Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN SILVIKA

Oleh :
Endah Dwi Purwaningsih
C1L 012 015





PROGRAM STUDI KEHUTANAN
UNIVERSITAS MATARAM
2014


HALAMAN PENGESAHAN
Laporan ini disusun sebagai syarat untuk mengikuti respon akhir dan untuk memenuhi
nilai praktikum mata kuliah Silvika.
Mataram, 16 Juni 2014

MENGETAHUI :

Dosen Pembimbing Co.Ass


(Indriyatno, S.Hut.,MP) 1. (Dewi Sintya P.J.P.)
NIP. 19760831 200812 1 004 C1L 011 012
Kepala Laboratorium Silvikultur dan Teknologi Hasil Hutan


(Irwan Mahakam Lesmono Aji, S.Hut,M.For.Sc) 2. (Nilam Candra Ayuning.S)
NIP. 19791119 200312 1 001 C1L 011 038
Penanggung Jawab Laboratorium


(M. Tauhid S.Hut) 3. (Maul Hayati)
C1L 011 032
Praktikan


(Endah Dwi Purwaningsih) 4. (Fitri Mariatun)
C1L 012 015 C1L 011 019


KATA PENGANTAR
Puji syukur saya sebagai penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat karunia-Nya saya dapat menyelesaikan laporan ini yang berjudul SILVIKA tepat pada
waktunya. Laporan ini saya buat bertujuan agar pembaca dapat memperluas cakrawala
pemahaman dalam hal penanganan dilapangan yang menjadi acuan pembaca dalam
mengambil tindakan baik itu secara teknis ataupun material.
Terima kasih kepada seluruh Co. Ass yang telah membimbing kami dalam
melaksanakan praktikum SILVIKA ini, yang di mana pada praktikum tersebut mengetahui
tingkat pertumbuhan benih Lamtoro atau Leucaena leucephala dengan metode Skarifikasi,
Cekaman Cahaya dan Cekaman Air, serta bibit Mahoni (Swietenia mahagoni) pada cekaman
hara.
Harapan penulis tidak lain adalah mudah-mudahan laporan ini dapat bermanfaat bagi
para pembaca, serta mampu menambah wawasan serta keilmuannya sehingga dapat
bermanfaat bagi para pembacanya


Mataram, 16 Juni 2014


Penulis


DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................... ii
DAFTAR ISI .............................................................................................................. iii
ACARA I SKARIFIKASI ......................................................................................... 1
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 2
A. Latar Belakang ................................................................................. 2
B. Tujuan .............................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 4
BAB III METODELOGI PRAKTIKUM ......................................................... 6
A. Waktu dan Tempat ........................................................................... 6
B. Alat dan Bahan ................................................................................. 6
C. Cara Kerja ........................................................................................ 6
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 8
A. Hasil Pengamatan............................................................................. 8
B. Pembahasan...................................................................................... 9
BAB V PENUTUP ........................................................................................... 12
A. Kesimpulan ...................................................................................... 12
B. Saran ................................................................................................ 12
ACARA II CEKAMAN CAHAYA........................................................................... 13
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 14
A. Latar Belakang ................................................................................. 14
B. Tujuan .............................................................................................. 14
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 14
BAB III METODELOGI PRAKTIKUM ......................................................... 15
A. Waktu dan Tempat ........................................................................... 17
B. Alat dan Bahan ................................................................................. 17
C. Cara Kerja ........................................................................................ 17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 17


A. Hasil Pengamatan............................................................................. 18
B. Pembahasan...................................................................................... 19
BAB V PENUTUP ........................................................................................... 22
A. Kesimpulan ...................................................................................... 22
B. Saran ................................................................................................ 22
ACARA III CEKAMAN AIR ................................................................................... 23
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 24
A. Latar Belakang ................................................................................. 24
B. Tujuan .............................................................................................. 24
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 25
BAB III METODELOGI PRAKTIKUM ......................................................... 27
A. Waktu dan Tempat ........................................................................... 27
B. Alat dan Bahan ................................................................................. 27
C. Cara Kerja ........................................................................................ 27
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 28
A. Hasil Pengamatan............................................................................. 28
B. Pembahasan...................................................................................... 29
BAB V PENUTUP ........................................................................................... 30
A. Kesimpulan ...................................................................................... 30
B. Saran ................................................................................................ 30
ACARA IV CEKAMAN HARA ............................................................................... 31
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 32
A. Latar Belakang ................................................................................. 32
B. Tujuan .............................................................................................. 33
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 34
BAB III METODELOGI PRAKTIKUM ......................................................... 36
A. Waktu dan Tempat ........................................................................... 36
B. Alat dan Bahan ................................................................................. 36
C. Cara Kerja ........................................................................................ 36
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 38
A. Hasil Pengamatan............................................................................. 38
B. Pembahasan...................................................................................... 38


BAB V PENUTUP ........................................................................................... 41
A. Kesimpulan ...................................................................................... 41
B. Saran ................................................................................................ 41
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................ 42
LAMPIRAN ...............................................................................................................































ACARA I
SKARIFIKASI






BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Benih merupakan komponen penting teknologi kimiawi-biologis yang pada setiap
musim tanam untuk komoditas tanaman pangan masih menjadi masalah karena produksi
benih bermutu masih belum bisa mencukupi permintaan pengguna atau petani bahkan
peternak. Mendapatkan benih yang bermutu bukanlah pekerjaan yang mudah. Terlebih
lagi benih hijauan makanan ternak (legum) kebanyakan mempunyai kulit yang keras,
sehingga untuk membantu proses perkecambahan perlu dilakukan scarifikasi sehingga
dapat mengubah kulit yang tidak permeabel menjadi permeabel terhadap gas dan air.
Skarifikasi merupakan salah satu upaya pretreatment atau perlakuan awal pada
benih yang ditujukan untuk mematahkan dormansi dan mempercepat terjadinya
perkecambahan benih yang seragam. Skarifikasi (pelukan kulit benih) adalah cara untuk
memberikan kondisi benih yang impermeabel menjadi permeabel melalui penusukan,
pembakaran, pemecahan, pengikiran, dan penggoresandengan bantuan pisau, jarum,
pemotong kuku, kertas, amplas, dan alat lainnya. Kulit benih yang permeabel
memungkinkan air dan gas dapat masukke dalam benih sehingga proses imbibisi dapat
terjadi. Benih yang diskarifikasi akan menghasilkan proses imbibisi yang semakin baik.
Air dan gas akan lebih cepat masuk ke dalam benih karena kulit benih yang permeabel.
Air yang masuk ke dalam benih menyebabkan proses metabolisme dalam benih berjalan
lebih cepat akibatnya perkecambahan yang dihasilkan akan semakin baik. Dengan
demikian perlu diketahui macam cara skarifikasi dan pengaruh skarifikasi baik fisik,
kimia maupun mekanik terhadap perkecambahan benih Leucaena leucocephala
(Lamtoro) yang di hasilkannya .
Persemaian dimulai dengan berakhirnya masa dormansi. Masa dormansi adalah
masa berhentinya pertumbuhan pada tumbuhan dikarenakan kondisi lingkungan yang
tidak sesuai. Perkecambahan atau persemaian terjadi karena pertumbuhan radikula
(calon batang). Untuk itu perlu diketahui bagaimana proses perkecambahan dan
meningkatkan persentase kecambah dengan baik dan benar.





