Anda di halaman 1dari 8

ANALISIS DAN VALIDASI METODE PENETAPAN KADAR TIMBAL PADA

PRODUK BEDAK DENGAN SPEKTROFOTOMETER ICP (I NDUCTI VELY


COUPLED PLASMA)

Reren Faiza Sasqya Ananda, Liling Triyasmono, Dina Rahmawanty
Program Studi Farmasi
Fakultas MIPA Universitas Lambung Mangkurat, Jl. A. Yani Km 36
Banjarbaru, Kalsel. e-mail: kuro.usagi710@gmail.com

ABSTRAK
Bedak merupakan salah satu jenis kosmetik yang sering dipakai oleh beberapa kalangan usia.
Salah satu persyaratan keamanan dari kosmetik adalah kandungan timbal suatu produk
maksimal 20 ppm. Analisis kadar timbal yang sampai sekarang masih sering digunakan
adalah dengan AAS. Namun AAS memiliki kekurangan yaitu sensitifitasnya yang masih
kurang baik jika dibandingkan dengan spektrofotometer ICP. Oleh karena itu penggunaan
spektrofotometer ICP perlu dikembangkan untuk analisis timbal pada bedak dengan
memenuhi syarat validasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah
spektrofotometer ICP dapat memenuhi syarat validasi dalam menganalisis kadar timbal pada
bedak, serta mengetahui apakah bedak yang diuji telah memenuhi ambang batas yang
ditentukan BPOM. Penetapan kadar timbal dilakukan dengan spektrofotometer ICP pada
panjang gelombang 220,353 nm. Dari hasil validasi diketahui linieritas standar timbal
memiliki koefisien determinasi (r
2
) 0,999, LOD 0,76 ppb, LOQ 2,55 ppb, rerata akurasi
91,67%, dan presisi 0,75 %. Ditemukan satu sampel yang mengandung timbal dengan kadar
7,41 0,39 ppm. Hasil penelitian menunjukkan bahwa spektrofotometer ICP memenuhi
syarat validasi dalam menganalisis kadar timbal pada bedak. Diketahui pula bahwa kadar
timbal pada produk bedak yang diuji telah memenuhi ambang batas yang ditentukan BPOM.

Kata kunci: timbal, bedak, validasi, spektrofotometer ICP

ABSTRACT

Face powder is a cosmetic that widely used by woman. One of cosmetic requirements is lead
content less than 20 ppm. Popular method to analyzed lead content is by AAS. However, AAS
has disadvantage because sensitivity of this method is not as good as ICP spectrophotometer.
This method should be developed to analyze lead content in face powder. This study aims to
validate a method of analysis lead content in face powder with ICP spectrophotometer, and
to know which sample that has met the safety limit. Determination of lead content performed
by ICP spectrophotometer on specific wavelength at 220.353 nm. The research showed
linearity of the standard curve of lead has coefficient of determination (r
2
) 0.999, LOD 0.76
ppb, LOQ 2.55 ppb, accuracy 91.67%, and precision 0.75%. One of face powder sample was
found to contain lead levels of 7.41 0,39 ppm. The results showed that the method of
analysis of lead content in face powder with ICP spectrophotometer is validated. The lead
content in the face powder samples are present in safe limit.

