dan/atau pemanfaatan yang tidak sesuai dengan daya
dukung fisik lingkungan masih terjadi dalam perencanaan ruang. Biasanya
Perencanannya hanya mencoba mengadopsi penggunaan atau pemanfaatan yang
sudah ada, tanpa mengindahkan daya dukung fisik. Upaya ini kemungkinan
besar dilakukan untuk aspek praktis saja supaya tidak mendapatkan tolakan dari
komunitas tertentu, tetapi pada akhirnya lokasi tersebut juga akan rusak dan
juga berdampak ke wilayah lain. Perencanaan seperti ini tentu tidak akan
menghasilkan pembangunan yang berkelanjutan atau mensejahterakan
masyarakat di masa yang akan datang. Potensi terjadinya bencana tidak akan
terelakkan dimasa yang akan datang.
6.4. Strategi Pengembangan Kawasan Agropolitan Kota Banjar
6.4.1. Tujuan dan Kebijakan Penataan Kawasan Agropolitan Kota Banjar
Tujuan dari Penataan Kawasan Agropolitan Kota Banjar adalah:
Penataan ruang wilayah Kota Banjar adalah mewujudkan tata ruang Kota
Banjar sebagai pusat pelayanan agrobisnis di Priangan Timur yang
berwawasan lingkungan dan berkelanjutan;
Mewujudkan visi dan misi pembangunan jangka panjang Kota Banjar
sebagai Kota Agropolitan, melalui terwujudnya ruang wilayah Kota Banjar
yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 124

Untuk mencapai tujuan pengembangan kawasan agropolitan Kota Banjar perlu
disusun kebijaksanaan pemerintah daerah dalam perencanaan dan
pengembangan Agropolitan, yang harus mencakup aspek sektoral dan spasial
dalam hal ini bidang sosial ekonomi, lingkungan hidup, dan penataan ruang,
yaitu:
Menciptakan pusat-pusat pertumbuhan aktivitas agropolitan di Kota
Banjar yang menjamin arus koleksi dan distribusi produk agro secara
berkesinambungan;
Memberdayakan masyarakat di daerah perdesaan;
Pengembangan kawasan budidaya agro sesuai dengan daya dukung dan
daya tampung lingkungan;
Menciptakan nilai tambah yang lebih tinggi guna meningkatkan
pertumbuhan ekonomi Kota Banjar;
Peningkatan kualitas dan jangkauan sarana dan prasarana agropolitan
skala lokal dan regional;
Sebagai upaya untuk meningkatkan penyerapan tenaga kerja (penciptaan
lapangan pekerjaan) bagi masyarakat Kota Banjar;
Upaya mewujudkan ketahanan pangan dan pengurangan kemiskinan;
Menjaga Konservasi sumberdaya alam dan lingkungan di Kota Banjar
6.4.2. Arahan Struktur Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar
Pengembangan kawasan agropolitan di wilayah Kota Banjar, tetap
memperhatikan aspek keterkaitan wilayahnya (urban lingkage), yaitu
Kecamatan Banjar, Kecamatan Purwaharja, Kecamatan Langensari dan
Kecamatan Pataruman. Penetapan pengembangan Kawasan Agropolitan di Kota
Banjar berdasarkan beberapa pertimbangan.
Pertimbangan pertama adalah adanya batasan kawasan lindung yang mengacu
pada RTRW Kota Banjar 2013-2033. Batasan yang pertama ini membuat luas
pemanfaatan lahan untuk dikembangkan menjadi terbatas. Hal ini dikarenakan
tidak bolehnya kawasan lindung yang sudah ada terkonversi menjadi kawasan
budidaya.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 125

Pertimbangan kedua adalah prioritas pengembangan wilayah. Pengembangan
wilayah kawasan agropolitan tentunya memperhatikan komoditas yang sesuai
dengan potensi sumber daya lahannya. Selain itu adalah karena sudah ada
kegiatan-kegiatan yang menjadi kebiasaan dan budaya masyarakat Kota.
Pertimbangan ketiga adalah adanya klastering yang terbentuk secara alamiah
(topografi, penggunaan lahan eksisiting, dan kondisi iklim) dan buatan.
Rencana struktur ruang kawasan agropolitan didasarkan pada potensi wilayah,
dimana pembentukan struktur ruang dilakukan dengan menata hierarki wilayah
secara efisien. Berdasarkan hasil analisa terhadap struktur ruang wilayah, Kota
Banjar dibagi menjadi 2 (dua) wilayah yaitu wilayah pusat kegiatan dan wilayah
pendukung. Adanya hierarki berarti ada keterkaitan antara satu wilayah dengan
wilayah lainnya. Wilayah dengan tingkat hierarki yang lebih tinggi akan lebih
besar pengaruh jangkauannya dan akan mempengaruhi wilayah yang
hierarkinya lebih rendah. Berdasarkan hierarki struktur ruang kawasan
tersebut, maka penetapan fungsi dari masing-masing kawasan adalah sebagai
berikut:
a. Sebagai Daerah Pusat Pertumbuhan
Daerah yang menjadi pusat pertumbuhan ini merupakan wilayah inti bagi desa-
desa di sekitarnya. Pusat pengembangan kawasan agropolitan secara regional
berada di Kelurahan Banjar, sebagian Kelurahan Mekarsari di Kecamatan Banjar,
Kelurahan Hegarsari dan Kelurahan Pataruman di Kecamatan Pataruman.
Wilayah ini dalam sistem pusat pelayanan dan pembagian bagian wilayah kota
(BWK) Kota Banjar adalah kawasan pusat kota. Pusat pelayanan kota berfungsi
sebagai pusat perdagangan dan jasa, pendidikan, pariwisata dan rekreasi,
transportasi, pemerintahan, kesehatan, serta permukiman perkotaan. Kawasan
ini sangat cocok diarahkan sebagai Pusat Agropolitan Kota Banjar. Fungsi
wilayah pusat pertumbuhan ini adalah sebagai kawasan penggerak kegiatan
ekonomi bagi kawasan-kawasan pendukung disekitarnya.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 126

b. Sebagai Daerah Pendukung
Daerah pendukung pada kawasan agropolitan ini meliputi desa-desa di sekitar
wilayah inti pusat pertumbuhan di empat kecamatan yang dikelompokan
kedalam empat kawasan sub pusat agropolitan. Daerah pendukung ini
selanjutnya disebut sebagai Sub Pusat Agropolitan.
1. Sub Pusat Agropolitan Kecamatan Banjar:
Kawasan peruntukan industry:
Industri pengolahan hasil kegiatan agro seluas 70,38 ha.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa:
Peningkatan kualitas pasar;
Skala pelayanan regional dan/atau kota di Pasar Banjar
Patroman.
Kawasan peruntukan pariwisata, Pengembangan dan peningkatan:
Wisata Air Sungai Citanduy;
Wisata Air Situ Leutik di Desa Cibeureum;
Waterpark di Lingkungan Parunglesang Kelurahan Banjar;
Wisata Kuliner dan Belanja.
Kawasan peruntukan pertanian:
Kawasan Pertanian Horticulture;
Kawasan Pertanian Perkebunan (lahan kering) seluas 81 ha;
Kawasan Pertanian Tanaman Pangan berupa pertanian lahan
basah 763,35 ha;
Kawasan Peternakan.
Domba dan Ayam Buras di Desa Balokang
2. Sub Pusat Agropolitan Kecamatan Purwaharja:
Kawasan peruntukan hutan produksi seluas 418,82 ha;
Kawasan peruntukan industry:
Industri pengolahan hasil kegiatan agro seluas 20,00 ha.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 127

Kawasan peruntukan pariwisata, Pengembangan dan peningkatan:
Wisata Air Situ Mustika di Kelurahan Purwaharja;
Wisata Kuliner dan Belanja;
Wisata Religi Rawa Onom;
Wisata Cagar Budaya Situs Rawa Onom di Desa Raharja;
Wisata Cagar Budaya Situs Pulo Majeti di Desa Purwaharja.
Kawasan peruntukan pertanian:
Kawasan Pertanian Horticulture;
Kawasan Pertanian Perkebunan (lahan kering) seluas 62,71
ha;
Kawasan Pertanian Tanaman Pangan berupa pertanian lahan
basah 680,25 ha;
Kawasan Peternakan.
Sapi dan Unggas (bebek dan itik) di Lingkungan
Cipadung Kelurahan Purwaharja
3. Sub Pusat Agropolitan Kecamatan Langensari:
Kawasan peruntukan hutan produksi seluas 84,01ha;.
Kawasan peruntukan industry:
Industri pengolahan hasil kegiatan agro 25,42 ha;
Industri pengolahan berbasis agro;
Industri pergudangan di Desa Langensari.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa:
Pengembangan kegiatan pasar agro;
Peningkatan kualitas pasar di Pasar Bojongkantong.
Kawasan peruntukan pariwisata, pengembangan dan peningkatan:
Wisata Air di Sungai Citanduy;
Wisata Kuliner dan Belanja.
Kawasan peruntukan pertanian;
Kawasan Pertanian Horticulture;
Kawasan Pertanian Perkebunan (lahan kering) 167,55 ha;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 128

Kawasan Pertanian Tanaman Pangan berupa pertanian lahan basah
1.438,31 ha;
Kawasan Peternakan
Sapi dan Unggas (bebek dan itik) di Desa Waringinsari dan
Kelurahan Bojongkantong;
Kambing dan Itik di Kelurahan Bojongkantong dan Kelurahan
Muktisari.
4. Sub Pusat Agropolitan Kecamatan Pataruman:
Kawasan peruntukan hutan produksi seluas 506,99 ha;
Kawasan peruntukan industri:
Industri pengolahan hasil kegiatan agro seluas 100 ha;
Industri pengolahan berbasis agro;
Industri pergudangan di Desa Sinartanjung, Kelurahan
Pataruman.
Kawasan peruntukan perdagangan dan jasa:
Pengembangan kegiatan pasar agro;
Peningkatan kualitas pasar di Pasar Batulawang.
Kawasan peruntukan pariwisata, pengembangan dan peningkatan:
Wisata Air Sungai Citanduy;
Wisata Kuliner dan Belanja;
Wisata Agro di Desa Batulawang dan Desa Binangun;
Wisata Cagar Budaya Situs Batu Peti di Desa Sukamukti;
Wisata Cagar Budaya Situs Rajegwesi di Desa Sinartanjung;
Wisata Cagar Budaya Makam Tambakbaya di Desa Sinartanjung;
Wisata Cagar Budaya Gedong Opat di Kelurahan Hegarsari;
Wisata Cagar Budaya Gedong Dalapan di Kelurahan Hegarsari.
Kawasan peruntukan pertanian:
Kawasan Pertanian Hortikultur;
Kawasan Pertanian Perkebunan (lahan kering) seluas
1.709,21 ha;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 129

Kawasan Pertanian Tanaman Pangan berupa pertanian lahan
basah seluas 951,24 ha;
Kawasan Peternakan;
Domba dan Ayam Buras di Desa Karyamukti, Sukamukti dan
Binangun;
Kawasan Perikanan;
Balai Benih Ikan (BBI) di Desa Mulyasari 5 Ha.
Diharapkan dengan adanya kawasan agropolitan akan tercipta pusat-pusat
kegiatan kawasan dan jaringan sarana dan prasarana yang mengintegrasikan
antar pusat-pusat kegiatan dan antar pusat kegiatan dengan wilayah lainnya
(sistem pusat pelayanan), serta aktivitas pertanian (baik on farm maupun off
farm) akan terlayani melalui sistem jaringan transportasi jalan, jaringan energi
dan listrik, air serta komunikasi dan telkomunikasi (sistem jaringan prasarana
utama dan jaringan prasarana lainnya). Secara struktural, kawasan agropolitan
di Kota Banjar dapat dilihat pada bagan dalam gambar di bawah ini.
Gambar 6. 12. Peta Ruang Kawasan Agropolitan Kota Banjar

Sumber: Hasil Analisa.

