Anda di halaman 1dari 253

LAPORAN DRAFT AKHIR

Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)


Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
i
KATA PENGANTAR

Laporan Antara ini merupakan salah satu tahap dalam pekerjaan Penyusunan Rencana
Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP) Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
Tahun Anggaran 2013. Hal ini sebagai hasil bentuk kerja sama antara Dinas Pekerjaan
Umum Provinsi Jambi sebagai pihak pengguna jasa dengan PT. AASCO Jaya Konsultan
sebagai pihak pelaksana.
Laporan Antara ini menyajikan materi mengenai kajian terhadap peraturan perundangan
terkait, tinjauan kebijakan pembangunan dan pengembangan daerah, gambaran umum
wilayah eksternal maupun internal serta menggambarkan kondisi Kawasan Wisata Candi
Muaro Jambi sebagai wilayah perencanaan.
Dengan tersusunnya Laporan Antara ini, diharapkan menjadi acuan dalam perumusan
Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.
Kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi dalam
proses penyusunan laporan ini.


Jambi, Oktober 2013


Tim Penyusun

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... I
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... II
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... VI
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ VIII
BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................................... 1-1
1.1 LATAR BELAKANG ....................................................................................................... 1-1
1.2 DASAR HUKUM .......................................................................................................... 1-2
1.3 MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN ................................................................................. 1-3
1.4 KELUARAN DAN MANFAAT........................................................................................... 1-4
1.5 RUANG LINGKUP ........................................................................................................ 1-4
1.5.1 Ruang Lingkup Wilayah ............................................................................... 1-4
1.5.2 Ruang Lingkup Kegiatan .............................................................................. 1-4
1.6 METODOLOGI ............................................................................................................ 1-5
BAB 2 PERATURAN DAN PERUNDANGAN TERKAIT .......................................................... 2-1
2.1 UNDANG-UNDANG DASAR 1945 ................................................................................. 2-2
2.2 KETETAPAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT ......................................................... 2-4
2.2.1 Ketetapan MPR IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan
Pengelolaan Sumber daya Alam. ............................................................... 2-4
2.2.2 Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Nomor Tap-MPR
XV/MPR/1998 tentang Penyelenggaraan otonomi daerah:
Pengaturan,Pembagian,dan Pemanfaatan Sumber Daya Nasional yang
berkeadilan; Serta Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah Dalam
Rangka Kesatuan Republik Indonesia. ........................................................ 2-5
2.3 UNDANG-UNDANG .................................................................................................... 2-5
2.3.1 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-
Pokok Agraria. LN. 1960-104; TLN. 2034 .................................................... 2-5
2.3.2 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961 Tentang Pencabutan Hak-Hak
Tanah Dan Benda-Benda Yang Ada Diatasnya. LN. 1961-288.TLN.2324 ... 2-7
2.3.3 Undang-Undang Nomor 10 Tahun Tentang Kepariwisataan ..................... 2-9
2.3.4 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2011 Tentang Cagar Budaya ............. 2-13
2.3.5 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang ......... 2-20
2.3.6 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
pengelolaan Lingkungan Hidup ................................................................. 2-26
2.4 PERATURAN PEMERINTAH ......................................................................................... 2-31
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
iii
2.4.1 Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Penatagunaan Tanah
LN. 2004-45; TLN. 4385 ............................................................................. 2-31
2.4.2 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 Tentang Hak Guna Usaha,
Hak Guna Bangunan, Dan Hak Pakai Atas Tanah TL.1966-58; TLN.3643 . 2-33
2.5 KEPUTUSAN DAN PERATURAN PRESIDEN ...................................................................... 2-39
2.5.1 Keputusan Presiden Nomor 34 Tahun 2003 Tentang Kebijakan Nasional Di
Bidang Pertanahan .................................................................................... 2-39
2.5.2 Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005 Tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pelaksanaan Pembangunan Untuk Kepentingan Umum .......................... 2-39
2.6 PENGKAJIAN PERUNDANGAN TERKAIT ......................................................................... 2-45
2.7 KESIMPULAN ........................................................................................................... 2-60
BAB 3 TINJAUAN KEBIJAKAN PEMBANGUNAN DAN PENGEMBANGAN DAERAH .............. 3-1
3.1 RPJMD PROVINSI JAMBI ............................................................................................. 3-1
3.1.1 Visi dan Misi Pembangunan ................................................................ 3-1
3.1.2 Tujuan dan Sasaran Pembangunan ............................................................ 3-2
3.1.3 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan ............................................... 3-3
3.2 RPJMD KABUPATEN MUARO JAMBI ............................................................................. 3-4
3.2.1 Visi dan Misi Pembangunan ........................................................................ 3-4
3.2.2 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan ............................................... 3-6
3.2.3 Program Prioritas Daerah (Unggulan) ........................................................ 3-7
3.3 RTRW PROVINSI JAMBI .............................................................................................. 3-8
3.3.1 Tujuan, Kebijakan dan Strategi ................................................................... 3-8
3.3.2 Rencana Struktur Ruang............................................................................ 3-10
3.3.3 Rencana Pola Ruang .................................................................................. 3-16
3.3.4 Kawasan Strategis Provinsi Jambi ............................................................. 3-19
3.4 RTRW KABUPATEN MUARO JAMBI ............................................................................ 3-21
3.4.1 Tujuan, Kebijakan dan Strategi ................................................................. 3-21
3.4.2 Rencana Struktur Ruang............................................................................ 3-24
3.4.3 Rencana Pola Ruang .................................................................................. 3-33
3.4.4 Kawasan Strategis Kabupaten Muaro Jambi ............................................ 3-38
BAB 4 KONDISI WILAYAH EKSTERNAL ............................................................................. 4-1
4.1 PROVINSI JAMBI ......................................................................................................... 4-1
4.1.1 Letak Geografis dan Administrasi ............................................................... 4-1
4.1.2 Kondisi Fisik Dasar ....................................................................................... 4-1
4.1.3 Penggunaan Lahan ...................................................................................... 4-4
4.1.4 Kependudukan dan Sumber Daya Manusia ................................................ 4-6
4.1.5 Potensi Ekonomi Wilayah ............................................................................ 4-8
4.1.6 Potensi Pertambangan dan Bahan Galian ................................................ 4-11
4.1.7 Potensi Bencana Alam ............................................................................... 4-11
4.2 KABUPATEN MUARO JAMBI ....................................................................................... 4-15
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
iv
4.2.1 Letak Geografis dan Batas Adiminstrasi ................................................... 4-15
4.2.2 Kondisi Fisik Dasar ..................................................................................... 4-17
4.2.3 Penggunaan Lahan .................................................................................... 4-20
4.2.4 Kependudukan dan Sumber Daya Manusia .............................................. 4-23
4.2.5 Potensi Ekonomi Wilayah .......................................................................... 4-26
BAB 5 DELINEASI DAN KONDISI KAWASAN CANDI MUARO JAMBI ................................... 5-1
5.1 DELINEASI KAWASAN PERENCANAAN ............................................................................ 5-1
5.1.1 Delineasi Kawasan Pengaruh terdekat ....................................................... 5-1
5.1.2 Penetapan Delineasi Kawasan perencanaan/inti ....................................... 5-6
5.2 LETAK GEOGRAFIS DAN BATAS ADMINISTRASI ............................................................... 5-10
5.3 KONDISI SOSIAL DAN EKONOMI .................................................................................. 5-13
5.3.1 Kependudukan ........................................................................................... 5-13
5.3.2 Kondisi Ekonomi ........................................................................................ 5-13
5.4 KONDISI FISIK .......................................................................................................... 5-14
5.4.1 Topografi dan Hidrologi ............................................................................ 5-14
5.4.2 Sungai Batanghari ..................................................................................... 5-15
5.4.3 Sungai Kecil / Kanal kanal kuno ............................................................. 5-16
5.4.4 Rawa / Danau ............................................................................................ 5-17
5.5 PENGGUNAAN LAHAN ............................................................................................... 5-20
5.5.1 Permukiman Penduduk ............................................................................. 5-20
5.5.2 Industri ...................................................................................................... 5-23
5.5.3 Perkebunan ............................................................................................... 5-23
5.5.4 Kebun Masyarakat .................................................................................... 5-23
5.6 PRASARANA DAN SARANA ......................................................................................... 5-24
5.6.1 Transportasi .............................................................................................. 5-24
5.6.2 Sarana ....................................................................................................... 5-25
5.7 FASILITAS UMUM DAN SOSIAL .................................................................................... 5-26
5.7.1 Pendidikan ................................................................................................. 5-26
5.7.2 Kesehatan .................................................................................................. 5-26
5.7.3 Rumah dan Pola Pemukiman .................................................................... 5-27
5.7.4 Peribadatan ............................................................................................... 5-27
5.7.5 Sumber Air Bersih ...................................................................................... 5-27
5.8 CAGAR BUDAYA CANDI MUARO JAMBI ........................................................................ 5-30
5.8.1 Kawasan Percandian Muaro Jambi Dalam Sejarah Nasional ................... 5-30
5.8.2 Cagar Budaya Kawasan Percandian Muaro Jambi ................................... 5-32
5.8.3 Kegiatan dan Aktivitas Di Kawasan Percandian Muaro Jambi ................. 5-46
5.9 POTENSI PENGEMBANGAN KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI............................... 5-47
5.9.1 Aspek Fisik dan Prasarana ......................................................................... 5-48
5.9.2 Aspek Sumber Daya Manusia dan Sosial .................................................. 5-51
5.9.3 Aspek Sumber Daya Ekonomi .................................................................... 5-52
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
v
5.9.4 Sumber Daya Daya Buatan ....................................................................... 5-53
BAB 6 ISU STRATEGIS KAWASAN CANDI MUARO JAMBI .................................................. 6-1
6.1 POTENSI/KEKUATAN ................................................................................................... 6-1
6.2 MASALAH/KELEMAHAN .............................................................................................. 6-1
6.3 PELUANG .................................................................................................................. 6-2
6.4 TANTANGAN/ANCAMAN ............................................................................................. 6-2
BAB 7 TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG KAWASAN WISATA CANDI
MUARO JAMBI ................................................................................................................. 7-0
7.1 TUJUAN PENATAAN RUANG ......................................................................................... 7-1
7.2 KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG ................................................................. 7-2
BAB 8 RENCANA STRUKTUR DAN POLA RUANG .............................................................. 8-1
8.1 RENCANA STRUKTUR RUANG ....................................................................................... 8-2
8.1.1 Rencana Pusat Kegiatan Wisata ................................................................. 8-2
8.1.2 Rencana Sistem Jaringan Transportasi ....................................................... 8-3
8.1.3 Rencana Jaringan Prasarana Lain ............................................................... 8-3
8.2 RENCANA POLA RUANG .............................................................................................. 8-4
8.2.1 Rencana Kawasan Lindung.......................................................................... 8-4
BAB 9 ARAHAN PEMANFAATAN RUANG KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI ........ 9-1
9.1 INDIKASI PROGRAM UTAMA KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI ............................... 9-2
9.2 DAFTAR INDIKASI PROGRAM UTAMA ............................................................................. 9-4
BAB 10 ARAHAN PENGENDALIAN DAN PENGELOLAAN .................................................... 10-1
10.1 ARAHAN PERATURAN ZONASI .................................................................................... 10-2
10.2 ARAHAN PERIJINAN ................................................................................................ 10-18
10.3 ARAHAN PEMBERIAN INSENTIF DAN DISINSENTIF ......................................................... 10-22
10.4 ARAHAN SANKSI .................................................................................................... 10-23
10.5 ARAHAN KELEMBAGAAN DAN PERAN MASYARAKAT ..................................................... 10-24


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
vi
DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Sistem Pusat Kegiatan di Kabupaten Muaro JambiTahun 2011 2031 ...... 3-26
Tabel 3.2 Rencana Pola Ruang Kabupaten Muaro Jambi 2031 ............................................ 3-36
Tabel 4.1 Wilayah Administrasi Provinsi Jambi......................................................................... 4-1
Tabel 4.2 Klasifikasi Topografi di Provinsi Jambi ..................................................................... 4-3
Tabel 4.3 Luas Penutupan Lahan di Provinsi Jambi Tahun 2011 ....................................... 4-4
Tabel 4.4 Luas Kawasan Hutan di Provinsi Jambi berdasarkan Fungsi Tahun 2010 . 4-6
Tabel 4.5 Perubahan Penduduk Provinsi Jambi Tahun 1971 2010 ............................... 4-6
Tabel 4.6 Luas Wilayah dan Proyeksi Kepadatan Penduduk di Provinsi Jambi
Tahun 2031 ........................................................................................................................... 4-8
Tabel 4.7 Tren Perubahan Struktur Ekonomi Provinsi Jambi 1999 2009 (dalam
persen) .................................................................................................................................... 4-10
Tabel 4.8 Potensi Bahan Galian di Wilayah Provinsi Jambi .................................................. 4-11
Tabel 4.9 Jumlah Desa/ Kelurahan menurut Kecamatan Tahun 2010 ............................. 4-15
Tabel 4.10 Luas Peruntukkan Penggunaan Lahan Menurut Kecamatan Di
Kabupaten Muaro Jambi .................................................................................................. 4-20
Tabel 4.11 Jumlah Penduduk Dan Laju Pertumbuhan Penduduk Di Kabupaten
Muaro Jambi Tahun 1990, 2000, dan Tahun 2010 .............................................. 4-23
Tabel 4.12 Banyaknya Penduduk Menurut Kecamatan dan Jenis KelaminDi
Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010 ........................................................................ 4-24
Tabel 4.13 Banyaknya Penduduk Menurut Kelompok Umur Dan Jenis KelaminDi
Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010 ........................................................................ 4-24
Tabel 4.14 Banyaknya Penduduk, Rumah Tangga, Dan Rata Rata Anggota Rumah
TanggaMenurut Kecamatan Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010 ......... 4-25
Tabel 4.15 Perbandingan Jumlah Rumah Tangga Miskin (RTM) Menurut Kecamatan
Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2005 dan 2010 .............................................. 4-25
Tabel 4.16 Luas Panen, Produksi dan Rata-Rata Produksi Padi Sawah Menurut
Kecamatan Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010 ........................................... 4-26
Tabel 4.17 Luas Panen dan Produksi Palawija Menurut Kecamatan Dalam
Kabupaten Muaro Jambi, Tahun 2010 ....................................................................... 4-26
Tabel 4.18 Jenis dan Luas Areal Komoditi Perkebunan di Kabupaten Muaro Jambi
Tahun 2010 ........................................................................................................................... 4-27
Tabel 4.19 Populasi Ternak Pada Masing-Masing Kecamatan Di Kabupaten Muaro
Jambi Tahun 2010 .............................................................................................................. 4-27
Tabel 4.20 Perkembangan Areal Budidaya Perikanandi Kabupaten Muaro Jambi
Tahun 2010 ........................................................................................................................... 4-28
Tabel 4.21 Nama dan Lokasi Wisata di Kabupaten Muaro Jambi .......................................... 4-28
Tabel 5.1 Luas Wilayah Desa Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi .................................. 5-11
Tabel 5.2 Kepadatan Penduduk Dirinci Per Desa Di Wilayah Kawasan Wisata
Candi Muaro Jambi ............................................................................................................. 5-13
Tabel 5.3 Luas Kecamatan Maro Sebo Menurut Jenis Lahan Tahun 2010 (Ha) ........... 5-20
Tabel 5.4 Banyaknya Sarana Pendidikan di Wilayah Kawasan Wisata Candi Muaro
Jambi ........................................................................................................................................ 5-26
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
vii
Tabel 5.5 Banyaknya Sarana Kesehatan Dirinci Menurut Jenisnya di Wilayah
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi .......................................................................... 5-26
Tabel 5.6 Banyaknya Tempat Ibadah di Wilayah Kawasan Wisata Candi Muaro
Jambi ........................................................................................................................................ 5-27
Tabel 5.7 Standar Kesesuaian Sungai Untuk Wisata ................................................................ 5-51




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Kedudukan dan Fungsi RTR KSP dalam Sistem Perencanaan ......................... 1-3
Gambar 1.2 Prosedur Penyusunan RTR KSP.................................................................................... 1-6
Gambar 1.3 Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP .................................................................... 1-7
Gambar 3.1 Peta Rencana Sistem Pusat Permukiman ................................................................. 3-11
Gambar 3.2 Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi ........................... 3-12
Gambar 3.3 Peta Rencana Sistem Jaringan Jalan ............................................................................ 3-14
Gambar 3.4 Peta Rencana Sistem Jaringan Jalan Tol .................................................................... 3-15
Gambar 3.5 Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Energi ........................................ 3-17
Gambar 3.6 Peta Rencana Kawasan Strategis.................................................................................. 3-20
Gambar 3.7 Peta Rencana Sistem Perkotaan ................................................................................... 3-25
Gambar 3.8 Peta Rencana Sistem Jaringan Transportasi............................................................ 3-28
Gambar 3.9 Peta Rencana Sistem Jaringan Energi ......................................................................... 3-31
Gambar 3.10 Peta Rencana Sistem Jaringan Sumber Daya Air ................................................. 3-32
Gambar 3.11 Peta Rencana Kawasan Hutan .................................................................................... 3-35
Gambar 3.12 Peta Rencana Pola Ruang .............................................................................................. 3-37
Gambar 3.13 Peta Kawasan Strategis Kabupaten Muaro Jambi ............................................... 3-39
Gambar 4.1 Peta Administrasi Provinsi Jambi ................................................................................ 4-2
Gambar 4.2 Perubahan Penggunaan Lahan di Provinsi Jambi Tahun 1993 2009 ........ 4-4
Gambar 4.3 Peta Penggunaan Lahan Provinsi Jambi .................................................................... 4-5
Gambar 4.4 Trend dan Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Provinsi Jambi Tahun
1971 2010 (Sumber BPS Provinsi Jambi) ............................................................. 4-7
Gambar 4.5 Perubahan Penduduk Provinsi Jambi dirinci per Kabupaten/Kota Tahun
2000 2010 (Sumber BPS Provinsi Jambi) ............................................................. 4-7
Gambar 4.6 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Jambi Tahun 2001 2010 ............................ 4-9
Gambar 4.7 Peta Rencana Kawasan Pertambangan...................................................................... 4-13
Gambar 4.8 Peta Kawasan Rawan Bencana ...................................................................................... 4-14
Gambar 4.9 Peta Administrasi Kabupaten Muaro Jambi............................................................. 4-16
Gambar 4.10 Peta Hidrologi .................................................................................................................... 4-18
Gambar 4.11 Peta Kawasan Rawan Bencana ................................................................................... 4-19
Gambar 4.12 Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Muaro Jambi ............................................. 4-21
Gambar 4.13 Peta Kawasan Hutan ....................................................................................................... 4-22
Gambar 4.14 Peta Potensi Kawasan Pertambangan ..................................................................... 4-30
Gambar 5.1 Peta Delineasi Batas Administrasi Makro Kawasan Perencanaan ................. 5-2
Gambar 5.2 Rencana Pengembangan di Sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi .. 5-3
Gambar 5.3 Peta Kondisi Kawasan di Sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi ....... 5-5
Gambar 5.4 Konsep Perencanaan Mikro Kawasan Benda Cagar Budaya ............................ 5-7
Gambar 5.5 Delineasi Kawasan Perencanaan .................................................................................. 5-9
Gambar 5.6 Peta Batas Administrasi Kawasan Candi Muaro Jambi ....................................... 5-12
Gambar 5.7 Peta Kondisi Fisik Dasar .................................................................................................. 5-19
Gambar 5.8 Peta Penggunaan Lahan ................................................................................................... 5-22
Gambar 5.9 Peta Prasarana dan Sarana ............................................................................................. 5-29
Gambar 5.10 Peta Benda Cagar Budaya ............................................................................................. 5-45
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
ix
Gambar 5.11 Bagan Sistem Kerja Retarding Pond ......................................................................... 5-50
Gambar 6.1 Peta Analisis Kawasan Wisata ....................................................................................... 6-4
Gambar 6.2 Peta Isu Strategis ................................................................................................................ 6-5


BAB 1 PENDAHULUAN



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-1
1.1 Latar Belakang
Kawasan Strategis Provinsi (KSP) adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting secara ekonomi, social, budaya, dan/atau
lingkungan, termasuk wilayah yang ditetapkan sebagai warisan dunia. Penataan ruang
kawasan strategis Provinsi dilakukan untuk mengembangkan, melestarikan, melindungi
dan/atau mengkoordinasikan keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan dalam
mendukung penataan ruang wilayah.
Dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dinyatakan bahwa
RTR KSP merupakan rencana rinci yang disusun sebagai perangkat operasional dari
rencana umum tata ruang pada sistem Provinsi. Berdasarkan Dokumen RTRW Provinsi
Jambi (2011-2031), Kawasan Candi Muaro Jambi ditetapkan sebagai kawasan strategis
Provinsi Jambi dengan kepentingan wisata dan budaya.
Terkait dengan masalah tersebut, mengingat kawasan Candi Muaro Jambi merupakan
Kawasan Strategis Provinsi (KSP) dan sesuai amanat UU No.26 tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, maka penataan ruang kawasan strategis Candi Muaro Jambi harus
diprioritaskan. Terlebih lagi kawasan kuno Percandian Muarajambi kini terancam rusak
oleh sejumlah industri batubara dan sawit. Selain itu kebutuhan masyarakat sekitar
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi akan ruang dalam rangka pemenuhan hidup dan
aktifitas sehari-hari makin meningkat dan dikhawatirkan dapat merusak Candi Muaro
Jambi.
Secara astronomis, situs Kawasan Percandian Muarajambi berada pada 103.22 BT hingga
10.45 BT dan 124 LS hingga 133 LS. Keberadaan situs diketahui pertama kali dari
laporan seorang Perwira Inggris bernama S.C. Crooke. Pada tahun 1820, Crooke
ditugaskan mengunjungi daerah-daerah pedalaman sepanjang Sungai Batanghari yang
merupakan sungai terpanjang di Pulau Sumatera.
Kawasan percandian ini terletak di Desa Muaro Jambi, Desa Dusun Baru, Desa Danau
Lamo, Kemingking Luar, Kemingkin Dalam, Kecamatan Maro Sebo, dan Kecamatan Taman
Rajo, Kabupaten Muaro Jambi, terletak kurang lebih 40 kilometer dari ibu kota Provinsi
Jambi. Kawasan ini terbentang sepanjang 7,5 kilometer di tepi sungai Batanghari, inilah
kawasan percandian terluas (2.612 hektare) di Indonesia, peninggalan masa Kerajaan
Melayu Kuno dan Sriwijaya abad 7-14 M.
Selain berisi cagar budaya, Kawasan Percandian Muarajambi juga merupakan habitat alam
yang bernilai penting. Di dalamnya terkandung beragam jenis tanaman dan binatang
langka Sumatera, yang menggambarkan sistem mata rantai kehidupan hutan tropis. Posisi
Jambi di masa itu pun sangat penting, terutama kawasan Percandian Muarajambi sebagai
lokasi permukiman kuno terbesar dan terpadat di seluruh pulau Sumatera.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-2
RTRW Nasional
RTRW Propinsi
RTRW
Kabupaten/Kota
Kawasan ini merupakan salah satu peninggalan sejarah dan kebudayaan yang penting di
Nusantara. Dari aspek keagamaan, Kawasan Percandian Muarajambi pernah menjadi salah
satu penyebaran ajaran Buddha di Asia bersama Jawa, Tibet, Thailand, dan Kamboja.
Dari sisi kepurbakalaan, habitasi selama hampir 700 tahun kawasan ini membuktikan pula
bahwa Muarajambi pada masa itu menjadi kekuatan politik yang kuat di Asia Tenggara,
selain peran ekonominya di kawasan ini dalam konteks dunia sebagai salah satu bandar
persinggahan dalam jalur maritime silk road. Bangsa-bangsa dari Timur Tengah, Asia
Selatan, Asia Tenggara, dan Asia Timur pernah tinggal dan melakukan hubungan
perdagangan maupun diplomatik di sini. Oleh karena itu, hancurnya kawasan ini akan
menghapus ingatan dunia atas peran penting Jambi dalam peta sejarah peradaban
manusia.
Terkait dengan masalah tersebut, mengingat kawasan Candi Muaro Jambi merupakan
Kawasan Strategis Provinsi Jambi (KSP) berdasarkan PP 26/2008 tentang RTRWP dan
sesuai amanat UU No.26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, maka penataan ruang
kawasan Candi Muaro Jambi harus diprioritaskan. Berkenan dengan hal tersebut maka
disusunlah Rencana Tata Ruang Strategis Provinsi dengan tingkat kedalaman Rencana
Detail Tata Ruang.

1.2 Dasar Hukum
Acuan utama dalam penyelesaian pelaksanaan
kegiatan ini adalah UU No. 26 Tahun 2007, serta
aturan turunannya. Berdasarkan UU No. 26 tahun
2007, pengertian penataan ruang tidak terbatas
pada dimensi perencanaan tata ruang saja, namun
lebih dari itu termasuk dimensi pemanfaatan ruang
dan pengendalian pemanfaatan ruang. Perencanaan
tata ruang dibedakan atas Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Provinsi, Kabupaten dan Kota;
pemanfaatan ruang merupakan wujud operasional
rencana tata ruang atau pelaksanaan
pembangunan; dan pengendalian pemanfaatan
ruang terdiri atas mekanisme perizinan dan
penertiban terhadap pelaksanaan pembangunan agar tetap sesuai dengan RTR-nya.
Selanjutnya, tata ruang sendiri merupakan wujud struktural ruang dan pola ruang, yang
menunjukkan adanya hirarki dan keterkaitan pemanfaatan ruang.
Dalam hirarki perencanaan tata ruang, rencana tata ruang yang dibuat harus mengacu
pada rencana tata ruang di atasnya, RTRW Kota/Kabupaten mengacu pada RTRW Provinsi
dan RTRW Nasional.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-3
Dalam konsteks tersebut dapat dinyatakan bahwa RTR KSP merupakan rencana rinci yang
disusun sebagai perangkat operasional dari rencana umum tata ruang pada sistem
Provinsi. Secara hirarkis, kedudukan dan fungsi RTR KSP dalam sistem perencanaan dapat
dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 1.1 Kedudukan dan Fungsi RTR KSP dalam Sistem Perencanaan

1.3 Maksud, Tujuan dan Sasaran
Maksud kegiatan ini adalah penyusunan instrumen pengendalian pemanfaatan ruang
Kawasan Strategis Provinsi (KSP) Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.
Tujuan dari pekerjaan ini adalah tersusunnya arahan pemanfaatan ruang di kawasan
strategis provinsi (KSP) cagar budaya candi muaro jambi berupa rencana tata ruang
dengan tingkat kedalaman rencana detail tata ruang.
Sasaran kegiatan adalah:
a. Teridentifikasinya permasalahan pemanfaatan ruang dan pengelolaan kawasan
cagar budaya candi muaro jambi.
b. Tersusunnya arahan pemanfaatan ruang berupa RDTR kawasan cagar budaya
candi muaro jambi beserta kelengkapannya (Matek, draft perda, KLHS dan
lainnya)
RTRW Nasional
RTRW
Provinsi
RTR Pulau
RTR Kawasan Strategis
Nasional
RTR Kawasan Strategis Provinsi
RTRW Kota
RTRW
Kabupaten
RDTR Kota
RTR Kawasan Strategis Kota
RDTR Kabupaten
RTR Kawasan Strategis
Kabupaten
Rencana Umum Rencana Rinci
RPJP Nasional
RPJM Nasional
RPJP Propinsi
RPJM Propinsi
RPJP
Kabupaten/Kota
RPJM
Kabupaten/Kota
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-4
1.4 Keluaran dan Manfaat
Keluaran kegiatan antara lain:
a. Tersusunya materi teknis RTR KSP;
b. Tersusunya draft Ranperda RTR KSP Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi;
c. Tersusunya peta RTR KSP Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.
d. Tersusunya dokumen KLHS RTR KSP Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi; dan
e. Prosiding hasil pembahasan
Manfaat kegiatan ini adalah:
1. Menjadi acuan spasial bersama bagi pelaku kepentingan.
2. Menjadi kesepakatan bersama dalam mengelola dan menjaga kelestarian kawasan
strategis provinsi (kawasan sejarah candi muaro jambi)
3. Menjadi alat pengendalian pemanfaatan ruang di Candi Muaro Jambi

1.5 Ruang Lingkup
1.5.1 Ruang Lingkup Wilayah
Lokasi Kegiatan Jasa Konsultansi ini adalah Kawasan Strategis Provinsi Jambi Kawasan
Candi Muaro Jambi.

1.5.2 Ruang Lingkup Kegiatan
Ruang lingkup kegiatan penyusunan RTR KSP Muaro Jambi ini dilaksanakan dalam
beberapa tahapan kegiatan, meliputi:
1. Persiapan awal dengan merumuskan visi, misi, metodologi dan data informasi
yang diperlukan.
2. Melakukan kajian literature terhadap peraturan perundang-undagan dan studi-
studi terkait kawasan
3. Survey primer dan sekunder dalam rangka mendapatkan data dan informasi yang
diperlukan.
4. Mengidentifikasi dan menentukan nilai strategis kawasan
5. Mengidentifikasi isu-isu strategis kawasan serta menentukan delineasi kawasan
6. Penyepakatan delineasi awal kawasan dengan pemerintah daerah
7. Pengadaan peta kerja dalam bentuk digital (peta rupa bumi dan cerita satelit serta
interpretasinya)
8. Melakukan diskusi/pembahasan di daerah pada setiap tahap progress laporan
yang dicapai.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-5
9. Mengidentifikasi dan mengkaji kebijakan yang terkait dengan penataan ruang
Kawasan Candi Muaro Jambi.
10. Melakukan analisis potensi dan permasalahan kawasan berdasarkan data dan
informasi yang telah diperoleh.
11. Merumuskan konsep arahan pemanfaatan ruang berupa konsep RDTR sebagai
landasan perumusan aturan zonasi.
12. Perumusan tujuan , kebijakan , dan strategi penataan ruang
13. Perumusan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang
14. Penyusunan peta tematik termasuk peta rencana pola ruang dan struktur ruang
15. Penyusunan Zoning Code, Zoning Text dan Zoning Map
16. Penyusunan KLHS
17. Penyusunan Ranperda

1.6 Metodologi
Pendekatan dan metodologi yang dilakukan dalam penyusunan RTR KSP Muaro Jambi ini
mengacu pada Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi.
Pelaksanaan perencanaan tata ruang KSP meliputi serangkaian prosedur penyusunan dan
penetapan RTR. Prosedur penyusunan RTR KSP meliputi:
1. proses penyusunan;
2. pelibatan pemangku kepentingan; dan
3. pembahasan.
Prosedur penyusunan RTR KSP secara lebih rinci dapat dilihat pada Gambar 1.2.
Proses penyusunan RTR KSP meliputi:
1. persiapan penyusunan;
2. pengumpulan datadan informasi;
3. pengolahan dan analisis data;
4. perumusan konsepsi rencana; dan
5. penyusunan naskah raperda.
Tata cara penyusunan RTR KSP secara lebih rinci dapat dilihat pada pada Gambar 1.3.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-6
Gambar 1.2 Prosedur Penyusunan RTR KSP

Sumber: Draft Pedoman Penyusunan RTR KSP


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
1-7
Gambar 1.3 Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP

Sumber: Draft Pedoman Penyusunan RTR KSP
BAB 2 PERATURAN DAN
PERUNDANGAN TERKAIT



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-1
Peraturan Perundang-Undangan dalam bab ini dimaksudkan untuk kegiatan- kegiatanan
yang berkaitan dengan Undang Undang yang berkaitan atau yang mempunyai hubungan
materi yang dapat dipakai sebagai bahan penyusunan Peraturan Daerah, Materi muatan
Peraturan Daerah berisi materi yang diperintahkan oleh Undang-Undang, materi untuk
melaksanakan Peraturan Daerah, atau materi untuk melaksanakan penyelenggaraan
kekuasaan pemerintah daerah , langkah-langkah kegiatan secara bertahap dan yang
berkaitan adalah mengadakan kegiatan penelitian dokmatik yaitu kegiatan yag
berhubungan dengan aturan-aturan hukum atau Perundang-Undangan yang sudah ada
dan diutamakan adalah Peraturan Perundangan yang berkaitan dengan kegiatan
penyusunan Peraturan Daerah yang mengatur kawasan Wisata Candi Muaro Jambi dari
sudut kepentingan Sosial Budaya . Kegiatan-kegiatan dimaksud adalah sebagai berikut :
1. Inventarisasi Perundangan terkait.
2. Pengkajian Perundangan Terkait.
3. Kesimpulan.
Iventarisasi Peraturan Perundang-undangan adalah suatu kegiatan mencari dan
mengumpulkan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan penyusunan
Peraturan Daerah Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi , yang bertujuan untuk
menghindari adanya tumpang tindih pengaturan serta menyamakan persepsi atau definisi
terhadap hal-hal yang menjadi dasar pengaturan.
Dalam rangka penyusunan Peraturan Daerah Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi sebagai
Kawasan Starategis Provinsi, tidak lepas keterkaitannya dengan berbagai peraturan yang
satu dengan lainnya serta berkaitan dengan kegiatan yang terlebih dahulu termuat dalam
berbagai peraturan yang berlaku di Indonesia, penyusunan Peraturan Daerah ini adalah
merupakan operasional dari berbagai peraturan yang ada yang mengatur dan berkaitan
dengan keadaan atau situasi di wilayah Candi Muaro .
Inventarisasi peraturan Perundang-undangan ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai
bagian dari materi yang akan diatur dalam rangka penyusunan Peraturan Daerah
Kawasan Wisata Budaya Candi Muaro Jambi .
Di bawah ini kami sampaikan beberapa jenis peraturan yang berkaitan dengan
penyusunan Peraturan Daerah Kawasan Wisata Budaya Candi Muaro Jambi , sebagai
berikut :
2.1. Undang Undang Dasar 1945.
2.2. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia.
2.3. Undang Undang.
2.4. Peraturan Pemerintah
2.5. Peraturan Presiden.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-2
2.1 Undang-Undang Dasar 1945
Pasal 18
Pembagian daerah Inndonesia atas daerah besar dan kecil dengan bentuk susunan
pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undang dengan memandang dan mengingat
dasar permusyawaratan dalam sistem pemerintahan negara dan hak-hak asal usul dalam
daerah-daerah yang bersifat istimewa.
ayat (1) : Negara Kesatuan Republik Indonesia dibagi atas daerah-daerah provinsi dan
daerah-daerah provinswi dibagi atas kabupaten dan kota, yang tiap-tiap
propinsi, kabupaten, dan kota itu mempunyai pemerintahan daerah, yang
diatur dengan undang-undang.
ayat (2) : Pemerintah daerah provinsi, daerah kabupaten, dan kota mengatur dan
mengurus sendiri urusan pemerintahan menurut asas otonomi dan tugas
pembantuan.
ayat (3) : Pemerintah daerah provinsi , daerah kabupaten, dan kota memiliki Dewan
Perwakilan Daerah yang anggota-0anggotanya dipilih melalui pemeilihan
umum.
ayat (4) : Gubernur, Bupati dan Walikota masing-masing sebagai kepala pemerintah
daerah provinsi, kabupaten, dan kota dipilih secara demokratis.
ayat (5) : Pemerintah daerah menjalankan otonomi seluas luasnya, kecuali urusan
pemerintah yang oleh undang-undang ditentukan sebagai urusan pemerintah
pusat.
ayat (6) : Pemerintah daerah berhak menetapkan peraturan daerah dan peraturan-
peraturan lain untuk melaksanakan otonomi dan tugas pembantuan.
ayat (7) : Susunan dan tata cara penyelenggaraan pemerintahan daerah diatur dalam
undang-undang.
Pasal 18 A
ayat (1) : Hubungan wewenang antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah
provinsi, kabupaten, dan kota atau antara provinsi, kabupaten dan kota, diatur
dengan undang-undang dengan memperhatikan kekhususan dan keragaman
daerah.
ayat (2) : Hubungan keuangan, pelayanan umum, pemanfaatan sumber daya alam dan
sumber daya lainnya antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah diatur
dan dilaksanakan secara adil dan selaras berdasarkan undang-undang.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-3
Pasal 18 B
ayat (1) : Negara mengakui dan menghormati satuan-satuan pemerintah daerah yang
bersifat khusus atau bersifat iswtimewa yang diatur dengan undang-undang.
ayat (2) : Negara mengakui dan menghormati kesatuan-kesatuan masyarakat hukum
adat beserta hak-hak tradisionalnya sepanjang masih hidup danj sesuai
dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik
Indonesia, yang diatur dalam undang-undang.
Penjelasan Pasal 18.
I. Oleh karena Negara Indonesia itu suatu eensheidsstat, maka Indonesia tak akan
mempunyai daerah di dalam lingkungannya yang bersifat staat juga.
Daearah Indonesia akan dibagi dalam daerah provinsi dan daerah provinsi akan di
bagi pula dalam daerah yang lebih kecil.
Darah-daerah itu bersifat otonom ( streek dan locale rechtsgemeenschapeen ) atau
bersifat daerah administrasi belaka yang akan ditetapkan dengan undang-undang.
Di daerah-daerah yang bersifat otonom akan diadakan badan perwakilan daerah, oleh
karena itu didaerah pun pemerintahan akan bersendi atas dasar permusyawaratan.
II. Dalam teritorial Negara Indonesia terdapat 250 zelfbesturende landscapen dan
volksgemeenschappen, seperti desa di Jawadan Bali, nagari di Minangkabau, dusun dan
marga di Palembang dan sebagainya. Daerah-daerah itu mempunyai susunan asli, dan
oleh karenanya dapat dianggap sebagai daerah yang bersifat istimewa. Negara
Repuyblik Indonesia menghormati kedudukan daerah-daerah istimewa tersebut dan
segara peraturan negara yang mengenai daerah-daerah itu akan mengingati hak-hak
asal usul daerah tersebut.
Pasal 33
ayat (3) : Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh
Negara dan dipergunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat.
Penjelasan pasal 33 ayat (3)
Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung dalam bumi adalah pokok-pokok
kemakmuran rakyat, sebab itu harus dikuasai Negara dan dipergunakan untuk
sebesar- besar kemakmuran rakyat.



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-4
2.2 Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat
2.2.1 Ketetapan MPR IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan
Sumber daya Alam.
Pasal 4 Negara mengatur pengelolaan sumber daya agraria dan sumber daya alam
untuk sebesar- besar kemakmuran rakyat.
Pasal 5 Pembaharuan agraria dan pengelolaan sumer daya alam harus dilaksanakan
sesuai dengan prinsip-prinsip:
1. memelihara dan mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik
Indonesia;
2. menghormati dan menjunjung tinggi hak asasi manusia;
3. menghormati supremasi hukum dengan mengakomodasi keaneka
ragaman dan unifikasi hukum;
4. rakyat, terutama melalui peningkatan kualitas sumberdaya manuasi
Indonesia;
5. mengembangkan demokrasi, kepatuhan hukum, transparansi dan
optimalisasi partisipasi rakyat;
6. mewujudkan keadilan dalam penguasaan, pemilikan, penggunaan
,pemanfaatan, dan pemeliharaan sumber daya agraria dan sumber daya
alam;
7. memelihara keberlanjutan yang dapat memberi manfaat yang optimal,
baik untuk generasi sekarang maupun generasi mendatang, dengan tetap
memperhatikan daya tampung dan daya dukung lingkungan;
8. melaksanakan fungsi social, kelestarian, dan fungsi ekologis sesuai dengan
kondisi social budaya setempat;
9. meningkatkan keterpaduan dan koordinasi antar sector pembangunan
dalam pelaksanaan pembaruan agrarian dan pengelolaan sumber daya
alam;
10. mengakui dan menghormati hak masyarakat hukum adat dan
keragaman budaya bangsa atas sumber daya agrarian dan sumber daya
alam;
11. mengupayakan keseimbangan hak dan kewajiban Negara, pemerintah (
pusat, daerah propinsi, kabupaten / kota, dan desa atau yang setingkat )
masyarakat dan individu;
12. melaksanakan disentralisasi berupa pembagian kewenangan di tingkat
nasional, daerah propinsi, kabupaten/kota, dan desa atau yang setingkat,
berkaitan dengan alokasi dan manajemen sumber daya agrarian dan
sumber daya alam.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-5
2.2.2 Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Nomor Tap-MPR XV/MPR/1998
tentang Penyelenggaraan otonomi daerah: Pengaturan,Pembagian,dan
Pemanfaatan Sumber Daya Nasional yang berkeadilan; Serta Perimbangan
Keuangan Pusat dan Daerah Dalam Rangka Kesatuan Republik Indonesia.
Pasal 1.
Penyelenggara otonomi daerah memberikan kewenangan yang luas, nyata dan
bertanggung jawab di daerah yang secara nyata, dan beratnggung jawab di daerah secara
proporsional diwujudkan dengan pengaturan,pembagian dan pemanfaatan sumber daya
nasional yang berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan daerah.
Pasal 2 .
Penyelenggaraan otonomi daerah dilaksanakan dengan prinsip-prinsip demokrasi dan
memperhatikan keragaman daerah.
ayat (1) : Pengaturan, pembagian dan pemanfaatan sumberdaya nasional antara pusat
dan daerah dilaksanakan secara adil untuk kemakmuran masyarakat derah dan
bangsa secara keseluruhan.
Pasal 5.
Pemerintah Daerah berwenang mengelola sumber daya nasional dan bertanggung jawab
memelihara klestarian lingkungan.
Pasal 6.
Penyelenggaraan otonomi daerah; pengaturan, pembagian dan pemanfaatan sumber daya
nasional yang berkeadilan, dan perimbangan keuangan pusat dan daerah dalam kerangka
mempertahankan dan memperkokoh Negara Kesatuan Republik Indonesia dilaksanakan
berdasarkan asas kerakyatan dan berkesinambungan tyang memperkuat dengan
pengawasan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan masyarakat :

2.3 Undang-Undang
2.3.1 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-
Pokok Agraria. LN. 1960-104; TLN. 2034
UU ini dipakai sebagai referensi karena adanya alih fungsi lahan pada kawasan berdasar
atas UU ini.
Pasal 2 ayat (1) : Atas dasar ketentuan Undang-Undang Dasar dan hal-hal yang
dimaksud dalam pasal 1, Bumi, air dan ruang angkasa termasuk
kekayaan alam yang terkandung di dalamnya itu pada tingkatan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-6
tertinggi itu dikuasai oleh negara, sebagai organisasi kekuasaan oleh
Negara.
(2) : Hak menguasai dari Negara termaksud dalam ayat (1) pasal ini
memberi wewenang untuk :
1. mengatur dan menyelenggarakan peruntukan, penggunaan,
persediaaan dan pemeliharaan bumi. Air dan ruang angkasa
tersebut;
2. menentukan dan mengatur hubungan-hubungan hukum antara
orang-orang dan bumi, air dan ruang angkasa;
3. menentukan dan mengatur hubungan-hubungan hukum antara
orang-orang dan perbuatan-perbuatan hukum yang mengenai,
bumi, air dan ruang angkasa.
(3) : Wewenang yang bersumber pada hak meguasai dari Negara
tersebut pada ayat (2) pasal ini digunakan untuk mencapai sebesar-
besar kemakmuran rakyat, dalam arti kebahagiaan, kesejahteraan
dan kemerdekaan dalam masyarakat dan Negara hukum Indonesia
yang merdeka, berdaulat, adil dan makmur.
(4) : Hak menguasai dari Negara tersebut diatas pelaksanaannya dapat
dikuasakan kepada daerah-daerah swatantra dan masyarakat-
masyarakat hukum adat, sekadar diperlukan dan tidak bertentangan
dengan kepentingan nasioanal, menurut ketentuan-ketentuan
peraturan pemerintah.
Pasal 3 Dengan mengingat ketentuan ketentuan dalam pasal 1 dan 2
pelaksanaan hak ulayat dan hak-hak yang serupa itu dari
masyarakat-masyarakat hukum adat, sepanjang menurut
kenyataannya masih ada, harus sedemikian rupa sehingga sesuai
dengan kepentingan nasional dan Negara, yang berdasarkan atas
persatuan bangsa serta tidak boleh bertentangan dengan undang-
undang dan peraturan-peraturan lain yang lebih tinggi.
Pasal 4 ayat (1) : Atas dasar hak menguasai dari Negara sebagai yang dimaksud
dalam pasal 2 ditentukan adanya macam-macam hak atas
permukaan bumi, yang disebut tanah, yang dapat diberikan kepada
dan dipunyai oelh orang-orang , baik sendiri maupun bersama-sama
dengan orang-orang lain serta badan-badab hukum;
(2) : Hak-hak atas tanah yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini memberi
wewenang untuk mempergunakan tanah yang bersangkutan,
demikian pula tubuh bumi dan air serta ruang yang ada di atasnya,
sekadar dipergunakan untuk kepentingan yang langsung
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-7
berhubungan dengan penggunaan tanah itu dalam batas-batas
menurut undang-undang ini dan peraturan-peraturan hukum lain
yang lebih tinggi.
(3) : Selain hak-hak atas tanah sebagai dimaksud dalam ayat (1) pasal ini
ditentukan pula hak-hak atas air dan ruang angkasa.
Pasal 8. Atas dasar hak menguasai dari Negara sebagai yang dimaksud dalam
pasal 2 diatur pengambilan kekayaan alam yang terkanung di dalam
bumi, air dan ruang angkasa.
Pasal 16 ayat(1) : Hak-hak atas tanah sebagai yang dimaksud dalam pasal 4 ayat (1)
ialah :
1. hak milik,
2. hak guna usaha,
3. hak guna-bangunan,
4. hak pakai,
5. hak sewa,
6. hak membuka tanah,
7. hak memungut hasil hutan
8. hak-hak lain yang tidak termasuk dalam hak-hak tersebut diatas
yang akan ditetapkan dengan undang-undang serta hak-hak yang
sifatnya sementara sebagai yang disebut dalam pasal 53.
(2) : Hak-hak atas air dan ruang angkasa sebagai yang dimaksud dalam
pasal 4 ayat (3) ialah :
a. hak guna air,
b. hak pemeliharaan dan penangkapan ikan,
c. hak guna ruang angkasa.
Pasal 18 Untuk kepentingan umum, termasuk kepentingan bangsa dan Negara
serta kepentingan bersama dari rakyat, hak-hak atas tanah dapat
dicabut, dengan memberikan ganti kerugian yang layak dan menurut
cara yang diatur dengan undang-undang.

2.3.2 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961 Tentang Pencabutan Hak-Hak Tanah
Dan Benda-Benda Yang Ada Diatasnya. LN. 1961-288.TLN.2324
Pasal. 1. Untuk kepentingan umum, termasuk kepentingan bangsa dan negara
serta kepentingan bersama dari rakyat, demikian pula kepentingan
pembangunan, maka presiden dalam keadaan memaksa setelah
mendengar menteri Agraria, menteri Kehakiman dan menteri yang
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-8
bersangkutan dapat mencabut hak-hak atas tanah dan benda-benda
yang ada diatasnya.
Pasal 2 Ayat(1) Permintaan untuk melakukan pencabutan hak atas tanah dan/atau
benda tersebut pada pasal 1 diajukan oleh yang berkepentingan
kepada presiden dengan perantaraan menteri Agraria, melalui kepala
inspeksi agrarian yang bersangkutan.
(2) Permintaan tersebut pada ayat (1) pasal ini oleh yang
berkepentingan disertai dengan :
a. rencana peruntukannya dan alasan - alasannya, bahwa untuk
kepentingan umum harus dialakukan pencabutan hak itu;
b. keterangan tentang nama yang berhak ( jika mungkin ) serta
letak, luas dan macam hak dari tanah yang akan dicabut haknya
serta benda-benda yang bersangkutan;
c. rencana penampungan orang-orang yang haknya akan dicabut itu
dan kalau ada, juga orang-orang yang menggarap tanah atau
menempati rumah yang bersangkutan.
Pasal 3ayat (1) Setelah menerima permintaan yang dimaksud dalam pasal 2 maka
kepala inspeksi agrarian segera:
a. meminta kepada kepala aerah yang bersangkutan untuk member
pertimbangan mengenai permintaan pencabutan hak tersebut,
khususnya, bahwa untuk kepentingan umum harus dilakukan
pencabutan hak itu dan tentang penampungan orang
sebagaimana dimaksudkan dalam pasal 2 ayat (2) huruf c;
b. meminta kepada panitia penaksir tersebut pada pasal 4 untuk
melakukan penaksiran tentang ganti kerugian mengenai tanah
dan/atau benda-benda yang haknya akan dicabut.
(2) Di dalam waktu selama-lamanya tiga bulan sejak diterimanya
permintaan kepala inspeksi agraria tersebut pada ayat (1) pasal ini
maka:
a. kepala daerah itu sudah harus menyampaikan pertimbangan
kepada kepala inspeksi agrarian;
b. panitia penaksir harus sudah menyampaikan penaksiran ganti
kerugian kepada kepala inspeksi agraria.
(3) Setelah kepala inspeksi agraria menerima pertimbangan para kepala
daerah dan taksiran ganti kerugian sebagai yang dimaksud dalam
ayat (2) pasal ini, maka ia segera mennya,paikan permintaan untuk
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-9
melakukan pencabutan hak itu kepada menteri Agraria , dengan
disertai pertimbangannya pula.

2.3.3 Undang-Undang Nomor 10 Tahun Tentang Kepariwisataan
Pasal 1 Dalam undang-undang ini yang dimaksud dengan :
5. Daya Tarik Wisata adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan,
keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam,
budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau
tujuan kunjungan wisatawan.
6. Daerah tujuan pariwisata yang selanjutnya disebut Destinasi
Pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam satu atau
lebih wilayah administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik
wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta
masyarakat yang saling terkait dan melengkapi terwujudnya
kepariwisataan.
10. Kawasan Strategis Pariwisata adalah kawasan yang memiliki
fungsi utama pariwisata atau memiliki potensi untuk
pengembangan pariwisata yang mempunyai pengaruh penting
dalam satu atau lebih aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial
dan budaya, pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung
lingkungan, serta pertahanan dan keamanan.
Pasal 3. Kepariwisataan berfungsi memenuhi kebutuhan jasmani, rohani, dan
intelektual setiap wisatawan dengan rekreasi dan perjalanan serta
meningkatkan pendapatan negara untuk mewujudkan kesejahteraan
rakyat.
Pasal 4. Kepariwisataan bertujuan untuk:
a. meningkatkan pertumbuhan ekonomi;
b. meningkatkan kesejahteraan rakyat;
c. menghapus kemiskinan;
d. mengatasi pengangguran;
e. melestarikan alam, lingkungan, dan sumber daya;
f. memajukan kebudayaan;
g. mengangkat citra bangsa;
h. memupuk rasa cinta tanah air;
i. memperkukuh jati diri dan kesatuan bangsa; dan
j. mempererat persahabatan antar bangsa.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-10
Pasal 10. Pemerintah dan Pemerintah Daerah mendorong penanaman modal
dalam negeri dan penanaman modal asing di bidang kepariwisataan
sesuai dengan rencana induk pembangunan kepariwisataan nasional,
provinsi, dan kabupaten/kota.
Pasal 11. Pemerintah beserta lembaga yang terkait dengan kepariwisataan
menyelenggarakan penelitian dan pengembangan kepariwisataan
untuk mendukung pembangunan kepariwisataan.
Pasal 12ayat (1) Penetapan kawasan strategis pariwisata dilakukan dengan
memperhatikan aspek :
a. sumber daya pariwisata alam dan budaya yang potensial menjadi
daya tarik pariwisata;
b. potensi pasar;
c. lokasi strategis yang berperan menjaga persatuan bangsa dan
keutuhan wilayah;
d. perlindungan terhadap lokasi tertentu yang mempunyai peran
stategis dalam menjaga fungsi dan daya dukung lingkungan;
e. lokasi strategis yang mempunyai peran dalam usaha pelestarian
dan pemanfaatan aset budaya;
f. kesiapan dan dukungan masyarakat; dan
g. kekhususan dari wilayah.
(2) Kawasan strategis pariwisata dikembangkan untuk berpartisipasi
dalam terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa, keutuhan Negara
Kesatuan Republik Indonesia serta peningkatan kesejahteraan
masyarakat.
(3) Kawasan strategis pariwisata harus memperhatikan aspek budaya,
sosial, dan agama masyarakat setempat.
Pasal 23 ayat (1) Pemerintah dan Pemerintah Daerah berkewajiban :
a. menyediakan informasi pariwisata, perlindungan hukum, serta
keamaqnan dan keselamatan kepada wisatawan;
b. menciptakan iklim yang kondusif untuk perkembangan usaha
pariwisata yang meliputi terbukanya kesempatan yang sama
dalam berusaha, memfasilitasi, dan memberikan kepastian hukum;
c. memelihara, mengembangkan, dan melestarikan aset nasional
yang menjadi daya tarik wisata dan aset potensial yang belum
digali; dan
d. mengawasidan mengendalikankegiatan kepariwisataan dalam
rangka mencegah dan menanggulangi berbagai dampak negatif
bagi masyarakat luas.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-11
(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai pengawasan dan pengendalian
kepariwisataan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d diatur
dengan Peraturan Presiden.
Pasal 27ayat (1) Setiap orang dilarang merusak sebagian atau seluruh fisik daya tarik
wisata.
(2) Merusak fisik daya tarik wisata sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
adalah melakukan perbuatan mengubah warna, mengubah bentuk,
menghilangkan spesies tertentu, mencemarkan lingkungan,
memindahkan, mengambil, menghancurkan atau memusnahkan daya
tarik wisata sehingga berakibat berkurang atau hilangnya keunikan,
keindahan dan nilai autentik suatu daya tarik wisata yang telah
ditetapkan oleh pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah.
Pasal 28 Pemerintah berwenang:
a. menyusundanmenetapkanrencanaindukpembangunan
kepariwisataan nasional.
b. mengkoordinasikan pembangunan kepariwisataan lintas sektor
dan lintas propinsi;
c. menyelenggarakan kerjasama internasional dibidang
kepariwisataan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan;
d. menetapkan daya tarik wisata nasional;
e. menetapkan destinasi pariweisata nasional;
f. menetapkan norma, standar, pedoman, prosedur kriteria, dan
sistem pengwasan dalam penyelenggaraan kepariwisataan;
g. mengembangkan kebijakan pengembangan sumber daya manusia
di bidang kepariwisataan;
h. memeliara, mengembangkan, dan melestarikan aset nasional yang
menjadi daya tarik wisata dan aset potensial yang belum tergali;
i. melakukan dan memfasilitasi promosi pariwisata nasional;
j. memberikan kemudahan yang mendukung kunjungan wisatawan;
k. memberikan informasi dan /atau peringatan dini yang
berhubungan dengan keamanan dan keselamatan wisatawan;
l. meningkatkan pemberdayaan masyarakat dan potensi wisata yang
memiliki masyarakat;
m. mengawasi, memantau, dan mengevaluasi penyelenggaraan
kepariwisataan; dan
n. mengalokasikan anggaran kepariwisataan.
Pasal 29 Pemerintah provinsi berwenang:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-12
a. menyusun dan menetapkan rencana induk pembangunan
kepariwisataan provinsi;
b. mengkoordinasikan penyelenggaraan kepariwisataan di
daerahnya;
c. melaksanakan pendaftaran, pencatatan, dan pendataan
pendaftaran usaha periwisata;
d. menetapkan destinasi pariwisata propinsi;
e. menetapkan daya tarik wisata provinsi;
f. memfasilitasi promosi destinasi pariwisata dan produk
pariwisata dan produk pariwisata yang berada di wilayahnya;
g. memelihara aset provinsi yang menjadi daya tarik wisata provinsi;
dan
h. mengalokasikan anggaran kepariwisataan.
Pasal 30 Pemerintah kabupaten/kota berwenang:
a. menyusun dan menetapkan rencana induk pembangunan
kepariwisataan kabupaten/kota;
b. menetapkan destinasi pariwisata kabupeten/kota;
c. menetapkan daya tarik wisata kabupaten/kota;
d. melaksanakan pendaftaran, pencatatan, dan pendataan
pendaftaran usaha pariwisata;
e. mengatur penyelenggaraan dan pengelolaan kepariwisataan di
wilayahnya;
f. memfasilitasi dan melakukan promosi destinasi pariwisata dan
produk pariwisata yang berada di wilayahnya;
g. memfalisitasi pengembangan daya tarik wisata baru;
h. menyelenggarakan pelatihan dan penelitian kepariwisataan dalam
lingkup kabupaten/kota;
i. memelihara dan melestarikan daya tarik wisata yang berada di
wilayahnya;
j. menyelenggarakan bimbingan masyarakat sadar wisata; dan
k. mengalokasikan anggaran kepariwisataan.
Pasal 64 ayat (1) : Setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum merusak
fisik daya tarik wisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 dipidana
penjara paling lama 7 ( tujuh ) tahun dan denda paling banyak Rp.
10.000.000.000,00 ( sepuluh miliar rupiah.
(2) : Setiap orang yang karena kelalaiannya dan melawan hukum, merusak
fisik, atau mengurangi nilai daya tarik wisata sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 27 dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 ( satu)
tahun dan/atau denda paling banyak Rp.5.000.000.000,00 ( lima miliar
rupiah ).
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-13
2.3.4 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2011 Tentang Cagar Budaya
Pasal 1 angka 1. Cagar budaya adalah warisan budaya bersifat kebendaan berupa
Benda Cagar Budaya, Bangunan Cagar Budaya, Struktur Cagar
Budaya, Situs Cagar Budaya, dan Kawasan Cagar Budaya di darat
dan/atau di air yang perlu dilestarikan keberadaannya karena
memiliki nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan,
agama. dan/atau kebudayaan melalui proses penetapan.
2. Benda Cagar Budaya adalah benda alam dan/atau benda buatan
manusia, baik bergerak maupun tidak bergerak, berupa kesatuan
atau kelompok, atau badian-bagiannya, atau sisa-sisanya yang
memiliki hubungan erat dengan kebudayaan dan sejarah
perkembangan manusia.
3. Bangunan Cagar Budaya adalah susunan binaan yang terbuat dari
benda alam atau benda buatan manusia untuk memenuhi kebutuhan
ruang berdinding dan/atau tidak berdinding, dan beratap.
4. Struktur Cagar Budaya adalah susunan binaan yang terbuat dari
benda alam dan/atau benda buatan manusia untuk memenuhi
kebutuhan ruang kegiatan yang menyatu dengan alam, sarana, dan
prasarana untuk menampung kebutuhan manusia.
5. Situs Cagar Budaya adalah lokasi yang berada di darat dan/atau di
air yang mengandung Benda Cagar Budaya, Bangunan Cagar Budaya,
dan/atau Struktur Cagar Budaya sebagai hasil kegiatan manusia atau
bukti kejadian masa lalu.
6. Kawasan Cagar Budaya adalah satuan ruang geografis yang
memiliki dua situs cagar budaya atau lebih yang letaknya berdekatan
dan/atau memperhatikan ciri tata ruang yang khas.
17. Penetapan adalah pemberian status Cagar Budaya terhadap benda,
bangunan, struktur, lokasi, atau satuan ruang geografis yang
dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota berdasarkan
rekomendasi Tim Ahli Cagar Budaya.
22. Pelestarian adalah upaya dinamis untuk mempertahankan
keberadaan Cagar Budaya dan nilainya dengan cara melindungi,
mengembangkan, dan memanfaatkan.
23. Perlindungan adalah upaya mencagah dan menanggulangi dari
kerusakan, kehancuran, atau kemusnahan dengan cara
Penyelamatan, Pengamanan, Zonasi, Pemeliharaan, dan Pemugaran
Cagar Budaya.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-14
24. Penyelamatan adalah upaya menghindarkan dan/atau
menanggulangi Cagar Budaya dari kerusakan, kehancuran, atau
kemusnahan.
25. Pengamanan adalah upaya menjaga dan mencegah Cagar Budaya
dari ancaman dan/atau gangguan.
26. Zonasi adalah penentuan batas-batas keruangan Situs Cagar Budaya
dan Kawasan Cagar Budaya sesuai dengan kebutuhan.
27. Pemeliharaan adalah upaya menjaga dan merawat agar kondisi fisik
Cagar Budaya tetap lestari.
Pasal 3. Pelestarian Cagar Budaya bertujuan:
a. melestarikan warisan budaya bangsa dan warisan umat manusia;
b. meningkatkan harkat dan martabat bangsa melalui Cagar
Budaya;
c. memperkuat kepribadian bangsa;
d. meningkatkan kesejahteraan rakyat; dan
e. mempromosikan warisan budaya bangsa kepada masyarakat
internasional.
Pasal 9. Lokasi dapat ditetapkan sebagai Situs Cagar Budaya apabila:
a. mengandung Benda Cagar Budaya, Bangunan Cagar Budaya,
dan/atau Struktur Cagar Budaya: dan
b. menyimpan informasi kegiatan manusia pada masa lalu.
Pasal 13. Kawasan Cagar Budaya hanya dapat dimiliki dan/atau dikuasai oleh
Negara, kecuali yang secara turun-temurun dimiliki oleh masyarakat
hukum adat.
Pasal 15. Cagar Budaya yang tidak diketahui kepemilikannya dikuasai oleh
Negara.
Pasal 39. Pemerintah dan Pemerintah Daerah melakukan upaya aktif
mencatat dan menyebarluaskan informasi tentang Cagar Budaya
dengan tetap memperhatikan keamanan dan kerahasiaan data yang
dianggap perlu sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan.
Pasal 56. Setiap orang dapat berperan serta melakukan Perlindungan Cagar
Budaya.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-15
Pasal 72 ayat (1) Perlindungan Cagar Budaya dilakukan dengan menetapkan batas-
batas keluasannya dan pemanfaatan ruang melalui sistem Zonasi
berdasarkan hasil kajian
(2) Sistem Zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh:
a. Menteri apabila telah ditetapkan sebagai Cagar Budaya nasional
atau mencakup 2 (dua) provinsi atau lebih;
b. gubernur apabila telah ditetapkan sebagai Cagar Budaya provinsi
atau mencakup 2(dua) kabupaten/kota; atau
c. bupati/wali kota sesuai dengan keluasan Situs Cagar Budaya atau
Kawasan Cagar Budaya di wilayah kabupeten/kota.
(3) Pemanfaatan zona pada cagar budaya dapat dilakukan untuk tujuan
rekreatif, edukatif, apresiatif, dan/atau religi
Pasal 73 ayat (1) Sistem zonasi mengatur fungsi ruang pada cagar budaya, baik
vertikal maupun horizontal
(2) Pengaturan zonasi secara vertikal dapat dilakukan terhadap
lingkungan alam diatas cagar budaya di darat dan/atau di air.
(3) Sistem zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat terdiri
atas:
a. Zona Inti
b. zona penyangga;
c. zona pengembangan dan/atau
d. zona penunjang
(4) Penetapan luas, tata letak, dan fungsi zona ditentukan berdasarkan
hasil kajian dengan mengutamakan peluang peningkatan
kesejahteraan rakyat.

