Anda di halaman 1dari 111

1

UPAYA GURU DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR


SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE RESITASI PADA
MATA PELAJARAN SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM KELAS V
MI AL-HIKMAH SUMBERREJO KAB. MALANG



SKRIPSI



Oleh:
SUSANTO
NIM: 07140044














JURUSAN PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH
FAKULTAS TARBIYAH
UNIVERSITAS ISLAM
NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2009
2


UPAYA GURU DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR
SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE RESITASI PADA
MATA PELAJARAN SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM KELAS V
MI AL-HIKMAH SUMBERREJO KAB. MALANG


SKRIPSI


Diajukan kepada Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Maulana Malik
Ibrahim Malang untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Guna
Memperoleh Gelar Stara Satu Sarjana Pendidikan (S. Pd)



Oleh:
SUSANTO
NIM: 07140044










JURUSAN PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH
FAKULTAS TARBIYAH
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG
2009
3


UPAYA GURU DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR
SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE RESITASI PADA
MATA PELAJARAN SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM KELAS V
MI AL-HIKMAH SUMBERREJO KAB. MALANG


SKRIPSI


dipersiapkan dan disusun oleh
SUSANTO (07140044)
telah dipertahankan di depan dewan penguji pada tanggal
6 Agustus 2009 dengan nilai B
dan telah dinyatakan diterima sebagai salah satu persyaratan untuk
memperoleh gelar stara satu Sarjana Pendidikan (S.Pd)



DEWAN PENGGUJI: TANDA TANGAN

1. Abdul Malik Karim Amrullah, M.Pd (Ketua) _________________
NIP. 150 368 790
2. Drs. Moh. Padil, M. PdI (Sekretaris) ________________
NIP. 150 297 235
3. Muhamad Walid, M. A (Penguji Utama) ________________
NIP. 150310896
4. Drs. Moh. Padil, M. PdI (Pembimbing) ________________
NIP. 150 297 235

Mengetahui dan mengesahkan,
Dekan Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri
Maulana Malik Ibrahim Malang



Dr. M. Zainuddin, MA
NIP. 150 275 502
4


UPAYA GURU DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR
SISWA DENGAN MENGGUNAKAN METODE RESITASI PADA
MATA PELAJARAN SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM KELAS V
MI AL-HIKMAH SUMBERREJO KAB. MALANG

SKRIPSI

Oleh :
SUSANTO
07140044


Disetujui oleh;
Dosen Pembimbing






Drs. Moh. Padil, M. PdI
NIP. 150 297 235

Tanggal 25 Juli 2009

Mengetahui
Ketua Jurusan Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah


Dra. Hj. Sulala, M. Ag
NIP. 150 267 279

5













SKRIPSI INI KUPERSEMBAHKAN SKRIPSI INI KUPERSEMBAHKAN SKRIPSI INI KUPERSEMBAHKAN SKRIPSI INI KUPERSEMBAHKAN
BUAT IBU TERSAYANG BUAT IBU TERSAYANG BUAT IBU TERSAYANG BUAT IBU TERSAYANG













6


MOTTO


u (#s? u (#ttrB Fr&u tn=F{$# ) G. t


Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula)
kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang
yang paling Tinggi (derajatnya), jika kamu orang-
orang yang beriman.
(Q.S. ALI IMRAN: 139)
1



















1
Depag RI, Al-Quran Dan TerjemahaNya (Semarang: PT. Karya Toha Putra, 1995), hlm. 98
7


Drs. Moh. Padil, M. PdI
Dosen Fakultas Tarbiyah
Universitas Islam Negeri Malang

NOTA DINAS PEMBIMBING
Hal : Skripsi Susanto Malang, 16 Juli 2009
Lamp : 4 (Empat) Eksemplar

Kepada Yth.
Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Malang
Di
Malang

Assalamualaikum Wr. Wb.
Sesudah melakukan beberapa kali bimbingan, baik dari segi isi, bahasa
maupun tekhnik penulisan, dan setelah membaca skripsi mahasiswa tersebut di
bawah ini:
Nama : Susanto
NIM : 07140044
Jurusan : Pendidikan Agama Islam
Judul : Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar
Siswa Dengan Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata
Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam Kelas V MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Maka selaku pembimbing, Kami berpendapat bahwa skripsi tersebut sudah layak
diajukan untuk diujikan.
Demikian, mohon dimaklumi adanya.
Wassalamualaikum Wr.Wb.
Pembimbing,



Drs. Moh. Padil, M. PdI
NIP. 150 297 235
8


SURAT PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan, bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang
pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan pada suatu perguruan tinggi,
dan sepanjang pengetahuan saya, juga tidak terdapat karya atau pendapat yang
pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu
dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.



Malang, 16 juli 2009



Susanto
















9


KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan iringan rasa syukur dan segala puji bagi Allah SWT yang telah
memberikan rahmat, hidayah serta taufiqnya sehingga penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini.
Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan pada Nabi Muhammad
SAW yang telah memberikan cahaya Islam dan senantiasa memberikan teladan
dengan akhlaknya yang mulia.
Dengan segala kemampuan dan pengetahuan, penulis curahkan untuk
mewujudkan dan penyelesaikan penulisan skripsi ini, namun demikian penulis
menyadari bahwa, penulisan skripsi ini masih banyak kekurangan oleh karena itu
kritik dan saran dari semua pihak selalu penulis harapkan demi penyempurnaan
skripsi ini.
Penulis menyadari tanpa bantuan dari berbagai pihak, skripsi ini tidak akan
terselesaikan penyusunannya, sehingga penulis ucapkan banyak terima kasih
kepada:
1. Bapak dan ibu yang telah memberikan limpahan kasih sayang dan dukungan
materiil maupun moril.
2. Bapak Prof. DR. H. Imam Suprayogo, selaku rektor Universitas Islam Negeri
Malang.
3. Bapak Dr. M. Zainuddin, MA selaku dekan Tarbiyah Universitas Islam Negeri
Malang.
10


4. Bapak Drs. Moh. Padil M.Pd I, selaku ketua jurusan Pendidikan Agama Islam
Universitas Negeri Malang dan yang telah memberikan bimbingan mulai dari
awal penyusunan hingga akhir penulisan skripsi ini.
5. Ibu Dra. Hj. Sulalah, M. Ag selaku ketuan jurursan pendidikan guru madrsah
ibtidaiyah Universitas Negeri Malang .
6. Bapak Sucipto S. PdI selaku Kepala Sekolah MI Al-Hikmah Sumberrejo
Gedangan Kab. Malang yang telah memberikan izin dan restunya dalam
pelaksanaan penelitian.
7. Bapak M. Rowi, A. Ma yang telah banyak membantu dalam proses
penyusunan skripsi ini dan telah meluangkan waktu dalam proses wawancara.
8. Sahabat-sahabatku yang telah memberikan dukungan dan semangat yang tak
ternilai harganya.
Hanya kepada Allah SWT penulis berdoa, semoga amal baik mereka diterima
oleh-Nya sebagai amal sholeh.
Akhirnya penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi
penulis khususnya dan para pembaca pada umumnya.
Alhamdulilliahirabbil alamin

Malang, 16 Juli 2009


Penulis
11


DAFTARLAMPIRAN

Lampiran 1 : Surat Bukti Konsultasi
Lampiran 2 : Surat Keterangan Penelitian
Lampiran 3 : Surat Keterangan Melakukan Penelitian
Lampiran 4 : Pedoman wawancara
Lampiran 5 : Silabus
Lampiran 6 : Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Lampiran 7 : Soal resitasi dan Portofolio
Lampiran 8 : Nilai Resitasi siswa kelas V
Lampiran 9 : Denah Sekolah












12


DAFTAR ISI


HALAMAN JUDUL........................................................................................................... i
HALAMAN PENGAJUAN................................................................................................ ii
HALAMAN PERSETUJUAN .............................................................................. ............ iii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................................. iv
HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................................... v
HALAMAN MOTTO......................................................................................................... vi
HALAMAN NOTA DINAS................................................................................................ vii
HALAMAN PERNYATAAN............................................................................................. viii
KATA PENGANTAR......................................................................................................... ix
DAFTAR ISI ....................................................................................................................... x
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... xi
DAFTAR LAMPIRAN....................................................................................................... xii
ABSTRAK........................................................................................................................... xiii
BAB I : PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah...................................................................................... 1
B. Rumusan masalah................................................................................................ 5
C. Tujuan Penelitian................................................................................................. 6
D. Manfaat Penelitian............................................................................................... 6
E. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................................... 7
F. Sistematika Pembahasan...................................................................................... 9
13


BAB II : KAJIAN PUSTAKA
A. Pembahasan Metode Resitasi ............................................................................ 10
1. Pengertian Metode Resitasi........................................................................ 10
2. Langkah-Langkah Metode Resitasi............................................................ 12
3. Kelebihan Dan Kekurangan Metode Resitasi ............................................ 13
4. Metode Resitasi Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar
Siswa pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam............................. 15
B. Pembahasan Tentang Motivasi Belajar ............................................................. 23
1. Pengertian Motivasi Belajar ........................................................................ 23
2. Macam-Macam Motivasi Belajar ................................................................ 26
3. Fungsi Motivasi Belajar............................................................................... 28
4. Prinsip-Prinsip Motivasi Dalam Belajar...................................................... 29
5. Faktor-Faktor yang dapat menimbulkan motivasi
belajar siswa.................................................................................................. 30
6. Teori Motivasi ............................................................................................... 34
C. Pembahasan Tentang Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam...................... 42
1. Pengertian Sejarah Kebudayaan Islam........................................................ 44
2. Tujuan dan Fungsi Pembelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam.............................................................................................................. 47
3. Ruang Lingkup Sejarah Kebudayaan Islam................................................ 50



14


BAB III : METODE PENELITIAN
A. Pendekatan dan Jenis Penelitian ................................................................... 53
B. Kehadiran Peneliti......................................................................................... 53
C. Lokasi Penelititan ......................................................................................... 54
D. Jenis Data...................................................................................................... 50
E. Teknik Pengumpulan Data............................................................................ 55
F. Analisis Data................................................................................................. 57
G. Pengecekan keabsahan data ........................................................................ 58

BAB IV : HASIL PENELITIAN
A. Latar Belajakang Obyek................................................................................. 60
1. Sejarah Berdirinya MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang ............... 60
2. Visi, Misi, dan Tujuan MI Al-Hikmah Sumberrejo
Kabupaten Malang ............................................................................................ 61
3. Struktur Organisasi MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang............................ 63
5. Keadaan siswa MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang .................................. 64
6. Sarana dan Prasarana MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang....................... 63
6. Kurikulum MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang ........................... 65
7. Jumlah Tenaga Pengajar MI Al-Hikmah Sumberrejo
Kab. Malang............................................................................................ 67
B. Penyajian data................................................................................................ 67
1. Upaya Guru dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam dengan Menggunakan Metode
15


Resitasi di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang..................................................................................................... 68
2. Upaya Guru dalam Meningkatkan Motivasi belajar siswa
dengan Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata
Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam di Kelas V Mi Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang .......................................................... 74

BAB V : PEMBAHASAN
A. Upaya Guru dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
dengan Menggunakan Metode Resitasi di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo
Kab. Malang..................................................................................................................... 79
B. Upaya Guru dalam Meningkatkan Motivasi belajar siswa dengan
Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam di Kelas V Mi Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang........................................... 81
BAB VI: PENUTUP
A. Kesimpulan ...................................................................................................... 85
B. Saran................................................................................................................. 86
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN





16


ABSTRAK
Susanto. Upaya Guru dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa dengan
Menggunakan Metode Resitasi pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. Skripsi, Jurusan Pendidikan
Guru Madrasah Ibtidaiyah, Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Maulana
Malik Ibrahim (UIN) Malang. Dosen Pembimbing: Drs. Moh. Padil, M.PdI.

Kata Kunci: Motivasi, Metode resitasi, Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam

Metode merupakan salah satu unsur yang diperlukan dalam mencapai tujuan
pembelajaran sejarah kebudayaan islam dan banyak sekali variasi yang bisa
diterapkan guru guna untuk mencapai tujuan pembelajaran pendidikan sejarah
kebudayaan islam. Adapun salah satu metode yang dapat digunakan oleh guru
dengan metode resitasi, dengan penggunaan metode resitasi dalam pembelajaran
sejarah kebudayaan islam diharapkan dapat meningkatkan motivasi belajar siswa.
Karena metode resitasi ini merupakan metode yang tidak hanya komunikasi satu
arah akan tetapi bisa dua ataupun tiga arah. Di samping itu, metode ini bertujuan
untuk meningkatkan motivasi siswa dan siswa tidak hanya menjadi pendengar
saja akan tetapi mereka ikut mempertanggung jawabkan hasil pekerjaan dan aktif
di dalamnya. Mengigat betapa pentingnya penggunaan metode dalam kegiatan
belajar mengajar khususnya untuk mencapai tujuan pembelajaran maka penulis
tertarik untuk membahas tentang Upaya Guru dalam Meningkatkan Motivasi
Belajar Siswa Dengan Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran
Sejarah Kebudayaan Islam Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
Penelitian ini menggunakan deskriptif kualitatif.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui upaya guru dalam
pelaksanaan pembelajaran dengan menggunakan metode resitasi pada mata
pelajaran sejarah kebudayaan Islam kelas v di Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah
Sumberrejo Gedangan Kab. Malang, selain itu untuk mengetahui bentuk upaya
guru dalam meningkatkan motivasi belajar siswa dengan menggunakan metode
resitasi pada mata sejarah kebudayaan islam.
Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kualitatif, yaitu data yang
dikumpulkan berasal dari naskah wawancara, catatan lapangan, dokumen pribadi
dan dokumen lainnya. Data yang terkumpul penulis analisis dengan menggunakan
tehnik analisi deskriptif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan metode resitasi pada
pembelajaran sejarah kebudayaan Islam di Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang sudah cukup memberikan motivasi siswa, dibuktikan
dengan siswa yang semangat belajar mereka meningkat dan nilai siswa yang
bertambah baik. Metode ini sangat membantu guru sejarah kebudayaan islam
karena dapat melibatkan siswa secara aktif dan dapat meningkatkan motivasi
belajar siswa. Penggunaan metode ini didukung oleh beberapa sarana yang cukup
lengkap yang disediakan oleh Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang.
17


Maka dapat diambil kesimpulan bahwa upaya guru dalam meningkatkan
motivasi belajar siswa dengan menggunakan metode resitasi pada pembelajaran
sejarah kebudayaan islam di MI Al-Hikmah adalah: (a) bahwsanya metode resitasi
telah dilaksanakan dalam kegiatan pembelajaran pendidikan sejarah kebudayaan
islam. (b) bahwasanya pelaksanaan metode resitasi dalam kegiatan pembelajaran
pendidikan sejarah kebudayaan islam penugasan yang diberikan oleh guru selalu
dikaitkan dengan pelajaran yang sedang disampaikan. (c) selain itu, pelaksanaan
metode resitasi di samping dikaitkan dengan pelajaran yang sedang disampaikan
dikaitkan juga dengan materi yang telah lalu juga. (d) bahwasanya pelaksanaan
metode resitasi selalu digunakan atau diterapkan di setiap pembelajaran pelajaran
pendidikan sejarah kebudayaan islam.
Upaya guru dalam menigkatkan motivasi pembelajaran pendidikan sejarah
kebudayaan islam melalui metode resitasi adalah sebagai berikut: (a) upaya yang
dilakukan dengan tidak memberikan penugasan yang hanya terfokus pada
jawaban kecepatan mengerjakan akan tetapi lebih kepada bagaiamana siswa
dalam proses berpikir. (b) upaya yang dilakukan yaitu dengan menggabungkan
atau pelaksanaan metode resitasi dengan metode yang lain dalam kegiatan
pembelajaran pendidikan sejarah kebudayaan islam. (c) upaya yang dilakukan
dengan tidak memberikan resitasi pada siswa yang bersifat jenuh, karena kalau hal
itu dilakukan dan siswa tidak akan meningkat dari penggunaan metode resitasi itu
sendiri.





















18


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Proses belajar mengajar merupakan inti dari proses pendidikan secara
keseluruhan dengan guru sebagai pemegang peran utama. Proses belajar
mengajar juga merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian
perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan timbal balik yang berlangsung
dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau hubungan
timbal balik antara guru dan siswa merupakan syarat utama bagi
berlangsungnya proses belajar mengajar.
2

Didalam situasi pengajaran, gurulah yang memimpin dan bertanggung
jawab penuh atas kepemimpinannya yang di lakukan itu. Ia tidak melakukan
intruksi-intruksi dan tidak berdiri di bawa intruksi manusia lain kecuali dirinya
sendiri, setelah masuk dalam situasi kelas.
3

Kegiatan Belajar mengajar merupakan kegiatan yang sangat penting
dari proses pendidikan. Di dalam proses belajar mengajar itu terjadi interaksi
antara guru dan siswa. Guru merupakan pelaksanaan pendidikan yang
memiliki peranan penting dalam pencapaian keberhasilan pendidikan.
Demikian juga guru memiliki upaya yang sangat penting dalam meningkatkan

2
Moh. Uzer Usman, Menjadi Guru Profesional (Bandung : PT. Remaja Rosdakarya,
1999), hlM. 1
3
Suryosubroto, Proses Belajar Mengajar Di Sekolah ( Jakarta : Rineka Cipta, 1997 ),
hlm.3-4
19


motivasi belajar siswa. Dan tugas utama guru adalah membimbing dan
membantu keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar.
Metode mengajar merupakan salah satu cara yang dipergunakan guru
dalam mengadakan hubungan dengan siswa pada saat berlangsungnya
pengajaran. Oleh karena itu metode mengajar memiliki andil yang sangat
besar dalam kegiatan belajar mengajar.
4

Tanpa metode, suatu materi pendidikan tidak dapat berproses secara
efektif dan efisien dalam kegiatan belajar mengajar menuju tujuan pengajaran.
Oleh karena itu, metode merupakan garis-garis haluan untuk bertindak dalam
usaha mencapai sasaran yang telah ditentukan.
5

Pendidikan merupakan hal yang sangat penting dan berguna bagi diri
manusia. Tidak seorangpun yang dilahirkan di dunia ini tiba-tiba langsung
pandai dan trampil dan memecahkan masalah dalam kehidupannya. Tanpa
melalui proses pendidikan. Untuk itulah pendidikan merupakan suatu sistem
yang teratur dan mengembangkan misi yang cukup luas yaitu segala sesuatu
yang bertalian dengan perkembangan fisik, keterampilan, pikiran, perasaan,
kemampuan, sosial sampai kepada masalah kepercayaan atau keimanan.
6

Kegiatan belajar mengajar dalam kelas, tidak semua peserta didik
mampu berkonsentrasi dalam waktu yang relatif lama, sebagaimana yang telah
peneliti alami ketika melaksanakan kegiatan belajar mengajar di MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang, ternyata sebagian besar peserta didik
membuat kegaduhan ditengah-tengah berlangsungnya proses belajar mengajar,

