Anda di halaman 1dari 23

AKUNTAN FORENSIKI SEBAGAI SAKSI AHLI

PENGANTAR
Berdasarkan definisi yang digunakan dalam buku ini, satu perbedaan yang membedakan
antara auditor kecurangan dan seorang akuntan forensik adalah peran yang dimainkan setelah
penyelidikan penipuan atau audit selesai, kompetensi dan kesaksian yang cukup telah
dikumpulkan, kecurangan yang telah diidentifikasi, dan kecuangan yang sedang dituntut. Secara
umum, melakukan audit adalah perpanjangan dari pekerjaan auditor kecurangan.Seorang
akuntan forensik, bagaimanapun, adalah spesialis dalam menyediakan kesaksian ahli atau
melayani sebagai saksi ahli dalam sidang berikutnya.Terlepas dari itu, auditor yang terlibat
dalam mengumpulkan bukti-bukti harus terlibat dalam kasus pengadilan yang terkait.Bab ini
berisi informasi tentang peran saksi ahli dalam kasus penipuan, kualifikasi untuk ahli dan saksi-
saksinya, dan beberapa seluk-beluk proses pengadilan, seperti strategi pengacara menentang
pemeriksaan silang.

PERAN SEORANG AKUNTAN FORENSIK SEBAGAI SAKSI DI PENGADILAN
Hukum saksi dalam kasus perdata dan pidana umumnya dibatasi dari memberikan
kesaksian hukum yang terdiri dari pendapat, kesimpulan, dan penokohan, meskipun mereka
mungkin memperkirakan kecepatan sarana yang bergerak, perkiraan suhu dan jarak,
mengidentifikasi bau umum, dan bersaksi dalam hal deskripsi fisik seperti usia, tinggi badan, dan
berat badan. Namun, para ahli yang memenuhi syarat dapat memberikan pendapat profesional
mereka. Pertimbangkan Aturan Mahkamah Agung Michigan tentang Kesaksian pada poin ini:

ATURAN 702: KESAKSI AN OLEH AHLI
Jika pengadilan menentukan bahwa diakui ilmiah, teknis, atau pengetahuan khusus akan
membantu fakta mereka untuk memahami kesaksian atau untuk menentukan fakta dalam
masalah, saksi memenuhi syarat sebagai seorang ahli dengan pengetahuan, keterampilan,
pengalaman, pelatihan, atau pendidikan, mungkin bersaksi mengenai hal tersebut dalam bentuk
pendapat atau sebaliknya.

ATURAN 703: DASAR KESAKSI AN PENDAPAT OLEH AHLI
Fakta-fakta atau data dalam kasus tertentu di mana sebuah dasar ahli dari sebuah
pendapat atau kesimpulan mungkin yang dirasakan atau diberitahu kepadanya pada saat atau
sebelum sidang.Pengadilan mungkin mengharuskan fakta atau data yang penting untuk
mendasari pendapat atau kesimpulan dalam kesaksian.

ATURAN 704: PENDAPAT TENTANG I SU UTAMA
Kesaksian dalam bentuk pendapat atau kesimpulan yang jika tidak dapat diterima adalah
yang mungkin ditolak karena menganut masalah utama yang harus diputuskan oleh hakim fakta.

ATURAN 705: PENGUNGKAPAN FAKTA ATAU DATA YANG MENDASARI PENDAPAT
AHLI
Ahli dapat bersaksi dalam hal pendapat atau kesimpulan dan memberikan alasannya
untuk itu tanpa pengungkapan sebelumnya dari fakta-fakta yang mendasari atau data, kecuali
pengadilan mengharuskan sebaliknya.Ahli mungkin dalam setiap peristiwa diminta untuk
mengungkapkan fakta-fakta yang mendasari atau data pada pemeriksaan silang.

ATURAN 705: AHLI YANG DI TUNJ UK PENGADI LAN
(A) Penunjukan
Pengadilan dapat bergerak sendiri atau pada gerakan dari pihak mana untuk
menunjukkan penyebab mengapa saksi ahli harus diangkat, dan dapat meminta para pihak untuk
mengajukan nominasi.Pengadilan dapat menunjuk setiap saksi ahli yang disepakati oleh para
pihak, dan dapat menunjuk saksi ahli seleksi sendiri. Seorang saksi ahli tidak akan ditunjuk oleh
pengadilan kecuali dia itu mau bertindak. Seorang saksi yang ditunjuk harus diberitahu
tugasnya oleh pengadilan secara tertulis, salinan yang diajukan dengan petugas, atau di sebuah
konferensi di mana para pihak harus memiliki kesempatan untuk berpartisipasi. Sebuah
kesaksisan yang ditunjuk akan menyarankan pihak dari temuan, jika ada, deposisi nya dapat
diambil oleh pihak manapun, dan dia mungkin akan dipanggil untuk bersaksi oleh pengadilan
atau pihak manapun. Dia harus tunduk pada pemeriksaan silang oleh masing-masing pihak,
termasuk pihak memanggilnya sebagai saksi.

(B) Kompensasi
Saksi ahli yang ditunjuk berhak mendapatkan kompensasi yang wajar dalam jumlah
apapun yang pengadilan izinkan. Kompensasi tetap dibayarkan dari dana yang dapat diberikan
oleh hukum dalam kasus pidana dan tindakan dan proses perdata yang melibatkan kompensasi
yang adil di bawah Amandemen kelima. Dalam gugatan perdata lain dan proses ganti rugi akan
dibayarkan oleh para pihak dalam proporsi tersebut dan pada saat seperti pengadilan
mengarahkan, dan setelah itu dikenakan dengan cara seperti seperti biaya lainnya.
(C) Pengungkapan pengangkatan
Dalam pelaksanaan kebijakannya, pengadilan dapat mengotorisasi keterbukaan
informasi kepada juri dari fakta bahwa pengadilan menunjuk saksi ahli.
(D) Pihak ahli dari seleksi sendiri
Tidak ada dalam aturan ini membatasi pihak dalam memanggil saksi ahli dari pilihan
mereka sendiri.

ATURAN 707: PENGGUNAAN RI SALAH BELAJ AR UNTUK PENDAKWAAN
panggilan untuk perhatian dari saksi ahli pada pemeriksaan silang atau diandalkan oleh
dia dalam pemeriksaan langsung, pernyataan yang terkandung dalam risalah yang diterbitkan,
majalah, atau pamflet tentang topik sejarah, kedokteran, atau ilmu pengetahuan atau seni
lainnya, ditetapkan sebagai otoritas yang dapat diandalkan oleh kesaksian atau pengakuan saksi
atau kesaksian ahli lainnya atau dengan pemberitahuan pengadilan, yang diterima untuk tujuan
pendakwaan saja. Saksi ahli dipemeriksaan silangkan sebagai saksi-saksi lainnya dan terutama
untuk kualifikasi, basis pendapat, dan kompensasi untuk bersaksi.
Saksi ahli dapat menyampaikan pendapat dalam menanggapi pertanyaan hipotetis, jika
fakta-fakta hipotesis dalam pertanyaan-pertanyaan yang didukung oleh bukti-bukti dari kasus
ini.
Akuntan dan auditor sering diminta untuk memberikan kesaksian dalam hal dukungan
litigasi dan penuntutan pidana di mana layanan mereka dimanfaatkan untuk mendukung
penyelidikan kejahatan seperti penipuan keuangan, penggelapan, penyalahgunaan dana,
pembakaran untuk keuntungan, penipuan kebangkrutan, dan penggelapan pajak. Akuntan dan
auditor juga dapat dimanfaatkan sebagai saksi meringankan atau sebagai dukungan terhadap
nasihat terdakwa tentang hal-hal yang melibatkan isu-isu akuntansi atau audit.
Sesi terakhir adalah sangat penting dalam mengidentifikasi keduanya akuntan / auditor
dan peran mereka dalam kasus penipuan.

