Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PRAKTIKUM PARAMECIUM

& EUGLENA

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
Protozoa merupakan hewan bersel tunggal, berinti sejati (eukariotik) da tidak memiliki
dinding sel. Protozoa berasal dari kata protos yang berarti pertama dan zoo yang berarti hewan
sehingga dapat diartikan sebagai hewan pertama. Ukurannya antara 3-100 mikron dan
merupakan organisme mikroskopis bersifat heterotrof. Tempat hidupnya adalah tempat yang
basah yang kaya zat organic, air tawar atau air laut sebagai zooplankton, beberapa jenis bersifat
parasit dan menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan ternak.
Protozoa secara umum dapat dijelaskan bahwa protozoa adalah berasal dari bahasa
Yunani, yaitu protos artinya pertama dan zoon artinya hewan. Jadi,Protozoa adalah hewan
pertama. Protozoa merupakan kelompok lain protista eukariotik. Kadang-kadang antara algae
dan protozoa kurang jelas perbedaannya. Kebanyakan Protozoa hanya dapat dilihat di bawah
mikroskop. Beberapa organisme mempunyai sifat antara algae dan protozoa. Sebagai contoh
algae hijau Euglenophyta, selnya berflagela dan merupakan sel tunggal yang berklorofil, tetapi
dapat mengalami kehilangan klorofil dan kemampuan untuk berfotosintesa. Semua spesies
Euglenophyta yang mampu hidup pada nutrien komplek tanpa adanya cahaya, beberapa ilmuwan
memasukkannya ke dalam filum protozoa. Contohnya strain mutan algae genus Chlamydomonas
yang tidak berklorofil, dapat dimasukkan ke dalam kelas Protozoa genus Polytoma. Hal ini
merupakan contoh bagaimana sulitnya membedakan dengan tegas antara algae dan protozoa.
Protozoa dibedakan dari prokariot karena ukurannya yang lebih besar, dan selnya eukariotik.
Protozoa dibedakan dari algae karena tidak berklorofil, dibedakan dari jamur karena dapat
bergerak aktif dan tidak berdinding sel, serta dibedakan dari jamur lendir karena tidak dapat
membentuk badan buah.
Bentuk tubuh protozoa berbeda-beda pada fase yang berbeda dalam siklus hidupnya.
Protozoa memiliki alat gerak yaitu ada yang berupa kaki semu, bulu getar (cilia) atau bulu
cambuk (flagel). Beberapa protozoa memiliki fase vegetatif yang bersifat aktif yang disebut
tropozoit dan fase dorman dalam bentuk sista. Tropozoit akan aktif mencari makan dan
bereproduksi selama kondisi memungkinkan. Jika kondisi tidak memungkinkan kehidupan
tropozoit maka protozoa akan membentuk sista. Sista merupakan bentuk sel protozoa yang
terdehidrasi dan berdinding tebal mirip dengan endospora yang terjadi pada bakteri. Pada saat
sista protozoa mampu bertahan hidup dalam lingkungan kering atau basah. Pada umumnya
berkembang biak dengan membelah diri.

1.2 Tujuan
Tujuan pelaksanaan praktikum ini untuk mempelajari dan mengetahui hewan protozoa
yang terdapat pada air rendaman jerami.












BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian protozoa
Protozoa adalah hewan-hewan bersel tunggal. Hewan-hewan itu mempunyai struktur
yang lebih mejemuk dari sel tunggal hewan multiseluler dan walaupun hanya terdiri dari satu sel,
namun protoza merupakan organisme sempurna. Karena sifat struktur yang demikian itu, maka
berbagai ahli dalam zoology menamakan protozoa itu aseluler tetapi keseluruhan organisme
dibungkus oleh satu plasma membran (Brotowijoyo, 1986).
Protozoa adalah mikroorganisme menyerupai hewan yang merupakan salah satu phylum
dari kingdom protista. Seluruh kegiatan hidupnya dilakukan oleh sel itu sendiri dalam
menggunakan organel-organel antara lain membran plasma, sitoplasma, dan mitokondria.
Protozoa adalah mikroorganisme menyerupai hewan yang merupakan salah satu filum dari
kingdom protista. Seluruh kegiatan hidupnya dilakukan oleh sel itu sendiri dengan menggunakan
organel-organel antara lain Membrane plasma, Sitoplasma,Mitikondria.
Protozoa berperan sebagai mata rantai penting dalam rantai makanan untuk komunitas
dalam lingkungan akuatik. Sebagai contoh, dalam perairan marin, zooplankton adalah protozoa
yang hidup dari fitoplanktop yang fotosintetik. Protozoa berasal dari kata protos berarti pertama
dan zoa = zoo berarti hewan, jadi protozoa adalah binatang yang pertama kali ada. Diantara
jenisnya ada yang hidup bebas di alam dan ada pula yang hidup sebagai parasit pada hewan atau
manusia. Jenis yang hidup bebas banyak terdapat di tempat yang becek, genangan air dan kolam,
tidak terbatas di air tawar tetapi juga di air asin.
Filum protozoa merupakan hewan yang tubuhnya terdiri atas satu sel. Nama protozoa
berasal dari bahasa latin yang berarti hewan yang pertama (proto = awal, zoon = hewan ).
Hewan filum ini hidup di daerah yang lembab atau berair, misal : di air tawar, air laut, air payau,
dan tanah, bahkan di dalam tubuh orgnisme lain. Protozoa ada yang hidup bebas, komensal
maupun parasit pada hewan lain. Hewan ini ada yang secara individu (soliter) dan ada pula yang
membentuk koloni (Kastawi, dkk.2003). Menurut Radiopoetro (1996) sampai sekarang hewan-
hewan yang termasuk dalam organisasi tingkat protoplasma ini, tergabung dalam Philum :
Protozoa (protos = pertama, awal : zoon = hewan). Sering juga disebut bahwa protozoa ini
adalah hewan unicellular, sedang parazoa atau Metazoa adalah multicelluler . hal ini didasarkan
pada kenyataan bahwa tubuh satu organisme protozoa dapat disamakan dengan 1 cel parazoa
atau metazoa.
Ada beberapa protozoa yang menyebabkan penyakit pada binatang, termasuk manusia.
Mereka berkembang biak didalam inangnya, kurang lebih sama seperti bakteri.beberapa hanya
hidup sebagai parasit obligat an dapat menimbulkan penyakit kronis atau akut pada manusia.
Beberapa penyakit yang disebabkan oleh protozoa pada manusia adalah amebiasis usus, penyakit
tidur afrika, dan malaria. Euglena berbentuk seperti kumparan yang panjangnya bervariasi dari
25-100 mikron. Mempunya sebuah flagellum pada ujung anterior yang dimulai dari
kerongkongan. Kedalam kerongkongan itu bermuara pada suatu tempat penampungan
(reservoir). Kedalam reservoir itu bermuara beberapa vakuola kontraktil kecil. Dekat reservoir
tersebut terdapat srigma merah (dianggap sebagai mata) (eu + Gr. Glene, biji mata). Dalam tubuh
hewan biasanya terdapat sejumlah besar kloroplastid. Dalam sitoplasma disimpan karobohidrat
sebagai makanan cadangan berupa butir-butir paramilum. Inti tunggal dan di tengah-tengahnya
terkumpul kromatin (Brotowijoyo, 1986).