130
BAB 7
PROGRAM PENGEMBANGAN KAWASAN AGROPOLITAN
KOTA BANJAR
7.1. Program Pengembangan Masyarakat, Capacity Building dan
Pendampingan
Menurut Chamber (1983) pengembangan masyarakat merupakan kumpulan
pendekatan dan metode yang mendorong masyarakat pedesaan untuk turut
serta meningkatkan dan mengkaji pengetahuan mereka mengenai hidup dan
keadaan mereka sendiri agar meraka dapat menyusun rencana dan tindakan
pelaksanaannya secara mandiri. Model pengembangan masyarakat dilakukan
melalui pendekatan metode konflik, dalam pengertian bahwa ada beberapa
pihak yang mungkin akan setuju atau tidak setuju dengan adanya perubahan
sosial yang hendak dituju. Tujuan yang hendak dicapai dari pengembangan
masyarakat khususnya di daerah perdesaan secara umum bisa dibagi
kedalam dua hal, yaitu (1) tujuan jangka pendek, dilakukan dengan cara
melaksanakan kegiatan bersama masyarakat untuk memenuhi kebutuhan
praktis dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. (2) Sedangkan tujuan
jangka panjangnya adalah berusaha mencapai pemberdayaan masyarakat dan
perubahan sosial dengan pengembangan masyarakat melalui proses
pembelajaran.
Program pengembangan masyarakat di kawasan pertanian bertujuan untuk
mengembangkan produksi hasil pertanian yang dihasilkan dengan harapan agar
terjadi perubahan pada sistem dan pola pertanian. Metode community
development sering digunakan sebagai dasar dari pengembangan capacity
building masyarakat, dimana para aktor yang terlibat memberikan informasi dari
berbagai sudut pandang yang berbeda untuk digunakan bersama-sama dalam
membuat suatu kebijakan tertentu terhadap suatu wilayah pertanian proses
seperti ini sering disebut sebagai metode meta-level of decision making and
planning (Shaffer, 1995). Simulasi merupakan alat analisis yang paling tepat

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 131

untuk pelaksanaan sistem tersebut. Metode simulasi dilakukan melalui
serangkaian kebijakan yang dirumuskan secara bersama-sama, yaitu mencari
keseimbangan antara tujuan, nilai-nilai dan minat yang ada di masyarakat, dan
kemudian mencari pelakunya dan berusaha mengidentifikasi apa yang
diinginkan oleh pelaku tersebut. Implementasi dari pelaksanaan pembangunan
melalui community development dilakukan dengan menganalisis tindakan-
tindakan mana yang paling mungkin untuk dilaksanakan secara bersama-sama
oleh seluruh anggota masyarakat sehingga potensi konflik antar masyarakat
bisa diminimumkan dan masyarakat akan benar-benar mengimplementasikan
tindakan-tindakan tersebut secara berkelanjutan.
Perubahan sistem dan pola pertanian akan tercermin ketika masyarakat
menyadari bahwa pengembangan produk pertanian yang dikelolanya
memfokuskan kepada 4 elemen seperti yang diusulkan oleh Shaffer (1995)
yaitu:
Aspek pengembangan sumber daya yang terkait dengan input dan
teknologi pertanian dan produksi hasil pertanian yang akan
dikembangkan;
Pengembangan pasar, baik lokal maupun regional dan luar negeri;
Pengembangan institusi, baik berupa kelembagaan maupun aturan-aturan
yang terkait dengan aspek legal dari pengembangan pertanian dan
produksi hasil pertanian;
Aspek terakhir yang harus difokuskan dalam pengembangan perubahan
sistem dan pola pertanian adalah terkait dengan kepemimpinan dan
implementasi dari tindakan pengetahunan baik internal maupun
eksternal - yang ada di masyarakat.
Sejalan dengan apa yang disarankan oleh Shaffer, pembangunan pengembangan
masyarakat di kawasan perdesan juga dikembangkan oleh FAO dengan
penekanan pada pengembangan jiwa kewirausahaan sebagai faktor penggerak
utamanya. Salah satu ciri utama keberhasilan pembangunan perdesaan yang
disarankan oleh FAO adalah terciptanya perluasan aktivitas dan pasar serta
diperolehnya pangsa pasar yang baru dari produk dan jasa yang dihasilkan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 132

hingga mencapai wilayah di luar wilayah desanya (Petrin 1994). FAO
mengembangkan program masyarakat di perdesaan melalui pengembangan
secara sinergis 4 elemen dasar yang ada di masyarakat (Lhmller, 1990), yaitu:
Pengembangan kegiatan usaha di perdesaan yang merupakan titik utama
pengembangan masyarakat desa;
Pengembangan sektor-sektor produksi melalui perluasan unit-unit
ekonomi produktif (UEP) dengan basis kelompok;
Perluasan dan pengembangan pasar, diluar pasar yang sudah ada saat ini;
Pengembangan sektor usaha, diluar pertanian yang bersifat on farm.
Keberhasilan pengembangan masyarakat desa juga tidak lepas dari
diterapkannya pengembangan kelembagaan melalui aliansi pembangunan yang
strategis dengan instritusi-institusi lainnya, seperti adanya kerjasama antar
pemerintah dengan NGO, pihak universitas, atau organisasi swasta lainnya.
Melalui konsep Triple Helix Henry Etzkowitz (2002) mencoba mengembangkan
kawasan pengembangan perekonomian masyarakat melalui kerjasama yang erat
antara Pemerintah Universitas/LSM unit-unit usaha yang ada, dengan
penekanan pengembangan bukan pada resource base akan tetapi didasarkan
pada knowledge base. Prinsip pengembangan masyarakat melalui dasar
pengetahuan yang terus dikembangan di masyarakat dibuktikan
keberhasilannya oleh Loet Leydesdorff (2006). Menurut Leydesdorff
pengembangan kerjasama antara pemerintah universitas/LSM unit-unit
usaha produktif bisa memberikan mekanisme koordinasi yang lebih baik bagi
sistem sosial dibandingkan dengan strategi market-base economy atau political
economy.
Pengembangan perekonomian masyarakat melalui knowledge base kemudian
dikenal dengan nama knowledge-driven economic. Strategi pengembangan
knowledge-driven economic ini kemudian dikembangkan oleh Arvanitidis dan
Petrakos (2010) melalui pengembangan capacity building dengan fokus pada
pengembangan 4 elemen dasar, yaitu:

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 133

Pengembangan SDM (human capital), melalui proses pendidikan dan
peningkatan skill para pekerja yang ada;
Pengembangan kemampuan berinovasi (Innovation ability), melalui proses
penelitian dan pengembangan untuk menghasilkan komoditas-komoditas
baru, proses produksi yang baru serta pengembangan pengetahuan-
pengetahuan baru (new goods, new processes dan new knowledge);
Pengembangan terhadap akses informasi (information access) agar
mengurangi biaya produksi dan bisa menghasilkan komunikasi dan
distribusi yang efektif, serta meningkatkan penyerapan dan pengembangan
ide dan pengetahuan baru di masyarakat;
Peningkatan kinerja ekonomi di perdesaan (economic performance),
sebagai prasyarat agar ketiga proses di atas dapat berkembang secara
berkelanjutan.
Agar keempat elemen dasar tersebut bisa dilakukan secara menyeluruh maka
proses pendampingan dari pihak universitas maupun LSM menjadi prasyarat
mutlak yang harus dilakukan. Oleh sebab itu pemerintah harus terus berusaha
menciptakan kondisi yang kondusif agar keterkaitan antara pemerintah
universitas/LSM unit-unit usaha bisa diwujudkan dan berjalan seperti yang
diharapkan.
Berdasarkan uraian di atas terlihat jelas bahwa program pengembangan
masyarakat diarahkan untuk menyediakan kebutuhan masyarakat dan
menciptakan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik di masa yang akan
datang, melalui berbagai aktivitas yang bersifat multidimensi, yang pada
akhirnya mampu mendorong terwujudnya proses pembangunan yang
berkelanjutan dengan meminimumkan dampak kegiatan-kegiatan tersebut
terhadap kualitas lingkungan. Program pengembangan dan pembangunan
masyarakat dilakukan dengan mengintegrasikan antara resource base yang
dimiliki oleh suatu daerah dengan aspek-aspek yang terkait dengan upaya
penciptaan kreativitas dan tambahan pengetahuan sehingga terjadi peningkatan
output daerah, pasar dan aspek kelembagaan pendukungnya. Program
pengembangan masyarakat ditekankan kepada pengembangaan aspek

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 134

kependudukan, aspek ekonomi, pengembangan aspek kelembagaan,
pengembangan aspek pendidikan dan pengembangan aspek lingkungan. Adapun
uraian dari pengembangan ke-5 aspek tersebut adalah sebagai berikut:
Pengembangan Aspek Kependudukan, pembangunan di perdesaan harus
bisa meningkatkan nilai-nilai kerjasama antar masyarakat, demokratisasi,
inovatif dan kewirausahaan, pemerataan dan keadilan pada seluruh
anggota masyarakat. Sasaran utama dari pengembangan aspek
kependudukan adalah adanya peningkatan pada kualitas hidup masyarkat
dan kepemimpinan serta adanya kerjasama yang lebih baik antar
masyarakat dan pemerintah, tanpa meninggalkan kekhasan daerah yang
telah ada didaerah tersebut.
Pengembangan Aspek Ekonomi dilakukan melalui pembangunan yang
diarahkan untuk memperkuat dan mendiversifikasi perekonomian di
wilayah perdesaan (mensinergikan aktivitas on farm dengan aktivitas off
farm) yang akan menjamin masyarakat merasakan manfaat yang lebih
besar dari aktivitas kegiatan yang dikembangkan. Kegiatan tersebut harus
didasarkan pada pertimbangan jangka panjang, dan tidak hanya yang
bersifat keuntungan sesaat saja. Pengembangan aktivitas perkoperasian
dan asosiasi petani, pengusaha dan industri mikro, kecil dan menengah
menjadi pusat pengembangan dari aspek ekonomi.
Pengembangan Aspek Kelembagaan, terutama sekali diarahkan untuk
menciptakan kelembagaan yang dapat mengontrol dan mengatur
terjadinya pembangunan tanpa menyebabkan biaya dimasa yang akan
datang. Pengembangan kelembagaan pada dasarnya adalah pengembangan
aturan main (rule of games) yang akan dipatuhi oleh seluruh masyarakat
karena diyakini bahwa ketika masyarakat mematuhinya maka
kelembagaan yang disusun akan memberikan insentif bagi sebagian besar
masyarakat,
Pengembangan Aspek Pendidikan. Perubahan masyarakat merupakan
suatu proses yang bersifat gradual. Para ahli antropologi mempercayai
bahwa perubahan pola masyarakat harus dibiasakan sejak usia dini. Sarana
pendidikan baik formal maupun informal merupakan wadah yang

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 135

paling sesuai untuk merubah pola kebiasaan yang sudah berlangsung sejak
lama. Oleh sebab itu upaya memasukan kurikulum lokal dalam sistem
pendidikan merupakan upaya yang dirasakan paling tepat untuk merubah
pola kebiasaan masyarakat. Pengembangan kurikulum yang terkait dengan
pengembangan masyarakat di tingkat pendidikan dasar dan menengah
merupakan mekanisme yang paling tepat untuk merubah cara pandang
dan pola berfikir masyarakat dimasa yang akan datang.
Pengembangan dan Pelestarian Lingkungan. Pembangunan dan
pengembangan masyarakat dirancang dengan memperhatikan ekosistim
dan lingkungan, dengan cara meminimisasi penggunaan sumberdaya yang
tidak dapat diperbaharui, mengkonsumsi sumberdaya yang bisa
diperbaharui dengan tingkat konsumsi yang lebih rendah dari proses
perbaharuan secara alami, serta menghindari kegiatan-kegiatan yang bisa
menimbulkan polusi dan dampak yang buruk terhadap lingkungan.
Alur pengembangan masyarakat yang diusulkan secara diagramatis
diilustrasikan seperti pada gambar di bawah. Berdasarkan gambar tersebut
pengembangan masyarakat didasari atas prinsip keberlanjutan/sustainability
dengan keinginan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Pelaksanaan nya
dimulai melalui pengembangan kegiatan ekonomi dan pengembangan
infrastruktur yang mempertimbangkan sumber daya (baik sumberdaya manusia,
sumberdaya alam maupun teknologi) untuk peningkatan aspek produksi dan
pasar, yang disertai dengan adanya proses pendampingan (berdasarkan hasil
kerjasama Pemerintah Perguruan Tinggi/LSM Unit Usaha), yang disertai
dengan pembangunan kapasitas masyarakat. Proses itu semua akan
menghasilkan produk dan jasa unggulan daerah, yang bisa dipasarkan baik
didalam daerah maupun di luar daerah sehingga bisa meningkatkan pendapatan
dan kesejahteraan/kualitas hidup masyarakat.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 136

