Anda di halaman 1dari 109

ANALISA SISTEM PEMBANGKITAN DAN PENYALURAN

TENAGA LISTRIK PADA PEMBANGKIT LISTRIK


GEOTHERMAL SIBAYAK 2 x 5.65 MW


LAPORAN TUGAS AKHIR


Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan dalam Menyelesaikan
Program Pendidikan Diploma III


PROGRAM STUDI TEKNIK KONVERSI ENERGI MEKANIK






Oleh

SARWEDI HASIBUAN
1105051040




JURUSAN TEKNIK MESIN
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
MEDAN
2014
2

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmanirrohim
Alhamdulillahirobbilalamin, segala puji dan syukur penulis ucapkan
kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada
penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini yang berjudul
Analisa Sistem Pembangkitan dan Penyaluran Tenaga Listrik pada
Pembangkit Listrik Geothermal Sibayak 2 x 5.65 MW.
Tugas Akhir ini dibuat salah satu syarat dalam menempuh ujian Diploma
III pada Program Teknik Konversi Energi Mekanik, Jurusan Teknik Mesin,
Politeknik Negeri Medan.
Penulis sadar bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan sehingga penulis
mengharapkan saran dari berbagai pihak demi kesempurnaan laporan Tugas Akhir
ini. Penulis berharap agar Tugas Akhir ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Dan
semoga Tugas Akhir ini menjadi amal jariyah bagi semua pihak, Amin.



POLITEKNIK NEGERI MEDAN Penulis,
Medan, 25 Agustus 2014


Sarwedi Hasibuan
NIM. 1105051040



3

UCAPAN TERIMAKASIH

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT atas segala berkat
dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas akhir ini dengan
baik. Dalam penulisan Tugas akhir ini penulis banyak mendapat bantuan, kritikan,
dan masukan dari banyak pihak, sehingga Tugas Akhir ini dapat diselesaikan.
Pada kesempatan ini dengan kerendahan dan ketulusan hati penulis mengucapkan
terimakasih kepada:
1. Bapak M. Syahruddin, S.T., M.T. Selaku Direktur Politeknik Negeri
Medan.
2. Bapak Idham Kamil, S.T., M.T. Selaku Kepala Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Medan yang sudah memberi izin kepada penulis
dalam pelaksanaan Tugas Akhir ini.
3. Bapak Ir. Abdul Razak, M.T. Selaku Kepala Program Studi Teknik
Konversi Energi Mekanik Politeknik Negeri Medan yang sudah
menimbang dan menyetujui Judul Tugas akhir penulis.
4. Bapak Ir. Burhanuddin Tarigan, M.T. Selaku Dosen pembimbing
penulis, yang telah banyak memberikan konstribusi yang bermanfaat,
membimbing penulis dan memberikan arahan serta masukan-masukan
selama penyelesaian Tugas Akhir ini.
5. Seluruh staf dan dosen Diprogram Studi Teknik Konversi Energi
Mekanik, Jurusan Teknik Mesin, Politeknik Negeri Medan.
6. Seluruh guru saya dari SD hingga kuliah, yang sudah memberikan bekal
ilmu berguna dan membina penulis di bangku pendidikan.
7. Kedua orang tua saya, ayah saya Hasanuddin Hasibuan dan ibu saya
Murni Seri Sipahutar yang sudah memberikan biaya pendidikan, doa
dan motivasi kepada penulis untuk tetap kuat dan semangat
menyelesaikan Tugas Akhir ini, kakak saya Dina Angraini Hasibuan,
Meri Novalia Hasibuan, adik saya Nirwana Sari Hasibuan dan seluruh
4

keluarga besarku yang senantiasa memberikan dukungan baik berupa
doa serta dukungan semangat yang sangat berarti sekali kepada penulis
bagi terselesaikannya Tugas Akhir ini.
8. Seluruh sahabat-sahabat dan rekan sejawat seperjuangan Teknik
Konversi Energi Mekanik Stambuk 2011, yang telah banyak memberi
dukungannya dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini.

















5

DAFTAR ISI

HALAMAN
LEMBAR JUDUL ...................................................................................... i
SFESIFIKASI TUGAS AKHIR ............................................................... ii
LEMBAR PERSETUJUAN ...................................................................... iii
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................... iv
KATA PENGANTAR ................................................................................ v
UCAPAN TERIMAKASIH ....................................................................... vi
DAFTAR ISI ............................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ...................................................................................... xiii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xiv
LAMPIRAN ................................................................................................ xvi
INTISARI ................................................................................................... xvii
ABSTRACT ............................................................................................... xviii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................... 1
1.1 Latar Belakang Permasalahan .................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................... 1
1.3 Tujuan Tugas Akhir ................................................................... 2
1.4 Manfaat Tugas Akhir ................................................................. 2
6

DAFTAR ISI (LANJUTAN)

HALAMAN
1.5 Batasan Masalah dan Asumsi Analisa ....................................... 3
1.5.1 Batasan Masalah ................................................................ 3
1.5.2 Asumsi .............................................................................. 3
1.6 Sistematika Penulisan Tugas akhir ............................................ 4

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ..................... 5
2.1 PT. Dizamatra Powerindo .......................................................... 5
2.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Dizamatra Powerindo .................. 5
2.1.2 Ruang Lingkup Bidang produksi ........................................ 6
2.1.3 Lokasi Perusahaan .............................................................. 7
2.1.4 Daerah Pemasaran .............................................................. 7
2.1.5 Proses Produksi ................................................................... 8
2.1.6 Peralatan yang Digunakan .................................................. 8
2.1.7 Uraian Proses Produksi ....................................................... 10
2.1.8 Proses Start Unit PLTP Sibayak ......................................... 14
2.1.9 Utilitas ................................................................................ 17
2.1.10 Keselamatan dan Perlindungan Kebakaran ...................... 18
2.1.11 Pengolahan Limbah .......................................................... 20
7

DAFTAR ISI (LANJUTAN)

HALAMAN
2.2 Stasiun Pembangkit Listrik ........................................................ 20
2.2.1 Defenisi Stasiun Pembangkit Listrik .................................. 20
2.2.2 Jenis Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi ................... 21
2.2.3 Perhitungan Potensi Panas Bumi ........................................ 23
2.2.4 Kelebihan dan Kekurangan PLTP ...................................... 24

BAB III LANDASAN TEORI ................................................... 26
3.1 Pembangkitan Daya Listrik ........................................................ 26
3.2 Generator Sinkron ...................................................................... 27
3.2.1 Konstruksi Generator Sinkron ............................................ 27
3.2.2 Sistem Eksitasi Generator ................................................... 29
3.2.3 Prinsip Kerja Generator Sinkron ........................................ 32
3.2.4 Reaktansi Sinkron ............................................................... 33
3.2.5 Kecepatan Putar pada Generator Sinkron ........................... 33
3.2.6 Pengaturan Tegangan pada Generator Sinkron .................. 34
3.2.7 Tegangan Terbangkit dan Frekuensi .................................. 35
3.2.8 Daya Generator Sinkron ..................................................... 36
3.2.9 Pembebanan pada Generator Sinkron ................................. 37
8

DAFTAR ISI (LANJUTAN)

HALAMAN
3.3 Sinkronisasi/Paralel Alternator .................................................. 41
3.3.1 Syarat-syarat Proses Sinkronisasi ....................................... 42
3.4 Transformator ............................................................................. 44
3.4.1 Komponen Transformator .................................................. 45
3.4.2 Prinsip Kerja Transformator ............................................... 45
3.4.3 Persamaan dan Jenis Transformator ................................... 46
3.5 Transmisi dan Distribusi ............................................................ 47
3.6 Beban Listrik .............................................................................. 49
3.6.1 Jenis Jenis Beban AC ....................................................... 50
3.6.2 Rangkaian RL, RC, LC, dan RLC ...................................... 57
3.6.3 Faktor Daya dan Daya Rangkaian ...................................... 60

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ..61
4.1 Objek dan Waktu Analisa .......................................................... 61
4.2 Metodologi Analisa .................................................................... 61
4.2.1 Kerangka Konseptual ......................................................... 61
4.2.2 Metodologi Pengumpulan Data .......................................... 62
4.2.3 Analisa Data ....................................................................... 65
9

DAFTAR ISI (LANJUTAN)

HALAMAN
4.3 Hasil Data Analisa dan Grafik Daya Terbangkit Generator ...... 86

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................... 89
5.1 Kesimpulan ................................................................................ 89
5.2 Saran ........................................................................................... 90

DAFTAR FUSTAKA ................................................................. 91













10

DAFTAR TABEL

TABEL

HALAMAN

4.1 Data harian generator unit 1 PLTP Sibayak 1 maret 2014 ........................... 64
4.2 Hasil data analisa 1 maret 2014 ................................................................... 87




















11

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR HALAMAN

2.1 Peta Lokasi PT. Dizamatra Powerindo ........................................................ 7
2.2 Uraian proses produksi PLTP Sibayak ........................................................ 10
2.3 Blok diagram proses produksi ...................................................................... 14
3.1 Blok diagram pembangkitan daya listrik .................................................... 26
3.2 Konstruksi generator .................................................................................... 29
3.3 Diagram prinsip sistem eksitasi statik .......................................................... 30
3.4 Sistem eksitasi dinamik ................................................................................ 30
3.5 Diagram prinsip sistem eksitasi dinamik dengan eksiter generator DC ...... 31
3.6 Diagram sistem eksitasi tanpa sikat (Brushless Excitation) ......................... 31
3.7 Diagram aliran daya generator sinkron ........................................................ 36
3.8 Rangkaian generator tanpa beban ................................................................ 38
3.9 Rangkaian generator hubung singkat ........................................................... 38
3.10 Kondisi reaksi jangkar untuk beban yang berbeda .................................... 40
3.11 Diagram fasor dengan beban yang berbeda ............................................... 41
3.12 Skema rangkaian sinkronisasi .................................................................... 42
3.13 Urutan fasa generator sinkron .................................................................... 43
3.14 Sinkronoscope ............................................................................................ 44
12

DAFTAR GAMBAR (LANJUTAN)

GAMBAR HALAMAN

3.15 Panel sinkronisasi PLTP Sibayak .............................................................. 44
3.16 Komponen trafo ......................................................................................... 45
3.17 Skema kerja transformator ......................................................................... 46
3.18 Sistem jaringan transmisi daya listrik ........................................................ 48
3.19 Transmisi dan distribusi ............................................................................. 48
3.20 Segitiga daya listrik .................................................................................... 50
3.21 Rangkaian resesif murni ............................................................................. 52
3.22 Bentuk gelombang beban resesif murni ..................................................... 53
3.23 Rangkaian induktif murni .......................................................................... 54
3.24 Bentuk gelombang beban induktif murni ................................................... 55
3.25 Bentuk gelombang beban induktif murni ................................................... 55
3.26 Rangkaian kapasitif murni ......................................................................... 56
3.27 Bentuk gelombang beban kapasitif ............................................................ 57
3.28 Bentuk gelombang beban kapasitif ............................................................ 57
4.1 Kerangka konseptual .................................................................................. 62
4.2 Grafik Daya Terbangkit Terhadap Waktu (Jam) ....................................... 88

13

DAFTAR LAMPIRAN

1. Siklus PLTP Sibayak
2. Ferpormance unit PLTP Sibayak
3. One line diagram siklus PLTP Sibayak
4. Sistem transmisi PLTP Sibayak
5. Surat bimbingan laporan Tugas Akhir dosen pembimbing

















14

INTISARI
Daya listrik merupakan salah satu kebutuhan pokok yang kita butuhkan
untuk berbagai keperluan dalam kegiatan. Banyak jenis aktivitas kita yang harus
dibantu oleh listrik supaya bisa melakukan kegiatan. Ada banyak faktor yang
menyebabkan hal tersebut, diantaranya karena penerangan sangat perlu, peralatan
yang harus disuplai daya listrik, sebagai penopang kehidupan, dll. Dalam Tugas
Akhir ini, penulis mengamati sistem pembangkitan dan menganalisa generator
sebagai metode memahami pembangkitan daya listrik. Empat kriteria dasar yang
digunakan yakni jenis fluida penggerak mula, prospek kerja generator, beban, dan
analisa data yang digunakan adalah data 1 Maret 2014. Analisa sistem
pembangkitan dan penyaluran tenaga listrik pada pembangkitan listrik
Geothermal Sibayak dianalisa dengan rumus yang berkaitan dengan generator
sebagai pemecahan masalah. Tekanan uap masuk turbin 0,63Mpa, Temperatur
165,2C, generator unit 1 di PT. Dizamatra saat ini membangkitkan daya listrik
max 2,82 MW dan min 2,3 MW. Daya yang dihasilkan di jual ke PLN dan di
paralel ke sistem PT. PLN pada tegangan 20 kV.

Kata kunci: jenis pembangkit listrik, pembangkitan daya listrik, beban listrik.














15

ABSTRACT
Electrical power is one of the basic needs that we need for various
purposes in the activity. Many types of activities we should be assisted by the
power in order to perform activities. There are many factors that cause this, such
as lighting is necessary, the equipment must be supplied electrical power, as the
sustainer of life, etc.. In this final project, the authors observe and analyze the
generator generation system as a method of understanding the generation of
electrical power. The four basic criteria used the first type of fluid mover, job
prospects generators, loads, and data analysis used is March 1st 2014 Data
Analysis system generation and distribution of electricity in geothermal power
generation Sibayak analyzed with a formula related to the generator as a
problem-solving. Pressure steam entering the turbine 0,63Mpa, 165,2C
temperature, generator unit 1 at PT. Dizamatra currently generates max power of
2.82 MW and 2.3 MW min. Generated power sold to PLN and in parallel to the
PT system. PLN at a voltage of 20kV.


Keywords: types of power generation, power generation, electrical load.















16

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang Permasalahan
Sekarang ini kebutuhan energi adalah kebutuhan pokok dalam kehidupan
kita semua. Energi listrik temasuk kebutuhan yang harus selalu terpenuhi. Penulis
mengambil contoh dari lingkungan kita wilayah kota Medan. Sekarang kita
mengetahui, bahwa defisit energi listrik di kota medan sangat besar, yaitu 180
200 MW. Sehingga kota medan sering mengalami pemadaman listrik secara
bergilir akibat dari kekurangan pasokan daya listrik. Dari peristiwa tersebut,
masyarakat kota medan sering kurang puas terhadap pelayanan PT. PLN. Pada
kesempatan Ujian Tugas Akhir penulis, penulis mengambil Judul Bagaimana
Sistem Pembangkitan dan Penyaluran Tenaga Listrik yang bertempat didesa
Semangat Gunung Kecamatan Merdeka Kabupaten Karo dengan jenis pembangkit
listrik menggunakan Uap Tenaga Geothermal (panas bumi).
Perusahan PT. Dizamatra Powerindo Sibayak merupakan salah satu
perusahaan swasta di desa Semangat Gunung yang bergerak dibidang jasa
kelistrikan dengan kapasitas 2 x 5,65 MW. PT. Dizamatra Powerindo
mendistribusikan daya terbangkit ke wilayah desa Doulu, Berastagi, Sibolangit
dan PT. Sibayakindo (Aqua).

