Anda di halaman 1dari 7

1.

SIKLUS AKUNTANSI KEUANGAN DAERAH


Pada dasarnya siklus akuntansi keuangan daerah mengikuti siklus akuntansi yang telah
dijelaskan diatas. Perbedaan yang ada adalah pada proses penyusunan laporan keuangan pemda.
Setelah menyusun neraca saldo setelah penyesuaian, dapat disusun laporan perhitungan APBD.
Namun demikian, untuk lebih mempermudah penyusunan laporan keuangan yang lain, yaitu
Laporan Perubahan Ekuitas Dana atau R/K Pemda, laporan Aliran Kas dan Neraca, biasanya
terlebih dahulu dilakukan proses tutup buku dengan membuat jurnal penutup. Kemudian, setelah
jurnal penutup itu diposting, barulah disusun ketiga laporan dimaksud. Selain itu, perlu diketahui
bahwa siklus tersebut didasari pula dengan konsep artikulasi. Sebenarnya, sangat mungkin
dalam lingkup sektor public ini diterapkan konsep nonartikulasi, mulai dari proses dan siklus
akuntansi hingga tersusunnya laporan keuangan.

1. SISTEM AKUNTANSI KEUANGAN PEMERINTAH DAERAH BERDASARKAN
PERMENDAGRI NOMOR 13 TAHUN 2006
Sistem akuntansi pemerintahan daerah menurut permendagri nomor 13 tahun 2006 pasal 232
ayat (3) meliputi serangkaian prosedur, mulai dari proses pengumpulan data, pencatatan,
penggolongan, dan peringkasan atas transaksi dan/atau kejadian keuangan serta pelaporan
keuangan dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan APBD yang dapat dilakukan secara
manual atau menggunakan aplikasi komputer. Untuk menyelenggarakan akuntansi pemerintah
daerah, kepala daerah menetapkan sistem akuntansi pemerintahan daerah dengan mengacu pada
peraturan daerah tentang pokok-pokok pengelolaan keuangan daerah, disusun dengan
berpedoman pada prinsip pengendalian intern dan standar akuntansi pemerintahan.
Dalam sistem akuntansi pemerintahan ditetapakan entitas pelaporan dan entitas akuntansi yang
menyelenggarakan sistem akuntansi pemerintahan daerah. Sistemakuntansi pemerintahan daerah
dilaksanakan oleh Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD) pada Satuan Kerja Pengelolaan
Keuangan Daerah (SKPKD) dan Sistem Akuntansi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)
dilaksanakan oleh Pejabat Penatausahaan Keuangan Satuan Kerja Perangkat Daerah (PPK-
SKPD). Sistem akuntansi pemerintahan daerah secara garis besar terdiri atas empat prosedur
akuntansi, yaitu: prosedur akuntansi penerimaan kas, pengeluaran kas, selain kas, dan asset.
Prosedur Akuntansi Penerimaan Kas
Prosedur akuntansi penerimaan kas meliputi serangkaian proses, baik manual maupun
terkomputerisasi, mulai dari pencatatan, penggolongan, dan peringkasan transaksi dan/atau
kejadian keuangan, hingga pelaporan keuangan dalam rangka pertanggungjawaban pelaksanaan
APBD yang berkaitan dengan penerimaan kas pada SKPD dan/atau SKPKD.
1. Fungsi terkait
Fungsi yang terkait dalam prosedur akuntansi penerimaan kas pada SKPD dilaksanakan oleh
fungsi akuntansi pada PPK-SKPD, sedangkan pada SKPKD dilaksanakan oleh fungsi akuntansi
pada SKPKD.
2. Dokumen yang digunakan
3. Surat keterangan pajak daerah, digunakan untuk menetapkan pajak daerah atas wajib
pajak yang dibuat oleh PPKD.
4. Surat Keterangan Retribusi Daerah (SKRD), digunakan untuk menetapkan retribusi
daerah atas wajib retribusi yang dibuat oleh pengguna anggaran.
5. Surat Tanda Bukti Penerimaan (STBP), digunakan untuk mencatat setiap penerimaan
pembayaran dari pihak ketiga yang diselenggarakan oleh bendahara penerimaan.
6. Surat Tanda Setoran (STS), digunakan untuk menyetorkan penerimaan daerah yang
