Anda di halaman 1dari 11

TUGAS 1

TEKNOLOGI LINGKUNGAN TEPAT GUNA







Disusun Oleh:

Andi Fahdina Fitrianti A.
D12112004



PROGRAM STUDI TEKNIK LINGKUNGAN
JURUSAN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HASANUDDIN
2014
Tugas
1. Teori tentang TLTG (Teknologi Lingkungan Tepat Guna)
Jawab:
Ada indikasi bahwa penduduk (masyarakat) Indonesia mengalami penurunan atau
bahkan kehilangan daya untuk membangun kreativitas dalam upaya untuk bisa bertahan
di masa mendatang, Indikasi terjadinya ketidakberdayaan masyarakat dalam
menghadapi perubahan dan permasalahan terakumulasi dan menimbulkan frustrasi
sosial, terlihat dengan semakin luasnya keresahan sosial (sosial unrest), kerusuhan atau
kekerasan (riot), serta terjadinya gejala disintegrasi sosial. Fakta juga memperlihatkan
adanya krisis pada masyarakat yaitu bertambahnya penduduk miskin, terbelakang,
terpencil, dan terpuruk. Kondisi ini semakin diperparah dengan adanya kelaparan,
kekurangan gizi, yang bermuara pada kehilangan fungsi sosial masyarakat serta
kehilangan potensi dalam memenuhi kebutuhan dasar, seperti kebutuhan pangan,
sandang, papan, kesehatan serta pendidikan (Goeritno,Arief dkk, 2003).
Teknologi tepat guna merupakan salah satu alternatif untuk mengatasi masalah
yang dihadapi masyarakat. Teknologi tersebut harus berpotensi memenuhi beberapa
kriteria antara lain : (a) mengkonversi sumberdaya alam, (b) menyerap tenaga kerja,
(c) memacu industri rumah tangga, dan (d) meningkatkan pendapatan masyarakat.
Teknologi adalah keseluruhan sarana untuk menyediakan barang-barang yang
diperlukan bagi kelangsungan dan kenyamanan hidup manusia. Teknologi tepat guna
adalah suatu alat yang sesuai dengan kebutuhan dan dapat berguna serta sesuai dengan
fungsinya. Selain itu, teknologi tepat guna atau yang disingkat dengan TTG adalah
teknologi yang digunakan dengan sesuai (tepat guna). Ada yang menyebutnya teknologi
tepat guna sebagai teknologi yang telah dikembangkan secara tradisional, sederhana
dan proses pengenalannya banyak ditentukan oleh keadaan lingkungan dan mata
pencaharian pokok masyarakat tertentu.
Secara teknis TTG merupakan jembatan antara teknologi tradisional dan
teknologi maju. Oleh karena itu aspek-aspek sosio-kultural dan ekonomi juga
merupakan dimensi yang harus diperhitungkan dalam mengelola TTG. Dari tujuan yang
dikehendaki, teknologi tepat guna haruslah menerapkan metode yang hemat sumber
daya, mudah dirawat, dan berdampak polutif minimalis dibandingkan dengan teknologi
arus utama, yang pada umumnya beremisi banyak limbah dan mencemari lingkungan.