Pasal 74. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penetapan sistem Zonasi
diatur dalam Peraturan Pemerintah.

Pasal85 ayat (1) Pemerintah, pemerintah Daerah, dan setiap orang dapat
memanfaatkan cagar budaya untuk kepentingan agama, sosial,
pendidikan, ilmu pengetahuan, tekhnologi, kebudayaan, dan
pariwisata.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-16
(2) Pemerintah dan Pemerintah Daerah memfasilitasi pemanfaatan dan
promosi Cagar Budaya yang dilakukan oleh setiap orang
(3) Fasilitasi sebagaimana dimaksud pada ayat 2 berupa izin
Pemanfaatan, dukungan tenaga ahli pelestarian, dukungan dana,
dan/atau pelatihan.
(4) Promosi sebagaimana dimaksud pada ayat 2 dilakukan untuk
memperkuat identitas budaya serta meningkatkan kualitas hidup
dan pendapatan masyarakat.
Pasal 96 ayat (1) Pemerintah dan Pemerintah Daerah sesuai dengan tingkatannya
mempunyai wewenang :
a. menetapkan etika pelestarian cagar budaya;
b. mengordinasikan Pelestarian Cagar Budaya secara lintas sektor
dan wilayah;
c. menghimpun data Cagar Budaya;
d. menetapkan peringkat Cagar Budaya;
e. menetapkan dan mencabut status Cagar Budaya
f. membuat peraturan Pengelolaan Cagar Budaya;
g. menyelenggarakan kerja sama Pelestarian Cagar Budaya;
h. melakukan penyidikan kasus pelanggaran hukum;
i. mengelola Kawasan Cagar Budaya;
j. mendirikan dan membubarkan unit peaksanaan teknis bidang
pelestarian, Penelitian, dan museum;
k. mengembangkan kebijakan sumber daya manusia di bidang
kepurbakalaan;
l. memberikan pneghargaan kepada setiap orang yang telah
melakukan Pelestarian Cagar Budaya;
m. memindahkan dan/atau menyimpan Cagar Budaya untuk
kepentingan Pengamanan;
n. melakukan pengelompokan Cagar Budaya berdasarkan
kepentingannya menjadi peringkat nsional, peringkat provinsi,
dan peringkat kabupaten/kota;
o. menetapkan batas situs dan kawasan; dan
p. menghentikan proses pemanfaatan ruang atau proses
pembangunan yang dapat menyebabkan rusak, hilang, atau
musnahnya Cagar Budaya, baik seluruh maupun bagian-
bagiannya.
Pasal 99 ayat (1) Pemerintah dan Pemerintah Daerah bertanggung jawab terhadap
pengawasan Pelestarian Cagar Budaya sesuai dengan
kewenanggannya;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-17
(2) Mayarakat ikut berperan serta dalam pengawasan Pelestarian
Cagar Budaya
(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai pengawasan diatur dalam
Peraturan Pemerintah.
Pasal 100 ayat (1) Penyidik Pegawai Negeri Sipil merupakan pejabat pegawai negeri
sipil lingkup tugas dan tanggung jaabnya dibidang Pelestarian Cagar
Budaya yang diberi wewenang khusus melakukan penyidikan
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang tentang Hukum Acara
Pidana terhadap tindak pidana Cagar Budaya.
(2) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat 1 berwenang :
a. menerima laporan atau pengaduan dari seorang tentang adanya
tindak pidana Cagar budaya;
b. melakukan tindakan pertama di tempat kejadian perkara;
c. menyuruh berhenti seorang tersangka dan memeriksa tanda
pengenal diri tersangka;
d. melakukan penggeledahan dan penyitaan;
e. melakukan pemeriksaan dan penyitaan terhadap barang bukti
tindak pidana Cagar Budaya;
f. mengambil sidik jari dan memotret seorang;
g. memanggil dan memeriksa tersangka dan/atau saksi;
h. mendatangkan seorang ahli yang diperlukan dalam hubunganya
dengan pemeriksaan perkara;
i. membuat dan menandatangani berita acara; dan
j. mengadakan penghentian penyidikan apabila tidak terdapat
cukup bukti tentang adanya tindak pidana dibidang Cagar
Budaya.
Pasal 101. Setiap orang yang tanpa izin mengalihkan kepemilikan Cagar Budaya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat 1 dipidana dengan
pidana penjara paling singkat3 (tiga) bulan dan paling lama 5 (lima)
tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 400.000.000,00 (empat
ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.500.000.000,00 (satu
miliar lima ratus juta rupiah)
Pasal 102. Setiap orang dengan sengaja tidak melaporkan temuan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1), dipidana dengan
pidana penjara palaing lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling
bayak Rp. 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah)
Pasal 103. Setiap orang yang tanpa izin Pemerintah atau Pemerintah Daerah
melakukan pencarian Bagar Budaya sebagaimana dimaksud dalam
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-18
Pasal 26 ayat 4 dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3
(tiga) bulan dan paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau denda
paling sedikit Rp. 150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah)
dan paling banyak Rp. 1000.000.000,00 (satu miliar rupiah).
Pasal 104. Setiap orang yang dengan sengaja mencegah, menghalang-halangi,
atau menggagalkan upaya Pelestarian Cagar Budaya sebagaimana
dimaksud dalam pasal 55 dipidana dengan pidana penjara paling
lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 10.000.000,00
(seppuluh juta rupiah) dan paling banyak Rp. 500.000.000,00 (lima
ratus juta rupiah).
Pasal 105. Setiap orang yang dengan sengaja merusak Cagar Budaya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 66 ayat 1 dipidana dengan
pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 15
(lima belas) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 500.000.000,00
(lima ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 5.000.000.000,00
(Lima miliar Rupiah).
Pasal 106ayat (1) Setiap orang yang mencuri cagar budaya sebagaimana dimaksud
dalam pasal 66 ayat 2, dipidana dengan pidana penjara paling singkat
6 (enam) bulan dan paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/ atau denda
paling sedikit Rp. 250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah)
dan paling banyak Rp. 2.500.000.000,00 (dua miliar lima ratus juta
rupiah)
(2) Setiap orang yang menadah hasil pencurian Cagar Budaya
sebagaimana dimaksud pada ayat 1, dipidana dengan pidana penjara
paling singkat 3 tiga tahun dan paling lama 15 (lima belas) tahun
dan/atau denda paling sedikit rp. 1.000.000.000,00 (satu miliar
rupiah) dan paling banyak Rp. 10.000.000.000,00 (sepuluh miliar
rupiah).
Pasal 107. Setiap orang yang tanpa izin menteri, gurbernur, dan atau
bupati/walikota, memindahkan Cagar budaya sebagaimana
dimaksud dalam 67 ayat 1 dipidana dengan pidana penjara paling
singkat 3 (tiga) bulan dan paling lama 2 (dua) tahun dan/atau denda
paling sedikit Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah) dan paling
banyak Rp. 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)
Pasal 108. Setiap orang yang tanpa izin Menteri, gurbernur, atau
bupati/walikota, memisahkan cagar Budaya sebagaimana dimaksud
da;am Pasa; 67 ayat 2 dipidana dengan pidana penjara paling lama
10 (sepuluh) tahun da/atau denda paling sedikit Rp. 100.000.000,00
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-19
(seratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 2.500.000.000,00 (dua
miliar limaratus juta rupiah).
Pasal 109 ayat (1) Setiap orang yang tanpa izin Menteri, membawa Cagar Budaya ke
luar wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagaimana
dimaksud dalam pasal 68 ayat2 dipidana dengan pidana penjara
paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 10 (sepuluh) tahun
dan/atau paling sedikit Rp. 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)
dan paling banyak Rp. 1.500.000.000,00 (satu miliar lima ratus juta
rupiah)
(2) Setiap orang yang tanpa izin menteri, gurbernur, dan atau
bupati/walikota, membawa Cagar Budaya ke luar wilayah provinsi
atau kabupaten /kota sebagaimana dimaksud dalam pasal 69 ayat 2
dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau
denda paling sedikit Rp. 1.000.000,00 (satu juta rupiah) dan paling
banyak Rp. 100.000.000,00 (seratus juta rupiah)
Pasal 110. Setiap orang yang tanpa izin menteri, gurbernur, dan atau
bupati/walikota, mengubah fungsi ruang Situs Cagar Budaya
dan/atau Kawasan Cagar Budaya sebagaimana dimaksud dalam
pasal 81 ayat 1 dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima)
tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 100.000.000,00 (seratus
juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.000.000.000,00 (satu miliar
rupiah)
Pasal 111. Setiap orang yang tanpa ijin pemilik dan/atau yang
menguasainya, mendokumentasikan Cagar Budaya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 92 dipidana dengan pidana penjara paling
lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp.
500.000.000,00 (lima retus juta rupiah).
Pasal 112. Setiap orang yang dengan sengaja memanfaatkan Cagar Budaya
dengan cara perbanyakan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 93
ayat 1 dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun
dan/atau denda paling banyak Rp. 500.000.000.000,00 (llima ratus
juta rupiah)
Pasal 113 ayat (1) Tindak pidana yang dilakukan oleh badan usaha bukan berbadan
hukum, dijatuhkan kepada :
a. badan usaha; dan/atau
b. orang yang memberi perintah untuk melakukan tindak pidana
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-20
(2) Tindak pidana yang dilakukanoleh badan usaha berbadan hukum
dan/atau badan usaha bukan berbadan hukum, dipidana dengan
ditambah 1/3 (sepertiga)dari pidana denda sebagaimana dimaksud
dengan Pasal 101 sampai dengan Pasal 112.
(3) Tindak pidana yang dilakukan orang yang memberi perintah
untuk melakukan tindak pidana, dipidana dengan ditambah 1/3
(sepertiga) dari pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 101
sampai dengan Pasal 112
Pasal 114. Jika pejabat kerena melakukan perbuatan pidana melanggar suatu
kewajiban khusus dari jabatannya, atau pada waktu melakukan
perbuatan pidana memakai kekuasaan, kesempatan, atau sarana
yang diberikan kepadanya karena jabatannya terkait dengan
Pelestarian Cagar Budaya, pidananya masih dapat ditambah 1/3
(sepertiga)
Pasal 115 ayat (1) Selain pidana sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang ini,
terhadap setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 101 sampai dengan Pasal 114 dikenai
tindakan pidana tambahan berupa :
a. kewajiban mengembalikan bahan, bentuk, tata letak, dan/atau
teknik pengerjaan sesuai dengan aslinya atas tanggungan sendiri,
dan/atau tehnik pengerjaan sesuai dengan aslinya atas
tanggungan sendiri; dan/atau
b. perampasan keuntungan yang diperoleh dari tindak pidana
(2) Selain pidana tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat 1,
terhadap badan usaha berbadan hukum dan/atau badan usaha
bukan berbadan hukum dikenai tindakan pidana tambahan berupa
pencabutan izin usaha.

2.3.5 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
Pasal.10. ayat (1). Wewenang pemerintah daerah provinsi dalam
penyelenggaraan penataan ruang meliputi :
a. pengaturan, pembinaan, dan pengawasan terhadap pelaksanaan
penataan ruang wilayah provinsi, dan kabupaten/kota, serta
terhadap pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis
perovinsi, kabupaten/kota;
b. pelaksanaan penataan ruang wilayah provinsi;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-21
c. pelaksanaan penataan ruang wilayah strategis provinsi; dan
d. kerja sama penataan ruang antar provinsi dan pemfasilitasan kerja
sama penataan ruang antar kabupaten/kota.
ayat (2). Wewenang pemerintah daerah provinsi dalam pelaksanaan
penataan ruang wilayah provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b meliputi :
a. perencanaan tata ruang wilayah provinsi;
b. pemanfaatan ruang wilayah provinsi;
c. pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi.
ayat (3).Dalam penataan ruang kawasan strategis provinsi
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c pemerintah daerah
provinsi melaksanakan :
a. penetapan kawasan strategis provinsi;
b. perencanaan tata ruang kawasan startegis provinsi;
c. pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi; dan
d. pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi.
ayat (4). Pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian
pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf c dan huruf d dapat dilaksanakan pemerintah
daerah kabupaten/kota melalui tugas pembantuan.
ayat (5). Dalam rangka penyelenggaraan penataan ruang wilayah
propinsi, pemerintah daerah propinsi dapat menyusun petunjuk
pelaksanaan bidang penataan ruang pada tingkat provinsi dan
kabupaten/kota.
ayat (6). Dalam pelaksanaan wewenang sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), ayat (2), ayat (3) ayat (4), dan ayat (5), pemerintah daerah
provinsi:
a. menyebarluaskan informasi yang berkaitan dengan :
1) rencana umum dan rencana rinci tata ruang dalam rangka
pelaksanaan penataan ruang wilayah provinsi;
2) arahan peraturan zonasi untuk sistem provinsi yang disusun
dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
provinsi; dan
3) petunjuk pelaksanaan bidang penataan ruang.
b. melaksanakan standarr pelayanan minimal bidang penataan
ruang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-22
ayat (7). Dalam hal pemerintah daerah provinsi tidak dapat
memenuhi standar pelayanan minimal bidang penataan ruang,
pemerintah mengambil langkah penyelesaian sesuai dengan ketentuan
peraturan yang berlaku.
Pasal11 ayat(1). Wewenang pemerintah daerah kabupaten / kota dalam
penyelenggaraan penataan ruang meliputi :
a. pengaturan, pembinaan, dan pengawasan terhadap pelaksanaan
penataan ruang wilayah kabupaten/kota dan kawasan strategis
kawasan kabupaten/kota;
b. pelaksanaan penataan ruang wilayah kabupaten/kota;
c. pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis kabupaten/kota;
d. kerjasama penataan ruang antar kabupaten/kota.
ayat (2). Wewenang pemerintah daerah kabupaten / kota dalam
pelaksanaan penataan ruang wilayah kabupaten/kota sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota;
b. pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota; dan
c. pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota.
ayat (3). Dalam pelaksanaan penataan ruang kawasan kabupeten /
kota sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, pemerintah daerah
kabupaten/kota melaksanakan:
a. penetapan kawasan strategis kabupaten/kota;
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis kabupaten/kota;
c. pemanfaatan ruang kawasan strategis kabupaten/kota; dan
d. pengendalian pemanfaatan ruang kawasan startegis
kabupaten/kota.
ayat (4). Dalam melaksanakan kewenangan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dan ayat (2), pemerintah daerah kabupaten/kota
mengacu pada pedoman bidang penataan ruang dan petunjuk
pelaksanaannya.
ayat (5). Dalam melaksanakan wewenang sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat (4), pemerintah derah
kabupaten/kota :
a. menyebarluaskan informasi yang berkaitan dengan rencana
umum dan rencana rinci tata ruang dalam rangka pelaksanaan
penataan ruang wilayah kabupaten/kota; dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-23
b. melaksanakan standar pelayanan minimum bidang penataan
ruang.
ayat (6). Dalam hal pemerintah daerah kabupaten/kota tidak dapat
memenuhi standar pelayanan minimal bidang penataan ruang,
pemerintah daerah provinsi dapat mengambil langkah penyelesaian
sesuai dengan ketentuan peraturan perunfang-undangan.
Pasal 35 Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan melalui penetapan
peraturan zonasi, pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan
sanksi
Pasal 48 ayat (1). Penataan ruang kawasan perdesaan diarahkan untuk:
a. pemberdayaan masyarakat perdesaan;
b. pertahanan kualitas lingkungan setempat dan wilayah yang
didukungnya;
c. konservasi sumberdaya alam;
d. pelestarian warisan budaya lokal;
e. pertahanan kawasan lahan abadi pertanian pangan untuk
ketahanan pangan; dan
f. penjagaan keseimbangan pembangunan perdesaan perkotaan
ayat (2) Ketentuan lebih lanjut mengenai perlindungan terhadap
kawasan lahan abadi pertanian pangan sebagaimanadimaksud pada
ayat (1) huruf e diatur dengan Undang-Undang.
Pasal 60. Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk :
a. mengetahui rencana tata ruang;
b. menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan
ruang;
c. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul
akibat pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan
rencana tata ruang;
d. mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap
pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang di
wilayahnya;
e. mengajukan tuntutan pembetalan izin dan penghentian
pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang kepada
pejabat berwenang; dan
f. mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau
pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang menimbulkan kerugian.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-24
Pasal 66 ayat (1). Masyarakat yang dirugikan akibat penyelenggaraan penataan
ruang dapat mengajukan gugatan melalui pengadilan.
ayat (2). Dalam hal masyarakat mengajukan gugatan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), tergugat dapat membuktikan bahwa tidak
terjadi penyimpangan dalam penyelenggaraan penataan ruang.
Pasal 69 ayat (1). Setiap orang yang tidak menaati rencana tata ruang yang
telah ditetapkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf a yang
mengakibatkan perubahan fungsi ruang dipidana dengan pidana
penjara paling lama 3 ( tiga ) tahun dan denda paling banyak Rp.
500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
ayat (2). Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
mengakibatkan kerugian terhadap harta benda atau kerusakan barang,
pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 8 (delapan) tahun
dan denda paling banyak Rp. 1.500.000.000,00 ( satu miliar lima ratus
juta rupiah ).
ayat (3). Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
mengakibatkan kematian orang, pelaku dipidana dengan pidana
penjara paling lama 15 ( lima belas ) tahun dan denda paling banyak
Rp. 5.000.000.000,00 ( lima miliar rupiah).
Pasal 70 ayat (1). Setiap orang yang memanfaatkan ruang tidak sesuai dengan
izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang berwenang sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 61 huruf b, dipidana dengan pidana penjara
paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling banyak Rp.
500.000.000,00 ( lima ratus juta rupiah ).
ayat (2). Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
mengakibatkan perubahan fungsi ruang, pelaku dipidana dengan
pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak
Rp. 1.000.000.000,00 ( satu miliar rupiah).
ayat (3). Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
mengakibatkan kerugian terhadap harta benda atau kerusakan barang,
pelaku dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan
denda paling banyak 1.500.000.000,00 ( satu miliar lima ratus juta
rupiah).
ayat (4). Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
mengakibatkan kematian orang, pelaku dipidana dengan pidana
penjara paling lama 15 ( lima belas ) tahun dan denda paling banyak
Rp. 5.000.000.000,00 ( lima miliar rupiah ).
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-25
Pasal 71. Setiap orang yang tidak memetuhi ketentuan yang ditetapkan
dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 61 huruf c, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3
(tiga) tahun dan denda paling banyak Rp. 500.000.000,00 ( lima ratus
juta rupiah).
Pasal 72. Setiap orang yang tidak memberikan akses terhadap kawasan yang
oleh peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf d, dipidana dengan
pidana penjara paling lama 1 (satu ) tahun dan denda paling banyak
Rp. 100.000.000,00 ( seratus juta rupiah ).
Pasal 73 ayat (1). Setiap pejabat pemerintah yang berwenang yang
menerbitkan izin tidak sesuai dengan rencana tata ruang sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 37 ayat (7), dipidana dengan pidana penjara
paling lama 5 (lima) tahun dan denda paling banyak Rp.
500.000.000,00 ( lima ratus juta rupiah ).
ayat (2). Selain sanksi pidana sebagaiman dimaksud pada ayat (1)
pelaku dapat dikenakan pidana tambahan berupa penghentian secara
tidak hormat dari jabatannya.
Pasal 74 ayat (1). Dalam hal tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal
69, Pasal 70, Pasal 71, dan Pasal 72 dilakukan oleh suatu korporasi,
selain pidana penjara dan denda terhadap pengurusnya, pidana yang
dapat dijatuhkan terhadap korporasi berupa pidana denda dengan
pemberatan 3 (tiga) kali dari pidana denda sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 69, Pasal 70, Pasal 71, dan Pasal 72.
ayat (2). Selain pidana denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
korporasi dapat dijatuhi pidana tambahan berupa:
a. pencabutan izin usaha; dan/ atau
b. pencabutan status badan hukum.
Pasal 75 ayat (1). Setiap orang yang menderita kerugian akibat tindak pidana
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 69, Pasaal 70, Pasal 71, dan Pasal
72, dapat menuntut ganti kerugian secara perdata kepada pelaku
tindak pidana.
ayat (2). Tuntutan ganti kerugian secara perdata sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan hukum acara
perdata.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-26
2.3.6 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan
pengelolaan Lingkungan Hidup
Pasal 1 : Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan :
1. Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda,
daya, keadaan, dan mahluk hidup, termasuk manusia dan
perilakunya, yang mempengaruhi alam itu sendiri, kelangsungan
peri kehidupan, dan kesejahteraan manusia serta ahluk hdup
lainnya.
2. Perlindungan pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya
sistematis dan terpadu yang dilakukan untuk melestarikan fungsi
lingkungan hidup dan mencegah terjadinya pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup yang meliputi perencanaan,
pemanfaatan, pengendalian, pemeliharaan, pengawasan, dan
penegakan hukum.
3. Pembangunan berkelanjutan adallah upaya sadar dan teren-cana
yang memadukan aspek lingkungan hidup, social dan ekonomi
kedalam strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan
lingkungan hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan,
dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.
5. Ekosistem adalah tatanan unsur lingkungan hidup yang
merupakan kesatuan utuh menyeluruh dan saling mempengaruhi
dalam membentuk keseimbangan, stabilitas, dan produktifitas
lingkungan hidup.
6. Pelestarian fungsi lingkungan hidup adalah rangkaian upaya untuk
memelihara kelangsungan daya dukung dan daya tamping
lingkungan hidup.
7. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingku-ngan
hidup untuk mendukung peri kehidupan manusia, mahluk hidup
lain, dan keseimbangan antar keduanya.
8. Daya tamping lingkungan hidup adalah kemampuan lingku-ngan
hidup untuk menyerap zat , energy, dan/atau komponen lain yang
masuk atau dimasukan kedalamnya.
9. Sumber daya alam adalah unsure lingkungan hidup yang terdiri
atas sumber daya hayati dan non hayati yang secara keseluruhan
membentuk kesatuan ekosistem.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-27
13. Baku mutu lingkungan hidup adalah ukuran batas atau kadar
mahkluk hidup, zat, energy, atau komponen yang ada atau harus
ada dan/atau unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya
dalam suatu sumber daya tertentu sebagai unsur lingkungan hidup.
14. Pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukan-nya
makhluk hidup, zat, energy, dan/atau komponen lain ke dalam
lingkun gan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui baku
mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan.
16. Perusakan lingkungan hidup adalah tindakan orang yang
menimbulkan perubahan langsung atau tidak langsung terhadap
sifat fisik, kimia dan/atau hayati lingkungan hidup sehingga
melampaui baku kerusakan lingkungan hidup,
17. Kerusakan lingkungan hidup adalah perubahan langsung dan/atau
tidak langsung terhadap fisik, kimia dan/atau hayati lingkungan
hidup yang melampaui criteria baku kerusakan lingkungan hidup.
18. Konsevasi sumber daya alam adalah pengelolaan sumber daya
alam untuk menjamin pemanfaatannya secara bijaksana serta
kesinambungan ketersedianya dengan tetap memelihara dan
meningkatkan kualitas nilai serta keanekaragamannya.
29. Ekoregion adalah wilayah geografis yang memiliki kesamaan ciri
iklim, tanah, airflora, dan fauna asli, serta pola interaksi manusia
dengan alam yang menggambarkan integritas sistem alam dan
lingkungan hidup.
30. Kearifan local adalah nilai-nilai luhur yang berlaku dalam tata
kehidupan masyarakat untuk antara lain melindungi dan mengelola
lingkungan hidup secara lestari.
31. Masyarakat hukum adat adalah kelompok masyarakat yang secara
turun temurun bermukim di wilayah geografis tertentu karena ada
ikatan pada asal usul leluhur , adanya hubungan yang kuat dengan
lingkungan hidup, serta adanya sistem nilai yang menentukan
pranata ekonomi, politik, social, dan hukum.
Pasal 3 Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan :
a. melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup;
b. b. menjamin keselamatan, kesehatan, dan kehidupan manusia;
c. menjamin kelangsungan kehidupan makhluk hidup dan
kelestarian ekosistem;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-28
d. menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup;
e. e. mencapai keserasian, keselarasan, dan keseimbangan
lingkungan hidup;
f. menjamin terpenuhinya keadilan generasi masa kini dan generasi
masa depan;
g. g. menjamin pemenuhan dan perlindungan hak atas lingkungan
hidup sebagai bagian dari hak asasi manusia;
h. mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana;
i. mewujudkan pembangunan berkelanjutan; dan
j. mengantisipasi isu lingkungan global.
Pasal 13 ayat(1). Pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan
hidup dilaksanakan dalam rangka pelestarian fungsi lingkungan hidup.
ayat (2). Pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan
hidup sebagaiana dimaksud pada ayat (1) meliputi :
a. pencegahan;
b. penanggulangan; dan
c. pemulihan.
ayat (3). Pengendalian pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan
hidup sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh
pemerintah, pemerintah daerah, dan penanggung jawab usaha
dan/atau kegiatan sesuai dengan kewenangan, peran dan
tanggungjawab masing-masing.
Pasal 14. Instrumen pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan ling-kungan
hidup terdiri atas :
a. KLHS
b. tata ruang;
c. bakumutu lingkungan hidup;
d. criteria baku kerusakan lingkungan hidup;
e. amdal;
f. UKL-UPL;
g. perizinan;
h. instrument ekonomi lingkungan hidup;
i. peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup;
j. anggaran berbasis lingkungan hidup;
k. analisis resiko lingkungan hidup;
l. audit lingkungan hidup; dan
m. instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau
perkembangan ilmu pengetahuan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-29
Pasal 53 ayat (1). Setiap orang yang melakukan pencemaran dan/atau
perusakan lingkungan hidup wajib melakukan penanggulangan
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup.
ayat (2). Penanggulangan pencemaran dan/atau kerusakan
lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dilakukan
dengan:
a. pemberian informasi peringatan pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup kepada masyarakat;
b. pengisolasian pencemaran dan/ atau kerusakan lingkungan hidup;
c. penghentian sumber pencemaran dan/atau kerusakan
lingkungan hidup; dan/atau
d. cara lain yang sesuai dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan tehnologi.
ayat (3). Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penanggulangan
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Pemerintah.
Pasal 57 ayat (1). Pemeliharaan lingkungan hidup dilakukan melalui upaya:
a. konservasi sumber daya alam;
b. pencadangan sumber daya alam; dan/atau
c. pelestarian fungsi admosfer.
ayat (2). Konservasi Konservasi sumber daya alam sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi :
a. perlindungan sumber daya alam;
b. pengawetan sumber daya alam; dan
c. pemanfaatan secara lestari sumber daya alam.
ayat (3). Pencadangansumber daya alam sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b merupakan sumber daya alam yang tidak dapat
dikelola dalam jangka waktu tertentu.
ayat (4). Pelestarian fungsi atmosfer sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf c meliputi :
a. upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim;
b. upaya perlindungan lapisan ozon; dan
c. upaya perlindungan terhadap hujan asam.
Pasal 65 ayat (1). Setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan
sehat sebagai bagian dari hak asasi manusia.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-30
ayat (2). Setiap orang berhak mendapatkan pendidikan lingkungan
hidup, akses informasi, akses partisipasi, dan akses keadilan dalam
memenuhi hak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat.
ayat (3). Setiap orang berhak mengajukan usul dan/atau keberatan
terhadap rencana usaha dan/atau kegiatan yang diperkirakan dapat
menimbulkan dampak terhadap linggkungan hidup.
ayat (4). Setiap orang berhak untuk berperan dalam perlindungan
dan pengelolaan lingkungan hidup sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
ayat (5). Setiap orang berhak melakukan pengaduan akibat dugaan
pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup.
ayat (6). Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengaduan
sebagaimana dimaksud pada ayat (5) diatur dengan peraturan
Pemerintah.
Pasal 66 Setiap orang yang memperjuangkan hakatas lingkunganhidup yang
baik dan sehat tidak dapat dituntut secara pidana maupun digugat
secara perdata.
Pasal 67 Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi
lingkungan hidup serta mengendalikan pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup.
Pasal 69 ayat (1) Setiap orang dilarang :
a. melakukan perbuatan yang mengakibatkan pencemaran dan/atau
perusakan lingkungan hidup;
b. memasukkan B3 yang dilarang menurut peraturan perundang-
undangan ke dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia;
c. memasukan limbah yang berasal dari luar wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia ke media lingkungan hidup Negara
Kesatuan Republik Indonesia;
d. memasukkan limbah B3 ke dalam wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia;
e. membuang limbah ke media lingkungan;
f. membuang B3 dan limbah B3 ke media lingkuangan;
g. melepaskan produk rekayasa genetik ke media lingkungan hidup
yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan atau
izin lingkungan;
h. menyusun amdal tanpa memiliki sertifikat kompetensi menyusun
amdal; dan/atau
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-31
i. memberikan informasi palsu, menyesatkan, menghilangkan
informasi, merusak informasi, atau memberikan keterangan yang
tidak benar.

2.4 Peraturan Pemerintah
2.4.1 Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Penatagunaan Tanah
LN. 2004-45; TLN. 4385
Pasal 2 Penatagunaan tanah berasaskan keterpaduan, berdayaguna dan
berhasilguna, serasi, selaras, seimbang, berkelanjutan, keterbukaan,
persamaan, keadilan dan perlindungan hukum.
Pasal 3 Penatagunaan tanah bertujuan untuk :
a. mengatur penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah bagi
berbagai kebutuhan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan
rencana tata ruang wilayah;
b. mewujudkan penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
agar sesuai dengan arahan fungsi kawasan dalam rencana tata
ruang wilayah;
c. mewujudkan tertip pertanahan yang meliputi penguasaa,
penggunaan dan pemanfaatan tanah termasuk pemeliharaan tanah
serta pengendalian pemanfaatan tanah;
d. menjamin kepastian hukum untuk menguasai, menggunakan dan
memanfaat tanah bagi masyarakat yang mempunyai hubungan
hukum dengan tanah sesuai dengan rencana tata ruang wilayah
yang telah ditetapkan.
Pasal 6 Kebijakan penatagunaan tanah diselenggarakan terhadap:
a. bidang-bidang tanah yang sudah ada haknya baik yang sudah atau
belum terdaftar;
b. tanah negara;
c. tanah ulayat masyarakat hukum adat, sesai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Pasal 8 Pemegang hak atas tanah wajib menggunakan dan dapat
memanfaatkan tanah sesuai rencana tata ruang wilayah, serta
memelihara tanah dan mencegah kerusakan tanah.
Pasal 20 Penguasaan, penggunaan , dan pemanfaatan tanah yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang wilayah disesuaikan melalui
penyelenggaraan penatagunaan tanah.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-32
Pasal22 ayat(1). Dalam rangka menyelenggarakan penatagunaan tanah
sebagaimana dimaksud dalam pasal 23 dilaksanakan kegiatan meliputi
:
a. pelaksanaan inventarisasi penguasaan, penggunaan dan
pemanfaatan tanah;
b. penetapan perimbangan antara ketersediaan dan kebutuhan
penguasaan, penggunaan, dan pemanfaatan tanah menurut fungsi
kawasan;
c. penetapan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan, dan
pemanfaatan tanah dengan rencana tata ruang wilayah.
ayat (2). Kegiatan penatagunaan tanah sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) disajikan dalam peta dengan skala lebih besar dari pada
skala peta rencana tata ruang wilayah yang bersangkutan.
Pasal 23 ayat(1). Pelaksanaan inventarisasi penguasaan, penggunaan, dan
pemanfaatan tanah sebagaimana dimaksud dalam pasal 22 ayat (1)
huruf a, meliputi :
a. pengumpulan dan pengolahan data penguasaan, penggunaan dan
pemanfaatan tanah, kemampuan tanah, evaluasi tanah serta data
pendukung;
b. penyajian data berupa peta dan informasi penguasaan,
penggunaan dan pemanfaatan tanah , evaluasi tanah serta data
pendukung;
c. penyediaan dan pelayanan data berupa peta dan informasi
penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah, evaluasi tanah,
serta data pendukung.
ayat (2). Data dan informasi bidang pertanahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b sebagai bahan masukan dalam
penyusunan dan revisi rencana tata ruang wilayah.
ayat (3). Kegiatan penetapan perimbangan antara ketersediaan
dan kebutuhan penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan tanah
menurut fungsi sebagaimana dimaksud dalam pasal 22 ayat (1) huruf
b meliput:
a. penyajian neraca perubahan penggunaan dan pemanfaatan tanah
pada rencana tata ruang wilayah;
b. penyajian neraca kesesuaian penggunaan dan pemanfaatan
tanah pada rencana tata ruang wilayah;
c. penyajian dan penetapan prioritas ketersediaan tanah pada
rencana tata ruang wilayah.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-33
ayat (4). Pelaksanaan pola penyesuaian penguasaan, penggunaan
dan pemanfaatan tanah dengan rencana tata ruang wilayah
sebagaimana dimaksud dalam pasal 22 ayat (1) huruf c dilakukan
melalui :
a. penataan kembali;
b. upaya kemitraan;
c. penyerahan dan pelepasan hak atas tanah kepada Negara atau
pihak lain dengan penggantian sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
ayat (5). Penyesuaian sebagaimana dimaksud pada ayata (4)
dilaksanakan dengan mempertimbangkan :
a. kebijakan penatagunaan tanah;
b. hak-hak masyarakat pemilik tanah;
c. investasi pembangunan prasarana dan sarana;
d. evaluasi tanah.
ayat (6). Dalam pelaksanaan penyesuaian sebagaimana dimaksud
pada ayat (4) dilakukan dengan melibatkan peran serta masyarakat
sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
ayat (7). Tata cara pelaksanaan kegiatan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), ayat (3) dan ayat (4) diatur dala berbagai pedoman,
standart dan criteria tehnis yang ditetapkan oleh pemerintah.
ayat (8). Pedoman, standart dan criteria tehnis, pelaksanaan
penatagunaan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (7) dijabarkan
lebih lanjut oleh pemerintah kabupaten/kota.

2.4.2 Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1996 Tentang Hak Guna Usaha, Hak
Guna Bangunan, Dan Hak Pakai Atas Tanah TL.1966-58; TLN.3643
Pasal 2 Yang dapat memenuhi hak guna usaha adalah :
ayat (1). Warga Negara Indonesia;
ayat (2). Badan hukum yang didirikan menurut hukum Indonesia dan
berkedudukan di Indonesia.
Pasal 4 ayat (1). Tanah yang dapat diberikan dengan hak guna usaha adalah
tanah negara ;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-34
ayat (2). Dalam hal tanah yang akan diberikan hak guna usaha itu
adalah tanah Negara yang merupakan kawasan hutan, maka
pemberian hak guna usaha dapat dilakukan setelah tanah yang
bersangkutan dikeluarkan dari statusnya sebagai kawasan hutan;
ayat (3). Pemberian hak guna usaha atas tanah yang telah dikuasai
dengan hak tertentu sesuai dengan ketentuan yang berlaku,
pelaksanaan ketentuan hak guna usaha tersebut baru dapat
dilaksanakan setelah terselesaikannya pelepasan hak tersebut sesuai
dengan tata cara yang diatur dalam peraturan perundang-undangan
yang berlaku;
ayat (4). Dalam hal diatas tanah yang akan diberikan dengan hak guna
usaha itu terdapat tanaman dan/atau bangunan milik pihak lain yang
keberadaannya berdasarkan atas hak yang sah , pemilik bagunan dan
tanaman tersebut diberikan ganti kerugin yang dibebankan pada
pemegang hak guna bangunan yang baru;
ayat (5). Ketentuan lebih lanjut mengenai pemberian ganti rugi
sebagaimana dimaksud dalam ayat (4), ditetapkan dengan keputusan
presiden.
Pasal 16 ayat (1). Hak guna usaha dapat beralih atau dialihkan kepada pihak
lain.
ayat (2). Peralihan hak guna usaha terjadi dengan cara :
a. jual beli;
b. tukar-menukar;
c. penyertaan dalam modal;
d. hibah;
e. pewarisan.
ayat (3). Peralihan hak guna usaha sebagaimana dimaksud dalam ayat
(2) harus didaftarkan pada kantor pertanahan.
ayat (4). Peralihan hak guna usaha karena jual beli kecuali melaui
lelang, tukar menukar, penyertaan dalam modal, dan hibah dilakukan
dengan akta yang dibuat oleh pejabat pembuat akta tanah.
ayat (5). Jual beli yang dilakukan melalui pelelangan dibuktikan
dengan berita acara lelang.
ayat (6). Peralihan hak guna usaha karena warisan harus dibuktikan
surat wasiat/atau surat keterangan waris yang dibuat oleh instansi
yang berwenang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-35
Pasal 17 ayat (1). Hak guna usaha hapus karena :
a. berakhirnya jangka waktu sebagaimana ditetapkan dalam
keputusan pemberian atau perpanjangan;
b. dibatalkan haknya oleh pejabat yang berwenang sebelum jangka
waktunya berakhir karena:
1. tidak terpenuhinya kewajiban-kewajiban pemegang hak
dan/atau dilanggarnya;
2. ketentuan-ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12,
pasal 13, dan/atau pasal 14.
c. putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap;
d. dilepaskan secara sukarela oleh pemegang haknya sebelum jangka
waktunya berakhir;
e. dicabut berdasarkan Undang-Undang Nomor. 20 Tahun 1961;
f. diterlantarkan;
g. tanahnya musnah;
h. ketentuan pasal 3 ayat (2)
ayat (2). Hapusnya hak guna usaha sebagaimana dimaksud dalam ayat
(1) mengakibatkan tanahnya menjadi tanah Negara.
ayat (3). Ketentuan lebih lanjut mengenai hapusnya hak guna usaha
sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), dan ayat (2) diatur dengan
keputusan presiden.
Pasal 21 Tanah yang dapat diberikan dengan hak guna bangunan adalah :
a. tanah Negara;
b. tanah hak pengelolaan;
c. tanah hak milik.
Pasal 22 ayat (1). Hak guna bangunan atas tanah Negara diberikan dengan
keputusan pemberian hak oleh menteri atau pejabat yang ditunjuk.
ayat (2). Hak guna bangunan atas hak tanah pengelolaan diberikan
dengan keputusan pemberian hak oleh menteri atau pejabat yang
ditunjuk berdasarkan usul hak pengelola.
ayat (3). Ketentuan mengenai tata cara dan syarat permohonan dan
pemberian hak guna bangunan atas atas tanah hak pengelola diatur
lebih lanjut dengan keputusan presiden.
Pasal 35 ayat (1). Hak guna bangunan hapus karena :
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-36
a. berakhirnya jangka waktu sebagaimana ditetapkan dalam
keputusan pemberian atau perpanjangannya atau dalam
perjanjian pemberiannya.
b. dibatalkan oleh pejabat yang berwenang, pemegang hak
pengelolaan, atau pemegang hak milik sebelum jangka waktunya
berakhir, karena:
1. tidak dipenuhinya kewajiban-kewajiban pemegang hak
dan/atau dilanggarnya ketentuan-ketentuan sebagaiamana
dimaksud dalam pasal 30, pasal31, dan pasal 32;atau
2. tidak dipenuhinya syarat-syarat atau kewajiban-kewjiban yang
tertuang dalam perjanjian pemberian hak guna bangunan
antara pemegang hak guna bangunan dan pemegang hak milik
atau perjanjian bangunan penggunaan tanah hak pengelolaan;
atau
3. putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap;
c. dilepaskan secara sukarela oleh pemegang haknya sebelum jangka
waktu berakhir;
d. dicabut berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961;
e. diterlantarkan;
f. tanahnya musnah;
g. ketentuan pasal 20 ayat (2).
ayat (2). Ketentuan lebih lanjut mengenai hapusnya hak guna
bangunan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur dengan
keputusan presiden.
Pasal 36 ayat (1). Hapusnya hak guna bangunan atas tanah Negara
sebagaimana dimaksud dalam pasal 35 mengakibatkan tanahnya
menjadi tanah Negara.
ayat (2). Hapusnya hak guna bangunan atas tanah hak pengelolaan
sebagaimana dimaksud pasal 35 mengakibatkan tanahnya kembali
kepada hak pengelolaan.
ayat (3). Hapusnya hak guna bangunan atas tanah hak milik
sebagaimana dimaksud dalam pasal 35 mengakibatkan tanahnya
kembali ke dalam penguasaan pemegang hak milik.
Pasal 41 Tanah yang dapat diberikan dengan hak pakai adalah :
a. tanah Negara;
b. tanah hak pengelolaan;
c. tanah hak milik.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-37
Pasal 42 ayat (1). Hak pakai atas tanah Negara diberikan dengan keputusan
pemberian hak oleh menteri atau pejabat yang ditunjuk .
ayat (2). Hak pakai atas hak pengelolaan diberikan dengan keputusan
pemberian hak oleh menteri atau pejabat yang ditujuk berdasarkan
usul pemegang hak pengelolaan.
ayat (3). Ketentuan mengenai tata cara dan syarat permohonan dan
pemberian hak pakai atas tanah Negara dan tanah hak pengelolaan
diatur lebih lanjut dengan keputusan presiden.
Pasal 54 ayat (1). Hak pakai yang diberikan atas tanah Negara untuk jangka
waktu tertentu dan hak pakai atas tanah hak pengelolaan dapat
beralih dan dialihkan pada pihak lain.
ayat (2). Hak pakai atas tanah milik hanya dapat dialihkan apabila hak
tersebut dimungkinkan dalam perjanjian pemberian hak pakai atas
hak milik yang bersangkutan.
ayat (3). Peralihan hak pakai terjadi karena:
a. jual beli;
b. tukar-menukar;
c. penyertaan dalam modal;
d. hibah;
e. pewarisan.
ayat (4). Peralihan hak pakai sebagaimana dimaksud dalam ayat (3)
wajib didaftarkan pada kantor pertanahan.
ayat (5). Peralihan hak pakai karena jual beli kecuali jual beli melalui
lelang, tukar-menukar, penyertaan modal, dan hibah harus dilakukan
dengan akta yang dibuat oleh PPAT.
ayat (6). Jual beli yang dilakukan melalui pelelangan dibuktikan
denganberita acara lelang.
ayat (7). Peralihan hak pakai karena pewarisan harus dibuktikan
dengan surat wasiat atau surat keterangan waris yang dibuat oleh
instansi yang berwenang.
ayat (8). Peralihan hak pakai atas tanah Negara harus dilakukan
dengan izin dari pejabat yang berwenang.
ayat (9). Pengalihan hak pakai atas hak pengelolaan harus dilakukan
dengan persetujuan tertulis dari pemegang hak pengelolaan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-38
ayat (10). Pengalihan hak pakai atas tanah hak milik harus dilakukan
dengan persetujuan tertulis dari pemegang hak milik yang
bersangkutan.
Pasal 55 ayat (1). Hak pakai hapus karena :
a. berakhirnya jangka waktu sebagaimana ditetapkan dalam
keputusan pemberian atau perpanjangan atau dalam perjanjian
pemberiannya.
b. dibatalkan oleh pejabat yang berwenang, pemegang hak
pengelolaan, atau pemegang hak milik sebelum jangka waktunya
berakhir, karena:
1. tidak dipenuhinya kewajiban-kewajiban pemegang hak
dan/atau dilanggarnya ketentuan-ketentuan sebagaiamana
dimaksud dalam pasal 50,pasal51, dan pasal 52;atau
2. tidak dipenuhinya syarat-syarat atau kewajiban-kewjiban yang
tertuang dalam perjanjian pemberian hak guna bangunan
antara pemegang hak guna bangunan dan pemegang hak milik
atau perjanjian bangunan penggunaan tanah hak pengelolaan;
atau
3. putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap;
c. dilepaskan secara sukarela oleh pemegang haknya sebelum jangka
waktu berakhir;
d. dicabut berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961;
e. diterlantarkan;
f. tanahnya musnah;
g. ketentuan pasal 40 ayat (2).
ayat (2). Ketentuan lebih lanjut mengenai hapusnya hak guna
bangunan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur dengan
keputusan presiden.
Pasal 56 ayat (1). Hapusnya hak pakai atas tanah Negara sebagaimana
dimaksud dalam pasal 55 mengakibatkan tanahnya menjadi tanah
Negara.
ayat (2). Hapusnya hak pakai atas tanah hak pengelolaan
sebagaimana dimaksud pasal 55 mengakibatkan tanahnya kembali
kepada hak pengelolaan.
ayat (3). Hapusnya hak pakai tanah hak milik sebagaimana dimaksud
dalam pasal 55 mengakibatkan tanahnya kembali ke dalam
penguasaan pemegang hak milik.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-39
2.5 Keputusan dan Peraturan Presiden
2.5.1 Keputusan Presiden Nomor 34 Tahun 2003 Tentang Kebijakan Nasional Di
Bidang Pertanahan
Pasal 2 ayat (1). Sebagian kewenangan pemerintah di bidang pertanahan
dilaksanakan oleh pemerintah kabupaten /kota .
ayat(2). Kewenangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) adalah:
a. pemberian izin lokasi;
b. penyelenggaraan pengadaan tanah untuk kepentingan
pembangunan;
c. penyelesaian sengketa tanah garapan;
d. penyelesaian masalah ganti kerugian dan santunan tanah untuk
pembangunan;
e. penetapan subyek dan obyek redistribusi tanah, serta ganti
kerugian tanah kelebihan maksimum dan tanah absente;
f. penetapan dan penyelesaian masalah tanah ulayat;
g. pemanfaatan dan penyelesaian masalah tanah kosong;
h. pemberian ijin membuka tanah;
i. perencanaan penggunaan tanah wilayah kabupaten/kota.
ayat (3). Kewenangan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) yang
bersifat lintas kabupaten/kota dalam satu propinsi, dilaksanakan oleh
pemerintah propinsi yang bersangkutan.
Pasal 3 ayat (1). Dalam rangka pelaksanaan kewenangan sebagaimana
dimaksud dalam pasal 2, Badan Pertanahan Nasional menyusun
norma-norma dan/atau standardisasi mekanisme ketatalaksanaan,
kualitas produk dan kualifikasi sumber daya manusia yang diperlukan.
ayat (2). Menyusun norma - norma dan / atau standardisasi
mekanisme ketatalaksanaan, kualitas produk dan kualifikasi sumber
daya manusia diselesaikan selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan setelah
ditetapkannya kepitusan presiden ini.