B. Tujuan
Tujuan diadakan praktek ini yaitu untuk :
1. Mempercepat proses perkecambahan dan meningkatkan persentase kecambah
2. Mengetahui berbagai macam cara skarifikasi (perawatan) baik fisik, kimia maupun
mekanis pada benih Leucaena leucocephala (Lamtoro) dan pengaruhnya terhdap
perkecambahan yang dihasilkan





















BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
Scarifikasi merupakan cara untuk memecahkan dormansi biji yang bertujuan untuk
mengubah kulit benih yang tidak permeable menjadi permeable terhadap gas-gas dan air
(Sutopo, 1998).
Dalam silvikultur pengetahuan mengenai benih dan perkecambahan merupakan faktor
yang sangat penting sebagai suatu teknik perbanyakan tanaman dengan cara generatif.
Perbanyakan dengan biji biasanya melalui perkecambahan. Perkecambahan merupakan
peristiwa penting yang terjadi sejak biji dorman hingga biji tumbuh (Setyati, 1979).
Pada umumnya biji akan berkecambah bila diberi air dan udara yang cukup,
mendapatkan suhu dan kisaran yang memadai serta pada keadaan tertentu mendapatkan satu
periode yang terang dan gelap yang sesuai. Namun ada sekumpulan tumbuhan yang bijinya
tidak segera berkecambah meskipun sudah diletakkan pada kondisi kandungan air, suhu,
udara dan cahaya yang memadai. Hal ini dikenal dengan istilah dormansi. Dormansi pada
benih dapat berlangsung beberapa hari, semusim atau juga beberapa tahun tergantung dari
jenis tanaman dan tipe dormansinya (Purwanto, 1984).
Pada umumnya biji tidak segera tumbuh menjadi tanaman baru akan tetapi
memerlukan waktu istirahat yang cukup lama. Pertumbuhan tidak akan terjadi selama benih
belum melalui masa dormansinya atau sebelum dikenakan suatu perlakuan khusus terhadap
benih tersebut. Dormansi dapat dipandang sebagai keuntungan biologis dari benih dalam
menghadapi siklus pertumbuhan tanaman terhadap keadaan lingkungannya, baik musim
maupun kemungkinan- kemungkinan variasi yang akan terjadi. Dormansi pada benih dapat
disebabkan oleh keadaan fisik dari biji/kulit biji, keadaan fisiologis dari embrio atau
kombinasi dari kedua keadaan tersebut (Sutojo, 1976).
Benih yang memliki masa dormansi yang spesifik memerlukan perlakuan benih yang
lebih spesifik pula. Perlakuan terhadap benih yang memiliki dormansi dimaksudkan untuk
mempercepat masa dormansi dengan tujuan agar perkecambahan dapat berlangsung
secepatnya. Karena alasan ini dormansi harus dipecahkan secara bertahap dan dilengkapi
dengan stratifikasi benih (Baker, 1987).
Beberapa cara untuk memecahkan dormansi yaitu :
a. Perlakuan mekanis yaitu pematahan dormansi dengan cara melakukan penggosokan
terhadap kulit biji dimana tempat kecambah akan keluar, hingga biji mudah dan cepat
berkecambah karena air mudah masuk kedalam biji. Perlakuan ini umumnya


dipergunakan untuk memecahkan benih yang disebabkan oleh impermeabilitas kulit biji
baik terhadap air atau gas, resistensi mekanis kulit perkecambahan yang terdapat pada
kulit biji. Perlakuan mekanis ini meliputi :
Skarifikasi : mencakup caracara seperti mengikir atau menggosok kulit biji dengan
amplas, melubangi kulit biji dengan pisau, perlakuan impaction (goncangan) untuk
benihbenih yang memiliki sumbat gabus. Tujuan perlakuan ini untuk melemahkan
kulit biji sehigga lebih permeabel terhadap air atau gas.
Tekanan : Benihbenih dari Sweet Clover (Melilatus alba) dan alfalfa (Medicago
sativa) setelah diberi tekanan dengan hidraulik 2000 atm pada 18C selama 5 20
menit perkecambahannya meningkat 50 200 %.
b. Perlakuan fisis yaitu melakukan perendaman biji di dalam air pada suhu yang tinggi
dengan maksud agar kulit biji dapat lebih lembab, dengan demikian kulit biji dapat
ditembus oleh embrio dan plamula dengan mudah. Beberapa jenis benih terkadang
diberi perendaman dengan air panas dengan tujuan untuk memudahkan penyerapan oleh
air benih.
c. Perlakuan khemis yaitu melakukan perendaman biji didalam larutan kimia (H
2
SO
4
) pada
waktu yang ditentukan. Tujuannya adalah menjadikan agar kulit biji lebih mudah
dimasuki oleh air pada proses imbibisi. Larutan asam sulfat pekat dan asam nitrat dengan
konsentrasi pekat akan membuat kulit biji menjadi lebih lunak sehingga dapat dilalui
oleh air dengan mudah. ( Ahmad, 2003 )











BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM
A. Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 5 Mei 2014 pukul 15.00-16.00
WITA di Laboratorium Silvikultur dan Teknologi Hasil Hutan Program Studi Kehutanan
Universitas Mataram.
B. Alat dan Bahan
1. Alat
a. Kertas dan alat tulis
b. Potrai
c. Spreyer dan gembor
d. Amplas
2. Bahan
a. Benih Lamtoro atau Leucaena leucephala
b. Kapas
c. Air
C. Cara Kerja
1. Dipilih benih Lamtoro atau Leucaena leucephala, seragamkan ukuran, kenampakan
warna, dan kesehatannya (tidak cacat fisiknya).
2. Disiapakan media tabur tiap kelompok 10 media kemudian dilubangi di bagian bawah
dan diberi kapas di bagian atasnya lalu dibasahi dengan air, Selanjutnya,
3. Untuk sekarifikasi fisik lakukanlah perendaman benih pada :
a. Air ledeng selama 1 jam,12 jam dan 24 jam
b. Air dingin selama 1 jam,12 jam, dan 24 jam
c. Air dengan suhu 80
o
C selama 1 jam, 12 jam dan 24 jam
Benih yang telah direndam ditabur di tabur di bedeng tabur masing-masing perlakuan
30 butir dan diberi label
4. Untuk skarifikasi chemis/kimia rendamlah benih dalam larutan H
2
SO
4
dengan
konsentrasi 5 %, 10 % dan 15 % selama 5 menit, setelah itu bilaslah dengan air
ledeng, masing-masing perlakuan 30 butir. Larutan yang dipakai jangan terlalu
banyak, cukup agar seluruh benih terendam


Benih yang telah direndam ditabur di tabur di bedeng tabur masing-masing perlakuan
30 butir dan diberi label
5. Untuk sekarifikasi mekanis, lakukan penggosokan benih pada :
a. Akan keluar akarnya
b. Keliling benih
c. Seluruh permukaan benih
6. Sebagai control hitunglah benih sebayak 30 butir, kemudian benih kontrol dan benih
yang telah diberi perlakuan ditabur dalam waktu yang bersamaan, dengan
menggunakan media kapas yang telah dibasahi terlebih dahulu.
7. Diamati pertumbuhan tanaman selama 15 hari meliputi junlah biji yang berkecambah
setiap hari selama pengamtan.
8. Bila kondisi kapas kering maka kapas perlu dibasahi dengan spreyer.























BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Pengukuran dan Analisis Data
1. Hasil Pengukuran
Hasil pengukuran terlampir
parameter Rata-rata
ASP1 ASP2 ASP3
Tinggi batang 15,26 19,41 10.01
Jumlah daun 5,33 11,22 3,22
Tabel 1. Rata-rata pertumbuhan


Grafik 1. Rata-rata pertumbuhan


2. Analisis Data
- Skarifikasi secara kimia dengan perendaman asam sulfat selama 5 menit
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 33,3 %
0
5
10
15
20
25
tinggi batang jumlah daun
perendaman 5 menit
perendaman 10 menit
perendaman 15 menit



- Skarifikasi secara kimia dengan perendaman asam sulfat selama 10 menit
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 44,4 %

- Skarifikasi secara kimia dengan perendaman asam sulfat selama 15 menit
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 33,3 %

Skarifikasi % hidup
Kimia 37 %
Mekanik 51,8 %
Fisik 40,7 %
Tabel 1.persentasi hidup



B. Pembahasan
Skarifikasi merupakan cara untuk memecahkan dormansi biji yang bertujuan untuk
mengubah kulit benih yang tidak permeable menjadi permeable terhadap gas-gas dan air.
Pada praktikum skarifikasi tanaman menggunakan skarifikasi kimia dengan
merendam benih pada larutan asam sulfat (H2SO4), selama 5 menit, 10 menit dan 15
menit terhadap benih Lamtoro Leucaena leucocephala.
Pada perlakuan pertama yaitu merendam benih lamtoro dalam larutan asam sulfat
selama 5 menit dengan 9 kali ulangan sehingga didapat rata-rata tinggi 15,26 cm, dan rata-
rata jumlah daun 5,33 helai daun. Sedangkan untuk perlakuan kedua, benih direndam