diselenggarakan oleh bendahara penerimaan pada SKPD.
7. Bukti Transfer, merupakan dokumen atau bukti atas transfer penerimaan daerah.
8. Nota kredit bank, dokumen atau bukti dari bank yang menunjukkkan adanya transfer
uang masuk ke rekening kas.
9. Bukti jurnal penerimaan kas, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi
akuntansi untuk mencatat dan menggolongkan semua transaksi atau kejadian yang
berhubungan dengan penerimaan kas.
10. Buku besar, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi untuk
memosting semua transaksi atau kejadian selain kas dari jurnal penerimaan kas ke buku
besar untuk setiap rekening aset, kewajiban ekuitas dana, pendapatan, belanja, dan
pembiayaan.
11. Buku besar pembantu, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi
untuk mencatat semua transaksi atau kejadian yang berisi rincian akun buku besar untuk
setiap rekening yang dianggap perlu.
12. Laporan yang dihasilkan
Pada SKPD, terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK)
Pada SKPKD, terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Laporan Arus Kas
4.) Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK)
Prosedur Akuntansi Pengeluaran Kas
1. Fungsi terkait
Fungsi yang terkait dalam prosedur akuntansi pengeluaran kas pada SKPD dilaksanakan oleh
fungsi akuntansi pada PPK-SKPD, sedangkan pada SKPKD dilaksanakan oleh fungsi akuntansi
pada SKPKD.
2. Dokumen yang digunakan
3. Surat Penyediaan Dana (SPD), merupakan dokumen yang dibuat oleh Pejabat Pengelola
Keuangan Daerah (PPKD) sebagai media atau surat yang menunjukkan tersediannya
dana untuk diserap/direalisasi.
4. Surat Perintah Membayar (SPM), merupakan dokumen yang dibuat oleh pengguna
anggaran untuk mengajukan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) yang akan diterbitkan
oleh Bendahara Umum Daerah (BUD) atau Kuasa BUD.
5. Kuitansi pembayaran dan bukti pembayaran lainnya, merupakan dokumen sebagai tanda
bukti pembayaran.
6. SP2D, merupakan dokumen yang diterbitkan oleh BUD atau Kuasa BUD untuk
mencairkan uang pada bank yang telah ditunjuk.
7. Bukti transfer, merupakan dokumen atau bukti atas transfer pengeluaran daerah.
8. Nota debit bank, merupakan dokumen atas bukti dari bank yang menunjukkan adanya
transfer uang keluar dari rekening kas umum daerah.
9. Buku jurnal pengeluaran kas, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi
akuntansi untuk mencatat, dan menggolongkan semua transaksi atau kejadian yang
berhubungan dengan pengeluaran kas.
10. Buku besar, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi untuk
memosting semua transaksi atau kejadian selain kas dari jurnal pengeluaran kas ke buku
besar untuk setiap rekening aset, kewajiban, ekuitas dana, pendapatan, belanja, dan
pembiayaan.
11. Buku besar pembantu, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi
untuk mencatat semua transaksi atau kejadian yang berisi rincian akun buku besar untuk
setiap rekening yang dianggap perlu.
12. Laporan yang dihasilkan
Pada SKPD, terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK)
Pada SKPKD, terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Laporan Arus Kas
4.) Catatan Atas Laporan Keuangan (CALK)
Prosedur Akuntansi Selain Kas
Prosedur akuntansi selain kas meliputi transaksi dan/atau kejadian yang berupa:
1. Pengesahan pertanggungjawaban (SPJ) pengeluaran dana yang merupakan pengesahan
atas pengeluaran/belanja melalui mekanisme uang persediaan/ganti uang/tambahan.
