Anda di halaman 1dari 16

UJI KETAHANAN TANAMAN TEBU HASIL PERSILANGAN (Saccharum spp.

hybrid ) PADA KONDISI LINGKUNGAN CEKAMAN GARAM (NaCl)


(Renata Silvana Junaidi Putri, Tutik Nurhidayati, S.Si.,M.Si, . Wiwit Budi W., M.Si)
Program Studi Biologi-Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Kampus ITS Keputih Sukolilo, Surabaya 60111
Abstrak
Salinitas (cekaman garam) merupakan salah satu penyabab menurunnya hasil dan produktivitas
tanaman. Salah satu strategi untuk tetap mengoptimalkan produksi pada tanah salin adalah
memilih kultivar yang toleran terhadap kadar garam yang tinggi. Telah dilakukan penelitian
pada 65 klon tebu (Saccharum spp. hybrid) untuk mendapatkan klon-klon tebu peka dan tahan
terhadap cekaman garam, berdasarkan respon tanaman tebu terhadap kondisi lingkungan
dengan konsentrasi NaCl 7.69 gram dan 17.95 gram Perlakuan salinitas dilakukan dengan
penambahan NaCl dengan konsentrasi 7,69 gr dan 17,95 gr pada media tanam. Parameter yang
diamati adalah kecepatan kelayuan daun, kecepatan mortalitas tanaman serta kecepatan
tanaman untuk melakukan recovery, yang diamati secara visual. Analisis pengelompokan
menggunakan program SPSS. Pengelompokan berdasarkan parameter yang diamati diperoleh
hasil sebagai berikut 23 klon tebu sangat tahan,6 klon tebu dengan sifat tahan, 30 klon
moderat,3 klon peka dan 3 klon sangat peka.

Kata Kunci : uji ketahanan, Saccharum spp. hybrid, salinitas, cekaman garam,
NaCl.
I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tanaman tebu (Saccharum sp.)
merupakan salah satu komoditas penting
untuk dijadikan bahan utama pembuatan
gula yang sudah menjadi kebutuhan primer
dalam rumah tangga, hal ini dikarenakan
dalam batangnya terkandung 20% cairan
gula (Royyani dan Lestari, 2009).
Peningkatan produksi pertanian di
Indonesia, salah satunya dilakukan dengan
usaha ekstensifikasi. Dalam usaha
ekstensifikasi, penggunaan lahan-lahan
pertanian akan bergeser dari lahan yang
subur ke lahan-lahan marginal. Lahan
marjinal didefinisikan sebagai lahan yang
mempunyai potensi rendah sampai sangat
rendah untuk dimanfaatkan sebagai lahan
pertanian, namun dengan penerapan suatu
teknologi dan sistem pengelolaan yang tepat
potensi lahan tersebut dapat ditingkatkan
menjadi lebih produktif dan berkelanjutan.
Lahan marginal di Indonesia terdiri atas
lahan pasang surut, lahan salin, gambut, dan
lahan-lahan yang berada di dekat areal
pertambangan (Yuniati, 2004).
Salinitas adalah satu dari berbagai
masalah pertanian yang cukup serius yang
mengakibatkan berkurangnya hasil dan
produktivitas pertanian. Salinitas
didefinisikan sebagai adanya garam terlarut
dalam konsentrasi yang berlebihan dalam
larutan tanah. Salah satu strategi untuk
menghadapi tanah salin adalah memilih
kultivar tanaman pertanian yang toleran
terhadap kadar garam yang tinggi (Yuniati,
2004). Salinitas memberikan suatu efek bagi
dunia pertanian secara signifikan yaitu dapat
mengurangi produktivitas dari tanaman
pertanian (Tuteja.2005).
Penanaman klon tebu yang toleran di
lahan salin, merupakan salah satu alternatif
dalam pengembangan dan peningkatan
budidaya dan pertanaman tebu. Untuk
keperluan tersebut perlu dilakukan
penelitian untuk menguji ketahanan
beberapa klon tebu pada kondisi lahan salin.
1.2 Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di
atas, maka dapat dikemukakan rumusan
masalah sebagai berikut:
- Bagaimanakah respon tanaman tebu
terhadap kondisi lingkungan dengan
konsentrasi NaCl 7.69 gram dan
17.95 gram
- Klon-klon tebu manakah yang
memberikan respon peka atau tahan
terhadap kondisi lingkungan dengan
konsentrasi NaCl 7.69 gram dan
17.95 gram
1.3 Ruang Lingkup
Batasan masalah pada penelitian ini
adalah mengetahui respon tanaman tebu
terhadap kondisi konsentrasi NaCl 7.69
gram dan 17.95 gram, apakah ekstrim peka
atau ekstrim tahan bila dilihat berdasarkan
parameter kecepatan kelayuan daun,
kecepatan mortalitas tanaman serta
kecepatan tanaman untuk melakukan
recovery. Klon-klon yang dipakai pada
penelitian ini merupakan bagian dari koleksi
plasma nutfah tebu yang dikelola Pusat
Penelitian Perkebunan Gula Indonesia
(P3GI).
Konsentrasi yang digunakan adalah
7.69 gram dan 17.95 gram. Hal ini
berdasarkan penelitian sebelumnya yang
telah dilakukan oleh Tanimoto dan Nickell
(1965). Dalam penelitiannya, Tanimoto
menambahkan NaCl dengan kenaikan 3
gram yang dimulai 6 gram sampai 30 gram,
dengan tanah pada tiap tanaman sebanyak
25 kg. Dalam penelitian ini, tanah yang
digunakan dalam tiap polibag sebanyak 5
gram. Maka berdasarkan penelitian
Tanimoto tersebut, konsentrasi NaCl yang
ditambahkan adalah 7.69 gram dan 17.95
gram.
Penelitian ini sebagai penelitian
tahap awal yang selanjutnya oleh P3GI akan
dilakukan penelitian lanjutan untuk meneliti
tebu yang tahan terhadap salinitas tinggi dan
mungkin juga dapat dikembangkan di lahan
kering. Metode Tanimoto digunakan sebagai
acuan karena metode tersebut cepat dan
mudah dilakukan.
1.4 Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk
mendapatkan klon-klon tebu yang tahan
terhadap cekaman NaCl berdasarkan pada
respon tanaman setelah diberi cekaman
NaCl.
1.5 Manfaat
Manfaat dari penelitian ini
adalah menyediakan klon-klon tebu yang
toleran salinitas yang dapat dijadikan
sebagai tetua persilangan atau
dikembangkan di lahan-lahan salin dan
kering.
II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tebu (Saccahrum sp)
2.1.1 Taxonomy dan Sitogenetik
Tebu komersial tidak lagi tebu dari
spesies Saccharum officinarum melainkan
spesies hybrid, plolyploid complex dengan
jumlah kromosom yang besar (Ming et al.,
2001 dalam Hussain et al., 2004). Genus
Saccharum merupakan family Graminaea
dari genus Saccharum yang terletak pada
suku Andropogoneae dari ordo Poales dan
kelas Monocotyledoneae (Daniels et al,
1987). Hubungan taksonomi dari grup ini
berdasarkan penyebaran secara ekstensif
tebu manis oleh manusia dan perluasan
persilangan diantara berbagai spesies.
Saccharum terdiri dari empat spesies
domestic dan dua jenis liar (Hussain et al.,
2004). Domestikasi sebagai proses
perkembangan organisme yang dikontrol
manusia, mencakup perubahan genetik
(tumbuhan) yang berlangsung sinambung
semenjak dibudidayakan. Dengan demikian,
domestikasi berkaitan dengan seleksi dan
manajemen oleh manusia, dan tidak hanya
sekedar pemeliharaan saja (Luasunaung et
al., 2003). Menurut Daniels et al., 1987
dalam DHeinz (1987), sistematika
Saccharum spp. hybrid adalah sebagai
berikut:
Regnum : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Kelas : Monocotyledonae
Ordo : Poales
Familia : Poaceae
Subfamily : Panicoideae
Tribe : Andropogoneae
Subtribe : Saccharastrae
Genus : Saccharum
Spesies : Saccharum spp. hybrid
(Daniels et al., 1987).
2.2.2 Morfologi Tebu
Batang tanaman tebu beruas-ruas
(gambar 1), dari bagian pangkal sampai
pertengahan, ruasnya panjang-panjang,
sedangkan di bagian pucuk ruasnya pendek.
Tinggi batang antara 2 sampai 5 meter,
tergantung baik buruknya pertumbuhan,
jenis tebu maupun keadaan iklim. Pada
pucuk batang tebu terdapat titik tumbuh
yang mempunyai peranan penting untuk
pertumbuhan meringg. Batang dengan mata
tunas paa ruas, di bawah ruas berlilin
(Steenis, 2005).