I.2 Perumusan Masalah
Dari uraian diatas dapat dirumuskan permasalahan dalam Tugas Akhir ini
adalah:
Bagaimana Sistem Pembangkitan dan Penyaluran Energi Listrik,
dengan kapasitas daya 2 x 5,65 MW di PT. Dizamatra Powerindo.
17

1.3 Tujuan Tugas Akhir
Tujuan umum dari Tugas Akhir ini adalah mengidentifikasi daya keluar
(P
out
)

generator, sistem pembangkitan dan penyaluran energi listrik terhadap
pemakai.
Tujuan khusus dari Tugas Akhir ini adalah:
1. Mengamati sistem pembangkitan dan penyaluran tenaga listrik pada
PT. Dizamatra Powerindo PLTP Sibayak.
2. Mengidentifikasi daya keluaran (P
out
) generator.
3. Memberi masukan yang berguna pada pihak PT. Dizamatra.
4. Sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan D III Tugas Akhir
Teknik Konversi Energi Mekanik Politeknik Negeri Medan.

1.4 Manfaat Tugas Akhir
Manfaat dari Tugas Akhir ini adalah:
1. Bagi Mahasiswa
- Dapat mengetahui berbagai macam aspek kegiatan sebuah
perusahaan, khususnya di PT. Dizamatra Powerindo.
- Memperoleh kesempatan untuk melatih atau memperaktikan ilmu
yang didapat dalam bangku kuliah.
- Memperoleh pengetahuan yang berguna dalam perwujudan kerja,
atau yang dihadapi mahasiswa setelah menyelesaikan studinya.
2. Bagi Jurusan
Menciptakan lulusan yang baik dan menciptakan kerjasama antara
perusahaan dan Jurusan Teknik Mesin, Program Studi Teknik
Konversi Energi Mekanik, Politeknik Negeri Medan.


18

3. Bagi Perusahaan
Memberikan saran yang berupa mendukung kegiatan-kegiatan kerja
yang lebih baik demi meningkatkan hasil produksi energi listrik yang
lebih efisien setelah melakukan studi analisa.

1.5 Batasan Masalah dan Asumsi Analisa
1.5.1 Batasan Masalah
Karena keterbatasan waktu dan biaya penulis, maka Tugas Akhir ini
mempunyai ruang lingkup, antara lain:
1. Jenis generator yang dianalisa adalah generator sinkron 3 fasa.
2. Sistem pembangkitan dan transmisi daya listrik PLTP Sibayak.
3. Daya yang dimaksud adalah daya terbangkit oleh generator.
4. Data generator yang di analisa adalah tanggal 1 Maret 2014, dinas
shif 1,2,3 (Jam 1:00 24:00).
5. Analisa dilakukan di PT. Dizamatra Powerindo PLTP Sibayak.

1.5.2 Asumsi
Asumsi yang digunakan dalam Tugas Akhir ini adalah:
1. Proses kerja generator beroperasi dengan baik.
2. Faktor yang dianggap mempengaruhi kerja generator yang secara
aktip terus bisa beroperasi dengan baik di perusahaan adalah faktor
manusia, material, mesin pembantu dan metode kerja yang baik.
3. Hasil produksi energi listrik yang dikatakan memenuhi standar dari
PT. Dizamatra apabila beroperasi terus setiap waktu tanpa ada
gangguan yang serius terhadap kegiatan produksi.
4. Semua mesin/peralatan baik alat utama, alat bantu utama, dan alat
bantu lainnya beroperasi dengan baik dan fit.
19

1.6 Sistematika Penulisan Tugas Akhir
Adapun sistematika laporan yang akan dibuat dalam pengerjaan Tugas
Akhir ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Menguraikan mengenai latar belakang dilakukannya analisa di PT.
DIZAMATRA POWERINDO, rumusan permasalahan yang terjadi,
tujuan Tugas Akhir, manfaat Tugas Akhir, batasan dan asumsi yang
digunakan serta sitematika penulisan Tugas Akhir.
BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Menjelaskan secara umum tentang PT. DIZAMATRA POWERINDO
meliputi sejarah perusahaan, ruang lingkup produksi, lokasi dan letak
geografis, daerah pemasaran dan, proses produksi.
BAB III LANDASAN TEORI
Memaparkan konsep dan teori-teori yang mendukung dalam
pemecahan permasalahan pada analisa dan berisi teori pendukung
lainnya.
BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
Mengidentifikasi data dilapangan yang diperoleh dari hasil
pengamatan sebagai bahan untuk melakukan pengolahan data dengan
beberapa rumus pendukung sebagai dasar pemecahan masalah.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Memberikan hasil akhir dari keseluruhan analisa kemudian diperoleh
kesimpulan dan saran yang bermanfaat bagi perusahaan.
DAFTAR FUSTAKA

20

BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 PT. Dizamatra Powerindo
2.1.1 Sejarah Perusahaan PT. Dizamatra Powerindo
PT. Dizamatra Powerindo adalah sebuah perusahaan swasta yang
bergerak dibidang jasa produksi listrik, yang berada di kawasan area Geothermal
Sibayak milik Pertamina. PT. Dizamatra Powerindo berlokasi di Provinsi
Sumatera Utara 70 Km dari Kota Medan dan 7 Km dari Kota Pariwisata
Berastagi, dengan ketinggian 1.358 m dari permukaan air laut yang merupakan
daerah pengunungan tinggi dibanding dengan Kota Medan dan termasuk daerah
bersuhu dingin yang temperatur maksimalnya 24,9C dan minimal 12,7C,
dengan rata-rata suhu 19,5C. PT. Dizamatra Powerindo adalah pembangkit listrik
tenaga panas bumi (PLTP) milik swasta yang kapasitasnya dayanya saat ini 2 x
5.65 MW yang bekerja sama dengan Pertamina Geothermal Energi Sibayak. PT.
Dizamatra Powerindo dibangun pada tahun 1996 dalam arti batu peletakan
pertama dan selesai pada tahun 2008 dan mulai beroperasi pada tahun 2008
hingga saat ini masih beroperasi dengan baik dan Pembangkit listrik yang
menggunakan tenaga panas bumi yang pertama dibangun di Provinsi Sumatera
Utara.
Direktur Bisnis dan manajemen Resiko PT. PLN (Persero) Murtaqi
Syamsuddin, dengan dimediasi oleh Jaksa Pengacara Negara (JPN) yang diwakili
oleh Jamdatun dan disaksikan Deputi kepala BPKP bidang akuntan Negara,
menandatangani akta perdamaian dengan 6 perusahaan pengembang IPP
(independent Power Producer), penanda tanganan akta perdamain ini merupakan
salah satu tahapan dalam proses penyelesaian IPP terkendala sebelumnya.
21

Keenam pengembang IPP itu, terdiri dari 3 pengembang Pembangkit
Panas Bumi, di Jawa Barat, Sarulla Operation. Ltd yang mengembangkan PLTP
Sarulla (330 MW) dan PT. Dizamatra Powerindo sebagai pengembang PLTP
Sibayak berkapasitas 2 x 5.65 MW. Kedua PLTP ini berada di Sumatera Utara.
Pengembang IPP lainnya, perusahaan pengembang pembangkit listrik tenaga air,
yakni PT. Poso di Sulawesi Tengah dengan kapasitas 3 x 65 MW dan kedua
pengembang PLTU yakni PT. Cahaya Fajar Kaltim mengelola PLTU Embalut di
Kalimantan Timur dengan kapasitas 2 x 22.5 MW dan PT. Pustaka Jaya Palu
Power sebagai pengembang PLTU Tawaeli yang berlokasi di Palu, Sulawesi
Tengah dengan kapasitas 2 x 13.5 MW.
Dengan ditanda tanganinya akta perdamaian ini, maka PLN maupun
pihak pengembang IPP telah mencapai kesepakatan dalam penyelesaian harga jual
tenaga listrik dari pengembang IPP. Dengan demikian, pengembang IPP dapat
melaksanakan Pembangunan pembangkit listrik untuk menambah kapasitas
terpasang pembangkit untuk semakin memperkuat kemampuan pasokan daya
listrik ke masyarakat. Apalagi jenis pembangkit yang dikembangkan oleh
pengembang IPP merupakan jenis pembangkit listrik dengan energi terbarukan
ramah lingkungan.
Kesepakatan antara PLN dengan pihak pengembang IPP yang tertuang
dalam akta perdamaian dan ditanda tangani bersama ini, akan dilanjutkan tahapan
berikutnya dengan mempersiapkan proses penandatanganan amandemen PPA
(power Purchase Agrement).

2.1.2 Ruang Lingkup Bidang Produksi
PT. Dizamatra merupakan perusahaan yang bergerak dibidang produksi
Energi Listrik yang pemasok utamanya adalah PT. PLN yang menyuplai energi
listrik untuk daerah Berastagi dan Sibolangit dan saat ini juga menyuplai energi
listrik ke PT. Tirta Sibayakindo (Aqua).
22

2.1.3 Lokasi Perusahaan
PT. Dizamatra Powerindo berlokasi di Desa Semangat Gunung,
kecamatan Merdeka, Kabupaten Karo, Provinsi Sumatera Utara. 70 Km dari kota
Medan, dengan ketinggian 1.358 m dari permukaan laut. Dan luasnya 3000 ha
mulai tahun 1996 sampai sekarang ini. Dibawah ini dapat dilihat peta lokasi PT.
Dizamatra Powerindo.

Gambar 2.1 Peta lokasi PT. Dizamatra Powerindo

2.1.4 Daerah Pemasaran
Pemasaran adalah aktivitas usaha yang digunakan untuk menyediakan
atau memindahkan produk atau jasa dari produsen ke konsumen.
Daerah pemasaran PT. Dizamatra Powerindo meliputi Provinsi Sumatera
Utara untuk wilayah daerah Berastagi dan Sibolangit yang disuplai oleh PT. PLN.
PT. Dizamatra Powerindo menggunakan strategi pemasaran, yaitu dengan
beberapa kesepakatan antara PT. Dizamatra dengan pihak PLN yang artinya PT.
Dizamatra Powerindo tidak secara langsung melayani ke konsumen, melainkan
hanya bertugas membangkitkan energi listrik untuk wilayah Berastagi dan
Sibolangit dan saat ini juga menyuplai ke PT. Tirta Sibayakindo (Aqua).
23

2.1.5 Proses Produksi
Pusat listrik tenaga panas bumi (PLTP) PT. Dizamatra Powerindo untuk
proses produksi mempunyai beberapa peralatan utama dan peralatan tambahan.

2.1.5.1 Peralatan yang Digunakan
Jenis produksi yang di hasilkan oleh PT. Dizamatra Powerindo adalah
Energi Listrik. Untuk menghasilkan produksi ini dibutuhkan alat utama dan alat
tambahan yaitu:
1. Peralatan Utama
1. Turbin
Turbin Uap adalah mesin penggerak mula yang menggunakan uap
sebagai fluida kerjanya. Energi potensial uap di ubah menjadi energi
mekanik berupa gerak putar pada poros. Selanjutnya gerak putar poros
turbin digunakan untuk memutar peralatan yang memerlukannya seperti
generator listrik.

2. Demister
Uap yang berasal dari sumur sebelum masuk demister, diatur terlebih
dahulu jumlah uap yang digunakan oleh control valve. Separator
berfungsi untuk memisahkan zat padat yang ikut pada aliran uap dari
separator dimana aliran uap diarahkan dari tengah dan berputar
menimbulkan gaya sentrifugal. Karena gaya yang kecil maka uap akan
naik keatas dan air beserta zat padat terlempar kedinding dan dibuang
melalui drain. Demister berfungsi untuk memisahkan uap dari moisture-
moisture air sebelum masuk turbin.



24

3. Kondenser
Bertugas menerima uap yang telah memutar turbin, mengembunkan uap
menjadi air (Kondensat), serta mempertahankan tekanannya lebih rendah
dari tekanan atmosfir karena uap dengan volume yang besar menjadi air
dengan volume tekanan yang sangat kecil (vacum).
- Udara atau gas yang masuk kedalam kondenser harus selalu
dikeluarkan.
- Tekanan uap pada kondenser tergantung pada besarnya aliran uap
(flow rate) dan fluida pendingin.

4. Generator
Fungsi generator untuk menghasilkan daya dengan mengkonversikan
energi mekanik dari turbin ke energi listrik.

5. Cooling Tower
Berfungsi sebagai penyedia air pendingin yang akan digunakan oleh
kondenser untuk mengkondensasikan uap yang keluar dari turbin
sekaligus membuang uap yang tidak dapat di kondensasikan (NCG) ke
udara melalui fan cooling tower.

6. Liquid-ring Vacum
Vacum pump berfungsi untuk membuat perbedaan vacum di kondenser
supaya di peroleh tekanan serendah-rendahnya di kondenser (vacum),
serta menghisap NCG di kondenser agar proses kondensasi di kondenser
lebih efisien.

7. Hot Water Pump
Hot Water Pump (HWP) berfungsi untuk memompakan air yang berasal
dari kondenser kemudian di dinginkan di cooling tower untuk di
hujankan kemudian proses sirkulasi air dengan kondenser.

25

8. Cold Water Pump
Cold Water Pump untuk memompa air yang berasal dari cooling water
untuk proses pendinginan di oil cooler, steam gland cooler.

2. Peralatan Tambahan
Alat tambahan yang digunakan dalam proses produksi energi listrik di
PT. Dizamatra Powerindo adalah:
1. Sistem pelumas (lube oil system).
2. Sistem pendingin (cooler system).
3. Sistem udara kontrol (air control system).
4. Sistem udara servis (air service system).
5. Sistem hidrolik (hydraulic system).
6. Sistem udara tekan (air pressure system).

2.1.6 Uraian Proses Produksi
Dalam proses produksi energi listrik PLTP Sibayak dapat dilihat pada
flow diagram dibawah ini:

Gambar 2.2 Uraian proses produksi PLTP Sibayak
26

Uap disuplai dari sumur produksi melalui sistem transmisi uap yang
kemudian masuk ke dalam Steam Receiving Header sebagai media pengumpul
uap. Dari Steam Receiving Header uap kemudian dialirkan ke separator dari
separator uap masuk ke demister dan menuju turbin sehingga terjadi konversi
energi dari energi kalor yang terkandung dalam uap menjadi energi kinetik yang
diterima oleh sudu-sudu turbin. Turbin yang dikopel dengan generator akan
menyebabkan generator ikut berputar saat turbin berputar sehingga terjadi
konversi dari energi kinetik menjadi energi mekanik dan generator berputar
menghasilkan energi listrik dengan proses induksi elektromagnetik. Dari uap
bekas (exhaust steam) dari turbin dikondensasikan didalam kondenser. Uap yang
tidak terkondensasi dihisap oleh vacum pump untuk dibuang ke atmosfir melalui
fan cooling tower. Dari kondensor air hasil kondensasi dialirkan ke HWP masuk
ke Cooling Tower selanjutnya air hasil pendinginan dari cooling tower
disirkulasikan kembali ke dalam kondenser sebagai media pendingin. Overflow
dari Cold Basin Coling Tower akan ditampung untuk kepentingan Reinjection
Pump.
Dibawah ini dijelaskan pungsi dari bagian-bagian uraian proses produksi
pada PLTP.
1. Sumur Produksi Uap
Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi adalah pembangkit listrik
(Power generator) yang menggunakan panas bumi sebagai energi
penggeraknya. Untuk membangkitkan listrik dengan panas bumi
dilakukan dengan mengebor tanah di daerah yang berpotensi panas bumi
untuk membuat lubang gas panas sehingga uapnya bisa menggerakkan
turbin uap yang tersambung ke Generator. Untuk panas bumi yang
mempunyai tekanan tinggi, dapat langsung memutar turbin generator.


