Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

PATOLOGI KLINIK
Pemeriksaan Kolestrol Total, HDL Kolestrol, dan Trigeliserid
















BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Dalam menjalani profesi di bidang kedokteran, seorang dokter dituntut untuk
melakukan pekerjaannya secara professional dan menangani pasiennya dengan tepat.
Dalam hal ini, segala hal yang berhubungan dengan keluhan serta penyakit yang diderita
oleh pasien harus dipahami secara benar untuk memberikan penanganan lebih lanjut
terhadap penyakit ataupun persoalan yang terjadi pada pasien. Untuk menganalisa keluhan
pasien demi memahami penyakit apa yang diderita berdasarkan gejala-gejala yang ada,
seorang dokter perlu melakukan diagnosa penyakit secara tepat dan benar. Dengan
dilakukannya diagnosa yang baik, nantinya hal tersebut akan berguna bagi seoang dokter
untuk memberikan penanganan lebih lanjut secara tepat.
Adapun pekerjaan seorang dokter dalam mendiagnosa penyakit pasien, selain
melakukan anamnesa dan pemeriksaan fisik, terkadang seorang dokter perlu melakukan
pemeriksaan penunjang berupa uji laboraorium terhadap sampel dari tubuh pasien yang
kemungkinan berhubungan dengan penyakit tertentu. Misalnya saja seorang dokter
melakukan uji klinik, atau uji mikrobiologi, uji biokimia, dan masih banyak lagi jenis
pemeriksaan yang menggunakan fasilitas laboratorium. Uji laboratorium secara spesifik
akan dapat membantu seorang dokter untuk menegakan diagnosa penyakit pasien secara
tepat. Untuk itulah dalam melakukan uji laboratorium, dibutuhkan keterampilan yang baik
serta keahlian khusus bagi petugas medik dalam menangani masalah uji laboatorium ini.
Adapun pemeriksaan fisik spesifik yang biasa dilakukan untuk mengamati kesehatan
jantung ialah pemeriksaan kadar lemak jenuh dan kolestrol didalam tubuh. Pemeriksaan ini
sangatlah penting bagi seorang dokter untuk menilai status gizi dari pasiennya terkait
dengan kesehatan dari jantung pasien itu sendiri. Banyak sedikitnya kadar kolestrol dan
lemak jenuh akan sangat mempengaruhi kesehatan jantung. Orang yang sehat dengan
status gizi yang seimbang serta sering berolahraga secara teratur akan memiliki kadar
kolestrol yang rendah pada umumnya dan memiliki jantung yang sehat. Sebaliknya pada
orang yang tidak pernah mengontrol pola makannya dan sering memakan makanan yang
mengandung kadar lemak tinggi tanpa disertai olahraga yang cukup, hal ini akan membuat
kadar lemak didalam tubuhnya menumpuk dan dapat mempengaruhi kesehatan jantung.
Dalam praktikum yang akan dilakukan kali ini, mahasiswa akan mempraktikan
prosedur pemeriksaan kolestrol dan lemak jenuh yang didalam perhitungannya akan
dikaitkan pula dengan pemeriksaan HDL dan trigeliserid. Tentu saja pemeriksaan semacam
ini akan dibutuhkan bagi seorang dokter nantinya untuk mengamati status kesehatan pasien
melalui status gizinya. Perlu diketahui sebelumnya bila kadar lemak yang tinggi tidak pasti
terjadi pada orang-orang yang gemuk saja. Semua orang baik itu kurus maupun gemuk
memiliki potensi memiliki kadar lemak yang tinggi dan tidak sehat. Karena pentingnya
pemeriksaan status gizi terhadap kaitannya dengan masalah kesehatan secara klinik inilah
maka dilakukan praktikum patologi klinik ini agar mahasiswa mendapat pembekalan yang
dapat berguna nantinya di kemudian hari.

Tujuan Praktikum
1. Mahasiswa mampu melakukan pemeriksaan status gizi yang berhubungan dengan
kesehatan jantung, terkait didalamnya termasuk perhitungan kolestrol total, HDl,
serta trigeliserid.
2. Mahasiswa mampu mengidentifikasi dan menganalisa hasil uji praktikum yang
terkait dalam perhitungan kolestrol total, HDL, serta trigeliserid.