4
Ibid, hlm. 43
5
Syaiful Bahri Djamarah, Strategi Belajar Mengajar (Jakarta: Renika cipta, 1995),hlm. 6
6
Depag RI, Kendali Mutu Pendidikan Agama Islam (Jakarta: DEPAG RI, 2003), hlm. 10
20


begitu juga wajah mereka menunjukkan kelesuan dan yang lebih penting lagi,
motivasi peserta didik terhadap pembelajaran pendidikan Sejarah Kebudayaan
Islam sangat kurang, sehingga peserta didik tidak menguasai materi yang telah
guru sampaikan, ketika itulah guru mempertanyakan faktor penyebabnya dan
berusaha mencari jawabannya secara tepat.
Pada kegiatan belajar mengajar terdapat dua hal yang ikut menentukan
berhasil tidaknya suatu proses belajar mengajar, yaitu pengaturan kelas dan
pengajaran itu sendiri. Pengaturan kelas menunjuk pada kegiatan-kegiatan
yang ditujukan untuk menciptakan dan mempertahankan kondisi yang optimal
bagi terjadinya proses belajar mengajar. Sedangkan pengajaran menunjuk
pada semua kegiatan yang secara langsung diarahkan pada pencapaian tujuan-
tujuan pengajaran, kedua hal tersebut sangat tergantung atau terkait.
7

Melihat kondisi tersebut sangat prihatin, sehingga peneliti berusaha
mencari solusi agar tujuan pengajaran yang diinginkan dapat tercapai. Dalam
hal ini guru sebagai salah satu sumber belajar berkewajiban menciptakan
lingkungan belajar yang kreatif dan menyenangkan bagi kegiatan belajar
peserta didik dikelas, agar peserta didik memiliki motivasi dalam belajar
pendidikan sejarah kebudayaan islam.
Pembelajaran atau cara yang harus peneliti lakukan adalah melakukan
pemilihan dan penentuan metode yang bagaimana yang akan dipilih untuk
mencapai tujuan pengajaran. Boleh jadi dari sekian keadaan salah satu
penyebabnya adalah faktor metode. Karena penggunaan metode yang tidak

7
Ali Imron dkk, Manajemen Pendidikan, (Malang : Universitas Negeri Malang, 2003),
hal 45
21


sesuai dengan tujuan pengajaran akan menjadi kendala dalam mencapai tujuan
yang telah dirumuskan.
8

Salah satu langkah untuk memiliki strategi merupakan tugas dari
seorang guru yang harus menguasai teknik-teknik penyajian atau biasanya
disebut metode mengajar. Dari sini dapat dipahami bahwa metode yang tepat
dapat dijadikan sebagai alat motivasi ekstrinsik dalam kegiatan belajar
mengajar dalam.
Adapun motivasi ekstrinsik menurut Sardiman adalah motif-motif
yang aktif dan berfungsinya, karena adanya perangsang dari luar. Karena itu,
metode berfungsi sebagai alat perangsang dari luar yang dapat
membangkitkan belajar seseorang.
9

Berdasarkan uraian dan kenyataan yang ada diatas maka penulis
menganggap betapa pentingnya fungsi pelaksananaan pembelajaran dengan
mengunakan metode, peneliti mencoba menerapkan metode mengajar yang
sesuai dengan keberagaman karakteristik yang dimiliki peserta didik,
sebagaimana diharapkan penerapan metode resitasi mampu menjawab
permasalahan yang terjadi di dalam kelas, sehingga proses belajar mengajar
dapat berjalan lancar dan menyenangkan sesuai dengan apa yang diharapkan.
Penelitian ini diharapkan mampu mengatasi masalah yang sedang
terjadi di dalam kelas. Penggunaan metode Resitasi (penugasan) dalam
pembelajaran pendidikan sejarah kebudayaan islam, dalam hal ini peneliti juga

8
Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain, Strategi Belajar Mengajar (Jakarta: Rineka
Cipta, 1997), hlm. 87
9
Sardiman A. M, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar (Jakarta: Raja Grafindo
Persada, 1994), hlm. 90

22


memperhatikan bagaimana pelajaran itu hendak disampaikan atau metode
apakah yang paling tepat untuk pelaksanaan pembelajaran. Oleh karena itu
penelitian ini berjudul;
Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Dengan
Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah diatas, maka dapat dirumuskan beberapa
persoalan yang perlu diteliti sebagai berikut;
1. Bagaimana Upaya Guru Dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam dengan Menggunakan Metode Resitasi Di Kelas V MI
Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang?
2. Bagaimana Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa
Dengan Menggunakakan Metode Resitasi pada mata Pelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam Di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang?
C. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah, maka tujuan dari penelitian ini sebagai
berikut:
1. Untuk mengetahui bagaimana upaya guru dalam pelaksanaan
Pembelajaran sejarah kebudayaan islam dengan menggunakan metode
resitasi di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
23


2. Untuk megetahui bentuk upaya guru dalam meningkatkan motivasi belajar
siswa dengan menggunakakan metode resitasi pada mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
D. Manfaat Penelitian
Hasil dari penelitian ini diharapkan bisa memberikan kontribusi dalam
pelaksanaan pembelajaran di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang,
khususnya pada kegiatan pembelajaran sejarah kebudayaan islam, diantaranya
adalah untuk:
1. Bagi lembaga
Sebagai bahan informasi dan sumbangan pemikiran bagi lembaga
dalam penerapan metode resitasi dan dapat dijadikan bahan pertimbangan
atau pijakan bagi lembaga sekaligus sebagai kerangka acuan dalam
mengembangkan hal-hal yang berkaitan dengan pengajaran pada pelajaran
sejarah kebuayaan islam yang lebih baik.


2. Bagi Guru
Penerapan metode resitasi diharapkan akan lebih mempermudah
para guru dalam mengajarkan atau menyampaikan mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam dan mengarahkan siswa khususnya terhadap siswa yang
sering tidak serius dalam kegiatan belajar mengajar.
3. Bagi peneliti
24


Menambah pengetahuan, wawasan dan pengalaman tentang
pelaksanaan metode resitasi pada pembelajaran sejarah kebudayaan islam,
dan mempermudah meneliti dalam mengetahui kemampuan siswa
terhadap pembelajaran sejarah kebudayaan islam.
E. Ruang Lingkup Penelitian
Dalam ruang lingkup pembahasan ini, penulis membahas tentang
pentingnya pelaksanaan metode resitasi dalam meningkatkan motivasi
pembelajaran sejarah kebudayaan islam.
Untuk mempermudah dalam melakukan penelitian ini penulis
memberikan batasan dalam pembahasan sebagai berikut :
1. Pembahasan tentang Upaya Guru Dalam pelaksanaan Pembelajaran
Sejarah Kebudayaan Islam dengan Menggunakan Metode Resitasi di
Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
2. Fungsi Tentang Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Pembelajaran
Sejarah Kebudayaan Islam dengan Menggunakan Metode Resitasi Di
Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
F. Sistematika Pembahasan
Untuk mempermudah penulisan dan pemahaman secara menyeluruh
tentang penelitian ini, maka sistematika penulisan laporan dan pembahasannya
disusun sebagai berikut:
BAB I : Pendahuluan, meliputi Latar Belakang Masalah, Rumusan
Masalah, Tujuan Penelitian, Manfaat Penelitian, Ruang Lingkup Penelitian,
Sistematika Pembahasan.
25


BAB II : Kajian Pustaka, meliputi: (A) Pengertian metode resitasi,
prosedur penerapannya dan faktor-faktor dan penghambat penggunaan metode
resitasi, (B) Pengertian Motivasi, Prinsip Motivasi, Fungsi Motivasi.(C)
Pembelajaran Pendidikan Sejarah Kebudayaan Islam: Pengertian Pendidikan
Sejarah Kebudayaan Islam, Tujuan Pendidikan Sejarah Kebudayaan Islam dan
Ruang Lingkup Pembelajaran Pendidikan Sejarah Kebudayaan Islam.
BAB III : Metode Penelitian: Jenis Penelitian, Sumber Data, Teknik
Pengumpulan Data Dan Teknik Analisis Data.
BAB IV : Laporan Hasil Penelitian, meliputi: (A) Latar Belakang
Objek: Sejarah singkat MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. Visi dan
Misi MI Al-Hikmah Sumberrejo Malang struktur Organisasi MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang. (B) Penyajian dan Analisis, penyajian dan analisa
data yang diperoleh dari obyek penelitian di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang.
BAB V : Dalam bab ini dijelaskan tentang temuan atau pembahasan
dari rumusan masalah.
BAB VI : Dalam bab ini merupakan akhir dari pada penulisan skripsi
ini, dimana di sajikan kesimpulan-kesimpulan dari hasil penelitian ini skripsi
ini secara keseluruhan dan juga penulis kemukakan saran-saran sebagai bahan
pertimbangan.



26


BAB II
KAJAIN PUSTAKA

A. Pembahasan Tentang Metode Resitasi
1. Pengertian Metode Resitasi
Kegiatan belajar mengajar di dalam kelas, metode mengajar
memainkan peranan yang sangat penting dan merupakan suatu penunjang
utama berhasil atau tidaknya seorang guru dalam mengajar.Metode
mengajar adalah cara guru memberikan pelajaran dan cara murid
menerima pelajaran pada waktu pelajaran berlangsung, baik dalam bentuk
memberitahukan atau membangkitkan.
10

Seorang guru tidak harus terpaku dalam menggunakan berbagai
metode agar proses belajar mengajar atau pengajaran berjalan tidak
membosankan, tetapi bagaimana memikat perhatian anak didik. Namun di
sisi lain penggunaan berbagai metode akan sulit membawa keberuntungan
atau manfaat dalam kegiatan belajar mengajar, bila penggunaannya tidak
sesuai dengan situasi dan kondisi yang mendukungnya, serta kondisi
psikologi anak didik. Maka dari itu disini guru di tuntut untuk pandai-
pandai dalam memilih metode yang tepat.
Adapun Metode mengajar menurut Winarno Surachmand dalam
bukunya Interaksi Mengajar dan Belajar mengembangkan beberapa
metode dalam kelas dapat digunakan dengan bermacam-macam metode

10
Abu Ahmad, Metode Khusus Fiqih (Bandung: Amrico, 1986) hlm. 152
27


belajar mengajar antara lain: ceramah, ekspositori, tanya jawab,
penemuan, demonstrasi, drill, pemecahan masalah, laboratorium, inkuiri,
kegiatan lapangan, permainan, dan resitasi.
11
Adapun metode mengajar
yang berkaitan dengan penelitian ini adalah metode resitasi.
Banyaknya metode diatas tidak berarti bahwa penggunaan metode
dalam pendidikan semuanya dipakai, namun tergantung situasi dan kondisi
yang ada. sedangakan dalam penelitian ini peneliti menfokuskan pada
metode resitasi sesuai dengan judul skripsi.
Adapun Yang dimaksud dengan metode resitasi atau penugasan
adalah metode penyajian bahan dimana guru memberikan tugas tertentu
agar siswa melakukan kegiatan belajar, yang mana kegiatan itu dapat
dilakukan di dalam kelas, di halaman sekolah, di laboratorium, di
perpustakaan, di rumah ataupun dimana saja asal tugas itu dapat di
selesaikan.
12

Dapat disimpulkan bahwa metode Resitasi yang dimaksud adalah
suatu metode mengajar dimana guru memberikan tugas-tugas kepada
siswa untuk dikerjakan setelah menjelaskan suatu materi pelajaran yang
telah selesai diberikan.
Menurut Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain Metode resitasi
(penugasan) adalah metode penyajian bahan dimana guru memberikan
tugas tertentu agar siswa melakukan kegiatan belajar.
13



11
Zuhairini, dkk, Metodik Khusus Pendidikan Agama (Surabaya, Biro Ilmiyah. 1983)
hlm. 83
12
Suwarna, Pengajaran Mikro Pendekatan Praktis dalam Menyiapkan Pendidik
Professional (Yogyakarta: Tiara Wacana, 2005) hlm. 113
13
Syaiful Bahri Djamarah, Stategi Belajar Mengajar
(Jakarta: Rineka Cipta, 2002) hlm. 96
28


Sudirman dkk, mendefinisikan metode resitasi sebagai cara
penyajian bahan pelajaran, dimana guru memberikan tugas tertentu agar
siswa melakukan kegiatan belajar.
14


Metode resitasi menurut ramayulis adalah suatu cara mengajar
dimana guru memberikan tugas tertentu kepada siswa, sedangkan hasil
tersebut diperiksa oleh guru dan para siswa mempertanggung jawabkan.
15


Metode resitasi yang dimaksud merupakan suatu metode
pengajaran yang mengaktifkan siswa untuk mengerjakan tugas-tugas yang
diberikan oleh guru setelah dijelaskan suatu materi. Tugas-tugas yang
dimaksud disini adalah menyelesaikan soal-soal yang disusun dalam
lembar kerja siswa yang dibagikan kepada setiap siswa.
2. Langkah-Langkah Pengunaan Metode Resitasi
Penggunaan metode resitasi di kelas ada tiga fase yang harus
dilakukan oleh pengajar, antara lain:
16

a. Fase Memberikan Tugas.
Yaitu guru memberikan tugas pada siswa baik itu secara
perseorangan atau kelompok. Dan hasil yang diperoleh dapat sesuai
dengan yang diinginkan, hendaknya tugas yang diberikan pada siswa
memperhatikan:
(1) Jenis tugas yang jelas dan tepat sehingga anak mengerti apa yang
ditugaskan tersebut
(2) Sesuai dengan kemampuan siswa.
(3) Ada petunjuk atau sumber yang dapat membantu pekerjaan siswa.

14
Sudirman dkk, Ilmu Pendidikan ( Bandung: Remaja Rosda Karya, 1981) hlm. 141
15
Ramayulis, Metodologi Pengajaran Agama Islam (Jakarta: Kalam Mulia, 1990) hlm.
45
16
Syaiful Bahri Djamarah, Loc. Cit. hlm.7
29


(4) Sediakan waktu yang cukup untuk mengerjakan tugas tersebut.
b. Langkah Pelaksanaan.
(1) Diberikan bimbingan atau pengawasan.
(2) Diberikan dorongan sehingga anak mau bekerja.
(3) Diusahakan dikerjakan oleh siswa sendiri, tidak menyuruh orang
lain.
(4) Dianjurkan agar siswa mencatat hasil-hasil yang ia peroleh dan
sistematis.
c. Fase Mempertanggung Jawabkan Tugas
Hal yang harus dikerjakan siswa pada fase ini, antara lain:
(1) Laporan siswa baik lisan atau tertulis dari apa yang telah
dikerjakannya.
(2) Ada tanya jawab atau diskusi kelompok.
(3) Penelitian hasil pekerjaan siswa baik dengan tes maupun non tes
atau cara lainnya. Dengan fase mempertanggunag jawabkan inilah
yang disebut dengan resitasi.
3. Kelebihan dan Kekurangan Metode Resitasi
Dalam penggunaan suatu metode resitasi ini memiliki kebaikan
sebagai teknik penyajian karena siswa mendalami dan mengalami sendiri
pengetahuan yang dicarinya, maka pengetahuan itua akan lama tinggal
dalam jiwanya. Apabila dalam mengerjakan tugas ditunjang dengan minat
dan perhatian siswa serta kejelasan tujuan mereka bekerja.
30


Adapun kelebihan dan kekurangan dari metode resitasi menurut
Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zein adalah sebagai berikut.
17

a. Kelebihan Metode Resitasi, antara lain:
(1) Lebih merangsang siswa dalam melakukan aktifitas belajar
(2) Dapat mengembangkan kemandirian diluar pengawasan guru
(3) Dapat membina tanggung jawab dan disiplin siswa
(4) Dapat mengembangkan kreatifitas siswa.
b. Kelemahan Metode Resitasi, antara lain:
(1) Siswa sulit dikontrol apakah benar ia yang mengerjakan tugas
ataukah orang lain.
(2) Khusus untuk tugas kelompok, tidak jarang yang aktif
mengerjakan dan meyelesaikan adalah anggota tertentu saja.
Sedangkan anggota lainnya tidak berpartisipasi dengan baik.
(3) Tidak mudah memberikan tugas yang sesuai dengan perbedaan
individu siswa.
(4) Sering memberikan tugas yang monoton (tidak bervariasi) dapat
menimbulkan kebosanan siswa.
18

c. Kekuatan dari Metode Resitasi adalah:
(1) Membuat peserta didik aktif
(2) Merangsang peserta didik belajar lebih banyak, baik dekat
dengan guru maupun pada saat jauh dari guru di dalam sekolah
maupun di luar sekolah.
(3) Mengembangkan kemandirian peserta didik.
(4) Lebih meyakinkan tentang apa yang dipelajari dari guru, lebih
memperdalam, memperkaya atau memperluas tentang apa yang
dipelajari.
(5) Membina kebiasaan peserta didik untuk mencari dan mengolah
sendiri informasi dan komunikasi.
(6) Membuat peserta didik bergairah belajar karena dapat dilakukan
dengan bervariasi.
(7) Membina tanggung jawab dan disiplin peserta didik.
(8) Mengembangkan kreativitas peserta didik.
19


17
Ibid.hlm. 59
18
Ibid.hlm. 98
31


4. Metode Resitasi Dalam Meningkatakan Motivasi Belajar Siswa Pada
Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
Metode resitasi merupakan suatu aspek dari metode belajar.
setiap guru selalu memberi tugas pada setiap pelajaran dengan maksud
tertentu, misalnya untuk meninjau pelajaran baru, menghafal pelajaran
yang telah diberikan, mencoba memecahkan masalah dan lain sebagainya.
Resitasi dapat diberikan kepada setiap individu, kelompok atau
kepada seluruh siswa kelas. resitasi dapat diberikan kepada siswa didalam
maupun diluar kelas.
Seringkali kita lihat cara yang digunakan oleh guru kurang tepat
misalnya: ketika jam istirahat berbunyi guru cepat-cepat memberikan
tugas (resitasi) pada siswa tanpak memperhatikan kondisi siswa waktu itu.
siswa yang telah memasukkan buku kedalam tasnya, untuk kemudian
beristirahat. cara ini tidak seluruhnya salah akan tetapi ada baiknya jika
guru melihat kondisi siswa sebab itu yang disebut dengan metode resitasi.
dalam hal ini guru perlu memperhatikan langkah-langkah berikut:
Pertama : Merumuskan tujuan khusus dari tugas yang diberikan
Kedua : Mempertimbangkan betul-betul apakah pemilihan teknik
resitasi itu telah tepat dan dapat mencapai tujuan yang di
inginkan

19
Soewarno, Loc. Cit. hlm. 59
32


Ketiga : Bagi guru perlu merumuskan tugas dengan jelas dan dimengerti
oleh siswa
20

Dalam memberikan resitasi yang baik seperti yang diungkapkan
oleh sudirman dkk, bahwa seorang guru hendaknya menempuh langkah-
langkah:
a. Pemberian Resitasi dan Penjelasannya
Pada tahap ini kurang tepat digunakan apabila tugas (resitasi)
diberikan guru pada saat waktu tela habis, karena tugas berikan tidak
begitu saja dimengerti oleh siswa, tetapi guru juga harus menberikan
keterangan mengenai resitasi tersebut. misalnya: apakah resitasi
tersebut harus dikerjakan sacara individu, kelompok, kapan waktu
untuk mengumpulkan resitasi tersebut dan keterangan lain yang
dibutuhkan oleh siswa. oleh sebab itulah guru harus memperhatikan
langkah-langakah berikutnya:
(1) Resitasi yang diberikan harus jelas.
(2) Tujuan resitsi yang diberikan akan lebih baik apabilah dijelaskan
kepada siswa terlebih dahulu supaya siswa mengetahui manfaat
resitasi yang akan diselesaikan.
(3) Apakah resitasi itu merupakan resitasi individu atau kelompok,
apabilah resitasi tersebut resitasi kelompok sekiranya ada ketua
dan anggota sesuai dengan kebutuhan agar, ada yang
bertanggung jawab untuk mengatur anggoanya.
(4) Berikan pengarahan bahwa tugas kelompok adalah tanggung
jawab bersama seluruh anggota kelompok. oleh sebab tu setiap
anggota kelompok perlua akan tugas dan apa yang harus
diselesaikannya.
(5) Apabila resitasi yang diberikanya itu cara penyelesaiannya belum
bisa dilakukan oleh siswa, maka guru juga perlu menjelaska atau
memberi petunjuk cara mengerjakannnya, fasilitas yang