27

2. Pemisahaan Uap Oleh Separator
Uap dari sumur produksi mula-mula dialirkan ke steam receiving header
yang berfungsi menjamin pasokan uap tidak akan mengalami gangguan.
Meskipun terjadi perubahan pasokan dari sumur produksi. Selanjutnya
melalui flow meter dialirkan ke separator untuk memisahkan zat-zat
padat.
3. Pemisahan Uap Oleh Demister
Uap yang dari separator dialirkan ke demister untuk memisahkan bahan-
bahan seperti silika dan bintik-bintik air yang terbawa didalamnya. Hal
ini dilakukan untuk menghindari terjadinya vibrasi, korosi, dan
pembentukan kerak pada sudu dan nozzle turbin.
4. Uap Penggerak Turbin
Uap yang telah bersih dari demister itu dialirkan melalui main steam
valve/electric control valve/governor valve menuju ke turbin. Di dalam
turbin, uap tersebut berfungsi untuk memutar double flow condensing
yang dikopel dengan generator pada kecepatan 3000 rpm, 50 Hz.
5. Pembangkitan Energi Listrik Oleh Generator
Pada proses uap memutar double flow condensing yang di kopel dengan
generator pada kecepatan 3000 rpm, akan menghasilkan energi listrik
dengan arus 3 phase, frekuensi 50 Hz, dan tegangan 6.3 kV.
6. Penaik Tegangan Out Generator
Tegangan yang dihasilkan generator 6.3 kV di naikkan melalui step-up
transformer, hingga 20 kV, selanjutnya dihubungkan secara paralel
dengan sistem penyaluran PLN.
28

7. Mengkondensasikan Uap
Agar turbin bekerja secara efisien, maka exhaust steam yang keluar dari
turbin harus dalam kondisi vacum (0,10 bar), dengan
mengkondensasikan uap dalam kondenser yang terhubung langsung
dengan turbin. Exhaust steam dari turbin masuk dari sisi atas kondenser,
kemudian terkondensasi sebagai akibat penyerapan panas oleh air
pendingin yang diinjeksikan lewat spray-nozzle. Level kondensat dijaga
selalu dalam kondisi normal oleh dua buah cooling water pump, lalu
didinginkan dalam cooling water. sebelum disirkulasikan kembali.
Untuk menjaga kevacuman kondenser, gas yang tak terkondensasi harus
dikeluarkan secara continue oleh vacum pump. Gas-gas ini mengandung:
CO2 85-90% wt.
8. Proses Pendinginan Kondensat
Air yang berhasil di kondensasikan di dalam kondenser akan di alirkan
melalui HWP ke cooling tower untuk di hujankan atau proses
pendinginan, untuk menjaga ke vacuman kondenser, gas yang tidak
dapat terkondensasi akan di hisap oleh vacum pump dan di buang
melalui fan cooling tower ke atmosfir.
9. Sirkulasi Water
Air yang yang sudah di dinginkan diinjeksikan kembali ke kondenser
lewat filter untuk melakukan kondensasi pada uap keluaran turbin secara
continue.
10.Injection Well
Pada kolam cooling tower apabila air hasil dari pengkondensasian dari
kondenser berlebih maka dialirkan ke water basin dalam tahap proses
pemisahan air dengan limbah dan melakukan keseimbangan PH air 7.
29

Setelah itu maka air tersebut di injection ke dalam perut bumi kembali
untuk menjaga keseimbangan air dalam perut bumi.

Blok diagram dari proses di atas dapat dilihat pada gambar 2.3. dibawah ini:
Pemisahan
Uap Oleh
Separator
Pemisahan
Uap Oleh
Demister
Mengkonden
sasikan Uap
Uap
Penggera
k Turbin
Proses
Pendinginan
Kondensat
Sirkulasi
Water
Injection
Well
Pembangk
itan
Listrik
Oleh
Generator
Penaik
Tegangan
Oleh
Tranformer
selesai
Transmis
i PLTP
Sibayak
Mulai
Sumur
Produksi
Uap

Gambar 2. 3. Blok diagram Proses Produksi

2.1.7 Proses Start Unit PLTP Sibayak
Secara umum operator PLTP Sibayak dalam mengoperasikan unit
pembangkit adalah untuk dapat terselenggaranya proses produksi KWH listrik ke
PLN semaksimal mungkin dalam batas-batas operasi yang aman, terkoordinasi
sesuai SOP agar unit pembangkit mempunyai lifetime yang panjang.
30

Adapun langkah- langkah proses start (menjalankan) unit PLTP sibayak
adalah sebagai berikut:
1. Penyiapan supply tenaga listrik dari PLN dan sistem DC
1.1 Supply untuk panel 6 kV
1.2 Pengisian tegangan 380 V (400 V) untuk alat alat bantu
2. DCS siap
2.1 Periksa status valve, remote position, baik electric valve maupun
pneumatic sesuai dengan kondisi
2.2 Interlock dan sistem proteksi test
3. Pengisian cooling tower
4. Start compressor, untuk:
4.1 Pengoperasian valve outlet HWP unit 1 dan 2
4.2 Pengoperasian valve utama steam line
4.3 Pengoperasian valve Inlet Kondenser, dll
5. Pemanasan pipa berfungsi untuk:
5.1 Membuang kotoran-kotoran yang ada di dalam pipa
5.2 Membuang uap air sisa yang ada di pipa
5.3 Membuang oxygen (udara)
5.4 Agar pipa tidak stressing ( karena pemanasan mendadak)
6. Start water cooler, adapun fungsi dari water cooler adalah:
6.1 Mendinginkan minyak pelumas
6.2 Steam gland cooler
6.3 Digunakan untuk pendinginan stator generator
7. Oil flushing, berfungsi untuk mengurangi kadar air yang ada pada oli
8. Siapkan sistem pelumasan:
8.1 Pastikan pelumasan baik
8.2 Pastikan minyak pelumas penuh
8.3 Pastikan strainer minyak pelumas baik
8.4 Cek valve-valve minyak pelumas turbin
8.5 Operasikan pompa AC dari DCS
31

8.6 Buka valve venting untuk membuang udara, tutup bila sudah tidak ada
udara
8.7 Operasikan air pendingin minyak pelumas, dengan membuka valve
inlet, buka valve venting sampai dengan udara habis lalu tutup
kembali, dan buka valve outlet oil cooler
9. Operasikan turning gear
10. Isi air condenser sampai dengan level 600 sampai dengan 700 mm
11. Start HWP (Hot Water Pump). Pastikan air sirkulasi dengan baik, tidak
ada udara di jalur, Atur valve inlet kondenser dan outlet HWP agar air di
kondenser stabil
12. Start Vacum pump
12.1 Pastikan level condenser stabil dan cukup di level 600 700 mm
12.2 Pilih vacum pump yang akan di start
12.3 Buka motor valve outlet kondenser
12.4 Buka motor valve inlet vacum pump
12.5 Buka valve butterfly outlet vacum pump
12.6 Buka supply air pendingin gear box vacum pump
12.7 Buka drain valve water tank
12.8 Start vacum pump
12.9 Atur supply air untuk water seal
12.10 Amati vacum pump sampai dengan lebih kurang -80 Kpa, lalu atur
level water tank 300 400 mm dan amati level kondenser di level
stabil 700 800 mm
13. Hidupkan fan cooling tower
14. Hidupkan steam gland cooler
15. Rolling turbine
15.1 Change over AC oil pump ke HP oil pump
15.2 Tekan tombol emergency governor yang berlokasi di casing depan
bearing bagian kiri dan pastikan MSV full open di DCS
15.3 Hidupkan All turbine protection allow
15.4 Lihat tampilan DCS P1
32

- Open MSV warna abu abu menjadi merah
- Klik RUN warna abu abu menjadi merah
- Klik target 500 rpm
- Klik set rate/ kecepatan 100 putaran/ menit, rotor mulai rolling
- Turning gear otomatis lepas, matikan motor turning gear dari
lokal
15.5 Putaran 500 rpm dipertahankan 50 menit dengan klik hold
15.6 Klik target menjadi 1300 rpm klik hold pada putaran naik pelan ke
1300 rpm, tahan selama 50 menit agar upper cylinder temperature >
95
o
c
15.7 Apabila temperatur sudah tercapai naikkan putaran di 2600 rpm
perhatikan vibrasi, apabila telah tercapai tahan selama 10 menit
15.8 Klik target 3000 rpm
- Perhatikan tekanan pelumas 0.09 0.1 Mpa
- Tekanan governor 0.46 0.77 Mpa
- Perhatikan suhu upper casing > 90
o
c, apabila belum tercapai
tahan sampai 10 15 menit, untuk mencapai suhu yang di
inginkan
- Vibrasi turbine
- Suhu bearing
- Suara suara yang abnormal
- Tekanan steam seal
- Tekanan oil keluar bearing
16. Sinkron generator.

2.1.8 Utilitas
Untuk membantu kelancaran proses produksi dan kerja perusahaan,
digunakan fasilitas pendukung antara lain:
Ruang control:
Untuk mengetahui nilai-nilai operasi yang diperbolehkan pada mesin-
mesin saat beroperasi
33

Ruang panel:
Untuk mengatur angka-angka pada mesin yang diperbolehkan.
Bengkel:
Bengkel berfungsi untuk memelihara dan perbaikan terhadap mesin atau
peralatan yang dapat dipindahkan.

2.1.9 Keselamatan dan Perlindungan Kebakaran
Keselamatan kerja merupakan salah satu bagian yang penting untuk
diperhatikan setiap perusahaan. Perusahaan bertanggung jawab menyediakan
fasilitas untuk menunjang keselamatan kerja dan perlindungan terhadap
kecelakaan kerja PT. Dizamatra Powerindo telah memperhatikan faktor keamanan
dan keselamatan kerja serta perlindungan bahaya kebakaran.
Untuk keselamatan kerja PT. Dizamatra Powerindo menyediakan :
1. Safety Helmet
Safety helmet berfungsi sebagai pelindung kepala dari benda yang
bisa mengenai kepala secara langsung.
2. Safety Belt
Safety belt berfungsi sebagai pelindung diri ketika pekerja
bekerja/berada di atas ketinggian.
3. Safety Shoes
Safety shoes berfungsi untuk mencegah kecelakaan fatal yang
menimpa kaki karena benda tajam atau berat, benda panas, cairan
kimia dan sebagainya.
4. Sepatu Karet
Sepatu karet (sepatu boot) adalah sepatu yang didesain khusus untuk
pekerja yang berada di area basah (becek atau berlumpur).
Kebanyakan sepatu karet di lapisi dengan metal untuk melindungi
kaki dari benda tajam atau berat, benda panas, cairan kimia, dsb.
5. Sarung Tangan
Berfungsi sebagai alat pelindung tangan pada saat bekerja di tempat
atau situasi yang dapat mengakibatkan cedera tangan. Bahan dan
34

bentuk sarung tangan di sesuaikan dengan fungsi masing-masing
pekerjaan.
6. Masker (Respirator)
Berfungsi sebagai penyaring udara yang dihirup saat bekerja di
tempat dengan kualitas udara buruk (misal berdebu, beracun, dsb).
8. Kaca Mata Pengaman (Safety Glasses)
Berfungsi sebagai pelindung mata ketika bekerja (misalnya
mengelas).
9. Penutup Telinga (Ear Plug)
Berfungsi sebagai pelindung telinga pada saat bekerja di tempat yang
bising.
10.Pelindung Wajah (Face Shield)
Berfungsi sebagai pelindung wajah dari percikan benda asing saat
bekerja (misal pekerjaan menggerinda).

Pihak perusahaan mengharuskan para pekerja menggunakannya selama
berada di area PT. Dizamatra Powerindo. Untuk perlindungan dari bahaya
kebakaran, langkah-langkah yang dilakukan pihak perusahaan adalah:

1. Memeriksa pipa uap secara berkala untuk mencegah teradinya
kebocoran uap yang bersifat panas.

2. Melakukan pelatihan penggunaan alat pelindung kebakaran (APK)
yang kerja sama antara PT. Pertamina dengan PT. Dizamatra
Powerindo setiap 2 bulan sekali.

3. Melakukan pelatihan penggunaan APK dan APD terhadap semua
karyawan PT. Dizamatara Powerindo secara bergilir oleh SVP P3K.
4. Menyediakan tabung alat pemadam api ringan (APR) di tempat-
tempat yang di anggap penting. Tabung APK yang ada di PT.
Dizamatara Powerindo sebanyak 47 buah.
35


5. Menerapkan peraturan no area smoking dalam area PT. Dizamatra
Powerindo, baik kepada karyawan maupun para tamu.

2.1.10 Pengolahan Limbah
Keberadaaan stasiun pembangkit listrik pada suatu tempat akan memberi
pengaruh terhadap lingkungannya, baik pengaruh yang langsung ataupun tidak
langsung, dan pada umummnya berdampak buruk. Pengaruh langsung yang perlu
diperhatikan adalah pengaruh limbah terhadap lingkungan di sekitar pabrik.

Jenis limbah yang dihasilkan oleh PT. Dizamatra Powerindo dan cara
penanggulangannya.
1. Limbah Oil
Pengolahaan limbah oli bekas akan dibuang pada tempat yang sudah
ditetapkan seperti di Drum oli yang sudah tidak layak pakai selain itu
pihak pabrik mengusahakan kedisiplinan para pekerja untuk memakai
APK.
2. Kebisingan
Pengelolaan cemaran bising yang dilakukan dalam upaya mengurangi
dampak kebisingan yang ditimbulkan adalah:
1. Memperketat kedisplinan pemakaian alat pelindung telinga (eart
plug) yang berada di ruang sumber dampak.
2. Pemanfaatan ruang dan halaman sekeliling pabrik yang terbuka
sebagai lahan penghijuan yang diharapkan dapat mengurangi
tingkat kebisingan terhadap lingkungan sekitar.

