Anda di halaman 1dari 60

Laporan Pendahuluan

Kata Pengantar | Hal | 2


Kata Pengantar
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat hikmat dan pengetahuan yang
diberikan kepada tim penyusun Laporan Pendahuluan Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Kawasan Strategis Provinsi Sudut Pandang Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama Di
Kota Serang Dan Kawasan Baduy di Kabupaten Lebak) dapat selesai dengan baik.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
menetapkan bahwa kawasan yang termasuk dalam kawasan strategis adalah Kawasan
strategis dari sudut kepentingan pertahanan dan keamanan, pertumbuhan ekonomi, sosial,
budaya, pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, serta fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup. Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya,
antara lain, adalah kawasan adat tertentu, kawasan konservasi warisan budaya, termasuk
warisan budaya yang diakui sebagai warisan dunia.
Berdasarkan kajian hukumnya, terkait dengan kawasan banten lama, kawasan strategis ini
mendapat perlindungan dari RTRW Banten 2030, yakni PERDA No 2 Tahun 2011.
Sedangkan KSP Masyarakat Adat Baduy, selain mendapat perlindungan dari RTRW tersebut
juga terdapat perlindungan lainnya berupa Peraturan Daerah Kabupaten Lebak Nomor 32
Tahun 2001 Tentang Perlindungan Atas Hak Ulayat Masyarakat Baduy. Pada pasal 4
didalam peraturan daerah tersebut disampaikan bahwa Segala peruntukkan lahan terhadap
hak ulayat Masyarakat Baduy diserahkan sepenuhnyakepada Masyarakat Baduy. Yang
artinya Penataan ruang didalam KSP Masyarakat Adat Baduy yang mencakup sistem proses
perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang
dilandasi/didasari/diserahkan sepenuhnya kepada masyarakat Baduy. Oleh karenanya
didalam proses penyusunan RTR KSP kedua kawasan tersebut, diharapkan sudah memenuhi
kaidah menyeluruh.
Sesuai dengan kerangka acuan kerja (KAK), maka diharapkan Laporan Pendahuluan ini
dapat memberikan proses untuk mengelurkan output atau keluaran (produk) berupa Arahan
Zonasi, Pengaturan Perijinan, Insentif dan Disinsentif, dan pengaturan sanksi
administratif di kedua KSP tersebut.
Kata kunci pada laporan ini adalah metodologi, KSP, Baduy, dan Banten Lama.


Jakarta, September 2014

Tim Penyusun
Laporan Pendahuluan
Kata Pengantar | Hal | 3
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ........................................................................................................................ 2
Daftar Isi ................................................................................................................................... 3
Daftar Tabel ............................................................................................................................. 4
Daftar Gambar ......................................................................................................................... 4
Daftar Peta .................................................................................. Error! Bookmark not defined.
Bab 1 Pendahuluan .................................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Maksud, Tujuan Dan Sasaran .......................................................... 2
1.2.1 Maksud :............................................................................... 2
1.2.2 Tujuan : ................................................................................ 2
1.2.3 Sasaran : ............................................................................... 2
1.3 Ruang Lingkup Studi ....................................................................... 3
1.3.1 Lingkup Wilayah ................................................................. 3
1.3.2 Lingkup Pekerjaan ............................................................... 3
1.4 Keluaran ........................................................................................... 3
1.4 Sistematika Pembahasan .................................................................. 4
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan ................................................................................................. 1
2.1 Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah Provinsi ............... 1
2.1.1 Indikasi Arahan Peraturan Zonasi ........................................... 1
2.1.2 Arahan Perizinan ..................................................................... 3
2.1.3 Arahan Insentif........................................................................ 4
2.1.4 Arahan Disinsentif .................................................................. 5
2.1.5 Arahan Sanksi ......................................................................... 6
2.2 Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Strategis Provinsi (Ksp) 12
2.2.1 Arahan Peraturan Zonasi....................................................... 12
2.2.2 Arahan Perizinan ................................................................... 13
2.2.3 Arahan Pemberian Insentif Dan Disinsentif ......................... 13
2.2.4 Arahan Sanksi ....................................................................... 13
Bab 3 Metodologi ..................................................................................................................... 1
3.1 Istilah Dan Definisi ................................................................................ 1
3.2 Dasar Hukum ......................................................................................... 5
3.3 Kedudukan Rtr Ksp................................................................................ 7
3.4 Fungsi Dan Manfaat Rtr Ksp ................................................................. 8
3.4.1 Fungsi ...................................................................................... 8
3.4.2 Manfaat Rtr Ksp ...................................................................... 8
3.5. Isu Strategis Provinsi ............................................................................ 8
3.6. Tipologi Ksp ....................................................................................... 11
Laporan Pendahuluan
Kata Pengantar | Hal | 4
3.8 Ketentuan Umum Penentuan Muatan Rtr Ksp..................................... 13
3.9 Ketentuan Teknis Muatan Rtr Ksp ..................................................... 18
3.9.1 Delineasi Ksp ........................................................................ 18
3.9.2 Fokus Penanganan Ksp ......................................................... 18
3.9.3 Tingkat Ketelitian Petaksp .................................................... 19
3.9.4 Muatan Rtr Ksp ..................................................................... 20
3.9.5 Arahan Pemanfaatan Ruang Ksp .......................................... 24
Bab 4 Rencana Kerja ................................................................. Error! Bookmark not defined.
4.1 Penyusunan Rencana Kerja2
4.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan4
4.3 Komposisi Penugasan Personil4
4.4 Jadwal Penugasan Personil..5


DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1. Penetapan arahan pengendalian pemanfaatan ruang strategis provinsi berdasarkan
tipologi .................................................................. Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 1. Ketentuan Umum Muatan RTR KSP Sudut Pandang Sosial Budaya ................... 17
Tabel 3. 2. Deliniasi KSP ......................................................................................................... 18
Tabel 3. 3. Fokus Penanganan ................................................................................................. 18
Tabel 3. 4. Tingkat Ketelitian Peta .......................................................................................... 19
Tabel 3. 5. Indikasi Program Utama Jangka Menengah KSP .................................................. 25
Tabel 3. 6. Penetapan arahan pengendalian pemanfaatan ruang strategis provinsi berdasarkan
tipologi .................................................................................................................. 27

Tabel 4.1. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan..4
Tabel 4.2. Jadwal Penugasan Personil5

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Proses Penyusunan RTR KSP ........................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2. 2. Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP .......... Error! Bookmark not defined.

Gambar 3. 1. Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang......................................... 7
Gambar 3. 2. Ilustrasi Bentuk KSP Berbasis Kawasan ........................................................... 14
Gambar 3. 3. Penentuan Muatan RTR KSP ............................................................................. 16
Gambar 3. 4. Proses Penyusunan RTR KSP ............................................................................ 28
Gambar 3. 5. Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP ........................................................... 30

Laporan Pendahuluan
Kata Pengantar | Hal | 5
Laporan Pendahuluan
Bab 1 Pendahuluan | Hal | 1
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

Di dalam Undang-Undang No.32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah dijelaskan
bahwa prinsip otonomi adalah mengurus dan mengatur pemerintahan di luar yang menjadi
urusan Pemerintah yang ditetapkan dalam Undang-Undang tersebut. Daerah memiliki
kewenangan membuat kebijakan daerah untuk memberi pelayanan, peningkatan peran serta,
prakarsa dan pemberdayaan masyarakat yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Sejalan dengan prinsip tersebut, dilaksanakan pula suatu prinsip otonomi yang
nyata dan bertanggung-jawab. Prinsip otonomi nyata adalah suatu prinsip bahwa untuk
menangani urusan pemerintahan dilaksanakan berdasarkan tugas, wewenang dan kewajiban
yang senyatanya telah ada dan berpotensi untuk tumbuh, hidup dan berkembang sesuai
dengan potensi dan kekhasan daerah. Dengan demikian isi dan jenis otonomi bagi setiap
daerah tidak selalu sama dengan daerah lainnya. Selain itu penyelenggaraan otonomi daerah
juga harus menjamin keserasian hubungan antar daerah dengan daerah lainnya, dan juga
mampu menjamin hubungan yang serasi antar daerah dengan pemerintah. Agar otonomi
daerah dapat dilaksanakan sejalan dengan tujuan yang hendak di capai, maka pemerintah
wajib melaksanakan pembinaan, pengawasan, pengendalian, pengaturan, perencanaan,
pemanfaatan, pelaksanaan sesuai dengan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
Penyelenggaraan penataan ruang tersebut meliputi aspek-aspek pengaturan, pembinaan,
pelaksanaan dan pengawasan, dimana untuk masing-masing aspek tersebut merupakan suatu
rangkaian kegiatan yang saling berkaitan dalam mewujudkan ruang wilayah nasional,
provinsi, kabupaten, kota atau kawasan lainnya. Untuk menjamin tercapainya tujuan
penyelenggaraan penataan ruang, maka perlu dilakukan pengawasan terhadap kinerja
pengaturan, pembinaan dan pelaksanaan penataan ruang, sementara pelaksanaan penataan
ruang meliputi perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan
ruang.
Banten Lama di Kota Serang dan Kawasan Masyarakat Adat Baduy merupakan salah satu
Kawasan Strategis Provinsi yang telah ditetapkan di dalam RTRW Provinsi Tahun 2010-
2030 dengan kepentingan social budaya yang lokasi wilayahnya berada di Kota Serang dan
Kabupaten Lebak.
Laporan Pendahuluan
Bab 1 Pendahuluan | Hal | 2
Dengan demikian pengawasan yang akan dilakukan adalah terhadap kinerja aspek-aspek
pengaturan penataan ruang, pembinaan penataan ruang, perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Memperhatikan demikian banyak dan kompleksnya aspek penataan ruang yang perlu
mendapat pengawasan, di sisi lain secara administratif disebutkan bahwa unsur pengawasan
terdiri atas tindakan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan, maka perlu disusun Pengendalian
Pemanfaatan Ruang Kawasan Strategis Provinsi Sudut Pandang Sosial Budaya (Kawasan
Banten Lama Di Kota Serang Dan Kawasan Masyarakat Adat Baduy Di Kabupaten Lebak)

1.2 MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN
1.2.1 Maksud :
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi adalah arahan yang diperuntukan
sebagai alat penertiban penataan ruang, meliputi :
1. Indikasi arahan peraturan zonasi,
2. Arahan perizinan,
3. Arahan insentif dan disinsentif, serta
4. Arahan sanksi dalam rangka perwujudan rencana tata ruang wilayah provinsi.

1.2.2 Tujuan :
Adapun Tujuan yang ingin dicapai dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
1. Menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang wilayah provinsi;
2. Menghindari penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang;
3. Menjaga keseimbangan dan keserasian peruntukan ruang;
4. Sebagai alat pengendali pengembangan kawasan;
5. Mencegah dampak pembangunan yang merugikan; dan
6. Melindungi kepentingan umum.



1.2.3 Sasaran :
Sasaran yang ingin dicapai dari kegiatan ini adalah Indikasi arahan peraturan zonasi,
pengaturan perijinan, insentif dan disinsentif, serta pengaturan sanksi administratif kawasan
strategis provinsi sudut pandang sosial budaya.

Laporan Pendahuluan
Bab 1 Pendahuluan | Hal | 3
1.3 RUANG LINGKUP STUDI
1.3.1 Lingkup Wilayah
Wilayah studi dalam kegiatan Penyusunan Teknis Arahan Zonasi, Pengaturan Perijinan,
Insentif dan Disinsentif, dan Pengaturan sanksi Administratif Kawasan Strategis Provinsi
Sudut Pandang Sosial Budaya pada Kawasan Banten Lama Di Kota Serang dan Kawasan
Masyarakat Adat Baduy di Kabupaten Lebak.

