Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
Dasar-dasar ilmiah unit operasi banyak menerapkan beberapa hukum-hukum dasar
seperti perpindahan momentum, perpindahan panas dan perpindahan massa. Serta
kesetimbangan fisika, kimia, thermodinamika maupun fenomena perpindahan.
Pengertian unit operasi secara konversi adalah operasi tanpa disertai reaksi kimia. Pada
percobaan aliran fluida aliran dapat dikatakan sebagai salah satu operasi tanpa disertai reaksi
kimia, dimana aliran fluida menekankan pada hukum perpindahan momentum yang terjadi
pada media bergerak serta mempelajari prinsip-prinsip perhitungan dan transportasi fluida.

1.2 Rumusan Masalah
Praktikum aliran fluida merupakan praktikum yang membahas tentang prinsip-prinsip
perhitungan dan transportasi fluida. Pada parktikum ini akan dipelajari mengenai perhitungan
laju alir, bilangan reynold pada setiap perubahan debit aliran, hilang tekan (pressure drop)
dari aliran serta friksi dan faktor friksi.

1.3 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah:
1. Dapat merancang dan atau merakit alat percobaan
2. Mampu melakukan dan mengoperasikan alat percobaan
3. Dapat mengukur debit dan menghitung laju alir dengan menggunakan alat ukur yang ada
4. Dapat menghitung bilangan Reynold pada setiap perubahan debit aliran
5. Dapat menghitung hilang tekan (pressure drop) dari aliran dengan membaca beda tinggi
manometer
6. Dapat menganalisa dan mengumpulkan hasil percobaan, dengan menghitung friksi dan
faktor friksi pipa, panjang ekuivalen kran ( valve ), pembesaran ( sudden enlargement ),
pengecilan ( sudden contraction ), bengkokan ( elbow ) dan sambungan (flange)
7. Mampu membuat laporan praktikum secara tertulis

1.4 Manfaat
Dengan melakukan percobaan aliran fluida diharapkan dapat menghitung laju alir,
bilangan reynold pada setiap perubahan debit aliran, hilang tekan (pressure drop) dari aliran
serta friksi dan factor friksi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Fluida
Fluida / zat alir adalah zat yang bisa mengalir, zat cair dapat mengalir dengan sendirinya
dari tempat yang tinggi ke tempat yang lebih rendah atau tekanan tinggi ke tekanan rendah.
Sedang gas mengalir sendiri dari tekanan tinggi ke tekanan rendah. Bila tidak memenuhi
persyaratan tersebut, maka untuk mengalirkan fluida harus direkayasa dengan penambahan
tenaga dari luar. Untuk zat cair menggunakan pompa, gas menggunakan fan, blower atau
kompressor.

2.2 Klasifikasi Aliran Fluida
Ditinjau pengaruh yang terjadi bila fluida mengalami perubahan tekanan, dibagi menjadi
2 jenis , yaitu :
1. Fluida tak mampat ( incompressible ); apabila terjadi perubahan tekanan tidak mengalami
perubahan sifat fisik, missal volume tetap sehingga rapat massa ( density ) juga tetap.
Jenis fluida ini adalah fluida fase cair stabil, misalnya : air, air raksa, minyak dan cairan
lain.
2. Fluida mampat ( compressible ); apabila terjadi perubahan tekanan akan mengalami
perubahan volume, sehingga mengalami perubahan rapat massa. Jenis fluida ini adalah
fluida fase gas, misalnya : udara, steam, dan gas-gas lain.

Dalam percobaan ini, dilakukan untuk aliran fluida cair. Ditinjau dari kekentalannya, zat cair
dibagi menjadi 2 jenis, yaitu :
1. Fluida Newton ( Newtonian fluid )
Yaitu zat cair yang dalam keadaan mengalir, antara tegangan geser ( shear stress ) yang
terjadi memberikan hubungan linier /garis lurus dengan deformasi kecepatan / gradien
kecepatan dari pola alirannya, yang termasuk ini adalah fluida yang kekentalannya
rendah/ encer.


2. Fluida Non Newton ( Non Newtonian fluid )
Yaitu bila zat cair yang mengalir memberikan hubungan yang tidak linier (kurva
lengkung) , yang termasuk ini adalah fluida kental (pekat).

Aliran fluida cair dalam pipa, bila ditinjau dari kestabilan kapasitas atau debitnya, dibagi 2
yaitu :
1. Aliran dalam keadaan stabil (steady state), apabila debitnya selama waktu yang ditinjau
adalah tetap.
2. Aliran dalam keadaan tak stabil (unsteady state), apabila debitnya tidak tetap/ berubah.

Sedangkan tipe aliran bila ditinjau dari olakan yang terjadi, dibagi 2 yaitu :
1. Aliran laminar; bila partikel fluida bergerak dalam lintasan lintasan yang paralel, dengan
kecepatan rendah sehingga tidak terjadi arus olakan.
2. Aliran turbulen; bila partikel fluida bergerak dalam lintasan lintasan tak teratur dengan
kecepatan tinggi sehingga terjadi arus olakan.

Untuk mengetahui tipe aliran fluida dalam pipa, yang paling mudah dengan menghitung
bilangan Reynold (Re)


Dimana, Di = diameter dalam pipa
= rapat massa fluida
= laju alir fluida
= viskositas fluida

Ketentuan aliran fluida dalam pipa :
Re < 2000 tipe aliran laminar
Re 2000-3000 transisi
Re > 3000 tipe aliran turbulen

Sistem pemipaan untuk aliran fluida, disamping pipa lurus juga dilengkapi dengan fitting,
antara lain : sambungan pipa, bengkokan, pembesaran, pengecilan, kran dan sebagainya.

