Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM

DASAR-DASAR PEMULIAAN TANAMAN



KARAKTERISASI DAN IDENTIFIKASI VARIETAS TANAMAN
(PENCANDRAAN TANAMAN)











Disusun oleh:




LABORATORIUM PEMULIAAN TANAMAN DAN GENETIKA
JURUSAN BUDIDAYA PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2014

Nama : Sekar Nur Insani
NIM : 12788
Gol./Kel. : A1/3
ACARA I
KARAKTERISASI DAN IDENTIFIKASI VARIETAS TANAMAN
(PENCANDRAAN TANAMAN)
A. Hasil Pengamatan
. Pencandraan Tanaman Bawang Merah
1. Varietas tanaman : Bawang Merah Varietas Crock
2. Tinggi tanaman : 41-46 cm umur 47-55 hst
3. Banyaknya anakan : 5-7 umbi
4. Bentuk daun : Silindris, pipa dengan ujung meruncing
5. Ukuran daun : panjang 32 41 cm, diameter 5,4 6,0 mm
6. Banyak daun : 3-8 per umbi, 18-46 helai perumpun
7. Bentuk bunga : bunga majemuk berbentuk tandan, seperti payung
8. Warna bunga : putih
9. Waktu pembungaan : 35-45 hari
10. Banyak buah : 60-80 per tangkai
11. Banyak bunga : 80-100 per tangkai
12. Banyak tangkai : 2-6 per rumpun
13. Bentuk biji : bulat, agak keriput
14. Warna biji : hitam
15. Bentuk umbi : Seperti telur tapi lebih melebar
16. Warna umbi : merah keunguan
17. Bentuk pangkal batang umbi : cakram
18. Banyak tunas : 6-7 umbi
19. Warna tunas :hijau
20. Tipe perakaran : serabut
21. Karakterisasi akar : Akar Serabut didekat akar terdapat corak kuning mengelilngi
pangkal umbi
22. Bobot 100 benih : 3,0 gr

Keterangan : beradaptasi dengan baik pada dataran rendah dengan ketinggian 15 m dpl.
Produktifitas tinggi dan ukuran umbi besar.

Pencandraan Tanaman Bawang Merah
1. Varietas tanaman : Tiron
2. Tinggi tanaman : 38 umur 83 hst
3. Banyaknya anakan : 4
4. Bentuk daun : pipa dengan ujung meruncing
5. Banyak daun : 4-5 per umbi
6. Bentuk bunga : seperti payung
7. Warna bunga : putih
8. Waktu pembungaan : 45 hst
9. Banyak buah : 4 buah
10. Banyak bunga : -
11. Banyak tangkai : 4-5 per umbi
12. Bentuk biji : bulat
13. Warna biji : abu-abu
14. Bentuk umbi : cakram membulat
15. Warna umbi : merah keunguan
16. Bentuk pangkal batang umbi : cakram
17. Banyak tunas : 9-21 umbi
18. Warna tunas : hijau
19. Tipe perakaran : serabut
20. Karakterisasi akar : serabut
21. Bobot 100 benih : 3,0 gram

Keterangan :
Varietas Tiron aw alnya varietas lokal dari Bantul yang telah diresmikan menjadi
varietas unggul nasional oleh Menteri Pertanian pada tanggal 21 Agustus 2003. Varietas ini
mempunyai beberapa keunggulan diantaranya kemampuan berproduksi tinggi dengan
kemampuan produksi 13 ton/ha, memiliki umur pendek genjah (55 hari) untuk konsumsi dan
untuk benih 60-80 hari, tahan terhadap penyakit busuk ujung daun dan busuk umbi, cukup
tahan di musim hujan, berkembang baik pada ketinggian 0-100 m dpl (Baurekso, 2014).




Pencandraan Tanaman Bawang Merah
1. Varietas tanaman : Sumenep
2. Tinggi tanaman : 35 - 44 umur 65 hst
3. Banyaknya anakan : 7-14 / rumpun
4. Bentuk daun:berwarna hijau dengan bentuk silindir seperti pipa yang lebih besar
dibanding varietas lain dan kaku serta ujungnya runcing,
5. Banyak daun : 40 48 helai/rumpun
6. Bentuk bunga : berbentuk tandan, yang bertangkai 50-200 kuntum bunga
7. Warna bunga : putih
8. Waktu pembungaan : setelah 45 hari tanam
9. Banyak buah : 8-16 umbi
10. Banyak bunga : 1 tandan terdapat 50-200 kuntum bunga
11. Banyak tangkai : 2-3
12. Bentuk biji : bulat pipih
13. Warna biji : hitam
14. Bentuk umbi : Bentuk umbi bulat panjang
15. Warna umbi : berwarna kuning pucat sampai merah muda kekuning-kuningan pucat
dan bergaris-garis halus. Sewaktu masih di lahan umbinya berwarna keputih-putihan.
16. Bentuk pangkal batang umbi : bulat lonjong
17. Banyak tunas : 2-3
18. Warna tunas : hijau muda
19. Tipe perakaran : serabut
20. Karakterisasi akar : rambut akar banyak tumbuh didekat ujung akar dan umumnya
relative pendek
21. Bobot 100 benih : 2,7gr

Keterangan : tahan terhadap penyakit Fusarium, bercak ungu (Alternaria porri) dan
antraknose (Colletotrichum spp.) dan cocok ditanam di dataran rendah sampai dataran
medium atau dataran tinggi (Putrasamedja & Suwandi, 1996)





Pencandraan Tanaman Bawang Merah
1. Varietas tanaman : Biru
2. Tinggi tanaman : 46 cm umur 55 hst
3. Banyaknya anakan : 10-12
4. Bentuk daun: memanjang lurus keatas, Ciri penting dari varietas Biru yaitu daunnya
nampak lebih langsing (sempit) dengan warna daun hijau tua, daun tebal, sudut daun
kecil
5. Banyak daun : 56
6. Bentuk bunga : seperti payung(Keputusan Mentri Pertanian,2009).
7. Warna bunga : putih(Keputusan Mentri Pertanian,2009).
8. Waktu pembungaan : 37-39 hst(Keputusan Mentri Pertanian,2009).
9. Banyak buah : 5-8 umbi
10. Banyak bunga : -
11. Banyak tangkai : -
12. Bentuk biji : bulat gepeng(Keputusan Mentri Pertanian,2009).
13. Warna biji : hitam(Keputusan Mentri Pertanian,2009).
14. Bentuk umbi : bulat lonjong ada cakram di bawahnya
15. Warna umbi : warna ungu kemerahan
16. Bentuk pangkal batang umbi : cakram
17. Banyak tunas : 5
18. Warna tunas : hijau muda
19. Tipe perakaran : serabut
20. Karakterisasi akar : memiliki rambut-rambut akar yang tumbuh didekat ujung akar

Keterangan :
Varietas Biru beradaptasi dengan baik di dataran rendah dengan altitude 3 -240 m dpl.
Jumlah produksi tergolong tinggi, yakni rata-rata mencapai 16 ton/ha. Varietas ini berasal
dari Probolinggo, sesuai untuk musim kemarau dan musim hujan. Umur panen 53-56 hari
setelah tanam(musim penghujan), dan 62-65 hari setelah tanam (musim kemarau).





No Tiron Crock
1

2

3

4


5

6


No Sumenep Biru
1

2

3


4


5




B. Pembahasan
Pencandraan atau pertelaan (deskripsi, deskriptio) adalah teknik penggambaran sifat-
sifat tumbuhan dalam tulisan verbal yang dapat dilengkapi dengan gambar, data penyebaran,
habitat, asal-usul, manfaat dari golongan tumbuhan yang dimaksud (Issirep, 2005). Fungsi
dari pencandraan adalah 1) untuk menunjukkan adanya variabilitas pada tanaman, 2)
melakukan seleksi dalam kegiatan pemuliaan tanaman, 3) membedakan keragaman yang ada
pada tingkat spesies, dan 4) langkah dalam pengmatan dan identifikasi plasma nutfah dengan
berbagai sifat penting. Secara visual pencandraan dilakukan dengan cara evaluasi terhadap
penampilan fenotipik tanaman pada lingkungan tertentu, dengan faktor penilaian berupa 1)
sifat-sifat agronomi, 2) morfologi, dan 3) kenampakan atau sifat lain yang menjadi pembeda
antara satu varietas dengan varietas lain. Menurut Kokwaro (1994), bagian tanaman yang
dideskripsikan adalah organ vegetatif yang meliputi akar, batang, dan daun serta organ
generatif meliputi susunan bunga, bunga, buah, serta biji.
Pada praktikum ini dilakukan pencandraan terhadap tanaman bawang merah (Allium
cepa). Bawang merah yang digunakan dalam praktikum ini yaitu bawang merah varietas
crock, tiron, biru, dan sumenep. Samadi (1996), mendeskripsikan bawang merah secara
umum merupakan jenis tanaman semusim (berumur pendek) dan berbentuk rumpun. Tinggi
tanaman berkisar antara 15-25 cm, berbatang semu, berakar serabut pendek. Bunga berbentuk
bongkol pada ujung tangkai panjang yang berlubang di dalamnya. Bawang merah berbunga
sempurna dengan ukuran buah yang kecil berbentuk kubah dengan tiga ruangan dan tidak
berdaging. Daunnya berwarna hijau berbentuk bulat memanjang seperti pipa dan bagian
ujungnya meruncing. Pangkal daunnya dapat berubah fungsi seperti menjadi umbi lapis.Oleh
karena itu, bawang merah disebut umbi lapis. Rahayu (1995) memaparkan, bagian pangkal
umbi membentuk cakram yang merupakan batang pokok yang tidak sempurna (rudimenter).
Dari bagian bawah cakram tumbuh akar-akar serabut. Di bagian atas cakram yakni di antara
lapisan daun yang membengkak terdapat mata tunas yang dapat tumbuh menjadi tanaman
baru yang disebut tunas lateral. Sedang di bagian tengah cakram terdapat mata tunas utama
(inti tunas) yang kelak akan tumbuh bunga yang dinamakan tunas apikal.
Berikut merupakan perbedaan ciri morfologi dari beberapa varietas tanaman bawang
merah yang diamati:
1. Organ vegetatif
a. Akar
Akar tanaman bawang merah bertipe serabut dan rambut-rambut akar terdapat
diujung akar.
b. Daun
Setiap verietas tanaman bawang merah yang diamati memiliki bentuk daun dan
warna yang sama yaitu silindris dengan ujung runcing dan berwarna hijau. Tinggi
tanaman setiap varietas berbeda-beda dengan kisaran antara 35-46 cm.
c. Batang
Batang tanaman bawang merah berbentu cakram. Batang bawang merah ini
terdapat diantara umbi dan akar.
2. Organ generatif
a. Bunga
Bentuk dan warna bunga setiap varietas sama yaitu berbunga majemuk berbentuk
seperti payung dan warnanya putih. Waktu pembungaan tanaman bawang merah
paling cepat yaitu 35 hari dan paling lama adalah 45 hari setelah tanam.
b. Biji
Warna biji bawang merah varietas crock dan sumenep yaitu hitam, sedangkan
varietas biru dan tiron berwarna abu-abu. Biji setiap varietas berbentuk bulat pipih.
Bobot 100 bijinya untuk varietas crock dan sumenep yaitu 3 gram, sedangkan untuk
varietas tiron 2,7 gram.
c. Umbi
Bentuk umbi, banyak anakan setiap varietas berbeda-beda. Pada varietas crock
umbi berbentuk seperti telur tetapi lebih lebar, berwarna merah keunguan, dan
banyak anakannya 5-6 perumbi. Varietas tiron umbi berbentuk cakram membulat,
berwarna merah keunguan, dan banyak anakannya 4 perumbi. Varietas sumenep
umbi berbentuk bulat panjang, berwarna kuning pucat sampai merah muda kekuning-
kuningan pucat dan bergaris-garis halus, dan banyak anakannya 7-14 per rumpun.
Sedangkan pada varietas crock umbi berbentuk bulat lonjong, berwarna ungu
kemerahan, dan banyak anakannya 10-12.
Berdasarkan hasil tersebut dapat diketahui bahwa setiap varietas tanaman bawang
merah memiliki perbedaan terutama pada tinggi tanaman, banyak anakan, umur tanaman,
banyak daun, waktu pembungaan, banyak buah, banyak tangkai, bentuk umbi, warna umbi,
warna biji, banyak tunas, dan bobot 100 biji.







KESIMPULAN
1. Pencandraan yaitu teknik penggambaran sifat-sifat tanaman dalam tulisan yang dapat
dilengkapi dengan gambar, data penyebaran, habitat, asal-usul, dan manfaat dari
golongan tanaman.
2. Bagian tanaman yang dideskripsikan yaitu akar, batang, daun, bunga, buah, dan biji.
3. Pencandraan dilakukan untui mengetahui kenampakan suatu tanaman yang menjadi
pembeda antara varietas yang satu dengan varietas yang lain.



















DAFTAR PUSTAKA
Baurekso. 2014. Bawang merah. <http://distan.pemda-
diy.go.id/distan11/index.php?option=com_content&view=article&id=8014:bawang-
merah&catid=62:produk-unggulan>. Diakses 5 Juni 2014.
Issirep, Sumardi, 2005, Struktur dan Perkembangan Tumbuhan, Departemen Pendidikan Dan
Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Jakarta.
Kokwaro, J. O.. 1994. Flowering Plants Families of East Africa: An Introduction to Plant
Taxonomy. English Press Ltd., Nairobi.
Putrasamedja, S. & Suwandi. 1996. Varietas Bawang Merah di Indonesia. Balai Penelitian
Tanaman Sayuran, Bandung.
Rahayu, E dan Nur B. V. A. 1995. Bawang Merah. Penebar Swadaya, Jakarta.
Samadi, B. dan Bambang C. 1996. Intensifikasi Budidaya Bawang Merah. Kanisius,
Yogyakarta.