selama 10 menit dan didapat hasil rata-rata tinggi 19,41cm, jumlah daun 11,22 helai daun.
Dan pada perlakuan ketiga benih lamtoro direndam dalam larutan asam sulfat selama 15
menit didapat rata-rata tinggi 10,01 cm, dan jumlah daun 3,22 helai daun. Dari ketiga
perlakuan ini perlakuan dengan perendaman 10 menit yang paling tinggi rata-rata
parameter tinggi dan parameter daun.
Pada perlakuan pertama, yaitu benih direndam selama 5 menit, pada ulangan
1,2,4,6, dan 9 tidak ada daunnya yang tumbuh. Sedangkan pada ulanagan 1,2 dan 4 tidak
ada pertumbuhan pada tingginya. Pada hari ke 15 ulangan 3 jumlah parameter daun pada
ulanagan 3, yaitu 1 helai, ulangan ke 7 14 helai dan ulangan 9 1 helai. Sedangkan pada
ulanagan ke 5 dan ke 8 tidak mengalami pertumbuhan melainkan mati.
Pada parameter tinggi ulangan 1,2,4 dan 6, tudak ada pertumbuhan. Sedangkan pada hari
ke 15 ulangan ke 3 memiliki tinggi 10 cm, ulangan ke 7 15 cm, ulangan 9 7 cm. Dan pada
ulangan ke 5 dan ulangan ke 8 pada hari 15 mati.
Pada percobaan kedua, yaitu benih direndam selama 10 menit, pada ulangan 3, 8
dan 9 tidak ada pertumbuhan pada daun. Pada hari ke 15, ulangan 1 jumlah daun 1 helai,
ulangan 2 kecambah patah, ulangan ke 4 tidak ada, ulangan ke 5 sebanyak 14 helai, dan
pada ulangan ke 6 sebanyak 1 helai daun.
Sedangkan dilihat dari parameter tinggi, pada hari ke 15 ulangan 1 setinggi 9 cm,
ulangan ke 2 dan 4 mati, ulangan ke 5 setinggi 15,2 cm, ulangan ke 6 6 cm. Sedangkan
pada ulangan ke 3, 8 dan 9 tidak terjadi pertumbuhan.
Percobaan ketiga yaitu dengan merendam biji lamtoro pada larutan asam sulfat
selama 15 menit. Dari percobaan tersebut diperoleh pada ulangan 1,ulangan 2, ulangan 4,
ulangan 6 dan ulangan 7 tidak ada benih yang tumbuh begitupula dengan daunnya tidak
ada yang tumbuh. Ulangan ke 3 benih baru tumbuh pada hari ke 13 dengan tinggi 3 cm
dan hari ke 15 setinggi 10,5 cm dengan jumlah daun hanya sehelai dan baru terlihat pada
hari ke 15. Ulangan ke 5 baru terjadi pertumbuhan pada 9 hari setelah penanaman yaitu
setinggi 4,5 cm,lalu 10,5 cm ,12 cm dan 13 cm, sementara parameter daunnya baru ada
pada pengamatan hari ke 9 sebanyak sehelai dan statis hingga hari ke 13, pada hari ke 15
bertambah menjadi 8 helai daun. Ulangan ke 8 padda hari ke 11 tumbuh dengan tinggi 4,7
cm dan setelah itu mati sebelum memiliki daun. Terakhir pada ulangan ke 9, pertumbuhan
terjadi pada hari ke 9 setinggi 3 cm dan daun sehelai, lalu 7,4 cm dengan daun tetap satu,
lalu 10,5 cm dan daun bertambah menjadi 4 helai, pada hari ke 15 tinggi benih menjadi 11
cm dengan daun sebanyak 11 helai.


Berdasarkan hasil analisis data maupun garafik 1 yang ada persentasi hidup dari
tanaman lamtoro dengan melakukan skarifikasi secara kimia lebih tinggi dengan
merendam biji lamtoro pada larutan asam sulfat selama 10 menit daripada dengan
merendam selama 5 menit atau 15 menit.
Dari praktikum yang dilakukan ternyata banyak benih yang tidak mampu bertahan
dan akhirnya mati, ada juga yang terlalu tinggi dan akhirnya patah dan mati, hal ini
dikarenakan oleh media tanamnya (kapas) sedikit sehingga akar benih yang tumbuh tidak
tertanam dengan baik sehingga tidak kuat menahan diri, akibatnya benih akan mudah
patah dan mati.
Dilihat dari persentasi hidup maupun tabel 1 tanaman lamtoro, perbandingan antara
menggunakan skarifikasi kimia, mekanik atau fisik, metode mekaniklah yang lebih tinggi
persentasi hidupnya. Hal ini karena skarifikasi mekanik akan mematahan dormansi dengan
menggosokan kulit biji dimana tempat kecambah akan keluar,hingga biji mudah dan cepat
berkecambah karena air mudah masuk kedalam biji. Perlakuan ini umumnya dipergunakan
untuk memecah benih yang disebabkan oleh impermiabel kulit biji baik terhadap air atau
gas, resensi mekanis kulit perkecambahan yang terdapat pada kulit biji.




















BAB V. PENUTUP

1. Kesimpulan
1. Untuk mempercepat proses perkecambahan benih dapat dilakukan 3 macam skarifikasi
yaitu skarifikasi fisis, skarifikasi khemis dan skarifikasi mekanis
2. Skarifikasi mekanik memiliki persentase hidup lebih tinggi dari pada skarifikasi kimia
maupun skarifikasi fisik.
2. Saran
Untuk melakukan percobaan sakrifikasi dengan benih Lamtoro pada persentase hidup
atau tingkat keberhasilannya, skarifikasi mekanih lebih baik daripada skarifikasi fisik
maupun skarifikasi kimia.



























ACARA II
CEKAMAN CAHAYA












BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Cekaman adalah segala kondisi perubahan lingkungan yang mungkin
akanmenurunkan atau merugikan pertumbuhan atau perkembangan tumbuhan. Salah satu
cabang penting fisiologi lingkungan yang mempelajari cara tumbuhan dan hewan
menaggapi kondisi lingkungan yang sangan menyimpang dari kondisi optimal bagi
organisme tertentu, atau dalam pengertian yang lebih luas, bagi organisme pada
umumnya.
Titik kompensasi cahaya untuk tumbuhan cocok ternaung lebih rendah
dibadingkan tumbuhan cocok terbuka. Untuk dapat tumbuh dan berkembang dengan
baik, suatu tanaman tidak dapat terlepas dari sifat genetiknya dan faktor
lingkungan dimana tanaman itu tumbuh. Faktor lingkungan yang mempengaruhi
pertumbuhan ada perkembangan tanaman dibedakan atas lingkungan biotik dan abiotik.
Lingkungan abiotik dapat dibagi atas beberapa faktor yaitu : suhu, air, cahaya, tanah, dan
atmosfir.
Setiap makhluk hidup dapat saja mengalami faktor cekaman, baik dilingkungan
aslinya maupun di lingkungan barunya. Tanaman pada tanah lapang paling produktif pun
mengalami cekaman. Namun, kita dapat menciptakan lingkungan yang baik bagi
tanaman agar hasilnya lebih banyak.
Pengetahuan tentang pengaruh cekaman cahaya sangat penting dalam
pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Oleh karena itu praktikum cekaman cahaya
ini penting dilakukan.


B. Tujuan
Tujuan diadakan praktek ini yaitu untuk mengetahui respon tanaman dalam
berbagai kondisi cekaman cahaya.



BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
Kekurangan air pada tanaman terjadi karena ketersedian air dalam media tidak cukup
dan transipirasi yang berlebihan. Dilapangan walaupun di dalam tanah air cukup tersedia,
tanaman bisa kekurangan air. Hal ini terjadi jika kecepatan absorpsi tidak dapat mengimbangi
kehilangan air melalui transpirasi Cekaman air langsung mempengaruhi pertumbuhan
vegetatif tanaman (proses ini dalam sel tanaman ditentukan oleh tegangan turgor). Hilangnya
turgiditas dapat menghentikan pertumbuhan sel yang akibatnya pertumbuhan tanaman
terhambat. Hubungan tanah, tanaman, air dan hara didalam ekosistem, merupakan bagian
yang paling dinamis. Tanaman menyerap hara dan air dari dalam tanah untuk dipengaruhi
dalam proses metabolismedalam tubuhnya. Sebaliknya tanaman meberikan masukan bahan
organik melalui sersah yang tertimbun dipermukaan tanah berupa daun ranting dan cabang
yang rontok. Bagian akar tanaman memberikan masukan bahan organik melalui akar-akar
dan tudung akar yang telah mati serta proses eksudasi akar (Bewly, 1984).
Unsur hara esensial berdasarkan perbedaan konsentrasinya yang
dianggap berkecukupan dalam jaringan tumbuhan, dibedakan dalam unsur makro dan mikro.
Unsur makro merupakan unsur esensial dengan konsentrasi 0,1% (1000 ppm) atau lebih,
sedangkan unsur dengan konsentrasi kurang dari 0,1% digolongkan sebagai unsur mikro .
Unsur esensial memiliki karakteristik sebagai berikut : 1) tumbuhan tidak dapatmelajutkan
daur hidupnya tanpa unsur tersebut, 2) unsur tersebut menjadi bagian dari molekul atau
kandungan tumbuhan yang esensial bagian tumbuhan (nitrogen dalam protein dan
magnesium dalam klorofil) dan 3) secara langsung berperan dalam tumbuhan dan bukan
menyebabkan suatu unsur lain menjadi lebih mudah tersedia atau melawan unsur efek lain
Jika ketersediaan unsur hara esensial kurang dari jumlah yang dibutuhkan tanaman. Maka
tanaman akan terganggu metabolismenya yang secara visual dapat dilihat dari
penyimpangan-penyimpangan pada pertumbuhan. Gejala kekurangan unsur hara ini dapat
berupa pertubuhan akar, batang, daun yang terhambat (kerdil) dan klorosis atau nekrosisi
pada berbagai organ tanaman gejala yang ditampakkan tanaman karena kekurangan unsur
hara dapat menjadi petunjuk kasar dari fungsi unsur hara yang bersangkutan (Mulyani, 2006).
Titik kompensasi cahaya untuk tumbuhan cocok ternaung lebih rendah
dibadingkantumbuhan cocok terbuka. Untuk dapat tumbuh dan berkembang dengan baik,
suatu tanaman tidak dapat terlepas dari sifat genetiknya dan faktor lingkungan dimana
tanaman itu tumbuh. Faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan ada perkembangan