1.3.2 Lingkup Pekerjaan
Lingkup kegiatan ini meliputi :
1. Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi merupakan dasar penentuan peraturan
zonasi pada sistem provinsi.
2. Arahan perizinan wilayah provinsi adalah arahan yang digunakan sebagai dasar
penyusunan ketentuan perizinan di wilayah kabupaten/kota.
3. Arahan insentif adalah perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap
pelaksanaan kegiatan yang sesuai dengan kegiatan yang didorong perwujudannya dalam
rencana tata ruang dan Arahan disinsentif merupakan perangkat untuk mencegah,
membatasi atau mengurangi pertumbuhan, agar tidak terjadi kegiatan pemanfaatan ruang
pada kawasan lindung maupun budi daya yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
serta Arahan disinsentif berfungsi sebagai perangkat untuk mencegah, membatasi
pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
4. Arahan sanksi merupakan arahan ketentuan pengenaan sanksi administratif kepada
pelanggar pemanfaatan ruang, yang akan menjadi acuan bagi pemerintah daerah provinsi,
kabupaten, dan kota.


1.4 KELUARAN
Keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah berupa laporan yang
berisikan tentang :
1. Dokumen Penyusunan Teknis Arahan Zonasi, Pengaturan Perijinan,Insentif dan
Disinsentif, dan Pengaturan sanksi Administratif Kawasan Strategis Provinsi Sudut
Laporan Pendahuluan
Bab 1 Pendahuluan | Hal | 4
Pandang Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama Di Kota Serang) dan Kawasan
Masyarakat Adat Baduy di Kabupaten Lebak.
2. Data dan Analisis Kajian beserta Laporan Ringkasan.
3. Album Peta Wilayah Studi.
4. 1 (satu) Dokumen Laporan Materi Teknis Arahan Zonasi, Pengaturan
Perijinan,Insentif dan Disinsentif, dan Pengaturan sanksi Administratif Kawasan
Kawasan Strategis Provinsi Sudut Pandang Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama
Di Kota Serang) dan Kawasan Masyarakat Adat Baduy di Kabupaten Lebak.

1.4 SISTEMATIKA PEMBAHASAN

Bab 1 Pendahuluan. Berisi mengenai permasalahan yang diungkapkan
dalam sub bab latar belakang, tujuan dilaksanakannya
pekerjaan, sasaran yang harus dicapai, manfaat
pekerjaan bagi pemerintah daerah dan pusat, keluaran
pekerjaan, ruang lingkup pekerjaan yang akan
dilakukan, lingkup wilayah kajian pekerjaan dan peta
lokasi pekerjaan.
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan. Arahan Zonasi, Pengaturan Perijinan,Insentif dan
Disinsentif, dan Pengaturan sanksi Administratif
Bab 3 Metodologi Berisi mengenai muatan tahapan pelaksanaan pekerjaan
penyusunan Arahan Zonasi, Pengaturan Perijinan,Insentif
dan Disinsentif, dan Pengaturan sanksi Administratif
Bab 4 Rencana Kerja Berisi rencana kerja yang dijabarkan dalam batasan waktu
yang telah ditetapkan,



Bab 1 Pendahuluan | Hal | 1
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 1
BAB 2 PEMAHAMAN PEKERJAAN

Didalam bab ini, pemahaman pekerjaan dibagi menjadi 2sub bab penting, mengingat amanat
dari RTRW Banten dan amanah dari Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP.
2.1 Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah Provinsi
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi adalah arahan yang diperuntukan
sebagai alat penertiban penataan ruang, meliputi
1. Indikasi arahan peraturan zonasi,
2. Arahan perizinan,
3. Arahan insentif dan disinsentif, serta
4. Arahan sanksi dalam rangka perwujudan rencana tata ruang wilayah provinsi.
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi berfungsi:
1. Menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang wilayah provinsi;
2. Menghindari penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang;
3. Menjaga keseimbangan dan keserasian peruntukan ruang;
4. Sebagai alat pengendali pengembangan kawasan;
5. Mencegah dampak pembangunan yang merugikan; dan
6. Melindungi kepentingan umum.
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi disusun berdasarkan:
1. Rencana struktur ruang dan pola ruang;
2. Masalah, tantangan, dan potensi yang dimiliki wilayah provinsi;
3. Kesepakatan para pemangku kepentingan; dan
4. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi disusun dengan kriteria:
1. Terukur, realistis, dan dapat diterapkan; serta
2. Penetapannya melalui kesepakatan antar pemangku kepentingan.
2.1.1 Indikasi Arahan Peraturan Zonasi
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 2
Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi merupakan dasar penentuan peraturan zonasi
pada sistem provinsi.
1. Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi berfungsi:
2. Sebagai dasar pelaksanaan pengawasan pemanfaatan ruang;
3. Menyeragamkan arahan peraturan zonasi di seluruh wilayah provinsi untuk
peruntukan ruang yang sama; dan
4. Sebagai arahan peruntukan fungsi ruang yang diperbolehkan, yang diperbolehkan
dengan syarat, dan yang dilarang serta intensitas ruang pada wilayah provinsi.
Indikasi arahan peraturan zonasi pada RTRW provinsi terdiri atas:
1. Indikasi arahan peraturan zonasi untuk kawasan lindung provinsi dan kawasan budi daya
yang memiliki nilai strategis provinsi pada setiap pola ruang wilayah provinsi. Arahan ini
merupakan acuan bagi kabupaten/kota dalam penetapan peraturan zonasi dan terkait
dengan kepentingan perizinan yang menjadi wewenang provinsi sesuai dengan pola ruang
wilayah provinsi; dan
2. Indikasi arahan peraturan zonasi untuk kawasan sekitar sistem jaringan prasarana wilayah
provinsi. Indikasi arahan peraturan zonasi pada kategori ini memberi arahan bagi
peraturan zonasi di sekitar sistem jaringan prasarana wilayah provinsi.
Indikasi arahan peraturan zonasi dalam RTRW provinsi, sekurang-kurangnya mencakup:
1. Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi sebagai ketentuan pemanfaatan ruang
sistem provinsi;
2. Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan yang berisikan kegiatan yang
diperbolehkan, diperbolehkan dengan syarat, dan tidak diperbolehkan pada setiap
kawasan;
3. Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang yang akan menjadi arahan minimal dalam
menetapkan besaran kawasan lindung, intensitas pemanfaatan ruang di kawasan budi
daya, dan besaran ruang terbuka hijau;
4. Ketentuan khusus yang disesuaikan dengan kebutuhan pengembangan wilayah
provinsi dalam mengendalikan pemanfaatan ruang pada kawasan lindung, kawasan
budi daya, kawasan rawan bencana, dan kawasan lainnya.
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 3
5. Ketentuan prasarana dan sarana minimum sebagai dasar fisik lingkungan guna
mendukung pengembangan kawasan agar dapat berfungsi secara optimal, yang terdiri
atas:
Indikasi arahan peraturan zonasi untuk prasarana transportasi darat, air, dan udara;
Indikasi arahan peraturan zonasi untuk sistem energi;
Indikasi arahan peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air; dan
Indikasi arahan peraturan zonasi untuk sistem sarana lingkungan permukiman (sistem
persampahan regional).
Indikasi arahan peraturan zonasi pada sistem provinsi digunakan sebagai dasar dalam
penyusunan ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem kabupaten/kota yang berada
dalam wilayah provinsi bersangkutan.
Indikasi arahan peraturan zonasi pada sistem provinsi berupa narasi seperti halnya indikasi
arahan peraturan zonasi nasional yang ada di dalam RTRWN.
2.1.2Arahan Perizinan
Arahan perizinan wilayah provinsi adalah arahan yang digunakan sebagai dasar penyusunan
ketentuan perizinan di wilayah kabupaten/kota.
Arahan perizinan wilayah provinsi berfungsi:
1. Sebagai dasar bagi pemerintah kabupaten/kota dalam menyusun ketentuan perizinan;
dan
2. Sebagai alat pengendali pengembangan kawasan.
3. Menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang, peraturan zonasi,
standar pelayanan minimal, dan kualitas minimum yang ditetapkan;
4. Menghindari dampak negatif; dan
5. Melindungi kepentingan umum.
Arahan perizinan wilayah provinsi terdiri atas:
1. Bentuk-bentuk izin pemanfaatan ruang yang harus mengacu dokumen RTRW
provinsi, yaitu:
a. Izin yang menjadi kewenangan pemerintah provinsi berdasarkan peraturan
perundang-undangan; dan
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 4
b. Rekomendasi terhadap izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan oleh
Pemerintah Kabupaten/Kota pada kawasan strategis provinsi.
2. Mekanisme perizinan terkait pemanfaatan ruang yang menjadi wewenang pemerintah
provinsi mencakup pengaturan keterlibatan masing-masing instansi perangkat daerah
terkait dalam setiap perizinan yang diterbitkan; dan
3. Aturan-aturan tentang keterlibatan kelembagaan pengambil keputusan dalam
mekanisme perizinan atas izin yang akan dikeluarkan, yang akan menjadi dasar
pengembangan Standar Operasional Prosedur (SOP) perizinan.

2.1.3Arahan Insentif
Arahan insentif adalah perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang
sesuai dengan kegiatan yang didorong perwujudannya dalam rencana tata ruang.
Arahan insentif berfungsi sebagai:
1. Arahan untuk menyusun perangkat dalam rangka mendorong kegiatan pemanfaatan ruang yang sejalan
dengan rencana tata ruang;
2. Katalisator perwujudan pemanfaatan ruang; dan
3. Stimulan dalam mempercepat perwujudan rencana struktur ruang dan rencana pola ruang wilayah
provinsi.
Arahan insentif disusun berdasarkan:
4. Struktur ruang dan pola ruang wilayah provinsi dan/atau rencana tata ruang kawasan strategis provinsi;
5. Indikasi arahan peraturan zonasi wilayah provinsi; dan
6. Peraturan perundang-undangan sektor terkait lainnya.
Arahan insentif ini diberikan dalam bentuk:
1. arahan insentif fiskal berupa arahan untuk pemberian keringanan atau pembebasan pajak/retribusi
daerah; dan/atau
2. arahan insentif non fiskal berupa arahan untuk penambahan dana alokasi khusus, pemberian
kompensasi, subsidi silang, kemudahan prosedur perizinan, imbalan, sewa ruang, urun saham,
pembangunan dan pengadaan infrastruktur, pengurangan retribusi, prasarana dan sarana, penghargaan
dari pemerintah kepada masyarakat, swasta, dan/atau pemerintah daerah, dan/atau publisitas atau
promosi.

Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 5
Arahan insentif yang harus disusun dan dimuat dalam RTRW provinsi meliputi:
1. Arahan insentif kepada pemerintah daerah provinsi lainnya;
2. Arahan insentif dari pemerintah daerah provinsi kepada pemerintah daerah kabupaten/kota dalam
wilayah provinsi bersangkutan dan kepada pemerintah daerah kabupaten/kota dalam provinsi lainnya,
dalam bentuk:
a. Arahan pemberian kompensasi dari pemerintah daerah kabupaten/kota penerima manfaat
kepada kabupaten/kota pemberi manfaat atas manfaat yang diterima oleh kabupaten/kota
penerima manfaat;
b. Arahan penyediaan sarana dan prasarana; dan/atau
c. Arahan pemberian publisitas atau promosi daerah.
3. Arahan insentif dari pemerintah provinsi kepada masyarakat umum (investor, lembaga komersial,
perorangan, dan lain sebagainya), dalam bentuk:
a. Arahan untuk pemberian kompensasi;
b. Arahan untuk pengurangan retribusi;
c. Arahan untuk pemberian imbalan;
d. Arahan untuk pemberian sewa ruang dan urun saham;
e. Arahan untuk penyediaan prasarana dan sarana; dan/atau
f. Arahan untuk pemberian kemudahan perizinan.

2.1.4Arahan Disinsentif
Arahan disinsentif merupakan perangkat untuk mencegah, membatasi atau mengurangi
pertumbuhan, agar tidak terjadi kegiatan pemanfaatan ruang pada kawasan lindung maupun
budi daya yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
Arahan disinsentif berfungsi sebagai perangkat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan,
atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
Arahan disinsentif disusun berdasarkan:
1. Struktur ruang dan pola ruang wilayah provinsi dan/atau rencana tata ruang kawasan
strategis provinsi;
2. Indikasi arahan peraturan zonasi wilayah provinsi; dan
3. Peraturan perundang-undangan sektor terkait lainnya.

