Anda di halaman 1dari 12

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia

Mata Pelajaran Materi Pokok Kelas/Semester Alokasi waktu/pertemuan ke

: Pendidikan Kewarganegaraan : Hak Asasi Manusia : VIII/I [ganjil] : 2x40 Menit / 1 x pertemuan [1]

I.

II.

III.

KOMPETENSI DASAR Memahami Hak Asasi Manusia (HAM) dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

INIKATOR Siswa memahami pentingnya Hak Asasi Manusia

1945 INIKATOR Siswa memahami pentingnya Hak Asasi Manusia LANGKAH PEMBELAJARAN  Guru masuk kelas sambil membawa
1945 INIKATOR Siswa memahami pentingnya Hak Asasi Manusia LANGKAH PEMBELAJARAN  Guru masuk kelas sambil membawa
1945 INIKATOR Siswa memahami pentingnya Hak Asasi Manusia LANGKAH PEMBELAJARAN  Guru masuk kelas sambil membawa

LANGKAH PEMBELAJARAN

Guru masuk kelas sambil membawa tongkat dari bahan plastik atau kayu sambil menyapa dan menanyakan kabar siswa

Guru memukulkan tongkat tersebut ke atas meja siswa dengan suara perlahan dan terus sampai suara sedang dan keras

Guru meminta siswa untuk memukul-mukul meja dengan suara yang tidak berarutaran menggunakan kepalan tangan mereka.

Setelah tongkat dipukul-pukulkan oleh guru ke atas meja, guru menyuruh beberapa siswa untuk melakukan push up atau scout jump sebanyak 10 kali

Guru menyuruh siswa dengan suara keras atau tinggi untuk menjaga kondisi siswa tidak ada yang bertanya terlebih dahulu.

Suasana dibuat tegang oleh guru sampai semua siswa terdiam.

Guru kemudian menayangkan cuplikan penyiksaan ringan melalui tayangan proyektor di depan kelas

Guru memberikan penyegaran dan menetralisir keadaan dengan cara menjelaskan secara lembut kepada seluruh siswa tentang kejadian barusan, bahwa hal itu adalah guru berpura-pura marah untuk membuat suasana tegang di kelas.

Setelah selesai menayangkan cuplikan tersebut, siswa dimintai tangapannya “Anak-anak, apa yang kalian saksikan barusan, dan bagaimana perasaan orang yang dianiaya tersebut?” “Yang kedua, apakah kalian merasa terganggu bila mendengar suara atau nada-nada tinggi yang tidak beraturan seperti memukul-mukul meja dengan kepalan tangan atau dengan tongkat?”

Guru mulai menjelaskan materi seputar “Hak Asasi Manusia”

Siswa diminta untuk menyebutkan contoh dari tindakan yang melanggar HAM selain yang dicontohkan pada saat pembuka pelajaran tadi.

Kelas dibagi menjadi beberapa kelompok untuk melakukan studi kasus.

Ringkasan Materi :

Hak asasi Manusia adalah hak-hak yang telah dipunyai seseorang sejak ia dalam kandungan. HAM berlaku secara universal. Dasar-dasar HAM tertuang dalam deklarasi kemerdekaan Amerika Serikat (Declaration of Independence

1
1

Contoh pelanggaran HAM:

1. Penindasan dan merampas hak rakyat dan oposisi dengan sewenang- wenang.

2. Menghambat dan membatasi kebebasan pers, pendapat dan berkumpul bagi hak rakyat dan oposisi.

3. Hukum (aturan dan/atau UU) diperlakukan tidak adil dan tidak manusiawi.

4. Manipulatif dan membuat aturan pemilu sesuai dengan keinginan penguasa dan partai tiran/otoriter tanpa diikut/dihadir rakyat dan oposisi.

