Anda di halaman 1dari 14

PENGUKURAN POTENSIAL OSMOTIK DAN POTENSIAL AIR

JARINGAN TUMBUHAN


LAPORAN PRAKTIKUM


Untuk Memenuhi Tugas Matakuliah
Fisiologi Tumbuhan
Yang Dibina Oleh Ibu Dra. Betty Lukiati, M.S.


Oleh
Kelompok 2/ Offering G
Aulia Fitri Wardhani 120342422492
Lutfiyah walidah 120342422480
Nuzul Azmi Febriani 120342422477
Riri Wiyanti Retnaningtyas 120342422498
Sandy Ayu Puri Agung 100342400929
Syifa Sundari 120342400173
Tiara Dwi Nurmalita 120342400172













UNIVERSITAS NEGERI MALANG
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
JANUARI 2014
A. TOPIK PERMASALAHAN
Pengukuran potensial osmotik dan potensial air jaringan tumbuhan.

B. TUJUAN KEGIATAN
1) Mengetahui nilai PA umbi kentang
2) Menemukan fakta tentang gejala plasmolisis
3) Menunjukan faktor penyebab plasmolisis
4) Mendeskripsikan peristiwa plasmolisis
5) Menunjukkan hubungan antara plasmolisis dengan status potensial
osmotik antara sel dan larutan di sekitarnya.

C. HASIL PENGAMATAN
1) Mengukur potensial osmotik (daun Rhoeo discolor)
No.
Konsentrasi
Larutan Gula (%)
Sel yang
Mengalami
Plasmolisis
Rata-rata Persentasi
1. 0 0
0 0 0
0
2. 5 7


6 6
5
3. 10 13

11 12
13
4. 15 15


16 15
15
5. 20 22

88% 21 22
23

2) Mengukur potensial Air Umbi Kentang (Solanum tuberosum)
Tabel. 1 (Perubahan ukuran panjang dan diameter kentang setelah
direndam didalam larutan gula selama 60 menit)
No.
Konsentrasi
Larutan (%)
Pengulangan
Rata-rata

Rata- rata
1. 0% Kentang-I 0.1 0
0.125 0.05
Kentang-II 0.1 0.1
Kentang-III 0.2 0.1
Kentang-IV 0.1 0
2. 5% Kentang-I 0.15 0.5
0.3 0.5
Kentang-II 0.4 0.5
Kentang-III 0.3 0.5
Kentang-IV 0.6 0.5
3. 10% Kentang-I 0.1 0.5
0.1625 0.1625
Kentang-II 0.15
Kentang-III 0.2
Kentang-IV 0.2
4. 15% Kentang-I 0.21 0.14
0.19 0.165
Kentang-II 0.21 0.16
Kentang-III 0.21 0.19
Kentang-IV 0.14 0.17
5. 20% Kentang-I 0.37 0.25
0.2825 0.21
Kentang-II 0.2 0.25
Kentang-III 0.31 0.25
Kentang-IV 0.33 0.09
Tabel. 2 (Hasil pengamatan larutan gula hasil merendam kentang di
tambah metilen blue)
No.
Konsentrasi
Larutan (%)
Peristiwa yang terjadi
1. 0% Metilen blue tenggelam dalam larutan
2. 5% Metilen blue mengapung di permukaan larutan
3. 10% Metilen blue melayang di dalam larutan
4. 15% Metilen blue melayang di dalam larutan
5. 20% Metilen blue melayang di dalam larutan