Gambar 2.1. Batang Tebu
Akar tanaman tebu adalah serabut,
hal ini sebagai salah satu tanda bahwa
tanaman ini termasuk kelas
Monocotyledone. Akar tebu dapat dibedakan
menjadi dua, yaitu akar stek dan akar tunas.
Akar stek disebut pula akar bibit yang masa
hidupnya tidak lama. Akar ini tumbuh pada
cincin akar dari stek batang. Sedangkan akar
tunas merupakan pengganti akar bibit.
Pertumbuhan akar ada yang tegak lurus ke
bawah, ada yang mendatar dekat
permukaan tanah (Steenis, 2005).
Daun tanaman tebu adalah daun
tidak lengkap, karena terdiri dari helai daun
dan pelepah daun saja, sedang tangkai
daunnya tidak ada. Kedudukan daun
berpangkal pada buku. Panjang helaian daun
adalah antara 1 sampai 2 meter, sedangkan
lebarnya 4-7 cm, ujungnya meruncing,
tepinya seperti gigi dan mengandung kersik
yang tajam (Sastrowijono,1987). Diantara
pelepah daun dan helaian daun terdapat
sendi segitiga dan pada bagian sisi dalamnya
terdapat lidah daun yang membatasi antara
helaian daun dan pelepah daun. Ukuran
lebar daun sempit kurang 4 cm, sedang
antara 4-6
cm dan
lebar 6 cm.

Gambar 2.3. Daun tebu
Bunga tebu merupakan malai yang
bentuknya piramida, panjangnya antara 70-
90 cm. Bunga tebu biasanya muncul pada
bulan April-Mei. Bunganya terdiri dari tenda
bunga yaitu 3 helai daun tajuk bunga. Bunga
tebu mempunyai 1 bakal buah dan 3 benang
sari, kepala putiknya berbentuk bulu
(Steenis, 2005)

Gambar 2.4. Bunga tebu
2.2 Respon Tanaman Pada Kondisi Stress
Garam
Nilai salinitas dapat diukur
berdasarkan pada nilai EC (electrical
conductivity) dari ekstraks jenuh yang
merupakan standar pengukuran salinitas.
Satuan pengukuran menurut standdar
internasional dinyatakan dalam Siemens per
meter (s/m) pada suhu 25C. Satuan EC
yang lain dapat menggunakan mmhos/cm
dan desisiemens/meter (ds/m). Satuan ini
merupakan satuan ukuran yang umum
digunakan(Ritung, 2004). Pada Tabel 2.1 di
bawah ini ditunjukkan hubungan
penyetaraan satuan EC.
Tabel 2.1 Satuan salinitas
s/m ds/m mmhom/
cm
ms/cm s/cm
1 10 10 10 10000
Tabel 2.2 Kriteria kelas salinitas
Kelas Tingkat Ds/m

