Anda di halaman 1dari 8

TUGAS

GEODESI FISIS LANJUT





Review Kuliah I





Disusun Oleh :
HILMIYATI ULINNUHA





PASCA SARJANA TEKNIK GEODESI - GEOMATIKA
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2014
Geodesi Fisis Lanjut Page 2

Review Kuliah Tanggal 2/9/2014
1. Ruang Lingkup Geodesi Fisis
Geodesi fisis merupakan bagian ilmu geodesi yang bertujuan menentukan bentuk
dan besar bumi fisis yaitu geoid (sumaryo dkk, 2005).
Geodesi fisis erat kaitannya dengan gaya berat yang digunakan untuk pemodelan
geoid gravimetri terhadap land surface dan sistem tingginya.
Ada tiga kunci pokok dalam ruang lingkup geodesi fisis yaitu bidang equipotensial,
sistem tinggi dan sub surface.
Penentuan bentuk dan besar geoid pada dasarnya adalah menentukan penyimpangan
bentuk dan penyimpangan besar (jarak) geoid terhadap ellipsoid acuan sebagai bumi
acuan. Dalam penentuan tersebut elipsoid harus dihketahui terlebih dahulu.

2. Aplikasi Geodesi Fisis
Salah satu hasil dari ilmu geodesi fisis adalah adanya geoid yang merupakan model bumi
fisis. Geoid ini dapat digunakan untuk :
Interpretasi sub surface untuk kajian hidrokarbon di bidang pertambangan
Pemodelan sistem tinggi untuk keperluan risk assesment, contohnya adalah
penanggulangan resiko bencana gunung berapi
Untuk mengetahui deformasi suatu wilayah yang dilihat dari aspek tingginya
Membantu dalam proses peluncuran satelit karena membutuhkan informasi elemen
orbit yang memperhitungkan kecepatan orbit, kecepatan rotasi bumi, dan massa
bumi
Pemetaan tomografi yaitu pemetaan sub surface yang senantiasa bersifat liquid atau
cair. Pemetaan ini erat kaitannya dengan plate movement

3. Algoritma Geodesi Fisis
Algoritma geodesi fisis ini berkaitan dengan pemrosesan data. Dalam pemrosesan data,
geodesi fisis juga berkaitan dengan densitas lapisan bumi () baik densitas fisik maupun
densitas teoritis. Kedua densitas lapisan bumi ini biasanya digunakan untuk forensik dan
dating (penentuan umur).
Densitas normal adalah 2,67 kg/m
3
. Salah satu aplikasi densitas dalam geodesi fisis
adalah penentuan jenis batuan yang berada di lapisan-lapisan bumi. Berbagai jenis
batuan memiliki densitas yang berbeda-beda antara satu dengan yang lainnya.
Geodesi Fisis Lanjut Page 3

4. Pengertian Gaya Berat dan Gaya Gravitasi
Bumi yang senyatanya adalah suatu massa besar dengan rapat massa tidak homogen
dan permukaan tidak teratur serta berotasi pada sumbu pendeknya (sumaryo dkk,
2005).
Rotasi bumi yang terjadi mengakibatkan terjadinya gaya sentrifugal dan gaya
sentripetal. Gaya sentrifugal adalah gaya yang tegak lurus dengan sumbu rotasi
bumi. Gaya sentrifugal paling besar terletak di equator dan semakin mengecil atau
bahkan mendekati nol apabila semakin ke kutub.
Gaya Gravitasi adalah gaya yang menuju ke pusat massa bumi, sedangkan gaya
berat adalah resultan vektor gaya sentrifugal dan gaya gravitasi bumi. Gaya berat
dibedakan menjadi gaya berat normal dan gaya berat fisis. Gaya berat normal adalah
gaya berat yang dipengaruhi oleh faktor lintang sedangkan gaya berat fisis
merupakan gaya berat yang dipengaruhi faktor lintang dan faktor-faktor lain seperti
densitas, tekanan dll.
Gambar medan gaya berat :

Geodesi Fisis Lanjut Page 4

5. Pengukuran Gaya Berat
Pengukuran gaya berat dapat dilakukan dengan 3 metode yaitu
Metode terrestris
Pengukuran gaya berat metode terestris atau yang dikenal dengan land survey
merupakan pengukuran gaya berat konvensional yang dilakukan dengan
menggunakan gravitimeter. Contoh gravitimeter adalah Gulf Gravitimeter dan
LaCoste-Romberg Gravitimeter.
Prinsip Kerja LaCoste-Romberg :

