Anda di halaman 1dari 24

Tugas Perancangan Jembatan

Precast Prestressed Balok I Girder


1

BAB 2
ISI
Precast Prestressed Balok I Girder


2.1 Definisi
Jembatan adalah sarana transportasi yang menghubungkan dua bagian jalan yang
terputus oleh adanya rintangan-rintangan seperti lembah yang dalam, alur sungai, saluran
irigasi dan pembuang, jalan yang melintang tidak sebidang dan lain-lain.
Komponen jembatan terdiri atas bangunan atas jembatan ( lantai kendaraan, pemikul
utama dan ikatan-ikatan ), perletakan, bangunan bawah jembatan ( pilar dan abutmentt),
pondasi, approach (urugan, pelat injak dan tembok penghantar), bangunan pengamanan
aliran ( apron, pengaman lereng dan tembok sayap) dan bangunan kelengkapan jembatan
(sandaran, lampu penerangan dan saluran kabel atau air).
Salah satu komponen bangunan pemikul utama jembatan adalah balok girder. Girder
adalah balok diantara dua penyangga (pier atau abutment) pada jembatan atau fly over.
Jembatan dengan struktur balok girder biasa disebut jembatan girder. Jembatan girder
adalah suatu kontruksi yang paling sederhana atau simpel untuk sebuah konstruksi
jembatan baja dan paling mudah dalam pengerjaannya dan desainnya, karena jembatan
girder hanya terdiri dari beberapa bagian saja, seperti girder utama, beam diaphragma,
frame diaphragma dan pelat penyambung koneksi (splice plate) .
Girder yang umum dipakai pada konstruksi jembatan girder adalah girder tipe I (I-
Girder). Jembatan I-Girder merupakan jembatan yang menggunakan penampang girder
berbentuk I. Pekerjaan pembuatan I girder ini biasanya dilakukan pada tempat proyek atau
dipesan dari pabrik (precast).
Girder berfungsi untuk menopang struktur diatasnya yaitu lantai jembatan atau
fly over. Balok girder juga berfungsi untuk mendukung balok balok lainnya yang lebih
kecil dalam suatu konstruksi. Pada pemasangannya balok girder ditumpu oleh pilar dan
diperkuat oleh difragma. Diafragma adalah elemen struktur yang berfungsi untuk
memberikan ikatan antara balok girder sehingga akan memberikan kestabilan pada masing
masing balok girder dalam arah horisontal. Pengikatan tersebut dilakukan dalam bentuk
pemberian stressing pada diafragma dan balok girder sehingga dapat bekerja sebagai satu
kesatuan.



Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
2

Macam-Macam Girder :
a. Girder I
Memiliki bentuk seperti huruf I

b. Girder T

c. Box Girder


Beban-beban yang bekerja pada Girder :
Beban Mati
beban dari struktur di atas girder
Beban Mati Tambahan
beban berupa overlay, trotoar, lampu, saluran drainase
Beban Hidup
beban kendaraan, beban pejalan kaki, beban pekerja, beban alat berat saat konstruksi
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
3

Flow chart Proses Produksi precast I-Girder



























Cek
Ya
Pengecoran dan Pemadatan
Setting Tulangan diatas meja cetakan
Setting Ducting dan Casting Sesuai
Layout Tendon
Setting Dinding dan Sparator cetakan
Cek
Tidak
Cek
Tidak
Ya
- Pembersihan Cetakan dan sparator Sisi Dalam
- Oiling Cetakan dan sparator sisi dalam
PERSIAPAN CETAKAN/MOULD
- Pemotongan dan pembengkokan besi.
- Perakitan Besi.
PABRIKASI PEMBESIAN
START
- Schedule Produksi
- Metode Kerja
- Shop Drawing
- Bahan, Alat, & Tenaga
PERSIAPAN PRODUKSI
- Mixdesain
PERENCANAAN MIXDESAIN
Job Mix
Slum Test
Cek
Ya
Pembuatan Benda Uji
Curing
Buka Cetakan
Labelling
A
Perbaikan Perbaikan
Tidak
Ya
Tidak
Cek
Tidak
Ya
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
4


















2.2 Rencana Mutu Produksi
No
Aktivitas Uraian Aktivitas
Dokumen Pendukung
Gambar
Kerja
Persyar
atan
1.




2.


