Anda di halaman 1dari 4

Hikmat Mati

Shamsuddin Salleh, April 1947


Keadaan hidup di dalam dunia
bermacam ragam Tuhan kurnia
setengahnya ada berpangkat mulia
yang lain pula bernasib bahagia.
Tetapi terlampau banyaknya lagi
yang sengsara petang dan pagi
hidup miskin Tuhan membagi
dicari untung mendapat rugi.
Tidak sedikit miskin melarat
setiap masa bekerja berat
mencari rezeki ke timur dan ke barat
kehidupan semakin tambah darurat.
Beberapa banyak dagang terulang
mencari rezeki berulang-ulang
ingatan hendak membawa pulang
tidak peduli membanting tulang.
Tetapi jika nasib yang malang
semakin dicari semakin hilang
nasi dihidang di atas dulang
habis dimakan si kucing belang.
Tetapi setengah nasibnya orang
bersenang-lenang berhati girang
menggoyang lutut bercakap garang
kepadanya ringgit datang berderang.
Setengahnya pula mulia berpangkat
tunduk kepadanya segala peringkat
pujian datang jauh dan dekat
hartanya banyak tidak tersukat.
Tetapi jika dipilih ditimang
orang yang kaya hatinya bimbang
orang berpangkat hatinya sumbang
di satu masa akan habis tumbang.
Di satu masa mulia dan kaya
akan lenyap semuanya dia
tidak yang tinggal pada manusia
hanyalah jasa kenangan raya.
Hanyalah jasa menjadi kenangan
hanyalah budi menjadi ingatan
hanya ibadat jadi tumpangan
hanyalah bakti jadi sebutan.
leh itu wahai saudara
ingatlah diri dengan segera
segala sesuatu akan tercedera
tidakkah kekal buat terpelihara.
Satu hikmat yang terang nyata
pemberian Tuhan alam semesta
sebutlah !mati" berulang kata
yang akan sampai kepada kita.
#pabila mati disampaikan Tuhan
tidak siapa dapat menahan
walaupun saudara orang pilihan
tidakkan dapat sedikit tambahan.
#pabila mati sampai masanya
habis riwayat tamat kuasanya
hanya yang dikaji pahala dan dosanya
untuk mendapat bahagia seksanya.
Sebutlah mati berulang-ulang
yang mesti sampai tidak terhalang
di satu saat saudara kan hilang
lenyap tidak kembali pulang.
#pabila sengsara datang menimpa
apabila bahaya datang menerpa
jika kesulitan berupa-rupa
ingatlah Tuhan janganlah lupa.
Kepadanya serahkan segala perkara
hidup mati jaya cedera
tidak siapa boleh berkira
yang akan menentukan nasib saudara.
merdeka$