2.2 Stasiun Pembangkit Listrik
2.2.1 Defenisi Stasiun Pembangkit Listrik
Pembangkit listrik adalah Stasiun di mana listrik di hasilkan. Biasanya
listrik dibangkitkan di stasiun pembangkit listrik thermal, yaitu pembangkit listrik
36

yang mengubah tenaga panas menjadi energi listrik. Di stasiun tersebut, listrik
dibangkitkan dengan menggunakan berbagai bahan bakar. Bahan bakar yang
banyak digunakan untuk membangkitkan listrik adalah bahan bakar fosil seperti
batubara. Namun seiring dengan perkembangan teknologi, kini banyak sekali
pembangkit listrik yang menggunakan bahan baku yang diperbaharui. Seperti
pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP).
Pengetahuan manusia berkembang seiring dengan perkembangan zaman.
Demi untuk menjaga keseimbangan alam dan mencegah kerusakan lingkungan
lebih parah lagi akibat dari eksploitasi sumber daya alam yang tidak bisa
diperbaharui sebagai sumber energi, kini para ilmuwan mencari sumber energi
alternative yang ramah lingkungan dan dapat diperbaharui. Sumber energi ini
diciptakan atau dihasilkan dipusat-pusat pembangkit tenaga listrik yang tersebar
diberbagai tempat di mana ditemukan energi potensial yang bisa dirubah menjadi
energi listrik.
Berikut ini adalah jenis-jenis pembangkit litrik yang dapat menghasilkan
energi listrik untuk memenuhi kebutuhan akan energi.
1. Pembangkit listrik tenaga nuklir (Energi Nuklir)
2. Pembangkit listrik tenaga air (Kincir/turbin air)
3. Pembangkit listrik tenaga angin (Turbin angin)
4. Pembangkit litrik tenaga panas bumi (energi panas bumi)
5. Pembangkit listrik tenaga ombak (energi potensial ombak laut)
6. Pembangkit listrik tenaga surya (Sel surya)

2.2.2 Jenis Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP)
Panas bumi merupakan sumber tenaga listrik untuk jenis pembangkit
listrik tenaga panas bumi (PLTP). Sesungguhnya, prinsip kerja PLTP sama saja
dengan PLTU hanya pada PLTP uap yang digunakan adalah uap dari panas bumi,
beda halnya dengan PLTU yang menggunakan uap dari hasil penguapan di Boiler.
Biaya operasi PLTP dibanding PLTU lebih murah, karena pada PLTP, untuk
37

produksi uapnya tidak lagi menggunakan bahan bakar melainkan langsung
melakukan pengeboran terhadap perut bumi yang berpotensi panas bumi untuk
dialirkan langsung lewat separator dan demister ke turbin untuk menghasilkan
energi mekanik.
Menurut para ahli, bentuk bumi kita yang bulat dapat dibagi menurut
lapisannya berturut-turut dari muka bumi:
1. Kerak bumi (continental crust) dengan tebal 35Km.
2. Mantel bumi dengan tebal 2900Km
3. Inti cair ( liquid core ) dengan tebal 2100 Km
4. Inti pusat (linner core) dengan tebal 1350 Km
Jutaan tahun lalu dibawah laut tedapat jalur magma. Jalur magma ini di
mulai dari eropa, terus ke laut atlantik menuju afrika, melewati Indonesia,
selandia baru, piliphina, jepang dan akhirnya bersatu kembali.
Beberapa tempat yang tidak dilalui jalur magma tidak akan terdapat
panas bumi misalnya Kalimantan, Australia, Malaysia, dan Thailand. Akan tetapi
tidak semua tempat yang dilalui jalur magma dapat menghasilkan uap, karena
sebelumnya harus memenuhi persyaratan antara lain:
1. Bagian yang paling dalam harus mempunyai lapisan yang disebut
kantong magma.
2. Bagian atasnya merupakan lapisan yang keras di sebut bed rock
3. Harus mempunyai lapisan equifer yaitu lapisan batu-batuan yang
berpori yang mengandung air.
4. Kemudian lapisan yang kita tempati disebut tanah lunak atau topsoil.
Adanya panas bumi disebabkan oleh kantong magma yang selalu
memanasi lapisan bagian atasnya (bed rock), sehingga air yang ada dilapisan
equifer akan dipanasi menjadi air. Untuk mendapatkan uap air ini kita perlu
mengebor bumi ini sampai ke lapisan equifer ini, selanjutnya uap panas yang
bertekanan tinggi ini dapat digunakan memutar turbin. Uap panas bumi ini tidak
38

akan pernah habis sebab, bagian bawahnya (kantong magma) selalu memanasi
lapisan equifer ini, sehingga sumber panas tetap ada. Pada umumnya air yang
terletak didalam tanah, sekalipun dipanasi oleh magma tidak akan menjadi uap,
karena adanya tekanan bumi yang sangat besar. Dengan jalan pengeboran, air
panas itu mempunyai jalan keluar. Setibanya di permukaan bumi air panas
tersebut akan berubah fasa menjadi uap bertekanan tinggi. uap ini lah yang
digunakan untuk memutar turbin pembangkit tenaga listrik.
Uap energi panas bumi ada dua, yaitu;
1. Uap berasal dari magma sendiri disebut uap magma.
2. Uap dari air tanah dipanasi oleh magma .

2.2.3 Perhitungan Potensi Panas Bumi
Panas bumi adalah sumber energi sebagai panas yang terdapat dan
terbentuk di dalam kerak bumi yang secara genetik semuanya tidak dapat
dipisahkan dalam suatu sistem panas bumi. Sistem panas bumi di Indonesia
umumnya bersifat hydrothermal yang mempunyai temperatur tingggi (> 225 C),
hanya beberapa di antaranya yang mempunyai temperatur sedang (150-225 C).
Pengalaman dari lapangan panas bumi yang telah di kembangkan di dunia
maupun di Indonesia menunjukkan bahwa sistem panas bumi bertemperatur tinggi
dan sedang sangat potensial bila diusahakan untuk pembangkit listrik.berdasarkan
kondisi geologinya, sumber panas bumi yang ada di Indonesia dibedakan menjadi
3 golongan yaitu:
1. Energi panas bumi uap panas
2. Energi panas bumi air panas
3. Energi panas bumi batu panas
Perkiraan atau penilaian potensi panas bumi pada prinsipnya
menggunakan data-data geology, geofisika, dan geokimia. Analisa-analisa kini
39

memberikan parameter-parameter yang dapat digunakan untuk perkiraan potensi
panas bumi di suatu daerah. Untuk menghitung perkiraan potensi daerah ini dapat
dihitung dari nilai suhu bawah permukaan dan luas daerah aktif yang didapat dari
anomaly Hg, CO2, serta tahanan jenis rendah. Potensi energi terduga panas bumi
dapat dihitung dengan menggunakan persamaan Lump Parameter.


Dimana:
Q = Potensi energi Panas bumi terduga (MW)
A = Luas daerah prospek (

)
Tr = Temperatur reservoir
Tc = Temperatur cut off (C)


2.2.4 Kelebihan dan Kekurangan PLTP
Adapun kelebihan dan kekurangan PLTP adalah sebagai berikut:
Kelebihan:
1. Bebas emisi (binary cycle )
2. Dapat bekerja setiap hari baik siang maupun malam
3. Sumber tidak fluktuatif dengan energi terbarukan lainnya (angin, solar
cell, dan sebagainya)
4. Tidak memerlukan bahan bakar
5. Tidak boros lahan atau area
6. Pembangunan dilokasi terpencil
Kekurangan:
1. Menyebabkan kandungan H2S meningkat yang bersifat korosif
sehingga dapat menyebabkan peralatan mesin maupun listrik berkarat
2. Ancaman hujan asam
40

3. Efisiensi agak rendah, namun karena tidak perlu bahan bakar,
sehingga efisiensi bukan merupakan faktor yang sangat penting
4. Untuk teknologi dry dan flash steam masih menghasilkan emisi
walaupun sangat kecil
5. Penurunan stabilitas tanah yang akan berakibat pada bahaya erosi dan
amblesan
6. Menyusut dan menurunnya debit maupun kualitas sumber mata air
tanah.


















41

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Pembangkitan Daya Listrik
Energi listrik dihasilkan dari proses konversi energi mekanik (puntir)
menjadi energi listrik, dan dari dari bentuk listrik ke mekanik. Konversi energi
tersebut berlangsung pada sistem tenaga melalui peralatan elektromagnit (induksi)
yang disebut Generator dan Motor, seperti diperlihatkan pada blok diagram
dibawah ini.
Sistem Pembangkit:
Konversi energi
mekanik ke listrik
(generator)
Sistem transmisi
Sistem beban:
konversi energi
listrik ke mekanik

Gambar 3.1 Blok diagram pembangkitan daya listrik

Pada gambar blok diatas menggambarkan sistem pembangkit daya listrik.
Melalui generator sinkron 3 fasa yang menerima kopel dari poros turbin. Sistem
ini berperan untuk mengubah bentuk energi mekanik ke bentuk energi listrik.
Blok ditengah menggambarkan bagian dari sistem tenaga yang mengirimkan
energi listrik dari sistem pembangkit menuju sistem pada beban. Untuk
mengurangi rugi-rugi panas, energi yang dikirimkan perlu dinaikkan tegangannya
(tegangan tinggi) melalui transformator penaik tegangan. Dengan demikian,
meskipun transformator bukan termasuk peralatan konversi energi, namun
merupakan alat pembantu elektromagnit yang juga penting dalam sistem tenaga
listrik.
Blok yang sebelah kanan menggambarkan sistem beban yang mengubah
sebagian dari energi listrik menjadi bentuk energi mekanik. Perubahan tersebut
berlangsung dalam mesin-mesin berputar yang disebut motor. Selain itu energi
42

listrik digunakan untuk keperluan beban lainnya seperti penerangan, pendinginan,
dan pemanasan seperti yang kita rasakan manfaatnya sekarang ini.
Kadang kala pada alat konversi energi (generator) yang diparalel dapat
mengalami gangguan, sehingga generator yang sedang beroperasi tidak sanggup
memikul beban secara keseluruhan. Oleh sebab itu diperlukan perhitungan beban
yang harus diputus secara tiba-tiba agar diperoleh kesetabilan dalam sistem.
Sekarang ini alat pembangkitan energi listrik yang umum digunakan
adalah generator sinkron AC 3 fasa dengan prime over seperti turbin, mesin diesel
atau baling-baling, karena proses pembangkitan energi listrik lebih sederhana dan
mudah juga, daya yang dihasilkan relative lebih besar dibanding yang lainnya.
Pada bagian dibawah ini akan dibicarakan beberapa hal yang
menyangkut pembangkit daya listrik dengan alat konversi adalah generator
sinkron AC 3 fasa.

3.2 Generator Sinkron
Hampir semua energi listrik dibangkitkan dengan meggunakan mesin
sinkron. Generator sinkron sering disebut (alternator) adalah mesin sinkron yang
digunakan untuk mengubah daya mekanik (puntir) menjadi daya listrik. Generator
sinkron dapat berupa generator sinkron 3 fhasa atau generator sinkron AC 1 fhasa
tergantung dari kebutuhan kita.
3.2.1 Konstruksi Generator Sinkron
Generator sinkron pada dasarnya konstruksinya sama dengan motor
induksi dengan mempunyai kumparan jangkar pada stator dan kumparan medan
pada rotor. Kumparan jangkarnya berbentuk sama dengan mesin induksi,
sedangkan kumparan medan mesin sinkron dapat berbentuk kutub sepatu (salient)
atau kutub dengan celah udara sama rata (rotor silinder).
Dibawah ini akan dijelaskan dari konstruksi generator sinkron, yaitu:
43

1. Stator
Bagian dari mesin yang diam dan berbentuk silinder. Stator berfungsi
sebagai penghasil tegangan dan arus.
Konstruksi Stator
Kerangka atau gandar besi tuang untuk menyangga inti jangkar.
Inti jangkar dari besi lunak/baja silicon
Alur/parit/slot dan gigi tempat meletakkan kumparan, bentuk alur ada
yang terbuka, setengah tertutup, dan tertutup.
Belitan jangkar terbuat dari tembaga yng diletakkan pada alur.
2. Rotor
Ada dua bentuk kutup magnit rotor.
1. Jenis Kutub Menonjol (Salient pool)
Untuk generator dengan kecepatan rendah dan medium.
Terdiri dari inti kutub, badan kutub dan sepatu kutub
Belitan medan dililitkan pada badan kutub
Pada sepatu kutub dipasang belitan peredam (damper winding)
Belitan kutub dari tembaga, badan kutub dan sepatu dari besi lunak
2. Jenis Kutub Silinder
Untuk generator kecepatan tinggi
Terdiri dari alur-alur yang dipasang kumparan medan
Ada gigi-gigi
Alur dan gigi tersebut terbagi atas pasangan-pasangan kutub




44

Pada gambar 3.2 Dapat dilihat gambar dari konstruksi generator sinkron.

Gambar 3.2 Konstruksi generator

3.2.2 Sistem Eksitasi Generator
Penguatan medan atau disebut eksitasi adalah pemberian arus listrik
untuk membuat kutub magnit pada generator. Dengan mengatur besar kecil arus
eksitasi listrik tersebut, kita dapat mengatur besar tegangan output generator atau
dapat juga mengatur besar daya reaktif yang diinginkan pada generator yang
sedang paralel dengan sistem jaringan besar.
Ada dua jenis sistem eksitasi, yaitu:
1. Sistem Eksitasi Statik
2. Sistem Eksitasi Dinamik
Sistem Eksitasi Statik adalah sistem eksitasi generator tersebut disuplai
dari eksiter yang bukan mesin penggerak, yaitu dari sistem penyearah yang
sumbernya disuplai dari output generator itu sendiri atau sumber lain dengan
melalui transformator. Secara prinsip dapat dilihat pada gambar 3.3 sebagai
berikut:
45


Gambar 3.3 Diagram prinsip sistem eksitasi statik
Seperti pada gambar diatas dapat kita lihat bahwa suplai daya listrik
untuk eksitasi mengambil dari output generator melalui excitation transformer,
kemudian disearahkan melalui power rectifier dan disalurkan ke rotor generator
untuk eksitasi atau penguat medan dengan melalui sikat arang. Untuk pengaturan
besaran tegangan output generator diatur melalui DC regulator dan AC regulator,
sehingga besarnya arus eksitasi dapat diatur sesuai kebutuhan. Kemudian apabila
generator tersebut pada waktu start awal belum mengeluarkan tegangan, maka
untuk suplai arus eksitasi biasanya diambil dari baterai. Di PT. Dizamatra
Powerindo menggunakan sistem eksitasi Statik dengan menyuplai arus eksitasi
dari baterai pada saat start awal.
Adapun yang dimaksud dengan Sistem Eksitasi Dinamik adalah sistem
eksitasi yang sumber suplai arus eksitasi diambil dari mesin bergerak, dan mesin
yang bergerak tersebut disebut Eksiter. Biasanya eksiter tersebut sebagai tenaga
penggeraknya dipasang satu poros dengan generator. Untuk sistem eksitasi
dinamik dapat dilihat pada gambar 3.4 dibawah ini:

Gambar 3.4 Sistem eksitasi dinamik
46

Seperti kita ketahui bahwa untuk arus eksitasi adalah arus searah, maka
sebagai eksiternya adalah mesin arus searah (generator DC) atau dapat juga
dengan mesin arus bolak balik (generator AC) kemudian disearahkan dengan
rectifier. Prinsip sistem eksitasi dengan menggunakan eksiter generator arus
searah digambarkan sebagai berikut:

Gambar 3.5 Diagram prinsip sistem eksitasi dinamik eksiter generator DC
Seperti gambar diatas, bahwa sistem eksitasi dengan menggunakan
eksiter generator DC Untuk menyalurkan arus eksitasi generator utama dengan
media sikat arang dan slip ring. Serta output arus searah dari generator eksiter
melalui sikat arang. Ditinjau dari segi pemeliharaan sistem ini kurang efektif,
sehingga mulai dikembangkan dengan sistem eksitasi tanpa sikat atau disebut
Brushless Excitation
Brushless Excitation
Brushless Excitation adalah sistem eksitasi tanpa sikat, yang maksudnya
adalah pada sistem tersebut untuk menyalurkan arus eksitasi ke rotor generator
utama, maupun untuk eksitasi. Gambar 3.6 dibawah ini dapat dilihat sistem
eksitasi tanpa sikat.