Persiapan
Produksi



Perencanaan
MixDesain
1. Menyusun Jadwal Produksi.
2. Menyusun Metode Kerja.
3. Merencanakan Kebutuhan Sumber
daya.
( Material, alat, dan SDM ).
4. Menyiapkan Gambar Kerja.

1. Membuat analisa dan menetapkan mix
desain / jobmix formula ( Campuran
Beton ).





Gambar 2.4.1
s/d Gambar
2.4.3
(Stock
Material)







Tes Kuat Tekan Benda Uji
( Untuk Kebutuhan Stripping )
Cek
Tidak
Ya
Stripping
Cek
Perbaikan/Repair
Reject
Produk Gagal
Cek
Stock, Finishing, dan
Perawatan Produk jadi.
Cacat
Gagal
Ya Tidak
Finish
A
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
5

3.




4.





5.





6.



7.




8.






Persiapan
Cetakan
WQ.PCT-002



Pabrikasi
Pembesian
WQ.PCT-003




Setting Tulangan
diatas meja
cetakan.



Setting Ducting
dan Casting
sesuai layout
tendon.

Setting Dinding
dan separator
cetakan.


JobMix /
Pencampuran
material beton.
WQ.MIX-002

1. Membersihkan sisi bagian dalam
cetakan dan separator.
2. Oiling sisi bagian dalam cetakan dan
separator.


1. Memotong dan membengkokan besi
beton sesuai bestad pembesian.
2. Merakit tulangan sesuai ShopDrawing.



1. Meletakkan rakitan tulangan diatas
meja cetakan.
2. Memasang Beton Decking bawah dan
samping.




1. Memasang Ducting dan Casting sesuai
ShopDrawing Layout Tendon.



1. Memasang dinding dan separator
cetakan diatas meja cetakan.
2. Memasang pengunci cetakan berupa
tieroad dan wingnut, serta memasang
penyangga yang berupa Adjustable
Brace.

1. Menyiapkan Mixdesain yang sudah
ditetapkan.
2. Mengecek kadar air pada material
pasir.
3. Melakukan koreksi kadar air
mixdesain.
4. Melakukan penimbangan material
sesuai jobmix.( mixdesain yang sudah
dikoreksi).
Gambar 2.4.4
s/d Gambar
2.4.6
(Pembersihan
dan Oiling
Cetakan)
Gambar 2.4.7
s/d Gambar
2.4.8
(Pemotongan,
Pembengkokan,
dan perakitan
tulangan)
Gambar 2.4.9
s/d Gambar
2.4.12
(Setting
tulangan, dan
pemasangan
decking)
Gambar 2.4.13
(Setting
dinding
cetakan)















WQ.PC
T-003





















Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
6







9.







10.









11.






12.










Pengetesan Slump
WQ.LAB-007





Pembuatan Benda
Uji
WQ.LAB-010






Pengecoran dan
Pemadatan.
WQ.PCT-007



Curing


5. Melakukan loading material kedalam
mixer, dengan urutan sebagai berikut :
- Split
- Pasir
- Sement
6. Melakukan Pengadukan material
didalam mixer.

1. Menyiapkan alat yang diperlukan.
2. Membersihkan peralatan dari kotoran
dan membasahinya dengan air bersih.
3. Menuang beton sample kedalam slump
cone.
4. Meratakan beton yang sudah dituang.
5. Angkat Slump Cone perlahan-lahan
setelah 3 7 detik.
6. Catat hasil slump test.