Gambar 7. 1. Alur Pemberdayaan Masyarakat

Sumber: Hasil analisa
7.2. Desain Program-Program Pengembangan Institusi Penunjang
Pada sub bab 7.2. ini dipaparkan bentuk desain yang berkaitan dengan
Pengembangan institusi penunjang dalam rangka mewujudkan kawasan
agropolitan Kota Banjar. Dimana desain ini diuraikan menjadi satu kesatuan
dalam satu skema yang saling terkait antara institusi penunjang permodalan,
koperasi, pihak swasta, pedagang, serta lembaga pendidikan dan pelatihan.
Secara umum pengembangan pasar ke depan dari berbagai komoditi unggulan di
Kota Banjar diusulkan seperti gambar di bawah. Produksi komoditas on farm
Kota Banjar harus bisa bersinergi dan memiliki keterkaitan (baik kedepan
maupun kebelakang forward dan backward linkage) dengan aktivitas sektor-
sektor lain di luar sektor pertanian. Oleh sebab itu perlu ada dukungan
kelembagaan yang bisa mewadahi keterkaitan tersebut. Koperasi atau asosiasi
merupakan wadah yang paling mungkin dikembangkan untuk menciptakan
keterkaitan tersebut. Selain itu perlu ada dukungan baik prasarana maupun
sarana dalam memperkuat peran produksi pertanian, baik di tingkat on farm
maupun off farm. Peranan lembaga pendukung seperti suplier bahan baku,
Kebutuhan Masyarakat Desa:
Pendapatan
Kualitas Hidup
Teknologi
SDM SDA
Penduduk, Pendidikan,
Kesehatan
Lahan dan Mutu Lahan
Modal
Pengembangan
Kelembagaan
Masyarakat
Kegiatan Ekonomi:
Pertanian
Industri
Perdagangan dan Jasa
Proses Pendampingan,
Capacity Building
Aspek Produksi
Produk atau Jasa Unggulan
Daerah
Pasar Luar Daerah:
Daerah Lain
Provinsi Lain/LN
Faktor Pendukung:
Infrastruktur
Kelembagaan
Pemerintah

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 137

berbagai dinas terkait, maupun dukungan dari lembaga keuangan dan lembaga
riset serta perguruan tinggi menjadi prasyarat untuk pengembangan pasar di
masa depan. Untuk menjamin adanya perluasan pasar hingga mencapai pasar
regional dan nasional serta internasional, maka perlu didukung oleh
ketersediaan prasarana seperti perluasan prasarana pasar/ showroom,
transportasi, dan terminal barang yang lebih memadai, yang tidak hanya bisa
menampung produksi dari Kota Banjar saja akan tetapi juga produksi-produksi
dari luar Kota Banjar yang bisa mendukung terciptanya Banjar sebagai pusat
koleksi dan distribusi dari produk pertanian secara keseluruhan.
Gambar 7. 2. Skema Pasar Sektor Unggulan

Sumber: Hasil Analisa.
Peran serta koperasi didalam perwujudan kawasan agropolitan diharapkan
menjadi lembaga penunjang yang paling penting dalam mendukung
keberhasilan kawasan agropolitan Kota Banjar. Untuk membuat koperasi
menjadi institusi penunjang yang dapat diandalkan didalam kesuksesan
kawasan agropolitan Kota Banjar tersebut, maka diperlukan dukungan, baik
dukungan langsung (berupa permodalan, pendidikanpelatihan, serta dukungan
lain dari dinas terkait) maupun tidak langsung seperti infrastruktur yang

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 138

mendukung kinerja koperasi berupa aksesibilitas transportasi, aksesibilitas
lainnya.
7.2.1. Permodalan
Desain permodalan yang memungkinkan untuk dikembangkan pada saat ini
adalah bentuk kerjasama antara pihak perbankan melalui program channeling
antara koperasi dengan perbankan maupun lembaga keuangan non bank yang
difasilitasi oleh dinas terkait, seperti yang telah ada didalam RPJMD Kota Banjar
kedalam bentuk program berikut ini.
Intermediasi dengan lembaga keuangan yang dilakukan oleh dinas, untuk
memperkuat permodalan dari setiap koperasi dan UMKM, yang diharapkan akan
dapat membantu sekitar 60 koperasi dan 90 UMKM pada tahun 2025. Sehingga
pada akhirnya akan terjadi peningkatan produk UEP usaha kelompok
masyarakat.
7.2.2. Koperasi
Pembuatan desain program yang terkait dengan keberadaan koperasi untuk
menunjang kegiatan agropolitan Kota Banjar berangkat dari masalah-masalah
yang dapat diidentifikasi, yaitu:
a. Koperasi Kelurahan atau BUMDES saat ini (2013) telah memiliki dana
1.150 juta rupiah sebagian ADD juga digunakan untuk membiayai usaha-
usaha ekonomi produktif yang dikelola masyarakat, namun tidak ada yang
mengarahkan ke arah sektor pertanian atau sektor rill. Kebanyakan
pengelola koperasi atau BUMDES melakukan usahanya ke sektor simpan
pinjam, yang tentunya sektor simpan pinjam sangat rentan dengan resiko
gagal bayar atau macet.
Adanya anggapan dikalangan masyarakat, bahwa dana 1,15 Milyar rupiah
tersebut merupakan dana hibah, padahal Pemerintah Kota Banjar
memberikan alokasi dana penguatan ekonomi untuk membiayai usaha-

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 139

usaha ekonomi produktif, dana tersebut digulirkan dan dikelola oleh
kelurahan/desa dan harus dikembalikan kepada Pemerintah Kota Banjar.
b. Dari 163 Koperasi di Kota Banjar masih banyak yang belum melaksanakan
Rapat Anggota Tahunan (RAT), tercatat hanya 48 koperasi yang
melaksanakan RAT. Sementara sisanya belum melaksanakan RAT, bahkan
ada yang tidak berjalan sama sekali.
c. Semakin maraknya rentenir mengatasnamakan koperasi dengan berbagai
modus kegiatan operasinya untuk menjerat masyarakat petani.
d. Gambaran yang ada disebagian besar masyarakat Kota Banjar, bahwa
Koperasi adalah jenis usaha Koperasi Simpan Pinjam.













Sumber : Kementerian Koperasi dan UMKM.
Secara garis besar, untuk mewujudkan koperasi yang sesuai dengan konsep
koperasi menurut Undang-undang No. 17 Tahun 2012, program-program yang
terkait dengan keberadaan koperasi telah ada didalam Rencana Pembangunan
Jangka Menengah (RPJM) Kota Banjar berupa program:
KOPERASI SIMPAN PINJAM
KOPERASI PRODUKSI
Pertanian
Perkebunan
Peternakan
Kehutanan
ESDM
Saprotan
Saprodi


KOPERASI KONSUMEN
Industri Agro
Industri Hasil
Hutan
Industri Hasil
ESDM
Industri Hasil
Angkutan
UKM Mart
Agro Mart
Grosir
Eceran
KOPERASI JASA
Transportasi
Keuangan
Pariwisata
Jasa-jasa
Profesional
Jasa-jasa Personal
Jasa Angkutan
Ekspor/Impor
Pasar Lelang Agro
KERJASAMA ANTAR KOPERASI
Gambar 7. 3. Konsep Koperasi Menurut UU No. 17 Tahun 2012

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 140

1. Program Pemetaan jenis koperasi sesuai potensi wilayah OVOP (One
Village One Product), yang artinya, setiap kelurahan/desa di Kota Banjar
memiliki keunikan dan kekhasan berupa produk agro yang menjadi
andalan untuk mendukung kawasan agropolitan Kota Banjar. Dimana hasil
survey telah menunjukan produk-produk unggulan dari suatu daerah
tersebut, meskipun keunggulan produk yang dihasilkan ini masih belum
terorganisir oleh koperasi yang diharapkan dapat menjadi induk usaha,
dimana target pada tahun 2016 telah ada 5 koperasi OVOP.
2. Program Pelatihan manajemen pengelolaan Koperasi, menjadi
program yang dirasakan perlu dilakukan, karena koperasi diharapkan
menjadi lembaga penunjang utama didalam setiap kegiatan agropolitan
dikelola secara professional. Dimana hasil survey menunjukan tata kelola
koperasi yang masih tradisional, bahkan tidak sedikit yang hanya
membawa nama koperasi saja tanpa membawa semangat dan dasar-dasar
terbentuknya serta tujuan koperasi seperti yang diamanatkan oleh UUD
1945 pasal 33 yang telah diuraikan pada butir-butir permasalahan
koperasi Kota Banjar diatas.
7.2.3. Swasta
Peranan swasta baik yang berasal dari dalam Kota Banjar, maupun dari luar Kota
Banjar diharapkan dapat mendorong peningkatan kegiatan agro yang dijabarkan
kedalam RPJMD Kota Banjar berupa program-program berikut:
Kegiatan Pembinaan IKM dalam memperkuat jaringan klaster industri
(kegiatan kemitraan antara IKM Kota Banjar dengan pelaku usaha luar
Kota Banjar). Kemitraan dalam suatu sistem jaringan terpadu ini diikat
dengan bentuk kerjasama yang dituangkan kedalam nota kesepahaman
(MoU) yang akan meningkatkan komitmen dari pihak-pihak yang membuat
kesepahaman.
Pengembangan pasar lelang daerah yang akan mempertemukan antara
petani dengan pembeli secara langsung yang mempersingkat jalur

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 141

distribusi/rantai tata niaga produk pertanian dan meningkatkan daya
tawar petani yang selama ini masih berada pada posisi tawar yang rendah.
Kegiatan Pembangunan sarana dan prasarana pembibitan ternak
unggulan Kota Banjar yang bersifat on farm meskipun tidak dalam skala
besar dikarenakan keterbatasan lahan dan sumberdaya manusia,
diharapkan dapat menjadi etalase pengembangan bibit unggul itu sendiri.
7.2.4. Pedagang
Hubungan antara petani dan pembeli yang tidak dapat berinteraksi secara
langsung dapat dimediasi oleh pedagang dalam memasarkan produk-produk
yang dihasilkan. Dan untuk mempermudah kegiatan jual-beli produk agro yang
dihasilkan tentu membutuhkan fasilitas yang akan memudahkan terjadinya
proses transaksi tersebut.
Meskipun bentuk dan desain pasar di Kota banjar sudah cukup banyak, akan
tetapi membutuhkan inovasi/kreatifitas dari para pemangku kebijakan dalam
membuat sebuah wadah yang dapat menampung dan mengakomodasi seluruh
kegiatan agropolitan Kota Banjar. Maka dituangkan kedalam RPJMD Kota Banjar
yang untuk mensukseskan kegiatan agropolitan yang berkelanjutan.
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui
pembangunan pasar sub terminal Agro (STA) yang diharapkan akan
tersedianya 1 Terminal agro (Kota) 4 Sub Terminal Agro (Kec) (2Tahapan)
dengan lokasi di Kec. Langensari- Kel Bojongkantong, Ds Langensari; Ds
Waringin Sari yang diakomodir oleh Dinas Pertanian dan Dinas
Perindagkop;
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui
pembangunan penyimpanan produk/ pergudangan. Yang pada tahun
2015 terwujudnya 1 bangunan pergudangan dengan fasilitas yang
memadai, termasuk akses transportasi yang mudah dijangkau.
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui fasilitasi
market dan promosi produk (Pameran di tingkat regional, nasional,
internasional) dengan mengadakan maupun mengikuti even tahunan