tanaman dibedakan atas lingkungan biotik dan abiotik. (Jumin, 2008).
Cahaya merupakan salah satu kunci penerus dalam proses metabolisme dan
fotosintesis tanaman. Cahaya dibutuhkan oleh tanaman mulai dari proses perkecambahan biji
sampai tanaman dewasa. Respon tanaman terhadap cahaya berbeda-beda antara jenis satu
dengan jenis lainnya. Ada tanaman yang tahan ( mampu tumbuh) dalam kondisi cahaya yang
terbatasatau sering disebut dengan tanaman toleran dan ada tanaman yang tidak mampu
tumbuh dalam kondisi cahaya terbatas atau tanaman intoleran (Mahmuddin, 2009).
Kedua kondisi cahaya tersebut memberikan respon yang berbeda-beda terhadap
tanaman, baik secara anatomis maupun secara morfologis. Tanaman yang tahan terhadap
kondisi cahaya terbatas secara umum mempunyai ciri morfologi yaitu daun lebar dan tipis,
sedangkan pada tanaman yang intoleran akan mempunyai ciri morfologi daun kecil dan tebal
(Cambell, 2003).
















BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM
A. Waktu Dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 12 Mei 2014 pada pukul
15.00-16.00 WITA bertempat di Laboratorium Silvikultur dan Teknologi Hasil Hutan
Program Studi Kehutanan Universitas Mataram.
B. Alat dan Bahan
1. Alat
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini, yaitu kertas dan alat tulis,
polybag, spreyer dan gembor dan bendeng semai.
2. Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini, yaitu Benih Lamtoro atau
Leucaena leucephala, pasir/tanah dan air.
C. Cara Kerja
1. Dipilih benih Lamtoro atau Leucaena leucephala, sergamkan ukuran,
kenampakan warna, dan kesehatannya (tidak cacat fisiknya) yang telah direndam
dengan air dengan suhu 80C selama 12 jam.
2. Disiapkan media dengan mengisi polybag sebanyak 9 polybag terdiri dari 3
perlakuan, 3 ulangan, tiap perlakuan 1 tanaman.
3. Diletakkan polybag pada kondisi cahaya yang berbeda yaitu:
a. Tanpa naungan (kontrol) (0%)
b. Naungan 60%
c. Naungan 100%
4. Ditanam benih pada polybag yang telah disediakan, tiap polybag diberi 2 benih.
5. Dilakukan pemeliharaan setiap 2 kali sehari dengan penyiraman dan pembersihan
gulma.
6. Diamati pertumbuhan tanaman selama 15 hari.








BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
C. Hasil Pengamatan
1. Hasil pengukuran terlampir
2. Analisis data
parameter Rata-rata
G1P1 G1P2 G1P3
Tinggi batang 2,13 13,26 64,91
Jumlah daun 0,67 53 8,67
Tabel 3. Rata-rata pertumbuhan cekaman cahaya

Grafik 2. Rata-rata pertumbuhan cekaman cahaya
- Persentasi hidup pada naungan 0 %
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 33,3 %
- Persentasi hidup pada naungan 60 %
0
10
20
30
40
50
60
70
tinggi batang jumlah daun
naungan 0 %
naungan 60 %
naungan 100%


% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 33,3 %
- Persentasi hidup pada naungan 100 %
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup =66,6 %

Tabel 2. persentasi hidup tanaman terhadap cekaman cahaya
Naungan Persentasi hidup
0 % 33,3 %
60 % 33,3 %
100 % 66,6 %

A. Pembahasan
Kekurangan cahaya matahari akan mengganggu proses fotosintesis dan
pertumbuhan, meskipun kebutuhan cahaya tergantung pada jenis tumbuhan. Selain
itu, kekurangan cahaya saat perkembangan berlangsung akan menimbulkan gejala
etiolasi, dimana batang kecambah akan tumbuh lebih cepat namun lemah dan daunnya
berukuran kecil, tipis dan berwarna pucat ( tidak hijau ). Gejala etiolasi tersebut
disebabkan oleh kurangnya cahaya atau tanaman berada di tempat yang gelap. Cahaya
juga dapat bersifat sebagai penghambat (inhibitor) pada proses pertumbuhan, hal ini
terjadi karena dapat memacu difusi auksin ke bagian yang tidak terkena cahaya.
Cahaya yang bersifat sebagai inhibitor tersebut disebabkan oleh tidak adanya cahaya
sehingga dapat memaksimalkan fungsi auksin untuk penunjang sel sel tumbuhan
sebaliknya, tumbuhan yang tumbuh ditempat terang menyebabkan tumbuhan


tumbuhan tumbuh lebih lambat dengan kondisi relative pendek, lebih lebar, lebih
hijau, tampak lebih segar dan batang kecambah lebih kokoh.
Dikarenakan sinar matahari sangat penting dan memberikan pengaruh besar
terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman, maka pada tugas kelompok kali
ini, akan dibahas lebih lanjut dan mendalam mengenai peranan dan pengaruh sinar
matahari terhadap pertumbuhan tanaman dari sudut pandang proses fisiologi,
pertumbuhan vegetatif, dan pertumbuhan generatif tanaman.
Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan, untuk mengetahui cekaman
cahaya pada tanaman lamtoro dan bagaimana reaksi tanaman ini intensitas cahaya
matahari yang berbeda-beda dapat dilihat dari beberapa parameter yakni parameter
tinggi, parameter jumlah daun, parameter jumlah akar dan parameter panjang akar.
Dari hasil pengamatan selama 15 hari dengan 3 kali ulangan diperoleh hasil sebagai
berikut, benih lamtoro yang di tanam pada naungan 0% baru tumbuh pada hari ke 11
setinggi 0,5 cm, selanjutnya 2,2 cm dan 3,2 cm terakhir pada pengamatan hari ke 15
setinggi 2,6 cm dan 3,8 cm. jumlah daun yang tumbuh sebanyak dua helai, jumlah
akar 2 buah dan panjang akar 1 dan 1,5 cm.
Pada naungan 60%, pada ulangan pertama hingga hari ke-5 terjadi
pertambahan tinggi setinggi 2 cm akan tetapi pada pengamatan di hari ke tujuh benih
mati dan tidak menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan lagi. Namun pada ulangan 3,
dari pengamatan hari ke 3 sudah menunjukkan tanda pertumbuhan benih dengan
tinggi 3 cm dan hari-hari seterusnya 4,5 cm,4,6 cm, 4,7 cm, 5,2 cm, 6,3 cm dan 9,5
cm.Daun mulai muncul pada hari ke 7 sebanyak 9 helai daun, lalu 24, helai, 32 helai,
37 helai dan 60 helai dengan jumlah akar 9 buah dengan panjang 10,5 cm.
Benih lamtoro yang ditanam pada naungan 100% dengan 3 kali ulangan. Pada
ulangan pertama beinh tumbuh pada hari ke 3 pengamatan setinggi 1 cm, hari
selanjutnya 8 cm, 9,5 cm dan 5,5 cm, 10 cm dan 9 cm, 9,2 cm, 9,6 cm, 11,5 cm dan
11,6 cm. Berbeda dengan ulangan 2, benih mulai tumbuh pada pengamatan hari ke 5
yakni setinggi 4 cm dan pada hari berikutnya bertambah berturut-turut 9,2 cm dan 1,5
cm, 9,8 cm dan 0,8 cm, 9,5 cm dan turun menjadi 9 cm (tanaman bengkok) lalu 10,1
cm dan 10,3 cm. ulangan ke 3 pada hari ke 3 sudah tumbuh dengan tinggi 1
cm,kemudian pada pengamatan berikutnya terus menunjukkan pertumbuhan dengan
panjang sebagai berikut 8cm, 9,2 cm, 11,9 cm, 13 vm, 13,2 cm, 13,4 cm dan 13,6 cm.
Berbeda dengan parameter tinggi yang mengalami pertumbuhan sangat cepat, daun
tanaman lambat tumbuh, Hal ini terlihat dari ulangan pertama, daun baru tumbuh pada