Pengaruh terhadap
tanaman
0 Non salin 0 2 Pengaruh pada tanaman
dapat diabaikan
1 Salin
sangat
rendah
2 4 Tanaman sangat sensitive
dapat terpengaruh
2 Agak
salin
4 8 Kebanyakan tanaman terpengaruh
3 Salin 8 16 Tanaman toleran mulai terpengaruh
4 Sangat
salin
>16 Hanya tanaman yang sangat tahan
dapat bertahan
Ketika EC 2, percobaan harus
dilakukan pada tanaman dengan varietas
yang resisten terhadap kekeringan. Pada
tanaman yang dapat melakukan recovery,
setiap kenaikan sebesar 1 ds/m EC akan
menyebabkan penurunan hasil sekitar 0.2
sampai 0.3 % (London, 1994).
Respon pertumbuhan
terhadap salinitas seringkali dianggap
sebagai dasar evaluasi untuk toleransi.
Pengaruh utama salinitas adalah
berkurangnya pertumbuhan daun yang
langsung mengakibatkan berkurangnya
fotosintesis tanaman. Tanggapan yang
pertama kali dilakukan tanaman adalah
menurunkan tekanan turgor. Penurunan
tekanan turgor ini berdampak pada
menurunnya kemampuan perkembangan dan
perbesaran ukuran sel. Penurunan turgor ini
diperkirakan sebagai proses yang paling
sensitive pada tanaman dalam merespon
adanya konmdisi cekaman kekeringan.
Akibat dari menurunnya turgor ini bisa
berpengaruh pada penurunan pertumbuhan
yang meliputi pertambahan panjang batang,
perluasan daun dan penyempitan
stomata.Stomata akan membuka jika kedua
sel penjaga meningkat. Peningkatan tekanan
turgor sel penjaga disebabkan oleh
masuknya air kedalam sel penjaga tersebut.
Pergerakan air dari satu sel ke sel lainnya
akan selalu dari sel yang mempunyai potensi
air lebih tinggi ke sel ke potensi air lebih
rendah. Tinggi rendahnya potensi air sel
akan tergantung pada jumlah bahan yang
terlarut (solute) didalam cairan sel tersebut.
Semakin banyak bahan yang terlarut maka
potensi osmotic sel akan semakin rendah
Mekanisme menutup dan membuka-nya
stomata tergantung dari tekanan turgor sel
tanaman, atau karena perubahan konsentrasi
karbondioksida, berkurangnya cahaya dan
hormon asam absisat. Pada kondisi cekaman
kekeringan maka stomata akan menutup
sebagai upaya untuk menahan laju
transpirasi. Saat stomata tertutup, maka
tidak akan terjadi fotosintesis (Zoko, 2009).
Respon lain yang diberikan oleh
tanaman saat terjadi cekaman garam adalah
dengan meningkatnya kadar hormone asam
absisik (ABA). Asam absisik (ABA), salah
satu senyawa osmotik yang potensial
dijadikan sebagai penanda biokimia
terhadap cekaman garam. Penanda ini
membantu program pemuliaan tanaman
untuk menyeleksi varietas-varietas adaptif
terhadap kondisi kekeringan. Asam absisik
meningkat dengan segera ketika tanaman
mengalami cekaman garam. Kadar ABA
pada tanaman toleran lebih tinggi dibanding
yang peka, sehingga ABA selalu dikaitkan
dengan sifat toleran tanaman terhadap
cekaman kekeringan (Sinaga, 2002).
Konsentrasi endogenus ABA meningkatkat
pada jaringan tanaman selama tanaman
terkena cekaman, baik cekaman garam,
kekeringan maupun dingin. Namun, hanya
beberapa studi yang telah membandingkan
induksi stress level endogenus konsnetrasi
ABA pada tanaman yang toleran dan
tanaman yang sensitive (Moons, 1995).
Kehilangan air pada jaringan
tanaman akan menurunkan turgor sel,
meningkatkan konsentrasi makro molekul
serta senyawa-senyawa dengan berat
molekul rendah, mempengaruhi membran
sel dan potensi aktivitas kimia air dalam
tanaman. Peran air yang sangat penting
tersebut menimbulkan konsekuensi bahwa
langsung atau tidak langsung kekurangan air
pada tanaman akan mempengaruhi semua
proses metaboliknya sehingga dapat
menurunkan pertumbuhan tanaman (Sinaga,
2002). Cekaman garam merupakan cekaman
yang kompleks umumnya ditunjukkan
sebagai kondisi kekurangan air karena
pengaruh osmotik garam. Selain itu
cekaman garam mempunyai efek toksik
karena kelebihan ion yang mengganggu
keseimbangan elektrolit dalam sel dan
mempengaruhi aktifitas metabolisme
(Sinaga, 2002). Cekaman kekeringan dapat
disebabkan oleh 2 (dua) faktor, yaitu
kekurangan suplai air di daerah perakaran
atau laju kehilangan air (evapotranspirasi)
lebih besar dari absorbsi air meskipun kadar
air tanahnya cukup.
2.3 Korelasi Sifat Cekaman Kekeringan
dan Cekaman NaCl
Berkurangnya laju dan kualitas
pertumbuhan tanaman pada kondisi salin
dapat disebabkan karena menurunnya
potensial air dari substrat tempat tumbuh,
meningkatnya penyerapan Na dan Cl, atau
keduanya. Pada tanah salin potensial
osmotik larutan tanah sama dengan yang
diakibatkan oleh kekeringan (kemarau),
maka beberapa gejala akibat cekaman garam
juga tampak pada tanaman yang mengalami
kekeringan (Yuanita, 2004).
Respon tanaman yang mengalami
cekaman kekeringan mencakup perubahan
ditingkat seluler dan molekuler seperti
perubahan pada pertumbuhan tanaman,
volume sel menjadi lebih kecil, penurunan
luas daun, daun menjadi tebal, adanya
rambut pada daun, peningakatan ratio akar-
tajuk, sensitivitas stomata, penurunan laju
fotosintesis, perubahan metabolisme karbon
dan nitrogen, perubahan produksi aktivitas
enzim dan hormon, serta perubahan ekspresi
gen (Sinaga, 2002).
2.4 Analisis Cluster
Tujuan utama Analisis Cluster
adalah mengelompokkan objek-objek
berdasarkan kesamaan karakteristik diantara
objek-objek tersebut. Objek tersebut akan
diklasifikasikan ke dalam satu atau lebih
cluster (kelompok) sehingga objek-objek
yang berada dalam satu cluster akan
mempunyai kemiripan satu dengan yang lain
(Santoso, 2002).
III. METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Tempat dan waktu
Penelitian ini dilaksanakan di Kebun
Percobaan (KP) Pusat Penelitian Perkebunan
Gula Indonesia (P3GI), Jl. Pahlawan 25
Pasuruan, Jawa Timur dengan ketinggian
tempat 4 mdpl dan terletak pada 112 45BT
dan 745 LS. Suhu berkisar antara 26,2C-
28,5C dan kemiringan tempat 2% dengan
jenis tanah alluvial dengan intesitas matahari
331,87 cal/cm
2
/hari dan kecepatan angin
2,81 km/jam.. Waktu pelaksanaan
mpenelitian pada bulan Mei sampai
September 2009.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam
penelitian antara lain : timbangan analitik,
cangkul, sabit, gembor, alat tulis, cetok
plastik, pisau, nampan plastik, air, tali rafia,
label, kamera, penggaris, spidol. Bahan yang
digunakan ialah klon yang berasal dari hasil
persilangan tebu hibrida (Saccharum hybrid)
sebanyak 65 klon, NaCl, tanah alluvial,
pupuk SP-36 dan ZA.
3.3 Metode Penelitian
Metode penelitian menggunakan
metode seleksi tahap I yaitu pemilihan
tanaman dilakukan dengan memilih tanaman
berdasarkan sifat ketahanan terhadap
cekaman salinitas yang mengacu pada T.
Tanimoto dan L. G. Nickell.
Metode penelitian menggunakan
scoring untuk mengelompokkan tanaman ke
dalam 5 kelompok yaitu sangat tahan, tahan,
moderate, peka dan sangat peka (Widyasari
et al., 1996). Penelitian ini menggunakan
tiga perlakuan konsentrasi NaCl, yaitu 0 gr/5
kg tanah (control), 7,69 gr/5 kg tanah dan
17,95 gr/ 5 kg tanah. Masing-masing
konsentrasi NaCl akan dilarutkan dalam 1,1
liter air (kapasitas lapang), kemudian larutan
yang sudah dicampur disiramkan dalam
polibag. Tiap-tiap perlakuan diulang dua
kali. Nilai Electric Condutivity (EC) untuk
7,69 gr NaCl adalah 2.34 ds/m. Sedangkan
nilai untuk konsentrasi 17.95 gr NaCl adalah
4.53 ds/m. Perlakuan diberikan pada saat
tanaman berumur 3,5 bulan. Pengamatan
dilakukan 5 hari setelah perlakuan dan
diamati selama 21 hari. Hasil
pengamatannya akan di analisa
menggunakan cluster analysis.
3.4.Pelaksanaan Penelitian
3.4.1 Persiapan media tanam
Media tanam yang digunakan
ialah tanah alluvial. Tanah Alluvial adalah
tanah yang terbentuk dari hasil pengendapan
lumpur sungai yang terdapat di dataran
rendah. Tanah ini tergolong sangat subut
dan baik untuk daerah pertanian. Pembuatan
media dilakukan dengan mencampur tanah
dengan pupuk SP-36 dengan dosis 1 kg
pupuk per 640 kg tanah. pupuk dan tanah
diaduk menggunakan cangkul hingga rata
dan dimasukkan dalam polibag. Setiap
polibag berisi 5 kg tanah.
3.4.2 Persiapan bahan tanam
Bahan tanam yang digunakan ialah
bagal stek dengan 1 mata tunas yang diambil
dari batang tanaman di Kebun Koleksi
Plasma Nutfah. Masing-masing klon
dibutuhkan sebanyak 12-25 bagal atau tiap
polibag berisi 2 bagal. dengan maksud untuk
mengantisipasi bagal yang tidak tumbuh.
setiap klon membutuhkan 12 bagal dan
sisanya digunakan untuk cadangan. Artinya
sebagai pengganti tanaman yang tumbuh
tidak seragam.
3.4.3 Penanaman
Cara penanaman bagal ialah 1 bagal
ditanam horizontal dan yang 1 ditanam
vertikal. Setelah tumbuh, salah satu bagal
dicabut sehingga dalam 1 polibag hanya
terdapat 1 tanaman.
3.4.4 Pemberian perlakuan
Perlakuan pemberian NaCl
dilakukan pada tanaman yang berumur 3,5
bulan. Dipilih tanaman berumur 3.5 bulan
karena pada umur ini tanaman sedang
mengalami masa pertumbuhan, sehingga
akan cepat memberikan respon terhadap
kondisi lingkungan yang dianggap kurang
stabil atau kondisi lingkungan yang ekstrim
(Tanimoto dan Nickell, 1965). Sebagai
kontrol adalah tanaman tanpa perlakuan,
yaitu konsentrasi NaCl 0 gram.
Konsentrasi NaCl adalah
7.69 gram dan 17.95 gram.
Perhitungan penyetaran
konsentrasi NaCl pada penelitian
pendahuluan dengan penelitian Tanimoto
dan Nickell (1967)
Diketahui :
1. Berat jenis tanah alluvial = 1,3
gr/cm
3
2. konsentrasi garam pada penelitian
Tanimoto = 21 gr NaCl/I gallon can
3. 1 I gallon can = 4,5 l = 4500 cm
3
4. tanah alluvial yang digunakan
pada penelitian pendahuluan = 5 kg
Ditanyakan : Berapa banyak NaCl
(gr) yang digunakan pada penelitian
pendahuluan?
Jawab :
1) Penentuan berat tanah yang
digunakan Tanimoto
= = 1,3 gr/cm
3
m = v .
= 4500
cm
3
. 1.3 gr/cm
3
= 5850 gr
= 5,8 kg
Jadi konsentrasi NaCl yang digunakan
Tanimoto adalah 21 gr garam/ 5,8 kg
tanah
2) Penyetaraan konsentrasi garam pada
penelitian Tanimoto dan penelitian
pendahuluan
Konsentrasi Tanimoto = 9 gr NaCl/ 5,8
kg tanah dan 21 gr NaCl/ 5,8 kg tanah
Konsentrasi penelitian pendahuluan
= X gr NaCl/ 5 kg tanah
X
1
= = =
7,69 gr NaCl