A. Morfologi
Ukuran dan bentuk protozoa sangat beragam. Beberapa bentuk lonjong atau membola,
ada juga yang memanjang, ada pula yang polimorfik (mempunyai berbagai bentuk morfologi
pada tingkat tingkat yang berbeda dalam daur hidupnya). Beberapa protozoa berdiameter
sekecil 1m; yang lain, seperti amoeba proteus, berukuran 600 m atau lebih. Sel protozoa yang
khas terbungkus oleh membran sitoplasma. Banyak yang dilengkapi dengan lapisan luar
sitoplasma, yaitu ektoplasma, yang dapat dibedakan dari sitoplasma bagian dalam atau
endoplasma. Flagellata Biasanya berkisar 10-50 m, tetapi dapat tumbuh sampai 1 mm, dan
mudah dilihat di bawah mikroskop. Mereka bergerak di sekitar dengan cambuk seperti ekor
disebut flagela. Mereka sebelumnya jatuh di bawah keluarga Protista. Lebih dari 30.000 jenis
telah ditemukan. Protozoa terdapat di seluruh lingkungan berair dan tanah, menduduki berbagai
tingkat trophic. Tubuh protozoa amat sederhana, yaitu terdiri dari satu sel tunggal (unisel).
Namun demikian, Protozoa merupakan system yang serba bisa. Semua tugas tubuh dapat
dilakukan oleh satu sel saja tanpa mengalami tumpang tindih. Ukuaran tubuhnya antaran 3-1000
mikron.Bentuk tubuh macam-macam ada yang seperti bola, bulat memanjang, atau seperti sandal
bahkan ada yang bentuknya tidak menentu. Juga ada memiliki flagel atau bersilia.

B. Reproduksi
Protozoa berkembang biak melalui berbagai proses aseksual dan seksual. Reproduksi
aseksual berlangsung dengan pembelahan sel atau pembagian sel. Anak-anak sel dapat berukuran
sama atau tak sama. Jika ada dua sel anak, maka proses pembagiannya ialah pembelahan biner.
Jika terbentuk banyak anak sel maka berlangsung pembelahan bahurangkap (multiple fision).
Pembelahan dapat terjadi secara membujur sepanjang selnya. Bertunas (berkuncup), yaitu suatu
bentuk reproduksi aseksual, juga umum. Protozoa dapat mereproduksi dengan pembelahan biner
atau beberapa fisi. Beberapa protozoa bereproduksi secara seksual, beberapa aseksual, sementara
beberapa menggunakan kombinasi, (mis. Coccidia). Seorang individu protozoon adalah
hermaphroditic.
Reproduksi seksual terjadi pada berbagai kelompok protozoa. Konjugasi, yang
merupakan penyatuan fisik sementara antara dua individu yang dibarengi dengan pertukaran
bahan nucleus, hanya dijumpai pada siliata. Beberapa protozoa mempunyai daur reproduksi yang
rumit, sebagian dari padanya harus berlangsung dalam inang vertebrata sedangkan sebagian lagi
harus terjadi dalam inang-inang lain.
C. Fisiologi
Protozoa atau first animal yaitu bentuk sederhana kehidupan hewan, hidupnya bebas di
laut, air, tanah bersimbiosis, bergantung pada nutrisi, suhu, pH dan cahaya. Protozoa memiliki
karakteristik umum : sel eukariota, tidak memiliki dinding sel, mirip sifat hewan,
chemogeterotrophs, makan dengan fagositosis dan pinositosis, nutrisinya berupa hilozoik,
saprofitik, saprozoik, holofitik dan parasitic. Reproduksi aseksual dan seksual. Protozoa bersifat
parasit dalam keadaan sesuai bentuknya disebut Tropazoit dan jika keadaan ekstrim berbentuk
Kista. Protozoa umumnya bersifat aerobik nonfotosintetik, tetapi beberapa protozoa dapat hidup
pada lingkung ananaerobik misalnya pada saluran pencernaan manusia atau hewan ruminansia.
Protozoa aerobik mempunyai mitokondria yang mengandung enzim untuk metabolisme aerobik,
dan untuk menghasilkan ATP melalui proses transfer elektron dan atom hidrogen ke oksigen.
Protozoa umumnya mendapatkan makanan dengan memangsa organisme lain (bakteri)
atau partikel organik, baik secara fagositosis maupun pinositosis. Protozoa yang hidup di
lingkungan air, maka oksideng dan air maupun molekul-molekul kecil dapat berdifusi melalui
membran sel. Senyawa makromolekul yang tidak dapat berdifusi melalui membran, dapat masuk
sel secara pinositosis.

D. Adaptasi
Sebagai predator, mereka memangsa uniseluler atau berserabut ganggang, bakteri,dan
microfungi. Protozoa memainkan peran baik sebagai herbivora dan konsumen di decomposer
link dari rantai makanan. Protozoa juga memainkan peranan penting dalam mengendalikan
populasi bakteri dan biomas. Protozoa dapat menyerap makanan melalui membran sel mereka,
beberapa, misalnya amoebas, mengelilingi dan menelan makanan itu, dan yang lain lagi
memiliki bukaan atau "mulut pori-pori" ke mana mereka menyapu makanan. Semua protozoa
yang mencerna makanan di perut mereka seperti kompartemen disebut vakuola.
Sebagai komponen dari mikro-dan meiofauna, protozoa merupakan sumber makanan
penting bagi microinvertebrates. Dengan demikian, peran ekologis protozoa dalam transfer
bakteri dan ganggang produksi ke tingkat trophic berurutan adalah penting. Protozoa seperti
parasit malaria (Plasmodium spp.), Dan Leishmania trypanosomes juga penting sebagai parasit
dan symbionts dari hewan multisel.
Beberapa protozoa memiliki tahap kehidupan bolak-balik antara tahap proliferatif
(misalnya trophozoites) dan kista aktif. Seperti kista, protozoa dapat bertahan hidup kondisi yang
sulit, seperti terpapar ke suhu yang ekstrem dan bahan kimia berbahaya, atau waktu lama tanpa
akses terhadap nutrisi, air, atau oksigen untuk jangka waktu tertentu. Menjadi spesies parasit
kista memungkinkan untuk bertahan hidup di luar tuan rumah, dan memungkinkan mereka
transmisi dari satu host ke yang lain. Ketika protozoa adalah dalam bentuk trophozoites (Yunani,
tropho = untuk memberi makan), mereka secara aktif memberi makan dan tumbuh. Proses mana
protozoa yang mengambil bentuk kista disebut encystation, sedangkan proses
mentransformasikan kembali ke trophozoite disebut excystation.
E. Habitat
Protozoa hidup di air atau setidaknya di tempat yang basah. Mereka umumnya hidup
bebas dan terdapat di lautan, lingkungan air tawar, atau daratan. Beberapa spesies bersifat
parasitik, hidup pada organisme inang. Inang protozoa yang bersifat parasit dapat berupa
organisme sederhana seperti algae, sampai vertebrata yang kompleks, termasuk manusia.
Beberapa spesies dapat tumbuh di dalam tanah atau pada permukaan tumbuh-tumbuhan. Semua
protozoa memerlukan kelembaban yang tinggi pada habitat apapun. Beberapa jenis protozoa laut
merupakan bagian dari zooplankton. Protozoa laut yang lain hidup di dasar laut. Spesies yang
hidup di air tawar dapat berada di danau, sungai, kolam, atau genangan air. Ada pula protozoa
yang tidak bersifat parasit yang hidup di dalam usus termit atau di dalam rumen hewan
ruminansia. Beberapa protozoa berbahaya bagi manusia karena mereka dapat menyebabkan
penyakit serius. Protozoa yang lain membantu karena mereka memakan bakteri berbahaya dan
menjadi makanan untuk ikan dan hewan lainnya.
Protozoa hidup secara soliter atau bentuk koloni. Didalam ekosistem air protozoa
merupakan zooplankton. Permukan tubuh Protozoa dibayangi oleh membransel yang tipis,
elastis, permeable, yang tersusun dari bahan lipoprotein, sehingga bentuknya mudah berubah-
ubah. Beberapa jenis protozoa memiliki rangka luar ( cangkok) dari zat kersik dan kapur.
Apabila kondisi lingkungan tempat tinggal tiba-tiba menjadi jelek, Protozoa membentuk kista.
Dan menjadi aktif lagi. Organel yang terdapat didalam sel antara lain nucleus, badan golgi,
mikrokondria, plastida, dan vakluola. Nutrisi protozoa bermacam-macam. Ada yang holozoik
(heterotrof), yaitu makanannya berupa organisme lainnya,. Ada pula yang holofilik (autotrof),
yaitu dapat mensintesis makanannya sendiri dari zat organic dengan bantuan klorofit dan cahaya.
Selain itu ada yang bersifat saprofitik, yaitu menggunakan sisa bahan organic dari organisme
yang telah mati adapula yang bersifat parasitik. Apabila protozoa dibandingkan dengan
tumbuhan unisel, terdapat banyak perbedaan tetapi ada persamaannya. Hal ini mungkin protozoa
meriupakan bentuk peralihan dari bentuk sel tumbuhan ke bentuk sel hewan dalam perjalanan
evolusinya.





