Anda di halaman 1dari 28

KEPERAWATAN ANAK I

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK


POLIOMYELITIS DAN OSTEOMYELITIS



Disusun oleh :
1. Moch Fajar Sidiq Maulana H. P17320312026
2. Mirza Riadiani Surono P17320312041

Tingkat II A



POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES BANDUNG
PROGAM STUDI KEPERAWATAN BOGOR
Jl. Dr. Semeru No. 116 Bogor Barat, Kota Bogor
i

Kata Pengantar

Puji dan Syukur Penulis Panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
limpahan Rahmat dan Karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada
waktunya. Makalah ini membahas tentang POLIOMYELITIS dan OSTEOMYELITIS.
Meskipun banyak hambatan dalam proses pengerjaannya, tetapi kami dapat menyelesaikannya
dengan baik.
Makalah ini disusun dengan tujuan untuk memenuhi tugas mata kuliah ANAK I.
Keberhasilan kami dalam penulisan makalah ini tentunya tidak lepas dari bantuan berbagai
pihak. Untuk itu kami menyampaikan terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah
membantu terselesaikannya makalah ini. Terutama terhadap pembimbing kami Ibu Ningning S,
M.Kep.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik dari bentuk
penyusunan maupun materinya. Kritik konstruktif dari pembaca sangat kami harapkan untuk
penyempurnaan makalah ini.
Akhir kata semoga makalah ini dapat memberikan manfaat kepada kita sekalian


Bogor, April 2013

Penyusun


ii

Daftar Isi

Kata Pengantar ................................................................................................................................. i
Daftar Isi ......................................................................................................................................... ii
BAB I .............................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................................................. 1
C. Tujuan ............................................................................................................................... 2
BAB II ............................................................................................................................................. 3
TINJAUAN TEORI POLIOMYELITIS......................................................................................... 3
A. Pengertian ......................................................................................................................... 3
B. Etiologi ............................................................................................................................. 3
C. Patofisiologi ...................................................................................................................... 3
D. Pohon Masalah .................................................................................................................. 4
E. Manifestasi Klinis ............................................................................................................. 5
1. Poliomielitis Asimtomatis ................................................................................................ 5
2. Poliomielitis Abortif ......................................................................................................... 5
3. Poliomielitis Non Paralitik ............................................................................................... 5
4. Poliomielitis Paralitik ....................................................................................................... 5
F. Pemeriksaan Penunjang Diagnostik ................................................................................. 6
1. Viral Isolation ................................................................................................................... 6
2. Uji Serology ...................................................................................................................... 6
3. Cerebrospinal Fluid ( CSF) ............................................................................................... 6
G. Penatalaksanaan Medis ..................................................................................................... 6
H. Penatalaksanaan Keperawatan .......................................................................................... 7
I. Prognosis........................................................................................................................... 7
J. Komplikasi ........................................................................................................................ 8
K. Konsep Asuhan Keperawatan pada Poliomielitis ............................................................. 9
1. Pengkajian ......................................................................................................................... 9
2. Diagnosa Keperawatan ................................................................................................... 11
iii

3. Rencana Keperawatan .................................................................................................... 11
4. Implementasi ................................................................................................................... 12
5. Evaluasi ........................................................................................................................... 12
BAB III ......................................................................................................................................... 13
TINJAUAN TEORI OSTEOMYELITIS ..................................................................................... 13
A. Definisi ........................................................................................................................... 13
B. Etiologi ........................................................................................................................... 13
C. Patofisiogi ....................................................................................................................... 14
D. Pohon Masalah ................................................................................................................ 15
E. Manifestasi Klinis ........................................................................................................... 16
F. Pemeriksaan Diagnostik ................................................................................................. 16
G. Penatalaksanaan Medis ................................................................................................... 17
H. Penatalaksanaan Keperawatan ........................................................................................ 17
I. Komplikasi ...................................................................................................................... 18
J. Konsep Asuhan Keperawatan pada Osteomyelitis ......................................................... 19
1. Pengkajian ....................................................................................................................... 19
2. Diagnosa Keperawatan ................................................................................................... 21
3. Rencana Keperawatan .................................................................................................... 21
4. Implementasi ................................................................................................................... 22
5. Evaluasi ........................................................................................................................... 22
BAB IV ......................................................................................................................................... 23
PENUTUP..................................................................................................................................... 23
A. Kesimpulan ..................................................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 24
1