Keywords : lead , face powder , validation , ICP spectrophotometer

PENDAHULUAN
Bedak termasuk dalam jenis kosmetik
dekoratif yang ditujukan untuk
menyembunyikan kekurangan pada kulit
wajah, misalnya untuk menutupi kulit
wajah yang mengkilap (Tranggono &
Latifah, 2007). Bedak merupakan salah
satu kosmetik yang paling banyak dipakai
dari berbagai kalangan usia. Sebagai
kosmetik maka cara pembuatan dan bahan
penyusun dari bedak harus mengikuti
persyaratan keamanan sesuai dengan
undang-undang kesehatan. Salah satu
persyaratan kosmetik dalam hal ini bedak,
adalah kandungan logam-logam berat
seperti Hg, Pb, As, Cd, Cr, Sb dan Ti harus
negatif. Logam berat yang terkandung
dalam bedak umumnya merupakan zat
pengotor (impuritis) pada bahan dasar
pembuatan bedak. Pada dasarnya logam
berat dapat ditemukan di alam seperti di
dalam tanah, air, dan batuan. Bahan-bahan
alam tersebut digunakan sebagai bahan
dasar dalam industri bedak. Mengingat
bedak digunakan di kulit wajah maka
memungkinkan logam berat tersebut
masuk ke dalam tubuh melalui celah
antarsel epidermis, celah folikel rambut
dan celah antarsel kelenjar keringat (Palar,
2004).
Timbal (Pb) merupakan mineral yang
tergolong mikroelemen, merupakan logam
berat dan berpotensi menjadi bahan toksik.
Jika terakumulasi dalam tubuh, maka
berpotensi menjadi bahan toksik pada
tubuh (Wardhayani, 2006). Masuknya
timbal (Pb) ke dalam tubuh makhluk hidup
dapat melalui saluran pencernaan, saluran
pernafasan, dan penetrasi melalui kulit.
Absorpsi dermal dari timbal telah
didemonstrasikan pada subjek hewan dan
manusia, beberapa studi telah
membuktikan perkiraan kuantitatif dari
absorpsi dermal timbal. Timbal melintasi
kulit yang koefisien permeabilitasnya
rendah sekitar 10
-4
cm/jam (Hostynek,
2003).
Di dalam tubuh, timbal bisa
menghambat aktivitas enzim yang terlibat
dalam pembentukan hemoglobin dan
sebagian kecil timbal dieksresikan lewat
urin atau feses karena sebagian terikat oleh
protein, sedangkan sebagian lagi
terakumulasi dalam ginjal, hati, kuku,
jaringan lemak, dan rambut (Widowati,
2008). Timbal sendiri berdasarkan
Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat
dan Makanan Republik Indonesia Nomor
HK.03.1.23.07.11.6662 tahun 2011 telah
dibatasi cemarannya dalam kosmetik yaitu
maksimal 20 mg/kg atau 20 mg/L (20
ppm). Aturan ini selanjutnya akan
digunakan sebagai acuan dalam penelitian
ini.
Analisis timbal yang sering digunakan
adalah dengan menggunakan pereaksi
ditizon dan spektrofotometer serapan atom
(AAS). Ditizon dikenal sebagai salah satu
zat pengkhelat yang menunjukkan
sensitivitas dan selektivitas yang baik
terhadap ion Pb
2+
dalam suasana basa,
hingga dapat digunakan untuk penentuan
timbal dengan ekstraksi klasik analit dalam
medium pelarut organik (Rajesh &
Manikandan, 2008). Salah satu kekurangan
metode ini adalah waktu pengerjaannya
yang lama. Analisis timbal yang sampai
sekarang masih populer adalah dengan
AAS. Namun AAS memiliki kekurangan
yaitu sensitifitasnya yang masih kurang
baik jika dibandingkan dengan
spektrofotometer Inductively Coupled
Plasma (ICP) (Noerpitasari & Nugroho,
2012).
Menurut Noerpitasari & Nugroho
(2012), spektrofotometer ICP merupakan
instrumen yang digunakan untuk
menganalisis kadar unsur-unsur logam dari
suatu sampel dengan menggunakan
metode spektrofotometer emisi.
Spektrofotometer emisi adalah metode
analisis yang didasarkan pada pengukuran
intensitas emisi pada panjang gelombang
yang khas untuk setiap unsur. Prinsip
umum pada pengukuran ini adalah
mengukur intensitas energi/radiasi yang
dipancarkan oleh unsur-unsur yang
mengalami perubahan tingkat energi atom
(eksitasi atau ionisasi). Oleh karena itu
penggunaan spektrofotometer ICP perlu
dikembangkan untuk analisis timbal pada
bedak dengan memenuhi syarat validasi.

