Anda di halaman 1dari 14

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Negara Indonesia memiliki masyarakat dengan kebutuhan yang cukup
besar. Kebanyakan dari kebutuhan itu adalah memerlukan tenaga listrik
sebagai sumber utamanya. Seperti mencuci dengan mesin cuci, dan
kebutuhan-kebutuhan dari pabrik-pabrik produksi yang ada di Indonesia.
Untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik, harus menggunakan mesin-
mesin listrik sebagai penunjang produksi. Impelemntasinya bisa dilihat dalam
dunia industri banyak yang memakai mesin AC atau DC sebagai penunjang
produksinya.
Pensupplai tegangan ke masyarakat bukan lain adalah pihak PLN dan anak
perusahaannya yang mensinkronisasikan generatornya kepada pihak PLN.
Dengan beberapa teknik sinkronisasi, beberapa generator dapat diparallel dan
mengambil beban.
Oleh karena itu sebagai mahasiswa Teknik Elektro, kita wajib mengetahui
pengertian sinkronisasi generator dengan berbagai syarat melakukannya.

1.2 Rumusan masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah yang penulis ajukan
adalah bagaimana tentang sinkronisasi generator dan syarat sinkronisasi
generator.

1.3 Tujuan Penulisan
Tujuan yang hendak dicapai melalui penulisan laporan akhir ini adalah
untuk mengetahui tentang sinkronisasi generator.




2

1.4 Metoda Pengumpulan Data
Dalam penyusunan laporan praktikum mesin arus searah ini penulis
menggunakan beberapa metode pengumpulan data, diantaranya adalah:
1. Metoda pustaka dan studi literatur
Studi literatur adalah metoda yang dilakukan dengan membaca dan
mempelajari sumber-sumber kepustakaan yang erat hubungannya dengan
topik yang penulis sajikan dalam hal ini adalah modul Praktikum Mesin
AC. Institut Teknologi Nasional. 2014.
2. Metoda Pengujian
Pengujian di Laboratorium Energi Elektrik Institut Teknologi Nasional
Bandung.

1.5 Sistematika Pembahasan
BAB I : PENDAHULUAN
Pada bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan
penulisan, metoda pengumpulan data, dan sistematika penulisan.

BAB II : TEORI DASAR
Pada bab ini berisi tentang pengertian sinkronisasi, jenis sinkronisasi,
Pengaruh Perbedaan Tegangan, Frekuensi dan Sudut Fasa.

BAB III : LANDASAN PRAKTIKUM
Pada bab ini berisi tentang tentang tujuan percobaan, alat-alat yang
digunakan, prosedur percobaan, hasil pengamatan serta pengolahan data.

BAB IV : ANALISA DAN KESIMPULAN
Pada bab ini berisi tentang tentang analisa dan kesimpulan dari hasil
percobaan dan pengolahan data yang dilakukan.



3

BAB II
TEORI DASAR

2.1 Pengertian sinkronisasi
Sinkronisasi generator adalah memparalelkan kerja dua buah generator
atau lebih untuk mendapatkan daya sebesar jumlah generator tersebut dengan
syarat-syarat yang telah di tentukan. Adapun syaratnya adalah sebagai berikut:
1. Mempunyai tegangan kerja yang sama
2. Mempunyai urutan phasa yang sama
3. Mempunyai frekuensi kerja yang sama
4. Mempunyai sudut phasa yang sama
Dalam kerja parallel generator tidak cukup hanya berdasar pada syarat-
syarat di atas karena ada hal lain yang perlu diketahui sebagai penjabaran
syarat-syarat di atas. Berikut adalah penjabarannya :
1. Mempunyai tegangan kerja yang sama
Dengan adanya tegangan kerja yang sama diharapkan pada saat diparalel
dengan beban kosong power faktornya 1. Dengan power factor 1 berarti
tegangan antara 2 generator sama persis. Pada saat generator bekerja
parallel perubahan arus eksitasi akan mengubah power factor, jika arus
eksitasi diperkuat maka nilai power factor akan mem besar mendekati 1.