Daubert Dan Standar untuk DiterimanyaKesaksian dari Saksi Ahli
Selama bertahun-tahun, standar hukum untuk penerimaan kesaksian ahli telah
berubah.Standar AS saat ini adalah standar kasus Daubert yang ditentukan oleh Mahkamah
Agung AS.Standar-standar ini sangat penting dalam penentuan kualifikasi ahli dan, yang lebih
penting, kesaksiannya.
Sejarah singkat standar hukum pada kesaksian ahli.Pengadilan menggunakan pedoman
"penerimaan umum" untuk mengakui kesaksian ahli.Pedoman ini adalah hasil dari Frye v
Amerika Serikat.Ini menyatakan bahwa pendapat ahli yang didasarkan pada teknik ilmiah tidak
dapat tidak dipertimbangkan kecuali teknikyang secara umum diterima sebagai yang diandalkan
dalam komunitas ilmiah yang relevan.
Pada tahun 1975, Kongres AS mengadopsi Federal Rules of Evidence (Peraturan 702),
membangun baturan daripada hukum umum sebagai dasar untuk menentukan penerimaan
masalah pembuktian. Rule 702 dirancang sehingga kesaksian lebih ahli akan datang sebelum
triers fakta. Aturan tidak menyatakan bahwa bukti dapat diterima hanya jika diterima secara
umum, dan oleh karena itu bertentangan dengan standar sebelumnya yang didirikan pada Frye.Di
bawah pemerintahan 702, hakim pengadilan jarang mendiskualifikasi saksi ahli atau kesaksian,
tetapi membatasi area di mana para ahli kesaksian dapat ditawarkan.

Keputusan Daubert. Pada tahun 1993, Mahkamah Agung AS diberdayakan hakim pengadilan
untuk menjadi penunggu mengenai keterangan saksi ahli dengan membuat mereka khusus
bertanggung jawab untuk tidak termasuk yang diandalkan saksi ahli kesaksian di Daubert v
Merrell Dow Pharmaceuticals Inc Pengadilan juga membahas keterbatasan 702 yang
ditempatkan pada diterimanya. Salah satu kesimpulan adalah bahwa bukti ilmiah yang
dibutuhkan untuk menjadi relevan dan dapat diandalkan.Pengadilan juga mengharuskan
pendekatan yang fleksibel dalam menentukan diterimanya kesaksian ahli. Empat faktor utama
yang harus diperhatikan adalah:

1. Kepercayaan dan / atau pengalaman yang menunjukkan seorang ahli
2. Dasar kesaksian dalam kenyataannya
3. Relevansi kesaksian dan keandalan
4. Faktor lain
Dalam penyertaannya, Pengadilan mendirikan lima faktor untuk membantu hakim dalam
menilai keandalan kesaksian ahli:
1. Pengujian. Dapatkah teori atau teknik diuji, atau telah diuji?
2. pemeriksaan seksama. Apakah teori atau teknik telah mengalami peer review atau publikasi
yang membantu dalam menentukan kelemahan dalam metode?
3. Tingkat kesalahan. Apakah standar yang ditetapkan untuk mengontrol penggunaan teknik
ini?Apakah ada tingkat tinggi atau tingkat kesalahan potensial dalam metode yang dipilih?
4. Penerimaan. Apakah teori atau teknik ada sebelum litigasi dimulai?
Sementara putusan Daubert faktor dikodifikasikan dalam mengevaluasi kualifikasi saksi
ahli, juga menciptakan beberapa masalah sendiri.Yang paling penting dengan topik buku ini
adalah penerapan kesaksian tidak ilmiah Daubert, seperti akuntan forensik.
Kasus yang menjelaskan Putusan Daubert. Beberapa pengadilan menerapkan putusan Daubert
hanya kesaksian ilmiah, sementara pengadilan lain ditafsirkan secara lebih luas. Mahkamah
Agung AS memutuskan keadaan ini di Kumho Tire Company, Ltd V. Patrick Carmichael.
Pengadilan memperpanjang tanggung jawab hakim pengadilan eksklusif untuk kesaksian
nonscientific, teknis, dan kesaksian khusus lainnya. Dalam kasus yang sama, Pengadilan
menegaskan kembali temuan penting dari General Electric Co V. Joiner, bahwa pengadilan
distrik memegang tanggung jawab gatekeeper dan sidang keliling harus membatalkan keputusan
diterimanya hanya ketika ada penyalahgunaan jelas kebijaksanaan oleh hakim.
Masalah kedua dibuat dalam Daubert adalah bahwa pengadilan tidak konsisten dalam
jenis tes yang digunakan dalam menentukan diterimanya seorang ahli, yang merupakan hasil dari
fleksibilitas dalam Daubert. Beberapa hakim menafsirkan putusan Daubert dekat dengan Frye,
sementara yang lain mengadopsi pendekatan yang lebih liberal dalam Peraturan 702. Setiap
hakim cenderung menggunakan kriteria sendiri. Akuntan forensik perlu bekerja sama dengan
pengacara untuk mempersiapkan kesaksian yang pada akhirnya akan dianggap tepat dan dapat
diterima di pengadilan tertentu atau oleh seorang hakim tertentu.
Prinsip Daubert / Kumho / Joiner diperpanjang ke pengadilan negara adalah keputusan
dari berbagai negara individu.
Implikasi bagi Akuntan Forensik.Tantangan yang diperbolehkan oleh Daubert berlaku untuk
kesaksian ahli dari akuntan forensik. Karena Daubert, dan putusan-putusan berikutnya di Kumho
Dan joiner, kesalahan yang mengarah ke eksklusi kesaksian oleh akuntan forensik memiliki
sedikit harapan yang terbalik.
Akuntan forensik harus berhati-hati untuk memenuhi tantangan Daubert yang berhasil
ketika sedang terlibat sebagai saksi ahli. Sejak Daubert, peningkatan jumlah asaksi ahli telah
mengalami tantangan dengan menentang nasihat dalam upaya untuk mencegah ahli dari bersaksi.
Dalam kebijaksanaan, beberapa sidang pengadilan telah menerapkan faktor Daubert untuk
mengecualikan-penilaian terkait kesaksian ahli. Misalnya, dalam Andrew J. Whelan, et al. V.
Tyler Adell, et al., Hakim teh dikecualikanuntuk evaluasi keuangan ahli kesaksian dari Big Four
Akuntan Publik (CPA). Ahli hanya menggunakan satu metode penilaian, metode diskonto arus
kas yang bergantung pada proyeksi keuangan spekulatif. Pada Target Pasar Publishing, Inc V.
advokasi, Inc, hal yang sama terjadi: Big Four CPA memiliki kesaksiannya dikecualikan karena
dia menggunakan hanya satu metode dan asumsi spekulatif.
Reilly memberikan pedoman untuk akuntan forensik yang melayani sebagai saksi ahli:
- Mengetahui standar profesional yang relevan.
- Menerapkan standar profesional yang relevan.
- Tahu literatur profesional yang relevan.
-Tahu organisasi profesional yang relevan.
- Menggunakan metode analisis diterima secara umum.
- Menggunakan beberapa metode analisis.
- Mensintesis kesimpulan dari beberapa metode analisis.
- Mengungkapkan semua asumsi analitis yang signifikan dan variabel.
-Subjek analisis untuk peer review.
- Menguji analisis dan kesimpulan untuk kewajaran.
Larry Crumbley, editor The Journal of Akuntansi Forensik dan pelopor di bidang
akuntansi forensik, memberikan beberapa poin untuk membantu akuntan forensik yang berpikir
tentang menjadi saksi ahli. Pertama, ia menyarankan akuntan forensik meninjau kualifikasi
mereka. Mereka harus memastikan bahwa mereka memiliki kompetensi yang diperlukan untuk
melayani sebagai saksi ahli dalam kasus tertentu.Kedua, mereka harus mendapatkan mandat
mereka. Aturan federal prosedur sipil mensyaratkan bahwa para ahli mengungkapkan identitas
mereka, masalah pendapat mereka akan membahas kualifikasi profesional mereka (termasuk
publikasi mereka selama 10 tahun terakhir dan semua kasus di mana mereka memberikan
kesaksian ahli dalam empat tahun terakhir), dan siapa yang membayar mereka. Juga, mereka
harus realistis tentang kondisi mereka adalah ahli yang tepat untuk pekerjaan itu. Setelah seorang
akuntan forensik telah ditahan, ia harus mempersiapkan secara mendalam. Jangan biarkan
kejaksaan mengambil kesimpulan.Ahli forensik harus berlatih terlebih dahulu, mungkin
merekam kesaksian sendiri dan mengkaji rekaman audio.
Menurut Parfitt, pengacara harus melakukan enam hal untuk membantu dalam
memastikan ahli (akuntan forensik) adalah "bukti-Daubert".
1. Memeriksa curiculum vitae akuntan forensik untuk kualifikasi umum, seperti penelitian di
lapangan, jumlah yang relevan dari publikasi yang relevan, dan bias publikasi.
2. Mempertanyakan akuntan forensik untuk memastikan ada kekeliruan, ketidakakuratan atau
kelalaian yang signifikan dalam CV.
3. Memeriksa posisi akuntan forensik yang telah diambil dalam publikasi untuk mengidentifikasi
pendapat yang konsisten, atau tidak konsisten,.
4. Meninjau salinan kesaksian akuntan forensik sebelumnya pada subjek untuk menentukan
apakah pendapat telah terkena dalam uji coba lainnya.
5. Mendidik akuntan forensik sepenuhnya pada isu-isu akuntansi forensik yang relevan dengan
kasus ini.
6. Mempersiapkan bahan-bahan untuk mendukung argumen untuk menyertakan kesaksian
akuntan forensik Anda, termasuk Peraturan 702 dan kasus hukum Daubert, dan opini hukum
yang relevan.
AKUNTAN FORENSIK SEBAGAI SAKSI AHLI
Ketika akuntan dan auditor di panggil oleh jaksa, mereka umumnya bersaksi tentang
temuan investigasi mereka.Saat mereka dipanggil oleh pembela, mereka dapat bersaksi tentang
kualitas temuan atau pendapat yang dikemukakan oleh ahli akuntansi jaksa, dalam rangka
menciptakan keraguan dalam pikiran anggota juri tentang kredibilitas atau memberatkan jaksa
ahli.

Kualifikasi
Kualifikasi untuk akuntan dan auditor sebagai ahli teknis bukanlah tugas yang sulit.
Pertanyaan yang diajukan kepada mereka tentang profesional kredensial pendidikan mereka,
pengalaman kerja, lisensi atau sertifikasi, pelatihan teknis yang diambil, buku teknis dan artikel
jurnal yang ditulis, kantor diadakan di asosiasi profesional, dan penghargaan yang diterima
Pengacara biasanya tidak rentan untuk menantang keahlian akuntan dan auditor, dengan
asumsi mereka bertemu di standar minimum dari kompetensi profesional. Untuk melakukannya
mungkin memberikan pemberi kesaksian ahli kesempatan untuk sepenuhnya menyoroti
kredensial profesional mereka dan mungkin membuat kesan yang besar pada juri atau hakim,
sehingga menambah bobot lebih untuk kesaksian mereka. Jadi pengacara lawan sering
menyampaikan kesempatan untuk menantang saksi ahli ini
Pertanyaan nya apakah menjadi akuntan publik bersertifikat atau Chartered Accountant
(CA) cukup untuk memenuhi syarat sebagai saksi ahli sering muncul.Umumnya, orang mungkin
menjadi pemberi kesaksian ahli dalam bidang tertentu keahlian mereka jika mereka memiliki
pengalaman yang cukup dan anggota dari lembaga mereka.Situasi ini tidak berarti bahwa CPA /
CA secara otomatis ahli.Namun, kredensial ini mempunyai rintangan yang awal. Untuk dianggap
sebagai ahli, akan sangat membantu jika memiliki pengalaman sebelumnya dengan litigasi atau
masalah kriminal. Kualifikasi ini adalah hasil pokok dari pengetahuan dan keterampilan yang
diperoleh selama pengalaman bersaksi.Selanjut, sering kali menguntungkan jika telah diterima
sebagai ahli dalam hal-hal lain, sehingga mengurangi penerimaan saat ini.Bahaya ada, namun,
muncul untuk menjadi ahli dalam menjadi seorang saksi ahli.
Sering kali, pengacara memperkenalkan saksi akan membaca kualifikasi ahli atau
mengajukan pertanyaan spesifik untuk membangun kepercayaan dirinya. Pada kesempatan lain,
kualifikasi saksi ahli dibacakan langsung ke catatan pengadilan. Meskipun kualifikasi ahli tidak
sering ditentang, itu adalah kemungkinan yang lain. Atas dan di atas yang diterima oleh kedua
belah pihak, hal ini sangat penting jika saksi ahli harus diterimma diputusan pengadilan.