Arahan disinsentif ini diberikan dalam bentuk:
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 6
1. Arahan disinsentif fiskal berupa arahan untuk pengenaan pajak/retribusi daerah yang
tinggi dapat disesuaikan dengan besarnya biaya yang dibutuhkan untuk mengatasi
dampak yang ditimbulkan akibat pemanfaatan ruang; dan/atau
2. Arahan disinsentif non fiskal berupa arahan untuk pembatasan penyediaan
infrastruktur, pengenaan kompensasi, pemberian penalti, pengurangan dana alokasi
khusus, persyaratan khusus dalam perizinan, dan/atau pemberian status tertentu dari
pemerintah atau pemerintah provinsi.
Arahan disinsentif yang harus disusun dan dimuat dalam RTRW provinsi meliputi:
1. Arahan disinsentif dari pemerintah provinsi kepada pemerintah kabupaten/kota dalam
wilayah provinsi dan kepada pemerintah daerah provinsi lainnya dapat diberikan
dalam bentuk:
a. Arahan untuk pengajuan pemberian kompensasi dari pemerintah provinsi
kepada pemerintah kabupaten/kota yang penataan ruangnya berdampak
negatif pada wilayah kabupaten/kota; dan/atau
b. Arahan untuk pembatasan penyediaan sarana dan prasarana.
2. Arahan disinsentif dari pemerintah provinsi kepada masyarakat umum (investor,
lembaga komersial, perorangan, dan lain sebagainya), yang diberikan dalam bentuk:
a. Arahan untuk kewajiban pemberian kompensasi;
b. Arahan untuk ketentuan persyaratan khusus perizinan dalam rangka kegiatan
pemanfaatan ruang oleh masyarakat umum/lembaga komersial;
c. Arahan untuk ketentuan kewajiban membayar imbalan; dan/atau
d. Arahan untuk pembatasan penyediaan sarana dan prasarana infrastruktur.

2.1.5Arahan Sanksi
Arahan sanksi merupakan arahan ketentuan pengenaan sanksi administratif kepada pelanggar
pemanfaatan ruang, yang akan menjadi acuan bagi pemerintah daerah provinsi, kabupaten,
dan kota.
Arahan sanksi terhadap pelanggaran penataan ruang berfungsi:
1. Untuk mewujudkan tertib tata ruang dan tegaknya peraturan perundang-undangan
bidang penataan ruang; dan
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 7
2. Sebagai acuan dalam menyusun arahan sanksi terhadap:
a. Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang dan pola
ruang wilayah provinsi;
b. Pelanggaran indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi;
c. Pemanfaatan ruang wilayah provinsi yang tidak memiliki izin pemanfaatan
ruang;
d. Pemanfaatan ruang wilayah provinsi yang telah memiliki izin pemanfaatan
ruang tetapi tidak sesuai dengan RTRW provinsi;
e. Pelanggaran terhadap ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin
pemanfaatan ruang sesuai RTRW provinsi;
f. Pemanfataan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang oleh
peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum;
g. Pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh melalui prosedur yang tidak
benar; dan
h. Pemberi izin yang melanggar kaidah dan ketentuan pemanfaatan ruang.
Arahan sanksi administratif dapat disusun berdasarkan indikasi:
1. Dampak yang ditimbulkan akibat pelanggaran penataan ruang;
2. Dampak pemberian jenis sanksi yang diberikan untuk pelanggar penataan ruang; dan
3. Tingkat kerugian publik yang dapat ditimbulkan akibat pelanggaran penataan ruang.
Pengenaan sanksi pidana dan sanksi perdata ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-
undangan. Sanksi administratif yang diberikan kepada pelanggar pemanfaatan ruang dapat
berupa:
1. Peringatan tertulis
2. Penghentian sementara kegiatan
3. Penghentian sementara pelayanan umum
4. Penutupan lokasi
5. Pencabutan izin
6. Pembatalan izin
7. Pembongkaran bangunan
8. Pemulihan fungsi ruang

Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 8
Di bawah ini akan diuraikan arahan sanksi tersebut:
1. Peringatan tertulis
Peringatan tertulis diberikan oleh pejabat yang berwenang dalam penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang melalui penerbitan surat peringatan tertulis sebanyak-banyaknya 3 (tiga)
kali.
2. Penghentian sementara kegiatan
Penghentian sementara kegiatan dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Penerbitan surat perintah penghentian kegiatan sementara dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
2. Apabila pelanggar mengabaikan perintah penghentian kegiatan sementara, pejabat
yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat keputusan
pengenaan sanksi penghentian sementara secara paksa terhadap kegiatan pemanfaatan
ruang.
3. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan memberitahukan
kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi penghentian kegiatan pemanfaatan
ruang dan akan segera dilakukan tindakan penertiban oleh aparat penertiban.
4. Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang melakukan
penertiban dengan bantuan aparat penertiban melakukan penghentian kegiatan
pemanfaatan ruang secara paksa.
5. Setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang berwenang melakukan
pengawasan agar kegiatan pemanfaatan ruang yang dihentikan tidak beroperasi
kembali sampai dengan terpenuhinya kewajiban pelanggar untuk menyesuaikan
pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan/atau ketentuan teknis
pemanfaatan ruang yang berlaku.


3. Penghentian sementara pelayanan umum
Penghentian sementara pelayanan umum dilakukan melalui langkahlangkah sebagai berikut:
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 9
a. Penerbitan surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan umum dari
pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
(membuat surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan umum)
b. Apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan, pejabat
yang berwenang melakukan penertiban menerbitkan surat keputusan pengenaan
sanksi penghentian sementara pelayanan umum kepada pelanggar dengan memuat
rincian jenis-jenis pelayanan umum yang akan diputus.
c. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban memberitahukan kepada
pelanggar mengenai pengenaan sanksi penghentian sementara pelayanan umum
yang akan segera dilaksanakan, disertai rincian jenis-jenis pelayanan umum yang
akan diputus.
d. Pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada penyedia jasa pelayanan
umum untuk menghentikan pelayanan kepada pelanggar, disertai penjelasan
secukupnya.
e. Penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan kepada pelanggar.
f. Pengawasan terhadap penerapan sanksi penghentian sementara pelayanan umum
dilakukan untuk memastikan tidak terdapat pelayanan umum kepada pelanggar
sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya untuk menyesuaikan
pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis
pemanfaatan ruang yang berlaku.



4. Penutupan lokasi
Penutupan lokasi dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Penerbitan surat perintah penutupan lokasi dari pejabat yang berwenang melakukan
penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
2. Apabila pelanggar mengabaikan surat perintah yang disampaikan, pejabat yang
berwenang menerbitkan surat keputusan pengenaan sanksi penutupan lokasi kepada
pelanggar.
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 10
3. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan memberitahukan
kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi penutupan lokasi yang akan segera
dilaksanakan.
4. Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang dengan
bantuan aparat penertiban melakukan penutupan lokasi secara paksa.
5. Pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi, untuk memastikan lokasi
yang ditutup tidak dibuka kembali sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya
untuk menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

5. Pencabutan izin
Pencabutan izin dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Menerbitkan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin oleh pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
2. Apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan, pejabat yang
berwenang menerbitkan surat keputusan pengenaan sanksi pencabutan izin
pemanfaatan ruang.
3. Pejabat yang berwenang memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan
sanksi pencabutan izin.
4. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban mengajukan permohonan
pencabutan izin kepada pejabat yang memiliki kewenangan untuk melakukan
pencabutan izin.
5. Pejabat yang memiliki kewenangan untuk melakukan pencabutan izin menerbitkan
keputusan pencabutan izin.
6. Memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah dicabut,
sekaligus perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan ruang secara permanen
yang telah dicabut izinnya.
7. Apabila pelanggar mengabaikan perintah untuk menghentikan kegiatan pemanfaatan
yang telah dicabut izinnya, pejabat yang berwenang melakukan penertiban kegiatan
tanpa izin sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 11
6. Pembatalan izin
Pembatalan izin dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Membuat lembar evaluasi yang berisikan perbedaan antara pemanfaatan ruang
menurut dokumen perizinan dengan arahan pola pemanfaatan ruang dalam rencana
tata ruang yang berlaku.
2. Memberitahukan kepada pihak yang memanfaatkan ruang perihal rencana pembatalan
izin, agar yang bersangkutan dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan
untuk mengantisipasi hal-hal akibat pembatalan izin.
3. Menerbitkan surat keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang berwenang
melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
4. Memberitahukan kepada pemegang izin tentang keputusan pembatalan izin.
5. Menerbitkan surat keputusan pembatalan izin dari pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pembatalan izin.
6. Memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah dibatalkan.

7. Pembongkaran bangunan
Pembongkaran bangunan dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Menerbitkan surat pemberitahuan perintah pembongkaran bangunan dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang.
2. Apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan, pejabat yang
berwenang melakukan penertiban mengeluarkan surat keputusan pengenaan sanksi
pembongkaran bangunan.
3. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban memberitahukan kepada
pelanggar mengenai pengenaan sanksi pembongkaran bangunan yang akan segera
dilaksanakan.
4. Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang melakukan
tindakan penertiban dengan bantuan aparat penertiban melakukan pembongkaran
bangunan secara paksa.

Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 12
8. Pemulihan fungsi ruang
Pemulihan fungsi ruang dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Menetapkan ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi bagian-bagian yang harus
dipulihkan fungsinya dan cara pemulihannya.
2. Pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang
menerbitkan surat pemberitahuan perintah pemulihan fungsi ruang.
3. Apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan, pejabat yang
berwenang melakukan penertiban mengeluarkan surat keputusan pengenaan sanksi
pemulihan fungsi ruang.
4. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban, memberitahukan kepada
pelanggar mengenai pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang yang harus
dilaksanakan pelanggar dalam jangka waktu tertentu.
5. Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban melakukan pengawasan
pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi ruang.
6. Apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar belum melaksanakan
pemulihan fungsi ruang, pejabat yang bertanggung jawab melakukan tindakan
penertiban dapat melakukan tindakan paksa untuk melakukan pemulihan fungsi
ruang.
7. Apabila pelanggar pada saat itu dinilai tidak mampu membiayai kegiatan pemulihan
fungsi ruang, pemerintah dapat mengajukan penetapan pengadilan agar pemulihan
dilakukan oleh pemerintah atas beban pelanggar di kemudian hari.
9. Denda administratif
Denda administratif dapat dikenakan secara tersendiri atau bersamasama dengan pengenaan
sanksi administratif.
2.2 Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Strategis Provinsi (KSP)
Ketentuan terkait dengan arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP paling sedikit
memuat:
2.2.1 Arahan Peraturan Zonasi
Arahan peraturan zonasi KSP merupakan ketentuan zonasi pada sistem provinsi, yang
meliputi arahan peraturan zonasi untuk struktur ruang provinsi dan pola ruang provinsi.
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 13
Ketentuan arahan peraturan zonasi memuat mengenai:
1) Jenis kegiatan yang diperbolehkan, diperbolehkan dengan syarat, dan tidak
diperbolehkan,
2) Intensitas pemanfaatan ruang,
3) Prasarana dan sarana minimum, dan
4) Ketentuan lain yang dibutuhkan.

2.2.2 Arahan Perizinan
Izin pemanfaatan ruang diberikan untuk:
1) Menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang, peraturan zonasi, dan
standar pelayanan minimal bidang penataan ruang;
2) Mencegah dampak negatif pemanfaatan ruang; dan
3) Melindungi kepentingan umum dan masyarakat luas.
Izin pemanfaatan ruang diberikan kepada calon pengguna ruang yang akan melakukan
kegiatan pemanfaatan ruang pada suatu kawasan/zona berdasarkan rencana tata ruang.
Izin pemanfaatan ruang untuk kegiatan pemanfaatan sumber daya alam diatur sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
2.2.3 Arahan Pemberian Insentif dan disinsentif
Pemberian insentif dan disinsentif dalam penataan ruang diselenggarakan untuk:
1) Meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka mewujudkan
tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang;
2) Memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana tata ruang;
dan
3) Meningkatkan kemitraan semua pemangku kepentingan dalam rangka pemanfaatan
ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.