1. Menyiapkan alat yang diperlukan.
- Cetakan benda uji
- Tongkat untuk memadatkan
- Palu Karet
2. Membersihkan cetakan benda uji dari
kotoran.
3. Mengisi cetakan dengan sample beton.
4. Meratakan permukaan benda uji dalam
cetakan.
5. Melindungi benda uji dengan penutup.
6. Setelah mendekati setting benda uji
ditandai. Dan seluruh proses pembuatan
benda uji dicatat.

1.Menyiapkan/memasang internal dan
external vibrator.
2.Melakukan pengecoran bertahap
perlapis sambil dipadatkan.


1. Dilakukan dengan cara curing
compound.






Gambar 2.4.14
s/d Gambar
2.4.16
(Test Slump)











Gambar 2.4.17
s/d Gambar
2.4.18.
(Proses
pengecoran dan
pemadatan)
Gambar 2.4.21


Gambar 2.4.19
s/d Gambar
2.4.20














WQ.LA
B-10









WQ.PC
T-007

Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
7



2.3 Pemeriksaan dan Pengujian Proses Produksi
13.




14.



15.


16.




17.

Pembukaan
Cetakan



Labelling
WQ.PCT-014

Stripping


Stock, Finishing
dan perawatan
produk jadi.
WQ.PCT-012

Delivery
1.Membuka dinding cetakan dan
separator tahap -1 yaitu segmen ganjil.
2.Membuka dinding cetakan tahap-2
yaitu segmen genap.


1.Melakukan penandaan pada segmental
girder.


1.Pengankatan segmen balok dari meja
cetakan untuk dipindahkan ke tempat
sementara.

1. Penempatan produk ke tempat
sementara atau stock yard.
2. Finishing produk.
3. Merawat produk selama berada di
stock yard


1.Setelah Produk lolos pemeriksaan QC
maka produk siap untuk dikirim ke
lapangan sesuai schedul yang sudah
disepakati.

(Proses
pembukaan
cetakan)
Gambar 2.4.23
s/d Gambar
2.4.24

Gambar 2.4.27
s/d Gambar
2.4.28










WQ.PC
T-014


WQ.PC
T-012


No Aktivitas Uraian Aktivitas Form Chek List
1
.



Pemeriksaan
persiapan produksi



1. Memeriksa seluruh aktivits
meliputi :
- SPP
- Schedul Produksi.
- ShopDrawing/Gambar Kerja.
- Rencana Material, Alat, dan




Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
8




2
.











3
.









4
.




Pemeriksaan proses
persiapan cetakan
dan pabrikasi
pembesian.









Pemeriksaan proses
setting tulangan
,setting ducting,
dan setting casting.








Pemeriksaan proses
setting dinding dan
separator cetakan.

SDM.
- Metode kerja produksi.

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Kebersihan cetakan
- Permukaan cetakan
- Kelengkapan Cetakan
- Meja Cetakan
- Posisi Tulangan Pokok
- Jumlah Tulangan Pokok
- Posisi Tulangan Sengkang
- Jumlah Tulangan Sengkang
- Posisi Handling Loop
- Jumlah Handling Loop
- Posisi Bursting Steel
- Jumlah Bursting Steel

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Ketepatan Posisi tulangan
diatas cetakan.
- Kelurusan tulangan.
- Pemasangan Beton decking
bawah dan samping.
- Posisi pemasangan ducting
(Koordinat layout
tendon/ducting.)
- Ketepatan pemasangan
casting.

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Ketepatan Pemasangan
dinding dan separator cetakan.