Gambar 3.6 Diagram sistem eksitasi tanpa sikat (Brushless Excitation)
47

Pada gambar diatas dapat kita lihat bahwa untuk eksitasi generator
disuplai dari generator AC eksiter dengan melalui penyearah (rectifier wheel)
yang terpasang pada poros, sehingga arus eksitasi langsung terhubung dengan
rotor generator. Kemudian untuk eksitasi eksiter disuplai dari pilot eksiter dengan
kemagnitan tetap atau biasa disebut PMG (permanent magnet generator). Output
dari pilot eksiter tersebut adalah arus bolak balik 3 phasa, kemudian dengan
melalui penyearah pada regulator arus eksitasi eksiter diatur besar kecilnya,
sehingga dengan mengatur eksitasi eksiter, maka tegangan output generator utama
akan mengalami perubahan secara langsung.

3.2.3 Prinsip Kerja Generator Sinkron
Jika sebuah kumparan rotor diputar pada kecepatan konstan pada medan
magnit homogen, maka akan terinduksi tegangan sinusoidal pada kumparan stator
(jangkar). Medan magnet bisa dihasilkan oleh kumparan (rotor) yang dialiri arus
DC atau oleh magnet tetap (permanen).
Pada generator sinkron, digunakan tipe generator dengan kutub internal
(internal pole generator), yang mana medan magnit dibangkitkan oleh kutub rotor
dan tegangan AC dibangkitkan pada rangkaian stator. Tegangan yang dihasilkan
akan sinusoidal jika rapat fluks magnit pada celah udara terdistribusi sinusoidal
dan rotor diputar pada kecepatan konstan. Tegangan AC tiga fasa dibangkitkan
pada mesin sinkron kutub internal pada tiga kumparan stator yang diset
sedemikian rupa sehingga membentuk beda fasa dengan sudut 120.
Dari penjelasan diatas bisa disimpulkan ada 3 hal pokok dalam prinsip
kerja generator sinkron, yaitu:
1. Kumparan rotor diberi penguat arus DC, akan timbul kutub utara dan
kutub selatan. Flux magnit akan mengalir dari kutub utara ke kutub
selatan melalui kumparan jangkar pada bagian stator.
48

2. Kumparan medan pada rotor diputar oleh penggerak awal seperti
turbin, sehingga flux yang lewat kumparan jangkar juga akan
berubah.
3. Karena dilewati flux yang berubah maka pada kumparan jangkar akan
dibangkitkan tegangan induksi sinusoidal.

3.2.4 Reaktansi Sinkron
Apabila generator sinkron (alternator) melayani beban, maka pada
kumparan jangkar stator mengalir arus, dan arus ini akan menimbulkan fluks
jangkar. Fluks jangkar yang ditimbulkan arus (

) akan berinteraksi dengan fluks


yang dihasilkan kumparan medan rotor (

), sehingga menghasilkan fluks


resultan (

).


Adanya interaksi ini disebut atau dikenal dengan reaksi jangkar pada saat
melayani beban.

3.2.5 Kecepatan Putar pada Generator Sinkron
Frekuensi listrik yang dihasilkan generator dirumuskan sebagai berikut:
f = (P x N) / 120
Dengan:
P = Jumlah kutub
N = Kecepatan rotor mekanis (rpm)
Frekuensi elektris yang dihasilkan generator sinkron adalah sinkron/sama
dengan kecepatan putar generator. Rotor generator sinkron terdiri atas rangkaian
49

elektromagnit dengan suplai arus DC. Medan magnet rotor bergerak pada arah
putaran rotor.

3.2.6 Pengaturan Tegangan Pada Generator Sinkron
Pengaturan tegangan adalah perubahan tegangan terminal alternator
antara keadaan beban nol (VNL) dengan beban penuh (VFL). Keadaan ini
memberikan gambaran batasan drop tegangan yang terjadi pada generator, yang
dinyatakan dengan persamaan :


Terjadinya perbedaan tegangan terminal V dalam keadaan berbeban
dengan tegangan Eo pada saat tidak berbeban dipengaruhi oleh faktor daya dan
besarnya arus jangkar (Ia) yang mengalir.
Untuk menentukan pengaturan tegangan dari generator adalah dengan
memanfaatkan karakteristik tanpa beban dan hubung singkat yang diperoleh dari
hasil percobaan dan pengukuran tahanan jangkar. Ada tiga metode atau cara yang
paling sering digunakan untuk menentukan pengaturan tegangan tersebut, yaitu:
1. Metoda impedansi
2. Metoda amper lilit atau metoda GGL
3. Metoda faktor daya nol atau metoda potier
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengaturan tegangan adalah:
Tahanan jangkar
Reaktansi bocor lilitan jangkar
Reaktansi jangkar

50

3.2.7 Tegangan Terbangkit dan Frekuensi
Bila rotor dialiri arus searah (DC) dan diputar pada kecepatan N rpm
(konstan), bentuk gelombang rapat fluks/fluks (B atau ) dalam generator. satu
kali perputaran rotor (derajat mekanik) terbentuk dua gelombang sinus rapat fluks
(derajat listrik).
Bentuk gelombang tegangan terbangkit/terinduksi dalam kumparan
jangkar akan mengikuti bentuk gelombang fluks . Dalam generator P (kutub),
satu siklus tegangan (satu gelombang sinus ) tegangan dibangkitkan dalam
masing-masing kumparan bila sepasang kutub (utara dan selatan) melewati
kumparan tersebut. Untuk satu kali perputaran rotor dengan kecepatan N rpm, ada
dua gelombang tegangan dibangkitkan. Frekuensi tegangan terbangkit adalah:
f =

, Hz atau N =

x 60 f, rpm

Andaikan fluks dinyatakan dengan:
= m sin t, (
Tegangan terbangkit per fasa dinyatakan dengan :
E/
fasa
= N
ph

2.f.
m
sin (t - 90)

= E
m
sin (t - 90)
= E
m
= N
ph
2..f.
m

Harga efektip tegangan tebangkit/fasa:
E/
fasa
=

= 4,44.N
ph
.f.
m

Dalam bentuk yang lebih umum:
E/
fasa
= 4,44.K
d
.K
p
.N
ph
.f.
m

51

Dengan:
K
d
= Faktor distribusi belitan
K
p
= Faktor kisar belitan
F = Prekuensi tegangan terbangkit, Hz
N
ph
= Jumlah liitan/pasa
= Harga maksimum fluks, Wb.

3.2.8 Daya Generator Sinkron
Fungsi generator sinkron adalah merubah daya mekanik menjadi daya
listrik. Tidak semua daya mekanik yang masuk ke generator menjadi daya listrik
keluaran. Perbedaan antara daya masuk dan keluaran menggambarkan rugi-rugi
generator. Diagram aliran daya untuk generator sinkron diperlihatkan dalam
gambar 3.7 dibawah ini.


Gambar 3.7 Diagram aliran daya generator sinkron

Daya mekanik masukan adalah daya poros dalam generator yang
dinyatakan dengan:


Daya yang dirubah dari bentuk mekanik ke bentuk listrik dinyatakan
dengan:


= 3.E
a
.I
a
.
52

Dimana Y disebut juga sudut daya), merupakan sudut antara E
a
dan I
a
.
Perbedaan antara daya masuk ke generator dengan daya yang dirubah
dalam generator menggambarkan rugi-rugi mekanik, inti, dan menyebar (stray).
Daya keluaran sebernarnya dari generator dinyatakan dengan:

P
out
= 3.V.

.
=

Daya reaktif keluaran generator dinyatakan dengan:

Q
out
=.V



Perbedaan antara

dan

menyatakan rugi tembaga generator.


Jika

diabaikan (karena X
s
>R
A
), daya keluaran generator dapat dinyatakan
dalam bentuk sudut daya Y.

3.2.9 Pembebanan pada Generator Sinkron
1. Saat Kondisi Tanpa Beban
Dengan memutar alternator pada kecepatan sinkron dan rotor diberi arus
medan (I
f
), maka tegangan GGL (E
o
) akan terinduksi pada kumparan jangkar
stator. Bentuk hubungannya diperlihatkan pada persamaan berikut:
E
a
= c.n.fluks
Dimana:
c = Konstanta mesin
n = Putaran sinkron
fluks = Fluks yang dihasilkan oleh


Dalam keadaan tanpa beban arus jangkar tidak mengalir pada stator,
karenanya tidak terdapat pengaruh reaksi jangkar. Fluks hanya dihasilkan oleh
53

arus medan (I
f
). Apabila I
f
diubah ubah harganya, akan diperoleh harga-harga E
o

pada tegangan terminal. Dibawah ini gambar 3.8 merupakan rangkaian generator
saat tanpa beban.

Gambar 3.8 Rangkaian generator sinkron tanpa beban

2. Saat Kondisi Hubung Singkat
Kondisi yang kedua, yaitu ketika generator sinkron dihubung singkat,
karakteristik hubung singkat bisa diketahui dari pengujian. Untuk mengamati
perubahan arus jangkar I
a
(arus saluran) diukur dengan mengubah arus eksitasi
medan. Dari pengujian hubung singkat akan menghasilkan hubungan antara arus
jangkar (I
a
) sebagai fungsi arus medan (I
f
), dan ini merupakan garis lurus. Gambar
3.9 dibawah ini merupakan gambar generator sinkron saat hubung singkat.

Gambar 3.9 Rangkaian generator hubung singkat



54

3. Saat Generator Berbeban
Bila generator diberi beban yang berubah-rubah maka besarnya tegangan
terminal V akan berubah-ubah pula, hal ini disebabkan adanya kerugian tegangan
pada:
Resistansi jangkar, R
a

Reaktansi bocor jangkar, XL
Reaksi jangkar XA

1. Resistansi Jangkar, R
a

Resistansi jangkar/fasa R
a
menyebabkan tejadinya kerugian tegangan
/fasa (tegangan jatuh/fasa) dan I.R
a
yang sefasa dengan arus jangkar.
2. Reaktansi Bocor Jangkar, X
L

Saat arus mengalir melalui penghantar jangkar, sebagian fluks yang
terjadi tidak mengimbas pada jalur yang telah ditentukan, hal seperti ini disebut
Fluks bocor.
3. Reaktansi Jangkar, XA
Adanya arus yang mengalir pada kumparan jangkar saat generator
dibebani akan menimbulkan fluksi jangkar (
a
) yang berinteraksi dengan fluksi
yang dihasilkan pada kumparan medan rotor (
F
), sehingga akan dihasilkan suatu
fluksi resultan sebesar:


Interaksi antar kedua fluks ini disebut sebagai reaksi jangkar, seperti
diperlihatkan pada gambar 3.10 dibawah ini yang mengilustrasikan kondisi reaksi
jangkar untuk jenis beban yang berbeda-beda.
55


Gambar 3.10 Kondisi reaksi jangkar untuk beban yang berbeda

Gambar a, b, c dan d. kondisi reakasi jangkar.
Gambar a, memperlihatkan kondisi reaksi jangkar saat generator dibebani
tahanan (resistif) sehingga arus jangkar I
a
sefasa dengan GGL E
b
dan

akan
tegak lurus dengan


Gambar b, memperlihatkan kondisi reaksi jangkar saat generator
dibebani kapasitif, sehingga arus jangkar I
a
mendahului GGL E
b
sebesar dan


terbelakang terhadap

dengan sudut (90 - ).


Gambar c, memperlihatkan kondisi reaksi jangkar saat dibebani kapasitif
murni yang mengakibatkan arus jangkar I
a
mendahului GGL E
b
sebesar 90 dan

akan memperkuat

yang berpengaruh terhadap pemagnitan.


Gambar d, memperlihatkan kondisi reaksi jangkar saat arus diberi beban
induktif murni sehingga mengakibatkan arus jangkar I
a
terbelakang dari GGL E
b

sebesar 90 dan

akan memperlemah yang berpengaruh terhadap


pemagnitan.
Jumlah dari reaktansi bocor XL dan reaktansi jangkar X
a
biasa disebut
reaktansi sinkron (X
s
). Vektor diagram untuk beban yang bersifat induktif, resistif
murni, dan kapasitif dapat dilihat pada gambar 3.11 dibawah ini.
56


Gambar 3.11 Diagram fasor dengan beban yang berbeda

Berdasarkan gambar diatas, maka bisa ditentukan besarnya tegangan
jatuh yang terjadi, yaitu:
Total tegangan jatuh pada beban:

= I.R
a
+ j(I.X
a
+ I.XL)
= I{R
a
+ j(X
a
+ XL)}
= I{R
a
+ j(X
s
)}
= I.Z
s


3.3 Sinkronisasi/Paralel Alternator
Operasi paralel pada pusat-pusat tenaga listrik pada dasarnya merupakan
perluasan bekerja paralel suatu generator dengan generator lain, dengan tambahan
resistansi dan reaktansi saluran-saluran interkoneksi. Proses menghubungkan
paralel satu generator dengan generator lainnya dinamakan sinkronisasi, atau
dapat juga dikatakan bahwa sinkronisasi pada generator adalah memparalelkan
57

kerja dua buah generator atau lebih untuk mendapatkan daya sebesar jumlah
generator tersebut dengan syarat-syarat yang telah ditentukan.

3.3.1 Syarat-syarat Proses Sinkronisasi
Untuk melakukan operasi paralel generator maka dilakukan tahap
sinkronisasi terlebih dahulu. Beberapa parameter yang harus sama untuk syarat
sinkronisasi adalah:
1. Tegangan
2. Frekuensi
3. Urutan fasa

Dengan berkembangnya teknologi maka proses sinkronisasi dapat
dilakukan secara otomatis pada synchronizing panel. Berikut gambar 3.12
dibawah ini merupakan diagram sederhana dari alur proses sinkronisasi.


