Anda di halaman 1dari 34

KDK II _ SAK 1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Keperawatan salah satu bentuk pelayanan profesional merupakan bagian
integral yang tidak dapat dipisahkan dari upaya pelayanan kesehatan secara
keseluruhan. Selain itu pelayanan keperawatan merupakan salah satu faktor penentu
baik buruknya mutu dan citra rumah sakit, oleh karenanya kualitas pelayanaan
keperawatan perlu dipertahankan dan ditingggalkan seoptimal mungkin.
Ciri - ciri mutu keperawatan yang baik antara lain :
1. Memenuhi standar profesi yang ditetapkan
2. Sumber daya untuk pelayanan asuhan keperawatan dimanfaatkan secara
wajar, efisiensi dan efektif
3. Aman bagi pasien dan tenaga keperawatan sebagai pemberi jasa pelayanan
4. Memuaskan bagi pasien dan tenaga keperawatan serta
5. Aspek sosial,ekonomi, budaya, agama, etika dan tata nilai masyarakat
diperhatikan dan dihormati
Disamping itu pesyaratan untuk peningkatan mutu asuhan keperawatan antara lain :
1. Pimpinan yang peduli dan mendukung
2. Ada kesadaran bahwa mutu harus ditingkatkan ( standar mutu )
3. Tenaga keperewatan disiapkan melalui upaya peningkatkan pengetahuan,
dan ketrampilan dengan cara diadakan program diklat
4. Sarana, dan pelaksanaan dan lingkungan yang mendukung serta
5. Tersedia dan diterapkannya standar asuhan keperawatan
Berdasrkan kerangka berfikir seperti tersebut diatas, Direktorat jendral pelayanan
medik, Depkes RI bersama dengan organisai profesi keperawatan,telah menyusun
standar asuhan keperawatan dan telah resmi standar asuhan keperawatan diberlakukan
untuk diterapkan di seluruh rumah sakit, melalui SK Direktur Jendral Pelayanan
Medik, NO. YM.00.03.2.6.7637 tahun 1993 tentang berlakunya standarasuhan

KDK II _ SAK 2

keperawatan dirumah sakit . Ini berati bahwa seluruh tenaga keperawatan dirumah
sakit dalam memberikan asuhan keperawatan harus berpedoman kepada asuhan
keperawatan yang dimaksud.
UU RI No.23 1992 tentang kesehatan dalam penjelasan tentang Pasal 53 ayat 2
mendefinisikan standar profesi sebagai pedoman yang harus dipergunakan sebagai
petunjuk dalam menjalankan profesi secara baik . Atau secara singkat dapat
dikatakan setandar adalah pedoman kerja agar pekerjaan berhasil dan bermutu.

1.2 Rumusan Masalah
1. Apa yang anda ketahui tentang standar asuhan keperawatan ?
2. Apakah tujuan dari standar asuhan keperawatan?
3. Bagaimanakah proses terwujutnya standar asuhan keperawatan ?
4. Bagaimanakah pelaksanaan standar asuhan keperawatan ?
5. Bagaimanakah langkah langkah standar asuhan keperawatan di rumah sakit ?
6. Apasajakah cangkupan standar asuhan keperawatan ?

1.3 Tujuan Masalah
1. Tujuan umum Untuk mengetahui gambaran tentangstandar asuhan
keperawatan.
2. Tujuan khusus
a. Untuk mengetahui pengertian standar asuhan keperawatan.
b. Untuk mengetahui tujuan standar asuhan keperawatan.
c. Untuk mengetahui proses terwujutnya standar asuhan keperawatan.
d. Untuk mengetahui pelaksanaan standar asuhan keperawatan.
e. Untuk mengetahui langkah langkah standar asuhan keperawatan di
rumah sakit ?
f. Untuk mengetahui cangkupan standar asuhan keperawatan ?




KDK II _ SAK 3


1.4 Manfaat Penulis
1. Diharapkan dapat menjadi sumber informasi bagi pembaca dan menjadi salah
satu referensi bagi penulisan makalah selanjutnya tentang standar asuhan
keperawatan.
2. Menjadi pengalaman berharga bagi penulis dan menambah pengetahuan penulis
tentang standar asuhan keperawatan.



















KDK II _ SAK 4

BAB II
PEMBAHASAN
STANDAR ASUHAN KEPERAWATAN

2.1 Pengertian Standar Asuhan Keperawatan
Standar adalah suatu pernyataan diskriptif yang menguraikan penampilan
kerja yang dapat diukur melalui kualitas struktur, proses dan hasil (Gillies,
1989,h.121). Standar merupakan pernyataan yang mencakup kegiatan-kegiatan
asuhan yang mengarah kepada praktek keperawatan profesional (ANA,1992,h.1)
Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan
bagian integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat, berbentuk
pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komprehensif , ditujukan kepada individu,
keluarga, dan masyarakat baik sakit maupun sehat yang mencakup kehidupan
manusia (lokakarya Nasional 1983)
Standar praktek keperawatan adalah suatu pernyataan yang menguraikan suatu
kualitas yang diinginkan terhadap pelyanan keperawatan yang diberikan untuk klien (
Gillies, 1989h. 121). Fokus utama standar praktek keperawatan adalah klien.
Digunakan untuk mengetahui proses dan hasil pelayanan keperawatan yang diberikan
dalam upaya mencapai pelayanan keperawatan. Melalui standar praktek dapat
diketahui apakah intervensi atan tindakan keperawatan itu yang telah diberi sesuai
dengan yang direncanakan dan apakah klien dapat mencapai tujuan yang diharapkan.
Tipe standar praktek keperawatan
Beberapa tipe standar telah digunakan untuk mengarahakan dan mengontrol
praktek keperawatan. Standar dapat berbentuk normatif yaitu menguraikan praktek
keperawatan yang ideal yang menggambarkan penampilan perawat yang bermutu
tinggi, standar juga berbentuk empiris yaitu menggambarkan praktek keperawatan
berdasarkan hasil observasi pada sebagaian besar sarana pelayanan keperawatan
(Gillies 1989,h.125).

KDK II _ SAK 5

Standar Asuhan Keperawatan adalah uraian pernyataan tingkat kinerja yang
diinginkan, sehingga kualitas struktur, proses dan hasil dapat dinilai. Standar asuhan
keperawatan berarti pernyataan kualitas yang didinginkan dan dapat dinilai pemberian
asuhan keperawatan terhadap pasien/klien. Hubungan antara kualitas dan standar
menjadi dua hal yang saling terkait erat, karena melalui standar dapat dikuantifikasi
sebagai bukti pelayanan meningkat dan memburuk (Wilkinson, 2006).
2.2 Tujuan Standar Asuhan Keperawatan
1. Memberi bantuan yang efektif kepada semua orang yang memerlukan
pelayanan kesehatan sesuai dengan Sistem Kesehatan Nasional
2. Menjamin bahwa bantuan diarahkan untuk memenuhi kebutuhan pasien dan
mengurangi/menghilangkan kesenjangan
3. Mengembangkan standar asuhan keperawatan yang ada
4. Memberi kesempatan kepada semua tenaga keperawatan untuk
mengembangkan tingkat kemampuan profesional
5. Memelihara hubungan kerja yang efektif dengan semua kalangan kesehatan
6. Melibatkan pasien dalam perencanaan dan pelaksanaan pelayanan kesehatan

Tujuan dan manfaat standar asuhan keperawatan penting lainnya mencakup
pada dasarnya mengukur kualitas asuhan kinerja perawat dan efektifitas manajemen
organisasi. Dalam pengembangan standar menggunakan pendekatan dan kerangka
kerja yang lazim sehingga dapat ditata siapa yang bertanggung jawab
mengembangkan standar bagaimana proses pengembangan tersebut. Standar asuhan
berfokus pada hasil pasien, standar praktik berorientasi pada kinerja perawat
professional untuk memberdayakan proses keperawatan. Standar finansial juga harus
dikembangkan dalam pengelolaan keperawatan sehingga dapat bermanfaat bagi
pasien, profesi perawat dan organisasi pelayanan (Kawonal, 2000).
Setiap hari perawat bekerja sesuai standar standar yang ada seperti
merancang kebutuhan dan jumlah tenaga berdasarkan volume kerja, standar
pemerataan dan distribusi pasien dalam unit khusus, standar pendidikan bagi perawat
professional sebagai persyaratan agar dapat masuk dan praktek dalam tatanan
pelayanan keperawatan professional (Suparti, 2005)