2. Mempunyai phasa yang sama
Yang dimaksud dengan urutan phasa adalah arah putaran dari ketiga
phasa. Arah dalam dunia industry dikenal dengan nama CW (Clock Wise)
yang artinya searah dengan arah jarum jam, sedangkan yang berlawanan
dengan arah jarum jam disebut CCW (Counter Clock Wise). Hal ini dapat
diukur dengan alat phase indicator. Dimana jika pada saat mengukur jarum
bergerak berputar kekanan dinamakan CW dan apabila kekiri dinamakan
CCW. Disamping itu dikenal juga dengan urutan phasa ACB dan CBA.
ABC identik dengan CW dan CBA identik dengan CCW. Perlu diketahui
bahwa dalam banyak generator mencantumkan symbol R,S,T,N ataupun
4

L1,L2,L3,N namun tidak selalu berarti bahwa urutan CW/ABC itu berarti
RST ataupun L1,L2,L3 jika diukur urutan STR, TRS, L3,L2,L1 itu juga
termasuk CW/ABC. Sebagai contoh, jika kabel penghantar yang keluar
dari generator diseragamkan semua berwarna hitam dan tidak ada kode
sama sekali, apakah kita bias membedakan secara visual atau parameter
listrik bahwa penghantar itu phasanya R, S, atau T tentu tidak. Kita hanya
bias membedakan arah urutannya saja CW atau CCW.

3. Mempunyai frekuensi kerja yang sama
Didalam dunia industry dikenal 2 buah system frekuensi yaitu 50 Hz dan
60 Hz. Dalam operasionalnya sebuah genset bisa saja mempunyai
frekuensi yang fluktuatif (berubah-ubah) karena factor-faktortertentu. Pada
jaringan distribusi dipasang alat pembatas frekuensi yang membatasi
frekuensi pada minimal 48,5 Hz dan maksimal 51,5 Hz. Namun pada
genset-genset pabrik over frekuensi dibatasi sampai 55 Hz sebagai
overspeed. Pada saat hendak parallel, duabuah genset tertentu tidak
mempunyai frekuensi yang sama persis. Jika mempunyai frekuensi yang
sama persis maka genset tidak akan bisa parallel karena sudut phasanya
belum match, dan salah satu harus sedikit atau dilebihi sedikit untuk
mendapatkan sudutphasa yang tepat. Setelah dapat disinkron dan berhasil
sinkron, baru kedua genset mempunyai frekuensi yang sama persis.

4. Mempunyai sudut phasa yang sama
Mempunyai sudut phasa yang sama bias diartikan kalau kedua phasa genes
tmempunyai sudut phasa yang berhimpit sama atau 0 derajat. Dalam
kenyataannya tidak memungkinkan mempunyai sudut yang
berhimpitkarena genset yang berputar meskipun dilihat dari parameternya
mempunyai frekuensi yang sama, namun jika dilihat menggunakan
synchronoscope pasti bergerak labil kekiri dan kekanan, dengan kecepatan
sudut radian yang ada sangat sulit untuk mendapatkan sudut berhimpit
5

dalam jangka waktu 0,5detik. Breaker membutuhkan waktu tidak kurang
dari 0,3detikuntuk close pada saat ada perintah close.

2.2 Jenis Sinkronisasi
Berdasarkan arah atau susunan peralatan pada system tenaga listrik,
sinkronisasi dibagi menjadi 2 jenis, yaitu:
1. Forward Synchronization
Forward Synchronization (sinkronisasi maju), yaitu proses sinkronisasi
generator kedalam sistematau busbar.


Gambar 2.1 Skema forward synchronization

2. Reverse Synchronization
Reverse synchronization atau backward synchronization (sinkronisasi
terbalik) biasanya terjadi pada sistem tenaga listrik disuatu pabrik, dimana
suatu jaringan suplai akan digabungkan kedalam suatu jaringan system atau
busbar yang ada. Pada kondisi ini tidak dimungkinkan untuk mengatur
parameter sinkron pada sisi incoming (jaringan yang akandisinkronkan),
yang terpenting CB (PMT) dari beban-beban pada jaringan suplai (grid
supply) dalam keadaan terbuka.
6