2.5.2 Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005 Tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pelaksanaan Pembangunan Untuk Kepentingan Umum
(Peraturan Presiden ini sudah mencabut Keppres Nomor 55 Tahun 1993, dan
diubah dengan Perpres Nomor. 65 tahun 2006 )
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-40
Pasal 1 angka 3. Pengadaan tanah adalah setiap kegiatan untuk mendapatkan
tanah dengan cara memberikan ganti rugi kepada yang melepaskan
atau menyerahkan tanah, bangunan, tanaman dan benda-benda yang
berkaitan dengantanah.
Pasal 2 ayat (1). Pengadaan tanah bagi pelaksanaan pembangunan untuk
kepentingan umum oleh pemerintah atau pemerintah daerah
dilaksanakan dengan cara pelepasan atau penyerahan hak atas tanah.
ayat (2). Pengadaan tanah selain bagi pelaksanaan pembangunan
untuk kepentingan umum oleh pemerintah atau pemerintah daerah
dilakukan dengan cara jual beli, tukar menukar, atau cara lain yang
disepakati secara sukarela oleh pihak-pihak yang bersangkutan.
Pasal 3 Pelepasan atau penyerahan hak atas tanah sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 2 dilakukan berdasarkan prinsif penghormatan terhadap
hak atas tanah.
Pasal 4 ayat (1). Pengadaan dan rencana pemenuhan kebutuhan tanah, yang
diperlukan bagi pelaksanaan pembangunan untuk kepentingan umum
hanya dapat dilakukan apabila berdasarkan pada rencana tata ruang
wilayah yang telah ditetapkan lebih dahulu.
ayat (2). Bagi daerah yang belum menetapkan rencana tata ruang
wilayah, pengadaan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dilakukan berdasarkan perencanaan ruang wilayah atau kota yang
telah ada.
ayat (3). Apabila tanah sudah ditetapkan sebagai lokasi pelaksanaan
pembangunan untuk kepentingan umum berdasarkan surat keputusan
penetapan lokasi yang ditetapkan oleh bupati/wali kota atau
gubernur, maka bagi siapa yang ingin melakukan pembelian tanah
diatas tanah tersebut, terlebih dahulu harus mendapat persetujuan
tertulis dari bupati/wali kota atau gubernur sesuai dengan
kewenangannya.
Pasal 5 Pembangunan untuk kepentingan umum yang dilaksanakan
pemerintah atau pemerintah daerah sebagaimana dimaksud dalam
pasal 2, yang selanjutnya dimiliki atau akan dimiliki oeleh pemerintah
atau pemerintah daerah, meliputi:
a. jalan umum dan jalan tol, rel kereta api( di atas tanah,di ruang atas
tanah, ataupun diruang bawah tanah0, saluran air minum/air
bersih, saluran pembuangan air dan sanitasi;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-41
b. waduk, bendungan, bendungan irigasi dan bangunan pengairan
lainnya.
c. pelabuhan, bandar udara, stasiun kereta api, dan terminal;
d. fasilitas keselamatan umum, seperti tanggul penanggulangan
banjir, banjir dan lain-lain bencana;
e. tempat pembuangan sampah;
f. pembangkit, transmisi, distribusi tenaga listrik.
g. cagar alam dan cagar budaya;
Pasal 6 ayat (1). Pengadaan tanah untuk kepentingan umum di wilayah
kabupaten/kota dilakukan dengan bantuan panitia pengadaan tanah
kabupaten/kota yang dibentuk oleh bupati/ walikota.
ayat (2). Panitia Pengadaan Tanah Provinsi Daeah Khusus Ibukota
Jakarta dibentuk oleh Gubernur.
ayat (3). Pengadaan tanah yang terletak di dua wilayah
kabupaten/kota atau lebih, dilakukan dengan bantuan panitia
pengadaan tanah provinsi yang dibentuk oleh gubernur.
ayat (4). Pengadaan tanah yang terletak didua wilayah provinsi atau
lebih, dilakukan bantuan panitia pengadaan tanah yang dibentuk oleh
menteri Dalam Negeri yang terdiri atas unsure-unsur pemerintah dan
unsure-unsur pemerintah daerah terkait.
ayat (5). Susunan keanggotaan panitia pengadaan tanah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3) terdiri atas unsur
perangkat derah terkait dan unsure Badan Pertanahan Nasional.
Pasal 7 Panitia pengadaan tanah bertugas :
a. mengadakan penelitian dan inventarisasi atas tanah, bangunan,
tanaman, dan benda-benda lain yang ada kaitannya dengan tanah
yang haknya akan dilepaskan atau diserahkan;
b. mengadakan penelitian mengenai status hukum tanah yang
haknya akan dilepaskan atau diserahkan dan dokumen yang
mendukungnya;
c. menetapkan besarnya ganti rugi atas tanah yang haknya akan
dilepaskan atau diserahkan;
d. memberikan penjelasan atau penyuluhan kepada masyarakat yang
terkena rencana pembangunan dan/atau pemegang hak atas tanah
mengenai rencana dan tujuan pengadaan tanah tersebut dalam
bentuk konsultasi public baik melalui tatap muka, media cetak,
maupun media elektronik agar dapat diketahui oleh seluruh
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-42
masyarakat yang terkena rencana pembangunan dan/atau
pemegang hak atas tanah;
e. mengadakan musyawarah dengan para pemegang hak atas tanah
instansi pemerintah dan/atau pemerintah daerah yang
memerlukan tanah dalam rangka menetapkan bentuk dan/atau
pemegang hak atas tanah;
f. menyaksikan pelaksanaan ganti rugi kepada para pemegang hak
atas tanah, bangunan, tanaman, dan benda-benda lain yang ada
diatas tanah;
g. membuat berita acara pelepasan atau penyerahan hak atas tanah;
h. mengadministrasikan dan mendokumentasikan semua berkas
pengadaan tanah dan menyerahkan pada pihak yang
berkompeten;
Pasal 8 ayat (1). Pengadaan tanah bagi pelaksanaan pembangunan untuk
kepentingan umum dilakukan melalui musyawarah dalam rangka
memperoleh kesepakatan mengenai:
a. pelaksanaan pembangunan untuk kepentingan umumdi lokasi
tersebut;
b. Bentuk dan besarnya ganti rugi.
ayat (2). Musyawarah dilakukan ditempat yang ditentukan dalam
surat undangan.
Pasal 9 ayat (1). Musyawarah dilakukan secara langsung antara pemegang
hak atas tanah, bangunan, taman, dan benda-benda lain yang berkaitan
dengan tanah bersama panitia pengadaan tanah, dan instansi
pemerintah atau pemerintah daerah yang memerlukan tanah.
ayat (2). Dalam hal jumlah pemegang hak atas tanah tidak
memungkinkan terselenggaranya musyawarah secara efektif, maka
musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan oleh
panitia pengadaan tanah dan instansi pemerintah atau pemerintah
daerah yang memerlukan tanah dengan wakil-wakil yang ditunjuk
diantara dan oleh para pemegag hak atas tanah, yang sekaligus
bertindak selaku kuasa mereka.
ayat (3). Penunjukan wakil atau kuasa dan para pemegang hak
sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus dilakukan secara tertulis,
bermaterai cukup yang diketahui oleh kepala desa/lurah atau surat
penunjukan/kuasa yang dibuat dihadapan pejabat yang berwenang.
ayat (4). Musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat
(2) dipimpin oleh ketua panitia pengadaan tanah.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-43
Pasal 10 ayat (1). Dalam hal kegiatan pembangunan untuk kepentingan umum
yang tidak dapat dialihkan atau dipindahkan secara tehnis tata ruang
ketempat atau lokasi lain, maka musyawarah dilakukan dalam jangka
waktu 120 ( seratus dua puluh ) hari kalender terhitung sejak tanggal
undangan pertama.
ayat (2). Apabila setelah diadakan musyawarah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) tidak tercapai kesepakatan, panitia pengadaan
tanah menetapkan besarnya ganti rugi sebagaimana dimaksud dalam
pasal 13 huruf a dan menitipkan ganti rugi uang kepada pengadilan
negeri yang wilayah hukumnya meliputi lokasi tanah yang
bersangkutan.
ayat (3). Apabila terjadi sengketa kepemilikan setelah penetapan ganti
rugi sebagaimana dimaksud pada ayat (2), maka panitia menitipkan
uang ganti rugi kepada pengadilan negeri yang wilayah hukumnya
meliputi lokasi tanah yang bersangkutan.
Pasal 11 Apabila dalam musyawarah telah tercapai kesepakatan antara
pemegang hak atas tanah dan instansi pemerintah dan/atau
pemerintah daerah yang memerlukan tanah, panitia pengadaan tanah
mengeluarkan keputusan mengenai bentuk dan besarnya ganti rugi
sesuai kesepakatan tersebut.
Pasal 12 Ganti rugi dalam rangka pengadaan tanah diberikan untuk :
a. hak atas tanah;
b. bangunan;
c. tanaman;
d. benda-benda yang lain yang berkaitan dengan tanah.
Pasal 13 Bentuk ganti rugi dapat berupa:
a. uang;dan/atau
b. tanah pengganti; dan/atau
c. pemukiman kembali; dan/atau
d. gabungan dari dua atau lebih bentuk ganti kerugian sebagaimana
dimaksud dalam, huruf a, huruf b, dan huruf c.
e. bentuklah yang disetujui oleh pihak-pihak yang bersangkutan.
Pasal 14 Penggantian terhadap bidang tanah yang diuasai dengan hak ulayat
diberikan dalam bentuk pembangunan fasilitas umum atau bentuk lain
yang bermanfaat bagi masyarakat setempat.
Pasal 1 ayat (1). Dasar perhitungan besarnya ganti rugi didasarkan atas :
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-44
a. Nilai jual obyek pajak (NJOP) atau nilai nyata sebenarnya dengan
memperhatikan Nilai Jual Obyek Pajak tahun berjalan
berdasarkanpenilaian Lembaga/Tim Penilai Harga Tanah yang
ditunjuk oleh panitia;
b. Nilai Jual bangunan yang ditaksir oleh peragkat daerah yang
bertanggung jawab bidang bangunan;
c. Nilai jual tanaman yang ditaksir oleh perangkat daerah yang
bertanggung jawab di bidang pertanian.
ayat (2). Dalam rangka menetapkan dasar perhitungan ganti rugi,
Lembaga/Tim Penilai Harga Tanah ditetapkan oleh bupati/Walikota
atau gubernur bagi provinsi Daerah khusus Ibukota Jakarta.
Pasal 16 ayat (1). Ganti rugi diserahkan langsung kepada :
a. pemegang hak atas tanah atau yang berhak sesuai dengan
peraturan perundang-undangan ; atau
b. nadzir bagi tanah wakaf.
ayat (2). Dalam hal tanah, bangunan, tanaman atau benda yang
berkaitan dengan tanah dimiliki bersama-sama oleh beberapa orang,
sedang kan satu atau beberapa orang pemegang hak atas tanah tidak
dapat ditemukan , maka ganti rugi yang menjadi hak orang yang tidak
diketemukan tersebut dititipkan di pengadilan negeri yang wilayah
hukumnya meliputi lokasi tanah yang bersangkutan.
Pasal 17 ayat (1). Pemegang hak atas tanah yang tidak menerima putusan
panitia pengadaan tanah dapat mengajukan kebada bupati/walikota
atau gubernur atau menteri Dalam Negeri sesuai kewenangan disertai
dengan penjelasan mengenai sebab-sebab dan alasan keberatan
tersebut.
ayat (2). Bupati/walikota atau gubernur atau menteri Dalam Negeri
sesuai kewenangannya mengupayakan penyelesaian engenai bentuk
danbesarnya ganti rugi tersebut denganmempertimbangkan pendapat
dan keinginan dari pemegang hak atas tanah atau kuasanya.
ayat (3). Setelah mendengar dan mempelajari pendapat dan keinginan
pemegang hak atas tanah serta pertimbangan panitia pengadaan
tanah, bupati/walikota atau gubernur atau Menteri Dalam Negeri
sesuai kewenagannya mengeluarkan keputusan yang dapat
mengkukuhkan atau mengubah keputusan panitia pengadaan tanah
mengenai bentuk dan/atau besarnya ganti rugi yang akan diberikan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-45
Pasal 18 ayat (1). Apabila upaya penyelesaian yang ditempuh bupati/walikota
atau gubernur atau Menteri Dalam Negeri tetap tidak diterima oleh
pemegang hak atas tanah dan lokasi pembangunan yang bersangkutan
tidak dapat dipindahkan, maka bupati/walikota, atau gubernur atau
menteri Dalam Negeri sesuai kewenangannya mengajukan usul
penyelesaian dengan cara pencabutan hak atas tanah berdasarkan
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961 tentang Pencabutan Hak-Hak
atas Tanah dan Benda-benda Yang Ada Diatasnya.
ayat (2). Usul penyelesaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diajukan oleh bupati/walikota gubernur/menteri Dalam Negeri sesuai
kewenangannya kepada Badan Pertanahan Nasional dengan tembusan
kepada menteri dari instansi yang memerlukan tanah dan menteri
Hukum dan Hak Asasi Manusia.
ayat (3). Setelah menerima usul penyelesaian sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) dan ayat (2), Kepala Badan Pertanahan Nasional
berkonsultasi dengan menteri dari instansi yang memerlukan tanah
dan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.
ayat (4). Permintaan untuk melakukan pencabutan hak atas tanah
tersebut disampaikan kepada presiden oleh Kepala Badan Pertanahan
Nasional yang ditandatangani oleh menteri dari instansi yang
memerlukan tanah, dan menteri Hukum Dan Hak Asasi Manusia.
Pasal 18A Apabila yang berhak atas tanah atau benda-benda yang ada diatasnya
yang haknya dicabut tidak bersedia menerima ganti rugi sebagaimana
ditetapkan dalam putusan presiden, karena dianggap jumlahnya
kurang layak, maka yang bersangkutan dapat meminta banding ke
Pengadilan Tinggi agar menetapkan ganti rugi sesuai Undang-Undang
nomor 20 tahun 1961, Tentang Pencabutan Hak-Hak Atas Tanah dan
Benda-Benda Yang Ada di Atasnya dan Peraturan Pemerintah Nomor
39 Tahun 1973 Tentang Acara Penetapan Ganti Rugi Oleh Pengadilan
Tinggi sehubungan dengan Pencabutan Hak-Hak Atas Tanah dan
Benda-Benda Yang Ada di Atasnya.

2.6 Pengkajian Perundangan Terkait
Tahapan berikut adalah merupakan kegiatan pengkajian Perundangan yang terkait yang
dilakukan untuk memilah peraturan-peraturan atau pasal pasal mana yang berkaitan
dan dapat dipakai untuk mengisi bab bab maupun bagian dari Peraturan Presiden
dimaksud.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-46
Kegiatan pengkajian dimaksudkan untuk menilai, mengkaji, mengharmonisasikan, agar
tidak menimbulkan adanya tumpang tindih dalam hal pengaturannya, dalam pembutan
Peraturan Presiden ini adalah mengadopsi berbagai peraturan yang sudah ada untuk
dipakai sebagai isi materi tanpa menambah atau membuat rumusan yang sudah dibuat
dan dipakai sebagai aturan, kecuali rumusan baru dibuat apabila ternyata pada
pembuatan Peraturan Presiden ini dibutuhkan adanya suatu aturan dengan perumusan
yang baru dan tentunya dengan alasan-alasan serta pengkajian-pengkajian secara ilmiah.
Pemilahan terhadap peraturan peraturan yang sudah ada adalah untuk memudahkan atau
mengharmonisasikan aturan perundang-undangan yang berkaitan didalam bab-bab
maupun pasal-pasal sebagai isi dari materi Peraturan Daerah Kawasan Wisata Candi
Muaro Jambi. dibawah ini sebagai berikut:
1. Konsideran.
Peraturan yang berkaitan dengan konsideran adalah yang berisi tentang maksud
dibuatnya peraturan ini dan dasar hukum dari Peraturan Perundangan yang dipakai
sebagai isi atau materi pengaturan, sebagai berikut :
Menimbang
Pokok pikiran dalam konsideran menimbang memuat unsur-unsur filosofis, sosiologis,
dan yuridis yang menjadi pertimbangan dan alasan pembentukannya yang
penulisannya ditempatkan secara berurutan dari filosofis, sosiologis, dan yuridis.
- Unsur filosofismenggambarkanbahwaperaturanyangdibentuk mempertimbangkan
pandangan hidup, kesadaran, dan cita hukum yang meliputi suasana kebatinan
serta falsafah bangsa Indonesia yang bersumber dari Pancasila dan Pembukaan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
- Unsursosiologismenggambarkanbahwaperaturanyangdibentukuntuk memenuhi
kebutuhan masyarakat dalam berbagai aspek.
- Unsuryuridismenggambarkan bahwa peraturan yang dibentuk untuk mengatasi
permasalahanhokumataumengisikekosongan hukum dengan mempertimbangkan
aturan yang telah ada, yang akan diubah, atau yang akan dicabut guna menjamin
kepastian hukum dan rasa keadilan masyarakat .
- Ketetapan MPR IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan Pengelolaan
Sumber daya Alam.
Pasal 4. Negara mengatur pengelolaan sumber daya agraria dan sumber daya
alam untuk sebesar- besar kemakmuran rakyat.
Pasal 5 huruf f. mewujudkan keadilan dalam penguasaan, pemilikan,
penggunaan,pemanfaatan, dan pemeliharaan sumber daya agraria
dan sumber daya alam;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-47
g. memelihara keberlanjutan yang dapat memberi manfaat yang
optimal, baik untuk generasi sekarang maupun generasi
mendatang, dengan tetap memperhatikan daya tampung dan daya
dukung lingkungan;
h. melaksanakan fungsi social, kelestarian, dan fungsi ekologis sesuai
dengan kondisi social budaya setempat;
Mengingat
Dalam mengingat memuat dasar hukum yang meliputi:
a. Dasar kewenangan pembentukan Peraturan Perundang-undangan ;dan
b. Peraturan Perundang-undangan yang memerintahkan Pembentukan Peraturan
Perundang-undangan .
1. Pasal 4 ayat (1) , Pasal 33 ayat (3) Undang Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945;
2. Ketetapan MPR IX/MPR/2001 tentang Pembaruan Agraria dan
Pengelolaan Sumber daya Alam;
3. Undang- Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-
Pokok Agraria. LN. 1960-104; TLN. 2034;
4. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961. Tentang Pencabutan Hak- Hak
Tanah Dan Benda-Benda Yang Ada Diatasnya. LN. 1961-288.TLN.2324;
5. Undang Undang Nomor 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan;
6. undang Undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya;
7. Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang;
8. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004. Tentang Penatagunaan Tanah.
LN. 2004-45; TLN. 4385.
9. Peraturan Pemerintah Nomor. 40 Tahun 1996. Tentang. Hak Guna Usaha,
Hak Guna Bangunan, Dan Hak Pakai Atas Tanah. TL.1966-58; TLN.3643.
10. Keputusan Presiden. Nomor. 34 Tahun 2003. Tentang Kebijakan Nasional Di
Bidang Pertanahan.
11. Peraturan Presiden Nomor. 36 Tahun 2005. Tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pelaksanaan Pembangunan Untuk Kepentingan Umum.( Peraturan Presiden ini
sudah mencabut Keppres Nomor 55 Tahun 1993, dan diubah dengan Perpres
Nomor. 65 tahun 2006 ).

2. Batang Tubuh.
Materi muatan yang terdapat pada batang tubuh asdalah materi muatan dalam
Peraturan Perundang-Undangan yang telah dirumuskan dalam Pasal atau beberapa
Pasal.Pengelompokan materi muatan dirumuskan secara lengkap sesuai dengan
kesamaan materi yang bersangkutan dan jika terdapat materi muatan yang diperlukan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-48
tetapi tidak dapat dikelompokkan dalam suatu lingkup pengaturan yang sudah adad,
materi tersebut dimuat dalam bab ketentuan lain-lain. Pengelompokan materi muatan
dalam batang tubuh sebagai berikut:
a. ketentuan umum;
b. materi pokok yang diatur;
c. ketentuan pidana ( jika diperlukan);
d. ketentuan peralihan ( jika diperlukan);
e. ketentuan lain-lain ( jika diperlukan); dan
f. ketentuan Penutup.
Pengelompokan materi muatan dapat disusun secara sistematis dalam buku, bab,
bagian, dan paragraf, jika materi muatan ruang lingkupnya sangat luas dan
mempunyai banyak pasal-pasal, atau beberapa pasal tersebut dapat dikelompokkan
menjadi buku ( jika merupakan kodifikasi), bab, bagian, paragraf, urutan
pengelompokan adalah sebagai berikut :
- bab dengan pasal atau beberapa pasal tanpa bagian dan paragraf;
- bab dengan bagian dan pasal atau beberapa pasal tanpa paragraf; atau
- bab dengan bagian dan paragraf yang berisi pasal atau beberapa pasal.

a. Ketentuan Umum.
Ketentuan umum dapat memuat lebih dari satu pasal, Ketentuan Umum berisi :
- batasan pengertian atau difinisi;
- singkatan atau akronim yang dituangkan dalam batasan pengertian atau definisi;
dan / atau
- hal-hal lain yang bersifat umum yang berlaku bagi pasal atau beberapa pasal
berikutnya antara lain ketentuan yang mencerminkan asas, maksud, dan tujuan
tanpa dirumuskan tersendiri dalam pasal atau bab.
Jika suatu kata atau istilah hanya digunakan satu kali, namun kata atau istilah itu
diperlukan pengertiannya untuk suatu bab, bagian atau paragraf tertentu, kata atau
istilah itu diberi definisi.
Jika suatu batasan pengertian atau definisi perlu dikutip kembali di dalam ketentuan
umum suatu peraturan pelaksanaan, maka rumusan batasan pengertian atau definisi
di dalam peraturan pelaksanaan harus sama dengan rumusan batasan pengertian atau
definisi yang terdapat di dalam peraturan lebih tinggi yang dilakssanakan tersebut.
Apabila rumusan definisi dari suatu Peraturan Perundang-undangan dirumuskan
kembali dalam Peraturan Perundang-Undangan yang akan dibentuk, rumusan definisi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-49
tersebut harus sama dengan rumusan definisi dalam Peraturan Perundang-undangan
yang telah berlaku tersebut.
Rumusan batasan pengertian dari suatu Peraturan Perundang-undangan dapat
berbeda debngan rumusan Peraturan Perundang-undangan yang lain karena
disesuaikan dengan kebutuhan terkait dengan materi muatan yang akan diatur.
Perundangan yang berhubungan dengan ketentuan umum dan dipergunakan dalam
Raperda ini , sebagai berikut :
1. Undang Undang Nomor 10 Tahun Tentang Kepariwisataan.
Pasal 1. Dalam undang-undang ini yang dimaksud dengan :
5 : Daya Tarik Wisata adalah segala sesuatu yang memiliki keunikan,
keindahan, dan nilai yang berupa keanekaragaman kekayaan alam,
budaya, dan hasil buatan manusia yang menjadi sasaran atau tujuan
kunjungan wisatawan.
6 : Daerah tujuan pariwisata yang selanjutnya disebut Destinasi
Pariwisata adalah kawasan geografis yang berada dalam satu atau
lebih wilayah administratif yang di dalamnya terdapat daya tarik
wisata, fasilitas umum, fasilitas pariwisata, aksesibilitas, serta
masyarakat yang saling terkait dan melengkapi terwujudnya
kepariwisataan.
10. Kawasan Strategis Pariwisata adalah kawasan yang memiliki fungsi
utama pariwisata atau memiliki potensi untuk pengembangan
pariwisata yang mempunyai pengaruh penting dalam satu atau lebih
aspek, seperti pertumbuhan ekonomi, sosial dan budaya,
pemberdayaan sumber daya alam, daya dukung lingkungan, serta
pertahanan dan keamanan.
2. Undang Undang Nomor 11 Tahun 2011 Tentang Cagar Budaya.
Pasal 1 angka 1. Cagar budaya adalah warisan budaya bersifat kebendaan berupa Benda
Cagar Budaya, Bangunan Cagar Budaya, Struktur Cagar Budaya, Situs
Cagar Budaya, dan Kawasan Cagar Budaya di darat dan/atau di air
yang perlu dilestarikan keberadaannya karena memiliki nilai penting
bagi sejarah, ilmu pengetahuan, pendidikan, agama. dan/atau
kebudayaan melalui proses penetapan.
2. Benda Cagar Budaya adalah benda alam dan/atau benda buatan
manusia, baik bergerak maupun tidak bergerak, berupa kesatuan atau
kelompok, atau badian-bagiannya, atau sisa-sisanya yang memiliki
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-50
hubungan erat dengan kebudayaan dan sejarah perkembangan
manusia.
3. Bangunan Cagar Budaya adalah susunan binaan yang terbuat dari
benda alam atau benda buatan manusia untuk memenuhi kebutuhan
ruang berdinding dan/atau tidak berdinding, dan beratap.
4. Struktur Cagar Budaya adalah susunan binaan yang terbuat dari benda
alam dan/atau benda buatan manusia untuk memenuhi kebutuhan
ruang kegiatan yang menyatu dengan alam, sarana, dan prasarana
untuk menampung kebutuhan manusia.
5. Situs Cagar Budaya adalah lokasi yang berada di darat dan/atau di air
yang mengandung Benda Cagar Budaya, Bangunan Cagar Budaya,
dan/atau Struktur Cagar Budaya sebagai hasil kegiatan manusia atau
bukti kejadian masa lalu.
6. Kawasan Cagar Budaya adalah satuan ruang geografis yang memiliki
dua situs cagar budaya atau lebih yang letaknya berdekatan dan/atau
memperhatikan ciri tata ruang yang khas.
17. Penetapan adalah pemberian status Cagar Budaya terhadap benda,
bangunan, struktur, lokasi, atau satuan ruang geografis yang dilakukan
oleh pemerintah kabupaten/kota berdasarkan rekomendasi Tim Ahli
Cagar Budaya.
22. Pelestarian adalah upaya dinamis untuk mempertahankan keberadaan
Cagar Budaya dan nilainya dengan cara melindungi, mengembangkan,
dan memanfaatkan.
23. Perlindungan adalah upaya mencagah dan menanggulangi dari
kerusakan, kehancuran, atau kemusnahan dengan cara Penyelamatan,
Pengamanan, Zonasi, Pemeliharaan, dan Pemugaran Cagar Budaya.
24. Penyelamatan adalah upaya menghindarkan dan/atau menanggulangi
Cagar Budaya dari kerusakan, kehancuran, atau kemusnahan.
25. Pengamanan adalah upaya menjaga dan mencegah Cagar Budaya dari
ancaman dan/atau gangguan.
26. Zonasi adalah penentuan batas-batas keruangan Situs Cagar Budaya
dan Kawasan Cagar Budaya sesuai dengan kebutuhan.
27. Pemeliharaan adalah upaya menjaga dan merawat agar kondisi fisik
Cagar Budaya tetap lestari.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-51
3. Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
Pasal 1 angka 1 : Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang
udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah,
tempat manusia dan mahluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan
memelihara kelangsungan hidupnya.
2 : Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
3 : Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan
sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai
pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hierarkhis memiliki hubungan fungsional.
4 : Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam satu wilayah
yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan
perruntukan ruang untuk fungsi budidaya.
5 : Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata
ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
6 : Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi
pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan
ruang.
7 : Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden
Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
8 : Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan
perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintah daerah.
9 : Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan
hukum bagi Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat dalam
penataan ruang.
10 : Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan
kinerja penataan ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah,
pemerintah daerah, dan masyarakat.
11 : Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan
penataan ruang melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-52
12 : Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar
penyelenggaraan penataan ruang dapat diwujudkan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
13 : Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan
struktur ruang dan pola ruang yang meliputi penyusunan dan
penetapan rencana tata ruang.
14 : Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang
dan pola ruang sesuai dengan rencana pola ruang melalui penyusunan
dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya.
15 : Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk
mewujudkan tertib tata ruang.
16 : Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
17 : Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta
segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan
berdasarkan aspek administrasf dan/atau aspek fungsional.
18 : Sistem wilayah adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai
jangkaquan pelayanan pada tingkat internal perkotaan.
20 : Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau
budidaya.
21 : Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya
alam dan sumber daya buatan.
22 : Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi
utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber
daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.
28 : Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan
ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting
secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan
keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan,
termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.
29 : Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam
lingkungan provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya dan/atau
lingkungan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-53
30 : Kawasan strategis Kabupaten/kota adalah wilayah yang penataan
ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting
dalam lingkungan kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya
dan/atau lingkungan.
31 : Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau
mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat
tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang
sengaja ditanam.
32 : Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam
kegiatan pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.
4. Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan pengelolaan
Lingkungan Hidup.
Pasal 1 angka 1. Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya,
keadaan, dan mahluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang
mempengaruhi alam itu sendiri, kelangsungan peri kehidupan, dan
kesejahteraan manusia serta mahluk hidup lainnya.
2. Perlindungan pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya sistematis
dan terpadu yang dilakukan untuk melestarikan fungsi lingkungan
hidup dan mencegah terjadinya pencemaran dan/atau kerusakan
lingkungan hidup yang meliputi perencanaan, pemanfaatan,
pengendalian, pemeliharaan, pengawasan, dan penegakan hukum.
3. Pembangunan berkelanjutan adalah upaya sadar dan teren-cana yang
memadukan aspek lingkungan hidup, social dan ekonomi kedalam
strategi pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup
serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup
generasi masa kini dan generasi masa depan.
5. Ekosistem adalah tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan
kesatuan utuh menyeluruh dan saling mempengaruhi dalam
membentuk keseimbangan, stabilitas, dan produktifitas lingkungan
hidup.
6. Pelestarian fungsi lingkungan hidup adalah rangkaian upaya untuk
memelihara kelangsungan daya dukung dan daya tamping lingkungan
hidup.
7. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingku-ngan hidup
untuk mendukung peri kehidupan manusia, mahluk hidup lain, dan
keseimbangan antar keduanya.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-54
8. Daya tampung lingkungan hidup adalah kemampuan lingku-ngan
hidup untuk menyerap zat , energy, dan/atau komponen lain yang
masuk atau dimasukan kedalamnya.
9. Sumber daya alam adalah unsur lingkungan hidup yang terdiri atas
sumber daya hayati dan non hayati yang secara keseluruhan
membentuk kesatuan ekosistem.
13. Baku mutu lingkungan hidup adalah ukuran batas atau kadar mahkluk
hidup, zat, energy, atau komponen yang ada atau harus ada dan/atau
unsur pencemar yang ditenggang keberadaannya dalam suatu sumber
daya tertentu sebagai unsur lingkungan hidup.
14. Pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukan-nya
makhluk hidup, zat, energy, dan/atau komponen lain ke dalam lingkun
gan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui baku mutu
lingkungan hidup yang telah ditetapkan.
30. Kearifan local adalah nilai-nilai luhur yang berlaku dalam tata
kehidupan masyarakat untuk antara lain melindungi dan mengelola
lingkungan hidup secara lestari.
31. Masyarakat hukum adat adalah kelompok masyarakat yang secara
turun temurun bermukim di wilayah geografis tertentu karena ada
ikatan pada asal usul leluhur , adanya hubungan yang kuat dengan
lingkungan hidup, serta adanya sistem nilai yang menentukan pranata
ekonomi, politik, social, dan hukum.

b. Asas dan Tujuan
1. Undang Undang Nomor 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan.
Pasal 2. Kepariwisataan diselenggarakanberdasarkan asas :
a. manfaat;
b. kekeluargaan;
c. adil dan merata;
d. keseimbangan;
e. kemandirian;
f. kelestarian;
g. partisipatif;
h. berkelanjutan;
i. demokratis;
j. kesetaraan; dan
k. kesatuan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-55
Pasal 3. Kepariwisataan berfungsi memenuhi kebutuhan jasmani, rohani, dan
intelektual setiap wisatawan dengan rekreasi dan perjalanan serta
meningkatkan pendapatan negara untuk mewujudkan kesejahteraan
rakyat.
Pasal 4. Kepariwisataan bertujuan untuk:
a. meningkatkan pertumbuhan ekonomi;
b. meningkatkan kesejahteraan rakyat;
c. menghapus kemiskinan;
d. mengatasi pengangguran;
e. melestarikan alam, lingkungan, dan sumber daya;
f. memajukan kebudayaan;
g. mengangkat citra bangsa;
h. memupuk rasa cinta tanah air;
i. memperkukuh jati diri dan kesatuan bangsa; dan
j. mempererat persahabatan antar bangsa.
2. Undang Undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya.
Pasal 3. Pelestarian Cagar Budaya bertujuan:
a. melestarikan warisan budaya bangsa dan warisan umat manusia;
b. meningkatkan harkat dan martabat bangsa melalui Cagar Budaya;
c. memprkuat kepribadian bangsa;
d. meningkatkan kesejahteraan rakyat; dan
e. mempromosikan warisan budaya bangsa kepada masyarakat
internasional.
3. Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
Pasal 3 Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang
wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan
berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan :
a. mewujudkan keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan
buatan;
b. terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan
sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia;
dan
c. terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak
negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang.
4. Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan pengelolaan
Lingkungan Hidup.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-56
Pasal 3. Perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan :
a. melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dari
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup;
b. menjamin keselamatan, kesehatan, dan kehidupan manusia;
c. menjamin kelangsungan kehidupan makhluk hidup dan kelestarian
ekosistem;
d. menjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup;
e. mencapai keserasian, keselarasan, dan keseimbangan lingkungan
hidup;
f. menjamin terpenuhinya keadilan generasi masa kini dan generasi
masa depan;
g. menjamin pemenuhan dan perlindungan hak atas lingkungan hidup
sebagai bagian dari hak asasi manusia;
h. mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam secara bijaksana;
i. mewujudkan pembangunan berkelanjutan; dan
j. mengantisipasi isu lingkungan global.

c. Pencegahan .
Pencegahan adalah bagian kegiatan dari suatu fungsi pengaturan dan merupakan
materi atau bahan untuk penyusunan Peraturan Daerah Kawasan Wisata Budaya
Candi Muaro Jambi , yang terlebih dahulu mengatur kegiatan yang berhubungan
dengan Wisata Budaya, beberapa pasal dari berbagai peraturan yang memiliki materi
bersifat pencegahan yaitu aturan yang terkait dengan peraturan Zonasi dari berbagai
peraturan yang dapat dipakai sebagai acuan, sebagai berikut :
1. Undang Undang Nomor 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan.
Pasal 27 ayat (1). Setiap orang dilarang merusak sebagian atau seluruh fisik daya tarik
wisata.
(2). Merusak fisik daya tarik wisata sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
adalah melakukan perbuatan mengubah warna, mengubah bentuk,
menghilangkan spesies tertentu, mencemarkan lingkungan,
memindahkan, mengambil, menghancurkan atau memusnahkan daya
tarik wisata sehingga berakibat berkurang atau hilangnya keunikan,
keindahan dan nilai autentik suatu daya tarik wisata yang telah
ditetapkan oleh pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah.
2. Undang Undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya.
Pasal 56. Setiap orang dapat berperan serta melakukan Perlindungan Cagar
Budaya.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-57
Pasal 72 ayat (1). Perlindungan Cagar Budaya dilakukan dengan menetapkan batas-
batas keluasannya dan pemanfaatan ruang melalui sistem Zonasi
berdasarkan hasil kajian
(2). Sistem Zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh :
a. Menteri apabila telah ditetapkan sebagai Cagar Budaya nasional
atau mencakup 2 (dua) provinsi atau lebih;
b. gubernur apabila telah ditetapkan sebagai Cagar Budaya provinsi
atau mencakup 2(dua) kabupaten/kota; atau
c. bupati/wali kota sesuai dengan keluasan Situs Cagar Budaya atau
Kawasan Cagar Budaya di wilayah kabupeten/kota.
(3). Pemanfaatan zona pada cagar budaya dapat dilakukan untuk tujuan
rekreatif, edukatif, apresiatif, dan/atau religi
Pasal 73 ayat (1) Sistem zonasi mengatur fungsi ruang pada cagar budaya, baik vertikal
maupun horizontal
(2) Pengaturan zonasi secara vertikal dapat dilakukan terhadap
lingkungan alam diatas cagar budaya di darat dan/atau di air.
(3) Sistem zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat terdiri atas :
a. Zona Inti
b. zona penyangga;
c. zona pengembangan dan/atau
d. zona penunjang
(4). Penetapan luas, tata letak, dan fungsi zona ditentukan berdasarkan
hasil kajian dengan mengutamakan peluang peningkatan
kesejahteraan rakyat.

Pasal 74. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penetapan sistem Zonasi
diatur dalam Peraturan Pemerintah.

3. Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
Pasal 35. Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan melalui penetapan
peraturan zonasi, pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan
sanksi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-58
4. Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan pengelolaan
Lingkungan Hidup.
Pasal 14. Instrumen pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan ling-kungan
hidup terdiri atas :
a. KLHS
b. tata ruang;
c. bakumutu lingkungan hidup;
d. criteria baku kerusakan lingkungan hidup;
e. amdal;
f. UKL-UPL;
g. perizinan;
h. instrument ekonomi lingkungan hidup;
i. peraturan perundang-undangan berbasis lingkungan hidup;
j. anggaran berbasis lingkungan hidup;
k. analisis resiko lingkungan hidup;
l. audit lingkungan hidup; dan
m. instrumen lain sesuai dengan kebutuhan dan/atau
perkembangan ilmu pengetahuan.
Pasal 53 ayat (1). Setiap orang yang melakukan pencemaran dan/atau perusakan
lingkungan hidup wajib melakukan penanggulangan pencemaran
dan/atau kerusakan lingkungan hidup.
(2). Penanggulangan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat(1) dilakukan dengan:
a. pemberian informasi peringatan pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup kepada masyarakat;
b. pengisolasian pencemaran dan/ atau kerusakan lingkungan hidup;
c. penghentian sumber pencemaran dan/atau kerusakan
lingkungan hidup; dan/atau
d. cara lain yang sesuai dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan tehnologi.
(3). Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penanggulangan
pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Pemerintah.
Pasal 54 ayat (1). Setiap orang yang melakukan pencemaran dan/atau perusakan
lingkungan hidup wajib melakukan pemulihan fungsi lingkungan
hidup.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-59
(2). Pemulihan fungsi lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dilakukan dengan tahapan :
a. penghentian sumber pencemaran dan pembersihan unsur
pencemaran;
b. remediasi;
c. rehabilitasi;
d. restorasi; dan/atau
e. cara lain yang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan
dan tehnologi.
(3). Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pemulihan fungsi
lingkungan hidup sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur dalam
Peraturan Pemerintah.
Pasal 56 Ketentuan lebih lanjut mengenai pengendalian pencemaran
dan/atau kerusakan lingkungan hidup sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 13 sampai dengan Pasal 55 diatur dalam Peraturan Pemerintah.
Pasal 57 ayat (1). Pemeliharaan lingkungan hidup dilakukan melalui upaya:
1. konservasi sumber daya alam;
2. pencadangan sumber daya alam; dan/atau
3. pelestarian fungsi admosfer.
4. konservasi Konservasi sumber daya alam sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a meliputi :
5. perlindungan sumber daya alam;
6. pengawetan sumber daya alam; dan
7. pemanfaatan secara lestari sumber daya alam.
(2). Pencadangan sumber daya alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b merupakan sumber daya alam yang tidak dapat dikelola dalam
jangka waktu tertentu.
(3). Pelestarian fungsi atmosfer sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c meliputi :
1. upaya mitigasi dan adaptasi perubahan iklim;
2. upaya perlindungan lapisan ozon; dan
3. upaya perlindungan terhadap hujan asam.



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2-60
2.7 Kesimpulan
Dari hal tersebut diatas dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa keterkaitan suatu undang-
undang yang satu dengan lainnya dalam menyusun suatu peraturan perundang-undangan
adalah untuk menghindari adanya tumpang tindih dalam pengaturan baik materi yang
mengatur maupun nomenklatur dari suatu maksud dari istilah yang dipakai, dan juga
berfungsi sebagai landasan hukum dibuatnya suatu peraturan.

BAB 3 TINJAUAN KEBIJAKAN
PEMBANGUNAN DAN
PENGEMBANGAN DAERAH



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-1
3.1 RPJMD Provinsi Jambi
3.1.1 Visi dan Misi Pembangunan
Visi Pembangunan yang telah ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Daerah (RPJMD) Provinsi Jambi 2010 - 2015, yaitu :
EKONOMI MAJU, AMAN, ADIL DAN SEJAHTERA J A M B I E M A S 2015
Ekonomi Maju : mengartikan bahwa adanya pergerakan kondisi perekonomian kearah
yang lebih baik yang tergambar dari laju pertumbuhan ekonomi yang
berkualitas dibarengi dengan laju inflasi yang terkendali, berkurangnya
angka pengangguran dan kemiskinan serta tetap terjaganya kelestarian
alam dan lingkungan hidup. Selain itu, juga ditandai dengan struktur
ekonomi yang kokoh yang mampu mencapai produktifitas tinggi dengan
berbasis pada ilmu pengetahuan dan teknologi.
Aman : Keadaan yang menggambarkan perwujudan memiliki perasaan aman dan
kepercayaan yang tinggi kepada pemerintah sehingga dapat menikmati
kehidupan yang lebih bermutu dan maju; serta memilliki pilihan yang
luas dalam seluruh kehidupannya, dilandasi supremasi hukum dan Hak
Azazi Manusia yang tinggi.
Adil : mengartikan perwujudan pembangunan yang adil dan merata, tanpa
diskriminasi, baik antar individu maupun antar wilayah, sehingga hasil
dari pembangunan dapat dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat
Sejahtera : mengandung makna bahwa kondisi semua lapisan masyarakat secara
menyeluruh dapat terpenuhi hak-hak dasarnya, baik dibidang sosial,
ekonomi dan budaya, terutama pangan sandang dan pangan secara
merata.
Dalam rangka mewujudkan visi tersebut, ditetapkan 5 (lima) Misi Pembangunan Provinsi
Jambi Tahun 2010 2015, sebagai berikut:
1) Meningkatkan Kualitas dan Ketersediaan Infrastruktur Pelayanan Umum yaitu
meningkatkan dan mengembangkan kualitas dan aksesibilitas pelayanan umum yang
memiliki daya dukung dan daya gerak terhadap pertumbuhan ekonomi dan sosial
yang berkeadilan dan mengutamakan kepentingan masyarakat umum untuk
menunjang produktifitas dan mobilitas publik;
2) Meningkatkan Kualitas Pendidikan, Kesehatan, Kehidupan Beragama dan Berbudaya
yaitu pembangunan yang menekankan pada pembangunan kualitas Sumber Daya
Manusia (SDM) yang ditandai dengan membaiknya taraf pendidikan dan derajat
kesehatan penduduk, yang didukung oleh meningkatnya ketersediaan dan kualitas
pelayanan, sosial dasar bagimasyarakatsertamewujudkanmasyarakatyang berakhlak
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-2
mulia, bermoral, beretika, berbudaya dan beradab serta berdaya saing untuk
mencapai kehidupan yang lebih makmur dan sejahtera;
3) Meningkatkan Perekonomian Daerah dan Pendapatan Masyarakat berbasis Agribisnis
dan Agroindustri yaitu mengembangkan perekonomian daerah yangberlandaskan
ekonomi kerakyatan dengan memberdayakan masyarakat dan seluruh kekuatan
ekonomi daerah, yang bertumpu pada pengembangan potensi lokal berbasis agribisnis
dan agroindustri sehingga mendorong penciptaan lapangan kerja dan peningkatan
pendapatan masyarakat;
4) Meningkatkan Pengelolaan Sumberdaya Alam yang Optimal dan Berwawasan
Lingkungan yaitu melaksanakan pembangunan yang memanfaatkan ekonomi
Sumberdaya Alam dengan tetap menjaga keseimbangan antara pemanfaatan serta
keberlanjutan SDA dan lingkungan hidup dengan tetap menjaga fungsi dan daya
dukung lingkungan;
5) Meningkatkan Tata Pemerintahan yang baik, Jaminan Kepastian dan Perlindungan
Hukum serta Kesetaraan Gender yaitu menerapkan prinsip-prinsip tata
kepemerintahan yang baik secara konsisten dan berkelanjutan yang tercermin dari
berkurangnya tingkat korupsi, makin banyaknya keberhasilan pembangunan di
berbagai bidang, dan terbentuknya birokrasi pemerintahan yang professional dan
berkinerja tinggi, menjamin kepastian hukum, melindungi segenap masyarakat serta
memberikan akses dan kesempatan bagi penduduk laki-laki dan perempuan agar
memperoleh manfaat dari pembangunan yang adil dan merata.

3.1.2 Tujuan dan Sasaran Pembangunan
Berdasarkan rumusan Visi dan Misi serta mengacu dan selaras dengan arahan teknis
operasional dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional Tahun
2009 2014 dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Provinsi Jambi Tahun
2005 2025, maka kedepan tujuan pembangunan daerah untuk penyelenggaraan
pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan 5 (ima) tahun ke depan adalah:
1. Mewujudkan Jambi dengan infrastruktur pelayanan umum yang berkualitas dan
ketesediaan yang lebih baik;
2. Mewujudkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kondisi masyarakat Jambi yang
berkehidupan beragama dan berbudaya;
3. Mewujudkan Jambi dengan struktur ekonomi yang kokoh dengan berbasis pada ilmu
pengetahuan dan teknologi;
4. Menciptakan pengelolaan sumberdaya alam secara terpadu dengan mengedepankan
penataan ruang dan lingkungan;
5. Mewujudkan kualitas kinerja birokrasi pemerintah secara professional dalam
memenuhi kepentingan umum.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-3
3.1.3 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan
Strategi adalah langkah-langkah berisikan program indikatif untuk mewujudkan visi dan
misi.
Arah kebijakan pembangunan Provinsi Jambi menitik beratkan pada upaya meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Dalam rangka percepatan pembangunan diperlukan adanya
grand strategi daerah yang kemudian akan menetapkan menjadi arah kebijakan
pembangunan selama 5 (lima) tahun ke depan. Arah Kebijakan pembangunan Provinsi
Jambi merupakan derivasi dari arah kebijakan pembangunan nasional (RPJM Nasional)
dengan mempertimbangkan potensi sumberdaya dan kearifan lokal masyarakat Provinsi
Jambi.
Adapun Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah Provinsi Jambi yang dituangkan
dalam kajian spasial, meliputi:
1. Pengurangan kesenjangan pembangunan dan perkembangan wilayah Barat-Tengah
dan Timur Provinsi Jambi,
2. Pengembangan ekonomi sektor primer, sekunder dan tersier sesuai daya dukung
wilayah
3. Optimalisasi pemanfaatan kawasan budi daya untuk mendukung pengembangan
ekonomi daerah
4. Penetapan pusat-pusat kegiatan perkotaan untuk mendukung pelayanan
sosial/ekonomi dan pengembangan wilayah
5. Penetapan kawasan lindung untuk menjaga kelestarian sumberdaya alam secara
terpadu dengan provinsi yang berbatasan
Arahan pengembangan wilayah untuk setiap kabupaten/kota di Provinsi Jambi sesuai
dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jambi, yang didasarkan pertimbangan
sektor andalan, sektor potensial/unggulan dan kendala pengembangan yang ada maka
Kabupaten Muara Jambi mempunyai peranan dan fungsi untuk penyangga ibukota
Provinsi; perdagangan dan jasa regional; industry pengolahan; perkebunan; peternakan
dan perikanan; pertanian; pariwisata; pertambangan dan perumahan skala besar.



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-4
3.2 RPJMD Kabupaten Muaro Jambi
3.2.1 Visi dan Misi Pembangunan
Visi Pembangunan Kabupaten Muaro Jambi yang ditetapkan untuk tahun 2011 2016,
yaitu :
CERDAS, KUAD, MAJU BERSAMA
Cerdas : 1. Sumber daya manusia yang berkualitas (hard skill dan soft skill),
berkompetensi, terampil dan menguasai teknologi informasi.
2. Sumber daya manusia yang produktif, sehat, mandiri, Dinamis, kreatif dan
inovatif.
3. Sumber daya manusia yang sejahtera, jujur, beretika dan mempunyai
integritas.
Mengartikan bahwa dalam era globalisasi dan persaingan saat ini keunggulan
suatu daerah ditentukan oleh daya saing daerah, sedangkan daya saing sangat
ditentukan oleh kualitas sumber daya manusia. Dengan sumber daya manusia
yang berkualitas yang digambarkan oleh penguasaan hard skill dan soft skill,
kompetensi dan penguasaan teknologi informasi, produktif, kreatif, inovatif,
jujur dan mempunyai integritas maka akan dapat memenangkan persaingan,
sehingga dapat meningkatkan nilai tambah (value added) dan rantai nilai
(value chain) dari produk daerah dan sumber daya alam dan pada gilirannya
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

KUAD merupakan singkatan dari : Kerukunan, Amanah, dan Demokratis
1. Kerukunan: Terwujudnya kehidupan yang harmonis yang tercermin dari
kehidupan beragama, sosiali dan politik masyarakat
2. Amanah: Tercermin dari pelaksanaan pemerintahan yang baik (good
governance) disemua tingkatan
3. Demokratis: Merupakan jaminan kesamaan hak dan kewajiban dalam
penyelenggaraan pemerintahan daerah yang menjunjung tinggi supremasi
hukum dan HAM
Mengandung makna keadaan yang menggambarkan perwujudan kerukunan
masyarakat dengan rasa aman dan tentram, memiliki rasa percaya yang tinggi
terhadap amanah pembangunan kepada pemerintah sehingga dapat
menikmati kehidupan yang lebih berkualitas dengan nuasa yang demokratis
dilandasi supremasi hukum dan HAM.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-5
Maju Bersama: 1. Tumbuhnya ekonomi
2. Terciptanya pemerataan pembangunan dan pendapatan
3. Berkembangnya kehidupan social budaya yang konstruktif
4. Tersedianya infrastruktur wilayah yang memadai
5. Meningkatnya kesejahteraan masyarakat.
Mengandung makna suatu kondisi yang bergerak dinamis kearah yang
lebih baik yang tergambar dari laju pertumbuhan ekonomi yang tinggi
dan merata, diiringi peningkatan pendapatan pendapatan perkapita di
semua lapisan, dengan laju inflasi yang terkendali sehingga daya beli
masyarakat tetap tinggi yang mendorong permintaan barang dan jasa
dan pada gilirannya produksi meningkat dan memberikan multiplier
pada penciptaan kesempatan kerja, sehingga berdampak pada
berkurangnya angka pengangguran dan kemiskinan. Pengurangan
kesenjangan pembangunan dan kemiskinan yang mengedepankan
kearifan local akan mendorong terjaganya kelestarian alam dan
lingkungan hidup. Maju bersama juga mengandung makna
perwujudan pembangunan yang adil dan merata, tanpa diskriminasi,
baik antar golongan maupun wilayah, sehingga hasil pembangunan
dapat dinikmati masyarakat.
Dalam rangka mewujudkan visi tersebut, ditetapkan 5 (lima) Misi Pembangunan
Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2011 2016, sebagai berikut:
1. Meningkatkan akses dan kualitas pendidikan dan kesehatan
Yaitu pembangunan yang menekankan pada kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) ini
ditandai dengan membaiknya taraf pendidikan dan derajat kesehatan penduduk, yang
didukung oleh meningkatnya ketersediaan dan kualitas pelayanan sosial dasar bagi
masyarakat agar lebih produktif serta berdaya saing untuk mencapai kehidupan yang
lebih makmur dan sejahtera;
2. Meningkatkan kehidupan masyarakat yang harmonis, rukun, aman dan
demokratis
Yaitu Pembangunan yang mengedepankan keselarasan kehidupan sosial politik
masyarakat yang berkeadilan dengan menjamin kepastian hukum, kesamaan hak dan
kewajiban dalam berbagai bidang serta penerapan demokrasi disemua tingkatan
pemerintahan.
3. Meningkatkan tata kelola Pemerintahan Daerah yang baik, efektif, efisien,
proporsional, akuntabel dan transparan
Yaitu Pembangunan menerapkan prinsip-prinsip tata kepemerintahan yang baik
(good governance) secara konsisten dan berkelanjutan disemua tingkatan yang
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-6
tercermin dari berkurangnya penyalahgunaan wewenang dan keuangan daerah,
peningkatan kinerja birokrasi, peningkatan keberhasilan pembangunan di berbagai
bidang, dan terbentuknya birokrasi pemerintahan proporsional, efektif, transparan
serta professional.
4. Meningkatkan ekonomi kerakyatan yang berbasis pada sumber daya daerah,
investasi, pariwisata dan daya saing daerah yang berwawasan lingkungan.
Yaitu Membangun ekonomi daerah yang berbasiskan ekonomi kerakyatan dengan
seluruh kekuatan sumber daya daerah, menciptakan iklim investasi yang kondusif,
serta penyediaan sarana dan prasarana untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dari
semua sector dan meningkatkan daya saing daerah dengan tetap menjaga
keseimbangan SDA dan kelestarian lingkungan hidup.
5. Meningkatkan dan mengembangan infrastruktur wilayah dan utilitas lainnya
sesuai dengan tata ruang yang memiliki daya dukung lingkungan
Yaitu meningkatkan kuantitas, kualitas dan aksesibilitas pelayanan umum dan utilitas
lainnya yang memiliki daya dukung dan daya gerak terhadap pertumbuhan ekonomi
dan sosial serta berkeadilan dan mengutamakan kepentingan masyarakat umum
untuk menunjang produksi, produktivitas, efisiensi dan mobilitas publik;

3.2.2 Strategi dan Arah Kebijakan Pembangunan
Secara umum, strategi kebijakan pembangunan Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2011
2016, yang merupakan Fokus Strategy dalam penyelenggaraan pemerintahan dan
pelaksanaan pembangunan.
Arah kebijakan merupakan pedoman untuk mengarahkan rumusan strategi yang
ditetapkan agar lebih terarah dalam mencapai tujuan dan sasaran selama 5 tahun
kedepan. Rumusan arah kebijakan merasionalkan pilihan strategi agar memiliki fokus dan
sesuai dengan pengaturan pelaksanaannya. Arah kebijakan pembangunan Kabupaten
Muaro Jambi menitik beratkan pada upaya meningkatkan kualitas sumberdaya manusia
yang didukung dengan pendayagunaan kondisi dan potensi yang dimiliki secara optimal
guna peningkatan kesejahteraan masyarakat. Dalam rangka percepatan pembangunan
diperlukan adanya Fokus Strategi Daerah yang kemudian akan menetapkan menjadi arah
kebijakan pembangunan selama 5 (lima) tahun ke depan. Arah Kebijakan pembangunan
Kabupaten Muaro Jambi tetap memperhatikanArah Kebijakan Pembangunan Provinsi
Jambi (RPJMD Provinsi) serta memperhatikan Arah Kebijakan Pembangunan Nasional
(RPJM Nasional) dengan mempertimbangkan potensi sumberdaya yang dimiliki dan
kearifan lokal masyarakat Kabupaten Muaro Jambi.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-7
3.2.3 Program Prioritas Daerah (Unggulan)
Berpijak pada upaya untuk mencapai visi, misi, tujuan, sasaran, strategi dan kebijakan,
maka ditetapakan Program Strategis Daerah (Program Prioritas
Unggulan)Kabupaten Muaro Jambi selama periode tahun 2011-2016, yaitu sebagai
berikut :
1. Peningkatan Akses dan Mutu pelayanan pendidikan dan Kesehatan serta peningkatan
kualitas kerukunan dan kehidupan beragama
2. Pembangunan Jembatan Batang Hari III
3. Pembangunan Jalan dari Jembatan Batang Hari III Mestong
4. Pembangunan Terminal Tipe B dan Tipe C
5. Pembangunan Jaringan Jalan Kota Sengeti
6. Pembukaan Jalan Baru Desa Simp.Petaling Desa Puding
7. Pembangunan, Rehabilitasi dan Peningkatan Jalan Poros dan Jembatan Antar
Kecamatan - Jalan antar Desa dan Jalan Menuju Kawasan Sentra Produksi
8. Pengembangan Koperasi, UKM, Industri, perdagangan dan Sektor Ekonomi Kerakyatan
9. Pengembangan Jaringan Air Bersih
10. Pengembangan Jaringan Listrik dan Pembangunan Pembangkit Listrik Ramah
Lingkungan
11. Pengembangan Kawasan Wisata Sejarah Candi Muaro Jambi


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-8
3.3 RTRW Provinsi Jambi
3.3.1 Tujuan, Kebijakan dan Strategi
Penataan ruang wilayah Provinsi Jambi bertujuan:
Untuk mewujudkan ruang wilayah yang harmonis dan merata berbasis
pengelolaan sumberdaya alam dan infrastruktur secara optimal dan
berkelajnjtutan.
Untuk mencapai tujuan tersebut, maka kebijakan dan strategi (terukur/dituangkan dalam
spasial) yang akan dilaksanakan, meliputi:
1. Pengurangan kesenjangan pembangunan dan perkembangan wilayah Barat-Tengah
dan Timur, melalui:
a. Mengembangkan interaksi kawasan untuk peningkatan perkembangan ekonomi
kawasan dengan pengembangan jalan arteri primer, kereta api, dan sarana
pendukungnya dengan tidak mengganggu kawasan lindung dan fungsi lingkungan.
b. Meningkatkan akses kawasan budidaya (sektor unggulan) ke sistem jaringan
transportasi melalui peningkatan jalan kolektor primer.
c. Meningkatkan sarana dan prasarana pendukung untuk menunjang pengembangan
pusat-pusat pelayanan berupa pengembangan fasilitas bongkar muat dan sarana
pelabuhan perikanan di PKN, PKNp, PKW, PKWp dan PKL.
d. Meningkatkan pemanfaatan potensi sumberdaya alam di wilayah barat, tengah
dan timur melalui pengolahan produk pertanian, perkebunan, pertambangan dan
perikanan.
2. Pengembangan ekonomi sektor primer, sekunder dan tersier sesuai daya dukung
wilayah, melalui:
a. Meningkatkan kegiatan pertanian, kehutanan dan perkebunan melalui pola
intensifikasi dan ekstensifikasi dengan tetap mempertahankan ekosistem
lingkungan.
b. Meningkatkan dan mengembangkan kawasan agropolitan dengan melengkapi
fasilitas perdagangan pusat koleksi distribusi dan jasa pendukung komoditas
pertanian kawasan.
c. Meningkatkan dan mengembangkan industri berbasis sumberdaya alam potensial
beserta infrastruktur dan sarana pendukungnya.
d. Meningkatkan dan mengembangkan kegiatan jasa perdagangan untuk mendukung
kegiatan primer dan sekunder, serta menciptakan lapangan kerja perkotaan.
e. Meningkatkan dan mengembangkan kegiatan sektor unggulan pada kawasan
strategis antara lain pertanian, perkebunan, pertambangan, industri, perikanan
dan pariwisata.
3. Pengoptimalisasian pemanfaatan kawasan budi daya untuk mendukung
pengembangan ekonomi daerah melalui :
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-9
a. Mengembangkan sektor unggulan di masing-masing kabupaten/kota sesuai
dengan potensi yang ada.
b. Mengembangkan dan melestarikan kawasan budidaya pertanian pangan untuk
mendukung perwujudan ketahanan pangan.
c. Mengembangkan pulau-pulau kecil dengan pendekatan gugus pulau untuk
meningkatkan daya saing dan mewujudkan usaha ekonomi produktif.
d. Meningkatkan pemanfaatan kawasan budidaya sesuai dengan kapasitas daya
dukung lingkungan.
4. Penetapan pusat-pusat kegiatan perkotaan untuk mendukung pelayanan
sosial/ekonomi dan pengembangan wilayah, melalui :
a. Melakukan pemantapan PKN Kota Jambi sebagai pusat orientasi wilayah menuju
Metropolitan Jambi sesuai kriteria dan peraturan perundangan yang berlaku.
b. Melakukan promosi PKW yang berada pada kawasan andalan yaitu Perkotaan
Muara Bungo dan Perkotaan Sarolangun untuk diarahkan menjadi PKNp.
c. Melakukan pemantapan PKW yang terdiri dari Perkotaan Kuala Tungkal dan
Perkotaan Muara Bulian sesuai arahan RTRWN.
d. Meningkatkan dan menetapkan Kota Sungai Penuh, Perkotaan Bangko, Perkotaan
Muara Sabak, Perkotaan Muara Tebo, dan Perkotaan Sengeti menjadi Pusat
Kegiatan Wilayah yang dipromosikan provinsi (PKWp) untuk melayani kegiatan
skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota.
e. Menetapkan Perkotaan Batang Sangir, Sanggaran Agung, Siulak, Sungai Manau,
Pasar Masurai, Rantau Panjang, Pasar Pamenang, Pekan Gedang, Singkut, Pauh,
Rantau Keloyang, Embacang Gedang, Tuo Limbur, Rantau Ikil, Wiroto Agung,
Sungai Bengkal, Simpang Sungai Rengas, Muara Tembesi, Muara Jangga, Pijoan,
Sebapo, Marga, Tanjung, Merlung, Tebing Tinggi, Serdang Jayah, Mendahara, Nipah
Panjang, dan Pandan Jaya, menjadi PKL untuk melayani kegiatan skala
kabupaten/kota atau beberapa kecamatan.
5. Penetapan kawasan lindung untuk menjaga kelestarian sumberdaya alam secara
terpadu dengan provinsi yang berbatasan, melalui :
a. Meningkatkan pemantapan fungsi kawasan lindung Kabupaten Kerinci, Bungo,
Tebo, Merangin, Kota Sungai Penuh, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Kabupaten
Tanjung Jabung Timur, Batanghari, Muaro Jambi, Kota Jambi dan Sarolangun.
b. Mempertahankan kawasan lindung seluas minimum 30% dari luas wilayah
Provinsi Jambi.
c. Melakukan sinkronisasi fungsi kawasan lindung dengan provinsi yang berbatasan
di Kabupaten Kerinci, Bungo, Tebo, Merangin, Tanjung Jabung Barat, Tanjung
Jabung Timur, dan Kabupaten Sarolangun.
6. Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan Negara, melalui :
a. Mendukung penetapan kawasan pertanahan dan keamanan di wilayah provinsi;
b. Mengembangkan kawasan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan pertanahan dan keamanan negara untuk menjaga fungsi pertahanan dan
keamanan;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-10
c. Mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun di
sekitar kawasan pertahanan dan keamanan dengan kawasan budidaya terbangun;
d. Turut serta menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan /TNI.

3.3.2 Rencana Struktur Ruang
A. Rencana Sistem Perkotaan
Kabupaten Muaro Jambi berdasarkan RTRW Provinsi Jambi Tahun 2011 2031memiliki
peranan dan fungsi ke dalam Wilayah Metropolitan Jambi dengan hirarki pelayanan
sebagai:
1. Penyangga Ibukota Provinsi
2. Perdagangan dan jasa regional
3. Industri pengolahan
4. Perkebunan
5. Peternakan dan perikanan
6. Pertambangan
7. Pariwisata
8. Perumahan skala besar
Sedangkan hirarki Kabupaten Muaro Jambi dalam struktur ruang di Provinsi Jambi untuk
20 tahun mendatang diwujudkan sebagai Pusat Kegiatan Wilayah promosi (PKWp)
yaitu Pusat kegiatan yang dipromosikan untuk di kemudian hari dapat ditetapkan sebagai
PKW. Pusat kegiatan yang ditetapkan sebagai PKWp adalah kota-kota yang memenuhi
persyaratan sebagai PKL. Dalam hal ini, kawasan perkotaan Sengeti diarahkan menjadi
PKW promosi (PKWp).
Peran dan fungsi kawasan perkotaan Sengeti dalam sistem pusat kegiata di Provinsi Jambi
adalah sebagai:
1. Pusat pemerintahan kabupaten
2. Perdagangan dan jasa
3. Industri pengolahan
4. Pendidikan

B. Sistem Jaringan Transportasi Darat
Sistem perhubungan diarahkan kepada pengembangan jaringan perhubungan darat, laut
dan udara. Arahan pengembangan sistem jaringan jalan Provinsi Jambi yang terkait
dengan pengelolaan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi di Kabupaten Muaro Jambi,
meliputi:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-11
Gambar 3.1 Peta Rencana Sistem Pusat Permukiman

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-12
Gambar 3.2 Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Transportasi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-13
1. Jaringan Jalan Arteri Primer sebagai jalur utama lintas regional yang
menghubungkan ibukota provinsi ke-setiap ibukota kabupaten dan ke wilayah
provinsi lain. Ruas jalan ini meliputi jalur utama:
a. Jalan Penghubung (Feeder Road) I yang terdiri dari ruas jalan:
- Bts. Kota Muara Bulian Bts. Kabupaten Muaro Jambi/Kabupaten Batanghari;
- Bts. Kabupaten Muaro Jambi/Kabupaten Batanghari Sp. Mendalo Darat.
b. Jalan Akses Pelabuhan Kuala Tungka yang terdiri dari ruas jalan:
- Sp. Tuan Bts. Kabupaten Muara Jambi/Tanjung Jabung Barat;
- Bts. Kabupaten Muara Jambi Pematang Lumut;
2. Jaringan Jalan Kolektor Primer, yang menghubungkan pusat-pusat produksi dengan
kota pusat pelayanan (ibukota kabupaten) dan sarana pemasaran (pelabuhan). Ruas
kolektor primer K1 di Kabupaten Muaro Jambi adalah Jalan Akses Candi Muara Jambi
yang meliputi ruas jalan:
- Sp. Berembang Sp. Jambi Kecil;
- Sp. Jambi Kecil Sp. Candi Muaro Jambi/Desa Baru; dan
- Sp. Candi Muaro Jambi/Desa Baru Candi Muaro Jambi.
3. Jaringan Jalan Tol (Jalan bebas hambatan), adalah jalan umum yang merupakan
bagian system jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang penggunanya diwajibkan
membayar tol. Jaringan jalan tol di wilayah Provinsi Jambi meliputi ruas jalan Batas
Jambi/Sumatera Selatan Tempino Muara Jambi Tanjung;
4. Jalan Khusus, adalah jalan yang digunakan sebagai jalan angkutan khusus sumber
daya alam di wilayah Provinsi Jambi, meliputi ruas jalanKabupaten Sarolangun
Kabupaten Batanghari Kabupaten Muara Jambi Ujung Jabung;
Rencana pengembangan terminal penumpang di wilayah Provinsi Jambi diantaranya
meliputi pengembangan terminal tipe B di Kota Jambi, Kabupaten Bungo, Kabupaten
Tanjung Jabung Barat, Kabupaten Batanghari dan Kabupaten Muaro Jambi. Sedangkan
rencana pengembangan terminal barang di Provinsi Jambi salah satunya adalah
pengembangan terminal barang di Kabupaten Muaro Jambi.