METODE
Bahan dan Alat
Bahan-bahan yang digunakan dalam
penelitian ini yaitu 2 sampel bedak lokal
dan 2 sampel bedak impor, larutan standar
timbal (Pb) (1000 g/mL) p.a, HNO
3
pekat
(65%) p.a, HClO
4
pekat (70%) p.a, kertas
saring whatman nomor 42 dan akuabides.
Alat-alat yang digunakan pada
penelitian ini, yaitu Spektrofotometer ICP
(Horiba), neraca analitik (Kern), hotplate
(Maspion), lemari asam, pengaduk kaca,
corong kaca, gelas arloji, sudip, dan
sendok tanduk. Alat-alat gelas terdiri dari
erlenmeyer 250 mL (Pyrex Iwaki Glass),
gelas beker 500 mL, (Pyrex Iwaki Glass),
gelas ukur 25 mL (Pyrex Iwaki Glass),
labu ukur 500 mL , 100 mL dan 10 mL
(Pyrex Iwaki Glass). Untuk pipet
digunakan pipet volume 1 mL, 2 mL, 5
mL dan 10 mL (Pyrex Iwaki Glass), pipet
tetes dan propipet.

Cara Kerja
Penyiapan sampel
Sampel bedak ditimbang sebanyak 3
gram dan dimasukkan ke dalam
erlenmeyer, kemudian ditambahkan 25 mL
akuabides, 10 mL HNO
3
pekat (65%) lalu
diaduk sampai homogen. Larutan sampel
kemudian dipanaskan dengan penangas air
pada suhu 105-120C sampai volumenya
10 mL. Setelah larutan sampel dingin
maka ditambahkan 5 mL HNO
3
pekat
(65%) dan 3 mL HClO
4
pekat (70%), lalu
dipanaskan lagi sampai muncul asap putih
dan larutan menjadi jernih. Pemanasan
dilanjutkan 30 menit setelah muncul
asap putih lalu larutan didinginkan dan
disaring dengan kertas saring whatman
nomor 42. Larutan sampel kemudian
diencerkan dengan akuabides sampai 100
mL (Badan Standarisasi Nasional, 2004).
Pembuatan kurva kalibrasi timbal (Pb)
Larutan standar timbal (Pb) (1000
g/mL) encerkan hingga diperoleh larutan
standar dengan konsentrasi 0,5; 1,0; 1,5
dan 2,0 ppm dimana blanko yang
digunakan adalah akuabides. Larutan
standar hasil pengenceran dan blanko
kemudian diukur intensitasnya dengan
spektrofotometer ICP lalu dibuat kurva
intensitas versus konsentrasi dan cari
persamaan regresi liniernya.
Penetapan kadar timbal (Pb) dalam sampel
Pengukuran timbal (Pb) dilakukan
dengan menggunakan larutan sampel hasil
destruksi sebanyak 2 mL, dimasukkan ke
dalam labu ukur 10 mL dan diencerkan
dengan akuabides hingga garis tanda.
Larutan diukur intensitasnya dengan
spektrofotometer ICP pada panjang
gelombang 220,353 nm (Dospatliev et al.,
2012). Lalu kadarnya dihitung berdasarkan
persamaan regresi linier dari larutan
standarnya
Rata-rata kadar timbal (Pb)
Kadar timbal (Pb) yang diperoleh dari
hasil pengukuran masing-masing larutan
sampel, ditentukan rata-ratanya secara
statistik dengan taraf kepercayaan 95%
dengan rumus sebagai berikut (Gandjar &
Rohman, 2010).
= SD (1)
Linieritas
Uji linieritas dilakukan dengan
membuat kurva kalibrasi yang dapat
menghasilkan persamaan garis regresi
serta nilai koefisien determinasi yaitu
untuk mengetahui hubungan antara
konsentrasi larutan baku dengan nilai
absorbansi yang dihasilkan (Arifin et al.,
2006). Hasil dinyatakan memenuhi syarat
linieritas jika nilai koefisien determinasi
(r
2
) 0,997 (Chan et al., 2004).
Akurasi
Akurasi dilakukan dengan melakukan
uji perolehan kembali. Proses
pengerjaannya dilakukan dengan cara
menentukan kadar logam dalam sampel,
selanjutnya dilakukan penentuan kadar
logam dalam sampel setelah penambahan
larutan standar yang jumlahnya diketahui.
Larutan standar yang ditambahkan yaitu
larutan standar timbal (Pb) dengan
konsentrasi 1 ppm untuk uji perolehan
kembali timbal. Langkah selanjutnya
dilakukan dengan cara yang sama dengan
pengerjaan awal. Dilakukan pengulangan
sebanyak enam kali, lalu dihitung
persentase perolehan kembali dengan
rumus:
% recovery =
-
m
100 (2)
Keterangan:
A = Kadar zat setelah ditambahkan
larutan standar
B = Kadar zat dalam sampel
m = Kadar larutan standar yang
ditambahkan dalam sampel
(Delviana, 2011).
Hasil dinyatakan memenuhi syarat jika %
recovery yang didapat berada pada range
80110 % (Gonzlez et al., 2010).
Presisi
Presisi dapat dinyatakan dengan
nilai % relative standard deviation (RSD).
Perhitungan nilai % RSD dapat dilakukan
dengan rumus sebagai berikut:
% RSD =