hari ke 9, hanya sehelai dan pada hari berikutnya tetap sama sebanyak 2 helai daun,
selain itu panjang akarnya hanya 1,2 cm dengan hanya sebayak 3 buah. Di ulangan ke
2 hanya satu helai daun yang tumbuh, akarnya haya satu buah dengan panjang 9,5 cm.
Di ulangan ke 3 daun mulai tumbuh pada hari ke 7 sebanyak 1 helai daun, kemudian 3
helai daun dan 4 helai daun, banyak akar hanya 2 buah dengan pankjang 4,6 cm.
Berdasarkan hasil dari analisis data dapat dilihat bahwa benih lamtoro
mengalami pertumbuhan dan perkembangan dengan baik pada naungan 60%,
walaupun hanya pada ulangan kedua saja benih yang tumbuh, hal ini disebabkan oleh
kesalahan praktikan dalam memilih bibit yang baik, atau bisa jadi karena penempatan
media tumbuh benih yang salah atau terlalu miring. Berdasarkan hasil analisis pada
naungan 100% benih tumbuh dengan cepat dan rata-rata tinggi yang lebih tinggi
daripada pada naungan 60% atau 0%, akan tetapi jumlah daun, morfologi benih pucat,
batangnya kurus serta lurus ke atas dan parameter akarnya sedikit ditambah lagi
dengan warna daun yang hijau kekuningan.
Dilihat dari grafik di atas, menunjukkan bahwa parameter tinggi pada naungan
60% lebih baik daripada dibawah naungan 0% maupun 100%, tetapi jumlah daun,
morfologi benih pucat, batangnya kurus serta lurus ke atas dan parameter akarnya
sedikit ditambah lagi dengan warna daun yang hijau kekuningan. Beda halnya dengan
parameter daun, pada naungan 100% lebih baik dari pada dibawah naungan 0% dan
60%. Hal ini terjadi karena tanaman kekurangan cahaya matahari sehingga tanaman
tidak mampu berfotosintesi dengan baik akibatnya perkembangannya terganggu.
Dan apabila dilihat dari tabel1, untuk persentase hidup perlakuan dibawah
naungan 100% lebih baik daripada dibawah naungan 0% maupun 60%.











BAB V. PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, jika dilihat dari parameter tinggi, benih
Lamtoro pada naungan 100% lebih baik daripada dibawah naungan 0% maupun 60%.
Sedangkkan pada parameter jumlah daun, pada perlakuan naungan dibawah 60% lebih
baik atau lebih banyak daripada dibawah naungan 0% dan 100%.
B. Saran
Untuk menghasilkan persentase hidup yang tinggi pada benih Lamtoro Leucaena
leucephala dapat dilakukan dengan perlakuan dibawah naungan 100%





























ACARA III
CEKAMAN AIR









BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Cekaman air pada tanaman terjadi karena (1) ketersediaan air pada media
tidak cukup, (2) transpirasi yang berlebihan atau kombinasi kedua faktor tersebut.
Walaupun di dalam tanah air cukup tersedia, tanaman dapat mengalami cekaman air.
Hal ini terjadi jika kecepatan absorbsi tidak dapat mengimbangi kehilangan air
melalui proses transpirasi. Jika kecepatan absorbsi lebih rendah dari transpirasi, maka
akan terjadi cekaman air. Supaya aliran air dari dalam tanah ke tanaman tetap harus
berlangsung, maka :
a. Agar perbedaan potensial (potential gradient), tetap, penurunan potensial air
tanah harus diikuti penurunan potensial air tanaman pada tingkatan yang sama.
b. Dengan menurunnya potensial air tanah,
s
m, difusivitas air tanah, D, turun. Jadi
hambatan pergerakan air dari tanah ke permukaan akar meningkat. Dengan
demikian, untuk mempertahankan agar kecepatan aliran air tetap untuk
menghindari agar tanaman tidak layu, penurunan potensial air dalam akar
tanaman harus lebih tinggi dibandingkan penurunan potensial air tanah.
Cekaman air mempengaruhi semua aspek pertumbuhan tanaman. Dalam hal
ini cekaman air mempengaruhi proses fisiologi dan biokimia tenaman serta
menyebabkan terjadinya anatomi dan morfologi tanaman. Cekaman air banyak
pengaruhnya terhadap tekanan tugor sel. Pengaruh cekaman air juga menyebabkan
menurunnya potensial air tanaman dan menyebabkan adanya penurunan potensial
osmotik dalam tubuh tanaman.
Kebutuhan air bagi tanaman dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain jenis
tanaman dalam hubungannya dengan tipe dan perkembangannya, kadar air tanah dan
kondisi cuaca. Oleh karena itu, praktikum ini penting dilakukan untuk melihat
kemampuan tanaman bertahan terhadap cekaman air.

B. Tujuan
Tujuan diadakan praktek ini yaitu untuk mengetahui respon tanaman dalam
berbagai kondisi cekaman air.


BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
Perkecambahan dimulai saat air masuk ke dalam biji (imbibisi) dan berakhir dengan
diawali elongasi/perpanjangan sumbu embrionik, biasanya radikula. Perkecambahan diikuti
oleh banyak peristiwa yaitu hidrasi protein, perubahan struktur subseluler, respirasi,
makromolekul sintesis, dan pemanjangan/elongasi sel. Pada perkecambahan, tumbuhan
meneruskan pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi saat embrio tidak aktif. Beberapa
biji akan segera berkecambah pada lingkungan yang sesuai (Lambers, 1998).
Perkecambahan biji bergantung pada imbibisi, penyerapan air akibat potensial air
yang rendah pada biji kering. Air yang berimbibisi menyebabkan biji mengembang dan
memecahkan kulit pembungkusnya serta memicu perubahan metabolik pada embrio yang
menyebabkan biji melangsungkan pertumbuhan. Organ pertama yang muncul dari biji yang
berkecambah adalah radikula, yaitu akar embrionik. Berikutnya, ujung tunas harus
menembus permukaan tanah (Tohari, 1997).
Faktor-faktor yang mempengaruhi perkecambahaan biji yang berasal dari dalam biji
yaitu keadaan cadangan makanan (endosperm) dan keadaan embrio. Cadangan makanan
berupa karbohidrat. Cadangan makanan dalam biji harus cukup selama proses
perkecambahan hingga kecambah dapat mencari makan dalam tanah. Embrio harus dalam
keadaan sehat karena menentukan proses pertumbuhan dan hasil produksi. Faktor lingkungan
yang berasal dari luar biji bisa membantu proses perkecambahan biji. Faktor lingkungan
antara lain: air, O
2
(oksigen), dan sinar matahari (Zoko, 2009).
Air yang dapat diserap oleh tanaman tergantung dari yang tersedia di dalam tanah. Air
yang tersedia ini berada dalam kisaran kapasitas lapang dan titik layu permanen. Jumlah air
yang berada dalam kisaran sangat beragam tergantung kadar bahan organik, tekstur, dan tipe
lempung suatu tanah. Kelebihan dan kekurangan air di media tumbuh akan mempengaruhi
pertumbuhan dan hasil produksi. Kekurangan air bisa menyebabkan turgiditas, pengecilan
sel, gangguan fotosintesis dan respirasi, serta gangguan proses yang lain pada tumbuhan
(Nurhayati, 2009).
Tanaman sering mengalami periode tanah dan defisit air selama siklus hidupnya.
Tanggapan tanaman terhadap kelangkaan air yang kompleks bisa membuat perubahan dan
atau merusak tubuh tumbuhan. Perubahan yang terjadi yaitu perubahan akar, kemampuan
akar dalam mencari air atau unsur hara semakin tertekan sehingga akar bisa panjang.
Cadangan makanan di dalam batang yang disertai dengan perubahan metabolisme nitrogen


dan karbon. Pada tingkat daun, disipasi energi eksitasi melalui proses fotosintesis selain
metabolisme karbon merupakan mekanisme pertahanan yang penting dalam kondisi stres air
(Sinaga, 2001).
Efek stres air pada tanaman bervariasi sesuai dengan jenis dan derajat toleransi, serta
dengan besarnya defisit air. Umumnya, kekeringan mempengaruhi proses yang terkait dengan
turgiditas sel dan pertumbuhan pada jaringan meristem. Bila kekeringan terjadi secara terus-
menerus akan mempengaruhi proses fisiologis yang lain. Misalnya, perubahan pembukaan
stomata yang menyebabkan penurunan laju fotosintesis, transportasi air melalui xylem, dan
menurunkan fluks transportasi nutrisi (Mepagu, 2006).



















BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM
A. Waktu Dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin, tanggal 19 Mei 2014 pada pukul
15.00-16.00 WITA bertempat di Laboratorium Silvikultur dan Teknologi Hasil Hutan
Program Studi Kehutanan Universitas Mataram dan Kebun percobaan Program Studi
Kehutanan Universitas Mataram

B. Alat dan Bahan
3. Alat
Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini, antara lain :
a. Kertas dan alat tulis
b. Polybag
c. Spreyer dan gembor
d. Bedeng semai
4. Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini, antara lain :
a. Benih Lamtoro atau Leucaena leucephala
b. Pasir/tanah
c. Air

C. Cara Kerja
Adapun cara kerja yang dilakukan dalam praktikum ini, yaitu :
1. Dipilih benih Lamtoro atau Leucaena leucephala, sergamkan ukuran,
kenampakan warna, dan kesehatannya (tidak cacat fisiknya) yang telah direndam
dengan air dengan suhu 80C selama 12 jam.
2. Disiapkan media dengan mengisi polybag sebanyak 9 polybag terdiri dari 3
perlakuan, 3 ulangan, tiap perlakuan 3 tanaman.
3. Diletakkan polybag pada tempat yang telah disediakan dengan rapi.
4. Ditanam benih pada polybag yang telah disediakan, tiap polybag diberi 2 benih.
5. Dilakukan penyiraman setiap 1 hari, 2 hari dan 3 hari sekali.
6. Diamati pertumbuhannya selama 15 hari.


BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
D. Hasil Pengamatan
1. Hasil pengukuran terlampir
2. Analisis data
parameter Rata-rata
G1P1 G1P2 G1P3
Tinggi batang 48,2 22,60 46,8
Jumlah daun 137,5 60,67 88,67
Tabel 1. Rata-rata Pertumbuhan



Grafik 1. Rata-rata Pertumbuhan

- Persentasi hidup Penyiraman setiap hari
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup = 100 %
- Persentasi hidup Penyiraman 2 hari sekali
0
20
40
60
80
100
120
140
160
Tinggi Batang48,2 Jumlah Daun
G1P1
G1P2
G1P3


% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup =66,6 %
- Persentasi hidup Penyiraman 3 hari sekali
% hidup =



% hidup =

X 100 %
% hidup =66,6 %

Tabel 3. Persentasi hidup tanaman terhadap cekaman air
Penyiraman Persentasi hidup
Setiap hari 100 %
2 hari sekali 66,6 %
3 hari sekali 66,6 %


E. Pembahasan

Cekaman air pada tanaman terjadi karena (1) ketersediaan air pada media tidak
cukup, (2) transpirasi yang berlebihan atau kombinasi kedua faktor tersebut. Walaupun di
dalam tanah air cukup tersedia, tanaman dapat mengalami cekaman air. Hal ini terjadi jika
kecepatan absorbsi tidak dapat mengimbangi kehilangan air melalui proses transpirasi.
Jika kecepatan absorbsi lebih rendah dari transpirasi, maka akan terjadi cekaman air
Pada praktikum-praktikum sebelumnya, praktikum cekaman air kali ini masih
menggunakan benih lamtoro (Leucaena leucephala) dengan perendaman seperti biasa
yaitu 80
o
C selama 12 jam. Pada tiap benih tersebut dibagi ke dalam 3 kelompok yang
kemudian akan dilakukan 3 penyiraman berbeda, yaitu penyiraman setiap 1 hari sekali, 2
hari sekali dan 3 hari sekali. Dari setiap perlakuan tersebut di dapat hasil yang berebeda


pula yaitu pada penyiraman 3 hari sekali terdapat beberapa benih yang tidak mengalami
pertumbuhan yaitu pada polybag dengan kode P3U3 baik pertumbuhan pada parameter
daunnya maupun parameter tingginya. Pada polybag P3U2 hanya 1 benih yang mengalami
pertumbuhan yaitu pada hari k-3 dengan tinggi 2,5 cm yang kemudian di hari k-15
bertambah tingginya menjadi 15,2 cm dan munculnya daun baru terjadi pada hari k-7
sebanyak 6 helai. Sedangkan pada P3U1 pada hari ke 3 tinggi 1,9 cm hingga har ke 15
15,2 cm dengan jumlah daun pada hari ke 15 sebanyak 54 helai. Hal ini menun jukkan
bahwa benih (Leucaena leucephala) sulit mengalami pertumbuhan jika jarang sekali di
lakukan penyiraman, karena setiap benih sangatlah membutuhkan air untuk media
pertumbuhannya.
Sama seperti perlakuan penyiraman 3 hari sekali. Perlakuan penyiraman 2 hari sekali
terdapat satu polybag dengan kode P2U3 tidak mengalami pertumbuhan sama sekali, baik
itu pada parameter tinggi serta parameter daun serta akarnya. Pada polybag dengan kode
P2U2 hanya 1 benih saja yang mengalami pertumbuhan, yaitu mengalami pertumbuhan
tinggi pada hari k-9 dengan tinggi 1,3 cm yang kemudian bertambah menjadi 8,6 cm di
hari k-15 sedangkan parameter daun mulai muncul di hari k-11 sebanyak 10 helai dan
pada hari ke 15 sebanyak 22 helai. Sedangkan pada polybag P2U1 mengalami
oertumbuhan tinggi dimualai pada hari ke3 dengan parameter tinggi 1,2 cm dan pada hari
ke 15 setinggi 11 cm dengan paraneter daun sebanyak 40. Hal tersebut menunjukkan
bahwa dengan penyiraman yang cukup dapat memberikan efek yang cukup signifikan
pada benih sehingga sejumlah benih mampu tumbuh dengan baik.
Beda halnya dari kedua hasil pengamatan di atas. Perlakuan penyiraman 1 hari sekali
sangatlah berdampak positif bagi benih (Leucaena leucephala) yang di mana pada seluruh
polybag tersebut masing-masingnya mengalami pertumbuhan sebanyak 2 benih, yang
masing-masingnya pula mengalami pertumbuhan. Pada P1U1 hari ke 5 parameter tinggi
2,7 cm dan parameter daun sebanyak 10 pada hari ke 7.
Dari analisis data, persentase hidup pada penyiraman sekali sehari 100% dapat hidup.
Hal membuktikan bahwa dengan diberlakukannya penyiraman 1 hari sekali bisa dikatakan
berhasil, benih akan tumbuh lebih baik tanpa ada yang mengalami kematian dibandingkan
dengan perlakuan penyiraman 2 kasi sehari maupun 3 kali sehari.





BAB V. PENUTUP

A. Kesimpulan
Tingkat keberhasilan dari benih lamtor yang di beri perlakuan penyiraman setiap hari
lebih baik pertumbuhan parameter tinggi maupun parameter daun dari pada polybag yang
di beri perlakuan penyiraman 2 kali sehari maupun 3 kali sehari.
B. Saran
Untuk mendapatkan persentase hidup dengan cekaman air, benih Leucaena
leucephala (Lamtoro) dapat dilakukan dengan perlakuan penyiraman setiap hari.