Gambar 3.12 Skema rangkaian sinkronisasi

1. Urutan Fasa
Untuk mengetahui sinkronisasi pada urutan dan beda fasa maka dapat
dilakukan dengan metode lampu gelap-terang. Ketika urutan dan beda fasa sudah
sinkron dapat dilihat pada nyala lampu untuk L
1
dan L
2
nyala terang, dan L
3
gelap.
Berikut gambar 3.13 diagram vektor dari urutan fase sinkronisasi paralel.
58


Gambar 3.13 Urutan fasa generator sinkron

2. Tegangan, Frekuensi dan Synchroscope
Tegangan dan frekuensi dari generator yang akan diparalel harus bernilai
sama mendekati rating bus pada generator yang telah beroperasi. Untuk
memasukkan saklar sinkronisasi maka dapat melihat jarum pada synchroscope
tersebut dalam posisi 0 atau arah jarum jam 12. Ini membuktikan bahwa selisih
frekuensi telah bernilai 0. Untuk mensinkronisasikan nilai dari tegangan antara
generator yang akan diparalel maka dilakukan dengan mengatur sistem
eksitasinya. Apabila tegangan generator lebih tinggi dari tegangan rating bus di
sistem, maka generator akan mengalami sentakan beban MVAR lagging
(induktif), pada kondisi ini generator mengirim daya reaktif ke sistem. Sebaliknya
jika tegangan generator lebih rendah dari pada tegangan sistem, mesin akan
mengalami sentakan beban MVAR leading (kapasitif), artinya generator
menyerap daya reaktif dari sistem (loss of field). Berikutnya untuk frekuensi
generator juga harus bernilai sama dengan frekuensi sistem pada bus. Untuk
mensinkronisasikan frekuensi dilakukan dengan cara mengatur katup governor
untuk mengatur putaran generator tersebut. Jika frekuensi generator lebih tinggi
dari pada frekuensi sistem, sistem akan mengalami sentakan beban MW dari
generator, artinya mesin membangkitkan dan mulai menyalurkan daya aktif
(MW). Sebaliknya jika frekuensi generator lebih rendah dari pada sistem, mesin
akan mengalami sentakan MW dari sistem, artinya generator akan beroperasi
menjadi motor (motoring). Pada gambar 3.14 dapat dilihat gambar sinkronoscope.
59


Gambar 3.14 Sinkronoscope

Gambar 3.15 dibawah ini merupakan panel sinkron PLTP Sibayak.


Gambar 3.15 Contoh panel sinkronisasi PLTP Sibayak

3.4 Transformator
Transformator adalah suatu alat listrik yang dapat memindahkan dan
mengubah energi listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik ke rangkaian listrik
yang lain, melalui suatu gandengan magnit dan berdasarkan prinsip induksi-
elektromagnit. Transformator digunakan secara luas baik dalam bidang tenaga
listrik maupun elektronika. Penggunaan transformator dalam sistem tenaga
memungkinkan terpilihnya tegangan yang sesuai, dan ekonomis untuk tiap-tiap
keperluan misalnya kebutuhan akan tegangan tinggi dalam pengiriman daya listrk
jarak jauh.
60

3.4.1 Komponen Transformator
Transformator (trafo) adalah alat yang digunakan untuk menaikkan dan
menurunkan tegangan bolak-balik (AC). Transformator terdiri dari 3 komponen
pokok, yaitu:
Kumparan Pertama (Primer) yang bertindak sebagai Input.
Kumparan kedua (sekunder) yang bertindak sebagai output, dan
Inti besi yang berfungsi untuk memperkuat medan magnit yang
dihasilkan.
Untuk bagian dari komponen transformator dapat dilihat pada gambar
3.16 dibawah ini.

Gambar 3.16 Komponen trafo

3.4.2 Prinsip Kerja Transformator
Prinsip kerja dari sebuah transformator adalah sebagai berikut. Ketika
kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik (AC),
perubahan arus listrik pada kumparan primer menimbulkan medan megnit yang
berubah. Medan magnit yang berubah diperkuat oleh adanya inti besi dan
dihantarkan inti besi ke kumparan sekunder, sehingga pada ujung-ujung kumparan
sekunder akan timbul GGL induksi. Efek ini dinamakan induktansi timbal-balik
(mutual inductance). Dari keterangan diatas kita dapat melihat skema dari kerja
transformator pada gambar 3.17 dibawah ini.
61


Gambar 3.17 Skema kerja transformator
Pada skema transformator diatas, ketika arus listrik dari sumber tegangan
yang mengalir pada kumparan primer berbalik arah (berubah polaritasnya) medan
magnit yang dihasilkan akan berubah arah sehingga arus listrik yang dihasilkan
pada kumparan sekunder akan berubah polaritasnya. Pada skema transformator
diatas, ketika arus listrik dari sumber tegangan yang mengalir pada kumparan
primer berbalik arah (berubah polaritasnya) medan magnit yang dihasilkan akan
berubah arah sehingga arus listrik yang dihasilkan pada kumparan sekunder akan
berubah polaritasnya.

3.4.3 Persamaan dan Jenis Transformator
Berdasarkan perbandingan antara jumlah lilitan primer dan jumlah lilitan
sekunder transformator ada dua jenis, yaitu:
1.Transformator Step up, yaitu transformator yang mengubah tegangan
bolak balik rendah menjadi tinggi, transformator ini mempunyai
jumlah lilitan kumparan sekunder lebih banyak daripada jumlah lilitan
primer (N
s
> N
p
).
2.Transformator step down yaitu transformator yang mengubah tegangan
bolak-balik tinggi menjadi rendah, transformator ini mempunyai
jumlah lilitan kumparan primer lebih banyak dari pada jumlah lilitan
sekunder (N
p
> N
s
).
62

Pada transformator (trafo) besarnya tegangan yang dikeluarkan oleh
kumparan sekunder adalah:
Sebanding dengan banyaknya lilitan sekunder (V
s
N
s
)
Sebanding dengan besarnya tegangan primer (V
s
V
p
)
Berbanding terbalik dengan banyaknya lilitan primer
Sehingga dapat dituliskan:
V
s
= (N
s
/ N
p
) x V
p

Dimana:
V
p
= Tegangan primer (volt)
N
p
= Jumlah lilitan primer
V
s
= Tegangan sekunder
N
s
= Jumlah lilitan sekunder

3.5 Transmisi Dan Distribusi
Sistem jaringan dan transmisi daya adalah merupakan proses
pengiriman daya listrik dari pusat stasiun pembangkit tenaga listrik ke konsumen
melalui jaringan penyaluran energi listrik. Saluran transmisi menyalurkan tenaga
listrik bertegangan tinggi ke pusat-pusat beban dalam jumlah besar, maka saluran
distribusi berfungsi untuk membagikan tenaga listrik tersebut kepada pihak
pemakai melalui saluran tegangan rendah.
Generator sinkron dipusat pembangkit biasanya menghasilkan tenaga
listrik dengan tegangan antara 6-20 kV yang kemudian, dengan bantuan
transformator, tegangan tersebut dinaikkan hingga 150-500 kV. Saluran tegangan
tinggi (STT) menyalurkan tenaga listrik menuju pusat penerima, disini tegangan
diturunkan menjadi tegangan subtransmisi 70 kV Pada gardu induk (GI), menuju
tenaga listrik yang diterima kemudian dilepaskan menuju trafo distribusi (TD)
dalam bentuk tegangan menengah 20 kV. Melalui trafo distribusi yang tersebar
diberbagai pusat-pusat beban, tegangan distribusi primer ini diturunkan menjadi
63

tegangan rendah (konsumen) 220/380 V, yang akhirnya diterima pihak pemakai.
Di PT. Dizamatra Powerindo menghasilkan tegangan 6,3 kV yang kemudian,
dengan bantuan transformator tegangan dinaikkan menjadi 20 kV dan dihubung
langsung secara paralel ke sistem jaringan PLN untuk disalurkan ke pemakai.
Untuk gambar sistem transmisi jaringan dapat dilihat pada gambar 3.18 dibawah
ini.

Gambar 3.18 Sistem jaringan transmisi daya listrik

Ada tiga bagian penting dalam proses penyaluran tenaga listrik, yaitu:
1. Pembangkitan Daya Listrik
2. Penyaluran (transmisi), dan
3. Distribusi
Seperti pada gambar 3.19 dibawah ini:


Gambar 3.19 Transmisi dan distribusi
64

Tegangan sistem distribusi dikelompokkan menjadi 2 bagian besar, yaitu:
1. Ditribusi Primer 20 kV
2. Distribusi Sekunder 380/220 kV
Jaringan distribusi 20 kV sering disebut Sistem Distribusi Tegangan
Menengah, dan jaringan distribusi 380/220 V sering disebut jaringan distribusi
sekunder atau jaringan tegangan rendah 380/220 V.

3.6 Beban Listrik
Dalam ilmu kelistrikan kita sudah mengenal apa itu energi dan daya pada listrik.
Energi didefenisikan sebagai kemampuan melakukan usaha atau kerja disebut hukum
kekekalan energi, bahwa energi tidak dapat ciptakan atau dimusnahkan, energi hanya bisa
berpindah dengan bantuan faktor lain, dengan satuannya joule atau Btu. Sedangkan daya
dijabarkan sebagai laju hantaran energi yang dibangkitkan atau dikonsumsi dalam
sirkuit/rangkaian listrik. Satuan dari daya joule/detik atau watt yang menyatakan
banyaknya tenaga listrik yang mengalir per satuan waktu (joule/detik).
Dalam listrik AC (arus bolak-balik). Ada tiga jenis daya untuk beban yang
memiliki impedanzi (Z), yaitu:
1. Daya Semu (S)
Pada beban impedansi (Z), daya semu adalah daya terukur atau terbaca
pada alat ukur. Daya semu adalah penjumlahan daya aktif dan reaktif secara
vektoris.
2. Daya reaktif (Q)
Daya reaktif adalah daya yang timbul akibat adanya efek induksi
elektromagnetik oleh beban yang mempunyai nilai induktif (fase arus
tertinggal/lagging) atau kapasitif (fase arus mendahului/leading)

65

3. Daya Aktif (P)
Daya aktif disebut juga daya nyata yang dibutuhkan oleh beban.
Hubungan dari ketiga daya tersebut (S,Q,P), disebut Segitiga Daya.
Dalam diagram secara vekotris, dapat dilihat pada gambar 3.20 Dibawah ini.

Gambar 3.20 Segitiga daya listrik
Jika digambarkan dalam bentuk segitiga daya, maka daya nyata
dipersentasikan oleh sisi miring dan daya aktif maupun reaktif dipersentasikan
oleh sisi-sisi segitiga yang saling tegak lurus, dari gambar diatas terlihat pula
bahwa semakin besar nilai daya reaktif akan meningkatkan sudut antara daya
semu dan daya nyata atau yang kita kenal dengan sebutan Daya faktor ( .
Sehingga pada alat ukur, daya semu yang terbaca (S) lebih besar dari pada daya
aktip yang sesungguhnya dibutuhkan oleh beban (P). secara matematis dapat
dituliskan:
S = V x I (Va)
P = V x I (Watt)
Q = V x I (Var)

3.6.1 Jenis-Jenis Beban AC (Bolak-balik)
Arus dan tegangan bolak balik adalah arus dan tegangan yang besar dan
arahnya berubah terhadap waktu secara periodik. Dalam sistem kelistrikan arus
bolak-balik, jenis beban dapat diklasifikasikan menjadi 3 jenis, yaitu:
66

1. Beban Resistif (R)
2. Beban Induktif (L)
3. Beban Kafasitif (C)

Nilai Efektif, Nilai Maksimum dan Nilai Rata-Rata.
Nilai efektif adalah nilai yang terbaca pada alat ukur oleh Volt Meter dan
Ampere Meter. Sedangkan nilai Maksimum adalah nilai nilai yang ditunjukkan
oleh Osiloskop. Bentuk hubungan dari ketiga jenis nilai tersebut adalah sebagai
berikut:



Dimana:

= Tegangan maksimal (Volt)

= Arus maksimal (Amper)

= Arus efektif (Amper)

= Tegangan efektif (Volt)



1. Beban Resesif (R)
Beban resistif yaitu beban yang terdiri dari komponen tahanan ohm saja
(resistance), seperti pada elemen pemanas (heating element) dan lampu pijar.
Beban jenis ini hanya mengkonsumsi beban aktif saja dan mempunyai faktor daya
sama dengan satu. Tegangan dan arus sefasa. Bentuk persamaan daya sebagai
berikut:
P = VI
Dimana:
P = Daya aktif yang diserap beban (Watt)
V = Tegangan yang mencatu beban (Volt)
I = Arus yang mengalir pada beban (Amper)
67

Dengan gambar rangkaian dibawah ini:

Gambar 3.21 Rangkaian resesif murni
Bentuk persamaan tegangan dan arus sesaatnya adalah:
V =

.
I =

.
Dan hubungan antara

dan

.R
Dimana:
V = Tegangan sesaat/pada waktu tertentu (Volt)
I = Arus sesaat pada waktu tertentu (Amper)
R = Hambatan (Ohm)





Bentuk Grafik Rangkaian Resesif
Yang termasuk rangkaian resesif adalah rangkaian resesif murni (R) dan
rangkaian RLC saat nilai X
L
= X
C
(resonansi).
68


Gambar 3.22 Bentuk gelombang beban resesif murni

2. Beban Induktif (L)
Beban induktif (L) yaitu beban yang terdiri dari kumparan kawat yang
dililitkan pada suatu inti, seperti Coil, transformator, dan selenoida. Beban ini
dapat mengakibatkan pergeseran fasa (fhasa shift) pada arus sehingga bersifat
lagging (90). Hal ini disebabkan oleh energi yang tersimpan berupa medan
magnit yang akan mengakibatkan fasa arus bergeser menjadi tertinggal terhadap
tegangan. Beban jenis ini menyerap daya aktif dan reaktif. Persamaan daya aktif
untuk beban induktif adalah sebagai berikut:
P = VI
Dengan:
P = Daya aktif yang diserap beban (Watt)
V = Tegangan yang mencatu beban (Volt)
I = Arus yang mengalir pada beban (Amper)
= Sudut antara arus dan tegangan

Untuk menghitung besarnya reaktansi induktif (XL), dapat digunakan
rumus:


Dengan:
XL= Reaktansi Induktif
F = Frekuensi (Hz)
L = Induktif (Henry)

69

Dengan bentuk gambar rangkaian dibawah ini:

Gambar 3.23 Rangkaian induktif murni
Jika persamaan arus sesaat:
I =

.
Maka persamaan tegangan sesaatnya:
V =

. t + 90) atau V =

.
Maka persamaan arus sesaat adalah:
I =

.
dan hubungan antara

dan

dan

= .L
Dimana:





Bentuk Grafik rangkaian Induktif
Terjadi dalam rangkaian LC atau RLC saat X
L
X
C
. Tegangan (V)
mendahului arus (I) maka grafik V bergeser ke kiri.
70


Gambar 3.24 Bentuk gelombang beban induktif murni

Atau dengan kata lain arus terlambat terhadap tegangan maka grafik I
bergeser ke kanan.

