Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Steam Turbin adalah mesin mekanik yang menjalankan atau
mengoperasikan turbin uap (Steam Turbine) harus digunakan uap, selain itu
uap yang digunakan harus berupa Superheated Steam. Karena uap yang
dihasilkan dari Boiler hanya berupa Saturated Steam maka sebelum uap
tersebut digunakan untuk mengoperasikan turbin uap, uap tersebut harus
dipanaskan kembali dengan menggunakan Superheater (pemanas lanjut)
hingga mencapai Superheated Stem.
Laporan tentang Steam Turbine ini kiranya dapat dipakai sebagai
pengantar belajar tentang permasalahan yang menyangkut Steam Turbine.
Bahan lain yang berhubungan dengan Steam Turbine yang dikeluarkan oleh
lembaga lainnya patut menjadi bahan acuan untuk melengkapi isi dari laporan
ini.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Instruksional Umum :
1. Mahasiswa dapat mengoperasikan dengan benar pengoperasian
Boiler, Kalorimeter, Steam Engine, Super Heater, dan Steam
Turbine.
2. Mahasiswa dapat mengukur, menghitung dan menganalisa
performance / karakteristik dari Boiler, Kalorimeter, Steam Engine
dan Super Heater.





1.2.2 Tujuan Instruksional Khusus :
1. Mahasiswa dapat melakukan pengukuran terhadap beberapa
parameter antara lain putaran turbine, tekanan, temperature uap, laju
aliran embunan, laju aliran pendinginan, dan parameter lain yang
diperlukan untuk menentukan performance steam turbine.
2. Mahasiswa dapat menghitung laju aliran embunan, laju aliran
pendinginan, konsumsi uap, penurunan entalphi actual, penurunan
isentropis, perpindahan panas pada air pendingin dan embunan, daya
poros, daya listrik dan efisiensi.

















BAB II
DASAR TEORI

2.1 Pengertian Steam Turbine
Turbin Uap adalah salah satu komponen dasar dalam pembangkit
listrik tenaga uap. Dimana komponen utama dari sistem tersebut yaitu : Ketel,
kondensor, pompa air ketel, dan turbin itu sendiri. Uap yang berfungsi
sebagai fluida kerja dihasilkan oleh katel uap, yaitu suatu alat yang berfungsi
untuk mengubah air menjadi uap.

2.2 Pengoperasian Steam Turbine
Untuk menjalankan atau mengoperasikan turbin uap (Steam Turbine)
harus digunakan uap, selain itu uap yang digunakan harus berupa
Superheated Steam. Karena uap yang dihasilkan dari Boiler hanya berupa
Saturated Steam maka sebelum uap tersebut digunakan untuk
mengoperasikan turbin uap, uap tersebut harus dipanaskan kembali dengan
menggunakan Superheater (pemanas lanjut) hingga mencapai Superheated
Stem. Uap yang akan digunakan untuk mengoperasikan Boiler harus berupa
uap kering (Superheated Steam) karena apabila uap tersebut masih dalam
kondisi uap jenuh (Saturated Steam) dapat menyebabkan kavitasi dan korosi
pada turbin.










Saturated Steam Super Heater Steam

Super Heater
Saturated Steam SuperHeater Steam

Super Heater
Gambar1. Proses Perubahan Uap dengan Menggunakan Superheater

2.3 Prinsip Kerja Turbine Uap
Secara singkat prinsip kerja turbin uap adalah sebagai berikut :
Uap masuk kedalam turbin melalui nosel. Didalam nosel energi panas dari
uap dirubah menjadi energi kinetis dan uap mengalami
pengembangan.Tekanan uap pada saat keluar dari nosel lebih kecil dari
pada saat masuk ke dalam nosel, akan tetapi sebaliknya kecepatan uap
keluar nosel lebih besar dari pada saat masuk ke dalam nosel. Uap yang
memancar keluar dari nosel diarahkan ke sudu-sudu turbin yang berbentuk
lengkungan dan dipasang disekeliling roda turbin. Uap yang mengalir
melalui celah-celah antara sudu turbin itu dibelokkan kearah mengikuti
lengkungan dari sudu turbin. Perubahan kecepatan uap ini menimbulkan
gaya yang mendorong dan kemudian memutar roda dan poros turbin.
Jika uap masih mempunyai kecepatan saat meninggalkn sudu turbin berarti
hanya sebagian yang energi kinetis dari uap yang diambil oleh sudu-sudu
turbin yang berjalan. Supaya energi kinetis yang tersisa saat meninggalkan
sudu turbin dimanfaatkan maka pada turbin dipasang lebih dari satu baris
sudu gerak. Sebelum memasuki baris kedua sudu gerak. Maka antara baris
pertama dan baris kedua sudu gerak dipasang satu baris sudu tetap ( guide
blade ) yang berguna untuk mengubah arah kecepatan uap, supaya uap
dapat masuk ke baris kedua sudu gerak dengan arah yang tepat.