D. ANALISIS DATA
1. Pengukuran potensial osmotik jaringan tumbuhan dengan cara plasmolisis
Pada praktikum dilakukan dengan cara menghitung jumlah sel sayatan
paradermal epidermis Rhoeo discolor yang diketahui mengandung antosianin.
Percobaan dilakukan dengan menggunakan larutan gula dengan berbagai macam
konsentrasi. Berdasarkan data pengamatan pada konsentrasi larutan gula 0 % tidak
ada sel yang mengalami plasmolisis. Pada konsentrasi 5% dapat teramati bahwa
plasmolisis terjadi pada ketiga objek, jumlah sel yang mengalami plasmolisis
masing-masing 7,6, dan 5 sehingga jika dirata-rata ada 6 sel yang mengalami
plasmolisis dengan presentase 24%. Pada konsentrasi 10% dapat teramati bahwa
plasmolisis terjadi pada ketiga objek, jumlah sel yang mengalami plasmolisis
masing-masing 13,11,dan 13 sehingga jika dirata-rata ada 12 sel yang mengalami
plasmolisis dengan presentase 48%. Pada konsentrasi 15% dapat teramati bahwa
plasmolisis terjadi pada ketiga objek, jumlah sel yang mengalami plasmolisis
masing-masing 15,16,15 sehingga jika dirata-rata ada 15 sel yang mengalami
plasmolisis dengan presentase 60%. Pada konsentrasi terbesar yakni 20% dapat
teramati bahwa plasmolisis terjadi pada ketiga objek, jumlah sel yang mengalami
plasmolisis masing-masing 22,21, dan 23 sehingga jika dirata-rata ada 22 sel yang
mengalami plasmolisis dengan presentase 88%. Sehingga dapat dikatakan jika
semakin tinggi konsentrasi larutan gula, maka jumlah sel yang mengalami
plasmolisis juga semakin tinggi.
a. Menghitung konsentrasi larutan sukrosa yang dipakai dalam percobaan
setelah dimasukkan ke dalam molar (M)
Mr sukrosa = Mr C
12
H
22
O
11

= (12 x 12)+ (22 x 1)+( 11 x 6)
= 144+22+176
= 342
V = 100 ml
0% = 0 M
Menggunakan 5 gr sukrosa dalam 100 ml air
5% = 5/342 x 1000/100
= 0,15 M
Menggunakan 10 gr sukrosa dalam 100 ml air
10% = 10/342 x 1000/100
= 0,29 M
Menggunakan 15 gr sukrosa dalam 100 ml air
15% = 15/342 x 1000/100
=0,44 M
Menggunakan 20 gr sukrosa dalam 100 ml air
20% = 20/342 x 1000/100
= 0,58 M

b. Menghitung potensial osmotik
0% => -
s
= MiRT
= 0. 1 0,083.298
= 0
5% => -
s
= MiRT
= 0,15. 1 0,083.298
= -3,7
10% => -
s
= MiRT
= 0,29. 1 0,083.298
= -7,8
15% => -
s
= MiRT
= 0,44. 1 0,083.298
= -10,9
20% => -
s
= MiRT
= 0,58. 1 0,083.298
= -14,3

Dari perhitungan diatas dapat digambarkan hubungan konsentrasi sukrosa
dengan osmotik ( konsentrasi sukrosa (molar))


2. Pada percobaan kedua dilakukan pada kentang yang direndam di larutan
gula dengan berbagai macam konsentrasi, didiamkan hingga 60 menit, lalu
dihitung perubahan pajang dan diameternya. Pada konsentrasi 0% masing-masing
kentang ada yang mengalami perubahan panjang namun tidak semua mengalami
perubahan diameter. Kentang mengalami panjang masing-masing 0,1 cm; 0,1 cm;
0,2 cm; dan 0,1 cm sehingga rata-rata perubahan panjang kentang sebesar
0,125cm. Sedangkan perubahan diameter, hanya dialami oleh 2 kentang yang
keduanya sama-sama berdiameter 0,1 cm sehingga rata-rata perubahan diameter
kentang 0,05 cm. Pada konsentrasi 5% masing-masing kentang bertambah
panjang sebesar 0,15 cm; 0,4 cm; 0,3 cm; 0,6 cm sehingga rata-rata pertambahan
panjang kentang sebesar 0,3 cm. Sedangkan diameter kentang mengalami
perubahan masing-masing 0,5 cm. Pada konsentrasi 10% masing-masing kentang
bertambah panjang sebesar 0,1 cm; 0,15 cm; 0,2 cm; 0,2 cm sehingga rata-rata
pertambahan panjang kentang sebesar 0,1625 cm. Sedangkan diameter kentang
mengalami perubahan masing-masing 0,5 cm.
Konsentrasi 0 0.15 0.29 0.44 0.58
0
0.1
0.2
0.3
0.4
0.5
0.6
0.7
P
o
t
e
n
s
i
a
l

o
s
m
o
t
i
k

Konsentrasi
3. Uji Sardakov
Uji Sardakov yang dilakukan pada larutan bekas rendaman umbi kentang
menunjukkan bahwa pada larutan berkonsentrasi 0% memperlihatkan bahwa
metilen blue yang diteteskan tenggelam pada dasar gelas. Penetesan metilen blue
pada larutan konsentrasi 5% memperlihatkan bahwa metilen blue yang diteteskan
terapung. Uji sardakov pada larutan konsentrasi 10%, 15%, dan 20%
memperlihatkan bahwa metilen blue yang diteteskan melayang.