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Poliomyelitis adalah penyakit menular yang akut disebabkan oleh virus engan predileksi
pada sel anterior masa kelabu sumsum tulang belakang daninti motorik batang otak,dan akibat
kerusakan bagian sususan saraf tersebut akan terjadi kelumpuhan serta atrofi otot. Di indonesia
penyakit poliomyelitis orng dewasa jarang terjadi. Penyakit poliomyelitis jarang terdapat pada
bayi dibawah umur 6 bulan, diperkirakan masih mempunyai kekebalan dari ibunya. Penyakit
dapat ditularkan oleh karier yang sehat atau oleh kasus yang abortif. Bila virus prevalen pada
suatu daerah, maka penyakit ini dapat dipercepat penyebarannya dengan operasi seperti
tonsilektomi, ekstraksi gigi yang merupakan porte dentree atau penyuntikan.
Di Negara-negara berkembang osteomielitis masih merupakan masalah dalam bidang
ortopedi. Sebelum ditemukannya antibiotik, osteomielitis masih merupakan salah satu penyebab
kematian pada anak-anak. Keberhasilan pengobatan osteomielitis ditentukan oleh fakor-faktor
diagnosis yang dini dan penatalaksanaan pengobatan berupa pemberian antibiotik atau tindakan
pembedahan. Osteomielitis merupakan suatu proses peradangan pada tulang yang disebabkan
oleh invasi mokroorganisme (bakteri dan jamur). Diagnosis perlu ditegakkan sedini mungkin,
terutama pada anak-anak sehingga pengobatan dapat segera dimulai dan perawatan pembedahan
yang sesuai dapat dilakukan untuk mencegah penyebaran infeksi dan kerusakan yang lebih lanjut
pada tulang.
B. Rumusan Masalah
1. Apa definisi dari Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
2. Apa etiologi dari Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
3. Apa manifestasi klinis Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
4. Apa patofisiologi dari Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
5. Apa pathway Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
6. Apa pemeriksaan diagnostik Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
7. Apa penatalaksanaan medis Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
8. Apa komplikasi Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
9. Bagaimana asuhan keperawatan pada Klien Poliomyelitis dan Osteomyelitis?
2

C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Secara umum makalah ini bertujuan untuk memberikan gambaran tentang asuhan
keperawatan pada Klien dengan poliomielitis dan osteomielitis.
2. Tujuan Khusus
a. Menjelaskan definisi, etiologi, dan patofisiologi dari poliomielitis dan osteomielitis.
b. Menjelaskan manifestasi klinis dan pengobatan dari poliomielitis dan osteomielitis.
c. Menjelaskan asuhan keperawatan dari poliomielitis dan osteomielitis.

3

BAB II
TINJAUAN TEORI POLIOMYELITIS
A. Pengertian
Poliomielitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang disebabkan oleh virus.
Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang dinamakan poliovirus (PV), masuk ke tubuh
melalui mulut, mengifeksi saluran usus. Virus ini dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke
sistem saraf pusat menyebabkan melemahnya otot dan kadang kelumpuhan (paralisis).
B. Etiologi
Penyakit Polio disebabkan oleh infeksi polio virus yang berasal dari genus Enterovirus dan
family Picorna viridae. Virus ini menular melalui kotoran (feses) atau sekret tenggorokan orang
yang terinfeksi. Virus polio masuk melalui ludah sehingga menyebabkan infeksi. Hal ini dapat
terjadi dengan mudah bila tangan terkontaminasi atau benda-benda yang terkontaminasi
dimasukkan ke dalam mulut.
Virus polio masuk kedalam tubuh manusia melalui mulut dan berkembang biak
ditenggorokan dan usus. Berkembang biak selama 4 sampai 35 hari, kemudian akan dikeluarkan
melalu tinja selama beberapa minggu kemudian.
C. Patofisiologi
Virus biasanya memasuki tubuh melalui rongga orofaring, berkembang biak dalam traktus
digestivus, kelenjar getah bening regional dan sistem retikuloendotelial. Dalam keadaan timbul :
Perkembangan virus. Tubuh bereaksi dengan membentuk tipe antibody spesifik.
Bila pembentukan zat anti dalam tubuh mencukupi dan cepat maka virus akan
dinetralisasikan sehingga timbul gejala klinik yang ringan, atau tidak terdapat sama sekali
dan timbul imunitas terhadap virus tersebut.
Bila proliferasi virus tersebut lebih cepat dari pembentukan zat anti, maka akan timbul
viremia dan gejala klinik,kemudian virus akan terdapat dalam feses untuk beberapa
minggu lamanya.