Gambar 2.2 Skema Reverse synchronization

2.3 Pengaruh Perbedaan Tegangan, Frekuensi dan Sudut Fasa
Bila pada saat CB menutup, kesamaan dari mensinkronkan sirkit generator
dengan sistem tidak terpenuhi, maka akan terjadi gangguan listrik. Tingkat
gangguan ini tergantung kepada perbedaan dari kondisi yang telah ditentukan.
1. Tegangan
Antara tegangan generator (yang akan dipararel) dengan tegangan sistem
jaringan harus sama besarnya (nilainya). Untuk menyamakan, maka
tegangan generator harus diatur, yaitu dengan mengatur arus eksitasinya.
Apabila tegangan generator lebih tinggi dari tegangan sistem, maka mesin
(generator) akan mengalami sentakan beban M Var lagging (induktif);
artinya generator mengirim daya reaktif ke sistem. Sebaliknya bila
tegangan generator lebih rendah dari pada tegangan sistem, mesin akan
mengalami sentakan beban M Var Leading (kapasitif), artinya generator
menyerap daya reaktif dari sistem.

2. Frekuensi
Frekuensi generator dan frekuensi sistem harus sama (match). Untuk
menyamakan, maka putaran generator harus diatur, yaitu dengan cara
mengatur katup governor (aliran uap masuk turbin). Jika frekuensi
generator lebih tinggi dari pada frekuensi sistem, sistem akan mengalami
sentakan beban MW dari mesin, artinya mesin membangkitkan MW.
7

Sebaliknya jika generator frekuensinya lebih rendah dari pada sistem,
mesin akan mengalami sentakan MW dari sistem , artinya mesin menjadi
motor (motorig).

3. Sudut fasa
Sudut fasa antara generator dan sistem harus sama. Untuk
menyamakannya fasa generator harus diatur, yaitu dengan cara mengatur
kecepatan generator dengan katup governor. Apabila terjadi perbedaan fasa
antara generator dengan sistem akan mengakibatkan sentakan perpindahan
daya antara mesin dan sistem. Hal ini mengakibatkan kondisi gangguan dan
terjadinya sirkulasi arus antara mesin dan sistem yang besarnya ditentukan
oleh perbedaan antara keduanya.
Di dalam penyediaan listrik, perusahaan listrik mempunyai kewajiban
untuk menyediakan kualitas listrik yang stabil kepada pelanggan. Kualitas
tersebut meliputi frekuensi dan tegangan yang selau konstan.
Frekuensi di Indonesia menggunakan standard 50 Hz. Variasi frekuensi
sebaiknya tidak melebihi 1 % dari 50 Hz, yaitu : 49,5 - 50,5Hz atau 2970 -
3030 Rpm.
Bila ferkuensi menyimpang dari 50 Hz , maka jam listrik dan putaran
motor akan berubah sehingga untuk peralatan yang presisi atau teliti
perubahan ini dapat mengakibatkan terganggunya operasi alat. Batas waktu
penyimpangan yang diperbolehkan dan tidak menimbulkan pengaruh
adalah selama 10 detik.
Jika jumlah pembangkitan MW melebihi kebutuhan pelanggan
(konsumen), maka kelebihan energi ini menaikan putaran rotor semua
turbin generator yang terhubung ke sistem sehingga frekuensi naik.
Sebaliknya bila kebutuhan beban pelanggan lebih besar dari MW yang
dibangkitkan , maka semua turbin generator putarannya berkurang sehingga
frekuensi nya turun.
Tegangan nominal untuk sistem tegangan rendah kepada pelanggan adalah
220 Volt. Variasi tegangan yang disarankan tidak melebihi 6% dari
8

tegangan nominalnya. Jadi untuk tegangan nominal 220 Volt rentangnya
adalah 206,8~ 233,2 V. Tidak seperti frekuensi, tingkat (level) tegangan
pada seluruh sistem tidak sama. Tegangan sistem dapat dipengaruhi oleh
keadaan setempat atau lingkungan.

