Anda di halaman 1dari 10

Makalah Terapi latihan II

WILLIAM FLEXION EXERCISE


PADA PASIEN LOW BACK PAIN

Di susun oleh :
Kelompok
Aprinaldi 12307003
Feby septiana 12307016
Ina angraini 12307021
Noer rezki arvelina 12307014
Yazil asrori 12307021

Program studi D-III Fisioterapi
Fakultas kedokteran dan ilmu kesehatan
Universitas Abdurrab
2013

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan
Hidayat sehingga penyusunan makalah ini dapat diselesaikan. Makalah ini di susun untuk
memenuhi tugas mata kuliah Terapi latihan II dengan judul WILLIAM FLEXION
EXERCISE PADA PASIEN LOW BACK PAIN.
Dalam penyusunan makalah ini penulis telah banyak mendapat bimbingan serta
bantuan dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih
pada dosen pembimbing ibu Debi susanti, S.FT dan teman teman seperjuangan yang telah
memberikan saran dalam penyusunan makalah ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan karya tulis Ilmiah ini masih jauh apa
yang dikatakan sempurna. Untuk itu penulis menerima kitik dan saran yang bersifat
membangun dari berbagai pihak demi kesempurnaan Makalah ini. Semoga Karya Tulis
Ilmiah ini bermanfaat bagi penulis maupun pembaca.

Pekanbaru, 4 oktober 2013



Penulis



DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
Latar belakang
Rumusan masalah
Batasan masalah
Tujuan penulisan
Manfaat penulisan
BAB II ISI
Pengertian William flexion
Tujuan William flexion exercise
Manfaat latihan William flexi pada pasien Low back pain
Indikasi dan kontraindikasi
Bentuk latihan william flexion
BAB III PENUTUP
Kesimpulan
Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
Pendahuluan
Latar belakang masalah
Beberapa intervensi dalam fisioterapi adalah program latihan, selain modalitas latihan
juga sangat baik untuk proses pemulihan pasien yang di tangani oleh fisioterapis. Salah satu
latihan sang sangat bagus adalah William flexion exercise. William Flexion Exercise
diperkenalkan oleh Dr. Paul Williams.Program latihan ini banyak ditujukan pada pasien-
pasien kronik Low Back Pain dengan kondisi degenerasi corpus vertebra sampai pada
degenerasi diskus. Program latihan ini telah berkembang dan banyak ditujukan pada laki-laki
dibawah usia 50-an & wanita dibawah usia 40-an yang mengalami lordosis lumbal yang
berlebihan, penurunan space diskus antara segmen lumbal, & gejala-gejala kronik Low pack
pain.

Rumusan masalah
Apa yang di maksud William flexion exercise ?
Apa Tujuan William flexion exercise ?
Bagaimana Manfaat latihan William flexion pada pasien Low back pain ?
Apakah ada Indikasi dan kontraindikasi latihan ini ?
Bagaimana Bentuk latihan william flexion ?
Batasan masalah
Dalam penyusunan makalah ini banyak pembahasan tentang william exercise yang
tidak mungkin kami tulis keseluruhannya, jadi kami membatasi makalah ini hanya sampai di
bentuk bentuk latihan dari William exercise.
Tujuan penulisan
Penulisan ini bertujuan agar penulis dan pembaca mengetahui lebih banyak lagi
tentang beberapa latihan dalam william flexion.
Manfaat penulisan
Penulisan ini bermanfaat untuk mengetahui latihan latihan william flexion dan dapat
mengaplikasikan sendiri latihan ini sendiri.
BAB II
ISI
Pengertian William flexion exercise
William Flexion Exercise adalah program latihan yang terdiri atas 8 macam gerak yang
menonjolkan pada penurunan lordosis lumbal (terjadi fleksi lumbal). William flexion
exercise telah menjadi dasar dalam manajemen Low back pain selama beberapa tahun untuk
mengobati Low back pain berdasarkan temuan diagnosis. Dalam beberapa kasus, program
latihan ini digunakan ketika penyebab gangguan berasal dari facet joint (kapsul-ligamen),
otot, serta degenerasi corpus dan diskus. Tn. William menjelaskan bahwa posisi posterior
pelvic tilting adalah penting untuk memperoleh hasil terbaik.
(adeputrasuma.blogspot.com/2013/07/william-flexion-exercise.html )


Tujuan latihan William flexion
Tujuan dari William Flexion Exercise adalah untuk mengurangi nyeri, memberikan
stabilitas lower trunk melalui perkembangan secara aktif pada otot abdominal, gluteus
maximus, dan hamstring, untuk meningkatkan fleksibilitas / elastisitas pada group otot
fleksor hip dan lower back (sacrospinalis), serta untuk mengembalikan/menyempurnakan
keseimbangan kerja antara group otot postural fleksor & ekstensor.