KDK II _ SAK 6

Terjadi kesepakatan antara praktisi terhadap tingkat kinerja dan menawarkan
ukuran penilaian agar praktek keperawatan terbaru dapat dibandingkan. Penilaian
essensial asuhan keperawatan melalui penataan standar sebagai dasar kesepakatan
untuk mencapai asuhan keperawatan optimal. Standar keperawatan dalam prakteknya
harus dapat diterima. Setiap klien berhak mendapatkan asuhan berkualitas, tanpa
membedakan usia dan diagnosa. Dengan demikian standar dapat diharapkan
memberikan fondasi dasar dalam mengukur kualitas asuhan keperawatan (Kawonal,
2000).
Standar Asuhan Keperawatan yang kami buat, bukan mengacu pada 10 atau
20 besar penyakit, tapi pada 30 Diagnosa Keperawatan terbanyak. 30 Diagnosa
Keperawatan terbanyak ini didapatkan dari informasi yang dianalisa oleh Sistem
Informasi Keperawatan berbasis IT selama kurun waktu 2 tahun.
Walaupun SAK ini tidak sesuai dengan acuan Assesent Akreditasi Rumah
Sakit yang dikeluarkan oleh KARS, tapi SAK ini yang kami yakini lebih ideal. Dan
dalam diskusi degan surveyor Akreditasi di akhir 2009 saat kami akreditasi RS 16
Pokja yang ketiga, surveyor akreditasi bisa menerima argumen kami bahkan
mendukung SAK kami.
Secara umum standar praktek keperawatan ditetapkan untuk meningkatkan
asuhan atau pelayanan keperawatan dengan cara memfokuskan kegiatan atau proses
pada usaha pelayanan untuk memenuhi kriteria pelayanan yang diharapkan.
Penyusunan standar praktek keperawatan berguna bagi perawat, rumah sakit/institusi,
klien, profesi keperawatan dan tenaga kesehatan lain.
1. Perawat
Standar praktek keperawatan digunakan sebagi pedoman untuk
membimbing perawat dalam penentuan tindakan keperawatan yang akan
dilakukan teradap kien dan perlindungan dari kelalaian dalam melakukan
tindakan keperawatan dengan membimbing perawat dalam melakukan
tindakan keperawatan yang tepat dan benar.





KDK II _ SAK 7

2. Rumah sakit
Dengan menggunakan standar praktek keperawatan akan
meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelayanan keperawatan dapat menurun
dengan singkat waktu perwatan di rumah sakit.

3. Klien
Dengan perawatan yang tidak lama maka biaya yang ditanggung klien
dan keluarga menjadi ringan.

4. Profesi
Sebagai alat perencanaan untuk mencapai target dan sebagai ukuran
untuk mengevaluasi penampilan, dimana standar sebagai alat pengontrolnya.

5. Tenaga kesehatan lain
Untuk mengetahui batas kewenangan dengan profesi lain sehingga
dapat saling menghormati dan bekerja sama secara baik.

2.3 Proses Terwujutnya Standar Asuhan Keperawatan
1. Pemimpin yang peduli dan mendukung
2. Ada kesadaran bahwa mutu harus ditingkatkan (Standar mutu )
3. Tenaga keperawatan disiapakn melalui upaya peningkatan pengetahuan, sikap,
ketrampilan dengan cara diadakan program diklat dan seminar

2.4 Pelaksanaan Standar Asuhan Keperawatan
Upaya peningkatan mutu asuhan keperawatan, tidak cukup hanya dengan
tersedianya Standar Asuhan Keperawatan tetapi perlu didukung sistem pemantauan
dan penilaian penerapan standar tersebut, yang dilaksanakan secara sistematis,
objektif dan berkelanjutan.




KDK II _ SAK 8

Standar I: PengkajianKeperawatan
Perawat mengumpulkan data tentangstatus kesehatan klien secara
sistematis, menyeluruh, akurat, singkatdanberkesinambungan.

Kriteria Proses:
1. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara, observasi,
pemeriksaan fisik, dan mempelajari data penunjang ( pengumpulan
data diperoleh dari hasil wawancara, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
lab, dan mempelajari catatan klien lainnya ).
2. Sumber data adalah klien, keluarga, atau orang terkait, tim kesehatan, rekam medis
dan catatan lain.
3. Data yang dikumpulkan, difokuskan untuk mengidentifikasi :
a) Status kesehatan klien saat ini
b) Status kesehatan klien masa lalu
c) Status fisiologis, psikologis, sosial, dan spiritual
d) Respon terhadap alergi
e) Harapan terhadap tingkat kesehatan yang optimal
f) Resiko resiko tinggi masalah

StandarII: Diagnosis Keperawatan
Perawat menganalisa data pengkajian untuk merumuskan diagnosis keperawatan
Kriteria Proses:
1. Proses diagnosis terdiri dari analisis, interpretasi data, identifikasi masalah klien dan
perumusan diagnosis keperawatan.
2. Komponen diagnosis keperawatan terdiri dari: Masalah (P), Penyebab (E), dan tanda
atau gejala (S) atau terdiri dari masalah dan penyebab (PE).
3. Bekerja sama dengan klien, dekat dengan klien, petugas kesehatan lain
untuk memvalidasi diagnosis keperawatan.
4. Melakukan pengkajian ulang dan merevisi diagnosis berdasarkan
data terbaru.



KDK II _ SAK 9

Standar III: Perencanaan

Perawat membuat rencana tindakan keperawatan untuk mengatasi
masalah dan meningkatkan kesehatan klien.

KriteriaProses :
1. Perencanaan terdiri dari penetapan prioritas masalah, tujuan dan rencana
tindakan keperawatan.
2. Bekerjasama dengan klien dalam menyusun rencana tindakan
keperawatan.
3. Perencanaan bersifat individual sesuai dengan kondisi atau kebutuhan
klien.
4. Mendokumentasikan rencana keperawatan.

Standar IV: Implementasi

Perawat mengimplementasikan tindakan yang telah di identifikasi dalam
rencana asuhan keperawatan.

KriteriaProses :
1. Bekerjasama dengan klien dalam pelaksanaan tindakan keperawatan
2. Kolaborasi dengan profesi kesehatan lain untuk meningkatkan status
kesehatan klien
3. Melakukan tindakan keperawatan untuk mengatasi masalah kesehatan
klien.
4. Melakukan supervisi terhadap tenaga pelaksana keperawatan dibawah
tanggung jawabnya.
5. Menjadi koordinator pelayanan dan advokasi terhadap klien
untuk mencapai tujuan kesehatan.
6. Menginformasikan kepada klien tentang status kesehatan dan fasilitas-
fasilitas pelayanan kesehatan yang ada.

KDK II _ SAK 10

7. Memberikan pendidikan pada klien dan keluarga mengenai konsep,
ketrampilan asuhan diri serta membantu klien memodifikasi
lingkungan yang digunakannya.
8. Mengkaji ulang dan merevisi pelaksanaan tindakan keperawatan
berdasarkan respon klien.

Standar V: Evaluasi
Perawat mengevaluasi kemajuan klien terhadap tindakan dalam pencapaian tujuan
dan merevisi data dasar serta perencanaan.

Kriteria Proses:
1. Menyusun perencanaan evaluasi hasil dari intervensi secara
kompeherensif, tepat waktu dan terus menerus.
2. Menyusun perencanaan evaluasi hasil dari intervensi secara komprehensif, tepat
waktu dan terus menerus.
3. Menggunakan data dasar dan respon klien dalam mengukur
perkembangan kearah pencapaian tujuan.
4. Memvalidasi dan menganalisis data baru dengan sejawat dan klien.
5. Bekerja sama dengan klien, keluarga untuk memodifikasi rencana
asuhan keperawatan.
6. Mendokumentasikan hasil evaluasi dan memodifikasi perencanaan.

2.5 Langkah langkah Pelaksanaan Standar Asuhan Keperawatan di Rumah Sakit
Dalam mewujudkan asuhan keperawatan bermutu diperlukan beberapa
komponen yang harus dilaksanakan oleh tim keperwatan yaitu (1) terlihat sikap caring
ketika harus memberikan asuhan keperawatan kepada klien, (2) adanya hubungan
perawat - klien yang terapeutik, (3) kolaborasi dengan anggota tim kesehatan lain, dan
(4) kemampun dalam memenuhi kebutuhan klien, serta (5) kegiatan jaminan mutu
(quality assurance). Dengan demikian, upaya pimpinan rumah sakit dan manajerial
keperawatan seyogyanya difokuskan pada kelima komponen kegiatan tersebut yang
akan diuraikan berikut ini.