E. PEMBAHASAN
1. Plasmolisis Pada Rhoeo discolor
Nilai potensial air di dalam sel dan di sekitar sel akan mempengaruhi
difusi air yang ada di dalam sel tumbuhan. Sel tumbuhan memiliki tiga faktor
yang dapat menetukan nilai potensial airnya, yaitu matriks sel, larutan dalam
vakuola dan tekanan hidrostatik dalam isi sel. Hal ini menyebabkan potensial air
dalam sel tumbuhan dapat dibagi menjadi 3 komponen yaitu potensial matriks,
potensial osmotik dan potensial tekanan (Wilkins, 1992). Sel tumbuhan yang
digunakan dalam praktikum ini adalah sel epidermis bawah daun Rhoeo discolor,
sedangkan untuk konsentrasi larutan sukrosa yang digunakan adalah 0 M; 0,15 M;
0,29 M; 0,44 M; 0,58 M. Berdasarkan hasil praktikum, sel tumbuhan yang
dimasukan kedalam larutan sukrosa dengan konsentrasi 0 M sel sama sekali tidak
mengalami plasmolisis, hal tersebut sesuai dengan pendapat Tjitrosomo (1987)
bahwa sel yang isinya air murni tidak mengalami plasmolisis. Jika suatu sel
dimasukan ke dalam air murni, maka struktur sel itu terdapat potensial air yang
nilainya tinggi (=0), sedangkan di dalam sel terdapat nilai potensial air yang lebih
rendah (negatif). Hal ini menyebabkan air akan bergerak dari luar sel masuk ke
dalam sel sampai tercapai keadaan setimbang.
Menurut Tjitrosomo (1987), jika sel dimasukan ke dalam larutan gula,
maka arah gerak air neto ditentukan oleh perbedaan nilai potensial air larutan
dengan nilainya didalam sel. Jika potensial larutan lebih tinggi, air akan bergerak
dari luar ke dalam sel, bila potensial larutan lebih rendah maka yang terjadi
sebaliknya, artinya sel akan kehilangan air. Apabila kehilangan air itu cukup
besar, maka ada kemungkinan bahwa volum sel akan menurun demikian besarnya
sehingga tidak dapat mengisi seluruh ruangan yang dibentuk oleh dinding sel.
Membran dan sitoplasma akan terlepas dari dinding sel, keadaan ini dinamakan
plasmolisis. Sel daun Rhoeo discolor yang dimasukan ke dalam larutan sukrosa
mengalami plasmolisis. Semakin tinggi konsentrasi larutan maka semakin banyak
sel yang mengalami plasmolisis.
Membran protoplasma dan sifat permeabel deferensiasinya dapat diketahui
dari proses plasmolisis. Permeabilitas dinding sel terhadap larutan gula
diperlihatkan oleh sel-sel yang terplasmolisis. Apabila ruang bening diantara
dinding dengan protoplas diisi udara, maka dibawah mikroskop akan tampak di
tepi gelembung yang berwarna kebiru-biruan. Jika isinya air murni maka sel tidak
akan mengalami plasmolisis. Molekul gula dapat berdifusi melalui benang-benang
protoplasma yang menembus lubang-lubang kecil pada dinding sel. Benang-
benang tersebut dikenal dengan sebutan plasmolema, dimana diameternya lebih
besar daripada molekul tertentu sehingga molekul gula dapat masuk dengan
mudah (Salisbury, 1995).
Pada konsentrasi 0,15 M sampai 0,58 M sel mengalami peristiwa
plasmolisis. Konsentrasi 0,15 M sel yang mengalami plasmolisis yaitu 24% dari
25 sel yang diamati, sedangkan untuk konsentrasi 0,29 M sel yang mengalami
plasmolisis yaitu 48%, konsentrasi 0,44 M sel yang mengalami plasmolisis yaitu
60% dan konsentrasi 0,58 M sel yang mengalami plasmolisis yaitu 88%. Hal ini
sesuai dengan Sasmihardja (1990), bahwa potensial osmotik terjadi karena adanya
unsur terlarut, jadi semakin tinggi konsentrasi larutan sukrosanya, maka semakin
banyak sel yang mengalami plasmolisis. Salah satu yang mempengaruhi nilai
potensial osmotik adalah konsentrasi larutan, meningkatnya konsentrasi larutan
akan menurunkan nilai potensial osmotiknya.
Komponen potensial air pada tumbuhan terdiri atas potensial osmosis
(solut) dan potensial turgor (tekanan). Dengan adanya potensial osmosis cairan
sel, air murni cenderung memasuki sel. Sebaliknya potensial turgor di dalam sel
mengakibatkan air meninggalkan sel. Pengaturan potensial osmosis dapat
dilakukan jika potensial turgornya sama dengan nol yang terjadi saat sel
mengalami plasmolisis. Nilai potensial osmotik dalam tumbuhan dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain : tekanan, suhu, adanya partikel-partikel bahan terlarut
yang larut di dalamnya, matrik sel, larutan dalam vakuola dan tekanan hidrostatik
dalam isi sel. Nilai potensial osmotik akan meningkat jika tekanan yang diberikan
juga semakin besar. Suhu berpengaruh terhadap potensial osmotik yaitu semakin