X
2
= =
=17,95 grNaCl

Pengulangan dari tiap-tiap konsentrasi
sebanyak 2 kali ulangan.
3.4.5 Pengamatan
Pengamatan dilakukan pada hari
kelima setelah penyiraman larutan NaCl.
Lamanya pengamatan ialah 3 minggu.
Pengamatan dilakukan secara visual pada
daun +1 yaitu daun pertama dari atas yang
terlihat telinga daunnya. Scoring dilakukan
berdasarkan gejala yang terdapat pada daun
tersebut (Widyasari et al., 1996). Scoring
tersebut ialah sebagai berikut:
Skor 0 : apabila daun tetap normal, tidak
terjadi penggulungan dan pengeringan
Skor 1 : apabila daun mengalami
penggulungan dan atau pengeringan hingga
seperempat bagian
Skor 2 : apabila daun mengalami
penggulungan dan atau pengeringan hingga
setengah bagian
Skor 3 : apabila daun mengalami
penggulungan dan atau pengeringan
tigaperempat bagian
Skor 4 : apabila daun mengalami
penggulungan dan atau pengeringan hingga
seluruh bagian
3.5 Analisis data
Hasil pengamatan dianalisis
menggunakan Cluster Analysis.
Pengelompokan klon berdasarkan kriteria
ketahanan dilakukan sebagai berikut :
Klon sangat tahan: apabila tanaman
memiliki skor 0
Klon tahan : apabila tanaman memiliki
skor 1
Klon moderate : apabila tanaman memiliki
skor 2
Klon peka : apabila tanaman memiliki
skor 3
Klon sangat peka: apabila tanaman memiliki
skor 4
(Widyasari et al., 1996).
3.5.1 Langkah-langkah Analisa Data
dengan Analisis Cluster Menggunakan
Software SPSS
Software SPSS adalah software yang
biasa digunakan untuk melakukan
pengelompokan objek-objek berdasarkan
kesamaan karakteristik objek-objek tersebut.
Tahapan pada analisis cluster:
1. Menilai perlunya melakukan tranformasi
data.
Dilakukan pengkodean skor kedalam
bentuk angka yang dapat dibaca oleh
software ini, skor 0 (nol) tidak dapat dibaca,
sehingga perlu dilakukan pengkodean:
0 diubah menjadi 1,
1 diubah menjadi 2,
2 diubah menjadi 3,
3 diubah menjadi 4 dan
4 diubahn manjadi 5.
2. Analisis Cluster.
Dilakukan analisis dengan metode
K-Means Cluster dan akan menghasilkan
Output. Metode K-Means yaitu memproses
semua objek secara sekaligus. Proses ini
dimulai dengan penentuan jumlah cluster
terlebih dahulu, missal ditentukan akan ada
2 cluster atau 3 cluster.
3. Analisis.
Proses awal clusteing.
Quick Cluster:
Output ini adalah tampilan pertama
(initial) proses clustering data sebelum
dilakukan iterasi. Oleh karena nanti akan
dihasilkan proses clustering sesudah iterasi
yang justru adalah hasil akhir clustering,
maka output ini tidak dianalisis.
Proses iterasi
Tampilan ini adalah proses iterasi
yang mencoba mengubah-ubah clusrer yang
ada sebelumnya (initial) sehingga menjadi
lebih tepat dalam mengelompokkan kasus.
Setelah terjadi beberapa tahapan iterasi
(proses pengulangan dengan ketepatan lebih
tinggi dari sebelumnya), didapat hasil final
cluster.
Hasil akhir proses clustering
Output ini adalah akhir dari proses
clustering.
IV. ANALISA DATA DAN
PEMBAHASAN
Dengan menggunakan
Analisis Cluster dan telah dilakukan proses
screening, maka didapat pengelompokan
klon-klon tebu berdasarkan kategori sifat.
Parameter yang diamati sebagai acuan
scoring adalah kecepatan kelayuan daun,
kecepatan mortalitas tanaman serta
kecepatan tanaman untuk melakukan
recovery. Penilaian ini berdasarkan tingkat
penggulungan daun dan kekeringan pada
daun. Penggulungan daun merupakan respon
tanaman terhadap kekeringan yang lebih
awal dan sempurna. Oleh karena itu cepat
lambatnya penggulungan dapat digunakan
untuk menduga tingkat toleransi terhadap
kekeringan maupun cekaman salinitas
(Widyasari, et al., 1997). Pengelompokan
ini berdasarkan pada data pengamatan
harian respon klon terhadap konsentrasi
NaCl yang diberikan. Hasil screening pada
penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 4.1.
Table 4.1. Pengelompokan Klon-Klon Tebu
Berdasarkan Kategori Sifat Ketahanan
Kelompok Klon
Sangat
Tahan
Tahan Moderate Peka
Sangat Peka
AQ 135 AP 631 AP 812 G 94 AN 774
BE 1004 BB 533 AP 577 AA 5608 PS 851
AZ 940 PS 80-1254 AP 622 H 37-1933 PS 864
PS 75- 1351 AN 517 PS 82-942
AZ 980 V 4010 AW 249
AW 383 PS 80-545 BB 536
PS 72-261 PS 74-664
PS 74-382 AP 553
V 4001 Y 2644
AQ 242 PS 74-107
AW 137 PS 71-586
AS 770 K 1528
AN 551 PS 75-326
AZ 997 G 102
AR 401 S 4519
PS 74- 212 AY 977
AB 5238 PS 69- 605
U 50 AU 709
AB 5344 AP 884
AU 624 BB 515
AY 978 AP 918
Y 2179 AT 977
AT 994 AP 542
AP 454
AP 536
V 4070
PS 73- 368
1001 P.1
Q 1519
NCO 310