2.2.4 Arahan Sanksi
Laporan Pendahuluan
Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 14
Pengenaan sanksi merupakan tindakan penertiban yang dilakukan terhadap pemanfaatan
ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan peraturan zonasi.

Bab 2 Pemahaman Pekerjaan | Hal | 1
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 1
BAB 3 METODOLOGI
Berdasarkan Pasal 4 dan Pasal 5 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang (UU 26/2007), penataan ruang diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama
kawasan, wilayah administratif, kegiatan kawasan, dan nilai strategis kawasan. Penataan
ruang berdasarkan nilai strategis kawasan meliputi penataan ruang kawasan strategis nasional
(KSN), penataan ruang Kawasan Strategis Provinsi (KSP), dan penataan ruang kawasan
strategis kabupaten/kota.Selanjutnya dalam Pasal 14 ayat 3 disebutkan bahwa RTR
KSPmerupakan rencana rinci dari rencata tata ruang wilayah provinsi yang disusun sebagai
perangkat operasional.
Dalam rangka mengembangkan, melestarikan, melindungi dan/atau mengkoordinasikan
keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan di wilayah provinsi dalam mendukung
penataan ruang RTRW secara efisien dan efektif, perlu suatu proses perencanaan dari
masing-masing kawasan strategis secara baik dan benar serta implementasi yang yang
disepakati oleh semua pemangku kepentingan baik di pusat maupun daerah. Oleh karena itu
diperlukan suatu pedoman yang dapat dijadikan pegangan oleh semua pemangku kepentingan
di wilayah provinsi untuk menyusun RTR KSP.
Dengan adanya pedoman penyusunan RTR KSP, diharapkan dapat mengakomodasi
kebutuhan peraturan pelaksanaan dalam rangka implementasi UU 26 tahun 2007 tentang
Penataan Ruang.
3.1 Istilah dan Definisi
1. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) provinsi adalah rencana tata ruang yang bersifat
umum dari wilayah provinsi, yang merupakan penjabaran dari RTRWN, dan yang
berisi: tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah provinsi; rencana struktur
ruang wilayah provinsi; rencana pola ruang wilayah provinsi; penetapan KSP; arahan
pemanfaatan ruang wilayah provinsi; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah provinsi.
2. b. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah kabupaten yang merupakan penjabaran dari RTRW
provinsi, dan yang berisiyang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang
wilayah kabupaten, rencana struktur ruang wilayah kabupaten, rencana pola ruang
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 2
wilayah kabupaten, penetapan kawasan strategis kabupaten, arahan pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten.
3. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsiyang selanjutnya disingkat RTR KSP
adalah rencana rinci dari Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP) yang
memuat: tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang, rencana struktur ruang,
rencana pola ruang, arahan pemanfaatan ruang, arahan pengendalian pemanfaatan
ruang, serta pengelolaan kawasan.
4. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung dan budidaya.
5. Kawasan Strategis Provinsiselanjutnya disingkat KSP adalah wilayah yang penataan
ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau Lingkungan.
6. Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan.
7. Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
8. Kawasan Perkotaan Besar adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah kawasan
perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan perkotaan
di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional yang dihubungkan dengan
sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi dengan jumlah penduduk secara
keseluruhan paling sedikit 500.000 (lima ratus ribu) jiwa.
9. Kawasan koridor ekonomiadalahkawasan yang terdiri dari wilayah-wilayah target
kebijakan, inisiatif pembangunan dan proyek infrastruktur yang bertujuan
menciptakan dan memperkuat basis ekonomi yang terintegrasi dan kompetitif demi
tercapainya pembangunan yang berkelanjutan
10. Kawasan Perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian,
termasuk pengelolaan sumberdaya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat permukiman, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan
ekonomi.
11. Kawasan Cepat Tumbuh adalah kawasan yang telah berkembang atau potensial untuk
dikembangkan, yang memiliki keunggulangeografis,dan produk unggulan yang dapat
menggerakan ekonomi wilayah sekitarnya yang mempunyai orientasi regional yang
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 3
dicirikan oleh adanya aglomerasi kegiatan ekonomi dan sentra-sentra
produksi/distribusi, adanya potensi sumber daya dan sektor unggulan yang dapat
dikembangkan.
12. Warisan Budaya/Adat adalah kekayaan budaya (cultural capital) yang mempunyai
nilai penting bagi pemahaman dan pengembangan sejarah, ilmu pengetahuan, dan
kebudayaan dalam kerangka memupuk kepribadian masyarakat dan bangsa.
13. Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat adalah kawasan permukiman yang masih
memegang nilai-nilai adat dan budaya yang berhubungan dengan nilai kepercayaan
atau agama yang bersifat khusus atau unik pada suatu masyarakat tertentu.
14. Kawasan Teknologi Tinggi adalah kawasan yang diperuntukan bagi kepentingan
pengembangan ilmu pengetahuan danteknologi berdasarkan lokasi sumber daya alam
strategi, pengembanganantariksa, serta tenaga atom dan nuklir.
15. Kawasan Sumber Daya Alam adalah kawasan yang muncul secara alami yang dapat
digunakan untuk pemenuhan kebutuhan manusia berupa komponen biotik (hewan,
tumbuhan, dan mikroorganisme) dan abiotik (minyak bumi, gas alam, berbagai jenis
logam, air, dan tanah).
16. Kawasan Perlindungan dan Pelestarian Lingkungan Hidup adalah kawasan yang
berfungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakupsumber
daya alam dan sumber daya buatan dan mempunyai fungsi perlindungan sistem
penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta
pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya
17. Kawasan Rawan Bencanaadalah suatu kawasan yang memiliki ancaman atau
gangguan baik yang disebabkan oleh faktor alam, non alam dan faktor sosial yang
dapat menyebabkan korban jiwa, kerusakan lingkungan, kehilangan harta benda serta
dampak psikologis.
18. Rawan Bencana adalah kondisi atau karakteristik geologis, biologis, hidrologis,
klimatologis, geografis, sosial, budaya, politik, ekonomi, dan teknologi pada suatu
wilayah untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi kemampuan mencegah,
meredam, mencapai kesiapan, dan mengurangi kemampuan untuk menanggapi
dampak buruk bahaya tertentu.
19. Kawasan Kritis Lingkungan adalah kawasan yang berpotensi mengalami masalah dan
berdampak kepada kerusakan lingkungan nasional dan global sebagai akibat (a)
dampak kegiatan manusia yang berlebihan dalam memanfaatkan sumber daya alam,
(b) dampak proses kegiatan geologi dan perubahan ekosistem serta terjadinya bencana
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 4
alam secara alami, dan (c) dampak kegiatan manusia dan perubahan alam yang sangat
rentan dan mempunyai risiko tinggi.
20. Kawasan Perlindungan Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil adalah kawasan pesisir dan
pulau-pulau kecil dengan ciri khas tertentu yang dilindungi untuk mewujudkan
pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil secara berkelanjutan.
21. Ekosistem adalah tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan utuh
menyeluruh dan saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan, stabilitas,
dan produktivitas lingkungan hidup.
22. Kawasan inti adalah kawasan kegiatan utama KSP baik yang batasnya telah
ditetapkan ataupun yang masih belum/tidak ditetapkan dengan peraturan perundang-
undangan
23. Kawasan penyangga adalah kawasan yang melingkupi kawasan inti dari KSP, yang
mempunyai pengaruh langsung/tidak langsung terhadap kawasan inti maupun
dipengaruhi secara langsung/tidak langsung oleh kawasan inti
24. Jalan arteri primer adalah jaringan jalan yang menghubungkan secara berdayaguna
antar-PKN, antara PKN dan PKW, dan/atau PKN dan/atau PKW dengan bandar udara
pusat penyebaran skala pelayanan primer/sekunder/tersier dan pelabuhan
internasional/nasional.
25. Jalan arteri sekunder adalah jaringan jalan yang menghubungkan antara pusat
kegiatan di kawasan perkotaan inti dan pusat kegiatan di kawasan perkotaan di
sekitarnya.
26. Jalan kolektor primer adalah jaringan jalan yang menghubungkan secara berdayaguna
antar-PKW dan antara PKW dengan PKL.
27. Jalan kolektor sekunder adalah kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder
kedua atau kawasan sekunder kedua dengan kawasan sekunder ketiga.
28. Arahan peraturan zonasiadalah arahan penyusunan ketentuan umum peraturan zonasi
dan peraturan zonasi yang lebih detail, maupun bagi pemanfaatan ruang/penataan
KSP termasuk zona sekitar jaringan prasarana wilayah provinsi.
29. Arahan perizinanadalah arahan-arahan yang disusun oleh pemerintah pusat, sebagai
dasar dalam menyusun ketentuan perizinan oleh pemerintahan provinsi dan
kabupaten/kota dimana KSP terletak, yang harus dipenuhi oleh setiap pihak sebelum
pelaksanaan pemanfaatan ruang.
30. Arahan insentif dan disinsentifadalah arahan yang diterapkan untuk memberikan
imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata ruang dan
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 5
arahan untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang
tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
31. Arahan sanksiadalah arahan untuk memberi sanksi bagi siapa saja yang melakukan
pelanggaran dalam pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
yang berlaku.
32. Masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang termasukmasyarakat hukum
adat, korporasi dan/atau pemangku kepentingannonpemerintah lain dalam
penyelenggaraan penataan ruang.
33. Peran masyarakat adalah berbagai kegiatan masyarakat yang timbul ataskehendak dan
keinginan sendiri di tengah masyarakat, untuk bermitra danbergerak dalam
menyelenggarakan penataan ruang.
3.2 Dasar Hukum
Beberapa peraturan yang mendasari pelaksanaan kegiatan RTR KSP sebagai berikut;
1. UndangUndang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;
2. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Pertambangan Minyak dan Gas
Bumi;
3. Undang-Undang Nomor 10 tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-
undangan;
4. UndangUndang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional;
5. Undang Undang no 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
6. UndangUndang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana;
7. UndangUndang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
8. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan
Pulau-Pulau Kecil;
9. UndangUndang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
10. Undang-Undang No 4 tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara;
11. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan;
12. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup;
13. UndangUndang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya;
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 6
14. UndangUndang Nomor 4 Tahun 2011 tentang Informasi Geospasial;
15. Peraturan Pemerintah Nomor 10 1993 tentang pelaksanaan UU No 5 tahun 1992
tentang Benda Cagar Budaya;
16. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk
Penataan Ruang Wilayah;
17. Peraturan Pemerintah Nomor 69 tahun 2001 tentang Kepelabuhanan;
18. Peraturan Pemerintah Nomor 68 tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan;
19. Peraturan Pemerintah Nomor 44 tahun 2004 tentang Perencanaan Kehutanan;
20. Peraturan Pemerintah Nomor 27 tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan
Pulau-pulau Kecil;
21. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota;
22. Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun 2007 tentang Kegiatan Usaha Panas Bumi;
23. Peraturan Pemerintah Nomor 3 tahun 2008 tentang tata hutan dan penyusunan
rencana pengelolaan hutan serta pemanfaatan hutan
24. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana;
25. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata ruang Wilayah
Nasional;
26. Peraturan Pemerintah Nomor 76 Tahun 2009 tentang Reklamasi dan Rehabilitasi
Hutan;
27. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara Perubahan
Peruntukan dan Fungsi Hutan;
28. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang;
29. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2010 tentang Wilayah Pertambangan;
30. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan Kawasan Hutan;
31. Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2010 tentang Pemanfaatan Pulau-Pulau Kecil
Terluar;
32. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2011 tentang Pengelolaan Kawasan Suaka
Alam dan Kawasan Pelestarian Alam;
33. Peraturan Presiden Nomor 78 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil
Terluar;
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 7
34. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung;
35. Permen PU No 41 Tahun 2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budidaya;
36. Permendagri No 50 Tahun 2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama Daerah;
37. Permendagri No 50 Tahun 2009 tentang Pembentukan BKPRD;
38. Permen PU No. 15 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi;
39. Permen PU Nomor 20/PRT/2011 tentang Pedoman RDTR Kawasan Perkotaan;
40. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 9 Tahun 2011 tentang Pedoman
Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS); dan
41. Permen PU No. 15 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang
Kawasan Strategis Nasional.
3.3 Kedudukan RTR KSP
Kedudukan RTR KSP dalam sistem penataan ruang dan sistem perencanaan pembangunan nasional dapat
ditunjukkan pada gambar dibawah ini.
Gambar 3.1. Kedudukan RTR KSP dalam Sistem Penataan Ruang

Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP

RTR KSP merupakan penjabaran RTRWProvinsi yang disusun sesuai tujuan penetapan
masing-masing KSP berdasarkan nilai-nilai strategis yang menjadi kepentingan
provinsi.Muatan RTR KSP ditentukan oleh nilai strategis yang menjadi kepentingan
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 8
pemerintah provinsi.Kepentingan pemerintah provinsi dalam penyusunan dan penetapan RTR
KSP harus menguatkan ketetapan yang telah dijabarkan di dalam RTRW provinsi.RTR KSP
juga menjadi acuan teknis bagi instansi sektoral dalam penyelenggaraan penataan ruang.
3.4 Fungsi dan Manfaat RTR KSP
3.4.1 Fungsi
Fungsi RTR KSP yaitu sebagai:
1) Alat koordinasi penyelenggaraan penataan ruang pada KSP yang diselenggarakan
oleh seluruh pemangku kepentingan;
2) Acuan dalam sinkronisasi program intra pemerintah provinsi maupun dengan
pemerintah kabupaten/kota, serta masyarakat dalam rangka pelaksanaan
pembangunan untuk mewujudkan KSP;
3) Dasar pengendalian pemanfaatan ruang KSP, termasuk acuan penentuan ketentuan
perizinan pemanfaatan ruang dalam RTRW kabupaten/kota dan dapat dijadikan dasar
penerbitan perizinan sepanjang skala informasi RTR KSP setara dengan kedalaman
RTRW yang seharusnya menjadi dasar perizinan dalam hal peraturan daerah (perda)
tentang RTRW kabupaten/kota belum berlaku.
4) Acuan dalam penyusunan RPJPD dan RPJMD.
5) Acuan lokasi investasi dalam KSP yang dilakukan pemerintah dan masyarakat.
6) Pedoman untuk penyusunan rencana program dan kegiatan sektoral.
7) Acuan dalam administrasi pertanahan.
3.4.2 Manfaat RTR KSP
Manfaat RTR KSP yaitu untuk:
1) Mewujudkan keterpaduan antara dalam lingkup KSP;
2) Mewujudkan keserasian pembangunan KSP dengan wilayah provinsi dan wilayah
kabupaten/kota di mana KSP berada; dan
3) Menjamin terwujudnya tata ruang KSP yang berkualitas.


3.5. Isu Strategis Provinsi
Isu strategis provinsi merupakan hal-hal yang menjadi perhatian provinsi yang diwujudkan
dalam bentuk penataan ruang kawasan strategis provinsi dalam rangka melindungi
kepentingan provinsi di dalamnya.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 9
Isu strategis provinsi dikelompokkan berdasarkan sudut kepentingan strategis yaitu 1)
pertumbuhan ekonomi, 2) sosial dan budaya, 3) pendayagunaan sumber daya dan/atau
teknologi tinggi, dan 4) fungsi dan daya dukung Lingkungan hidup.
Isu strategis provinsi dapat berupa isu-isu yang termuat di dalam RTRW Provinsi, antara lain
meliputi:
A. Pertumbuhan Ekonomi:
1. Masih adanya ketimpangan perkembangan ekonomi kawasan di dalam provinsi yang
disebabkan oleh perbedaan potensi wilayah dan keterbatasan prasarana dan sarana
pendukung pertumbuhan ekonomi wilayah.
2. Belum tersedianya prasarana dan sarana pendukung pengembangan ekonomi wilayah
antara lain transportasi (jalan, angkutan sungai, laut, udara), sumber daya air (sumber
air bersih dan irigasi), energi, dan telekomunikasi.
3. Belum optimalnya pengembangan sektor-sektor unggulan penunjang pengembangan
ekonomi wilayah, yang ditandai dengan peningkatan produksi, produktifitas, dan nilai
tambah produk unggulan di kawasan strategis berbasis ekonomi (pertanian,
perkebunan, kehutanan, perikanan, pariwisata dan sebagainya).
4. Belum terbentuk interaksi ekonomi intra wilayahyang ditandai dengan keterkaitan
aktivitas ekonomi hulu-hilir.
5. Masih adanya alih fungsi lahan ekonomi potensial, sehingga diperlukan kegiataan
penataan ruang untuk menjaga kawasan-kawasan potensial.
6. Masih diperlukan pengembangan industri unggulan untuk mengolah komoditas
unggulan menjadi produk-produk unggulan daerah.
7. Masih perlu usaha untuk mengatasi kemiskinan, terbatasnya modal dan investasi,
rendahnya akses SDM terhadap pendidikan dan kesehatansehingga menghambat
pertumbuhan ekonomi.

B. Sosial dan Budaya
1. Keberadaan obyek sejarah sebagai catatan sejarah perlu pengamanan sebagai obyek
pengembangan kebudayaan dan pariwisata daerah.
2. Keberadaan sebaran obyek pusaka budaya daerah yang perlu ditetapkan sebagai
pengembangan di bidang kebudayaan dan pariwisata.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 10
3. Keberadaan suku asli yang masih kuat dengan nilai norma dan tradisi adat istiadatnya
memerlukan pengamanan dan pelestarian untuk perlindungan sebagai bagian dari adat
dan tradisi budaya bangsa.

C. Pendayagunaan Sumber Daya Alam dan/atau Teknologi Tinggi
1. Belum tersedianyaalokasi ruang dan pengamanan ruang untuk kegiatan terkait penelitian-
pemanfaatan-pengelolaan teknologi tinggiyang menjamin ruang tersebut berfungsi secara
baik dalam jangka panjang, menjamin keselamatan masyarakat dan lingkungan hidup.
Belum dimilikinya penguasaan teknologi ramah lingkungan dan kebijakan alokasi ruang
pendukung untuk mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya alam yang ada, baik
yang terbarukan (hasil bumi) maupun yang tidak terbarukan (hasil tambang dan mineral
seperti minyak dan gas bumi, panas bumi, batubara, dsb).
2. Belum dipertimbangkannya aspek penataan ruang terkait kegiatan pada saat pemanfaatan
SDAdan pasca pemanfaatan SDA yang diwujudkan pada penetapan infrastruktur
pendukung, penetapan pusat-pusat pelayanan dan ketentuan zonasi serta upaya revitalisasi
kawasan.

D. Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup
1. Pengendalian kegiatan ekonomi baik yang bersifat masif maupun kegiatan masyarakat
adat/tradisional terhadap sumber daya alam yang di daratan maupun di pesisir pantai dan
laut, yang dapat memberi tekanan pada kawasan-kawasan yang memiliki
keanekaragaman hayati yang tinggi serta ruang hidup flora dan fauna yang dilindungi.
2. Adanya kerusakan ekosistem baik di darat maupun laut yang memiliki keanekaragaman
hayati yang sangat tinggi membutuhkan perlindungan yang menjamin keberlanjutan
keberagaman flora dan fauna yang ada.
3. Menurunnya daya dukung lingkunganyang menyebabkan berbagai bentuk gangguan
lingkungan terutama banjir, longsor, dan menurunnya kualitas air.
4. Tingginya laju konversi lahan hutan menjadi lahan perkebunan dan pertanian tergolong
tinggi, dan mencegah praktik pembalakkan hutan secara liar dan pertambangan liar.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 11
5. Pengendalian terhadap perkembangan permukiman di kawasan rawan bencana,
pembangunan infrastruktur dan bangunan yang mampu meminimalisasi dampak bencana,
dan memperhatikan kesiapan mitigasi bencana.
3.6. Tipologi KSP
Penyusunan RTR KSP didekati melalui tipologi KSP.Tipologi KSP bermanfaat untuk
memastikan kebutuhan penataan ruang yang sesuai dengan kebutuhan kawasan dan untuk
mengantisipasi keragaman KSP.
Pertimbangan penetapan KSP dalam tipologi didasarkan pada:
1. Sudut kepentingan berdasarkan UU no. 26/2007 tentang Penataan Ruang;
2. Kriteria kawasan strategis berdasarkan PP No. 15/ 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang.
3. Isu strategis provinsi di dalam RTRWProvinsi.
4. Kawasan strategis yang sudah ditetapkan dalam RTRW Provinsi.
Dalam menetapkan tipologi KSP dilakukan dengan mempertimbangkan KSP yang telah
ditetapkan dalam RTRW Provinsi dan kemungkinan ditetapkannya KSP lain. Maka,
ditetapkan 12 (dua belas) tipologi sebagai berikut: kawasan perkotaan,kawasan koridor
ekonomi, kawasan perdesaan, kawasan cepat tumbuh,kawasan cagar budaya/sejarah, kawasan
permukiman/komunitas adat tertentu,kawasan teknologi tinggi,kawasan sumber daya
alam,kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup darat, kawasan rawan
bencana,kawasan kritis lingkungan, kawasan perlindungan pesisir dan pulau kecil.
Tipologi KSP diatur menurut PPNo 15 Tahun 2010. Untuk tipologi sudut kepentingan social
budaya terdiri atas;
Kriteria;
1. Merupakan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya;
2. Merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya;
3. Merupakan aset yang harus dilindungi dan dilestarikan;
4. Merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya;
5. Memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya; atau
6. Memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial.;
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 12
Isu Strategis Provinsi:
1. Keberadaan obyek sejarah sebagai catatan sejarah perlu pengamanan.
2. Keberadaan sebaran obyek pusaka budaya daerah yang perlu ditetapkan sebagai
pengembangan di bidang kebudayaan dan pariwisata.
3. Keberadaan suku asli yang masih kuat dengan nilai norma dan tradisi adat istiadatnya
memerlukan pengamanan dan pelestarian untuk perlindungan sebagai bagian dari adat
dan tradisi budaya bangsa.
Tipologi Tipologi Kawasan Cagar Budaya/Sejarah
1. Kriteria : a,b, c, d,e
2. Isu :a, b,
Tipologi Kawasan Permukiman/ Komunitas Adat
1. Kriteria : a,b, c, d, e
2. Isu :c.
Kriteria KSP Tipologi Cagar Budaya/sejarah;
1. Wilayah dimana terdapat benda buatan manusia, bergerak atau tidak bergerak yang
berupa kesatuan atau kelompok, atau bagian-bagiannya atau sisa-sisanya, yang
berumur sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, atau mewakili masa gaya yang
khas dan mewakili masa gaya sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, serta
dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan;
2. Wilayah dimana terdapat benda alam yang dianggap mempunyai nilai penting bagi
sejarah, ilmu pengetahuan dan kebudayaan; dan
3. Merupakan kawasan yang ditetapkan dalam rtrw dan mempunyai pengaruh sangat
penting yang dalam perlindungan budaya/sejarah di wilayah provinsi.

Kriteria KSP Tipologi Kawasan Permukiman/Masyarakat Adat Tertentu;
1. Wilayah dimana terdapat permukiman/komunitas adat tertentu dimana terdapat kelompok
permukiman tradisionil yang berumur sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) tahun, atau
mewakili masa gaya yang khas dan mewakili masa gaya sekurang-kurangnya 50 (lima
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 13
puluh) tahun, serta dianggap mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan,
dan kebudayaan; atau
2. Merupakan kawasan yang ditetapkan dalam rtrw dan mempunyai pengaruh sangat
penting yang dalam perlindungan sejarah di wilayah provinsi.
3.8 Ketentuan Umum Penentuan Muatan RTR KSP

Dasar penentuan muatan RTR KSP yaitu bahwa RTR KSPsebagai rencana rinci dari rencana
tata ruang wilayah provinsi berisi : tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP, serta
konsep pengembangan KSP. Kemudian dengan tipologi KSP, maka diperlukan tahapan
penyusunan dengan kerangka pikir muatan meliputi:
A. Bentuk
Penentuan bentuk KSP didasarkan pada KSP berbasis kawasan dan KSP berbasis objek
strategis.
1. KSP berbasis kawasan dicirikan oleh keberadaan wilayah yang direncanakan relatif
luas dalam satu kesatuan entitas kawasan fungsional, dapat meliputi satu atau lebih
wilayah administrasi kabupaten/kota. Contoh KSP berbasis kawasan antara lain
Kawasan Perkotaan Pagar Alam, Kawasan Koridor Ekonomi Banda Aceh-Meulaboh-
Subulussalam, dan Kawasan Teluk Balikpapan (Sepaku-Penajam-Balikpapan).
2. KSP berbasis objek strategis dicirikan oleh keberadaan objek strategis berkaitan
dengan fungsi strategis objek yang ditetapkan sebagai KSP. Contoh KSP berbasis
objek strategis antara lain Majapahit Park di Kabupaten Mojokerto, Observatorium
Bosscha di Bandung, dan Puspiptek di Kota Tangerang Selatan.











Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 14


Gambar 3.2. Ilustrasi Bentuk KSP Berbasis Kawasan

Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
B. Delineasi
Penentuan delineasi KSP dilakukan sesuai dengan karakteristik tipologi dan dilakukan
dengan pertimbangan antara lain:
a) Potensi perekonomian kawasan;
b) Interaksi sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat;
c) Potensi sumber daya alam kawasan;
d) Kondisi daya dukung dan daya tampung fisik dasar; dan
e) Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
C. Fokus penanganan
Penentuan fokus penanganan KSP dilakukan dengan mempertimbangkan upaya yang perlu
diprioritaskan untuk mewujudkan fungsi kawasan berdasarkan nilai dan isu strategis kawasan
sesuai dengan tipologi KSP.
D. Tingkat ketelitian peta
Penentuan skala peta KSP disesuaikan dengan informasi yang dibutuhkan dalam proses
perencanaan RTRKSP dan penggunaan RTRKSP, serta kebutuhan muatan materi yang akan
diatur di dalam RTR KSP tersebut.
E. Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan
Penentuan tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang KSP dilakukan dengan
mempertimbangkan isu strategis dan fokus penanganan KSP.
F. Konsep pengembangan
Penentuan konsep pengembangan KSP sebagai arahan pengembangan struktur ruang dan
pola ruang dilakukan dengan menetapkan arahan atau rencana struktur ruang, dan arahan atau
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 15
rencana pola ruang sesuai dengan kedalaman muatan rencana yang diatur dalam rangka
pencapaian tujuan penataan ruang KSP.
G. Arahan pemanfaatan ruang KSP
Penentuan arahan pemanfaatan ruang KSP dilakukan dengan mempertimbangkan perwujudan
konsep pengembangan KSP yang dilaksanakan melalui penyusunan indikasi program utama
5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (yang tahapan waktu pelaksanaannya
disesuaikan dengan tahapan waktu pelaksanaan RTRWP) beserta indikasi sumber
pembiayaan.
H. Arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP
Penentuan arahan pengendalian pemanfaatan ruang KSP dilakukan dengan
mempertimbangkan upaya yang diperlukan agar pemanfaatan ruang dilaksanakan sesuai
dengan RTR KSP.
I. Pengelolaan Kawasan
Penentuan pengelolaan KSP dilakukan dengan memperhatikan kebutuhan penanganan
kawasan sesuai dengan tipologi KSP.



















Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 16

Gambar 3.3. Penentuan Muatan RTR KSP

Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 17
Tabel 3.1. Ketentuan Umum Muatan RTR KSP Sudut Pandang Sosial Budaya
No Tipologi Bentuk KSP
Pertimbangan
Delineasi Kawasan
Fokus
penanganan
Skala Peta
Muatan Rencana Tata Ruang
Tujuan, Kebijakan dan
Strategi
Konsep Pengembangan
Kawasan Arahan
Pemanfaatan
Ruang
Arahan
Pengendalian
Pemanfaatan
Ruang
Pengelolaan
Kawasan
Rencana
Struktur
Ruang
Rencana
Pola Ruang
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1 Kawasan
Warisan
Budaya/Sejarah
Berbasis
kawasan/Objek
strategis
Ditentukan
berdasarkan obyek
budaya/ sejarah dan
keterkaitan spasial
dengan prasarana
dan sarana
penunjangnya.
1) Sistem pusat
pelayanan
(basis
kawasan)
2) Sosial dan
budaya
3) Sistem
jaringan
prasarana
utama
4) Sistem
jaringan
prasarana
lainnya
5) Kawasan
lindung
6) Kawasan
budi daya
Menggunakan
skala sesuai
dengan
informasi
yang
dibutuhkan.
Perumusan tujuan,
kebijakan, dan strategi
difokuskan pada
- Perlindungan terhadap
kawasan/objek warisan
budaya,
- Pengendalian dan
pengembangan kawasan inti
sesuai kearifan lokal dan
nilai-nilai warisan budaya,
- Pengendalian dan
pengembangan kawasan
penyangga untuk
melindungi kawasan inti
Rencana
struktur ruang
yang
menekankan
pada
- sistem pusat
pelayanan
(untuk yang
berbasis
kawasan) dan
- system
jaringan
prasarana
(untuk yang
berbasis
kawasan dan
berbasisobyek
strategis)
Rencana pola
ruang berupa
- pengaturan
zona pada
kawasan inti
dan
- pengaturan
zona pada
kawasan
penyangga.
Difokuskan pada
perwujudan
kelestarian
kawasan dan/atau
objek budaya
Difokuskan pada
arahan zonasi,
perizinan, dan
insentif disinsentif.
dilakukan oleh
dinas/lembaga
daerah yang
menangani bidang
social budaya dan
sejarah.
Kawasan
Permukiman/
Komunitas
Adat
Berbasis
kawasan/Objek
strategis
Ditentukan
berdasarkan
kawasan
permukiman adat
dan keterkaitan
spasial dengan
prasarana dan sarana
penunjangnya.
1) Sistem pusat
pelayanan
(basis
kawasan)
2) Sosial dan
budaya
3) Sistem
jaringan
prasarana
utama
4) Sistem
jaringan
prasarana
lainnya
5) Kawasan
penyangga.
Menggunakan
skala sesuai
dengan
informasi
yang
dibutuhkan.
Perumusan tujuan,
kebijakan, dan strategi
difokuskan pada
- Perlindungan terhadap
kawasan/objekPermukiman/
Komunitas Adat,
- Pengendalian dan
pengembangan kawasan inti
sesuai kearifan lokal dan
nilai-nilai warisan budaya,
- Pengendalian dan
pengembangan kawasan
penyangga untuk
melindungi kawasan inti
Rencana
struktur ruang
yang
menekankan
pada
- sistem pusat
pelayanan
(untuk yang
berbasis
kawasan) dan
- sistem
jaringan
prasarana
(untuk yang
berbasis
kawasan dan
berbasis obyek
strategis)
Rencana pola
ruang berupa
- pengaturan
zona pada
kawasan inti
dan
- pengaturan
zona pada
kawasan
penyangga.
Difokuskan pada
perwujudan
kelestarian
kawasan
Permukiman/
Komunitas Adat
Difokuskan pada
arahan zonasi,
perizinan, dan
insentif disinsentif.
dilakukan oleh
dinas/lembaga
daerah yang
menangani bidang
social budaya dan
sejarah.
Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 18
3.9 KETENTUAN TEKNIS MUATAN RTR KSP
3.9.1 Delineasi KSP
Delineasi merupakan batas yang ditetapkan berdasarkan kriteria tertentu yang digunakan
sebagai batas wilayah perencanaan RTR KSP.Kriteria tertentu yang dimaksud disesuaikan
dengan tipologi KSP.
Delineasi KSP mencakup kawasan yang mempunyai kawasan inti dan kawasan penyangga
atau yang tidak mempunyai kawasan inti dan kawasan penyangga yang penetapannya
didasarkan pada ketentuan peraturan perundang-undangan dan/atau ketentuan teknis sektoral.
Pertimbangan dalam penentuan delineasi untuk masing-masing tipologi diuraikan dalam tabel
sebagai berikut:
Tabel 3.2. Deliniasi KSP
TIPOLOGI PERTIMBANGAN PENENTUAN BATAS WILAYAH PERENCANAAN
(DELINEASI)
Kawasan Cagar
Budaya/Sejarah
1) Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan/atau kawasan penyangga dalam rangka
pengelolaan perlindungan dan pelestarian cagar budaya/sejarah;
a. Kawasan inti merupakansitus cagar budaya/sejarah;
b. kawasan penyangga merupakankawasan dengan radius tertentu dari batas
kawasan inti yang memiliki fungsi melindungi kawasan inti yang
dimaksud;
2) Ketentuan peraturan perundang-undangan.
Kawasan
Permukiman/
Komunitas Adat
Tertentu
3) Keterkaitan kegiatan di kawasan inti dan/atau kawasan penyangga dalam rangka
pengelolaan perlindungan dan pelestarian obyek/kawasan warisan budaya;
a. Kawasan inti merupakankawasan dengan batas tertentu sebagai
objek/kawasan warisan budaya atau adat tertentu;
b. Kawasan penyangga merupakankawasan dengan radius tertentu dari batas
kawasan inti yang memiliki fungsi melindungi kawasan inti yang
dimaksud;
4) Ketentuan peraturan perundang-undangan.
Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP

3.9.2 Fokus PenangananKSP
Fokus penanganan merupakan muatan pokok yang menjadi tujuan utama penanganan yang
menjadi pertimbangan utama dalam perumusan muatan RTR masing-masing tipologi KSP.
Penetapan fokus penanganan dimaksudkan sebagai upaya untuk mengatur hal-hal penting
yang perlu ditangani untuk masing-masing tipologi KSP.
Berikut ini adalah fokus penanganan minimal untuk masing-masing tipologi KSP:
Tabel 3.3. Fokus Penanganan
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 19
Tipologi Fokus Penanganan
Kawasan Cagar Budaya/sejarah 1) Pengaturan kawasan inti meliputi :
a. Pengaturan zona dan kegiatan yang
difokuskan pada perlindungan/pelestarian
warisan budaya/sejarah;
b. Pengaturan jenis dan kualitas pelayanan
prasarana pendukung berbasis nilai-nilai
warisan budaya dan adat tertentu.
2) Pengaturan kawasan penyangga meliputi
pengaturan batas/radius kawasan penyangga
untuk perlindungan kawasan inti;
Kawasan Permukiman/
Komunitas Adat Tertentu
3) Pengaturan kawasan inti meliputi :
a. Pengaturan zona dan kegiatan yang
difokuskan pada perlindungan/ pelestarian
warisan budaya/adat tertentu;
b. Pengaturan jenis dan kualitas pelayanan
prasarana pendukung berbasis nilai-nilai
warisan budaya dan adat tertentu.
4) Pengaturan kawasan penyangga meliputi;
a. Pengaturan batas/radius kawasan
penyangga untuk perlindungan kawasan
inti;
b. Pengaturan zona dan kegiatan di kawasan
penyangga;
c. Pengaturan prasarana pendukung
pengembangan kawasan penyangga,
termasuk antisipasi bencana banjir dan
kebakaran.
Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
3.9.3 Tingkat Ketelitian PetaKSP
Penetapan skala peta KSP dilakukan dengan mempertimbangkan kebutuhan informasi yang
diperlukan dalam proses perencanaan tata ruang KSP, serta mempertimbangkan luasan
geografis dan nilai strategis KSP.
Tabel 3.4. Tingkat Ketelitian Peta
TIPOLOGI KSP SKALA PETA
Kawasan Cagar Budaya/sejarah a. Kawasan inti: 1:5.000
b. Kawasan penyangga: 1:10.000
1:25.000
Kawasan Permukiman/Komunitas Adat a. Kawasan inti: 1:5.000
b. Kawasan penyangga: 1:10.000
1:25.000
Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP

Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 20
3.9.4 MUATAN RTR KSP
Tujuan, Kebijakan, dan Strategi Pengembangan KSP, dan Konsep Pengembangan KSP
berdasarkan Tipologi.
A. Tipologi Kawasan Warisan Budaya/ Sejarah
Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan warisan budaya/ sejarah mencakup hal-hal
berikut:
1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP
Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan warisan
budaya/sejarah, meliputi:
a) Nilai keunikan dan kearifan lokal warisan budaya/sejarah,
b) Kondisi Lingkungan non terbangun, terbangun dan kegiatan di sekitar kawasan
dan/atau obyek warisan budaya/sejarah yang berpotensi mendukung maupun
mengganggu,
c) Daya dukung fisik dasar terkait potensi bencana yang mengancam kawasan dan/atau
obyek warisan budaya/sejarah (khususnya kebakaran, banjir dan pergerakan tanah),
d) Kondisi sistem jaringan prasarana pendukung kawasan.
Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan
strategi adalah sebagai berikut:
a) Tujuan:
Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan dan/atau obyek budaya/
sejarahdaerah yang lestari pada jangka panjang.
b) Kebijakan
Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan
kebijakan difokuskan pada:
1) Kebijakan terkait kawasan dan atau obyek warisan budaya/sejarah yang harus
dilindungi,
2) Kebijakan terkait kawasan inti; pengaturan zona dan kegiatan pada kawasan warisan
budaya/ sejarahdan pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan dan sarana
penunjang sesuai standar pelayanan minimum serta kearifan lokal dan nilai-nilai
warisan budaya;

3) Kebijakan terkait kawasan penyangga; batas, zonasi, penetapan kegiatan, dukungan
sistem jaringan prasarana kawasan dan sistem pusat pelayanan sesuai standar
pelayanan minimum yang ditetapkan di kawasan penyangga.

c) Strategi
Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi
diuraikan sebagai berikut :
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 21
1) Perumusan strategi terkait perlindungan kawasan dan atau obyek warisan budaya/ sejarah
dikoordinasikan dengan pengelola kawasan, meliputi:
a) Penetapan kawasan dan/atau obyek warisan budaya/ sejarahyang harus dilindungi;
b) Penetapan target dan wujud perlindungan.
2) Perumusan strategi terkait kawasan inti, meliputi:
a) Penetapan jenis;
b) Penetapan intensitas;
c) Penetapan pengelolaan;
d) Eksplorasi (penjabaran) kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya/ sejarah;
e) Penetapan jenis dan standar pelayanan minimum berbasis kearifan lokal dan nilai
warisan budaya.
3) Perumusan strategi perwujudan kawasan penyangga, meliputi:
a) Penetapan batas kawasan penyangga;
b) Penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga;
c) Penetapan dukungan sistem jaringan prasarana minimum kawasan penyangga.
d) Penetapan sistem jaringan prasarana utama yang tidak berpotensi menggangu
keberlanjutan nilai-nilai warisan budaya/ sejarah,
e) Penetapan sistem pusat pelayanan kawasan yang tidak berpotensi mengganggu
kelanjutan nilai-nilai warisan budaya/sejarah, dan memberikan dukungan
pengembangan jasa wisata

2) Konsep pengembangan kawasan
Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan warisan budaya/sejarah dijabarkan dalam
konsep rencana struktur ruang dan rencana pola ruang (untuk keseluruhan wilayah sampai
dengan kawasan penyangga) dengan skala 1:10.000-1:25.000, serta rencana pola ruang untuk
kawasan inti dengan skala 1:5.000.
a) Rencana struktur ruang
Konsepsi rencana struktur ruang (sampai dengan batas wilayah penyangga) terdiri atas:
1) Penetapan lokasi kawasan inti (sesuai peraturan perundang-undangan) dan pusat-pusat
kegiatan di Lingkungan luar kawasan inti yang berfungsi sebagai kawasan penyangga;
2) Dukungan aksesibilitas;
a) jaringan jalan akses, dari simpul transportasi (bandara, terminal, stasiun, pelabuhan)
menuju pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan,
b) jaringan jalan lokal menghubungkan pusat pelayanan terdekat dengan ruang publik
pada lokasi obyek dan/atau kawasan (dilengkapi dengan fasilitas parkir sesuai jenis
moda yang diatur), juga berfungsi sebagai jaringan jalan wisata untuk mendukung
aksesibilitas panorama obyek warisan budaya/sejarah,
c) pedestrian

3) Dukungan prasarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau
kawasan;
a) Sistem jaringan air bersih,
b) Sistem drainase kawasan,
c) Sistem jaringan energi,
d) Sistem pembuangan limbah,
e) Sistem persampahan,
f) Sistem jaringan telekomunikasi.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 22

4) Dukungan sarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan
terkait jasa wisata;

5) Penyediaan sarana dan prasarana di Lingkungan kawasan inti didasarkan pada
kebutuhan dan nilai adat istiadat serta nilai-nilai warisan budaya.


b) Rencana pola ruang
Terkait kawasan penyangga memperhatikan RTRW terkait yang dapat direvisi sesuai visi
pengembangan kawasan warisan budaya dan sejarah.
Terkait kawasan inti, produk yang dihasilkan menjadi ketetapan langsung RDTR pada
wilayah terkait.
1) Penetapan zonasi pada kawasan inti;
a) zona pemanfaatan terbatas (zona privat, zona suci atau zona inti), didasarkan pada
kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya;
b) zona publik, didasarkan pada kebutuhan fungsi pendukung pengembangan obyek
dan/atau kawasan. (misal; terkait pengembangan jasa wisata)
2) Penetapan zonasi pada kawasan penyangga;
a) zona penyangga, jika dibutuhkan dukungan terhadap obyek dan/atau kawasan berupa
ruang bebas aktifitas publik. (misal; penetapan radius tertentu untuk pemanfaatan non
terbangun)
b) zona publik dan jasa wisata, berada kawasan yang diperbolehkan untuk digunakan
kegiatan publik dan jasa wisata.

B. Tipologi Kawasan Permukiman/Komunitas Adat Tertentu
Muatan yang diatur dalam tipologi kawasan permukiman/komunitas adat tertentu mencakup
hal-hal berikut:
1) Tujuan, kebijakan, dan strategi pengembangan KSP
Pertimbangan perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi KSPtipologi kawasan
permukiman/komunitas adat tertentu, meliputi:
a) Nilai keunikan dan kearifan lokal,
b) Kondisi lingkungan di sekitar kawasan permukiman adat yang berpotensi mendukung
maupun mengganggu,
c) Daya dukung fisik dasar terkait potensi bencana yang mengancam kawasan permukiman
adat (khususnya kebakaran, banjir dan pergerakan tanah),
d) Kondisi sistem jaringan prasarana pendukung kawasan permukiman adat.
Berdasarkan pertimbangan di atas, maka acuan muatan pengaturan tujuan, kebijakan, dan
strategi adalah sebagai berikut:
a) Tujuan:
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 23
Aspek tujuan difokuskan pada perwujudan Lingkungan kawasan permukiman adat yang
lestari pada jangka panjang.
b) Kebijakan
Kebijakan disusun sebagai arah tindakan dalam rangka mencapai tujuan. Perumusan
kebijakan difokuskan pada:
1) Kebijakan terkait kawasan permukiman adat yang harus dilindungi,
2) Kebijakan terkait kawasan inti; pengaturan zona dan kegiatan pada kawasan permukiman
adat dan pelayanan sistem jaringan prasarana kawasan dan sarana penunjang sesuai
standar pelayanan minimum serta kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya;
3) Kebijakan terkait kawasan penyangga; batas, zonasi, penetapan kegiatan, dukungan
sistem jaringan prasarana kawasan dan sistem pusat pelayanan sesuai standar pelayanan
minimum yang ditetapkan di kawasan penyangga.

c) Strategi
Muatan strategi berdasarkan pada rumusan pengaturan kebijakan. Acuan minimal strategi
diuraikan sebagai berikut :
1) Perumusan strategi terkait perlindungan kawasan permukiman adat dikoordinasikan
dengan pengelola kawasan, meliputi:
a. penetapan kawasan permukiman adat yang harus dilindungi;
b. penetapan target dan wujud perlindungan.
2) Perumusan strategi terkait kawasan inti, meliputi:
a. penetapan jenis;
b. penetapan intensitas;
c. penetapan pengelolaan;
d. eksplorasi (penjabaran) kearifan lokal;
e. penetapan jenis dan standar pelayanan minimum berbasis kearifan lokal.
3) Perumusan strategi perwujudan kawasan penyangga, meliputi:
a. penetapan batas kawasan penyangga;
b. penetapan zonasi dan kegiatan kawasan penyangga;
c. penetapan dukungan sistem jaringan prasarana minimum kawasan penyangga.
d. Penetapan sistem jaringan prasarana utama yang tidak berpotensi menggangu
keberlanjutan nilai-nilai di kawasan permukiman adat,
e. Penetapan sistem pusat pelayanan kawasan yang tidak berpotensi mengganggu
kelanjutan nilai-nilai kearifan lokal di kawasan permukiman adat, dan
memberikan dukungan pengembangan jasa wisata
d) Konsep pengembangan kawasan
Konsep pengembangan KSP tipologi kawasan permukiman adat dijabarkan dalam konsep
rencana struktur ruang dan rencana pola ruang (untuk keseluruhan wilayah sampai dengan
kawasan penyangga) dengan skala 1:10.000-1:25.000, serta rencana pola ruang untuk
kawasan inti dengan skala 1:5.000.
a) Rencana struktur ruang
Konsepsi rencana struktur ruang (sampai dengan batas wilayah penyangga) terdiri atas:
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 24
1) Penetapan lokasi kawasan inti (sesuai peraturan perundang-undangan) dan pusat-pusat
kegiatan di Lingkungan luar kawasan inti yang berfungsi sebagai kawasan penyangga;
2) Dukungan prasarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan;
a. sistem jaringan air bersih,
b. sistem drainase kawasan,
c. sistem jaringan energi,
d. sistem pembuangan limbah,
e. sistem persampahan,
f. sistem jaringan telekomunikasi.
3) Dukungan sarana pada pusat pelayanan terdekat lokasi obyek dan/atau kawasan
terkait jasa wisata;
4) Penyediaan sarana dan prasarana di Lingkungan kawasan inti didasarkan pada
kebutuhan dan nilai adat istiadat serta nilai-nilai warisan budaya.
b) Rencana pola ruang
Terkait kawasan penyangga memperhatikan RTRW terkait yang dapat direvisi sesuai visi
pengembangan.
Terkait kawasan inti, produk yang dihasilkan menjadi ketetapan langsung RDTR pada
wilayah terkait.
1) Penetapan zonasi pada kawasan inti;
a. zona pemanfaatan terbatas (zona privat, zona suci atau zona inti), didasarkan
pada kearifan lokal dan nilai-nilai warisan budaya;
b. zona publik, didasarkan pada kebutuhan fungsi pendukung pengembangan
obyek dan/atau kawasan. (misal; terkait pengembangan jasa wisata)
2) Penetapan zonasi pada kawasan penyangga;
a. zona penyangga, jika dibutuhkan dukungan terhadap obyek dan/atau kawasan
berupa ruang bebas aktifitas publik. (misal; penetapan radius tertentu untuk
pemanfaatan non terbangun)
b. zona publik dan jasa wisata, berada kawasan yang diperbolehkan untuk
digunakan kegiatan publik dan jasa wisata.