20
Suwarna, Loc. Cit. hlm. 136.
33


diperlukan, sumber-sumber yang diperlukandan dimana hal itu
dapa diperoleh.
(6) Tempat dan waktu penyelesaian resitasi hendaknya jelas, apabila
hal itu tidak jelas sering menjengkelkan guru dan menjadi beban
yang berlarut-larut dan menuntut bagi siswa.
21


b. Pelaksanaan Resitasi
Pada langkah ini siswa mengerjakan resitasi yang telah
diberikan, an selama siswa mengerjakan resitasi guru tidak boleh
menganggap masalah selesai, karena siswa juga memerlukan
keterangan dari guru namun hendaknya guru melakukan hal-hal
dibawah ini:
(1) memberikan bimbingan, barangkali ada siswa yang mengalami
kesulitan, hambatan atau salah arah dalam mengerjakan reitasi
tersebut.
(2) memberikan dorongan terutama bvagi siswa yang kurang bergairah
atau lambat dalam mengerjakan resitasi.
22

Dalam hal ini tidak hanya siswa yang aktif tetapi guru juga
dituntut untuk akatif didalam proses belajar mengajar, karena yang
motivasi yang di berikan oleh guru sangat berpengaruh pada siswa
yang sedang mengerjakan resitasi. disinilah kita bisa tahu antara siswa
yang memang benar-benar cerdas sama yang lamban atau kurang
mampu dalam mengerjakan mengerjakan resitasi.
c. Pertanggung Jawaban Resitasi dan Penilaian

21
Sudirman, Loc. Cit. hlm. 143
22
Ibid, hlm.144
34


Pada langkah ini siswa memberiakan pertanggung jawaban
atas tugas yang telah diberikan dalam bentuk laporan. laporan ini bisa
berupa laporan lisan, laporan tertulis, laporan tindakan (demontrasi),
atau kombinasi dari keduanya. pertanggung jawaban siswa seharusnya
diberikan penilaian yang dijadikan salah satu pertimbagan dalam hasil
akhir bidang setudi yang diajarkan. resitasi yang dilaporkan tapi tidak
jelas dinilai apa tidak, akan mempengaruhi motivasi belajar siswa
apabila ada resitasi selanjutnya yang diberikan guru.
23

Metode resitasi secara tegas memberika dua kategori bentuk
pelaksanaan, keduanya merupakan bentuk yang sama dalam
pelaksanaannya yaitu:
(1) Resitasi yang diberikan dirumah secarah individu
Dilaksanakannya metode resitasi dirumah secarah individu
denga tujuan supaya siswa melakukan latihan selama melakukan
resitasi, sehingga pengalaman siswa didalam mempelajari sesuatu
dapat lebih terintegrasi. hal ini disebabkan karena siswa
mempelajari situasi atau pengalaman yang berbeda dalam
menghadapi masalah baru. disamping itu juga untuk memperoleh
pengetahuan, memperluas dan memperkaya pengetahuan, serata
keterampilan siswa di sekolah melalui kegiatan diluar sekolah.
dengan demikian akan meningkatkan keinginan siswa untuk
belajar lebih giat lagi, memupuk inisiatif dan berani bertanggung

23
Ibid, hlm. 145
35


jawab sendiri. Dan masih banyak lagi manfaat yang kita dapatkan
apabila menggunakan resitasi.
(2) Resitasi Yang Diberikan Secara Kelompok
Dalam suatu istilah kerja kelompok digunakan untuk
merangkum pengertian,dimana siswa dalam satu kelas dipandang
sebagai satu kesatuan (kelompok) tersendiri maupun dibagi atas
kelompok-kelompok kecil, atau merupakan segment dalam dua
bagian atau lebih itu mencapai tujuan pelajaran tertentu dengan
bergotong royong.
Sebagai metode kerja kelompok bisa digunakan untuk
mencapai bermacam-macam tujuan sekolah sedangankan menurut
obert L cilstrap dan william r martin menguatkan bahwa kerja
kelompok adalah kelompok siswa yang biasanya berjumlah kecil,
yang di organisir untuk kegiatan belajar.
24

Dalam kerja kelompok tidak hanya asal mengerjakan
resitasi yang diberikan guru kepada mereka, tetapi secara bersama-
sama ada beberapa aspek yang perlu untuk diperhatikan, antara
lain:
(a) Tujuan
Tujuan harus jelas bagi setiap kelompok agar diperoleh
hasil yang baik setiap anggota harus sama dalam mengerjakan
resitasi karena sebelumnya sudah dilakukan diskusi.

24
Suwarna,, Loc. Cit. hlm. 15
36


(b) Interaksi
Dalam kerja kelompok ada resitasi yang harus di selesaikan
bersama sehingga perlu dilakukan pembagian kerja salam satu
persyaratan utama dalam kerja keompok adalah komunikasi yang
efektif hal ini diperlukan untuk interaksi dalam kerja kelompok.
(c) Kepemimpinan
Dalam kelompok diperlukan adanya seorang kelompok
untuk mengatur komunikasi antar anggota, dan penyelesaian
resitasi bersama.
Diharapkan apabila guru telah memberikan tugas pada siswa, pada
hari minggu berikutnya tugas tersebut harus dicek apakah sudah
dikerjakan atau belum, kemudian perlu di evaluasi, karena akan memberi
motivasi belajar siswa.
25
Tugas tersebut juga berupa perintah, kemudian
siswa mempelajari bersama teman atau sendiri dan menyusun
laporan/resum. esok harinya laporan itu dibacakan didepan kelas dan
didiskusikan dengan siswa seluruh kelas.
Maka untuk menciptakan kehidupan interaksi belajar mengajar
perlu diusahakan dialog, yaitu untuk memberi motivasi pada siswa agar
bangkit pikirannya untuk bertanya atau menjawab pertanyaan yang
diajukan guru. Dengan demikian akan menciptakan pembelajaran yang
efektif terutama dalam pembelajaran sejarah kebudayaan islam. Karena
selama mendengarkan pelajaran atau guru mengajukan pertanyaan

25
Roestiyah. Loc. Cit. hlm. 133
37


mengenai isi pelajaran yang sedang diajarkan, siswa seharusnya mengerti.
Dan pertanyaan yang lebih luas asalkan berkaitan dengan pelajaran atau
pengalaman yang dihayati dengan jawaban itu, menyebabkan pelajaran
menjadi lebih mendalam dan luas, dan menjadikan siswa akan lebih
termotivasi dalam belajar.
Selain itu, metode resitasi bisa menjadikan siswa termotivasi dalam
belajar karena ketika guru memberikan tugas siswa dapat mengerti atau
dapat mengingat fakta-fakta yang dipelajarinya, siswa lebih
mengembangkan kreatifnya dalam mengerjakan tugas yang diberikan oleh
guru, sehingga mereka mempunyai pengetahuan yang mendalam.
Siswa bila telah selesai melakasanakan atau mempelajari tugas,
maka harus membuat laporan (fase resitasi) yang bentuknya telah
ditentukan sesuai dengan tujuan tugas. oleh guru harus disiapkan alat
evaluasi, agar dapat menilai hasil kerja siswa dan dapat memberi
gambaran yang obyektif mengenai usaha siswa melakukan tugas itu.
evaluasi ini penting untuk siswa karena dapat menumbuhkan motivasi
belajar siswa yang lebih baik, dan meninkatkan hasrat belajar.
Penjelasan semua itu dapat diambil kesimpulan bahwa penggunaan
metode akan berjalan baik dalam kegiatan belajar mengajar apabila guru
mampu menggunakan metode ini dengan benar. Karena metode yang
dirumuskan dengan tepat, merupakan suatu alat komunikasi yang ampuh
antara guru dan siswa.
38


B. Pembahasan Tentang Motivasi Belajar
1. Pengertian Motivasi Belajar
Banyak sekali, bahkan sudah umum orang menyebut dengan
motif untuk menunjukan mengapa seseorang itu berbuat sesuatu.
10
Motif
dan motivasi berkaitan erat dengan penghayatan suatu kebutuhan. Kata
motif, diartikan sebagai daya upaya mendorong seseorang untuk
melakukan sesuatu. Berawal dari pendekatan kata motif tersebut dapat
ditarik persamaan bahwa keduanya menyatakan suatu kehendak yang
melatarbelakangi perbuatan. Banyak para ahli yang memberikan batasan
tentang pengertian motivasi antara lain adalah sebagai berikut:
a. Mc. Donald yang dikutip oleh Sardiman mengemukakan, motivasi
adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan
munculnya feeling dan didahulu dengan tanggapan terhadap adanya
tujuan.
26

b. Tabrani Rusyan berpendapat, bahwa motivasi merupakan kekuatan
yang mendorong seseorang melakukan sesuatu untuk mencapai
tujuan.
27

c. Heinz Kock memberikan pengertian, motivasi adalah mengembangkan
keinginan untuk melakukan sesuatu.
28

d. Dr. Wayan Ardhan menjelaskan, bahwa motivasi dapat dipadang
sebagai suatu istilah umum yang menunjukkan kepada pengaturan
tingkah laku individu dimana kebutuhan-kebutuhan atau dorongan-
dorongan dari dalam dan insentif dari lingkungan mendorong individu
untuk memuaskan kebutuhan-kebutuhannya atau untuk berusaha
menuju tercapainya tujuan yang diharapkan.
29

e. Gleitman dan Reiber yang dikutip oleh Muhibbin Syah berpendapat,
bahwa motivasi berarti pemasok daya (energizer) untuk bertingkah
laku secara terarah.
30



26
Sardiman A., Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar (Jakarta: Rajawali Pers. 1990)
hlm. 73
27
Tabrani Rusyan, dkk Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar (Bandung: Remaja
Rosdakarya. 1989) hlm.95
28
Heinz Kcok, Saya Guru Yang Baik (Yogyakarta: Kanisius,1991) hlm. 69
29
Wayan Ardhana, Pokok-pokok Jiwa Umum (.Surabaya: Usaha Nasional 1985) hlm. 165
30
Muhibbin Syah, Psikologi Belajar (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2004) hlm. 65
39



Berbagai definisi yang dikemukakan oleh para ahli tersebut diatas,
dapat dikatakan bahwa motivasi adalah sesuatu yang kompleks, karena
motivasi dapat menyebabkan terjadinya perubahan energi dalam diri
individu untuk melakukan sesuatu yang didorong karena adanya tujuan,
kebutuhan atau keinginan.
Dalam pembahasan skripsi yang penulis maksudkan adalah
motivasi dalam belajar. Oleh karena itu sebelum menguraikan apa itu
motivasi belajar terlebih dahulu diuraikan tentang belajar.
Belajar adalah suatu bentuk perubahan tingkah laku yang terjadi
pada seseorang. Untuk lebih jelas penulis akan kemukakan pendapat para
ahli:
(1) Menurut Chaplin tentang definisi belajar ada dua: yang pertama,
belajar adalah perolehan perubahan tingkah laku yang relatif menetap
sebagai akibat latihan dan pengalaman. Rumusan keduanya, belajar
adalah proses memperoleh respons-respons sebagai akibat adanya
latihan khusus.
31

(2) Menurut Hintzman belajar adalah suatu perubahan yang terjadi
dalam diri organisme, manusia atau hewan, disebabkan oleh
pengalaman yang dapat mempengaruhi tingkah laku organisme
tersebut.
(3) Menurut Skinner berpendapat bahwa belajar adalah suatu proses
adaptasi (penyesuaian tingkah laku) yang berlangsung secara
progresif.
32


Berdasarkan ketiga definisi yang diutarakan tersebut secara umum
belajar dapat dipahami sebagai tahapan perubahan seluruh tingkah laku
individu yang relatif menetap sebagai hasil pengalaman dan interaksi
dengan lingkungan yang melibatkan proses kognitif.

31
Muhibbin Syah. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru ( Bandung: PT.
Remaja Rosdakarya. 2002) hlm.136

32
Ibid, hlm. 64
40


Pengertian motivasi dan belajar tersebut dapat diambil kesimpulan
bahwa motivasi belajar merupakan suatu dorongan atau kekuatan bathin
siswa yang mendorongnya untuk melakukan aktivitas belajar untuk
mencapai tujuan yang diharapkan. Motivasi belajar ini tumbuh dalam diri
sendiri, sedangkan motivasi belajar dapat dirangsang oleh faktor-faktor
dari luar. Dengan demikian dapat dikatakan motivasi pembelajaran sejarah
kebudayaan islam adalah penggerak atau dorongan yang harus ada dalam
situasi belajar pendidikan agama Islam demi mencapai tujuan,
pendalaman, pemahaman tentang studi keagamaan yang diharapkan.
Setelah penulis menguraikan defenisi motivasi dalam belajar, maka
dapat diambil pengertian bahwa yang dimaksud dengan motivasi belajar
adalah suatu daya upaya penggerak atau membangkitkan serta
mengarahkan semangat individu untuk melakukan perbuatan belajar.
Untuk dapat mendalami dan mempunyai suatu gambaran yang
mendalam serta jelas mengenai motivasi belajar, maka hal ini penulis
kemukakan menurut pendapat para ahli mengenai motivasi belajar yaitu:
(a) Menurut H. Mulyadi menyatakan bahwa motivasi belajar adalah
membangkitkan dan memberikan arah dorongan yang menyebabkan
individu melakukan perbuatan belajar.
33

(b) Dan menurut Tadjab, motivasi belajar adalah keseluruhan daya
penggerak di dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar,
menjamin kelangsungan kegiatan belajar itu demi mencapai suatu
tujuan.
34

(c) Sedangkan menurut Sadirman, motivasi belajar adalah merupakan
faktor psikis yang bersifat non intelektual, peranan yang luas adalah
dalam hal menimbulkan gairah, merasa senang dan semangat untuk

33
Mulyadi, Psikologi Pendidikan, (Biro Ilmiah, FT. IAIN Sunan Ampel, Malang, 1991)
hlm. 87
34
Tadjab MA, Op.Cit. hlm. 102
41


belajar, siswa yang memeliki motivasi kuat, akan mempunyai banyak
energi unuk melakukan kegiatan belajar.
35


Dari pendapat ahli diatas penulis mempuyai pemahaman bahwa
yang dimaksud dengan motivasi belajar adalah motivasi yang mampu
memberikan dorongan kepada siswa untuk belajar dan melangsungkan
pelajaran dengan memberikan arah atau tujuan yang telah ditentukan.
2. Macam-Macam Motivasi Belajar
Menurut Gleitman dan Reber pengertian dasar motivasi ialah
keadaan internal organisme baik manusia ataupun hewan yang mendorong
untuk berbuat sesuatu. Dalam pengertian ini motivasi berarti pemasok
daya untuk bertingkah laku secara terarah.
36

Dalam Perkembangan selanjutnya motivasi dapat dibedakan
menjadi dua macam yaitu:
a. Motivasi intrinsik adalah hal dan keadaan yang berasal dari dalam diri
siswa sendiri yang dapat mendorongnya melakukan tindakan belajar.
Termasuk dalam motivasi intrinsik siswa adalah perasaan menyenagi
materi dan kebutuhannya terhadap materi tersebut.
Dari definisi-definisi tersebut dapat diambil pengertian bahwa
motivasi instrinsik merupakan motivasi yang datang dari diri sendiri
dan bukan datang dari orang lain atau faktor lain. Jadi motivasi ini
bersifat alami dari diri seseorang dan sering juga disebut motivasi
murni.

35
Sardiman, Op,Cit, hlm. 75
36
Muhibbin Syah, Psikologi Pendekatan dengan Pendekatan Baru (Bandung: Remaja
Rosda Karya, 2003) hlm. 136
42


b. Adapun motivasi ekstrinsik adalah hal dan keadaan yang datang dari
luar individu siswa yang juga mendorongnya untuk melakukan
kegiatan belajar, seperti pujian dan hadiah, peraturan sekolah, suri
tauladan orang tua, guru dan seterusnya.
37

Dari definisi ini dapat dipahami bahwa ekstrinsik yang pada
hakikatnya adalah suatu dorongan yang berasal dari luar diri seseorang.
Jadi berdasarkan motivasi ekstrinsik tersebut anak yang belajar sepertinya
bukan karena ingin mengetahui sesuatu tetapi ingin mendapatkan pujian
dan nilai yang baik
Berangkat dari uraian diatas, dapat diambil pengertian bahwa
motivasi instrinsik lebih baik daripada motivasi ekstrinsik. Akan tetapi
motivasi ekstrinsik juga perlu digunakan dalam proses belajar mengajar
disamping motivasi instrinsik. Untuk dapat menumbuhkan motivasi
instrinsik maupun ekstrinsik adalah suatu hal yang tidak mudah, maka dari
itu guru perlu dan mempunyai kesanggupan untuk menggunakan
bermacam-macam cara yang dapat membangkitkan motivasi belajar siswa
sehingga dapat belajar dengan baik.
3. Fungsi Motivasi belajar
Untuk dapat terlaksananya suatu kegiatan, pertama-tama harus
ada dorongan untuk melaksanakan kegiatan itu, begitu juga dalam dunia
pendidikan, aspek motivasi ini sangat penting. Peserta didik harus

37
Ibid, hlm. 137
43


mempunyai motivasi untuk meningkatkan kegiatan belajar terutama dalam
proses belajar mengajar.
Motivasi merupakan faktor yang sangat penting di dalam belajar
sebab motivasi berfungsi sebagai:
a. Pemberi semangat terhadap seorang peserta didik dalam kegiatan-
kegiatan belajarnya.
b. Pemilih dari tipe-tipe kegiatan-kegiatan dimana seseorang
berkeinginan untuk melakukannya.
c. Pemberi petunjuk pada tingkah laku.
Fungsi motivasi juga dipaparkan oleh Tabrani dalam bukunya
Pendekatan Dalam Proses Belajar Mengajar, yaitu:
(1) Mendorong timbulnya kelakuan atau perbuatan.
(2) Mengarahkan aktivitas belajar peserta didik
(3) Menggerakan dan menentukan cepat atau lambatnya suatu
perbuatan.
38

Sama halnya dengan pendapat yang dikemukakan oleh Sardiman,
bahwa ada tiga fungsi motivasi:
(a) Mendorong manusia untuk berbuat.
(b) Menentukan arah perbuatan, yakni kearah tujuan yang hendak dicapai
(c) Menentukan arah perbuatan, yakni menentukan perbuatan-perbuatan
apa yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan.
39