Profile Yang Efektif
Saksi ahli akuntansi harus memiliki pengetahuan menyeluruh tidak hanya prinsip
akuntansi (GAAP) umumnya tetapi juga pengumuman terbaru dari lembaga mereka.Sering kali
keahlian ahli mungkin melibatkan pengetahuan khusus tentang industri spesifik, seperti
akuntansi konstruksi atau akuntansi di lingkungan pasar saham.dalam hal ini, ahli harus
menyadari perkembangan dan masalah akuntansi yang penting di area itu
Pemberi kesaksian ahli juga harus analitis dan mempunyai kemampuan untuk bekerja
dengan data yang tidak lengkap.Namun, mereka tidak selalu dapat mengenali ketika data tidak
lengkap. Akibatnya, para ahli dapat membuat berbagai asumsi yang akan membuka untuk
interpretasi atau serangan. Jika semua data belum tersedia, maka sangat mungkin bahwa
pengacara lawan dapat menawarkan skenario alternatif yang lebih masuk akal, dalam situasi
demikian dapat mendiskreditkan Pemberi kesaksian ahli.
Pemberi kesaksian ahli harus memiliki kemampuan untuk menyederhanakan masalah
yang kompleks. Akan sangat membantu jika mereka dapat berkomunikasi secara langsung
dengan sangat sederhana, mengingat bahwa mereka berbicara dengan bukan akuntan dan bahwa
peran Pemberi kesaksian ahli adalah untuk mengklarifikasikan isu-isu kompleks sehingga setiap
orang dapat memahami nya dalam pandangan ini, beberapa latar belakang atau pengalaman
dalam pembelajaran sering membantu.

Menjadi Saksi Kredibel
Tujuan akuntan forensik adalah untuk membuat temuan mereka dimengerti oleh
pengacara, hakim, dan juri, dan untuk menghindari beralih ke jargon (istilah khusus) dan
polemik akademik tentang aturan akuntansi dan standart.Faktanya, dimulai sederhana dan
singkat, semua kebutuhan penonton atau untuk yang perduli mendengar.Apa pun di luar itu
hanya membuat akuntansi dan audit lebih tidak jelas.
Untuk menjadi saksi ahli yang kredibel, Akuntan dan auditor harus memiliki pengetahuan
di bidang mereka sendiri dengan pendidikan dan pengalaman dan anggota dalam performa yang
baik dari profesional atau dari beberapa aspek khusus dari praktek yang akan berhubungan
dengan kasus yang dihadapi. Tetapi ada pertimbangan lain juga untuk membuat saksi ahli yang
kredibel. Ahli akan dikatakan kredibel ketika mereka mengikuti saran-saran ini :
1. Berbicara dengan jelas dan terdengar.
2. Menahan diri dari menggunakan jargon prefessional.
3. Menggunakan istilah sederhana daripada istilah rumit untuk menjelaskan temuan dan
pendapat.
4. Menjawab pertanyaan yang ditanyakan secara spesifik; jangan keluar dari garis singgung
atau pengungkapan lebih dari pertanyaan yg ditanyakan.
5. Tidak secara verbal mengelak pertanyaan dengan pengacara pembela atau jaksa.
6. Melihat langsung pada pertanyaan problem yang berat (jaksa atau pengacara).
7. Mempertahankan sikap profesional;tidak tersenyum tanpa sebab pada hakim, juri,
pengacara yang mempekerjakan Anda atau penasihat lawan
8. Tenang dan hati-hati dalam menanggapi pertanyaan; berbicara tidak terlalu lambat atau
terlalu cepat.
9. Berpakaian sewajarnya.
10. Rambut rapi dan sepatu yg mengkilap.
11. Menggunakan grafik, diagram, dan alat bantu visual lainnya jika mereka membantu
untuk memperjelas poin tertentu
12. Tidak membaca dari catatan jika dapat dihindari. (Jika ahli tidak membaca dari catatan,
pengacara oposisi mungkin akan menuntut untuk melihat catatan tersebut, dan kemudian
ahli akan tampak telah dilatih kesaksiannya).
13. Jika Anda memiliki dokumen untuk diperlihatkan, pastikan telah terorganisir sehingga
mereka dapat diambil dengan cepat ketika diminta untuk melakukannya oleh pengacara
untuk tim yang Anda berikan saksi
14. Jangan berdehem dan berkomat-kamit atau gagap. Pertahankan ketenangan Anda ketika
pertanyaan yang sulit atau kompleks diajukan.
15. Meminta pengulangan atau klarifikasi jika Anda tidak sepenuhnya memahami
pertanyaan.
16. Jika Anda tidak tahu jawabannya, katakan jadi --- jangan menebak.
17. Dalam pemeriksaan silang, jangan menanggapi terlalu cepat. Penasihat Anda mungkin
ingin menempatkan keberatan atas pertanyaan tersebut.
18. Jika hakim memilih untuk mengajukan pertanyaan, tanggapi hal itu dengan melihatnya.
19. Jangan menatap ke luar atau ke lantai atau langit-langit.
20. Bersikap ramah kepada semua pihak.
21. Tidak menggunakan suara yang marah jika pengacara lawan mencoba untuk mengumpan
Anda.
22. Jujur. Jangan mengada-ada. Jangan mengembang. Jangan menghindari/ mengelak.