BAB III
METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan tempat
Hari : Senin
Tanggal : 16 April 2012
Tempat : Laboratorium Biologi IAIN Raden Fatah Palembang
Waktu : Pukul 10.00 - 12.00 WIB
3.1 Alat dan bahan
Alat : Pipet Tetes, Mikroskop, Kaca Objek, Cover Objek, Pensil, Penggaris, Kertas Quarto,
Penghapus.
Bahan : Air cemaran jerami padi
3.2 Cara kerja
1. Menyiapkan semua peralatan yang akan digunakan seperti mikroskop , cover glass, kaca
preparat,pipet tetes, alat tulis dan Air Cemaran Jerami
2. Di ambil satu tetes air cemaran jerami menggunakan pipet tetes dan di letakan di kaca preparat.
3. Kemudian tutup kaca preparat dengan cover glass
4. Setelah itu di letakan di bawah mikroskop dan di amati.
5. Gambar mikroorganisme yang sudah di dapat separi : Paramecium Sp dan Euglena,

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
Gambar Paramecium Sp Keterangan
1. Plasmolena
2. Siliata
3. Proplasma
4. Celah mulut
5. Inti/makronukleus

Gambar Euglena Keterangan
1. Inti sel
2. Plasmolema
3. Proplasma
4. flagel

4.2 Pembahasan
1. Paramecium Sp
a. Morfologi
Paramecium memiliki tubuh yang seluruhnya atau sebagian ditutupi oleh cilia atau
rambut getar, mempunyai satu makronukleus dan satu atau beberapa mikronukleus, Paramecium
bereproduksi secara vegetatif dengan pembelahan melintang, makronukleus membelah secara
amitosis sedangkan mikronukleus secara mitosis. Paramecium memiliki tubuh streamline yang
dapat digunakan untuk berenang. Laju renang dibantu oleh silia yang menutupi permukaan
tubuh. Paramecium bergerak dengan kecepatan 1500 /detik atau lebih. Selama bergerak, silia
membuat gerakan yang simultan dari anterior ke posterior, disebut ritme metakronal.
b. Anatomi
Bentuk sel pada paramecium seperti sandal (alas kaki), memiliki makronuklesus satu,
mikronukleus satu atau lebih,dimana mikronukleus berfungsi sebagai alat reproduksi dan
mikronekleus sebagai konjugasi . Habitat Paramecium pada air tawar yang berenang. Memiliki
vakuola denyut yang terletak pada permukaan aboral yang berfungsi sebagai sistem ekskresi dan
mengedarkan makanan keseluruh tubuh . Ujung sel bagian anterior lebih tumpul atau membulat .
vakuola makanan banyak dan makronukleus bundar atau letaknya ditengah.
Paramecium merupakan salah satu protista mirip hewan. Protista ini berukuran sekitar
50-350 m. Paramecium telah memiliki selubung inti (Eukariot). Uniknya Protista ini memiliki
dua inti dalam satu sel, yaitu inti kecil (Mikronukleus) yang berfungsi untuk mengendalikan
kegiatan reproduksi, dan inti besar (Makronukleus) yang berfungsi untuk mengawasi kegiatan
metabolisme, pertumbuhan, dan regenerasi. Paramecium bereproduksi secara aseksual
(membelah diri dengan cara transversal), dan seksual (dengan konjugasi). Paramecium Sp
bergerak dengan menggetarkan silianya. Hal ini akan terlihat jika menggunakan mikroskop.
Mereka menangkap makanan dengan cara menggetarkan silianya, maka terjadi aliran air keluar
dan masuk mulut sel. Saat itulah bersamaan dengan air masuk bakteri bahan organik atau hewan
uniseluler lainnya. memiliki vakuola makanan yang berfungsi untuk mencerna dan mengedarkan
makanan, serta vakuola berdenyut yang berguna untuk mengeluarkan sisa makanan.
Tubuh paramecium memiliki dua vakuola kontraktil dan sejumlah vakuola makanan.
Panjang tubuh berkisar antara 80-350 m. permukaan ventral mengandung celah mulut.
paramecium bereproduksi secara aseksual dengan pembelahan transversal.
c. Habitat
Habitat alami mereka adalah air tawar, Paramecium Sp mengambil air dari hipotonik
lingkungan melalui osmosis dan menggunakan kandung kemih seperti kontraktil vakuola untuk
mengumpulkan kelebihan air dari kanal radial dan mengusir berkala melalui membran plasma
oleh kontraksi sekitarnya sitoplasma. Paramecium distribusi diseluruh dunia diair tawar kolam,
aliran air, sungai, danau, sawah.

d. klasifikasi
Adapun klasifikasinya adalah sebagai berikut :
Kingdom : Animalia
Philum : Protozoa
Sub phylum : Ciliophora
Class : Ciliate
Subclass : Holotricha
Ordo : Hymenostomatida
Family : Paramecidae
Genus : Paramaecium
Species : Paramaecium caudatum

2. Euglena
a. Morfologi
Euglena memiliki tubuh yang menyerupai gelendong dan diselimuti oleh pelikel Euglena
viridis. Ukuran tubuhnya 35 60 mikron dimana ujung tubuhnya meruncing dengan satu bulu
cambuk. Hewan ini memilki stigma (bintik mata berwarna merah) yang digunakan untuk
membedakan gelap dan terang. Euglena juga memiliki kloroplas yang mengandung klorofil
untuk berfotosintesis. Euglena memasukkan makanannnya melalui sitofaring menuju vakuola
dan ditempat inilah makanan yang berupa hewan hewan kecil dicerna.

b. Anatomi
Euglena memiliki satu flagella yaitu ekor sebagai alat gerak, satu panjang dan satu
pendek organieme ini dapat melakukan simbiosis dengan jenis ganggang tertentu dan tubuhnya
dapat memancarkan sinar bila terkena rangsangan mekanik. Untuk reproduksi Euglena
berkembang biak secara vegetatif, yaitu dengan pembelahan biner secara membujur. Pembelahan
ini dimulai dengan membelahnya nukleus menjadi dua. Selanjutnya flagel dan sitoplasma serta
selaput sel juga terbagi menjadi dua. Akhirnya terbentuklah dua sel euglena baru. Sistem
sirkulasi euglena mengambil zat organik yang terlarut di sekitarnya. Pengambilan zat organik
dilakukan dengan cara absorbsi melalui membran sel. Selanjutnya, zat makanan itu dicernakan
secara enzimatis di dalam sitoplasma.
Euglena adalah sel tunggal memanjang runcing diujung posterior, dan tumpul pada ujung
anterior. Euglena viridis adalah sejenis alga bersel tunggal yang berbentuk lonjong dengan ujung
anterior (depan) tumpul dan meruncing pada ujung posterior (belakang). Setiap sel Euglena
dilengkapi dengan sebuah bulu cambuk (flagel) yang tumbuh pada ujung anterior sebagai alat
gerak. Pada ujung anterior ini juga terdapat celah sempit yang memanjang ke arah posterior.
Pada bagian posterior, celah ini melebar dan membentuk kantong cadangan atau reservoir. Flagel
terbentuk di sisi reservoir. Di sisi lain dari flagel terdapat bintik mata yang sangat peka terhadap
rangsangan sinar matahari. Tubuh Euglena terlindung oleh selaput pelikel, sehingga bentuk
tubuhnya tetap.