BAB II
LANDASAN TEORI

Metabolisme Lipid
Kebanyakan lipid, termasuk triglyceride merupakan molekul non-polar sehingga hal
itu menjadikannya sebagai molekul yang sangat hidrofobik. Mereka tidak larut dalam air.
Untuk dapat ditransport dalam darah, molekul ini perlu dibuat agar dapat larut didalam air
dengan mengombinasikannya dengan protein yang diproduksi di liver dan usus. Kombinasi
molekul lipid dan protein akan membentuk lipoprotein, yakni partikel bulat dengan sebuah
kulit yang merupakan lapisan dari molekul protein, fosfolipid, dan kolestrol yang
mengelilingi molekul inti berupa triglyceride dan lipid lainnya. Pada lipoprotein terdapat
pula protein diluar kulit yang disebut dengan apoprotein. (Tortora, 2009: 990)
Masing-masing dari beberapa tipe lipoprotein memiliki fungsi yang berbeda, tapi
semua pada dasarnya adalah alat untuk transportasi. Mereka menghantarkan lipid dari
sistem sirkulasi ketika tubuh membutuhkannya dan sewaktu-waktu dapat dihapus dari
peredaran ketika mereka tidak diperlukan. Lipoprotein dikategorisasikan dan dinamai
berdasarkan kepadatannya, yang bervariasi dengan rasio lipid (yang memiliki kepadatan
rendah) sampai protein (yang memiliki kepadatan tinggi). Dari terbesar ke terkecil dan
teringan dan terberat, empat kelompok utama lipoprotein adalah cylomicrons, very low-
density lipoproteins (VLDLs), low-density lipoproteins (LDLs), dan high-density lipoproteins
(HDLs). (Tortora, 2009: 990)
Chylomicrons yang dibentuk di sel epitel mukosa dari usus, mentransport lipid dari
makanan yang dicerna menuji jaringan adipose untuk disimpan..Molekul ini mengandung 1-
2 % proteins, 85% triglycerides, 7% fosfolipid, dan 6-7% kolestrol, ditambah sejumlah kecil
vitamin yang larut dalam lemak. Kilomikron masuk lacteals dari vili usus dan dibawa oleh
getah bening ke dalam darah venois dan kemudian ke dalam sirkulasi sistemik. Kehadiran
mereka memberikan plasma darah penampilan susu, tetapi mereka tetap dalam darah
hanya beberapa menit. Sebagai kilomikron beredar melalui kapiler jaringan adiposa, salah
satu apoproteins mereka, apo C-2, mengaktifkan lipase lipoprotein endotel, sebuah enzim
yang memindahkan asam lemak dari trigliserida kilomikron dan oleh sel otot untuk produksi
ATP. Hepatosit menghilangkan sisa-sisa kilomikron dari dalam darah melalui endositosis
reseptor termediasi, di mana lain apoprotein kilomikron, apo E, adalah protein terkait.
(Tortora, 2009: 990)
Very low-density lipoproteins (VLDLs) yang dibentuk di sel-sel hati, terutama
mengandung lipid endogen (dibuat didalam tubuh). VLDLs mengandung hampir 10%
protein, 50% triglycerides, 20% fosfolipid, dan 20% kolestrol. VLDLs mentransport
triglycerides yang disintesis di sel-sel hati ke sel-sel adipose untuk disimpan. Seperti
chylomicrons, mereka kehilangan trigliserida sebagai apo C-2 mereka dan mengaktifkan
mengaktifkan lipoprotein lipase endotel, dan asam lemak yang dihasilkan diambil oleh sel-
sel adipose untuk disimpan dan oleh sel otot untuk produksi ATP. Ketika mereka
mendeposit beberapa trigliserida di sel adiposa, VLDLs dikonversi ke LDL. (Tortora, 2009:
991)
Low-density lipoproteins (LDLs) mengandung 25% protein, 5% triglycerides, 20%
fosfolipid, dan 50% kolestrol. Mereka mengangkut hampir 75% dari total kolestrol didalam
darah dan mengantarnya ke sel-sel seluruh tubuh untuk digunakan dalam perbaikan
membran sel dan sintesis hormon steroid dan garam empedu. (Tortora, 2009: 991)
High-density lipoproteins (HDLs) mengandung 40-45% protein, 5-10% triglycerides,
30% fosfolipid, dan 20% kolestrol, membuang kelebihan kolesterol dari sel-sel tubuh dan
darah dan mengangkutnya ke hati untuk penghapusan. Karena HDL mencegah akumulasi
kolesterol dalam darah, tingkat HDL yang tinggi dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit
arteri koroner.Untuk alasan ini, HDL-kolesterol dikenal sebagai kolesterol "baik". (Tortora,
2009: 991)