tinggi suhunya maka nilai potensial osmotiknya semakin turun (semakin negatif)
dan konsentrasi partikel-partikel terlarut semakin tinggi maka nilai potensial
osmotiknya semakin rendah (Meyer & Anderson, 1952).
Larutan yang di dalamnya terdapat sekumpulan sel dimana 50%
berplasmolisis dan 50% tidak berplasmolisis disebut dengan plasmolisis insipien.
Plasmolisis ini terjadi apabila sel berada dalam keadaan tanpa tekanan. Nilai
potensial osmosis sel dapat diketahui dengan menghitung nilai potensial osmosis
larutan sukrosa yang isotonik terhadap cairan sel. Berdasarkan hasil praktikum,
yang mendekati peristiwa plasmolisis insipien yaitu pada konsentrasi 0,29 M
dengan sel yang mengalami plasmolisis 48% dari 25 sel yang teramati. Menurut
Salisbury dan Ross (1995), sel akan mengalami plasmolisis insipien apabila di
dalam larutan sukrosa dengan konsentrasi 0,15 M sampai 0,29 M. Menurut ahli
fisiologi tumbuhan, plasmolisis insipien terjadi pada jaringan yang separuh jumlah
selnya juga mengalami plasmolisis. Potensial osmotik larutan merupakan
penyebab plasmolisis insipien dengan potensial osmotik di dalam sel setara
setelah terjadi kesetimbangan dengan larutan.
2. Volume umbi kentang
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui potensial osmotik pada
suatu sel dengan metode perubahan volume sel. Adanya peristiwa osmosis
menyebabkan adanya perpindahan cairan sel keluar dari dalam sel, sehingga
berpengaruh terhadap volume dari sel tersebut. Percobaan kali ini menggunakan
umbi kentang (Solanum tuberosum) yang terlebih dahulu di buat silinder
menggunakan pengebor gabus dengan panjang 3 cm. Setelah itu dimasukkan ke
dalam larutan sukrosa dengan berbagai konsentrasi.
Pada percobaan pertama umbi kentang direndam di dalam larutan sukrosa
0% (0M) diperoleh data bahwa umbi kentang mengalami perubahan ukuran
menjadi lebih panjang, hal ini menunjukkan adanya potensial osmosis cairan sel,
air murni cenderung memasuki sel. Sebaliknya potensial turgor di dalam sel
mengakibatkan air meninggalkan sel. Adanya pertambahan panjang disebabkan
adanya potensial osmotik.
Umbi kentang yang telah direndam dalam larutan sukrosa 5% selama 1
jam mengalami perubahan mengalami penyusutan. Penyusutan panjang sebesar
0,3 cm, dan penyusutan diameter sebesar 0,5cm. Begitupula pada kentang yang
direndam dalam dalam larutan sukrosa konsentrasi 10%, 15%, dan 20% semuanya
mengalami penyusutan, yang mana semakin tinggi konsentrasi larutan sukrosa
semakin besar penyusutan yang terjadi pada umbi kentang. Salah satu faktor yang
mempengaruhi potensial osmotik adalah konsentrasi larutan, meningkatnya
konsentrasi larutan akan menurunkan nilai potensial osmotik sehingga
mengakibatkan umbi kentang memendek bukan memanjang.
Menurut Tjitrosomo (1987), jika sel dimasukan ke dalam larutan gula,
maka arah gerak air neto ditentukan oleh perbedaan nilai potensial air larutan
dengan nilainya didalam sel. Jika potensial larutan lebih tinggi, air akan bergerak
dari luar ke dalam sel, bila potensial larutan lebih rendah maka yang terjadi
sebaliknya, artinya sel akan kehilangan air. Apabila kehilangan air itu cukup
besar, maka ada kemungkinan bahwa volume sel akan menurun demikian
besarnya sehingga tidak dapat mengisi seluruh ruangan yang dibentuk oleh
dinding sel.
3. Uji Sardakov
Uji sardakov ini berguna untuk menentukan larutan uji yang tidak berubah
konsentrasinya (Salisbury,1995), dengan cara meneteskan metilen blue pada
larutan sukrosa yang telah digunakan untuk merendam kentang. Pengujian pada
larutan berkonsentrasi 0% memperlihatkan bahwa metilen blue yang diteteskan
tenggelam pada dasar gelas, hal ini menunjukkan bahwa larutan tersebut memilki
konsentrasi yang lebih kecil dan larutan ini mengalami pengenceran karena tidak
dicampur dengan sukrosa. Penetesan metilen blue pada larutan konsentrasi 5%
memperlihatkan bahwa metilen blue yang diteteskan terapung, hal ini
menunjukkan bahwa larutan perendam jaringan telah menjadi pekat karena ada air
yang masuk ke dalam umbi kentang. Uji sardakov pada larutan konsentrasi 10%,
15%, dan 20% memperlihatkan bahwa metilen blue yang diteteskan melayang, hal
ini menunjukkan bahwa larutan tersebut tidak berubah konsentrasinya, ini berarti
potensial umbi kentang sama dengan potensial larutan.