5. Penegak hukum dan/atau petugas keamanan melakukan kekerasan/anarkis terhadap rakyat dan oposisi di manapun.

kekerasan/anarkis terhadap rakyat dan oposisi di manapun.  Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan hal-hal yang

Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan hal-hal yang bisa menyebabkan terjadinya pelanggaran Hak Asasi Manusia

Siswa dimintai tanggapannya kembali, apakah yang harus dilakukan agar kita tidak melakukan pelanggaran terhadap hak asasi orang lain.

Semua siswa berdiri membuat lingkaran di depan kelas, kemudian semuanya melakukan musafahah sambil membacakan Sholawat atas nabi.

Kelas ditutup dengan ucapan hamdalah bersama.

IV. ALAT DAN SUMBER BELAJAR

Papan Tulis

Modul Download-an tentang Hak Asasi Manusia

V. PENILAIAN (terlampir)

Konsultan Akademik Heti Mianawati, S.Pd
Konsultan Akademik
Heti Mianawati, S.Pd
Sukabumi, 12 Agustus 2014 Guru Mapel PKn 9 Ikhwan, Mr. Khans, S.E., S.Kom.
Sukabumi, 12 Agustus 2014
Guru Mapel PKn 9 Ikhwan,
Mr. Khans, S.E., S.Kom.
2
2

Studi Kasus :

1. Kasus penyekapan anak di panti asuhan

Lampiran RPP No. 1

2. Penyekapan pekerja rumah tangga

3. Pembuangan orang sakit yang tidak memiliki biaya oleh rumah sakit

4. Intoleransi dalam beragama

5. Pencuri yang tertangkap lalu diamuk massa

6. Kekejaman zionis Israel terhadap warga Palestina

Berikan tanggapan menurut kelompokmu, apa yang harus dilakukan bila menemukan kasus- kasus seperti diatas.

Tanggapan Kasus

Penanganan Kasus

1. Kasus penyekapan anak di panti asuhan ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

2. Penyekapan pekerja rumah tangga ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

3. Pembuangan orang sakit yang tidak memiliki biaya oleh rumah sakit ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

3
3
 

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

4.

Intoleransi dalam beragama ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

5. Pencuri yang tertangkap lalu diamuk massa ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

6. Kekejaman zionis Israel terhadap warga Palestina ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………

Nama Kelompok

: ……………………………………

/Kelas

: ……………

Ketua Kelompok

: ……………………………………

Anggota Kelompok

: …………………………………… /…………………………………………

: …………………………………… /…………………………………………

: …………………………………… /…………………………………………

4
4

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia Mata Pelajaran Materi Pokok Kelas/Semester Alokasi

Mata Pelajaran Materi Pokok Kelas/Semester Alokasi waktu/pertemuan ke

: Pendidikan Kewarganegaraan : Macam-Macam Norma : VIII/I [ganjil] : 2x40 Menit / 1 x pertemuan [2]

I.

II.

III.

KOMPETENSI DASAR Memahami norma dan kebiasaan antardaerah di Indonesia

INDIKATOR Siswa mengetahui tentang norma kebiasaan dan tradisi/adat berbagai daerah di Indonesia

LANGKAH PEMBELAJARAN

 

Guru masuk kelas sambil membawa bola dari gulungan kertas atau bola kecil yang sesungguhnya sambil menyapa dan menanyakan kabar

Guru meminta siswa untuk membentuk lingkaran apabila dalam kelas kecil (tidak lebih dari 24 siswa) dimana guru menjadi bagian dari lingkaran tersebut tapi apabila kondisi kelas besar dapat dilakukan dengan cara dibentuk 4 kelompok dan masing-masing kelompok membentuk barisan

Guru meminta siswa untuk memainkan Pass the Ball dengan cara memberikan bola ke siswa tanpa memberikan petunjuk yang jelas

bola ke siswa tanpa memberikan petunjuk yang jelas  Setelah bola mulai bergulir guru menghentikan game