Pemeriksaan Lipid
Lipid adalah senyawa yang mengandung karbon dan hidrogen yang tidak larut dalam
air (hidrofobik) tetapi larut dalam pelarut organik. Komponen lipid utama yang dapat
dijumpai dalam plasma adalah trigliserida, kolesterol dan fosfolipid. (Riswanto, 2010).
Trigliserida merupakan asam lemak yang dibentuk dari esterifikasi tiga molekul asam
lemak menjadi satu molekul gliserol. Jaringan adiposa memiliki simpanan trigliserid yang
berfungsi sebagai gudang lemak yang segera dapat digunakan. Dengan masuk dan keluar
dari molekul trigliserida di jaringan adiposa, asam-asam lemak merupakan bahan untuk
konversi menjadi glukosa (glukoneogenesis) serta untuk pembakaran langsung untuk
menghasilkan energi. (Riswanto, 2010).
Asam lemak dapat berasal dari makanan, tetapi juga berasal dari kelebihan glukosa
yang diubah oleh hati dan jaringan lemak menjadi energi yang dapat disimpan. Lebih dari
95% lemak yang berasal dari makanan adalah trigliserida. Proses pencernaan trigliserida dari
asam lemak dalam diet (eksogenus), dan diantarkan ke aliran darah sebagai kilomikron
(droplet lemak kecil yang diselubungi protein), yang memberikan tampilan seperti susu atau
krim pada serum setelah mengkonsumsi makanan yang tinggi kandungan lemaknya.
(Riswanto, 2010).
Kolestrol adalah salah satu jenis lemak atau senyawa lipid dalam tubuh. Kolesterol
berasal dari makanan dan sintesis endogen di dalam tubuh. Sumber kolesterol dalam
makanan seperti kuning telur, susu, daging, lemak (gajih), dan sebaginya terutama dalam
keadaan ester. Dalam usus, ester tersebut kemudian dihidrolisis oleh kolesterol esterase
yang berasal dari pankreas dan kolesterol bebas yang terbentuk diserap oleh mukosa usus
dengan kilomikron sebagai alat transport ke sistem limfatik dan akhirnya ke sirkulasi vena.
Kira-kira 70% kolesterol yang diesterifikasi (dikombinasikan dengan asam lemak), serta 30%
dalam bentuk bebas. (Riswanto, 2010).
Kolesterol disintesis di hati dan usus serta ditemukan dalam eritrosit, membran sel,
dan otot. (Riswanto, 2010).
Sebagian besar kolesterol yang dibutuhkan tubuh disintesis dari asetil koenzim A
melalui betahidroksi-betametil glutamil KoA. Kolesterol penting dalam struktur dinding sel
dan dalam bahan yang membuat kulit kedap air. Kolesterol digunakan tubuh untuk
membentuk garam empedu sebagai fasilitator untuk pencernaan lemak dan untuk
pembentukan hormon steroid (misal kortisol, estrogen, androgen) oleh kalenjar adrenal,
ovarium, dan testis. (Riswanto, 2010).
Fosfolipid, lesitin, sfingomielin, dan sefalin merupakan komponen utama pada
membrane sel dan juga bekerja dalam larutan untuk mengubah tegangan permukaan cairan
(misal aktifitas surfaktan cairan di paru). Fosfolipid dalam darah berasal dari hati dan usus,
serta dalam jumlah kecil sintesis di berbagai jaringan. Fosfolipid dalam darah dapat ikut
serta dalam metabolisme sel dan juga dalam koagulasi darah. (Riswanto, 2010).
Karena lipid tidak dapat larut dalam air, maka itu memerlukan suatu pengangkut
agar bisa masuk dalam sirkulasi darah. Pengangkut itu adalah suatu protein yang dinamakan
lipoprotein. Lipoprotein dalam sirkulasi terdiri dari partikel berbagai ukuran yang juga
mengandung kolesterol, trigliserida, fosfolipid, protein dalam jumlah berbeda sehingga
masing-masing lipoprotein memiliki karakteristik densitas yang berbeda. Lipoprotein
terbesar dan paling rendah densitasnya adalah kilomikron, diikuti oleh lipoprotein densitas
sangat rendah (very low density lipoprotein, VLDL), lipoprotein densitas rendah (low density
lipoprotein, LDL), lipoprotein densitas sedang (intermediate density lipoprotein, IDL), dan
lipoprotein densitas tinggi (high density lipoprotein, HDL). (Riswanto, 2010).
Sebagian besar trigliserida pada plasma tidak dalam keadaan puasa terdapat dalam
bentuk kilomikron, sedangkan pada sampel plasma puasa, trigliserida terutama terdapat
dalam bentuk VLDL. Sebagian kolesterol plasma terkandung dalam LDL. Sebagian kecil (15-
25%) kolesterol berada dalam HDL. (Riswanto, 2010).
Jalur eksogen atau makanan pengangkutan lemak melibatkan penyerapan
trigliserida dan kolesterol melalui usus, disertai pembentukan dan pembebasan kilomikron
ke dalam limfe dank e aliran darah melalui duktur torasikus. Kilomikron membebaskan
trigliserida ke jaringan adiposa sewaktu beredar dalam sirkulasi. Selain itu, juga
mengaktifkan lipoprotein lipase yang dapat melepaskan asam lemak bebas dari trigliserida
sehingga ukuran kilomikron berkurang menjadi sisa yang akhirnya diserap oleh hati. Asam-
asam lemak yang dikeluarkan pada gilirannya diserap oleh sel otot dan adiposa. (Riswanto,
2010).
VLDL terutama dibentuk oleh sel hati, sebagian oleh usus. VLDL terutama terdiri dari
trigliserid endogen yang dibentuk oleh sel hati dari karbohidrat. Ia bertugas membawa
kolesterol yang dikeluarkan dari hati ke jaringan otot untuk disimpan sebagai cadangan
energi. (Riswanto, 2010).
LDL berasal dari katabolisme VLDL, bertugas mengangkut kolesterol dalam plasma
darah ke jaringan perifer untuk keperluan pertukaran zat. LDL mengandung 45% kolesterol.
LDL ini mudah sekali menempel pada dinding pembuluh koroner sehingga menimbulkan
kerak kolesterol (plak). Itu sebabnya LDL sering disebut sebagai kolesterol jahat.
(Riswanto, 2010).
HDL dibentuk oleh sel hati dan usus, bertugas menyedot timbunan kolesterol di
jaringan tersebut, lalu mengangkutnya ke hati dan selanjutnya membuangnya ke dalam
empedu. Karena itu maka HDL disebut sebagai kolesterol baik. Bila HDL rendah, maka
kolesterol akan dideposit pada jaringan arteri. (Riswanto, 2010).

Pengukuran Lipid
Penetapan lipid biasanya dilakukan dengan serum, tetapi dapat juga menggunakan
plasma EDTA atau plasma heparin. Baik serum maupun plasma harus segera dipisahkan dari
sel-sel darah dan jika tidak segera diperiksa, harus disimpan dalam lemari es supaya
distribusi kolesterol tidak berubah dan enzim-enzim tidak sempat mengubah proporsi
lipoprotein. Sampel darah harus diperoleh setelah klien berpuasa 10 12 jam sebelum
pengambilan. (Riswanto, 2010).
Pengukuran lipid serum yang paling relevan adalah kolesterol total, trigliserida,
kolesterol HDL, dan kolesterol LDL. Pengukuran lipid dapat dilakukan dengan metode
kimiawi kolorimetrik. (Riswanto, 2010).
Pengukuran kolesterol total dapat menggunakan enzim kolesterol oksidase.
Trigliserida diukur melalui pengeluaran asam lemak secara hidrolisis diikuti oleh kuantifikasi
gliserol yang dibebaskan. Pengukuran kolesterol HDL menggunakan pengendapan semua
lipoprotein selain HDL, kemudian kolesterol HDL yang tersisa dalam larutan diukur.
Sedangkan kolesterol LDL diukur dari pengukuran trigliserida, kolesterol total, dan kolesterol
HDL dengan pendekatan Friedewald sebagai berikut :

Kolesterol LDL = Kolesterol total kolesterol HDL (trigliserida/5)

Kalkulasi ini masih sahih untuk kadar trigliserida sampai sekitar 400 mg/dL. (Riswanto,
2010).
Sekarang pengukuran kolesterol LDL dapat dilakukan langsung dengan tehnik
imunopresipitasi selektif fraksi lipoprotein lain. (Riswanto, 2010).

Nilai Rujukan

Trigliserida (Riswanto, 2010).

DEWASA : Usia 12-29 tahun : 10 140 mg/dl. Usia 30 39 tahun : 20 150 mg/dl. Usia 40-
49 tahun : 30 160 mg/dl. Usia > 50 tahun : 40 190 mg/dl.
ANAK : Bayi : 5 40 mg/dl. Usia 5-11 tahun : 10 135 mg/dl.

Kolesterol total (Riswanto, 2010).

DEWASA. Nilai ideal : Risiko sedang : 200 240 mg/dl. Risiko tinggi : > 240
mg/dl. Kehamilan : kadar berisiko tinggi, tetapi akan kembali normal seperti sebelum
kehamilan 1 bulan setelah kelahiran.

ANAK. Bayi : 90 130 mg/dl. Anak usia 2 19 tahun : nilai ideal 130 170 mg/dl, risiko
sedang 171 184 mg/dl, risiko tinggi > 185 mg/dl.


