Anda di halaman 1dari 3

Pantun Peribahasa

Budak-budak kupas bawang,


Taruh mari di dalam mangkuk;
Jangan bawa resmi keluang,
Tak boleh tengok buah di pokok.

Buah langsat kuning mencelah,
Sayang senduduk berbunga pagi;
Sudah dapat gading bertuah,
Tanduk tidak berguna lagi.

Bunga Bakawali di Teluk Cengal
Buat ubat seribu guna;
Kilas di air sudah kukenal,
Yang mana satu jantan betina.

Burung jelatik burung jeladan,
Ketiga dengan burung tempua;
Sama cantik sama padan,
Ibarat pinang dibelah dua.

Burung disebut si burung merak,
Menjadi ratu istana rimba;
Untung sabut timbul nampak,
Untung batu tenggelam hamba.

Cari rebung tanah seberang,
Letak mari di atas tikar;
Kalau menyambung hendaklah panjang,
Kalau menebar hendaklah lebar.

Cedok air dengan baldi,
Cedok nasi dengan senduk;
Baik dibawa resmi padi,
Semakin berisi semakin tunduk.






Cendawan tumbuh di batang,
Diambil orang setiap hari;
Bagai bulan di pagar bintang,
Pengantin duduk suami isteri.

Cik Yam duduk di pintu,
Sambil menjahit baju kurung;
Sahabat diam memang begitu,
Macam gunting makan di hujung.

Dari Siam pergi Kelantan,
Dari Kelantan ke negeri China;
Sesal dahulu pendapatan,
Sesal kemudian tiada guna.

Daun sireh jangan dikait,
Kalaulah kait mematah layu;
Telunjuk lurus kelengkeng berkait,
Itu pepatah orang Melayu.

Dayang Juwita menanam padi,
Rumah buruk tangga sembilan;
Air mata jatuh ke pipi,
Macam pungguk rindukan bulan.

Daging punai di dalam dulang,
Kasi makan datuk Temenggung;
Jangan bawa resmi udang,
Ekor berdetik tahi di hujung.

Gunung Daik bercabang tiga,
Nampak dari Kuala Deli;
Buat baik berpada-pada,
Buat jahat jangan sekali.