Setelah bola mulai bergulir guru menghentikan game dengan alasan kurang menarik dan memberikan satu aturan yaitu memberikan bola dengan tangan kanan dari arah belakang

Setelah berjalan guru kembali mengehentikan permainan dengan alasan yang sama kemudian menambah aturan baru dengan cara sambil bernyanyi (lagu timnas Indonesia [yo ayo. Ayo terus maju. Kuingin engkau pasti bisa… ])

Setelah berjalan guru kembali menghentikan permainan dan memberikan aturan lainnya dan begitu seterusnya sampai siswa menjadi kacau dan melakukan protes kepada guru

Guru kemudian berupaya memperbaiki keadaan dengan betul-betul membuat aturan main yang jelas dan tegas dengan sanksi yang tegas pula bagi pelanggarnya seperti : memberikan bola dengan tangan kanan lewat belakang, mata harus ditutup, menyanyikan lagu nasional /lagu timnas sambil bermain, apabila bola jatuh maka akan diberikan sanksi yang disepakati bersama dan seterusnya berdasarkan masukan dari siswa itu sendiri.

Permainan pun dapat dilanjutkan sampai bola kembali pada guru

Setelah selesai bermain guru melakukan brainstorming dengan siswa tentang apa yang mereka rasakan dengan bermain pass the Ball?, apa yang harus dikoreksi dari permainan tersebut, apa yang dirasakan setelah aturannya menjadi jelas dan tegas, kenapa dalam permainaan kita membutuhkan aturan main yang jelas dan sebagainya sampai akhirnya siswa secara tidak sengaja telah mulai membentuk opini akan pentingnya norma dalam kehidupan

sampai akhirnya siswa secara tidak sengaja telah mulai membentuk opini akan pentingnya norma dalam kehidupan 5
sampai akhirnya siswa secara tidak sengaja telah mulai membentuk opini akan pentingnya norma dalam kehidupan 5
5
5

masyarakat dan guru mengeksplor pengetahuan siswa akan norma-norma yang selama ini berlaku di masyarakat.

Guru membantu penjelasan tentang norma;

- Norma Agama ialah peraturan hidup yang harus diterima manusia sebagai perintah-perintah, larangan-larangan dan ajaran-ajaran yang bersumber dari Tuhan Yang Maha Esa. Pelanggaran terhadap norma ini akan mendapat hukuman dari Tuhan Yang Maha Esa berupa “siksa” kelak di akhirat. Contoh norma agama ini diantaranya ialah:

a) “Kamu dilarang membunuh”.

b) “Kamu dilarang mencuri”.

c) “Kamu harus patuh kepada orang tua”.

d) “Kamu harus beribadah”.

e) “Kamu jangan menipu”.

- Norma Kesusilaan ialah peraturan hidup yang berasal dari suara hati sanubari manusia. Pelanggaran norma kesusilaan ialah pelanggaran perasaan yang berakibat penyesalan. Norma kesusilaan bersifat umum dan universal, dapat diterima oleh seluruh umat manusia. Contoh norma ini diantaranya ialah :

a) “Kamu tidak boleh mencuri milik orang lain”.

b) “Kamu harus berlaku jujur”.

c) “Kamu harus berbuat baik terhadap sesamamanusia”.

d) “Kamu dilarang membunuh sesama manusia”.

- Norma Kesopanan ialah peraturan hidup yang timbul dalam pergaulan antar manusia dalam masyarakat. Akibat dari pelanggaran terhadap norma ini ialah dicela sesamanya, karena sumber norma ini adalah keyakinan masyarakat yang bersangkutan itu sendiri. Hakikat norma kesopanan adalah kepantasan, kepatutan, atau kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat. Norma kesopanan sering disebut sopan santun, tata krama atau adat istiadat. Norma kesopanan tidak berlaku bagi seluruh masyarakat dunia, melainkan bersifat khusus dan setempat (regional) dan hanya berlaku bagi segolongan masyarakat tertentu saja. Apa yang dianggap sopan bagi segolongan masyarakat, mungkin bagi masyarakat lain tidak demikian.