Kolesterol HDL (Riswanto, 2010).

Usia 20-24 tahun : 30 79 mg/dl. Usia 25-29 tahun : 31 83 mg/dl. Usia 30-34 tahun : 28
77 mg/dl. Usia 35-39 tahun : 36 62 mg/dl. Usia 40-44 tahun : 34 67 mg/dl. Usia 45-49
tahun : 30 87 mg/dl. Usia 50-54 tahun : 28 92 mg/dl.


Kolesterol LDL (Riswanto, 2010).

Yang dianjurkan : Risiko sedang : 130 159 mg/dl. Risiko tinggi : >= 160 mg/dl.


Sedangkan menurut PERKENI (Perkumpulan Endokrinologi Indonesia) tahun 2004, kadar
lipid serum yang dianggap optimal dan yang abnormal dapat dilihat pada tabel berikut
(Riswanto, 2010).:

Kolesterol total (mg/dl)

200 atau kurang Yang diinginkan
200 239 Batas tinggi
240 atau lebih Tinggi
Kolesterol LDL (mg/dl)

100 atau kurang Optimal
100 129 Mendekati optimal
160 189 Tinggi
190 atau lebih Sangat Tinggi
Kolesterol HDL (mg/dl)

40 atau kurang Rendah (kurang baik)
60 atau lebih Tinggi (baik)
Trigliserida (mg/dl)

150 atau kurang Normal
150 199 Batas tinggi
200 499 Batas tinggi
500 atau lebih Sangat tinggi

Masalah Klinis
Peningkatan kadar lemak darah dapat menimbulkan risiko penyakit arteri koronaria
atau penyakit kardiovaskuler. Peningkatan kadar kolesterol (hiperkolesterolemia)
menyebabkan penumpukan kerak lemak di arteri koroner (arteriosklerosis) dan risiko
penyakit jantung (infark miokardial). Kadar kolesterol serum tinggi dapat berhubungan
dengan kecenderungan genetik (herediter), obstruksi bilier, dan/atau asupan diet.
Peningkatan trigliserid dalam waktu yang lama akan menjadi gajih di bawah kulit dan
menyebabkan obesitas. Gajih yang berlebih akan diubah juga menjadi kolesterol LDL.
Kolesterol LDL yang tinggi dan kolesterol HDL yang rendah merupakan risiko penyakit
aterosklerosis. Sebaliknya, kolesterol LDL yang rendah dan kolesterol HDL tinggi dapat
menurunkan risiko penyakit arteri koronaria. (Riswanto, 2010).
Peningkatan kadar kolesterol dapat dijumpai pada : infak miokardial (MCI) akut,
aterosklerosis, hiperkolesterolemia keluarga, hiperlipoproteinemia tipe II, III dan V, diet
tinggi kolesterol (lemak hewani). Selain itu juga dijumpai pada : hipotiroidisme, obstruksi
bilier, sirosis bilier, miksedema, hepatitis infeksiosa, DM yang tidak terkontrol, sindrom
nefrotik, pankreatektomi, kehamilan trimester III, periode stress berat. Pengaruh obat :
aspirin, kostikosteroid, steroid (agens anabolic dan androgen), kontrasepsi oral, epinefrin
dan norepinefrin, bromide, fenotiazin (klorpromazin [Thorazine], trifluoperazin [Stelazine]),
Vitamin A dan D, sulfonamide, fenitoin (Dilantin). (Riswanto, 2010).
Peningkatan kadar trigliserida dapat dijumpai pada : hiperlipoproteinemia, infark
miokardial akut, hipertensi, thrombosis serebral, arteriosklerosis, diet tinggi karbohidrat.
Juga dapat dijumpai pada : hipotiroidisme, sindrom nefrotik, sirosis Laennec atau alkoholik,
DM tak terkontrol, pancreatitis, sindrom Down, stress, kehamilan. Pengaruh obat : Estrogen,
kontrasepsi oral. (Riswanto, 2010).
Peningkatan lemak darah umumnya dipengaruhi oleh faktor makanan. Konsumsi
makanan tinggi kalori dalam jangka waktu lama terutama yang banyak mengandung lemak,
menyebabkan peningkatan persisten trigliserida yang terutama berada dalam partikel VLDL.
Asupan karbohidrat yang tinggi menyebabkan peningkatan cepat trigliserida dan VLDL.
Kolesterol dalam makanan meningkatkan kandungan kolesterol LDL, demikian juga asupan
asam lemak jenuh melalui makanan; konsumsi asam lemak tak jenuh mungkin menurunkan
kolesterol total. Alkohol meningkatkan konsentrasi trigliserida, terutama mempengaruhi
VLDL dan kadang-kadang kilomikron. (Riswanto, 2010).

Faktor yang dapat mempengaruhi temuan laboratorium (Riswanto, 2010). :
Obat aspirin dan kortison dapat menyebabkan penurunan atau peningkatan kadar
kolesterol serum,
Diet tinggi kolesterol yang dikonsumsi sebelum pemeriksaan menyebabkan
peningkatan kadar kolesterol serum,
Hipoksia berat dapat meningkatkan kadar kolesterol serum,
Hemolisis pada sampel darah dapat menyebabkan hasil uji kolesterol serum
meningkat,
Diet tinggi karbohidrat dan alcohol dapat meningkatkan kadar trigliserida serum.