C. Sistem Jaringan Perkeretaapian
Pembangunan jaringan kereta api di Provinsi Jambi dimaksudkan untuk melayani
angkutan barang dan manusia antar Provinsi di Sumatera yang menghubungkan Lampung
Palembang Jambi - Pekanbaru Medan dan Banda Aceh, serta menghubungkan
Wilayah Barat Sumatera (Sumatera Barat) dari dan menuju pelabuhan Muara
Sabak.Rencana pembangunan jaringan angkutan Kereta Api Provinsi Jambi merupakan
bagian dari Rencana pembangunan jaringan Kereta Api Trans Sumatera (Sumatera
Railway) yang diantaranya menghubungkanLubuk Linggau Sarolangun Bangko
Muaro Jambi. Untuk prasarana perkeretapian diarahkan pada pengembangan Stasiun
Sengeti dan Stasiun Tempino di Kabupaten Muaro Jambi.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-14
Gambar 3.3 Peta Rencana Sistem Jaringan Jalan

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-15
Gambar 3.4 Peta Rencana Sistem Jaringan Jalan Tol

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-16
D. Jaringan Pipa Minyak dan Gas Bumi
Jaringan pipa minyak bumi yang adadi Wilayah Provinsi Jambi diantaranya meliputi
Kabupaten Muaro Jambi Kota Jambi. Sedangkan jaringan pipa gas meliputi Kota Jambi,
Kabupaten Muaro Jambi Kabupaten Tanjung Jabung Timur Batam, dan Kabupaten
Muaro Jambi - Kabupaten Tanjung Jabung Barat Batam.

E. Pembangkit Tenaga Listrik
Rencana pembangkit tenaga listrik Provinsi Jambi di wilayah Kabupaten Muaro Jambi
terdiri dari:
a. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS)
b. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG)
c. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)
d. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH)
e. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Minyak dan Gas (PLTMG)

F. Jaringan Transmisi Tenaga Listrik
Sistem jaringan kelistrikan Provinsi Jambi yang diarahkan di wilayah Kabupaten Muaro
Jambi adalah untuk:
a. Mendorong percepatan penyelesaian pengembangan dan pembangunan Jaringan
Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) interkoneksi jaringan listrik Riau -
Tanjung Jabung Barat - Batang Hari - Muaro Jambi Merangin Sarolangun
Sumatera Selatan untuk transmisi SUTET;
b. Pembangunan jaringan Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) yang menghubungkan
Muaro Jambi Tanjung Jabung Timur.

3.3.3 Rencana Pola Ruang
A. Kawasan Lindung
1) Kawasan Bergambut
Kawasan bergambut adalah kawasan yang pembentuk tanahnya sebagai dasar
berupa sisa-sisa bahan organik yang tertimbun dalam waktu lama. Luas kawasan
ini di Provinsi Jambi mencapai 59.995 Ha atau 1,18 % dari luas Provinsi Jambi
yang terdapat di Kabupaten Muaro Jambi, Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan
Kabupaten Tanjung Jabung Timur.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-17
Gambar 3.5 Peta Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Energi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-18
Rencana pemantapan kawasan hutan gambut adalah melindungi kawasan ini dari
gangguan / kerusakan yang dapat mengganggu kelestarian fungsi utamanya serta
penyediaan air tawar di daerah dataran rendah/rawa. Berdasarkan rencana
tersebut maka arah pengelolaan kawasan ini adalah:
a. Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, dan iklim (Hidro-orologi).
b. Mempertahankan keanekaragaman flora, fauna, dan tipe ekosistem, serta
keunikan alam.
c. Pemanfaatan jasa lingkungan dan jasa hutan bukan kayu tanpa mengubah
bentang alam dan memperhatikan kelestarian fungsi kawasan hutan gambut
tersebut.
2) Kawasan Sempadan Sungai
Kawasan lindung sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai
termasuk sungai kanal, aluran irigasi primer yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.
Kawasan yang merupakan sempadan sungai terdapat disepanjang sungai,
terutama untuk sungai-sungai besar, yaitu sungai Batang Hari, Batang Tembesi,
Batang Asai, Batang Masumai, Batang Merangin, Batang Tabir, Batang Tebo, Batang
Bungo, Batang Jujuho, Batang Jujuhan-Pelepat, Batang Pelapa, Batang Senam dan
Sungai Tungkal.
3) Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan
Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan merupakan kawasan serta ruang di
sekitar bangunan bernilai budaya tinggi yang bertujuan untuk melindungi
kekayaan budaya bangsa berupa peninggalan sejarah, bangunan arkeologi,
bangunan keagamaan, dan keragaman bentukan geologi yang berguna untuk
pengembangan ilmu pengetahuan, dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh
kegiatan alam maupun manusia
4) Kawasan Rawan Bencana
Kawasan rawan bencana merupakan kawasan yang sering atau berpotensi tinggi
mengalami bencana alam. Kawasan ini perlu dilindungi agar kegiatan manusia
terhindar dari bencana yang disebabkan oleh perubahan pemanfaatan lahan untuk
kepentingan manusia dan peristiwa geologis.Dalam RTRW Provinsi Jambi, wilayah
Kabupaten Muaro ditetapkan sebagai kawasan rawan bencana sesar dan banjir.

B. Kawasan Budi daya
Berdasarkan arahan RTRW Provinsi Jambi rencana pengembangan Kawasan
Budidaya, khususnya di Kabupaten Muaro Jambi meliputi:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-19
1) Kawasan Hutan Produksi Tetap. Kawasan yang diperuntukkan bagi hutan
produksi tetap dimana eksploitasinya dilakukan dengan sistem tebang pilih
atau tebang habis dan tanam.
2) Kawasan Peruntukan Pertanian, Peternakan dan Perikanan yang meliputi
pertanian tanaman pangan, hortikultur, peternakan jenis ternak besar dan
perikanan tangkap.
3) Kawasan Peruntukan Pertambangan meliputi usaha pertambangan mineral
dan batubara, minyak dan gas bumi, dan usaha pertambangan rakyat.
4) Kawasan Peruntukan Industri di Kabupaten Muaro Jambi diarahkan
pengembangan industri kecil.
5) Kawasan Peruntukan Pariwisata.Lokasi kegiatan pariwisata di Provinsi Jambi
pada dasarnya dapat dikelompokkan atas dua bagian yaitu wisata budaya dan
wisata alam. Kawasan wisata yang berada di Kabupaten Muaro Jambi meliputi:
- Taman Nasional Berbak.
- Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.
6) Kawasan Peruntukan Permukiman Perkotaan.Kabupaten Muaro Jambi dalam
rencana sistem perkotaan ditetapkan sebagai PKWp dengan arahan
pengembangan permukiman kawasan padat penduduk, sehingga perlu dilakukan
efisiensi lahan sehingga pengendalian pembangunan permukiman diantaranya
dilakukan dengan penerapan KDB (Koefisien Dasar Bangunan) yang cukup tinggi
yaitu 60 %.

3.3.4 Kawasan Strategis Provinsi Jambi
Dalam penataan ruang kawasan strategis provinsi, pemerintah daerah provinsi
melaksanakan:
a. penetapan kawasan strategis provinsi;
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis provinsi;
c. pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi;
d. pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi.
Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya ditetapkan dengan kriteria:
a. merupakan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya;
b. merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya serta jati diri bangsa;
c. merupakan aset nasional atau internasional yang harus dilindungi dan dilestarikan;
d. merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya;
e. memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya;
f. memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial;

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-20
Gambar 3.6 Peta Rencana Kawasan Strategis

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-21
Dalam RTRW Provinsi ditetapkan kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan
budaya yaitu Kawasan Wisata Sejarah Candi Muaro Jambi di Kabupaten Muaro Jambi dan
Kota Jambi.
Untuk kota/perkotaan yang merupakan PKN, PKNp, PKW dan PKWp yang berada di
kawasan strategis diharapkan juga dapat menyerap dana pembangunan dan program-
program pembangunan dari Pemerintah Pusat. Selain itu Pemerintah Provinsi Jambi
diharapkan dapat menerapkan kebijakan insentif dalam pengembangan kawasan strategis
sehingga akan mendorong percepatan pembangunan di kawasan strategis.
Pembiayaan untuk pengembangan kawasan strategis yang ditetapkan secara nasional
dapat diperoleh dan anggaran Pemerintah (Pusat) sedangkan yang ditetapkan oleh
provinsi diperoleh dari anggaran Pemerintah Provinsi). Pembiayaan lain juga dapat
diperoleh dari dana investasi perorangan dan masyarakat (swasta/investor) maupun
dana yang dibiayai bersama (sharing) baik antar Pemerintah (Pusat dan Provinsi), antar
Pemerintah dan Pemerintah Daerah (Kabupaten/Kota) maupun antara swasta/investor
dengan Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah, dan dana dari penerimaan yang lainnya.
Selanjutnya dalam pengelolaan perolehan sumber pembiayaan dan penggunaannya untuk
pengembangan kawasan strategis diatur lebih lanjut berdasarkan peraturan
pemerintah/daerah dan mengacu pada peraturan perundang-undangan yang berlaku.

3.4 RTRW Kabupaten Muaro Jambi
3.4.1 Tujuan, Kebijakan dan Strategi
Dalam hal ini dapat disingkronkan dengan Visi/Misi Provinsi Jambi yang memuat menuju
Jambi Emas 2015 Ekonomi Maju Aman, Adil dan Sejahtera dengan arah kebijakannya ;
1. Pengurangan kesenjangan pembangunan dan perkembangan wilayah barat, tengah
dan timur ProvinsiJambi;
2. Pengembanganekonomisectorprimer, sekunderdantersiersesuaidayadukungwilayah;
3. Pengoptimalisasianpemanfaatankawasanbudidaya;
4. Penetapanpusat-pusatkegiatanperkotaan;
5. Penetapankawasanlindung;
Sedangkan arahan pembangunan wilayah provinsi jambi 2011- 2016 terhadap Kabupaten
Muaro Jambi meliputi ;
1. Penyangga Ibukota Provinsi
2. Perdagangan dan jasa regional
3. Industri pengolahan
4. Perkebunan
5. Peternakan dan perikanan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-22
6. Pertambangan
7. Pariwisata
8. Perumahan skala besar
Tujuan penataan ruang wilayah kabupaten merupakan arahan perwujudan ruang wilayah
kabupaten yang ingin dicapai pada masa yang akan datang. Tujuan penataan ruang
wilayah kabupaten memiliki fungsi :
1. sebagai dasar untuk menformulasikan kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah
kabupaten;
2. memberikan arah bagi penyusunan indikasi program utama dalam RTRW Kabupaten;
dan;
3. sebagai dasar dalam penetapan arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten, yang mana tujuan penataan ruang kabupaten muaro jambi yaitu ;
terwujudnya Kabupaten Muaro Jambi yang kompetitif, sejahtera dan mandiri berbasis
agribisnis dan ekonomi kerakyatan yang berwawasan lingkungan, dinamis dan beretika
serta menjunjung tinggi supremasi hukum, budaya dan adat istiadat.
Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten meliputi:
a. pengembangan pertanian modern berbasis industri pengolahan dan pemasaran
produk hasil pertanian;
b. pengembangan perkotaan dan perdesaan dalam mendukung pertumbuhan ekonomi
wilayah;
c. pengembangan infrastruktur wilayah pada sentra-sentra produksi, pusat kegiatan,
pusat pertumbuhan dan pusat pelayanan secara seimbang dan terpadu;
d. pemantapan kawasan lindung dalam mendukung pembangunan yang berkelanjutan;
e. pengembangan kawasan industri pengolahan hasil pertanian dan perkebunan;
f. pengembangan kawasan strategis dalam mendorong pengembangan wilayah; dan
g. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.
Strategi penataan ruang wilayah Kabupaten Muaro Jambi meliputi:
1) Strategi pengembangan pertanian modern berbasis industri pengolahan dan
pemasaran produk perdagangan meliputi:
a. meningkatkan dan mengembangkan sistem pertanian modern dan ketahanan
pangan;
b. meningkatkan produksi pertanian secara luas sebagai basis perekonomian daerah;
c. meningkatkan dan mengembangkan kawasan agrobisnis mendukung
pembangunan wilayah;
d. meningkatkan dan mengembangkan industri rakyat, kecil dan menengah;
e. meningkatan dan mengembangkan sistem distribusi perdagangan dan jasa;
f. menggerakkan dan mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis koperasi dan
usaha kecil menengah;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-23
g. menumbuh-kembangkan produktifitas dan inovasi produk serta usaha baru yang
berkualitas; dan
h. menciptakan iklim usaha dan peluang investasi yang kondusif.
2) Strategi pengembangan perkotaan dan perdesaan dalam mendukung pertumbuhan
ekonomi wilayah meliputi:
a. menetapkan hierarki simpul-simpul pertumbuhan ekonomi wilayah terutama
yang berfungsi sebagai pusat agroindustri;
b. memantapan fungsi simpul-simpul wilayah; dan
c. memantapan keterkaitan antar simpul-simpul wilayah dan interaksi antara simpul
wilayah dengan kawasan perdesaan sebagai hinterlannya.
3) Strategi pengembangan infrastruktur wilayah pada sentra-sentra produksi, pusat
kegiatan, pusat pertumbuhan dan pusat pelayanan secara seimbang dan terpadu
meliputi:
a. meningkatkan dan mengembangkan Infrastruktur jaringan jalan dan fasilitas
perhubungan, jaringan air bersih, jaringan energi, telekomunikasi dan jaringan
sumberdaya air (irigasi) yang terpadu dan merata;
b. meningkatkan dan mengembangkan penyediaan sarana dan prasarana perumahan
dan permukiman secara seimbang;
c. meningkatkan dan mengembangkan sarana dan prasarana pertanian, perinakan,
industri dan perdagangan;
d. meningkatkan kualitas sarana dan prasarana wilayah sesuai dengan kebutuhan
dan rencana pengembangannya;
e. meningkatkan dan mengembangkan sistem distribusi perdagangan dan jasa serta
akses pasar yang kondusif
4) Strategi pemantapan kawasan lindung dalam mendukung pembangunan yang
berkelanjutan meliputi:
a. memantapkan fungsi kawasan hutan lindung melalui peningkatan kelestarian
hutan untuk keseimbangan tata air dan lingkungan hidup;
b. meningkatkan kualitas kawasan yang memberi perlindungan di bawahnya berupa
kawasan resapan air untuk perlindungan fungsi lingkungan;
c. memantapkan kawasan perlindungan setempat melalui upaya konservasi alam,
rehabilitasi ekosistem yang rusak, pengendalian pencemaran dan perusakan
lingkungan hidup;
d. memantapkan fungsi dan nilai manfaatnya pada kawasan suaka alam, pelestarian
alam, dan cagar budaya;
e. menangani kawasan rawan bencana alam melalui pengendalian dan pengawasan
kegiatan perusakan lingkungan terutama pada kawasan yang berpotensi
menimbulkan bencana alam, serta pengendalian untuk kegiatan manusia secara
langsung;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-24
f. memantapkan kawasan lindung geologi berupa kawasan rawan bencana alam
geologi disertai dengan pemantapan zonasi di kawasan dan wilayah sekitarnya
serta pemantapan pengelolaan kawasan secara partisipatif; dan
g. memantapkan kawasan lindung lainnya sebagai penunjang usaha pelestarian alam.
5) Strategi pengembangan kawasan industri pengolahan hasil pertanian dan perkebunan
meliputi:
a. mengembangkan kawasan industri berjauhan dengan kawasan permukiman;
b. mengembangkan industri kecil melalui pemberdayaan industri kecil dan home
industri pengolahan hasil pertanian dan perkebunan;
c. mengembangkan pusat promosi dan pemasaran hasil industri kecil dan kerajinan
tangan; dan
d. meningkatkan pemberdayaan Koperasi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah
(KUMKM) serta investasi.
6) Strategi pengembangan kawasan strategis dalam mendorong pengembangan wilayah
meliputi:
a. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan ekonomi di
Kabupaten Muaro Jambi;
b. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan strategis sosial dan
budaya;
c. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan strategis
pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi secara optimal;
d. meningkatkan dan memantapkan fungsi dan peran kawasan strategis fungsi dan
daya dukung lingkungan hidup.
7) Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara
meliputi:
a. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun di
sekitar aset-aset pertahanan dan keamanan/TNI;
b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar aset-
aset pertahanan untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan/TNI; dan
c. memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan/TNI.

3.4.2 Rencana Struktur Ruang
A. Rencana Sistem Pusat Kegiatan
Rencana struktur wilayah Kabupaten Muaro Jambi meliputi Sistem pusat kegiatan
dikembangkan secara hierarki dan dalam bentuk pusat kegiatan, sesuai kebijakan nasional
dan provinsi, potensi, dan rencana pengembangan wilayah kabupaten.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-25
Gambar 3.7 Peta Rencana Sistem Perkotaan

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-26
Sistem Perkotaan sebagai pusat kegiatan di wilayah Kabupaten Muaro Jambi merupakan
simpul pelayanan sosial ekonomi masyarakat di wilayah Kabupaten Muaro Jambi, yang
dapat terdiri atas:
1. Pusat Kegiatan Wilayah Promosi (PKWp) yang berada di wilayah kabupaten berada di
Perkotaan Sengeti;
2. Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang berada di Kecamatan Jambi Mestong, Kecamatan
Kumpeh, Kecamatan Jambi Luar Kota dan Kecamatan Sungai Bahar;
3. Pusat Kegiatan Lokal Promosi (PKLp) yan gmeliputi Perkotaan Teluk Raya;
4. Pusat-pusat lain di dalam wilayah kabupaten yang wewenang penentuannya ada pada
pemerintah daerah kabupaten, yaitu:
a. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) yang memiliki skala pelayanan kegiatan skala
kecamatan atau beberapa desa yang meliputi Kecamatan Kumpeh Ulu, Kecamatan
Sungai Gelam, Kecamatan Maro Sebo; dan
b. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) yang pusat permukiman yang berfungsi untuk
melayani kegiatan skala antar desa yang meliputi Perdesaan Sungai Bahar Utara di
Kecamatan Sungai Bahar Utara, Perdesaan Sungai Bahar Selatan di Kecamatan
Sungai Bahar Selatan dan Perdesaan Taman Rajo.
Kebijakan struktur ruang wilayah nasional maupun Pulau Sumatera yang berlaku untuk
Kabupaten Muaro Jambi untuk Kota Sengeti tidak secara ekspilist menjelaskan fungsi dan
peranan ibukota Kabupaten Muaro Jambi.
Sedangkan kebijakan RTRW Provinsi dalam rencana struktur ruang adalah sebagai
sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang akan diarahkan menjadi Pusat Kegiatan Wilayah
Promosi (PKWp).
Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yaitu Ibukota Kabupaten dan Kota yang berfungsi sebagai
pusat simpul jasa distribusi barang dalam satu wilayah kabupaten dan mempunyai
potensi untuk mendorong pusat-pusat kecamatan (daerah belakangnya).
Tabel 3.1 Sistem Pusat Kegiatan di Kabupaten Muaro JambiTahun 2011 2031
No Sistem Pusat
Kegiatan
Sistem
Perkotaan dan
Perdesaan
Peranan dan Fungsi Pusat
Kegiatan
Keterangan
1 Perkotaan Sengeti PKWp pemerintahan kabupaten,
perdagangan dan jasa skala regional,
pelayanan transportasi, industri
pengolahan, pusat pendidikan, pusat
kesehatan, dan pusat peribadatan.
Ibukota
Kabupaten
Muaro Jambi
2 Perkotaan Sebapo,
Pijoan, Tanjung dan
Marga
PKL pusat pemerintahan kecamatan,
perdagangan dan jasa sub regional,
pusat kesehatan lokal, pusat
rekreasi, olahraga dan wisata, pusat
pendidikan, industri pengelolaan
hasil hutan, dan simpul transportasi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-27
No Sistem Pusat
Kegiatan
Sistem
Perkotaan dan
Perdesaan
Peranan dan Fungsi Pusat
Kegiatan
Keterangan
3 Perkotaan Teluk Raya PKLp pusat pemerintahan kecamatan,
perdagangan dan jasa sub regional,
pusat kesehatan lokal, pusat
rekreasi, olahraga dan wisata, pusat
pendidikan, dan simpul transportasi

4 Perkotaan Sungai
Gelam
PPK pusat pemerintahan kecamatan,
perdagangan dan jasa skala
kecamatan, pusat kesehatan, pusat
rekreasi, olahraga dan wisata

5 Perkotaan Pudak PPK pusat pemerintahan kecamatan,
perdagangan dan jasa skala
kecamatan, pusat kesehatan, pusat
rekreasi, olahraga dan wisata, dan
serta pintu gerbang timur
kabupaten

6 Perkotaan Jambi Kecil PPK pusat pemerintahan kecamatan,
perdagangan dan jasa skala
kecamatan, pusat kesehatan, pusat
rekreasi, olahraga dan wisata

7 Perdesaan Bahar
Utara, Bahar Selatan,
dan Taman Rajo

PPL pusat kesehatan, pusat peribadatan,
pasar lokal, dan industri kecil
pelayanan pertanian skala beberapa
desa


Berdasarkan hal tersebut maka kebijakan struktur ruang Kabupaten Muaro Jambi perlu
dilakukan penyesuaian dan penyelarasan terhadap kebijakan penataan ruang diatasnya
dan kebijakan pembangunan kabupaten sesuai dengan visi misi yang hendak dicapai
kabupaten Murao Jambi sampai akhir tahun perencanaan tahun 2031.

B. Rencana Sistem Jaringan Prasarana Utama
1) Sistem jaringan transportasi darat, terdiri dari:
Rencana pengembangan jaringan jalan meliputi:
a. Arteri Primer, meliputi :
1. ruas Sp Tuan Batas Kota Jambi;
2. ruas Batas Kota Jambi km 15,90 Mendalo Darat (sp tiga);
3. ruas Batas Kota Jambi Tempino; dan
4. ruas Tempino batas Provinsi Sumsel.
b. Kolektor Primer (K1), meliputi :
1. Batas Kabupaten Tanjab Timur Simpang Tuan
2. Ruas Simpang Berembang SP. Jambi Kecil
3. Simpang Jambi Kecil Simpang Candi Muaro Jambi/Ds. Baru
4. Simpang Candi Muaro Jambi/Ds. Baru Candi Muaro Jambi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-28
Gambar 3.8 Peta Rencana Sistem Jaringan Transportasi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-29
c. Lokal Primer, meliputi:
1. ruas Sebapo Ladang Panjang Sungai Gelam;
2. ruas Teluk Jambu Kemingking Dalam Talang Duku Muaro Kumpeh;
3. ruas Jambi Kecil Tunas Baru Berembang;
4. ruas Tri jaya Sumber Mulya; dan
5. ruas Teluk Jambu Dusun Mudo Sekumbung Rukam Manis Mato
Londrang Rantau Panjang Tanjung.
d. Peningkatan Jaringan Jalan Baru, meliputi :
1. Tempino Sungai Bahar Batas Sarolangun (Sepintun);
2. Tempino Batas Batanghari (Muara Bulian Sridadi);
3. Ruas Jambi Simpang Tuan Simpang Lagan;
4. Ruas Jambi Jembatan Batanghari 2 Muara Sabak;
5. Ruas Jambi Suak Kandis Rantau Rasau Muara Sabak;
6. Ruas Tempino Bajubang Muara Bulian;
7. Ruas Simpang Panerokan Sei Bahar Durian Luncuk; dan
8. Simpang Sei Duren Ma. Bulian.
Prasarana lalu lintas dan angkutan jalan berupa pembangunan terminal tipe C di Teluk
Raya di Kecamatan Taman Rajo.
Pengembangan Angkutan perdesaan yang melanyani seluruh ibukota kecamatan dan
kawasan perdesaan dengan jalur meliputi :
1. Sengeti Kota Jambi;
2. Sungai Gelam Kota Jambi;
3. Tanjung Kota Jambi;
4. Tempino Batas Kota Jambi;
5. Sungai Bahar Kota Jambi.
2) Jaringan Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan, meliputirencana
pengembangan sarana Pelabuhan di Kecamatan Maro Sebo dan rencana pembanguan
jalur Muaro Jambi Kemingking Dalam;
3) Sistem Jaringan Perkertaapian, meliputi pembangunan jalur Jambi Sengeti
Merlung; dan Jambi Muara Bulian Provinsi Sumatera Selatan.Prasarana
perkeretaapian berupa stasiun kereta api berada di Kota Sengeti dan stasiun kereta
api di Tempino Kecamatan Mestong.
4) Sistem Jaringan Prasarana Energi dan Kelistrikan, meliputi:
a. pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD) terdapat di Kecamatan
Kumpeh, Kecamatan Maro Sebo dan kecamatan Sungai Bahar;
b. Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) seluruh Kecamatan
c. pengembangan jaringan Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) dengan
kapasitas 20 kVA (dua puluh) Kilo Volt Ampere yaitu menghubungkan antar desa;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-30
5) Sistem Jaringan Telekomunikasi, meliputi pengembangan jaringan kabel dan
pengembangan jaringan nirkabel berupa menara telekomunikasi atau Base
Transceiver Station (BTS yang berada Kecamatan Muaro Sebo dan Taman Rajo.
6) Sistem Jaringan Sumber Daya Air, terdiri dari:
a. wilayah aliran sungai merupakan Wilayah Sungai Batanghari.
b. pengembangan dan pengolahan air bersih terdapat di sungai Batanghari melayani
kecamatan Jambi Luar Kota, Sekernan, Maro Sebo, Taman rajo, Kumpeh dan
Kumpeh Ulu.
c. sistem pengendalian daya rusak air meliputi :
- pembangunan Kanal Primer melalui Kecamatan Jambi Luar Kota, Kecamatan
Maro sebo, Kecamatan Kumpeh, Kecamatan Kumpeh Ulu dan Kecamatan
Taman Rajo;
- pembangunan turap lengsengan di sepanjang sungai meander sungai
batanghari yang melalui Kecamatan Jambi Kecamatan Luar Kota, Kecamatan
Maro Sebo, Kecamatan Kumpeh, Kecamatan Kumpeh Ulu dan Taman Rajo
untuk menghindari abrasi dan erosi tebing sungai; dan
- peningkatan program penghijauan di sepanjang daerah aliran sungai dengan
jenis tanaman tahunan
7) Sistem Jaringan Prasarana Wilayah Lainnya, terdiri dari:
a. Sistem jaringan drainase meliputi:
- Normalisasi sungai dan anak sungai untuk mempertahankan sistem dan
saluran drainase yang ada dan merevitalisasi saluran drainasse eksisting
sesuai dengan jenis dan klasifikasi saluran;
- Pengembangan sistem drainase terpadu khususnya bagi kawasan perkotaan
PKWp, PKL dan PPK sereta kawasan peruntukkan industri di Kecamatan
Mestong, Kecamatan Sungai Bahar, Kecamatan Kumpeh Ulu, Kecamatan
Kumpeh, Kecamatan Maro Sebo, Kecamatan Jambi Luar Kota;
- Normalisasi sungai dan kanal pengembangan penahan sekaligus pengaturan
aliran sungai limpasan air hujan yang tidak sempat diserap tanah sehingga
aliran tidak terpusat pada salah satu saluran drainase yang dapat
menyebabkan terjadi limpasan pada daerah sekitarnnya;
- Pembangunan pengendali banjir pada kawasan di sepanjang aliran sungai
Batanghari.
b. jalur dan ruang evakuasi bencana banjir meliputi :
- jalur evakuasi bencana banjir Wilayah Sekernan, Jambi Luar Kota dan Maro
Sebo melalui ruas : Jalan Arteri Primer batas Kabupaten Muaro Jambi Sp.
Mendalo Darat ke Universitas Jambi, Jalan Lokal Primer Pematang Jering
Sungai Duren Simpang Sungai Duren menuju Kampus IAIN;
- Pengembangan jalur evakuasi bencana banjir wilayah Kecamatan Taman Rajo
melalui ruas jalan Kemingking Dalam Talang Duku Batas Kota Jambi ke
lapangan Batalyon Infantri Ksatria Jaya Kasang; dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-31
Gambar 3.9 Peta Rencana Sistem Jaringan Energi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-32
Gambar 3.10 Peta Rencana Sistem Jaringan Sumber Daya Air

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-33
3.4.3 Rencana Pola Ruang
A. Rencana Pola Kawasan Lindung
1) Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya
a. Kawasan bergambut dengan luas kurang lebih 23.075 (dua puluh tiga ribu
tujuh puluh lima) hektar meliputi:
- Kecamatan Kumpeh;
- Kecamatan Sungai gelam;
- Kecamatan Muaro Sebo; dan
- Kecamatan Kumpeh Ulu.
b. Kawasan resapan air meliputi:
- Kecamatan Kumpeh
- Kecamatan Sungai gelam
- Kecamatan Muaro Sebo
- Kecamatan Kumpeh Ulu
2) Kawasan Perlindungan Setempat
Kabupaten Muaro Jambi merupakan wilayah merupakan daerah aliran sungai
(DAS) dari Sungai Batanghari, dimana kebutuhan air baku Kabupaten Muaro Jambi
juga tergantung dari keberadaan kawasan lindung di wilayah Muaro Jambi dan
sekitarnya.
Upaya yang dilakukan untuk memulihkan kawasan lindung setempat adalah
dengan menetapkan garis sempadan sungai (GSS), catchment area (kawasan
sekitar mata air dan hulu sungai). Pengaturan GSS mengacu pada ketetapan
sempadan yang sudah ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun
2008.
Berikut kawasan perlindungan setempat di Kabupaten Muaro Jambi yang terkait
langsung dengan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi, meliputi:
a. Kawasan sempadan sungai berupa sempadan berjarak 100 (seratus) meter
dari kiri kanan dengan luas kurang lebih 1.430 (seribu empat ratus tiga puluh)
hektar berada di sungai Batanghari terletak di Kecamatan Sekernan, Jambi
Luar Kota, Maro Sebo, Taman Rajo, Kumpeh.
b. Ruang Terbuka Hijau (RTH) berada di seluruh kawasan perkotaan meliputi:
- RTH publik yaitu taman kota, taman pemakaman umum, dan jalur hijau
sepanjang jalan, dan sungai dengan luas kurang lebih 21 (dua puluh satu)
persen dari seluruh perkotaan;
- RTH privat yaitu kebun atau halaman rumah/gedung milik
masyarakat/swasta yang ditanami tumbuhan, atau 11 (sebelas) persen
dari luas seluruh perkotaan; dan
- Ketentuan lebih lanjut mengenai RTH Perkotaan sebagaimana dimaksud
pada huruf a dan b diatur dalam Rencana Detail Tata Ruang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-34
3) Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya, meliputi kawasan peninggalan sejarah
Candi Muaro Jambi di Kecamatan Maro Sebo dan Taman Rajo.
4) Kawasan Rawan Bencana Banjir. Secara alamiah, pada umumnya banjir
disebabkan oleh curah hujan yang tinggi dan di atas normal, sehingga sistim
pengaliran air yang terdiri dari sungai dan anak sungai alamiah serta sistem
saluran drainase dan kanal penampung banjir buatan tidak mampu menampung
akumulasi air hujan sehingga meluap. Secara kesluruhan desa-desa yang
potensial terkena bahaya banjir adalah di Kecamatan Sekernan, Kec. Maro Sebo,
Kumpeh Ulu dan Kecamatan Jambi Luar Kota.

B. Rencana Pola Kawasan Budidaya
1) Kawasan Hutan Produksi Terbatas
Muaro Jambi mempunyai HPT yang saat ini tidak seluruhnya produktif dan
sebagian mengalami kerusakan. Dinas Kehutanan dan PSDA Muaro Jambi dapat
mengembangkan kedua program terebut, dengan prioritas utama program HTR
pada HPT yang ada dalam beberapa tahun kedepan. Untuk itu akan dilakukan
pemulihan dan pemanfaatan HPT melalui dua program hutan tanaman yaitu Hutan
Tanaman Rakyat dan Hutan Desa.
a. Kawasan hutan produksi tetap terdapat di Kecamatan Sekernan, Maro Sebo,
Taman Rajo, Kumpeh.
b. Kawasan hutan rakyat berupa Hutan Tanaman Rakyat (HTR)yang terdapat di
Kecamatan Maro Sebo;
2) Kawasan Pertanian, terdiri dari:
a. Pertanian Lahan Basah; Pertanian lahan basah irigasi dan pertanian lahan
basah bukan irigasi terdapat di Kecamatan Muaro Sebo.
b. Pertanian Lahan Kering; Pertanian tanaman pangan lahan kering yang berada
pada Kecamatan Mestong, Sungai Gelam, Kumpeh, Maro Sebo, Jambi Luar Kota,
Sekernan.
c. Pertanian Hortikultura; Mengingat karakteristik wilayah dan penduduk serta
kesesuaian lahan yang ada, maka kawasan yang diarahkan sebagai kawasan
pengembangan pertanian hortkultura dengan kawasan inti Kecamatan
Kumpeh dan Kec. Maro Sebo. Sedangkan pengembangan sentra buah-buahan
tanaman hias, tanaman obat-obatan berada di Kecamatan Kumpeh Ulu, Taman
Rajo, Sungai Gelam
3) Kawasan Peternakan. Pengembangan sentra peternakan ternak besar (sapi dan
kerbau) di Kecamatan Sungai Bahar, Kumpeh Ulu dan Maro Sebo.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-35
Gambar 3.11 Peta Rencana Kawasan Hutan


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-36
4) Kawasan Perkebunan. Perkembangan perkebunan kelapa sawit dengan luas
kurang lebih 54.266 (lima puluh empat dua ratus enam puluh enam) hektar
terdapat di Kecamatan Sungai Bahar, Sungai Gelam, Mestong, Sekernan, Maro
Sebo, Jambi Luar Kota.
5) Kawasan Pariwisata, terdiri dari:
a. Pariwisata Budaya; Wisata budaya dalam bentuk situs Candi terdapat di
Kecamatan Maro Sebo.Sengeti sebagai ibukota pemerintahan dapat dijadikan
pusat wisata budaya. Sementara itu untuk wisata lainnya berupa wisata
alam yang dapat digabung dengan paket wisata terpadu di wilayah Provinsi
Jambi, baik perjalanan wisata maupun wisata budaya yang bersifat sejarah
dan atraksi budaya di wilayah Provinsi Jambi.
b. Kawasan wisata alam; berupa wisata buru terdapat di Kecamatan Maro Sebo.
c. Kawasan Agrowisata di Kecamatan Mestong, Kecamatan Sungai Bahar,
Kecamatan Kumpeh Ulu, Kecamatan Kupeh, Kecamatan Maro Sebo, Kecamatan
Jambi Luar Kota dan Kecamatan Sakernan.
6) Kawasan Permukiman
Permukiman Perkotaan; pertumbuhan kawasan perkotaan di Muaro Jambi akan
mempunyai ciri kawasan permukiman perkotaan pada kawasan sekitar
perbatasan dengan Kota Jambi dan sepanjang koridor Kota Jambi dan Sengeti
sebagai Ibukota Kabupaten Muaro Jambi. Kawasan permukiman perkotaan Jambi
Kecil di Kecamatan Maro Sebo.
Permukiman Perdesaan; Umumnya ciri permukiman perdesaan adalah berupa
bangunan rumah tradisional, umumnya berkondisi semi permanen, KDB rendah,
MCK diluar rumah dan sebagian besar menggunakan sumur (air tanah) sebagai
sumber air minum dan belum mendapat aliran listrik.
Berikut disampaikan luasan dari masing-masing kawasan rencana pola ruang dan peta
rencana pola ruang kawasan Kabupaten Muaro Jambi.
Tabel 3.2 Rencana Pola Ruang Kabupaten Muaro Jambi 2031
NO. POLA RUANG LUAS (Ha)
1. Permukiman 30.537,82
2. Perkebunan 188.539,22
3. Pertanian Lahan Kering 139.871,53
4. Pertanian Lahan Basah 2.454,62
5. Pariwisata 792,39
6. Hutan Produksi 25.978,68
7. Hutan Produksi Terbatas 60.638,21
8. Hutan Suaka Alam dan Wisata 46.790,88
9. Hutan Lindung Gambut 23.075,06
10. Cagar Budaya 200,00
11. Sungai dan Sempadan Sungai 5.721,59
KAB. MUARO JAMBI 524.600,00
Sumber : Bappeda, RTRW Kabupaten Muaro Jambi 2031

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-37
Gambar 3.12 Peta Rencana Pola Ruang


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-38
3.4.4 Kawasan Strategis Kabupaten Muaro Jambi
Berdasarkan RTRW Provinsi Jambi kebijakan strategis yang ditetapkan di Kabupaten
Muaro Jambi adalah:
a. Kawasan strategis provinsi dari sudut kepentingan ekonomi, meliptui:
Kawasan Strategis Koridor Sengeti Kota Jambi
Kawasan Strategis Muara Bulian Kota Jambi
b. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya, meliputi:
kawasan Wisata Sejarah Terpadu di Kecamatan Muaro Sebo; dan
Kawasan Percandian Muaro Jambi terdapat di Kecamatan Muaro Sebo.
c. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
adalah Kawasan Nasional Berbak (TN-Berbak).
Sedangkan kawasan sterategis yang ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Muaro Jambi,
meliputi:
a. kawasan strategis dari sudut kepentingan ekonomi;
kawasan Perkotaan Sengeti sebagai PKWp
kawasan agropolitan/agroindustri terdapat di Kecamatan Maro Sebo, Kumpeh Ulu
dan Sungai Gelam merupakan kawasan sterategis Kabupaten Muaro Jambi
b. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya meliputi Kawasan Wisata
Candi Muaro Jambi Kecamatan Maro Sebo.
c. Kawasan strategis akan diatur lebih lanjut dengan Rencana Rinci Kawasan Strategis
Kabupaten yang ditetapkan oleh Peraturan Daerah tersendiri.




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
3-39
Gambar 3.13 Peta Kawasan Strategis Kabupaten Muaro Jambi


BAB 4 KONDISI WILAYAH
EKSTERNAL


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-1
4.1 Provinsi Jambi
4.1.1 Letak Geografis dan Administrasi
Provinsi Jambi terletak pada Bagian Tengah Pulau Sumatera berhadapan dengan Selat
Karimata dan Selat Berhala pada Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) I dan lalu lintas
internasional. Secara geografis Provinsi Jambi terletak diantara 0
0
74 2
0
46,16 Lintang
Selatan dan 101
0
12 104
0
44 Bujur Timur.Luas wilayah Provinsi Jambi tercatat
53.435,92 Km
2
yang terbagi atas luas daratan 48.989,98 Km
2
dan luas lautan 4.445,94 Km
2

serta dengan panjang garis pantai 223,025 km.
Batas-batas Wilayah Provinsi Jambi adalah sebagai berikut :
Sebelah Utara dengan Provinsi Riau dan Provinsi Kepulauan Riau (Kepri)
Sebelah Selatan dengan Provinsi Sumatera Selatan
Sebelah Barat dengan Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Bengkulu
Sebelah Timur dengan Provinsi Kepulauan Riau dan Provinsi Kepulauan Bangka
Belitung
Provinsi Jambi terbagi atas 9 kabupaten, 2 kota, 131 kecamatan, 1.124 desa dan 150
kelurahan. Secara rinci luas dan jumlah administrasi pemerintahan Provinsi Jambi Tahun
2011 dapat dilihat pada Tabel 4.1 di bawah ini.
Tabel 4.1 Wilayah Administrasi Provinsi Jambi
No Kabupaten/Kota Luas
(KM2)
Ibukota Jumlah
Kecamatan
1 Kerinci 3.334,99 Siulak 12
2 Merangin 7.508,23 Bangko 24
3 Sarolangun 5.948,73 Sarolangun 10
4 Bungo 4.673,16 Muara Bungo 17
5 Tebo 6.205,81 Muara Tebo 12
6 Batanghari 5.536,86 Muara Bulian 8
7 Muaro Jambi 5.321,67 Sengeti 11
8 Tanjung Jabung Barat Darat 4.990,95 Kuala Tungkal 13
Laut 384,21
9 Tanjung Jabung Timur Darat 4.943.36 Muara Sabak 11
Laut 4.061,73
10 Kota Sungai Penuh 353,76 Sungai Penuh 5
11 Kota Jambi 172,26 Jambi 8
Jumlah daratan 48.989,98 131
Jumlah lautan 4.445,94
Total 53.435,92
Sumber: Bappeda, RTRW Provinsi Jambi 2013-2033
4.1.2 Kondisi Fisik Dasar
A. Topografi
Provinsi Jambi berada di bagian tengah Pulau Sumatera memiliki topografi wilayah yang
bervariasi mulai dari ketinggian 0 meter di atas permukaan laut (m dpl) di bagian timur
sampai pada ketinggian di atas 1.000 m dpl, ke arah barat kontur lahannya semakin tinggi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-2
Gambar 4.1 Peta Administrasi Provinsi Jambi


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-3
dimana di bagian barat merupakan kawasan pegunungan Bukit Barisan yang berbatasan
dengan Provinsi Bengkulu dan Sumatera Barat yang merupakan bagian dari kawasan
Taman Nasional Kerinci Seblat.
Tabel 4.2 Klasifikasi Topografi di Provinsi Jambi
Topografi
(meter dpl)
Luas Wilayah/
Kabupaten
Ha %
Dataran Rendah (0 100 ) 3.282.315 67 Kota Jambi, Tanjung Jabung
barat, Tanjung Jabung Timur,
Muaro Jambi, Merangin,
Batang Hari
Dataran sedang (100 500) 832.826,26 17 Sebagian Sarolangun, Tebo,
sebagian Batang Hari, Kota
Sungai Penuh,
Merangin,sebagian Tanjung
Jabung Barat,
Dataran Tinggi (> 500) 783.836,48 16 Kerinci, Kota Sungai Penuh,
sebagian Merangin, sebagian
Sarolangun dan sebagian
Bungo
Jumlah Luas Daratan 4.898.978 100
Sumber: Bappeda, RTRW Provinsi Jambi 2013-2033

B. Hidrologi
Dilihat dari pola aliran sungai, dimana di daerah hulu pola aliran sungainya berbentuk
radial terutama di Kabupaten Sarolangun, Kabupaten Merangin dan Kabupaten Kerinci,
sedangkan di daerah pesisir pola alirannya berbentuk paralel. Sungai-sungai di Provinsi
Jambi terutama Sungai Batanghari sangat berpengaruh pada musim hujan dan kemarau.
Pada musim hujan kecenderungan air sungai menjadi banjir, sebaliknya pada musim
kemarau kecenderungan air sungai menjadi dangkal dan fluktuasinya dapat mencapai 7
(tujuh) meter. Dari kondisi ini sangat berpengaruh pula pada permukiman penduduk yang
tinggal di sepanjang Wilayah Sungai Batang Hari baik sebagai tempat tinggal maupun
sebagai tempat usaha tani.
Berdasarkan aliran sungai hampir semua wilayah Provinsi Jambi dilalui oleh Sungai
Batanghari dengan orde-ordenya. Sementara itu DAS Batanghari dibagi menjadi beberapa
sub DAS yaitu:
a. Sub DAS Batang Tembesi
b. Sub DAS Jujuhan
c. Sub DAS Batang Tebo
d. Sub DAS Batang Tabir
e. Sub DAS Tungkal dan Mendahara
f. Sub DAS Air Hitam
g. Sub DAS Air Dikit
h. Sub DAS Banyulincir
i. Sub DAS lainnya

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-4
4.1.3 Penggunaan Lahan
Pada tahun 2010 selain kawasan hutan yang mencapai porsi 30 persen, penggunaan lahan
Provinsi Jambi berdasarkan hasil perhitungan citra masih didominasi oleh lahan
perkebunan dengan kontribusi sebesar 16,1 persen, sedangkan untuk perkebunan sawit
menempati 15 persen dari total luas penggunan lahan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada Tabel 4.3di bawah ini.
Tabel 4.3 Luas Penutupan Lahan di Provinsi Jambi Tahun 2011
No Jenis Penggunaan Luas (Ha) Persentase
1 Lahan Permukiman 46.607,13 0,95
2 Sawah 128,116,22 2,61
3 Tegalan/Ladang 299.937,92 6,12
4 Perkebunan Campuran 788.125,35 16,1
5 Perkebunan Lain 687.567,25 14
6 Kebun Sawit 770.867,78 15,7
7 Rawa 35.380,89 0,72
8 Bandara 114,41 0,002
9 Semak/Belukar 524.381,99 10,7
10 Mangrove 10.534,27 0,21
11 Hutan 1.539.629,30 31,4
12 Lain-lain 68.715,49 1,4
Jumlah 4,899,978,00 100.00%
Sumber: Bappeda, RTRW Provinsi Jambi 2013-2033
Sementara itu, berdasarkan data eksisting tahun 1993 2009 penggunaan lahan Provinsi
Jambi pada tahun 2009 diluar fungsi kawasan hutan didominasi oleh perkebunan karet
dengan kontribusi penggunaan sebesar 26,2 persen, diikuti oleh perkebunan sawit
sebanyak 19,22 persen. Melihat perkembangan guna lahan tahun 1993 hingga tahun 2009
dapat dijelaskan bahwa pemanfaatan lahan untuk hutan mengalami penurunan,
sedangkan untuk perkebunan mengalami peningkatan yang signifikan terutama
perkebunan sawit dan kulit manis. Khusus untuk perkebunan karet dapat tergambar
bahwa sementara untuk pemanfaatan sektor perkebunan karet mengalami masa gemilang
pada tahun 2002 yakni sebesar 32 persen. Hal dapat dilihat pada Gambar 4.2.
Gambar 4.2 Perubahan Penggunaan Lahan di Provinsi Jambi Tahun 1993 2009



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-5
Gambar 4.3 Peta Penggunaan Lahan Provinsi Jambi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-6
Untuk luas Kawasan Hutan di wilayah Provinsi Jambi berdasarkan fungsinya didominasi
oleh Hutan Produksi Tetap dan Taman Nasional dimana terdapat 4 (empat) Taman
Nasional di Provinsi Jambi yang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008
ditetapkan sebagai Kawasan Strategis Nasional. Rincian luas kawasan Hutan dapat dilihat
pada Tabel 4.4.
Tabel 4.4 Luas Kawasan Hutan di Provinsi Jambi berdasarkan Fungsi Tahun 2010
No Jenis Hutan Luas Lahan
(Hektar)
1 Cagar Alam 4.990
2 Hutan Lindung 112.722
3 Hutan Lindung Gambut 60.810
4 Hutan Produksi Tetap 1.006.266
5 Hutan Produksi Terbatas 264.034
6 Taman Hutan Rakyat 33.943
7 Taman Nasional 657.120
8 Taman Wisata Alam 417
Sumber: Bappeda, RTRW Provinsi Jambi 2013-2033

4.1.4 Kependudukan dan Sumber Daya Manusia
A. Jumlah dan Pertumbuhan Penduduk
Berdasarkan hasil Sensus Penduduk tahun 2010 oleh BPS, jumlah penduduk Provinsi
Jambi tahun 2010 sebanyak 3.092.265 jiwa, meningkat 28,11% dibandingkan satu
dasawarsa sebelumnya yang berjumlah 2.413.846 jiwa, dan telah berubah sebesar
207,36% sejak Sensus Penduduk pertama kali diadakan pada tahun 1971, seperti tertera
pada Tabel 4.5.
Tabel 4.5 Perubahan Penduduk Provinsi Jambi Tahun 1971 2010
Tahun Penduduk % Perubahan Laju
Pertumbuhan
Penduduk per
Tahun
1971 1,006,084 -
1980 1,445,994 43.73% 4.07
1990 2,020,568 39.74% 3.40
2000 2,413,846 19.46% 1.84
2010 3,092,265 28.11% 2.55
Sumber : Sensus Penduduk 1971, 1980, 1990, 2000, 2010
Sedangkan laju pertumbuhan tiap dasawarsa menunjukkan kondisi fluktuatif dengan tren
cenderung menurun seperti pada tabel 4.5, dan pada tahun 2031 diperkirakan laju
pertumbuhan di Provinsi Jambi tidak akan melebihi angka 1,5% per tahun sebagaimana
terlihat pada Gambar 4.4.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-7
Gambar 4.4 Trend dan Perkiraan Pertumbuhan Penduduk Provinsi Jambi Tahun
1971 2010 (Sumber BPS Provinsi Jambi)

Pertumbuhan penduduk Provinsi Jambi cenderung menurun dari sekitar 4,07% pada
periode 19711980 menjadi sekitar 1,48% pada periode 2021-2031, sehingga
diproyeksikan pada akhir 2031 jumlah penduduk Jambi menjadi sekitar 4,63 juta orang
atau bertambah sekitar 1,54 juta orang dibanding pada tahun 2010. Semua pertumbuhan
mengindikasikan peningkatan demand terhadap infrastruktur dasar termasuk kegiatan
produksi, pendidikan, dan kesehatan.
Sementara itu, berdasarkan data jumlah penduduk di Kabupaten/Kota di Provinsi
Jambi relatif seimbang sehingga kepadatan penduduk lebih ditentukan oleh luas
wilayah administratif. Porsi terbesar penduduk Jambi masih berorientasi pada
wilayah yang berada di pusat kota Jambi dan wilayah hinterlandnya, Kabupaten Muaro
Jambi. Sampai tahun 2010 Kota Jambi memiliki jumlah penduduk terbesar di Provinsi
Jambi yakni 531.857 jiwa atau 17,20%, sedangkan jumlah penduduk terendah berada
di Kota Sungai Penuh dengan jumlah 82.293 jiwa atau 2,66%. Hal ini dapat dipahami
bahwa Kota Jambi menjadi pusat gravitasi dinamika demografi mengingat
perkembangan sektor jasa yang lebih maju. Untuk Wilayah bagian Barat dapat dilihat
fenomena yang sama di Kabupaten Kerinci dan Kota Sungai Penuh. Untuk lebih jelas
dapat dilihat pada Gambar 4.5.
Gambar 4.5Perubahan Penduduk Provinsi Jambi dirinci per Kabupaten/Kota Tahun
2000 2010 (Sumber BPS Provinsi Jambi)

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-8
B. Kepadatan Penduduk
Kepadatan penduduk menggambarkan jumlah penduduk dibandingkan dengan luas
wilayah. Berdasarkan luas daratan Provinsi Jambi rata-rata kepadatan penduduk Provinsi
Jambi pada tahun 2010 adalah 63 jiwa/km
2
. Pada tahun 2031 diproyeksi memiliki
kepadatan rata-rata sebesar 99 jiwa/km
2
. Perkembangan kepadatan penduduk ini tidak
menunjukkan perubahan yang signifikan dan antara satu wilayah dengan wilayah lainnya
tidak merata.
Ada kecenderungan kepadatan penduduk yang besar terdapat di daerah perkotaan. Kota
Jambi yang sekaligus sebagai ibu kota Provinsi Jambi merupakan daerah terpadat
penduduknya yaitu 3.570 jiwa/km
2
, sedangkan daerah yang relatif jarang penduduknya
adalah Kabupaten Merangin yaitu 53 jiwa/km
2
.
Perincian dan penyebaran kepadatan penduduk pada setiap kabupaten/kota dapat dilihat
pada Tabel 4.6.
Tabel 4.6 Luas Wilayah dan Proyeksi Kepadatan Penduduk di Provinsi Jambi Tahun
2031
No Kabupaten/ Kota Luas
Daratan
(Km)
Jumlah
Kec.
Kepadatan
2010 2031*
1 Kerinci 3,334.99 12 229,495 69 370,000 111
2 Merangin 7,508.23 24 333,206 44 400,000 53
3 Sarolangun 5,948.73 10 246,245 41 365,000 61
4 Bungo 4,673.16 17 303,135 65 455,000 97
5 Tebo 6,205.81 12 297,735 48 375,000 60
6 Batanghari 5,536.86 8 241,334 44 345,000 62
7 Muaro Jambi 5,321.67 11 342,952 64 705,000 132
8 Tanjung Jabung Barat 4,990.95 13 278,741 56 460,000 92
9 Tanjung Jabung Timur 4,943.36 11 205,272 42 285,000 58
10 Kota Sungai Penuh 353.76 5 82,293 233 125,000 353
11 Kota Jambi 172.26 8 531,857 3,088 615,000 3,570
Jumlah 48,989.78 131 3,092,265 63 4,629,258 99
*Proyeksi
Sumber : BPS Provinsi Jambi 2000 2010. Diolah.

4.1.5 Potensi Ekonomi Wilayah
A. Pertumbuhan Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi Provinsi Jambi yang digambarkan oleh PDRB atas dasar harga
konstan dari tahun 2000 hingga tahun 2010 rata-rata pertumbuhannya 6,20 persen per
tahun. Secara berurutan pertumbuhan PDRB Provinsi Jambi pada tahun 2001 sebesar 6,65
persen, kemudian mengalami penurunan pada tahun 2002 sebesar 5,86 persen; pada
tahun 2003 kembali menurun menjadi 5 persen dan pada tahun 2004 meningkat menjadi
5,38 persen serta pada tahun 2005 sebesar 5,57 persen.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-9
Pada tahun 2006 pertumbuhan ekonomi Provinsi Jambi sebesar 5,89 persen; pada tahun
2007 meningkat menjadi sebesar 6,82 persen; dan pada tahun 2008 sebesar 7,16 persen.
Pada tahun 2009 mengalami penurunan kembali menjadi 6,37 persen dan tahun 2010
kembali meningkat menjadi 7,30 persen. Fluktuasi pertumbuhan ekonomi dapat dilihat
pada Gambar 4.6.

Gambar 4.6 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Jambi Tahun 2001 2010

Melihat data pertumbuhan ekonomi di atas, dapat diproyeksikan bahwa angka
pertumbuhan ini masih relatif stabil untuk 20 tahun ke depan.
Sedangkan perkembangan PDRB Provinsi Jambi Menurut Harga Konstan 1993 cenderung
fluktuatif dari tahun 1990 hingga tahun 2005 perkembangannya terus meningkat.