100% (3)
Keterangan :
RSD = Relative Standard Deviation
SD = Standard Deviation

= Rata-rata kadar (g/L)


Hasil dinyatakan diterima jika nilai %
R yang diperoleh adalah 16 (Gonzlez
et al., 2010).
Penentuan limit deteksi dan limit
kuantitasi
Gandjar & Rohman (2010)
menyatakan batas deteksi dapat dihitung
berdasarkan pada Standar Deviasi (SD),
respon dan kemiringan (slope) linearitas
kurva baku dengan rumus:
SD =

(i-

)
2
n-2
(4)
LOD =
3
lope
(5)
Sedangkan untuk penentuan batas
kuantitasi dapat digunakan rumus:
LOQ =
10
lope
(6)

HASIL DAN PEMBAHASAN
Penetapan kandungan timbal pada
bedak ini dilakukan dengan menggunakan
spektrofotometer ICP. Penetapan kadar
timbal dalam sampel dilakukan pada
panjang gelombang spesifik timbal yaitu
220,353 nm (Dospatliev et al., 2012).
Kadar timbal dalam sampel diperoleh
berdasarkan persamaan garis regresi
larutan standarnya yaitu y = 3098,84x +
12,56 dengan nilai r sebesar 0,999.

Gambar 1. Kurva larutan baku standar
timbal
Berdasarkan hasil analisis didapat
kadar timbal pada masing-masing sampel
seperti yang ditunjukkan pada tabel 1.
Tabel 1. Nilai rata-rata kandungan timbal
dalam sampel
Sampel Kadar Timbal (g/g)
Bedak lokal 1 7,41 0,39
y = 3098,84x + 12,56
r
2
= 0,999
0
1000
2000
3000
4000
5000
6000
7000
0 1 2 3
I
n
t
e
n
s
i
t
a
s

