Anda di halaman 1dari 2

Pendahuluan

Motor induksi AC adalah motor yang paling umum digunakan dalam sistem kontrol gerak industri, selain
peralatan utama rumah tangga. Disain sederhana dan kasar, rendah biaya pemeliharaan, komsumsi
daya rendah dan koneksi langsung ke sumber listrik AC adalah keuntungan utama dari Motor induksi AC.

Berbagai jenis motor induksi AC tersedia di pasaran. Motor yang berbeda cocok untuk berbagai aplikasi
yang berbeda. Meskipun motor induksi AC lebih mudah untuk dirancang dari motor DC, pengontrolan
kecepatan dan torsi dalam berbagai jenis motor induksi AC membutuhkan pemahaman yang lebih besar
tentang desain dan karakteristik motor tersebut.
Tulisan ini membahas dasar-dasar dari motor induksi AC, berbagai jenis, karakteristik mereka, kriteria
seleksi untuk berbagai aplikasi dan dasar teknik pengendaliannya.

MOTOR INDUKSI AC TIGA FASA
Motor induksi AC Tiga-fase secara luas digunakan secara kmesial di dunia industri. Mereka
diklasifikasikan baik sebagai sangkar bajing (sequirrel cage) maupun motor wire-wound.
Motor ini sebenarnya memulai putarannya tanpa bantuan lilitan tambahan, atau saklar sentrifugal, atau
rangkaian starter. Motor-motor jenis ini menghasilkan torsi mulai dari menengah s/d derajat yang
tinggi. Kemampuan daya dan efisiensi motor berkisar dari menengah sampai tinggi dibandingkan dengan
yang jenis satu-fase. Aplikasi populer meliputi:
penggiling
mesin bubut
menekan bor
pompa
kompresor
konveyor
peralatan juga mencetak
mesin-mesin pertanian
peralatan pendingin
pendingin elektronik
dan aplikasi mekanik lainnya

Motor Sangkar Bajing
Hampir 90% dari motor AC Induksi tiga-fasa adalah dari jenis ini. Motor jenis ini memakai rotor sangkar
bajing. Variasi kekuatan motor tiga fasa berkisar dari sepertiga sampai beberapa ratus tenaga kuda (hp).
Motor jenis ini berkekuatan sepertiga daya kuda atau lebih besar, lebih murah dan dapat menstart
beban lebih berat daripada motor satu fase seukuran ini.
Motor Lilitan Kawat (wire wound)
Motor sikat cincin atau motor rotor lilitan adalah variasi dari motor induksi rotor sangkar bajing.
Sementara statornya yang sama dengan motor sangkar bajing, ia memiliki set lilitan pada rotor yang
tidak terhubung-singkat, tetapi dihubungkan pada suatu slip ring. Hal Ini bertujuan untuk
memungkinkan dalam menambahkan resistor eksternal dan kontaktor.
Slip yang diperlukan untuk menghasilkan torsi maksimum (Pull-out torque) berbanding lurus dengan
tahanan rotor. Dalam motor slip-ring, tahanan efektif rotor meningkat dengan cara menambahkan
resistor eksternal melalui slip ring. Dengan demikian, adalah mungkin untuk mendapatkan slip lebih
tinggi, sehingga diasilkan torsi pull-out lebih besar bahkan pada kecepatan yang lebih rendah.
Sebuah resistensi sangat tinggi dapat mengakibatkan terjadi torsi pull-out yang besar terjadi pada
kecepatan mendekati nol, menyediakan torsi pull-out sangat tinggi pada saat putaran mulai rendah.
Ketika kecepatan motor mulai cepat, nilai resistansi dapat dikurangi, mengubah karakteristik motor yang
sesuai dengan persyaratan beban motor yang digerakkan. Setelah motor mencapai kecepatan normal,
resistor eksternal dapat dihapus dari rotor. Ini berarti bahwa sekarang motor bekerja sebagai motor
induksi standar.
Motor jenis ini ideal untuk beban yang momen inersianya sangat tinggi, di mana diperlukan untuk
menghasilkan torsi pull-out di hampir kecepatan nol dan mempercepat sampai kecepatan penuh dalam
waktu singkat dengan kebutuhan arus minimal.