KDK II _ SAK 11

a. Sikap caring perawat
Asuhan keperawatan bermutu yang diberikan oleh perawat dapat dicapai
apabila perawat dapat memperlihatkan sikap caring kepada klien. Dalam
memberikan asuhan, perawat menggunakan keahlian, kata-kata yang lemah
lembut, sentuhan, memberikan harapan, selalu berada disamping klien, dan
bersikap caring sebagai media pemberi asuhan (Curruth, Steele, Moffet,
Rehmeyer, Cooper, & Burroughs, 1999). Para perawat dapat diminta untuk
merawat, namun meraka tidak dapat diperintah untuk memberikan asuhan
dengan menggunakan spirit caring.
Spirit caring seyogyanya harus tumbuh dari dalam diri perawat dan
berasal dari hati perawat yang terdalam. Spritit caring bukan hanya
memperlihatkan apa yang dikerjakan perawata yang bersifat tindakan fisik,
tetapi juga mencerminkan siapa dia. Oleh karenanya, setiap perawat dapat
memperlihatkan cara yang berada ketika memberikan asuhan kepada klien.
Caring merupakan pengetahuan kemanusiaan, inti dari praktik
keperawatan yang bersifat etik dan filosofikal. Caring bukan semata-mata
perilaku. Caring adalah cara yang memiliki makna dan memotivasi tindakan
(Marriner-Tomey, 1994). Caringjuga didefinisikan sebagai tindakan yang
bertujuan memberikan asuhan fisik dan perhatikan emosi sambil
meningkatkan rasa aman dan keselamatan klien (Carruth et all, 1999).
Sikap ini diberikan memalui kejujuran, kepercayaan, dan niat baik.
Prilaku caring menolong klien meningkatkan perubahan positif dalam aspek
fisik, psikologis, spiritual, dan sosial. Diyakini, bersikap caring untuk klien
dan bekerja bersama dengan klien dari berbagai lingkungan merupakan esensi
keperawatan.
Watson menekankan dalam sikapcaring ini harus tercermin sepuluh faktor
kuratif yaitu:
Pembentukan sistem nilai humanistic dan altruistik. Perawat
menumbuhkan rasa puas karena mampu memberikan sesuatu kepada
klien. Selain itu, perawat juga memperlihatkan kemapuan diri dengan
memberikan pendidikan kesehatan pada klien.


KDK II _ SAK 12

Memberikan kepercayaan - harapan dengan cara memfasilitasi dan
meningkatkan asuhan keperawatan yang holistik. Di samping itu,
perawat meningkatkan prilaku klien dalam mencari pertolngan
kesehatan.
Menumbuhkan sensitifan terhadap diri dan orang lain. Perawat belajar
menghargai kesensitifan dan perasaan kepada klien, sehingga ia sendiri
dapat menjadi lebih sensitif, murni, dan bersikap wajar pada orang lain.
Mengembangan hubungan saling percaya. Perawat memberikan
informasi dengan jujur, dan memperlihatkan sikap empati yaitu turut
merasakan apa yang dialami klien.
Meningkatkan dan menerima ekspresi perasaan positif dan negatif klien.
Perawat memberikan waktunya dengan mendengarkan semua keluhan
dan perasaan klien.
Penggunaan sistematis metoda penyalesaian masalah untuk pengambilan
keputusan. Perawat menggunakan metoda proses keperawatan sebagai
pola pikir dan pendekatan asuhan kepada klien.
Peningkatan pembelajaran dan pengajaran interpersonal, memberikan
asuhan mandiri, menetapkan kebutuhan personal, dan memberikan
kesempatan untuk pertumbuhan personal klien.
Menciptakan lingkungan fisik, mental, sosiokultural, dan spritual yang
mendukung. Perawat perlu mengenali pengaruhi lingkungan internal dan
eksternal klien terhadap kesehatan kondisi penyakit klien.
Memberi bimbingan dalam memuaskan kebutuhan manisiawi. Perawat
perlu mengenali kebutuhan komperhensif diri dan klien. Pemenuhan
kebutuhan paling dasar perlu dicapai sebelum beralih ke tingkat
selanjutnya.
Mengijinkan terjadinya tekanan yang bersifat fenomologis agar
pertumbuhan diri dan kematangan jiwa klien dapat dicapai. Kadang-
kadang seseorang klien perlu dihadapkan pada pengalaman/pemikiran
yang bersifat profokatif. Tujuannya adalah agar dapat meningkatkan
pemahaman lebih mendalam tentang diri sendiri.


KDK II _ SAK 13

Kesepuluh faktor karatif ini perlu selalui dilakukan oleh perawat agar
semua aspek dalam diri klien dapat tertangani sehingga asuhan keperawatan
profesional dan bermutu dapat diwujudkan. Selain itu, melalui penerapan
faktor karatif ini perawat juga dapat belajar untuk lebih memahami diri
sebelum mamahami orang lain.
Keperawatan merupakan suatu proses interpersonal yang terapeutik dan
signifikan. Inti dari asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien adlah
hubungan perawat-klien yang bersifat profesional dengan penekanan pada
bentuknya tinteraksi aktif antara perawat dan klien. Hubungan ini diharapkan
dapat memfasilitasi partisipasi klien dengan memotivasi keinginan klien untuk
bertanggung jawab terhadap kondisi kesehatannya.

b. Hubungan perawat-klien
Hubungan perawat dan klien adalah suatu bentuk hubungan
terapeutik/profesional dan timbal balik yang bertujuan untuk meningkatkan
efektifitas hasil intervensi keperawatan melalui suatu proses pembinaan
pemahaman tentang dua pihak yang sedang berhubungan. Hubungan
profesional ini diprakasai oleh perawat melaui sikap empati dan keinginan
berrespon (sense of responsiveness) serta keinginan menolong klien (sense
of caring).
Menurut Peplau, dalam membina hubungan profesional ini, kedua
pihak seyogyanya harus melewati beberapa tahapan (Marriner-Tomey, 1994)
yaitu :
1. tahap orientasi
2. tahap identifikasi
3. tahap eksploitasi
4. tahap resolusi.

Pada tahap orientasi, setelah saling memperkenalkan diri, perawat
berupaya menolong klien mengidentifikasi maslah yang sedang dihadapi
klien. Penjelasan, penekanan perlu dikemukakan oleh perawat agar klien
menyakini masalah atau beberapa masalah yang perlu diatasi. Tahap
identifikasi terjadi ketika klien mampu mampu mengidentifikasi sesorang atau
beberapa orang yang dapat menolongnya. Pada tahap ini perawat memberi

KDK II _ SAK 14

kesempatan klien untuk mengkaji lebih jauh perasaan tentang diri, penyakit,
dan kemampuan yang dimilikinya.
Tujuannnya adalah agara perawat dapat membimbing klien periode
penyakitnya sebagai pengalaman yang memungkinkan klien mengenali
kembali perasaan dan kekuatan internal yang pernah dimiliki sehingga dapat
memberikan kepuasan yang diperlukan klien.
Tahap eksploitasi terjadi ketika klien mampu menguraikan nilai dan
penghargaan yang dia peroleh dari hubungan profesional dari hubungan
profesional antara perawat dan dirinya. Beberapa tujuan baru yang perlu
dicapai melalui upaya diri klien dapat dikemukakan oleh perawat, dan
kekuatan akan dialihkan oleh perawata kepada klien apabila klien mengalami
hambatan akibat ia tidak mampu mencapai tujuan baru tersebut.
Tahap akhir dari hubungan profesional perawat - klien adalah tahap
resolusi ditandai dengan tercapainya tujuan yang telah ditetapkan dan tidak
lagi menjadi prioritas kegiatan klien. Pada tahap ini klien membebaskan diri
dari keterkaitannya dengan perawat dan menunjukkan kemampuannya untuk
bertanggung jawab terhadap kesehatan dirinya. Keempat tahapan dalam
hubungaan profesional ini dapat terjadi tumpang tindih antara satu tahapan
dengan tahapan berikutnya.
Dalam membina hubungan profesional, asuhan keperawatan juga
merupakan media edukatif dimana suatu kekuatan internal yang kokoh dari
seseorang perawat dapat mempengaruhi klein untuk meningkatkan perilaku
dan kepribadian klein selama sakit ke arah kehidupan yang kreatif, konstruktif,
dan produktif. Bberapa peran perlu diemban opelh perawat ketika
menjalankan dan membina hubungan profesional yaitu :
1. peran sebagai orang asing (starnger),
2. narasumber (resource person),
3. pendidik (teacingrole),
4. pemimpin (leadersip role),
5. peran pengganti (surrogate role)
(Marriner-Tomey, 1994).
Keberhasilahn hubungan profesional/terapeutik anatara perawat dan
klien sangat menentukan keberhasilan hasil tindakan yang diharapkan.
Disamping itu, hubungan profesional yang baik anatara perawat-klien dapat