Konsentrasi (g/mL)
Bedak lokal 2 -
Bedak impor 1 -
Bedak impor 2 -
Data tersebut memperlihatkan bahwa
hanya sampel bedak lokal 1 yang
terdeteksi mengandung timbal, dimana
didapatkan rata-rata kandungan timbal
sebesar 7,41 0,39 g/g. ementara 3
sampel bedak lainnya tidak terdeteksi
mengandung timbal. Namun kandungan
timbal yang terdapat pada sampel bedak
lokal 1 masih berada dibawah ambang
batas yang diperbolehkan BPOM yaitu
sebesar 20 ppm. Dengan demikian sampel
bedak yang bersangkutan masih aman
untuk digunakan oleh masyarakat.
Menurut Adepoju-Bello et al. (2012),
timbal yang ditemukan dalam sampel
dikategorikan sebagai kontaminan. Timbal
ini adalah pengotor dalam produk dan
tidak tercantum di label. Seperti yang telah
diteliti oleh Rehman et al. (2013),
beberapa bahan pengisi bedak seperti
talkum masih memiliki kandungan timbal
dalam jumlah kecil. Seng oksida yang
biasa digunakan sebagai peningkat
kemampuan menutupi kulit dan tabir surya
pada produk bedak juga memiliki sedikit
cemaran timbal, karena seng dan timbal
ditambang secara bersamaan (Block,
2006). Dengan demikian jika produsen
bedak yang bersangkutan menggunakan
bahan-bahan tersebut maka bedak yang
dihasilkan kemungkinan akan tercemar
oleh timbal.
Data kandungan timbal yang diperoleh
kemudian dilakukan validasi. Parameter
yang digunakan, yaitu linieritas, akurasi,
presisi, dan penetapan LOD serta LOQ.
Linieritas menggambarkan kemampuan
suatu alat untuk memperoleh hasil
pengujian yang sebanding dengan kadar
analitik alat dalam sampel uji pada rentang
konsentrasi tertentu. Parameter ini dinilai
dari koefisien determinasi (r
2
) kurva baku
yang dibuat, dimana nilai r
2
yang didapat
adalah sebesar 0,999 yang artinya 99,99%
perubahan intensitas dipengaruhi oleh
perubahan konsentrasi timbal, dan 0,01%
dipengaruhi faktor lain. Nilai linieritas ini
telah memenuhi standar yang ditentukan
yaitu 0,997 (Chen et al., 2004).
Akurasi menunjukkan kedekatan hasil
analisis dengan nilai sebenarnya yang
dinyatakan sebagai %recovery. Hasil uji
perolehan kembali (recovery) untuk
sampel bedak lokal 1 dengan penambahan
larutan standar 1; 1,5 dan 2 ppm dapat
dilihat pada tabel 2. Nilai %recovery ini
telah memenuhi syarat akurasi yang telah
ditetapkan, yaitu rata-rata hasil perolehan
kembali (recovery) untuk analit yang
jumlahnya antara 1 g/mL-10 g/mL
berada pada rentang 80-110% (Gonzlez et
al., 2010).
Tabel 2. Nilai % recovery pada sampel
bedak lokal 1 dengan penambahan larutan
standar 1; 1,5 dan 2 ppm.
Presisi memperlihatkan ukuran
ketepatan suatu hasil analisis pada kondisi
analisis yang sama. Kondisi analisis ini
dapat berupa peralatan yang digunakan,
analis yang mengerjakan, maupun tempat
dan waktu dilakukannya analisis. Presisi
dapat dinyatakan dengan nilai % relative
standard deviation (RSD). Dari hasil
penelitian didapat %RSD untuk larutan
standar 1 ppm adalah 0,75%. Menurut
Gonzlez et al. (2010) kriteria ketepatan
diberikan jika metode memberikan
simpangan baku relatif (%RSD) atau
koefisien variasi 16% untuk sampel
dengan konsentrasi analit 1 ppm.
Parameter validasi yang keempat,
yaitu penetapan LOD dan LOQ. Tujuan
penetapan Limit of Detection (LOD) dan
Limit of Quantitation (LOQ) adalah untuk
menentukan batas terendah konsentrasi
analit, baik yang dapat dianalisis secara
kualitatif (LOD) maupun secara kuantitatif
(LOQ). Nilai LOD dan LOQ ini diperoleh
berdasarkan pada standar deviasi dan
kemiringan (slope) dari kurva baku untuk
masing-masing logam. Nilai LOD dan
LOQ untuk analisis timbal dengan
spektrofotometer ICP adalah 0,76 ppb dan
2,55 ppb.

KESIMPULAN
Berdasarkan dari hasil yang diperoleh
dari penelitian ini diketahui bahwa
spektrofotometer ICP telah memenuhi
syarat validasi dalam penentuan kadar
timbal pada bedak. Hal ini dapat dilihat
dari nilai r
2
, %recovery, %RSD, LOD dan
LOQ yang sangat baik, sehingga dapat
disimpulkan bahwa spektrofotometer ICP
memiliki tingkat akurasi, presisi dan
sensitifitas yang sangat baik. Dari hasil
pengukuran kadar timbal pada empat
sampel bedak, ditemukan satu sampel yang
mengandung timbal. Karena kadar timbal
pada produk tersebut masih berada
dibawah ambang batas yang ditentukan
BPOM, cemaran diduga berasal dari bahan
baku dan alat-alat produksi yang
mengandung timbal.