Contoh norma ini diantaranya ialah :

a) “Berilah tempat terlebih dahulu kepada wanita di dalam kereta api, bus dan lain-lain, terutama wanita yang tua, hamil atau membawa bayi”.

b) “Jangan makan sambil berbicara”.

c) “Janganlah meludah di lantai atau di sembarang tempat” dan.

d) “Orang muda harus menghormati orang yang lebih tua”. Kebiasaan

merupakan norma yang keberadaannya dalam masyarakat diterima sebagai aturan yang mengikat walaupun tidak ditetapkan oleh pemerintah.

- Norma Hukum ialah peraturan-peraturan yang timbul dan dibuat oleh lembaga kekuasaan negara. Isinya mengikat setiap orang dan pelaksanaanya dapat dipertahankan dengan segala paksaan oleh alat-alat

negara, sumbernya bisa berupa peraturan perundangundangan, yurisprudensi, kebiasaan, doktrin, dan agama.

6
6

Keistimewaan norma hukum terletak pada sifatnya yang memaksa, sanksinya berupa ancaman hukuman. Penataan dan sanksi terhadap pelanggaran peraturan-peraturan hukum bersifat heteronom, artinya dapat dipaksakan oleh kekuasaan dari luar, yaitu kekuasaan negara.

Contoh norma ini diantaranya ialah :

a) “Barang siapa dengan sengaja menghilangkan jiwa/ nyawa orang lain, dihukum karena membunuh dengan hukuman setingi-tingginya 15 tahun”.

b) “Orang yang ingkar janji suatu perikatan yang telah diadakan, diwajibkan mengganti kerugian”, misalnya jual beli.

c) “Dilarang mengganggu ketertiban umum”.

Hukum biasanya dituangkan dalam bentuk peraturan yang tertulis, atau disebut juga perundang-undangan. Perundang-undangan baik yang sifatnya nasional maupun peraturan daerah dibuat oleh lembaga formal yang diberi kewenangan untuk membuatnya. Oleh karena itu, norma hukum sangat mengikat bagi warga negara.

karena itu, norma hukum sangat mengikat bagi warga negara.  Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan macam-macam

Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan macam-macam norma yang berlaku di Indonesia

Guru menyimpulkan tentang bentuk-bentuk kegiatan di masyarakat yang berkaitan dengan pelaksanaan norma, adat istiadat dan kebiasaan sehari-hari

Bagi kelompok atau individu yang melakukan pass the Ball terbaik, diberikan pujian oleh guru sambil bertepuk tangan secara serempak.

IV. ALAT DAN SUMBER BELAJAR

Papan Tulis

Modul Download-an tentang norma

Internet tgl. 18-08-2014 pukul 11:12 WIB :

V. PENILAIAN (terlampir)

Konsultan Akademik

Heti Mianawati, S.Pd

Sukabumi, 19 Agustus 2014

Guru Mapel PKn 9 Ikhwan,

Mr. Khans, S.E., S.Kom.

7
7

Lampiran RPP No. 2

Misal skala atau skor 1 jika tidak muncul, skala atau skor 2 jika sudah muncul tetapi salah, skala atau skor 3 jika sudah muncul tetapi belum sempurna/lengkap, dan 4 bila muncul/dilakukan dengan sempurna.

Lembar observasi bentuk skala penilaian (rating scale) kemampuan berinteraksi dalam kegiatan diskusi kelompok

Nama siswa :

Kelas :

No

Aspek yang diukur

 

Skala

 

1

2

3

4

1

Sikap siswa dalam menerima pendapat.

       

2

Sikap siswa dalam menerima kritikan.

       

3

Kesopanan dalam memberikan kritikan kepada siswa lain.

       

4

Kemauan untuk membantu teman yang lain yang mengalami kesulitan dalam mengemukakan pendapat.