KUALIFIKASI DAN DITERIMANYA BUKTI AKUNTANSI
Bukti dokumenter akuntansi dapat disajikan dalam pengadilan dalam dua bentuk: 1)
primer, termasuk, dokumen akuntansi individu asli yang diperoleh dari pihak-pihak yang
bersangkutan atau sumber-sumber lain, dan 2) sekunder, termasuk ringkasan dan jadwal
didasarkan pada dokumen asli. seorang akuntan menghasilkan dokumen-dokumen sekunder
berdasarkan pemeriksaan bukti utama.
Diterimanya bukti tersebut di United state. Di Hoyer v united state pengadilan
menyatakan bahwa dalam tuntutan karena berusaha untuk menghindari pajak penghasilan,
ringkasan disiapkan untuk dokumenter dan bukti lisan yang diterima untuk menunjukkan
terdakwa mengenai laba bersih yang benar. dalam memberikan keputusan pengadilan, hakim
ketua gardner mengatakan:
... Barang bukti ini disusun dan disiapkan untuk menunjukkan laba bersih yang
benar dari terdakwa untuk tahun yang dicakup oleh surat dakwaan. bukti tersebut
disiapkan oleh ahli dari bukti dokumenter yang ditampilkan dan dari kesaksian
lisan. sebagai bukti dokumenter sudah ditampilkan, pengacara terdakwa memiliki
banyak kesempatan untuk memeriksa dan memeriksa silang ahli sebagai
kesaksian dasar dan perhitungan berdasarkan sesudahnya. bukti itu jelas diterima
Bukti dokumenter yang disajikan pada situasi yang rumit dan diperlukan
kompilasi rumit yang tidak bisa dibuat oleh juri.itu juga menjadi catatan dalam
hubungan ini bahwa pengadilan menyarankan juri bahwa kesaksian ahli perlu
dapat diterima oleh mereka sebagai kebenaran.
Aturannya adalah bahwa ringkasan buku dan catatan dapat diterima, asalkan
cross-examinated diperbolehkan dan catatan asli tersedia.di sini ringkasan catatan
yang diperlihatkan berada pada bukti yang mereka siapkan tersedia untuk
pemeriksaan silang.
Saya juga akan mengamati bahwa dalam kasus ini ringkasan yang membantu
pemohon, sehubungan dengan beberapa hitungan.
Pengenalan ringkasan tidak menyinggung terhadap aturan yang memerlukan
dokumen asli, karena dokumen-dokumen yang merupakan sumber utama dari
ringkasan berada di bukti.
Kebanyakan pengadilan membutuhkan, sebagai syarat, bahwa wewenang bersaksi
harus di berikan, ditempatkan di tangan di pengadilan, atau setidaknya dapat
diakses oleh pihak lawan, agar kebenaran Bukti dapat diuji dengan pemeriksaan
jika diinginkan, atau bahwa materi untuk pemeriksaan silang dapat tersedia.
PERAN AHLI DALAM TIM LITIGASI
Umumnya, para ahli memainkan bagian yang sedang berlangsung di tim litigasi.
khususnya, keterlibatan mereka mungkin berada di berbagai tahap pengembangan kasus,
terutama dalam:
Kasus penilaian,
Identifikasi dokumentasi yang diperlukan untuk mendukung kasus ini baik tambahan atau
yang saat ini tersedia.
Evaluasi lingkup pekerjaan,
Persiapan penilaian keuangan awal dan analisis,
Konsultasi dengan pengacara tentang masalah hukum dan pendekatan,
Persiapan lapora dan jadwal akuntansi, jika dibutuhkan, dokumen yang ringkas.
Negosiasi antara pihak,
Bantuan kepada pengacara di pengadilan,
Bukti ahli di pengadilan
Akuntan juga dapat dipanggil untuk memberikan pendapat yang berbeda dari yang
disampaikan oleh seorang ahli akuntan yang sama kredibel di pihak lain. Situasi ini mungkin
timbul karena interpretasi yang berbeda dari fakta-fakta kasus atau berbagai teknik akuntansi
alternatif yang mungkin tersedia pada keadaan tertentu.

PERSIAPAN PEMBERI KETERANGAN AHLI
Permintaan keterangan ahli kepada auditor investigasi di persidangan kasus pidana, yang
diminta oleh penyidik atau penuntut umum dapat terjadi pada kasus-kasus yang ditangani auditor
atau instansi auditor tersebut pada audit investigasinya, dan dapat pula terjadi pada kasus lain.
Keterangan ahli dapat diberikan auditor pada tahap penyidikan (Pasal 120 KUHAP) dan
pada pemeriksaan di sidang pengadilan (Pasal 186 KUHAP). Pada tahap penyidikan, penyidik
melakukan tanya jawab dengan auditor investigasi untuk membuat terang suatu perkara yang
hasilnya dituangkan dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP).
Kegiatan persiapan kesaksian ahli umumnya menyangkut penyusunan laporan saksi ahli
pada tahap terakhir. Laporan harus mencakup diskusi tentang aspek keuangan seperti :
Isu
Data yang dapat dipercaya untuk bisa mencapai kesimpulan
Asumsi yang dibuat untuk membuat kesimpulan
Pembatasan asumsi
Informasi tanggal cut off
Pendapat dan kesimpulan berdasarkan dokumen yang tersedia
Keterbatasan dari opini dan sensitivitas dari asumsi
Jadwal yang detail dan dokumen yang mendukung opini dan kesimpulan
Salah satu masalah yang timbul pada saat persiapan laporan adalah karena pendelegasian
tugas kepada junior akuntan. Apabila bukti yang dikumpulkan tidak relevan, maka itu akan
menyebabkan ahli terperangkap dalam ketidakpastian. Oleh karena itu, sangat penting dilakukan
review dari setiap kegiatan dan dokumen yang dikumpulkan.
Selain itu, juga dibutuhkan pengetahuan mengenai efek dari asumsi lain yang terdapat di
dalam opini dan kesimpulan. Karena seorang ahli bisa terperangkap dalam pemberian opini,
berdasarkan asumsi lain yang tidak betul-betul dipertimbangkan. Laporan yang disiapkan juga
harus berdasarkan pedoman atau aturan, sehingga laporan tersebut bisa diajukan ke pengadilan
dengan bentuk form yang sesuai.
Aspek lain dalam persiapan pemberian kesaksian oleh ahli yaitu berhubungan dengan
ketersediaan semua catatan yang dapat digunakan saksi ahli. Catatan ini dibutuhkan sebagai
bukti di pengadilan atau bisa dibuat pada saat proses pemeriksaan.
Kegiatan lebih lanjut bisa terdiri dari penentuan apakah materi yang tepat sudah
disiapkan untuk mendukung pelaporan. Mungkin perluuntuk mendapatkaninformasi darisaksi-
saksilain untuk mendukungkesimpulanahli. Informasiinibiasanyadikomunikasikandengan
mengacu padapenemuansebelumnya. Sayangnya,saksi tidakbisa mengacu pada halini, kecualiia
memiliki pengetahuanlangsung keisinya. Jikaakuntan bergantung padapendapat atauinformasi
yang disampaikan olehsaksi lainnya, maka ia harusmendengarbukti tersebut di pengadilanatau
memilikitranskripataupernyataansetujudarifakta-faktayang tersedia. Sebaliknya, informasidan
setiappendapatyang diambil dariitu tidak akandiijinkan.
Memilikidaftar semuasaksi laintermasuksaksibagi pihak lain merupakan hal yang sangat
berguna. Informasiinipenting agarahlitidak terkejut denganadanyaahliatau laporanlainnya.
Kemudian ahli dapatmenentukan apakahperlu bahwa kehadirannya diperlukan
untukkesaksiandan memperoleh persetujuanpengadilanterkait. Jikaahli lainhadir, maka ituadalah
kewajibansaksi ahliuntuk memeriksalaporanalternatif danmenilai apakahpoinyang
wajardibawaoleh pihak lainyang dapat mempengaruhikredibilitaslaporanahli.
Kegiatan pra kesaksian lainnya yaitu memastikan bahwa setiap grafik yang diperlukan
siap dan tersedia, bahwa semua diskusi penting dengan pengacara telah diselenggarakan sebagai
bagian dari pertemuan pra kesaksian, dan bahwa ahli-benar memahami laporan dan semua
masalah lain yang relevan dalam persidangan. Yang paling penting, para ahli harus memastikan
bahwa mereka setuju dengan nasihat untuk urutan bukti ahli dan strategi untuk menyajikannya.
Seringkali berguna untuk melakukan percobaan terlebih dahulu mengenai kesaksian langsung,
dengan penasihat menanyakan semua pertanyaan kepada saksi ahli untuk menghindari
keterkejutan atau ketidaksiapan selama persidangan.
Pada pertemuan pra kesaksian, seringkali dilakukan pembahasan
mengenaikualifikasisaksilagi untukmemastikan bahwa merekamempunyai pengetahuan yang
cukupuntuk membahaskekuatan dan kelemahandarikasus ini, danuntukmembahas dan
menyepakatilaporanahli untuk dijadikan bukti di pengadilan.