W.PCT-002-01
( Pengecekan Cetakan )
W.PCT-003-02
( Pengecekan Pembesian )


















Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
9


2.4 Gambar Persiapan dan Proses Produksi
2.4.1 Stock material besi beton
Penyetokan besi beton diperhitungkan sesuai dengan kebutuhan I-Girder yang
akan dicetak. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir penggunaan tempat stock.
Dengan begitu besi tidak terlalu lama dibiarkan di terlalu lama berada di plant
precast. Hal ini juga bertujuan untuk mengurangi resiko besi teroksidasi oleh udara
luar terlalu lama, sehingga mutu besi tetap terjaga sampai besi tersebut digunakan.





5
.



6
.


7
.



8
.




Pemeriksaan
pengetesan slump.



Pemeriksaan
pengujian benda uji


Pemeriksaan proses
setelah stripping.



Pemeriksaan Hasil
Perbaikan/repair.
- Pemasangan pengunci cetakan.
- Pemasangan Adjustable Barce.

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Pemeriksaan peralatan yang
digunakan.
- Pelaksanaan test slump.

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Hasil test benda uji.

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Dimensi Produk.
- Ekspose Produk.
- Labelling Produk

1.Memeriksa seluruh aktivitas
meliputi :
- Dimensi Produk.
- Ekspose Produk.
- Labelling Produk



W.LAB-010-01
( Pembuatan Benda Uji )
W.LAB-010-02
( Pengetesan Benda Uji )

W.PCT-014-01
( Pengetesan Benda Uji )






Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
10









2.4.2 Stock Material Bahan Baku Beton
Bahan baku beton yang dimaksud disini diantaranya agregat halus dan kasar
disimpan didalam area plant precast. Bahan baku ini sama dengan besi beton, tidak
disimpan dalam jangka waktu yang lama. Hal ini lebih dikarenakan jika terjadi
hujan, agregat yang halus menjadi terbawa oleh air hujan, sehingga pada akhirnya
volumenya menjadi berkurang daripada jumlah yang harusnya ada di plant.







2.4.3 Stock material PC strand








Gambar 2.4.3 Stock Material PC Strand
Gambar 2.4.1 Stock Material Besi Beton
Gambar 2.4.2 Stock Material Bahan Baku Beton
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
11

2.4.4 Proses Pembersihan Cetakan
Cetakan yang akan digunakan untuk proses pembuatan I-Girder dibersihkan
terlebih dahulu dengan air. Tujuannya adalah untuk menghilangkan bekas beton
yang mungkin masih menempel di cetakan. Proses pembersihan ini dilakukan
dengan air biasa lalu dikeringkan untuk selanjutnya di olesi oli.









2.4.5 Proses Oiling Cetakan
Cetakan diberi oli agar beton tidak menempel pada dinding cetakan saat beton
telah kering. Oli yang digunakan harus oli yang masih baru dan bukan oli bekas.
Oli bekas bisa mengurangi mutu beto yang nanti akan dihasilkan.







Gambar 2.4.4 Proses Pembersihan Cetakan
Gambar 2.4.5 Proses Oiling Cetakan
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
12

2.4.6 Proses Oiling Sparator







2.4.7 Proses Pemotogan Besi
Alat yang digunakan untuk memotong besi yaitu bar cutter. Cara kerjanya besi
diletakkan dibawah mata pisau setelah sesuai dengan ukuran yang diinginkan, mata
pisau diturunkan hingga memotong besi.








2.4.8 Proses Pembengkokan Besi
Besi dibengkokkan dengan menggunakan Bar bender. Cara kerjanya besi
tulangan dengan panjang tertentu dijepitkan pada ber bender, kemuadian dengan
tenaga manual, besi dibengkokkan.






Gambar 2.4.6 Proses Oiling Sparator
Gambar 2.4.7 Proses Pemotongan Besi
Gambar 2.4.8 Proses Pembengkokan Besi
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
13

2.4.9 Proses perakitan besi tulangan
Besi tulangan dirakit sesuai dengan panjang bentang girder yang akan dibuat.
Perakitan besi tulangan dilakukan dengan seteliti mungkin sehingga tulangan yang
dipasang sesuai dengan tulangan yang dibutuhkan dalam perencanaan awal.