c. Habitat
Euglena berhabitat di habitat air tawar dan melimpah di daerah ini, seperti di kolam
peternakan atau parit saluran air, yang mengkonsumsi kotoran binatang. Euglena dapat hidup
secara autotrop maupun secara heterotrop. Pada saat sinar matahari mencukupi, Euglena
melakukan fotosintesis. Tetapi bila tidak terdapat sinar matahari, Euglena mengambil zat organik
yang terlarut di sekitarnya. Pengambilan zat organik dilakukan dengan cara absorbsi melalui
membran sel. Selanjutnya, zat makanan itu dicernakan secara enzimatis di dalam sitop. Euglena
adalah hewan bersel satu berwarna hijau, karena berklorofil, merupakan suatu marga dari hewan-
hewan mastigophora. Hidup dalam kolam dan sering membuat lapisan permukaana air yang
berwarna hijau
Euglena banyak dijumpai di kolam-kolam dan sering memberikan warna hijau pada air
kolam. Hal in disebabkan hewan tersebut memiliki kloroplas didalam tubuhnya. Euglena
terdapat di air tawar, misal di sawah. Bentuk tubuh sel oval memanjang, pada mulut sel terdapat
cambuk atau flagel dan digunakan untuk bergerak. Dekat mulut terdapat bintik mata (stigma)
yang gunanya untuk membedakan gelap dan terang. Di dalam sitoplasmanya terdapat butir
kloroplas yang berisi klorofil. Oleh karena itu Euglena berwarna hijau. Contohnya Euglena
viridisz.

d. Klasifikasi
Hewan-hewan yang termasuk dalam kelas Mastigopora (flagellata) ini mempunyai satu
atau lebih flagella (bulu cambuk). Contoh dari Mastigopora (flagellata) hewan ini adalah
Euglena viridis, adapun klasifikasinya adalah sebagai berikut:
Philum : Protozoa
Sub Philum : Sarcomastigophora
Kelas : Phitomastigophora
Family : Euglenoidae
Genus : Euglena
Species : Euglena Viridis























BAB V
KESIMPULAN
Paramecium Sp merupakan salah satu protista mirip hewan. Protista ini berukuran
sekitar 50-350m. Paramecium Sp telah memiliki selubung inti (Eukariot). Pada air jerami padi
terdapat hewan ber sel satu yaitu Paramecium Sp, euglena. Hewan ber sel satu terdiri dari
organel sel: silia, inti sel, plasmolema, flagelata, protoplasma.
Euglena viridis adalah sejenis alga bersel tunggal yang berbentuk lonjong dengan ujung
anterior (depan) tumpul dan meruncing pada ujung posterior (belakang). Pada Paramecium Sp
terdapat alat geraksilia. Sedangkan pada euglena alat gerak berupa flagel.









BAB VI
DAFTAR PUSTAKA

http://huderi.wordpress.com/tag/fisiologi-protozoa
http://srisantirahayu.blogspot.com/2010/12/protozoa.html
Radiopoetro, 1996. Zoologi. Penerbit Erlangga. Jakarta
Rusyan, adun.2011.Zoologi invertebrate (teori dan praktik). Alfeta. Bandung.
Slamet Adeng dan Madang Kodri. 2008. Zoologi Vertebrata.laboratorium biologi program studi
pendidikan biologi FKIP UNSRI. Indralaya
Pelczar, Jr Michael J.2008.Dasar-Dasar Mikrobiologi. Penerbit Universitas Indonesia.Jakarta

Dalam dunia tumbuhan ganggang termasuk kedalam dunia tallopyta (tumbuhan talus), karena
belum mempunyai akar, batang dan daun secara jelas.dan ganggang ada yang bersel tunggal dan
juga ada yang bersel banyak dengan bentuk Alga (jamak Algae) juga adalah sekelompok
organisme autotrof yang tidak memiliki organ dengan perbedaan fungsi yang nyata. Alga bahkan
dapat dianggap tidak memiliki organ seperti yang dimiliki tumbuhan (akar, batang, daun, dan
sebagainya). serupa benang atau lembaran.
Tubuh ganggang terdapat zat warna (pigmen), yaitu :
fikosianin : warna biru
klorofil : warna hijau
fikosantin : warna perang/ coklat
fikoeritrin : warna merah
karoten : warna keemasan
xantofil : warna kuning
Ganggang bersifat autotrof (dapat menyusun makanannya sendiri). Hampir semua ganggang
bersifat eukaryotik. Habitat hidupnya di air tawar, laut dan tempat-tempat yang lembab.
Ganggang terbagi menjadi beberapa kelas :
Cyanophyta (ganggang biru), masih prokaryotik.
Chlorophyta (ganggang hijau)
Chrysophyta (ganggang keemasan)
Phaeophyta (ganggang coklat/ perang)
Rhodophyta (ganggang merah)
Tumbuhan alga merupakan tumbuhan tahun yang hidup di air, baik air tawar maupun air laut,
setidak-tidaknya selalu menempati habitat yang lembab atau basah. Tubuh alga menunjukkan
keanekaragaman yang sangat besar, tetapi sernua selnya selalau jelas mempunyal inti dan
plastida dan dalam plastidnya terdapat zat-zat warna derivat kiorofil yaltu kiorofil a, b atau
kedua-duanya. Selain derivat-derivat klorofil terdapat pula zat-zat warna lain yang justru kadang-
kadang lebih inenonjol dan menyebabkan ketompok-kelompok ganggang tertentu diberi nama
menurut warna tadi.
Ganggang memiliki pigmen hijau daun yang disebut klorofil sehingga dapat melakukan
fotosintesis. Selain itu juga memiliki pigmen pigmen tambahan lain yang dominan. Ganggang
memiliki ukuran yang beraneka ragam ada yang mikroskopis, bersel satu, berbentuk benang atau
pita, atau bersel banyak berbentuk lembaran.

















1. IV. Alat dan Bahan
Tabel 1 Alat Prktikum
No. Alat Jumlah
1.
2.
3.
4.
5
Mikroskop
Pipet
Kaca Objek
Kaca Penutup
Botol Sampel
1
1
3
3
2

Tabel 2 Bahan Praktikum
No. Bahan Jumlah
1.
2.
Air Parit
Air Kolam
Secukupnya
secukupnya


1. V. Prosedur Kerja
Prosedur kerja yang dilakukan pada praktikum kali ini adalah sebagai berikut :
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan dalam prktikum
2. Setelah alat dan bahan semunya telah siap untuk digunakan maka langkah selanjutnya
adalah menyiapkan kaca objek yang bersih lalu mengambil air sampel dengan
menggunakan pipet tetes.
3. Meneteskan sebanyak 1 tetes air sampel ke permukaan kaca objek, lalu menutup kaca
objek dengan menggunakan kaca penutup dan diusahakan tidak ada gelembung ketika
menutup kaca objek.
4. Melakukan pengamatan mengunakan mikroskop cahaya dan mengambar hasil
pengamatan di atas kertas laporan sementara.