PENGADILAN DAN KESAKSIAN
Pelaksanaan Pemberian Keterangan Ahli
Pemberi keterangan ahli di sidang pengadilan hendakna menjaga penampilan dengan
berpakaian yang rapi untuk menambah citra yang dapat menguntungkan secara psikologis. Pada
saat untuk menunggu giliran di tempat yang disediakan untuk saksi, pemberi keterangan ahli
perlu bersikap tenang.
Pemberi keterangan ahli harus menjaga harga diri dan integritas profesional dan jangan
mengabaikan hal-hal yang sepele. Perilaku fisik yang kurang menguntungkan perlu dihindari.
Bicara jelas dan dapat didengar, menggunakan istilah sederhana, hindari jargon-jargon
profesional dengan menggunakan istilah sederhana. Pandang secara langsung si pemberi
pertanyaan, tenang dan jangan gagap saat ada pertanyaan yang sulit. Bila hakim bertanya, jawab
dengan memandang hakim tersebut dengan tatapan ke depan. Bersikap ramah tetapi menjaga
sikap profesional, jangan terlalu murah senyum dan jangan mereka-reka atau melebihkan.
Pemberian keterangan ahli dalam rangka pemeriksaan kasus dan identifikasi dokumen
yang diperlukan untuk pembuktian di sidang pengadilan. Meskipun demikian pemberi
keterangan ahli akan menerima pertanyaan dari penuntut umum dan hakim, terutama akan
berkisar pada materi kasus dan keahlian atas kasusnya. Pertanyaan dari penasehat hukum sangat
mungkin menyangkut hal-hal lain yang bertujuan untuk melemahkan keterangan ahli. Pemberi
keterangan ahli harus tetap bersikap independen. Pemberi keterangan ahli harus menerapkan
keahlian profesionalnya dalam menjawab semua pertanyaan di sidang pengadilan.
Hal-hal yang harus diperhatikan saksi ahli dalam memberikan kesaksian :
Selalu menjawab pertanyaan dengan benar dan jujur, tetapi jangan menjawab yang tidak
ditanyakan
Berpikir sebelum menjawab pertanyaan
Jangan pernah menjawab pertanyaan yang tidak diketahui
Jangan mereka-reka atau melebihkan
Gunakanlah kata-kata yang sederhana tetapi jelas dan dapat dimengerti oleh semua orang
Dengarkan hati-hati setiap keberatan dari penasehat hukum
Jangan berargumen, marah, atau bersikap bermusuhan bila ada pengujian dari pengacara
Jangan pernah meremehkan keahlian akuntansi dari pengacara lawan
Pada kenyataannya, banyak usaha yang dilakukan pengacara lawan untuk
mendiskreditkan keterangan ahli atau merendahkan mutu keterangan ahli.Hal seperti ini disebut
juga dengan pemeriksaan silang.

Pemeriksaan Silang
Pemeriksaan silang merupakan intisari yang sebenarnya dari sistem pengadilan lawan.
Hal ini memberikan kesempatan bagi pengacara lawan atau pembela untuk memperjelas atau
membuat catatan yang merugikan pemberi keterangan ahli atau saksi sehingga merupakan
bagian yang sulit dari proses pengadilan bagi setiap pemberi keterangan ahli atau saksi. Sesuatu
yang tidak diharapkan mungkin terjadi sehingga menyudutkan saksi ahli yang kredibilitasnya
sedang dipertanyakan.
Tujuan pengacara lawan selama dilakukannya pemeriksaan silang, yaitu :
Mengurangi pentingnya keterangan kesaksian ahli diajukan agar tidak memberi
keterangan yang mendukung posisi terdakwa
Untuk menyerang opini saksi ahli atau menunjukkan tidak memadainya opini yang
diberikan sehingga mendiskreditkan opini keterangan ahli di mata pengadilan.
Yang dipertanyakan pengacara lawan pada pemeriksaan silang adalah mempertanyakan
segala sesuatu yang telah diajukan ke pengadilan seperti laporan, pemeriksaan pendahuluan di
pengadilan, catatan kertas kerja, surat pernyataan. Sering kali, dalam pemeriksaan silang
mempunyai atmosfir konfrontasi dan kontradiksi. Oleh karena itu, saksi ahli harus mampu
mengendalikan arah pembicaraan untuk mencegah masuk dalam perangkap. Walaupun
demikian, saksi ahli harus tetap menjaga harga diri dan integritas profesionalnya.
Dalam memberikan pertanyaan kepada saksi, pengacara lawan umumnya menanyakan
pertanyaan yang umum dan sederhana terlebih dahulu agar mengurangi keterkejutan dan dapat
menguasai saksi ahli. Pengacara lawan akan mengevaluasi jawaban yang diberikan saksi ahli
dan kemudian memberikan pendekatan yang spesifik untuk mendukung argumen mereka.
Pengacara lawan akan memberikan pertanyaan dan mengevaluasi jawaban saksi untuk
menemukan celah yang dapat digunakan untuk menentang keterangan saksi ahli.
Pengacara lawan juga sering mempersiapkan diri dengan membaca semua kesaksian yang
diberikan saksi ahli sebelumnya dan berbagai publikasi yang dihasilkan saksi ahli. Pengacara
lawan juga meninjau bagaimana kinerja saksi ahli dipengadilan sebelumnya pada pengacara lain.
Persiapan yang dilakukan oleh pengacara lawan ini dapat mengindikasikan kelemahan-
kelemahan dari saksi ahli. Apabila ditemukan kelemahannya, maka pertanyaan yang diajukan
akan tertuju pada kelemahan saksi ahli tersebut.
Pengacara lawan terkadang juga mencoba untuk mengendalikan saksi ahli secara
psikologis dengan cara :
Menggunakan kondisi fisik untuk mengintimidasi
Melakukan kontak mata secara terus menerus
Keberatan atas keberadaan keterangan ahli
Memberikan pertanyaan secara cepat dan sengaja membingungkan
Tidak mengizinkan saksi ahli untuk menjelaskan atau menyimpang dari pertanyaan
sesungguhnya.
Pengacara lawan sering menggunakan dominasi fisik. Pengacara lawan dengan cepat
menemukan pola respon saksi ahli dan akan mengambil tindakan yang agresif sehingga dapat
menggiring saksi ahli pada poin dimana ia tidak percaya diri sehingga menghasilkan keterangan
yang relevan.
Pengacara lawan bisa menggunakan beberapa metode strategis untuk mendiskreditkan
pemberi keterangan ahli atau untuk mengurangi pentingnya kesaksian mereka. Metode ini dapat
digunakan secara tunggal atau bersamaan, dan bukan merupakan daftar yang mencakup
keseluruhan. Dalam pemeriksaan silang, penasihat yang baik akan cepat menemukan daerah
kelemah saksi dan menggunakan berbagai teknik yang memungkinkan untuk mencapai tujuan
nya. Oleh karena itu, sangat berguna untuk memiliki pemahaman secara keseluruhan dari
beberapa metode yang lebih umum digunakan, yang meliputi:
Myopic vision (visi Myopic)
Safety/good guy (Keamanan / orang baik)
Contradiction (kontradiksi)
New information (informasi baru)
Support opposing sides theory (mendukung teori lawan yang bersebrangan)
Bias
Confrontation (konfrontasi)
Sounding board (suara pantulan)
Fees
Terms of engagement (syarat perjanjian)
Discrediting the witness (Mendiskreditkan saksi)