4

D. Pohon Masalah
Poli virus PV
(Genus Enterovirus dan family Picorna viridae)


Virus menular melalui kotoran (feses) atau sekret tenggorokan orang yang terinfeksi


Masuk kedalam tubuh melalui mulut


Menginfeksi saluran tenggorokan dan usus (berkembang biak)




Virus memasuki aliran darah Timbul verimia virus




Virus menyerang sistem saraf pusat Nyeri Hipertermi



Melemahnya otot



Kelumpuhan (paralysis)



Gangguan mobilitas fisik







5

E. Manifestasi Klinis
Manifestasi klinis dari poliomyelitis dapat berupa asimtomatis (silent infection),
poliomyelitis abortif, poliomyelitis non paralitik, dan poliomyelitis paralitik, Poliomielitis yang
terbagi menjadi empat bagian tersebut :
1. Poliomielitis Asimtomatis
Setelah masa inkubasi 7-10 hari, tidak terdapat gejala karena daya tahan tubuh cukup
baik, maka tidak terdapat gejala klinik sama sekali.
2. Poliomielitis Abortif
Timbul mendadak langsung beberapa jam sampai beberapa hari. Gejala berupa infeksi
virus seperti malaise, anoreksia, nausea, muntah, nyeri kepala, nyeri tenggorokan,
konstipasi dan nyeri abdomen.
3. Poliomielitis Non Paralitik
Gejala klinik hampir sama dengan poliomyelitis abortif , hanya nyeri kepala, nausea dan
muntah lebih hebat. Gejala ini timbul 1-2 hari kadang-kadang diikuti penyembuhan
sementara untuk kemudian remisi demam atau masuk kedalam fase ke-2 dengan nyeri
otot. Khas untuk penyakit ini dengan hipertonia, mungkin disebabkan oleh lesi pada
batang otak, ganglion spinal dan kolumna posterior.
4. Poliomielitis Paralitik
Gejala sama pada poliomyelitis non paralitik disertai kelemahan satu atau lebih kumpulan
otot skelet atau kranial. Timbul paralysis akut pada bayi ditemukan paralysis fesika
urinaria dan antonia usus.
Masa inkubasi poliomyelitis umumnya berlangsung selama 6-20 hari dengan kisaran 3-35
hari. Respon terhadap infeksi virus polio sangat bervariasi dan tingkatannya tergantung pada
bentuk manifestasi klinisnya. Sekitar 95% dari semua infeksi polio termasuk sub-klinis tanpa
gejala atau asimtomatis.




6

F. Pemeriksaan Penunjang Diagnostik
Penyakit polio dapat didiagnosis dengan 3 cara yaitu :
1. Viral Isolation
Poliovirus dapat dideteksi dari faring pada seseorang yang diduga terkena penyakit
polio. Pengisolasian virus diambil dari cairan cerebrospinal adalah diagnostik yang
jarang mendapatkan hasil yang akurat. Jika poliovirus terisolasi dari seseorang dengan
kelumpuhan yang akut, orang tersebut harus diuji lebih lanjut menggunakan uji
oligonucleotide atau pemetaan genomic untuk menentukan apakah virus polio tersebut
bersifat ganas atau lemah.
2. Uji Serology
Uji serology dilakukan dengan mengambil sampel darah dari penderita. Jika pada darah
ditemukan zat antibody polio maka diagnosis bahwa orang tersebut terkena polio adalah
benar. Akan tetapi zat antibody tersebut tampak netral dan dapat menjadi aktif pada saat
Klien tersebut sakit.
3. Cerebrospinal Fluid ( CSF)
Cerebrospinal Fluid di dalam infeksi poliovirus pada umumnya terdapat peningkatan
jumlah sel darah putih yaitu 10-200 sel/mm3 terutama adalah sel limfositnya. Dan
kehilangan protein sebanyak 40-50 mg/100 ml ( Paul, 2004 ).
G. Penatalaksanaan Medis
Poliomyelitis asimtomatis tidak perlu perawatan. Poliomyelitis abortif diatasi dengan
istirahat 7 hari jika tidak terdapat gejala kelainan aktivitas dapat dimulai lagi. Sesudah 2 bulan
dilakukan pemeriksaan lebih teliti terhadap kemungkinan kelainan muskuloskeletal.
Poliomyelitis paralitik/ non-paralitik diatasi dengan Istirshat mutlak paling sedikit 2 minggu,
perlu pengawasan yang teliti karena setiap saat dapat terjadi paralisis pernapasan. Terapi kausal
tidak ada.
Fase akut: Analgetik untuk rasa nyeri otot. Lokal diberi pembalut hangat. Sebaiknya
dipasang footboard (papan penahan pada telapak kaki) agar kaki terletak pada sudut yang sesuai
terhadap tungkai. Antipiretik untuk menurunkan suhu. Jika terdapat retensi urine dilakukan
kateterisasi. Bila terjadi paralisis pernapasan seharusnya dirawat di unit perawatan khusus karena
Klien memerlukan bantuan pernapasan khusus (mekanis). Pada poliomielitis tipe bulbar kadang-
7