KDK II _ SAK 15

menghindari, memprediksi, dan mengantisipasi berbagai penyulit yang
mungkin terjadi. Oleh karena itu, berbagai peran diatas seyogyanya menjadi
fokus perhatian perawat ketika menolong klien melewati tahapan dlam
hubungan profesionalnya dengan perawat (Nurachah, 2000).

c. Kemampuan perawat dalam memenuhi kebutuhan klien
Asuhan keperawatan bermutu marupakan rangkaian kegiatan
keperawatan yang diorientasi pada klein. Asuhan keperawatan bermutu yang
diberikan kepada klien dipengaruhi oleh kemampuan perawat dalam berrespon
terhadap keluhan dan masalah klien serta upaya memenuhi kebuutuhan klien.
Hendreson menetapkan 14 kebutuhan klien yang seyogyanya dapat dipenihi
oleh perawat (Marriner-Tomey, 1994). Namun, karena masalah klien sangat
unik dan kebutuhannya sangat individual maka perawat senatiasa harus
meningkatkan diri agar selalu memiliki kemapuan dan pengetahuan yang
diperlukan dalam membantu klien menyelesaikan masalahnya.
Kemampuan perawat memenuhi kebutuhan klien dapat dipengaruhi
beberapa oleh faktor antara lain: tingkat ketergantungan klien, sistem
penugasan, kelengkapan fasilitas, kewenangan dan kompetensi yang
dimiliki oleh tanaga keperawatan sebagai pelaksana dan kemampuan
manajer keperawatan adalam mengorganisasikan pekerjaan kepada
bawahan.
Seorang perawat profesional yang telah dibekali dengan pengetahuan
mengelola pelayanan keperawatan dan keterampilan klinis yang mamadai
akan mampu mengorganisir dan menyesuaikan antara pekerjaan yang akan
dilaksanakan, sarana yang tersedia, dan kemampuan tenaga perawatnya.
Selain itu dalam mengelola ruangan khususnya tenaga keperawatan, maka
perawat manajer juga harus mampu menjamin bahwa para perawat pelaksana
memiliki kemampuan untuk meberikan asuhan keperawatan bermutu. Untuk
itu ia harus merancang program peningkatan kemapuan perawata baik melalui
jalur pendidikan formal maupun informal.
Peningkatan kemampuan perawat melalui jalur formal dapat ditempuh
melalui berbagai tingkatan yaitu pendidikan ners generalis, ners spesialis,
mapun ners konsultan. Selain itu, dapat ditempuh melalui jalur informal yaitu
program pendidikan perawat berlanjut (continuing nurse education).

KDK II _ SAK 16

Program ini dapat diselenggarakan oleh rumah sakit bekerja sama dengan
institusi pendidikan tinggi keperawatan dan dengan organisasi profesi. Kedua
program peningkatan kemampuan perawat ini memerlukan suatu rancangan
ketenagaan yang matang dan sesuai dengan visi dan misi serta tujuan rumah
sakit.
Disamping kedua jalur pendidikan tersebut di atas, kemapuan dan
pengetahuan perawat dapat juga dicapai melalui kegiatan komunitas profesi di
rumah sakit. Komunitas profesi ini memfasilitasi dan menyelenggaarakan
berbagai kegiatan ilmiah antara lain diskusi kasus, pembahasan jurnal
keperawatan, artikel/riset keperawatan, dan melakukan riset keperawatan
klinik bersama atau individual. Selain itu, sistem menorship atau perceptorship
akan dapat membantu mewujudkan situasi kerja yang kondusif untuk belajar
bagi semua pearawat.

d. Kolaborasi/kemitraan
Kaloborasi merupakan salah satu model interaksi yang terjadi diantara
dan antar praktisi klinik selama pemberian pelayanan kesehatan/keperawatan.
Kolaborasi meliputi kegiatan berkomunikasi parallel, berfungsi parallel,
bertukar informasi, berkoordinasi, berkonsultasi, mengelola kasus bersama
(ko-manajemen), serta merujuk.
Kolaborasi merupakan suatu pengakuan keahlian seseorang oleh orang
lain di dalam maupun di luar profesi orang tersebut (ANA, 1995, 12).
Kaloborasi ini juga merupakan proses interpersonal dimana dua orang atau
lebih membuat suatu komitmen untuk berinteraksi secara kontruktif untuk
menyelesaikan masalah klien dan mencapai tujuan, target atau hasil yang
ditetapkan.
Para individu ini mengenali dan mengartikulasikan nilai-nilai yang
membuat komitmen ini menjadi terwujud. Kemampuan mewujudkan
komitmen untuk berinteraksi secara kontruktif tergantung dari persamaan
persepsi, tentang tujuan bersama, kompetensi klinik, dan kemapuan
interpersonal, humor, keprcayaan, menghargai dan menghormati pengetahuan
dan praktik keilmuan yang berbeda (Hanson & Spross, 1996).



KDK II _ SAK 17

Terwujudnya suatu kolaborasi tergantung pada beberapa kreiteria yaitu
1. adanya rasa saling percaya dan menghormati,
2. saling memahami dan menerima keilmuan masing-masing,
3. memiliki citra diri positif,
4. memiliki kematangan profesional yang setara (yang timbul dari
pendidikan dan pengalaman),
5. mengakui sebagai mitra kerja bukan bawahan, dan
6. keinginan untuk bernegosiasi (Hanson & Spross, 1996).

Inti dari suatu hubungan kolaborasi adalah adanya perasaan saling
tergantung (interdependensi) untuk kerja sama dan bekerja sama. Bekerja
bersama dalam suatu kegiatan dapat memfasilitasi kolaborasi yang baik.
Kerjasama mencerminkan proses koordinasi pekerjaan agar tujuan auat target
yang telah ditentukan dapat dicapai. Selain itu, menggunakan catatan klien
terintegrasi dapat merupakan suatu alat untuk berkomunikasi anatar profesi
secara formal tentang asuhan klien.

e. Kegiatan menjamin mutu
Asuhan keperawatan bermutu hanya dapat dicapai dan dipertahankan
apabila disertai dengan kegiatan dan rencana untuk mempertahankan mutu
asuhan tersebut. Kegiatan jaminan mutu (quality assurance) adalah
membandingkan antara standar yang telah ditetapkan dengan tingkat
pencapaian hasil.
Kegiatan jaminan kualitas pelayanan/asuhan keperawatan merupakan
kegiatan menilai, memantau, atau mengatur pelayanan yang berorientasi pada
konsumen (klien). Dalam keperawatan, tujuan asuhan bermutu adalah untuk
menjamin mutu sambil pada saat yang sama mencapai tujuan institusi yang
telah ditetapkan sebelumnya.
Keberhasilan pelaksanaan kegiatan menjamin mutu dipengaruhi oleh
beberapa faktor anatara lain dukungan dari manager puncak (pimpinan rumah
sakit), terutama terkait dengan dukungan biaya dan sumebr daya manusia.
Selain itu, pencapaian kriteria keberhasilan perlu disepakati. Seandainya
instuisi menginginkan pelayanan keperawatan adalah pelayanan terbaik di