Myopic vision (visi Myopic)
Myopic vision mensyaratkan agar mendapatkan seorang pemberi keterangan ahli untuk
mengakui waktu yang berlebihan yang dihabiskan dalam penyelidikan, kemudian menyoroti
permasalahan yang belum diungkap atau belum dikaji secara lengkap oleh pemberi keterangan
ahli karena menurut mereka masalah tersebut kurang terkait dengan masalah kasusnya.
Kemudian pengacara lawan akan membuat masalah besar dari hal itu dan membuktikan bahwa
visi pemberi keterangan ahli adalah myopic tau tidak jelas, bahwa pekerjaan itu terbatas luasnya
atau ruang lingkup dan, dengan demikian, kurang lancar. Pada saat yang sama, pertanyaan
tentang biaya dapat ditarik untuk menunjukkan bahwa sejumlah besar yang dikeluarkan untuk
memiliki ini'' jelas tidak lengkap'' pekerjaan yang dilakukan.
Safety/Good Guy (Keselamatan / Good Guy)
Pengacara lawan sering kali akan memulai pemeriksaan silang dengan hati-hati, tidak
menyerang ahli dan memberikan rasa aman yang sebenarnya palsu. Kemudian pengacara lawan
mungkin dapat menemukan lubang kecil yang bisa diperbesar dengan cepat.Sering kalipengacara
lawan adalah seseorang yang ramah dan seolah-olah ingin membina hubungan baik, sehingga
juri menjadi bersimpati kepada kasus mereka. Pengacara lawan juga mungkin mencoba untuk
berhubungan dengan saksi yang akan membuat saksi ingin membantu lawan untuk
mengungkapkan informasi tentang hal ini. Hal itu dapat mengakibatkan saksi mengungkapan
informasi sukarela yang seharusnya tidak diberikan.Dengan informasi tambahan ini, ada
kemungkinan pengacara lawan untuk menemukan celah atau lubang dari bukti dan
mengembangkannya lebih lanjut.

Contradiction (penyangkalan/pertentangan).
Pengacara lawan mungkin menggunakan pertanyaan penting untuk memaksa saksi ke
posisi sulit atau bertentangan. Secara bertahap, penasihat dapat memperlihatkan di pengadilan
kredibilitas dari dokumen yang berpotensi bertentangan atau kutipan dari artikel lain yang ditulis
oleh para ahli lain di pada kasus yang sama dan bertentangan dengan keterangan ahli. Jika
dokumen-dokumen atau artikel bertentangan dengan ahli, maka ahli dapat mengakui
pertentangani itu.Jika kontradiksi muncul, para ahli mungkin ditarik ke sebuah argumen
mengenai siapa yang paling tepat atau berpengalaman dalam keadaan tersebut.Kejadian ini juga
bisa terjadi ketika saksi bertentangan dengan mereka atau artikel yang mereka tulis beberapa
tahun sebelumnya hanya karena mereka lupa atau menjadi bingung dengan serangan itu.

New Information (Informasi Baru)
Penasihat lawan dapat mengajukan informasi tidak baru yang mungkin diketahui oleh
pemberi keterangan ahli, atau mengacu pada relevansi tertentu yang dicapai dalam kesimpulan
pemberi keterangan ahli.Taktik ini biasanya dilakukan untuk membingungkan pemberi
keterangan ahlisehingga mereka mempertentangkan keterangan yang diberikan dengan
seragkaian scenario alternative atau informasi baru, memberikan informasi baru memperlihatkan
bahwa laporan dan opinin mereka tidak lagi bernilai.
Support Opposing Sides Theory (mendukung teori yang berlawanan)
Pendekatan ini menetapkan dan mengakui kualifikasi ahli dan bukti. Informasi yang sama
yang digunakan ahli kemudian akan digunakan dan diinterpretasikan oleh pengacara lawan
dengan cara yang berbeda untuk mendukung teori alternatif.Bila pemberi keterangan ahli
menyetujui interpretasi tersebut, pemberi keterangan ahli mendukung teori lawan yang
bersebrangan dan berakibat lemahnya keteranganyang diberikan.
Bias (Prasangka)
Metode ini menarik pengacara ahli dan ahli bersama untuk menunjukkan kemungkinan
kolusi dalam bukti yang disajikan dalam kesaksian, shingga menimbulkan prasangka.prasangka
ini dapat ditampilkan jika pengacara lawan menentukan bahwa yang meminta jasa keterangan
ahli menginstruksikan pemberian keterangan ahli mengenai apa yang harus dikatakan atau
membatasi lingkup ahli dan kesimpulannya,. Pendekatan ini juga dapat menjadi fokus pada
pertanyaan apakah ahli diberitahu oleh klien apa yang harus dilakukan dan dicari. Dengan
pendekatan ini, pengacara lawan dapat mencoba untuk menunjukkan bahwa pemberii keterangan
ahli mengabaikan dokumentasi penting dalam upaya untuk membantu klien.

Confrontation (Konfrontasi)
Metode yang sangat sederhana ini adalah dengan terus menggunakan strategi dengan
konfrontasi terus menerus sehingga pemberi keterangan ahli kehilangan kendali dan menjadi
arah.Sekali pemberi keterangan ahli marah besar, kredibilitasnya hilang.

Sounding Board (papan pemantul)
Metode ini menggunakan pemberi keterangan ahli sebagai papan pemantul suara untuk
menguntungkan terdakwa.Teknik ini sering menggunakan pendekatan'' Apakah tidak benar'' dan''
Apakah Anda setuju dengan saya''.Caranya dengan terus menerus mengajukan pertanyaan
singkat untuk memperoleh kesepakatan dari pemberi ahli.Kesempatan secara terus menerus yang
konstan berguna untuk mengertak pemberi keterangan ahli.Kesepakatan tersebut bagi hakim
dapat diinterpretasikan sebagai persetujuan umum di posisi pengacara lawan. Taktikini sering
merupakan alat psikologis yang berharga.
Fees (Biaya)
Metode ini menyerang pemberi keterangan ahli untuk mengambil banyak waktu untuk
mencapai hasil.Selanjutnya, serangan itu mungkin menunjukkan pekerjaan yang tidak lengkap
dan dapat berkorelasi dengan biaya yang dikenakan. Metode ini sering berhubungan dengan''
Bias'' dan'' visi myopic.'' Karena biaya tinggi atau keterlibatan reoccurring dengan klien, maka
dapat dikatakan bahwa saksi dan pendapatnya adalah bias untuk klien. Teknik ini sering
membangun kepada kesimpulan yang pengacara lawan tunjukkan bahwa pekerjaan itu tidak
benar dan tidak profesional, tapi ahli menerima banyak uang untuk ini dan pelayanan lain kepada
klien; implikasi langsung adalah bahwa kesaksian itu dibeli atau ahli dibayar untuk mengabaikan
fakta bertentangan dengan kesimpulan nya.
Terms of Engagement (Persyaratan Perjanjian)
Teknik ini biasanya dimulai oleh pengacara lawan denganmemperoleh surat penunjukan
asli dan memeriksa keterlibatannya,lau menunjukkan bahwa ahli bertujuan untuk menguji item
yang hanya mendukung kliennya dan dipoles atas setiap teori alternatif, umumnya merugikan
oposisi . Oleh karena itu, saksi dapat digambarkan sebagai tidak lengkap.