kadang refleks menelan terganggu sehingga dapat timbul bahaya pneumonia aspirasi. Dalam hal
ini kepala anak harus diletakan lebih rendah dan dimiringkan ke salah satu sisi.
Sesudah fase akut: Kontraktur, atrofi dan atoni otot dikurangi dengan fisioterapi. Tindakan
ini dilakukan setelah 2 hari demam hilang. Akupuntur yang dilakukan sedini mungkin segera
setelah diagnosis ditegakkan akan membawa hasil yang memuaskan.
H. Penatalaksanaan Keperawatan
Penatalaksanaan untuk mencegah penularan Klien perlu dirawat di kamar isolasi dengan
perangkat lengkap kamar isolasi dan memerlukan pengawasan yang teliti. Mengingat bahwa
virus polio juga terdapat pada feses Klien maka bila membuang feses harus betul-betul ke dalam
lobang WC dan disiram air sebanyak mungkin. Kebersihan WC/sekitarnya harus diperhatikan
dan dibersihkan dengan desinfektan. Masalah Klien yang perlu diperhatikan bahaya terjadi
kelumpuhan, gangguan psikososial, dan kurangnya pengetahuan orang tua mengenai penyakit.
Menganjurkan klien tidur selama 2 minggu/lebih bergantung pada jenis penyakit bentuk
polio. Karena Klien merasakan sakit pada otot yang sarafnya terkena maka Klien tidak mau
bergerak sendiri. Oleh karena itu Klien ditolong di atas tempat tidur dengan hati-hati misalnya
mau memasang pot, atau bila akan mengubah posisi angkatlah dahulu kaki/anggota yang sakit
dan orang lain memasangkan pot atau membereskan alat tenun.
I. Prognosis
Bergantung pada beratnya penyakit. Pada bentuk palatik sesuai dengan bagian yang mana
yang terkena. Bentuk spinal dengan paralisis pernafasan dapat ditolong dengan bantuan
pernafasan buatan. Tipe bulbar prognosisnya buruk, kematian biasanya karena kegagalan fungsi
pusat pernafasan atau infeksi sekunder pada jalan nafas. Otot-otot yang lumpuh dan tidak pulih
kembali menunjukan paralisis tipe flasid dengan atonia,refleksi dan degenerasi. Komplikasi
residual paralisis tersebut ialah kontraktur terutama sendi sublukasi bila otot yang terkena sekitar
sendi, perubahan trofik oleh sirkulas yang kurang sempurna hingga mudah terjadi ulserasi. Pada
keadaan ini diberikan pengobatan secara ortopedik.
Penyakit poliomielitis akan selalu menimbulkan kelumpuhan otot yang sarafnya terkena
virus polio tersebut (kecuali yang ringan tidak). Misalnya jenis paralitik, kelumpuhan mengenai
anggota gerak terutama kaki. Kelumpuhan tersebut akibatatrofi otot sehingga menyebabkan
gangguan pernapasan. Bila mengenai saraf pusat pernapasan akan terjadi gagal napas. Pada
8

bentuk bulbar juga dapat mengenai otot telan sehingga dapat terjadi aspirasi pneumoni. Jika
polio mengenai bayi dapat terjadi kelumpuhan otot abdomen sehingga dapat terjadi gangguan
eliminasi. Untuk mengetahui bagian tubuh mana yang mengalami kelumpuhan, maka Klien perlu
pengawasan secara kontinu.
J. Komplikasi
1. Hiperkalsuria
2. Melena
3. Pelebaran lambung akut.
4. Hipertensi
5. Ringan.
6. Pneumonia.
7. Ulkus dekubitus dan emboli paru.
8. Psikosis