Gambar 4.1 Respon klon kelompok sangat tahan
Grafik respon tanaman terhadap
NaCl untuk kelompok sangat tahan
digambarkan pada gambar 4.1. Skor
tanaman dari hari pertama pengamatan
sampai dengan hari terakhir pengamatan
tetap 0 (nol), yang artinya daun tetap
normal, tidak terjadi penggulungan dan atau
pengeringan.

Gambar 4.2 Respon klon kelompok tahan
Pada gambar 4.2 menunjukkan
bahwa klon-klon kelompok tahan
menunjukkan skor 1, yaitu terjadi
penggulungan dan atau pengeringan hingga
seperempat bagian, mulai hari pertama
pengamatan sampai hari ke-16. Setelah itu
tanaman recovery, yang ditunjukkan dengan
daun kembali normal dan kembali ke skor 0
(nol). Recovery ini dapat terjadi karena
turgol sel pada daun kembali normal akibat
penyiraman yang dilakukan sehingga
menyebabkan sel tanaman yang pada
mulanya kekurangan air menjadi terisi
kembali oleh air, maka daun pun tidak
menggulung lagi.


Gambar 4.3 Respon klon kelompok
moderate
Respon tanaman pada klon-klon
moderate ditampilkan pada gambar 4.3.
Pada hari ke-3 setelah perlakuan NaCl
menunjukkan respon pada skor 1, yaitu daun
mengalami penggulungan dan atau
pengeringan hingga seperempat bagian.
Pada hari ke-9 setelah perlakuan NaCl
berada pada skor 2, yaitu daun mengalami
penggulungan dan atau pengeringan hingga
setengah bagian. Setelah hari ke-14 setelah
perlakuan NaCl, daun berada pada skor 4,
yaitu daun mengalami pengeringan dan atau
penggulungan hingga seluruh bagian daun.


Gambar 4.4 Respon klon kelompok peka
Respon tanaman terhadap NaCl
untuk kelompok peka digambarkan pada
Gambar 4.4. Nilai tanaman ini tetap berada
pada skor 3 mulai hari pertama pengamatan
sampai dengan hari terakhir pengamatan.
Menurut Tanimoto and Nickel (1965)
varietas H 37-1933 adalah varietas yang
sangat sensitif terhadap cekaman NaCl, hal
ini sesuai dengan percobaan yang dilakukan,
varietas ini tergolong pada kelompok peka.


Gambar 4.5 Respon klon kelompok sangat peka
Respon tanaman kelompok sangat
peka digambarkan pada Gambar 4.5. Pada
kelompok ini, mulai hari pertama setelah
perlakuan NaCl sampai dengan hari ke-5
tanaman berada pada skor 3, yaitu daun
mengalami penggulungan dan atau
pengeringan hingga tigaperempat bagian.
Pada hari ke-6 setelah perlakuan NaCl
sampai dengan hari terakhir setelah
perlakuan NaCl, skor tanaman menjadi 4,
yaitu daun mengalami penggulungan dan
atau pengeringan hingga seluruh bagian.
Cekaman garam memberikan efek
yang signifikan pada semua parameter
perrtumbuhan tanaman. Semua parameter
pertumbuhan menurun seiring dengan
meningkatnya konsentrasi NaCl. Walaupun
demikian, kepekaan tanaman terhadap stress
garam bervariasi bergantung pada tingkat
cekaman (Omami, 2005). Tanimoto dan
Nickel (1965) telah mengelompokkan
toleransi klon-klon tebu terhadap NaCl.
Klon-klon yang bertahan hidup pada
penyiraman NaCl sampai 21 gram per liter
termasuk pada kelompok tahan. Dari
penelitian ini ditemukan korelasi positif
antara kepekaan tanaman terhadap garam
NaCl dengan kepekaan terhadap kekeringan
di lapang. Gejala kekeringan pada tanaman
tebu dimulai dari ujung helai daun
menggulung di siang hari, tetapi pulih
kembali di malam hari. Pada tingkat
cekaman yang lebih lanjut, helaian daun
tetap menggulung dan tidak pulih kembali
serta diikuti dengan proses pengeringan.
Proses ini diawali pada daun tua ke daun
yang lebih muda. Proses kekeringan diawali
dari ujung dan tepi daun dan merambat
sampai tengah daun, selanjutnya diikuti oleh
pengeringan pelepah batang tebu. Gejala ini
terjadi pada hari ke-12 setelah penghentian
penyiraman (Widyasari et al., 1996). Daun
menggulung disebabkan karena turgor sel
pada daun yang menurun, karena turgor sel-
sel menurun, maka menyebabkan jaringan
juga kehilangan turgornya, yang pada
akhirnya berakibat pada organ daun yang
menggulung.
Pada tanaman-tanaman yang toleran
dan bertahan pada kondisi deficit air
eksternal (meskipun potensial air
jaringannya rendah), terjadi mekanisme
mempertahankan turgor agar tetap di atas
nol, sehingga potensial air jaringannya tetap
rendah dibandingkan potensial air
eksternalnya sehingga tidak terjadi
plasmolisis (Turner dan Jones, 1980 dalam
Sasli, 2004). Tanaman yang tahan (tolerant)
telah melakukan beberapa adaptasi pada ion
regulasi baik pada akar, batang, ataupun
pada level daun. Perubahan proses fisiologi
dipicu oleh ion-ion yang tampak juga
sebagai perubahan morfologi pada tanaman
(Hussain, et al., 2004).
Tanaman yang mengalami cekaman
garam umumnya mempunyai daun yang
lebih sempit, lebih gelap, nisbah tajuk
menurun, berkurangnya anakan, menunda
dan menurunkan pembungaan serta jumlah
dan ukuran buah lebih kecil. Tanaman yang
diberi perlakuan salinitas dengan NaCl,
memperlihatkan gejala yang amat mencolok
disertai dengan mengeringnya titik tumbuh
yaitu pucuk tunas (Yuanita, 2004). Hal ini
dapat dilihat pada tebu yang berada pada
kelompok peka dan sangat peka. Daun pada
kelompok peka dan sangat peka mengalami
penggulungan maupun pengeringan hingga
tigaperempat sampai dengan seluruh bagian
daun.
Kondisi daun klon sangat tahan,
tahan, moderate, peka dan sangat peka
disajikan pada gambar 4.6.
Mass dan Hoffman (1977) dalam
Moore (1987) telah mengelompokkan
tanaman tebu sebagai tanaman yang kategori
sifat ketahanan terhadap salinitas adalah
moderate atau agak peka. Menurut El-
Swaify (2000), salinitas menyebabkan
penurunan hasil panen pada tanaman tebu.
Persentase penurunan hasil tebu seperti yang
disajikan pada Tabel 4.2 di bawah ini:





Sangat
Tahan
Tahan Moderat Peka Sangat
Peka




Daun
tetap
normal,
tidak
terjadi
penggulu
ngan dan
atau
pengerin
gan
Daun
mengala
mi
penggulu
ngan dan
atau
pengerin
gan
hingga
seperemp
at bagian
Daun
mengala
mi
penggulu
ngan dan
atau
pengerin
gan
hingga
setengah
bagian
Daun
mengala
mi
penggulu
ngan dan
atau
pengerin
gan
hingga
tigapere
mpat
bagian
Daun
mengalam
i
penggulun
gan dan
atau
pengering
an hingga
seluruh
bagian
Gambar 4.6 Kondisi daun tebu pada klon kelompok
sangat tahan, tahan, moderat, peka dan sangat peka
selama tercekam garam
Tabel 4.2 Persentase penurunan hasil tebu
akibat cekaman NaCl
Nilai EC
(ds/m)
Persentase
penurunan
hasil tebu (%)
1.7 0
3.3 10
6.0 25
10.4 50
18.6 100
Ketika EC 2, percobaan harus
dilakukan pada tanaman dengan varietas
yang resisten terhadap kekeringan. Pada
tanaman yang dapat melakukan recovery,
setiap kenaikan sebesar 1 ds/m EC akan
menyebabkan penurunan hasil sekitar 0.2
sampai 0.3 % (London, 1994). Pada
penelitian ini, nilai Electric Condutivity
(EC) pada perlakuan 7,69 gr NaCl adalah
2.34 ds/m. Sedangkan nilai EC pada
perlakuan 17.95 gr NaCl adalah 4.53 ds/m.
Oleh karena itu, percobaan ini diperkirakan
akan menurunkan hasil sampai 5 % pada
perlakuan 7.69 gr dan 18 % pada perlakuan
17.95 gr.
V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Dari hasil screening tingkat toleransi
terhadap cekaman salinitas pada 65 klon
tebu rakitan P3GI, diperoleh hasil sebagai
berikut 23 klon dengan sifat sangat tahan, 6
klon dengan sifat tahan, 32 klon dengan sifat
moderate, 4 klon dengan sifat peka dan
sangat peka. Berkurangnya laju dan kualitas
pertumbuhan tanaman pada kondisi salin
dapat disebabkan karena menurunnya
potensial air dari substrat tempat tumbuh,
meningkatnya penyerapan Na dan Cl, atau
keduanya. Pada tanah salin potensial
osmotik larutan tanah sama dengan yang
diakibatkan oleh kekeringan (kemarau),
maka beberapa gejala akibat cekaman garam
juga tampak pada tanaman yang mengalami
kekeringan.
5.2 Saran
Beberapa klon yang menunjukkan
tingkat toleransi tahan dan sangat tahan
dapat disarankan untuk pengembangan tebu
pada lahan-lahan yang mempunyai musism
kering agak panjang (lebih dari 3 bulan),
yang menunjukkan tingkat toleransi
moderate disarankan untuk pengembangan
lahan tegalan dengan musim kering 2-3
bulan. Klon-klon yang menunjukkan tingkat
toleransi peka terhadap kekeringan
disarankan untuk pengeembangan tebu di
lahan beriklim basah. Sedangkan klon-klon
yang menunjukkan toleransi sangat peka
sebaiknya ditanam pada lahan-lahan
beirigasi. Hasil dari penelitian ini disarankan
untuk diuji lebih lanjut sebelum
dikembangkan pada lahan yang
direkomendasikan serta perlu dilakukan uji
multi lokasi di beberapa lahan kering untuk
melihat kestabilan sifat ketahanan tiap-tiap
klon.
DAFTAR PUSTAKA
Adiwilaga, K dan Hidayat, S. 2006.
Pemanfaatan Plasma Nutfah
Melalui Bioteknologi Dalam
Meningkatkan Produksi
Pertanian. Bagian Bioteknologi PT
Monagro Kimia.
Anonym. 2007. Strategi Mengkoleksi
Plasma Nutfah Tebu di P3GI.
Direktorat Perbenihan Dan Sarana
Produksi. Departemen Pertanahan.
Jakarta.
Anonym, 2008. Pengembangan Varietas
Tebu Unggul. Pabrik Gula. Diakses
dari WordPress.com
Armadani, D. P. 2008. Pengamatan Plasma
Nutfah Tebu (Saccharum
officinarum L.) Berdasarkan
Kecepatan Pertumbuhan. Jurusan
Budidaya Pertanian, Fakultas
Pertanian. Universitas Brawijaya.
Malang. Laporan Kerja Profesi.
Campbell, N.A. 2002. Biologi Edisi
kelima. Jilid I. Erlangga. Jakarta.
Hal 153.
Daniels, J., Roach, B. T. 1987. Taxonomy
And Evolution. In DHeinz (Eds).
Sugarcane Improvement Through
Breeding. Development In Crop
Science II. Elsevier. Hal 9.
El-Swaify, S.A. 2000. Soil And Water
Salinity. Plant Nutrient
Management in Hawaiis Soil.
Approaches For Tropical and
Subtropical Agriculture. In J.A.
Silva and R. Uchida Eds. College
of Tropical Agriculture and Human
Resources. University of Hawaii at
Manon.
Falah, R.N. 2009. Bioteknologi. Balai Besar
Pelatihan Pertanian. Bandung.
FAO. 2005. Final Report for SPFS-
Emergency Study on Rural
Reconstruction Along the Eastern
Coast of NAD Province.
Government of the Republic of
Indonesia, Ministry of Agriculture,
Food and Agriculture Organization
of the United Nations. Nippon Koei
Co. Ltd. dalam Rachman, R.,
Erfandi, D., Ali, N. 2008. Dampak
Tsunami Terhadap Sifat-Sifat
Tanah Pertanian di NAD dan
Strategi Rehabilitasinya. Jurnal
Tanah Dan Iklim no. 28/2008. ISSN
1410 7244. Hal 28.
Farid, M.B. 2003. Perbanyakan Tebu
(Saccharum officinarum L. )
Secara in vitro Pada Berbagai
Konsentrasi IBA dan BAP. J. Sains
& Teknologi. Desember 2003.
VOL.3 NO.3:103-109. Jurusan
Budidaya Pertanian, Fakultas
Pertanian dan Kehutanan Unhas. Hal
103-109.
Farid, M.B, Yunus M., Nasarudin dan
Darmawan. 2006. Variasi
Somaklonal Tebu Tahan Salinitas