4. Sudut fasa dan synchroscope
Seringkali terdapat kerancuan antara perbedaan fasa dan frekuensi.
Frekuensi adalah banyaknya siklus (sinusoida) dalam satu detik dari suatu
sirkuit listrik. Sedang perbedaan fasa adalah pergeseran sudut antara satu
sirkuit dengan sirkit listrik yang lain untuk fasa yang sama, lihat gambar
dibawah ini.
Untuk dapat melihat perbedaan fasa secara grafis diperlukan instrument
oskiloscope. Tetapi didalam penerapannya menjadi tidak praktis untuk
memasang osiloskop pada panel listrik (alternator). Sebagai gantinya
dipasang synhroskop dan lampu untuk mengetahui perbedaan fasa ini.
Didalam sinkroskop ini hanya ditunnjukan keterangan slow, dan fast, serta
titik atau garis yang terletak diantaranya. Apabila jarum menunjuk kearah
flow, artinya fasa alternator tertinggal dibelakang fasa sistem, sedang
apabila jarum menunjuk kearah fast, artinya, fasa alternator lebih cepat dari
fasa sistem.
Perbedaan fasa adalah nol apabila jarum sinkroskop menunjukan titik nol
(jam 12) atau garis tegak diantara slow dan fast. Untuk sinkronisasi harus
dilakukan pada saat jarum bergerak pelan kearah fast atau berhenti pada
posisi titik nol atau mendekati titik nol antara slow dan fast. Apabila jarum
berhenti tidak pada posisi titik nol, sinkronisasi tidak boleh dilakukan,
karena ini berarti masih ada perbedaan fasa. Dan besarnya perbedaan fasa
adalah jarak antara jarum berhenti dengan titik nol. Sinkronisasi yang
dilakukan pada saat sudut fasa tidak sama dengan nol atau mendekati nol
dapat mengakibatkan kerusakan pada trafo dan alternator, karenan hal ini
berarti terjadi sentakan aliran arus sirkulasi dari alternator ke sistem atau
dari sistem ke alternator.
9


Gambar 2.3 Kurva perbedaan fasa























10

BAB III
LANDASAN PRAKTIKUM

3.1 Alat-alat praktikum
1. Generator sinkron........................................................................ 1 unit
2. Motor DC ................................................................................... 1 unit
3. Variac ......................................................................................... 1 unit
4. Panel Sinkronisasi ...................................................................... 1 unit
5. Voltmeter ................................................................................... 1 unit
6. Amperemeter .............................................................................. 1 unit
7. Tachometer ................................................................................. 1 unit
8. Sequence meter .......................................................................... 1 unit
9. Kabel jumper ...................................................................... secukupnya

3.2 Prosedur Percobaan
1. Persiapkan alat dan bahan praktikum.
2. Pastikan sumber fasa dalam panel praktikum urutan phasanya dalam
kondisi RST yang putarannya searah jarum jam dengan sequence meter.
3. Merangkai rangkaian sesuai dengan gambar dibawah ini ;

Gambar 3.1 Rangkaian Percobaan Sinkronisasi

4. Melaporkan pada asisten, setelah mendapatkan persetujuan dari asisten
nyalakan MCB pada panel sumber.
11

5. Masukan eksitasi motor secara perlahan sampai tegangan maksimumnya.
6. Atur jangkar motor DC sampai putaran motor DC yang diukur oleh
tachometer sebesar 1500 rpm
7. Atur tegangan eksitasi generator hingga mencapai tegangan yang sama
dengan tegangan jala-jala yaitu 380 Volt.
8. Amati kondisi yang ada panel sinkron dan atur eksitasi generator hingga
lampu yang ada panel sinkron tidak menyala.
9. Apabila sudah sinkron (lampu mati) maka tekan PB ON pada panel
sinkronisasi
10. Amati yang terjadi pada putaran generator.
11. Laporkan hasil percobaan pada asisten.
12. Kemudian tekan tombol off pada panel sinkronisasi.
13. Kemudian turunkan eksitasi stator motor secara perlahan sampai putaran
motor berhenti.
14. Turunkan eksitasi jangkar motor sampai nol.
15. Kemudian turunkan eksitasi generator.
16. Matikan MCB pada panel.
17. Gambarkan wiring diagramnya.