Kecepatan uap saat meninggalkan sudu gerak yang terakhir harus dapat
dibuat sekecil mungkin, agar energi kinetis yang tersedia dapat
dimanfaatkan sebanyak mungkin. Dengan demikian effisiensi turbin
menjadi lebih tinggi karena kehilangan energi relatif kecil.

2.4 Proses Pemanasan Air pada Steam Turbine
Dalam dunia industri yang menggunakan Steam Turbine, digunakan
beberapa proses pemanasan air hingga siap digunakan untuk mengoperasikan
Boiler (hingga menjadi Superheated Steam). Proses tersebut dilakukan
dengan menambahkan Economizer, Evaporator dan Superheater. Tidak
hanya itu, ada juga yang memanfaatkan exhaust gas untuk memanskan
Boiler. Boiler type ini disebut dengan HRSG (Heat Recovery Steam
Generator). Dan juga ada yang menggunakan Cogeration atau Regenerator.
Fungsi dari alat alat tersebut adalah sebagai berikut :
Economizer
Digunakan untuk memanasi air dingin dari Feed Water Tank
menjadi air panas.
Evaporator
Digunakan untuk memanasi air panas menjadi uap basah.
Superheater
Digunakan untuk memanasi uap basah menjadi uap kering
(Superheater Steam)
Cogeration / Regenerator
Digunakan untuk memanasi uap yang telah keluar dari turbin pertama
(High Pressure Turbine) ke turbin kedua atau (Low Pressure Turbine)












Steam Turbine





SH
2
SH
1
EVA ECO STACK
( 110
o
C)
Gambar2. HRSG Boiler dengan menggunakan ECO, EVA dan SH











EXHAUST


2.5 Exhaust Sistem




Turbin & generator



Condensor


Boiler + SH

FWP
Gambar 3. Diagram Blok
Exhaust Steam yang keluar dari steam turbine akan mengalami drop
tekanan sehingga tekanan uap yang akan masuk kedalam condensate lebih kecil (
P = 0 Bar ) daripada tekanan cooling water dalam condensate (P = 1 atm atau 1
Bar). Untuk dapat dikondensasi maka harus digunakan vacuum pump untuk
mengalirkan uap kedalam condensate. Karena cooling water in digunakan untuk
mendinginkan uap panas maka cooling water out yang dikeluarkan akan bersifat
panas. Oleh karena itu cooling water out dispray agar dapat didinginkan olah
cooling van.


G


2.6 Proses Cooling Water
Condensate harus selalu dalam keadaan baik (tidak kotor) karena
apabila condensate terganggu karena adanya kotoran dari cooling water uap
yang seharusnya didinginkan menjadi terganggu proses pendinginannya
sehingga uap tetap bersifat panas. Hal ini menyebabkan tekanan dalam
condensate naik yang menyebabkan naiknya tekanan vacum pump yang pada
akhirnya menyebabkan turunnya performance dari Boiler. Untuk mengatasi
hal ini dapat dilakukan dengan mem-Blow Down sedikit Cooling Water In.
Dan untuk mencegah terjadinya korosi maka cooling water harus di
treatment, yaitu dengan menggunakan Injection Chemical yang terdiri dari :
1. NaOCl 2. Inhibitor
3. Phospat 4. H
2
SO
4

5. Bioxid




C.W.P
Blow Down





Gambar 4. Proses Cooling Water
Cooling Water Out


Cooling Water In


Keterangan :
CWP = Cooling Water Pump

2.7 Sistem Proteksi Untuk Over Speed pada Steam Turbin
Uap dari Boiler sebelum digunakan ke Steam Turbine terlebih dahulu
uap tersebut di panaskan kembali lewat superheater hingga mencapai
superheated steam. Pada saat sebelum tercapai superheated steam, uap
dijebak dahulu hingga menjadi superheated steam. Karena uap dijebak maka
uap akan berkondensasi maka valve kondensasi harus dibuka. Baru setelah
menjadi superheated steam, uap dapat digunakan untuk mengoperasikan
steam turbine.
Untuk steam turbine di PPNS ITS memiliki putaran maximum 4000
Rpm. Oleh karena itu apabila putaran dari turbine melebihi 4000 Rpm maka
propeller akan menghancurkan casing. Untuk menghindari over speed maka
digunakan sistem proteksi, yaitu :
Dynamo
Tranduser udara