Melalui Mutagenesis in vitro
(Somaclonal Variation of
Sugarcane Resistant to Salinity
Under in vitro Mutagenesis). J.
Agrivigor 5 (3):247-258, Agustus
2006; ISSN:1412-2286
Fitranty, N., Nurilmala, F., Santoso, D.,
Minarsih, H. 2003. Efektivitas
Agrobacterium mentransfer gen
P5CS ke dalam kalus tebu klon PS
851. Menara Perkebunan, 2003, 71
(1), Hal 16-27.
Fitter, A.H and R.K.M Hay. 1989.
Environmental Physiology of
Plants. Academic Press Limited.
London. dalam Widyasari, W.B,
Eka, S., K.A. Wahyudi, Lamadji, S.,
Darmawan, T. 1997. Pendugaan
toleransi nilai daya cabut akar
pada klon-klon tebu. Bulletin P3GI
No. 145, Mei 1997. Pusat Penelitian
Perkebunan Gula Indonesia.
Pasuruan. Hal 10-19.
Hussain, A., Khan, Z.I., Ghafoor, M.Y.,
Ashraf, M., Parveen, R., Rashid,
M.H. 2004. Sugarcane, Sugar
Metabolism and Some Abiotic
Stresses. International Journal of
Agriculture & Biology. 1560
8530/2004/064732742. Diakses
dari http://www.ijab.org pada
tanggal 06 April 2009.
Hussain, A, Khan, Z.I., Ashraf, M., Rashid,
M.H, Akhtar, M.S. 2004. Effect of
Salt Stress on Some Growth
Attributes of Sugarcane Cultivars
CP-77-400 and POJ-84.
International Journal of Agriculture
& Biology. 15608530/2004/061
188191. Diakses dari
http://www.ijab.org pada tanggal 20
Oktober 2009.
Ingram, J. and D. Bartels. 1996. The
molecular basis of dehydration
tolerance in plants. Ann. Rev.
Physiol. Mol. Biol. 47:377-403.
dalam Sinaga. 2002. Asam Absisik
Sebuah Mekanisme Adaptasi
Tanaman Terhadap Cekaman
Kekeringan. Hal 1-6.
Ismail, I Sudarsono, Idris, K., Darmawan,
J., Sopandie,D., Aunuddin, Sukarso,
G. . 1999. Peranan Na Dan
Substitusi Parsial K-Na Dalam
Pertumbuhan Dan Produksi Tebu
(Saccharum officinarum L.) Serta
Pengaruhnya Terhadap Sifat
Kimia Tanah. Bulletin P3GI No.
151, Januari 1999: 24-38. Pasuruan.
Junaidi, W. 2009. Hubungan Air Dan
Tanaman. Diakses dari
KumpulBlogger.com
Kirkham. M. B. 1990. Plant responses to
water deficit. In B. A. Stewart and
D. R. Nielsen (Ed.) Irrigation of
agricultural crops. Madison,
Winsconsin USA. Hal 323-342.
Kuntohartono, T. 1970. Himpunan Diktat
Kursus Tanaman. Balai
Penyelidikan Perusahaan Perkebunan
Gula. Pasuruan. Hal 2, 5-6.
Lausanung, A., Erwan, Gybert E.M.,
Kisman, Nirwan S., Rantje R.W.,
Sigit P., Susiyanti, Venda J.P. 2003.
DOMESTIKASI TUMBUHAN
DAN HEWAN. Program Pasca
Sarjana / S3. Institut Pertanian
Bogor.
Lilius, G., Niklas Holmberg dan Leif Bulow.
1995. Enhanced NaCl Stress
Tolerance in Transgenic Tobacco
Expressing Bacterial Choline
Dehydrogenase. Biotechnology Vol.
14.
London, J.R. 1994. Booker Tropical Soil
Manual. A Handbook For Soil
Survey And Agricultural Land
Evaluation in The Tropics And
Subtropics. Pitmas Press Limited.
New York. Hal 306.
Lunin, J., M.H. Gallatin, and A.R.
Batchelder. 1963. Saline Irrigat-ion
of Several Vegetable Crops at
Various Growth Stage. I. Effect of
Yield. Agron. J. 55 : 107 - 110.
dalam Farid. 2006. Variasi
Somaklonal Tebu Tahan Salinitas
Melalui Mutagenesis in vitro
(Somaclonal Variation of
Sugarcane Resistant to Salinity
Under in vitro Mutagenesis). J.
Agrivigor 5 (3):247-258, Agustus
2006; ISSN:1412-2286
Mansfield., T.A. and C. J. Atkinson. 1990.
Stomatal behavior in water
stressed plants . In Alscher ang
Cumming (Ed.). Stress respons in
plant: adaptation and acclimation
mechanisms. 241-246. Wiley-Liss,
Inc., New York. dalam Sinaga. 2002.
Asam Absisik Sebuah Mekanisme
Adaptasi Tanaman Terhadap
Cekaman Kekeringan. Hal 1-6.
Munns, R., 2002. Comparative physiology
of salt and water stress. Plant celland
enviroment. (25): 29-250 dalam
Sasli. 2004. Peranan Mikoriza
Vesikula Arbuskula (Mva) Dalam
Peningkatan Resistensi Tanaman
Terhadap Cekaman Kekeringan.
Makalah pribadi. Sekolah Pasca
Sarjana / S3. Institut Pertanian
Bogor. Bogor. Hal 3-4.
Moonns. A. 1995. Molecular and
Physiological Responses to
Abscisic Acid Salts in Roots of
Salt-Sensitive and Salt-Tolerant
Indica Rice Varieties. Plant Physiol
Vol 107: 177-186.
Moore, P.H. 1987. Breeding For Stress
Resistance. In DHeinz (1987)
Sugarcane Improvement Through
Breeding. Development In Crop
Science II. Elsevier. Hal 507, 515-
516, 518, 527
Nasution, M.A. 2002. Biologi Molekuler
Dan Ketahanan Pangan Nasional.
Makalah Falsafah Sains. Program
Pasca Sarjana / S3. Institut Pertanian
Bogor. Hal 6.
Omami, E.N. 2005. Differences In Salinity
Stress Tolerance in Terms Of
Growth And Water Use Efficiency
Among Four Amaranth
Genotypes. University of Pretoria.
Hal 86-114.
Paridaa, A.K., Dasa, A.B. 2004. Salt
Tolerance And Salinity Effects On
Plants: A Review. Ecotoxicology
and Environmental Safety 60 (2005)
324349. Diakses dari
www.sciencedirect.com
Pugnaire, F. I., L. Serrano and J. Pardos.
1999. Constrains by water stress
on plant growth. In M. Pessarakli
(Ed.). Handbook of plant and crop