Discrediting the Witness(Mendiskreditkan Saksi)
Mendiskreditkan saksi adalah konsep membuktikan bahwa ahli tidak layak untuk menjadi
saksi yang kredibel. Strategi ini sering dilakukan dengan menunjukkan bahwa pemberi
keterangan ahli saat ini, atau sebelumnya , terlalu bias, berprasangka, korup, dihukum karena
kegiatan kriminal, terbukti terlibat dalam kegiatan tidak bermoral, membuat pernyataan yang
tidak konsisten, memperoleh reputasi karena kurangnya kejujuran, dan / atau melebih-lebihkan
keahliannya. Pendeskreditan lainnya ialah dengan melihat kualitas latar belakang pendidikan
pemberi keterangan ahli 'untuk mengungkapkan kegiatan yang tidak biasa lainnya yang mungkin
bias atau mengecualikan mereka dari pengadilan sebagai ahli.

TEKNIK SURVIVAL
Ketika memutuskan untuk menjadi atau melayani sebagai saksi ahli, ada beberapa masalah yang
harus dipertimbangkan.Seorang saksi ahli harus siap dan bersedia untuk menghadapi hal-hal
yang tak terduga. Hal ini juga kemungkinan pengacara lawan akan menyajikan tantangan
terhadap saksi ahli. Larry Crumbley dan Keith Russell membuat beberapa saran untuk akuntan
forensik menjadi seorang saksi ahli.
Gunakan Alat Bantu Sederhanakan presentasi tentang persoalan akuntansi yang sering sulit
bagi masyarakat umum bahkan ketika itu sederhana untuk akuntan, tetapi juga bisa menjadi
canggih dalam hal kesaksian di pengadilan.Gunakan grafik PowerPoint, grafik, atau ilustrasi
yang terkait.
Jangan Menjawab Pertanyaan Ambigu Jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan,
katakan demikian dan meminta klarifikasi.
Jaga ketenangan Anda Pengacara lawan akan mencoba untuk mendiskreditkan Anda dan
menghancurkan rasa percaya diri Anda jika kesaksian Anda bisa memiliki dampak merugikan
pada kasus klien mereka. Semakin efektif kesaksian untuk pihak Anda, maka semakin intens
serangan dari pengacara lawan.
Bersabar Akan ada banyak penundaan, pergerakan, ceruk, pengunduran, dan sebagainya.Di
pengdilan, Anda harus tetap tenang dalam sikap dalam sesuatu yang kadang-kadang akan merasa
seperti adegan kacau atau berputar-putar. Klien Anda, hakim, dan juri akan mengharapkan Anda
untuk menjadi profesional setiap saat.
Menjaga Rasa Humor dengan Hati-hati Pada waktunya yang tepat, humor alami
diperbolehkan, dalam situasi yang tepat.Ini dapat membantu seorang saksi ahli untuk tampil
alami dan spontan.Namun, lelucon bisa menjadi bumerang.Pastikan untuk tidak menggunakan
lelucon yang kejam, dan jangan memaksa sesuatu.
Ketahui Keterbatasan Anda Jangan mencoba untuk menggertak ketika Anda tidak tahu
jawaban.Saksi ahli yang berhasil mengklaim keahlian hanya di daerah-daerah di mana mereka
dibenarkan dalam melakukannya.pihak lain memiliki akses ke ahli akuntansi sendiri yang dapat
memvalidasi atau membantah kesaksian Anda. Pengacara lawan biasanya akan mencoba untuk
membangun sebuah kasus di sekitar keahlian mereka sendiri daripada menyerang saksi yang siap
dan obyektif.
Jangan Menjadi argumentatif atau Bertahan/Pembelaan Hindari menampilkan
perilaku negatif, meskipun mungkin sulit untuk menyembunyikan perasaan Anda pada
waktunya.Jika pengacar lawan muncul yang telah mendapatkan upper hand selama pemeriksaan
silang, ingat bahwa pengacara Anda memiliki pilihan untuk mengarahkan kesaksian untuk
memeriksa poin yang diperlukan.
Jangan Lupakan Siapa yang Memutuskan Kasus Sampaikan balasan Anda kepada hakim dan
juri.Anda berbicara kepada orang-orang yang mendasar pada pemahaman dan penerimaan
kesaksian Anda mereka pada profesionalisme Anda.Mereka harus mempercayai Anda agar
menjadi efektif. Banyak dari apa yang Anda katakan akan diterima atau ditolak menurut apakah
Anda berbicara dengan jelas, bangun kepercayaan diri, dan mengkomunikasikan dengan etika,
sikap positif, dan antusiasme. Faktor-faktor ini mungkin memiliki pengaruh lebih besar pada
hasil dari kesaksian yang sebenarnya.


Ringkasan Untuk Saksi Ahli
Berikut adalah 10 poin untuk saksi ahli untuk diingat baik dalam mempersiapkan dan
memberikan bukti di pengadilan. Ingatlah untuk:
1. Siapkan materi Anda sepenuhnya.
2. Tahu materi Anda secara menyeluruh.
3. Rencanakan kesaksian Anda di terlebih dahulu.
4. Waspada.
5. Dengarkan baik-baik.
6. Hati-hati mempertimbangkan setiap jawaban, dan jeda sebelum menjawab.
7. Jujurlah dan menghindari bias.
8. Menjelaskan-gunakan kata-kata sederhana.
9. Tetap tenang.
10. Menjaga harga diri dan integritasprofessional


Reference:
Karyono. 2013. Forensic Fraud. Yogyakarta: Penerbit Andi.
Tommi W. Singleton, Aaron J. Singleton, G. Jack Bologna, Robert J. Lindquist. 2006. Fraud
Auditing and Forensic Accounting. Third Edition, John Wiley & Sons, Inc.
Tommi W. Singleton, Aaron J. Singleton, G. Jack Bologna, Robert J. Lindquist. 2010. Fraud
Auditing and Forensic Accounting. fourth Edition, John Wiley & Sons, Inc

Anda mungkin juga menyukai