Spektrofotometer


Gambar 1. Spektrophotometer
Spektrofotometer merupakan alat yang digunakan untuk
mengukur absorbansi dengan cara melewatkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu
pada suatu obyek kaca atau kuarsa yang disebut kuvet. Sebagian dari cahaya tersebut akan
diserap dan sisanya akan dilewatkan. Nilai absorbansi dari cahaya yang dilewatkan akan
sebanding dengan konsentrasi larutan di dalam kuvet. (Anonim. 2010)

Metode Pemeriksaan
a. Pemeriksaan Kolestrol Total (metode CHOD-PAP)
Kolestrol total dan bentuk esternya dibebaskan dari lipoprotein. Bentuk ester
dari kolestrol dihidrolisis oleh kolestrol esterase. Kolestrol dioksidasi oleh kolestrol
oksidase sehingga terbentuk peroksid. Bentuk peroksid, dengan bantuan katalase
peroksidase mengubah 4-aminoantipirin dan fenol menjadi quinonimine.
Quinonimine merupakan produk berwarna, intensitasnya diukur secara fotometrik.
b. Pemeriksaan HDL (metode CHOD-PAP)
Chylomicrons, VLDL dan LDL yang diendapkan dengan menambahkan asam
phospotungistic dan ion magnesium dengan menambahkan asam phospotungistic
dan ion magnesium untuk sampel. Sentrifugasi meninggalkan hanya HDL dalam
supernatan. Isi kolesterol mereka ditentukan secara enzimatis menggunakan DiaSys
kolesterol FS
c. Pemeriksaan Trigeliserid (metode GPO)
Penentuan trigliserida setelah membelah secara enzimatic dengan lipase
lipoprotein. Indikatornya adalah quinonimine yang dihasilkan dari 4-
aminoantipyrine dan 4-klorofenol oleh peroksida hidrogen di bawah aksi katalitik
peroksidase




BAB III
METODOLOGI

A. Kolesterol Total
1. Alat dan Bahan
Serum 30 L
Air 30 L
Reagen 9 mL
Larutan Standard 30 L
Tabung reaksi
Mikro pipet
Spekofotometrik
Rak tabung
Alat sentrifuge
2. Cara Kerja
Siapkan 3 tabung, masing masing tabung diberi label
Tabung I (Blanko) 30 L air + 3 mL reagen
Tabung II (Standard) 30 L larutan standard + 3 mL reagen
Tabung III ( Sampel) 30 L sampel + 3 mL reagen
Inkubasi pada suhu kamar selama 20 menit
Dibaca pada alat fotometrik
B. HDL Precipitant
1. Alat dan Bahan
Serum 200 L
Larutan standard 200 L
Precipitant 1000 L
Larutan supernatan
Tabung reaksi
Spektofotometrik
Mikro pipet
Alat sentrifuge
Rak tabung
2. Cara kerja
Siapkan 4 tabung, kemudian berikan label pada masing masing tabung
Tabung I (Sampel) 200 L sampel + 500 L reagen precipitant kemudian
dicampurkan dan di unkubasi selama 15 menit pada suhu kamar, kemudian
di sentrfuge selama 20 menit
Dari tabung I tadi ada endapan dan supernatant sebanyak 300L, lalu
larutan supernatannya diambil akan di masukkan ke tabung III
Tabung II (Standar) 200 L larutan standar + 500 L reagen precipitant
kemudian dicampurkan dan di unkubasi selama 15 menit pada suhu kamar,
kemudian di sentrfuge selama 20 menit
Dari tabung II diambil larutan sebanyak 300L, lalu di masukkan ke tabung
IV.
Tabung III ( supernatan ), 300 L larutan supernatan dari tabung ke I + 3000
L reagen kolesterol. Dicampurkan dan di inkubasi pada suhu kamar selama
10 menit. Kemudian dibaca hasilnya pada alat fotometrik.
Tabung IV ( standar 2 ), 300 L larutan standar II + 3000 L reagen
kolesterol. Dicampurkan dan di inkubasi pada suhu kamar selama 10 menit.
Kemudian dibaca hasilnya pada alat fotometrik.
Tabung V (blangko), ambilah reagen kolesterol sebanyak 3000 L. Lalu
hasilnya dibaca pada alat fotometrik.

C. Triglisedrida
1. Alat dan Bahan
Serum
Reagen trigliserid
Air 120 L
Larutan standard
Tabung reaksi
Spektofotometrik
Mikro pipet
Rak tabung
Alat sentrifuge
2. Cara Kerja
Siapkan 3 tabung
Di masing masing tabung berikan label
Tabung I (Blanko) 30 L air + 3 mL reagen. Dihomogenkan kemudian di
inkubasi selama 20 menit pada suhu kamar.
Tabung II (Standard) 30 L larutan standard + 3 mL reagen. Dihomogenkan
kemudian di inkubasi selama 20 menit pada suhu kamar.
Tabung III (sampel) 30 L sampel + 3 mL reagen.Dihomogenkan kemudian di
inkubasi selama 20 menit pada suhu kamar.
Baca pada alat spektofotometrik.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN


A. HASIL
1. Kolestrol Total
Standart : = 33,5 0,482 (OD)
Sampel : = 53 0,276 (OD)

Perhitungan konsentrasi Kolestrol total

Koletrol





Jadi
Kolestrol



2. HDL
Standart : = 16 0,796 (OD)
Sampel : = 75 0,125 (OD)

Perhitungan konsentrasi HDL

HDL





Jadi
HDL




3. Trigeliserid
Standart : = 60 0,222 (OD)
Sampel : = 61 0,215 (OD)

Perhitungan konsentrasi Kolestrol total

Koletrol





Jadi
Kolestrol



4. Penghitungan Kadar LDL
Penghitungan LDL ditetapkan melalui rumus
Perhitungan:
LDL


Jadi:
LDL


mg/dl

B. PEMBAHASAN
Dalam praktikum yang dilakukan kali ini, dilakukan pemeriksaan terhadap kadar
HDL, kolestrol total, serta triglyserid dalam plasma probandus. Dari hasil pemeriksaan
ketiganya, maka akan didapatkan pula nilai kadar LDL yang hasilnya merupakan hasil
penggunaan rumus yang melibatkan kadar kolestrol total, HDL, serta triglyserid itu sendiri
(akan dibahas nanti pada pemeriksaan LDL). Adapun pemeriksaan terhadap probandus,
digunakan serum yang berasal dari darah probandus. Pengambilan serum dilakukan dengan
pemusingan terhadap darah probandus selama 20 menit menggunakan alat sentrifuge (lihat
langkah kerja mengenai pengambilan serum probandus). Karena cairan darah yang diambil
kemudian tidak dicampur dengan antikoagulan, maka lebih tepat apabila cairan yang
diambil disebut sebagai serum, bukan plasma (untuk menghindari kesalahpahaman
mengenai penulisan serum atau plasma seperti yang telah tertulis pada langkah kerja).
Seperti yang tertulis pada langkah kerja, dimana pada pemeriksaan kadar senyawa
lipid (kolestrol total, HDL, serta triglyserid) digunakan 3 buah tabung reaksi yang berbeda
dimana pada pemeriksaan masing-masing, ketiga tabung ini berfungsi sebagai;
1. Tabung reaksi yang berisi blanko yang merupakan reagen (pada praktikum ini
digunakan 1000 ml)
2. Tabung reaksi yang berisi larutan standar (pada praktikum ini digunakan 100 ml)
3. Tabung reaksi yang berisi larutan sample yang merupakan serum darah tanpa
antikoagulan. (khusus untuk HDL menggunakan filtrat hasil presipitasi). Pada
praktikum digunakan 100 ml sample.
Perlu diperhatikan bila pada hasil pemeriksaan, dicantumkan dua buah sampel yang
berasal dari serum probandus yang berbeda. Dalam hal ini, percobaan masing-masing
dilakukan satu persatu (dilakukan oleh kelompok yang berbeda) dengan tetap
menggunakan tiga buah tabung reaksi, serta menggunakan prinsip kerja yang sama seperti
yang telah tertulis dalam landasan teori maupun pada langkah kerja.
Adapun larutan hasil yang didapat setelah dilakukan penyampuran untuk mendapat
reaksi kimia atas ketiga percobaan (lihat landasan teori mengenai prinsip kerja; untuk
keterangan lebih lanjut mengenai prinsip pemeriksaan, akan dibahas kemudian), maka hasil
yang diperoleh diukur intensitasnya melalui alat spektrofotometer. Untuk melakukan
pengukuran melalui spektrofotometer, maka untuk masing-masing percobaan, larutan hasil
yang terdapat pada ketiga tabung reaksi harus dipindahkan ke dalam kuvet (lihat langkah
kerja mengenai pengukuran dengan spektrofotometri). Alasan pemindahan dilakukan ialah
karena pada dasarnya kuvet merupakan tabung pemeriksaan bening dan bersih yang
memang digunakan untuk pemeriksaan spektrofotometri. Kebersihan dan ketidak keruhan
dari kuvet diperlukan dalam pemeriksaan intensitas warna, agar cahaya yang lewat benar-
benar murni dibiaskan langsung dari larutan yang akan diteliti intensitasnya.
Seperti yang tertera pada langkah kerja, dimana sebelum penggunaan
spektrofotometer, jarum spektrofotometer harus diposisikan dulu pada posisis nol (0).
Setelah dinolkan, kuvet yang berisi blanko (reagen) dimasukkan, maka jarum akan bergerak.
Dalam hal ini, jarum dibuat bergerak menuju angka 100. Setelah dilakukan pembacaan
terhadap kuvet blanko, dilakukan pembacaan terhadap kuvet yang berisi larutan standar,
dan kemudian dilakukan pembacaan nilai yang tertera. Setelah dilakukan penguruan
terhadap kuvet berisi larutan standar, dilakukan pula pemeriksaan spektrofotometri
terhadap kuvet yang berisi dengan sample. Adapun hasil pembacaan yang didapat, hasilnya
kemudian dicocokan dengan tabel yang telah tersedia untuk mengetahui nilai OD (tabel
yang ada merupakan tabel hasil perumusan dan perhitungan terkait bidang fisika mengenai
intensitas cahaya, dan dalam laporan kali ini tidak akan dibahas secara detail mengenai
prinsip pemeriksaan spektrofotometri). Nilai OD yang didapat nantinya akan digunakan
untuk mengetahui kadar masing-masing lipid yang diperiksa dan akan dikaitkan dengan
rumus yang ada (lihat pada hasil kerja)


1. Pemeriksaan Kolestrol Total
Pada praktikum menghitung kadar kolestrol total, dilakukan penghitungan
kadar kolestrol dari plasma darah probandus yang telah dipusingkan.
Penghitungan kadar kolestrol dilakukan dengan metode CHOD PAP. Prinsip
pemeriksaan dan pengukuran kadar kolestrol ini ialah mengukur nilai kolestrol
yang didapat dari lipoprotein yang telah melalui proses oksidasi dan hidrolisis
enzimatik (lihat landasan teori mengenai prinsip pemeriksaan kolestrol). Dari
proses ini akan terbentuk indikator kuinonimin dari hydrogen peroksida dan 3-
aminofenanzon yang berasal dari fenol dan peroksidase. Apabila reaksi ini
dituliskan dalam persamaan reaksi kimianya, maka akan dipoleh persamaan
reaksi sebagai berikut:



Dari persamaan reaksi tersebut, dapat dilihat apabila hasil akhir dari proses
enzimatik dan hidrolisis dari kolestrol plasma, akan menghasilkan produk akhir
berupa senyawa quinonimine yang merupakan sebuah indikator atau produk
berwarna pink, dimana dari produk inilah dapat dilakukan pengukuran intensitas
warna menggunakan spektrofotometer untuk mengetahui kadar kolestrol total
dalam larutan.
Adapun hasil yang diperoleh mengenai kadar kolestrol total setelah dilakukan
perhitungan rumus untuk masing-masing probandus yakni:
- Yyn didapat nilai kadar kolestrol yang tertera ialah 115, 9 mg/dl
- Ant didapat nilai kadar kolestrol yang tertera ialah 194, 2 mg/dl
Apabila hasil ini dibandingkan dengan nilai profil lipid yang ada (lihat pada
landasan teori mengenai profil lipid), yakni:
Kolesterol total (mg/dl)