Dengan demikian teknologi tepat guna mempunyai kriteria yang dapat dikatan
sebagai TTG, yaitu:
a) Apabila teknologi itu sebanyak mungkin mempergunakan sumber-sumber yang
tersedia banyak di suatu tempat.
b) Apabila teknologi itu sesuai dengan keadaan ekonomi dan sosial masyarakat
setempat.
Konsepsi Teknologi Tepat Guna
Teknologi Tepat Guna (TTG) lahir sebagai jawaban (respons positif) para ilmuan,
peneliti, pemerintah dan masyarakat dalam menghadapi perkembangan ilmu
pengetahuan, teknologi, kebutuhan, dan tantangan hidup masyarakat.
Ciri-ciri Teknologi Tepat Guna
Sebagaimana telah dikemukakan pada kriteria dan syarat dan kesesuaian TTG,
dapat dikemukakan ciri-ciri yang cukup menggambarkan TTG (walaupun tidak berarti
sebagai batasan) adalah sebagai berikut:
a) Perbaikan teknologi tradisional yang selama ini menjadi tulang punggung
pertanian, industri, pengubah energi, transportasi, kesehatan dan kesejahteraan
masyarakat di suatu tempat.
b) Biaya investasi cukup rendah/ relatif murah.
c) Teknis cukup sederhana dan mampu untuk dipelihara dan didukung oleh
keterampilan setempat.
d) Masyarakat mengenal dan mampu mengatasi lingkungannya.
e) Cara pendayagunaan sumber-sumber setempat termasuk sumber alam, energi,
bahan secara lebih baik dan optimal.
f) Alat mandiri masyarakat dan mengurangi ketergantungan kepada pihak luar (self-
realiance motivated).
Manfaat Teknologi Tepat Guna
Sebelum berbicara mengenai manfaat dari TTG, maka ada sebuah proses yang
harus diketahui sebelum memperoleh manfaat dari TTG tersebut, yaitu penerapan
teknologi tepat guna tersebut. Penerapan TTG adalah sebuah usaha pembaharuan.
Meskipun pembaharuan itu tidak mencolok dan masih dalam jangkauan masyarakat,
tetapi harus diserasikan dengan keadaan sosial, ekonomi dan budaya masyarakat
setempat serta alam. Kalau tidak, maka usaha pembaharuan itu akan mendapat
hambatan yang dapat menggagalkan usaha pembaharuan tersebut.
Usaha pembaharuan itu dirancang sedemikan rupa sehingga seluruh masyarakat
merasa bahwa pembaharuan adalah prakarsa mereka sendiri. Berarti di dalam
pembaharuan teknologi itu, terdapat minat dan semangat dalam masyarakat tersebut.
Banyak orang keliru dalam berpendapat kalau orang membawa pompa bambu,
biogas, pengering dengan energi radiasi matahari sederhana kedesa, maka orang itu
telah menerapkan teknologi tepat guna. Membawa paket-paket teknologi sederhana
tersebut kesebuah desa belum dapat dikatakan sebagai penerapan teknologi tepat guna,
bahkan dapat menjerumuskan, apabila tidak disertai pendidikan kepada masyarakat
desa tersebut, bagaimana cara membuat dan memperbaiki alat tersebut. Paling ideal
penerapan teknologi tepat guna adalah teknologi yang telah ada pada suatu masyarakat
dan perbaikan itu ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin
meningkat.
Penerapan TTG juga harus mempertimbangkan keadaan alam sekitar. Dapat
diartikan bahwa dampak lingkungan yang disebabkan penerapan Teknologi Tepat Guna
(TTG) harus lebih kecil dibandingkan pemakaian teknologi tradisional maupun
teknologi maju. Dengan demikian manfaat dari teknologi tepat guna itu dapat dirasakan
oleh masyarakat tersebut. Sebagai mana manfaat dari teknologi tepat guna adalah:
a) Dapat memenuhi kebutuhan masyarakat yang makin hari makin meningkat, tentu
hal itu di barengi dengan kemampuan masyarakatnya yang mampu
mengoperasionalkan dan memanfaatkan TTG tersebut.
b) Teknologi tepat guna mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui
pemenuhan kebutuhannya, pemecahan masalahnya dan penambahan hasil produksi
yang makin meningkat dari biasanya. Teknologi tersebut relatif mudah dipahami
mekanismenya, mudah dipelihara dan mudah diterapkan dalam kehidupan sehari-
hari. Masuknya teknologi baru tidak akan membebani masyarakat baik mental
(ketidakmampuan skill) maupun materiil (dapat menimbulkan beban biaya yang
tidak mampu dipenuhi masyarakat).
c) Teknologi tepat guna dapat mempermudah dan mempersingkat waktu pekerjaan
tenaga kesehatan dan klien.
d) Masyarakat mampu mempelajari, menerapkan, memelihara teknologi tepat guna
tersebut.
e) Masyarakat / klien bisa lebih cepat ditangani oleh tenaga kesehatan.
f) Hasil diagnosa akan lebih akurat, cepat, dan tepat.

2. Apa yang dimaksud TLTG
Jawab:
Teknologi lingkungan tepat guna adalah suatu alat yang sesuai dengan kebutuhan
dan dapat berguna serta sesuai dengan fungsinya serta teknologi yang sederhana, murah
dan dapat berfungsi dengan baik dan juga merupakan teknologi yang ramah lingkungan,
dalam artian tidak mencemari lingkungan.
TLTG dapat diartikan sebagai penerapan suatu teknologi yang merupakan solusi
dari permasalahan lingkungan yang ada serta dapat diterapkan dalam masyarakat dan
memenuhi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan TLTG. Mulai dari aspek teknis
teknologi, finansial ekonomi, partisipasi masyarakat dan efektivitas teknologi. TLTG
merupakan alih bahasa secara cukup longgar dari appropriate technology, suatu
pengertian yang mempunyai makna tertentu.
Perwujudan TLTG banyak ditemukan dalam bentuk teknologi tradisional yang
dipraktekkan oleh masyarakat berpenghasilan rendah. Masyarakat tersebut, kecil sekali
peluang memiliki kesempatan memakai teknologi maju dan efisien, yang merupakan
pola teknologi dari masyarakat maju/industri. Secara teknis TLTG merupakan jembatan
antara teknologi tradisional dan teknologi maju. Oleh karena itu, aspek-aspek sosio-
kultural dan ekonomi juga merupakan dimensi yang harus diperhitungkan dalam
mengelola TLTG.