KDK II _ SAK 18

suatu wilayah, maka standar dan kriteria keberhasilannya perlu ditetapkan
optimal dan bukan minimal.
Kegiatan jaminan mutu dapat meliputi aspek struktur, proses, dan
outcome. Kegiatan penilaian dan pemantauan dalam pelayanan keperawatan
juga selayaknya diarahkan pada ketiga aspek tersebut. Oleh karena itu, standar
pelayanan, kriteria keberhasilan, alat pengukur perlu dikembangkan, dan
tahapan dlam pelaksanaan kegiatan menjamin mutu perlu ditetapkan.
Strategi untuk kegiatan jaminan mutu antara lain dengan benchmarking
dan manajemen kualitas total (total quality management) (Marquis & Huston,
1998). Benchmarking atau meneliti praktik terbaik (best practice research)
adalah kegaiatan mengkaji kelemahan tertentu instiusi dan kemudian
mengidentifikasi instuisi lain yang memiliki keunggulan dalam aspek yang
sama. Kegaiatan dilanjutkan dengan berkomunikasi, menetapkan kesepakatan
kerjasama untuk mendukung dan meningkatkan kelemahan tersebut (Marquis
& Huston, 1998).
Manajer pelayanan keperawatan di rumah sakit dapat pula bekerjasama
dengan rumah sakit lain yang tidak saling berkompetensi untuk meningkatkan
satu atau beberapa aspek yang dianggap lemah. Kerjasama ini bersifat
konfidensial dan hanya meningkatkan aspek yang dianggap masih lemah.
Manajemen kualitas total dilakukan berdasarkan harapan bahwa
individu merupakan fokus produksi dan pelayanan. Penakanan manajeman
kualitas total adalah mengidentifikasi dan melakukan kegiatan dengan benar,
cara yang benar, waktu yang sesuai dan mencegah masalah. Strategi menjamin
kualitas ini sangat menyerap biaya karena proses ini terus menerus, dan setiap
subyek maupun kegiatan diarahkan pada peningkatan secara
berkesinambungan.
Strategi lain dari kegiatan jaminan mutu ynag bersifat kontemporer
adalah penggunaan critical patways. Critical pathways adalah menetapkan
kemajuanj yang harus dicapai klien sejak saat klien diterima di rumah sakit.
Keuntungan cara ini adalah standar pencapaian yang ditetapkan untuk seorang
klien dapat diterapkan untuk klien lain yang berdiagnosis sama. Namun,
kelemahannya adalah tidak dapat mengakomodasi keunikan individual klien.
Selain itu, pendokumentasian critical pathways memerlukan banyak catatan
dan pengkajian ulang (Marquis & Huston).

KDK II _ SAK 19

Pelaksanaan kegiatan jaminan mutu pelayanan keperawatan di rumah
sakit dapat pula dilakukan dalam bentuk kegiatan pengendalian mutu (quality
control). Kegaiatannya dapat dilaksanakan dalam dua tingkat yaitu tingkat
rumah sakit dan tingkat ruang rawat. Tingkat rumah sakit dapat dilaksanakan
dengan cara mengembangkan tim gugus kendali mutu yang memiliki program
baik jangka pendek maupun jangka panjang.
Kegiatan menilai mutu pada tingkat rumah sakit, akan diawali dengan
penetapan kriteria pengendalian, mengidentifikasi informasi yang relevan
dengan kriteria, menetapkan cara mengumpulakan informasi/data,
mengumpulkan dan menganailisis informasi/data, membandingkan informasi
dengan kriteria yang telah ditetapkan, menetapkan keputusan tentang kualitas,
memperbaiki situasi sesuai hasil yang diperoleh, dan menetapkan kembali cara
mengumpulkan informasi (Marquis & Huston, 2000).
Ada 10 indikator kualitas pelayanan kesehatan di rumah sakit yaitu :
1. angka infeksi nosokomial,
2. kejadian klien jatuh/kecelakaan,
3. tingkat kepuasan klien terhadap pelayanan kesehatan,
4. tingkat kepusan klien terhadap pengelolaan nyeri dan kenyamanan,
5. tingkat kepuasan klien terhadap informasi/pendidikan kesehatan, (6)
tingkat kepuasan klien terhadap asuhan keprawtan,
6. upaya mempertahankan integritas kulit,
7. tingkat kepasan perawat,
8. kombinasi kerja anatara perawat profesional dan non profesional, (10
9. total jam asuhan keperawatan per klien per hari (Marquis & Huston,
1998).
Pada tingkat ruangan, selain ada individu ruangan yang duduk sebagai
wakil pada tim gugus kendali mutu rumah sakit, maka seyogyanya dibentuk
pula tim ruangan yang disebut tim sirkulasi kualitas. Tim sirkulus kualitas
yang terdiri dari tiga sampai empat orang perawat ruangan ini berfungsi untuk
mengidentifikasi masalah-masalah pelayanan keperawatan tingkat ruangan,
membahas masalah di dalam tim, menyusun beberapa alternatif solusi, dan
menyampaikan kepada kepala ruangan untuk ditetapkan solusi yang akan
diambil dan dilaksanakan oleh ruangan. Sementara itu, tim ini akan

KDK II _ SAK 20

bekerjasama kembali mengidentifikasikan masalah-masalah lain yang terjadi.
Siklus kegiatan akan berjalan seperti sebelumnya.

Faktor yang perlu dipertimbangkan
Ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan oleh para manajer
keperawatan di rumah sakit dalam meningkatkan dan mempertahankan asuhan
keperawatan yang bermutu yaitu persepsi dari klien, profesi keperawatan, dan
dari pimpinan rumah sakit. Berbagai persepsi ini perlu untuk dijadikan asupan
dan dikaji lebih lanjut untuk menetapkan kegiatan peningkatan kualitas asuhan
keperawatan. Berikut ini dijelaskan tentang persepsi dari ketiga pihak tersebut.

Persepsi klien tentang asuhan keperawatan bermutu dan tingkat kepuasan
Asuhan keperawatan bermutu dipersepsikan klien dan keluarga sebagai
pelayanan yang dapat memenuhi harapan klien. Klien mengharapkan
penghargaan atas uang yang telah mereka berikan dan mengharapkan kualitas
pelayanan sesuai dengan yang dibutuhkan. Pada saat ini makin banyak klien yang
menuntut untuk diberikan informasi tentang kondisi kesehatannya dan keputusan
yang terkait dengan tindakan medik/keperawatan yang akan diterimanya.
Perhatian mereka diarahkan seluruhnya pada spektrum pelayanan kesehatan yang
merka terima selama berada di rumah sakit (Wesley, 1992).
Klein menghargai perawat sebagai seseorang yang memiliki kualitas diri,
sikap, cara dan kepribadian yang spesifik, serta selalu berada dengan klien dan
bersedia setiap saat menolong klien (Kitson, 1998). Perawat diharapkan perannya
untuk selalu berada di saping tempat tidur klien, siap setiap saat ketika
diperlukan, cepat tanggap terhadap berbagai keluhan, dan turut melaksanakan apa
yang klien sedang alami.
Klien menginginkan perawat yang melayaninya memiliki sikap baik,
murah senyum, sabar, mampu berbahasa yang mudah difahami, serta
berkeinginan menolong yang tulus dan mampu menghargai klien dan
pendapatnya. Mereka mengharapkan perawat memiliki pengetahuan yang
memadai tantang kondisi penyakitnya sehingga perawat mampu mengatasi setiap
keluhan yang dialami oleh individual klien (Meyers & Gray, 2001).

KDK II _ SAK 21

Selama perawatan di rumah sakit, klein yang sedang mengalami kondisi
kritis kadang-kadang menganggap dirinya berada di luar tubunh dan
lingkungannya. Kesatua erat antara diri dan tubuhnya menjadi terganggu. Ia
mengganggap tubuhnya merupakan benda asing yang sering tidak bisa
bekerjasama lagi selama sakitnya (Morse, Bottorff, & Hutchinson, 1995). Hal ini
menyebabkan ia merasa sangat tergantung pada perawat. Bagi klien dalam
kondisi seperti apapun perawat tidak memiliki hak untuk menolak keinginan dan
harapan klien (Kitson,1998).
Kepuasan klien merupakan suatu situasi dimana klien dan keluarga
mengganggap bahwa biaya yang dikeluarkan sesuai dengan kualitas pelayanan
yang diterima dan tingkat kemajuan kondisi kesehatan yang dialaminya. Mereka
merasa pelayanan yang diberikan merupakan penghargaan terhadap diri dan
kehormatan yang dimilikinya. Selain itu mereka merasakan manfaat lain setelah
dirawat yaitu pengetahuan tentang penyakit dan dirinya menjadi bertambah.
Namun sebaliknya, klien jarang untuk mencoba mempertimbangkan apakah
pelayanan keperawatan yang diberikan itu merupakan upaya yang efektif dan
efisien dilihat dari segi waktu, tenaga, dan sumber daya yang digunakan
(Wensley, 1992).

