Anda di halaman 1dari 35

Penyusun : Karlina Lestari

NPM : 1102010142
Pembimbing : dr. Aladin S Johan Sp.B
REFERAT STRUMA NODOSA NON TOKSIK
KEPANITERAAN KLINIK STASE BEDAH RSUD KAB. BEKASI
2014


ANATOMI

KETERANGAN
Sel-sel sekretorik utama tiroid yang
dikenal sebagai sel folikular, tersusun
membentuk bola-bola berongga yang
masing-masing membentuk satu unit
fungsional yang disebut folikel.

Konstituen utama koloid adalah suatu
molekul protein besar yang dikenal
sebagai tiroglobulin.

Sel folikel menghasilkan dua hormon
yaitu tetraiodotironin (T4) dan
triiodotironin (T3). Kedua hormon
ini disebut hormon tiroid.

Di ruang interstitium diantara folikel-
folikel, terdapat sel C yang berfungsi
mengeluarkan kalsitonin untuk
metabolisme kalsium
Bahan dasar untuk sintesis hormon tiroid adalah tirosin dan iodium, dimana keduanya harus diserap dari darah oleh sel folikel.

Tirosin, suatu asam amino dibentuk dalam jumlah memadai oleh tubuh dan tidak diperoleh dari makanan


sebaliknya, iodium harus diperoleh dari makanan.

1 IODIUM + 1 TIROSIN = MONOIODOTIROSIN (MIT)
2 IODIUM + 1 TIROSIN = DIIODOTIROSIN (DIT)
MIT + DIT =
T3
DIT + DIT = T4
Thyrotropin-releasing-hormone
(TRH) berasal dari hipotalamus yang
berfungsi merangsang sekresi TSH

Thyroid-stimulating-hormone (TSH)
meningkatkan sekresi hormon tiroid dan
juga mempertahankan integritas struktural
kelenjar tiroid. Tanpa adanya TSH, tiroid
mengalami atrofi dan mengeluarkan hormon
tiroid yang sangat rendah.
DEFINISI
Struma disebut juga goiter adalah suatu
pembengkakan pada leher oleh karena
pembesaran kelenjar tiroid akibat kelainan
glandula tiroid dapat berupa gangguan fungsi
atau perubahan susunan kelenjar dan
morfologinya.
Klasifikasi
STRUMA NODOSA TOKSIK
Pembesaran kelenjar tiroid yang memiliki
suatu keadaan hipertiroidisme
STRUMA NODOSA NON TOKSIK
Pembesaran kelenjar tiroid yang secara
klinis teraba satu atau lebih tanpa disertai
tanda-tanda hipertiroidisme

EPIDEMIOLOGI

Berdasarkan Medscape 2014, goiter diderita 200juta dari
800juta penduduk di dunia.


Di Indonesia, menurut Jurnal GAKY 2006 Goiter in Coastal
Area memaparkan bahwa terjadi peningkatan kasus yang
signifikan sejak tahun 1995 hingga 2006.

Berdasarkan Medscape 2014, goiter diderita 200juta dari
800juta penduduk di dunia.


Di Indonesia, menurut Jurnal GAKY 2006 Goiter in
Coastal Area memaparkan bahwa terjadi peningkatan
kasus yang signifikan sejak tahun 1995 hingga 2006.
Endemik
Defisiensi Iodium
Makanan Goitrogenik
Pokchoy
Brokoli
Kembang kol
Kedelai
Enviromental
goitrogens
Sporadik
Genetik
Sindrom Tiroiditis
Akromegali
Struma non toksik disebabkan oleh kekurangan yodium yang kronik.

Struma ini disebut sebagai simple goiter, struma endemik, atau goiter
koloid yang sering ditemukan di daerah yang air minumya kurang sekali
mengandung yodium
MANIFESTASI KLINIS
- Biasanya, penderita struma nodosa tidak mengeluhkan apa-apa karena
tidak terjadi hipo- atau hiper-.
- Nodul dapat tunggal namun pada kebanyakan kasus akan berkembang
menjadi multinoduler.
- Karena pertumbuhan terjadi secara perlahan, struma dapat membesar
tanpa adanya tanda klinis kecuali kosmetik.
- Keluhan yang sering timbul adalah
- Rasa berat di leher
- Disfagia
- Suara serak
- Dispnea, stridor
- Benjolan yang bergerak naik turun saat menelan
- Alasan kosmetik

PEMERIKSAAN FISIK
Inspeksi

Inspeksi dilakukan oleh pemeriksa yang berada di depan
penderita yang berada pada posisi duduk dengan kepala
sedikit fleksi atau leher sedikit terbuka. Jika terdapat
pembengkakan atau nodul, perlu diperhatikan beberapa
komponen yaitu lokasi, ukuran, jumlah nodul,
bentuk (diffus atau noduler kecil), gerakan pada
saat pasien diminta untuk menelan dan
pulpasi pada permukaan pembengkakan.

Palpasi

Pemeriksaan dengan metode palpasi dimana pasien
diminta untuk duduk, leher dalam posisi fleksi.
Pemeriksa berdiri di belakang pasien dan meraba tiroid
dengan menggunakan ibu jari kedua tangan pada
tengkuk penderita.

WHO grading:
Grade 0 : Tidak ada goiter
Grade 1A: Goiter terpalpasi tetapi tidak terlihat pada posisi ekstensi penuh
Grade 1B : Goiter terpalpasi dan terlihat pada posisi ekstensi penuh
Grade 2: Goiter terlihat pada posisi primer
Grade 3: Goiter terlihat dari kejauhan


PEMERIKSAAN PENUNJANG

LABORATORIUM
T3 NORMAL 0.2-
0.3ml/dl
T4 NORMAL
6-12ml/dl
TSH
MENINGKAT
0.50-4.00
mlU/ml
USG
USG untuk menilai kelenjar tiroid beserta
jaringan sekitarnya.
Dapat menilai apakah kistik, solid, dan
mengukur besarnya.




Foto Rontgen Leher
Untuk melihat adakah penekanan ke organ sekitar




FNAB (Fine Needle Aspiration Biopsy)
Kapan dilakukan???

1. Jika pemeriksaan lain tidak cukup untuk
mendiagnosis struma
2. Curiga keganasan


TERAPI
FARMAKOLOGI PEMBEDAHAN
FARMAKOLOGI
Pemberian Suplementasi Iodium 400ug atau,
Pemberian Levotiroksin 100ug

PEMBEDAHAN
INDIKASI
Kosmetik Tiroidektomi Subtotal
Struma Multinodular yang berat
Struma yang menyebabkan kompresi
laring atau struktur leher lain
Struma Retrosternal yang menyebabkan
kompresi trakhea atau struktur lain

DIAGNOSIS BANDING
1. HIPERTIROID
2. HIPOTIROID
3. TUMOR

PROGNOSIS
Pada ibu hamil dengan goiter dapat menyebabkan
kreatinisme pada anak.
Prognosis apabila tidak dioperasi dan di terapi
farmakologi :
Pada beberapa kasus terjadi multinodular goiter dan
pertambahan ukuran nodul apabila tinggal di daerah
endemis.
Prognosis baik apabila segera ditangani : ad bonam
Prognosis juga dapat dinilai berdasarkan ukuran
kelenjar tiroid.
Barangsiapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka dimudahkan baginya jalan menuju syurga
Hadist Nabi Muhammad SAW
Terima Kasih