ACARA IV
CEKAMAN HARA













BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Unsur hara merupakan komponen penting dalam pertumbuhan tanaman, unsur hara
banyak tersedia dialam, sehingga tumbuhan bisa memanfaatkannya untuk kebutuhan
metabolismenya. Tetapi ketersediaan unsur hara di beberapa tempat tidak sama, ada yang
berkecukupan sehingga pertumbuhan tanaman menjadi baik namun ada juga yang
kekurangan, sehingga pertumbuhannya menjadi terhambat. Khusus untuk tanaman
budidaya kebutuhan unsur haranya sangat tinggi, hal ini dikarenakan pada lahan atau
tempat yang sama ditanami tanaman tertentu yang membutuhkan jumlah unsur yang sama
setiap waktunya. Sedangkan persediaan dialam terus berkurang akibat diserap oleh
tanaman budidaya yang ditanam dilahan tersebut musimnya (intensif), sehingga untuk
dapat memenuhi kebutuhan tanaman akan unsur hara harus dilakukan penambahan unsur
hara dalam bentuk pupuk dalam jumlah yang cukup.
Berdasarkan ke esensialannya unsur hara yang dibutuhkan tanaman terbagi menjadi dua
yakni unsur hara esensial dan unsur hara non- esensial atau beneficial. Unsur hara esensial
terdiri atas unsur hara makro dan mikro, unsur hara esensial merupakan unsur hara yang
mutlak dibutuhkan tanaman dan fungsinya tidak bisa digantikan oleh unsur lain, tidak
terpenuhinya salah satu unsur hara akan mengakibatkan tanaman tersebut tidak dapat
menyelsaikan siklus hidupnya. Sedangkan unsur beneficial adalah unsur tambahan yang
tidak dibutuhkan oleh semua tanaman, namun perannanya cukup penting pada tanaman
tertentu.
Tanaman membutuhkan makanan untuk hidup, makanan untuk tanaman disebut
unsur hara. Dalam hidupnya tanaman paling sedikit membutuhkan 16 macam unsur, 3
unsur (oksigen, hidrogen dan karbondioksida) diperoleh dari udara (gratis, tanpa perlu
mengusahakanya), sementara 13 lainya diserap tanamam melalui tanah. Ke-13 unsur ini
dibagi menjadi 2, yaitu: unsur hara makro (dibutuhkan tanaman dalam jumlah banyak),
dan unsur hara mikro (dibutuhkan tanaman dalam jumlah sedikit).
Unsur hara K (kalium) merupakan salah satu unsur esensial yang sangat di
butuhkan oleh tanaman sebagai makanan hidup tanaman, selain itu merupakan salah satu
faktor pendukung pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Praktikum cekaman hara ini sangat penting dilakukan untuk mengetahui
kemampuan tanaman merespon lingkungan dalam berbagai kondisi cekaman hara.


B. Tujuan
Tujuan diadakan praktek ini yaitu untuk mengetahui respon tanaman dalam
berbagai kondisi cekaman hara






















BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
Unsur hara esensial adalah unsur-unsur yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan
dan perkembangbiakan dan keberadannya tidak bisa digantikan dengan unsur yang lain
(Sarief,1985). .
Di dalam tanah banyak sekali unsur-unsur yang terdapat di dalamnya. Seringkali
tanah mengandung unsur yang diperlukan maupun yang tidak diperlukan bagi tanaman.
Dalam konsentrasi yang tinggi unsur-unsur tersebut dapat merusak tanaman. Unsur yang
diperlukan dalam jumlah yang banyak seperti nitrogen, fosfor, kalium, dan sebagainya
biasanya tidak begitu berbahaya bagi tanaman walaupun dalam jumlah yang berlebihan. Lain
halnya dengan unsur-unsur yang hanya diperlukan dalam jumlah yang kecil umpamanya
mangan, molybdenum, boron dan sebagainya. Efek yang merugikan dari unsur tersebut
tergantung dari macam tanaman dan macam unsurnya.Gangguan pada tanaman dapat terjadi
karena efek langsung dari unsur-unsur tertentu pada protoplasma sel-sel tanaman termasuk
gangguan pada enzim-enzimnya atau gangguan pada fungsi-fungsi utamanya. Selain itu
unsur-unsur tertentu dapat pula mengganggu absorbsi atau fungsi dari unsur-unsur lainnya
sehingga akan timbul gejala defisiensi dari unsur yang diganggu. Hal ini terlihat bahwa
kelebihan kalium seringkali menimbulkan gejala kekurangan kalsium pada tanaman dan
dapat menimbulkan defisiensi besi pada tanaman. Kelebihan garam natrium antara lain
NaCL, NaSO4 dan Na2CO3 meninggikan pH tanah. Gangguan ini menimbulkan berbagai
macam gejala pada berbagai macam tanaman seperti khlorosa, pertumbuhan yang terhambat,
layu, dan sebagainya. Selain itu dapat pula menyebabkan kematian pada tanaman kecambah
atau tanaman muda (Mashari, 2008).
Unsur hara kalium di dalam tanah selain mudah tercuci, tingkat ketersediaanya
sangat dipengaruhi oleh pH dan kejenuhan basa. Pada pH rendah dan kejenuhan basa rendah
kalium mudah hilang tercuci, pada pH netral dan kejenuhan basa tinggi kalium diikat oleh
Ca. Kapasitas tukar kation yang makin besar meningkatkan kemampuan tanah untuk
menahan K, dengan demikian larutan tanah lambat melepaskan K dan menurunkan potensi
pencucian (Allison, 1973) .
Unsur ini diserap tanaman dalam bentuk ion K+ dan dapat dijumpai di dalam tanah
dalam jumlah yang bervariasi, namun jumlahnya dalam keadaan tersedia bagi tanaman
biasanya kecil. K yang ditambahkan kedalam tanah dalam bentuk garam-garam mudah larut
seperti KCl, K2SO4, KNO3, dan K-Mg-SO4 (Lakitan, 2001).


Persediaan kalium di dalam tanah dapat berkurang karena tiga hal, yaitu pengambilan
kalium oleh tanaman, pencucian kalium oleh air, dan erosi tanah. Fungsi utama K antara lain,
membantu perkembangan akar, membantu proses pembentukan protein, menambah daya
tahan tanaman terhadap penyakit dan merangsang pengisian biji (Soemarno, 2011).






















BAB III. METODELOGI PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Senin 26 Mei 2014 pukul 15.00-16.00
WITA di Laboratorium Silvikultur dan Teknologi Hasil Hutan dan di Kebun
Kehutanan Program Studi Kehutanan Universitas Mataram.

B. Alat dan Bahan
5. Alat-alat
a. Kertas dan alat tulis
b. Spreyer dan gembor
c. Timbangan
6. Bahan-bahan
a. Benih Mahoni Swietenia mahagoni
b. Pupuk kandang
c. Tanah
d. Air
C. Cara Kerja
1. Dipilih benih Mahoni Swietenia mahagoni, sergamkan ukuran, kenampakan
warna, dan kesehatannya (tidak cacat fisiknya), beri label pada setiap tanaman
yang akan diperlakukan dengan mencatat tinggi, diameter dan jumlah daun
sebagai data awal. Buat 4 perlakuan (tanah, pupuk, tanah+pupuk 1:1,
tanah+pupuk 1:2) setiap perlakuan terdapat 3 tanaman.
2. Dibersihkan tanaman dengan cara dicabut/dibersihkan rumput disekitar tanaman.
3. Disiapkan pupuk kandang dengan membuat pupuk kandang menjadi kompos,
kemudian diisikan kedalam polibag.
4. Diletakkan pupuk kandang pada tempat yang telah disediakan sesuai dengan label
yang telah dibuat.
5. Dilakukan pemupukan pupuk kandang tiap tanaman (tanah, pupuk, tanah+pupuk
1:1, tanah+pupuk 1:2).
6. Dilakukan penyiraman setiap hari.


7. Diamati pertumbuhan tanaman setelah 3 minggu dengan mencatat tinggi,
diameter dan jumlah daunnya.

































BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
parameter Rata-rata
G1P1 G1P2 G1P3 G1P4
Tinggi batang 0 0 0 1
Jumlah daun 1 0 0 0


Grafik 1.