Manfaat latihan William flexi pada pasien Low back pain
Latihan ini bermanfaat untuk meningkatkan flexibilitas atau elastisitas otot,
mengurangi nyeri, mengembalikan keseimbangan kerja pada beberapa grup otot.

Indikasi dan kontraindikasi William exercise
Indikasi dari William Flexion Exercise adalah spondylosis, spondyloarthrosis, dan disfungsi
sendi facet yang menyebabkan nyeri pinggang bawah. Kontraindikasi dariWilliam Flexion
Exercise adalah gangguan pada diskus seperti disc. bulging, herniasi diskus, atau protrusi
diskus.


Bentuk latihan william flexion

William Flexion Exerciseadalah salah satu bentuk latihan yang bertujuan
mengurangi nyeri punggung bawah. Caranya adalah dengan menguatkan ( strengthening )
otot-otot abdomen dan gluteus maksimus, serta mengulur ( stretching ) otot-otot ekstensor
punggung. Bentuk latihannya berupa fleksi lumbosakral.
Untuk dapat diaplikasikan dengan tepat, maka syaratnya adalah :
(1) latihan setiap hari dan
(2) tidak melebihi batas nyeri.

Bentuk gerakan intinya adalah :

1. Latihan I (pelvic tilting)

Pasien tidur terlentang di tempat tidur atau di lantai dengan matras, sebaiknya alas yang
dipakai agak keras. Terapis meltakkan tangannya di bawah lumbal. Pasien diminta untuk
menekan tangan terapis tersebut dengan mengkontraksikan otot abdomen.

2. Latihan penguatan otot abdomen
Posisi dan gerakan masih sama seperti yang pertama, hanya saja pasien diminta untuk
mengangkat kepalanya ( melihat kakinya sendiri ).

3. Single knee to chest
Posisi masih tidur terlentang. Minta pasien untuk mengangkat kepala dan menekuk salah
satu tungkainya ke arah dada dan dipegangi sendiri dengan kedua tangannya. Menekuknya
tungkai pasien ke dada harus dengan kontraksi otot abdomen, bukan karena ditarik tangan
pasien.

4. Double knee to chest
Masih sama dengan gerakan ke-3, hanya saja kali ini dengan kedua tungkai ditekuk ke
arah dada bersamaan.

5. Hip flexor stretching
Posisi pasien seperti akan melakukan start lari. Di mana dada didekatkan ke paha dengan
mengkontraksikan otot abdomen.

6. Hamstring stretch
Mulai dengan posisi long sitting dan kedua knee ekstensi penuh. Secara perlahan fleksikan
trunk ke depan dengan menjaga kedua knee tetap ekstensi. Kemudian kedua lengan
menjangkau sejauh mungkin diatas kedua tungkai sampai mencapai jari-jari kaki.



7. Flat Back
Berdiri menempel dan membelakangi dinding dengan tumit jarak 10-15 cm dari
dinding.Satu tungkai melangkah kedepan tanpa merubah posisi lumbal pada dinding.
Pertahan kan 10 detik, relaks dan ulangi 10 kali. Bertujuan untuk menguatkan otot-otot
quadriceps, mengajarkan posisi yang benar saat berdiri (konsep pelvic tilting exercise),
dan mengurangi lordosis lumbalis.






8. Squat
Berdiri dengan posisi kedua kaki paralel dan kedua shoulder disamping badan. Usahakan
pertahankan trunk tetap tegak dengan kedua mata fokus ke depan & kedua kaki datar diatas
lantai. Kemudian secara perlahan turunkan badan sampai terjadi fleksi kedua knee.













DAFTAR PUSTAKA

adeputrasuma.blogspot.com/2013/07/william-flexion-exercise.html
www.artikel.indonesianrehabequipment.com/2012/01/william-flexion-
exercise.html#ixzz2gku0Z2hn