3.9.5 Arahan Pemanfaatan Ruang KSP
Arahan pemanfaatan ruang merupakan upaya perwujudan RTR KSP yang dijabarkan ke
dalam indikasi program utama, indikasi sumber pembiayaan, indikasi instansi pelaksana, dan
indikasi waktu pelaksanaan.
Indikasi program utama merupakan acuan sektor dan daerah dalam menyusun program dalam
rangka mewujudkan RTR KSP dalam jangka waktu perencanaan 5 (lima) tahunan sampai
akhir tahun perencanaan (20 tahun). Indikasi program utama dapat memuat strategi
operasionalisasi perwujudan struktur ruang dan pola ruang sebagai dasar pertimbangan
penetapan tahapan indikasi program utama.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 25
Penyusunan ketentuan terkait dengan arahan pemanfaatan ruang untuk masing-masing
tipologi KSP paling sedikit mempertimbangkan hal-hal sebagaimana termuat pada berikut:
Tabel 3.5. Indikasi Program Utama Jangka Menengah KSP
Tipologi Indikasi Program Utama
Kawasan Cagar
Budaya/Sejarah
Indikasi program utama perwujudan konsep rencana
struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada
perwujudan Lingkungan situs dan cagar budaya/sejarah
yang lestari pada jangka panjang.
Acuan minimal indikasi program utama kawasan warisan
budaya/sejarah meliputi:
1) Indikasi program utama perwujudan fungsi objek
strategis kawasan cagar budaya;
2) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
jalan/akses dari/ke kawasan cagar budaya;
3) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
energi;
4) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
telekomunikasi;
5) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
sumberdaya air;
6) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
prasarana;
7) Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan
inti; dan
8) Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan
penyangga.
Kawasan Pemukiman/Adat
Tertentu
Indikasi program utama perwujudan konsep rencana
struktur ruang dan rencana pola ruang difokuskan pada
perwujudan kawasan perukiman/adat tertentu yang lestari
pada jangka panjang.
Acuan minimal indikasi program utama kawasan
permukiman/adar tertentu meliputi:
1) Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan
pemukiman/ adat tertentu;
2) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
jalan/akses dari/ke kawasan pemukiman/ adat
tertentu;
3) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
energi;
4) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
telekomunikasi;
5) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
sumberdaya air;
6) Indikasi program utama perwujudan fungsi jaringan
prasarana;
7) Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan
inti; dan
8) Indikasi program utama perwujudan fungsi kawasan
penyangga.
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 26
Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
Indikasi sumber pembiayaan memuat perkiraan pendanaan yang dapat berasal dari:
a) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah;
b) pembiayaan masyarakat; dan/atau
c) sumber lainnya yang sah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Indikasi instansi pelaksana memuat instansi pemerintah daerah sebagai pelaksana program
pemanfaatan ruang.Adapun indikasi waktu pelaksanaan memuat tahapan pelaksanaan
program pemanfaatan ruang sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun).
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 27
Tabel 3.6. Penetapan arahan pengendalian pemanfaatan ruang strategis provinsi berdasarkan tipologi
Sudut Kepentingan Tipologi KSP
Arahan Peraturan Zonasi
Arahan
Perizinan
Arahan
Pemberian
Insentif dan
Disinsentif
Arahan
Sanksi
Muatan Peraturan Zonasi
Jenis Kegiatan Yang
Diperbolehkan,
Diperbolehkan Dengan
Syarat, Dan Tidak
Diperbolehkan
Intensitas
Pemanfaatan
Ruang
Prasarana
Dan Sarana
Minimum
Ketentuan
Lain Yang
Dibutuhkan
Pertumbuhan
Ekonomi
1. Kawasan Perkotaan
2. Kawasan Koridor
Ekonomi

3. Kawasan Perdesaan
4. Kawasan Ekonomi
Cepat Tumbuh

Sosial dan budaya 5. Kawasan Cagar
Budaya/Sejarah
-
6. Kawasan
Permukiman/Adat
Tertentu
-
Pendayagunaan
Sumberdaya Alam
Dan/Atau Teknologi
Tinggi
7. Kawasan Teknologi
Tinggi
- -
8. Kawasan Sumber Daya
Alam (Darat/Laut)
-
Fungsi dan Daya
Dukung
Lingkungan
9. Kawasan Perlindungan
Dan Pelestarian
Lingkungan Hidup
-
10. Kawasan Rawan
Bencana
-
11. Kawasan Kritis
Lingkungan
-
12. Kawasan Ekosistem -
Keterangan:
= perlu memuat ketentuan tersebut
- = tidak memuat ketentuan tersebut
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 28
Gambar 3.4. Proses Penyusunan RTR KSP
Proses

Pemangku Kepentingan dan Pembahasan

Target
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 29

Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
Laporan Pendahuluan
Bab 3Metodologi | Hal | 30
Gambar 3.5. Tata Cara Proses Penyusunan RTR KSP

Sumber: Draf Pedoman Penyusunan RTR KSP
Sudah
dilakukan
oleh kedua
KSP
Keluaran
Pekernaan
ini
Laporan Pendahuluan
Bab 4 Rencana Kerja| Hal | 1

















Laporan Pendahuluan
Bab 4 Rencana Kerja| Hal | 2
4.1 Penyusunan Rencana Kerja
Penyusunan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Strategis Provinsi Sudut Pandang
Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama Di Kota Serang Dan Kawasan Baduy Di Kabupaten
Lebak) ini dilaksanakan melalui beberapa tahap kegiatan berikut ini:
(1) Persiapan
(2) Survey dan Pengumpulan Data serta Analisis
(3) Perumusan materi pengendalian pemanfaatan ruang.
(4) Pelaporan
I. Tahap Persiapan
Kegiatan yang dilakukan pada tahap persiapan ini adalah :
1. mobilisasi tenaga ahli dan sumber daya lainnya
2. pengumpulan data awal dan literatur
3. pemantapan dan penyepakatan metodologi kerja
4. penyusunan rencana survey dan rencana kerja untuk tahap selanjutnya.
Tenaga ahli semuanya dimobilisasi pada awal penugasan. Kegiatan persiapan ini dijadwalkan
pada bulan pertama masa penugasan sehingga kegiatan pada tahap selanjutnya dapat
dilaksanakan pada awal bulan kedua.
II. Tahap Pengumpulan Data dan Analisis
Survey dan pengumpulan data diprogramkan pada awal bulan kedua masa penugasan.
Periode waktu survey dan pengumpulan data diperkirakan dua minggu dan setelah itu,
kegiatan akan dilanjutkan dengan pengolahan data dan analisis. Keseluruhan kegiatan pada
tahapan ini dijadwalkan dapat diselesaikan hingga akhir bulan kedua masa penugasan.
III. Tahap Perumusan Materi Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Perumusan draft materi pengendalian pemanfaatan ruang yang meliputi Indikasi arahan
peraturan zonasi, pengaturan perijinan, insentif dan disinsentif, serta pengaturan sanksi
administratif kawasan strategis provinsi sudut pandang sosial bidaya, dijadwalkan pada bulan
ketiga. Kegiatan selanjutnya, yaitu pada awal bulan keempat, draft materi tersebut dapat
disampaikan kepada para pemangku kepentingan melalui konsultasi publik agar didapatkan
masukan, koreksi dan usulan penyempurnaan terhadap substansinya sehingga dapat
menyempurnakan Laporan Akhir.
IV. Tahap Pelaporan
a) Laporan Pendahuluan
Laporan Pendahuluan
Bab 4 Rencana Kerja| Hal | 3
Laporan Pendahuluan dibuat dan disampaikan 14 Hari setelah SPMK sebanyak 10
eksemplar, kertas A4 80gr dijilid softcover warna Biru. Laporan ini berisikan sebagai
berikut :
Pemahaman terhadap pekerjaan
Metodelogi pelaksanaan, jadwal pelaksanaan konsultan serta persiapan-
persiapannya
Rencana kerja konsultan.
b) Laporan Antara
Laporan Antara dibuat dan disampaikan pada 35 Hari berikutnya setelah
dikeluarkannya SPMK sebanyak 10 eksemplar, kertas A4 80gr dijilid softcover
Warna Hijau kepada Bidang Penataan Ruang Dinas Bina Marga dan Tata Ruang.
Laporan ini berisikan sebagai berikut :
1. Data eksisting kondisi Kawasan Banten Lama di kota Serang dan Kawasan
Badui Kabupaten Lebak
2. Analisis berupa pembagian Pola Ruang dan Struktur Ruang dalam bentuk peta
analisa dan uraian(Rincian Analisa terlampir)
3. Konsep Rencana berupa konsep awal atau arahan Pengendalian Kawasan Banten
Lama di kota Serang dan Kawasan Badui di Kabupaten Serang yang tertuang
dalam lingkup pekerjaan studi.
c) Draft Laporan Akhir
Laporan Draft Final dibuat dan disampaikan setelah 60 Hari sejak dikeluarkannya
SPMK sebanyak 10 eksemplar, kertas A4 80gr dijilid softcover warna Merah dan
dilakukan diskusi pembahasan bersama tim supervisi dan instansi terkait serta para
pelaku pembangunan. Laporan Draft Akhir ini pada dasarnya adalah Laporan Akhir
sebelum dilakukan pembahasan dengan instansi terkait dan para pelaku serta
stakeholder penataan ruang lainnya
d) Laporan Akhir
Laporan akhir diserahkan 90 Hari setelah dikeluarkannya SPMK, sebanyak 10
eksemplar, kertas A4 80gr dijilid softcover warna Kuning. Laporan akhir ini
merupakan hasil rumusan/kesepakatan sektoral dan daerah serta merupakan
penyempurnaan dari Laporan Draft Akhir.
Laporan Akhir dibuat untuk masing-masing, terdiri dari :
1. indikasi arahan peraturan zonasi, arahan perizinan, arahan insentif dan disinsentif,
serta arahan sanksi dalam rangka perwujudan rencana tata ruang wilayah provinsi.
2. Ringkasan Eksekutif sebanyak 10 eksemplar;
Laporan Pendahuluan
Bab 4 Rencana Kerja| Hal | 4
3. Dokumentasi.

4.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan
Kegiatan ini dilaksanakan pada Tahun Anggaran 2014 dalam dalam waktu 4 (empat) bulan
kalender terhitung sejak dikeluarkannya SPMK (Surat Perintah Mulai Kerja) dari Pejabat
Pembuat Komitmen. Adapun rincian kegiatan selama 4 (empat) bulan tertuang di dalam tabel
4.1.

Tabel 4.1
Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kawasan Strategis
Provinsi Sudut Pandang Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama Di Kota Serang Dan
Kawasan Baduy Di Kabupaten Lebak)

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
I Persiapan
1 Persiapan administrasi dan personil
2 Tinjauan kebijakan tentang RTR KSP
3 Penyusunan Metodologi dan Rencana Kerja
II Survey dan Pengumpulan Data serta Analisis
1 Pengumpulan data sekunder tentang kawasan Banten Lama dan Kawasan
Badui serta analisis perkembangan kawasan saat ini dikaitkan dengan
adanya drat Pedoman Penyusunan RTR KSP
III Perumusan Materi Pengendalian Pemanfaatan Ruang
1
Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi
2 Arahan perizinan wilayah provinsi
3 Arahan insentif
4
Arahan sanksi
IV Pelaporan
1
Laporan Pendahuluan
2
Laporan Antara
3
Draft Laporan Akhir
4
Laporan Akhir

No Kegiatan dan Pelaporan
Tahun 2014
Bulan ke-1 Bulan ke-4 Bulan ke-2 Bulan ke-3


4.3 Komposisi Penugasan Personil
Dari pihak Penyedia Jasa, Direktur Utama dari kantor konsultan yang akan berhubungan
langsung dengan Pihak Pemberi Pekerjaan. Di dalam kantor konsultan sendiri, kegiatan ini
dikelola oleh manajer proyek.
Adapun tim ahli meliputi:
1. Ahli Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota (Ketua Tim)
2. Ahli Sosial Budaya
Tenaga pendukung:
1. Surveyor
Laporan Pendahuluan
Bab 4 Rencana Kerja| Hal | 5
2. Draftman/Juru Gambar
3. Sekretaris
4. Operator Komputer
4.4 Jadwal Penugasan Personil
Kegiatan ini dilaksanakan setelah memperoleh Surat Perintah Mulai Kerja dari pihak Pemberi
Tugas. Kegiatan untuk studi ini dilaksanakan selama 4 (empat) bulan. Jadual penugasan
Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung dalam Pekerjaan Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Kawasan Strategis Provinsi Sudut Pandang Sosial Budaya (Kawasan Banten Lama Di Kota
Serang Dan Kawasan Baduy Di Kabupaten Lebak) dapat dilihat pada tabel 4.2.

Tabel 4.2 Jadwal Penugasan Personil
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
I Tenaga Ahli
1 Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota(Ketua Tim)
2 Ahli Sosial Budaya
II Tenaga Penunjang
1 Surveyor
2 Dratman/Juru Gambar
1 Sekretaris
2 Operator Komputer
Tahun 2014
No Personil Bulan ke-1 Bulan ke-2 Bulan ke-3 Bulan ke-4