200 atau kurang Yang diinginkan
200 240 Batas tinggi
240 atau lebih Tinggi
(digunakan standar profil yang dikeluarkan oleh PERKENI tahun 2004)
Maka hasil yang diperoleh untuk kedua probandus termasuk dalam batas kadar
kolestrol total yang diinginkan (ideal atau normal).
Apabila seseorang memiliki nilai kolestrol yang tinggi, maka apabila hal ini
dikaitkan dengan masalah klinis yang terjadi (lihat pada landasan teori mengenai
masalah klinis pada profil lipid), tingginya angka kolestrol akan meningkatkan
resiko terjadinya penyakit arteri koronaria atau penyakit kardiovaskuler.
Peningkatan kadar kolesterol (hiperkolesterolemia) menyebabkan penumpukan
kerak lemak di arteri koroner (arteriosklerosis) dan risiko penyakit jantung (infark
miokardial). Kadar kolesterol serum tinggi dapat berhubungan dengan
kecenderungan genetik (herediter), obstruksi bilier, dan/atau asupan diet.
Seperti yang telah dijelaskan pada landasan teori bila peningkatan kadar
kolesterol dapat dijumpai pada keadaan-keadaan seperti infak miokardial (MCI)
akut, aterosklerosis, hiperkolesterolemia keluarga, hiperlipoproteinemia tipe II, III
dan V, diet tinggi kolesterol (lemak hewani). Selain itu juga dijumpai pada
hipotiroidisme, obstruksi bilier, sirosis bilier, miksedema, hepatitis infeksiosa, DM
yang tidak terkontrol, sindrom nefrotik, pankreatektomi, kehamilan trimester III,
periode stress berat. Banyaknya keadaan yang biasa terjadi apabila tingginya
angka kolestrol, dapat dijadikan faktor resiko penyakit yang mungkin dapat terjadi
apabila seseorang memiliki kadar kolestrol yang tinggi. Untuk itulah penentuan
kadar kolestrol akan sangat berguna dalam membantu diagnosa suatu penyakit
pada pasien, baik sebagai faktor resiko penyakit yang dapat terjadi, maupun
sebagai penyakit yang sudah terjadi. Untuk itulah bagi seseorang yang memiliki
kadar kolestrol tinggi perlu berhati-hati terhadap resiko-resiko penyakit yang
mungkin saja dapat terjadi.
Selain resiko penyakit yang mungkin terjadi pada seseorang dengan kadar
kolestrol tinggi, perlu diperhatikan pula apabila peningkatan kadar kolesterol juga
dijumpai karena pengaruh obat-obatan seperti aspirin, kortikosteroid, dan
hidantoin (lihat landasan teori mengenai pengaruh obat pada kadar kolestrol
total). Untuk itulah seorang dokter dalam mendiagnosa kemungkinan penyakit
perlu berhati-hati terhadap hasil pemeriksaan ketika pasien telah mengonsumsi
obat ini sebelumnya.


2. Pemeriksaan HDL
Pada praktikum menghitung kadar HDL, dilakukan penghitungan kadar
kolestrol dari serum darah probandus yang telah dipusingkan. Khusus untuk
pemeriksaan HDL digunakan serum yang dicampurkan dengan reagen presipitasi
dan dipusingkan lagi selama 20 menit sehingga didapatkan filtrat HDL (lihat pada
langkah kerja). Penghitungan kadar HDL semacam ini merupakan metode
pemeriksaan yang dilakukan dengan metode CHOD PAP.



Adapun hasil yang didapat pada praktikum kali ini ialah pada masing-masing
probandus didapat nilai HDL sebesar:
- Yyn didapat nilai kadar HDL yang tertera sebesar 20, 4 mg/dl
- Ant didapat nilai kadar HDL yang tertera sebesar 18, 4 mg/dl
Apabila hasil ini dibandingkan dengan nilai profil lipid yang ada (lihat pada
landasan teori mengenai profil lipid), yakni:
Kolesterol HDL (mg/dl)

35 Tinggi (baik)

Maka hasil yang diperoleh untuk kedua probandus termasuk dalam kategori
kurang baik karena HDL probandus kurang dari 40 (golongan rendah).
Jumlah HDL yang rendah merupakan inidikasi yang cukup kuat dimana resiko
seseorang terkena penyakit jantung koroner cukup besar, sedangkan jumlah HDL
yang tinggi memberikan efek protektif terhadap perkembangan atherosklerosis
(lihat pula pada landasan teori mengenai masalah klinis pada profil lipid).
Kadar HDL yang tinggi lebih baik daripada kadar HDL yang rendah sebab HDL
berperan dalam reverse cholesterol transport yang merupakan kebalikan dari
LDL, yaitu mengangkut kelebihan kolesterol pada jaringan dan diangkut ke hati. Di
hati kelebihan kolesterol akan diubah menjadi empedu atau diubah menjadi
steroid. HDl juga berperan dalam perbaikan dinding endotel pembuluh darah dan
menurunkan terjadinya trombosis. Jumlah HDL bisa ditingkatkan dengan olah
raga, penurunan berat badan, konsumsi minyak ikan dan penggunaan alkohol.
Peningkatan juga bisa dilakukan dengan obat-obatan seperti statin, niacin dan
fibrates.

3. Pemeriksaan Triglyserid
Pada praktikum menghitung kadar triglyserid, dilakukan penghitungan kadar
kolestrol dari plasma darah probandus yang telah dipusingkan. Penghitungan
kadar kolestrol dilakukan dengan metode CHOD PAP.
Adapun hasil yang diperoleh mengenai kadar triglyserid setelah dilakukan
perhitungan rumus untuk masing-masing probandus yakni (lihat pula pada hasil
praktikum):
- Yyn didapat nilai kadar triglyserid yang tertera yakni 60, 7 mg/dl
- Ant didapat nilai kadar triglyserid yang tertera yakni 142, 3 mg/dl
Apabila hasil ini dibandingkan dengan nilai profil lipid yang ada (lihat pada
landasan teori mengenai profil lipid), yakni:
Trigliserida (mg/dl)