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 142

dalam skala regional maupun nasional, bahkan jika memungkinkan hingga
keluar negeri.
Fasilitasi penataan tempat berusaha bagi pedagang kaki lima dan
asongan dikawasan agrowisata sehingga tertata dengan baik dan
menjadi ujung tombak pemasaran produk-produk agro Kota Banjar.
Termasuk peningkatan sarana dan prasarana kawasan agrowisata
pejamben (rest area) di Kec. Pataruman Desa Binangun, dengan melibatkan
Dinas Perindagkop sebagai pengelola/operator pelaksana, dan juga
melibatkan juga Dinas Perhubungan, untuk dapat merekayasa jalur lalu
lintas agar melewati kawasan agrowisata tersebut, termasuk
penyebarluasan informasi kawasan dan pariwisata agro.
7.2.5. Lembaga Pendidikan dan Pelatihan
Pentingnya pendidikan dan pelatihan untuk seluruh pelaku yang terlibat dalam
kegiatan agropolitan berupa program dan kegiatan yang telah dijabarkan
didalam RPJMD Kota Banjar, yaitu:
Pelatihan kewirausahaan UMKM untuk menumbuh kembangkan jiwa
dan semangat berwirausaha dengan target 580 wirausaha UMKM terlatih
pada tahun 2025.
Adanya Pelatihan bagi tenaga kerja dengan pilot project di Kec.
Langensari Desa Langensari dan Desa Waringinsari untuk meningkatkan
kualitas SDM lokal agar mampu bersaing dengan SDM dari luar Kota
Banjar.
Pelatihan dan bimbingan untuk pelaku pertanian melalui Poktan
diselenggarakan di Kec. Pataruman Desa Binangun dengan tujuan
meningkatkan sumber daya manusia dan wawasan berfikir dan berusaha,
sehingga bisa meningkatkan pendapatan.
Memberdayakan kelompok tani yang ada serta pelatihan
keterampilan untuk memanfaatkan sumber daya alam yang ada secara
berkelanjutan agar memberikan nilai ekonomis dan nilai tambah dengan
melibatkan pihak swasta, dimana strategi ini berguna untuk menjaga

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 143

keberlanjutan program-program pembangunan kawasan Agropolitan Kota
Banjar.
7.3. Desain Pengembangan Kelembagaan Pengelola Kawasan
Agropolitan
Salah satu tahap akhir dari mata rantai proses Pengembangan wilayah Kota
Banjar sebagai Kawasan Agropolitan adalah tahap pelaksanaan dan pengelolaan.
Oleh sebab itu, program komunikasi harus dipersiapkan dengan seksama
sebagai salah satu instrumen utama dalam menentukan keberhasilan program
pengembangan Kota Banjar sebagai Kawasan Agropolitan. Instrumen penunjang
komunikasi dapat berbentuk: diskusi, workshop, seminar, komunikasi melalui
media masa, web site, pameran, special events, business meeting, dan sebagainya.
Kerja sama dengan beragam institusi baik Pemerintah maupun non-Pemerintah
merupakan suatu keharusan dalam proses ini.
Mengingat pengembangan Kawasan Agropolitan melibatkan berbagai unsur dan
membutuhkan sinergi dan keterkaitan berbagai kegiatan dalam pengembangan
potensi yang ada, maka perlu pengelolaan dengan manajemen yang disesuaikan
dengan kondisi dan karakteristik daerah.
Program-program pengembangan Kota Banjar sebagai Kawasan Agropolitan
secara administratif harus terkontrol. Badan pengawas dapat dipergunakan
sebagai instrumen pengendalian. Keanggotaan badan pengawas dapat terdiri
dari unsur eksekutif dan legislatif. Tugas dari badan pengawas adalah
menentukan dan mengawasi kewenangan serta kewajiban para aktor yang
terlibat dalam pengembangan Kota Banjar sebagai Kawasan Agropolitan,
mengawasi jalannya pelaksanaan konsep misalnya Regional Marketing (untuk
mempromosikan Kota Banjar sebagai Kota Agropolitan), keuangan, dan
pengawasan hasil kerja.
Berikut merupakan empat komponen pengawasan:
1. Pengawasan kerja: membandingkan antara perencanaan dengan aplikasi;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 144

2. Pengawasan hasil pelaksanaan: membandingkan antara tujuan yang
diharapkan dengan hasil yang ada di lapangan;
3. Pengawasan dampak kegiatan: memeriksa apakah perubahan yang ada
merupakan dampak dari langkah kebijakan tertentu;
4. Pengawasan keuangan: tertib akuntansi dan kecocokannya dengan
perencanaan yang disepakati.
Berdasarkan kajian literatur dan pengalaman pembentukan serta pelaksanaan
pengembangan Kawasan Agropolitan di berbagai wilayah, dapat disimpulkan
bahwa keberhasilan suatu wilayah Kawasan Agropolitan banyak dipengaruhi
oleh peran dan interaksi antara aktor utama dalam bentuk sebagaimana
tergambar dalam gambar berikut:
Gambar 7. 4. Peran dan Interaksi Antar Aktor Utama Kelembagaan
Pengelola Kawasan Agropolitan









Sumber: Hasil analisis.
Fungsi dan peran masing-masing aktor dalam melakukan kegiatan awal atau
menciptakan kondisi prasyarat (basic condition) minimal harus tersedia untuk
menunjang keberhasilan kegiatan pengembangan Kota Banjar Sebagai Kawasan
Agropolitan.
Advokator
Sektor Publik Sektor Swasta
Sumber Daya
AGROPOLITAN
BANJAR

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 145

7.3.1. Tugas Aktor dan Bentuk Kegiatan

Aktor Bentuk Kegiatan atau Kondisi
Para aktor terkait dan
stakeholders (internal
& eksternal)
Ikatan antara aktor dan inisiatif regional dalam jejaring
yang bersifat regional, maupun interregional
Mencari solusi permasalahan yang bersifat urgen
Membuat batasan tentang permasalahan dan tujuan
pembangunan wilayah
Membangun kekuatan keuangan untuk kegiatan bersama
Mendefinisikan konsep strategis dan realistis
Membangun political-will dan menguatkan dukungan
internal (region)
Menentukan/Kepastian dana
Publikasi dan partisipasi masyarakat (gerakan bersama)
Sektor Publik

Dukungan politis dan program dari Pemerintah Daerah Kota
Banjar, Provinsi dan Pusat (kebijakan)
Regional Manager Kemampuan profesional dan pengalaman Melaksanakan
program dengan keberhasilan awal yang cepat
Advokator Pendampingan dengan landasan know-how dan skill yang
kuat.
Interaksi para aktor dan stakeholders serta berbagai bentuk kegiatan tersebut di
atas merupakan suatu rangkaian proses yang saling menunjang dan sekaligus
turut menentukan tingkat keberhasilan pelaksanaan dalam mewujudkan Kota
Banjar sebagai Kota yang dikenal sebagai Kota Agropolitan.
7.3.2. Struktur Organisasi
Lembaga pengelola (di sektor publik) dalam bentuk Pengembangan Kawasan
Agropolitan merupakan lembaga non-struktural yang dibentuk untuk
melaksanakan kesepakatan kerja sama antar berbagai aktor dan stakeholders
yang memiliki kepentingan yang sama. Bentuk struktur organisasi yang dibuat
merupakan hasil kesepakatan seluruh aktor dan stakeholders yang bekerja sama
sehingga tidak ada format yang baku. Namun demikian, paling tidak beberapa

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 146

unsur yang terlibat harus tertampung perannya dalam struktur organisasi
tersebut, yaitu unsur Pemerintah/Eksekutif, DPRD/Legislatif, Asosiasi
Pemerintahan, Organisasi Profesi, Dunia Usaha, Perbankan, Perguruan Tinggi,
Lembaga Swadaya Masyarakat, Tokoh Masyarakat, dan lain-lain.
Dalam struktur organisasi Kawasan Agropolitan, perlu diperhatikan aspek
efisiensi dan efektivitas kelembagaan, dengan demikian, pertimbangan mengenai
kesederhanaan bentuk kelembagaan perlu dikedepankan agar tugas-tugas
organisasi yang bersifat action oriented dapat dijalankan dan dapat segera
dirasakan manfaatnya. Keberhasilan lembaga pengelola Kawasan Agropolitan
juga bergantung pada kapasitas dan profesionalisme Regional Manager sebagai
pengelola harian dari jejaring kerja sama seluruh aktor dan stakeholders
Kawasan Agropolitan. Pengalaman dalam membangun network, menyusun
perencanaan strategis, dan kualitas leadership merupakan faktor penting bagi
keberhasilan lembaga ini. Hal lain yang cukup penting diperhatikan adalah profil
seorang regional manager karena penggunaan keistimewaan citra personal dari
seorang regional manager dapat ikut mengangkat citra kelembagaan Kawasan
Agropolitan Kota Banjar dan membangun identifikasi kelembagaan.






Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 147

Gambar 7. 5. Struktur Organisasi Kawasan Agropolitan

Secara umum struktur organisasi Kawaasan Agropolitan dapat disusun seperti
gambar di atas, yaitu terdiri dari: Forum Komunikasi Regional, Sekretariat
Bersama, Regional Manager, Fasilitator, dan Advokator. Masing-masing unsur
organisasi tersebut memiliki tugas dan kewenangan sebagai berikut:
1. Forum Komunikasi Stakeholders, merupakan unsur stakeholders dari
wilayah kerja sama regional yang dapat terdiri dari DPRD, eksekutif,
profesional, tokoh masyarakat, LSM, asosiasi, dan komponen masyarakat
lainnya. Keberadaan forum komunikasi stakeholders diperlukan untuk
mengontrol pelaksanaan kerja sama antar stakeholders. Selain itu juga
dapat memberikan masukan pada rencana kerja pengembangan Kawasan
Agropolitan yang akan dilaksanakan atau pemecahan masalah dengan
memperhatikan masukan dari berbagai pihak.

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 148

2. Dewan Eksekutif, keanggotaannya terdiri dari wakil Pemerintah Daerah
(dalam hal ini dapat diwakili oleh Bappeda Kota Banjar, atau dinas-dinas di
lingkungan Pemerintah Kota Banjar). Tugas dan tanggungjawabnya
meliputi: (i) menyusun program kegiatan, menetapkan anggaran, mengikat
kontrak dengan Regional Manager, dan melakukan monitoring dan evaluasi
pelaksanaan kegiatan Pengembangan Kawasan Agropolitan dan promosi
oleh Regional Manager. (ii) Dewan Eksekutif bertanggungjawab kepada
Pimpinan eksekutif dan legislatif daerah; (iii) anggaran operasional Dewan
Eksekutif ditanggung oleh Pemerintah Daerah Kota Banjar, dan sumber
pendanaan lainnya; (iv) menunjuk Regional Manajer atas mandat
stakeholders Kota Banjar berdasarkan konsultasi dengan legislatif dan
melalui proses penjaringan publik.
3. Regional Manager, adalah tenaga profesional yang dipilih melalui proses
penjaringan publik berdasarkan usulan dari masing-masing anggota
dengan tugas: (i) menyusun program kerja pengembangan Kawasan
Agropolitan; (ii) melaksanakan Program Kerja; (iii) mengkatifkan kerja
sama antar aktor dan stakeholders; (iv) melakukan promosi dan pemasaran
wilayah; dan (v) memperoleh kesepakatan investasi.
4. Advokator, adalah lembaga yang mendukung proses pembentukan dan
pelaksanaan Regional Management dan program pelaksanaan serta
memberikan advokasi untuk menjaga konsistensi pelaksanaan konsep.
Sebagai catatan, masing-masing fungsi tersebut di atas dapat menggunakan
nama/istilah yang berbeda sepanjang pada fungsi masing-masing komponen
dapat terwakili.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 149