3. Contoh Teknologi Lingnkungan Tepat Guna
Jawab:
a. Pompa Hidraulik Ram

Gambar. Pompa Hidraulik RAM

Pompa Hidraulik Ram merupakan teknologi tepatguna. Pompa ini dapat
memompa air dari tempat yang rendah ke tempat yang tinggi. Pompa Ram adalah
pompa hemat energi, karena tidak menggunakan bahan bakar minyak maupun gas
dan juga tidak menimbulkan pencemaran, pompa bekerja dengan memanfaatkan
tenaga air (palu air). Pompa ini sangat cocok untuk daerah pegunungan atau daerah
pedesaan yang berbukit.
b. Biopori
Bila ditinjau dari Kamus Besar Bahasa Indonesia, istilah biopori masih belum
ditemukan. Sedangkan bila ditinjau dari asal kata, biopori terdiri dari dua kata yaitu
bio yang berarti hidup dan pori yaitu pori-pori yang bermanfaat.
Biopori menurut Griya (2008) lubang-lubang kecil pada tanah yang terbentuk
akibat aktivitas organisme dalam tanah seperti cacing atau pergerakan akar-akar
dalam tanah. Lubang tersebut akan berisi udara dan menjadi jalur mengalirnya air.
Jadi air hujan tidak langsung masuk ke saluran pembuangan air, tetapi meresap ke
dalam tanah melalui lubang tersebut.
Ir. Kamir R. Brata, Msc dari Institut Pertanian Bogor (2008) menjelaskan
biopori adalah lubang sedalam 80-100cm dengan diameter 10-30ccm,
dimaksudkan sebagai lubang resapan untuk menampung air hujan dan
meresapkannya kembali ke tanah. Biopori memperbesar daya tampung tanah
terhadap air hujan, mengurangi genangan air, yang selanjutnya mengurangi
limpahan air hujan turun ke sungai. Dengan demikian, mengurangi juga aliran dan
volume air sungai ke tempat yang lebih rendah, seperti Jakarta yang daya tamping
airnya sudah sangat minim karena tanahnya dipenuhi bangunan.
Tim Biopori IPB (2007) menguraikan bahwa biopori adalah lubang-lubang
di dalam tanah yang terbentuk akibat berbagai akitifitas organisma di dalamnya,
seperti cacing, perakaran tanaman, rayap, dan fauna tanah lainnya. Lubang-lubang
yang terbentuk akan terisi udara, dan akan menjadi tempat berlalunya air di dalam
tanah.