1. VI. Hasil Pengamatan
Tabel 3 Gambar Hasil Pengamatan Dan Gambar Pembanding
No Gambar Hasil Pengamatan Gambar Pembanding
1 Euglena SP Euglena SP
2 Closterium SP










Closterium SP









3 Oscillatoria Sp




Oscillatoria Sp




No Gambar Hasil Pengamatan Gambar Pembanding
4 Coesmarium Sp









Coesmarium Sp








5 Diatone









Diatone








6 Clamydmonas

Clamydmonas









No Gambar Hasil Pengamatan Gambar Pembanding
7 Spiyrogyra










Spiyrogyra











8 Ocilatoria Ocilatoria

























VII. Pembahasan
Berdasarkan hasil pengamatan pada sampel air kolam dan air selokan, kita dapat
menemukan beberapa contoh alga antara lain sebagai berikut;
1. Euglena Sp
Eulena termasuk dalam tumbuhan ini dikarenakan euglena memiliki kloroplas sehingga Euglena
dapat berfotosintesis. Euglena berbentuk lonjong dengan salah satu ujungnya yang meruncing
dan terdapat flagel. Flagel pada Euglena selain berfungsi sebagai alat gerak flagel ini juga
digunakan menangkap makanan.
1. Closterium Sp
Closterium memepunyai bentuk tubuh mirip sepertis sabit dalam bentuk (panjang,
melengkung, meruncing di kedua ujungnya); penampang bundar, dinding sel yang halus atau
dengan garis bujur, band-band di dinding sel di beberapa spesies; lamina kloroplas bergerigi
dan radial diatur, yang membuat penampang berbentuk bintang; pyrenoids sejajar atau
tersebar.
1. c. Ocillatoria Sp
Oscillatoria adalah genus dari berfilamen cyanobacterium yang adalah nama untuk osilasi dalam
gerakannya.. Oscillatoria adalah organisme yang mereproduksi dengan fragmentasi Oscillatoria
bentuk filamen panjang sel yang dapat masuk ke fragmen disebut hormogonia. Para hormogonia
dapat tumbuh menjadi filamen baru yang lebih panjang. Istirahat di filamen biasanya terjadi di
mana sel-sel mati (necridia) yang hadir Oscillatoria menggunakan fotosintesis untuk bertahan
hidup dan bereproduksi.. Setiap filamen oscillatoria terdiri dari trichome yang terdiri dari baris
sel. Ujung trichome berosilasi seperti pendulum.

1. Coesmarium Sp
2. Diatone
3. Clamydmonas
Chlamydomonas merupakan tumbuhan uniselular dan bergerak dengan flagelata.
Chlamydomonas dapat bereproduksi secara seksual maupun aseksual. Reproduksi secara
aseksual dilakukan dengan cara membentuk zoospora melalui pembelahan inti secara mitosis,
sementara reproduksi seksualnya dimulai dengan membelahnya sel dan kemudian menghasilkan
gamet jantan atau gamet betina. Kedua jenis gamet tersebut akan dihasilkan dengan bentuk yang
dan ukuran yang sama. Kedua gamet tersebut akan membentuk zigot yang dinding selnya tebal
atau zigospora. Zigospora tahan terhadap kondisi lingkungan yang kurang baik. Setelah
terbentuk Zigospora, dinding tebal zigospora akan pecah dan keluar zoospora. Zoospora akan
melakukan pembelahan meiosis untuk membentuk sel anak Chlamydomonas
Chlamydomonas merupakan sel haploid berflagela. Selama reproduksi seksual, sel tersebut
akan melakukan tiga kali pembelahan mitosis dan membentuk 2-8 sel haploid berflagela.





1. g. Spiyrogyra
Divisio : Chlorophyta
Kelas : Chlorophyceae
Ordo : Zygnematales
Familia : Zygnemataceae
Genus : Spirogyra
Spesies : Sirogyra sp.


PROTOZOA

Protozoa merupakan salah satu kelompok (sub kingdom) dari anggota protista eukariotik.
Protozoa berasal dari bahasa Yunani, yaitu protos artinya pertama dan zoon artinya hewan. Jadi,
protozoa adalah hewan pertama atau mudahnya hewan tingkat rendah yang hanya bersel satu.
Habitat protozoa yaitu di tempat yang berair yang kaya zat organic contohnya Amoeba proteus,
baik air tawar maupun air asin, ada yang hidup solitaire bebas berenang di air, menempel di
suatu tempat, parasite pada tanaman dan hewan maupun manusia sebagai simbiont dan
merugikan karena sebagai penyebab penyakit bahkan ada yang menguntungkan dikarenakan ikut
membantu menghancurkan atau membusukkan organisme yang telah mati.

A. Karakteristik Umum
Protozoa adalah eukariotik (inti dilindungi membrane inti) sehingga substansi genetik/
kromosom terpisah dengan sitoplasma karena ada pembatas membran inti ( caryotheca).
Selnya tidak memiliki dinding sel, namun jika lingkungan kurang baik dapat membentuk
lapisan pelindung yang tebal disebut kista atau cysta setelah lingkungan baik kista pecah.
Bentuk sel umumnya tetap kecuali Rhizopoda.
Bersifat heterotrof artinya makanannya tergantung pada organisme lain (mencari
makanan dengan phagositosis atau pinositosis).
Dalam rantai makanan sebagai zooplankton.
Beberapa jenis bersifat parasit dan menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan
ternak.
Memiliki bentuk tubuh yang berbeda pada tiap fase dalam siklus hidupnya.
Beberapa protozoa memiliki fase vegetative yang bersifat aktif yang disebut tropozoit
dan fase dorman dalam bentuk sista. Tropozoit akan aktif mencari makan dan
berproduksi selama kondisi lingkungan memungkinkan. Jika kondisi tidak
memungkinkan kehidupan tropozoit maka protozoa akan membentuk cysta.
Cysta merupakan bentuk sel protozoa yang terdehidrasi dan berdinding tebal mirip
dengan endospora yang terjadi pada bakteri. Pada saat sista protozoa mampu bertahan
hidup dalam lingkungan kering maupun basah.
Umumnya berkembang biak dengan membelah diri, ada juga yang secara konjugasi.
Protozoa memiliki alat gerak yaitu ada yang berupa kaki semu, bulu getar (cillia) dan
bulu cambak (flagel) atau dengan sel itu sendiri.
Pengambilan nutrisi yaitu dengan holozoik (memakan organisme hidup lain), saprozoik
(memakan organisme yang telah mati), holofitik atau autotrof (dapat membentuk
makanan sendiri melalui fotosintesis), saprofitik (menyerap zat yang terlarut di
sekitarnya).

B. Klasifikasi
Berdasarkan strukturnya di bawah mikroskop elektron :
Phylum : Sarcomastigophora, contohnya Tripanosoma sp
Sub-phylum Mastigophora
Sub-phylum Opalinata
Sub-phylum Sarcodina
Phylum : Labyrinthomorpha, contohnya Labyrinthula sp
Phylum : Apicomplexa, contohnya Toxoplasma sp
Phylum : Myxozoa, contohnya Ceratomyxa sp
Phylum : Microspora, contohnya Encephalitozoon sp
Phylum : Ascetospora, contohnya Marteilia sp
Phylum : Ciliophora, contohnya Balantidium sp, Nyctoterus ovalis (hidup sebagai
parasite pada organisme lain)
Berdasarkan alat gerak yang dimiliki, maka protozoa dibedakan atas empat kelas yaitu
rhizopoda, mastigophora, sporozoa dan ciliata.
1. Rhizopoda
Rhizopoda atau Sarcodina (Rhizoid = akar, podos = kaki) yaitu protozoa yang bergerak
dengan menggunakan pseudopodia (kaki semu) yang merupakan penjuluran dari sitoplasma,
misal Amoeba, Foraminifera, Radiolaria, Arcella, Entamoeba coli,dan Entamoeba histolytica.
Merupakan hewan mikroskopis yang hidup sebagai massa kecil yang jernih dan bersifat amorf
atau dapat berubah ubah bentuknya.
Kelas rhizopoda dibagi menjadi 5 ordo yakni :
a. Ordo Lobosa, cirinya mempunyai pseudopodia pendek dan tumpul serta terdapat perbedaan
yang jelas antara ektoplasma serta endoplasma.
b. Ordo filose, ciri-cirinya : mempunyai pseudopodia halus seperti benang dan becabang-cabang.
c. Ordo foraminifera, ciri-cirinya : mempunyai pseudopodia panjang dah halus.
d. Ordo helioza, ciri-cirinya : mempunyai pseudopodia berbentuk benag yang radien dan
antarfilamen tidak pernah bersatu membentuk jala atau anyaman.
e. Ordo radiolarian, cirinya : mmpunyai pseudopodia berupa benang-benang halus yang tersusun
radier dan bercabang-cabang membentuk jala (anyaman).