9


K. Konsep Asuhan Keperawatan pada Poliomielitis
1. Pengkajian
a. Identitas Klien
Nama Klien, No. RM, Tempat Tanggal Lahir, Umur, Agama, Pendidikan, Alamat, Jenis
Kelamin, Penanggung Jawab
b. Riwayat kesehatan
1) Riwayat Penyakit Dahulu
- Penyakit waktu kecil - Pernah MRS
- Alergi - Imunisasi
2) Riwayat Penyakit Sekarang
- Keluhan utama
- Tindakan pertama
3) Riwayat Penyakit Keluarga.
- Penyakit keturunan
- Penyakit menular
4) Riwayat Antenatal
- Keluhan selama hamil
- ANC
5) Riwayat Natal
- Umur kehamilan - Jenis persalinan
- Keadaan bayi - Penyakit saar persalinan
6) Riwayat Neonatal
- Kondisi bayi - BB waktu lahir
- TB waktu lahir
7) Riwayat Gizi
- Pemberian ASI - Pemberian MPASI
- Makan sehari-hari
8) Riwayat Psikososial
- Yang mengasuh - Hub dengan keluarga
10

- Hub dengan lingkungan sekitar
9) Riwayat Tumbuh Kembang
- Mengangkat kepala - Tengkurap
- Duduk - Gigi tumbuh pertama
- Merangkak - Berdiri
- Berjalan dituntun - Berjalan berpegangan
- Berjalan sendiri - Berbicara
- Tidak ngompol
c. Pemeriksaan fisik
1) Keadaan Umum
Tingkat kesadaran (apatis, sopor, koma, gelisah, kompos mentis yang
bergantung pada keadaan klien)
Kesakitan atau keadaan penyakit (akut, kronis, ringan, sedang, dan paa
kasus osteomielitis biasanya akut)
Tanda-tanda vital : Terdapat peningkatan suhu tubuh
2) Kepala dan leher : Terdapat nyeri kepala dan otot leher mengalami kram /
kaku dan terdapat nyeri saat menelan.
3) Axila : Axila teraba hangat.
4) Abdomen : Adanya nyeri tekan.
5) Ekstremitas : Adanya paralysis atau kaku/kram.
Pemeriksaan fisik pada ekstremitas dapat dilakukan dengan :
- Pada Bayi
Perhatikan posisi tidur. Bayi normal menunjukkan posisi tungkai menekuk
padalutut dan pinggul. Bayi yang lumpuh akan menunjukkan tungkai lemas
dan lutut menyentuh tempat tidur.
Lakukan rangsangan dengan menggelitik atau menekan dengan ujung pensil
padatelapak kaki bayi. Bila kaki ditarik berarti tidak terjadi kelumpuhan.
Pegang bayi pada ketiak dan ayunkan. Bayi normal akan menunjukkan
gerakan kaki menekuk, pada bayi lumpuh tungkai tergantung lemas.
- Anak besar
Mintalah anak berjalan dan perhatikan apakah pincang atau tidak.
11

Mintalah anak berjalan pada ujung jari atau tumit. Anak yang
mengalamikelumpuhan tidak bisa melakukannya.
Mintalah anak meloncat pada satu kaki. Anak yang lumpuh tak bisa
melakukannya.Mintalah anak berjongkok atau duduk di lantai kemudian
bangun kembali. Anak yang mengalami kelumpuhan akan mencoba berdiri
dengan berpegangan merambat pada tungkainya.
Tungkai yang mengalami lumpuh pasti lebih kecil.
2. Diagnosa Keperawatan
a. Hipertermi b/d proses infeksi.
b. Gangguan mobilitas fisik b/d paralysis.
c. Resiko ketidakefektifan pola nafas dan ketidakefektifan jalan nafas b/d paralysis otot.
d. Nyeri b/d proses infeksi yang menyerang syaraf.
e. Kecemasan pada anak dan keluarga b/d kondisi penyakit.
3. Rencana Keperawatan
No
Diagnosa
Keperawatan
Tujuan Intervensi Rasional
1. Hipertermi b/d
proses infeksi
d/d
DS : Klien
mengatakan
badannya
demam.
DO : Adanya
peningkatan
suhu tubuh.

Tujuan suhu akan
kembali normal
dalam waktu 1x 24
jam.
Kriteria hasil :
- Suhu normal
36,5C- 37,5C.
- Nadi dan
pernapasan dalam
rentan normal
(N= < 160x
/menit, RR= 30-
40 x/menit)
1. Pantau suhu tubuh.


2. Jangan pernah
menggunakan usapan
alcohol saat
mandi/kompres.
3. Hindari mengigil
4. Kompres mandi hangat
durasi 20-30 menit.