2.4.10 Proses Setting Tulangan Diatas Meja Cetakan
Proses setting ini dimaksudkan untuk memperoleh kelengkungan yang sesuai
dengan girder yang direncanakan. Kelengkungan ini berfungsi untuk menciptakan
ruang gerak tersendiri di bawah struktur girder. Misalkan saja pada jembatan di
dermaga, maka pada bagian bawah struktur girder perlu dibuat melengkung untuk
ruang gerak kapal nelayan yang akan melintas.











Gambar 2.4.9 Proses Perakitan Besi Tulangan
Gambar 2.4.10 Proses Setting Tulangan Diatas Meja Cetakan
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
14

2.4.11 Proses Setting Decking









2.4.12 Proses Setting Ducting









2.4.13 Proses Setting Cetakan
Setelah cetakan selesai diberi oli dan proses setting decking dan ducting telah
selesai secara keseluruhan, selanjutnya adalah proses setting cetakan. Tulangan,
decking dan ducting disetting didalam cetakan yang terbuat dari plat. Plat disini
berfungsi untuk bekisting saat beton siap dicetak.







Gambar 2.4.13 Setting Cetakan
Gambar 2.4.11 Proses Setting Decking
Gambar 2.4.12 Proses Setting Ducting
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
15

2.4.14 Memasukkan Sampling Beton Kedalam Slump Cone
Slump cone digunakan untuk slump test. Sampling beton yang akan digunakan
untuk girder diambil dengan menggunakan serokan. Sampling diambil saat beton
sedang dicampur dalam molen. Sehingga samle yang diambil benar-benar
tercampur secara keseluruhan.








2.4.15 Memadatkan Beton
Beton dipadatkan dengan menggunakan tongkat panjang dengan cara ditusuk
tusukan.








2.4.16 Mengukur Slump
Setelah proses pemadatan, diukur berapa besar penurunan yang terjadi pada
beton yang masih basah. Besar penurunan yang biasanya dipergunakan adalah
sekitar 10-15cm. Jika nilai slump test kurang dari yang ditentukan maka beton
tersebut telah mengeras, dan jika nilai slump test lebih dari nilai yang ditentukan
maka beton tersebut terlalu banyak menandung air dan mengurangi mutu dari beton
yang dihasilkan.

Gambar 2.4.14 Memasukan Sampling Beton Kedalam Slump Cone
Gambar 2.4.15 Memadatkan Beton
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
16









2.4.17 Proses Pengecoran
Proses pengecoran dilakukan dengan serapi mungkin, sehingga beton yang
dituang tidak ada yang terbuang disamping cetakan. Beton yang terbuang
mengurangi volume beton yang akan dimasukkan dalam cetakan. Jika dalam
pengecoran, molen yang dipakai tidak dapat menjangkau cetakan, maka biasanya
dipakai concrete pump.









2.4.18 Proses Pemadatan
Proses pemadatan digunakan dengan menggunakan vibrator concrete. Proses
pemadatan harus benar-benar padat sehingga beton tidak keropos didalamnya.






Gambar 2.4.16 Mengukur Slump
Gambar 2.4.18 Proses Pemadatan
Gambar 2.4.17 Proses Pengecoran
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
17

2.4.19 Proses Pembukaan Cetakan
Cetakan dibuka biasanya setelah 2hari setelah proses pengecoran. Cetakan
dibuka dengan bantuan crane. Dengan menggunakan dua tumpuan pada bagian atas
cetakan, crane mengangkat cetakan secara perlahan-lahan.








2.4.20 Proses Pembukaan Separator








2.4.21 Proses Curing
Curing dilakukan dengan mengolesi air di permukaan girder. Hal ini berfungsi
untuk menjaga agar mutu beton tetap terjaga dan tidak terjadi keretakan karena
panas dari matahari.