Struktur tubuhnya terdapat bagian nucleus, vacuola makanan, sitoplasma dan lainnya. Bagi
yang hidup bebas terdapat vakuola kontraktil (Vakuola kontraktil terdapat pada semua rhizopoda
air tawar), sementara hewan parasit tidak ada. Vakuola kontraktil berfungsi sebagai
osmoregulator atau pengatur keseimbangan air tapi dapat juga berfungsi sebagai alat ekskresi.

Beberapa spesiesnya memiliki cangkok atau cangkang untuk melindungi selnya. Cangkang
tersebut dari silikon (contoh Radiolaria) atau kalsium karbonat (misal Foraminifera). Keduanya
hidup di laut. Jika hewan tersebut mati maka cangkangnya tetap utuh dalam waktu yang lama
sehingga dapat berubah menjadi fosil. Fosil ini digunakan untuk menentukan umur lapisan bumi
atau sebagai petunjuk sejarah bumi. Disamping itu fungsi lainnya adalah digunakan sebagai
petunjuk adanya sumber minyak bumi. Perilaku rhizopoda didasarkan pada rangsangan atau
respon terhadap berbagai stimulti eksternal maupun internal karena kepekaan protoplasmanya.
Hal ini dikarenakan belum dimilikinya system persyarafan. Anggota kelas rhizopoda melakukan
perkembangbiakan dengan pembelahan biner dan pencernaan makanan dilakukan secara internal
pada vakuola makanan. Sedangkan respirasinya dilakukan secara difusi.

Contoh anggota kelas rhizopoda beserta manfaat atau kerugian yang ditimbulkan:
o Entamoeba histolityca, menyebabkan disentri amuba (bedakan dengan disentri basiler yang
disebabkan Shigella dysentriae)
o Entamoeba gingivalis, menyebabkan pembusukan makanan di dalam mulut sehingga
mengakibatkan radang gusi (Gingivitis)
o Entamoeba coli, membantu pembentukan vitamin K
o Foraminifera sp, fosilnya dapat digunakan sebagai petunjuk adanya minyak bumi. Tanah yang
mengandung fosil Foraminifera disebut tanah globigerina.
o Radiolaria sp, endapan tanah yang mengandung hewan tersebut digunakan untuk bahan
penggosok.
o Entamoeba coli yang hidup di usus sapi dapat membantu pencernaan sapi.

2. Mastigophora
Semua organisme yang tergolong flagellata memiliki flagellum yang berperan sebagai alat
gerak. Memiliki dinding tubuh yang berupa pellicle, sehingga bentuknya relatif tetap dengan
ukuran lebih kurang 0,1 mm. Memiliki inti dan pada beberapa species memiliki kloroplas dengan
klorofilnya yang berfungsi untuk fotosintesis yaitu yang termasuk pada golongan phytonagellata.
Golongan phytonagellata, misalnya Euglena viridis, Volvax globator (punya kemampuan asimilasi
dengan karbon), Noctiluca millaris.
Golongan Zooflagellata, misalnya Trypanosoma gambiense, Trypanosoma rhodesiense,
Trypanosoma cruze, Trypanosoma evansi, Trichomonas vaginalis.
Bagi anggota kelas mastigophora yang hidup bebas memiliki vakuola kontraktil, sementara
yang berupa hewan parasit tidak memiliki. Respirasi maupu ekskresinya dilakukan secara difusi
oleh permukaan tubuh.
Cara reproduksi mastigophora yaitu :
Vegetatif: pembelahan biner, secara longitudinal. Contohnya Euglena viridis
Generatif: terjadi pada flagellata berkoloni, misalnya Volvox sp.
Proses reproduksi:
Sperma x Ovum Fertilisasi Zigot Zigospora Zoospora Individu baru
Pencernaan dilakukan dengan gerakan flagel sehingga menimbulkan aliran yang mendorong
makanan kea rah sel untuk ditelan melalui mulut. Lalu menuju cytopharynx dan dicernakan pada
vakuola makanan. Pada flagellata saprophytic nutrition (hidup dengan menghancurkan benda
benda di sekitarnya) pencernaan dilakukan secara absorbsi.
Mastighopora yang bersifat parasit adalah genus Trypanosoma dan genus Trichomonas.
1. Trypanosoma gambiense dan Trypanosoma rhodesiense, merupakan parasit dalam plasma darah
manusia dan dapat menyebabkan penyakit tidur. Di Afrika penularan dilakukan oleh lalat Tse-tse
yaitu Glosina palpalis.
2. Trypanasoma cruzi, penyakit chagas di Amerika
3. Trypanasoma evansi, penyakit sura pada hewan
4. Trypanosoma brucei, penyakit nagana pada sapi dan kerbau
5. Trypanasoma vaginalis, penyebab keputihan pada vagina wanita
6. Trypanasoma foetus, parasit pada vagina sapi


3. Sporozoa
Sporozoa memiliki tubuh yang sederhana berbentuk bulat panjang dengan sebuah nukleus.
Tidak mempunyai alat gerak atau (bergerak dengan sel itu sendiri) maupun vakuola kontraktil.
Disebut Sporozoa karena dalam tahap tertentu dalam hidupnya, dapat membentuk sejenis spora.
Hampir semua anggota sporozoa adalah parasit, sehingga makanan diambil secara langsung
dari hospesnya. Memiliki inti dan pada waktu melakukan pembelahan ganda, inti membelah
berulang-ulang, setiap inti membentuk pembungkusnya dan akhirnya dihasilkan individu anak
yang cukup banyak. Sporozoa tersebut melakukan respirasi dan ekskresi secara difusi.
Pembiakan secara vegetatif (aseksual) disebut juga Skizogoni dan secara generatif (seksual)
disebut Sporogoni. Secara vegetative yaitu melalui pembelahan berganda sehingga dihasilkan
banyak individu anak. Secara generative yaitu melalui pergiliran keturunan antara fase vegetatif
pada tubuh manusia dan fase generatif pada tubuh hospes perantara seperti Plasmodium dengan
fase generative pada nyamuk Anopheles betina.
Klasifikasi:
Subclassis Telosporidia
Ordo Gregarinidia, ex: Monocystis sp
Ordo Coccidia, ex: Eimeria sp
Ordo Hemosporidia, ex: Plasmodium sp
Subclassis Neosporidia
Ordo Myxosporidia, ex: Myxidium
Ordo Sarcosporidia, ex: Sarcocystis

Perkembangbiakan atau siklus hidupnya dapat dibagi atas tiga stadium:
1. Schizogoni, terbentuk secara membelah dan terjadi setelah menginfeksi inang
2. Sporogoni , pembentukan spora di luar inang dan merupakan stadium efektif.
3. Gamogoni / gametogenesis, tahap pembentukan sel-sel gamet terjadi di dalam tubuh inang
perantara atau nyamuk.