1. Untuk mencegah
kedinginan tubuh
yang berlebih.
2. Dapat menyebabkan
efek neurotoksi.

3. Mengurangi
penguapan tubuh.
4. Dapat membantu
mengurangi demam

2. Gangguan
mobilitas fisik
b/d paralysis
d/d
DS : Klien
mengatakan
badan Klien
lemas
disekujur
Tujuan:
Dalam waktu 3 x
24 jam, klien
mampu melakukan
aktivitas fisik
sesuai dengan
kemampuannya.
Kriteria hasil :
- Klien dapat ikut
1. Tentukan aktivitas.




2. Catat dan terima
keadaan
kelemahan(kelelahan
1. Memberikan
informasi
untuk mengembangka
n rencana
perawatanbagi
program rehabilitasi.
2. Kelelahan yang
dialami
dapatmengindikasikan
12

tubuhnya,
tungkai kanan
sulit
digerakkan
DO : Tidak
mampu berdiri
dan berjalan,
letargi




serta dalam
program latihan.
- Tidak terjadi
kontraktur sendi.
- Bertambahnya
kekuatan otot.
- Klien
menunjukan
tindakan untuk
meningkatkan
mobilisasi
yang ada).
3. Indetifikasi factor-
faktor yang
mempengaruhi
kemampuan untuk aktif
seperti pemasukan
makananyang tidak
adekuat.

4. Kolaborasi dengan
fisioterapis
keadaan anak.
3. Memberikan
kesempatan
untuk memecahkan
masalah
untuk mempertahanka
n atau meningkatkan
mobilitas.
4. Latihan berjalan dapat
meningkatkankeaman
an dan efektifan anak
untuk berjalan.
4. Implementasi
Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah di rencanakan,
mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi. Tindakan mandiri adalah tindakan
keperawatan berdasarkan analisis dan kesimpulan perawat dan bukan atas petunjuk
kesehatan lainya. Tindakan kolaborasi adalah tindakan keperawatan yang didasarkan oleh
hasil keputusan bersama seperti dokter atau petugas kesehatan lain.
5. Evaluasi
a. Suhu tubuh normal
b. Tidak terjadi gangguan mobilitas.
c. Pola napas efektif
d. Nyeri hilang
e. Pengetahuan meningkat
13

BAB III
TINJAUAN TEORI OSTEOMYELITIS
A. Definisi
Osteomielitis adalah infeksi tulang. Infeksi tulang lebih sulit disembuhkan daripada
infeksi jaringan lunak karena terbatasnya asupan darah, respons jaringan terhadap
inflamasi, tingginya tekanan jaringan dan pembentukan involukrum (pembentukan tulang
baru di sekeliling jaringan tulang mati). Osteomielitis dapat menjadi masalah kronis yang
akan mempengaruhi kualitas hidup atau mengakibatkan kehilangan ekstremitas.(Brunner,
suddarth.(2001).
Osteomyelitis adalah infeksi Bone marrow pada tulang-tulang panjang yang
disebabkan oleh staphylococcus aureus dan kadang-kadang Haemophylus influensae
(Depkes RI, 1995).
Osteomielitis adalah infeksi pada tulang yang biasanya menyerang metafisis tulang
panjang (FKUI Jakarta, 1996, hal 131).
B. Etiologi
Patogen bakteri yang paling sering adalah Staphylococcus aureus, meliputi 40-80%
kasus. Haemophylus influenzae tipe b merupakan patogen penting yang menyebabkan
osteomielitis, terutama pada anak sebelum umur 3 tahun. Namun, insidennya mungkin
sangat menurun dengan imunisasi rutin dan luas. Pada neonatus, streptokokus tipe B dan
koliform menunjang kepentingan yang lebih besar. Patogen bakteri yang kurang lazim
adalah Streptococcus pneumoniae; Streptococcus pyogenes; basili gram negatif seperti
Salmonella, Brucella, Kingella, Pseudomonas dan Serratia; juga Staphylococcus anaerob,
kogulase-negatif dan Neisseria spp. Dua organisme terakhir kadang-kadang menyebabkan
sepsis dan osteomielitis pada neonatus. Lagipula, Neisseria gonorrhoeae dapat
menyebabkan osteomielitis pada remaja yang aktif secara seksual.
Pseudomonas aeruginosa mempunyai kecenderungan untuk menginfeksi struktur
kartilago kaki, pasca luka tusuk. Pseudomonas juga menyebabkan osteomielitis pada
pengguna obat intravena.
Salmonella dan Brucella cenderung menyebabkan osteomielitis nonsupuratif, dengan
kecenderungan melibatkan tulang vertebra. Osteomielitis nonsupuratif multifokal diuraikan
14

