Anda di halaman 1dari 4

1

PENDAHULUAN
Al-Quran merupakan kitab suci yang tiada sanksi di dalamnya dengan tingkat
akurasi kebenaran yang tinggi dan mustahil manusia dapat membuat suatu kitab
dengan bahasa yang indah dan juga terbukti kebenarannya sepanjang masa. Hal ini
didasari bahwa al-Quran bukanlah kitab suci yang penuh dengan kesalahan, namun
al-Quran menjadi rujukan semua manusia untuk mencari rahasia alam dan misteri
apa saja yang akan terjadi. Demikian juga dengan berbagai macam ilmu yang terdapat
dalam Al-Quran seperti Ilmu tentang Qiraat dan juga yang lainnya.
Dalam pemaparan makalha yang singkat ini, penulis akan membahas
mengenai hal qiraat, dengan kata lain, ilmu qiraat secara umum merupakan bagian
dari ilmu al-Quran dengan pembahasan yang mengungkap mengenai perbedaan
bacaan antara para imam ahli qiraat (Qurra). Namun kedepannya dalam makalah ini
penulis akan memfokuskan pembahasan mengenai qiraat syadz yang akan dikupas
secara mendalam Insya Allah.

2

PEMBAHASAN
Qiraat merupakan bentuk jama dari kata qiraah yang artinya adalah
bacaan, demikian pengertian tersebut secara bahasa. Dari segi istilah, Qiraat adalah
salah satu madzhab pembacaan al-Quran yang dipakai oleh salah satu imam qurra
sebagai suatu madzhab yang berbeda dengan madzhab lainnya
1
. Perbedaan yang
diterima oleh para imam qurra dalam membaca al-Quran bukan berarti Rasulullah
SAW, tidak konsisten dalam menyampaikan firman Allah kepada para sahabat, hal
ini didasarkan kepada toleransi bahasa yang dimiliki oleh masing-masing suku,
dengan kata lain mereka membaca al-Quran sesuai dengan gaya bahasa mereka,
namun perlu ditekankan bahwa meskipun Rasulullah SAW memperbolehkan
membaca al-Quran sesuai dengan gaya bahasa suku masing-masing para sahabat,
akan tetapi mereka tidak boleh membaca al-Quran sesuai dengan hawa nafsu
mereka, bacaan tersebut haruslah berasal dari Rasulullah SAW.
Syaikh Manna al-Qaththan menyebutkan bahwa para sahabat yang terkenal
sebagai imam qurra adalah Ubay bin Kaab, Ali bin Abi Thalib, Abdullah bin
Masud, Abu Musa Al-Asyari, dan lain-lain
2
.
Berkaitan dengan eksistensi Ilmu Qiraat, ilmu ini telah sangat berjasa dalam
menggali, menjaga dan mengajarkan berbagai cara membaca al-Quran yang benar
sesuai dengan yang telah diajarkan Rasulullah SAW. Para ahli qiraat telah
mencurahkan segala kemampuannya demi mengembangkan ilmu ini. Ketelitian dan
kehati-hatian mereka telah menjadikan al-Quran terjaga dari adanya kemungkinan
penyelewengan dan masuknya unsur-unsur asing yang dapat merusak kemurnian al-
Quran. Tulisan singkat ini akan memaparkan secara khusus tentang Ilmu Qiraat
yaitu tepatnya Qiraat Syadz..
3



1
Syaikh Manna Al-Qaththan. Pengantar Studi Ilmu Al-Quran. Terj. Aunur Rafiq El-Mazni.
(Jakarta : Pustaka al-Kautsar, 2005). Hal 211.