Gambar 3.25 Bentuk gelombang beban induktif murni

3. Beban Kapasitif (C)
Beban kapasitif (C) yaitu beban yang memiliki kemampuan kapasitansi
atau kemampuan untuk menyimpan energi yang berasal dari pengisian elektrik
(electrical discharge) pada suatu sirkuit. Komponen ini dapat menyebabkan arus
leading (mendahului 90) terhadap tegangan. Beban jenis ini menyerap daya aktif
dan mengeluarkan daya reaktif. Persamaan daya aktif untuk beban induktif adalah
sebagai berikut:


Dengan:
P = Daya aktif yang diserap beban (Watt)
V = Tegangan yang mencatu beban (Volt)
I = Arus yang mengalir pada beban (Amper)
= Sudut antara arus dan tegangan
71

Untuk menghitung besarnya reaktansi kapastif (X
C
), dapat digunakan
rumus:


Dimana:
XC = Reaktansi kapasitif
f = Frekuensi (Hz)
C = Kapasitif (farad).
Untuk rangkaian kapasitif murni dapat dilihat pada gambar dibawah ini:


Gambar 3.26 Rangkaian kapasitif murni
Jika persamaan arus sesaat:
I =

.
Maka persamaan tegangan sesaatnya:
V =

. t - 90)
Atau,
Jika persamaan tegangan sesaatnya:
V =

.
Maka persamaan arus sesaatnya adalah:
I =

.
Dan hubungan antara

dan

:
72

, dimana

=


Dimana:

= Reaktansi kapasitif (Ohm)


C = Kapasitas kapasitor (Coulomb)
Bentuk Grafik rangkaian Kapasitif
Terjadi dalam rangkaian LC atau RLC saat X
L
X
C
. Tegangan (V)
terlambat terhadap arus (I) maka grafik V bergeser ke kanan:

Gambar 3.27 Bentuk gelombang beban kapasitif
Atau dengan kata lain arus mendahului tegangan (V) maka grafik I
bergeser ke kiri:

Gambar 3.28 Bentuk gelombang beban kapasitif

3.6.2 Rangkaian RL, RC, LC, dan RLC
Rangkaian RL, RC, LC, dan RLC merupakan gabungan antara resistor,
induktor, dan kapasitor yang disusun secara seri. Pada rangkaian RLC seri arus
dan tegangan yang digunakan adalah arus efektif dan tegangan efektif.
Arus efektif sumber:

, Z = Impedansi
73

Jika besarnya arus efektif sudah diketahui maka tegangan pada tiap
komponen dapat dicari dengan rumus:

.R



1. Rangkaian Seri R-L
Z =


Setelah kita mengetahui nilai impedansi (Z), maka kita dapat menentukan
nilai arus efektif dan tegangan efektif.
Hubungan antara tegangan efektif dan tegangan pada tiap komponen
adalah:
V =


Besarnya tegangan (V) yang diperoleh sama dengan tegangan efektif.
Dan besar sudut fase rangkaian adalah:
=



2. Rangkaian Seri R - C
Z =


Besarnya tegangan efektif:
V =


Dan bearnya sudut fasenya:
=





74

3. Rangkaian Seri L-C
Rumus pada ini lebih sederhana dengan persyaratan:

V =

V =

V = 0
Dan besarnya impedansi rangkaian (Z):

Z =

Z =

Z = 0 (resonansi)

4. Rangkaian Seri R-L-C
Pada rangkaian ini merupakan rangkaian yang terlengkap komponennya,
yakni terdapat resistor, induktor, dan kapasitor. Pada rumus ini sebenarnya sudah
mencakup pada rumus sebelumnya:

Impedansi rangkaian:
Z =


Tegangan efektif rangkaian:
V =


Sudut fase rangkaian:
=


5. Resonansi dalam rangkaian L-C atau R-L-C
Resonansi terjadi saat besarnya reaktansi induktif (

) = reaktansi
kapasitif (

), dan besar resonansinya adalah:

dimana:

adalah frekuensi
Saat terjadi resonansi (

) maka harga impedansi rangkaian


mencapai nilai minimum (0), dan besarnya sama dengan nilai resistornya (R).
Saat impedansi minimum, arus yang mengalir mencapai maksimum.
75



3.6.3 Faktor Daya dan Daya Rangkaian
1. Faktor daya:
=


Besarnya faktor daya juga dapat dicari:

=

dan



2. Daya Rangkaian Arus Bolak-Balik (AC)
Besarnya disipasi atau laju hantaran energi (P), dapat dicari dengan
beberapa rumus:
P =

atau P =

atau P =



Ketiga rumus diatas memerlukan faktor daya. Untuk mencari besarnya
daya (P). Besarnya daya juga sama dengan daya nyata yang sudah dibahas
sebelumnya.
P =










76

BAB IV
PENGUMPULAN DAN ANALISA DATA

4.1 Objek dan Waktu Analisa
Dalam melaksanakan Tugas Akhir ini, yang menjadi objek analisa adalah
tegangan, arus, dan daya keluaran generator. Analisa dilakukan di PT. Dizamatra
Powerindo PLTP Sibayak, yaitu Perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa
kelistrikan. Lokasi perusahaan terletak di Desa Semangat Gunung, Kecamatan
Merdeka, Kabupaten Karo, Provinsi Sumatera Utara. 70 Km dari Kota Medan.
Analisa ini dilakukan pada tanggal 1 maret 2014.

4.2 Metodologi Analisa
4.2.1 Kerangka Konseptual
Analisa dapat dilakukan apabila tersedianya sebuah perancangan
kerangka berpikir, sehingga langkah-langkah analisa lebih sistematis. Analisa ini
diawali dengan mengidentifikasi proses sistem pembangkitan listrik PLTP
Sibayak yang kapasitasnya 2 x 5.65 MW.
Adapun kerangka konseptual dari analisa ini dapat dilihat pada Gambar
4.1 berikut ini:

77

-Mengidentifikasi proses pembangkitan listrik PLTP Siabayak
- menetapkan tujuan
Identifikasi kapasitas
daya PLTP Siabayak
Sistem
pembangkitan PLTP
Sibayak
Tegangan
keluaran
Arus
keluaran
Daya
keluaran
Menaganalisa daya keluaran generator
pada PLTP Sibayak
Penyelesaian
masalah
Kesimpulan dan
saran berdasarkan
analisa yang didapat

Gambar 4.1 Kerangka konseptual

4.2.2 Metodologi Pengumpulan Data
Pengumpulan data yang dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Melakukan studi literatur yang dapat memberikan masukan dalam
pemecahan masalah.
2. Melihat buku-buku laporan yang berhubungan dengan perusahaan.
3. Melakukan wawancara mengenai permasalahan dan pemecahan
pemasalahan yang ada.
Pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP) yang digunakan pada
PLTP Sibayak adalah sebuah alternator berpenguatan eksitasi statik dengan
menggunakan sikat (brush excitation). Berikut ini adalah data spesifikasi dan data
harian operasional 1 Maret 2014 PLTP Sibayak.
1. Data Spesifikasi
Berikut adalah data spesifikasi generator, Transformator, dan turbin
PLTP Sibayak.
1. TURBO GENERATOR
Type : QF 6 2
Rated Voltage : 6300 V
78

Rated Current : 688 A
Rated Speed : 3000 Rpm
Living Steam Sistim : 0.66 Mpa
Rated Frequency : 50 Hz
Rated Output : 7500 KVA
Rated Power : 6000 KW
Exciting Current : 235 A
Power Factor : 0.8 Lagging

2. TRANSFORMATOR GENERATOR (CHINT)
Type : BSF9 16000 / 20
Rated Power : 16 MVA
Rated Voltage : 20 / 6.3 KV
Phase 3 Rated Frequency : 50 Hz
Connection Symbol : YNd11
Type Cooling ONAN / ONAF : 70 % / 100%
Short Circuit Impedancy : 8.08%
Service Environment : OUTDOOR
Years Of Manufacture : 07 2006
Serial Number : 6607113

3. STEAM TURBIN
Type : N5.8-0.66
Rated Power : 5.65 MW
Rotating Speed : 3000 Rpm
Living Steam Temperature : 162.6
Living Steam Pressure : 0.66 Mpa

2. Data harian Operasional
Untuk data harian operasional PLTP Sibayak dapat dilihat pada tabel 4.1.
dibawah ini.
79

Tabel 4.1. Data Harian Generator Unit 1 PLTP Sibayak 1 Maret 2014
1 MARET 2014
DINAS SHIF 1 ( jam :1:00 - 8:00)
No. JAM ARUS (A) TEGANGAN (KV) COS ()
- - R S T AVERAGE R S T AVERAGE 1.0~0.85
1 1:00 244 269 238 250.33 6.37 6.34 6.38 6.36 0.93
2 2:00 266 269 233 256 6.3 6.27 6.31 6.29 0.95
3 3:00 243 266 231 246.67 6.3 6.27 6.3 6.29 0.96
4 4:00 291 271 238 266.67 6.31 6.3 6.31 6.31 0.97
5 5:00 212 230 200 214 6.48 6.44 6.49 6.47 0.98
6 6:00 218 229 205 217.33 6.48 6.44 6.49 6.47 0.97
7 7:00 217 231 207 218.33 6.49 6.45 6.49 6.48 0.96
8 8:00 227 248 222 232.33 6.48 6.44 6.49 6.47 0.96
DINAS SHIF 2 (jam 9:00 - 16:00)
No. JAM ARUS (A) TEGANGAN (KV) COS ()
- - R S T AVERAGE R S T AVERAGE 1.0~0.85
1 9:00 231 247 218 232 6.45 6.42 6.46 6.44 0.96
2 10:00 232 249 229 236.67 6.45 6.42 6.46 6.44 0.96
3 11:00 326 254 230 240 6.38 6.34 6.39 6.37 0.94
4 12:00 228 244 215 229 6.43 6.39 6.44 6.42 0.9
5 13:00 227 240 212 226.33 6.45 6.41 6.46 6.44 0.98
6 14:00 226 240 211 225.67 6.44 6.45 6.45 6.45 0.98
7 15:00 234 243 218 321.67 6.43 6.39 6.44 6.42 0.98
8 16:00 233 243 218 231.33 6.45 6.4 6.45 6.43 0.97
DINAS SHIF 3 (jam 17:00 - 24:00)
No. JAM ARUS (A) TEGANGAN (KV) COS ()
- - R S T AVERAGE R S T AVERAGE 1.0~0.85
1 17:00 230 238 211 226.33 6.45 6.42 6.46 6.44 0.99
2 18:00 230 245 218 231 6.48 6.45 6.49 6.47 0.96
3 19:00 228 238 212 226 6.47 6.44 6.48 6.46 0.98
4 20:00 233 245 221 233 6.48 6.45 6.49 6.47 0.95
5 21:00 232 243 219 231.33 6.47 6.45 6.48 6.47 0.95
6 22:00 228 236 261 241.67 6.48 6.45 6.49 6.47 0.99
7 23:00 225 238 209 224 6.49 6.45 6.5 6.02 0.99
8 #### 223 233 203 219.67 6.5 6.47 6.51 6.49 0.99
80

4.2.3 Analisa Data
Analisa data dilakukan setelah data spesifikasi dan data harian
operasional tersedia. Analisa data yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Tegangan, arus, daya aktip, daya semu, dan daya reaktif keluaran
generator dari data speknya
2. Daya aktip, daya semu, dan daya reaktif generator dari data harian
operasional
3. Tegangan dan arus maksimum dari data harian operasional PLTP
Sibayak
4. Tegangan dan arus rata-rata dari data harian operasional PLTP
Sibayak
5. Membuat tabel data hasil analisa dan grafik daya terbangkit terhadap
waktu data harian operasioal PLTP Sibayak.
Perhitungan analisa data dapat dilakukan dengan menggunakan rumus
yang menunjang terhadap pemecahan permasalahan analisa Tugas Akhir. Rumus
analisa yang dilakukan terhadap data yang diperoleh adalah sebagai berikut:
Daya aktip : p =
Daya Semu : S =
Daya Reaktif : Q =
N (putaran) =

x 60 x f ()


81

4.2.3.1 Analisa Data Spesifikasi Generator
Adapun daya Aktip, Reaktip, dan Semu, yang terbangkit dari generator
unit 1 adalah:
Diketahui: Tegangan (V) 6300 Volt, Arus 688 Ampere, Cos 0.8 (lagging).
Maka:
P
aktip
=
=
= 6.005.920,82 W
= 6.005,92 kW 6,005 MW
P
semu
=
=
= 7.507.401,02 VA
= 7.507,4 KVA
P
reaktif
=
=


=
= 4.504.440,612 VAR
= 4,504 MVAR.

4.2.3.2 Analisa Data Harian Operasional
Pada perhitungan data harian operasional, penulis mengambil data pada
dinas shif 1,2,3 ( Jam 1:00 24:00), pada tanggal 1 maret 2014. Analisa yang
dilakukan pada data harian operasional adalah daya aktip, semu, reaktif, tegangan,
dan arus maksimum generator unit 1 PLTP Sibayak.

82

Dinas Shif 1 (Jam 1:00 8:00)
Jam 1:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.360 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 250,33 Ampere, f =
50,15 Hz, = 0,93


maka:
P
aktip
=

= 6.360 x 250,33 x 0,93
= 2.564.564 W 2,56 MW
P
semu
=
= 6.360 x 250,33
= 2.757.596 VA 2.757,6 KVA
P
reakitf
=

= 6.360 x 250,33 x sin 16,2
= 6.360 x 250,33 x 0,28
= 772.126,9 VAR 0,77 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 2:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.290 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 256 Ampere, f =
50,16 Hz, = 0,95


maka:
83

P
aktip
=
= 6.290 x 256 x 0,95
= 2.649.566,62W 2,64 MW
P
semu
=
= 6.290 x 256
= 2.723.649,9 VA 2.723,65 KVA
P
reaktif
=
= 6.290 x 256 x sin 18,2
= x 6.290 x 256 x 0,31
= 864.595,42 VAR 0,86 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 3:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.290 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 246,67 Ampere, f =
50,06 Hz, = 0,96


maka:
P
aktip
=
= 6.290 x 246,67 x 0,96
= 2.579.876,04 W 2,58 MW
P
semu
=
= 6.290 x 246,67
84

= 2.687.370,9 VA 2.687,4 KVA
P
reaktif
=
= 6.290 x 246,67 x sin 16,3
= x 6.290 x 246,67 x 0,28
= 752.463,8 VAR 0,75 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 4:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.310 Volt 6,31 kV, Arus (I) = 266,67 Ampere, f =
50,19 Hz, = 0,97


maka:
P
aktip
=

= 6.310 x 266,67 x 0,97
= 2.827.065,6 W 2,82 MW
P
semu
=

= 6.310 x 266,67
= 2.914.500,59 VA 2.914,5 KVA
P
reaktif
=
= 6.310 x 266,67 x sin 14,06
= x 6.310 x 266,67 x 0,24
= 699.480,14 VAR = 0,69 MVAR
85

N =

x 60 x f =



Jam 5:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 volt 6,47 kV, Arus (I) = 214 Ampere, f =
50,17 Hz, = 0,98


maka:
P
aktip
=

= 6.470 x 214 x 0,98
= 2.350.199,64 W 2,35 MW
P
semu
=

= 6.470 x 214
= 2.398.162,90 VA 2.398,16 KVA
P
reaktif
=
= 6.470 x 214 x sin 11,5
= x 6.470 x 214 x 0,19
= 455.650,92 VAR 0,45 MVAR
N =

x 60 x f =


86



Jam 6:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 volt 6,47 kV, Arus (I) = 217,33 Ampere, f =
50,17 Hz, = 0,97


maka:
P
aktip
=
= 6.470 x 217,33 x 0,97
= 2.362.415,7 W 2,36 MW
P
semu
=

= 6.470 x 217,33
= 2.435.480,1 VA 2.435,5 KVA
P
reaktif
=
= 6.470 x 217,33 x sin 14,06
= x 6.470 x 217,33 x 0,24
= 584.515,2 VAR 0,58 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 7:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.480 volt 6,48 kV, Arus (I) = 218,33 Ampere, f =
50,20 Hz, = 0,96