di mana-mana. Osteomielitis Salmonella cenderung terjadi lebih sering pada anak dengan
hemoglobinopati, walaupun pada kelompok ini, Staphylococcus aureus tetap merupakan
patogen yang dominan. Kingella kingae merupakan penyebab osteomielitis yang kurang
disadari, artritis septik, dan spondilodiskitis pada anak, terutama sebelum umur 5 tahun.
C. Patofisiogi
Osteomyelitis adalah infeksi tulang yang dapat terjadi pada sembarang tulang dalam
tubuh. Lokasi paling sering adalah femur dan tibia. Humerus dan pinggul jarang terkena.
Tengkorak adalah lokasi umum terjadinya osteomyelitis pada bayi. Biasanya terdapat suatu
keadaan predisposisi seperti gizi dan higiene yang buruk.
Emboli bakteri mencapai arteri kecil di metafisis yang sirkulasinya lambat. Kemudian,
terbentuk suatu abses dan menggantikan tulang yang menyebabkan peningkatan tekanan
dan nekrosis sekunder. Abses ini akhirnya dapat ruptur di dalam tulang ruang
subperiosteal. Infeksi ini menyebar di bawah periosteum, mengakibatkan trombosis pada
pembuluh darah dan menambah nekrosis. Kemudian terjadi gangguan siklus sirkulasi
sehingga dapat terbentuk sebuah sinus dan memperluas infeksi ke kulit. Perluasan ke
persendian dapat menyebabkan atritis septik. Kondisi ini dapat menjadi kronis dan cukup
resisten terhadap terapi, serta sering kali memerlukan intervensi bedah. Epifisis umumnya
tidak terkena karena memiliki sirkulasi yang terpisah.
Berbagai organisme dapat menyebabkan osteomyelitis, baik secara langsung (eksogen)
atau melalui darah dari infeksi di tempat lain (hematogen). Sumber eksogen meliputi
kontaminasi dari luka tembus, fraktur terbuka, kontaminasi selama pembedahan, atau
perluasan sekunder melalui abses, luka bakar, atau luka biasa. Rute hematogen biasanya
lebih sering terjadi ; yang termasuk sumber hematogen adalah furunkel, abrasi kulit, infeksi
saluran pernafasan atas, otitis media, abses gigi dan pielonefritis. Bentuk hematogen sering
bersifat subakut karena infeksi yang mendahuluinya sering sudah diobati dengan antibiotik.




15

D. Pohon Masalah


























Usia, virulensi kuman, riwayat trauma, nutrisi dan luka infeksi
Invasi mikroorganisme dari tempat lain yang beredar melalui sirkulasi darah
Masuk ke juksta epifisis
osteomielitis
fogositosis
Proses imflamasi
Hyperemia, pembengkakan, gangguan fungsi, pembentukan pus
dan kerusakan integritas jaringan
Demam Pembentukan pus dan
nekrosis jaringan
Peningkatan tekanan
jaringan tulang dan medula
Nafsu makan menurun Iskemia dan nekrosis tulang
Penyebaran infeksi k organ
penting
Kemampuan tonus otot
menurun
Pembentukan abses tulang Resiko penyebaran infeksi
Pembentukan tulang baru,
pengeluaran pus
Kelemahan fisik
Gangguan citra diri Kerusakan integritas kulit
Tirah baring lama,
penekanan total
Deformitas dan bau dari
adanya luka
nyeri
hipertermi
Ketidakseimbangan nutrisi
kurang dari kebutuhan
16

E. Manifestasi Klinis
1. Nyeri tiba-tiba, nyeri tekan di atas tulang dan pembengkakan dan rasa hangat di atas
tulang.
2. Demam.
3. Kemungkinan dehidrasi.
4. Keengganan menggerakkan tungkai atau menahan beban
5. Menahan ekstremitas dalam posisi semifleksi (spasme otot)
6. Nafsu makan buruk
7. Tanda-tanda inflamasi dan infeksi lokal (hangat,eritema,drainase,penurunan rentang
pergerakan)
F. Pemeriksaan Diagnostik
1. Rontgen
Menunjukkan pembengkakan jaringan lunak sampai dua minggu kemudian tampak
bintik-bintik dekalsifikasi pada batang tulang, yang kemudian dapat meluas dan
diikuti oleh tanda-tanda pembentukan involukrom (Overdoff, 2002:572).
2. Pemeriksaan darah
Sel darah putih meningkat sampai 30.000 L gr/dl disertai peningkatan laju endap
darah.
3. Pemeriksaan titer antibody anti staphylococcus
Pemeriksaan kultur darah untuk menentukan bakteri (50% positif) dan diikuti
dengan uji sensitivitas.
4. Pemeriksaan feses
Pemeriksaan feses untuk kultur dilakukan apabila terdapat kecurigaan infeksi oleh
bakteri salmonella.
5. Pemeriksaan biopsy tulang.
Merupakan proses pengambilan contoh tissue tulang yang akan digunakan untuk
serangkaian tes.
6. Pemeriksaan ultra sound.
Yaitu pemeriksaan yang dapat memperlihatkan adannya efusi pada sendi.
7. Pemeriksaan radiologis.
17