Gambar. Lubang Resapan Biopori

Lubang Resapan Biopori (LRB) secara umum adalah lubang-lubang di dalam
tanah yang terbentuk akibat berbagai aktivitas organisme di dalamnya, seperti
cacing, perakaran tanaman, rayap dan fauna tanah lainnya. Lubang - lubang yang
terbentuk akan terisi udara dan akan menjadi tempat berlalunya air di dalam tanah.
LBR ini merupakan salah satu upaya strategis untuk meminimalisir terjadinya
bencana banjir.
Manfaat Biopori
Banyak sekali manfaat yang dapat diperoleh dari biopori, bila kita mau
menerapkannya di lingkungan sekitar. Namun, hasil penerapan biopori akan lebih
memuaskan jika kita semua mau bergotong-royong untuk menerapkannya secara
bersama-sama di lingkungan. Semakin banyak yang menerapkan, maka semakin
besar manfaat yang kita peroleh. Adapun manfaat dari diterapkannya biopori dalam
lingkungan adalah sebagai berikut:
1. Griya (2008) menguraikan manfaat biopori sebagai berikut:
a. Mencegah banjir
Banjir sendiri telah menjadi bencana yang merugikan bagi warga Jakarta.
Keberadaan lubang biopori dapat menjadi jawaban dari masalah tersebut.
Bayangkan bila setiap rumah, kantor atau tiap bangunan di Jakarta memiliki
biopori berarti jumlah air yang segera masuk ke tanah tentu banyak pula
dan dapat mencegah terjadinya banjir. Berkurangnya ruang terbuka hijau
menyebabkan berkurangnya permukaan yang dapat meresapkan air
kedalam tanah di kawasan permukiman. Peningkatan jumlah air hujan yang
dibuang karena berkurangnya laju peresapan air kedalam tanah akan
menyebabkan banjir pada musim hujan dan kekeringan pada musim
kemarau.
b. Tempat pembuangan sampah organic
Banyaknya sampah yang bertumpuk juga telah menjadi masalah tersendiri
di kota Jakarta. Kita dapat pula membantu mengurangi masalah ini dengan
memisahkan sampah rumah tangga kita menjadi sampah organik dan non
organik. Untuk sampah organik dapat kita buang dalam lubang biopori yang
kita buat.
c. Menyuburkan tanaman
Sampah organik yang kita buang di lubang biopori merupakan makana
untuk organisme yang ada dalam tanah. Organisme tersebut dapat membuat
sampah menjadi kompos yang merupakan pupuk bagi tanaman di
sekitarnya.
d. Meningkatkan kualitas air tanah
Organisme dalam tanah mampu membuat samapah menjadi mineral-
mineral yang kemudian dapat larut dalam air. Hasilnya, air tanah menjadi
berkualitas karena mengandung mineral.
2. Menurut Perpustakaan Online (2008) adalah
a. Memaksimalkan air yang meresap ke dalam tanah sehingga menambah air
tanah.
b. Membuat kompos alami dari sampah organik daripada dibakar.
c. Mengurangi genangan air yang menimbulkan penyakit.
d. Mengurangi air hujan yang dibuang percuma ke laut.
e. Mengurangi resiko banjir di musim hujan.
f. Maksimalisasi peran dan aktivitas flora dan fauna tanah.
g. Mencegah terjadinya erosi tanah dan bencana tanah longsor.
3. Menurut Tim Biopori IPB (2009) menjelaskan keunggulan dan manfaat biopori
sebagai berikut:
Lubang resapan biopori adalah teknologi tepat guna dan ramah lingkungan
untuk mengatasi banjir dengan cara:
a) Meningkatkan daya resapan air
Kehadiran lubang resapan biopori secara langsung akan menambah bidang
resapan air, setidaknya sebesar luas kolom atau dinding lubang. Sebagai
contoh bila lubang dibuat dengan diameter 10 cm dan dalam 100 cm maka
luas bidang resapan akan bertambah sebanyak 3140 cm
2
atau hampir 1/3m
2
.
Dengan kata lain suatu permukaan tanah berbentuk lingkaran dengan
diamater 10 cm, yang semula mempunyai bidang resapan 78,5 cm
2
setelah
dibuat lubang resapan biopori dengan kedalaman 100 cm, luas bidang
resapannya menjadi 3218 cm
2
. Dengan adanya aktivitas fauna tanah pada
lubang resapan maka biopori akan terbentuk dan senantiasa terpelihara
keberadaannya. Oleh karena itu, bidang resapan ini akan selalu terjaga
kemampuannya dalam meresapkan air. Dengan demikian kombinasi antara
luas bidang resapan dengan kehadiran biopori secara bersama-sama akan
meningkatkan kemampuan dalam meresapkan air.
b) Mengubah sampah organik menjadi kompos
Lubang resapan biopori diaktifkan dengan memberikan sampah organic
kedalamnya. Sampah ini akan dijadikan sebagai sumber energi bagi
organisme tanah untuk melakukan kegiatannya melalui proses dekomposisi.
Sampah yang telah didekompoisi ini dikenal sebagai kompos.. Dengan
melalui proses seperti itu maka lubang resapan biopori selain berfungsi
sebagai bidang peresap air juga sekaligus berfungsi sebagai "pabrik"
pembuat kompos. Kompos dapat dipanen pada setiap periode tertentu dan
dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik pada berbagai jenis tanaman,
seperti tanaman hias, sayuran, dan jenis tanaman lainnya. Bagi mereka yang
senang dengan budidaya tanaman atau sayuran organik maka kompos dari
LRB adalah alternatif yang dapat digunakan sebagai pupuk sayurannya.
c) Memanfaatkan peran aktivitas fauna tanah dan akar tanaman
Seperti disebutkan di atas, Lubang Resapan Biopori (LRB) diaktikan oleh
organisme tanah, khususnya fauna tanah dan perakaran tanaman. Aktivitas
merekalah yang selanjutnya akan menciptakan rongga-rongga atau liang-
liang di dalam tanah yang akan dijadikan "saluran" air untuk meresap ke
dalam tubuh tanah. Dengan memanfaatkan aktivitas mereka maka rongga-
rongga atau liang-liang tersebut akan senantiasa terpelihara dan terjaga
keberadaannya sehingga kemampuan peresapannya akan tetap terjaga tanpa
campur tangan langsung dari manusia untuk pemeliharaannya. Hal ini
tentunya akan sangat menghemat tenaga dan biaya. Kewajiban faktor
manusia dalam hal ini adalah memberikan pakan kepada mereka berupa
sampah organik pada periode tertentu. Sampah organik yang dimasukkan
ke dalam lubang akan menjadi humus dan tubuh biota dalam tanah, tidak
cepat diemisikan ke atmosfer sebagai gas rumah kaca; berarti mengurangi
pemanasan global dan memelihara biodiversitas dalam tanah.