F. KESIMPULAN
1) PA yang terdapat pada umbi kentang pada saat konsentrasi larutan
sukrosa 0% adalah bertambahnya volume panjang umbi kentang yang
ditunjukkan dengan adanya potensial osmosis cairan sel, yaitu air murni
cenderung memasuki sel, serta potensial turgor di dalam sel
mengakibatkan air meninggalkan sel. PA pada umbi kentang pada saat
konsentrasi larutan 5%, 10%, 15%, 20% adalah menyusutnya ukuran
kentang dan semakin tinggi konsentrasi larutan sukrosa semakin besar
penyusutan yang terjadi pada umbi kentang
2) gejala plasmolisis dapat diketahui ketika potensial larutan lebih tinggi dan
air akan bergerak dari luar ke dalam sel. Sebaliknya, bila potensial larutan
lebih rendah maka yang terjadi sebaliknya, artinya sel akan kehilangan air.
Hilangnya air dari sel merupakan gejala dari peristiwa plasmolisis
3) Penyebab terjadinya plasmolisis adalah adanya larutan yang hipertonis
yang ada di luar sel, sehingga menyebabkan air berdifusi ke luar sel untuk
menyeimbangkan konsentrasi di dalam sel dengan lingkungannya.
4) Plasmolisis merupakan peristiwa hilangnya air dari protoplas dan
mengakibatkan menyusutnya volume sel
5) Hubungan antara plasmolisis dengan status potensial osmotik antara sel
dan larutan di sekitarnya adalah dengan adanya potensial osmosis cairan
sel, air murni cenderung memasuki sel. Sebaliknya potensial turgor di
dalam sel mengakibatkan air meninggalkan sel.


G. DISKUSI
1. ada, semakin tinggi konsentrasi larutan gula yang digunakan semakin
banyak pula sel yang mengalami plasmolisis
2. bila digambarkan ke dalam kurva, maka kurvanya adalah sebagai berikut:







Semakin besar konsentrasi larutan gula, maka semakin tinggi tingkat
plasmolisis.

3. Peristiwa Isotonik
4. pada praktikum kali ini ditekankan pada jumlah sel yang mengalami
plasmolisis sekitar 50% karenasel-sel yang mengalami plasmolisis hingga
50% adalahsel-sel yang mengalami perubahan ukuran vakuola yang
signifikan sehingga dapat menjadi parameter tingkat plasmolysis yang
terjadi dalam suatu jaringan tumbuhan.
5. Plasmolisis insipien: peristiwa dimana sekumpulan sel yang berplasmolisis
50% dan 50% sisanya tidak berplasmolisis
6. bisa, asalkan sel tersebut belum sepenuhnya mengalami plasmolysis dan
berada dalam lingkungan air murni. Hal ini disebabkan gradient
konsentrasi cairan intraseluler lebih rendah daripada cairan ekstraseluler
sehingga memungkinkan terjadinya peristiwa osmosis untuk
menyeimbangkan konsentrasi cairan di dalam dan di luar sel supaya
homeostasis sel tetap terjaga.
7. Seharusnya, tiap konsentrasinya naik maka potongan kentang akan
semakin mengecil karena adanya plasmolisis. Namun pada kenyataannya,
pada hasil percobaan kelompok kami, rerata panjang kentang setelah
masuk larutan gula yang paling tinggi adalah 0,3 cm dan itu pada larutan
dengan konsentrasi 5%.
8. potongan umbi kentang bertambah panjang artinya banyak air yang masuk
ke dalam sel melalui peristiwa osmosis karena cairan intraseluler dari sel
umbi kentang lebih pekat daripada cairan ekstraseluler. Akibatnya banyak
air yang masuk kedalam vakuola dan menyebabkan terjadinya turgid
(vakuola menekan dinding sel).Tekanan turgor vakuola menekan
dindingsel, namun terjadi gaya reaksi dari dinding sel, akibatnya tekanan
turgor menyebar ke seluruh dinding sel dan menyebabkan sel membesar.
Oleh karena terjadi peristiwa seperti yang telah disebutkan di atas, maka
yang tampak adalah adanya pertambahan panjang potongan umbi kentang.
9. Jika tidak terjadi perubahan volume pada potongan kentang, maka bisa
disimpulkan bahwa tidak ada perbedaan potensial air antara air jaringan
kentang terhadap larutan perendam.
10. umbi kentang dapat berubah ukurannya setelah direndam larutan gula
karena sel-sel ubi tersebut mengalami plasmolisis. Air yang berada di luar
sel memiliki konsentrasi yang tinggi (pekat), maka untuk
menyeimbangkan gradient konsentrasinya, air yang ada di dalam vakuola
keluar dari sel melalui peristiwa osmosis.Semakin lama sel direndam di
dalam larutan yang pekat, maka semakin banyak air yang dikeluarkan dari
sel. Akibatnya, vakuolanya menyusut dan gaya turgor yang membentuk
tubuh sel berkurang sehingga dinding sel ikut menyusut. Ketika hal ini
terjadi, maka yang terlihat adalah perubahan ukuran pada umbi kentang.



Daftar Rujukan
Meyer, B.S and Anderson, D.B. 1952. Plant Physiology. D Van Nostrand
Company Inc., New York.
Salisbury, Frank B dan Ross, C.W. 1995. Fisiologi Tumbuhan Jilid I. Bandung:
ITB.
Salisbury, Frank B. et al. 1995. Plant Physiology 2
nd
Edition. Mc Graw Hill
Company. New York.
Sasmihardja, Darjat. 1990. Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. Bandung: ITB
Tjitrosomo.1987. Botani Umum 2. Bandung: Penerbit Angkasa.
Wilkins, M. B. 1992. Fisiologi Tanaman. Jakarta: Bumi Angkasa.


LAMPIRAN


Gambar 1. Gambar 2.