12

BAB IV
ANALISA DAN KESIMPULAN

4.1 Analisa

1. Untuk melihat kondisi sinkronnya generator dengan tegangan jala-jala
dapat dilihat dari nyala lampu pada panel sinkron. Saat generator dengan
tegangan jala-jala dalam kondisi tidak sinkron, maka lampu akan
menyala, sedangkan dalam kondisi sinkron maka lampu akan mati. Hal
ini dilakukan untuk memastikan kondisi kedua tegangan besarannya
sama. Kondisi tersebut dapat dilihat dari nyala lampu, karena apabila ada
perbedaan tegangan diantara kedua tegangan tersebut maka akan timbul
arus yang mengalir pada lampu, sehingga lampu menyala, sedangkan
apabila kedua tegangan memiliki besaran yang sama maka tidak akan
timbul arus pada lampu.
Berdasarkan perhitungan :
a. dalam kondisi sinkron

, jadi

,
. Hubungannya dengan lampu adalah lampu dianggap
beban resistif atau R, jadi I x R,
0


I = 0
b. dalam kondisi tidak sinkron

, jadi bil
dihubungkan dengan tegangan lampu :


13

2. Syarat kedua dari sinkronisasi adalah frekuensi yang sama antara kedua
sumber dalam hal ini adalah generator sinkron dan tegangan jala-jala. Hal
ini dapat dilihat dari serempak tidaknya nyala lampu. Kondisi tersebut
dapat terjadi karena kedua sumber adalah sumber AC yang memiliki
frekuensi dan membentuk sinyal sinusoida. Dalam sinyal sinusoida
tegangannya akan naik turun seiring dengan besarnya frekuensi, artinya
akan ada kondisi di mana besarnya tegangan adalah maksimum dan nol.
Hal ini yang dimanfaatkan untuk melihat kondisi sinkronnya frekuensi
dari kedua sumber, karena apabila ada perbedaan frekuensi maka akan
ada kalanya salah satu pasangan lampu dalam kondisi mati dan hidup,
namun dalam kondisi sinkron nyalanya pasangan lampu akan serentak.
Apabila syarat ini tidak dipenuhi yaitu ketika kondisi frekuensi generator
lebih tinggi dari frekuensi jala-jala maka generator akan membangkitkan
daya induktif lebih tinggi, sedangkan bila sebaliknya maka generator
akan mengalami peningkatan daya leading.
3. Dalam sinkronisasi syarat berikutnya yang harus dipenuhi adalah
kesamaan urutan phasa. Hal ini perlu dilakukan agar tidak terjadi hubung
singkat antara kedua sumber. Kondisi tersebut dapat dilihat dengan
mengamati tegangan keluaran sebelum dihubungkan secara paralel
dengan alat sequence meter.
4. Syarat berikutnya adalah memiliki sudut phasa yang sama antara kedua
sumber. Hal tersebut dapat diperhatikan dengan mengamati hasil dari
pengukuran yang dilakukan dengan cos meter. Apabila hal ini tidak
dipenuhi maka dapat mengakibatkan kerusakan pada trafo dan alternator,
karena hal ini berarti terjadi sentakan aliran arus sirkulasi dari alternator
ke sistem atau dari sistem ke alternator.
5. Dengan memparalelkan kedua sumber maka keuntungan yang didapatkan
adalah dapat membantu generator bekerja lebih optimal karena dengan
adanya dua sumber mampu menyuplai beban yang lebih tinggi dengan
putaran yang stabil dan dapat meningkatkan kemampuan sistem daya.

14

4.2 Kesimpulan

1. Sinkronisasi dua sumber diperlukan untuk menyuplai beban yang lebih
tinggi dengan putaran yang stabil dan dapat meningkatkan kemampuan
sistem daya.
2. Syarat adanya sinkronisasi adalah :
- tegangan kerja yang sama.
- urutan phasa yang sama.
- frekuensi kerja yang sama.
- sudut phasa yang sama.
3. Untuk melihat tegangan kerja yang sama dapat dilihat dari nyala tidaknya
lampu pada panel sinkron. Dalam kondisi sinkron lampu dalam panel
tidak akan menyala.
4. Untuk melihat frekuensi yang sama dapat diamati dari serempak tidaknya
nyala lampu pada panel sinkronisasi.
5. Untuk memastikan urutan phasa yang sama dapat diamati dengan
melakukan pengukuran di keluaran sumber dengan mengamati putaran
sequence meter untuk masing-masing keluaran kedua sumber.
6. Untuk memastikan kondisi sudut phasa yang sama dapat diamati dengan
pengukuran oleh cos meter.
7. Sinkronisasi adalah memparalelkan kerja dua buah generator atau lebih
(dalam praktikum ini sumber jala-jala dengan generator sinkron) untuk
mendapatkan daya sebesar jumlah generator tersebut.




,