< 200 Normal
200 400 Batas tinggi
> 400 Tinggi
(digunakan standar profil yang dikeluarkan oleh PERKENI tahun 2004)
Maka hasil yang diperoleh untuk kedua probandus termasuk dalam batas kadar
triglyserid yang diinginkan (ideal atau normal).
Apabila seseorang memiliki nilai triglyserid yang tinggi, maka apabila hal ini
dikaitkan dengan masalah klinis yang terjadi (lihat pada landasan teori mengenai
masalah klinis pada profil lipid), tingginya angka triglyserid akan meningkatkan
resiko terjadinya penyakit atau pada keadaan hiperlipoproteinemia, infark
miokardial akut, hipertensi, thrombosis serebral, arteriosklerosis, diet tinggi
karbohidrat. Kadar yang tinggi ini juga dapat dijumpai pada hipotiroidisme,
sindrom nefrotik, sirosis Laennec atau alkoholik, DM tak terkontrol, pancreatitis,
sindrom Down, stress, kehamilan. Beberapa keadaan penyakit yang biasa ditandai
dengan adanya kadar triglyserid yang tinggi dapat menjadikan pemeriksaan
trygliserid sebagai penanda seseorang memiliki resiko penyakit seperti yang telah
disebutkan sebelumnya. Namun perlu diperhatikan pula bila kadar triglyserid juga
dapat dipengaruhi oleh pengaruh obat seperti estrogen, dan obat kontrasepsi
oral. (lihat pada landasan teori mengenai pengaruh obat-obatan terhadap kadar
triglyserid). Untuk itulah seorang dokter dalam mendiagnosa kemungkinan
penyakit perlu berhati-hati terhadap hasil pemeriksaan ketika pasien telah
mengonsumsi obat ini sebelumnya.

4. Pemeriksaan LDL
Pada pemeriksaan LDL, kadar LDL didapat dari hasil nilai kolestrol total
dikurang kadar HDL dikurang lagi 1/5 dari kadar triglyserid (lihat pada hasil
pembahasan pada perhitungan LDL). Dari praktikum yang dilakukan, didapat
kadar LDL dari masing-masing probandus, yakni:
- Yyn didapat nilai kadar LDL yang tertera yakni 83 mg/dl
- Ant didapat nilai kadar LDL yang tertera yakni 148 mg/dl
Apabila hasil ini dibandingkan dengan nilai profil lipid yang ada (lihat pada
landasan teori mengenai profil lipid), yakni:
Kolesterol LDL (mg/dl)

100 atau kurang Optimal
100 129 Mendekati optimal
130 159 Batas tinggi
160 189 Tinggi
190 atau lebih Sangat Tinggi
(digunakan standar profil yang dikeluarkan oleh PERKENI tahun 2004)
Maka hasil yang diperoleh untuk probandus berinisial Yyn termasuk dalam
batas kadar LDL yang optimal/baik, sedangkan untuk probandus berinisial Ant,
kadar LDLnya termasuk batas tinggi.
Apabila seseorang memiliki nilai LDL yang tinggi, maka apabila hal ini
dikaitkan dengan masalah klinis yang terjadi (lihat pada landasan teori mengenai
masalah klinis pada profil lipid), tingginya angka LDL akan meningkatkan resiko
terjadinya atherosklerosis. Konsumsi makanan yang mengandung kolesterol dan
lemak serta faktor predisposisi genetik akan mengakibatkan akumulasi LDL pada
serum sehingga mengakibatkan tingginya level LDL pada aliran darah. Jika level
LDL pada darah tinggi maka akan lebih beresiko terjadinya atherosklerosis karena
pathogenesis atherosklerosis terjadi karena oksidasi LDL, migrasi LDL pada
dinding pembuluh darah dan fagositosis LDL oleh makrofag. Semakin tinggi LDL
dalam darah makin tinggi juga resiko terjadinya ketiga hal tersebut. LDL juga
menyebabkan injury/perlukaan pada dinding pembuluh darah, inflamasi dan
respon sistem imun yang sangat penting dalam atherogenesis (lihat pula pada
landasan teori pada masalah klinis profil lipid mengenai resiko peningkatan kadar
LDL dalam tubuh).








Adapun kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi ataupun keadaan-keadaan yang
dapat mempengaruhi dalam praktikum kali ini yakni:
- Pembacaan spektrofotometer yang tidak benar
- Kesalahan kerja dalam melaksanakan praktikum seperti kurang tepatnya
penuangan volume larutan yang diperlukan
- Kuvet yang digunakan keruh sehingga mempengaruhi pembacaan hasil
spektrofotometer
Faktor yang lain dapat mempengaruhi temuan laboratorium (lihat landasan teori pada profil
lipid):
Obat aspirin dan kortison dapat menyebabkan penurunan atau peningkatan kadar
kolesterol serum,
Diet tinggi kolesterol yang dikonsumsi sebelum pemeriksaan menyebabkan
peningkatan kadar kolesterol serum,
Hipoksia berat dapat meningkatkan kadar kolesterol serum,
Hemolisis pada sampel darah dapat menyebabkan hasil uji kolesterol serum
meningkat,
Diet tinggi karbohidrat dan alcohol dapat meningkatkan kadar trigliserida serum.




BAB V
KESIMPULAN

Kesimpulan
Kesimpulan yang diambil dari kegiatan praktikum yang telah dilakukan yaitu :
1. Penghitungan kadar lipid dapat digunakan sebagai alat bantu penegakan diagnosa
ketika seorang dokter melakukan pemeriksaan terhadap penyakit yang dikeluhkan
pasiennya.
2. Keadaan abnormal lipid dalam plasma seseorang dapat digunakan sebagai penentu
atau indikator seseorang memiliki resiko penyakit jantung atau tidak.










DAFTAR PUSTAKA
[Anonim].2010. Spektrofotometer. http://id.wikipedia.org/wiki/Spektrofotometer. [12
Agustus 2010]

*Felicia, Amelia CP+. 2010. Praktikum Biokimia: Penentuan Kadar Kolesterol Dengan
Metode CHOD PAP. http://www.scribd.com/doc/32769631/PENENTUAN-KADAR-
KOLESTEROL-DENGAN-METODE-CHOD-PAP. [16 Noveber 2010]

J., Gerard Tortora. 2009. Principles of Anatomy and Physiology, 12
th
edition. Printed in Asia
by Wiley.

[Riswanto]. 2010. Pemeriksaan Lipid.
http://labkesehatan.blogspot.com/2010/02/pemeriksaan-lipid.html. [4 Februari 2010]