B. Pembahasan
Unsur hara merupakan komponen penting dalam pertumbuhan tanaman, unsur hara
banyak tersedia dialam, sehingga tumbuhan bisa memanfaatkannya untuk kebutuhan
metabolismenya. Tetapi ketersediaan unsur hara di beberapa tempat tidak sama, ada yang
berkecukupan sehingga pertumbuhan tanaman menjadi baik namun ada juga yang
kekurangan, sehingga pertumbuhannya menjadi terhambat. Khusus untuk tanaman
budidaya kebutuhan unsur haranya sangat tinggi, hal ini dikarenakan pada lahan atau
tempat yang sama ditanami tanaman tertentu yang membutuhkan jumlah unsur yang sama
setiap waktunya. Sedangkan persediaan dialam terus berkurang akibat diserap oleh
G1P1
G1P2
G1P3
G1P4
0
0.1
0.2
0.3
0.4
0.5
0.6
0.7
0.8
0.9
1
Tinggi
Batang
Jumlah Daun
G1P1
G1P2
G1P3
G1P4


tanaman budidaya yang ditanam dilahan tersebut musimnya (intensif), sehingga untuk
dapat memenuhi kebutuhan tanaman akan unsur hara harus dilakukan penambahan unsur
hara dalam bentuk pupuk dalam jumlah yang cukup.
Pada praktikum sebelumnya yang menggunakan benih (Leucaena leucephala), pada
parktikum kali ini kami menggunakan bibit mahoni (Swietenia mahagoni). Pada
praktikum cekaman hara kali ini, di mana bibit (Swietenia mahagoni) akan di beri 4
perlakuan yang kemudian setiap perlakuan akan di bagi ke dalam 3 polybag yang di mana
pada perlakuan pertama akan menggunakan tanpa di beri tanah saja, kemudian pada
perlakuan kedua akan diberi pupuk kandang tanpa di campur oleh tanah. Pada perlakuan
ketiga tanah akan di campur dengan pupuk kandang dengan perbandingan yaitu 1:1,
sedangkan pada perlakuan keempat tanah akan di campuri oleh pupuk kandang akan tetapi
pupuk kandang lebih banyak dari tanah dengan perbandingan yang berbeda pada
perlakuan ketiga yaitu 1:2. Kemudian pada setiap perlakuan akan di lakukan penyiraman
setiap harinya hingga hari k-15.
Pada perlakuan yang hanya di beri tanah saja, tidak ada perubahan parameter tinggi
dari ke 3 polybag. Tetapi pada parameter daun hanya U2 yang mengalami pertamabahan
parametr daun di hari ke 5, dari 4 helai menjadi 5 helai. Hal ini menunjukkan bahwa
pertumbuhan bibit mahoni (Swietenia mahagoni) pada perlakuan yang hanya di beri tanah
saja mengalami penaikan hanya pada parameter daun tidak pada tingginya.
Pada perlakuan yang hanya di beri pupuk kandang saja terdapat 2 pertumbuhan
yang mengalami penurunan jumlah parameter daun, yaitu pada U1 pada hari 1 sebanyak 4,
hingga pada hari ke 15 menjadi 1 helai. Begitu pula dengan U2 pada hari 1 sebanyak 2
menjadi 1 helai pada hari ke 15. Sedangkan pada polybag U3 tidak mengalami
petumbuhan maupun penurunan. Parameter tinggi polybag kode U1, U2 maupun U3 tidak
mengalami perubahan dari hari 1 hingga hari ke 15. Hal ini menunjukkan bahwa dengan
hanya di berinya pupuk kandang saja tidak menjamin adanya pertumbuhan yang sangat
meningkat karena terlalu banyak unsur hara yang di dapat dari pupuk tanpa adanya unsur
hara lain dapat menyebabkan dampak negatif seperti kedua polybag tadi yang hanya
memiliki tinggi serta jumlah daun yang tetap hingga akhir penelitian.
Pada perlakuan yang diberi tanah tanah serta di tambah dengan pupuk dengan
perbandingan yaitu 1:1. Seluruh polybag memiliki tinggi yang tetap kecuali polybag kode
U2 yang mengalami penurunan parameter tinggi pada hari ke 7 dari 13 cm menjadi 12 cm.
Pada polibag U1, U2 maupun U3 tidak ada perubahan parameter daun dari hari pertama
hingga hari ke 15. Hal ini menunjukkan dengan perbandingan tanah serta pupuk dengan


jumlah yang sama akan memberikan pertumbuhan dengan jumlah yang sama pula,
maksudnya di sini yaitu pertumbuhan tinggi yang tetap sejak hari pertama hingga hari k-
15.
Sama dengan perlakuan di atas yaitu mencampur tanah dengan pupuk. Akan tetapi
kali ini perbandingannya yaitu pupuk lebih banyak dengan perbandingan 1:2. Pada
perlakuan ini, hanya satu polibag yang mengalami pertmabahan tinggi yaitu U3 pada hari
ke 7 dari 16 cm menjadi 18 cm. Sedangkan jumlah parameter daun tidak ada perubahan
pada hari pertama hingga hari ke 15. Hal ini menunjukkan bahwa dengan diberinya pupuk
yang lebih banyak dari tanah akan memberikan dampak positif yaitu pertambahan tinggi.


















BAB V. PENUTUP

d. Kesimpulan
Unsur hara merupakan komponen penting dalam pertumbuhan tanaman, unsur hara
banyak tersedia dialam, sehingga tumbuhan bisa memanfaatkannya untuk kebutuhan
metabolismenya. Tingkat keberhasilan pada parameter tinggi bibit Mahoni terjadi pada
pupuk : tanah (2:1) lebih baik dari pada hanya tanah, hanya pupuk maupun tanah : pupuk
(1:1). Sedangkan pada jumlah parametr jumlah daun terlihat lebih baik pada perlakuan
yang diberi tanah saja.

e. Saran
Untuk persentase parameter hidup bibit Mahoni, lebih baik beri perlakuan dengan
pupuk berbanding tanah 2:1.



















DAFTAR PUSTAKA
Ahmad, 2003. Penuntun Praktikum Silvika. Laboratorium Kehutanan. Fakultas Pertanian.
Universitas Bengkulu. Bengkulu

Allison, F.E., 1973. Soil Organic Matter and Its Role in Crop Production. Elsevier
Bandung. xvi + 197p

Baker, 1987. PrinsipPrinsip Silvikultur. Gajah Mada. Universitas Press. Yogyakarta

Bewly. 1984. Conservation and Development Forest. Forestry Paper. Rome

Cambell,at al. 2003. Biologi jilid 2. Jakarta:Erlangga.

Jumin, H.B.2008. dasar-dassar agronomi. Jakarta: PT. Rajagrafindo Persada.

Lakitan, Benyamin . 2001. Dasar-Dasar Fisiologi Tumbuhan. PT. Grafindo persada. Jakarta.

Lambers, H., F. Stuart Chapin, Thijs L. Pons. 1998. Plant Physiological Ecology. Springer.
New York.

Mahmuddin. 2009. Cekaman pada makhluk hidup.yogakarta:Kanisius.

Mepagau. 2006.Pengaruh Cekaman Air Terhadap Pertumbuhan Dan Hasil Tanaman Kedelai
(Glycine max L.Merr). Jurnal ilmiah pertanian KULTURA (41)1:43-51.
Mashari, A. 2008. Gejala Umum Kekurangan Unsur Hara. http://www.tanindo.com/ Diakses
tanggal 11 Desember 2009.

Mulyani, Sri E. S. 2006. Anatomi Tumbuhan. Yogyakarta: Kanisius.

Nurhayati.2009. Pengaruh Cekaman Air Pada Dua Jenis Tanah Terhadap Pertumbuhan Dan
Hasil Kedelai ( Glycine max (L.) MERRIL). Jurnal pertanian 4:55-64.


Purwanto, 1984. Fisiologi Biji. Proyek Peningkatan dan Pengembangan Perguruan Tinggi.
Universitas Bengkulu. Bengkulu.

Sarief, S.E. 1985. Kesuburan clan Pemupukan Tanah Pertanian. Pustaka Buana.
Scientific Publishing Co., Amsterdam VI + 637p

Setyati. S, 1979. Pengantar Agronomi. PT. Gramedia. Jakarta

Sinaga, S. 2002. Asam Absisik Sebuah Mekanisme Adaptasi Tanaman Terhadap
Cekaman Kekeringan. Hal 1-6. Diakses dari http://www.daneprairie.com

Sutopo, 1988. Teknologi Benih. Bharata. Jakarta.

Sutojo, S., 1976, Agronomi Umum .Departemen Agronomi, Fakultas Pertanian Institut
Pertanian Bogor

Soemarno, MS. 2011. Hubungan Tanah, Hara dan Tanaman. Bahan kajian Bahan kajian
MK. Pemupukan Jurusan Tanah Fakultas brawijaya.

Tohari. 1994. Fisiolog Tanaman Budidaya Tropik. Jogjakarta : Gajah Mada University.

Zoko, G. 2009. Cekaman Kekeringan. Diakses dari gozomora.blogspot.com