DAFTAR PUSTAKA
Adepoju-Bello, A.A., O.O. Oguntibeju,
R.A. Adebisi, N. Okpala & H.A.B
Coker. 2012. Evaluation of The
Concentration of Toxic Metals in
Cosmetic Products in Nigeria. African
Journal of Biotechnology. 11(97):
16360-16364.

Arifin, Z., A. Safuan & R. Pratama. 2006.
Validasi Metode Analisis Logam
Sampel Rata-rata
% Recovery
1 ppm 90,72%
1,5 ppm 92,57%
2 ppm 91,72%
Rata-rata 91,67%
Copper (Cu) dan Plumbum (Pb)
dalam Jagung dengan Cara
Spektrofotometer Serapan Atom.
Seminar Nasional Teknologi
Peternakan dan Veteriner, Jakarta.

Badan Standarisasi Nasional. 2004. Cara
uji timbal (Pb) secara destruksi asam
dengan Spektrofotometer Serapan
Atom (SSA). SNI 06-6992.3-2004.

Block, L. 2006. Where Lead Hides. Lead
Poisoning Prevention Program,
University of North Carolina.
Asheville.

BPOM RI. 2011. Peraturan Kepala Badan
Pengawas Obat dan Makanan
Republik Indonesia No.
Hk.03.1.23.04.11.03724 Tentang
Cemaran Mikroba dan Logam Berat
dalam Kosmetika.

Chan, C.C, H. Lam, Y.C Lee & X. Zhang.
2004. Analytical Method Validation
and Instrument Performance
Verification. John Wiley & Sons, Inc.
New Jersey.

Delviana, W. 2011. Penetapan Kadar
Kalium dan Natrium pada Pisang
(Musa Paradisiaca, L) secara
Spektrofotometri Serapan Atom.
Skripsi Program Ekstensi Sarjana
Farmasi, Fakultas Farmasi Universitas
Sumatera Utara, Sumatra Utara.

Dospatliev, L., K. Kostadinov, G.
Mihaylova & N. Katrandzhiev. 2012.
Determination of Heavy Metals (Pb,
Zn, Cd and Ni) in Eggplant. Trakia
Journal of Sciences. 10: 31-35.

Gandjar, I.G. & A. Rohman. 2010. Kimia
Farmasi Analisis. Pustaka Pelajar.
Yogyakarta.

Gonzlez, A.G., M.. Herrador & A.G.
Asuero. 2010. Intra-Laboratory
Assessment of Method Accuracy
(Trueness and Precision) by Using
Validation Standards. Talanta.
82:19951998.

Hostynek, J.J. 2003. Lead, Manganese and
Mercury: Metals in Personal-Care
Products. Cosmetics and Toiletries
Magazine. 116: 8.

Noerpitasari, E & A. Nugroho. 2012.
Validasi Metode Analisis Unsur
Tanah Jarang (Ce, Eu, Tb) dengan
Alat ICP-AES Plasma 40. Seminar
Nasional VIII SDM Teknologi Nuklir,
Serpong.

Palar, H. 1994. Pencemaran dan
Toksikologi Logam berat. PT. Reneka
Cipta. Jakarta.

Rajesh, N & S. Manikandan. 2008.
Spectrophotometric determination of
lead after preconcentration of its
diphenylthiocarbazone complex on an
Amberlite XAD-1180 column.
Spectrochim Acta A. 70: 754-757.

Rehman, G., I. H. Bukhari, M. Riaz, N.
Rasool, A. Khalid, U. Sattar & H. S.
Manzoor. 2013. Determination of
Toxic Heavy Metals in Different
Brands of Talcum Powder.
International Journal of Applied and
Natural Sciences (IJANS). 2: 45-52.

Tranggono, R.I & F. Latifah. 2007. BP:
Ilmu Pengetahuan Kosmetik. PT
Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Wardhayani, S. 2006. Analisis Risiko
Pencemaran Bahan Toksik Timbal
(Pb) pada Sapi Potong di Tempat
Pembuangan Akhir (TPA) Sampah
Jatibarang Semarang. Tesis Program
Pasca Sarjana, Universitas
Diponegoro, Semarang.

Widowati, W. 2008. Efek Toksik Logam
Pencegahan Dan Penanggulangan
Pencemaran. Andi. Yokyakarta.