       

5

Kesabaran untuk mendengarkan usul teman.

       

Keterangan:

Aspek 1:

1 jika sama sekali tidak mau menerima pendapat teman, meskipun pendapat tersebut benar

2 jika mau menerima pendapat teman, meskipun dengan berat hati atau menunjukkan sikap tidak senang atau lebih banyak mempertahankan pendapatnya

3 jika mau mendengarkan pendapat teman, meskipun sedikit kurang senang atau setelah teman yang lain juga menyatakan bahwa pendapat yang disampaikan benar

4 = jika rela menyatakan atau mau menerima atau mengharap orang lain memberikan pendapat

=

=

=

Aspek 2:

1 jika sama sekali tidak mau menerima kritikan teman, meskipun kritikan yang diberikan memang benar

=

2 mau menerima kritikan teman tetapi menunjukan sikap tidak senang atau lebih banyak mempertahankan pendapatnya

3 jika mau menerima kritikan teman, meskipun sedikit kurang senang atau setelah teman yang lain juga menyatakan bahwa pendapat yang disampaikan benar

4 jika rela mau menerima atau mengharap orang lain memberikan masukan

=

=

=

Aspek 3

1 jika tidak pernah/tidak mau mendengarkan pembicaraan orang lain

2 jika mau memberikan kritikan dengan kalimat yang sedikit masih berkesan menyalahkan

3 jika mau mendengarkan pendapat orang lain, dengan meminta agar yang disampaikan harus jelas fokusnya

4 jika mau meminta kesempatan berpendapat dan rela jika pendapatnya tidak diterima

=

=

=

=

8
8

Aspek 4:

1 jika dirinyapun tidak pernah memberi pendapat

=

2 jika mau memberikan bantuan/kesempatan kepada teman untuk menyampaikan

=

pendapat

tetapi setelah diingatkan teman lain/guru

3 jika mau membantu/memberi kesempatan kepada teman untuk menyampaikan

=

pendapat

tetapi dengan kalimat yang bernada menyalahkan

4 jika rela membantu, mendorong atau memberikan kesempatan teman untuk berpndapat

=

Aspek 5:

1 jika selalu berupaya memotong pembicaraan teman

2 jika sesekali masih berupaya memotong pembicaraan teman

3 = jika mau mendengarkan pembicaraan (informasi, pertanyaan, argumentasi), meskipun kurang serius dalam mendengarkan

4 = jika mau mendengarkan pembicaraan (informasi, pertanyaan, argumentasi) sampai teman yang menyampaikannya selesai berbicara

=

=

9
9

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia

Lesson Plan Sekolah Menengah Pertama Islam Terpadu Adzkia

Mata Pelajaran Materi Pokok Kelas/Semester Alokasi waktu/pertemuan ke

: Pendidikan Kewarganegaraan : Interaksi Sosial : VIII/I [ganjil] : 2x40 Menit / 1 x pertemuan [3]

I.

II.

III.

KOMPETENSI DASAR Berinteraksi dengan teman dan orang lain berdasarkan prinsip saling menghormati, dan menghargai dalam keberagaman suku, agama, ras, budaya, dan gender

INDIKATOR Siswa mampu berinteraksi dengan teman dan orang lain berdasarkan prinsip saling menghormati, dan menghargai dalam keberagaman suku, agama, ras, budaya, dan gender

LANGKAH PEMBELAJARAN

  

Guru masuk kelas sambil membawa gadget dan membuka situs jejaring sosial semisal Facebook atau Twitter dan diperlihatkan kepada siswa

Guru bertanya kepada siswa, “Siapa yang mempunyai akun Facebook atau Twitter, angkat tangannya yang tinggi!”

Coba siapa yang bisa meng-add akun jejaring sosial ustadz yang di facebook?