Pan


Gambar 5. Sistem Proteksi Untuk Over Speed Pada Steam Turbine


Cara kerja system proteksi ini adalah ketika putaran uap di dynamo
lebih tinggi dari 4000 Rpm maka akan mengaktifkan solenoid. Kemudian
solenoid membuka menyebabkan udara (uap) masuk lalu secara pneumatic
uap tersebut akan menekan piston, sedangkan piston akan menekan valve uap
yang ada pada saluran masuknya uap ke turbine. Karena piston menekan
valve yang ada pada swaluran masuknya uap ke turbine maka valve tersebut
menutup uap yang akan masuk kedalam turbine sehingga putaran turbine
turun.


























2.8 Aplikasi Steam Turbine
Pada aplikasinya ada yang menggunakan steam turbine dengan
menggunakan regenerator untuk meningkatkan efisiensi dari penggunaan uap.
System tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah :





\REHEATE

Turbine 1 (HP) Turbin
2 (LP)




Super Heater

Condensato


Boiler + Economizer + Evaporator
Gambar 6. Steam Turbine dengan Regenerator
Regenerator



T



5 7


3 4
6
2
1 8 S

Gambar T S diagram Steam Turbine Dengan Regenerato
Keterangan :
1. 1, 2, 3 = air dipompa kedalam Economizer, Evaporator
2. 4 = Masuk Boiler
3. 5 = Masuk Super Heater
4. 6 = Masuk Turbine (1)
5. 7 = Masuk Regenerator
6. 8 = Masuk Turbine (2) + Condensator


Turbine (1) di couple dengan turbine (2) dengan tujuan untuk
memanfaatkan efisiensi dari uap yang dihasilkan pada system tersebut.
Dengan di couplenya turnbine 1 dengan turbine 2 maka sedikit uap dari
regenator dapat memutar turbine (2) lebih cepat karena tercopulenya turbine 1
dengan turbine 2 yang mana turbine 1 membantu proses berputarnya turbine
2. Karena turbine 1 langsung menerima superheated steam dai super heater
maka tenaga yang dimiliki / dihasilkan turbine 1 lebih besar daripada turbine
2 sehingga turbine 1 disebut juga dengan High Pressure Turbine, sedangkan
turbine 2 disebut juga dengan Low Pressure Turbine.
Dengan mengabaikan perubahan energi kinetis dan potensial yang
dapat terjadi maka keluaran kerja persatuan masa yang dihasilkan turbin dapat
dicari persamaan sebagai berikut :
1. Kerja Turbin
Ws = h
1
h
2s

Ws = Keluaran kerja tuebin pada proses isentropis (Kw/Kg)
h
1
= Entalpi uap masuk turbin (Kj/Kg)
h
2s
= Entalpi uap keluar turbin (Kj/Kg)
Namun dalam praktek, proses yang terjadi pada turbin juga dipengaruhi
adanya gesekan yang terjadi yaitu ekspansi adiabatic tak dapat balik
(irrevisible).
Keluaran kerja turbin dapat dicari dengan persamaan berikut ini :
W = h
1
h
2

W = Keluaran kerja turbin sebenarnya (Kw/Kg)
h
1
= Entalpi uap masuk turbin (Kj/Kg)
h
2
= Entalpi uap keluar turbin (Kj/Kg)


Perbandingan antara keluaran kerja turbin sebenarnya dengan keluaran
kerja turbin pada proses isentropis.
Et Isentropis = W / Ws

2. Konsumsi uap (Kj/Kg)
SC = massa embun yang terkumpul (Kg) / waktu yang diperlukan (s)

3. Pemasok nuap energi uap (KJ/Kg)
HS = Entalpi pada nozel x konsumsi uap

4. Energi panas yang keluar dari turbin (KJ/s)
HE = Entalpi uap pada proses isentropis (KJ/s)

5. Penurunan entalpi isentermis (KJ/s)
= pemasok energi panas energi panas keluaran
= (HS HE)

6. Penurunan entalpi pada proses isentropis
= Pemasok energi panas entalpi isentropic keluaran X konsumsi uap
= (HS (entalpi isentropic keluaran X Sc)




7. Kandungan embun (KJ/s)
HK = (laju aliran massa uap = 4,18 temperatur embun)

8. Kandungan panas pada air pendingin (KJ/s)
HCW = (laju aliran masa air pendingin = 4,18 beda temperature air
pendingin).