Usulan Susunan Keanggotaan Kelompok Kerja (Pokja) Kawasan
Agropolitan Kota Banjar
Susunan keanggotaan Kelompok Kerja (Pokja) pengembangan Kawasan
Agropolitan adalah sebagai berikut :
Pelindung : Walikota Banjar.
Pengarah : Wakil Walikota Banjar.
Pembina : Sekretaris Daerah Kota Banjar.
Asisten II Bidang Sosial, Ekonomi, Pembangunan dan
Administrasi.
Ketua : Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Banjar.
Wakil Ketua : I. Kepala Dinas Pertanian, Perikanan dan Kehutanan Kota
Banjar
II. Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan
UKM
Sekretaris : Kepala Bidang Perencanaan Pembangunan Perekonomian
Bappeda Kota Banjar
Anggota : Kepala Bagian/Bidang yang ada di Dinas-Dinas:
Pertanian
Perindagkop
Pekerjaan Umum
Dinas Perhubungan
BPMPPT
Kepala Bagian Tata Pemerintahan Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Hukum Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Humas Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Organisasi Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Kesejahteraan Sosial Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Ekonomi Setda Kota Banjar
Kepala Bagian Administrasi Pembangunan Setda Kota
Banjar

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 150

7.4. Program dan Kegiatan Pengembangan kawasan Agropolitan
Kota Banjar
Kawasan agropolitan bersifat multisektoral, banyak pihak terlibat didalamnya.
Jika semua keinginan diikuti belum tentu manfaatnya akan sebanding dengan
biaya yang dikeluarkan. Penyusunan program dan kegiatan perlu dirancang
dengan baik dan jelas agar dapat dipahami sehingga dapat ditelusuri secara
rasional, logis dan sistematis. Untuk efektifitas proses kegiatan pengembangan
kawasan agropolitan kota banjar, maka dirancang kebijakan/program yang
diadaptasi dari mekanisme RPJMD. Secara praktis dan formal legal efektifitas ini
harus ditandai oleh terintegrasinya rekomendasi program dan kegiatan berikut
argumentasinya ke dalam perumusan RPJMD.
Maksud dan tujuan pengintegrasian program dan kegiatan pengembangan
kawasan agropolitan kota banjar ke dalam rancangan awal RPJPD, RPJMD dan
Renstra SKPD adalah untuk memastikan bahwa prinsip-prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam penyusunan RPJPD,
RPJMD dan Renstra SKPD. Prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan yang
menjadi dasar pelaksanaan program dan kegiatan merupakan prinsip-prinsip
yang harus diterapkan dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian
pembangunan untuk mencapai kondisi keutuhan lingkungan hidup,
keselamatan, kemampuan, kesejahteraan dan mutu hidup manusia, yang
meliputi sekurang-kurangnya prinsip saling ketergantungan, prinsip
keseimbangan, dan prinsip keadilan.
Pengintegrasian program ini salah satunya dilakukan melalui kegiatan FGD.
Kegiatan FGD ini diikuti oleh stakeholder pemerintah yang terkait serta
stakeholder non pemerintah, tokoh masyarakat dan akademisi. Secara garis
besar hasil dari kegiatan FGD berupa program-program yang terkait dengan
Masterplan Kawasan Agropolitan Kota Banjar yang perlu diprioritaskan dalam
kurun waktu 10 (sepuluh) tahun mendatang adalah:
a. Program-program pengembangan sarana dan prasarana produksi,
transportasi dan pemukiman;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 151

b. Program-program pengembangan pertanian sektor/komoditas unggulan
(primer, olahan, & jasa).
Program adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang
dilaksanakan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah untuk mencapai sasaran dan
tujuan serta untuk memperoleh alokasi anggaran atau kegiatan masyarakat yang
dikoordinasikan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Program
merupakan rencana tindak/action plan yang terdiri dari kegiatankegiatan
spesifik yang harus dilaksanakan untuk mencapai masing masing sasaran.
Program-program yang sudah ada yang mendukung tujuan serta sasaran
pengembangan kawasan agropolitan Kota Banjar yaitu:
Mewujudkan tata ruang Kota Banjar sebagai pusat pelayanan agrobisnis
di priangan timur yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan,
dengan sasaran:
Terciptanya pusat-pusat pertumbuhan ekonomi berbasis agropolitan
Meningkatnya kualitas dan jangkauan sarana dan prasarana
Mewujudkan lingkungan kawasan agribisnis yang berkelanjutan
Mewujudkan tata ruang wilayah Kota Banjar yang aman, nyaman, dan
produktif.
Meningkatnya produktivitas masyarakat dan pertumbuhan ekonomi
yang mensejahterakan masyarakat.
Selanjutnya, sosialisasi Program Agropolitan dilakukan kepada seluruh
stakeholder yang terkait dengan pengembangan program agropolitan, sehingga
pengembangan program agropolitan dapat lebih terpadu dan terintegrasi. Dalam
pelaksanaan program agropolitan, masyarakat harus ditempatkan sebagai
pelaku utama sedangkan pemerintah berperan memberikan fasilitasi dan
pendampingan sehingga mendapatkan keberhasilan yang lebih optimal.
Pembiayaan program agropolitan pada prinsipnya dilakukan oleh masyarakat,
baik petani, pelaku penyedia agroinput, pelaku pengolah hasil, pelaku
pemasaran dan pelaku penyedia jasa. Pemerintah bertindak sebagai fasilitator

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 152

melalui dana stimulan untuk membiayai prasarana dan sarana yang bersifat
barang publik dan strategis.
Program-program dari hasil kegiatan FGD yang diprioritaskan dapat dilihat pada
tabel di bawah ini:
153
Tabel 7. 1. Matriks aktivitas dan kegiatan prioritas untuk mewujudkan sasaran dan tujuan yang sudah ditetapkan
No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Menciptakan pusat-
pusat pertumbuhan
aktivitas
agropolitan di Kota
Banjar yang
menjamin arus
koleksi dan
distribusi produk
agro secara
berkesinambungan
Program Pengembangan
Industri Kecil dan
Menengah

Kegiatan Pembinaan IKM
dalam memperkuat
jaringan klaster industri
(kegiatan kemitraan antara
IKM Kota Banjar dengan
pelaku usaha luar Kota
Banjar)
Dinas
Perindagkop
Regional/N
asional
Terfasilitasinya 11
MoU
1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU 1 MoU
Program Peningkatan
Efisiensi Perdagangan
Dalam dan Luar Negeri

Pengembangan pasar dan
distribusi barang/produk
melalui pembangunan
pasar sub terminal Agro
(STA)
Dinas
Pertanian,
Dinas
Perindagkop
Kec. Langensari- Kel
Bojongkantong,Ds
Langensari; Ds Waringin Sari
4 Kec. Tersedianya 1
Terminal agro
(Kota) 4 Sub
Terminal Agro
(Kec) (2Tahapan)
1 paket 1 paket
Pengembangan pasar dan
distribusi barang/produk
melalui pembangunan
penyimpanan
produk/pergudangan
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Tersedianya 1
bangunan Gudang
1 keg
Pengembangan pasar dan
distribusi barang/produk
melalui fasilitasi market
dan promosi produk
(Pameran di tingkat
regional, nasional,
internasional)



Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Bandung,
Jakarta,
Luar
provinsi,
luar negeri
Terlaksananya
promosi produk 2
Event/tahun
2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event 2 event

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 154

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Program Peningkatan
kualitas kelembagaan
koperasi

Pemetaan jenis koperasi
sesuai potensi wilayah
OVOP
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terfasilitasinya
Koperasi OVOP
5
KOPERA
SI
5
KOPERASI

Peningkatan
kualitas dan
jangkauan sarana
dan prasarana
agropolitan skala
lokal dan regional
Program peningkatan
kapasitas IPTEK sistem
produksi

Kegiatan peningkatan
kemampuan teknologi
industri
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota
Banjar
Terfasilitasinya
peningkatan
teknologi
produksi industri
pengolahan hasil
pertanian
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Peningkatan Efisiensi
Perdagangan DN dan LN

Pengembangan pasar
lelang daerah
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Bandung,
Kota Banjar
Terfasilitasinya
pelaksanaan pasar
lelang 11 kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Peningkatan sistem dan
jaringan informasi
perdagangan/pembangun
an business center online
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
4 Kec. Terdapatnya
gedung dan
jaringan internet
untuk
perdagangan
1 Keg
Kegiatan Pembangunan
sarana dan prasarana
pembibitan ternak
DISTAN,
BAPPEDA
(Tata Ruang)
Dan PU
4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan kawasan
pembibitan
ternak Besar,
Ternak Kecil dan
Ternak Unggas di
Kota Banjar 4
Kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 155

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Program Peningkatan
Pemasaran Hasil Produksi
Pertanian

Kegiatan Pemeliharaan
rutin berkala pusat-pusat
etalase/ eksebisi/ promosi
atas hasil produk
pertanian, perikanan dan
kehutanan
Distan,
Perindagkop
2 Kec. Tercukupinya
biaya Oprasional
dan ketersediaan
produk olahan
komoditas
Pertanian,
Perikanan,
Peternakan dan
Kehutanan 11
Kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Kegiatan Pembangunan
pusat-pusat penampungan
produksi hasil
pertanian/perkebunan
(sekala pasar induk)
Distan,
Perindagkop,
Bappeda
2 Kec. Tercukupinya
biaya rancanan
teknis dan
pengembangan
kawasan Terminal
Agro 5 Tahapan
1 Pkt 1 Pkt 1 Pkt 1 Pkt 1 Pkt
Kegiatan Pembangunan
pusat-pusat penampungan
produksi hasil peternakan
masyarakat
Distan,
Perindagkop
Kota Banjar Bertambanya
pelaku usaha
olahan pangan
asal ternak 10
Kelompok
2 K .1 2 Kel 2 Kel 2 Kel 2 Ial
Distan,
Perindagkop
Kota Banjar Terdapatnya 1
unit bangunan
dan sarana
prasarana Pasar
Hewan yang
memadai. 3
Kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 156

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Distan,
Lingkungan
Hidup
Kota Banjar Terdapatnya 1
unit bangunan
dan sarana
prasarana RPH
yang memadai. 3
Kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg
Program Peningkatan
Produksi
Pertanian/Perkebunan

Penyediaan sarana dan
prasarana produksi
pertanian/perkebunan
Distan,
Pekerjaan
Umum
Kec. Langensari-Kel
Bojongkantong; Kec. Banjar-
Kel Mekarsari; Kec.
Pataruman-Ds Sukamukti;
Kec. Pataruman; Ds.
Binangun
Kota Banjar Terealisasinya
perbaikan/pemeli
haraan sarana
infrastruktur Jalan
usaha Tani
(JITUT), dan Jalan
Usaha Desa
(JIDES) 11
kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Perbaikan sarana
infrastruktur dan Jalan
usaha Tani (JITUT ), dan
Jalan Usaha Desa (JIDES )

Distan



1 Kec.

Terfasilitasinya
kebutuhan
pengembangan
Balai Benih pad!
11 kegiatan

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt

1 Pakt
Kegiatan Pengembangan
bibit unggul pertanian/
perkebunan
Kegiatan Pengadaan
sarana dan prasarana
teknologi pertanian/
perkebunan tepat guna
Distan,
Lingkungan
Hidup,
Perindag
4 Kec. Terfasilitasinya
biaya optimalisasi
dan oprasional
produksi pupuk
organik 11
kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Kegiatan Pengembangan
bibit unggul pertanian/
perkebunan
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kebutuhan
pengembangan
dan penataan
kawasan produksi
Perkebunan 11
kegiatan
1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 157

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14

Kegiatan penyusunan
kurikulum lokal
pengembangan pertanian
dan agribisnis
Disdik Kota Banjar Terciptanya
kesadaran siswa
akan pentingnya
aktivitas
pertanian dan
agribisnis dalam
proses
pembangunan


1 Keg

1 Keg

1 Keg

Pengembangan
kawasan budidaya
agro sesuai dengan
daya dukung dan
daya tampung
lingkungan
Kegiatan Pengembangan
Agribisnis Peternakan
DISTAN, Tata
Ruang Dan
Pekerjaan
Umum


4 Kec.
Terfasilitasinya
kegiatan kawasan
pengembangan
ternak Besar,
Ternak Kecil dan
Ternak Unggas di
Kota Banjar 4
Kegiatan