Persepsi profesi keperawatan tentang asuhan keperawatan bermutu
Asuhan keperawatan bermutu menurut persepsi para pelaksanan keperawatan
akan dapat dipenuhi tergantung dari beberapa faktor yaitu :
1. apabila perawat diberikan kewenangan utuh untuk mendesain, mengatur,
melaksanakan, dan mengevaluasikan pelayanan keperawatan yang
diberikan ;
2. pelayanan keperawatan diberikan dalam lingkungan kerja praktik
keperawatan profesional ;
3. kualifikasi dan jumlah tenaga keperawatan memadai ;
4. tersedianya sarana dan prasarana yang dapat memperlancar kegiatan
keperawatan seperti peralatan medik (obat-obatan, set infus, katater, dll),
peralatan keperawatan (alat tenun cukup, materi pencegahan infeksi,
nosokomial, dll), peralatan pendukung keperawatan (formulir rencana
keperawatan, dll);

KDK II _ SAK 22

5. diberlakukannya sistem penghargaan (promosi dan kompensasi) memadai
yang memungkinkan perawat tidak harus berpikir tentang kepentingan
diri, pendidikan, dan masa depan karirinya.

Asuhan keperawatan yang bermutu dapat dicapai apabila perawat yang
memberikan asuhan tersebut memiliki kompetensi dan kewenangan melalui
pendidikan keperawtan yang sesuai. Menurut Lydia Hall, yang mengembangkan
teori care, core dan cure serta Henderson yang mengembangkan model
pemenuhan 14 kebutuhan klien bahwa hanya perawat yang memiliki latar
belakang pendidikan tinggi keperawatan yang mampu memberikan asuhan
keperawatan profesional, karena mereka telah dibekali dengan pengetahuan dan
kemampuan menyelesaikan masalah klien secara memadai (Marriner-
Tomey,1994).

Persepsi manajer RS terhadap asuhan keperawatan bermutu
Palayanan kesehatan yang bermutu termasuk pelayanan keperawatan adlah
pelayanan yang diberikan oleh tim kesehatan dimana pelayanan tersebut
diberikan secara efektif dan efisien. Bagi manajer rumah sakit, kualitas dinilai
dari besaran biaya yang terkendali. Selain itu, menurut manajer rumah sakit,
asuhan keperawatan bermutu dapat dicapai apabila perawat memperlihatkan
kinerjanya dengan baik, patuh pada pimpinan, melaksanakan keinginan klien, dan
ramah terhadap klien serta keluarganya. Disamping itu, perawat juga ditekankan
untuk menggunakan sumber-sumber secara efisien.
Asuhan keperawatan yang bermutu sering dipersepsikan memiliki indikator
tunggal yaitu tingkat kemampuan tenaga keperawatan dalam memberikan
pelayanan kepada klien. Asuhan keperawawatan yang tidak sesuai dengan
harapan klien. Keperawatan menjadi kambing hitam yang tidak berdaya. Hal ini
karena tenaga keperawatan merupakan tenaga kesehatan yang berada paling lama
bersama klien.





KDK II _ SAK 23

Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa asuhan keperawatan tidak dapat
dilaksanakan dengan baik apabila situasi dan proses kegiatan pelaksanaan
pekerjaan tidak memadai. Oleh karena itu, sudah selayaknya pimpinan rumah
sakit memberikan cukup perhatian pada kondisi kerja yang dapat memprihatinkan
yang berpotensi menimbulkan ketidak-puasan kerja sehingga dapat menurunkan
kualitas pelayanan (Reuters Health, 2001).

Kendala dalam mewujudkan asuhan keperawatan bermutu
Asuhan kesehatan bermutu dapat diwujudkan apabila terdapat di rumah sakit
khususnya keperawatan. Upaya untuk mewujudkan asuhan keperawatan bermutu
tidak selalu dapat berjalan lancar. Ada beberapa kendala yang perlu diperhatikan
oleh setiap pimpinan rumah sakit dan para manajer keperawatan di rumah sakit,
yaitu;
a) Perubahan status rumah sakit menjadi perusahaan jawatan swadana.
Perubahan ini menjadi rumah sakit memiliki nilai sosial yang minimal dan
mulai berorientasi pada profit. Pada situasi seperti ini rumah sakit akan
menakankan efisiensi dan efektifitas. Kualitas pelayanan yang sifatnya
kompetitif harus dapat dicapai dalam rentang biaya yang terkendali (cost
containtment).
b) Kemampuan rumah sakit dalam memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan khususnya keperawatan. Dengan adanya anggaran biaya yang
terkendali pimpinan rumah sakit akan lebih berfokus pada penyediaan
pelayanan dan peralatan yang bernilai jual tinggi.
c) Pemahaman pimpinan rumah sakit tentang pelayanan keperawatan
profesional dimana bentuk praktik keperawatan profesional. Banyak
pimpinan rumah sakit yang tidak memahami praktik keperawtan
profesional dimana bentuk praktik ini memungkinkan perawat memiliki
otonomi penuh terhadap pelayanan yang diberikan.
d) Pemahaman para perawat pelaksana tentang visi, misi, dan tujuan rumah
sakit. Kurangnya sosialisasi tentang visi, misi, dan tujuan rumah sakit
menyebabkan perawat pelaksana tidak memahami arah dan tujuan yang
akan dicapai.
e) Ketersediaan tenaga perawat profesional yang mampu melaksanakan
asuhan keperawtan profesional. Banyak rumah sakit yang lebih tenaga

KDK II _ SAK 24

keperawatan profesional dibandingkan dengan profesional. Perawat non
profesional dibandingkan yang dapat dipertanggung jawabkan dan hanya
menjalankan instruksi tim medik sehingga asuhan keparawatan menjadi
terfragmentasi dan tidak manusiawi.
f) Kewenangan yang dimiliki oleh bidang keperawatan dalam mendesain,
mengatur, melaksanakan, dan menilai sistem pelayanan keperawatan di
rumah sakit. Bidang keperawatan tidak memiliki kewenangan penuh
terhadap bidang tanggung jawabnya menyebabkan pengambilan
keputusan menjadi terhambat dan pelaksanaan tindakan menjadi tidak
lancar.
g) Pemahaman manajer keperawatan tentang peran yang diemban. Masih
banyak kepala bidang keperawatan yang tidak menyadari perannya
sebagai pemantau kualitas kinerja dan pelayanan keperawatan , sebagai
supervisor ruangan yang aktif, fasilitator pendidikan keperawatan
berlanjut, koordinator pelaksana berbagai kebijakan rumah sakit, inisiator
perubahan, negosietor, fasilitator dan motivasor kinerja serta iklim kerja
yang kondusif, collective bargainer dan problem solver.
h) Sistem penghargaan bagi tenaga keperawatan. Banyak rumah sakit yang
belum membakukan sistem penghargaan yang dapat memotivasi kinerja
keperawatan.
i) Pengakuan keprofesian keperawatan. Keperawatan masih belum diakui
secara penuh sebagai profesi kesehtan sehingga menimbulkan keragu-
raguan dikalangan keprawatan untuk dapat berkontribusi seperti anggota
profesi kesehatan lain.
j) Penghargaan masyarakat. Perawat dihargai secara tinggi karena perawatan
dan dukungan psikososial yang telah diterima masyarakat. Namun
masyarakat masih belum menghargai perawat seperti mereka menghargai
dokter.
k) Metoda kombinasi tenaga profesional dan non profesional keperawatan.
Banyak rumah sakit yang mengkombinasikan tenaga keperawatan
profesional dan non profesional dalam proporsi yang memprihatinkan
sehingga menyulitkan terwujudnya asuhan keperawatan bermutu.
l) Semua kendala di atas memerlukan pemikiran dan tindak lanjut yang
tegas dan jelas agar tujuan rumah sakit untuk mewujudkan pelayanan

KDK II _ SAK 25

keperawatan yang bermutu dapat dicapai. Untuk itu, diperlukan terobosan
dan partisipasi aktif dari seluruh komponen rumah sakit. Selain itu,
komitmen dan keterbukaan diantara pimpinan rumah sakit dan bidang
keperawatan perlu ditingkatkan untuk mempermudaah upaya pencapaian
tujuan.