9. Panas yang diserap pada pendingin lanjut (KJ/s)
= Panas keluaran turbine panas didalam embunnan.
HU = HE HK

10. Panas yang duberikan pada siklus rankine (KJ/s)
HR = Pemasok energi panas panas didalam embunan
HR = HS HK

11. Daya rem/break power (Kw)
HP = 2 x N x T
N = Putaran Poros Turbin
T = Torsi (nm)
12. Konsumsi Energi Uap (KJ/Kw.s)
EC = Panas yang diberikan pada siklus rankin / break power



12. Konsumsi uap spesifik/SSC (Kg/Kw)
SSC = Konsumsi Uap / Break power
13. Effisiensi isentropic (%)
Ef.Ist = (penurunan entalpi sesungguhnya / penurunan entalpi isentropis) x
100%
14. Effisiensi mekanis (%)
Ef.Mek = (break power / panas yang diberikan pada siklus rankin) x 100%
15. Effisiensi termal (%)
Ef.Ter = (break power / panas yang diberikan pada siklus rankin) x 100%
16. Effisiensi Renkin (%)
Ef.Rkn = (penurunan entalpi sesungguhnya / panas yang diberikan pada
siklus rankin) x 100%
17. Efisiensi relative (%)
Ef. Rel = (Effisiensi termal / Effisiensi Rankin) x 100%
18. Daya listrik yang dibangkitkan (Kw)
EL = V x I
V = Beda potensial generator (Volt)
I = Arus Generator (ampere)







BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM


3.1 Alat dan Bahan
3.1.1 Alat
Adapun alat alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah
sebagai berikut :
1. Paket Boiler
2. Super Heater
3. Steam Turbine
4. Power Supply
5. Compressor
6. Pompa
7. Condensator
8. Steam Turbin
9. Boiler
10. Super heater
11. Bahan bakar / solar
12. Water treatment
13. Air
14. Electric supply
15. Pompa
16. Compressor
17. Stop watch
18. Gelas ukur
19. Timba





3.1.2 Bahan
Adapun bahan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah
sebagai berikut :
1. Air
2. uap
3. oli
4. udara
5.
3.2 Prosedur Kerja Secara Umum
3.2.1 Start Up Steam Turbine
3.2.2 Shutdown Steam Turbine

3.3 Perhitungan
Adapun perhitungan yang akan dilakukan adalah pada kerja turbine

3.4 Rangkaian Percobaan

Gambar 7. Diagram Blok




3.5 Prosedur Kerja Steam Turbine
1. Nyalakan pompa colling water, periksalah air pendingin ( air pendingin
harus sudah bersirkulasi sebelum uap masuk pada instalasi / unit Steam
Turbin ).
2. Putar pada posisi ON eksternal electrical supply pada RCB ( residual
current breaker ) pada box isolator switch pada panel disamping steam
turbin.
3. Start boiler
4. Tutup katub IV ( steam inlet ) ke turbin dengan catatan bila katub terbuka
maka uap akan masuk ke instalasi pipa.
5. Alirkan uap bertekanan 10 bar ke Super heater
6. Buka katub bahan baker untuk Super heater. Tekanlah tombol ON untuk
power Super heater
7. Burner akan menyala, tunggu beberapa saat, lihatlah pada alat control,
apabila steam outlet menunjukan angka 240
0
C maka pemanasan uap
pada super heater telah cukup dan burner akan mati secara otomatis
8. Putar panel switch pada posisi ON dan tekan tombol start ON untuk
cooling tower dan fan
9. Bukalah katub pada system pendingin. Hubungkan compressor dengan
membuka valve yang ada pada ruangan Automatic Marine Diesel dan
aturlah valve ( boldvalve) pada tekanan kira kira 6,5 bar sehingga
solenoid di steam turbin akan menyala.
10. Swich ON untuk steam turbin
11. Putarlah kunci kontak pada posisi absorber, putar knob merah stop steam
turbin maka kecil hijau akan menyala
12. Bulkalah katub steam turbin inlet perlahan - lahan
13. Bukalah katub gland sealing V 13 dan V14
14. Bila turbin telah hangat bukalah steam turbin

Anda mungkin juga menyukai