Genus Plasmodium
Plasmadium vivax, penyebab penyakit malaria tertiana dengan gejala demam (masa sporulasi)
selang waktu 48 jam.
Plasmodium malariae, penyebab penyakit malaria Quartana dengan gejala demam (masa
sporulasi) selang waktu 72 jam.
Plasmodium falcifarum, penyebab penyakit malaria tropika dengan gejala demam yang tidak
teratur.
Plasmadium ovale, disebut malaria ovale tertiana, akan tetapi gejala demamnya lebih ringan
daripada malaria tertiana yang disebabkan Plasmodium vivax.
Toxoplasma, salah satu penyebab penyakit TORCH yang mengakibatkan kematian janin

Siklus /daur hidup Plasmodium membutuhkan 2 inang mahkluk hidup
a. Tubuh manusia
b. Tubuh nyamuk Anopheles betina

Daur hidup Plasmodium sp :
1. Nyamuk Anopheles betina menggigit, menghisap darah manusia kemudian mengeluarkan air liur
yang mengandung sporozoit.
2. Bersama aliran darah sporozoit menuju hati, selama 3 hari.
3. Sporozoit membelah menjadi 8 32 merozoit, keluar dari hati kemudian menginfeksi sel hati lain
dan membentuk merozoit baru. Akibatnya sel hati banyak yang rusak.
4. Gejala demam terjadi ketika merozoit melisiskan sel darah merah dalam jumlah banyak.
5. Jika darah si penderita digigit nyamuk Anopheles dan menghisap darah penderita tadi maka
makrogametosit dan mikrogametosit akan ikut terhisap dan masuk ke dalam tubuh nyamuk.
6. Di dalam kelenjar ludah nyamuk makrogametosit dan mikrogametosit berkembang menjadi
makrogamet (ovum) dan mikrogamet (sperma). Prosesnya dinamakan gametogonia atau
gametogenesis. Lalu terjadi fertilisasi di saluran pencernaan sehingga terbentuklah zigot.
7. Zygot berkembang menjadi ookinet masuk keusus untuk mendapatkan makanan
8. Ookinet selanjutnya akan menembus dinding usus dan untuk sementara akan menetap,
terbungkus oleh otot dinding perut nyamuk membentuk ookista
9. Ookista akan membelah berulang kali sehingga terbentuk sel-sel yang lengkap dinamakan
sporozoit.
1. Ookista yang telah matang maka akan pecah sehingga sporozoit tersebar ke seluruh tubuh
nyamuk, diantaranya adalah ke dalam kelenjar ludah.
1 Apabila nyamuk menghisap darah manusia bersamaan dengan itu nyamuk akan melepaskan
sporozoit ke dalam darah.

4. Ciliata
Memiliki bentuk relative tetap dan bergerak dengan rambut getar atau disebut cilia. Memiliki
inti dan beberapa species intinya lebih dari satu, contoh Paramecium aurelia. Hidup di tempat-
tempat yang berair misal: sawah, rawa, tanah berair dan banyak mengandung bahan organik.
Bagi yang hidup bebas terdapat vakuola kontraktil, sementara hewan parasit tidak ada. Respirasi
dan ekskresi melalui permukaan tubuh.
Pencernaan makanan secara internal pada vakuola makanan. Sedangkan cara menangkap
makanan adalah dengan cara menggetarkan rambut (silianya), maka terjadi aliran air keluar dan
masuk mulut sel. Saat itulah bersamaan dengan air masuk bakteri bahan organik atau hewan
uniseluler lainnya.
Anggota ciliata ada yang hidup bebas seperti Paramecium candatum dan adapula yang hidup
sebagai parasite seperti Nyctoterus ovalis dan Balantidium coli.
Perkembangbiakan ciliate dilakukan dengan cara:
1. Asexual
Aseksual atau dengan cara membelah diri yaitu dengan pembelahan biner dimana sel
membelah menjadi 2 kemudian menjadi 4, 8 dan 16 dst. Pembelahan diawali dengan pembelahan
mikronukleus dan diikuti dengan pembelahan makronucleus.
2. Sexual (konjugasi)
Caranya adalah dua sel saling mendekat, menempel pada bagian mulut sel untuk kawin.
Artinya kedua hewan ini sedang mengalami konjugasi. Selanjutnya terbentuk saluran konjugasi
diantara kedua sel ini. Dan melalui saluran ini terjadi tukar-menukar mikronukleus.
Mikronukleus dari sel yang satu pindah ke sel yang lain, demikianlah sebaliknya. Selanjutnya
perhatikan gambar berikut ini:
Sedangkan contoh hewan Cilliata yang lainnya adalah
a. Stentor, hidup di sawah-sawah atau air tergenang banyak mengandung bahan organik.
b. Didinium, merupakan pemangsa Paramecium, hidup diperairan yang banyak protozoa.
c. Vorticella, bentuk seperti lonceng, silia terdapar di sekitar mulut sel.
d. Stylonichia, mirip dengan Paramecium, silia berkelompok disebut sirus, hidup di perairan yang
banyak mengandung sampah organik.



DAFTAR PUSTAKA

Levine, Norman D. 1995. Protozoologi Veteriner. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Sri Dwiastuti dan Puguh Karyanto. 2003. Keanekaragaman dan Klasifikasi Hewan I. Surakarta:
UNS Press.
PROTOZOA
Protozoa sering dianggap " hewan " bersel tunggal, berinti sejati ( eukariot ), dan tidak memiliki
dinding sel. Beberapa protozoa memiliki pelikel, yaitu suatu lapisan protein yang dapat
meningkatkan rigiditas membran sel. Selain bertindak sebagai pelindung sel dari tekanan
osmotik, pelikel juga berperan dalam menentukan morfologi protozoa.

Filum protozoa mencakup lima ribu jenis yang tersebar baik di dalam air tawar, air laut, maupun
di tanah. Walaupun kebanyakan protozoa hidup soliter, beberapa ada yang hidup membentuk
koloni. Ukuran protozoa bervariasi antara 2m - 20.000m ( 2cm )



1. Morfologi


Kebanyakan protozoa bersifat polimorfisme, yaitu memiliki bentuk yang berbeda- beda pada
fase yang berbeda dalam siklus hidupnya. Beberapa protozoa memiliki fase vegetatif yang
bersifat aktif yang disebut tropozoit dan fase dorman dalam bentuk sista.

Tropozoid akan aktif mencari makanan dan bereproduksi selama kondisi lingkungan
memungkinkan. Bila kondisi tidak memungkinkan dan mengancam kehidupan tropozoid maka
protozoa akan membentuk sista. Dalam bentuk sista, protozoa mampu bertahan hidup dalam
lingkungan kering maupun basah yang tersebar pada jarak yang sangat luas. Sista dapat
terbentuk dalam kondisi lingkungan yang kekurangan nutrisi, kekeringan temperatur yang tinggi,
maupun pH yang rendah. Namun, tidak semua protozoa membentuk sista, contohnya
Trichomonas vaginalis yang merupakan organisme patogen pada organ seksual.

Beberapa protozoa ada yang bersifat pleomorfik, artinya memiliki bentuk tropozoid yang
berbeda- beda. Umumnya, organisme dengan banyak sel inang bersifat pleomorfik, tergantung
pada jenis inangnya. Morfologi tropozoid dapat berbeda- beda di dalam jaringan tubuh yang
berbeda walaupun dalam inang yang sama. Misalnya, di dalam cairan tubuh, organisme tersebut
dapat memiliki flagela, sedangkan di dalam jaringan hati, flagela tersebut dapat hilang.