38
Tabrani Rusyan. Op.Cit. hlm: 123
39
Sardiman. Op.Cit. hlm. 84
44


Fungsi-fungsi lain, motivasi dapat berfungsi sebagai pendorong
usaha-usaha pencapaian prestasi. Seseorang melakukan sesuatu usaha
karena adanya motivasi. Adanya motivasi yang baik dalam belajar akan
menunjukkan hasil yang baik pula. Dengan kata lain bahwa dengan adanya
usaha yang tekun dan terutama didasari adanya motivasi, maka seseorang
yang belajar itu akan dapat melahirkan prestasi yang baik. Intensitas
motivasi seseorang siswa akan sangat menentukan tingkat pencapaian
prestasi belajarnya. Dengan demikian motivasi itu dipengaruhi adanya
kegiatan.
4. Prinsip-Prinsip Motivasi dalam Belajar
Prinsip-prinsip ini disusun atas dasar penelitian yang seksama
dalam rangka mendorong motivasi belajar peserta didik di sekolah. Dalam
hal ini Keneth H. Hover mengemukakan prinsip-prinsip motivasi antara
lain:
a. Pujian lebih efektif dari pada hukuman. Hukuman bersifat
menghentikan suatu perbuatan, sedangkan pujian bersifat menghargai
apa yang telah dilakukan. Oleh karena itu, pujian lebih besar nilainya
bagi motivasi belajar peserta didik.
b. Motivasi yang berasal dari dalam individu lebih efektif dari pada
motivasi yang dipaksakan dari luar. Sebabnya ialah karena kepuasan
yang diperoleh individu itu sesuai dengan ukuran yang ada dalam
dirinya.
c. Motivasi itu mudah menjalar atau tersebar kepada orang lain. Guru
yang berminat tinggi dan antusias akan menghasilkan peserta didik
yang juga berminat tinggi dan antusias pula. Demikian pula peserta
didik yang antusiasn akan mendorong motivasi peserta didik lainnya.
d. Tugas-tugas yang dibebankan oleh diri sendiri akan menimbulkan
minat yang lebih besar untuk mengerjakannya dari pada apabila tugas-
tugas itu dipaksakan oleh guru. Apabila peserta didik diberi
kesempatan untuk menemuklan masalah secara mandiri dan
memecahkannya sendiri, hal itu akan mengembangkan motivasi dan
disiplin lebih baik.
45


e. Tekanan kelompok peserta didik (peer group) kebanyakan lebih efektif
dalam memotivasi dari pada tekanan atau paksaan dari orang dewasa.
Peserta didik, terutama para adoselen, sedang mencari kebebasan dari
orang dewasa; ia menempatkan hubungan kawan sebayanya yang lebih
tinggi. Ia bersedia melakukan apa yang akan dilakukan oleh kelompok
sebayanya, dan demikian sebaliknya. Oleh karena itu, kalau guru
hendak membimbing peserta didik belajar, arahkanlah anggota-
anggota kelompok itu kepada nilai-nilai belajar, baru peserta didik
tersebut akan belajar dengan baik.
40


5. Faktor-faktor yang dapat Menimbulkan Motivasi Belajar Siswa
Dalam pembahasan sebelumnya telah disebutkan bahwa motivasi
belajar dapat digolongkan menjadi dua yaitu motivasi intrinsik dan
motivasi ekstrinsik. Adapaun faktor-faktor yang dapat menimbulkan
motivasi intrinsik adalah adanya kebutuhan, adanya pengetahuan tentang
kemajuan dirinya, adanya aspirasi atau cita-cita. Sedangkan faktor-faktor
yang dapat menimbulkan motivasi ekstrinsik adalah ganjaran, hukuman
dan persaingan, adapun lebih jelasnya penulis uraikan satu persatu
dibawah ini:
a. Faktor Intrinsik
(1) Adanya Kebutuhan
Seseoerang yang melakukan suatu aktivitas tidak selamanya
mempunyai motivasi yang sama, walaupun apa yang dilakukan itu
pada obyek yang sama. Kebutuhan seseorang yang berbeda
menyebabkan motivasi yang berbeda pula antara seseorang dengan

40
Tabrani Rusyan, dkk. Pendekatan Dalam Proses Belajar Mengajar (Bandung: Remaja
Karya, 1989), hlm. 124
46


yang lainnya. Oleh karena itu, tingkah laku seseorang dibangkitkan
dan diarahkan oleh kebutuhan-kebutuhan tertentu.
41

(2) Adanya Pengetahuan tentang Kemajuannya Sendiri
Dengan anak mengetahui hasil-hasil atau prestasinya sendiri,
dengan anak mengetahui apakah ia ada kemajuan atau sebaliknya ada
kemunduran, maka hal ini dapat menjadi pendorong bagi anak untuk
belajar lebih giat lagi. Oleh karena itu, penting sekali adanya evaluasi
atau penilaian tehadap seluruh kegiatan anak secara kontinue dan hasil
evaluasi itu diberitahukan atau disuruh mencatat oleh murid-murid
sendiri.
42

(3) Adanya Aspirasi atau Cita-Cita
Cita-cita yang menjadi tujuan dari hidupnya ini merupakan
pendorong bagi seluruh kegiatan anak, pendorong bagi belajarnya.
Disamping itu, cita-cita dari seseorang anak sangat dipengaruhi
oleh tingkat kemampuannya. Anak yang mempunyai tingkat
kemampuan yang baik, umumnya mempunyai cita-cita yang lebih
realis jika dibandingkan dengan anak yang mempunyai tingkat
kemampuan yang kurang atau rendah.
43

b. Faktor Ekstrinsik
(1) Ganjaran


41
Syaiful Bakri Djamarah, Prestasi belajar dan kompetensi guru (Surabaya: Usaha
Nasional, 1994), hlm. 50.

42
Amir Daien indra kusuma, Pengantar Ilmu Pendidikan (Surabaya: Usaha Nasional,
1973), hlm. 163
43
Ibid., hlm. 164.
47


Ganjaran adalah merupakan alat pendidikan represif yang
bersifat positif tetapi disamping fungsinya sebagai alat pendidikan
represif positif ini, ganjaran adalah juga merupakan alat motivasi.
Yaitu alat yang bisa menimbulkan motivasi ekstrinsik. Ganjaran
dapat menjadikan pendorong bagi anak untuk belajar lebih giat
lagi.
(2) Hukuman
Biarpun hukuman merupakan alat pendidikan yang tidak
menyenangkan, alat pendidikan yang bersifat negatif, namun
demikian dapat juga menjadi alat motivasi, alat pendorong untuk
mempergiat belajarnya murid. Murid yang pernah mendapat
hukuman oleh karena kelalaian tidak mengerjakan suatu tugas,
maka ia akan berusaha untuk tidak memperoleh hukuman lagi, ia
berusaha untuk dapat selalu memenuhi tugas-tugas belajarnya, agar
terhindar dari bahaya hukuman. Hal ini berarti bahwa ia didorong
untuk selalu belajar. Bahkan tidak hanya ia sendiri yang terdorong
untuk selalu belajar, melainkan teman-temannya juga terdorong
untuk selalu belajar, agar merekapun terhindar dari menderita
hukuman.
Beberapa persyaratan pemberian hukuman yang perlu diperhatikan
adalah:
(a) Pemberian hukuman harus tetap dalam jalinan cinta kasih
sayang,
(b) Pemberian hukuman harus didasarkan kepada alasan
keharusan artinya sudah tidak ada alat pendidikan yang lain
48


yang bisa dipergunakan, hukuman merupakan tindakan terakhir
dilaksanakan, setelah dipergunakan alat-alat pendidikan lain
tetapi tidak memberikan hasil,
(c) Pemberian hukuman harus menimbulkan kesan pada hati anak.
Dengan adanya kesan itu, anak akan selalu mengingat pada
peristiwa tersebut,
(d) Pemberian hukuman harus menimbulkan keinsyafan dan
penyesalan pada anak. Inilah hakikat dari tujuan pemberian
hukuman, dan
(e) Pada akhirnya, pemberian hukuman harus diikuti dengan
pemberian ampun dan disertai dengan harapan serta
kepercayaan.
44


Dengan demikian, hukuman, baik ditinjau dari fungsinya
sebagai alat pendidikan, maupun ditinjau dari fungsinya sebagai alat
motivasi kedua-duanya mempunyai nilai positif terhadap proses
pelaksanaan pendidikan
(3) Persaingan atau Kompetisi
Persaingan, sebenarnya adalah berdasarkan kepada
golongan untuk kedudukan dan penghargaan kebutuhan akan
kedudukan dan penghargaan adalah merupakan kebutuhan yang
sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan. Oleh karena
itu kompetisi dapat menjadi tenaga pendorong yang sangat besar.
Kompetisi dapat terjadi secara sendirinya, tetapi dapat pula
diadakan kompetisi sengaja oleh guru. Kompetisi secara dengan
sendirinya dapat terjadi secara terang-terangan, tetapi dapat pula
terjadi secara sembunyi-sembunyi.
45

6. Teori Motivasi


44
Amier Daien Indrakusuma, Op.Cit. hlm. 165.
45
Ibid, hlm. 167
49


Beberapa teori motivasi yang akan dibicarakan pada kesempatan
ini, pada bab ini akan dijelaskan lima teori yaitu: teori hedonisme, teori
naluri, teori reaksi yang dipelajari, teori daya pendorong dan teori
kebutuhan. Adapun perincianya sebagai berikut:

a. Teori Hedonisme
Hedone adalah bahasa Yunani yang berarti kesukaan,
kesenangan atau kenikmatan. Hedonisme adalah suatu aliran didalam
filsafat yang memandang bahwa tujuan hidup yang utama pada
manusia adalah mencari kesenangan (hedone) yang bersifat duniawi.
Menurut pandangan hedonisme, manusia pada hakikatnya adalah
makhluk yang mementingkan kehidupan yang penuh kesenangan dan
kenikmatan. Oleh karena itu setiap menghadapi persoalan yang perlu
pemecahan, manusia cenderung memilih alternatif pemecahan yang
dapat mendatangkan kesenangan dari pada yang mengakibatkan
kesukaran, kesulitan, penderitaan, dan sebagainya. Implikasi dari teori
ini ialah adanya anggapan bahwa semua orang akan cenderung
menghindari hal-hal yang sulit dan menyusahkan, atau yang
mengandung resiko berat, dan lebih suka melakukan sesuatu yang
mendatangkan kesenangan baginya.
46

b. Teori Naluri


46
Ngalim Purwanto, Psikologi Pendidikan, (Bandung: Remaja Rosda Karya, 1999),
hlm.74.

50


Pada dasarnya manusia memiliki tiga dorongan nafsu pokok
yaitu: (1). Dorongan nafsu (naluri) mempertahankan diri. (2).
Dorongan nafsu (naluri) mengembangkan diri. (3). Dorongan nafsu
(naluri) mengembangkan atau mempertahankan jenis. Dengan
demikian ketika naluri pokok itu, maka kebiasaan-kebiasaan apapun
tindakan-tindakan dan tingkah laku manusia yang diperbuatnya sehari-
hari mendapat dorongan atau digerakkan oleh ketiga naluri tersebut.
Oleh karena itu, menurut teori ini untuk memotivasi seseorang harus
berdasarkan naluri mana yang akan dituju dan perlu dikembangkan.
Sering kali kita temukan seseorang bertindak melakukan
seseuatu karena didorong oleh lebih dari naluri pokok sekaligus
sehingga sukar bagi kita untuk menetukan naluri pokok mana yang
lebih dominan mendorong orang tersebut melakukan tindakan yang
demikian itu. Sebagai contoh: seorang mahasiswa tekun dan rajin
belajar meskipun dia hidup didalam kemiskinan bersama keluarganya.
Hal apakah yang menggerakkan mahasiswa itu tekun dan rajin belajar?
Mungkin karena ia benar-benar ingin menjadi pandai (naluri
mengembangkan diri). Akan tetapi mungkin juga karena ia ingin
meningkatkan karier pekerjaanya sehingga dapat hidup senang
bersama keluarganya dan dapat membiayai sekolah anak-anaknya
(naluri mengembangkan atau mempertahankan jenis dan naluri
mempertahankan diri).
47



47
Ibid., hlm. 75
51


c. Teori Reaksi yang Dipelajari
Teori ini berpandangan bahwa tindakan atau perilaku manusia
tidak berdasarkan naluri-naluri tetapi berdasarkan pola-pola tingkah
laku yang dipelajari dari kebudayaan ditempat orang itu hidup. Orang
belajar paling banyak dari lingkungan kebudayaan ditempat ia hidup
dan dibesarkan. Oleh karena itu, teori ini disebut juga teori lingkungan
kebudayaan. Menurut teori ini, apabila seorang pemimpin atau seorang
pendidik akan memotivasi anak buah atau anak didiknya, pemimpin
atau pendidik itu hendaknya mengetahui benar-benar latar belakang
kehidupan dan kebudayaan orang-orang yang dipimpinnya. Dengan
mengetahui latar belakang kebudayaan seseorang kita dapat
mengetahui polah tingkah. lauknya dan dapat memahami pula
mengapa ia bereaksi dan bersikap yang mungkin berbeda dengan orang
lain dalam menghadapi suatu masalah.
48

d. Teori Daya Pendorong
Teori ini merupakan perpaduan antara teori naluri dengan
teori reaksi yang dipelajari. Daya pendorong adalah semacam naluri,
tetapi hanya suatu dorongan kekuatan yang luas terhadap suatu arah
yang umum. Misalnya suatu daya pendorong pada jenis kelamin yang
lain. Semua orang dalam semua kebudayaan mempunyai daya
pendorong pada jenis kelamin yang lain. Namun, cara-cara yang
digunakan dalam mengejar kepuasan terhadap daya pendorong tersebut


48
Ibid., hlm. 76
52


berlain-lainan bagi tiap individu menurut latar belkang kebudayaan
masing-masing. Oleh karena itu, menurut teori ini, bila seorang
pemimpin atau seorang pendidik ingin memotivasi anak buahnya, ia
harus mendasarkannya atas daya pendorong yaitu atas naluri dan juga
reaksi yang dipelajari dari kebudayaan lingkungan yang dimilikinya.
Memotivasi anak didik yang sejak kecil dibesarkan didaerah gunung
kidul misalnya, kemungkinan besar akan berbeda dengan cara
memberikan motivasi pada anak yang dibesarkan di kota medan
meskipun masalah yang dihadapinya sama.
f. Teori Kebutuhan
Teori motivasi yang sering banyak dianut orang-orang adalah
teori kebutuhan. Teori ini beranggapan bahwa tindakan yang dilakukan
oleh manusia pada hakikatnya adalah untuk memenuhi kebutuhannya,
baik kebutuhan fisik maupun kebutuhan psikis. Oleh karena itu,
menurut teori ini, apabila seorang pemimpin ataupun pendidik
bermaksud memberikan motivasi kepada seseorang, ia berusaha
mengetahui terlebih dahulu apa kebutuhan-kebutuhan orang yang akan
dimotivasinya.
Sejalan dengan itu pula terdapat adanya beberapa teori
kebutuhan yang sangat erat berkaitan dengan kegiatan motivasi.
Berikut ini dibicarakan salah sartu dari teori kebutuhan yang
dimaksud. Teori Abraham Maslow. Sebagai seorang pakar psikologi,
Maslow mengemukakan adanya lima tingkatan kebutuhan pokok
53



manusia. Kelima tingkatan kebutuhan pokok inilah yang kemudian
dijadikan pengertian kunci dalam mempelajari motivasi manusia.
Adapun kelima tingkatan kebutuhan pokok yang dimaksud dapat
dilihat pada gambar berikut:





Aktualisasi diri


Kebutuhan
Penghargaan


Kebutuhan sosial



Kebutuhan rasa aman dan Perlindungan



Kebutuhan Fisiologi


Gambar 1
Keterangan:
1) Kebutuhan fisiologis: kebutuhan ini merupakan kebutuhan dasar,
yang bersifat primer dan fital yang menyangkut fungsi-fungsi
biologis dasar dari organisme manusia seperti kebutuhan akan
pangan, sandang, dan papan, kesehatan fisik, kebutuhan seks
dansebagainya.
2) Kebutuhan rasa aman dan perlindungan (safety and security)
seperti terjamin keamanannya, terlindung dari bahaya dan ancaman
penyakit, perang, kemiskinan, kelaparan, perlakuan tidak adil, dan
sebagainya.
54


3) Kebutuhan sosial (social needs) yang meliputi antara lain
kebutuhan akan dicintai, diperhitungkan sebagai pribadi, diakui
sebagai anggota kelompok, rasa setia kawan, kerja sama.
4) Kebutuhan akan penghargaan (esteem needs), termasuk kebutuhan
dihargai karena prestasi, kemampuan, kedudukan atau setatus,
pangkat, dan sebagainya.
5) Kebutuhan akan aktualisasi diri (self actualization), seperti antara
lain: kebutuhan mempertinggi potensi-potensi yang dimiliki,
pengembangan diri secara maksimum, kreatifitas, dan ekspresi
diri.
49


Tingkat atau hirarki kebutuhan dari Maslow ini tidak dimaksud
sebagai suatu kerangka yang dapat dipakai setiap saat, tetapi lebih
merupakan kerangka acuan yang dapat digunakan sewaktu-waktu bila mana
diperlukan untuk memperkirakan tingkat kebutuhan mana yang mendorong
seseorang yang akan dimotivasi- bertindak melakukan sesuatu.
Dalam kehidupan sehari-hari kita dapat mengamati bahwa kebutuhan
manusia itu berbeda-beda. Faktor-faktor yang mempengaruhi adanya
perbedaan tingkat kebutuhan itu antara lain latar belakang pendidikan, tinggi
rendahnya kedudukan, pengalaman masa lampau, pandanagan atau falsafah
hidup, cita-cita dan harapan masa depan, dari tiap individu.
50

Adanya kebutuhan merupakan alat motivasi yang dapat mendorong
siswa untuk lebih giat dalam belajar. Begitu juga dengan motivasi belajar
pendidikan sejarah kebudayaan islam karena adanya dorongan kebutuhan.
Apabila kita kaitkan dengan teori Maslow tentang teori kebutuhan jika
dikaitkan dengan motivasi belajar siswa terhadap pendidikan sejarah
kebudayaan islam.

49
Ibid, hlm. 77
50
Ibid., hlm.78
55


Setiap individu tidak akan berusaha meloncat kepemuasan kebutuhan
ke tingkat atas sebelum kebutuhan yang ada dibawahnya terpuaskan.
Bagaimanapun manusia adalah makhluk yang tak pernah berada dalam
keadaan sepenuhnya puas. Hal ini terlihat dari kebutuhan-kebutuhan yang
ada dalam diri manusia tidak pernah berhenti menuntut adanya pemuasan.
Kebutuhan yang pada suatu saat telah terpuaskan dilain saat akan kembali
menuntut adanya pemuasan. Demikian seterusnya sehingga tuntutan dan
pemuasan kebutuhan membentuk lingkaran yang tidak berujung.
51

Apabila dikaitkan dengan motivasi belajar siswa terhadap pendidikan
sejarah kebudayaan islam dengan teori kebutuhan Maslow. Yakni
menduduki tingkatan kelima adalah aktualisasi diri. Hal ini dapat dilihat
bahwa individu tidak akan berusaha memuaskan kebutuhan lain sebelum
kebutuhan fisiologisnya terpenuhi, seperti halnya siswa yang sedang lapar
tidak akan tergerak untuk melakukan belajar pendidikan sejarah kebudayaan
Islam. Adapun kebutuhan akan rasa aman adalah satu kebutuhan yang akan
muncul dominan pada siswa apabila kebutuhan fisiologisnya terpenuhi.
Kebutuhan akan cinta dan rasa memiliki adalah kebutuhan yang mendorong
individu untuk membangun hubungan dengan orang lain baik dilingkungan
keluarga, lingkungan pergaulan atau dalam kelompok. Sedangkan kebutuhan
akan rasa harga diri disini Maslow membagi menjadi dua yaitu: rasa harga
diri dari diri sendiri dan penghargaan dari orang lain. Setelah kebutuhan
keempat tersebut terpuaskan baru muncul akan kebutuhan aktualisasi diri.