2.6 Cangkupan Standar Asuhan Keperawatan
Sepuluh Standar Asuhan keperawatan ( ANA, 1973 )
Perawat mempunyai tanggung jawab untuk :
a. Memberikan pelayanan dengan menghargai klien sebagai makluhk hidup.
b. Melindungi hak ( privasi ) klien.
c. Mempertahankan kopetensi dalam Asuhan Keperawatan dan mengenal klien
serta menerima tanggung jawab pribadi terhadap intervensinya.
d. Melindungi klien jika intervensi dan keselamatannya terancam yang
diakibatkan oleh orang lain yang tidak kompeten, tidak etis dan ilegal.
e. Menggunakan kemamopuan individu sebagai kriteria untuk menerima
tanggung jawab.
f. Partisipasi dalam kegiatan riset jika hak responden dilindungi.
g. Partisipasi dalam kegiatan profesi keperawatan untuk meningkatkan standar
peratik atau pelayanan dan pendidikan keperawatan.
h. Meningkatkan dan mempertahankan kualitas keperawatan ( tenaga perawat )
dengan partisipasi dalam kegiatan profesi.
i. Mempromosikan kesehatan melalui kerja sama dengan masyarakat dan profesi
kesehatan lainnya.
j. Menolak memberikan persetujuan untuk promosi menjual produk komersial,
pelayanan atau hiburan lainnya.





KDK II _ SAK 26

2.7 ASKEP Hukum Standar Peratik Keperawatan
Dengan diberlakukannya standar praktek keperawatan, maka institusi
memberikan kesempatan pada klien untuk mengontrol asuhan keperawatan yang
diberikan perawat pada klien. Apabila klien tidak mendapat pelayanan yang
memuaskan atau klien dirugikan karena kelalaian perawat maka klien dan keluarga
mempunyai hak untuk bertanya dan menuntut.
Dinegara maju dimana standar ini telah diberlakukan maka kekuatatan
hukumnya sangat kuat. Apabila perawat melakukan kelalaian karena tindakan yang
menyimpang dari standar maka perawat dianggap melanggar hukum dan harus
dituntut pertanggung jawabannya. Oleh karena itu setiap perawat harus betul-betul
memahami standar praktek keperawatan agar dapat memberikan pelayanan yang
bermutu pada klien.
Sebagai contoh, Jensen dan Bobak mengemukakan hukum of Torts yang
memuat tentang kegiatan yang dikehendaki dari perawat : mencegah penyakit mata
pada bayi baru lahir, mendokumentasikan penyakit akibat hubungan seksual.
Pada pasal 53 ayat 2 dan 4 Undang-undang kesehatan Nomer 23 tahun 1992,
dinyatakan bahwa tenaga kesehatan termasuk perawat dalam melakukan tugasnya
berkewajiban mematuhi standar profesi dan menghormati hak klien. Dari uraian
tersebut jelaslah bahwa standar profesi keperawatan mempunyai dasar hukum dan
barang siapa yang melanggar akan menerima sangsi atau hukuman.
Dimensi praktek profesional adalah adanya sistem etik. Etik adalah standar
untuk menentukan benar atau salah dan untuk pengambilan keputusan tentang apa
yang seharusnya dilakukan oleh dan terhadap manusia. (Wijayarini M.A,1996,h.13) .

2.8 Langkah langkah penyusun standar peratik keperawatan
Penyusunan standar praktek keperawatan membutuhkan waktu lama karena
ada beberapa langkah yang harus ditempuh diantaranya menentukan komite (tim
penyusun), menentukan filosofi dan tujuan keperawatan, menghubungkan standar
dengan teori keperawatan, menentukan topik dan format standar (Irawaty,1996,h.9)
Ada pendapat lain bahwa penyusunan standar secara otomatis dilakukan oleh
tim maka langkah-langkah dalam penyusunan standar sebagai berikut : merumuskan

KDK II _ SAK 27

filosofi dan tujuan, menghubungkan standar dan teori yang relevan, menetapkan topik
dan format standar (Sahar,J, 1996)
Adapun langkah-langkah penyusunan standar menurut Dewi Irawaty,1996
adalah:
1) Menetukan komite (tim khusus)
Penyusunan standar praktek keperawatan membutuhkan waktu dan
tenaga yang banyak, untuk itu perlu dibentuk tim penyusun. Tim penyusun
terdiri dari orang-orang yang memiliki kemampuan, ketrampilan dan
pengetahuan yang luas tentang pelayanan keperawatan.

2) Menentukan filosofi dan tujuan keperawatan.
Filosofi merupakan keyakinan dan nilai dasar yang dianut yang
memberikan arti bagi seseorang dan berasal dari proses belajar sepanjang
hidup melalui hubungan interpersonal, agama, pendidikan dan lingkungan.
Didalam pembuatan standar, serangkaian tujuan keperawatan perlu ditetapkan
berdasarkan filosofi yang diyakini oleh profesi.

3) Menghubungkan standar dan teori keperawatan.
Teori yang dipilih amat bermanfaat dalam merencanakan standar,
mengarahkan dan menilai praktek keperawatan. Konsep-konsep keperawatan
dapat digunakan untuk menilai kembali tentang teori keperawatan yang telah
dipilih sebelumnya. Ada beberapa teori yang dapat dipilih dan disepakati oleh
kelompok pembuat standar keperawatan misalnya; teori Orem. Inti dari teori
Orem adalah adanya kepercayaan bahwa manusia mempunyai kemampuan
untuk merawat diri sendiri (Self Care).
Perawat profesional bertanggung jawab dalam membantu klien untuk
dapat melakukan perawatan mandiri, dengan melihat kemampuan yang
dimiliki klien. Berdasarkan teori tersebut maka dapat digunakan sebagai
landasan dalam mengembangkan standar praktek keperawatan.

4) Menentukan topik dan format standar

KDK II _ SAK 28

Topik-topik yang telah ditentukan disesuaikan pada aspek-aspek
penyusunan standar misalnya ; aspek asuhan keperawatan, pendidikan dan
kelompok klien atau yang bersifat umum yaitu menggunakan pendekatan
meliputi standar struktur, standar proses dan standar hasil.
Format standar tergantung dari cara pendekatan yang dipilih
sebelumnya dan topik standar yang telah ditentukan. Apabila standar praktek
keperawatan yang digunakan adalah pendekatan standar proses maka format
standar yang dipakai adalah format standar ANA 1991 terdiri dari enam tahap
yang meliputi ; pengkajian , diagnosa, identifikasi hasil, perencanan,
implementasi dan evaluasi.
Karena standar merupakan pendekatan sistematis yang terencana
dalam praktek keperawatan maka diharapkan bahwa pelayanan keperawatan
yang diberikan pada klien juga termasuk pendekatan diri klien dan
keluarganya.

2.9 Penerapan Standar Peratik Keperawatan
Dalam penerapan standar praktek keperawatan dapat digunakan pendekatan
secara umum dan khusus. Pendekatan secara umum menurut Jernigan and
Young,1983 h.10 adalah sebagai berikut :
Standar struktur : berorientasi pada hubungan organisasi keperawatan ( semua
level keperawatan ) dengan sarana/institusi rumah sakit. Standar ini terdiri dari
: filosofi, tujuan, tata kerja organisasi, fasilitas dan kualifikasi perawat.
Standar proses : berorientasi pada perawat, khususnya ; metode, prinsip dan
strategi yang digunakan perawat dalam asuhan keperawatan. Standar proses
berhubungan dengan semua kegiatan asuhan keperawatan yang dilakukan
dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan.
Standar hasil : berorientasi pada perubahan status kesehatan klien, berupa
uraian kondisi klien yang dinginkan dan dapat dicapai sebagai hasil tindakan
keperawatan.
Pendekatan lain (khusus) dalam menyusun standar praktek keperawatan sesuai
dengan aspek yang diinginkan antara lain :

KDK II _ SAK 29

1. Aspek Asuhan keperawatan, dapat dipilih topik atau masalah keperawatan
klien yang sering ditemukan, misalnya standar asuhan keperawatan klien
anteatal, intranatal dan postnatal.
2. Aspek pendidikan dapat dipilih paket penyuluhan/pendidikan kesehatan yang
paling dibutuhkan, misalnya penyuluhan tentang perawatan payudara.
3. Aspek kelompok klien, topik dapat dipilih berdasarkan kategori umur,
masalah kesehatan tertentu misalnya; kelompok menopouse.
Dalam penerapan standar prktek keperawatan dapt dimodifikasi keduanya dalam
pelayanan asuhan keperawatan. Contoh : pelaksanaan standar asuhan keperawatan
pada klien postnatal, perawat dapat mengunakan standar proses (metode, prinsip dan
strategi dalam melaksanakan asuhan keperawatan.

