Anda di halaman 1dari 5

VIII.

ANALISIS DAN PEMBAHASAN


Rekristalisasi
Langkah pertama dalam melakukan rekristalisasi adalah mencampur 1 gram asam
salisilat dan 5 mL H
2
O dalam Erlenmeyer. setelah itu, campuran dipanaskan sampai
larutanya homogen. lalu, campuran disaring dengan corong buchner dalam keadaan
panas yang bertujuan untuk memisahkan zat zat pengotor yang tidak larut atau
tersuspensi dalam larutan. Kemudian filtratnya dipanaskan kembali sampai homogen.
Setelah dipanaskan, campuran didiamkan sampai terbentuk Kristal putih seperti jarum.
Kristal ini merupakan Kristal murni dari senyawa asam salisilat. Kristal yang terbentuk
dikeringkan dalam eksikator. Berat asam salisilat setelah proses rekristalisasi adalah 0,13
gram dengan rendemen sebesar 10 %. Dalam kasus ini, pelarut yang digunakan adalah
air. Setelah melakukan pengeringan terhadap Kristal asam salisilat, dilakukanlah
perhitungan titik leleh dengan cara memasukkan Kristal yang dihaluskan ke dalam pipa
kapiler. Kemudian pipa kapiler dimasukkan dalam melting block yang dilengkapi
terrmometer. Hasil yang didapat dari pemanasan ini adalah titik leleh asam salisilat
sebesar 156C. Hasil ini hampir mendekati sama dengan data yang didapat dari literature
yaitu 158,5C 161C. Untuk uji identifikasi kristal Rekristalisasi dilakukan dengan cara
menambahkan beberapa tetes FeCl3 ke dalam kristal Rekristalisasi. Dari hasil percobaan,
didapatkan Kristal aspirin berwarna ungu kehitaman setelah ditambah FeCl3, hal ini
sesuai dengan teori bahwa jika kristal rekristalisasi ditambah FeCl3 maka akan berubah
menjadi warna ungu kehitaman.
Pembuatan Aspirin
Pada percobaan ini pembuatan aspirin dilakukan dengan cara mencampurkan 2,5
gram asam salisilat dengan 2,75 gram CH3COOH anhidrat dan 3 tetes H
2
S0
4
pekat
sebagai katalisator. Reaksi yang terjadi adalah reaksi esterifikasi yang merupakan prinsip
dari pembuatan aspirin. Reaksi esterifikasi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :
Ester dapat terbentuk salah satunya dengan cara mereaksikan alkohol dengan anhidrida
asam. Dalam hal ini asam salisilat berperan sebagai alcohol karena mempunyai gugus
OH, sedangkan CH3COOH anhidrat sebagai anhidrida asam. Ester yang terbentuk
adalah asam asetil salisilat ( aspirin ). Gugus asetil ( CH
3
CO

) berasal dari asam asetat,


sedangkan gugus R-nya berasal dari asam salisilat. Hasil samping reaksi ini adalah asam
asetat.
Persamaan reaksi :

Langkah selanjutnya adalah penambahan asam sulfat pekat yang berfungsi
sebagai zat penghidrasi. Telah disebutkan di atas bahwa hasil samping dari reaksi asam
salisilat dan asam asetat glacial adalah asam asetat. Jadi, dapat dikatakan reaksi akan
berhenti setelah asam salisilat habis karena adanya asam sulfat pekat ini. Sebelum
dipanasakan, reaksi tidak benar benar terjadi. Reaksi baru akan berlangsung dengan
baik pada suhu 50-60C. Pada percobaan ini baru terbentuk endapan kristal putih seperti
jarum ( aspirin ) setelah dipanaskan. Kemudian endapan tersebut dilarutkan dalam 37,5
mL air dan disaring untuk memisahkan aspirin dari pengotornya. Tetapi tentu saja,
aspiring yang dihasilkan belum benar benar murni. Untuk itu dilakukanlah
rekristalisasi pada aspirin. Rekristalisasi pada aspirin dilakukan dengan menambahkan
7,5 mL etanol dan 25 mL air kemudian campuran dipanaskan. Setelah dipanaskan,
campuran didiamkan sampai terbentuk Kristal. Kristal disaring dengan corong Buchner
yang dilengkapi labu hisap. Setelah itu Kristal dikeringkan dalam eksikator. Massa
aspirin yang didapat adalah 0,2 gram dengan rendemen sebesar 6.139 %. Kemidian
menghitung titik leleh aspirin. Dari hasil percobaan, titik leleh aspirin sebesar 131-
134C. Dan dari data literature, titik leleh aspirin seharusnya sebesar 133,4C. Untuk uji
identifikasi aspirin dilakukan dengan cara menambahkan beberapa tetes FeCl3 ke dalam
Kristal aspirin. Dari hasil percobaan, didapatkan Kristal aspirin berwarna ungu
kehitaman setelah ditambah FeCl3. Hal ini tidak sesuai dengan teori karena jika aspirin
ditambah FeCl3 seharusnya berwarna kuning kecokelatan. Ini terjadi karena masih
adanya gugus fenolik pada aspirin.



IX. DISKUSI

1. Dari hasil percobaan, titik leleh aspirin sebesar 131-134C. Dan dari data literatur,
titik leleh aspirin seharusnya sebesar 133,4C. Hal ini disebabkan pada Kristal aspirin
masih terdapat pengotor yang mempengaruhi titik leleh aspirin.
2. Pada uji identifikasi aspirin dilakukan dengan cara menambahkan beberapa tetes
FeCl3 ke dalam Kristal aspirin. Dari hasil percobaan, didapatkan Kristal aspirin
berwarna ungu kehitaman setelah ditambah FeCl3. Hal ini tidak sesuai dengan teori
karena jika aspirin ditambah FeCl3 seharusnya tidak berwarna. Kesalahan terjadi pada
awal tahap pembuatan aspirin. Seharusnya aspirin dibuat dari anhidrida asam asetat
bukan dari asam asetat glacial. Warna ungu terjadi karena masih adanya gugus fenolik
pada aspirin.














X. KESIMPULAN

1. Aspirin dapat dibuat dengan cara mencampur asam salisilat dengan asam asetat
anhidrat dengan katalis asam sulfat pekat. Aspirin yang dihasilkan berupa Kristal
panjang berbentuk seperti jarum.
2. Titik leleh aspirin yang dihasilkan adalah sebesar 131-134C dan asam salisilat
adalah 156C.
3. Kristal pada rekristalisasi dapat diuji kemurniannya dengan ditandai perubahan
FeCl
3
menjadi ungu. Sedangkan Kristal rekristalisasi aspirin tidak merubah warna
FeCl
3.

4. Pelarut yang digunakan untuk rekristalisasi adalah aquades.
5. Pelarut yang digunakan untuk rekristalisasi aspirin adalah etanol.
6. Rendemen kristal aspirin yang dihasilkan adalah 6.139 % . sedangkan Rendemen
kristal rekristalisasi adalah 10 %.














DAFTAR PUSTAKA
Anonim,1995, Farmakope Indonesia Edisi IV, Departemen Kesehatan Republik Indonesia,
Jakarta.
Anonim, 2003, Encyclopedia Aspirin, http://www.statemaster.com/encyclopedia/Aspirin,
(diakses tanggal 7 November 2013 ).
Kusuma, Ersanghono, 2003, Sintesis Organik, Jurusan Kimia FMIPA UNNES : Semarang.
Ralp J. Fessenden, Joan S. Fessenden, 1990, Kimia Organik 3rd Edition, Penerbit Erlangga :
Jakarta.
Tim Kimia Organik.2013. Penuntun Praktikum Kimia Organik I. Surabaya : UNESA PRESS

Anda mungkin juga menyukai