Gambar.1. Diagram La Coste-Romberg (Bella dkk,2014)
Gambar 1 menunjukkan diagram atau prinsip kerja LaCoste-Romberg.
Prinsipnya adalah menggunakan dua pegas yang sangat sensitif tehadap pengaruh
medan gaya gravitasi sehingga apabila terjadi perbedaan gaya berat akan
menimbulkan sudut dan perbedaan panjang s.
Cara Kerja LaCoste-Romberg :
Diputar pada bagian paling atas ---- akan memberi gaya pada pegas -----
menggerakan benda sampai benda dalam kondisi setimbang lagi ----- akan
memberikan nilai gaya barat ( nilai gaya berat dibaca pada dial).
Pola pikir :
Algoritma yang dipakai dala LaCoste-Romberg adalah
m.g k.d. sin = 0

dengan m : massa benda
k : konstanta pegas
Geodesi Fisis Lanjut Page 5

d : panjang pegas
: sudut yang terbentuk antara pegas dan benda
Terdapat dua parameter yang terdapat pada LaCoste yaitu dan s, dengan s
adalah perbedaan elevasi. Mengacu pada algoritma yang dipakai dalam prinsip kerja
LaCoste, berarti apabila tidak ada maka m.g sama. Hal ini menunjukkan bahwa
medan gaya berat dititik tersebut adalah sama, sehingga dapat disimpulkan bahwa
pada titik tersebut mempunyai densitas yang sama.
Apabila perbedaan gaya berat sangat tipis, maka bisa jadi hanya karena perbedaan
elevasi saja, bukan disebabkan karena adanya perbedan medan gaya berat.

Metode airborne gravity
Pengukuran gaya berat metode ini dilakukan dengan menggunakan wahana
terbang seperti pesawat atau helikopter. Survey dengan menggunakan metode
gravitasi memanfaatkan nilai percepatan gravitasi diarea survey tersebut.
Perubahan percepatan pada satu titik dengan titik lain disekitarnya dapat
menandakan adanya perbedaan kandungan yang ada dibawah permukaan bumi.
Namun, perubahan yang terjadi relative sangat kecil sehingga dalam
pengukuran dengan metode gravitasi memerlukan alat ukur yang memiliki
kepekaan yang sangat tinggi.
Prinsip pengukuran :

Gambar.2. Prinsip Pengukuran Airborne gravity (Anonim, 2010)
Geodesi Fisis Lanjut Page 6

Gambar 2 merupakan prinsip pengukuran gaya berat metode airborne dengan
menggunakan wahana pesawat udara. Pengukuran ini dilengkapi dengan GPS untuk
menentukan posisi alat ukur dengan g
o
adalah total akselerasi yang didapat dari
pengukuran GPS.
Beberapa eksperimen sejak tahun 1958 telah membuktikan bahwa pengukuran
gaya berat menggunakan pesawat adalah sangat memungkinkan. Keakuratan area
survey dapat diperkirakan dari perbedaan pengukuran pada bentuk interseksi serta
dari perbandingan dengan data terrestrial gaya berat. Salah satu kelebihan yang
dimiliki oleh metoda ini (airborne gravity) dibandingkan dengan metoda terestris
adalah dalam hal akuisi data gaya berat yang lebih cepat, ekonomis dan dengan
tingkat ketelitian yang dapat diandalkan.

Metode sea floor
Secara umum metoda gaya berat merupakan metoda geofisika yang
mengukur variasi gaya berat (gravitational) di bumi. Metoda sea floor ini jarang
digunakan pada tahapan lanjut eksplorasi, namun cukup baik digunakan untuk
mendefinisikan daerah target yang spesifik untuk selanjutnya disurvei dengan
metoda-metoda geofisika lain yang lebih detil. Dalam pengukuran ditambah dengan
peralatan GPS untuk mengetahui posisi horisontal.
Prosedur Lapangan :
Targetan observasi harus mempunyai kontras densiti yang jelas (significant)
agar dapat dideteksi oleh gravimetri. Grid (lintasan) yang umum digunakan cukup
lebar yaitu antara 200 m s/d 1 km (500 ft s/d 1 mil). Setiap titik pengamatan
diusahakan bebas dari angin, pengaruh (getaran), dll. Elevasi setiap titik observasi
harus diketahui dengan akurat karena akan diperhitungkan dalam pengkoreksian
hasil pembacaan alat. Begitu juga dengan waktu setiap pengukuran.
Data yang diambil waktu pengukuran :
a. Tanggal dan hari pembacaan data
Data ini berguna untuk mengoreksi pasang surut. Waktu pembacaan digunakan
untuk koreksi apungan dan penentuan pasang surut.
b. Pembacaan Alat
c. Koordinat stasiun pengukuran dengan menggunakan GPS
d. Data inner zone untuk koreksi Terrain
e. Ketinggian titik pengukuran
Geodesi Fisis Lanjut Page 7