87

maka:
P
aktip
=

= 6.480 x 218,33 x 0,96
= 2.352.449.34 W 2,35 MW
P
semu
=

= 6.480 x 218,33
= 2.450.468,0 VA 2450,4 KVA
P
reaktif
=

= 6.480 x 218,33 x sin 16,3
= x 6.480 x 218,33 x 0,28
= 686.131,05 VAR 0,68 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 8:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 volt 6,47 kV, Arus (I) = 232,33 Ampere, f =
50,19 Hz, = 0,96


maka:
P
aktip
=

= 6.470 x 232,33 x 0,96
= 2.499.432,6 W 2,49 MW
P
semu
=

88

= 6.470 x 232,33
= 2.603.575,64 VA 2.603,6 KVA
P
reaktif
=

= 6.4702 x 32,33 x sin 16,3
= . 6470 x 232,33 x 0,28
= 729.001,1VAR 0,72 MVAR
N =

x 60 x f =



Data Shif 2. (jam 9:00 16:00)
Jam 9:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.440 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 232 Ampere, f =
50,18 Hz, = 0,96


maka:
P
aktip
=
= 6.440 x 232 x 0,96
= 2.484.309.6 W 2,48 MW
P
semu
=

= 6.440 x 232
= 2.587.822,5 VA 2.587,8 KVA
P
reaktif
=

= 6.440 x 232 x sin 16,2
89

= x 6.440 x 232 x 0,28
= 724.590,3 VAR 0,72 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 10:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.440 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 236,67 Ampere, f =
50,02 Hz, = 0,96


Maka:
P
aktip
=

= 6.440 x 236,67 x 0,96
= 2.534.317,01 W 2,53 MW
P
semu
=

= 6.440 x 236,67
= 2.639.913,6 VA 2.639,9 KVA
P
reaktif
=

= 6.440 x 236,67 x sin 16,3
= x 6.440 x 236,67 x 0,28
= 739.175,8 VAR 0,73 MVAR
N =

x 60 x f =


90



Jam 11:00
Diketahui : Tegangan (V) = 6.370 Volt 6,37 kV, Arus (I) = 240 Ampere, f =
50,06 Hz, = 0,94


Maka:
P
aktip
=

= 6.370 x 240 x 0,94
= 2.489.081 W 2,49 MW
P
semu
=

= 6.370 x 240
= 2.647.959,3 VA 2.647,9 KVA
P
reaktif
=

= 6.370 x 240 x sin 19,9
= x 6.370 x 240 x 0,34
= 900.306,2 VAR 0,90 MVAR
N =

x 60 x f =



91

Jam 12:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.420 Volt 6,42 kV, Arus (I) = 229 Ampere, f =
50,19 Hz, = 0,9


Maka:
P
aktip
=

= 6.420 x 229 x 0,90
= 2.291.783,8 W 2,3 MW
P
semu
=

= 6.420 x 229
= 2.546.426,5 VA 2.546,4 KVA
P
reaktif
=

= 6.420 x 229 x sin 25,8
= x 6.420 x 229 x 0,43
= 1.120.427,6 VAR 1.1 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 13:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.440 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 226.33 Ampere, f =
49,95 Hz, = 0,98


Maka:
P
aktip
=

92

= 6.440 x 226,33 x 0,98
= 2.474.085,4 W 2,5 MW
P
semu
=

= 6.440 x 226,33
= 2.524.576,9 VA 2.524,6 KVA
P
reaktif
=

= 6.440 x 226.33 x sin 11,5
= x 6.440 x 226.33 x 0,19
= 479.669,6 VAR 0,48 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 14:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.450 Volt 6,45 kV, Arus (I) = 225,67 Ampere, f =
50,14 Hz, = 0,98


Maka:
P
aktip
=

= 6.450 x 225,67 x 0,98
= 2.470.701,3 W 2,5 MW
P
semu
=

= 6.450 x 225,67
= 2.521.123,8 VA 2.521,1 KVA
93

P
reaktif
=

= 6.450 x 225.67 x sin 11,5
= x 6.450 x 225.67 x 0,19
= 479.013,5 VAR 0,48 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 15:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.420 Volt 6,42 kV, Arus (I) = 231,67 Ampere, f =
59,99 Hz, = 0,98


Maka:
P
aktip
=

= 6420 x 231,67 x 0,98
= 2.524.593,9 W 2,5 MW
P
semu
=

= 6.420 x 231,67
= 2.576.116,2 VA 2.576,1 KVA
P
reaktif
=

= 6.420 x 231.67 x sin 11
= x 6.420 x 231.67 x 0,19
= 489.462,08 VAR 0,49 MVAR
94

N =

x 60 x f =



Jam 16:00
Diketahui : Tegangan (V) = 6.430 Volt 6,43 kV, Arus (I) = 231,33 Ampere, f =
50,10 Hz, = 0,97


Maka:
P
aktip
=

= 6430 x 231,33 x 0,97
= 2.499.051,9 W 2,5 MW
P
semu
=

= 6.430 x 231,33
= 2.576.342,3 VA 2.576,3 KVA
P
reaktif
=

= 6.430 x 231,33 x sin 14,6
= 6.430 x 231,33 x 0,24
= 618.322,14 VAR 0,61 MVAR
N =

x 60 x f =


95



Data Dinas Shif 3 (jam 17:00 24:00)
Jam 17:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.440 Volt 6,44 kV, Arus (I) = 226,33 Ampere, f =
50,12 Hz, = 0,99


Maka:
P
aktip
=

= 6.440 x 226,33 x 0,99
= 2.499.331,2 W 2,5 MW
P
semu
=

= 6.440 x 226,33
= 2.524.576,98 VA 2.524,6 KVA
P
reaktif
=

= 6.440 x 226.33 x sin 8,1
= 6.440 x 226,33 x 0,14
= 353.440,8 VAR 0,4 MVAR
N =

x 60 x f =




96

Jam 18:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 Volt 6,47 kV, Arus (I) = 231 Ampere, f =
50,16 Hz, = 0,96


Maka:
P
aktip
=

= 6.470 x 231 x 0,96
= 2.485.124,3 W 2,48 MW
P
semu
=

= 6.470 x 231
= 2.588.671,17 VA 2.588,7 KVA
P
reaktif
=

= 6.470 x 231 x sin 16,2
= 6.470 x 231 x 0,28
= 724.827,9 VAR 0,7 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 19:00
Diketahui : Tegangan (V) = 6.460 Volt 6,46 kV, Arus (I) = 226 Ampere, f =
50,11 Hz, = 0,98


Maka:
P
aktip
=

97

= 6.460 x 226 x 0,98
= 2.478.150,4 W 2,47 MW
P
semu
= 6.460 x 226

= 2.528.724,89 VA 2.528,7 KVA
P
reaktif
=

= 6.460 x 226 x sin 11,5
= 6.460 x 226 x 0,19
= 480.457,7 VAR 0,48 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 20:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 Volt 6,47 kV, Arus (I) = 233 Ampere, f =
50,08 Hz, = 0,95


Maka:
P
aktip
=

= 6.470 x 233 x 0,95
= 2.480.529 W 2,48 MW
P
semu
=

= 6.470 x 233
= 2.611.083,9 VA 2.611,1 KVA
P
reaktif
=

98

= 6.470 x 233 x sin 18,2
= 6.470 x 233 x 0,31
= 809.436,0 VAR 0,80 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 21:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.470 Volt 6,47 kV, Arus (I) = 231,33 Ampere, f =
50,08 Hz, = 0,95


Maka:
P
aktip
=

= 6470 x 231,33 x 0,95
= 2.462.750,8 W 2,46 MW
P
semu
=

= 6.470 x 231,33
= 2.592.369,3 VA 2.592,4 KVA
P
reaktif
=

= 6.470 x 231,33 x sin 18,2
= 6.470 x 231,33 x 0,31
= 803.634,5 VAR 0,80 MVAR
N =

x 60 x f =


99



Jam 22:00
Diketahui : Tegangan (V) = 6.470 Volt = 6,47 kV, Arus (I) = 241,67 Ampere, f =
50,07 Hz, = 0,99 =


Maka:
P
aktip
=

= 6.470 x 241,67 x 0,99
= 2.681.160,7 W 2,68 MW
P
semu
=

= 6.470 x 241,67
= 2.708.243,13 VA 2.708,2 KVA
P
reaktif
=

= 6.470 x 241,67 x sin 8,1
= 6.470 x 241,67 x 0,14
= 379.154,04 VAR 0,38 MVAR
N =

x 60 x f =


100



Jam 23:00
Diketahui : Tegangan (V) = 6.020 Volt 6,02 kV, Arus (I) = 224 Ampere, f =
50,14 Hz, = 0,99


Maka:
P
aktip
=

= 6.020 x 224 x 0,99
= 2.312.279,5 W 2,31 MW
P
semu
=

= 6.020 x 224
= 2.335.635,9 VA 2.335,6 KVA
P
reaktif
=

= 6.020 x 224 x sin 8,1
= 6.020 x 224 x 0,14
= 326.989,02 VAR 0,33 MVAR
N =

x 60 x f =



Jam 24:00
Diketahui: Tegangan (V) = 6.490 Volt 6,49 kV, Arus (I) = 219,67 Ampere, f =
50,12 Hz, = 0,99


101

Maka:
P
aktip
=

= 6.490 x 219,67 x 0,99
= 2.444.619,5 W 2,4 MW
P
semu
=

= 6.490 x 219,67
= 2.469.312,61 VA 2.469,3 KVA
P
reaktif
=

= 6.490 x 219,67 x sin 8,1
= 6.490 x 219,67 x 0,14
= 345.703,76 VAR 0,35 MVAR
N =

x 60 x f =



4.3 Hasil Data Analisa dan Grafik Daya Aktip Generator
Dari hasil analisa data pada 1 maret 2014. Maka beban harian dapat lihat
pada tabel 4.2 dan gambar grafik dibawah ini.




102


Gambar 4.2 Grafik daya terbangkit terhadap waktu (Jam)
2.56
2.64
2.58
2.82
2.35
2.36
2.35
2.49
2.48
2.53
2.49
2.3
2.5 2.5 2.5 2.5 2.5
2.48
2.47
2.48
2.46
2.68
2.31
2.4
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
1
:
0
0
2
:
0
0
3
:
0
0
4
:
0
0
5
:
0
0
6
:
0
0
7
:
0
0
8
:
0
0
9
:
0
0
1
0
:
0
0
1
1
:
0
0
1
2
:
0
0
1
3
:
0
0
1
4
:
0
0
1
5
:
0
0
1
6
:
0
0
1
7
:
0
0
1
8
:
0
0
1
9
:
0
0
2
0
:
0
0
2
1
:
0
0
2
2
:
0
0
2
3
:
0
0
2
4
:
0
0
:
0
0
D

a

y

a



(

M

W

)




W a k t u ( J a m )
Grafik Daya Terbangkit Generator Unit 1 PLTP
Sibayak 1 Maret 2014
103

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari data hasil analisa yang sudah dilakukan yaitu pada data spesifikasi
dan data operasional tanggal 1 maret 2014 dinas shif 1,2,3 (Jam 1:00 - 24:00)
dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Jenis pembangkit PLTP Sibayak adalah jenis Pembangkit Listrik
Tenaga Panas Bumi (Power Plant) ramah lingkungan karena
merupakan siklus tertutup dan tidak menggunakan bahan bakar.
2. Sistem pembangkitan tenaga listrik PT. Dizamatra Powerindo PLTP
Sibayak adalah menggunakan uap panas bumi sebagai penggerak
mula (prime over) dengan P = tekanan (pressure) uap masuk turbin
(inlet steam) 0,63 MPa, dan T (temperature) 162,5 C, artinya dengan
hasil produksi uap fasa uap kering `langsung dialirkan melalui pipa
line ke unit turbin dengan bantuan separator dan demister sebagai
pemisah uap terhadap material zat padat untuk menghasilkan energi
mekanik yang dikopel dengan poros generator sinkron untuk
menghasilkan tenaga listrik dengan proses induksi elektromagnetik.
3. Daya generator produktif terbangkit unit 1 adalah 6,1 MW dari data
spesifikasi. Daya terbangkit max. 2,82 MW, min. 2,3 MW, dengan
ratarata 2,49 MW. Daya semu max. 2.938,2 KVA, min 2.335,6 KVA,
dengan ratarata 2.603,74 KVA. Dan daya reaktif max. 1,1 MVAR,
Min. 0,33 MVAR dengan ratarata 0,64 MVAR, efisiensi generator
sekitar 44.07 % dari hasil analisa data tanggal 1 maret 2014 dinas shif
1,2,3. (Jam 1:00 24:00).
4. Dari hasil daya terbangkit sebesar 2,49 MW (rata-rata). PT. Dizamatra
Powerindo menghubung paralel ke sistem jaringan PT. PLN untuk
104

dijual dan kemudian PT. PLN menyalurkan tenaga listrik tersebut ke
daerah Berastagi, Sibolangit, PT. Sibayakindo (PT. Aqua) dan juga
untuk pemakaian sendiri pada PT. Dizamatra Powerindo.
5. PT. Dizamatra menghubung paralel ke sistem jaringan PT. PLN pada
tegangan 20 kV yang sudah dinaikkan terlebih dahulu dari tegangan
terbangkit generator 6,41 kV melalaui main transformator.
6. Sistem hubungan paralel dengan jaringan PT. PLN adalah tegangan
rendah 20 kV 3 fhasa 3 line dengan menggunakan alat kWh meter
sebagai media transaksi antara pihak PT. Dizamatra dengan PT. PLN.
5.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan kepada PT. Dizamatra Powerindo
agar menjadi masukan yang berguna bagi kebaikan di masa yang akan datang
yaitu:
1. Sebaiknya PT. Dizamatra mengoperasikan generator unit 2, supaya
daya listrik yang terbangkit lebih besar dan bisa mengurangi
defisit/kekurangan daya listrik sekarang.
2. PT. Dizamatra sebaiknya menjaga kualitas uap yang disalurkan ke
turbin, untuk menjaga masa pemakaian peralatan pembangkit listrik
yang lebih lama (long time).








105

DAFTAR FUSTAKA

Zuhal (1988). Dasar Teknik Tenaga Listrik dan elektronika Daya. Jakarta: Gramedia.
Ibrahim, Husin (1996). Energi Alternatif. Medan: Politeknik Universitas Sumatera Utara.
Morris, M. Noel (1987). Dasar Dasar Listrik dan Elektronika. Jakarta: Gramedia Grup.
Wikrama, R. Ananta (2013). Cara Kerja Generator Listrik Brushless dengan
Menggunakan PMG (Permanen Magnet Generator). From http://ugmmagatrika.
Wordpress. Com, 2 Agustus 2014.
Nindito, Hary Wimbo (2012). Sinkronisasi Paralel Generator. From
http://wimboharyoanindito. Wordpress. Com, 7 juli 2014.
Zuhaidi (2010). Arus dan Tegangan Listrik Bolak Balik. From http://mediabelajaronline,
8 Juli 2014.
Rakhman (2013). Prinsip Kerja PLTP . From http://rakhman.net, 19 Agustus 2014.












106












LAMPIRAN











107

PERFORMANCE UNIT PLTP
SIBAYAK

108

SIKLUS PLTP SIBAYAK

109