Gambar 2.4.20 Proses Pembukaan Separator
Gambar 2.4.19 Proses Pembukaan Cetakan
Gambar 2.4.21 Proses Curing
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
18

2.4.22 Proses Labelling
Karena girder harus dipasang sesuai setting yang dilakukan di plant precast,
maka girder harus diberi kode atau proses labelling. Tujuammya untuk
mempermudah saat penyetingan di lokasi proyek.
Sedangkan pada gambar hasil proses labelling dapat dilihat di gambar 4.5.24.
Tulisan G.AKS-SURAMADU merupakan nama proyek yang akan menggunakan
girder tersebut. Tanggal 13-01-2008 merupakan tanggal produksi yang menyatakan
umur beton, biasanya girder dipakai setelah beton berumur 28hari. G2,S7-5400
menyatakan span keberapa girder tersebut akan dipasang. Dan kode yang terakhir
SP-2 menyatakan urutangirder dalam span tersebut. Girder harus dipsang
berurutan sesuai kode yang tetera dalam label.







2.4.23 Proses Penimbangan dan Pengetasan Benda Uji
Tiap proses pengecoran, diambil beberapa sampel untuk kemudian di tes di
laboratorium. Setelah umur 28 hari benda uji ditimbang untuk diketahui berapa
berat beton setelah mengeras. Pengetesan yang dilakukan adalah pengetesan kuat
tekan beton. Hal ini dilakukan untuk mengetahui apakah beton yang dihasilkan
sesuai dengan kuat tekan beton yang direncanakan.








Gambar 2.4.23 Hasil Proses Labelling
Gambar 2.4.25 Proses
Pengetesan Benda Uji
Gambar 2.4.24 Proses Penimbangan
Benda Uji
Gambar 2.4.22 Proses Labelling
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
19

2.4.24 Proses Stripping
Proses Stripping yaitu proses pemindahan girder dengan menggunakan crane.
Tali pada crane dikaitkan pada dua bagian atas girder hingga tercapai
keseimbangan. Girder dipindahkan ketempat stock yang berada dilingkungan plant
precast yang lebih lapang agar tempat pembuatannya dapa digunakan untuk
memproduksi girder lainnya.







2.4.25 Proses Stock
Stock girder dilakukan ditempat yang lapang dengan kondisi area yang lebih
bersih daripada tempat pembuatan precast I-Girder. Girder berada di tempat stock
sampai dikirim ke lokasi proyek.











Gambar 2.4.28 Proses Stock Gambar 2.4.27 Proses Stripping
Gambar 2.4.26 Proses Pengangkatan Girder dengan
Crane
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
20

2.5 Flow Chart Proses Stressing Girder




















2.6 Penjelasan Rencana Mutu Stressing
No Aktivitas Uraian Aktivitas
Dokumen Pendukung
Gambar
Kerja
Persyarata
n
1.


Persiapan Peralatan
Stressing


1. Menyiapkan alat stressing.
2. Menyiapkan Landasan atau stressing
bad dengan menggunakan balok
beton dengan ukuran 50x50 cm.






Mulai
Setting Segmen Balok
Cek
Pemasangan PC Strand, Anchor
Block dan Barell-Wedges
Persiapan Peralatan
stressing
Pemasangan Jack Stressing.
Proses Stressing
Cek
Realeas, Patching,
Groutting, dan tutup
ya
tidak
tidak
ya
Finish
Pemasangan Epoxy bonding
Pengangkatan Girder
keatas abutmen
( install )
Gambar 6.1. Flow Chart Proses Stressing dan Install
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
21







2.


3.



4.





5.




6.











Setting segmen balok


Pemasangan PC
Strand, Ancor Block,
dan Barell-Wedges.


Pemasangan jeck
stressing.



Pemasangan Epoxy
Bonding


Proses Stressing






untuk dibagian kepala, sedangkan
untuk di area tengah menggunakan
balok kayu dengan ukuran minimal
50x30 cm.
3. Menyiapkan Epoxy Bonded
4. Menyiapkan PC Strand.