2. Nutrisi dan Cara Makan


Protozoa bersifat kemoheterotrof dan mendapatkan nutrisinya melalui salah satu dari dua cara,
yaitu sebagai berikut :
Osmotrof, yaitu menyerap nutrien terlarut langsung melalui membran sel.
Fagotrof, yaitu menelan materi organik atau partikel makanan dengan membentuk vesikel
intra sitoplasma yang disebut vakuola makanan. Mekanisme pengolahan makanan seperti
ini dikenal sebagaifagositosis, contohnya : Amoeba.
Pada paramecium terdapat struktur yang disebut sitostoma, yang mirip seperti struktur dan
fungsi " mulut ". Enzim yang tersimpan dalam lisosom akan dikeluarkan ke dalam vakuola untuk
membantu mencerna partikel tersebut sehingga nutrien yang terkandung dalam makanandapat
diserap ke dalam sitoplasma, sedangkan sisa- sisa makanan yang tidak tercerna di dalam vakuola
akan dikeluarkan dari dalam sel melalui proses ekositosis. Pada proses tersebut, membran
vakuola akan melebur dengan membran plasma dan mengeluarkan isi vakuola ke luar sel.
3. Reproduksi
Umumnya, protozoa dapat melakukan reproduksi secara aseksual maupun seksual. Namun,
beberapa protozoa tidak memiliki siklus dan sekelompok lainnya memiliki siklus seksual,
meskipun tidak berkaitan dengan kelangsungan hidupnya. Reproduksi aseksual dan seksual
dapat terjadi di dalam sel inang yang berbeda.
Pada dasarnya, reproduksi aseksual dilakukan dengan pembelahan ( fission ) yang akan
menghasilkan dua atau lebih sel anakan. Beberapa protozoa lain melakukan pembelahan
berulang kali ( multiple fission ). Sebelum sel membelah masing- masing akan mendapatkan inti
sel yang sama. Sejumlah kecil protozoa memperbanyak diri dengan cara membentuk tunas (
budding ) seperti yang dilakukan oleh sel khamir.
Reproduksi seksual terjadi melalui proses pembuahan yang ditandai dengan meleburnya sel
reproduktif atau inti sel. Kemudian, sel hasil peleburan akan membelah menghasilkan sel- sel
anakan.
4. Klasifikasi Protozoa
Protozoa secara tradisional dibagi atas empat kelompok filum berdasarkan kemmpuan gerak
serta tipe alat geraknya. Keempat kelompok tersebut adalah sebagai berikut :
1. Sporozoa yang tidak bergerak aktif.
2. Sarcodina yang bergerak dengan kaki semu ( pseudopodia ).
3. Mastigophora yang bergerak dengan flagela.
4. Ciliophora yang bergerak dengan silia.
a. Sporozoa
Semua anggota filum sporozoa tidak memiliki alat gerak dan bersifat parasit intraseluler.
Sporozoa memiliki pergiliran antara fase seksual dan aseksual. Beberapa jenis sporozoa
melangsungkan siklus aseksual dan seksual pada satu inang yang sama dan beberapa lainnya
membutuhkan inang yang berbeda. Secara umum, siklus hidup sporozoa dapat dibagi atas tiga
stadium, yaitu :
Skizogoni, yaitu tahap perbanyakan secara aseksual yang terjadi setelah menginfeksi
inang,
gamogoni, yaitu tahap pembentukan sel- sel gamet, dan
sporogoni, yaitu pembentukan spora di luar inang dan merupakan stadium infektif.
Berikut ini beberapa contoh sporozoa.
1. Toxoplasma gondii
Jenis ini melakukan fase seksual hanya pada keluarga kucing ( Felidae ) yang merupakan hospes
definitif. Fase aseksual berkembang pada tubuh menusia atau mamalia lainnya yang merupakan
hospes perantara.Biasanya invasi dari parasit terjadi di usus dan menyebar diseluruh sel atau
jaringan tubuh hospes kecuali sel darah merah ( yang tidak berinti ). Infeksi oleh T. gondii pada
kehamilan muda menyebabkan keguguran atau lahir dengan kematian. Parasit ini menyerang
saraf pusat dan mata yang mengakibatkan kerusakan permanen.
2. Plasmodium
Hospes perantaranya manusia, sedangkan hospes definitifnya nyamuk Anopheles betina. Ada
empat jenis yang dapat menyebabkan penyakit malaria, yaitu sebagai berikut :
P. vivax, menyebabkan malaria vivaks yang disebut pula malaria tersiana. Demam
penyakit ini biasanya terjadi pada interval 48 jam.
P. falciparum, menyebabkan malaria falciparumyang dapat pula disebut sebagai malaria
tersiana. Demam penyakit ini tidak teratur dengan periodisitas yang tidak jelas
P. malariae, menyebabkan malaria malariae atau malaria kuartana karena serangan
demam berulang pada tiap hari keempat.
P. ovale, menyebabkan malaria ovale dengan gejala mirip malaria vivaks. Malaria ini
merupakan jenis ringan dan dapat sembuh sendiri.
b. Sarcodina atau Rhizopoda
Filum ini lebih dikenal umum sebagai Amoeba. Jenis ini dapat ditemukan di perairan tawar
maupun di tanah. Ciri kelompok ini bergerak dengan kaki semu atau palsu yang disebut
pseudopodia. Reproduksi dilakukan secara aseksual melalui pembelahan biner ( binary fission ),
tidak memiliki dinding sel, serta tidak melakukan reproduksi aseksual.
Kaki semu pada Amoeba merupakan penjuluran dari sitoplasma yang dapat digunakan sebagai
alat gerak atau untuk menelan partikel makanannya. Gerak dari kaki palsu dibantu oleh struktur
mikrofilamen dari aktin dan miosin, seperti yang terdapat pada otot.
Beberapa Amoeba membentuk sista dan di dalam sista terjadi pembelahan mitosis yang akan
menghasilkan empat, delapan, atau lebih sel Amoeba. Proses tersebut terjadi di dalam saluran
pencernaan sel inang. Sista akan dikeluarkan bersama feses ( tinja ), kemudian tersebar pada
makanan dan minuman, akhirnya disebarkan oleh lalat maupun kontak langsung.
c. Mastigophora yang bergerak dengan flagela
Kelompok filum ini bergerak dengan flagela atau bulu cambuk sehingga sering disebut sebagai
flagelata. Beberapa anggota filumnya ada yang membentuk sista dan reproduksi secara aseksual
melalui pembelahan longitudinal. Umumnya anggota mastigophora hidup bebas dan beberapa
lainnya bersifat sebagai parasit serta dapat menyebabkan penyakit pada manusia.
Ada dua golongan parasit, yaitu sebagai berikut :
Flagelata yang hidup pada saluran pencernaan ( rongga usus dan mulut ) dan yang hidup
pada saluran urogenital ( vagina, uretra, dan prostat ).
Flagelata yang hidup di dalam darah dan di jaringan tubuh terutama organ- organ tubuh
bagian dalam.
Giardia lamblia merupakan parasit penyebab penyakit giardiasis pada manusia. Organisme ini
mampu membentuk sista yang dikeluarkan bersama fases dan dapat mengontaminasi makanan
maupun minuman yang dihinggapi oleh lalat. Jenis ini hidup pada rongga usus kecil, yaitupada
duodenum dan bagian proksimal jejenum, tetapi kadang berada di saluran dan kantong empedu.
d. Ciliophora yang bergerak dengan silia
Sifat khas dari kelompok ini adalah memiliki bulu getar seperti rambut yang selain berfungsi
sebagai alat gerak juga untuk menangkap makanannya, tetapi kadang- kadang hanya untuk
menimbulkan arus air bagi pernapasan. Struktur silia mirip seperti flagela, namun lebih pendek
dan jumlahnya lebih banyak. Pada Paramecium, silia tersebar di seluruh permukaan tubuh. Pada
jenis ini, silia berkumpul, dan terbatas pada satu bagian atau silia bergabung membentuk struktur
yang disebut cirri.
Sebagian besar anggota ciliata hidup bebas di air tawar maupun di air laut. Ciliata memiliki
keunikan dibandingkana dengan protozoa lain karena sel memiliki dua macam inti.
Makronukleus mengandung banyak kopi dari setiap gen yang ada dan bertanggung jawab dalam
pertumbuhan serta reproduksi aseksual. Micronukleus mengandung satu sel materi genetika dan
tidak ditranskripsi atau berperan dalam proses rekomendasi genetika melalui peristiwa konjugasi.
PENYUSUN
WILFA NAWIROH ( 37 )