Guru meminta siswa untuk memberikan tanggapan tentang komentar- komentar dari status yang diupdate, “Kira-kira apa yang seharusnya dimuat dalam membuat status di jejaring sosial tersebut?”

Beberapa siswa diminta untuk masuk kedalam akunnya sendiri melalui gadget guru

Siswa diinstruksikkan untuk membuat salah satu update status di jejaring sosialnya

Setelah beberapa siswa mencoba menulis update statusnya di gadget guru, maka guru menghentikan dan mencoba untuk memberikan arahan mengenai cara membuat status yang baik dan berkesan.

Guru kemudian berupaya untuk membimbing siswa cara menuliskan update status yang baik dan bermanfaat

Beberapa siswa diinstruksikkan untuk mencoba menuliskan update statusnya sesuai dengan arahan guru

Setelah selesai menuliskan update statusnya, guru melakukan brainstorming dengan siswa tentang apa yang mereka rasakan dalam menulis update status?, apa yang harus dikoreksi dari penulisan update status tersebut, apa yang dirasakan setelah mengetahui cara penulisan update status yang baik itu, kenapa dalam penulisan update status di jejaring sosial, kita membutuhkan ketelitian untuk tidak menyinggung perasaan orang lain dan sebagainya sampai akhirnya siswa secara tidak sengaja telah mulai membentuk opini akan pentingnya interaksi sosial dalam kehidupan masyarakat baik secara langsung maupun melalui media online dan guru mengeksplor pengetahuan siswa akan hubungan interaksi sosial yang terjadi di masyarakat.

melalui media online dan guru mengeksplor pengetahuan siswa akan hubungan interaksi sosial yang terjadi di masyarakat.
melalui media online dan guru mengeksplor pengetahuan siswa akan hubungan interaksi sosial yang terjadi di masyarakat.
10
10

Guru membantu penjelasan tentang interaksi sosial; Interaksi sosial adalah hubungan-hubungan dinamis yang menyangkut hubungan antara individu dengan individu, antara individu dengan kelompok, atau antara kelompok dengan kelompok, baik berbentuk kerja sama, persaingan, ataupun pertikaian.

baik berbentuk kerja sama, persaingan, ataupun pertikaian.  Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan pengertian

Siswa diminta untuk mengulangi menyebutkan pengertian interaksi sosial menurut pemikiran atau kesimpulan dengan bahasa siswa sendiri

Guru menyimpulkan tentang berinteraksi dengan teman dan orang lain berdasarkan prinsip saling menghormati, dan menghargai dalam keberagaman suku, agama, ras, budaya, dan gender

Bagi siswa yang bisa membuat update status terbaik, diumumkan oleh guru dan diberikan pujian sambil bertepuk tangan secara serempak.

IV. ALAT DAN SUMBER BELAJAR

Papan Tulis

Modul Download-an tentang Interaksi Sosial

Internet tgl. 25-08-2014 pukul 20:45 WIB :

V. PENILAIAN (terlampir)

Konsultan Akademik

Heti Mianawati, S.Pd

Sukabumi, 26 Agustus 2014

Guru Mapel PKn,

Mr. Khans, S.E., S.Kom.

11
11

Lampiran RPP PKn. Tgl. 26 Agustus 2014

Lembar observasi bentuk daftar cek (check list) untuk kemampuan berinteraksi dalam kegiatan diskusi kelompok atau saat interaksi dengan teman sekelasnya

Nama Siswa :

Kelas :

No

Aspek yang diukur

Ya

Tidak

1

Rela menyatakan atau mau menerima atau mengharap orang lain memberikan pendapat

   

2

Rela mau menerima atau mengharap orang lain memberikan masukan

   

3

Meminta kesempatan berpendapat dan rela jika pendapatnya tidak diterima

   

4

Rela membantu, mendorong atau memberikan kesempatan teman untuk berpendapat

   

5

Menunggu/tidak memotong teman yang sedang berbicara/ menyamapikan pendapat

   
12
12