1 Keg

1 Keg










Kegiatan Pengembangan
Benih Ikan Unggul di BBI
(Balai Benih Ikan) dan UPR
(Unit Pembenihan Rakyat)
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kebutuhan
oprasional di BM
dan UPR 11 Paket
1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 Pakt 1 i'akt
Pembangunan kawasan
budidaya pertanian sesuai
dengan kebutuhan dan
tidak merusak lingkungan
Kec. Langensari-Ds
Langensari; Ds. Waringin Sari

Peningkatan sarana dan
prasarana kawasan
agrowisata pejamben (rest
area)
DISHUBPARKO
MINFO Dan
DEPERINDAGK
OP
Kec. Pataruman; Ds.
Binangun
Desa
Binangun
V V V
Program Peningkatan
Penerapan Teknologi
Pertanian/ Perkebunan
Distan
Menjaga konservasi
sumberdaya alam
dan lingkungan di
Kegiatan Pengembangan
kawasan agrowisata yang
terintegrasi antara
Distan,
Pariwisata,
Perindag, Lh
4 Kec. Terfasilitasinya
biaya optimalisasi
dan oprasional
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg I Keg 1 Keg

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 158

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Kota Banjar tanaman, ternak, ikan
serta taman, tempat
wisata dan pasar kuliner
kawasan
agrowisata 11
kegiatan
Program Peningkatan
Produksi Hasil Peternakan
Distan
Kegiatan Pengembangan
dan Pembinaan Perikanan
Distan,
Lingkungan
Hidup
4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan restoking
di Perairan umum
yang terintegrasi
dengan wisata air
11 Kegiatan


1 Keg 1 Keg 1 Keg 'I Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Program Pemanfaatan
Potensi Sumber Daya
Hutan
Distan
Kegiatan Perencanaan dan
Pengembangan Hutan
Kemasyarakatan
Distan,
Pariwisata,
Tata Ruang
Lingkungan



1 Kec. Terfasilitasinya
biaya
perencanaan dan
Pemeliharaan
kawasan Hutan
Kota/agrowisata
hutan raya 11
kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Kegiatan Pemanfaatan
lahan kosong sekitar
gunung putri sebagai
Hutan Kota/ Kawasan
agrowisata terpadu
antarawisata joging track
dan konservasi lingkungan

Distan




























Program Rehabilitasi
Hutan dan Lahan
Kegiatan Peningkatan
Peran Serta Masyarakat
dalam Rehabilitasi Hutan
dan Lahan
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kebutuhan
penangulangan
dan pemeliharaan
kawasan
1 Keg 1 Kog 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Kej

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 159

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
konservasi lahan
dan air 11
Kegiatan
Adanya penghijauan /
reboisasi
Distan Kec. Langensari-Ds
Langensari, Ds Waringin Sari;
Kec. Pataruman-Ds
Sukamukti, Ds. Binangun
V
Program peningkatan
kapasitas IPTEK sistem
produksi

Memberdayakan
masyarakat
didaerah perdesaan
Kegiatan pengembangan
sistem inovasi teknologi
industri (kegiatan good
manufacturing
practices/GMO bagi IKM
pangan)
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terlaksananya
GMP 20 IKM
pangan/tahun 20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20
IKMpang
an
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
Program peningkatan
kemampuan teknologi
industri

Pembinaan kemampuan
teknologi industri
(kegiatan diversifikasi
produk IKM Kota Banjar)
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terfasilitasinya
diversifikasi
produk bg 5
IKM/tahun

5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
5 IKM
pangan
Program Peningkatan
kualitas kelembagaan
koperasi

Sosialisasi UU
Perkoperasian/Jatidiri dan
Prinsip Koperasi
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Meningkatnya
pemahaman 200
orang pengelola
koperasi dan
elemen masy.

100
orang
100
orang


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 160

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Program Pengembangan
Kewirausahaan dan
Keunggulan Kompetitif
KUMKM

Pelatihan manajemen
pengelolaan Koperasi
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar 15 koperasi dan
400 orang
pengurus,
pengawas dan
pengelola
Koperasi
15
KOPERASI
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
40
ORANG
Pelatihan kewirausahaan
UMKM
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terlatihnya 580
orang pengelola
UMKM
80 UMKM 50
UMKM
50 UMKM 50
UMKM
50
UMKM
50
UMKM
50
UMKM
50
UMKM
50 UMKM 50
UMKM
50
UMKM
Program pengembangan
sistem pendukung usaha
bagi UMKM

Promosi produk KUKM Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar terfasilitasinya
promosi prodak 5
Event, dan
terpromosikannya
produk 8O
KUMKM Kota
Banjar
5 EVENT 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8 UMKM 8
UMKM
Program Penciptaan Iklim
Usaha UKM yang Kondusif

Fasilitasi formalisasi Badan
Usaha Koperasi dan
UMKM
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar terfasilitasinya
legalitas 55
KUMKM, dan 20
Koperasi
25 UMKM 10
KOPERASI
10
KUMKM
10
KUMKM
- 10
KOPERASI
10
KUMKM

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 161

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Program Pengembangan
Kewirausahaan dan
Keunggulan Kompetitif
KUMKM

Kegiatan Pengembangan
Desa Mandiri Pangan
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan
pengembangan
Desa Mandiri
Pangan 11
Kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Kegiatan Pemanfaatan
Pekarangan untuk
Pengembangan Pangan
DISTAN Dan
DINKES
4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan
pemanfaatan
pekarangan untuk
tanaman pangan
11 kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Kei
Menanam kembali
tanaman keras di lahan
kritis
Pertanian Kec. Langensari; Kel
Bojongkantong
Kelurahan
Bojong
Kantong
Meningkatkan
pendapatan
masyarakat tani
V V
Adanya Pelatihan bagi
tenaga kerja
Kec. Langensari-Ds
Langensari, Ds Waringin Sari
V
Ternak ikan dengan cara
bak masing-masing
Distan Kec. Banjar; Kel Mekarsari 5 Wilayah Menambah
ekonomi
masyarakat
V
Penanaman tanaman
TOGA ibu-ibu KWT
Distan Kec. Pataruman; Ds
Sukamukti
Dusun
Sukahurip
Merata di seluruh
dusun
V
Pelatihan dan bimbingan
untuk pelaku pertanian
melalui Poktan
Dinas
Pertanian
Kec. Pataruman; Ds.
Binangun
Desa
Binangun
Meningkatkan
sumber daya
manusia dan
wawasan,
sehinggabisa
meningkatkan
pendapatan


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 162

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
intermediasi dengan
lembaga keuangan
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar terfasilitasinya
akses permodalan
60 Koperasi dan
90 UMKM
30
KUMKM
30
KOPERA
SI
30
KUMKM
30
KUMKM
30
KOPERA
SI

Menciptakan nilai
tambah yang lebih
tinggi guna
meningkatkan
pertumbuhan
ekonomi di Kota
Banjar
Program peningkatan
kapasitas IPTEK sistem
produksi

Kegiatan pengembangan
infrastruktur kelembagaan
standardisasi (kegiatan
fasilitasi PIRT dan/atau
halal)
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Luar Kota
Banjar
Terfasilitasinya
fasilitas PIRT
dan/atau halal
bagi 20 IKM
pangan setiap
tahun
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
20 IKM
pangan
Kegiatan pengembangan
kapasitas pranata
pengukuran, standardisasi,
pengujian, dan kualitas
(kegiatan uji kandungan
nutrisi pangan bagi IKM
produk makanan olahan)
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Luar Kota
Banjar
Tercantumnya
kandungan nutrisi
55 produk IKM
pangan
5 produk
IKM
5
produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5 produk
IKM
5
produk
IKM
Program Peningkatan dan
Pengembangan Ekspor

Koordinasi pengembangan
ekspor dengan instansi
terkait/asosiasi/pengusaha
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terlaksananya
kerjasama 33
Kegiatan
3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg
Program Efisiensi
Perdagangan DN dan LN

Pengembangan
kelembagaan kerjasama
kemitraan (kemitraan
usaha perdagangan
dengan usaha besar
ditingkat regional,
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar
dan luar
Kota Banjar
Terfasilitasinya
kegiatan
kerjasama 11
Kegiatan
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun
1 Keg/
Tahun

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 163

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
nasional, dan
internasional)
Fasilitasi dan Konsultasi
Usaha Perdagangan (Klinik
Bisnis)
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Tersedianya arana
onsultasi bisnis
perdagangan di
Kota Banja 11
kegiatan

1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg 1 keg
Program Pembinaan
Perdagangan Kaki Lima
dan Asongan

Fasilitasi penataan tempat
berusaha bagi pedagang
kaki lima dan asongan
dikawasan agrowisata
Dinas
Perindagkop
Kota Banjar
Kota Banjar Terfasilitasinya
pedagang kaki
lima 121 paket
11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11 paket 11
paket
Program Peningkatan
Ketahanan Pangan
Distan
Fasilitasi tim koordinasi
dan evaluasi peningkatan
pertumbuhan
perekonomian
Sekda, Bagian
Ekonomi
Kota Banjar Meningkatkan
domestik dan
menjaga untuk
kesejahteraan
100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100% 100%
Melaksankan pembinaan
bagi masyarakat pelaku
UKM dan IKM yang
potensial dengan sarana
dan prasarana yang ada
Kec. Langensari (Kl)
Menanam tanaman pola
tumpang sari dengan
tanaman pokok
Pertanian



Kec. Langensari-Ds
Langensari, Ds Waringin Sari
Kelurahan
Bojong
Kantong



Meningkatkan
pendapatan
masyarakat tani











V



V































Meningkatkan daya beli



Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 164

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Meningkatkan hasil
produk
Sosnakertran/
Perindag
Kec. Banjar; Kel Mekarsari 5 Wilayah Perlu
penambahan
modal dan
pendampingan
V
Penampungan hasil
produk
Peningkatan produk UEP
usaha kelompok
masyarakat
Promosi produk pertanian
Kota Banjar
Dinas
Perindagkop
Kec. Pataruman; Ds
Sukamukti
Rest Area
(Tugu
perbatasan
Kota
Banjar)

Tercapai target
V
Menggali potensi unggulan
desa dari lahan pertanian
yang ada baik sawah atau
darat
Dinas
Pertanian
Kec. Pataruman; Ds.
Binangun
Desa
Binangun
Diharapkan jadi
produk unggulan
Desa Binangun
(one product one
village)
V V V
Kegiatan Peningkatan
Mutu dan Keamanan
Pangan
Distan, 4 Kec. Terfasilitasinya
Pengembangan
pangan serba
Organik 11
kegiatan
1 Keg 1 Keg 1 Keg I Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Ke
Sebagai upaya
untuk
meningkatkan
penyerapan tenaga
kerja (penciptaan
lapangan
pekerjaan) bagi
masyarakat Kota
Banjar
Kegiatan Penelitian dan
Pengembangan Teknologl
Pasca Panen
Distan,
Perindagkop
4 Kec. Terfasilitasinya
Pengembangan
industri nolahan
buah-buahan
terpadu 4
kegiatan
1 Ke ; 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Program Pencegahan dan
Penangulangan Penyakit
Ternak

Kegiatan Pemeliharaan
kesehatan dan
pencegahan penyakit
menular ternak
Distan, Dinkes 4 Kec. Terpasilitasinya
biaya oprasional
dan sarana
prasarana
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Kr

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 165

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
penunjang
pelayanan jasa
penangulangan
penyakit
ternak,ikan dan
tanaman. 11
Kegiatan
Program Peningkatan
Produksi Hasil Peternakan

Kegiatan Pengembangan
Agribisnis peternakan
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan
pengembangan
Ternak organik 5
Paket
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Program Optimalisasi
Pengelolaan dan
Pemasaran Produksi
Perikanan

Kegiatan Pengembangan
aneka olahan pangan
berbahan dasar ikan
Distan,
Perindagkop


Kota Banjar Bertambanya
pelaku usaha
olahan pangan
asal ikan 10 Kel.
2 Kel 2 Kel 2 Kel 2 Kel 2 Kel
Program Pemanfaatan
Potensi Sumber Daya
Hutan

Kegiatan Pengelolaan dan
Pemanfaatan Hutan
Distan,
Pariwisata,
Perum
Perhutani,
Perindag
1 Kec. Terfasilitasinya
Pemeliharaan
kawasan rest
area 11 kegiatan
1 Keg 1 K g 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Pembinaan
pengembangan teknologi
tepat guna di bidang
pertanian dan perikanan
Kec. Langensari (Kl)