4. Aspek aspek penting dalam aplikasi TLTG
Jawab:
Menurut Ahmadi (2000), dalam penerapan teknologi tepat guna perlu
diperhatikan beberapa pertimbangan, antara lain :
a) Pemilihan jenis dan tingkat teknologi yang akan diterapkan harus dilakukan oleh
masyarakat pengguna dengan bantuan, bimbingan dan arahan dari ahli yang
berkompeten.
b) Perlunya diperhatikan budaya masyarakat yang mencakup agama, adat, kebiasaan
dan aspek sosial lainnya.
c) Perlunya pembagian tugas dalam penerapan teknologi di antara warga, baik
berdasarkan tingkat pendidikan, kelompok umur ataupun antara pria dan wanita
sesuai dengan kemampuan masing-masing kelompok.
d) Perlunya diperhatikan kondisi lingkungan masyarakat, baik dalam sumbedaya alam
dan sumberdaya manusia, maupun dalam aspek fisik-teknis dan sosial ekonomi.
e) Perlunya diperhatikan ketersediaan sarana yang diperlukan dalam pengoperasian,
perawatan dan perbaikan peralatan yang digunakan.
f) Perlunya diperhatikan aspek keselamatan kerja bagi pelaksana, peralatan dan
kelestarian lingkungan
Faktor-faktor yang mempengaruhi TLTG:
Aspek teknis
Aspek finansial
Partisipasi masyarakat
Dalam penerapan TLTG, peran serta masyarakat sangat dibutuhkan. Hal ini
berkaitan dengan keberlangsungan teknologi tersebut dan penerimaan di masyarakat.
Masyarakat harus dilibatkan mulai dari perencanaan, operasional dan perawatan
teknologi supaya dapat menanamkan rasa kepemilikan teknologi dalam diri masyarakat
tersebut. Selain itu, sangat penting untuk dapat membuat masyarakat sadar bahwa
teknologi yang akan diterapkan bermanfaat untuk kepentingan pribadi mereka dan
pengelolaan lingkungan hidup di daerah mereka. Perubahan sosial dalam pemberdayaan
komunitas pada hakekatnya merupakan suatu proses perubahan evolusioner yang
disengaja (intended change) dan terarah (directional change).

Referensi:
Ahmadi, Partowiyoto, 2000. Pemberdayaan Teknologi tepat Guna untuk Menumbuh
kembangkan Industri Pertanian. Prosiding Seminar Nasional Teknologi Tepat Guna :
Jurusan Teknologi Pertanian Unpad.
Anonim. 2008. Pengertian Biopori dan Cara Membuat Lubang Resapan Biopori Air
(LRB) pada Lingkungan Sekitar Kita. http://organisasi.org.com, diakses 13 September
2014.
Biopori, TIM IPB. 2007. Biopori Teknologi Tepat Guna Ramah Lingkungan-Alat dan
Pemesanan Alat. http://biopori.com, diakses 13 September 2014.
Goeritno,A. dkk., 2003. Konsep Penerapan Teknologi Tepat Guna Sebagai Alternatif
Upaya Mengatasi Dampak Kerusakan Sumberdaya Air (Concept of application of
applied technology as an alternative in working out the effects of water resource
damage). Pascasarjana Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Griya. 2008. Mengenal dan Memanfaatkan Lubang Biopori. http://kumpulaninfo.com,
diakses 13 September 2014.