51
E. Koeswara, Motivasi (Bandung: Angkasa, 1989), hlm. 223
56


Kebutuhan aktualisasi diri merupakan kebutuhan individu untuk
mewujudkan apa yang ada dalam kemampuan. Dengan demikian dapat
dikatakan bahwa seorang siswa yang lapar, tidak aman, tidak ada cinta dan
rasa memiliki, tidak ada penghargaan atas dirinya, maka siswa tidak
termotivasi di dalam belajar pendidikan agama Islam di sekolah.
Apabila menginginkan motivasi belajar pendidikan sejarah
kebudayaan Islam dapat berjalan dengan baik, maka kebutuhan fisiologisnya
harus terpuaskan terdahulu, begitu juga kebutuhan akan rasa aman,
kebutuhan untuk dicintai oleh orang lain dan kebutuhan penghargaan telah
terpenuhi semua dengan baik, maka secara otomatis siswa akan belajar
pendidikan sejarah kebudayaan islam dengan baik. Dengan kata lain siswa
akan termotivasi belajar pendidikan agama Islam di sekolah apabila siswa
tidak dalam keadaan lapar, siswa merasa aman, siswa dicintai oleh orang
tuanya di rumah, dan siswa dihargai di lingkungan keluarganya, sehingga
dengan demikian siswa akan lebih percaya diri dan akan lebih termotivasi
belajar pendidikan sejarah kebudayaan islam di sekolah dengan baik.
C. Pembahasan Tentang Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
Penyelenggaraan pembelajaran merupakan salah satu tugas utama
guru. Sebagaimana diungkapkan oleh Dimyati dan Mudjiono bahwa
pelajaran tanpa diartikan sebagai kegiatan yang ditujukan untuk
membelanjarkan siswa.
52


52
Dimyati dan Mudjiono, Belajar dan Pembelajaran, (Jakarta : Rineka Cipta, 1999), hal
114
57


Adapun pembelajaran berasal dari kata dasar ajar yang artinya
petunjuk yang diberikan kepada orang supaya diketahui. Dari kata ajar ini
lahirlah kata kerja belajar yang berarti berlatih atau berusaha memperoleh
kepandaian atau ilmu dan kata pembelajaran berasal dari kata belajar
yang mendapat awalan pen-dan akhiran an yang merupakan konflik nominal
yang mempunyai arti proses.
53

Pembelajaran adalah proses pemerolehan maklumat dan
pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat serta pembentukan sikap dan
kepercayaan. Dalam konteks pendidikan, guru biasanya berusaha mengajar
supaya peserta didik dapat belajar menguasai isi pelajaran demi mencapai
suatu objektif yang ditentukan. Pembelajaran akan membawa pada
perubahan pada seseorang.
Ada beberapa definisi tentang pembelajaran di kemukakan oleh para
ahli, yaitu :
a. Menurut Degeng, pembelajaran (ungkapan yang leboih dikenal
sebelumnya pembelajaran) adalah upaya untuk membelanjarkan
siswa.
54

b. Pembelajaran adalah upaya membelajarkan siswa untuk belajar.
Kegiatan ini mengakibatkan siswa mempelajari sesuatu dengan cara
lebih efektif dan efisien.
55

c. Pembelajaran adalah suatu usaha mengorganisasi lingkungan sehingga
menciptakan kondisi belajar bagi siswa.
56

d. Kamus dewan mengartikan pelajran sebagai proses belajar untuk
memperoleh ilmu pengetahuan dan menjalani pelatihan.

53
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta :
Balai Pustaka, 1990), hal 664
54
Muhaimin, Paradigma Pendidikan Islam, (Bandung : PT. Remaja Rosdakarya, 2002),
hal 183
55
Muhaimin M.A, Belajar Mengajar, (Surabaya : Citra Media, 1996), hal 99
56
Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar, (Jakarta : Bumi askara, 2002), hal 48
58


e. Menurut pandangan ahli kognbitif, pembelajaran boleh diartikan sebagai
suatu proses dalam yang menghasilkan perubahan tingkah laku yang
agak kekal.
f. Aliran behavioris berpendapat bahwa pelajaran adalah perubahan dalam
tingkah laku yang cara seorang bertindak dalam suatu situasi.
Dari mengkaji sejarah kita dapat memperoleh informasi tentang
pelaksaan pendidikan islam dari zaman Rosulullah sampai sekarang, mulai
dari pertumbuhan, perkembangan, kemajuan, kemunduran dan kebangkitan
kembali dari pendidikan islam. Dari sejarah dapat diketahui bagaimana yang
terjadi dalam penyelenggaraan pendidikan islam dengan segala ide, konsep,
institusi, sistem, dan opersionalnya yang terjadi dari waktu ke waktu.
57

Dikaitkan dengan pengertian pembelajaran, maka diperoleh sebuah
pengertian bahwa pembelajaran pendidikan sejarah kebudayaan islam adalah
upaya membelanjarkan siswa untuk dapat memahami, menghayati, dan
mengamalkan nilai-nilai agama melalui kegiatan bimbingan, pengajaran atau
latihan.
1. Pengertian Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah adalah catatan peristiwa-peristiwa yang terjadi pada masa
lampau, dalam pengertian yang lebih seksama sejarah adalah kisah dan
peristiwa pada masa lampau umat manusia dan sejarah pendidikan
merupakan salah satu sejarah kebudayaan umat manusia. karena
mendidik, membimbing seseorang merupakan suatu aktivitas untuk

57
Hanun Asrohah, Sejarah Pendidikan Islam, Jakarta: PT Logos Wacana Ilmu, 2001,
h.11
59


menyerahkan atau mewariskan maupun mengembangkan suatu
kebudayaan.
58

Oleh karena itu sejarah haruslah diartikan sebagai tindakan
manusia dalam jangka waktu tertentu pada masa lampau yang dilakukan di
tempat tertentu.
Kata sejarah dalam bahasa Arab disebut tarikh, yang menurut
bahasa berarti ketentuan masa. Sedang menurut istilah berarti Keterangan
yang telah terjadi di kalangannya pada masa yang telah lampau atau pada
masa yang masih ada. Sedangkan pengertian selanjutnya memberikan
makna sejarah sebagai catatan yang berhubungan dengan kejadian-
kejadian masa silam yang di abadikan dalam laporan-laporan tertulis dan
dalam ruang lingkup yang luas, dan pokok dari persoalan sejarah
senantiasa akan sarat dengan pengalaman-pengalaman penting yang
menyangkut perkembangan keseluruhan keadaan masyarakat. Oleh sebab
itu, menurut Sayid Quthub Sejarah bukanlah peristiwa-peristiwa,
melainkan tafsiran peristiwa-peristiwa itu, dan pengertian mengenai
hubungan-hubungan nyata dan tidak nyata, yang menjalin seluruh bagian
serta memberinya dinamisme waktu dan tempat
59

Berangkat dari pengetian sejarah sebagaimana yang dikemukakan
di atas, peradaban Islam adalah terjemahan dari kata Arab al-Hadharah al-
Islamiyah. Kata Arab ini sering juga diterjemahkan ke dalam bahasa
Indonesia dengan kebudayaan Islam. Kebudayaan dalam bahasa Arab

58
Departemen Agama, Rekontruksi Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia, (Jakarta:
Departemen Agama RI, 2005) hlm.1
59
Zuhairini, dkk., Sejarah Pendidikan Islam, Depag, Jakarta, 1986. hlm. 2
60


adalah al-Tsaqafah. Di Indonesia, sebagaimana juga di Arab dan Barat,
masih banyak orang yang mensinonimkan dua kata kebudayaan dan
peradaban. Kebudayaan adalah bentuk ungkapan tentang semangat
mendalam suatu masyarakat. Sedangkan manifestasi-manifestasi kemajuan
mekanis dan teknologis lebih berkaitan dengan peradaban. Kalau
kebudayaan lebih banyak direfleksikan dalam seni, sastra, religi dan
moral, maka peradaban terrefleksi dalam politik, ekonomi, dan
teknologi.
60

Menurut Koentjaraningrat, kebudayaan paling tidak mempunyai tiga
wujud.
a. Wujud Ideal, yaitu wujud kebudayaan sebagai suatu kompleks ide-ide,
gagasan, nilai-nilai, norma-norma, peraturan-peraturan dan lain-lain.
b. Wujud Kelakuan, yaitu wujud kebudayaan sebagai suatu kompleks
aktivitas kelakuan berpola dari manusia dalam masyarakat.
c. Wujud Benda, yaitu wujud kebudayaan sebagai benda-benda hasil
karya. Sedangkan istilah peradaban biasanya dipakai untuk bagian-
bagian dan unsur-unsur dari kebudayaan yang halus dan indah.
61

Penulis menyimpulkan bahwa definisi mengenai sejarah
kebudayaan islam yakni kejadian-kejadian atau peristiwa yang terjadi di
masa silam yang diabadikan di mana pada saat itu islam merupakan pokok
kekuatan dan sebab yang di timbulkan dari suatu peradapan yang
mempunyai sistem teknologi, seni bangunan, seni rupa, sistem kenegaraan
dan ilmu pengetahuan yang maju dan kompleks.
Sejak zaman Rasulullah Saw, kebudayaan Islam berkembang terus
menerus sejalan dengan perkembangan pemikiran dan meluasnya kekuatan

60
Ibid, hlm. 4
61
Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, ( Jakarta: Grafindo Persada, 1997 ) hlm. 25
61


politik dan daerah penganut Islam, terbentuk bermacam-macam struktur,
ide, dan lembaga-lembaga dalam politik, lapangan ibadat, lapangan
hukum, lapangan seni, lapangan ekonomi, lapangan sosial dan bermacam-
macam lapangan kebudayaan yang lain. Yang jelas benar menonjol dalam
perkembangan kebudayaan Islam yang berpusat pada al-Quran itu adalah
kedinamisannya menyerbu keluaar dari keterbelakangan kebudayaan
bangsa Arab, yang hidup terpencil di gurun-gurun pasir yang tandus, dan
keluasan berfikir yang mendorongnya.
62

Sedangkan landasan dari pembahasan ini yakni adalah sejarah
kebudayaan islam terutama wujud idealnya, sementara landasan
kebudayaan Islam adalah agama Islam. Jadi dalam Islam, tidak seperti
pada masyarakat yang menganut agama-agama bumi, agama bukanlah
kebudayaan tetapi dapat melahirkan kebudayaan. Kalau kebudayaan
merupakan hasil cipta, rasa dan karsa manusia, maka agama Islam adalah
wahyu dari Tuhan.
63

Hasbullah merumuskan bahwa sejarah kebudayaan islam yaitu:
(1) Catatan peristiwa tentang pertumbuhan dan perkembangan
pendidikan islam dari sejak lahirnya sampai sekarang.
(2) Suatu cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan
pertumbuhan dan perkembangan pendidikan islam baik dari segi

62
Ibid, hlm. 27
63
Ibid, hlm. 27
62


gagasan atau ide-ide, konsep, lembaga maupun opersinalisasi sejak
zaman nabi Muhammad hingga saat ini.
64

Dari dua sumber yang merumuskan sejarah pendidikan islam dapat
disimpulkan bahwa kedua penjelasan memiliki maksud yang sama yaitu
peristiwa atau cabang ilmu pengetahuan mengenai pertumbuhan dan
perkembangan pendidikan islam dari segi ide, konsep, lembaga
operasionalisasi dari sejak zaman nabi Muhammad saw sampai sekarang.
2. Tujuan dan Fungsi Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
Sejarah Kebudayaan Islam di Madrasah Ibtidaiyah merupakan
salah satu mata pelajaran PAI yang menelaah tentang asal-usul,
perkembangan, peranan kebudayaan/peradaban Islam dan para tokoh yang
berprestasi dalam sejarah Islam pada masa lampau, mulai dari sejarah
masyarakat Arab pra-Islam, sejarah kelahiran dan kerasulan Nabi
Muhammad SAW, sampai dengan masa Khulafaurrasyidin. Secara
substansial, mata pelajaran Sejarah Kebudayan Islam memiliki kontribusi
dalam memberikan motivasi kepada peserta didik untuk mengenal,
memahami, menghayati sejarah kebudayaan Islam, yang mengandung
nilai-nilai kearifan yang dapat digunakan untuk melatih kecerdasan,
membentuk sikap, watak, dan kepribadian peserta didik.
Mata pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam di Madrasah Ibtidaiyah
bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan-kemampuan sebagai
berikut:

64
Zuhairini, dkk, Sejarah Pendidikan Islam (Jakarta : Bumi Aksara, 1997) hlm. 5
63


a. Membangun kesadaran peserta didik tentang pentingnya mempelajari
landasan ajaran, nilai-nilai dan norma-norma Islam yang telah
dibangun oleh Rasulullah SAW dalam rangka mengembangkan
kebudayaan dan peradaban Islam.
b. Membangun kesadaran peserta didik tentang pentingnya waktu dan
tempat yang merupakan sebuah proses dari masa lampau, masa kini,
dan masa depan
c. Melatih daya kritis peserta didik untuk memahami fakta sejarah secara
benar dengan didasarkan pada pendekatan ilmiah.
d. Menumbuhkan apresiasi dan penghargaan peserta didik terhadap
peninggalan sejarah Islam sebagai bukti peradaban umat Islam di masa
lampau.
e. Mengembangkan kemampuan peserta didik dalam mengambil ibrah
dari peristiwa-peristiwa bersejarah (Islam), meneladani tokoh-tokoh
berprestasi, dan mengaitkannya.
65


Sesuai dengan tujuan pembelajaran sejarah kebudayaan islam,
yakni upaya pemberian pengetahuan, penanaman penghayatan tentang
sejarah kebudayaan islam dan nilai-nilai-nya. Dalam tujuan yang ini dapat
berwujud. Segenap kegiatan yang dilakukan seseorang untuk membantu
seorang atau kelompok siswa dalam menanamkan dan atau
menumbuhkembangkan ajaran sejarah kebudayaan islam dan nilai-nilai-
nya untuk dijadikan sebagai pegangan hidupnya, yang diwujudkan dalam
sikap hidup dan dikembangkan dalam keterampilan hidupnya sehari-hari.
66

Tujuan di atas dapat diambil kesimpulan bahwa tujuan
pembelajaran sejarah kebudayaan islam adalah agar siswa memahami,
menghayati, dan menyakini, dan mengamalkanajaran sejarah kebudayaan
Islam, sehingga menjadi Muslim yang beriman, bertaqwa kepada Allah
Swt dan berakhlak mulia. Dengan kata lain bahwa pembelajaran sejarah

65
Departemen Agama, Kurikulum KTSP 2006 (Jakarta: Departemen Agama RI, 2006)
hlm. 25
66
Ibid, hlm. 26
64


kebudayaan Islam bertujuan untuk mencapai kebahagiaan hidup di dunia
dan akhirat.
Sedangkan Pembelajaran sejarah kebudayaan islam memiliki tiga
fungsi sebagai berikut :
(1) Fungsi edukatif

Sejarah menegaskan kepada peserta didik tentang keharusan
menegakkan prinsip, sikap hidup yang luhur dan islami dalam
kehidupan sehari hari
(2) Fungsi keilmuan

Melalui sejarah peserta didik memperoleh pengetahuan yang
memadai tentang islam dan kebudayaanya.
(3) Fungsi transformasi
Sejarah merupakan salah satu sumber yang sangat penting dalam
rancang transformasi masyarakat.
67

Dari fungsi diatas dapat di simpulkan bahwa fungsi pembelajaran
sejarah kebudayaan islam di madrasah ibtidaiyah memiliki tiga fungsi
yaitu fungsi edukatif, keilmuan, tranformasi. Dalam hubungan ini
pendidikan berarti pemindahan isi kebudayaan untuk menyempurnakan
segala dan kecakapan anak didik guna menghadapi persoalan-persoalan
dan harapan-harapan kebudayaannya, pendidikan sejarah kebudayaan
islam adalah berfungsi mewariskan nilai-nilai budaya dari suatu generasi

67
Ibid, hlm. 27
65


ke generasi selanjutnya. Oleh karenanya mempelajari sejarah kebudayaan
dalam rangka memahami sejarah kebudayaan islam adalah sangat penting.
3. Ruang Lingkup Materi Bidang Sejarah Pendidikan Islam
Dalam kurikulum ini sejarah kebudayaan islam dipahami sebagai
sejarah tentang agama islam dan kebudayaan (history of Islami and
Islamic culture). Oleh karena itu kurikulum ini tidak saja menampilkan
sejarah kekuasaan atau sejarah raja-raja, tetapi juga akan diangkat sejarah
perkembangan ilmu agama, sains dan teknologi dalam islam. Aktor sejarah
yang diangkat meliputi nabi, sahabat dan khalifah, ulama, intelektual dan
filosuf. Faktor faktor social dimunculkan guna penyempurnaan
pengetahuan peserta didik tentang sejarah kebudayaan islam.
Ruang lingkup Sejarah Kebudayan Islam di Madrasah Ibtidaiyah meliputi
:
a. Sejarah masyarakat Arab pra-Islam, sejarah kelahiran dan kerasulan
Nabi Muhammad SAW.
b. Dakwah Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya, yang meliputi
kegigihan dan ketabahannya dalam berdakwah, kepribadian Nabi
Muhammad SAW, hijrah Nabi Muhammad SAW ke Thaif, peristiwa
Isra Miraj Nabi Muhammad SAW.
c. Peristiwa hijrah Nabi Muhammad SAW ke Yatsrib, keperwiraan Nabi
Muhammad SAW, peristiwa Fathu Makkah, dan peristiwa akhir hayat
Rasulullah SAW.
d. Peristiwa-peristiwa pada masa khulafaurrasyidin.
e. Sejarah perjuangan tokoh agama Islam di daerah masing-masing.
68


Dari penjelasan ruang lingkup diatas, pernyataan bahwa
pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka

68
Ibid, hlm. 28
66


mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi
peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada
Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif,
mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung
jawab. Untuk mencapai tujuan tersebut, salah satu bidang studi yang harus
dipelajari oleh peserta didik di madrasah adalah Pendidikan Agama Islam,
yang dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak
mulia.
Berikut ini adalah materi dan kompetensi dasar mata pelajaran
sejarah kebudayaan islam kelas V tahun ajaran 2008-2009, dapat dilihat
pada tabel di bawah ini:
Tabel I
Bidang Studi Sejarah Kebudayaan Islam Kelas V


KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN
1 2
I.1. Mendskripsikan peristiwa peristiwa
hijarh Nabi Muhammad SAW ke
Madinah dan mengamnbil hikmah
peristiwa hujrah nabi Muhammada
SAW dan meneladani
kesabarannya
Hijrah Nabi Muhammad SAW ke
Madinah
Rencana jahat kafir Quraisy.
Mengatasi Ancaman.
Kaum muslimin hijrah ke madinah.
Nabi Muhammad hijrah ke
Madinah.
Hijrah sebagai perjuangan
menyiarkan Islam.
Persaudaraan kaum Muhajirin dan
Anshar
I.2. Menunjukan keperwiran
Rosululloh SAW dalam berbagai
peperangan Dan meneladani
keperwiraan Rosululloh SAW
Keperwiraan Nabi Muhammad SAW
Keperwiraan Rasulullah Saw dalm
peperangan.
67


Perang Badar.
Perang Uhud.
Perang Khardaq.
Perjanjian hudaibiyah
II.I. Mendeskripsikan kronologi
peristiwa Fathu Makkah








II.2 Menghayati peristiwa wafatnya
Rasulullah SAW
Fathu Makkah
Terjadinya Fathu Makkah
Kisah penaklukan kota Makkah
Haji Wada
Khutbah Rasulullah pada haji Wada
Sifat pemaaf Rasulullah ketika
Fathu Makkah
Dakwah Rasulullah di kalangan
raja-raja
Kondisi kesehatan Rasulullah
menjelang wafat
Detik-detik meninggalnya
Rasulullah SAW
Reaksi sahabat ketika mendengar
Rasulullah wafat, Kecintaan para
sahabat kepada Rasulullah SAW.