Koreksi yang dilakukan adalah
a. Koreksi Pasang Surut (Tide Correction)
b. Koreksi Apungan (Drift Correction)
c. Medan Gayaberat Terkoreksi
d. Different in Reading (gdiff)
e. Medan Gayaberat Observasi

6. Syarat Pengukuran Gaya Berat
Metode akuisisi data adalah metode pengambilan data/ pengukuran yang dilakukan di
suatu daerah survei (Anonim,2014). Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi sebelum
melakukan pengukuran gaya berat, yaitu :
Tujuan yang jelas
Sebelum melakukan pengukuran gaya berat, perlu dilakukan permusan tujuan yang
jelas sehingga pengukuran tidak akan berlangsung sia-sia.
Alat gravimeter layak pakai
Dalam penggunaan alat gravimeter perlu diperhatikan kestabilan dan sensitifitas alat
karena kedua hal ini akan mempengaruhi ketelitian pengukuran.
Bebas dari kesalahan kasar (blunder)
Dalam pengukuran sebaiknya sangat menghindari kesalahan blunder. Apabila
ditemukan adanya kesalahan blunder maka data pengukuran dibuang atau dilakukan
pengukuran ulang.
Meminimalkan kesalahan sistematik
Kesalahan sistematis dapat diminimalkan dengan melakukan kalibrasi alat sehingga
didapatkan nilai koreksi untuk mengoreksi nilai ukuran.
Operator yang handal
Syarat ini merupakan salah satu cara untuk meminimalkan adanya kesalahan kasar.
Terdapat TOR yang rigid
Adanya kepastian lokasi survey
Adanya manual dan trouble shooting yang jelas
Trouble Shooting harus ada untuk menyelesaikan masalah dimana nilai ukuran
masih tercover dengan ketelitian alat. Manual digunakan untuk menyelesaikan
masalah sistematik.

Geodesi Fisis Lanjut Page 8

7. Handling of Data Quality
Untuk menghendel kualitas data pengukuran gaya berat dapat dilakukan sebagai berikut :
Tidak ada kesalahan blunder
Terdapat dokumentasi kalibrasi gravitimeter
Kesalahan sistematik yang minimum
Adanya SOP yang baik dalam akuisisi data
Adanya pengetesan kesalahan random
Pemrosesan data dengan tes statistik yang benar dan menggunakan hitung kuadrat
terkecil
Perhitungan data didapatkan simpangan baku, presisi, dan akurasi data.

8. Mengatasi Kesalahan Sistematis
Kesalahan sistematis tidak dapat dihilangkan sepenuhnya namun kesalahan ini bisa
diminimalkan. Beberapa cara untuk mengatasi kesalahan sistematis adalah
Meminimalkan drift
Tidak memakai nilai estimasi pada bacaan nilai ukuran
Mengoreksi kesalahan sistematis yang berarti meminimalkan kesalahan
Memakai alat ukur elektronis sehingga data yang didapat bukan merupakan data
bacaan tetapi data biner yang kemudian diolah menggunakan teknologi komputer.

Referensi :
Anonim.2010.http://dc401.4shared.com/doc/YyEHaOG8/preview.html.
(diakses 8 September 2014)
Anonim.2014. Metode Akuisisi Data Gravity. http://www.echogeo.net/2014/04/metode-
akuisisi-data-graviti-gaya-berat.html (diakses tanggal 8 September 2014)
Bella,dkk.2014.Genaral Field Operation.Geofisika.Universitas Brawijaya.Malang.
Sumaryo,dkk.2005.Diktat Geodesi Fisis.Teknik Geodesi, Fakultas Teknik, Universitas
Gadjah Mada.Yogyakarta.