B. Struktur Perekonomian
Mencermati fakta perkembangan perekonomian di Provinsi Jambi, hingga tahun 2009,
sektor pertanian masih mendominasi sektor-sektor perekonomian di Provinsi Jambi.
Meskipun pada tahun 2008 sektor Pertambangan dan Penggalian sempat unggul,
menggeser peran sektor Pertanian. Pada tahun 2009, kontribusi sektor Pertanian
mencapai 26,51 persen. Sub sektor Tanaman Perkebunan memberi sumbangan tertinggi
terhadap sektor ini setiap tahunnya, dari tahun 2006 hingga tahun 2009 sumbangannya
berturut-turut : 13,16 persen (tahun 2006), 12,24 persen (tahun 2007), 11,27 persen
(tahun 2008) dan 12,21 persen pada tahun 2009 .
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-10
Sektor penyumbang terbesar kedua dalam perekonomian Jambi adalah Pertambangan dan
Penggalian dengan peranannya sebesar 18,15 persen di tahun 2009 dan sub sektor
Minyak dan Gas Bumi memberi sumbangan tertinggi yaitu 15,42 persen terhadap sektor
ini. Sektor-sektor lain juga tak kalah pentingnya dalam menyumbang PDRB provinsi Jambi
dan peranannya pun cukup signifikan. Seperti sektor perdagangan, hotel dan restoran
tahun 2009 berperan sebesar 15,19 persen sebagai penyumbang terbesar ketiga dalam
pembentukan PDRB.
Peranan sektor Industri Pengolahan pada tahun 2009 menduduki tempat ke empat setelah
sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran. Peranan sektor Industri Pengolahan tahun 2009
sebesar 11,85 persen.
Sektor Jasa-jasa berperan sebesar 10,30 persen; sektor Pengangkutan dan komunikasi
sebesar 7,08 persen. Sektor Keuangan, persewaan dan jasa perusahaan yang pada tahun
2009 pertumbuhannya sangat tinggi (17,85 persen), peranannya hanya sebesar 5,24
persen terhadap PDRB, dan selanjutnya peranan Sektor Bangunan sebesar 4,82 persen.
Sektor Listrik dan air bersih memberi kontribusi terkecil dalam PDRB Provinsi Jambi,
yakni 0,86 persen, meski demikian sub sektor ini merupakan penunjang sektor-sektor
lainnya.
Sumbangan sektor ekonomi tanpa migas terhadap PDRB provinsi Jambi tahun 2009,
ternyata diatas 80% walaupun sempat dibawah 80% pada tahun 2008. Pada tahun 2006
sebesar 84,72 persen, kemudian terus menurun pada tahun 2007 menjadi sebesar 81,66
persen, tahun 2008 turun sebesar 76,17 persen dan pada tahun 2009 menjadi 83,50
persen.
Dalam kurun waktu 10 (sepuluh) tahun terakhir dapat digambarkan kondisi struktur
ekonomi Provinsi Jambi, untuk sektor primer cenderung meningkat trennya, sementara
sektor sekunder dan tersier cenderung menurun seperti pada Tabel 4.2. Dapat dilihat
bahwa kedepan struktur ekonomi menjadi semakin bergantung kepada eksploitasi
Sumberdaya alam dan lahan. Dikaitkan dengan pertumbuhan angkatan kerja, maka
diperkirakan akan semakin rentan akan konflik pemanfaatan lahan pada periode 2020
2031.
Tabel 4.7 Tren Perubahan Struktur Ekonomi Provinsi Jambi 1999 2009 (dalam
persen)
Sektor 1999 2004 2009
Primer 35.75 38.20 44.66
Sekunder 20.85 19.46 16.05
Tersier 43.40 42.34 39.29
Jumlah 100.00 100.00 100.00
Sumber: RPJP Prov. Jambi 2005 2025; BPS. Diolah


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-11
4.1.6 Potensi Pertambangan dan Bahan Galian
Potensi bahan galian di wilayah Provinsi Jambi hingga tahun 2010 dapat dilihat pada
Tabel 4.8sebagai berikut:
Tabel 4.8 Potensi Bahan Galian di Wilayah Provinsi Jambi
Bahan Galian Lokasi (Kabupaten)

Golongan A 1. Batubara Bungo, Tebo, Sarolangun, Merangin, Sarolangun,
Batanghari, Muaro Jambi, Tanjung Jabung Barat
2. Minyak bumi Batang Hari, Muaro Jambi
3. Gas bumi Batang Hari, Muaro Jambi
4. Timah putih Tebo
Golongan B 1. Emas Bungo, Merangin, Sarolangun, Tebo
2. Air raksa Kerinci , Merangin
3. Bijih besi Bungo, Merangin, Sarolangun,
4. Tembaga Sarolangun, Merangin
Golongan C 1. Batu gamping Merangin, Sarolangun, Kerinci
2. Marmer Merangin, Kerinci
3. Bentonit Merangin, Tebo, Batang Hari, Bungo
4. Oker Merangin, Bungo
5. Lempung Sarolangun, Kerinci, Merangin, Tebo
6. Felspar Merangin
7. Tras Merangin, Kerinci
8. Batu permata Merangin
9. Granit Merangin, Bungo, Tanjung Jabung Barat, Krinci,
Sarolangun, Bungo, Tebo
10. Andesit Kerinci, Bungo
11. Pasir dan kerikil kuarsa Sarolangun, Merangin, Bungo, Batanghari,
Tanjung Jabung Barat, Tebo
12. Pasir, batu dan kerikil Batanghari
13. Obsidian/perlit Tanjung Jabung Barat, Kerinci
14. Kaolin Bungo, Muaro Jambi, Tanjung Jabung Barat,
Kerinci,Tanjung Jabung Timur, Tebo
Sumber: Bappeda, RTRW Provinsi Jambi 2013-2033

4.1.7 Potensi Bencana Alam
Di Provinsi Jambi terdapat beberapa daerah yang dikategorikan sebagai daerah rawan
bencana yaitu:
Bencana geologi di Kabupaten Kerinci, Kota Sungai penuh dan Kabupaten Merangin
yang berupa amblasan, longsoran, gempa tektonik dan ancaman letusan gunung
berapi (vulkanik).
1. Daerah bahaya Gunung Kerinci adalah suatu daerah disekitar lereng gunung ini,
bilamana kegiatannya meningkat (terjadi letusan) akan tertimpa awan panas
letusan, bahaya vulkanik yang mematikan. Jika kegiatan gunung ini meningkat,
seluruh wilayah daerah bahaya harus dikosongkan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-12
2. Daerah waspada Gunung Kerinci adalah suatu daerah disekitar lereng gunung ini
bilamana kegiatan gunung meningkat (terjadi letusan) akan tertimpa lapili (kerikil
vulkanik) dan abu, ataupun jika di puncak gunung terjadi hujan setelah adanya
kegiatan (letusan) daerah ini akan terserang lahar hujan.
Bencana banjir yaitu di Kota Jambi, Kabupaten Batang Hari, Kabupaten Sarolangun
dan beberapa kabupaten lainnya yang merupakan kejadian rutin di setiap musim
hujan.
Potensi bencana lainnya yang terjadi di Provinsi Jambi, adalah bencana Kebakaran, terjadi
di Kota Jambi, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Kabupaten Tanjung Jabung Timur,
Kabupaten Muaro Jambi, dan Kabupaten Merangin.
Bencana Kebakaran Hutan, Provinsi Jambi juga termasuk daerah yang memiliki titik api
akibat dari kebakaran lahan yaitu tahun 2006 mencapai 6.752 titik api, tahun 2007
berkurang menjadi 2.782 titik api dan tahun 2008 sebanyak 2020 titik api. Untuk angka
terakhir pada tahun 2009 sebesar 1.784 titik api, dengan wilayah yang terbesar terjadinya
titik api berada di Kabupaten Tebo sebanyak 419 titik, Sarolangun sebanyak 398 dan
Kabupaten Bungo sebanyak 270 titik serta Tanjung Jabung Barat 118 titik. Kebakaran ini
disebabkan oleh adanya pembukaan lahan baru yang sangat berkaitan dengan lahan-lahan
perkebunan baik milik masyarakat maupun perkebunan swasta. (Gambar 1.11 Peta
Rawan Bencana di Provinsi Jambi)


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-13
Gambar 4.7 Peta Rencana Kawasan Pertambangan


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-14
Gambar 4.8 Peta Kawasan Rawan Bencana



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-15
4.2 Kabupaten Muaro Jambi
4.2.1 Letak Geografis dan Batas Adiminstrasi
Kabupaten Muaro Jambi merupakan salah satu Kabupaten Pemekaran di Propinsi Jambi
yang dibentuk berdasarkan Undang Undang Nomor 54 Tahun 1999 sebagai daerah
pemekaran dari Kabupaten Batang Hari, secara resmi Pemerintah Kabupaten Muaro Jambi
mulai dilaksanakan pada tanggal 12 Oktober 1999. Pusat Pemerintahan di Kota Sengeti
sebagai ibu Kota Kabupaten Muaro Jambi dengan Pusat Perkantoran di Bukit Jambing
Kecamatan Sekernan. Secara Geografis Kabupaten Muaro Jambi terletak antara 1
0
51
1

Lintang Selatan sampai dengan 2
0
01
1
Lintang Selatan dan diantara 103
0
15
1
Bujur Timur
sampai dengan 104
0
30
1
Bujur Timur.
Luas wilayah Kabupaten Muaro Jambi 5.246 KM
2
, secara administrasi mempunyai batas-
batas wilayah sebagai berikut:
a. Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Tanjung Jabung Timur.
b. Sebelah Selatan berbatasan dengan Propinsi Sumatera Selatan.
c. Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Batang Hari, Kabupaten Tanjung Jabung
Barat.
d. Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Tanjung Jabung Timur.
Secara Administratif Kabupaten Muaro Jambi terdiri dari 11(sebelas) Kecamatan, 5
Kelurahan, dan 145 Desa, Jumlah Desa / Kelurahan pada masing-masing Kecamatan yang
ada di Kabupaten Muaro Jambi dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 4.9 Jumlah Desa/ Kelurahan menurut Kecamatan Tahun 2010
NO KECAMATAN JUMLAH
DESA KELURAHAN
1. Jambi Luar Kota 17 1
2. Mestong 14 1
3. Sekernan 15 1
4. Maro Sebo 11 1
5. Kumpeh 16 1
6. Kumpeh Ulu 17 -
7. Sungai Bahar 11 -
8. Sungai Gelam 13 -
9. Taman Rajo 10 -
10. Sungai Bahar Utara 11 -
11. Sungai Bahar Selatan 10 -
Jumlah 145 5
Sumber: Bappeda, Draft RTRW Kabupaten Muaro Jambi 2013
Pada Tahun 2010 lalu dilakukan pemekaran terhadap Kecamatan Sungai Bahar menjadi
Kecamatan Sungai Bahar Utara dan Kecamatan Sungai Bahar Selatan, Kecamatan Maro
Sebo dimekarkan 1 Kecamatan yaitu Kecamatan Taman Rajo dan pada tahun 2010 ada
beberapa desa yang dimekarkan diantaranya di Kecamatan Sungai Bahar dibentuk 2 Desa
baru yaitu Desa Mekar Saru Makmur dan Desa Bhakti Mulya, di kecamatan Sungai Bahar
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-16
Gambar 4.9 Peta Administrasi Kabupaten Muaro Jambi


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-17
Utara dibentuk 4 Desa Baru yaitu Desa Talang Datar, Desa Pinang Tinggi, Desa Mulya Jaya
dan Desa Sungai Dayo, Selanjutnya Kecamatan Sungai Bahar Selatan dibentuk 2 Desa Baru
yaitu Desa Mekar Jaya dan Desa Tanjung Baru, Kecamatan Kumpeh dibentuk 2 Desa Baru
yaitu Desa Rondang dan Desa Maju Jaya, Kecamatan Mestong dibentuk 2 Desa Baru yaitu
Desa Muaro Sebapo dan Desa Tanjung Pauh Talang Pelita. Kemudian di Kecamatan Sungai
Gelam dibentuk 3 Desa Baru yaitu Desa Mingkung, Desa Trimulya Jaya dan Desa Mekar
Jaya serta Kecamatan Jambi Luar Kota dibentuk 2 Desa Baru yaitu Desa Danau Sarang
Elang dan Desa Simpang Lima. Hal ini dilakukan dalam upaya percepatan pembangunan
antar wilayah sehingga pelayanan terhadap masyarakat lebih optimal, sedangkan untuk
kelurahan dari 4 kelurahan pada tahun 2007 menjadi 5 kelurahan pada tahun 2008,
bertambah 1 kelurahan yaitu kelurahan Jambi Kecil Kecamatan Maro Sebo. Dengan
adanya pemekaran ini merupakan cerminan keperdulian pemerintah untuk meningkatkan
pelayanan secara merata dan diharapkan mampu memperpendek rentang kendali dalam
penyelenggaraan Pemerintahahan dan Pelayanan kepada masyarakat.

4.2.2 Kondisi Fisik Dasar
A. Hidrologi dan Rawan Bencana Banjir
Fisiografi wilayah Kabupaten Muaro Jambi terbagi dalam 3 daerah aliran sungai (DAS),
yakni Batanghari, Banyulincir dan Air Hitam dengan 62 sungai dan anak sungai. Pada
musim hujan kecenderungan air sungai menjadi banjir, sebaliknya menjadi dangkal pada
musim kemarau dengan fluktuasi mencapai 3 meter.
Hal ini sangat berpengaruh pada pemukiman dan kegiatan usaha tani penduduk di
sepanjang DAS tersebut. Daerah aliran sungai tersebut selain untuk persediaan air baku,
pengairan, pertanian juga dimanfaatkan sebagai prasarana transportasi sungai yang
sampai sekarang masih berperan terutama di daerah pedalaman dan kegiatan angkutan
hasil hutan. Sebagian besar wilayah Kabupaten Muaro Jambi, dari Batanghari sampai Selat
Berhala termasuk dalam satu DAS Batanghari. Oleh karena itu arahan penggunaan lahan
dan strategi pengembangan sistem transportasi perlu memperhatikan keadaan ini. Untuk
lebih jelas kondisi hidrologi yang menyangkut daerah genangan.
Kabupaten Muaro Jambi tidak memiliki potensi rawan bencana tinggi, dikarenakan lokasi
Kabupaten Muaro Jambi tidak berada pada jalur sesar gempa. Tetapi potensi gempa tetap
ada dimana sebagian dari lokasi di wilayah Muaro Jambi memiliki titik sesar gempa yang
berpotensi longsor seperti di Sengeti
Sedangakan kawasanrawan bencana lainnya adalah kawasan yang berpotensi banjir
terutama kawasan permukiman yang berada di sepanjang bantaran sungai Batanghari.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-18
Gambar 4.10 Peta Hidrologi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-19
Gambar 4.11 Peta Kawasan Rawan Bencana


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-20
4.2.3 Penggunaan Lahan
Pola penggunaan lahan di Kabupaten Muaro Jambi didasarkan penggunaannya sebagai
lahan bangunan mencapai 7.240 Ha, luas lahan persawahan mencapai 17.459 Ha,
lahan bukan persawahan kering 293.256 Ha, penggunaan lahan untuk perkebunan
mencapai 87.992 Ha dan penggunaan lahan untuk peruntukkan lainnya 14.229 Ha.
Tabel 4.10 Luas Peruntukkan Penggunaan Lahan Menurut Kecamatan Di Kabupaten
Muaro Jambi

Lahan
Bangunan
Lahan
Persawahan
Bukan Lahan Sawah

Perkebunan
Lahan
Kering
Lainnya
Mestong 72 - 44.897 461 15.218
Sungai Bahar - - - - 8.391
Kumpeh Ulu - - - - 2.074
Sungai Gelam 5.175 125 72.687 10.916 8.969
Kumpeh 275 8.613 28.209 432 2.632
Maro Sebo 425 4.330 59.025 - 13.767
Jambi Luar Kota 768 2.267 32.335 2.420 12.925
Sekernan 755 2.124 56.103 - 24.025
Tanggo Rajo* - - - - -
Sei Bahar Selatan** - - - - -
Sei Bahar Utara** - - - - -
Jumlah 7.240 17.459 293.256 14.229 87.992
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
* : Masih Tergabung Dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Maro Sebo
** : Masih tergabung dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Sei Bahar


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-21
Gambar 4.12 Peta Penggunaan Lahan Kabupaten Muaro Jambi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-22
Gambar 4.13 Peta Kawasan Hutan



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-23
4.2.4 Kependudukan dan Sumber Daya Manusia
Gambaran umum terhadap kependudukan di Kabupaten Muaro Jambi, selama kurun
waktu tahun 2000 - 2010 telah mengalami pertumbuhan penduduk 3.9 % , dengan
pertumbuhan penduduk tertinggi berada pada Kecamatan Sungai Gelam yang mencapai
6.76 %, diurutan kedua diduduki oleh Kecamatan Kumpeh Ulu sebesar 6.12 %, disusul
Kecamatan Sekernan 4.78 %, Kecamatan Jambi Luar Kota 3.40 %, Kecamatan Mestong
3.15 %, Kecamatan Sungai Bahar 2.15 %, Kecamatan Kumpeh 2.05 % dan terakhir
Kecamatan Maro Sebo 2.01%.
Tabel 4.11 Jumlah Penduduk Dan Laju Pertumbuhan Penduduk Di Kabupaten
Muaro Jambi Tahun 1990, 2000, dan Tahun 2010
Kecamatan

Jumlah Penduduk (orang) Laju Pertumbuhan Penduduk
per Tahun (%)
1990 2000 2010 1990-2000 2000-2010
Mestong 25.891 27.498 37.490 0.60 3.15
Sungai Bahar 20.400 41.345 51.170 7.32 2.15
Kumpeh Ulu 20.705 25.385 45.991 2.06 6.12
Sungai Gelam 21.391 29.773 57.276 3.36 6.76
Kumpeh 17.594 20.178 24.712 1.38 2.05
Maro Sebo 18.703 23.098 28.179 2.13 2.01
Jambi Luar Kota 28.132 41.783 58.380 4.04 3.40
Sekernan 18.066 24.933 39.754 3.27 4.78
Tanggo Rajo - - - - -
S. Bahar Utara - - - - -
S. Bahar Selatan - - - - -
JUMLAH 170.882 233.993 342.952 3.19 3.90
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
* : Masih Tergabung Dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Maro Sebo
** : Masih tergabung dengan Kecamatan Induk , Kecamatan Sei Bahar

Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin dalam Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010
memiliki rasio jenis kelamin 107.55 dengan jumlah total penduduk 342.952 orang,
jumlah penduduk laki laki 177.712 orang dan jumlah penduduk perempuan 165.240
orang.
Rasio jenis kelamin tertinggi berada di Kecamatan Sungai Bahar yang mencapai 111.94
orang dengan jumlah penduduk 51.170 orang, kemudian disusul Kecamatan S. Gelam
110.84 dengan jumlah penduduk 57.276 orang, kecamatan Sekernan 107.08 dengan
jumlah penduduk 39.754 orang, Kecamatan Mestong 107.06 dengan jumlah penduduk
37.490 orang, Kecamatan Kumpeh Ulu 106.49 dengan jumlah penduduk 45.991 orang.
Untuk lebih jelasnya jumlah penduduk menurut jenis kelamin di Kabupaten Muaro Jambi
tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel 4.12.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-24
Tabel 4.12 Banyaknya Penduduk Menurut Kecamatan dan Jenis KelaminDi
Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010
Kecamatan

Penduduk (orang) Rasio Jenis
Kelamin Laki - Laki Perempuan Jumlah
Mestong 19384 18106 37490 107.06
Sungai Bahar 27026 24144 51170 111.94
Kumpeh Ulu 23718 22273 45991 106.49
Sungai Gelam 30110 27166 57276 110.84
Kumpeh 12667 12045 24712 105.16
Maro Sebo 14408 13771 28179 104.63
Jambi Luar Kota 29842 28538 58380 104.57
Sekernan 20557 19197 39754 107.08
Tanggo Rajo* - - - -
S. Bahar Utara** - - - -
S. Bahar Selatan** - - - -
JUMLAH 177712 165240 342952 107.55
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
* : Masih Tergabung Dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Maro Sebo
** : Masih tergabung dengan Kecamatan Induk , Kecamatan Sei Bahar
Jumlah penduduk menurut kelompok umur di Kabupaten Muaro Jambi di dominasi oleh
usia produktif dengan interval usia 20 24 berjumlah 170.462 orang, untuk usia anak
sekolah dengan interval usia 5 19 tahun berjumlah 97.996 orang dan disusul oleh usia
balita sebanyak 36.500 orang dan terakhir disusul dengan penduduk usia lanjut berjumlah
24.552 orang. Lebih lanjut dapat di lihat pada Tabel 4.13 dibawah ini.
Tabel 4.13 Banyaknya Penduduk Menurut Kelompok Umur Dan Jenis KelaminDi
Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010
Kecamatan

Penduduk (orang)
Laki - Laki Perempuan Jumlah
0 4 18688 17812 36500
5 9 18138 17266 35404
10 14 17016 15810 32826
15 19 15450 14316 29766
20 24 16653 16277 32930
25 29 17894 17639 35533
30 34 16596 15621 32217
35 39 14598 13436 28034
40 44 12286 11222 23508
45 49 9785 8455 18240
50 54 7400 6042 13442
55 59 5007 3828 8835
60 64 3142 2780 5922
65 69 2106 1834 3940
70 74 1441 1355 2796
75 + 1443 1509 2952
TT 69 38 107
Jumlah 177712 165240 342952
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
TT : Tanpa Keterangan
Rata rata anggota rumah tangga di Kabupaten Muaro Jambi pada tahun 2010 4.02 orang
dengan jumlah pendduduk 342.952 orang dan jumlah rumah tangga mencapai 85.278
rumah tangga. Rata rata anggora rumah tangga yang tertinggi dijumpai di Kecamatan
Maro Sebo yang mencapai 4.29 orang, disusul Kecamatan Sekernan 4.16 orang, Kecamatan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-25
Kumpeh Ulu 4.16 orang, Kecamatan Kumpeh 4.14, Kecamatan Jambi Luar Kota 4.05 orang,
Kecamatan Sungai Gelam 3.91 orang, Kecamatan Sungai Bahar 3.86 orang dan Kecamatan
Mestong 3.83 orang. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4.14 dibawah ini.
Tabel 4.14 Banyaknya Penduduk, Rumah Tangga, Dan Rata Rata Anggota Rumah
TanggaMenurut Kecamatan Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010

Kecamatan

Penduduk (orang)
Jumlah
Penduduk
Jumlah Rumah
Tangga
Rata Rata
Rumah Tangga
Mestong 37490 9792 3.83
Sungai Bahar 51170 13272 3.86
Kumpeh Ulu 45991 11046 4.16
Sungai Gelam 57276 14661 3.91
Kumpeh 24712 5968 4.14
Maro Sebo 28179 6563 4.29
Jambi Luar Kota 58380 14428 4.05
Sekernan 39754 9548 4.16
Tanggo Rajo - - -
S. Bahar Utara - - -
S. Bahar Selatan - - -
JUMLAH 342952 85278 4.02
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
* : Masih Tergabung Dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Maro Sebo
** : Masih tergabung dengan Kecamatan Induk , Kecamatan Sei Bahar
Penduduk berdasarkan rumah tangga miskin (RTM) di Kabupaten Muaro Jambi mencapai
33.05 % dengan jumlah rumah tangga miskin pada tahun 2010 sebesar 13.038 rumah
tangga dan selama kurun waktu 5 tahun terjadi penurunan jumlah penduduk rumah
tangga miskin sebesar 6.437 rumah tangga. Pada tahun 2005 jumlah rumah tangga miskin
sebesar 19.475 orang sebagaimana tabel 10 dibawah ini.
Tabel 4.15 Perbandingan Jumlah Rumah Tangga Miskin (RTM) Menurut Kecamatan
Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2005 dan 2010
Kecamatan

Jumlah RTM
Persentase
Laki - Laki Perempuan Perubahan
Mestong 1.572 1.323 249 15,48
Sungai Bahar 3.279 1.300 1.979 60,35
Kumpeh Ulu 1.845 1.323 522 28,29
Sungai Gelam 1.768 1.228 540 30,54
Kumpeh 3.420 3.179 241 7,05
Maro Sebo 2.198 1.712 484 22,04
Jambi Luar Kota 2.728 1.006 1.722 63,12
Sekernan 2.667 1.967 700 26,25
Tanggo Rajo* - - - -
S. Bahar Utara** - - - -
S. Bahar Selatan** - - - -
JUMLAH 19.475 13.038 6.437 33,05
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2010
* : Masih Tergabung Dengan Kecamatan Induk, Kecamatan Maro Sebo
** : Masih tergabung dengan Kecamatan Induk , Kecamatan Sei Bahar


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-26
4.2.5 Potensi Ekonomi Wilayah
Potensi sektor ekonomi di Kabupaten Muaro Jambi, yaitu :
1) Pengembangan komoditi tanaman pangan, perkebunan, peternakan dan perikanan.
2) Potensi pengembangan sektor pariwisata, perdagangan dan jasa
3) Ekonomi sektor perkotaan,berpeluang dikembangkan di pusat-pusat pelayanan
(pelayanan umum dan atau pelayanan fungsional wilayah) dan koridor dengan Kota
Jambi serta kawasan yang berbatasan langsung dengan Kota Jambi

A. Potensi Sumberdaya Lahan Tanaman Pangan
Sumberdaya lahan tanaman pangan berupa potensi lahan usahatani, dimana sebagian
besar berada di Kecamatan Sungai gelam dan Maro Sebo. Lihat Tabel 22 dan Tabel 23.
Tabel 4.16 Luas Panen, Produksi dan Rata-Rata Produksi Padi Sawah Menurut
Kecamatan Di Kabupaten Muaro Jambi Tahun 2010
Kecamatan Padi Sawah
Luas Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Produktivitas
(Kuintal/Ha)
Mestong 15 34 22.82
Sungai Bahar 430 1027 23.89
Kumpeh Ulu 640 2733 67.68
Sungai Gelam - - -
Kumpeh 2276 9222 65.14
Maro Sebo 2097 8863 66.44
Jambi Luar Kota 1558 6577 65.53
Sekernan 1584 6951 68.63
Muaro Jambi 8.600 35.408 66.49
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka 2011

B. Potensi Sumberdaya Lahan Tanaman Palawija
Secara umum komoditi palawija di Kabupaten Muaro Jambi pada tahun 2009 terdiri dari
jenis komoditi tanaman jagung, kedelai dan kacang hijau. Lokasi Tanaman Palawija
terutama di Kecamatan Jambi Luar Kota, Sekernan, Maro Sebo, Sungai Gelam, Sungai
Bahar, dan Mestong. Tabel 23.
Tabel 4.17 Luas Panen dan Produksi Palawija Menurut Kecamatan Dalam
Kabupaten Muaro Jambi, Tahun 2010
No Kecamatan Jagung Kedelai Kacang Hijau
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
1 Mestong 21 83 - - - -
2 Sungai Bahar 72 283 64 71 - -
3 Kumpeh Ulu 141 565 50 61 12 14
4 Sungai Gelam 42 165 73 89 2 2
5 Kumpeh 2.446 10.139 55 62 7 8
6 Maro Sebo 51 207 1 1 6 7
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-27
No Kecamatan Jagung Kedelai Kacang Hijau
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
Luas
Panen
(Ha)
Produksi
(Ton)
7 Jambi Luar Kota 270 1.027 15 17 19 21
8 Sekernan 42 170 10 12 8 10
Jumlah 3.085 12.685 368 312 54 62
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka Tahun 2010

C. Perkebunan
Sedangkan untuk komoditi perkebunan, Kabupaten Muaro Jambi memiliki berbagai jenis
komoditi unggulan, terutama karet, kelapa sawit . Lihat Tabel 24.
Tabel 4.18 Jenis dan Luas Areal Komoditi Perkebunan di Kabupaten Muaro Jambi
Tahun 2010
No Kecamatan Karet Kelapa Sawit Kopi
L.Tanam Produksi L.Tanam Produksi L.Tanam Produksi
1 Mestong 14.597 2.704 616 518 5 2
2 Sungai Bahar 529 109 7.861 21.435 1 -
3 Kumpeh Ulu 375 197 1.699 1.518 - -
4 Sungai Gelam 7.930 5.120 1.039 1.329 - -
5 Kumpeh 1.694 682 894 1.265 44 21
6 Maro Sebo 6.268 2.704 7.742 3.732 27 11
7 Jambi Lr Kota 8.087 2.349 4.818 16.255 20 19
8 Sekernan 15.977 9.558 8.048 8.475 - -
Jumlah 55.457 26.558 32.447 54.509 97 53
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka Tahun 2010

D. Peternakan
Secara umum populasi ternak di Kabupaten Muaro Jambi pada tahun 2010 terdiri dari
sapi potong, kerbau, kambing, domba dan babi. Untuk jelanyda pdat dilihat pada Tabel 25.
Tabel 4.19 Populasi Ternak Pada Masing-Masing Kecamatan Di Kabupaten Muaro
Jambi Tahun 2010
No Kecamatan
Sapi
Potong
Kerbau Kambing Domba Babi
1 Mestong 1.117 107 3142 211 1525
2 Sungai Bahar 2.683 130 4232 207 109
3 Kumpeh Ulu 4.380 813 3964 435 783
4 Sungai Gelam 2.709 90 4100 55 1780
5 Kumpeh 619 653 3916 700 -
6 Maro Sebo 2.672 712 3164 767 -
7 Jambi Lr Kota 2.509 1300 4369 932 1243
8 Sekernan 3.642 1444 2897 821 -
Jumlah 20.532 5249 29864 4128 5440
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka Tahun 2010
E. Perikanan
Komoditi sektkor perikana di Kabupaten Muaro Jambi terutama pda komoditi perikanan
umum dan budidaya kolam.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-28
Perkembangan luas areal budidaya perikanan Kabupaten Muaro Jambi selama tahun 2009
dapat dilihat pada di bawah ini.
Tabel 4.20 Perkembangan Areal Budidaya Perikanandi Kabupaten Muaro Jambi
Tahun 2010
No Kecamatan Perikanan Darat Jumlah
PerairanUmum Budidaya
1 Mestong 26,86 581,50 608,36
2 Sungai Bahar 55,07 200,10 255,17
3 Kumpeh Ulu 157,15 3.349,30 3.506,45
4 Sungai Gelam 40,30 1.710,80 1.751,10
5 Kumpeh 697,11 198,50 895,61
6 Maro Sebo 151,78 335,30 487,08
7 Jambi Luar Kota 100,74 4.544,00 4.644,74
8 Sekernan 114,17 948,30 1.062,47
Jumlah 1.348,18 11.867,80 13.210,98
Sumber : Muaro Jambi Dalam Angka Tahun 2010
F. Pariwisata
Potensi wisata yang menjadi andalan di Kabupaten Muaro Jambi adalah Situs Candi Muaro
Jambi yang terletak di Desa Muaro Jambi Kecamatan Maro Sebo . Situs Candi Muaro Jambi
merupakan salah satu asset daerah dan nasional. Disamping Objek Pariwisata Candi
Muaro Jambi, masih banyak objek pariwisata lain, salah satunya objek pariwisata budaya
Komoditas Adat Terpencil (Suku Anak Dalam) di Desa Nyogan Kecamatan Mestong, Objek
pariwisata lainnya yang tidak kalah menarik adalah pariwisata agro yang meliputi objek
pariwisata perkebunan Kelapa Sawit, perkebunan nenas dan pengolahan dodol nenas,
serta hortikultura seperti duku, jeruk dan durian.
Tabel 4.21 Nama dan Lokasi Wisata di Kabupaten Muaro Jambi
Kecamatan Nama Obyek Wisata Jenis Wisata
1. Mestong Taman Hutan Raya dan Hutan Wisata
Penangkaran Buaya
Upacara Adat
Seni Pertunjukan
Taman pemancingan
Perkebunan
Pertanian Tan. Pangan
Kehidupan Suku Anak Dalam
Wisata Alam
Wisata Alam
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Alam
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Budaya
2. Sungai Bahar Seni Pertunjukan
Perkebunan
Kehidupan Suku Anak Dalam
Wisata Budaya
Wisata Agro
Wisata Budaya
3. Kumpeh Ulu Danau Arang-arang
Sungai
Makam Kuno (Selaras Pinang Masak, Orang
Kayo Gemuk, Orang Kayo Pedataran)
Kerajinan Desa
Perkebunan
Perikanan
Peternakan
Wisata Alam
Wisata Alam
Wisata Sejarah

Wisata Budaya
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro


Pertanian Tan. Pangan
Taman Wisata (Taman Hiburan ACI)
Bumi Perkemahan Pemuda dan BBAT
Wisata Agro
Wisata Buatan
Wisata Alam
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-29
Kecamatan Nama Obyek Wisata Jenis Wisata
Perkebunan Buah-buahan PT BHG Wisata Agro
4.. Kumpeh Sungai
Seni Pertunjukan
Perkebunan
Perikanan
Pertanian Tan. Pangan
Peternakan
Wisata Alam
Wisata Budaya
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro
5. Maro Sebo Komplek Percandian Muaro Jambi
Perkebunan Duku, Durian, Jeruk Bali
Wisata Buru
Museum
Peninggalan Sejarah
Upacara Adat
Seni Pertunjukan
Desa Kerajinan
Bekarang Ikan
Kehidupan Suku Anak Dalam
Wisata Budaya/ Sejarah
Wisata Agro
Wisata Alam
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Budaya
Wisata Budaya
6. Jambi Luar
Kota
Taman Setiti Indah
Sungai
Wisata Buru
Peninggalan Sejarah Candi Pematang Jering
Seni Pertunjukan
Taman Pemancingan
Perkebunan
Perikanan
Pertanian Tan. Pangan
Peternakan
Upacara Adat Turun ke Sawah
Kehidupan Suku Anak Dalam
Wisata Buatan
Wisata Alam
Wisata Alam Wisata
Budaya
Wisata Budaya
Wisata Alam
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Budaya
Wisata Budaya
7. Sekernan Sungai
Wisata Buru
Upacara Adat (Ngantar Kembang ke
Kuburan)
Seni Pertunjukan
Perkebunan
Pertanian Tan. Pangan
Peternakan
Wisata Alam
Wisata Alam
Wisata Budaya

Wisata Budaya
Wisata Agro
Wisata Agro
Wisata Agro
8. Sungai Gelam
Sumber : Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga Kabupaten Muaro Jambi

G. Pertambangan
Berdasarkan sumberdaya alam yang dimilikinya, Kabupaten Muaro Jambi memiliki
potensi bahan galian strategis (Minyak dan Gas Bumi, Batubara, Pasir Kuarsa, Kaolin)


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
4-30
Gambar 4.14 Peta Potensi Kawasan Pertambangan



BAB 5 DELINEASI DAN
KONDISI KAWASAN CANDI
MUARO JAMBI

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-1
5.1 Delineasi Kawasan Perencanaan
Delineasi Kawasan Perencanaan Candi Muaro Jambi akan terdiri atas :
1. Delineasi Kawasan Pengaruh Terdekat
2. Delineasi Kawasan Perencanaan/inti
5.1.1 Delineasi Kawasan Pengaruh terdekat
Kawasan Pengaruh terdekat diartikan sebagai kawasan yang diperkirakan akan
mempunyai pengaruh langsung terhadap perkembangan dan pengembangan kawasan
perencanaan/inti. Faktor pertimbangan yang digunakan dalam menentukan batas
kawasan pengaruh terdekat adalah sebagai berikut :
1. Batas Kawasan Strategis yang ditetapkan dalam RTRW Provinsi Jambi dan RTRW
Kabupaten Muaro Jambi
2. Rencana pengembangan di sekitar kawasan wisata Candi Muaro Jambi
sebagaimana tertuang di dalam RTRW Provinsi Jambi dan RTRW Kabupaten
Muaro Jambi.
3. Kondisi kawasan di sekitar yang diperkirakan akan menberikan pengaruh
langsung terhadap perkembangan kawasan wisata Candi Muaro Jambi, terutama
terhadap pelestarian benda cagar budaya di dalam kawasan.
Dari hasil integrasi RTRW Provinsi Jambi dan RTRW Kabupaten Muaro Jambi
teridentifikasi bahwa Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi, secara administratif masuk
dalam wilayah Kecamatan Maro Sebo dan Taman Rajo. (lihat Peta 5.1)
Dari kebijakan dan rencana pengembangan yang telah diuraikan di dalam Bab 3
teridentifikasi ada 2 (dua) Rencana Pembangunan Jangka Menengah dan Panjang yang
akan mempengaruhi perkembangan kawasan sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
adalah sebagai berikut:
1) Rencana pembangunan jalan kereta api dari Kota Jambi menuju ke Muara Sabak
2) Rencana jalan strategis nasional juga yang menghubungkan Kota Jambi menuju ke
Muara Sabak.
Rencana pengembangan kawasan sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
berdasarkan rencana pembangunan daerah dapat dilihat pada Peta 5.2.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-2
Gambar 5.1 Peta Delineasi Batas Administrasi Makro Kawasan Perencanaan












LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-3
Gambar 5.2 Rencana Pengembangan di Sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi








LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-4
Dari kedua rencana tersebut, maka kawasan yang diperkirakan mempunyai potensi
tumbuh cepat, dan mempengaruhi perkembangan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
secara langsung adalah kawasan yang berada di sebelah Barat. Dengan demikian kawasan
potensi tumbuh cepat ini perlu ditetapkan sebagai salah satu kawasan pengaruh terdekat.
Kondisi di sekitar kawasan yang diperkirakan akan memberikan pengaruh langsung bagi
perkembangan kawasan wisata Candi Muaro Jambi, khususnya terhadap kelestarian dari
benda cagar budaya yang ada di kawasan tersebut, adalah :
1. Sungai Batang hari yang hamper setiap tahun memberikan dampak banjir
terhadap kawasan wisata Candi Muaro Jambi.
2. Kawasan Permukiman dan
3. Rencana kawasan industri sebagaimana tertuang di dalam RTRW Kabupaten
Muaro Jambi.
Dari hasil super impose ketiga faktor pertimbangan tersebut di atas maka batas kawasan
pengaruh terdekat dapat dilihat pada Gambar 5.3.





LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-5
Gambar 5.3 Peta Kondisi Kawasan di Sekitar Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-6
5.1.2 Penetapan Delineasi Kawasan perencanaan/inti
Dasar Delineasi Kawasan Percandian Muaro Jambi adalah:
Adanya 2 warisan budaya, yaitu warisan budaya masa lalu kepurbakalaan Percandian
Muaro Jambi dan warisan budaya masa sekarang sekarang Pemukiman Tradisional
Melayu Jambi, merupakan dua hal yang tidak bisa dipisahkan dan saling
berkesinambungan penting untuk dilestarikan dan dikembangkan.
Percandian Muaro Jambi sebagai warisan budaya tangible dari abad 7- 13 M dan
Pemukiman Tradisional Budaya Melayu warisan budaya tangible dan intangible yang
masih hidup sampai saat ini.
Tinggalan purbakala Percandian Muaro Jambi meliputi benda, bangunan, struktur,
Kawasan dan kawasan budaya yang merupakan satu kesatuan dengan lingkungannya.
Pemukiman Tradisional Budaya Melayu adalah masyarakat yang tinggal di 6 desa,
yaitu Desa Muaro Jambi, Desa Baru, Desa Danau lamo, Desa Kemingking Luar, Desa
Kemingking Dalam dan Desa Dusun Mudo. Pemukiman ini membunyai ciri khas
berupa rumah-rumah tradisional (rumah panggung) dan aktivitas kehidupannya
berlatar belakang budaya Melayu.
A. Kajian Teknis Batas Kawasan
Sebagai dasar pertimbangan, pendekatan teknis dalam penetapan delineasi Kawasan
Candi Muaro Jambi adalah sebagai berikut:
Aspek Arkeologis
Deleniasi batas Kawasan Percandian Muaro Jambi yang menjadi acuan adalah pola dan
sebaran tinggalan budaya seperti candi, menapo, dan jaringan sungai dan kanal kuno,
serta fitur alam antara lain rawa belakang dan dataran yang elevasinya lebih rendah
yang tersebar mengelilingi Kawasan dan tinggalan budaya di Percandian Muaro Jambi
atau dalam hal ini masuk dalam zona inti tinggalan purbakala.
Aspek Perlindungan
Batas yang ditentukan berdasarkan aspek perlindungan adalah untuk kepentingan
pelestarian Percandian Muaro Jambi dari gangguan keamanan, pencemaran, bencana
alam dan bencana akibat aktivitas manusia, dan aktivitas lain yang bisa
mengakibatkan rusak, hancur, hilang, dan punahmya tinggalan budaya Percandian
Muaro Jambi. Dalam hal ini lokasi yang ada di batas perlindungan dapat dikatakan
sebagai Zona Pengaruh terdekat
Pengembangan
Batas kawasan Percandian Muaro Jambi didasarkan pada rencana pengembangan
kawasan untuk kepentingan kesejahteraan masyarakat berupa kawasan wisata
budaya terpadu, sebagaimana yang ditetapkan Presiden RI pada tanggal 22 September
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-7
2011. Saat ini pengembangan sudah berjalan dan dalam proses pengembangan lebih
lanjut. Termasuk dalam pengembangan adalah memberdayakan potensi lingkungan
yang ada dan kebutuhan infrastruktur yang dibutuhkan. Seperti akses jalan raya,
pusat informasi, parkir, jaringan listrik dan air, museum, cafe dan kebutuhan
infrastruktur lainnya.
B. Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Cagar Budaya
Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan cagar budaya dalam Undang-Undang No. 11
Tahun 2010 tentang Cagar Budaya dan Peraturan Pemerintah No. 10 Tahun 1993 tentang
pelaksanaan UU No. 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya yang masih tetap berlaku,
dijelaskan pembagian zona/mintakat sebagai salah satu perlindungan untuk Benda Cagar
Budaya dengan sistem pemintakatan yang terdiri dari mintakat inti, pengaruh terdekat,
dan pengembangan.Atau di bagi dalam zona-zona;
Zona I (Zona Inti)
Zona II (Zona Pengaruh terdekat)
Zona II (Zona Pengembangan)
Gambar 5.4 Konsep Perencanaan Mikro Kawasan Benda Cagar Budaya









Sumber: PP No. 10 Tahun 1993
Berdasarkan pendekatan teknis dan peraturan perundangan terkait, maka indikator
utama yang menjadi dasar dalam penetapan delineasi Kawasan Wisatan Candi Muaro
Jambi adalah:
1. Penetapan delineasi atau batas cakupan wilayah kawasan Candi Muaro Jambi, yang
akan menjadi wilayah studi dilihat dari sebaran situs dan permukiman trandisional
melayu.
2. Indikator jenis kegiatan yang memiliki potensi dan masalah yang muncul dilihat dari
variabel jenis kegiatan.
ZonaII(ZonaPengaruh
terdekat)
ZonaI(ZonaInti)
Daya Tarik Artefak
Daya Tarik Baru
Dampak Bagi Masyarakat
ZonaII Zona
Pengembangan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-8
3. Untuk menentukan zonasi kawasan cagar budaya indikator dilihat berdasarkan 3
prinsip perlidungan terhadap Benda Cagar Budaya Muaro Jambi, yaitu prinsip
arkeologi, prinsip religius dan ketentuan adat (local genious). Secara arkeolog
indikator dilihat berdasarkan kondisi topografi dengan variabel yaitu kemiringan
lahan dan kondisi fisik dan lingkungan. Secara religius indikatornya adalah sejarah
candi sebagai peninggalan pendidikan agama budha sehingga variabelnya adalah
radius candi, sedangkan secara adat indikatornya adalah aktifitas masayarakat lokal,
sehingga variabelnya adalah kebutuhan lahan untuk aktifitas masyarakat lokal.
Berdasarkan hasil analisis aspek sosial budaya dan sebaran situs candi, maka deliniasi
kawasan percandian Muaro Jambi ( Kawasan perencanaan/inti ) adalah seluas 3.118,
46 Hektar yang merupakan lanskap wisata budaya potensial. Pemukiman Tradisional
Budaya Melayu adalah masyarakat yang tinggal di 6 desa, yaitu Desa Muaro Jambi, Desa
Baru, Desa Danau lamo, Desa Kemingking Luar, Desa Kemingking Dalam dan Desa Dusun
Mudo. Pemukiman ini membunyai ciri khas berupa rumah-rumah tradisional (rumah
panggung) dan aktivitas kehidupannya berlatar belakang budaya Melayu.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-9
Gambar 5.5 Delineasi Kawasan Perencanaan



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-10
5.2 Letak Geografis dan Batas Administrasi
Letak geografis kawasan Candi Muaro Jambi yang berada di 103,22 BT hingga 103,45 BT
dan 124 LS hingga 133 LS. Secara administratif, kawasan Candi Muaro Jambi berada di
wilayah kecamatan Maro Sebo dan kecamatan Taman Rajo. Masing-masing kecamatan
memiliki kondisi geografis, sebagai berikut:
A. Kecamatan Maro Sebo
Pusat Pemerintahan berada di Kelurahan Jambi Kecil berjarak 10 km dari Pusat
Pemerintahan, terdiri dari 11 desa.Kecamatan ini dibelah oleh Sungai Batang Hari yang
mempunyai luas wilayah 346 Km
2
(setelah terjadi pemekaran menjadi 2
kecamatan).Daerah ini mempunyai nilai strategis karena terdapat Jembatan Batang Hari II
yang menjadi sarana transportasi menuju Pantai Timur Propinsi Jambi, sebagai Pusat
Perdagangan Regional dan Internasional sehingga memberi efek positif terhadap
perkembangan ekonomi masyarakat setempat.
B. Kecamatan Taman Rajo
Administrasi pemerintah berpusat di kelurahan Tanjung yang bejarak 120 Km dari
pusat pemerintahan dapat ditempuh dengan jalan Darat dan Sungai, dengan jumlah desa
terdiri 9 desa.
Kecamatan Taman Rajo terletak di bagian Barat Kabupaten Muaro Jambi dengan luas
wilayah 2.100 Km
2
dan penduduk 31.000 Jiwa, hampir 90 % wilayah terdiri dari lahan
basah dengan ketinggian 0 s/d 10 diatas permukaan laut merupakan kecamatan terluas,
disini juga terdapat Taman Nasional Berbak yang merupakan habitat flora dan fauna
sebagai pusat perlindungan ekosistem daerah rawa.
Kompleks percandian yang terletak di Kecamatan Maro Sebo dan Kecamatan Taman Rajo,
tepatnya di tepi Sungai Batang Hari, sekitar 26 kilometer arah timur Kota Jambi adalah
daerah-daerah yang mencakup tujuh wilayah desa di Kabupaten Muaro Jambi, yaitu
sebagai berikut;
a. Desa Dusun Baru,
b. Desa Danau Lamo,
c. Desa Muaro Jambi,
d. Desa Kemingking Luar,
e. Desa Kemingking Dalam,
f. Desa Teluk Jambu, dan
g. Desa Dusun Mudo.
Sedangkan luas desa/kelurahan di masing-masing kecamatan yang merupakan
wilayah kawasan wisata sejarah Candi Muaro Jambi dapat dilihat pada tabel
berikut.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-11
Tabel 5.1 Luas Wilayah Desa Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
No. Desa/Kelurahan Luas Desa
(Km)
Kecamatan Maro Sebo
1 Dusun Baru 27
2 Danau Lamo 34
3 Muaro Jambi 35
Kecamatan Tanggo Rajo
1 Kemingking Luar 26
2 Kemingking Dalam 38
3 Teluk Jambu 50
4 Dusun Mudo 29
Sumber: Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka 2012




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-12
Gambar 5.6 Peta Batas Administrasi Kawasan Candi Muaro Jambi


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-13
5.3 Kondisi Sosial dan Ekonomi
5.3.1 Kependudukan
Jumlah penduduk menurut Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka Tahun 2010 sesuai
desa/kelurahan yang merupakan wilayah kawaan situs adalah8,018 jiwa dengan rata-rata
kepadatan33.55 jiwa/km
2
.
Tabel 5.2 Kepadatan Penduduk Dirinci Per Desa Di Wilayah Kawasan Wisata Candi
Muaro Jambi
No. Desa / Kelurahan Luas
Wilayah
Km2
Jumlah
Penduduk
Kepadatan
Penduduk
1 Dusun Baru 27 586 21.70
2 Danau Lamo 34 1,203 35.38
3 Muaro Jambi 35 2,243 64.09
4 Kemingking Luar 26 434 16.69
5 Kemingking Dalam 38 2,227 58.61
6 Teluk Jambu 50 620 12.40
7 Dusun Mudo 29 705 24.31
Jumlah 239 8,018 33.55
Sumber : Kecamatan Maro Sebo dan Taman Rajo Dalam Angka 2010
Kepadatan penduduk menggambarkan jumlah penduduk dibandingkan dengan luas
wilayah.Berdasarkan luas Kecamatan Maro Sebo rata-rata kepadatan penduduk pada
tahun 2010 adalah 44 jiwa/km
2
. Perkembangan kepadatan penduduk ini tidak
menunjukkan perubahan yang signifikan dan antara satu wilayah dengan wilayah lainnya
tidak merata.
Berdasarkan Muaro Jambi Dalam Angka Tahun 2010 (data sebelum pemekaran) jumlah
penduduk Kecamatan Maro Sebo Tahun 1990 mencapai 18.703 jiwa, dan pada tahun 2000
naik mencapai 23.098 jiwa Sementara jumlah penduduk tahun 2010 mencapai 28.179
jiwa atau 8.22 % dari jumlah penduduk di Kabupaten Mauro Jambi. Selama kurun waktu
1990 - 2000 terjadi pertumbuhan sebesar 2.13 % pertahun, sedangkan kurun waktu
2000 2010 terjadi pertumbuhan sebesar 2.01 % pertahun.Hal ini menunjukan
terjadinya penurunan pertumbuhan penduduk.
Berdasarkan hasil analisis perkiraan jumlah penduduk di Kecamatan Maro Sebo(setelah
pemekaran) pada tahun 2020 dengan mengacu pada angka pertumbuhan sebesar 2,01
persen/tahun maka jumlah penduduk Kecamatan Maro Sebo tahun 2020 adalah sebesar
19,339.70 jiwa.Dan pada tahun 2030 diperikakan jumlah penduduk Kecamatan Maro
Sebo 22,576.41 jiwa.

5.3.2 Kondisi Ekonomi
Aktifitas ekonomi berupa transaksi jual beli seperti pasar di Desa Muaro Jambi secara
khusus tempatnya belum tersedia.Untuk melakukan kegiatan, masyarakat desa harus ke
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-14
pasar yang berada di luar desa, tepatnya di Desa Jambi Kecil. Padahal di masa lalu pada
masa pemerintahan pesirah, di Desa Muaro Jambi pasar pernah ada dan lokasinya berada
di kantor Desa Muaro Jambi sekarang. Pada saat sekarang untuk memenuhi kebutuhan
bahan pokok dan rumah tangga lainnya dalam jumlah terbatas umumnya masyarakat
desa berbelanja di warung-warung yang banyak berjualan di tepi Sungai Batanghari.
Umumnya setiap hari para pedagang tersebut menukar (membeli) barang dagangannya ke
Kota Jambi.Biasanya barang-barang yang dibeli setiap hari itu adalah kebutuhan sehari-
hari seperti sayur-sayuran dan bahan sembako lainnya.Sedangkan para pedagang hasil
bumi seperti hasil kebun, ladang, sawah, dan hasil menangkap ikan langsung dipasarkan
ke Kota Jambi.Kemudian hasil penjualan ditukar dengan membeli barang-barang yang
dibutuhkan masyarakat Desa Muaro Jambi.
Sedangkan potensi yang dimiliki di Kecamatan Maro Sebo adalah memiliki sumber daya
alam yang cukup besar dimana banyak perusahaan perkebunan beroperasi didaerah ini
khususnya perkebunan kelapa sawit dengan industri pengolahannya (CPO).Disamping
sektor perkebunan wilayah ini juga termasuk memiliki potensi dalam pertanian.
Ciri utama kecamatan Maro Sebo adalah terdapatnya ikon wisata Propinsi Jambi yaitu
Candi Muaro Jambi, suatu komplek percandian Budha peninggalan kerajaan melayu kuno
yang konon terluas didunia mencapai 12 Km2 yang diduga menjadi pusat peribadatan dan
kebudayaan umat Budha Asia Tenggara.
Sedangkan potensi terbesar Kecamatan Taman Rajo adalah potensi lahan besar yang
sangat potensial untuk pengembangan sektor pertanian dan tanaman pangan, palawija
dan holtikultura, hal ini dapat dilaksanakan dengan Teknologi mengingat rata-rata
kedalaman rawa antara 2 s/d 5 meter sehingga dibutuhkan sistem pengairan yang tepat
menggunakan koalisasi untuk pengendalian air sehingga banyak ditanami. Disamping itu
karena daerah ini dialiri Sungai Batang Hari maka merupakan potensi perikanan yang
sangat besar, bilamana dikelola secara intensif menggunakan Teknologi Jaring Apung
(TJA) yang cocok untuk budidaya ikan perairan umum.

5.4 Kondisi Fisik
5.4.1 Topografi dan Hidrologi
Kondisi topografi situs candi Muaro Jambi seluas 3.118, 46 hektar berada di daerah aliran
sungai Batanghari. Situs Muaro Jambi yang berada di ketinggian 14 meter di atas
permukaan laut dan terletak di dataran yang merupakan daerah tanggul alam dari Sungai
Batanghari (panjang sekitar 800 km, lebar sekitar 500 meter, dengan kedalaman lebih dari
5 meter).

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-15
5.4.2 Sungai Batanghari
Batanghari (atau Sungai Hari) adalah sungai terpanjang di pulau Sumatera.Sungai
Batanghari mempunyai panjang 1.740 km dan lebar sungai pada kisaran antara 200-650
meter.Sumber mata air Sungai Batang hari berasal dari Gunung Rasan (2585 m dpl), hulu
sungai tersebut yaitu Danau Diatas yang sekarang masuk kepada wilayah Kabupaten
Solok, Provinsi Sumatera Barat.Sungai tersebut kemudian mengalir ke selatan sampai ke
daerah Sungai Pagu, sebelum berbelok ke arah timur.Di sepanjang DAS Batanghari banyak
sekali ditemukan peninggalan-peninggalan kuno, hal ini disebabkan DAS tersebut
merupakan jalur utama transportasi pada masa lampau.Pada masa itu merupakan
kejayaan Kerajaan Melayu yang berpusat di Muaro Jambi, tempat berdirinya kompleks
percandian Muaro Jambi sebagai situs sejarah terluas di Nusantara dan Asia Tenggara.
Sungai Batanghari sendiri merupakan sungai terpanjang di Sumatera yaitu sekitar
1.700km.Sungai ini berhulu dari Danau atas dan danau bawah Sumatera Barat melewati
pinggiran Kota Jambi dan bermuala di Selat Berhala, Laut Cina Selatan.Ketika Batanghari
di bawah penguasaan Kerajaan Malayu, Muaro Jambi dimanfaatkan sebagai tempat
upacara agama Budha masyarakat Melayu.
Arus Sungai Batanghari dipengaruhi oleh adanya aktivitas pertambangan batubara,
meningkatnya populasi penduduk transmigrasi, dan eksploitasi hutan yang dilakukan di
sepanjang aliran sungai.Aktivitas tersebut berdampak pada bentuk alur sungai, terjadinya
erosi di tepian sungai, pendangkalan atau sedimentasi yang tinggi di sepanjang aliran DAS
Batanghari terutama dibagian hilir. Perubahan alur dan arah arus Batang Hari
mengakibatkan air sungai dengan cepat naik pada saat musim hujan datang, sebaliknya
cepat surut saat musim kemarau.
Hampir setiap tahun terjadi banjir yang diakibatkan luapan air sungai Batanghari.Pada
tahun 2011, terjadi banjir yang merendam 873 unit rumah warga, merusak lahan
pertanian dan perkebunan seluas 5.000 hektar di Kabupaten Tanjung Jabung Timur.
Sedangkan pada februari 2012 terjadi banjir setinggi 1 meter yang menenggelamkan 200
hektar areal persawahan di Kecamatan Sekernan, Kecamatan Jaluko dan Kecamatan
Marosebo, Kabupaten Muaro Jambi. Banjir yang menimpa areal persawahan tersebut
disebabkan tidak adanya saluran irigasi sebagai jalur distribusi air sehingga menyebabkan
air di kawasan persawahan tidak bisa dialirkan.
Beberapa upaya penanganan banjir telah dilakukan oleh Dinas PU Provinsi dan Ditjen SDA
kementerian PU, antara lain pembuatan, peninggian dan perkuatan tanggul/ bendungan,
perbaikan tebing sungai, rehabilitasi dan normalisasi sungai, pembangunan prasarana
pengendalian banjir, dan perbaikan daerah hulu sungai batang hari.
Pada areal kompleks situs Candi Muaro Jambi juga sering terjadi genangan dan banjir,
terutama pada rawa-rawa disekitar aliran sungai Batanghari.Pada situs purbakala Muaro
Jambi terdapat rawa-rawa di sepanjang aliran Batanghari.Rawa tersebut pada musim
hujan air meluap cepat dan drastis menggenangi daerah sepanjang aliran
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-16
sungai.Penanganan masalah banjir saat ini masih bertumpu pada upaya yang bersifat
struktur yaitu berupa kegiatan fisik yang berada di sungai.