BAB III
68


METODE PENELITIAN

A. Pendekatan dan Jenis Penelitian
Pendekatan ini termasuk dalam penelitian kualitatif, sebab pendekatan
yang dilakukan adalah melalui pendekatan deskriptif kualitatif. Maksudnya
adalah penelitian deskriptif kualitatif ini data yang di kumpulkan bukan
berupa angka-angka melainkan data tersebut berasal dari kata-kata dan
dokumen-dokumen yang menunjang.
69
Pendekatan deskriptif ini bertujuan
menggambarkan secara sistematik dan akurat fakta dan karakteristik mengenai
populasi atau daerah tertentu mengenai berbagai sifat dan faktor tertentu.
70

Berdasarkan uraian diatas penggunaan pendekatan kualitatif dapat
menghasilakn data deskriptif pelaksanaan pembelajaran dalam kelas, yang dan
fungsi pembelajaran dalam meningkatkan motivasi pembelajaran sejarah
kebudayaan islam kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
B. Kehadiran Peneliti
Dalam penelitian ini kehadiran peneliti sangat di perlukan, selain itu
peneliti sendiri yang bertindak sebagai instrument penelitian. Dimana peneliti
bertugas untuk merencanakan, melaksanakan pengumpulan data,
menganalisis, menafsirkan data pada akhirnya peneliti juga yang menjadi
pelapor hasil penelitiannya. Hal ini di karenakan agar dapat lebih dalam
memahami latar penelitian dan konteks penelitian.


69
Lexy. J Moleong, Metodologi Kualitatif (Bandung: PT. Remaja Rosda Karya, 2002)
hlm. 3
70
Gempur Santoso, Metodologi Penelitian (Jakarta: Prestasi Pustaka Publisher, 2005)
hlm.29
69


C. Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian adalah letak di mana penelitian di lakukan untuk
memperoleh data informasi yang di perlukan dan berkaitan dengan obyek
penelitian. Adapun lokasi penelitian ini adalah berada di MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang..
D. Jenis Data
Menurut Suharsimi Arikunto, yang di maksud dengan sumber data
adalah subyek dari mana data-data di peroleh.
71
Berdasarkan pengertian
tersebut dapat di mengerti bahwa yang di maksud dengan sumber data adalah
dari mana peneliti akan mendapatkan dan menggali informasi berupa data-data
yang di perlukan dalam penelitian.
Adapun sumber data dalam penelitian ini adalah:
1. Sumber data primer, yaitu data yang di peroleh dari sumbernya secara
langsung. Dan yang menjadi sumber data primer adalah kepala sekolah,
guru bidang studi sejarah kebudayaan islam dan siswa kelas V
2. Sumber data skunder, yaitu data yang di peroleh dari data yang sudah ada
dan mempunyai hubungan dengan masalah yang diteliti atau sumber data
perlengkap yang berfungsi melengkapi data-data yang di perlukan oleh
data primer, antara lain berupa dokumen-dokumen.

E. Teknik Pengumpulan Data

71
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarta: Rineka
Cipta, 2002) hlm. 17
70


Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematik dan standart untuk
memperoleh data yang di perlukan. Pengumpulan data tiada lain merupakan
suatu proses data primer untuk keperluan penelitian. Serta merupakan langkah
yang amat penting dalam metode ilmiah.
Dalam upaya pengumpulan data yang di perlukan, maka perlu adanya
teknik pengumpulan data yang dapat di gunakan secara cepat, sesuai dengan
masalah yang di selidiki dan tujuan penelitian, maka penulis menggunakan
beberapa metode yang dapat mempermudah penelitian ini, antara lain :
1. Metode wawancara (Interview)
Interview adalah proses tanya jawab lisan dua orang atau lebih
berhadapan secara fisik yang satu melihat yang lain mendengarkan lewat
telinganya sendiri. Dan suaranya merupakan alat pengumpulan informasi
langsung tentang berbagai jenis.
Metode ini sering juga disebut dengan quisionir lisan, yaitu sebuah
dialog yang dilakukan dengan jalan wawancara untuk memperoleh
informasi dari terwawancara. Di tinjau dari pelaksanaannya, wawancara di
bedakan atas :
a. Interview bebas, dimana pewawancara bebas menanyakan apa saja,
tetapi juga mengingat akan data apa yang akan di kumpulkan.
b. Interview terpimpin, yaitu interview yang dilakukan oleh pewawancara
dalam dengan membawa sederetan pertanyaan yang lengkap dan
terperinci.
71


c. Interview bebas terpimpin, yaitu kombinasi antara interview bebas dan
interview terpimpin.
72

Dalam penelitian kali ini peneliti menggunakan interview bebas
terpimpin yaitu pewawancara hanya membawa pedoman yang hanya
merupakan garis besar tentang hal-hal yang akan di tanyakan. Wawancara
ini di lakukan untuk memperoleh data tentang masalah-masalah yang
berkaitan dengan pelakasanaan metode resitasi dalam meningkatkan
motivasi pembelajaran sejarah kebudayaan islam kelas V MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang..
2. Metode Observasi
Metode observasi adalah study yang sengaja di sistematis tentang
fenomena sosial dan gejala-gejala alam dengan jalan pengamatan dan
catatan.
73
Adapun metode observasi yang di gunakan oleh peneliti adalah
observasi sistematis, yaitu metode yang di lakukan oleh pengamat dengan
menggunakan pedoman sebagai instrument pengamatan.
74

Metode ini di pergunakan untuk mengumpulkan data yang di
butukan dalam penelitian ini, berupa data tentang kondisi fisik sejarah
kebudayaan islam kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
meliputi fasilitas yang ada dan sarana fisik yang tersedia.



72
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarta: PT Asti
Mahasatya, 2002) hlm. 126
73
Kartini Kartono, Pengantar Metode Riset social (Bandung: Mandar Maju, 1993) hlm.
15
74
Ibid, hlm. 147
72


3. Metode Dokumentasi
Dokumentasi, dari asal katanya dokumen, yang berarti barang-
barang tertulis. Di dalam melaksanakan metode dokumentasi, peneliti
menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen,
peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian, dan sebagainya.
75

Di mana dalam melaksanakan teknik dokumenter, peneliti
menyelidiki benda-benda tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen,
peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian dan sebagainya yang
mendukung kelengkapan data yang di butukan dalam penulisan skripsi ini.
Metode ini di gunakan untuk memperoleh data tentang :
a. Catatan latar belakang MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
b. Struktur organisasi MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
c. Data guru, siswa dan karyawan MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang.
d. Sarana prasarana MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang.
F. Analisis Data
Analisis data adalah suatu cara yang digunakan untuk menyusun dan
mengolah data yang terkumpul sehingga dapat dipertanggungjawabkan
kebenarannya.
Adapun teknik analisis data yang penulis gunakan adalah teknik
analisis deskriptif yaitu pengumpulan data berupa kata-kata, gambar, yang

75
Suharsimi Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Jakarta: PT Asdi
Mahasatya, 2002) hlm. 149
73


mana data tersebut berasal dari naskah, wawancara, catatan lapangan, foto dan
lain-lain.
76

Setelah semua data yang diperlukan dalam penelitian ini terkumpul,
maka selanjutnya data diolah dan disajikan dengan menggunakan teknik
analisis deskriptif dengan melalui tahapan-tahapan tertentu, yakni identifikasi
tentang metode resitasi, dan juga tentang penerapannya dalam pembelajaran
sejarah kebudayaan islam.
G. Pengecekan Keabsahan Data
Dalam penelitian, setiap hal temuan harus dicek keabsahannya, agar
hasil penelitiannya dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya dan dapat
dibuktikan keabsahannya. Dan untuk pengecekan keabsahan temuan ini teknik
yang dipakai oleh peneliti adalah triangulasi.
Triangulasi menurut Moeloeng adalah teknik pemeriksaan keabsahan
data yang memanfaatkan sesuatu yang lain diluar data itu untuk keperluan
pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu.
77
Dan pengecekan
atau pemeriksaan yang dilakukan oleh peneliti antara lain yaitu:
a. Triangulasi Data, yaitu dengan cara membandingkan data hasil
pengamatan dengan hasil wawancara, data hasil wawancara dan data hasil
dengan dokumentasi. Hasil perbandingan ini diharapkan dapat
menyatukan persepsi atas data yang diperoleh.
b. Triangulasi Metode, yaitu dengan cara mencari data lain tentang sebuah
fenomena yang diperoleh dengan menggunakan metode yang berbeda

76
Lexy. J Moleong Loc. Cit. hlm. 147

77
Lexy J. Moeloeng, op.cit., hlm. 178
74


yaitu wawancara, observasi, dan dokumentasi. Kemudian hasil yang
diperoleh dengan menggunakan metode ini dibandingkan dan disimpulkan
sehingga memperoleh data yang bisa dipercaya.
c. Triangulasi Sumber, yaitu dengan cara membandingkan kebenaran suatu
fenomena berdasarkan data yang diperoleh oleh peneliti, baik dilihat dari
dimensi waktu maupun sumber lainnya.

















75


BAB IV
HASIL PENELITIAN

A. Latar Belakang Obyek
1. Sejarah Berdirinya MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah Sumberrejo
Kecamatan Gedangan Kab. Malang merupakan salah satu
Lembaga pendidikan yang dikelolah oleh Yayasan Pendidikan
Islam Al-Hikmah dan didirikan pada tahun 1958 M, oleh
Bapak H. Basuni sebagai Ketua Yayasan, yang bermula dari
mushalla Baitur Rahman milik Kyai Muhammad, mushalla
Baitur Rahman merupakan cikal bakal berdinya MI Al-
Hikmah, karena santrinya yang makin hari makin banyak dan
masyarakat sumberrejo menginginkan pengembangan
pendidikan maka didirikanlah madrasah diniyah pada tahun
1958, seiring dengan perkembangan zaman dan tuntutan dari
masyarakat agar madrasah diniyah dirubah menjadi madrasah
ibtidaiyah yang bernaung di bawah lembaga Maarif dan
Departemen agama, maka pada tahun 1978 MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kecamatan Gedangan Kab. Malang mendapat
piagam dari Departemen Agama tertanggal 20 Maret 1978,
Nomor LM/3/1993/A/1978 yang berisi tentang: diberi hak
menurut hukum untuk menyelenggarakan pendidikan dan
pengajaran dan diperbolehkan untuk mengikuti ujian
persamaan Madrasah Negeri.
Lokasi Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah terletak di desa
Sumberrejo Kecamatan Gedangan Kab. Malang, diatas tanah
seluas 186 m
2
. Oleh karena itu, lingkungan MI Al-Hikmah
juga sangat kondusif untuk pendidikan, sebab mudah di
76


jangkau dengan kendaraan umum.
Perkembangan Madrasah Ibtidaiyah Al-Hikmah
Sumberrejo Kecamatan Gedangan Kab. Malang mengalami
proses pasang surut dalam kurun waktu yang dilaluinya, baik
dari segi kualitas maupun kuantitas sesuai dengan dinamika
kehidupan suatu satuan pendidikan yang melayani para peminat
dan para pendukungnya. Selaras dengan perkembangan situasi
dan lingkungan yang ada.
Peningkatan tersebut bisa dipahami karena MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kecamatan Gedangan Kab. Malang,
dikelola secara profesional oleh tenaga pengajar yang sesuai
dengan keahliannya masing-masing, dan dengan menggunakan
kurikulum yang sudah ditetapkan/ disempurnakan baik dari
Departemen Agama, serta ditambah dengan pelajaran
ekstrakurikuler di luar jam efektif.
2. Visi, Misi dan Tujuan MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
a. V i s i
Terwujudnya siswa yang taqwa, cerdas, terampil, berbudi
luhur dan sehat.

b. M i s i
1) Meningkatkan kuwalitas keimanan dan ketaqwaan dalam
kehidupan sehari-hari..
2) Meningkatkan perihal kehidupan yang berbudi luhur, sehat
jasmani dan rohani.
3) Meningkatkan prestasi dan unggul dalam bidang IPTEK,
ketrampilan dan kesenian.
77


4) Meningkatkan kerjasama yang harmonis dengan wali murid dan
masyarakat sekitar demi kemajuan sekolah.
c. Tujuan
1) Memperoleh masukan SDM dan sumber daya lainnya sesuai
kebutuhan dan memenuhi standar kualitas yang direncanakan.
2) Menyelenggarakan proses pemberdayaan SDM dan sumber daya
lainnya yang terprogram dan terlaksana secara optimal.
3) Mendapat hasil SDM yang bermanfaat dan hasil sumber daya
lainnya yang dapat dimanfaatkan secara berkelanjutan serta
mempunyai nilai jariah.













78



Kepala Sekolah
Sucipto, S. PdI
Komite Sekolah
Nur Hasim
Yayasan
Abd. Hamid
3. Struktur Organisasi MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang Tahun
Ajaran 2008-2009
















4. Keadaan Siswa MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Tata Usaha
Ahmad Junaedi,
S. PdI
Wali Kelas I
Maulidah, A.
Ma

Wali Kelas IV
Erni Susanti,
A. Ma

Wali Kelas II
Yuliati
Ningsih, A.
Ma
Wali Kelas III
Lilis
Nurhidayati,
A. Ma

WALI KELAS
VI
Wiwik Rosidah,
A. MA
WALI
KELAS V
M. ROWI,
S. PdI
SISWA
79


Sedangkan untuk mengetahui jumlah siswa tahun ajaran 2008-2009
MI Al-Hikmah Sumberrejo Gedangan dapat dilihat pada tabel berikut ini:
Tabel I
Jumlah Siswa MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Kelas Laki-Laki Perempuan
Jumlah Wali Kelas

I 14 16 30 Maulidah, A.Ma
II 11 14 25 Yuliati Ningsih, A.Ma
III
9 11 20 Lilis Nurhidayati,
A.Ma
IV 10 16 26 Erni Susanti A.Ma
V 12 15 27 M.Rowi, S. PdI
VI 13 12 25 Wiwik Rosidah A.Ma
JUMLAH 69 85 154
Sumber: Profil MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.Malang

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa jumlah seluruh siswa MI
Al-Hikmah Sumberrejo Gedangan pada tahun pelajaran 2008/2009 adalah
69 siswa laki-laki dan 85 siswa perempuan. Sehingga jumlah keseluruhan
adalah:154 siswa.
5. Sarana dan Prasarana MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Keadaan sarana dan prasarana Sekolah ini merupakan wadah,
dimana peserta didik diarahkan menjadi pribadi yang memiliki tanggung
jawab terhadap diri dan lingkungan masyarakat, untuk mewujudkan kearah
ini, diharapkan mampu melengkapi sarana dan prasarana yang dapat
menunjang tercapainya keberhasilan kegiatan belajar mengajar.


Tabel II
80


Fasilitas Pembelajaran di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
No. Jenis Ruang Jumlah
1. Ruang Kelas 6 Ruang
2. Ruang Kepala Sekolah 1 Ruang
3. Ruang Perpustakaan 1 Ruang
4. Ruang UKS 1 Ruang
5. Ruang Guru 1 Ruang
6. Ruang TU 1 Ruang
7. Koperasi 1 Ruang
8. Gudang 1 Ruang
9. Ruang Ibadah 1 Ruang
10. Kamar Mandi/ WC Guru 1 Ruang
11. Kamar Mandi/ WC Murid 1 Ruang
JUMLAH 16 Ruang
Sumber: Profil MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.Malang


6. Kurikulum MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Struktur Kurikulum merupakan pola dan susunan mata pelajaran
yang harus ditempuh oleh peserta didik pada satuan pendidikan dalam
kegiatan pembelajaran. Susunan mata pelajaran tersebut terbagi dalam
lima kelompok yaitu (1) kelompok mata pelajaran agama dan akhlak
mulia; (2) Kewarganegaraan dan Kepribadian; (3) ilmu pengetahuan dan
teknologi, (4) estetika; (jasmani), olahraga dan kesehatan.






Tabel III
81


Struktur Kurikulum MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
ALOKASI WAKTU
KTSP MI AL-HIKMAH
KELAS

NO

KOMPONEN
1 2 3 4 5 6
A Mata Pelajaran
PAI 3 3 3
Pendidikan Kewarganegaraan 2 2 2
Bahasa Indonesia 5+1 5+1 5+1
Matematika 5+1 5+1 5+1
Ilmu Pengetahuan Alam 4 4 4
Ilmu Pengetahuan Sosial 3+1 3+1 3+1
Seni Budaya Dan Keterampilan 4 4 4
Pendidikan Jasmani, Olahraga
Dan Kesehatan
4-1 4-1 4-1

B Mulok
a. Bahasa Jawa 2 2 2
b. Bahasa Inggris 2 2 2
c. Bahasa Arab 2 2 2

C Pengembangan Diri 2*) 2*) 2*)
a. Bimbingan Konseling
b. Ekstra Kurikuler
Pramuka

P
e
n
d
e
k
a
t
a
n

T
e
m
a
t
i
k

Keagamaan dan Pembiasaan


26
+4
27
+4
28
+4
32+4 32+4 32+4
Jumlah jam maksimal perminggu 30 31 32 36 36 36
*) 1 jam kegiatan praktek diluar kelas ekuivalen dengan2 jam pelajaran
Sumber: Profil MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.Malang





7. Jumlah Tenaga Pengajar MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Jumlah tenaga pengajar di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
adalah sebagai berikut:
82


Tabel IV
Jumlah Tenaga Pengajar MI Al Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Jenis Kepegawaian
No Nama
Status Pendidikan Jabatan
1 Sucipto, S. PdI GTY SI Kepsek
2 M. Rowi, A.Ma GTY D2 Wali Kelas V
3 Erni Susanti, A.Ma GTY D2 Wali Kelas IV
4 Anis Syafiah, A. Ma GTY D2 -
5 Ahmad Junaedi, S. PdI GTY SI -
6 Maulidah, A.Ma GTY D2 Wali Kelas I
7 Lilis Nurhidayati, A.Ma GTY D2 Wali Kelas III
8 Yuliati Ningsih, A.Ma GTY D2 Wali Kelas II
9 Wiwik Rosidah, A.Ma GTY D2 Wali Kelas VI
10 Agustin, S. PdI GTY SI -
11 M. Hafid, A.Ma GTY D2 -
Jumlah
Sumber: Profil MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.Malang


B. Penyajian Data
Penyajian data dimaksudkan untuk menyajikan data yang telah
diperoleh dari hasil penelitian. Penulis melakukan wawancara dengan kepala
sekolah, wakil kepala sekolah bidang kurikulum, guru mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam kelas V dan beberapa siswa kelas V sebagai sumber dalam
penelitian ini sehingga dapat diperoleh informasi mengenai motivasi
menggunakan metode resitasi pada proses belajar mengajar di MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang. Penulis melakukan penelitian pada tanggal 28 Mei
18Juni 2009 dengan melakukan beberapa tahap wawancara.
83