2
Syaikh Manna Al-Qaththan. Pengantar Studi Ilmu Al-Quran.. hal 211

3
Rahmat Syafei, Pengantar Ilmu Tafsir, (Bandung : Pustaka Setia, 2006), hal. 27
3

A. Qiraat Syadz
Qiraat yang shahih pada dasarnya haruslah memenuhi sesuai dengan kaidah-
kaidah yang ditetapkan dan dikategorikan oleh para ulama tentang keshahihan qiraat
tersebut. Diantaranya adalah kesesuaian qiraat dengan kaidah bahasa Arab sekalipun
dalam satu segi saja, baik fasih maupun lebih fasih. Sebab qiraat haruslah suatu yang
harus diikuti. Kemudian qiraat harus sesuai dengan mushhaf Utsmani
4
. Abu Amrin
Ad-Dani berkata : Para imam qurra tidak boleh mengubah sedikitpun huruf-huruf
al-Quran menurut aturan yang paling popular dalam dunia kebahasaan dan paling
sesuai dengan kaidah bahasa Arab, tetapi menurut yang paling tegas dan shahih
dalam riwayat dan penukilan. Dalam pendapat Ad-Dani beliau secara kesimpulan
mengatakan bahwa imam qurra tidak boleh sembarangan mengubaha huruf-huruf
yang ada di dalam al-Quran.
Namun, Qiraat syadz berbeda dengan qiraat yang shahih, seperti diungkapkan
kepada imam Syaikh Manna Al-Qaththan, beliau mengatakan bahwa qiraat syadz
adalah qiraat yang tidak shahih sanadnya. Imam An-Nawawi mengatakan bahwa
Qiraat syadz tidak boleh dibaca dalam shalat dan juga tidak boleh disebarkan dan
dibacakan diluar shalat, karena qiraat tersebut bukanlah al-Quran, dan juga
periwayatannya tidak mutawwatir.
Misalnya dalam bacaan Malaka yauma ad-din (Al-Fatihah ayat 4), dengan
bentuk fiil madhi, padahal yang dimaksud dengan yauma ad-din hari pembalasan
yang akan datang kemudian bukan sesuatu yang sudah terjadi. Diantara macam
qiraat ini adalah:

sedangkan qiraat mushaf utsmani ialah:


Kemudian contoh yang lainnya lagi yaitu bacaan yang syadz adalah
dengan bacaan ra difathah-kan menjadi

, qiraat ini
bukanlah berasal dari Rasulullah SAW, seandainya berasal dari Rasulullah SAW,
Imam asy-Syathibi dan juga Imam al-Jazary akan mengikuti qiraat ini.

4
Syaikh Manna Al-Qaththan. Pengantar Studi Ilmu Al-Quran.. hal 217
4

Memang qiraat ini ada memunculkan sanad dari sahabat seperti Umar bin
Khaththab, Abdullah bin Zubair, Ali bin Abi Thalib, Khalil bin Ahmad, Mudal
riwayat dari Al-Amasyh, namun pendapat yang shahih bahwa riwayat tersebut
terputus sanadnya, Imam Ath-Thabari mengatakan bahwa memfatah huruf ra
merupakan bacaan yang ganjil
5
.
Tolak ukur yang dijadikan pegangan para ulama dalam menetapkan qiraat
shahih adalah sebagai berikut:
a.Sesuai dengan kaidah bahasa arab, baik yang fasih atau paling fasih.
b.Sesuai dengan salah satu kaidah penulisan mushaf utsmani walaupun hanya
kemungkinan.
c.Memiliki sanad yang shahih.
6

Menurut An-Nawawi qiraat syadz tidak boleh dibaca baik di dalam maupun
di luar shalat karena ia bukan al-Quran. Al-quran hanya ditetapkan dengan sanad
mutawatir, sedangkan qiraat syadz tidak mutawatir. Orang yang berpendapat selain
ini adalah salah. Apabila seseorang menyalahi pendapat ini dan membaca dengan
qiraat yang syadz, maka tidak boleh dibenarkan baik di dalam maupun diluar shalat.
Para fuqaha Baghdad sepakat bahwa orang yang membaca al-quran dengan qiraat
yang syadz harus disuruh bertaubat. Ibnu Abdil Barr menukilkan ijma kaum
muslimin tentang al-Quran yang tidak boleh dibaca dengan qiraat yang syadz, tidak
sah shalat dibelakang orang yang membaca al-Quran dengan qiraat-qiraat yang
syadz itu.
7



5
Abdul Latif al-Khatib. Mujam Al-Qiraat. (Damaskus : Darul Sadin, T.th) Hal 23.

6
Hasanuddin, Perbedaan Qiraat dan Pengaruhnya Terhadap Istinbath Hukum Dalam Al-
Quran, (Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada, 1995), hlm. 205.

7
Syaikh Manna Al-Qaththan. Pengantar Studi Ilmu Al-Quran.. hal 212