5.4.3 Sungai Kecil / Kanal kanal kuno
Di sekitar situs Percandian Muaro Jambi terdapat sungai kecil (kanal-kanal kuno).Kanal
tersebut memiliki karakteristik berbentuk parit selebar 2-3 meter dibuat mengelilingi
candi dan berfungsi sebagai pembatas.Selain itu, terdapat pula kanal-kanal selebar 6-10
meter dibuat mengular membelah candi-candi yang fungsinya sebagai jalur
transportasi.Pada beberapa titik tepian Batang hari, kanal-kanal kuno tersebut
menghubungkan Sungai Batang hari dengan kawasan situs candi.Melalui kanal kuno yang
melingkari kawasan situs inilah pada masa lalu deretan kompleks bangunan candi dapat
dicapai lokasinya. Pola tersebut merupakan perwujudan konsep arsitektur tata kota
peninggalan sejarah masa lampau. Wilayah situs dikelilingi oleh setidaknya 6 kanal atau
parit-parit kuno buatan manusia. Ada empat kanal yang telah diberi nama, yaitu Kanal
Jambi, Sungai Melayu, Terusan, dan Parit Johor.
Selain kanal, terdapat Danau Kelari yaitu sebuah danau kecil penghubung antar
kanal.Sebagian besar parit tersebut saat ini sudah mengalami pendangkalan.Beberapa
tahun silam, penduduk setempat masih memanfaatkan alur-alur kanal kuno ini sebagai
sarana transportasi dengan menggunakan sampan tradisional. Pada masa lalu kanal-kanal
ini dibuat dengan maksud sebagai sarana transportasi dan distribusi logistik, selain
sebagai sistem drainase kawasan rawa.Salah satu fungsi lain kanal yang strategis yaitu
sebagai sistem pertahanan kompleks percandian.
Struktur kanal sebagai saluran penyediaan air yang dibangun dengan fungsi utama
mengatur aliran air. Dalam Ilmu keteknikan modern, istilah ini dipakai untuk berbagai
macam sistem pipa, selokan, kanal, terowongan dan struktur lain yang digunakan untuk
tujuan tersebut Dalam penggunaan yang lebih sempit, akuaduk yang juga disebut dengan
jembatan air ini mengalirkan air melintasi rentang jarak tertentu sehingga muka airnya
tetap sama di kedua sisi. Akuaduk yang besar dan dapat dikendalikan dapat digunakan
sebagai jalur transportasi kapal atau rakit.Kata Aqueduct (akuaduk) diturunkan dari
bahasa Latin aqua yang berarti air dan ducere yang berarti mengarahkan.
Terdapat beberapa contoh di daerah atau negara-negara lain di dunia yang memiliki kanal
sebagai peninggalan sejarah.Misalnya, pada zaman romawi kuno, Akuaduk dirancang oleh
orang-orang Mesir dan Harappa dengan membangun sistem irigasi. Akuaduk gaya
Romawi yang mengagumkan dipakai pada awal abad ke-7 SM, ketika bangsa Assyria
membangun akuaduk sepanjang 80 km dari batu kapur/ limestone, setinggi 10 meter dan
300 m lebarnya, mengangkut air melintasi lembah ke kota besar mereka, Nineveh.Di
Dunia Baru, ketika kota Tenochtitlan, Ibukota Aztec ditemukan pada milenium kedua, kota
ini dialiri dengan dua Akuaduk. Sub Benua India memiliki beberapa Akuaduk sederhana,
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-17
terlihat pada situs Hampi pada masa sekarang. Akuaduk Masif dekat sungai Tungabhadra
mensuplai air irigasi sepanjang 15 mil (24 km).
Di Persia dibangun sistem Akuaduk bawah tanah benrama Qanat, semacam dinding-
dinding pembatas vertikal yang disusun seri dan dihubungkan dengan terowongan yang
melandai dengan teratur.Salah satu kelebihannya adalah dapat mengalirkan air hingga
tempat yang jauh pada musim kering tanpa kehilangan banyak air akibat rembesan dan
penguapan.
Akuaduk karya bangsa Romawi dibangun di seluruh bagian Kekaisaran Roma, dari Jerman
ke Afrika dan terutama di kota Roma yang jika ditotal seluruhnya sepanjang 415 km.
Akuaduk memasok air ke kota-kota besar melintasi kerajaan dan membuat patokan teknis
yang tidak terlampaui hingga lebih dari seribu tahun.
Dekat Kota Peru di Nazca, Sistem Akuaduk kuno Pra-Kolombia bernama Puiqos dibangun
dan masih digunakan hingga sekarang. Puiqos terbuat dari batu disusun berliku-liku.Kala
pembangunannya masih diperdebatkan, namun beberapa bukti menunjukkan waktunya
adalah sekitar tahun 540 - 552 masehi, sebagai respon atas kekeringan di wilayah
tersebut.
Penanganan untuk melestarikan Situs Muaro Jambi telah dilakukan oleh pemerintah
Provinsi Jambi antara lain, upaya penanganan lingkungan kompleks candi dengan
kegiatan revitalisasi/normalisasi kanal di sekitar situs Muaro Jambi. Pembuatan talut agar
kawasan situs Muaro Jambi tidak longsor dan untuk membuka kanal-kanal tersebut
dengan sungai Batanghari.Beberapa bagian kanal kuno dan kolam-kolam kuno telah
dilakukan normalisasi yang semula tertutup vegetasi tanaman air saat ini telah
dibersihkan, seperti Kanal Kuno Sungai Jambi dan Kolam Telago Rajo.
Potensi pengembangan pariwisata di kompleks Candi Muaro Jambi salah satunya dapat
dilakukan dengan memfungsikan kanal-kanal kuno sebagai tempat atraksi wisata.Salah
satu atraksi wisata sebagai upaya melestarikan warisan budaya masa lampau ini yaitu
Pesta Kanal Kuno.Agenda utama dari Pesta Kanal adalah lomba perahu tantangan
menyusuri jalur kanal kuno. Start dimulai dari arah Candi Kembar Batu, finish di Danau
Kelari. Jarak tempuh total sekitar 800 meter. Selain lomba perahu tantangan di kanal, juga
berlangsung enam lomba lain dan sejumlah acara hiburan di area Hutan Rengas. Pusat
keramaian Festival Kanal Kuno bertempat di area Hutan Rengas dekat Danau
Kelari.Jaraknya sekitar 500 meter ke arah timur dari komplek utama percandian.

5.4.4 Rawa / Danau
Rawa adalah semua macam tanah berlumpur yang terbuat secara alami, atau buatan
manusia dengan mencampurkan air tawar dan air laut, secara permanen atau sementara,
termasuk daerah laut yang dalam airnya kurang dari 6 m pada saat air surut yakni rawa
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-18
dan tanah pasang surut. Rawa-rawa yang memiliki penuh nutrisi untuk kehidupan
berbagai macam makhluk hidup.Rawa juga berfungsi untuk mencegah polusi atau
pencemaran lingkungan alam.Dengan alasan itu, rawa-rawa memiliki nilai tinggi dalam
segi ekonomi, budaya, lingkungan hidup dan lain-lain, sehingga lingkungan rawa harus
tetap dijaga kelestariannya.
Danau adalah cekungan luas di muka bumi yang dibatasi/ dikelilingi oleh daratan dan
berisi air.Air danau dapat berasal dari air hujan, air sungai, air tanah, atau mata air.Air
danau dapat berkurang karena adanya penguapan, perembasan ke dalam tanah, dan
pengaliran keluar melalui sungai.Penguapan dan pengembunan biasanya berimbang
kecuali di daerah yang sangat lembap atau sangat kering.
Dalam konteks pengembangan wisata, danau merupakan sumber daya alam yang dapat
memberikan dorongan bagi tumbuh dan berkembangnya kepariwisataan di suatu
daerah.Potensi danau sebagai daya tarik wisata memiliki karakter tersendiri.Danau
merupakan suatu tempat di mana perpaduan antar tersedianya air dengan keindahan
alam menjadi satu bentuk yang indah dan menarik dan memiliki nuansa alami di mana air
berperan penting dalam memberikan kehidupan di sekitarnya.
Secara fungsi, danau berfungsi sebagai tempat reservoir air atau menampung air dari
sumber mata air dan memiliki fungsi yang dapatmemelihara hidrologi, disamping itu
danau dikaitkan pula sebagai fungsipengairandimanafungsiairpadadaerah tertentu
dimanfaatkan sebagai pemenuhan air bagi pengairan, pelistrikan dan pemenuhan
kebutuhan air lainnya bagi masyarakat.
Agar ekosistem rawa/ danau dapat menjadi suatu daya tarik wisata yang baik dan
berkelanjutan, diperlukan upaya sebagai berikut:
1) Mengembangkan fungsi rawa/danau menjadi rekreasi dan hiburan yang berlandaskan
kepada kegiatan wisata ramah lingkungan.
2) Mengembangkan fungsi rawa/danau sebagai sumber energi kelistrikan, pengairan,
pertanian dan perikanan.
3) Membangun prasarana dan sarana dikawasanwisata rawa/danau sebagai bagian
pelayanan kepada wisatawan.
4) Mengembangkan sistem pengelolaan kawasan wisata danau melalui pengelolaan yang
memiliki keterkaitan antara karakter potensi alam dan masyarakat setempat.
5) Membangun citra kepariwisataan daerah.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-19
Gambar 5.7 Peta Kondisi Fisik Dasar


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-20
5.5 Penggunaan Lahan
Pola penggunaan lahan di Kecamatan Maro Sebodidasarkan penggunaannya sebagai lahan
bangunan mencapai 425 Ha, luas lahan persawahan mencapai 4.330 Ha, lahan bukan
persawahan kering 59.025 Ha, dan penggunaan lahan untuk perkebunan mencapai
13.767 Ha (Sumber: Muaro Jambi Dalam Angka 2010).
Sedangkan penggunaan lahan di wilayah Kawasan wisata Candi Muaro Jambi di dominasi
oleh lahan bukan sawah (kebun) yaitu sekitar 8.467 Ha.
Kawasan wisata Candi Muaro Jambi didominasi oleh kebun masyarakat, sebagian kecil
kawasan permukiman terutama berada di pinggiran sungai Batanghari di Desa Muaro
Jambi dan Kemingking Luar.Sedangkan kawasan industry yang berada di desa Kemingking
Dalam. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 5.7.
Tabel 5.3 Luas Kecamatan Maro Sebo Menurut Jenis Lahan Tahun 2010 (Ha)
No. Desa / Kelurahan Lahan
Sawah
Lahan Bukan
Sawah
Luas Lahan
1 Baru 80 1.108 2.700
2 Danau Lamo 73 1.140 3.400
3 Muaro Jambi 80 233 3.500
4 Kemingking Luar 87 2.600 2.600
5 Kemingking Dalam 100 1.277 3.800
6 Teluk Jambu 57 1.655 3.000
7 Mudo 167 454 2.900
Jumlah 644 8.467 21.900
Sumber :Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka Tahun 2010

5.5.1 Permukiman Penduduk
Permukiman penduduk berada di pinggiran sungai Batanghari terutama di Desa Muaro
Jambi dan Kemingking Luar.Permukiman penduduk yang berada di dalam suatu kawasan
wisata mempunyai peran yang amat penting dalam menunjang keberhasilan
pembangunan wisata sejarah.Peran serta masyarakat di dalam memelihara lingkungan
dan pelestarian benda cagar budaya yang menjadi daya tarik utama wisata sejarah tidak
dapat diabaikan.
Kawasan permukiman disekitar kawasan Candi Muaro Jambi yang terdekat yaitu Desa
Muaro Jambi.Desa Muaro Jambi yang terletak di tepian Sungai Batang hari berjarak sekitar
300 meter dari candi.Dahulu, di sekitar desa tersebut diperkirakan berdiri pemukiman
para biksu/ biksuni antara abad 6 hingga 13 Masehi.Mereka datang dari berbagai penjuru
dunia untuk belajar agama Budha.Sebagian ahli menyimpulkan, kompleks percandian itu
dulunya adalah sebuah pusat pendidikan.
Pola pemukiman para biksu di sana nampaknya disesuaikan dengan kondisi lingkungan
dan keamanan sekitar. Seluruh pemukiman lebih condong ke arah tepi Sungai Batang hari,
yang penggambaran letaknya menjadi tidak jelas orientasinya dan tidak selaras dengan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-21
konsep ajaran Budha. Sehingga dapat disimpulkan, kompleks candi bukanlah representasi
tempat ibadah (pemujaan) atau vihara bagi umat Budha, melainkan hanya bangunan-
bangunan tempat diajarkannya pelbagai filsafat hidup Sang Budha sehingga tidak
memerlukan aturan ketat dalam pendirian pemukiman itu, layaknya mendirikan
bangunan suci.
Kondisi permukiman penduduk saat ini di kawasan tepian sungai tersebut, hampir tak
ditemui sisa pemukiman lama tersebut.Seluruh rumah penduduk telah bergaya modern
semi permanen, walau masih ada sebagiannya yang bertiang dan terbuat dari kayu.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-22
Gambar 5.8 Peta Penggunaan Lahan


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-23
5.5.2 Industri
Kawasan percandian Muaro Jambi mengalami masalah pelik.Keberadannya di sepanjang
sungai Batanghari, Jambi, saat ini diserbu perusahaan kelapa sawit dan batubara. Industri
yang ada di kawasan ini adalah stockpile batubara, yaitu sebagai dermaga sementara
tempat penimbunan batu bara. Ada 7 perusahaan tambang yang mendirikan stockpile di
kawasan percandian Muaro Jambi. Setidaknya ada empat stockpile batu bara milik PT
Indonesia Coal Resources, PT Thriveni Mining, PT Sarolangun Bara Prima, dan PT Bahar
Surya Abadi. Area penimbunan batu bara itu dikelola PT Tegas Guna Mandiri.
Aktivitas pertambangan itu hanya berjarak lima meter dari dua menapo reruntuhan candi
yang masih tertimbun tanah, yakni menapo ''Teluk 1'' dan ''Teluk 2''. Selain itu menapo
''Cina'' yang telah dikelilingi stockpile lain yang tenggelam dalam genangan air hitam
pekat, tercemar batu bara.
Selain perusahaan tambang batu bara yang disebut sebelumnya, masih ada kegiatan PT
Bina Borneo Inti, yang juga merupakan perusahaan batu bara, dan pabrik pengolahan
minyak sawit PT Sinar Alam Permai, di lahan situs seluas 2.612 hektare tersebut.

5.5.3 Perkebunan
Sektor perkebunan memegang peranan penting di dalam struktur perekonomian
Kabupaten Muaro Jambi, karena hampir 65% masyarakat bekerja di sektor perkebunan
baik sebagai pemilik maupun pekerja, oleh karena itu pembinaan sektor perkebunan
sangat mendapat perhatian pemerintah daerah. Produk produk dari kebun rakyat yang
terdapat di Kabupaten Muaro Jambi didominasi oleh tanaman kelapa sawit dan karet, baik
sudah dikelola oleh swasta maupun masyarakat.Sedangkan di kawasan wisata sejarah
Candi Muaro Jambi hanya kebun kelapa sawit yang tidak terlalu luas hanya di Dusun Baru.

5.5.4 Kebun Masyarakat
Dalam Kawasan percandian Muaro Jambi di dalamnya terdapat kebun rakyat yang
mendominasi turun temurun.Komodiitas yang terdapat di kebun ini adalah duku dan
durian. Akhir akhir ini komoditas ini semakin diminati masyarakat petani sehubungan
dengan peluang usaha untuk mendapatkan keuntungan yang lebih baik dengan
penguasaan luas areal yang sama dengan komoditas lain seperti karet dan sawit.
Gairah petani berkebun duku dan durian cukup besar dengan terindikasi dari banyaknya
tanaman duku dan durian yang terdapat di kawasan percandian Muaro Jambi.Tanaman
duku dan durian dengan ini mengalihfungsikan kawasan candi menjadi kawasan
perkebunan rakyat.Mengingat duku dan durian juga menjadi komoditas unggulan di
Kecamatan Maro Sebo. Yang berarti bahwa komoditas ini perlu disiapkan agar dapat
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-24
diolah dan dapat direncanakan sebagai pembentuk nilai tambah yang lebih besar lagi
untuk di jadikan sebagai kawasan agro wisata, dimana hal tersebut diatas menjadi satu
kesatuan yang saling melengkapi dan memberi keuntungan kepada pihak pemerintah
maupun petani itu sendiri.

5.6 Prasarana dan Sarana
5.6.1 Transportasi
Tingginya kebutuhan pelayanan jalan ini merupakan suatu keharusan pelayanan publik
yang harus dipenuhi pemerintah guna mendorong mobilitas barang dan jasa.Dalam upaya
mendukung pertumbuhan kawasan wisata percandian Muaro Jambi menjadi salah satu
kawasan wisata yang diminati perlu didukung akses jalan yang layak dan mudah
pencapaiannya.Saat ini akses jalan menuju kawasan Candi Muaro Jambicukup mudah.
Akses ke wilayah kawasan Candi Muaro Jambi tersebut dapat dilakukan melalui beberapa
cara, diantaranya:
Akses pertama, yaitu jalur baru yang relatif lebih mudah dengan kondisi jalan lumayan
bagus, dekat dan aman, yaitu itu melalui Jembatan Batanghari II.Tapi pengunjung yang
ingin melalui jalur ini harus berkeliling ke arah timur Kota Jambi di kawasan Sijenjang,
Kecamatan Jambi Timur. Jalan itu menghubungkan Kota Jambi, Kabupaten Muaro
Jambi dan terus menuju ke Muarasabak, Ibukota Kabupaten Tanjung Jabung Timur.Di
antara itulah lokasi candi terletak. Dari titik tersebut hanya butuh waktu sebentar agar
sampai ke kawasan candi.
Akses kedua, menyusuri Sungai Batanghari.Perjalanan melalui jalur sungai dimulai
dari kawasan Tanggo Rajo (Ancol), Kelurahan Kasang, Jambi Timur. Pengunjung dapat
menumpang perahu cepat yang menuju ke sana, namun ongkosnya lebih mahal karena
harus menyewa perahu cepat. Tidak semua tukang perahu yang mau mengantar ke
sana jika bayarannya tidak sesuai. Jarangnya orang ke sana naik perahu, menyebabkan
harga sewa perahu menjadi tinggi. Dari Ancol, perahu akan berhenti di Desa Muaro
Jambi, sebuah dermaga dan perhentian berbentuk rumah adat Jambi, dengan ukiran-
ukiran khasnya. Dermaga tersebut seperti tidak terurus, cat pada dindingnya sudah
kusam dan penuh dengan coretan cat dan spidol.
Akses ketiga, jalur lama dari Jembatan Aur Duri. Namun kondisinya terkesan seadanya
dan cenderung diabaikan seperti misalnya jalan yang rusak, jauh dan berkelok-kelok
dan penunjuk arahnya tidak jelas. Penunjuk jalan satu-satunya hanya terdapat di
simpang jalan masuk di gerbang perbatasan antara kota dan Kabupaten Muaro Jambi
berupa plang besi yang nyaris tak terbaca lagi akibat sudah berkarat. Jalur ini tidak
layak direkomendasikan lagi kepada wisatawan atau siapa saja yang akan berkunjung
ke candi.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-25
5.6.2 Sarana
Sarana yang ada saat ini di kawasan percandian Muaro Jambi cukup mendukung kawasan
wisata tersebut. Namun kondisi sarana tersebut masih perlu dikembangkan.Sarana dan
prasarana yang telah ada, antara lain:
1. Tersedianya lapangan parkir dan restribusi dengan jumlah pekerja 7 orang
2. Toko souvenir berjumlah 2 buah
3. Warung makan dan minum berjumlah 22 warung wisata
4. Usaha penyewaan sepeda dayung untuk keliling kawasan percandian melibatkan 17
orang penyedia jasa sewa sepeda, dengan jumlah total 232 sepeda.
5. Becak wisata berjumlah 4 buah (becak feeder dari lokasi parkir ke sewa sepeda).
6. Pemandu pariwisata (pemuda ) bersertifikat asosiasi wisata Jambi 7 orang.
7. Kelompok hiburan seni dan budaya berjumlah 2 group.
8. Agrowisata di percandian Muaro Jambi yaitu bersifat musiman, ketika musim buah
duku dan durian saat ini masih terdapat 2 pengelola. Pengelolaan masih dilakukan
kelompok pemuda Muaro Jambi berkerjasama dengan pemilik lahan buah-buahan.
Sedangkan sarana umum yang ada dan perlu dikembangkan, antara lain:
1. Jaringan listrik
2. Pelayanan air bersih yang disediakan
oleh PDAM
3. Sistem drainase
4. Sarana infromasi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-26
5.7 Fasilitas Umum dan Sosial
Kondisi sosial di wilayah kawasan wisata candi Muaro Jambi, yang digambarkan fasilitas
umum dan kehidupan social masyarakatnya, antaralain:
5.7.1 Pendidikan
Sarana pendidikan yang tersedia adalah SD yang ada di hampir seluruh desa. Sedangkan
SLTP dan SMA berada di Desa Kemingking Dalam (Tabel 3.3).
Tabel 5.4 Banyaknya Sarana Pendidikan di Wilayah Kawasan Wisata Candi Muaro
Jambi
No.

Desa /
Kelurahan
Gedung Sekolah SLTP /
Sederajat
SMU /
Sederajat Negeri Inpres
1 Dusun Baru - 1 - -
2 Danau Lamo - 1 -- -
3 Muaro Jambi 1 1 1 --
4 Kemingking Luar 1 - - -
5 Kemingking Dalam - 2 1 1
6 Teluk Jambu - 1 - -
7 Dusun Mudo - 1 - -
J u m l a h 2 7 2 1
Sumber: Diolah dari Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka 2010
5.7.2 Kesehatan
Sarana kesehatan yang tersedia adalah berupa Puskesmas dan Puskemas Pembantu (Lihat
Tabel 3.4). Namun sayang keberadaan sarana ini tidak dapat berfungsi sebagaimana
mustinya. Hal ini diakibatkan tidak tersedianya tenaga medis yang siap melayani
masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan. Untuk mendapatkan layanan
kesehatan, masyarakat Desa Muaro Jambi harus bersusah payah ke Desa Jambi
Kecil.Penyakit yang paling menonjol yang sering diderita penduduk adalah penyakit
muntaber.Penyakit ini sering muncul pada saat musim hujan datang, hal ini disebabkan
masyarakat pada musim ini sangat sulit mendapatkan air bersih.Sungai Batanghari
sebagai sumber air minum dan kebutuhan lainnya kotor akibat daerah hulu yang sering
turun hujan.Dalam kurun waktu 2 tahun terakhir penyakit ini cenderung berkurang
karena masyarakat telah mendapatkan pelayanan air bersih yang disediakan oleh PDAM.
Tabel 5.5 Banyaknya Sarana Kesehatan Dirinci Menurut Jenisnya di Wilayah
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
No. Desa / Kelurahan Puskesmas Puskesmas
Pembantu
Praktek
Dokter
1 Dusun Baru - - -
2 Danau Lamo - 1 -
3 Muaro Jambi - 1 -
4 Kemingking Luar - - -
5 Kemingking Dalam 1 - -
6 Teluk Jambu - - -
7 Dusun Mudo - 1 -
Jumlah 1 3 0
Sumber: Diolah dari Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka 2010
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-27
5.7.3 Rumah dan Pola Pemukiman
Kondisi alam di Muaro Jambi sangat mempengaruhi struktur bangunan rumah yang
dibangun berbentuk panggung bertiang yang terbuat dari kayu. Rata-rata rumah
penduduk dibangun bertiang dengan jarak satu meter dari permukaan tanah. Selain untuk
menghindari dari gangguan dan serangan binatang buas dan berbisa.Pemukiman
masyarakat Muaro Jambi bersifat mengelompok pada suatu wilayah yang berada di
daerah pinggiran Sungai Batanghari.Pada umumnya pola perumahan masyarakat
menghadap kea rah sungai Batanghari, namun ada juga beberapa rumah yang tidak
berada ditepian sungai atau berada ditengah perkampungan menghadap ke arah jalan
yang melewati perkampungan rumah mereka.Penduduk Desa Muaro Jambi saai ini
berjumlah 600 kepala keluarga.Dari jumlah tersebut tidak semuanya memiliki rumah
tinggal dan menetap di desa.Ada beberapa keluarga baru yang terbentuk (menikah) masih
menumpang di rumah kepala keluarga lama.Kepala keluarga yang tidak menetap di desa,
umumnya menetap dan tinggal di umo atau kebun.Pada saat musim behumo datang, para
penduduk lebih banyak menetap di umo/pondok mereka yang ada di ladang.Pada musim
ini biasanya suasana di kampung saat sepi sekali jika dibandingkan dengan kebun.
(Sumber: Draf Nominasi Daftar World Heritage, UNESCO - Situs Percandian Muaro Jambi
(Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jambi, 2009).
5.7.4 Peribadatan
Masyarakat di sekitar situs mayoritas beragama islam sehingga fasilitas yang ada berupa
masjid dan surau yang berada di seluruh desa/keluarahan.
Tabel 5.6 Banyaknya Tempat Ibadah di Wilayah Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
No. Desa / Kelurahan Mesjid Langgar
/ Surau
Gereja Lainnya
1 Dusun Baru 1 1 - -
2 Danau Lamo 1 2 - -
3 Muaro Jambi 2 2 - -
4 Kemingking Luar 2 - - -
5 Kemingking Dalam 2 3 - -
6 Teluk Jambu 1 - - -
7 Dusun Mudo 1 - - -
Jumlah 10 8 0 0
Sumber: Diolah dari Kecamatan Maro Sebo Dalam Angka 2010

5.7.5 Sumber Air Bersih
Sungai Batanghari yang membagi dua wilayah daratan Desa Muaro Jambi.Secara tidak
langsung sangat kuat mempengaruhi kehidupan masyarakat yang bermukim di kedua
daerah daratan tersebut. Aktifitas kehidupan masyarakat selalu terkaitdengan keberadaan
Sungai Batanghari, mulai dari kegiatan rumah tangga seperti; mandi, mencuci, kakus,
kebutuhan akan air bersih, hingga sarana transportasi. Keberadaan sungai Batanghari
sangat membantu masyarakat dalam menjalankan aktifitas mereka lainnya, seperti
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-28
kegiatan ke kebun.Sungai Batanghari juga mastarakat yang berada di luar Desa Muaro
Jambi.
Untuk kebutuhan air bersih yang digunakan untuk segala aktifitas rumah tangga masih
sangat tergatung dengan air dari sungai Batanghari.Umumnya kegiatan MCK masih
dilakukan dipinggir-pinggir sungai Batanghari.Namun untuk kebutuhan air minum,
masyarakat desa telah memanfaatkan sumur gali dan layanan dari PDAM.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-29
Gambar 5.9 Peta Prasarana dan Sarana







LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-30
5.8 Cagar Budaya Candi Muaro Jambi
5.8.1 Kawasan Percandian Muaro Jambi Dalam Sejarah Nasional
Berita pertama tentang Jambi datang dari kitab sejarah Dinasti Tang (618-906 M) yang
menyebutkan kedatangan utusan kerajaan Mo-lo-yue ke Cina pada tahun 644 dan 645
Masehi (Pelliot 1902:324). Nama Mo-lo-yeu ini dapat dikaitkan dengan sebuah kerajaan
tua bernama Malayu di pantai timur Sumatera yang berpusat di sekitar kota Jambi
(Sartono Kartodirjo 1976:51).
Negeri ini menghasilkan lada dalam jumlah besar, berita Arab masa pemerintahan
Khalifah Muawiyah (661-681) menyebutkan, dikatakan bahwa bandar lada terbesar di
Sumatera bagian selatan terletak di Zabag Sribusa. Semula nama tersebut diduga identik
dengan Sriwijaya (Krom 1931), namun para pengamat sejarah akhir-akhir ini lebih
condong menyamakan Zabag dengan daerah Muara Sabak, sebuah daerah pesisir sekitar
46 kilometer sebelah timur Muaro Jambi (Satyawati Suleiman 1976:87).
Di daerah hulu Sungai Batanghari, yaitu di Karang Berahi terdapat temuan sebuah prasasti
bertuliskan huruf Palawa dalam bahasa Melayu Kuno berangka tahun 686 Masehi.Prasasti
ini berisi permohonan kepada dewa untuk menghukum mereka yang jahat dan durhaka
terhadap kekuasaan Sriwijaya, dan menjamin mereka yang setia kepada Sriwijaya
(Sartono Kartodirjo 1976: 54 55).Berdasarkan prasasti ini, tampaknya pada tahun itu
Kerajaan Melayu sudah menjadi bagian dari Kerajaan Sriwijaya. I-tsing seorang pendeta
buddha mengisahkan bahwa pada tahun 671 M dia tinggal untuk sementara di Mo-lo-yeu
sambil memperdalam bahasa sansekerta ketika dalam perjalanan dari Kanton sebelum ke
Nagapattam di India. Kemudian I-tsing singgah lagi
di Mo-lo-yeu ketika pulang dari India pada tahun 685
M, dikatakan bahwa Kerajaan Melayu telah menjadi
She-li-fo-she atau Sriwijaya. Sebuah penafsiran
tentang eksistensi Kerajaan Sriwijaya di Jambi
seperti tertulis dalam Prasasti Karang Berahi.
Penguasaan Sriwijaya atas Jambi berlangsung cukup
lama.Kitab sejarah Dinasti Sung (960-1279)
menyebutkan bahwa Chan-pei pada masa itu adalah
juga merupakan tempat kediaman raja (Groeneveldt
1960: 62-63).Rupanya walaupun diduduki Jambi
secara tidak langsung justru menikmati peranannnya
sebagai pusat pemerintahan kerajaan, yang berarti
juga sebagai pusat politik dan perdagangan. Peran Jambi dalam perdagangan internasional
terbukti dari pemberitaan kitab sejarah Dinasti Tang yang menceritakan tentang
kedatangan misi dagang Chan-pei ke Cina tahun 853 dan 871 Masehi. Nama Chan-pei ini
oleh.W.Wolters diartikan sebagai lafal Cina untuk menyebut Jambi (Wolters 1974:144).
Gambar Prasasti Karang Berahi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-31
Jalur-jalur dagang dan pusat perdagangan tumbuh berkembang dengan memanfaatkan
jalur sungai yang banyak ditemukan di wilayah ini. Tidak terbatas dilakukan di sepanjang
Sungai Batanghari, namun juga anak sungainya hingga sampai pedalaman. Komoditi lokal
seperti madu, kayu gharu (Gharuwood), damar, gading, serta emas yang didapat dari hasil
mendulang (goldwashing) menjadi komoditi andalan pada waktu itu. Emas yang sangat
banyak ditemukan di sepanjang aliran Sungai Batanghari hulu seperti daerah Mesuji,
Merangin, Batanghari, Sei Limun serta daerah di sekitarnya) menjadi populer di kalangan
pedagang asing yang kemudian menberi namaSwarnabhumi atau Swarnadwipa yang
berarti pulau emas. Barang-barang ini selanjutnya ditukar dengan barang-barang dari
luar terutama Cina, seperti keramik, barang-barang logam, peralatan dari kaca, dan
sebagainya yang tidak diproduksi di dalam negeri.Temuan artefak di Kawasan Percandian
Muaro Jambi seperti keramik (porcelin dan stoneware) sebagian besar diimport dari Cina,
Thailand, Kmer (Kamboja), dan Myanmar juga tembikar (earthenware) berkualitas tinggi
asal Thailand.
Peranan Jambi pada masa lalu juga tampak dari banyaknya temuan barang import di
Kawasan Percandian Muaro Jambi, baik dalam konteks interlokal maupun internasional.
Artefak keramik sebagian besar dari Cina adalah produk dapur pembakaran (kiln) periode
awal Dinasti Sung, Guangdong Xicun serta tipe Yue Ningpo Dong Qian Hu Yao dari
Zhejiang utara. Barang keramik juga didatangkan dari Asia Tenggara daratan seperti Kmer
(Kamboja), dan Myanmar baik dari bahan porselin (porcelin) maupun batuan (stoneware)
maupun tembikar (earthen ware) berkualitas tinggi dan keramik asal Sawankhalok -
Thailand, sedangkan wadah kaca dari timur tengah (Arab atau Persia). Kebutuhan pokok
lain seperti, pakaian (cotton) dari India Selatan dan kain sutera (silk)dari Cina, dan garam
kemungkinan didatangkan dari Tuban, Jawa Timur.
Sumber-sumber sejarah asing mencatat tentang keberadaan pelabuhan dagang di wilayah
Jambi.Hsin Tang Shu pada masa Dinasti Tang pada tahun 662 M menyebut namaKompe.
Kompe mungkin dapat dihubungkan dengan Kompei atau Muara Kumpei lebih dikenal
dengan Suak Kandis, yang sampai saat ini masih merupakan pelabuhan sungai di
Jambi.Muara Kumpeh yang terletak di sebelah timur Muaro Jambi murupakan mulut
Sungai Kumpeh yang menyatu dengan Sungai Batanghari. Kawasan-Kawasan di wilayah
ini masing-masing Suak Kandis, Ujung Pelancu, Setapang Pundung dan Gedungkarya
banyak sekali ditemukan keramik-keramik Cina abad 10 - 13 M masa pemerintahan
Dinasti Sung. Temuan lain sisa perahu kuno dan dibawahnya terdiri cukup banyak artefak
dari abad 10 - 12 M. Temuan fragmen keramik, mata uang logam Cina dari sekitar abad 15
16 M serta artefak kaca yang diduga asal Timur Tengah. Temuan arca timah bergaya
Thailand serta ribuan tembikar berkualitas tinggi dari Kawasan Gedungkarya merupakan
barang impor asal Thailand, dapat dikatakan Gedungkarya merupakan gudang keramik
import sebelum didistribusikan ke daerah lain.
Pada awal abad ke -11 sejalan dengan melemahnya Sriwijaya atas Jambi, kitab sejarah
Ling-wai Tai-ta yang ditulis oleh Chau Ju-kua menyebutkan pada masa-masa itu Chan-pei
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-32
telah menobatkan raja di negerinya sendiri. Bahkan pada tahun 1079, disusul kemudian
tahun 1082 dan 1088, Chan-pei mengirim utusannya sendiri ke Cina sebagai negara
merdeka (Hirth & Rochill 1911:66-71).
Pada abad ke-14 untuk kedua kalinya terjadi penggabungan Sriwijaya dengan Jambi.
Keterangan ini didapat oleh uraian kitab sejarah Dinasti Ming (1368-1643) yang
menceritakan bahwa pada tahun 1371 raja Ma-ha-la-cha Pa-la-pu memerintah San-fo-
chi, dengan pusat pemerintahan berada di Jambi (Sartono Kartodirdjo 1976:62). Tetapi
pada tahun 1374 Jambi berhasil memperoleh kemerdekaannya lagi, karena pada tahun ini
raja Ma-na-ha-pau-lin-pang (Palembang) mengirim utusan ke Cina, Sebelumnya tahun
1373 kitab Dinasti Ming sudah menyebutkan bahwa pada tahun itu ada tiga orang raja
yang memerintah Sumatera (Groneveldt 1960:69).
Dalam sejarah kerajan di nusantara, bahwa pada abad 13 M Kerajaaan Melayu menjalin
pakta pertahanan dengan Raja Kertanegara dari Kerajaan Singosari di Jawa untuk
menghadapi ekspansi Kaisar Mongol. Kerjasama tersebut dikenal ekspedisi Pamalayu,
menurut Kitab Pararaton dan Negarakertagama terjadi pada tahun 1275 M. Sampai abad
14 M Kerajaan Melayu masih disebutkan bagian dari wilayah Kerajaan Majapahit.
Dari uraian di atas dapatlah diketahui bahwa jambi rupanya pernah memegang peranan
penting dalam percaturan politik Sumatera.Secara bergantian dalam kurun waktu yang
cukup panjang, baik Kerajaan Sriwijaya maupun Malayu pernah menguasai daerah
tersebut secara politis maupun ekonomis. Besarnya pengaruh politik dan ekonomi
Sriwijaya atas daerah Sumatera bagian timur dan Semenanjung Malaysia, telah
menempatkan kerajaan tradisional ini sebagai kerajaan maritim yang paling berpengaruh
di kawasan Asia Tenggara pada abad ke-7 hingga 13 Masehi justru ketika pusat kekuasaan
di Jambi.
Dengan demikian kawasan Kawasan Percandian Muaro Jambi dengan luas seluruhnya
lebih kurang 3.118,46 Hektar merupakan sisa-sisa kebesaran dari Kerajaan Melayu Kuna
di Jambi.Tidak dapat dipungkiri adanya temuan puluhan bangunan kuno sisa bangunan
candi dan pemukiman, kanal kuna hasil buatan manusia, arca-arca, serta ribuan artefak
merupakan bukti nyata dari suatu tinggalan kerajaan besar yang pernah hidup dan
berkembang di Jambi.

5.8.2 Cagar Budaya Kawasan Percandian Muaro Jambi
Luas Kawasan Percandian Muaro Jambi berdasarkan satuan ruang interaksi lingkungan
dengan keberadaan tinggalan budaya masa lalu, berupa tinggalan kepurbakalaan dan
tinggalan masa sekarang pemukiman tradisional masyarakat Melayu Jambi adalah 3.118,
46 Hektar. Tinggalan cagar budaya masa lalu terdiri dari 14 bangunan candi, 74 menapo
(reruntuhan bangunan candi), 17 kanal/sungai kuno, 9 Kolam, 6 Danau, dan 1
Bukit.Tinggalan Cagar Budaya Masyarakat melayu yang masih berlangsung dan lestari
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-33
berupa Pemukiman Tradisional Desa Muaro Jambi dan Danau Lamo berupa rumah-rumah
panggung bergaya Melayu.
A. Bangunan Cagar Budaya
1) Candi Gumpung
Candi Gumpung merupakan salah satu candi di Komplek Kawasan Percandian Muaro
Jambi. Orang yang pertama kali menyebut Candi Gumpung yaitu F.M. Schnitger dalam
laporan tahun 1937, meskipun terjadi ketidaksesuaian dengan penyebutan candi
tersebut sebagai Candi Tinggi.
Candi Gumpung di bagian utara di batasi oleh Parit Johor dan kebun, bagian timur oleh
jalan setapak, bagian selatan oleh gedung koleksi, dan bagian barat oleh Parit Sungai
Jambi dan kebun.
Menurut Boechari dalam laporannya berusaha mengetahui pertanggalan Candi Gum-
pung melalui paleografi pada prasasti-prasasti emas yang ditemukan di dalam Candi
Gumpung. Tulisan pada prasasti diperkirakan berasal dari pertengahan abad ke-9 s/d
permulaan abad ke-10 Masehi. Indikatornya diketahui dari ciri umum bentuk huruf,
antara lain kecenderungan bentuk bulat dan adanya kuncir pada huruf-huruf tertentu.
Candi Gumpung memiliki halaman yang dibatasi dengan pagar keliling berbentuk
bujursangkar 150 m x 155 m, dan beberapa pagar pembagi ruang. Ketinggian
permukaan tanah rata-rata adalah 14,7 m dpl. Arah hadapnya ke timur, sesuai dengan
kedudukan gapura utama yang menghadap ke timur. Sedangkan ukuran Candi Induk
17,9 m x 17,3 m dengan ketinggian 6,7 meter dan Candi Perwara 9,85 m x 9,75 m.
Candi Induk ini mempunyai sebuah penampil di bagian timur dan sebuah arca Makara
yang diletakan di bagian kanan tangga naik. Sebuah arca Pradnya Paramita juga
ditemukan di halaman Candi ini pada saat dilakukan pemugaran.
Pada bagian dasar Candi Gumpung ditemukan bangunan bata berbentuk kubus
berukuran 6 x 6 meter. Tepat di bagian bawahnya terdapat 11 buah lubang yang
disusun memencar dari titik pusat ke delapan penjuru mata angin. Lubang bagian
pusat berukuran 1 x 1 meter, 4 lubang di sekelilingnya berukuran 0,5 x 0,5 meter dan
4 lubang lainnya masing-masing berukuran 0,2 x 0,2 meter. Pada sisi barat laut lubang
pusat terdapat lubang berukuran 0,2 x 0,2 meter, sedangkan sisi timur laut lubangnya
berukuran 0,15 x 0,15 meter. Dapat diduga bahw sisi tenggara dan barat daya terdapat
juga lubang serupa, sedangkan tentunya ada pula 4 lubang lagi pada ujung garis
diagonalnya. Susunan demikian sesuai benar dengan susunan wajradhatumandala.
Dari 11 lubang tersebut ditemukan pripih yang berupa kepingan emas yang sebagian
besar diberi goresan tulisan dan sebagian dipotong-potong menjadi lingkaran dan
gambar bunga. Temuan lainnya adalah sisa-sisa mangkuk perunggu dan sejumlah
batu akik berangka jenis.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-34
Hampir keseluruhan tulisan tersebut menyebut nama dewa. 22 nama yang tercantum
dalam pripih itu diawali dengan perkataan wajra. Kenyataan ini mengingatkan kepada
dewa-dewa yang tergantung pada pantheon wajradatumandala. Dari Candi Gumpung
ini didapatkan keterangan bahwa bangunan ini mengalami dua kali masa
pembangunan yaitu abad IX dan abad ke XV. Sedangkan alam fikiran yang mendasari
kegiatan bangunan ini adalah agama Budha Mahayana aliran wajradhatu.

2) Candi Tinggi
Candi Tinggi merupakan salah satu candi di Komplek Kawasan Percandian Muaro
Jambi yang pertama kali menyebut Candi Tinggi yaitu F.M. Schnitger dalam laporan
tahun 1937, meskipun ada kesalahan dalam penyebutan dan deskripsi dengan Candi
Gumpung.
Luas komplek Candi Tinggi 2,92 Ha terdiri dari 1 bangunan induk, 6 bangunan
perwara dan pagar keliling. Pagar keliling candi berukuran 90 x 74 meter. Bangunan
induknya telah dipugar berdenah bujursangkar, berukuran 16 m x 16 m dengan
tingginya 7,6 m. Penampil bangunan terletak di sisi selatan berukuran 5 x 7 meter dan
memiliki anak tangga. Candi ini memiliki 2 buah selasar yang masing-masing terletak
pada bagian di atas kaki candi dan di atas tubuh candi. 2 buah susunan anak tangga
masing-masing terhubung dengan selasar kaki candi dan selasar tubuh candi. Kedua
Selasar ini berbentuk datar mengelilingi candi. Di selasar kaki candi tepat di kiri
kanan depan tangga masuk terdapat susunan bata berbentuk persegi panjang ukuran
1 x 1 meter dengan tinggi 1 meter. Pada awalnya bangunan ini dibangun dalam 2
tahap, struktur bangunan yang lebih tua ditemukan masih tetap utuh di bagian dalam
bangunan.
Sedangkan bangunan perwara berbentuk bujur sangkar terletak menyebar di timur
laut, barat, barat daya dan selatan dari bangunan induk. Keadaan sekarang dari
bangunan perwara tersebut yang tersisa hanya bagian pondasi serta sedikit bagian
kaki. Perwara di selatan candi induk berukuran 11 x 11 meter dengan bagian tengah
terisi susunan bata, perwara di barat daya berukuran 7 x 7 meter dengan susunan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-35
bata hanya di sekelilingnya saja, bagian tengahnya hanya tanah. Dua perwara berjajar
kembar di sisi barat laut masing-masing berukuran 4 x 4 meter. Dan sebuah lagi
berada di sudut timur laut berukuran 3,5 x 3,5 meter.
Gapura besar berdenah segi 20 berukuran 12 x 12 meter menuju ke arah candi ini
terletak di tengah pagar keliling sisi timur, namun di bagian barat pagar keliling juga
terdapat gapura dengan ukuran yang lebih kecil. Candi Tinggi dibatasi bagian utara
oleh Parit Johor dan kebun, bagian timur oleh halaman luar candi, bagian selatan oleh
jalan setapak, dan bagian barat oleh halaman luar candi.

3) Candi Kembarbatu
Komplek Candi Kembarbatu terletak 250 meter di sebelah tenggara Candi Tinggi
sedangkan luas lahan Candi Kembarbatu 59 m x 63 m. Komponen Komplek Candi
Kembarbatu antara lain: 1 candi induk, 5 perwara yang telah dipugar, 2 perwara yang
belum dipugar, 2 struktur bangunan yang belum diketahui fungsinya, pagar keliling,
gapura dan parit keliling. Secara keseluruhan komponen bangunan yang ada di
Komplek Candi Kembarbatu terbuat dari bata. Arah hadap candi induk menghadap ke
timur, perwara I menghadap ke timur-barat, perwara II dan V menghadap ke timur
dan perwara V dan IV menghadap ke utara. Candi-candi yang terdapat di komplek
Candi Kembarbatu sebagai berikut: candi induk 11,39 m x 11,33 m x 2,82 m, Perwara
I 11,60 m x 11 m x 1,86 m, Perwara II 3,75 m x 3,45 m x 1,30 m, Perwara V 8,09 m
x 5,79 m x1,46 m, Perwara IV 12,32 m x 12,17 m x 0,65 m, Perwara V 5,10 m x 5,07 m
x 0,92 m. 2 buah bangunan perwara yang masing-masing terletak di timur dan selatan
mempunyai lubang-lubang yang dahulunya merupakan tempat berdirinya tiang-tiang
kayu.Lubang tersebut ada yang berbentuk bulat dan ada ada pula yang berbentuk
persegi.
Artefak yang ditemukan di Candi Kembar batu ini antara lain adalah gong perunggu
yang bertuliskan huruf China kuno dan kepingan emas berbentuk kelopak bunga.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-36

4) Candi Gedong I
Candi ini tidak diketahui tahun pembangunannya, tapi dilihat dari hiasan pada candi
ini mempunyai kemiripan dengan bangunan-bangunan Hindu-Budha abad 15- 16 M
di Jawa Timur sedangkan di lihat hasil beberapa temuan berupa pecahan keramik
Cina bisa diidentifikasi bahwasannya ada keramik Sung (abad 10-13 M), Yuan (abad
15-16 M), Ming (abad 14-17 M) dan Ching (abad 17-20 M).
Komplek candi ini berdiri di halaman seluas 5.525 m2, terdiri dari dua bangunan
yaitu induk dan sebuah gapura yang berada di timur. Pagar yang mengelilingi
komplek candi ini berukuran 65 m x 85 m, sedang bangunan induk berdenah
bujursangkar berukuran 14,5 m x 14,5 m, sedangkan tangga naik sebelah timur. Letak
bangunan induk tepat berada ditengah halaman, melainkan agak bergeser ke
belakang mendekati pagar sisi barat. Pada tangga naik di sisi timur terdapat hiasan
berbentuk palang (+). Di lokasi ini ditemukan 6 buah umpak (alas tiang bangunan)
dari batu, pecahan arca batu berbentuk kepala budha, sejumlah bata bergambar dan
bata bertulis, pecahan genteng , selain itu juga ditemukan pecahan keramik Cina dari
masa dinasti Sung, Yuan, Ming, dan Ching selain itu keramik Eropa dan pecahan-
pecahan kaca kuno dari Timur Tengah dan India. Candi ini dibatasi oleh kebun kecuali
bagian barat terdapat Candi Gedong II. Di bagian selatan terdapat menapo Gedong,
sedangkan di utara terdapat 3 menapo yaitu Menapo Tahtulyaman, Menapo Pandir
dan Menapo Capung.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-37

5) Candi Gedong II
Komplek Candi ini memiliki luas berukuran 75 m x 67,5 m. Di halaman tersebut
berdiri bangunan induk berukuran 9 m x 9 m dan 2 candi perwara. Candi perwara I
yang terletak di sebelah timur candi induk berukuran 8 x 8 meter dengan penampil di
barat dan timur, candi perwara II yang terletak di sebelah selatan candi induk
berukuran 5 x 5 meter dengan penampil di utara.
Gapura Candi Gedong II merupakan gapura candi yang kondisi pemugarannya
berhasil direkonstruksi berbentuk segi 20 dengan ukuran 10 x 10 meter hingga
mencapai ketinggian 5,2 meter.
Dari lokasi ini ditemukan arca gajah yang di atas punggungnya dinaiki singa (Arca
Gadjahsingha), dan Arca Dwarapala berukuran tinggi 1,4 meter. Arca Dwarapala ini
dalam posisi berdiri dengan sikap kaki agak ditekuk sedikit/siaga. Tangan kanan
memegang senjata gada dan tangan kiri memegang tameng. Tidak nampak
mengenakan pakaian, hanya kain penutup bawah yang dilekuk. Wajah terlihat
tersenyum, walau dihiasi dengan kumis dan taring yang disamarkan. Model rambut
diikat seperti bentuk sanggul. Kedua arca ini terbuat dari batu pasiran dan sekarang
tersimpan di Gedung Koleksi Percandian Muaro Jambi. Selain kedua arca tersebut
ditemukan pula cukup banyak mata uang kepeng, sebuah perhiasan bentuk pecahan
kalung dan beberapa buah wadah keramik. Pada saat pembongkaran Perwara II yang
terletak di sisi selatan candi induk di bagian peripih di temukan susunan bata
bergambar padma di 8 penjuru mata angin. Pada ke 8 bata bergambar padma
tersebut di bagian bawahnya ditemukan kepingan emas tanpa tulisan dan beberapa
batu permata yang tidak digosok berukuran kecil.
Di dalam Kompleks Candi Gedong II yang telah mengalami pemugaran pada Candi
Induk, kedua candi perwara, gapura dan pagar keliling. Candi Gedong II dibatasi oleh
menapo Pandir, Tahtulyaman dan Capung di sisi utara, sisi bagian timur terdapat
Candi Gedong I, sisi selatan oleh menapo Gedong, dan sisi barat oleh menapo
Paritduku.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-38
6) Candi Astano
Candi Astano terletak kurang lebih 1 kilometer sebelah timur Candi Tinggi. Di antara
Candi Tinggi dan Candi Astano ini masih banyak terdapat gundukan tanah yang
mengandung struktur bata kuno. Di sebelah selatan Candi Astano terdapat Danau
Kelari, sedangkan sekelilingnya berupa kebun milik masyarakat. Candi Astano saat ini
merupakan candi yang dipugar dalam posisi paling timur di Kawasan Muaro Jambi.
Candi ini dikelilingi parit buatan berbentuk temu gelang. Bangunan induknya
berdenah persegi dua belas dan diperkirakan pembangunannya dilakukan dalam 3
tahap. Bangunan pertama sebagai yang tertua dan tertinggi berada di tengah,
sedangkan bangunan kedua dan ketiga mengapit di sebelah timur dan baratnya. Pada
waktu dilakukan pembersihan dilingkungan candi ditemukan dua buah padmasana
dari bahan batu, 14 potongan arca batu, pipisan, lesung batu, manik-manik dan
keramik asing maupun lokal dan disimpan gedung koleksi Muaro Jambi.
Ukuran bangunan candi di bagian tengah 6 x 13 meter memanjang utara selatan,
tinggi 3,5 meter. Di atas bangunan bagian tengah ini terdapat bagian tubuh yang
tersisa dengan ukuran 4,5 x 7 meter dengan tinggi 1,5 meter. Tepat di bagian atas
tubuh ini terdapat lubang yang diketahui pada saat dilakukan pemugaran dilakukan.
Inilah batas akhir bangunan yang diketahui bentuknya. Ukuran bangunan tambahan
di sebelah kiri 2,9 x 3,65 meter dan tinggi 3 meter. Sedangkan ukuran bangunan
tambahan kedua di sebelah kanan 8,75 x 7,85 meter dan tinggi 3 meter.
Candi ini termasuk bagian dari candi-candi yang dilaporkan oleh Schnitger di tahun
1937. Kelengkapan profil bangunan ini masih dapat lengkap di rekonstruksi, mulai
profil dari bagian kaki hingga profil bagian tubuh. Garis pemisah antara struktur bata
di bangunan awal dengan bangunan tambahan tampak jelas di sisi utara, yang tampak
mengikuti susunan berdasarkan profil sisi bangunan yang awal.

7) Candi Kedaton
Candi Kedaton secara astronomis terletak 10303855,6 BT dan 0102832,8 LS.
Keberadaan Candi Kedaton diketahui pada tahun 1976, setelah diadakan kegiatan
survei kepurbakalaan di lingkungan Muaro Jambi oleh Ditlinbinjarah. Kegiatan ini
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-39
berhasil melakukan kegiatan penggambaran dan pengukuran sementara hasil survei
tersebut.
Kompleks Candi Kedaton memiliki keistimewaan luas lahan yang terluas
dibandingkan yang lain yaitu, 55850 m2 dan pada bangunan induk memiliki
bangunan terluas 26 m x 26 m serta pada bangunan induk terisi kerikil-kerikil
berwarna putih yang diambil dari Sungai Batanghari. Bangunan induk ini dibedakan
secara horizontal menjadi beberapa bagian bangunan antara lain, ruang utama,
penampil dan tangga masuk. Ruang utama ini berukuran 26 x 26 meter dengan tinggi
6,8 meter dari batas pondasi. Ruang utama ini terdiri atas 2 bagian yaitu bagian
tengah yang berisi kerakal putih dan bagian dinding yang terdiri dari susunan bata
dengan lebar 5 meter sekelilingnya. Bagian dinding ini di bagian bawah berukuran
lebih kecil lagi yaitu menjadi 2,5 meter dan terisi penuh oleh kerakal putih tersebut
hingga bagian dasar. Posisi bagian dasar dari ruang utama ini diakhiri dengan
susunan lantai bata. Dinding luar ruang utama ini membentuk suatu profil susunan
bata, pada bagian paling atas tersisa sebuah bekas panil/bingkai yang tampak di sisi
barat. Sisi timur panil ini menyisakan hanya 1 baris bata, sedangkan sisi selatan juga
menyisakan satu baris bata pembentuk panil.
Penampil bangunan berdenah persegipanjang dengan ukuran panjang 6,75 meter
dan lebar 8 meter, sedangkan tebal dinding penampil berukuran 1,5 meter. Bangunan
penampil ini lantainya lebih rendah dari lantai bagian tangga, sehingga membentuk
sebuah ruang kosong di bawah tanah. Dahulunya di ruang ini terisi oleh kerakal putih
sama seperti di ruang utama. Di depan penampil dilanjutkan dengan sebuah
bangunan tangga masuk yang berukuran panjang 4,25 meter dan lebar 5 meter.
Bangunan tangga masuk ini memiliki lebar anak tangga 2 meter dan dinding pipi
tangga dengan lebar 1,5 meter. Pada bagian pipi tangga ini tampak hiasan berbentuk
lengkungan yang hilang di bagian atasnya.
Selain candi induk, candi Kedaton memiliki juga candi perwara. Candi perwara yang
baru diketahui setelah pengupasan adalah yang berada tepat di bagian utara candi
induk. Candi Perwara ini berukuran 15 x 13,60 meter dengan penampil di bagian
utara dan selatannya. Candi perwara lainnya belum diketemukan, namun
berdasarkan jumlah gundukan tanah yang tampak di Kawasan Kedaton, kemungkinan
jumlah perwara ini lebih dari satu. Candi Kedaton memiliki pagar keliling berukuran
250 x 250 meter dan sebuah gapura besar di sebelah utara. Selain pagar keliling,
Candi Kedaton ini memiliki juga beberapa pagar kecil yang berfungsi sebagai pembagi
ruang di bagian dalam.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-40

Temuan yang berasal dari Candi Kedaton antara lain umpak batu, dan sebuah
belangga perunggu besar yang ditemukan tidak jauh dari sekitar candi ini. Lokasi
candi berada di perbatasan Desa Muaro Jambi dengan Desa Danau Lamo, atau
tepatnya di sebelah utara sungai Seno dan Sungai Jambi, di sebelah timur candi
Kedaton terdapat Kolam Sangkar Ikan dan menapo Pemandian Ayam, di sebelah barat
menapo Yahuda dan menapo Saring, sedangkan di bagian utara adalah kebun.
8) Candi Kotomahligai
Candi ini terletak di Desa Danau Lamo, Kecamatan Marosebo, Kabupaten Muaro
Jambi. 315 meter sebelah timur dari jalan menuju Desa Danau Lamo. Candi
Kotomahligai di bagian barat terdapat bekas sungai yang sudah mongering, hanya
dikala musim hujan terisi oleh air. Di bagian selatan berbatasan dengan sungai
Amburan jalo dan di bagian timur berbatasan dengan sungai Terusan Dalam. Pada
Kawasan percandian Muaro Jambi, candi Kotomahligai merupakan bangunan struktur
bata yang terletak pada gugusan paling barat. Candi ini telah dilakukan kegiatan studi
teknis pada tahun 2001. Ukuran pagar keliling 97,5 x 120 meter, pagar pembagi ruang
terletak melingkupi Candi Induk dan Perwara di bagian timur dengan ukuran 69,5 x
54 meter. Ukuran gundukan candi induk 20 x 20 meter dan ukuran candi perwara 20
x 15 meter.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-41
9) Candi Tinggi I
Candi ini terletak di sebelah selatan Candi Tinggi. Mempunyai pagar keliling ukuran
54 x 38,5 meter dan sebuah gapura di bagian timur ukuran 10 x 7,5 meter. Candi
Induk terletak di bagian halaman tengah sebelah utara gapura hanya tidak tepat
searah gapura, tapi bergeser ke sebelah kiri. Arah hadap Candi Induk ini sesuai
dengan posisi penampilnya yang menghadap ke timur. Candi induk ini mempunyai
selasar di bagian timur, sehingga terlihat seperti mempunyai 2 undakan menuju
bagian atas Candi. Candi induk ini juga terlihat mempunyai 2 masa pembangunan, hal
ini tampak pada saat dilakukan pembongkaran susunan bagian luar banguna yang
memperlihatkan adanya susunan bata lain yang rapi di bagian dalam. Terlihat bahwa
susunan bata bangunan luar saat ini merupakan susunan bata tambahan setelah
susunan dalam.
Di depan Candi induk ini berdiri sebuah Candi Perwara berukuran9 x 9 meter dengan
struktur bata hanya di sekelilingnya saja, bagian tengah berisi tanah. Pada bagian
tengah di sisi timur dan barat Candi Perwara I terdapat susunan bata yang menjorok
keluar dengan ukuran 2,5 x 0,5 meter.
Perwara lainnya yang belum dapat direkonstruksi terdapat di sebelah barat Candi
Induk. Sekurangnya terdapat 3 buah bangunan yang masih berdiri di tempat ini
dengan kondisi sudah rusak walau profilnya sebagian masih dapat terlihat. Kerusakan
bangunan ini dikarenakan pernah tumbuh pohon besar di sekitarnya.
Antara Candi Induk dan Candi Perwara di bagian barat sekeliling tanah tersebut
dipasangi dengan susunan lantai bata. Susunan lantai bata ini ada yang berupa
susunan bata utuh dan ada juga yang terdiri atas susunan bata pecahan.

10) Candi Teluk I
Candi Teluk I secara astronomis terletak 102 2245 BT dan 01 2433 LS. Keberadaan
Candi Teluk ditemukan secara kebetulan pada tahun 1980, sebuah buldoser yang
sedang meratakan tanah untuk persiapan pembangunan pabrik menabrak sisa
bangunan kuno, segera setelah itu tim dari Ditlinbinjarah dan Puslitarkenas Jakarta
mengadakan survei sekaligus melakukan ekskavasi untuk memperoleh keyakinan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-42
bahwa yang ditabrak itu bagian dari bangunan kuno (Candi Teluk I) dan daerah
tersebut merupakan Kawasan purbakala.
Candi Teluk terletak dipinggiran bagian selatan Sungai Batanghari tepatnya Sungai
Kemingking. Ada 4 buah gundukan tanah yang di identifikasi merupakan candi induk
berdenah empat persegi dengan ukuran 20x20 M menghadap timur laut, candi
perwara berdenah segi empat ukuran 11x20 m letaknya sebelah timur laut dari candi
induk, gapura berdenah segi delapan ukuran 11x5 m terletak disebelah timur laut
candi induk. Pagar keliling berdenah bujursangkar dan berukuran 50x50 m.
11) Candi Teluk II
Candi Teluk II ditemukan bersamaan dengan Candi Teluk I secara kebetulan pada
tahun 1980, sebuah buldoser yang sedang meratakan tanah untuk persiapan
pembangunan pabrik menabrak sisa bangunan kuno, segera setelah itu tim dari
Ditlinbinjarah dan Puslitarkenas Jakarta mengadakan survei sekaligus melakukan
ekskavasi untuk memperoleh keyakinan bahwa yang ditabrak itu bagian dari
bangunan kuno (Candi Teluk I) dan daerah tersebut merupakan Kawasan purbakala.
Lokasi Candi ini disebelah selatan Candi Teluk I sekitar 350 m. Candi ini berdenah
bujursangkar dengan ukuran 12x12 m, lahan candi dengan mess karyawan lokasi
candi berada dilahan terbuka saat ini digunakan sebagai lokasi pembakaran kayu
potongan limbah pabrik.
12) Menapo-Menapo Kawasan Percandian Muaro Jambi
Di dalam Kawasan Percandian Muaro Jambi selain terdapat candi yang telah dipugar
dan kolam Telagorajo ada lebih dari 82 menapo lainnya yang perlu dilakukan
kegiatan baik berupa kegiatan penelitian, pembebasan lahan maupun kegiatan
pelestarian lainnya. Keberadaan 70 menapo yang ada di Kawasan Percandian Muaro
Jambi menyebar ke seluruh kompleks yang memiliki luas wilayah 2062 Ha. Dari
keseluruhan menapo ini beberapa telah dilakukan tes dengan ekskavasi
penyelamatan dan masih cukup banyak yang belum dilakukan ekskavasi. Tidak
seluruh menapo yang ada ini memiliki struktur bata kuno di dalamnya, ada beberapa
di antaranya yang hanya berupa gundukan tanah yang sengaja dibentuk di masa lalu,
salah satunya dahulu dipakai sebagai lokasi pemukiman.