2.10 Standar Tanggung Jawab Profesi Keperawatan
Penentuan suatu standar dan petunjuk pelaksanaan dari standar dokumentasi
keperawatan merupakan fungsi utama suatu organisasi keperawatan. Suatu profesi
yang telah menentukan suatu standar menandakan adanya suatu komitment terhadap
penerapan tindakan yang konsisten dalam pendekatan problem solving.
Perawat merupakan suatu keahlian tertentu untuk mengidentifikasi,
mengartikan, memberikan, dan memvalidasi suatu standar yang bermanfaat. Hal ini
sesuai dengan profesi keperawatan yang melakukan kolaborasi dengan profesi
kesehatan lainnya dan mempunyai peran yang penting dalam menentukan suatu
standar keperawatan.
Tanggung jawab profesi keperawatan dalam pendokomentasian keperawatan
meliputi :
1. Menggunakan standar untuk pendokomentasian dan penyimpanan
2. Memberi masukan sebagai suatu code
3. Menggunakan kebijakan tenaga keperawatan untuk pendokomentasian
4. Melaksanakan kegiantan yang berhubungan dengan peratik keperawatan dan
multidisiplin profesi keperawatan
5. Memprioritaskan masalah dan kebutuhan klien
4. Memenuhi permintaan kelompok, tim akreditasi, dan pemakai atau
masyarakat.


KDK II _ SAK 30

BAB III
PEMBAHASAN JURNAL
STANDARD OF NURSING CARE TO THE PERFORMANCE
NURSE-PATIENT ROOM IN THE SRAGEN DISTRICT HOSPITALS

3.1 Standar Asuhan Keperawatan
Rumah sakit merupakan salah satu mata rantai di dalam pemberian pelayanan
kesehatan serta suatu organisasi dengan sistem terbuka dan selalu berinteraksi dengan
lingkungannya untuk mencapai suatu keseimbangan yang dinamis mempunyai fungsi
utama melayani masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan serta sebagai
tempat penelitian berdasarkan surat keputusan.
Fungsi rumah sakit secara khusus adalah menyediakan dan menyelenggarakan
pelayanan medik, pelayanan perawat, pelayanan pencegahan dan peningkatan
kesehatan. Setiap hari perawat bekerja sesuai standar-standar yang ada seperti
merancang kebutuhan dan jumlah tenaga berdasarkan volume kerja, standar
pemerataan dan di distribusi pasien dalam unit khusus, standar pendidikan bagi
perawat profesional sebagai persyaratan agar dapat masuk dan praktik dalam tatanan
pelayanan keperawatan profesional. Dalam melaksanakan asuhan keperawatan
berbagai macam faktor yang mempengaruhi antara lain yaitu tingkat pendidikan,
pengetahuan, sikap dan masa kerja.
Metode Penelitian
Jenis penelitian jurnal ini adalah diskriptip analitik dengan tujuan untuk
menggambarkan kenyataan yang ada tentang suatu keadaan secara objektif
(Arikunto,2006).
Populasi dan Sample
Dalam jurnal ini populasi penelitian mengambil 204perawat yang ada di ruang
rawat inap Rumah Sakit Umum daerah kabupaten Sragen. Pengambilan sample
dalam penelitian jurnal ini dengan mengggunakan tehnik proporsional random
sampling dengan dasar pertimbangan bahwa populasi yang relatif homogen.

KDK II _ SAK 31

Hasil Penelitian
Adanya kecenderungan pengetahuan perawat di RSUD Sragen yang
tinggi di pengaruhi oleh 2 faktor utama yaitu faktor pendidikan dan pengalaman
kerja. Di lihat dari faktor pendidikan terlihat bahwa 80,70% perawat pendidikan
D3 Keperawatan dan 19,30% pendidikan S1 Keperawatan. Menurut PPNI
(2000) cit Hendrarni (2008) yang di maksud perawat profesional adalah perawat
yang mempunyai tingkat pendidikan minimal dan lain-lain. Sedangkan di lihat
dari pengalaman bekerja bahwa 50,88% perawat mempunyai masa kerja 11-19
tahun, 33,33% perawat mempunyai masa kerja 29-30 tahun dan 3,51%
mempunyai masa kerja 20-28 tahun.
Sikap merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak dan bukan
pelaksanaan motif. Seperti halnya pengetahuan, sikap baik di pengaruhi karena
banyaknya informasi yang tersedia dan tingkat pendidikan yang lebih tinggi
sehingga akan meningkatkan kesadaran tentang pentingnya melaksanakan
standar Asuhan Keperawatan. Pengetahuan (kognitif) merupakan domain yang
sangat penting untuk tindakan seseorang di mana pengetahuan tersebut
mengandung 6 tingkatan domain kognitif yang mendominasi pengetahuan,
pemahaman, penerapan. Aplikasi, analisis, sintesis dan evaluasi
(Notoatmodjo,2005) di dalam praktik pelayanan asuhan keperawatan di
perlukan pengetahuan sebagai petunjuk dan dasar dalam memberikan intervensi
keperawatan tetapi hal tersebut terkadang tidak di sadari oleh perawat.











KDK II _ SAK 32

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Praktek keperawatan profesional harus terwujud dalam tatanan praktek yang
nyata yaitu pemberian asuhan secara langsung kepada pasien, keluarga,kelompok
ataupun komonitas. Untuk menjamin mutu asuhan yang di berikan diperlukan suatu
ukuran untuk mengevaluasikannya. Uraian ini adalah suatu standar. Standar
keperawatan dapat dibedakan atas dua jenis yaitu standar asuhan dan standar praktek.
Profesi keperawatan harus mulai menata diri dengan membuat standar untuk berbagai
keperluan seperti pelayanan, pendidikan, dan penelitian. Pelayanan keperawatan akan
diterima dan dipercaya oleh komsumen bila mutu pelayananya terjamin melalui
standar yang baku dan selalu ditinggkatkan dari waktu-ke waktu.

4.2 Saran

1. Bagi Perawat. Bagi seorang perawat standar praktek keperawatan ini akan
digunakan sebagai pedoman dalam hal membimbing perawat dalam penentuan
tindakan keperawatan yang akan dilakukan teradap pasien dan juga
perlindungan dari kelalaian dalam melakukan tindakan keperawatan dengan
membimbing perawat dalam melakukan tindakan keperawatan yang tepat dan
juga benar.
2. Bagi Rumah Sakit. Dengan penggunaan standar praktek keperawatan ini
tentunya akan meningkatkan efisiensi serta juga efektifitas pelayanan
keperawatan dan ini akan berefek kepada penurunan lama rawat pasien di
rumah sakit.
3. Bagi Pasien. Dengan perawatan yang tidak memakan waktu yang lama maka
biaya perawatan serta pengobatan yang ditanggung pasien dan keluarganya akan
menjadi semakin ringan.
4. Bagi Profesi. Standar ini digunakan sebagai alat perencanaan untuk mencapai
target dan sebagai tolak ukur untuk mengevaluasi penampilan, dimana standar
ini digunakan sebagai alat pengontrolnya.

KDK II _ SAK 33

5. Bagi Tenaga Kesehatan Lainnya. dapat digunakan untuk mengetahui batas
kewenangan dengan profesi lain sehingga dapat saling menghormati dan bekerja
sama secara baik dalam menjalankan pekerjaan sesuai profesinya dan
meningkatkan pelayanan tentunya





























KDK II _ SAK 34

DAFTAR PUSTAKA

Allen, Carol Vestal. 1998. Memahami Proses Keperawatan Dengan Pendekatan Latihan.
EGC:Jakarta.
American Nursing Association. 1980. Nursing a Social Policy Statement.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2000. PERMENKES Nomor. 47. Registrasi dan
Peratik Keperawatan. Jakarta.
___. 1992. Undang udang Kesehatan Nomor. 23 tentang Kesehatan. Jakarta.
Persatuan Perawat Nasional Indonesia. 2000. Rancangan Standar Keperawatan. Jakarta.
http://www.scribd.com/doc/89804551/7/standar-I-Pengkajian-keperawatan
http://askep-askeb-kita.blogspot.com/2010/08/standar-asuhan keperawatan.html
http://ichal-apriantoblogspot.blogspot.com/2011/05/standar-asuhan-keperawatan.html
http://bidaninfo.wordpress.com/tag/hukum-kesehatan/
http://www.scribd.com/doc/78390643/Buku-Standar-Asuhan-Keperawatan