1. Upaya Guru dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam dengan Menggunakan Metode Resitasi Di Kelas V MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Dalam kegiatan belajar kurikulum & program pengajaran adalah
diberikan kebebasan untuk mengembangkan kurikulum yang sudah
ditetapkan oleh pemerintah yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi
sekolah berada. Namun tidak diperbolehkan untuk mengurangi isi
kurikulum yang sudah ditetapkan secara Nasional yang telah
dikembangkan oleh pemerintah pusat. Selain itu diberikan kebebasan
untuk mengembangkan kurikulum.
Dari hasil wawancara yang penulis lakukan selama penelitian di
MI Al-Hikmah Sumberrejo mengenai kurikulum yang digunakan dan yang
diterapkan di sekolah, maka dapat penulis ketahui bahwa MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang sudah menerapkan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP). Dengan menggunakan metode pembelajaran yang
bervariasi sesuai dengan situasi dan kondisi. Seperti yang diungkapkan
oleh kepala sekolah Bapak Sucipto S.PdI, sebagai berikut :
Pada kenyataaanya penyelenggaraan pembelajaran di MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang sudah menggunakan Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan (KTSP) yang menekankan pada keserasian antara
pemahaman intelektual dan penguasaan ketrampilan serta pencapaian
kompetensi, Beliau berpendapat Kurikulum harus bersifat fleksibel
karena sebagai salah satu referensi yang memperkaya khasanah proses
pembelajaran yang ada (Wawancara dengan kepala sekolah, pada hari
jumat tanggal: 1 MEI 2009 Jam 09.00)

84


Beliau juga menambahkan bahwa pada dasarnya dalam mengelola
kurikulumnya MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang mengacu pada
kurikulum yang sudah ada yang ditetapkan oleh Departemen Agama.
Pelaksanaan metode resitasi dalam pembelajaran sejarah
kebudayaan islam di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. Metode
resitasi adalah suatu cara mengajar di mana guru memberikan beberapa
penugasan kepada siswa tentang bahan pelajaran yang telah diajarkan atau
bacaan yang telah mereka baca atau di pelajari siswa.
Menurut hasil wawancara dengan guru mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam tentang resitasi yang diberikan kepada siswa kelas V:
Bahwasanya resitasi diberikan kepada siswa setelah siswa
diberikan materi sejarah kebudayaan islam, kemudian setelah mendapat
materi pelajaran siswa diberi resitasi satu sampai dua kali resitasi sehingga
siswa dapat memahami materi pelajaran yang telah dipelajari dalam
kelas. (Hasil Wawancara dengan bapak M. Rowi, S. PdI selaku guru
mata pelajaran sejarah kebudayaan islam hari, senin tanggal 4 Mei 2009)


Menurut hasil wawancara dengan salah satu siswa M. Nabil
Hibatullah (siswa kelas V) pada hari senin tanggal 4 Mei 2009, tentang
penggunaan metode resitasi (penugasan) dalam pembelajaran sejarah
kebudayaan islam di MI Al-Hikmah. Menurutnya:
Biasanya bapak guru memberikan tugas-tugas pelajaran sejarah
kebudayaan islam setelah diberikan materi pelajaran yang diajarkan oleh
bapak guru, dan diberikan satu sampai dua kali dalam belajar mengajar,
dalam proses belajar tersebut menyenangkan karna dapat membuat belajar
meningkat.(Hasil Wawancara dengan Siswa Kelas v pada Tangal 4 Mei
2009 jam 10.00)

Dalam proses belajar mengajar, salah satu faktor yang sangat
mendukung keberhasilan guru dalam melaksanakan pembelajaran adalah
85


kemampuan guru dalam menguasai dan menerapkan metode
pembelajaran. Guru dituntut untuk menguasai bermacam-macam metode
pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik materi dan siswa. Hal ini
sangat relevan dengan tugas seorang guru dalam mengenali perbedaan
individual siswanya. Dalam memilih metode, kadar keaktifan siswa harus
selalu diupayakan tercipta dan berjalan terus dengan menggunakan
beragam metode.
Pembelajaran sejarah kebudayaan islam hendaklah mendapat
tempat yang teratur, hingga cukup mendapat perhatian semestinya dengan
tidak mengesampingkan materi-materi yang lain, agar setiap anak didik
dapat memahami pembelajaran sejarah islam dengan baik.
Pemilihan metode pembelajaran merupakan keharusan yang
mutlak dilakukan oleh guru agar materi yang disampaikan mudah diterima
dan dapat menumbuhkan keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar.
Seperti kutipan wawancara yang disampaikan oleh ibu bapak M. Rowi, A.
Ma selaku guru mata pelajaran sejarah kebudayaan islam di MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang tanggal 4 Mei 2009:
Dalam menyampaikan materi pelajaran sejarah kebudayaan islam,
saya menggunakan beberapa metode. Metode yang biasa digunakan antara
lain ceramah, tanya jawab, penugasan (resitasi). Resitasi disini bisa berupa
mengerjakan soal-soal latihan dalam LKS dan tugas oleh guru yang
kemudian hasilnya di pertanggung jawabkan di depan kelas oleh siswa
tentang pekerjaannya, Penggunaan metode tersebut disesuaikan dengan
materi pembelajaran yang akan diajarkan.(Hasil Wawancara dengan
bapak M. Rowi, S. PdI selaku guru mata pelajaran sejarah kebudayaan
islam hari, senin tanggal 4 Mei 2009)

86


Metode dalam proses belajar merupakan kesatuan yang tidak dapat
dipisahkan. Namun penerapan metode yang salah akan menghambat
kualitas hasil belajar siswa. Dalam menentukan metode yang akan
diterapkan, guru harus menyesuaikan metode tersebut dengan karakteristik
materi yang akan disampaikan.
Kendala yang saya hadapi dalam proses belajar mengajar adalah
siswa yang kurang motivasi dalam belajar sejarah kebudayaan islam, dan
setelah saya dekati dan saya tanyakan, penyebab kepasifan mereka
diantaranya adalah malu berpendapat, takut, malas dan lain sebagainya.
Saya coba beberapa metode seperti metode demonstrasi, tanya jawab,
diskusi, pengelompokan, cerita, metode resitasi dan lain-lain. Dengan
metode-metode tersebut siswa dilatih untuk belajar mandiri dan dapat
lebih dalam serta memperluas pengetahuan seperti halnya metode resitasi
yang mana siswa dapat belajar mempertanggung jawabkan hasil belajar di
depan kelas.(Hasil Wawancara dengan bapak M. Rowi, S. PdI selaku
guru mata pelajaran sejarah kebudayaan islam, hari senin tanggal 4 Mei
2009)

Dalam menghadapi masalah-masalah yang terjadi di dalam kelas
seperti malas, malu berpendapat dan lain-lain, keterampilan guru dalam
memberikan motivasi sangatlah penting dan didukung dengan penggunaan
metode yang menyenangkan sehingga membuat peserta didik tidak merasa
jenuh dan membosankan. Dalam metode resitasi, guru memperhatikan
latar belakang pengalaman siswa dan membantu siswa memotivasi
belajarnya agar bahan pelajaran menjadi lebih bermakna.
Berdasarkan hasil interview dengan guru mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam tentang pelaksanaan metode resitasi:
Metode ini sangat baik sekali diterapkan karena metode resitasi
dapat memotivasi siswa secara aktif dalam proses belajar mengajar,
meningkatkan pemahaman siswa secara mendalam. Dengan ini mereka
dapat menemukan ide pokok dari materi pelajaran, memecahkan persoalan
dan mengaplikasikan apa yang mereka baru pelajari ke dalam suatu
87


persoalan yang ada. .(Hasil Wawancara dengan bapak M. Rowi, S. PdI
selaku guru mata pelajaran sejarah kebudayaan islam, hari senin tanggal
4 Mei 2009)

Metode belajar resitasi merupakan metode yang dianggap cukup
efektif dalam memberikan penguasaan materi terhadap siswa. Untuk itu
guru dalam hal ini menggunakan metode yang bisa memotivasi siswa
sebagai didalam belajarnya, seperti metode resitasi, pengelompokan dan
lain-lain. Untuk meningkatkan kreatifitas nalar siswa dan juga melatih
keberaniannya, siswa diajak berdiskusi bagaimana anak didik
mengungkapkan pendapatnya sendiri.
Secara khusus guru sejarah kebudayaan islam di MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang setidaknya telah menerapkan berbagai macam
metode dalam melaksanakan pembelajaran sejarah kebudayaan islam.
Salah satu yang dikaji dalam analisis data ini adalah pelakasanaan metode
resitasi. pelaksanaan metode ini disesuaikan dengan materi, konteks dan
situasi dan kondisi dalam kelas.
Adapun resitasi yang diberikan guru dalam mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam kelas V,
Kegiatan awal: Yaitu guru memberikan tugas pada siswa baik
itu secara individu. Dan hasil yang diperoleh dapat sesuai dengan yang
diinginkan, hendaknya tugas yang diberikan pada siswa memperhatikan:
(5) Jenis tugas yang jelas dan tepat sehingga anak mengerti apa yang
ditugaskan tersebut
(6) Sesuai dengan kemampuan siswa.
88


(7) Ada petunjuk atau sumber yang dapat membantu pekerjaan siswa.
(8) Siswa diberikan waktu secukupnya
Kegiatan kedua atau langkah inti: guru memberikan informasi
tentang tujuan pembelajaran sejarah kebudayaan islam dan memberikan
penjelasan tentang hal-hal yang harus dikerjakan selama resitasi
berlangsung, dari pelakasanaan pembelajaran metode resitasi, siswa
melakukan resitasi yakni mendapat penugasan dari guru tentang
menjawab soal-soal dan melaksanakan tugas tentang menceritakan
kembali fathu makkah yang ditulis di porto folio, siswa diperbolehkan
mengerjakan di dalam kelas atau di perpustakaan sekolah untuk membuat
cerita fathu makkah yang terdapat dalam buku LKS ataupun buku paket
kelas v, namun dalam langkah kedua siswa selalu diberikan dorongan dan
pengawasan serta bimbingan, dan diusahakan dikerjakan oleh siswa
sendiri bukan orang lain.
Kegiatan ketiga: evaluasi setelah siswa selesai mengerjakan
tugasnya, satu-persatu siswa melaporkan hasil pekerjaannya didepan
kelas dan dipertanggung jawabkan dan menyimpulkan hasil cerita karya
tentang fathu makkah, dan siswa teman sekelasnya menanggapi cerita
temannya.
Penerapan metode resitasi diakui oleh para guru sejarah
kebudayaan islam bukan merupakan sebuah pelaksanaan yang hanya
memenuhi tuntutan secara normatif belaka, namum penerapan penerapan
metode resitasi hendaknya dilakukan secara benar dan sungguh-sungguh
89


agar siswa dapat memahami materi pelajaran secara mendalam dan siswa
dapat menceritan tentang pelajaran sejarah kebudayaan islam yang mereka
dapatkan dari belajar dengan mengunakan metode resitasi yang diterapkan
oleh guru.
2. Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Dengan
Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam Di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang
Dalam proses belajar mengajar pasti memerlukan metode
sedangkan metode yang dapat digunakan untuk menjagar itu banyak
sekali, salah satu metode ini adalah metode resitasi dan dari semua metode
diharapkan bisa meningkatkankan motivasi belajar siswa, begitu juga yang
diharapkan dalam penerapan metode resitasi diharapkan bisa
meningkatkan motivasi belajar siswa di madrasah ibtidaiyah Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang.
Dimanapun kita berada tidak lepas dari resitasi, begitu juga dalam
proses belajar mengajar tidak pernah lepas dari resitasi, karena guru telah
mempersiapkan siswa untuk menerima resitasi sebagai latihan dalam
menghadapi resitasi yang ada di masyarakat dan di dunia kerja nantinya
dengan begitu siswa akan terbiasa dan terampil dalam menghadapi resitasi
yang akan datang.
Resitasi ini tidak selalu diberikan oleh guru satu minggu sekali,
tetapi resitasi diberikan kepada siswa tergantung pada kebutuhan dan
90


waktu yang tersedia. apabila resitasi terlalu sering diberikan kepada siswa
juga kurang bagus, karena setiap guru juga memberikan resitasi maka
siswa akan sungguh-sungguh hal ini di perkuat oleh pendapat guru sejarah
kebudayaan islam bahwa:
Saya tidak memberikan resitasi setiap satu minggu sekali saya
tahu bahwa siswa tidak menerima resitasi dari saya saja pastinya guru
yang lain juga memberikan resitasi dan menuntut supaya resitasi yang
diberikan dikerjakan dengan sungguh-sungguh .(Hasil Wawancara
dengan bapak M. Rowi, S. PdI selaku guru mata pelajaran sejarah
kebudayaan islam hari senin tanggal 4 Mei 2009)


Dari pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa resitasi yang
diberikan guru MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang dilakukan dengan
penuh pertimbangan, karena para guru tidak ingin resitasi yang diberikan
kepada siswa tidak dikerjakan dengan sungguh-sungguh. Hal ini diperkuat
oleh siswa kelas V Feri Efendi.
Di kelas saya tidak setiap hari diberikan penugasan, tapi begitu
mendapat penugasan atau resitasi yang diberikan oleh bapak guru saya dan
teman-teman senang untuk mengerjakan penugasan dengan sungguh-
sungguh karena .(Hasil Wawancara dengan siswa kelas v pada hari
selasa tanggal 5 Mei 2009)


Sebelum guru memberikan resitasi biasanya guru memberikan
pengarahan dalam mengerjakan resitasi, apakah resitasi harus dikerjakan
dikerjakan di kelas, diluar kelas, maupun dirumah, dan yang lebih penting
kapan resitasi di kumpulkan dan dipertanggung jawabkan kepada guru
sehingga siswa tidak perlu lagi bertanya mengenai resitasi tersebut. hal
senada juaga diberikan oleh siswa kelas V Nuri Nisfu Laila:
91


Biasanya guru dalam memberikan resitasi guru menjelaskan dan
mengarahkan bagaimana resitasi tersebut di kerjakan, apakah resitasi itu
harus dikerjakan di kelas atau di luar kelas, maupun dirumah, dan kapan
resitasi tersebut di pertanggung jawabkan kepada gurus sehingga tidak
menjadi beban yang menumpuk kepada siwa.(Hasil Wawancara dengan
siswa kelas v pada hari selasa tanggal 5 Mei 2009)

Dari beberapa keterangan diatas tersebut dapat diambil
kesimpulan bahwa keterangan dan pengarahan dari guru diperlukan untuk
menyelesaikan resitasi sehingga siswa tidak perlu bertanya-tanya lagi. dari
situ juga dapat diketahui bahwa siswa memiliki motivasi yang berasal dari
dalam diri sendiri (motivasi intrinstik) hal ini di perkuatkan dengan dengan
siswa bersungguh-sungguhnya dalam menyelesaikan resitasi yang
diberikan oleh guru.
Untuk dapat meningkatkan motivasi belajar siswa guru berusaha
berbagai cara, berikut ini beberapa cara untuk meningkatkan motivasi
belajar siswa :
a. Kompetisi (persaingan): Guru berusaha menciptakan persaingan
diantara para siswa untuk meningkatkan prestasi siswa.
b. Membuat tujuan sementara: Pada awal proses belajar mengajar guru
terlebih dahulu menyampaikan kepada siswa tujuan yang ingin dicapai,
sehingga dngan ini siswa aingin mencapainya.
c. Mengadakan penilaian: Pada umumnya siswa ingin belajar dengan
tujuan untuk mendapatkan nilai yang baik, hal ini terbukti dengan
banyak siswa yang tidak belajar bila tidak ulangan, akan tetapi apabila
guru mengatakan besok lusa akan diadakan ulangan lisan, barulah
92


siswa giat belajar dengan menghafal untuk mendapat nilai yang baik,
jadi nilai atau angka merupakan motivasi yang kuat bagi siswa.
Dengan menggunakan metode resitasi kebanyakan siswa
termotivasi untuk belajar karena bila siswa tidak belajar mereka akan malu
kepada teman yang lain hal ini sesuai yang dilakukan siswa kelas lima MI
Al-Hikmah Sumberrejo, Saya merasa paling kurang bisa memahami
pelajaran apabila saya tidak belajar dengan sungguh-sungguh
Dari pendapat ini dapat diambil kesimpulan bahwa metode resitasi
ini bisa meningkatkan motivasi belajar dan efektif dalam kegiatan belajar
mengajar, metode resitasi bisa dijadikan peranan untuk lebih giat lagi
dalam belajar dan bermanfaat bagi siswa dan bukan difahami secara
persial (setengah-stengah) akan tetapi lebih dari itu.
Menurut guru sejarah kebudayaan islam metode resitasi memang
tepat untuk digunakan dalam proses belajar mengajar, namun resitasi juga
tidak harus terlalu sering diberikan kepada siswa, hal ini karena siswa akan
merasa jenuh sebab resitasi yang dulu belum dikerjakan sudah diberi
resitasi yang baru lagi, jadi guru benar-benar harus mengerti cara
menerapkan resitasi supaya bisa meningkatkan motivasi belajar siswa.
Dengan menggunakan metode resitasi bervariasi juga banyak para
siswa yang mengaku semakin memiliki motivasi belajar, baik yang
diberikan oleh sebagian guru secara kelolmpok maupun resitasi yang
diberikan secara individu. sebagaimana dikatakan siswa kelas V, kalau
digunakan dengan menggunakan resitasi ia menjadi sering belajar karena
93


ia merasa dibutuhkan untuk ikut bicara apalagi ia berada dikelas jadi
metode ini sangat perlu digunakan.