B. Kolam Kuno
1) Kolam Telagorajo
Keberadaan Kolam Telagorajo ditemukan pada pertengahan tahun 1970-an, kepastian
fungsi Kolam Telagorajo belum jelas, tetapi sedikit dapat disimpulkan keberadaan
kolam tersebut dikaitkan dengan tempat waduk kontrol supaya air tidak menggenangi
lingkungan candi dan persediaan air bersih masyarakat masa lalu. Kolam Telagorajo
terletak 100 meter sebelah tenggara Candi Gumpung. Kolam ini terbuat dari gundukan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-43
tanah dengan bagian tepi berupa gundukan yang berbentuk persegi panjang ukuran
130 x 100 meter dan kedalamannya sekitar 2 sampai 3 meter dari permukaan tanah
sekarang, jika dihitung dari gundukan tanah yang mengelilingi kolam sekitar 3 sampai
4 meter. Lebar bidang gundukan tanah ini mencapai 20 meter. Dari hasil inventaris
menunjukkan selain kolam Telago Rajo juga terdapat kolam-kolam kuno tersebar di
dekat beberapa bangunan candi.

C. Bukit Sengalo/Bukit Perak
Bukit yang terbentuk dari hanya dari gundukan tanah ini terletak paling barat dari
gugusan Kawasan Muaro Jambi. Tepatnya di wilayah Desa Baru, Kecamatan Marosebo,
Kabupaten Muaro Jambi. Jalan menuju lokasi bukit Sengalo adalah melalui jalan ke
Desa Danau Lamo, kemudian dilanjutkan ke arah barat kurang lebih 1 kilometer
menuju Bukit Sengalo. Bukit ini merupakan bukit buatan yang terdiri atas gundukan
utama dan gundukan jalan masuk. Gundukan utama ini berukuran 30 x 30 meter dan
gundukan jalan masuk mendaki yang memanjang arah timur barat.

D. Kanal-Kanal Kuno Kawasan Percandian Muaro Jambi
Bagian penting dari Kawasan Percandian Muaro Jambi selain bangunan candi, kolam
kuno dan menapo, yaitu adanya kanal-kanal kuno yang mengelilingi kawasan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-44
percandian. Kanal-kanal inilah yang dahulu disamping berfungsi sebagai simbol
kosmologis dalam konteks budhisme, juga berfungsi sebagai sarana transportasi antar
candi dan sabuk pengaman kawasan yang disucikan. Keberadaan kanal-kanal ini
masih dapat ditelusuri dengan nama; Sungai Jambi, Sungai Melayu, Parit Pohor, Parit
Buluh, Parit Sekapung, Sungai Seno, Sungai Selat, Sungai Amburan jalo, sungai terusan,
dan Sungai Buluran Dalam.


Lokasi benda-benda cagar budaya dapat dilihat pada Gambar 5.6.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-45
Gambar 5.10 Peta Benda Cagar Budaya


























LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-46
5.8.3 Kegiatan dan Aktivitas Di Kawasan Percandian Muaro Jambi
Kegiatan di Kawasan Percandian Muaro Jambi secara umum adalah Pelestarian
Peninggalan Purbakala, Pertanian dan Perkebunan, Perikanan, Pariwisata, dan
Perdagangan, Pertambangan, serta aktivitas Industri.
A. Kegiatan Pelestarian dan Penelitian Peninggalan Purbakala
Kegiatan penelitian oleh Pemerintah Republik Indonesia sudah dilakukan setelah
Indonesia merdeka sejak tahun 1950. Pada tahun 1978/79 mulai dilakukan pekerjaan
penelitian dan pelestarian dengan dimulainya pemugaran Kompleks Candi Tinggi dan
Gumpung. Sejak itu hingga sekarang penelitian dan pelestarian secara rutin
dilakasanakan di bawah institusi :
1) Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Jambi, Kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan
2) Balai Arkeologi Palembang, Kementerian Pendidikan dan Kabudayaan

Kegiatan Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Jambi sampai tahun 2012
1. Pendokumentasian dan Publikasi
Kegiatannya meliputi telah didokumentasikan dan diinventaris tinggalan purbakala.
Sedangkan publikasinya adalah memberikan informasi secara tepat Kawasan
Percandian Muaro Jambi sebagai kekayaan budaya Bangsa Indonesia. Dengan hasil
dimasukkannya Percandian Muaro Jambi dalam kurikulum pembelajaran sejarah dan
sebagai hasil adi luhung budaya bangsa Indonesia.
Lebih lanjut dalam Kawasan Percandian Muaro Jambi sudah diusulkan sebagai
warisan dunia di bawah UNESCO dan sudah mendapatkan tentatif list 5465 Tahun
2009.
2. Perlindungan
Upaya perlindungan kawasan percandian Muaro Jambi bentuk kegiatannya melakukan
pengamanan dan melindungi segala bentuk tinggalan budaya yang ada, termasuk
upaya pemanfaatannya. Saat ini pemanfaatan kawasan percandian sudah digunakan
untuk kepentingan pendidikan (studi lapangan siswa-siswa sekolah untuk mata
pelajaran sejarah dan budaya), ritual (peringatan hari waisak), konservasi alam (suaka
ikan dan satwa yang ada di kawasan Muaro Jambi), aktivitas seni dan budaya, dan
aktivitas lainnya yang membutuhkan koordinasi dalam pelayanan serta perlingungan
dan keamanan tinggalan purbakala yang ada di dalam kawasan. Untuk melaksanakan
tugas perlindungan di kawasan percandian Muaro Jambi BP3 Jambi menempatkan
Satpam sebanyak 5 orang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-47
3. Pemugaran
Kegiatan pemugaran yang dimulai tahun 1980 sampai 2012 telah dipugar sebanyak 8
kompleks bangunan candi, yaitu :
a) Kompleks Candi Tinggi
b) Kompleks Candi Gumpung
c) Kompleks Candi Astano
d) Kompleks Candi Kembar Batu
e) Kompleks Candi Gedong I
f) Kompleks Candi Gedong II
g) Kompleks Candi Tinggi I
h) Kompleks Candi Kedaton
Saat ini masih melakukan pemugaran lanjutan Kompleks Candi Kedaton.
4. Pemeliharaan
Kegiatan pemeliharaan melakukan pemeliharaan tinggalan purbakala seperti
bangunan candi, kolam, dan lingkungan tingalan purbakala. Termasuk di dalamnya
pemeliharaan fasilitas tinggalan purbakala seperti pagar, jalan setapak, halaman, dan
bangunan lain yang sifatnya untuk mendukung kelestarian cagar budaya. Untuk
melaksanakan pemeliharan tinggalan purbakala Kawasan Percandian Muaro Jambi
BP3 Jambi telah menempatkan karyawan sebanyak 40 orang yang berfungsi sebagai
Juru Pelihara.

B. Pariwisata
Kegiatan pariwisata merupakan usaha perekonomian masyarakat Kawasan
Percandian Muaro Jambi yang berkembang 10 tahun terakhir ini. Pariwisata
Percandian Muaro Jambi timbul setelah dilakukannya pelestarian dan pengembangan
kepurbakalaan Muaro Jambi, antara lain setelah dilakukan pemugaran bangunan
candi, pembersihan kolam dan kanal-kanal kuno dan pembukaan lahan Kawasan
untuk kegiatan yang bersifat edukasi dan rekreasi seperti untuk perkemahan,
museum Kawasan, dan tracking jelajah, kegiatan atraksi seni dan budaya.

5.9 Potensi Pengembangan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
Warisan sejarah dan budaya merupakan sesuatu yang perlu untuk dilestarikan serta
dapat dikembangkan menjadi objek atau daya tarik wisata yang bernilai tinggi.
Warisan sejarah dan budaya secara fisik berupa bangunan-bangunan peninggalan
dengan karakter yang khas sesuai zamannya. Warisan sejarah dan budaya yang
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-48
terdapat di Provinsi Jambi adalah kompleks Candi Muaro Jambi yang berada di
Kecamatan Maro Sebo dan Taman Rajo, Kabupaten Muaro Jambi.
Kawasan Candi Muaro Jambi merupakan satu-satunya peninggalan budaya yang
berbentuk bangunan candi di Provinsi Jambi. Candi ini merupakan situs peninggalan
agama Budha dan terkait erat dengan masa kejayaan Kerajaan Sriwijaya. Oleh karena
itu, keberadaan Candi Muaro Jambi perlu dilestarikan melalui pengembangannya
sebagai kawasan wisata.
Kompleks Candi Muaro Jambi berpotensi untuk dikembangkan sebagai objek wisata
yang memberi pengetahuan dan pengalaman sejarah dan budaya sehingga dapat
meningkatkan apresiasi dan kecintaan pengunjung terhadap warisan sejarah dan
budaya bangsa. Kawasan ini pada awalnya dikembangkan sebagai suatu kawasan
wisata yang bersifat arkeologis. Namun, saat ini pengembangan dan pembangunan
kawasan cenderung mengarah pada tempat tujuan wisata rekreatif serta kurang
memanfaatkan sumberdaya budaya sekitar kawasan. Selain itu, keberadaan stockpile
batubara yang berada di sekitar kawasan Candi Muaro Jambi mengancam keberadaan
dan kelestarian kawasan tersebut. Tanpa adanya rencana penataan yang baik serta
pemanfaatan sumberdaya sejarah dan budaya pada kawasan maka kualitas dan nilai
dari lanskap budaya dan sejarah tersebut akan menurun. Dampak negatif yang muncul
adalah degradasi fisik kawasan serta hilangnya salah satu akar budaya Indonesia yang
sangat penting.
Dengan kegiatan penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi ini diharapkan nilai-nilai sejarah dan kualitas
lanskap pada kawasan tersebut dapat terus terjaga dan lestari keberadaannya
sehingga Candi Muara Jambi dapat menjadi unggulan tujuan wisata yang berbasis
pada sejarah dan kebudayaan lokal, khususnya di Kecamatan Maro Sebo dan Taman
Rajo Kabupaten Muaro Jambi dan Provinsi Jambi pada umumnya.
5.9.1 Aspek Fisik dan Prasarana
Berdasarkan analisa faktor alam, kawasan Candi Muaro Jambi terhadap masalah banjir
yang sering terjadi dengan meningkatkan usaha menanggulangi masalah banjir tersebut
maka dapat direncanakan satu alternatif yang berfungsi untuk mengurangi debit aliran air
pada saluran dengan cara menampung sebagian aliran air dalam sebuah kostruksi kolam
penampungan sementara (Retarding Pond) di sekitar situs percandian Muaro Jambi atau
dapat juga memanfaatkan rawa/ danau danau yang sudah ada untuk di jadikan sebagai
Retarding Pond. Hal tersebut dilakukan agar banjir atau genangan di daerah sekitarnya
tidak akan terjadi lagi.
Dalam jurnal guideline for stabilizing waterways flood retardingbasins (1991), retarding
pond dibangun dan didesain untuk memenuhi 3 hal, yaitu:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-49
1. Megurangi debit banjir yang masuk pada kondisi existing bagian hilir.
2. Menperkecil keseluruhan biaya-biaya sistem drainase dengan mengurangi kecepatan
aliran ke hilir dan memperkecil ukuran penampang saluran.
3. Mengurangi efek migrasi pada kondisi alami sungai atau fasilitas drainase kondisi
eksisting.
Berdasarkan sumber diatas, metode retarding pond ini adalah mencegah air yang mengalir
dari hulu dengan membuat kolam tampungan sementara (retarding pond) sebelum masuk
ke hilir. Air yang ditampung kemudian secara gravitasi melalui pintu air atau melalui
pompa ketika kondisi pasang dan pintu air ditutup.Retarding pond dibuat di bagian tengah
dan hulu kanan-kiri alur sungai-sungai yang masuk kawasan yang akan diselamatkan.
Selain sebagai penampung air sementara saat banjir datang, retarding pond juga berfungsi
sebagai penyimpan air untuk dilepaskan pada saat musim kemarau dan meningkatkan
konservasi air tanah karena peresapan air terjadi selama air tertahan.
Dengan adanya cadangan air di retarding pond, pada musim kemarau air dapat dipakai
untuk saluran drainase dan sungai-sungai di daerah hilir. Kriteria Retarding pond harus
didesain ramah lingkungan, artinya bangunannya cukup dibuat dengan mengeruk dan
melebarkan bantaran sungai, memanfaatkan sungai mati atau sungai purba yang ada,
memanfaatkan cekungan-cekungan, situ, dan rawa-rawa yang masih ada di sepanjang
sungai, dan dengan pengerukan areal di tepi sungai untuk dijadikan kolam retarding pond.
Disarankan, dinding retarding pond tidak diperkuat dengan pasangan batu atau beton
karena selain harganya amat mahal, juga tidak ramah lingkungan dan kontraproduktif
dengan ekohidraulik bantaran sungai (hal ini dapat dilakukan jika daya dukung tanah
memungkinkan sehingga tidak terjadi keruntuhan pada dinding). Tebing-tebing itu cukup
diperkuat dengan aneka tanaman sehingga secara berkelanjutan akan meningkatkan
kualitas ekologi dan konservasi air.
Lokasi pembuatan retarding pond yang ramah lingkungan dapat diawali dengan
inventarisasi lokasi sepanjang alur sungai dengan prioritas dari bagian tengah hingga
hulu. Inventarisasi ini dimaksudkan untuk menemukan lokasi-lokasi kanan-kiri sungai
yang bisa dijadikan lokasi retarding pond. Setelah lokasi-lokasi yang cocok ditemukan,
dapat dilakukan pembebasan tanah dan dimulai pembuatan retarding pond secara
bertahap.Pembebasan tanah di pinggir sungai di daerah tengah dan hulu.
Gambaran bangunan Retarding Pond merupakan sebuah bangunan yang berbentuk kolam
tampungan dengan fungsi utama menampung luapan air banjir sementara dan kemudian
membuangnya dengan waktu yang diperhitungkan.Selain kolam tampungan, di dalam
bangunan ini terdapat beberapa komponen bangunan lainnya yaitu tanggul pelindung,
pintu air, serta stasiun pompa.Secara umum sistem kerja pengendalian banjir dengan
Retarding Pond meliputi sistem pengambilan, sistem penampungan, dan sistem
pembuangan. Hal tersebut dapat dijelaskan seperti pada ujung saluran drainase utama
mengalami arus balik, untuk mengatasinya maka harus dilakukan pemasangan pintu air
dan Retarding Pond di ujung saluran drainase utama. Pintu air dipasang dengan tujuan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-50

debit air sungai tidak masuk ke saluran drainase utama.Pengoperasiannya adalah dengan
menutup pintu air ketika muka air banjir, tetapi membukanya kembali ketika kondisi
muka air sungai surut.
Sedangkan untuk menanggulangi banjir dapat diterapkan konsep Retarding Pond meliputi
sistem pengambilan, sistem penampungan, dan sistem pembuangan. Hal tersebut dapat
dijelaskan seperti pada ujung saluran drainase utama mengalami arus balik, untuk
mengatasinya maka harus dilakukan pemasangan pintu air dan Retarding Pond di ujung
saluran drainase utama. Pintu air dipasang dengan tujuan debit air sungai tidak masuk ke
saluran drainase utama.Pengoperasiannya adalah dengan menutup pintu air ketika muka
air banjir, tetapi membukanya kembali ketika kondisi muka air sungai surut.
Gambar 5.11 Bagan Sistem Kerja Retarding Pond

SUNGAI BATANGHARI
Pompa air
Pintu Air
Retarding Pond
Saluran Drainase Utama


Sumber: Studi mengenai Retarding Pond

Secara fungsi, danau berfungsi sebagai tempat reservoir air atau menampung air dari
sumber mata air dan memiliki fungsi yang dapatmemelihara hidrologi, disamping itu
danau dikaitkan pula sebagai fungsipengairandimanafungsiairpadadaerah tertentu
dimanfaatkan sebagai pemenuhan air bagi pengairan, pelistrikan dan pemenuhan
kebutuhan air lainnya bagi masyarakat.
Agar ekosistem rawa/ danau dapat menjadi suatu daya tarik wisata yang baik dan
berkelanjutan, diperlukan upaya sebagai berikut:
1. Mengembangkan fungsi rawa/ danau menjadi rekreasi dan hiburan yang
berlandaskan kepada kegiatan wisata ramah lingkungan.
2. Mengembangkan fungsi rawa/ danau sebagai sumber energi kelistrikan, pengairan,
pertanian dan perikanan.
3. Membangun prasaranadan sarana dikawasanwisata rawa/danau sebagai bagian
pelayanan kepada wisatawan.
4. Mengembangkan sistem pengelolaan kawasan wisata danau melalui pengelolaan yang
memiliki keterkaitan antara karakter potensi alam dan masyarakat setempat.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-51
5. Membangun citra kepariwisataan daerah.
Potensi pengembangan pariwisata di kompleks Candi Muaro Jambi salah satunya dapat
dilakukan dengan memfungsikan kanal-kanal kuno sebagai tempat atraksi wisata.Salah
satu atraksi wisata sebagai upaya melestarikan warisan budaya masa lampau ini yaitu
Pesta Kanal Kuno.Agenda utama dari Pesta Kanal adalah lomba perahu tantangan
menyusuri jalur kanal kuno. Start dimulai dari arah Candi Kembar Batu, finish di Danau
Kelari. Jarak tempuh total sekitar 800 meter. Selain lomba perahu tantangan di kanal, juga
berlangsung enam lomba lain dan sejumlah acara hiburan di area Hutan Rengas. Pusat
keramaian Festival Kanal Kuno bertempat di area Hutan Rengas dekat Danau
Kelari.Jaraknya sekitar 500 meter ke arah timur dari komplek utama percandian.
Dengan asumsi bahwa kawasan Candi Muaro Jambi di tepi sungai Batanghari ini
dipengaruhi oleh keberadaan sungai dan airnya, maka penelitian terhadap aspek sosial
budaya, sosial ekonomi, dan biofisik dilakukan dalam batas 100 meter di kiri kanan sungai
berdasarkan PP No. 47 Tahun 1997. Sedangkan standart kesuaian sungai untuk wisata
dapat dilihat di Tabel 4.1.
Tabel 5.7 Standar Kesesuaian Sungai Untuk Wisata
Aspek Fisik
Kelas Kesesuaian dan Faktor Penghambat
Baik (A) Sedang (B) Rendah (C) Sangat Rendah (D)
Topografi/Lereng 0 8 % 8 15 % 15 30 % > 30 %
Bahaya Banjir Tanpa Banjir 1x /th Banjir 2 x /th Banjir >2x/th
Warna air Coklat jernih Coklat Coklat hitam Hitam
BOD/COD < 6 mg/l 6 10 mg/l 10 15 mg/l > 15 mg/l
Sedimentasi < 10 mg/l 10 15 mg/l 16 20 mg/l > 20 mg/l


5.9.2 Aspek Sumber Daya Manusia dan Sosial
Hal yang terpenting adalah upaya memberdayakan masyarakat setempat dengan
mengikutsertakan mereka dalam berbagai kegiatan pariwisata. Pengembangan pariwisata
berbasis masyarakat (community based tourism) dikembangkan berdasarkan prinsip
keseimbangan dan keselarasan antara kepentingan berbagai stakeholders pembangunan
pariwisata termasuk pemerintah, swasta dan masyarakat.
Pengembangan pariwisata berbasis masyarakat bertujuan untuk:
1) memberdayakan masyarakat;
2) meningkatkan peran dan partisipasi masyarakat dalam pembangunan pariwisata
agar dapat memperoleh keuntungan ekonomi, sosial budaya dari pembangunan
pariwisata;
3) memberikan kesempatan yang seimbang kepada semua anggota masyarakat.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-52
Oleh karena itu pengembangan pariwisata berbasis masyarakat menuntut koordinasi dan
kerja sama serta peran yang berimbang antara berbagai unsur stakeholder termasuk
pemerintah, swasta dan masyarakat.
Salah satu pendekatan yang dapat digunakan untuk mengembangkan pariwisata berbasis
masyarakat adalah pendekatan partisipatif.Pendekatan ini digunakan untuk mendorong
terbentuknya kemitraan diantara para pihak (stakeholders) terkait tersebut.Dalam hal
tersebut masyarakat setempat harus disadarkan atas potensi yang dimiliki sehingga
mereka mempunyai rasa ikut memilikiterhadap beraneka sumber daya alam dan budaya
sebagai aset pembangunan pariwisata (Dengnoy, 2003).
Pariwisata berbasis masyarakat (community based tourism) dikembangkan berdasarkan
prinsip keseimbangan dan keselarasan antara kepentingan berbagai
stakeholderspembangunan pariwisata termasuk masyarakat, pemerintah dan swasta.
Secara ideal prinsip pembangunan community based tourism menekankan pada
pembangunan pariwisata dari masyarakat, oleh masyarakat dan untuk masyarakat.
Dalam mengelola dan mengembangkan pariwisata berbasis masyarakat hal lain yang
perlu diperhatikan adalah mempertahankan unique values yang berupa adat istiadat,
upacara tradisional, kepercayaan, seni pertunjukan tradisional, dan seni kerajinan khas
yang dimiliki oleh masyarakat di kawasan tersebut (Hermawan, 2003). Pembangunan
pariwisata yang berhasil adalah pembangunan pariwisata yang dapat memberikan
keuntungan secara ekonomi, sosial maupun budaya kepada masyarakat setempat.
Aspek sumber daya manusia sebagai upaya pemberdayaan masyarakat yang perlu
ditingkatkan adalah;
Pengetahuan SDM tentang sejarah dan keberadaan keberadaan situs.
Ketrampilan SDM untuk menyongsong perkembangan kawasan mendatang .
Peningkatan kualitas produk kerajinan tangan agar dapat dimaknai sebagai artefak
bernilai ekonomi dan sosial .
Kehidupan keseharian masyarakat mencerminkan inti budaya adat bersendikan
Syarak dan Syarak bersendikan Kitabullah.
Nilai nilai dan norma budaya masyarakat berpedoman kepada norma Agama Islam.
Pengelolaan berkelanjutan agar pengembangan situs percandian dapat meminimalisir
terjadinya konflik akibat dihidupkannya kembali ritual keagamaan (Budha).

5.9.3 Aspek Sumber Daya Ekonomi
Untuk mendukung dan meningkatkan ekonomi masyarakat sekitar kawasan, maka potensi
yang perlu dikembangkan, antara lain:
Penyediaan sarana oleh masyarakat sekitar seperti tempat penginapan (homestay dan
losmen), rumah makan, sarana transportasi (perahu, ojek, delman), dan fasilitas
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
5-53
wisata lainnya merupakan beberapa manfaat dari adanya permukiman penduduk di
kawasan wisata.
Pola pengelolaan usaha pertanian masih tradisional untuk dikembangkan dengan
perspektif agrobisnis.
Usaha perkebunan yang belum memberikan nilai tambah yang tinggi bisa
dikembangkan dengan agrowisata.
Perlu dioptimalkan tingkat investasi karena rendahnya tingkat investasi swasta di
daerah ini, tidak lepas dari berbagai masalah kebijakan yang belum sepenuhnya
menarik bagi investor dan tidak hanya bertumpu pada investasi pemerintah.
Nilai ICOR (incremental capital output ratio) di Provinsi Jambi relatif tinggi,
mengindikasikan pemanfaatan modal dalam kegiatan produksi kurang efisien (kurang
produktif).

5.9.4 Sumber Daya Daya Buatan
Pengembangan kawasan perlu dioptimalkan dari sisi supply karena belum
dikembangkannya kegiatan-kegiatan pendukung (khususnya wisata) kawasan secara
terencana dan terintegrasi dengan kompleks percandian (termasuk di dalamnya
menapo-menapo) yang memerlukan kebijakan konservasi.
Pengembangan kawasan menjadi salah satu obyek yang berciri wisata budaya, sebagai
tempat pembelajaran tentang upaya konservasi.
Selain potensi utama Kawasan Percandian Muaro Jambi sebagai kawasan arkeologis-
cagar budaya (kompleks percandian) yang memiliki berbagai keunikan dari berbagai
pemanfaatan yang disandangnya, yaitu: kepentingan arkeologi, kepentingan
pertanian/perkebunan/kehutanan, dan perikanan, Kepentingan pariwisata, dan
kepentingan ekologis


BAB 6 ISU STRATEGIS
KAWASAN CANDI MUARO
JAMBI


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
6-1
Perumusan isu strategis di kawasan wisata Candi Muaro Jambi akan dimulai dari
identifikasi terhadap potensi/kekuatan, kelemahan/masalah, peluang dan
tantangan/ancaman

6.1 Potensi/Kekuatan
Potensi pengembangan pada Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi:
1. Keberadaan benda cagar budaya di kawasan perjambian Muaro Jambi yang sedang
diusulkan sebagai WARISAN DUNIIA di bawah UNESCO dengan tentatif list 5464
tahun 2009(walaupun belum ditetapkan sebagai Cagar Budaya nasional atau provinsi)
dapat dikembangkan sebagai daya tarik wisata utama berbasis budaya dengan tetap
menekankan pada aspek pelestarian cagar budaya yang mencakup aspek
pengembangan dan pemanfaatan cagar budaya.
2. Dengan adanya kebun masyarakat dengan komoditi unggulan buah durian dan duku
dapat dikembangkan menjadi zona agrowisata yang pengembangannya dapat
diintegrasikan dengan zona cagar budaya.
3. Keberadaan rawa/danau merupakan potensi besar untuk dikembangkan untuk
menjadi zona wisata tirta, disamping sebagai kolam ritensi untuk menampung
limpahan air dari Sungai Batang hari sebagai salah satu upaya untuk meminimalkan
ancaman banjir.
4. Terdapatnya kanal-kanal kuno yang dapat difungsikan kembali sebagai jalur
transportasi internal (jalur wisata air)

6.2 Masalah/Kelemahan
Masalah pengembangan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi:
1. Belum adanya penetapan sistem zonasi sesuai dengan Undang-undang No. 11 Tahun
2010 tentang Cagar Budaya pasal 72-74, mengakibatkan belum/tidak adanya landasan
hokum untuk melindungi benda cagar budaya dari proses kerusakan yang berasal dari
kegiatan atau pemanfaatan ruang yang ada di sekitarnya. Dari 14 (empat belas) candi
yang ada, terdapat 3 (tiga) candi yang terancam rusak oleh keberadaan stockpile batu
bara yang terlalu dekat yaitu Candi Teluk 1 dan 2 serta Candi Cina. Untuk itu perlu
diusulkan di dalam rencana tata ruang ini zona inti dan penyangga yang akan menjadi
landasan penetapan sistim zonasi cagar budaya.
2. Terbatasnya jalan masuk menuju kawasan wisata candi.Lokasi candi tidak terlalu jauh
dari Kota Jambi, karena hanya berjarak sekitar 30 kilometer atau sekitar 30 menit
menggunakan kendaraan bermotor. Sejak awal 2012 jumlah pengunjung Candi Muaro
Jambi semakin bertambah setiap bulannya. Rata-rata pengunjung mencapai 6.000
orang dan didominasi oleh wisatawan lokal.Ramainya pengunjung pada saat hari libur
nasional membuat ruas jalan menuju Candi Muaro Jambi macet hingga berjam-jam.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
6-2
Karena satu-satunya ruas jalan menuju candi sangat kecil dengan lebar perkerasan +5
meter danhanya bisa dilalui dua mobil. Untuk itu perlu dikembangkan jalan masuk
alternatif menuju ke kawasan wisata untuk mengantisipasi makin meningkatnya arus
lalu lintas sebagai akibat dari pengembangan kegiatan pariwisata dimasa yang akan
datang disamping mengembangkan dan meningkatkan jalan yang berada di dalam
kawasan.

6.3 Peluang
1) Jarak yang relatif dekat (kurang lebih 1 jam perjalanan berkendaraan) dari Kota Jambi
yang berperan sebagai PKN. Dengan jumlah penduduk Kota Jambi saat ini mencapai
sekitar 700.000 jiwa, maka ini merupakan potensi pasar yang cukup besar untuk
wisatawan lokal. Jika Candi Muaro Jambi ditetapkan sebagai cagar budaya nasional
dan sebagai salah satu World Heritage oleh UNESCO, maka potensi pasar wisatawan
nasional dan wisatawan asing yang akan mengunjungi Kawasan Wisata Candi Muaro
Jambi akan makin besar lagi dan salah satu konsekuensinya adalah perlunya
mengembangkan banyak alternatif jalan masuk menuju ke kawasan tersebut.
2) Belum adanya daya tarik wisata di Kota Jambi dan sekitarnya yang kuat
mengakibatkan kunjungan wisatawan terutama akan berkunjung di Kawasan Wisata
Candi Muaro Jambi.
3) Kelengkapan fasilitas pendukung pariwisata di Kota Jambi seperti fasilitas akomodasi
dan ruang pertemuan / konferensi mengakibatkan tidak / kurang perlunya untuk
membangun fasilitas sejenis di dalam Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi sehingga
hal ini dapat mengurangi tekanan terhadap lahan demi terjaganya kelestarian Cagar
Budaya Candi Muaro Jambi.
4) Besarnya potensi perikanan Sungai Batang hari yang dapat menjadi landasan untuk
mengembangkan kegiatan rekreasi dan pariwisata yang memanfaatkan potensi ini.

6.4 Tantangan/Ancaman
1) Banjir dari Sungai Batang Hari. Untuk menekan dampak banjir terhdap pengembangan
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi perlu dikembangkan sistem prasarana dan sistem
pengendali banjir, antara lain dengan mengembangkan kolam retensi / polder yang
dalam jangka panjang bisa dikembangkan menjadi salah satu daya tarik wisata buatan
dan kanal banjir, disamping membangun tanggul/turap di sepanjang Sungai Batang
hari di kawasan wisata Candi Muaro Jambi.
2) Adanya potensi tekanan penduduk yang besar, terutama terhadap benda-benda cagar
budaya yang ada di dalam Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi. Untuk itu perlu
ditetapkan Zona Inti dan Zona Penyangga dari benda cagar budaya serta mengalihkan
perkembangan permukiman ke zona pengembangan dan zona penunjang.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
6-3
3) Dampak dari keberadaan stockpile batubara terhadap candi-candi yang ada. Ada 7
perusahaan tambang yang mendirikan stockpile di kawasan percandian Muaro Jambi.
keberadaan stockpile tersebut tentu sangat mengganggu lingkungan cagar budaya
yang menjadi kebanggaan warga Jambi. Akibat langsung berdirinya stockpile adalah
pelapukan batuan candi.Bila kegiatan penumpukan batubara itu masih tetap
beroperasi, maka jangan heran bila situs candi Muaro Jambi yang merupakan bukti
sejarah itu akan punah, dan Jambi tidak akan mempunyai bukti lagi peninggalan
sejarah Kerajaan Melayu dan Sriwijaya. Dalam jangka panjang stockpile batu bara ini
perlu dialihkan ke lokasi lain yang jauh dari kawasan wisata setelah berakhirnya izin
lokasi (jika stockpile tersebut memiliki izin pemanfatan ruang). Bagi stockpile yang
belum/tidak memiliki izin pemanfaatan ruang atau izin pemanfaatan ruangnya telah
berakhir dapat dilakukan penertiban sebagai upaya untuk melestarikan benda cagar
budaya yang ada di dalam kawasan.

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
6-4
Gambar 6.1 Peta Analisis Kawasan Wisata



LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
6-5
Dari uraian potensi, masalah, peluang dan tantangan yang telah disebutkan di atas maka
isu strategis yang terdapat di dalam kawasan Candi Muaro Jambi dan menjadi prioritas
utama untuk diatasi adalah sebagai berikut:
1. Besarnya potensi kerusakan benda cagar budaya yang berasal dari pemanfaatan ruang
di sekitarnya.
2. Belum adanya penetapan system zonasi yang menjadi dasar hukum untuk melindungi
cagar budaya.
3. Banjir dari Sungai Batang hari yang hamper setiap tahun mengancam kawasan wisata.
Gambar 6.2 Peta Isu Strategis



BAB 7 TUJUAN, KEBIJAKAN DAN
STRATEGI PENATAAN
RUANG KAWASAN
WISATA CANDI MUARO
JAMBI


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-1
Pada Bab ini akan dirumuskan 2 (dua) substansi utama :
1. Rumusan tujuan penataan ruang dan
2. Rumusan kebijakan dan strategi penataan ruang

7.1 Tujuan Penataan Ruang
Perumusan tujuan penataan ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi berdasarkan pada:
1. Perumusan tujuan dari perundangan yang terkait
2. Perumusan yang tertuang di dalam Perda RTRW Provinsi Jambi
3. Perumusan yang tertuang di dalam Raperda RTRW Kabupaten Muaro Jambi, dan
4. Isu isu strategis yang telah dirumuskan di Bab 6 terdahulu
Di dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang Pasal 3
disebutkan bahwa penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang
wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan berlandaskan wawasan
nusantara dan ketahanan nasional dengan:
a. Terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan,
b. Terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya
buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia, dan
c. Terwujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap
lingkungan akibat pemanfaatan ruang
Di dalam undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 Tentang Kepariwisataan, di dalam Pasal
4 disebutkan beberapa tujuan yang ada kaitannya dengan pengembangan kawasan wisata,
termasuk di dalamnya Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi sebagai berikut :
a. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi
b. Meningkatkan kesejahteraan rakyat
c. Melestarikan alam, lingkungan dan sumber daya, dan
d. Memajukan kebudayaan alam
Di dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya, di dalam pasal 3
disebutkan beberapa tujuan yang ada kaitannya dengan pengembangan kawasan wisata,
termasuk di dalamnya Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi, sebagai berikut :
a. Melestarikan warisan kebudayaan bangsa dan warisan umat manusia
b. Melestarikan kesejahteraan rakyat, dan
c. Mempromosikan warisan budaya bangsa kepada masyarakat internasional
Di dalam Perda RTRW Provinsi Jambi dirumuskan tujuan penataan ruang sebagai
berikut : Penataan ruang wilayah Provinsi bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah
yang harmonis dan merata berbasis pengelolaan sumberdaya alam dan infrastruktur
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-2
secara optimal dan berkelanjutan. Di dalam Raperda RTRW Kabupaten Muaro Jambi
disebutkan tujuan penataan ruang wilayah kabupaten bertujuan untuk mewujudkan
Kabupaten Muaro Jambi yang kompetitif, sejahtera dan mandiri berbasis agribisnis dan
ekonomi kerakyatan yang berwawasan lingkungan, dinamis dan beretika serta
menjunjung tinggi supremasi hukum, budaya dan adat istiadat.
Dengan memperhatikan beberapa landasan tersebut di atas serta 3 (tiga) isu strategis
yang telah dikemukakan di Bab 6, maka tujuan penataan ruang kawasan wisata Candi
Muaro Jambi adalah
Terwujudnya kawasan wisata yang kompetitif berbasis pelestarian cagar budaya
yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan

7.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang
Perumusan kebijakan dan strategi penataan ruang di Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
dilandasi atas pertimbangan sebagai berikut :
1. Tujuan penataan ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
2. Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Provinsi Jambi dan Kabupaten
Muaro Jambi
3. Kebijakan dan strategi penataan ruang yang terkait yang terdapat di dalam Perda
RTRW Provinsi Jambi dan Raperda RTRW Kabupaten Muaro Jambi
Adapun sasaran yang ingin dicapai dari perumusan kebijakan dan strategi penataan ruang
kawasan wisata Candi Muaro Jambi adalah sebagai berikut :
1. Jumlah kunjungan wisatawan local, nusantara (Wisnus) dan mancanegara
(Wisman) makin meningkat
2. Benda-benda cagar budaya sebagai warisan budaya bangsa dan umat manusia
makin terlindungi, termanfaatkan dan berkembang
3. Aman dari ancaman bencana alam, terutama dari ancaman banjir Sungai
Batanghari
4. Termanfaatkannya sumber daya alam dan sumber daya manusia secara optimal
untuk pengembangan sector pariwisata
5. Menjadi salah satu kawasan yang dapat memacu pertumbuhan ekonomi di
Provinsi Jambi umumnya dan di Kabupaten Muaro Jambi khususnya
Rumusan RPJM Provinsi Jambi dapat dilihat sebagai berikut:
A. Program Pembangunan:
1. Meningkatkan kualitas dan ketersediaan infrastruktur pelayanan umum:
a. Program pengendalian banjir
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-3
b. Program pembangunan talud/turap dan bronjong
c. Program pembangunan saluran drainase
d. Program pembangunan jalan dan jembatan
e. Program inspeksi jalan dan jembatan
f. Program pengembangan lalu lintas jalan
2. Meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan, kehidupan beragama dan
berbudaya:
a. Program pengembangan nilai budaya
b. Program pengelolaan kekayaan budaya
c. Program pengelolaan keragaman budaya
d. Program pengembangan kerjasama pengelolaan kekayaan budaya
3. Meningkatkan perekonomian daerah dan pendapatan masyarakat berbasis
agribisnis dan agroindustri:
a. Program pengembangan pemasaran pariwisata
b. Program pengembangan destinasi pariwisata
c. Program pengembangan kemitraan
4. Meningkatkan pengelolaan sumberdaya alam yang optimal dan berwawasan
lingkungan:
a. Program pengendalian dan pengrusakan lingkungan
b. Program perlindungan dan konservasi sumberdaya alam
c. Program pembinaan dan pengawasan lingkungan dan pertambangan
B. Program Lintas Bidang dan SKPD:
1. Pengembangan revitalisasi Sungai Batanghari
2. Pengembangan kawasan konservasi
3. Pengembangan bandar udara Sultan Thaha
Rumusan RPJM Kabupaten Muaro Jambi dapat dilihat sebagai berikut:
1. Meningkatkan kerukunan hidup beragama dan masyarakat yang harmonis, aman,
damai dan demokratis dengan fokus:
a. Program pengembangan nilai budaya
b. Program pengelolaan keragaman budaya
c. Program pengembangan kerjasama pengelolaan kekayaan budaya
2. Peningkatan tata kelola Pemerintahan Daerah yang baik dan akuntabel, dengan fokus:
a. Program perencanaan pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh
3. Meningkatkan dan mengembangkan ekonomi kerakyatan, investasi dan pariwisata
daerah, dengan fokus:
a. Program pembinaan dan pengawasan pertambangan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-4
b. Program pengawasan dan penertiban kegiatan penambangan rakyat yang
berpotensi merusak lingkungan
c. Program pengendalian pencemaran dan pengrusakan lingkungan hidup
d. Program pengendalian pencemaran dan perusakan lingkungan
e. Program pengelolaan konservasi sungai, danau dan sumber daya lainnya
f. Program pengembangan pemasaran wisata
g. Program pengembangan destinasi pariwisata
h. Program pengembangan kemitraan pariwisata
i. Progam pengembangan kekayaan budaya
j. Program pengembangan nilai budaya
4. Meningkatkan dan mengembangan infrastruktur wilayah dan utilitas lainnya dengan
fokus:
a. Program pembangunan jalan dan jembatan
b. Program rehabilitasi jalan dan jembatan
c. Program pembangunan drainase dan gorong-gorong
d. Program pengendalian banjir
e. Program perencanaan pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh
f. Program perencanaan pembangunan daerah rawan bencana
Kebijakan penataan ruang di dalam Perda RTRW Provinsi Jambi yang mempunyai kaitan
langsung dengan perencanaan kawasan wisata Candi Muaro Jambi adalah sebagai berikut :
a. Pengembangan ekonomi sektor primer, sekunder dan tersier sesuai daya dukung
wilayah;
b. Pengoptimalisasian pemanfaatan kawasan budi daya untuk mendukung
pengembangan ekonomi daerah;
c. Penetapan kawasan lindung untuk menjaga kelestarian sumberdaya alam secara
terpadu dengan provinsi yang berbatasan.
Adapun strategi penataan ruang yang diperkirakan memiliki dampak terhadap
perkembangan kawasan wisata Candi Muaro Jambi adalah :
1. Meningkatkan dan mengembangkan kegiatan sector unggulan pada kawasan
strategis antara lain pertanian, perkebunan, pertambangan, perikanan dan
pariwisata
2. Meningkatkan pemanfaatan kawasan budidaya sesuai dengan kapasitas daya
dukung lingkungan
3. Meningkatkan dan menetapkan perkotaan Sengeti menjadi PKW yang
dipromosikan (PKWp) untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa
kabupaten
Atas dasar pertimbangan tersebut di atas, maka kebijakan penataan ruang Kawasan
Wisata Candi Muaro Jambi dapat diuraikan sebagai berikut :
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-5
1. Pengembangan sistem pusat pelayanan wisata, transportasi dan prasarana
pendukung pariwisata yang komprehensif dan terintegrasi secara eksternal dan
internal
2. Pengembangan potensi daya tarik wisata budaya, alam dan buatan manusia secara
optimal, terintegrasi dan berbasis daya dukung lingkungan hidup.
Strategi pengembangan sistem pusat pelayanan wisata, transportasi dan prasarana
pendukung pariwisata yang komprehensif dan terintegrasi secara eksternal dan internal
dapat diuraikan sebagai berikut :
a. meningkatkan aksesbilitas kawasan wisata Candi Muaro Jambi secara eksternal
dan internal;
b. mengembangkan sistem pusat-pusat pelayanan wisata yang terpadu dan hirarkis
di dalam kawasan;
c. mengembangkan sistem pengendalian banjir yang terpadu internal dan eksternal;
d. mengembangkan sistem prasarana pendukung pariwisata yang terpadu; dan
e. mengembangkan kanal-kanal kuno sebagai jalur wisata air.
Strategi pengembangan potensi daya tarik wisata budaya, alam dan buatan manusia
secara optimal, terintegrasi dan berbasis daya dukung lingkungan hidup dapat diuraikan
sebagai berikut :
a. Menetapkan benda cagar budaya sebagai zona inti yang berperan sebagai daya
tarik wisata budaya utama dan melindungi dari kerusakan permanen akibat
pemanfaatan ruang lain di sekitarnya;
b. Mengembangkan perkebunan rakyat dengan komoditi unggulan durian dan duku
sebagai kawasan agrowisata;
c. Mengembangkan rawa/danau sebagai daya tarik wisata tirta dan kolam retensi
banjir;
d. Mengalihkan stockpile batubara sebagai kawasan pendukung pariwisata;
e. Membatasi pengembangan pemanfaatan ruang yang tidak bersifat komplementer
dengan pengembangan kawasan wisata dan berpotensi mengancam kerusakan
benda cagar budaya yang belum digali.
Lihat tabel 7.1 dan gambar berikut:









LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-6
Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
Tujuan : Terwujudnya kawasan wisata yang kompetitif berbasis pelestarian cagar
budaya yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan
Kebijakan Strategi
1. Pengembangan sistem pusat
pelayanan wisata,
transportasi dan prasarana
pendukung pariwisata yang
komprehensif dan terintegrasi
secara eksternal dan internal
a. meningkatkan aksesbilitas kawasan wisata Candi Muaro
Jambi secara eksternal dan internal;
b. mengembangkan sistem pusat-pusat pelayanan wisata
yang terpadu dan hirarkis di dalam kawasan;
c. mengembangkan sistem pengendalian banjir yang
terpadu internal dan eksternal;
d. mengembangkan sistem prasarana pendukung
pariwisata yang terpadu; dan
e. mengembangkan kanal-kanal kuno sebagai jalur wisata
air.
2. Pengembangan potensi daya
tarik wisata budaya, alam dan
buatan manusia secara
optimal, terintegrasi dan
berbasis daya dukung
lingkungan hidup
a. Menetapkan benda cagar budaya sebagai zona inti yang
berperan sebagai daya tarik wisata budaya utama dan
melindungi dari kerusakan permanen akibat
pemanfaatan ruang lain di sekitarnya;
b. Mengembangkan perkebunan rakyat dengan komoditi
unggulan durian dan duku sebagai kawasan agrowisata;
c. Mengembangkan rawa/danau sebagai daya tarik wisata
tirta dan kolam retensi banjir;
d. Mengalihkan stockpile batubara sebagai kawasan
pendukung pariwisata;
e. Membatasi pengembangan pemanfaatan ruang yang
tidak bersifat komplementer dengan pengembangan
kawasan wisata dan berpotensi mengancam kerusakan
benda cagar budaya yang belum digali.

Tujuan dan Kebijakan Penataan Ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi

LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
7-7
Kebijakan-1 dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi


Kebijakan-2 dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
8-1
BAB 8 RENCANA STRUKTUR DAN
POLA RUANG




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
8-2
8.1 Rencana Struktur Ruang
Rencana struktur ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi ditetapkan dalam rangka
mendukung upaya pelestarian dan pengembangan Kawasan Candi Muaro Jambi sebagai
kawasan cagar budaya nasional dan warisan budaya dunia.
Rencana struktur ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi terdiri atas:
1. rencana sistem pusat kegiatan wisata;
2. rencana sistem jaringan transportasi; dan
3. rencana jaringan prasarana lain.
Rencana Struktur Ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
Struktur Ruang Rencana Pengembangan
A. Pusat Kegiatan Wisata 1. Pusat Pelayanan Wisata Primer di Desa Muaro
Jambi
2. Pusat Pelayanan Wisata Sekunder di Desa Dusun
Baru dan Kemingking Luar
B. Sistem Jaringan Prasarana Utama 1. Jalan strategis nasional
2. Jalan kolektor primer (jalan lingkar)
3. Jalan kolektor sekunder (jalan baru)
4. Jalur wisata air (kanal kuno)
5. Terminal Tipe C
6. Stasiun kereta api
7. Dermaga sungai
8. Parkir dan Shelter
C. Sistem Jaringan Prasarana Lainnya 1. Sumber air baku: Sungai Batanghari
2. Kanal banjir
3. Kolam retensi/polder
4. Jaringan listrik SUTM 20 KVA
5. Sistem jaringan telekomunikasi
6. TPS, IPAL dan IPLT

8.1.1 Rencana Pusat Kegiatan Wisata
Direncanakan terdapat 3 (tiga) pusat pelayanan wisata:
1. Pusat Pelayanan Wisata Primer di 1 (satu) lokasi, yaitu di Pusat Desa Muaro Jambi
2. Pusat Pelayanan Wisata Sekunder di 2 (dua) lokasi, yaitu di Desa Dusun Baru dan
Kemingking Luar.
Lebih jelasnya mengenai rencana pusat kegiatan wisata di Kawasan Candi Muaro Jambi
dapat dilihat pada Peta 8.1.
Pusat pelayanan wisata ini merupakan pusat kegiatan rekreasi keluarga dan olahraga,
pusat perdagangan dan jasa, pusat pemerintahan desa dan kegiatan lainnya yang selaras
dengan upaya pelestarian benda Cagar Budaya Candi Muaro Jambi.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
8-3
Fasilitas minimal yang sebaiknya ada di pusat pelayanan wisata ini adalah sebagai berikut:
1.

8.1.2 Rencana Sistem Jaringan Transportasi
Direncanakan 3 (tiga) pintu masuk utama, yaotu melalui Dusun Baru, Danau Lamo dan
Desa Muaro Jambi untuk menampung meningkatnya arus kunjungan wisatawan lokal,
nusantara dan mancanegara ke Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi. Selain itu perlu
dibangun terminal Tipe C dan stasiun kereta api.
Direncanakan jalan lingkar yang berfungsi sebagai jalan kolektor primer untuk melayani
arus lalu lintas utama di dalam kawasan. Jalan ini juga direncakan sebagai jalur khusus
angkutan massal dengan ukuran kendaraan kecil-sedang.
Direncanakan jalan baru dengan fungsi sebagai jalan kolektor sekunder untuk
mengintegrasikan daya tarik wisata dan alam.
Direncanakan jalur wisata air dengan merevitalisasi kanal-kanal kuno sebagai prasarana
transportasi air.
Lihat Peta 8.1 dan 8.2
Direncanakan pembangunan/peningkatan dermaga sungai di Desa Muaro Jambi dengan
alur pelayaran:
a) Desa Muaro Jambi Desa Kemingking Dalam
b) Desa Muaro Jambi Desa Teluk Jambu
c) Desa Muaro Jambi Desa Dusun Mudo.

8.1.3 Rencana Jaringan Prasarana Lain
Sumber air baku utama direncanakan berasal dari Sungai Batanghari. Standar kualitas air
baku untuk air bersih dari Depertemen Kesahatan dan pembangunan SPAM Sungai
Batanghari di Desa Muaro Jambi.
Untuk menekan dampak banjir Sungai Batanghari ke kawasan wisata direncanakan:
a) Normalisasi sungai melalui pembangunan kanal banjir
b) Peningkatan fungsi rawa/danau menjadi kolam retensi
c) Pembangunan tanggul/turap di sepanjang Sungai Batanghari
d) Mengembangkan sempadan sungai menjadi RTH
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
8-4
Direncanakan pembangunan sistem jaringan telekomunikasi berupa jaringan kabel dan
nirkabel (menara telekomunikasi dan BTS)
Direncanakan pembangunan:
a) Tempat Penampungan Sampah Sementara (TPS)
b) Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL)
c) Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT)
Lihat Peta 8.2


8.2 Rencana Pola Ruang
8.2.1 Rencana Kawasan Lindung




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-1
BAB 9 ARAHAN PEMANFAATAN
RUANG KAWASAN
WISATA CANDI MUARO
JAMBI


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-2
Arahan pemanfaatan ruang terdiri dari indikasi program utama indikasi sumber
pendanaan, indikasi pelaksana kegiatan dan waktu pelaksanaan.
Indikasi program utama terdiri dari:
1. Indikasi program utama perwujudan struktur ruang yang meliputi indikasi program
untuk perwujudan sistem pusat kegiatan dan perwujudan sistem jaringan
transportasi, telekomunikasi, jaringan energi, jaringan sumberdaya air, penyediaan air
minum, jaringan drainase, pengelolaan air limbah dan pengelolaan persampahan.
2. Indikasi program utama perwujudan pola ruang yang meliputi indikasi program untuk
perwujudan kawasan lindung dan perwujudan kawasan budidaya. Indikasi program
untuk perwujudan kawasan lindung akan terdiri atas kawasan yang memberikan
perlindungan terhadap kawasan bawahannya, perlindungan setempat dan suaka alam.
Indikasi program untuk perwujudan kawasan budidaya terdiri atas kawasan
pariwisata, pertanian dan permukiman.

9.1 Indikasi Program Utama Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
A. Batasan Pengertian
Indikasi program pengembangan merupakan gambaran awal mengenai program-
program penting bersifat strategis, yang minimal perlu dilaksanakan untuk
mewujudkan tujuan pengembangan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi, berdasarkan
rencana tata ruang yang telah disusun. Sebagai gambaran awal, penyajian indikasi
program dimaksud juga belum menggunakan format dan struktur program baku yang
digunakan Pemerintah Provinsi. Oleh sebab itu, indikasi program yang disusun masih
perlu dikembangkan dan dijabarkan secara lebih lengkap dan menyeluruh sesuai
format dan struktur program baku yang digunakan. Dalam kaitannya dengan rencana-
rencana dan program-program pembangunan daerah yang lain, maka indikasi
program yang disusun akan lebih berfungsi sebagai masukan dan atau acuan
khususnya di dalam penyusunan Program Jangka Menengah (PJM) dan Program
Jangka Tahunan (PJT).
B. Dasar Pertimbangan Penyusunan
Indikasi Program Pengembangan KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI disusun
dengan mengacu pada keseluruhan substansi rencana tata ruang yang telah diuraikan
pada Bab 8 sebagai dasar pertimbangan. Dalam perumusannya juga dengan
memperhatikan kebijakan, skenario dan strategi pengembangan wilayah sebagaimana
yang telah diuraikan dalam Bab 7.
Beberapa paradigma baru yang berkembang juga diperhatikan dan dijadikan sebagai
dasar pertimbangan tambahan, yaitu sebagai berikut:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-3
1. Terjadinya pergeseran peran pelaku pembangunan sejalan dengan fenomena
globalisasi.
2. Seperti diketahui, sejak awal dekade 90-an telah terjadi perubahan dalam pola
investasi dan penyelenggaraan kegiatan pembangunan yang ditandai dengan
semakin menguatnya peran sektor swasta dan masyarakat. Berdasarkan
kecenderungan ini, peran Pemerintah akan semakin berkurang dan akan bergeser
dari posisi sebagai provider menjadi enabler di masa depan.
3. Pelaksanaan otonomi daerah dan perimbangan keuangan antara Pusat dengan
Daerah.
4. Dengan dilaksanakan otonomi pada tahun 2001 kedudukan dan kewenangan
Daerah (Provinsi, Kabupaten, dan Kota) telah berubah. Kewenangan Provinsi
sebagai Daerah Otonom diatur dalam UU No. 32/2004. Indikasi program
pengembangan KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI pada prinsipnya tidak
keluar dari kewenangan yang telah diatur dalam peraturan perundangan tersebut.
5. Adanya beberapa kebijakan baru pembangunan nasional pada pasca reformasi.
6. Selain pelaksanaan otonomi daerah, pada pasca reformasi juga terdapat beberapa
kebijakan baru yang diambil Pemerintah sebagai koreksi terhadap kebijakan
pemerintahan di masa yang lalu, antara lain kebijakan pemanfaatan potensi SDA
kelautan dan pemberdayaan ekonomi rakyat. Kebijakan nasional ini harus
dilaksanakan di daerah, oleh karena itu juga perlu diperhatikan dalam
merumuskan indikasi program pengembangan KAWASAN WISATA CANDI MUARO
JAMBI.

C. Skala Prioritas Indikasi Program
Dengan adanya sekian banyak program yang harus ditangani, maka perlu disusun
skala prioritas sesuai tingkat kepentingan, kebutuhan dan urgensinya. Skala prioritas
dalam indikasi program pengembangan KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI
diklasifikasikan atas prioritas tinggi dan prioritas sedang. Skala prioritas tinggi
diberikan pada dengan ketegori sebagai berikut:
1. Program-program yang ditujukan untuk menangani permasalahan-permasalahan
yang bersifat segera atau mendesak (urgen).
2. Program-program yang merupakan penjabaran dan pelaksanaan dari kebijakan
pembangunan yang digariskan pada tingkat nasional dan dilaksanakan di daerah.
3. Program-program yang merupakan penjabaran dan pelaksanaan dari program-
program pembangunan yang diprioritaskan dalam Pola Dasar Pembangunan
Daerah.
4. Program-program yang ditujukan untuk memperkuat kerangka landasan dan
untuk mewujudkan struktur perekonomian wilayah yang lebih andal dan tangguh.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-4
5. Program-program yang ditujukan untuk mendukung dan mengembangkan
sektor/sub-sektor ekonomi dan produk-produk unggulan daerah.
6. Program-program yang ditujukan untuk memperkuat struktur tata ruang wilayah
dan program pemanfaatan ruang dalam rangka mendukung perkembangan
perekonomian wilayah.
7. Program-program yang merupakan kelanjutan dari program skala prioritas tinggi
yang dilaksanakan pada tahun/ tahun-tahun sebelumnya.
8. Program-program dalam rangka operasi dan pemeliharaan berbagai prasarana
dan sarana dasar wilayah untuk menjaga kondisi fisik dan mengoptimalkan fungsi
pelayanannya.
Kegiatan-kegiatan proyek yang tidak termasuk dalam kategori yang telah disebut,
masuk dalam kelompok skala prioritas sedang.

9.2 Daftar Indikasi Program Utama
Daftar indikasi program pengembangan KAWASAN WISATA CANDI MUARO JAMBI
berdasarkan format dan struktur yang telah dikemukakan dapat dilihat dalam Tabel 9.1 di
beberapa halaman berikut. Dari Tabel dapat dilihat bahwa program yang disusun lebih
banyak bersifat dan berdimensi fisik-tata ruang. Hal ini merupakan konsekuensi logis dari
kewenangan yang dimiliki sesuai penetapan UU No. 32/2004.
Sebagaimana disebutkan dalam UU No. 32/2004, kewenangan Kabupaten sebagai Daerah
Otonom mencakup kewenangan dalam bidang pemerintahan tertentu lainnya. Yang
dimaksud bidang pemerintahan tertentu lainnya ini mencakup:
1. Perencanaan dan pengendalian pembangunan secara makro,
2. Pelatihan bidang tertentu,
3. Alokasi sumber daya manusia potensial,
4. Penelitian yang mencakup wilayah Provinsi,
5. Pengelolaan pelabuhan regional,
6. Pengendalian lingkungan hidup,
7. Promosi dagang dan budaya/ pariwisata,
8. Penanganan penyakit menular dan hama tanaman, serta
9. Perencanaan tata ruang Provinsi.


LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-1
Indikasi Program Utama Lima Tahunan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi Tahun 2014-2034
No Indikasi Program
Sumber
Pendanaan
Instansi
Penanggung
Jawab
Waktu Pelaksanaan
I II III IV
2014-
2019
2019-
2024
2024-
2029
2029-
2034
A. PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG KAWASAN (lihat peta 8.1 dan 8.2)
A.I. Perwujudan sistem pusat kegiatan wisata
1 Pengembangan dan penataan pusat kegiatan wisata primer yang meliputi :
APBD I Pemprov Jambi

a. Penyusunan rencana tapak dan studi kelayakan
b. peningkatan dan pembangunan fasilitas pendukung pariwisata
A.II. Perwujudan sistem jaringan prasarana utama
2 Pengembangan jaringan jalan kolektor primer (K1) ruas simpang candi muaro jambi
Desa baru - pusat wisata/Desa Muaro Jambi - Desa Danau lamo (jalan lingkar)
APBD I Pemprov Jambi

3 Peningkatan jalan lokal primer dan jalan lingkungan APBD II Pemkab Muaro
Jambi
4 Pembangunan stasiun kereta api APBN Kemenhub
5 Pembangunan terminal penumpang tipe C APBD II Pemkab Muaro
Jambi
6 Pembangunan dan peningkatan dermaga sungai APBD II Pemkab Muaro
Jambi
7 Pembangunan sentral parkir khusus APBD I Pemprov Jambi
8 Pembangunan shelter APBD II Pemkab Muaro
Jambi
9 Revitalisasi kanal kuno menjadi jalur wisata air APBD I Pemprov Jambi
10 Peningkatan jalan ruas Kota Jambi - Dusun Baru - Danau Lamo - Muara Sabak
menjadi jalan strategis nasional
APBN Kemen PU

11 Pembukaan jalur khusus angkutan Massal APBD I Pemprov Jambi
A.III. Perwujudan sistem jaringan prasarana lainnya
12 Pembangunan kanal banjir (kanal primer)
APBN dan
APBD I
Kemen PU dan
Pemprov Jambi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-2
No Indikasi Program
Sumber
Pendanaan
Instansi
Penanggung
Jawab
Waktu Pelaksanaan
I II III IV
2014-
2019
2019-
2024
2024-
2029
2029-
2034
13 Revitalisasi rawa/danau menjadi kolam retensi APBD I Pemprov Jambi
14 Pengembangan dan peningkatan kualitas pengamanan sungai Batang Hari APBD I Pemprov Jambi
15 Penetapan wilayah sempadan sungai Batang Hari sebagai kawasan lindung APBD I Pemprov Jambi
16 Pembangunan tempat pengolahan sampah terpadu (TPST) APBD II Pemkab Muaro
Jambi
17 Pengembangan sistem pengelolaan sampat terpadu dengan prinsip 3R (reduse,
reuse, recycle)
APBD II Pemkab Muaro
Jambi

18 Pengembangan penyediaan sistem air minum (SPAM) batang hari APBD I Pemprov Jambi
19 Pengembangan sistem pengolahan air limbah mencakup IPAL, IPLT, dan kakus
umum
APBD I Pemprov Jambi

20 Pengembangan jaringan listrik dan PLTD Kecamatan Muaro Sebo BUMN PLN
21 Pembangunan PLTS APBD I Pemprov Jambi
22 Pembangunan menara telekomunikasi atau BTS (Base Transeiver Station) BUMN PT. Teklom
B. PERWUJUDAN POLA RUANG KAWASAN (lihat peta 8.3)
B.I Perwujudan Kawasan Lindung
1 Penentuan dan penetapan batas deliniasi zona inti dan penyangga candi APBD I Pemprov Jambi
2 Penyusunan RTBL (Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan)dan DED candi beserta
zona penyangganya
APBD II
Pemkab Muaro
Jambi
3 Penyiapan konslidasi lahan untuk penyediaan padang rumput area candi APBD I Pemprov Jambi
4 Perlindungan dan rehabilitasi bangunan candi dan benda cagar budaya yang lain APBD I Pemprov Jambi

5 Penetapan dan pengembangan zona sempadan sungai Batang Hari sebagai kawasan
pendukung pariwisata berbasis konservasi lingkungan
APBD II
Pemkab Muaro
Jambi
6 Menetapkan dan mengembangkan zona sempadan rawa/danau sebagai kawasan
pendukung pariwisata berbasis konservasi lingkungan
APBD II
Pemkab Muaro
Jambi
B.II. Perwujudan Kawasan Budidaya
7 Penyusunan RDTR dan RTBL serta DED zona wisata APBD I Pemprov Jambi
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
9-3
No Indikasi Program
Sumber
Pendanaan
Instansi
Penanggung
Jawab
Waktu Pelaksanaan
I II III IV
2014-
2019
2019-
2024
2024-
2029
2029-
2034
8 Pengembangan daya tarik wisata buatan manusia disekitar daya tarik wisata budaya
dan alam
APBD I
Pemprov Jambi
9 Pengembangan dan peningkatan fasilitas pendukung kegiatan pariwisata APBD II
Pemkab Muaro
Jambi
10 Penyusunan MasterPlan Revitalisasi daya tarik wisata budaya (Benda cagar budaya) APBD I
Pemprov Jambi
11 Penyiapan konsolidasi lahan untuk pengembangan agrowisata dan wisata tirta APBD I
Pemprov Jambi
12 Pembinaan masyarakat sadar pelestarian kawasan dan wisata APBD II
Pemkab Muaro
Jambi
13 Penataan kawasan permukiman APBD II Pemkab Muaro
Jambi
14 Meningkatkan dan mengembangkan zona non pariwisata sebagai pendukung
kawasan pariwisata berbasis lingkungan
APBD I Pemprov Jambi

15 Mengembangan Sungai Batang Hari sebagai Zona wisata alam/tirta berbasis
perikanan tangkap
APBD I Pemprov Jambi





BAB 10 ARAHAN
PENGENDALIAN DAN
PENGELOLAAN




LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-2
Dalam rangka mewujudkan pemanfaatan ruang yang efektif Kawasan Wisata Candi Muaro
Jambi, yang berbasis memberikan perlindungan terhadap situs yang ada di kawasan Candi
Muaro Jambi sebagai konsteks keruangan secara nasional, provinsi dan kabupaten /kota ,
yang harus dilakukan dalam upaya memberi perlindungan terhadap dampak negatif yang
ditimbulkan akibat perbuatan dalam pemanfaatan ruang, maka dalam rangka
pengendalian pemanfatan ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi, dengan
memperhatikan ketentuan yang tercantum dalam Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun
2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional ( RTRWN ) mengenai arahan
pengendalian pemanfaatan ruang wilayah nasional yang terdiri arahan peraturan zonasi,
arahan perijinan, arahan pemberian insentif dan disinsentif, arahan peran masyarakat,
dan arahan sanksi.

10.1 Arahan Peraturan Zonasi
Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang terdiri :
a. arahan peraturan zonasi;
b. ketentuan perizinan;
c. ketentuan pemberian insentif dan disinsentif; dan
d. arahan sanksi.
Arahan Peraturan peraturan zonasi meliputi:
a. Arahan Peraturan peraturan zonasi struktur ruang; dan
b. Arahan Peraturan peraturan zonasi pola ruang.
Arahan Peraturan peraturan zonasi memuat:
a. kegiatan yang diijinkan;
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat;
c. kegiatan yang dilarang.
d. intensitas;
e. prasarana dan sarana minimum; dan
f. ketentuan lain-lain.
Arahan Peraturan peraturan zonasi struktur meliputi:
a. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana utama; dan
b. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana lainnya.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana utama terdiri atas:
a. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem transportasi darat; dan
b. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan perkeretaapian.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-3
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana lainnya terdiri atas:
a. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan energy dan kelistrikan;
b. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan telekomunikasi;
c. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan sumber daya air; dan
d. Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana wilayah lainnya.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem transportasi darat berupa peraturan zonasi
jaringan jalan, meliputi :
a. jaringan jalan strategis nasional;
b. jaringan jalan kolektor primer; dan
c. jaringan jalan kolektor sekunder.
Arahan peraturan peraturan zonasi untuk jaringan jalan strategis nasional meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kawasan budidaya tertata dengan baik dan tidak mengganggu strategis
nasional;
2. pagar pembatas (baik alami maupun buatan) antara Rumija strategis nasional
dengan fungsi kawasan budidaya, sebagai salah satu bentuk perlindungan
keselamatan;
3. kawasan penyangga (buffer zone).
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat berupa adanya pembatasan luas kawasan
budidaya di sekitar strategis nasional, karena fungsi kawasan ini dapat
menimbulkan efek pembangkit dan penarik yang cukup besar dalam pergerakan
transportasi;
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan komersial berupa industri, perdagangan dan jasa dengan intensitas
tinggi dan berorientasi langsung pada jalan strategis nasional; dan
2. perumahan, perdagangan, jasa, industi dan peruntukan bangunan lainnya
dengan kepadatan tinggi yang langsung berorientasi langsung pada jalan
strategis nasional.
d. intensitas KDB, KLB dan KDH menyesuaikan dengan jenis peruntukan yang akan
dilakukan memenuhi ketentuan ruang pengawasan jalan.
e. prasarana dan sarana minimum berupa rambu lalu lintas, marka jalan, alat
pemberi isyarat lalu lintas, alat penerangan jalan, alat pengendali dan pengaman
pengguna jalan, alat pengawasan dan pengamanan jalan, fasilitas untuk sepeda,
pejalan kaki, dan penyandang cacat, dan fasilitas pendukung kegiatan lalu lintas
dan angkutan jalan yang berada di jalan dan di luar badan jalan.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. penyediaan penempatan rambu yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan
dan pengguna jalan;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-4
2. penyediaan penempatan iklan yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan dan
pengguna jalan;
3. penyediaan jembatan penyeberangan yang sesuai dengan tipe penggunaan
lahan dan pengguna jalan; dan
4. penyediaan tempat pemberhentian angkutan yang sesuai dengan tipe
penggunaan lahan dan pengguna jalan.
Arahan Peraturan peraturan zonasi untuk jaringan jalan kolektor primer meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi :
1. kegiatan berkepadatan sedang;
2. penggunaan lahan campuran berupa perumahan, perdagangan dan jasa
berkepadatan sedang; dan
3. pengembangan RTH sepanjang jaringan jalan yang mempunyai fungsi
konservasi dan penyediaan oksigen.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan komersial berupa industri, perdagangan dan jasa dengan intensitas
sedang dan menyediakan prasarana tersendiri;
2. perumahan dengan kepadatan sedang dengan syarat tidak berorientasi
langsung pada jalan kolektor primer;
3. kegiatan lain berupa pariwisata, pendidikan, kesehatan, olahraga disediakan
secara terbatas melalui penyediaan sarana dan prasarana dengan memenuhi
standart keamanan.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan komersial berupa industri, perdagangan dan jasa dengan intensitas
tinggi dan berorientasi langsung pada jalan kolektor primer;
2. perumahan dengan kepadatan tinggi yang langsung berorientasi langsung
pada jalan kolektor primer;
3. kegiatan lain berupa pariwisata, pendidikan, kesehatan, olahraga disediakan
secara terbatas yang langsung berorientasi langsung pada jalan kolektor
primer;
4. kegiatan lain yang berpotensi membahayakan pengguna jalan kolektor primer;
dan
5. alih fungsi lahan yang telah ditetapkan sebagai lahan pangan berkelanjutan,
kawasan lindung atau fungsi-fungsi lain yang ditetapkan sebagai fungsi
lindung.
d. intensitas KDB, KLB dan KDH menyesuaikan dengan jenis peruntukan yang akan
dilakukan memenuhi ketentuan ruang pengawasan jalan.
e. prasarana dan sarana minimum berupa rambu lalu lintas, marka jalan, alat
pemberi isyarat lalu lintas, alat penerangan jalan, alat pengendali dan pengaman
pengguna jalan, alat pengawasan dan pengamanan jalan, fasilitas untuk sepeda,
pejalan kaki, dan penyandang cacat, dan fasilitas pendukung kegiatan lalu lintas
dan angkutan jalan yang berada di jalan dan di luar badan jalan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-5
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. penyediaan penempatan rambu yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan
dan pengguna jalan;
2. penyediaan penempatan iklan yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan dan
pengguna jalan;
3. penyediaan jembatan penyeberangan yang sesuai dengan tipe penggunaan
lahan dan pengguna jalan; dan
4. penyediaan tempat pemberhentian angkutan yang sesuai dengan tipe
penggunaan lahan dan pengguna jalan.
Arahan Peraturan peraturan zonasi untuk jaringan jalan kolektor sekunder meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kegiatan berkepadatan sedang sampai tinggi;
2. penggunaan lahan campuran berupa perumahan, perdagangan dan jasa
berkepadatan sedang sampai tinggi; dan
3. pengembangan RTH sepanjang jaringan jalan yang mempunyai fungsi
konservasi dan penyediaan oksigen.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan komersial berupa industri, perdagangan dan jasa dengan intensitas
sedang sampai tinggi dan menyediakan prasarana tersendiri;
2. perumahan dengan kepadatan sedang sampai tinggi dengan syarat tidak
berorientasi langsung pada jalan kolektor sekunder;
3. kegiatan lain berupa pariwisata, pendidikan, kesehatan, olahraga disediakan
secara terbatas melalui penyediaan sarana dan prasarana dengan memenuhi
standart keamanan.
4. kegiatan yang dilarang meliputi:
5. kegiatan lain yang berpotensi membahayakan pengguna jalan kolektor
sekunder; dan
6. alih fungsi lahan yang telah ditetapkan sebagai lahan pangan berkelanjutan,
kawasan lindung atau fungsi-fungsi lain yang ditetapkan sebagai fungsi
lindung.
c. intensitas KDB, KLB dan KDH menyesuaikan dengan jenis peruntukan yang akan
dilakukan memenuhi ketentuan ruang pengawasan jalan.
d. prasarana dan sarana minimum berupa rambu lalu lintas, marka jalan, alat
pemberi isyarat lalu lintas, alat penerangan jalan, alat pengendali dan pengaman
pengguna jalan, alat pengawasan dan pengamanan jalan, fasilitas untuk sepeda,
pejalan kaki, dan penyandang cacat, dan fasilitas pendukung kegiatan lalu lintas
dan angkutan jalan yang berada di jalan dan di luar badan jalan.
e. ketentuan lain-lain meliputi:
1. penyediaan penempatan rambu yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan
dan pengguna jalan;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-6
2. penyediaan penempatan iklan yang sesuai dengan tipe penggunaan lahan dan
pengguna jalan; dan
3. penyediaan tempat pemberhentian angkutan yang sesuai dengan tipe
penggunaan lahan dan pengguna jalan.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan perkeretaapian berupa peraturan
zonasi sepanjang kiri kanan jalur kereta api, meliputi :
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kegiatan bongkar muat barang; dan
2. kegiatan pelayanan jasa yang mendukung sistem jaringan kereta api.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan penunjang angkutan kereta api selama tidak mengganggu perjalanan
kereta api;
2. pembatasan perlintasan sebidang antara rel kereta api dengan jaringan jalan;
dan
3. perlintasan jalan dengan rel kereta api harus disertai palang pintu, rambu-
rambu, dan jalur pengaman dengan mengikuti ketentuan yang berlaku.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan di sepanjang jalur kereta api yang berorientasi langsung tanpa ada
pembatas dalam sempadan rel kereta api; dan
2. kegiatan yang tidak memiliki hubungan langsung dengan jalur kereta api.
d. intensitas KDB, KLB dan KDH menyesuaikan dengan jenis peruntukan yang akan
dilakukan memenuhi ketentuan sistem jaringan kereta api.
e. prasarana dan sarana minimum meliputi:
1. jaringan komunikasi sepanjang jalur kereta api;
2. rambu-rambu; dan
3. bangunan pengaman jalur kereta api.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. sepanjang ruang sempadan dapat dikembangkan RTH produktif; dan
2. penyediaan rambu dan marka keselamatan pengguna lalu lintas yang
berhubungan dengan jalur kereta api.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan kelistrikan meliputi jaringan listrik
SUTM (Saluran Udara Tegangan Menengah).
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. RTH berupa taman; dan
2. pertanian tanaman pangan.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. fasilitas umum dengan kepadatan dan intensitas rendah;
2. fasilitas komersial perdagangan, jasa, dan industri dengan kepadatan dan
intensitas rendah.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-7
1. fasilitas umum dengan kepadatan dan intensitas tinggi, dengan ketinggian
bangunan lebih dari dua lantai;
2. fasilitas komersial perdagangan, jasa, dan industri dengan kepadatan dan
intensitas tinggi, dengan ketinggian bangunan lebih dari dua lantai;
3. perumahan dengan kepadatan dan intensitas tinggi, dengan ketinggian
bangunan lebih dari dua lantai.
d. Intensitas KDB, KLB, dan KDH menyesuaikan dengan jenis peruntukan yang akan
dilakukan dengan KDB 50% dan KLB 0,5.
e. prasarana dan sarana minimum berupa bangunan pelengkap.
f. ketentuan lain-lain melalui penyediaan RTH, pelataran parkir, dan ruang
keamanan pengguna.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan telekomunikasi meliputi:
a. jaringan kabel; dan
b. jaringan nirkabel.
Diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Arahan peraturan peraturan zonasi sistem jaringan prasarana wilayah lainnya meliputi:
a. sistem persampahan;
b. sistem pengelolaan air limbah;
c. sistem jaringan drainase; dan
Arahan peraturan peraturan zonasi sistem persampahan meliputi TPS:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kegiatan pemilihan dan pemilahan, pengolahan sampah;
2. RTH produktif maupun non produktif; dan
3. Bangunan pendukung pengolah sampah.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat berupa kegiatan atau bangunan yang
berhubungan dengan sampah seperti penelitian dan pembinaan masyarakat.
c. kegiatan yang dilarang berupa seluruh kegiatan yang tidak berhubungan dengan
pengelolaan sampah.
d. intensitas besaran KDB yang diijinkan 10%, KLB 10%, dan KDH 90%;
e. prasarana dan sarana minimum berupa unit pengelolaan sampah antara lain
pembuatan kompos dan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTS);
f. ketentuan lain-lain berupa kerjasama antara pelaku pengolah sampah dilakukan
melalui kerjasama tersendiri sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem pengelolaan air limbah diatur sesuai dengan
rencana detail tata ruang dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sistem jaringan drainase sebagaimana diatur sesuai
dengan rencana detail tata ruang dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-8
Arahan Peraturan peraturan zonasi pola ruang meliputi:
a. Arahan Peraturan peraturan zonasi kawasan lindung; dan
b. Arahan Peraturan peraturan zonasi kawasan budidaya.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada kawasan lindung meliputi:
a. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
b. kawasan perlindungan setempat;
c. kawasan cagar budaya.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada kawasan budidaya meliputi:
a. kawasan peruntukan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan industri;
e. kawasan peruntukan pariwisata;
f. kawasan peruntukan permukiman.
Arahan Peraturan peraturan zonasi zona resapan air meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. hutan, lahan pertanian, dan wisata alam; dan
2. pemanfaatan lahan untuk lokasi evakuasi bencana.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. pertanian intensif yang cenderung mempunyai perubahan rona alam;
2. kawasan permukiman dengan syarat kepadatan rendah dan KDH tinggi; dan
3. pengembangan prasarana wilayah antara lain berupa jalan, sistem saluran
yang dilengkapi dengan sistem peresapan di sekitarnya.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan berupa bangunan dengan intensitas sedang sampai tinggi;
2. kegiatan yang menimbulkan polusi; dan
3. penambangan terbuka yang potensial merubah bentang alam.
d. Intensitas berupa kegiatan pembangunan dengan besaran KDB yang diijinkan
10%, KLB 10%, dan KDH 90%.
e. prasarana dan sarana minimum berupa penyediaan sarana dan prasarana
kegiatan pembangunan yang menunjang dengan tanpa merubah bentang alam
kawasan resapan air.
Arahan Peraturan peraturan zonasi untuk kawasan perlindungan setempat meliputi:
a. Zona sempadan sungai;
b. Zona sempadan danau; dan
c. Ruang Terbuka Hijau (RTH).
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-9
Arahan Peraturan peraturan zonasi sempadan sungai merupakan kawasan sepanjang kiri-
kanan sungai, termasuk sungai buatan/kanal yang mempunyai manfaat penting untuk
mempertahankan kelestarian fungsi sungai.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sempadan sungai meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. pertanian berupa tanaman keras, perdu, tanaman pelindung sungai;
2. pemasangan papan reklame/pengumuman;
3. pemasangan fondasi dan rentangan kabel listrik;
4. fondasi jembatan/jalan; dan
5. bangunan bendung/bendungan dan bangunan lalu lintas air seperti dermaga,
gardu listrik, bangunan telekomunikasi dan pengontrol/pengukur debit air.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat berupa:
1. bangunan penunjang pariwisata;
2. bangunan pengontrol debit dan kualitas air; dan
3. bangunan pengolahan limbah dan bahan pencemar lainnya.
c. kegiatan yang dilarang berupa:
1. bangunan yang tidak berhubungan secara langsung dengan fungsi wilayah
sungai; dan
2. kegiatan baik berupa bangunan maupun bukan yang potensi mencemari
sungai.
d. intensitas bangunan berupa KDB yang diijinkan 10%, KLB 10%, KDH 90% sesuai
ketentuan bangunan yang dimaksud;
e. prasarana dan sarana minimum berupa pelindung sungai berupa jalan setapak,
kelengkapan bangunan yang diijinkan, dan bangunan pelindung terhadap
kemungkinan banjir;
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. sepanjang ruang sempadan dapat dikembangkan RTH produktif; dan
2. penyediaan rambu dan peringatan keselamatan terkait dengan badan air.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sempadan danau/rawa merupakan kawasan tertentu
di sekeliling danau yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian
fungsi danau.
Arahan Peraturan peraturan zonasi sempadan danau
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. pertanian berupa tanaman keras, perdu, tanaman pelindung danau/waduk;
2. bangunan penunjang pemanfaatan danau antara lain pipa sambungan air
bersih; dan
3. bangunan penampung air untuk didistribusikan sebagai air minum dan irigasi.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat berupa:
1. bangunan penunjang pariwisata; dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-10
2. bangunan pengontrol debit dan kualitas air.
c. kegiatan yang dilarang berupa:
1. bangunan yang tidak berhubungan secara langsung dengan fungsi
danau/waduk; dan
2. kegiatan baik berupa bangunan maupun bukan yang potensi mencemari
danau/waduk.
d. intensitas bangunan berupa KDB yang diijinkan 10%, KLB 10%, KDH 90% sesuai
ketentuan bangunan yang dimaksud;
e. prasarana dan sarana minimum berupa pelindung danau berupa jalan setapak,
kelengkapan bangunan yang diijinkan, dan bangunan pelindung terhadap
kemungkinan banjir;
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. sepanjang ruang sempadan dapat dikembangkan RTH produktif; dan
2. penyediaan rambu dan peringatan keselamatan terkait dengan danau/waduk.
Arahan Peraturan peraturan zonasi RTH berupa RTH diatur sesuai dengan rencana detail
tata ruang dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan
meliputi zona inti dan penyangga peninggalan sejarah.
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. diperbolehkan untuk wisata alam, penelitian dan pengembangan ilmu
pengetahuan dengan syarat tidak merubah bentang alam; dan
2. pemanfaatan lahan untuk lokasi evakuasi bencana.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. penggunaan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan untuk kepentingan
pembangunan di luar kegiatan kehutanan hanya dilakukan dalam kawasan
cagar budaya dan ilmu pengetahuan; dan
2. penggunaan kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan dapat dilakukan
tanpa mengubah fungsi pokok kawasan taman cagar budaya dan ilmu
pengetahuan.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan; dan
2. pencegahan kegiatan budidaya baru dan budidaya yang telah ada di kawasan
lindung yang dapat mengganggu fungsi lindung dan kelestarian lingkungan
hidup.
d. Intensitas berupa kegiatan pembangunan di kawasan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan disertai ketentuan pembanguan dengan besaran KDB yang diijinkan
10%, KLB 10%, dan KDH 90%.
e. prasarana dan sarana minimum berupa penyediaan sarana dan prasarana
kegiatan pembangunan yang menunjang dengan tanpa merubah bentang alam
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-11
cagar budaya dan ilmu pengetahuan antara lain penyediaan jalan setapak,
bangunan non permanen yang tidak merusak lingkungan, dan penyediaan
prasarana lain penunjang kegiatan.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. pada kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan yang mengalami
penurunan fungsi maka dapat dilakukan rehabilitasi cagar budaya dan ilmu
pengetahuan.
2. rehabilitasi cagar budaya dan ilmu pengetahuan dilaksanakan berdasarakan
kondisi spesifik biofisik; dan
3. penyelenggaraan rehabilitasi cagar budaya dan ilmu pengetahuan diutamakan
pelaksanaannya melalui pendekatan partisipatif dalam rangka
mengembangkan potensi dan memberdayakan masyarakat.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona kehutanan produksi meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. pemanfaatan kawasan hutan, jasa lingkungan, hasil hutan kayu dan bukan
kayu dan pemungutan hasil hutan kayu dan kayu.
2. hutan produksi yang berada di hutan lindung boleh diusahakan tapi harus ada
kejelasan deliniasi kawasan hutan produksi dan izin untuk melakukan
kegiatan;
3. pemanfaatan hutan produksi yang menebang tanaman/pohon diwajibkan
untuk melakukan penanaman kembali sebagai salah satu langkah konservasi;
4. kegiatan budidaya yang diperkenankan pada kawasan hutan produksi adalah
kegiatan yang tidak mengolah tanah secara intensif atau merubah bentang
alam yang dapat menjadi penyebab bencana alam; dan
5. kegiatan budidaya di hutan produksi diperbolehkan dengan syarat kelestarian
sumber air dan kekayaan hayati di dalam kawasan hutan produksi
dipertahankan.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. pendirian bangunan hanya untuk menunjang kegiatan pemanfaatan hasil
hutan; dan
2. pemanfaatan hasil hutan hanya untuk menjaga kestabilan neraca sumber daya
kehutanan.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. dilarang apabila kegiatan yang ada di hutan produksi tidak menjamin
keberlangsungan kehidupan di daerah bawahnya atau merusak ekosistem
yang dilindungi;
2. siapapun dilarang melakukan penebangan pohon dalam radius/ jarak tertentu
dari mata air, tepi jurang, waduk, sungai, dan anak sungai yang terletak di
dalam kawasan hutan;
3. tidak diperbolehkan adanya perbuatan hukum yang potensial merusak
kelestarian hayati seperti pewarisan untuk permukiman, atau jual beli pada
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-12
pihak yang ingin mengolah tanah secara intensif atau membangun bangunan
fisik;
4. pembatasan pembangunan sarana dan prasarana di kawasan hutan produksi;
dan
5. kegiatan eksplorasi dan eksploitasi yang tanpa ada izin dari pihak terkait.
d. intensitas KDB yang diijinkan 5%, KLB 5%, dan KDH 95%.
e. prasarana dan sarana minimum berupa pembangunan infrastruktur yang
menunjang kegiatan pemanfaatan hasil hutan.
f. ketentuan lain-lain, meliputi:
1. hutan produksi di luar kawasan hutan yang dikelola oleh masyarakat (hutan
rakyat) dapat diberikan Hak Pakai atau Hak Milik sesuai dengan syarat subyek
sebagai pemegang hak;
2. apabila kriteria kawasan berubah fungsinya menjadi hutan lindung,
pemanfaatannya disesuaikan dengan lebih mengutamakan upaya konservasi,
misal: kawasan hutan produksi dengan tebang pilih;
3. diadakan penertiban penguasaan dan pemilikan tanah serta pembinaan dan
pemanfaatannya yang seimbangn anatara kepentingan KPH dengan
masyarakat setempat bagi kawasan yang fisiknya berupa hutan rakyat, tegalan,
atau penggunaan non hutan dan sudah menjadi lahan garapan masyarakat.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona persawahan meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kawasan terbangun baik permukiman, maupun fasilitas sosial ekonomi,
diutamakan pada lahan pertanian tanah kering;
2. bangunan prasarana penunjang pertanian pada lahan pertanian beririgasi; dan
3. prasarana penunjang pembangunan ekonomi wilayah.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan wisata alam berbasis ekowisata;
2. pembuatan bangunan penunjang pertanian, penelitian dan pendidikan; dan
3. permukiman petani pemilik lahan yang berdekatan dengan permukiman
lainnya.
c. Kegiatan yang dilarang meliputi:
1. pengembangan kawasan terbangun pada lahan basah beririgasi;
2. lahan pertanian pangan berkelanjutan tidak boleh dialihfungsikan selain untuk
pertanian tanaman pangan; dan
3. kegiatan sebagai kawasan terbangun maupun tidak terbangun yang memutus
jaringan irigasi.
d. intensitas alih fungsi lahan pertanian tanaman pangan diijinkan maksimum 30%
di perkotaan dan di kawasan pedesaan maksimum 20% terutama di ruas jalan
utama sesuai dengan rencana detail tata ruang;
e. prasarana dan sarana minimum berupa pemanfaatan untuk pembangunan
infrastruktur penunjang kegiatan pertanian (irigasi); dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-13
f. ketentuan lain-lain meliputi perubahan penggunaan lahan sawah beririgasi dari
pertanian ke non pertanian wajib diikuti oleh penyediaan lahan pertanian
beririgasi di tempat yang lain melalui perluasan jaringan irigasi.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona kebun campuran/hortikultura meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kawasan terbangun baik permukiman, maupun fasilitas sosial ekonomi,
diutamakan pada lahan pertanian tanah kering;
2. bangunan prasarana penunjang hortikultura yang beririgasi; dan
3. prasarana penunjang pembangunan ekonomi wilayah.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan wisata alam berbasis ekowisata;
2. pembuatan bangunan penunjang pertanian, penelitian dan pendidikan; dan
3. permukiman petani pemilik lahan yang berdekatan dengan permukiman
lainnya.
c. Kegiatan yang dilarang meliputi:
1. pengembangan kawasan terbangun pada lahan hortikultura yang
produktivitasnya tinggi;
2. kegiatan sebagai kawasan terbangun maupun tidak terbangun yang memutus
jaringan irigasi; dan
3. kegiatan yang memiliki potensi pencemaran.
d. prasarana dan sarana minimum berupa pemanfaatan untuk pembangunan
infrastruktur penunjang hortikultura (irigasi); dan
e. ketentuan lain-lain meliputi perubahan penggunaan lahan hortikultura untuk
kegiatan yang lain diijinkan selamatidak mengganggu produk unggulan daerah
dan merusak lingkungan hidup.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona perkebunan sawit dan karet meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. kawasan terbangun baik permukiman, maupun fasilitas sosial ekonomi yang
menunjang pengembangan perkebunan;
2. industri penunjang perkebunan; dan
3. prasarana penunjang pembangunan ekonomi wilayah.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan wisata alam berbasis ekowisata;
2. pengembangan pertanian dan peternakan secara terpadu dengan perkebunan
sebagai satu system pertanian progresif;
3. pembuatan bangunan penunjang pertanian, penelitian dan pendidikan; dan
4. permukiman petani pemilik lahan yang berada di dalam kawasan perkebunan.
c. Kegiatan yang dilarang meliputi:
1. pengembangan kawasan terbangun pada lahan yang ditetapkan sebagai lahan
perkebunan yang produktivitasnya tinggi; dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-14
2. kegiatan yang memiliki potensi pencemaran.
d. intensitas alih fungsi lahan perkebunan diijinkan maksimum 5% dari luasa lahan
perkebunan dengan ketentuan KDB 30%, KLB 0,3, KDH 0,5 sesuai dengan rencana
detail tata ruang;
e. prasarana dan sarana minimum berupa pemanfaatan untuk pembangunan
infrastruktur penunjang perkebunan; dan
f. ketentuan lain-lain meliputi perubahan penggunaan lahan perkebunan untuk
kegiatan yang lain diijinkan selama tidak mengganggu produksi perkebunan dan
merusak lingkungan hidup.
Arahan Peraturan peraturan zonasi kawasan peruntukan perikanan meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. sarana dan prasarana pendukung budidaya ikan dan kegiatan perikanan
lainnya;
2. kegiatan lain yang bersifat mendukung kegiatan perikanan dan pembangunan
sistem jaringan prasarana; dan
3. kegiatan penunjang minapolitan.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. kegiatan wisata alam, penelitian dan pendidikan secara terbatas;
2. permukiman, fasilitas sosial dan ekonomi secara terbatas;
3. bangunan pendukung pemijahan, pemeliharaan dan pengolahan perikanan;
dan
4. permukiman petani atau nelayan dengan kepadatan rendah.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. permukiman, fasilitas sosial dan ekonomi dan industri yang berdampak negatif
terhadap perikanan; dan
2. kegiatan yang memiliki dampak langsung atau tidak terhadap budidaya
perikanan.
d. intensitas KDB yang diijinkan 30%, KLB 0,3%, dan KDH 50%;
e. prasarana dan sarana minimum berupa sarana dan prasarana pendukung
budidaya ikan dan kegiatan lainnya.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. perlu pemeliharaan air untuk menjaga kelangsungan usaha pengembangan
perikanan; dan
2. untuk perairan umum perlu diatur jenis dan alat tangkapnya untuk menjaga
kelestarian sumber hayati perikanan.
Arahan Peraturan peraturan zonasi kawasan peruntukan industri di kawasan penyangga
meliputi:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. permukiman, fasilitas umum penunjang industri; dan
2. prasarana penunjang industri; dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-15
3. RTH dengan kerapatan tinggi, bertajuk lebar, berdaun lebat di sekeliling
kawasan peruntukan industri.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. fasilitas umum dan ekonomi penunjang permukiman pada
kawasanperuntukan industri;
2. penyediaan ruang khusus pada sekitar kawasan industri terkait dengan
permukiman dan fasilitas umum yang ada; dan
3. prasarana penghubung antar wilayah yang tidak berkaitan dengan kawasan
peruntukan industri.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. untuk kegiatan atau bangunan baru yang tidak serasi dengan kegiatan industri;
dan
2. pemanfaatan lahan untuk fungsi-fungsi yang berdampak negatif terhadap
perkembangan industri.
d. intensitas pemanfaatan permukiman, perdagangan, dan jasa serta fasilitas umum
KDB yang diijinkan 50%, KLB 50% dan KDH 25%.
e. prasarana dan sarana minimum berupa bangunan produksi/ pengolahan dan
penunjang, fasilitas pengangkutan dan penunjangnya, pos pengawasan dan kantor
pengelola.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. pengembangan kawasan industri harus dilengkapi dengan jalur hijau
(greenbelt) sebagai penyangga antar fungsi kawasan, dan sarana pengolahan
limbah;
2. pengembangan zona industri yang terletak pada sepanjang jalan arteri atau
kolektor harus dilengkapi dengan frontage road untuk kelancaran
aksesibilitas; dan
3. setiap kegiatan industri harus menyediakan kebutuhan air baku untuk
kegiatan industri tanpa menggunakan sumber utama dari air tanah.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona wisata yang meliputi pusat kegiatan primer
dan sekunder, zona agrowisata dan zona pendukung pariwisata terdiri atas:
a. kegiatan yang diijinkan meliputi:
1. jenis bangunan yang diijinkan adalah gardu pandang, restoran dan fasilitas
penunjang lainnya, fasilitas rekreasi,olahraga, tempat pertunjukan, pasar dan
pertokoan wisata, serta fasilitas parkir, fasilitas pertemuan, hotel, cottage,
kantor pengelola dan pusat informasi serta bangunan lainnya yang dapat
mendukung upaya pengembangan wisata yang ramah lingkungan, disesuaikan
dengan karakter dan lokasi wisata yang akan dikembangkan; dan
2. kunjungan atau pelancongan, olahraga dan rekreasi, pertunjukan dan hiburan,
komersial, menginap/bermalam, pengamatan, pemantauan, pengawasan dan
pengelolaan kawasan.
b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-16
1. kegiatan yang menunjang pariwisata dan kegiatan ekonomi yang lainnya
secara bersinergis;
2. penyediaaan sarana dan prasarana penghubung antar wilayah; dan
3. bangunan penunjang pendidikan dan penelitian;
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. bangunan yang tidak berhubungan dengan pariwisata; dan
2. industri dan pertambangan yang berpotensi yang mencemari lingkungan;
d. intensitas pengembangan kawasan terbangun KDB 30%, KLB 0,6, dan KDH 40%.
e. prasarana dan sarana minimum berupa bangunan yang dapat mendukung upaya
pengembangan wisata yang ramah lingkungan disesuaikan dengan karakter dan
lokasi wisata yang akan dikembangkan.
f. ketentuan lain-lain meliputi:
1. mempertahankan keaslian dan keunikan pariwisata;
2. pelestarian lingkungan hidup pada kawasan pariwisata;
3. peningkatan peran serta masyarakat dalam pengembangan pariwisata; dan
4. peningkatan pelayanan jasa dan industri pariwisata.
Arahan Peraturan peraturan zonasi pada zona permukiman meliputi:
a. diperbolehkan untuk: perumahan bernuansa tradisional dan townhouse
kepadatan rendah; fasilitas telekomunikasi seperti telepon umum; warung/toko;
kegiatan pertanian seperti sawah/ladang, kebun, pembibitan, dan penjualan
tanaman/bunga; prasarana transportasi berupa jalan lingkungan, jalan inspeksi,
dan jalur pedestrian; serta ruang terbuka hijau berupa pekarangan dan
sempadan/penyangga, sarana dan prasarana permukiman serta fasilitas social
ekonomi yang merupakan bagian dari permukiman.

b. kegiatan yang diijinkan bersyarat meliputi:
1. perubahan fungsi bangunan yang ditetapkan sebagai bangunan konservasi
tanpa merubah bentuk aslinya;
2. fasilitas umum skala menengah sebagai pusat pelayanan perkotaan maupun
perdesaan;
3. industri menengah dengan syarat mempunyai badan pengolah limbah,
prasaran pengunjang dan permukiman untuk buruh industri; dan
4. pariwisata budaya maupun buatan yang bersinergis dengan kawasan
permukiman.
c. kegiatan yang dilarang meliputi:
1. kegiatan yang mempunyai intensitas besar yang mengganggu fungsi kawasan
permukiman;
2. industri yang berpotensi mencemari lingkungan;
3. prasarana wilayah yang mengganggu kehidupan di kawasan permukiman
antara lain berupa : pengolah limbah dan TPA;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-17
4. pengembangan kawasan permukiman yang bisa menyebabkan alih fungsi
lahan pertanian pangan berkelanjutan dan kawasan lindung.
d. diperbolehkan bersyarat dan terbatas untuk: kegiatan dan pembangunan industri
rumah tangga nonlimbah kimia; kegiatan olah raga; kegiatan rekreasi berupa
rumah makan, atraksi wisata dan sejenisnya, kios cinderamata, serta penginapan;
fasilitas pendidikan berupa taman kanak-kanak dan sekolah dasar; fasilitas
kesehatan berupa pos kesehatan atau pos pelayanan terpadu (posyandu); serta
fasilitas peribadatan berupa mushola.
e. Arahan ketentuan intensitas pemanfaatan ruang, ketentuan tata bangunan, serta
ketentuan prasarana dan sarana minimal:
f. Arahan ketentuan tambahan untuk pemanfaatan ruang yang diperbolehkan
bersyarat dan terbatas:
1) industri rumah tangga nonlimbah kimia diperbolehkan bersyarat: tidak
mengganggu kinerja transportasi lingkungan; harus menyediakan
pembuangan limbah sendiri yang terpisah dari pembuangan sampah warga;
melakukan pengelolaan limbah nonkimia dengan sistem 4R (reduce, reuse,
recycle, replace); tidak mengganggu aspek kesehatan, keamanan, dan
kenyamanan lingkungan sekitar; tidak memberi dampak negatif terhadap
bangunan candi; harus berada di luar lingkungan perumahan apabila
membutuhkan ruang pamer; harus menyediakan ruang parkir yang memadai
sesuai dengan luas bangunan ruang pamer; dan menghasilkan produk (seni
dan tradisional) berkarakter Candi Muaro Jambi;
2) kegiatan rekreasi berupa rumah makan diperbolehkan bersyarat: harus
menyediakan lahan parkir yang memadai sesuai dengan luas lahan; tidak
mengganggu kinerja transportasi lingkungan; serta harus menyediakan
prasarana pembuangan limbah sendiri;
3) kegiatan rekreasi berupa rumah makan diperbolehkan terbatas: kegiatan
konsumsi skala menengah dan skala kecil;kegiatan rekreasi berupa atraksi
wisata dan sejenisnya diperbolehkan bersyarat: tidak mengganggu aspek
kesehatan, keamanan, dan kenyamanan lingkungan setempat;
4) kegiatan rekreasi berupa kios cinderamata diperbolehkan terbatas: kegiatan
konsumsi skala menengah dan skala kecil;
5) kegiatan rekreasi berupa penginapan diperbolehkan bersyarat: tidak
mengganggu kinerja transportasi lingkungan; tidak mengganggu aspek
kesehatan, keamanan, dan kenyamanan lingkungan setempat; dan mendukung
budaya dan potensi lokal; dan
6) fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan, dan fasilitas peribadatan
diperbolehkan terbatas: jumlah fasilitas sesuai dengan kebutuhan minimal
penduduk
g. ketentuan lain-lain meliputi:
1. Penyediaan RTH secara proporsional dengan fungsi kawasan setidaknya 30%
dari kawasan peruntukan permukiman;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-18
2. pada kawasan permukiman yang mempunyai kepadatan tinggi dan cenderung
kumuh diperlukan perbaikan lingkungan permukiman secara partisipatif;
3. mempertahankan kawasan permukiman yang ditetapkan sebagai cagar
budaya;
4. pengembangan permukiman produktif tanpa harus mengganggu lingkungan
sekitarnya;
5. permukiman yang terletak pada kawasan rawan bencana, kawasan
perlindungan setempat, hutan lindung maupun fungsi lindung lainnya harus
memperhatikan kaidah keberlanjutan permukiman; dan
6. pada setiap kavling kawasan terbangun dalam kawasan permukiman harus
menyediakan RTH setidaknya 10% dari luas kavling yang dimiliki.

KETENTUAN
INTENSITAS
PEMANFAATAN
RUANG
KETENTUAN TATA BANGUNAN KETENTUAN
PRASARANA DAN
SARANA MINIMAL
KDB
Maks
(%)
KLB
Maks
KDH
Min.
(%)
GSB
Min.
(m)
Tinggi
Bangun
an
Maks.
(m)
GSS
Min.
(m)
Tampilan Bangunan
20 1 80 4-10 7-10 0 1) desain berkarakter
tradisional dengan
material utama bersifat
alami dan lokal
2) tidak bermassa besar
3) tidak memiliki basement
4) tidak terlihat dari puncak
Candi
5) ditutupi oleh ketinggian
dan kerapatan vegetasi
6) tidak terlihat kontras
dengan lingkungan
sekitarnya
1) saluran drainase
2) jalur pedestrian yang
dilengkapi dengan
fasilitas penerangan



10.2 Arahan Perijinan
Arahan perijinan merupakan acuan bagi pejabat yang berwenang dalam pemberian ijin
pemanfaatan ruang berdasarkan rencana struktur dan pola ruang yang ditetapkan dalam
Peraturan Daerah ini ..
Arahan perijinan ini bertujuan untuk:
a. Menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang, standar dan kualitas
minimum yang ditetapkan;
b. Menghindari eksternalitas negatif; dan
c. Melindungi kepentingan umum
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-19
Izin pemanfaatan ruang meliputi :
1. Izin mendirikan bangunan.
2. Izin prinsip;
3. Izin lokasi; dan
4. Izin Peruntukan penggunaan tanah.

1) Izin mendirikan bangunan :
Izin mendirikan bangunan diberikan sesuai dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Izin mendirikan bangunan diberikan berdasarkan surat penguasaan tanah,
rencana tata ruang, rencana detil tata ruang, peraturan zonasi dan persyaratan
teknis lainnya.
2. Setiap orang atau badan hukum yang akan melaksanakan pembangunan fisik
harus mendapatkan izin mendirikan bangunan;
3. Izin mendirikan bangunan berlaku sampai pembangunan fisik selesai;
4. Setiap orang atau badan hukum yang akan melaksanakan pembangunan fisik tanpi
memiliki izin mendirikan bangunan akan dikenakan sanksi;
5. Untuk memperoleh izin mendirikan bangunan permohonan diajukan secara
tertulis kepada Pemerintah Kabupaten dengan tembusan kepada badan Pengelola
Kawasan;
6. Permohonan ijin mendirikan bangunan atau ditolak apabila tidak sesuai dengan
fungsi bangunan, ketentuan atas ketinggian bangunan, garis sempadan yang diatur
dalam Rencana Tata Ruang serta persyaratan yang ditentukan atau lokasi yang
dimohon dalam keadaan sengketa;
7. Badan pengelola dapat meminta Pemerintah Kabupaten untuk memberikan
keputusan permohonan ijin mendirikan bangunan dan pemerintah Kabupaten
wajib memberikan jawaban;
8. Pemerintah kabupaten dapat mencabut izin mendirikan bangunan yang telah
dikelluarkan apabila terdapat penyimpangan dalam pelaksanaanya.
9. Terhadap orang atau badan hukum yang akan memanfaatkan ruang kawasan
dikenakan retribusi izin mendirikan bangunan; dan
10. Besarnya retribusi izin mendirikan bangunan ditetapkan berdasarkan fungsi
lokasi,peruntukan, ketinggian tarif dasar fungsi, luas penggunaan ruang serta
biaya pengukuran.

2) Izin Prinsip
1. Izin prinsip diwajibkan bagi perusahaan yang ingin melakukan investasi yang
berdampak besar terhadap lingkungan sekitarnya.
2. Izin prinsip diberikan oleh Badan Pengelola Kawasan bagi pemohon yang
memenuhi persyaratan yang ditetapkan oleh Dewan Kawasan.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-20
3. Bagi pemohon yang melakukan kegiatan investasi yang tidak berdampak besat,
tidak memerlukan izin prinsip dan dapat langsung mengajukan permohonan izin
lokasi.

3) Izin Lokasi
1. Izin lokasi diberikan kepada perusahaan yang sudah mendapat persetujuan
peneneman modal untuk memperoleh tanah yang diperlukan.
2. Izin lokasi tidak diperlukan dan dianggap sudah dipunyai oleh perusahaan dalam
hal sebagai berikut :
- Tanah yang ada merupakan pemasukan (inbreng) dari para pemegang saham;
- Tanah yang ada merupakan tanah yang telah dikuasai oleh perusahaan lain
dalam rangka melanjutkan kegiatan perusahaan tersebut dan telah
memperoleh persetujuan dari instasi yang berwenang;
- Tanah yang ada merupakan bagian dari tanah dalam Kawasan Industri;
- Tanah yang ada berasal dari otorita atau badan penyelenggara pengembangan
suatu kawasan;
- Tanah yang ada merupakan perluasan usaha yang sudah berjalan dan letaknya
berbatasan dengan usaha yang bersangkutan; dan
- Tanah yang ada sudah dimiliki oleh perusahaan yang bersangkutan
3. Jangka waktu izin lokasi dan perpanjangannya mengacu pada ketentuan yang
ditetapkan oelh badan Pengelola Kawasan.
4. Perolehan tanah oleh pemegang izin lokasi harus diselesaikan dalam jangka waktu
izin lokasi.
5. Permohonan izin lokasi yang disetujui harus diberitahukan kepada masyarakat
pemohon beserta alasan-alasannya.
6. Penolakan izin lokasi yang disetujui harus diberitahukan kepada masyarakat
pemohon beserta alasan-alasannya.
7. Penolakan permohonan izin lokasi harus diberitahukan kepada pemohon beserta
alasan-alasannya.

4) Izin Peruntukan Penggunaan Tanah
1. Izin peruntukan penggunaan tanah diberikan berdasarkan rencana tata ruang,
rencana detail tata ruang dan atau peraturan zonasi sebagai persetujuan terhadap
kegiatan budidaya secara rinci yang akan dikembangkan dalam kawasan.
2. Setiap orang atau badan hukum yang akan memanfaatkan ruang harus
mendapatkan izin peruntukan penggunaan tanah.
3. Izin peruntukan penggunaan tanah berlaku selama 1 tahun dan dapat
diperpanjang 1 kali berdasarkan permohonan yang bersangkutan.
4. Untuk memperoleh izin peruntukan penggunaan tanah permohonan diajukan
secara tertulis kepada Badan Pengelola kawasan dengan tembusan kepada
Pemerintah Kabupaten.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-21
5. Perubahan izin peruntukan penggunaan tanah yang telah disetujui wajib
dimohonkan kembali secara tertulis kepada Badan Pengelola Kawasan.
6. Badan Pengelola Kawasan dapat mencabut izin peruntukan penggunaaan tanah
yang telah dikeluarkan apabila terdapat penyimpangan dalam pelaksanaannya.
7. Terhadap orang atau Badan hukum yuang akan memanfaatkan ruang Kawasan
Danau Tpba dikenakan retribusi izin peruntukan penggunaan tanah.
8. Besarnya retribusi izin peruntukan penggunaan tanah ditetapkan berdasarkan
fungsi lokasi, ketinggian tarif dasar fungsi, luas penggunaan ruang serta biaya
pengukuran.
9. Ketentuan lebih lanjur tentang izin penggunaan tanah diatur dalam keputusan
Dewan Kawasan Konservasi Keragaman Hayati Teluk Bintuni.

5) Tata Cara Pemberian Izin
1. Tata cara pemberian izin prinsip sebagai berikut :
a. Pemohon mengajukan permohonan kepada kepala Badan Pengelola Kawasan
dengan melengkapi semua persyaratan yang dittetapkan;
b. Badan Pengelola Kawasan mengevaluasi permohonan yang dimaksud dan
membuat keputusan menerima atau menolak permohonan;
c. Permohonan yang disetujui akan diterbitkan izinprinsip oleh Kepala Badan
Pengelola Kawasan;
d. Setelah menerima izin prinsip pemohon harus melaporkannya pada
Pemerintah Kabupaten Setempat untuk kemudian diadakan sosialisasi kepada;
e. Apabila setelah dilakukan sosialisasi sebagian besar pemilik tanah menolak
meka Pemerintah Kabupaten memberi saran pada Bagian Pengelola Kawasan;
dan
f. Atas saran bupati Badan Pengelola Kawasan dapat meninjau kembali izin
prinsip tersebut.
2. Tata cara pemberian izin lokasi sebagai berikut :
a. Pemohon mengajukan permohonan kepada Kepala Badan Pengelola Kawasan
dengan melengkapi semua persyaratan yang ditetapkan.
b. Badan Pengelola Kawasan menyiapkan perencanaan atas lokasi yang dimohon
terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. Apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji publik;
d. Apabila hasil dengar pendapat publik berakibat terhadap perubahan rencana,
akan dilakukan penyesuaian rencana; dan
e. Setelah menerima izin lokasi, pemohon melaporkannya kepada Pemerintah
Kabupaten setempat untuk dilakukan sosialsasi kepada masyarakat setempat.
3. Tata cara pemberian izin penggunaan tanah sebagai berikut :
a. Pemohon mengajukan permohonan kepada Kepala Badan Pengelola Kawasan
dengan melengkapi semua persyaratan;
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-22
b. Badan Pengelola Kawasan mempersiapkan perencanaan atas lokasi yang
dimohon terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. Apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji pubik;
dan
d. Apabila hasil dengar pendapat publik berakibat pada perubahan rencana, akan
dilakukan penyesuaian rencana.
4. Tata cara pemberian izin mendirikan bangunan sebagai berikut :
a. Pemohon mengajukan permohonan kepada Pemerintah Kabupaten dengan
melengkapi semua persyaratan;
b. Oemerintah Kabupaten mempersiapkan perencanaan atas lokasi yang
dimohon terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. Apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji publik;
dan
d. Apabila hasil dengar pendapat publik berakibat pada perubahan rencana, akan
dilakukan penyesuaian rencana.
Ketentuan lebih lanjut mengenai pedoman pemberian izin diatur dengan
keputusan Dewan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.

10.3 Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif
1. Insentif adalah perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap
pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata ruang.
2. Insentif diberikan dalam bentuk :
a. Insentif fiscal; dan
b. Insentif non fiskal, berupa penambahan dana alokasi khusus, pemberian
kompensasi, subsidi silang, kemudahan perizinan, imbalan, sewa ruang, urun
saham, penyediaan prasarana da sarana, penghargaan, dan/atau publitas atau
promosi.
3. Disinsentif adalah perangkat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau
mengurangi perkembangan agar tidak terjadi kegiatan yang tidak sejalan dengan
rencana tata ruang.
4. Disinsentif ini diberikan dalam bentuk ;
a. Disinsentif fiskal, berupa penggunaan pajak yang tinggi; dan
b. Disinsentif non fiskal berupa pengurangan dana alokasi, kewajiban pemberian
kompensasi, persyaratan khusus dalam perizinan, kewajiban membayar imbalan,
pembatasan penyediaan prasarana dan sarana dan/atau pemberian status
tertentu dari pemerintah.
5. Pemberian insentif dan disinsentif dalam pemanfaatan ruang bertujuan untuk :
a. Meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka mewujudkan
ruang yang nyaman, produktif, dan berkelanjutan;
b. Memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana tata ruang;
dan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-23
c. Meningkatkan kemintraan semua pemangku kepentingan dalam rangka
pemanfaatan ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.
6. Insentif dan disinsentif sebagaimana dimaksud dapat diberikan kepada masyarkat
umum, lembaga komersial, dan pemerintahan kabupaten/desa.

10.4 Arahan Sanksi
A. Umum
1. Pengenaan sanksi terhadap pelanggaran penataan ruang bertujuan untuk
mewujudkan tertib tata ruang dan tegaknya peraturan perundang-undangan
bidang penataan ruang.
2. Pengenaan sanksi dapat berupa sanksi administratif, sanksi perdata, dan sanksi
pidana.
3. Pengenaan sanksi dilaksanakan oleh Pemeritah Kota/Kabupaten.
4. Pelanggaran penataan ruang yang dapat dikenakan sanksi meliputi
a. Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang dan pola
ruang Kaqwasan Wisata Candi Muaro Jambi ;
b. Pelanggaran ketentuan perauturan zonasi Kawasan Wiosata Candi Muaro
Jambi ;
c. Pemanfaatan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan
berdasarkan RTR Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi;
d. Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang
diterbitkan berdasarkan RTR Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi;
e. Pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan
ruang yang diterbitkan berdasarkan RTR Kawasan Wiasata Candi Muaro
Jambi;
f. Pemanfaatan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang oleh
peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum; dan
g. Pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur yang tidak
benar.
5. Dalam rangka pengenaan sanksi pidana penataan ruang dibentuk Penyidik
Pegawai Negeri Sipil Penataan Ruang baik pada tingkat pusat maupun daerah
sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan Tugas Penyidik Pegawai Negeri Sipil
Penataan ruang.
6. Penyidik Pegawai Negeri Sipil Penataan Ruang berwenang :
a. Melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan atau keterangan yang
berkenaan dengan tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
b. Melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana
dalam bidang penataan tuang;
c. Meminta keterangan dan bahan bukti dari orang sehubungan dengan peristiwa
tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
d. Melakukan pemeriksaan atas dokumen-dokumen yang berkenaan dengan
tindak pidana dalam penataan ruang; dan
e. Melakukan pemeriksaan ditempat tertentu yang diduga terdapat bahan bukti
dan dokumen lain serta melakukan penyitaan dan penyegelan terhadap bahan
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-24
dan barang hasil pelanggaran yang dapat dijadikan bukti dalam perkara tindak
pidana dalam bidang penataan ruang;
7. Pengenaan sanksi perdata diberlakukan apabila kerusakan yang ditimbulkan
berakibat adanya kerusakan tata ruang atau pengelolaan kawasan yang
memerlukan rehabilitasi.

B. Sanksi Administratif
Jenis sanksi administratif dalam pelanggaran penataan ruang berupa :
1. Peringatan tertulis;
2. Penghentian sementara kegiatan;
3. Penghentian sementara pelayanan umum;
4. Penutupan lokasi;
5. Pencabutan izin;
6. Penolakan izin;
7. Pembatalan izin;
8. Pemulihan fungsi ruang; dan/atau
9. Denda administratif.
Untuk lebih jelasnya, peraturan zonasi dapat dilihat pada Tabel

10.5 Arahan Kelembagaan dan Peran Masyarakat
A. Kelembagaan
Kelembagaan dibentuk untuk melaksanakan PeraturaDaerah Kawasan Wisata Candi
Muaro Jambi , berbentuk suatu badan atau dewan kawasan yang beranggotakan dari
unsur pemerintah provinsi dan pemerintah daerah serta tokoh atau pemuka
masyarakat atau bentuk badan lain yang dibentuk berdasarkan Keputusan Gubernur.

B. Peran Masyarakat
1. Dalam menyelenggarakan pengelolaan Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
Pemerintah Daerah agar mengikut sertakan masyarkat setempat dan pihak swasta
melui forum Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi sesuai dengan karakteristik
warga setempat.
2. Forum Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi dapat menyelenggarakan :
Melakukan pertemuan secara berkala sebagai sarana bermusyawarah.
Memfasilitasi pengembangan dan peningkatan kemampuan wadah-wadah
peran serta masyarkat.
Memfasilitasi kegiatan peran masyarakat melalui dialog, tukar pendapat, jejak
pendapat, dan dengar pendapat.
LAPORAN DRAFT AKHIR
Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi (RTR-KSP)
Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi
10-25
Menyebarkan informasi mengenai kegiatan pengelolaan Kawasan Wisata
Candi Muaro Jambi kepada masyarakat.
Menginventarisasi dan tindak lanjut usulan-usulan oleh masyarakat melalui
wadah-wadah yang diatur.
Memfasilitasi keterlibatan masyarakat dalam perencanaan pelaksanaan
penataan ruang Kawasan Wisata Candi Muaro Jambi.

Anda mungkin juga menyukai