2. Koreksi kesalahan pencatatan yang merupakan koreksi terhadap kesalahan dalam
membuat jurnal yang telah diposting ke buku besar.
3. Penerimaan hibah selain kas yang merupakan penerimaan sumber ekonomi non kas yang
bukan merupakan pelaksanaan APBD, tetapi mengandung konsekuensi ekonomi bagi
pemda.
4. Pembelian secara kredit yang merupakan transaksi pembelian aset tetap yang
pembayarannya dilakukan di masa yang akan datang.
5. Retur pembelian kredit yang merupakan pengembalian aset tetap/barang milik daerah
tanpa konsekuensi kas yang merupakan pemindahtanganan aset tetap kepada pihak ketiga
karena suatu hal tanpa ada penggantian berupa kas.
6. Penerimaan aset tetap/barang milik daerah tanpa konsekuensi kas yang merupakan
perolehan aset tetap akibat adanya tukar menukar (ruilslaag) dengan pihak ketiga.
7. Fungsi yang terkait
Fungsi yang terkait dalam prosedur akuntansi selain kas pada SKPD dilaksanakan oleh fungsi
akuntansi pada PPK-SKPD. Sedangkan, pada SKPKD dilaksanakan oleh fungsi akuntansi pada
SKPKD.
2. Dokumen yang digunakan
3. Berita acara penerimaan barang.
4. Surat keputusan penghapusan barang.
5. Surat pengiriman barang.
6. Surat keputusan mutasi barang.
7. Berita acara pemusnahan barang.
8. Berita acara serah terima barang.
9. Berita acara penilaian.
10. Bukti memorial, merupakan dokumen untuk mencatat transaksi dan/atau kejadian
keuangan selain kas sebagai dasar pencatatan ke jurnal umum.
11. Buku jurnal umum, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi pada
PPK-SKPD dan/atau fungsi akuntansi pada SKPKD untuk mencatat dan menggolongkan
semua transaksi dan/atau kejadian yang tidak dicatat dalam jurnal enerimaan kas dan
jurnal pengeluaran kas.
12. Buku besar, merupakan catatan yang diselenggarakan oleh fungsi akuntansi pada PPK-
SKPD dan/atau fungsi akuntansi pada SKPKD untuk memposting semua transaksi atau
kejadian selain kas dari jurnal umum ke dalam buku besar untuk setiap rekening aset,
kewajiban, ekuitas dana, pendapatan, belanja, dan pembiayaan.
13. Buku besar pembantu, untuk mencatat semua transaksi atau kejadian yang berisi rincian
akun buku besar untuk setiap rekening yang dianggap perlu.
14. Laporan yang dihasilkan
Pada SKPD terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Catatan atas Laporan Keuangan (CALK)
Pada SKPKD terdiri atas:
1.) Laporan Realisasi Anggaran (LRA)
2.) Neraca
3.) Laporan Arus Kas
4.) Catatan atas Laporan Keuangan (CALK)
Prosedur Akuntansi Aset
1. Prosedur akuntansi aset pada SKPD dilaksanakan oleh fungsi akuntansi pada PPK-SKPD
serta pejabat, pengurus, dan penyimpan barang. Sedangkan pada SKPKD dilaksanakan
oleh fungsi akuntansi pada SKPKD.
2. Bukti transaksi dan/atau kejadian akuntansi aset terdiri atas:
a. Berita acara penerimaan barang.
b. Surat keputusan penghapusan barang.
c. Surat pengiriman barang.
d. Surat keputusan mutasi barang.
e. Berita acara pemusnahan barang.
f. Berita acara serah terima barang.
g. Berita acara penilaian.
h. Berita acara penyelesaian pekerjaan.
3. Fungsi akuntansi pada PPK-SKPD dan/atau fungsi akuntansi pada SKPKD berdasarkan
bukti transaksi dan/atau kejadian melakukan pencatatan ke bukti memorial.
4. Fungsi akuntansi pada PPK-SKPD dan/atau fungsi akuntansi pada SKPKD berdasarkan
bukti memorian mencatat ke dalam buku jurnal umum.
5. Fungsi akuntansi pada PPK-SKPD dan/atau fungsi akuntansi pada SKPKD secara
periodik melakukan posting ke buku besar.
6. Setiap akhir periode, semua buku besar ditutup sebagai dasar penyusunan laporan
keuangan SKPD dan/atau SKPKD.