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 166

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
sbg upaya penciptaan
lapangan kerja
Penggunaan teknologi
tepat guna untuk
mendorong peningkatan
hasil dan penyerapan
tenaga kerja
Pmpdkpol,
Perindagkop,
Sosnakertrans,
PU
Kec. Langensari-Kel
Bojongkantong; Ds Waringin
Sari
Kelurahan
Bojong
Kantong
Meningkatkan
pendapatan
masyarakat tani

Memperbanyak usaha dari
masing-masing UEP
Sosnakertran/
Perindag/
Pmdkpol
Kec. Banjar; Kel Mekarsari 5 Wilayah Sangat penting
untuk
pertumbuhan
ekonomi dan
mengurangi
pengangguran
V
Pembuatan makanan
olahan dari sale pisang
Kec. Pataruman; Ds
Sukamukti
Dusun
Sukahurip
Bisa
memberdayakan
ibu-ibu usia
produktif
V
Menampung/ sentralisir
hasil pertanian dan tempat
mengolah hasil (pabrik)
Dinas
Pertanian Dan
DEPERINDAGK
OP
Kec. Pataruman; Ds.
Binangun
Desa
Binangun
Jadi pusat
perekonomian
masyarakat desa,
khususnya bidang
pertanian
V V
Program: Peningkatan
Ketahanan Pangan
Distan
Upaya mewujudkan
ketahanan pangan
dan pengurangan
kemiskinan
Kegiatan: Penanganan
Daerah Rawan Pangan
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan
Pengembangan
Daerah Rawan
Pangan 11 Keg.
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg
Kegiatan: Pengembangan
Lumbung Pangan Desa
Distan 4 Kec. Terfasilitasinya
kegiatan
Pengembangan
Lumbung Pangan
1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg 1 Keg

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 167

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
Desa 11 Kegiatan
Koordinasi, monitoring,
evaluasi dan pelaporan
program raskin
Sekda
Melaksanakan pembinaan
bagi masyarakat petani
produktif khusus di bidang
pertanian dan tanaman
pangan
Kec. Langensari (Kl)
Memberdayakan
kelompok tani yang ada
serta pelatihan
keterampilan untuk
memanfaatkan sumber
daya alam yang ada
supaya memberikan nilai
ekonomis
Pmpdkpol,
Perindagkop,
Sosnakertrans,
Pu, Pertanian
Kec. Langensari; Kel
Bojongkantong
Kelurahan
Bojong
Kantong
Memberikan
keterampilan,
pembinaan dan
pengawasan
V V V V V V V V V V V
Memproduktifkan
lumbung pangan
Kec. Langensari-Ds
Langensari; Ds Waringin Sari
V
Meningkatkan produksi
pangan

Kawasan rumah pangan
lestari (KRPL) dan
penambahan modal
lumbung
Distan

Kec. Banjar; Kel Mekarsari

KWT se
Mekarsari/
di semua
RW (baru 2
RW)
Sangat
dibutuhkan oleh
kelompok tani
V

Penyuluhan masalah
pertanian kepada para
petani

Distan

Kec. Pataruman; Ds
Sukamukti

Kelompok
tani
Ketahanan
pangan
V
Berhasil

Membuat lumbung- DISTAN dan Kec. Pataruman; Ds. Desa Antisipasi V V

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 168

No


Kebijakan
/Program
Pembangunan
Kegiatan
SKPD
Pelaksana
Lokasi Ajuan Dari
Desa/Kelurahan
Lokasi
Kegiatan
Tolak Ukur
Kinerja
Target Pelaksanaan
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024
1 4 5 6 7
13 14
lumbung hasil pertanian
(terutama padi) di tiap
Poktan
PERINDAGKOP Binangun Binangun terjadinya musim
paceklik atau
terjadi bencana
Sumber: Hasil kegiatan FGD Masterplan Agropolitan Kota Banjar 2014-2024

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 169

7.4.1. Program-program pengembangan sarana dan prasarana produksi,
transportasi dan pemukiman;
Infrastruktur adalah bangunan dasar yang sangat diperlukan untuk mendukung
kehidupan manusia sebagai mahluk sosial, sehingga manusia dapat bermukim
dengan nyaman dan dapat bergerak dengan mudah dalam segala waktu dan
cuaca. Dengan kata lain, infrastruktur adalah fasilitas atau layanan yang
dibutuhkan oleh sebuah sistem ekonomi agar berfungsi dengan baik dan
menghasilkan produk secara optimal.
Infrastruktur secara garis besar dikelompokan menjadi:
Infrastruktur yang besifat software: Layanan lembaga keuangan dan
bisnis terkait lainnya (bank dan jasa konsultan bisnis); layanan kesehatan
dan sosial/kesejahteraan masyarakat lainnya; kelompok-kelompok
informal; pasar; layanan pos dan kurir; dan pelatihan.
Infrastruktur yang bersifat hardware: Perumahan; pasar; perkantoran;
jalan; sistem transportasi lainnya; sekolah; pertokoan dan layanan kota
kecil lainnya; listrik; sanitasi dan pengelolaan sampah; fasilitas
penyimpanan/pergudangan; jaringan gas alam; telekomunikasi dan
jaringan air bersih
Kebijakan/Program serta kegiatan pengembangan sarana dan prasarana
produksi, transportasi dan pemukiman yang diprioritaskan adalah:
Kelompok infrastruktur yang bersifat software:
Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah yaitu dengan
melakukan kegiatan pembinaan IKM dalam memperkuat jaringan klaster
industri (kegiatan kemitraan antara IKM Kota Banjar dengan pelaku usaha
luar Kota Banjar);
Program Peningkatan kualitas kelembagaan koperasi diantaranya dengan
melakukan kegiatan Pemetaan jenis koperasi sesuai potensi wilayah OVOP;
Program peningkatan kapasitas IPTEK sistem produksi;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 170

Program peningkatan kemampuan teknologi industri;
Peningkatan Efisiensi Perdagangan DN dan LN;
Pengembangan Bibit unggul Pertanian/ Perkebunan untuk memfasilitasi
kebutuhan pengembangan kawasan produksi Tanaman Pangan dan
Hortikultura; Pengembangan Balai Benih Padi, Pengembangan Benih Ikan
Unggul di BBI (Balai Benih Ikan) dan UPR (Unit Pembenihan Rakyat)
sehingga terfasilitasinya kebutuhan oprasional di BM dan UPR;
Pengembangan dan Pembinaan Perikanan sehingga terfasilitasinya
kegiatan restoking di perairan umum yang terintegrasi dengan wisata air;
Peningkatan Peran Serta Masyarakat dalam Rehabilitasi Hutan dan Lahan
serta Pengembangan dan Pembinaan Perikanan, dimana dari kegiatan ini
diharapkan dapat memfasilitasi kebutuhan penangulangan dan
pemeliharaan kawasan konservasi lahan dan air;
Program peningkatan kapasitas IPTEK sistem produksi dengan melakukan
kegiatan pengembangan sistem inovasi teknologi industri (kegiatan good
manufacturing practices/GMO bagi IKM pangan);
Program peningkatan kemampuan teknologi industri dengan mengadakan
pembinaan kemampuan teknologi industri (kegiatan diversifikasi produk
IKM Kota Banjar);
Program: Peningkatan kualitas kelembagaan koperasi dengan melakukan
sosialisasi UU Perkoperasian/Jatidiri dan Prinsip Koperasi;
Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif
KUMKM dengan mengadakan pelatihan manajemen pengelolaan Koperasi,
dan pelatihan kewirausahaan UMKM;
Program promosi produk KUKM;
Program Penciptaan Iklim Usaha UKM yang Kondusif dengan memfasilitasi
formalisasi Badan Usaha Koperasi dan UMKM;
Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif
KUMKM dengan melakukan Kegiatan Pengembangan Desa Mandiri Pangan
dan Pemanfaatan Pekarangan untuk Pengembangan Pangan, menanam
kembali tanaman keras di lahan kritis, memberikan pelatihan bagi tenaga

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 171

kerja serta pelatihan dan bimbingan untuk pelaku pertanian melalui
Poktan;
Kegiatan intermediasi dengan lembaga keuangan sehingga terfasilitasinya
akses permodalan 60 Koperasi dan 90 UMKM di Kota Banjar;
Program peningkatan kapasitas IPTEK sistem produksi dengan melakukan
Kegiatan pengembangan infrastruktur kelembagaan standardisasi
(kegiatan fasilitasi PIRT dan/atau halal) dan pengembangan kapasitas
pranata pengukuran, standardisasi, pengujian, dan kualitas (kegiatan uji
kandungan nutrisi pangan bagi IKM produk makanan olahan);
Program Peningkatan dan Pengembangan Ekspor dengan
mengkoordinasikan antara instansi terkait-asosiasi dan pengusaha;
Program Efisiensi Perdagangan DN dan LN melalui pengembangan
kelembagaan kerjasama kemitraan (kemitraan usaha perdagangan dengan
usaha besar ditingkat regional, nasional, dan internasional); memberikan
fasilitas dan Konsultasi Usaha Perdagangan (Klinik Bisnis);
Program Pembinaan Perdagangan Kaki Lima dan Asongan dengan
menyediakan fasilitas penataan tempat berusaha bagi pedagang kaki lima
dan asongan di kawasan agrowisata;
Program Peningkatan Ketahanan Pangan dengan menyediakan tim
koordinasi dan evaluasi peningkatan pertumbuhan perekonomian;
melaksankan pembinaan bagi masyarakat pelaku UKM dan IKM yang
potensial dengan sarana dan prasarana yang ada; Memfasilitasi antara
lembaga terkait atau investor dengan kelompok usaha masyarakat untuk
meningkatan produk UEP; Membantu mempromosikan produk pertanian
Kota Banjar; Menggali potensi unggulan desa dari lahan pertanian yang ada
baik sawah atau darat;
Melakukan penelitian dan pengembangan teknologl pasca panen;
Program Pencegahan dan Penangulangan Penyakit Ternak yaitu dengan
menyelenggarakan kegiatan Pemeliharaan kesehatan dan pencegahan
penyakit menular ternak; Pengembangan Agribisnis peternakan;
Pembinaan pengembangan teknologi tepat guna di bidang pertanian dan
perikanan sebagai upaya penciptaan lapangan kerja;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 172

Menampung hasil pertanian dan tempat mengolah hasil (pabrik);
Melaksanakan penyuluhan masalah pertanian kepada para petani dan
pembinaan bagi masyarakat petani produktif khusus di bidang pertanian
dan tanaman pangan.
Kelompok infrastruktur yang bersifat hardware:
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui pembangunan
pasar Sub Terminal Agro (STA) sehingga akan tersedia 1 Terminal agro
untuk tingkat Kota dan 4 Sub Terminal Agro untuk tingkat Kec;
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui pembangunan
penyimpanan produk/ pergudangan;
Pengembangan pasar dan distribusi barang/produk melalui fasilitasi pasar
dan promosi produk (Pameran di tingkat regional, nasional, internasional);
Pengembangan pasar lelang daerah untuk memfasilitasi pelaksanaan pasar
lelang;
Peningkatan sistem dan jaringan informasi perdagangan/pembangunan
business center online dengan rencana akan dibangunnya gedung dan
jaringan internet untuk perdagangan;
Pembangunan sarana dan prasarana pembibitan ternak sehingga akan
terfasilitasinya kegiatan kawasan pembibitan ternak Besar, Ternak Kecil
dan Ternak Unggas di Kota Banjar;
Pemeliharaan rutin berkala pusat-pusat etalase/eksebisi/ promosi atas
hasil produk pertanian, perikanan dan kehutanan;
Pembangunan pusat-pusat penampungan produksi hasil pertanian/
perkebunan (sekala pasar induk);
Pembangunan pusat-pusat penampungan produksi hasil peternakan
masyarakat;
Pengembangan Agribisnis Peternakan untuk memfasilitasi kegiatan
kawasan pengembangan ternak Besar, Ternak Kecil dan Ternak Unggas di
Kota Banjar;
Penyediaan sarana dan prasarana produksi pertanian/perkebunan;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 173

Perbaikan sarana infrastruktur dan Jalan usaha Tani (JITUT), dan Jalan
Usaha Desa (JIDES);
Pengadaan sarana dan prasarana teknologi pertanian/perkebunan tepat
guna;
Pembangunan kawasan budidaya pertanian sesuai dengan kebutuhan dan
tidak merusak lingkungan;
Pengembangan bibit unggul pertanian/perkebunan untuk memfasilitasi
kebutuhan pengembangan dan penataan kawasan produksi Perkebunan
Peningkatan sarana dan prasarana kawasan agrowisata Pejamben (rest
area);
Pengembangan kawasan agrowisata yang terintegrasi antara tanaman,
ternak, ikan, taman, tempat wisata dan pasar kuliner;
Perencanaan dan Pengembangan Hutan Kemasyarakatan;
Pemanfaatan lahan kosong sekitar Gunung Putri sebagai Hutan Kota/
kawasan agrowisata terpadu antara wisata joging track dan konservasi
lingkungan;
Adanya penghijauan/reboisasi;
Fasilitasi penataan tempat berusaha bagi pedagang kaki lima dan asongan
dikawasan agrowisata
Membuat lumbung-lumbung hasil pertanian (terutama padi) di tiap Poktan
sebagai antisipasi terjadinya musim paceklik atau terjadi bencana.


Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 174

7.4.2. Program-program pengembangan pertanian sektor/komoditas
unggulan (Primer, Olahan, dan Jasa).
Dalam rangka pengembangan kawasan agropolitan secara terintegrasi, perlu
disusun program pengembangan dengan muatan sebagai berikut:
1. Penetapan pusat agropolitan yang berfungsi sebagai:
a. Pusat perdagangan dan transportasi pertanian (agricultural trade/
transport center);
b. Penyedia jasa pendukung pertanian (agricultural support services);
c. Pasar konsumen produk non-pertanian (non agricultural consumers
market);
d. Pusat industri pertanian (agro-based industry);
e. Penyedia pekerjaan non pertanian (non-agricultural employment);
f. Pusat agropolitan dan hinterlannya terkait dengan sistem permukiman
nasional, provinsi, dan kabupaten (RTRW Provinsi/ Kabupaten).
2. Penetapan unit-unit kawasa pengembangan yang berfungsi sebagai:
a. Pusat produksi pertanian (agricultural production);
b. Intensifikasi pertanian (agricultural intensification);
c. Pusat pendapatan perdesaan dan permintaan untuk barang-barang
dan jasa non pertanian (rural income and demand for non-agricultural
goods and services);
d. Produksi tanaman siap jual dan diversifikasi pertanian (cash crop
production and agricultural diversification).
3. Penetapan sektor unggulan:
Studi mendalam tentang penentuan sektor-sektor unggulan agropolitan
Kota Banjar dengan ciri-ciri:
a. Merupakan sektor unggulan yang sudah berkembang dan didukung
oleh sektor hilirnya;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 175

b. Kegiatan agribisnis yang banyak melibatkan pelaku dan masyarakat
yang paling besar (sesuai dengan kearifan lokal);
c. Mempunyai skala ekonomi yang memungkinkan untuk dikembangkan
dengan orientasi ekspor.
4. Dukungan sistem kelembagaan.
a. Dukungan kelembagaan pengelola pengembangan kawasan
agropolitan yang merupakan bagian dari Pemerintah Daerah dengan
fasilitasi Pemerintah Pusat;
b. Pengembangan sistem kelembagaan insentif dan disinsentif
pengembangan kawasan agropolitan.
Melalui keterkaitan tersebut diharapkan akan meningkatkan nilai tambah
produksi kawasan agropolitan karena teciptanya kondisi dimana pusat
agropolitan dan kawasan perdesaan berinteraksi satu sama lain secara
menguntungkan.
Kebijakan/Program-program serta kegiatan pengembangan pertanian sektor/
komoditas unggulan (primer, olahan, & jasa) yang diprioritaskan adalah:
Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah;
Program Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian;
Program Peningkatan Produksi Pertanian/ Perkebunan;
Program Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian/ Perkebunan;
Program Peningkatan Produksi Hasil Peternakan;
Program Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan;
Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan;
Program peningkatan kapasitas IPTEK sistem produksi;
Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif
KUMKM yaitu dengan melakukan kegiatan Pemanfaatan Pekarangan untuk
Pengembangan Pangan; Menanam kembali tanaman keras di lahan kritis;
Adanya Pelatihan bagi tenaga kerja; Ternak ikan dengan cara bak masing-
masing; Penanaman tanaman TOGA ibu-ibu KWT;

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 176

Program Peningkatan Ketahanan Pangan dengan melakukan penanaman
tanaman pola tumpang sari dengan tanaman pokok, memproduktifkan
lumbung pangan dan meningkatkan produksi pangan. Diharapkan kegiatan
ini akan meningkatkan hasil produk pertanian, meningkatkan pendapatan
masyarakat tani, selanjutnya meningkatkan daya beli masyarakat tani;
Program Pencegahan dan Penangulangan Penyakit Ternak;
Program Peningkatan Produksi Hasil Peternakan;
Kegiatan Pengembangan Agribisnis peternakan diharapkan akan
terfasilitasinya kegiatan pengembangan Ternak organik;
Program Optimalisasi Pengelolaan dan Pemasaran Produksi Perikanan
melalui kegiatan Pengembangan aneka olahan pangan berbahan dasar
ikan;
Program Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan melalui kegiatan
Pengelolaan dan Pemanfaatan Hutan; Penggunaan teknologi tepat guna
untuk mendorong peningkatan hasil dan penyerapan tenaga kerja;
Memperbanyak usaha dari masing-masing UEP, hal ini sangat penting
untuk pertumbuhan ekonomi dan mengurangi pengangguran;


177
LAMPIRAN
Lampiran 2.A. Shift-Share Kecamatan Banjar, 2007-2011
LAPANGAN USAHA Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis/
Non Basis
(LQ)
1. PERTANIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Tanaman Bahan Makanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Tanaman Perkebunan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
c. Peternakan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
d. Kehutanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
e. Perikanan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Minyak & Gas Bumi
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Industri Migas
1. Pengilangan Minyak Bumi
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Listrik Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Gas
c. Air Bersih Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
5. BANGUNAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Hotel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Restoran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pengangkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Angkutan Rel
2. Angkutan Jalan Raya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. Angkutan Laut
4. Angkutan Sungai, Danau & Penyeberangan
5. Angkutan Udara

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 178

LAPANGAN USAHA Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis/
Non Basis
(LQ)
6. Jasa penunjang Angkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Komunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Pos dan Telekomunikasi
2. Jasa penunjang Komunikasi
8. KEUANGAN, PERSEWAAN & JASA PERUSAHAAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
e. Jasa Perusahaan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
9. JASA-JASA Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pemerintahan Umum & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
1. Administrasi, Pemerintahan & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
2. Jasa Pemerintahan Lainnya
b. Swasta Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Sosial Kemasyarakatan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Hiburan & Rekreasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
3. Perorangan & Rumahtangga Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
Sumber: BPS, diolah.








Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 179

Lampiran 2.B. Shift-Share Kecamatan Purwaharja, 2007-2011
LAPANGAN USAHA
Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis /
Non Basis
(LQ)
1. PERTANIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
a. Tanaman Bahan Makanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
b. Tanaman Perkebunan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
c. Peternakan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
d. Kehutanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
e. Perikanan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Minyak & Gas Bumi Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
b. Pertambangan tanpa Migas Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
c. Penggalian Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Industri Migas Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
1. Pengilangan Minyak Bumi Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Listrik Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Gas Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
c. Air Bersih Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
5. BANGUNAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
b. Hotel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
c. Restoran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pengangkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Angkutan Rel Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
2. Angkutan Jalan Raya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. Angkutan Laut Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
4. Angkutan Sungai, Danau & Penyeberangan Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
5. Angkutan Udara Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
6. Jasa penunjang Angkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Komunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Pos dan Telekomunikasi Cepat maju Cepat dan maju Non Basis

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 180

LAPANGAN USAHA
Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis /
Non Basis
(LQ)
2. Jasa penunjang Komunikasi
8. KEUANGAN, PERSEWAAN & JASA PERUSAHAAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
e. Jasa Perusahaan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
9. JASA-JASA Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pemerintahan Umum & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
1. Administrasi, Pemerintahan & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
2. Jasa Pemerintahan Lainnya Cepat maju Cepat dan maju Non Basis
b. Swasta Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Sosial Kemasyarakatan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Hiburan & Rekreasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
3. Perorangan & Rumahtangga Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
Sumber: BPS, diolah





Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 181

Lampiran 2.C. Shift-Share Kecamatan Langensari, 2007-2011
LAPANGAN USAHA Ket.
Mix
Ket. Reg
Share
Ket Basis / Non Basis
(LQ)
1. PERTANIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
a. Tanaman Bahan Makanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
b. Tanaman Perkebunan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
c. Peternakan dan Hasil-hasilnya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
d. Kehutanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
e. Perikanan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Minyak dan Gas Bumi
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Industri Migas
1. Pengilangan Minyak Bumi
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Listrik Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Gas
c. Air Bersih
5. BANGUNAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
b. Hotel
c. Restoran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Pengangkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
1. Angkutan Rel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Angkutan Jalan Raya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
3. Angkutan Laut
4. Angk. Sungai, Danau & Penyebr.
5. Angkutan Udara
6. Jasa Penunjang Angkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Komunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
1. Pos dan Telekomunikasi
2. Jasa Penunjang Komunikasi
8. KEU. PERSEWAAN, & JASA PRSHN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 182

LAPANGAN USAHA Ket.
Mix
Ket. Reg
Share
Ket Basis / Non Basis
(LQ)
a. Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
e. Jasa Perusahaan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
9. JASA-JASA Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pemerintahan Umum Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
1. Adm. Pemerintah & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
2. Jasa Pemerintah lainnya
b. Swasta Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Sosial Kemasyarakatan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Hiburan & Rekreasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
3. Perorangan & Rumahtangga Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
Sumber: BPS, diolah






Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 183

Lampiran 2.D. Shift-Share Kecamatan Pataruman, 2007-2011
LAPANGAN USAHA Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis / Non
Basis (LQ)
1. PERTANIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
a. Tanaman Bahan Makanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Tanaman Perkebunan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
c. Peternakan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
d. Kehutanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
e. Perikanan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Minyak & Gas Bumi
b. Pertambangan tanpa Migas
c. Penggalian Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. INDUSTRI PENGOLAHAN Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
a. Industri Migas
1. Pengilangan Minyak Bumi
2. Gas Alam Cair
b. Industri Tanpa Migas Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
a. Listrik Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Non Basis
b. Gas
c. Air Bersih
5. BANGUNAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
6. PERDAG., HOTEL & RESTORAN Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Perdagangan Besar & Eceran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Hotel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
c. Restoran Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pengangkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Angkutan Rel Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Angkutan Jalan Raya Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
3. Angkutan Laut
4. Angkutan Sungai, Danau &
Penyeberangan

5. Angkutan Udara
6. Jasa penunjang Angkutan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Komunikasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Pos dan Telekomunikasi
2. Jasa penunjang Komunikasi

Masterplan Agropolitan Kota Banjar
I 184

LAPANGAN USAHA Ket. Mix
Ket. Reg
Share
Ket
Basis / Non
Basis (LQ)
8. KEUANGAN, PERSEWAAN & JASA
PERUSAHAAN
Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
b. Lembaga Keuangan tanpa Bank Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
c. Jasa Penunjang Keuangan
d. Sewa Bangunan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
e. Jasa Perusahaan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
9. JASA-JASA Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
a. Pemerintahan Umum & Pertahanan Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
1. Administrasi, Pemerintahan &
Pertahanan
Lambat tertinggal Lambat dan tertinggal Basis
2. Jasa Pemerintahan Lainnya
b. Swasta Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
1. Sosial Kemasyarakatan Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
2. Hiburan & Rekreasi Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Non Basis
3. Perorangan & Rumahtangga Cepat tertinggal Cepat dan tertinggal Basis
Sumber: BPS, diolah.

185