Pemeriksaan photo polos dalam 10 hari pertama tidak ditemukan kelainan
radiologik. Setelah 2 minggu akan terlihat berupa refraksi tulang yang bersifat difus
dan kerusakan tulang dan pembentukan tulang yang baru.
G. Penatalaksanaan Medis
Pemberian antibiotik secara IV dimulai setelah bahan kultur darah diambil. Antibiotik
biasanya diberikan selama minimal 4 minggu dan biasanya diberikan untuk 6
minggu,bergantung pada durasi gejala, respon terhadap pengobatan, dan sensitivitas
organisme. Antibiotik intravena dapat digunakan di lingkungan rawat jalan atau di rumah,
atau anak dapat diberikan antibiotik oral untuk melengkapi proses pengobatan di rumah
untuk mengurangi biaya. Jenis antibiotik yang digunakan untuk mengobati osteomyelitis
bergantung pada hasil kultur dan sensitivitas. Intruksi tirah baring dapat diberikan, dan
ekstremitas yang sakit biasanya diimobilisasi dengan gips atau belat. Pembedahan
dapatdilakukan untuk mengeringkan area tersebut dan mengeluarkan tulang yang nekrotik.
Selama pembedahan, dipasang slang polientilen dalam tulang satuuntuk memberi larutan
antibiotik (biasanya slang yang diatas) dan yang lain untuk drainase. Debridemen lokal
dapat dilakukan untuk membuang sumber infeksi dan membersihkan area.
H. Penatalaksanaan Keperawatan
1. Daerah yang mengalami osteomielitis harus dilakukan diimobilisasi untuk
mengurangi ketidak nyamanan dan mencegah terjadinya fraktur. Dapat dilakukan
rendaman salin hangat selama 20 menit beberapa kali per hari untuk meningkatkan
aliran darah.
2. Dapat dilakukan rendaman salin selama beberapa kali selama 20 menit perhari
untuk meningkatkan aliran darah.
3. Kompres : hangat, atau selang seling hangat dan dingin.





18

I. Komplikasi
1. Dini :
a. Kekakuan yang permanen pada persendian terdekat (jarang terjadi).
b. Abses yang masuk ke kulit dan tidak mau sembuh sampai tulang yang
mendasarinya sembuh.
c. Atritis septik
2. Lanjut :
a. Osteomielitis kronik ditandai oleh nyeri hebat rekalsitran, dan penurunan fungsi
tubuh yang terkena.
b. Fraktur patologis.
c. Kontraktur sendi.
d. Gangguan pertumbuhan















19


J. Konsep Asuhan Keperawatan pada Osteomyelitis
1. Pengkajian
a. Identitas
Nama Klien, No. RM, Tempat Tanggal Lahir, Umur, Agama, Pendidikan, Alamat,
Jenis Kelamin, Penanggung Jawab.
b. Riwayat kesehatan
1) Riwayat Penyakit Dahulu
- Penyakit waktu kecil - Pernah MRS
- Alergi - Imunisasi
2) Riwayat Penyakit Sekarang
- Keluhan utama
- Tindakan pertama
3) Riwayat Penyakit Keluarga.
- Penyakit keturunan
- Penyakit menular
4) Riwayat Antenatal
- Keluhan selama hamil
- ANC
5) Riwayat Natal
- Umur kehamilan - Jenis persalinan
- Keadaan bayi - Penyakit saar persalinan
6) Riwayat Neonatal
- Kondisi bayi - BB waktu lahir
- TB waktu lahir
7) Riwayat Gizi
- Pemberian ASI - Pemberian MPASI
- Makan sehari-hari
8) Riwayat Psikososial
- Yang mengasuh - Hub dengan keluarga
20

- Hub dengan lingkungan sekitar
9) Riwayat Tumbuh Kembang
- Mengangkat kepala - Tengkurap
- Duduk - Gigi tumbuh pertama
- Merangkak - