Anda di halaman 1dari 7

A.

struktur APBN
1. Pendapatan dan Hibah
Pendapatan diperoleh dari sumber pajak meliputi Pajak Penghasilan (PPh),
Pajak Pertambahan Nilai (PPn), Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB), cukai dan Pajak
lainnya yang merupakan sumber utama penerimaan APBN. Selanjutnya
Penerimaan Bukan Pajak diantaranya penerimaan dari sumber daya alam,
laba BUMN, penerimaan instansi pemerintah yang terkait pelaksanaan
tugas dan fungsi semisal biaya pembuatan SIM di Kepolisian, biaya nikah
di KUA dan pendapatan lain-lain.
Hibah adalah pemberian oleh negara lain kepada negara yang tidak perlu
dikembalikan lagi, dapat berupa uang maupun barang.
2. Belanja
Belanja adalah pengeluaran yang dilakukan instansi pemerintah,
pengeluaran rutin adalah pengeluaran yang dilaksanakan secara terus-
menerus sepanjang tahun misalnya gaji, pembelian alat tulis pakai habis,
dsb. Sedangkan belanja pembangunan adalah pengeluaran yang digunakan
untuk membangun aset tetap dan tidak dilaksanakan secara rutin misalnya
pembangunan jalan, jembatan dsb.
3. Dana Perimbangan
Dana Perimbangan adalah transfer dana dari pemerintah pusat kepada
pemerintah daerah dalam rangka program desentralisasi. Terdapat 3 jenis
transfer, yaitu dana bagi hasil penerimaan, dana alokasi umum dan dana
alokasi khusus.
4. Dana Otonomi Khusus
Dana Otonomi Khusus diberikan kepada daerah yang memiliki
karakteristik khusus yang membedakan dengan daerah lain, contohnya
propinsi Papua mendapat dana alokasi yang lebih besar untuk mengatasi
masalah yang kompleks di wilayahnya. Tujuan alokasi tersebut adalah
untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya dan mengurangi
ketertinggalan dari propinsi lainnya.
5. Defisit dan Surplus
Defisit atau surplus merupakan selisih antara penerimaan dan pengeluaran.
Pengeluaran yang melebihi penerimaan disebut defisit, sebaliknya jika
penerimaan yang melebihi pengeluaran disebut surplus.
6. Keseimbangan
Dalam tampilan APBN, dikenal dua istilah defisit anggaran, yaitu :
keseimbangan primer, dan keseimbangan umum.
Keseimbangan primer adalah total penerimaan dikurangi belanja tidak
termasuk pembayaran bunga, sedangkan keseimbangan Umum adalah total
penerimaan dikurangi total pengeluaran termasuk pembayaran bunga
7. Pembiayaan
Pembiayaan diperlukan untuk menutup defisit anggaran. Beberapa sumber
pembiayaan yang penting saat ini adalah pembiayaan dalam negeri meliputi
penerbitan obligasi, penjualan aset dan privatisasi, dan pembiayaan luar
negeri meliputi pinjaman proyek, pembayaran kembali utang, pinjaman
program dan penjadwalan kembali utang

B. Cakupan Keuangan Negara
Keuangan negara meliputi semua hak dan kewajiban negara yang dapat
dinilai dengan uang, termasuk kebijakan & kegiatan dalam bidang
fiskal, moneter, dan pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan,
serta segala sesuatu baik berupa uang maupun barang yang dapat
dijadikan milik negara atas pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut.
Lingkup: pengelolaan fiskal, pengelolaan moneter, pengelolaan
kekayaan negara yang dipisahkan
Ruang lingkup keuangan negara meliputi:
a. hak negara untuk memungut pajak, mengeluarkan dan mengedarkan
uang, dan melakukan pinjaman;
b. kewajiban negara untuk menyelenggarakan tugas layanan
umum pemerintahan negara dan membayar tagihan pihak ketiga;
c. penerimaan negara;
d. pengeluaran negara;
e. penerimaan daerah;
f. pengeluaran daerah;
g. kekayaan negara/kekayaan daerah yang dikelola sendiri atau oleh pihak
lain berupa uang, surat berharga, piutang, barang, serta hak-hak lain yang
dapat dinilai dengan uang, termasuk kekayaan yang dipisahkan pada
perusahaan negara/perusahaan daerah;
h. kekayaan pihak lain yang dikuasai oleh pemerintah dalam
rangka penyelenggaraan tugas pemerintahan dan/atau kepentingan umum;
i. kekayaan pihak lain yang diperoleh dengan menggunakan fasilitas yang
diberikan pemerintah; dan
j. kekayaan pihak lain sebagaimana dimaksud meliputi kekayaan yang
dikelola oleh orang atau badan lain berdasarkan kebijakan pemerintah,
yayasan-yayasan di lingkungan kementeriannegara/lembaga, atau
perusahaan negara/daerah.

Bidang pengelolaan Keuangan Negara yang demikian luas secara ringkas
dapatdikelompokkan dalam sub bidang pengelolaan fiskal, sub bidang
pengelolaan moneter, dan sub bidang pengelolaan kekayaan negara yang
dipisahkan.

Sub bidang pengelolaan fiskal meliputi enam fungsi, yaitu:
a. Fungsi pengelolaan kebijakan ekonomi makro dan fiskal. Fungsi
pengelolaan kebijakan ekonomi makro dan fiskal ini meliputi
penyusunan Nota Keuangan dan RAPBN, serta perkembangan dan
perubahannya, analisis kebijakan, evaluasi dan perkiraan perkembangan
ekonomi makro, pendapatan negara, belanja negara, pembiayaan, analisis
kebijakan, evaluasi dan perkiraan perkembangan fiskal dalam rangka
kerjasama internasional dan regional, penyusunan rencana pendapatan
negara, hibah, belanja negara dan pembiayaan jangka menengah,
penyusunan statistik, penelitian dan rekomendasi kebijakan di bidang
fiskal, keuangan, dan ekonomi.
b. Fungsi penganggaran. Fungsi ini meliputi penyiapan, perumusan, dan
pelaksanaan kebijakan, serta perumusan standar, norma, pedoman, kriteria,
prosedur dan pemberian bimbingan teknis dan evaluasi di bidang APBN.
c. Fungsi administrasi perpajakan.
d. Fungsi administrasi kepabeanan.
e. Fungsi perbendaharaan.
Fungsi perbendaharaan meliputi perumusan kebijakan, standard, sistem dan
prosedur di bidang pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran negara,
pengadaan barang dan jasa instansi pemerintah serta akuntansi pemerintah
pusat dan daerah, pelaksanaan penerimaan dan pengeluaran negara,
pengelolaan kas negara dan perencanaan penerimaan dan pengeluaran,
pengelolaan utang dalam negeri dan luar negeri, pengelolaan piutang,
pengelolaan barang milik/kekayaan negara (BM/KN), penyelenggaraan
akuntansi, pelaporan keuangan dan sistem informasi manajemen keuangan
pemerintah.
f. Fungsi pengawasan keuangan.

Sementara itu, bidang moneter meliputi sistem pembayaran, sistem lalu
lintas devisa, dan sistem nilai tukar. Adapun bidang pengelolaan kekayaan
negara yang dipisahkan meliputi pengelolaan perusahaan negara/daerah

C. (1) Presiden selaku Kepala Pemerintahan memegang kekuasaan
pengelolaan keuangan
negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan.
(2) Kekuasaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) :
a. dikuasakan kepada Menteri Keuangan, selaku pengelola fiskal dan Wakil
Pemerintah
dalam kepemilikan kekayaan negara yang dipisahkan;
b. dikuasakan kepada menteri/pimpinan lembaga selaku Pengguna
Anggaran/Pengguna
Barang kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya;
c. diserahkan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala pemerintahan
daerah untuk
mengelola keuangan daerah dan mewakili pemerintah daerah dalam
kepemilikan
kekayaan daerah yang dipisahkan.
d. tidak termasuk kewenangan dibidang moneter, yang meliputi antara lain
mengeluarkan
dan mengedarkan uang, yang diatur dengan undang-undang.
Pasal 7
(1) Kekuasaan atas pengelolaan keuangan negara digunakan untuk
mencapai tujuan
bernegara.
(2) Dalam rangka penyelenggaraan fungsi pemerintahan untuk mencapai
tujuan bernegara
sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) setiap tahun disusun APBN dan
APBD.
Pasal 8
Dalam rangka pelaksanaan kekuasaan atas pengelolaan fiskal, Menteri
Keuangan mempunyai
tugas sebagai berikut :
a) menyusun kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro;
b) menyusun rancangan APBN dan rancangan Perubahan APBN;
c) mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran;
d) melakukan perjanjian internasional di bidang keuangan;
e) melaksanakan pemungutan pendapatan negara yang telah ditetapkan
dengan undangundang;
f) melaksanakan fungsi bendahara umum negara;
g) menyusun laporan keuangan yang merupakan pertanggungjawaban
pelaksanaan APBN;
h) melaksanakan tugas-tugas lain di bidang pengelolaan fiskal berdasarkan
ketentuan
undang-undang.
Pasal 9
Menteri/pimpinan lembaga sebagai Pengguna Anggaran/ Pengguna Barang
kementerian
negara/lembaga yang dipimpinnya mempunyai tugas sebagai berikut :
a. menyusun rancangan anggaran kementerian negara/lembaga yang
dipimpinnya;
b. menyusun dokumen pelaksanaan anggaran;
c. melaksanakan anggaran kementerian negara /lembaga yang dipimpinnya;
d. melaksanakan pemungutan penerimaan negara bukan pajak dan
menyetorkannya ke Kas
Negara;
e. mengelola piutang dan utang negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian
negara /lembaga yang dipimpinnya;
f. mengelola barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian
negara /lembaga yang dipimpinnya;
g. menyusun dan menyampaikan laporan keuangan kementerian negara
/lembaga yang
dipimpinnya;
h. melaksanakan tugas-tugas lain yang menjadi tanggung jawabnya
berdasarkan ketentuan
undang-undang.