BAB V
PEMBAHASAN

3. Upaya Guru dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam dengan Menggunakan Metode Resitasi Di Kelas V MI Al-
Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Metode resitasi merupakan metode penugasan yang baik dalam
proses belajar mengajar dan sangat efektif diberikan didalam kelas dan
diluar kelas maupun tugas rumah. Dalam proses belajar-mengajar sejarah
kebudayaan islam di kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
selalu menggunakan metode, diantaranya metode resitasi (penugasan),
proses pembelajaran merupakan suatu kegiatan melaksanakan kurikulum
suatu lembaga pendidikan, agar dapat mempengaruhi para siswa mencapai
tujuan pendidikan yang telah ditetapkan. Pendidikan pada dasarnya adalah
mengantar para siswa menuju pada perubahan-perubahan tingkah laku,
94


baik intelektual, moral maupun sosial agar dapat hidup mandiri sebagai
individu maupun makhluk sosial.
Dalam memberikan resitasi guru biasanya berupaya
memperhatikan langkah-langkah antara lain:
Pertama : Merumuskan tujuan khusus dari resitasi yang diberikan.
Kedua : Mempertimbangkan benar-benar apakah pemilihan metode
resitasi telah tepat dan mencapai tujuanyang dirumuskan.
Ketiga : Perlu merumuskan resitasi dengan jelas mudah di mengerti
namun sebelum guru menggunakan metode resitasi juga
mempertimbangkan. apakah resitasi yang diberikan
bermanfaat, apakah resitasi perlu dilakukan penguasaan dengan
baik.
Dari hasil penelitian di MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
dalam proses belajar mengajar menggunakan metode resitasi sebagai
sarana yang diangap bisa memberikan keterangan dan meningkatkan
motivasi belajar siswa. hal ini disebabkan sifat-sifat siswa yang sering ragu
dengan pendapat yang dimiliki berdasarkan pengalaman yang mereka
dapatkan dalam kehidupan sehari-hari.
Dalam proses belajar mengajar guru tidak hanya menggunakan
satu metode mengajar, semua metode yang digunakan diharapkan bisa
meningkatkan motivasi belajar siswa yang akhirnya mendapatkan hasil
prestasi yang maksimal, selain itu dalam proses belajar mengajar tujuan
95


guru mengunakan berbagai metode untuk menghindari kejenuhan yang
dialami siswa dalam proses belajar mengajar.
Tidak lepas dari proses belajar mengajar, guru biasanya juga
memiliki sifat adil, memahami sifat siswa, dan luwes serta humor dan lai
sebagainya. sehingga proses belajar mengajar sejarah kebudayaan islam
yang ada di kelas V tidak lagi terasa tegang dan kaku. dari sifat yang
dimiliki oleh guru dalam proses belajar mengajar di MI Al-Hikmah bukan
berarti tidak terbatas memahami pelajaran, karena sifat tidak takut dan
tegang ini biasanya siswa merasa santai tapi serius sehingga proses belajar
mengajar bisa berjalan dengan baik yang akhirnya tujuan pendidikan
dapat tercapai.
4. Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Dengan
Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam Di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab.
Malang
Adapun metode resitasi dalam meningkatkan motivasi siswa
motivasi dalam belajar penting untuk diketahui oleh seorang guru.
Pengetahuan dan pemahaman tentang motivasi belajar pada siswa
bermanfaat bagi guru. Membangkitkan, meningkatkan, dan memelihara
semangat siswa untuk belajar sampai berhasil. Membangkitkan bila siswa
tidak bersemangat, meningkatkan bila semangat belajarnya timbul
tenggelam, memelihara bila semangatnya telah kuat untuk mencapai
tujuan belajar
96


Dalam proses pembelajaran sejarah kebudayaan islam di kelas V
MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. peranan metode resitasi untuk
meningkatkan motivasi belajar siswa dengan usaha guru sebagai berikut:
Adapun upaya yang dilakukan oleh guru sejarah kebudayaan islam
di kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. dalam meningkatkan
motivasi belajar adalah:
a. Kompetisi (persaingan)
Kompetisi atau persaingan antar siswa dapat di jadikan sebagai alat
motivasi bagi siswa untuk lebih giat dalam belajar. Kompetisi
mempunyai peranan dalam merangsang siswa untuk mencapai prestasi
yang lebih baik. Hal ini dapat dijadikan proses belajar mengajar yang
lebih menarik bagi siswa sehingga siswa akan lebih bergairah dalam
belajar. Untuk menciptakan suasana yang lebih menarik, metode
pengajaran yang mempunyai peranan. Seorang guru bisa membentuk
siswa ke dalam beberapa kelompok dalam kelas. Sesuai dengan hasil
penelitian di kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang. bahwa
seorang guru sering melakukan kompetisi atau persaingan untuk
menumbuhkan motivasi, kompetisi atau persaingan bisa dilakukan
secara individual ataupun kelompok. Dengan demikian dapat diketahui
persaingan didalam kegiatan belajar dapat merangsang siswa untuk
belajar lebih baik lagi.
Kompetisi dapat dilakukan dengan berbagai bentuk. Yaitu
kompetisi intrepersonal antara teman-teman sebaya, kompetisi antar
97


kelompok, dan kompetisi dengan dirinya sendiri. Kompetisi
interpersonal dengan teman-teman sebaya bisa menimbulkan semangat
dalam belajarnya. Kompetisi antar kelompok juga bisa menimbulkan
motivasi yang kuat kerana seseorang akan merasa dirinya ikut terlibat
dalam suatu permasalahan tersebut, dengan keterlibatan dirinya dalam
kegiatan tersebut akan memotivasi dirinya. Sedangkan kompetisi dengan
dirinya sendiri, dilakukan untuk intropeksi diri melihat kemampuan
dirinya dan dibandingkan hasil terdahulu deengan hasil yang baru
diperolehnya.
b. Memberikan Angka
Setiap siswa belajar dengan giat dan tekun dengan harapan
mendapatkan angka yang baik. Oleh karena itu, siswa akan berusaha
semaksimal mungkin untuk mendapatkan hasil yang diinginkan.
Angka yang dimaksud adalah nilai dari hasil belajarnya. Angka
merupakan alat motivasi perangsang bagi siswa dalam belajarnya.
Siswa akan meningkatkan belajarnya jika nilai yang diperoleh
dirasakan kurang, dan siswa akan berusaha mempertahankan
mempertahankan jika nilai yang diperolehnya sudah cukup baik.
Pemberian angka dirasakan penting dalam kegiatan belajar
mengajar, karena semua itu akan mempengaruhi siswa dalam
peningkatan belajarnya. Sesuai dengan hasil penelitian yang telah
dilakukan oleh peneliti bahwa memberikan nilai penting dilakukan
karena siswa yang mengetahui hasil belajarnya akan lebih termotivasi
98


untuk memperbaiki hasil belajarnya. Dengan demikian dapat
diketahui bahwa memberikan angka perlu dilakukan oleh seorang guru
agar siswa lebih termotivasi. Akan tetapi yang perlu diperhatikan oleh
seorang guru dalam memberikan angka jangan ada siswa yang
tergolong gagal karena akan menjadikan siswa rendah hati dan pada
akhirnya siswa tidak akan termotivasi untuk belajar lagi.
c. Memberikan Penghargaan
Memberikan reward atau penghargaan kepada siswa yang
berprestasi sebagai bentuk cara menumbuhkan motivasi kepada siswa.
Sesuai dengan teori yang dikutip oleh Oemar Hamalik dalam psikologi
belajar mengajar, bahwa untuk menumbuhkan motivasi dalam kegiatan
belajar mengajar di sekolah, salah satunya dengan cara memberikan
penghargaan atau ganjaran atas prestasi yang diraih peserta didik.
Tujuan pemberian penghargaan dalam belajar adalah bahwa setelah
seseorang menerima penghargaan karena telah melakukan kegiatan
belajar dengan baik, ia akan terus melakukan kegiatan belajarnya
sendiri di luar kelas.
Dari keterangan diatas dapat dikatan bahwa metode resitasi
yang di terapkan di MI Al-Hikmah Sumberrejo bisa meningkatkan
motivasi belajar siswa, dan hal ini diketahui oleh para guru bahwa
metode resitasi sangat efektif untuk digunakan dalam proses belajar
mengajar.
99


Penerapan metode resitasi di MI Al-Hikmah khususnya kelas
lima cukup meningkatkan motivasi belajar siswa dari sini dapat
diketahui kemampuan siswa dalam menerima pelajaran, metode resitasi
in sangat di perlukan oleh guru karena tanpa penggunaan metode
resitasi mereka akan kesulitan utuk mengambil berhasil tidaknya
proses belajar yang dilakukan.


BAB VI
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian yang telah penulis lakukan, yaitu setelah
data-data dikumpulkan, dianalisa dan ditafsirkan serta didukung adanya study
pustaka maka dapat disimpulkan bahwa :
5. Upaya Guru dalam Pelaksanaan Pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam
dengan Menggunakan Metode Resitasi Di Kelas V MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang
Proses belajar mengajar yang ada di MI Al-Hikmah adalah: (a)
bahwsanya guru berupaya menggunakan metode resitasi dalam kegiatan
pembelajaran sejarah kebudayaan islam serta menggunakan kurikulum
tentang satuan pendidikan (KTSP). Pada saat ini MI Al-Hikmah
menggunakan kurikulum tentang satuan pendidikan yang dilakukan mulai
100


tahun 2006 sampai sekarang. hal sesuai dengan interaksi Departemen
Pendidikan Agama 2006 sampai sekarang. walaupun hasil yang
didapatkan belum mencapai hasil yang maksimal sesuai yang diinginkan
dengan kurikulim. Namun dalam proses belajar mengajar mata pelajaran
sejarah kebudayaan Islam dengan menggunakan metode resitasi tersbut
sangat dapat menigkatkan motivasi belajar siswa di kelas V MI Al-
Hikmah Sumberrejo Gedangan Kab. Malang

6. Upaya Guru Dalam Meningkatkan Motivasi Belajar Siswa Dengan
Menggunakan Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan
Islam Di Kelas V MI Al-Hikmah Sumberrejo Kab. Malang
Metode resitasi dalam meningkatkan motivasi belajar mengajar,
metode ini berguana untuk mengetahui tingkat kefahaman siswa terhadap
materi yang disampaikan guru disekolah. metode resitasi oleh MI Al-
Hikmah di gunakan untuk menigkatkan motivasi belajar, karena siswa di
tuntut untuk mandiri dalam mencari, memahami pelajaran, serta siswa
dituntut untuk memiliki rasa tanggung jawaban hasil pekerjaan kepada
guru.
Dari beberapa data yang dianalisis disimpulkan, bahwa metode
resitasi yang dilakukan di MI Al-Hikmah bisa meningkatkan motivasi
belajar siswa serta efektif dan efesien untuk digunakan mengingat materi
yang cukup banyak dan waktu yang terbatas hal ini dapat dilihat setelah
dilakukan metode resitasi.
101


B. SARAN
1. Bagi Siswa
Untuk lebih memudah dalam memahami pelajaran yang telah
disampaikan oleh guru, siswa diharapkan selalu tekun dalam mengikuti
pelajaran, selalu mentaati peraturan dan nasehat guru serta harus memiliki
rasa percaya diri sehingga tidak merasa malu untuk melaksanakan praktek
di depan kelas. Selain itu, siswa juga diharapkan agar lebih
memperhatikan terhadap metode yang sedang disampaikan guru.
2. Bagi Guru
Diharapkan bagi guru sejarah kebudayaan islam ketika menggunakan
metode resitasi terlebih dahulu merumuskan tujuan khusus. Sehingga akan
memudahkan guru untuk mengontrol jalannya pembelajaran dengan
menggunakan metode ini.
3. Bagi Sekolah
Diharapkan bagi sekolah untuk lebih menambah fasilitas agar dalam
kegiatan belajar mengajar berjalan lebih efektif dan lebih memudahkan
guru dalam menyampaikan materi dan mempermudah siswa dalam
memahami apa yang sedang disampaikan.









102










DAFTAR PUSTAKA

Zuhairini, dkk, 1983. Metodik Khusus Pendidikan Agama. Surabaya, Biro Ilmiyah
Suwarna, 2005. Pengajaran Mikro Pendekatan Khusus Dalam Menyiapkan
Pendidikan Professional. Yogyakarta: Tiara Wacana
Ramayulis. 1990. Metodologi Pengajaran Agama Islam. Jakarta: Kalam Mulia
Sardirman A, 1990. Interakasi Dan Motivasi Mengajar. Jakarta: Rajawali Pers
Tabrani Rusdi, dkk. 1989. Pendekatan Dalam Proses Belajara Mengajar.
Bandung: Remaja Rosda Karya
Muhibbin Syah. 2004. Psikologi Belajar. Jakarta: Raja Grafindo Persada
Muhibbin Syah. 2002. Psikologi Pendidikan Dengan Pendengan Pendekatan
Baru. Bandung: Pt. Remaja Rosda Karya
Heinz Kcok.1991. Saya Guru Yang Baik. Yokyakarta: Kanisius
Mulyadi, 1991. Psikologi Pendidikan. Biro Ilmiyah FT IAIN Sunan Ampel
malang
103


Muhibbin Syah. 2003. Dengan Psikologi Pendekatan Pendekatan Baru. Bandung:
Remaja Rosda Karya
Tabrani rusya, dkk. 1989. Pendekatan Dalamproses Belajar Mengajar. Bandung:
Remaja Karya
Sudirman. 1981. Ilmu Pendidikan. Bandung: Remaja Rosda Karya
Saiful Bahri Djamarah. 1994. Prestasi Belajar Dan Kompetensi Guru. Surabaya:
Usaha Nasional
Wayan ardana. 1985. Pokok-Pokok Jiwa Umum. Surabaya: Usaha Nasional
Amir Daien indra kusuma. 1973. Pengantar Ilmu Pendidikan. Surabaya Usaha
Nasional
Ngalim Purwanto. 1999. Psikolohi Pendidikan. Bandung: Remaja Rosda Karya
E. Koeswara. 1989. Motivasi. Bandung: Angkasa
Dimyati dan mudjiono. 1999. Belajar Dan Pembelajaran. Jakarta;Rineka Cipta.
Departemen pendidikan dan kebudayaan . 1990. Kamus Besar Bahasa Indonesia.
Jakarta:Balai Pustaka.
Zuhairni, dkk. 1997. Sejarah Pendidikan Islam. Jakaeta;Bumi Aksara.
Syaiful bahri djamara. 2002. Stategi Belajar Mengajar Jakarta;Rineka Cipta.
Muhaimin.2002. Paradigm Pendidikan Islam. Bandung; Pt Remaja Rosdakarya.
Muhaimin. M.A. 1996. Belajar Mengajar. Surabaya; Citra media.
Oemar harmalik. 2002 Proses belajar mengajar. Jakarta; bumi aksara.
Hanun Asroha. 2001. Sejarah Pendidikan Islam. Jakarta; PT Logos Wacana
ILmu.
104


Departemen agama. 2005. Rekontruksi Sejara Pendidikan Islam Di Indonesia.
Jakarta; Departeman Agama RI.
Zuhairina, dkk. 1986. Sejarah Pendidikan Islam. Depag, Jakarta. Badri yatim.
1997. Sejara peradaban islam. Jakarta; Grafindo persada.
Departemen Agama. 2006. Kurikulum KTSP 2006. Jakarta;Departemen Agama
RI.
Abu Ahmad, 1986. Metode Khusus Fiqih. Bandung; Amrico.


105


Tugas Resitasi

1. Apa arti fathu makkah?
2. Sebut kan tokoh-tokoh kaum kafir qurais yang masuk islam dalam peristiwa fathu makkah?
3. Setelah perjanjian apakah terjadi fathu makkah?
4. Berfungsi sebagai apakah kota mekkah setelah fathu makkah?
5. Sebutkan sebab-sebab terjadinya fathu makkah?
6. Mengapa nabi berjuang dengan gigi membuka kota mekkah?
7. Apa tujuan nabi mengadakan fathu makkah?
8. Bagaimana keadaan makkah setelah fathu makkah dapat dilakukan nabi?
9. Apa manfaat dari adanya fathu makkah?
10. Di kota manakah islam lahir dan siapakah pembawannya?

106




Nama:
Kelas :
LEMBAR PORTO FOLIO SISWA

1. Ceritakan sebab-sebab terjadinya fathu makkah!
2. Cerita ditulis dengan rapi danhuruf tegak bersambung.













Tanggal Nilai Paraf guru







107


PEDOMAN INTERVIEW
A. Guru
1. Dalam proses belajar mengunakan kurikulum apa?
2. Apa metode yang diguanakan dalam proses belajar mengajar?
3. Berapa kali siswa dalam satu minggu diberi resitasi
4. Apakah setelah diberi resitasi siwa Mi al-hikmah Sumberrejo Kab.
Malang mengerjakan resitasi dengan baik
5. Langka-langkah apa yang diterapkan dalam melaksanakan metode
resitasi
B. Siswa
1. Apakah anda sering mendapat resitasi berupa tugas di kelas, dirumah,
perpustakaan dan lain sebgainya dari guru?
2. Apakah anda dapat memahami yang diberikan oleh guru?
3. Apakah guru anda selalu memberikan pengarahan dalam mengerjakan
resitasi yang diberikan?
4. Apakah anda meminta bantuan kepada teman atau orang tua jika
mendapat resitasi?
5. Apakah anda selalu konsentrasi dan bersunggu-sungguh dalam
mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru?


108



DEPARTEMEN AGAMA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
MALANG

Jl. Gajayana 50 Telp. / Faks. 0341 - 551354
Malang 572533

BUKTI KONSULTASI

Nama : Susanto
NIM : 07140044
Fakultas/Jurusan : Tarbiyah/ PGMI
Dosen Pembimbing : Drs. Moh Padil M. Pd.I
Judul Skripsi : Upaya Guru dalam Meningkatkan Motivasi
Belajar Siswa Dengan Menggunakan Metode
Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam Kelas V MI Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang

No Tanggal/Bulan Materi Konsultasi Tanda Tangan
1 9 Februari 2009 Proposal Skripsi 1.
2 16 Februari 2009 Pergantian Judul Skripsi 2.
3 20 Februari 2009 ACC Proposal 3.
4 2 Maret 2009 Konsultasi Bab I, II & III 4.
5 27 April 2009 Revisi Bab I, II & III 5.
6 20 Mei 2009 ACC Bab I, II & III 6.
7 9 Juni 2009 Konsultasi Bab IV, V & VI 7.
8. 8 Juli 2009 Revisi Bab IV, V & VI 8.
9. 25 Juli 2009 ACC Bab IV, V & VI 9.

Malang, 25 Juli 2009
Mengetahui
Dekan
Fakultas Tarbiyah



Dr. M. Zainuddin, MA
NIP. 150275502



109


MADRASAH IBTIDAHIYAH
AL-HIKMAH
SUMBEREJO KEC. GEDANGAN KAB. MALANG
No Tlp. 0341 878913
SURAT KETERANGAN
NOMOR: 255/MI.ALH/VII/2009
Yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama : Sucipto S. PdI
Jabatan : Kepala Sekolah
Alamat : Sumberrejo Malang Kab. Malang
Menerangkan bahwa:
Nama : Susanto
Nim : 07410044
Fakultas : Tarbiyah
Jurusan : Pendidikan Guru Madrasah Ibtidahiyah
Perguruan tinggi : Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim
Yang bersangkutan benar-benar telah melakukan penelitian untuk
menyelesaikan tugas akhir (skripsi) dengan judul Upaya Guru Dalam
Meningkatkan Motivasi Siswa Dengan Menggunakan Metode Resitasi
Pada Mata Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam Kelas V Mi Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang di sekolah MI Al-Hikmah sejak tanggal 28 mei
18 juni 2009
Demikian surat keterangan ini kami buat untuk digunakan sebagai
mana mestinya.
Malang 18 Juni 2009
Kepala sekolah


SUCIPTO

110


2) DEPARTEMEN AGAMA
3) UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MALANG
4) FAKULTAS TARBIYAH
5) Jl. Gajayana 50 Telp. (0341) 552398 Fax. (0341) 552398
Malang

Nomor : Un. 3.1/TL.00/447/2009 Malang, 28 Mei 2009
Lampiran : 1 berkas
Hal : Penelitian

Kepada
Yth. Kepala MI Al-Hikmah Sumberrejo Gedangan Kab. Malang
Di
Malang

Assalamualaikum Wr. Wb.

Dengan ini kami mohon agar mahasiswa tersebut di bawah ini :
Nama : Susanto
NIM : 07140044
Semester / Angkatan : VIII / 2005
Fak/Jur : Tarbiyah / Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah
Judul Skripsi : Upaya Guru Dalam Meningkatkan
Motivasi Siswa Dengan Menggunakan
Metode Resitasi Pada Mata Pelajaran Sejarah
Kebudayaan Islam Kelas V Mi Al-Hikmah
Sumberrejo Kab. Malang
Dalam rangka menyelesaikan tugas akhir studi/menyusun
skripsinya, yang bersangkutan diberikan izin / kesempatan untuk
mengadakan penelitian di lembaga / instansi yang menjadi
wewenang Bapak / Ibu dalam bidang yang sesuai dengan judul
skripsinya di atas.

Demikian atas perkenan dan kerjasama Bapak/ Ibu disampaikan
terima kasih.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Dekan,





Prof. Dr. H. M. Djunaidi Ghony
NIP. 150 042 031

111


RIWAYAT HIDUP
PENELITI




Nama : SUSANTO
NIM : 07140044
Tempat Tanggal Lahir : Malang, 01-01-1986
Fak./Jur./Prog. Studi : Tarbiyah, PGMI, Pendidikan Guru Madrasah
Ibtidaiyah.
Tahun Masuk : 2005-2006
Alamat Rumah : Jl. Raya Sumberrejo Kab. Malang
No. Tlp Rumah/Hp : 081805004145 / 03419009468

Malang, 15 Agustus 2009
Mahasiswa

(SUSANTO)

Anda mungkin juga menyukai