Pada fluida yang mengalir dalam pipa. Dari neraca massa diperoleh persamaan
kontinyuitas yang intinya kapasitas massa atau debit tetap, sedang dari neraca tenaga
diperoleh persamaan tenaga yang sering disebut sebagai persamaan Bernoully, yaitu :


Keterangan:
= beda tenaga dakhil

= beda tenaga potensial

= beda tenaga kinetis

= beda teanga tekan


Q = efek panas yang terjadi
F = jumlah kehilangan tenaga akibat friksi yang terjadi
-Wf = tenaga yang diberikan dari luar missal melalui tenaga pompa

Jumlah tenaga hilang akibat friksi, berasal dari friksi pipa lurus ditambah friksi dari fitting
Friksi pipa lurus bisa menggunakan persamaan Fanning atau persamaan DArcy, untuk
keperluan teknis praktis biasanya menggunakan persamaan DArcy :



f = factor friksi DArcy
Merupakan fungsi dari bilangan Reynold dan kekasaran relative permukaan dalam pipa.
f = (Re, /D )
D = diameter dalam pipa
L = panjang pipa
= laju alir

Sedang friksi fitting dihitung, dengan menyatakan panjang ekuivalen fitting terhadap pipa
lurus
Panjang ekuivalen fitting (Le) adalah ekuivalensinya terhadap panjang pipa lurus yang
diameternya tertentu yang memiliki besar friksi yang sama.
Dengan demikian perhitungan friksi fitting bisa menggunakan persamaan DArcy :



Kehilangan tenaga akibat friksi, baik pipa lurus maupun fitting bisa di hitungan dari
kehilangan tekanan ( pressure drop ) yang dihitung dari penunjukan alat ukur yang
digunakan, missal : manometer.
(


R = manometer reading (beda tinggi permukaan) fluida pengukur , misal air raksa

= rapat massa fluida pengukur, missal air raksa

= rapat fluida yang mengalir dalam percobaan, misal air




BAB III
METODE PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan Percobaan
Bahan : Air
Alat yang digunakan dalam percobaan aliran fluida , dibagi dalam 2 bagian, yaitu :
A. Rangkaian alat utama, yang terdiri dari :
1. Bak air
2. Pompa
3. Sistem pemipaan yang terdiri : pipa lurus, sambungan, bengkokan, kran, pembesaran,
pengecilan.
4. Manometer dengan media pengukur air raksa
B. Peralatan pembantu ,yang terdiri dari :
1. Picnometer ; untuk menentukan rapat massa
2. Stopwatch ; untuk mengukur waktu
3. Gelas ukur 500 ml ; untuk mengukur volume
4. Jangka Sorong ; untuk mengukur diameter pipa

3.2 Variabel Percobaan
Variabel berubah : debit/laju alir

3.3 Gambar Alat Utama

Gambar 3.1 Rangkaian alat percobaan
D
Keterangan gambar :
A. Bak air
B. Pompa
C. Sistem Pemipaan
D. Kran Bypass
Keterangan alat ukur / manometer
1. Kran
2. Pembesaran pipa
3. Bengkokan pipa
4. Pipa lurus datar
5. Sambungan pipa
6. Pengecilan pipa
7. Pipa lurus datar
8. Pipa lurus vertical
9. Pipa lurus datar
10. Pipa lurus datar

3.4 Respon
1. Pengukuran debit air
2. Perhitungan bilangan Reynold

3.5 Data yang dibutuhkan
1. Perbedaan tinggi manometer
2. Debit berdasarkan tiap kran laju alir

3.6 Prosedur Percobaan
Tata Kerja percobaan dapat dibagi 2 tahap
A. Tahap Persiapan
1. Penentuan diameter pipa
2. Penentuan rapat massa cairan yang akan digunakan untuk percobaan
3. Merakit rangkaian alat percobaan
B. Tahap Operasi
1. Periksa kran bypass dalam keadaan terbuka, dan kran sistem pipa (1) dan kran-kran
yang mengalir ke pipa manometer tertutup.
2. Hidupkan pompa dan tunggu sampai laju alir konstan.
3. Buka kran sistem pipa (1) sedangkan kran-kran yang mengalir ke manometer tetap
tertutup tunggu hingga laju alir cairan keluaran sistem pipa stabil.
4. Buka kran manometer perpasang dan periksa cairan dalam manometer, jangan ada
gelembung udara.
5. Atur kran (1) untuk mengatur variasi debit air yang mengalir pada sistem pemipaan
dan hitung bilangan reynoldnya.
6. Catat pembacaan manometer 1-9.
7. Ulangi langkah nomor 5 dengan bukaan kran (1) yang berbeda (bila perlu kran bypass
dikecilkan untuk memperbesar debit air) hingga mendapatkan variasi reynold aliran
laminar, transisi, turbulen.
8. Buat tabel hasil percobaan (debit, R1 s/d R9)


DAFTAR PUSTAKA

Foust, A.S,1960, Principles of Unit Operation, 2
nd
ed, John Wiley & Sons Inc, NewYork
Holland,F.A, Bragg, R,1995,Fluid Flow for Chemical Engineer 2
nd
ed, Edward Arnold,
Holder Headline Group, London
Giles,RV,1977,Fluid Mechanics and Hydraulics,2
nd
ed, Schaums outline series, Mc
Graw Hill Book.Co,NewYork
Geankoplis,C.I,1993, Transport Process and Unit Operation ,2
nd
ed, Allyn and Bacon,
Inc,Boston
Gupta,S.K,1979, Momentum Transfer Operations,Mc Graw Hill Publishing Co.Ltd,New
Delhi
Mc Cabe, Wl,Smith,JC,Harriott,P, 2001, Unit Operations of Chemical Engineering,6
th

ed,Mc Graw Hill Book.Co NewYork