Anda di halaman 1dari 3

Struktur Geologi Primer

0 komentar

A. Flame Struktur

Flame structure merupakan salah satu bentuk struktur primer dimana antara lempung yang
diisi oleh pasir yang terjadi akibat suatu pembebanan. Pada struktur primer ini arah
lapisannya dapat ditentukan dengan memperhatikan perpotongan antar perlapisannya.
Lapisan yang muda biasanya berada pada bagian atas yaitu pada bagian yang terjadi
pengerusan. Lapisan batuan yang lebih tua tentunya berada lebih di bawah.

Flame Stucture

B. Flute cast

Flute cast merupakan struktur primer yang terjadi akibat proses pengerusan. Flute cast
berbentuk seperti selokan. Sama seperti flame structure, pada flute cast, bagian lapisan yang
muda juga terdapat di sebelah atas dari parit atau selokan tadi. Dengan memperhatikan hal
tersebut, kita dapat menentukan younging directionnya.

Flute cast

Younging direction

Lentikular bedding adalah suatu lapisan pasir yang berbentuk lensa cembung yang terisolasi
di dalam lempung atau sedimen lainnya. Untuk menentukan younging direction bisa kita lihat
dimana pada lapisan top (muda) terletak pada bagian atas dari lapisan sedangkan pada lapisan
bottom (tua) terletak pada bagian bawah dari lapisan tersebut.

C. Planar Cross-bedding

Lapisan silang planar atau menyatah pipih (tabular planar cross-bedding).Lapisan silang
planar ini mempunyai foreset yang selaras antara satu sama lain, dan dibendung oleh satah
submenggufuk. Pada lapisan ini menunjukkan adanya perlapisan dimana lapisan yang satu
dengan yang lainnya saling bersilang dan membentuk suatu sudut.

Pillow Structures
Bagian bawah terlihat datar/rata (flat), Permukaan basalt mengkurva, terselubungi obsidian
tipis. Memiliki Good facing indicator.

D.Load Cast
Apabila lapisan pasir menindih lapisan lumpur, beban lapisan
pasir yang berat menyebabkan tercangganya lapisan lumpur di bawahnya, membentuk
struktur kas beban, struktur bola dan bantal (ball and pillow structures). Struktur ini kadang-
kadang kelihatan hampir sama dengan kesan hakisan seperti flut, kesan alat dan sebagainya.
Dalam kes yang tertentu, pasir yang melengkung ke bawah ini boleh terpisah daripada
induknya, dan membentuk jasad pasir di dalam lapisan lumpur dan ianya dipanggil
pseudonodul.

E. Graded Bedding

Graded Bedding adalah struktur lapisan yang dicirikan oleh perubahan yang granular dari
ukuran butir penyusunnya bila bagian bawah kasar dan ke atas semakin halus disebut normal
grading, sebaliknya apabila dari halus dan ke atas semakin kasar disebut inverse grading.
Gradded bedding digunakan dalam penelitian untuk menentukan dimana bagian atas dan
bawahnya, dimana yang halus merupakan bagian atas dan yang kasar merupakan bagian
bawah (dalam kondisi normal).
Gradded bedding terjadi karena longsoran batuan di bawah permukaan air di daerah berlereng
terjal.

F. Cross Bedding

Cross Bedding adalah lapisan miring dengan ketebalan lebih dari 5 cm,merupakan struktur
sedimentasi tunggal yang terdiri dari urut-urutan sistematik.
Cross bedding dihasilkan oleh migrasi ripple yang cukup besar atau oleh gelombang-
gelombang yang membawa pori dimana masing-masing lapisan berukuran lebih dari 5 cm.
struktur ini dihasilkan oleh kegiatan arus air atau angin dengan arah bervariasi (bates and
Jackson 1987 : 163).
Cross bedding dapat digunakan sebagai petunjuk adanya aliran air dari segala arah.

G. Ripple Mark

Ripple Mark adalah bentuk dari permukaan bergelombang karena adanya proses arus satu
arah. Pembentukan ripple mark berasal dari adanya suatu arus, misalnya arus angin yang
membawa material-materil pasir sebagai material transport lalu dengan adanya mekanisme
pergerakan arus yang khas mengendapkan material transport tadi pada front side suatu ripple.
Ripple mark berfungsi sebagai penentuan arah arus dan penentuan top dan bottom.

I. Convolute bedding

Convolute Bedding adalah struktur deformasi dari suatu lapisan yang membentuk perlapisan
meliuk-liuk dengan letebalan lapisan 2-25 cm.
Convolute bedding dapat menunjukkan daerah dengan tingkat deformasi yang tinggi.

J. Flame Structure

Flame Structures adalah struktur primer yang berupabentukan dari lumpur yang licin dan
memisahkan ke bawah membesar membentuk LOAD CAST dari pasir pada kontak antara
lempung dan pasir.
Kenampakan structure ini menyala pada cross section dari shale yang memasuki batu pasir
akibat tekanan lateral.

Rujukan Pustaka :

Dari internet
- http://clasticdetritus.com/2007/07/13/friday-field-foto-23-flame-structures/
Dari buku
1. "Edaran Kuliah Petrologi" by Ir. Yunus Ashari
2. "Geologi Fisik" by Benyamin Sapiie, Penerbit ITB