stress. 2nd. Marcell Dekker. New
York. Hal 271-283.
Raghavan, T.S. 1592. Sugarcane Bamboo
Hybrids. Sugarcane Breeding
Institute, Coimbatore. Nature 170.
Hal 329 330.
Rachman, R., Erfandi, D., Ali, N. 2008.
Dampak Tsunami Terhadap Sifat-
Sifat Tanah Pertanian di NAD dan
Strategi Rehabilitasinya. Jurnal
Tanah Dan Iklim no. 28/2008. ISSN
1410 7244. Hal 28.
Ritung. 2004. Petunjuk Teknis
Pengamatan Tanah. Balai
Penelitian Tanah. Pusat Penelitian
Dan Pengembangan Tanah Dan
Agroklimat. Badan Penelitian Dan
Pengembangan Pertanian .
Departemen pertanian. 2004. Hal 24.
Royyani, M.F dan Lestari V.B. 2009. Peran
Indonesia dalam Penciptaan
Peradaban Dunia: Perspektif
Botani. Herbarium Bogoriense,
Puslit biologi, LIPI.
Santoso, S. 2002. Buku Latihan SPSS
Statistik Multivariat. PT Elex
Media Kompulindo Kelompok
Gramedia. Jakarta.
Sasli, I. 2004. Peranan Mikoriza Vesikula
Arbuskula (Mva) Dalam
Peningkatan Resistensi Tanaman
Terhadap Cekaman Kekeringan.
Makalah pribadi. Sekolah Pasca
Sarjana / S3. Institut Pertanian
Bogor. Bogor. Hal 3-4.
Sastrowijono, S. 1987. Identifikasi
Varietas Tebu. Pusat Penelitian
Perkebunan Gula Indonesia.
Pasuruan. Hal 8.
Sinaga, S. 2002. Asam Absisik Sebuah
Mekanisme Adaptasi Tanaman
Terhadap Cekaman Kekeringan.
Hal 1-6. Diakses dari
http://www.daneprairie.com pada
tanggal 05 Maret 2009.
Setiawan, K. 1998. Study on varietal
differences of drought of drought
tolerance in peabut. Tesis.
University of Agriculture. Tokyo.
Hal 114.
Steenis, V. Dr. C.G.G.J., G.den Hoed dan Dr
P.J Eyma. 2005. Flora. PT Pradnya
Paramita. Jakarta. Hal 144
Sugiarta, E. 1993. Deskripsi beberapa
varietas unggul diskriminatif.
Dari sajian warung tebu PG
PagottanPTP XX (persero). Pusat
Penelitian Perkebunan Gula
Indonesia. Pasuruan.
Sugiarta, E., Widyasari, W.B. 2007.
Laporan Akhir 2007 Koleksi Dan
Konservasi Plasma Nutfah Tebu
Di Indonesia. Pusat Penelitian
Perkebunan Gula Indonesia.
Pasuruan. Hal 2.
Sugiharto, B., Netty.E., Hitoshi Sakkibara.
2003. Pembuatan Antibodi
Poliklonal Secara Cepat Untuk
Deteksi Protein Drought-Inducible
Pada Tanaman Tebu. Jurnal ILMU
DASAR, Vol. 4 No. 2, 2003 : 108-
115.
Suprapto. 1999. Pengaruh Waktu Sebar
Pupuk Sp 36 Terhadap Dinamika
Populasi Tunas Ps 80-960 Di
Tanah Alluvial Sragi. Berita P3GI
No. 26. Pasuruan. Hal 40-43.
Sutrisno dan Silitonga, T.S. 2004.
Pengelolaan Plasma Nutfah Nabati
Dan Jasad Renik (Tumbuhan Dan
Tanaman) Sebagai Aset Dalam
Pemenuhan Kebutuhan Manusi.
BB-Biogen.
Tanimoto. T., L.G. Nickell. 1965.
Estimation Of Drought Resistence
Of Sugarcane Varietas.
Proceddings Of The Twelfth
Congress Of The International
Society Of Sugarcane Technologist.
Puerto Rico. Hal 893-897.
Tjokrodirdjo. H.S. 1981. Teknis Bercocok
Tanaman Tebu. Lembaga
Pendidikan Perkebunan (LPP).
Yogyakarta.
Turner, N. C. and M. M. Jones. 1980.
Turgor maintenance by osmotic
adjusment : a review and evaluation ,
p : 87 : 103. In N. C. Turner and P. J.
Kramer (Eds.). Adaptation of Plants
to Water and High Temperatur
Stress. John Wiley & Sons. New
York. dalam Sasli, I. 2004. Peranan
Mikoriza Vesikula Arbuskula
(Mva) Dalam Peningkatan
Resistensi Tanaman Terhadap
Cekaman Kekeringan. Makalah
pribadi. Sekolah Pasca Sarjana / S3.
Institut Pertanian Bogor. Bogor. Hal
3-4.
Widyasari, W.B, Eka S., K.A. Wahyudi.
1996. Pengujian Tingkat Toleransi
Kekeringan Klon-klon Tebu
Unggul untuk Lahan Tegalan.
Pusat Penelitian Perkebunan Gula
Indonesia. Prosiding Simposium
Pemuliaan Tanaman. Universitas
Pembangunan Nasional Veteran
Jawa Tinur. Perhimpunan Ilmu
Pemuliaan Indonesia Komisariat
Daerah Jawa Timur. Hal 419-421.
Widyasari, W.B, Eka, S., K.A. Wahyudi,
Lamadji, S., Darmawan, T. 1997.
Pendugaan toleransi nilai daya
cabut akar pada klon-klon tebu.
Bulletin P3GI No. 145, Mei 1997.
Pusat Penelitian Perkebunan Gula
Indonesia. Pasuruan. Hal 10-19.
Widyasari, W.B, Eka, S., Suwandi. 2008.
Evaluasi Sifat Agronomi Dan
Molekuler Plasma Nutfah Tebu.
Laporan Akhir Kegiatan Tahun
2008. Pusat Penelitian Perkebunan
Gula Indonesia. Balai Pengkajian
Pertanian Jawa Timur. Badan
Penelitian Dan Pengembangan
Pertanian. 88 hlm
Yanti, Y. dan Resti Z. 2002. Produksi
Senyawa Anti Mikroba Terhadap
Mutan Pisang Raja Sereh yang
Tahan Blood Deases Bacterium
(BDB). FakultasPertanian ,
Universitas Andalas. Padang.
Yuniati. R. 2004. Penapisan Galur Kedelai
Glycine max (l.) Merrill Toleran
Terhadap NaCl Untuk Penanaman
di Lahan Salin (Screening of
Soybean Cultivars Glycine max
(L.) Merrill under Sodium
Chloride Stress Condition).
Departemen Biologi, FMIPA,
Universitas Indonesia. Depok.
MAKARA, SAINS, VOL. 8, NO. 1,
APRIL 2004: 21-24
Zoko, G. 2009. Cekaman Kekeringan.
Diakses dari gozomora.blogspot.com






BIODATA MAHASISWA
Nama : Renata Silvana Junaidi Putri
TTL : Sumenep, 17-Mei-1987
Alamat : Jl. KH Zainal Arifin 10
Sumenep Madura