1. Menyusun Segmental balok sesuai
kode masing-masing segment.

1. Memasukkan PC Strand Kelubang
ducting yang tersedia.
2. Memasang Ancor Blok.
3. Memasang Barell dan Wedges

1. Memasang alat jack stressing dan
memindahkan ke posisi ducting yang
lain sesuai proses penarikan dan
jumlah ducting yang akan
distressing.

1. Memasang Epoxy Bonding pada
sambungan segmen.


1. Proses Stressing dilakukan secara
bertahap atau langsung 100%
tergantung perencanaan/desain
stressing serta kapasitas alat yang
digunakan.
2. Setelah proses stressing selesai untuk
pengaman sementara dipasang
bracing diarea sambungan dengan













Gambar
2.8.1. s/d
Gambar
2.8.5.
(Proses
Stressing)










WQ.PCT-
013
( Petunjuk
Postension
Girder )
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
22




7.











8.



Realeas, Patching,
Grouting, dan Tutup
depth end.










Pengangkatan Girder
Keatas Abutmen (
Install )
cara diikat atau dilas antara besi stek
dari segmental satu dengan
segmental pasangannya.

1. Proses Patching adalah menutup
angcor blok yang sudah selesai
proses stressing.
2. Realeas memotong strand yang
berada disisi luar setelah proses
stressing selesai.
3. Proses Grouting dilakukan dengan
cara memasukkan bahan anti susut
kedalam ducting sampai penuh
melalui lubang yang sudah
disediakan.
4. Penutupan Depth end dengan
menggunakan bahan campuran anti
susut setelah proses grouting selesai.
1. Girder yang sudah selesai stressing
dan depth end tertutup minimal 8
jam setelahnya maka dilakukan
pengangkatan girder keatas
Abutment dengan menggunakan
crane dan dengan alat Bantu untuk
menyusun girder diatas abutment
disesuaikan lapangan.

2.7 Penjelasan Proses Pemeriksaan dan Pengujian Pada Rencana Mutu Stressing
No. Aktivitas Uraian Aktivitas Form
Inspeksi
1.



Pemeriksaan Proses Setting
Segment



1.Memeriksa seluruh aktivits meliputi :
- Cek Persiapan Stressing Bad
- Cek Kelurusan Susunan Segmen balok
girder.
- Cek tumpuan/stressing bed yang
digunakan untuk proses stressing.

W.PCT-013-
07
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
23


2.


Pemeriksaan Proses
Stressing
- Cek kesesuaian lubang strand.
1.Memeriksa seluruh aktivits meliputi :
- Cek pencapaian tegangan tarikan.
- Cek pencapaian camber.

2.8 Daftar Gambar Proses Stressing
























Gambar 2.8.1. Proses Setting Segmental Girder
Gambar 2.8.2. Proses Install PC Strand
Gambar 2.8.3. Proses Stressing
Proses setting girder diperlukan karena
girder hanya dapat dipasangkan dengan
girder lain yang berurutan seperti saat
setting di plant precast.
Proses setting ini dibantu dengan crane
Proses install PC strand dilakukan jika
girder telah benar-benar disusun berurutan
sebagaimana mestinya.
Stressing girder bertujuan untuk
menggabungkan girder satu dengan
lainnya.
Tugas Perancangan Jembatan
Precast Prestressed Balok I Girder
24

























Gambar 2.8.5. Proses Tutup Ujung Girder
Gambar 2.8.6. Proses Install Balok Girder
Gambar 2.8.4. Proses Grouting
Ujung girder ditutup karena pada bagian
ujungnya girder hanya bertumpu pada pier.
Proses install balok girder dipasang
dengan bantuan crane dan digunakan
metode 2 tumpuan untuk
menyeimbangkan girder saat diangkat
oleh crane.