Anda di halaman 1dari 3

1.

Zonde DM
Bahan :
a. Wotel 100 gr
b. Tempe 75 gr
c. Tepung beras 20 gr
d. Susu FCM 80 gr
e. Susu skim 25 gr
f. Gula pasir 25 gr
g. Air 1000 cc

Cara Membuat :
a. Potong wortel dan tempe bentuk dadu
b. Rebus wortel dan tempe sampai matang dan blender setelah dingin
c. Encerkan tepung beras, susu skim dan susu FCM dengan air hingga rata
d. Campurkan tempe dan wortel yang telah diblender dengan tepung beras, susu skim,
susu FCM dan gula pasir
e. Tambahkan air hingga 1000 ml, rebus dan aduk hingga matang
f. Saring dan kemudian sajikan
Keterangan : Energi 782,2 kcal ; Protein 42,9 gr ; Lemak 19 gr ; KH 113,5 gr
























URGENSI GIZI MALNUTRISI DII RUMAH SAKIT

Malnutrisi merupakan suatu kondisi klinis yang disebabkan oleh ketidakseimbangan
antara asupan dan keluaran energi, baik karena kekurangan atau kelebihan asupan
makanan maupun akibat kebutuhan yang meningkat (Depkes, 2007).

Malnutrisi dapat terjadi secara primer maupun sekunder. Malnutrisi primer terjadi apabila
konsumsi makanan baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya inadekuat dan tidak
seimbang. Sedangkan malnutrisi sekunder terjadi akibat kebutuhan nutrien yang
meningkat atau output yang berlebihan, umumnya pada penyakit kronik baik infeksi
maupun keganasan (Depkes, 2007).

Malnutrisi adalah suatu keadaan tidak terpenuhinya energi, protein atau keduanya dari
asupan makanan. Malnutrisi pada pasien bisa terjadi karena dua hal yaitu 1) proses
penyakit yang dideritanya yang bisa mempengaruhi asupan makanan, meningkatkan
kebutuhan, merubah metabolisme dan bisa terjadi malabsorpsi; 2) tidak adekuatnya
asupan kalori makanan yang dikonsumsi oleh pasien. Umumnya kedua hal ini secara
bersama-sama menyebabkan malnutrisi pada pasien selama dirawat di Rumah Sakit
(Nurparida, 2013).

Faktor yang mempengaruhi
terjadinya malnutrisi di Rumah Sakit adalah koordinasi yang kurang antar tim kesehatan,
dimana monitoring, pencatatan berat badan dan tinggi badan yang tidak dilaksanakan,
penyimpangan tanggung jawab petugas gizi dalam tata laksana gizi, penggunaan
parenteral nutrisi yang terlalu lama, kegagalan petugas dalam mengamati asupan
makanan dan sering memuasakan pasien untuk tujuan tes diagnostic (Nurparida, 2013).

Pelayanan pada pasien yang dirawat di rumah sakit pada dasarnya harus meliputi tiga
hal, yaitu: 1) asuhan medis; 2) asuhan keperawatan; dan 3) asuhan nutrisi. Ketiga hal
tersebut saling berkaitan satu sama lain dan merupakan bagian dari pelayanan medis
yang tidak dapat dipisahkan.

Proses asuhan nutrisi (nutrition care process) terdiri dari empat langkah, antara lain: 1)
penilaian status nutrisi (nutritional assessment); 2) diagnosis status nutrisi; 3) intervensi
nutrisi (nutritional support); 4) monitoring dan evaluasi nutrisi,. Apabila proses asuhan
nutrisi diterapkan pada semua pasien rawat inap, maka kejadian malnutrisi rumah sakit
dapat dicegah dan ditanggulangi dengan baik.

Adapun tujuan dari penilaian status nutrisi adalah untuk mengidentifikasi pasien yang
berisiko malnutrisi, mengenali lebih dini bila terdapat malnutrisi, menentukan data awal
untuk memperkirakan kebutuhan nutrisi, dan melakukan pemantauan serta evaluasi
terhadap pasien yang dirawat di rumah sakit.

Butterworth dan Blackburn menemukan bahwa pada seperempat sampai setengah
pasien bedah rawat inap yang menderita kekurangan energi protein/malnutrisi, ternyata
dapat memperpanjang masa perawatan mereka menjadi > 2 minggu lebih lama (Ekval)

Hasil penelitian yang dilakukan Weinsier dkk tahun 1985 dan Hassel dkk tahun 1994
menunjukkan bahwa intervensi gizi oleh tim dukungan gizi dapat menurunkan angka
kematian sebesar 23%, lama hari rawat berkurang 11,6%, kejadian rawat ulang
berkurang
43% dan memberikan hasil yang lebih baik secara signifikan yaitu lebih sedikit pasien
yang
mengalami kehilangan berat badan.3

Jika pada saat terjadi kondisi malnutrisi pada pasien rawat inap dilakukan diagnosis dini
dan penanganan segera dengan intervensi nutrisi yang sesuai, maka kesembuhan
pasien dapat dicapai dalam waktu yang relatif lebih singkat, komplikasi penyakit bisa
dikurangi atau dicegah, sehingga masa perawatan akan menjadi lebih pendek, dan
biaya pengobatan dapat ditekan (Depkes, 2007)


SKRINING MALNUTRISI PADA ANAK YANG DIRAWAT DI RUMAH SAKIT
PERAN TIM TERAPI GIZI (TTG)
DALAM MENGATASI MALNUTRISI PASIEN
SELAMA DIRAWAT DI RUMAH SAKIT: SUATU KAJIAN LITERATUR
Ida Siti Nurparida1, Dewi Marhaeni DH.2, Nita Arisanti1. 2013. bandung