BAB III
PENUTUP

Akuntansi keuangan daerah menggunakan sistem pencatatan berpasangan (double entry).
Artinya, setiap transaksi ekonomi dicatat dua kali dan disebut juga dengan proses menjurnal.
Dalam menjurnal, encatat harus menjaga persamaan dasar akuntansi, di mana kedua sisi
persamaan tersebut harus selalu seimbang.
Unsur yang menyusun persamaan dasar akuntansi adalah elemen-elemen laporan keuangan.
Elemen-elemen tersebut terdiri atas aktiva, utang, ekuitas dana atau rekening koran pemda,
pendapatan, dan belanja. Aktiva/aset adalah sarana (kekayaan) yang dimiliki entitas. Utang
adalah sumber sarana entitas yang berasal dari bukan milik entitas. Ekuitas dana atau R/K Pemda
adalah sumber sarana entitas yang berasal dari pemilik entitas. Pendapatan adalah bertambahnya
aktiva atau penurunan utang karena aktivitas entitas. Belanja adalah berkurangnya aktiva karena
aktivitas entitas. Persamaan dasar akuntansi menyatakan bahwa aktiva ditambah belanja sama
dengan utang ditambah ekuitas dana atau R/K Pemda dan pendapatan.
Karena masing-masing elemen laporan keuangan (rekening) tersebut dapat bertambah dan
berkurang, maka masing-masing rekening memiliki dua sisi, yakni sisi debit dan kredit. Apabila
aktiva dan belanja bertambah, maka kedua rekening tersebut masuk ke dalam kolom debit,
sedangkan apabila utang, ekuitas dana dan pendapatan bertambah, maka ketiga kelompok
rekening tersebut masuk dalam kolom kredit.
Dalam akuntansi, dikenal suatu istilah proses pengakuan, yaitu penentuan saat dicatatnya suatu
transaksi. Terdapat dua dasar pengakuan yang pokok, yaitu dasar kas dan dasar akrual. Antara
dua dasar tersebut terdapat dasar pengakuan yang merupakan transisi, yaitu dasar kas
modofikasian dan dasar akrual modofikasian. Basis akrual menuntut dilakukannya pencatatan
saat transaksi dilakukan. Basis inilah yang digariskan oleh Pasal 70 UU Nomor 1 Tahun 2004
tentang Perbendaharaan Negara. Namun demikian, basis yang paling tepat diterapkan dalam
akuntansi keuangan daerah saat ini adalah basis kas modifikasian, di mana menurut basis ini,
selama tahun anggaran berjalan, pencatatan dilakukan dengan dasar kas, sedang pada akhir tahun
anggaran dilakukan penyesuaian sesuai dengan dasar akrual. Basis ini paling teat digunakan pada
kondisi negara saat ini mengingat pemda telah terbiasa menggunakan basis kas dalam tata
bukunya sehingga perlu proses pembelajaran dan pentahapan dalam usaha penerapan basis
akrual melalui penggunaan basis kas modifikasian.
Akuntansi adalah suatu sistem, yang tujuannya adalah menghasilkan informasi dalam bentuk
laporan keuangan bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Laporan keuangan yang dihasilkan
oleh akuntansi keuangan daerah terdiri atas laporan perhitungan APBD, nota perhitungan APBD,
laporan aliran kas, dan neraca. Akuntansi, di samping merupakan sistem, juga merupakan siklus.
Artinya, akuntansi terdiri atas tahap-tahap tertentu dan setelah selesainya tahap-tahap tersebut,
kegiatan berulang kembali seduai dengan urutan tersebut. Tahap-tahap yang terdapat dalam
siklus akuntansi adalah analisis transaksi, jurnal, posting, neraca saldo, penyesuaian, neraca saldo
setelah penyesuaian, laporan keuangan, penutupan, dan neraca saldo setelah penutupan.
Siklus akuntansi keuangan daerah mengikuti tahap-tahap yang ada dalam siklus akuntansi
tersebut. Perbedaan yang ada adalah pada pembuatan jurnal penutup sebelum penyusunan
laporan perubahan ekuitas dana (R/K Pemda), laporan aliran kas, dan neraca dengan tujuan
mempermudah penyusunan ketiga laporan tersebut.
Sistem Akuntansi Keuangan Pemda berdasarkan Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 merupakan
suatu sistem yang secara komprehensif mengatur prosedur-prosedur akuntansi penerimaan dan
pengeluaran kas, prosedur akuntansi selain kas, dan prosedur akuntansi aset. Beberapa hal yang
harus diperhatikan dalam setiap prosedur tersebut adalah fungsi yang terkait, dokumen yang
digunakan, laporan yang dihasilkan, dan uraian teknis prosedur.

DAFTAR PUSTAKA :
Halim, Abdul. 2007. Akuntansi Sektor Publik: Akuntansi Keuangan Daerah. Jakarta: Salemba
Empat.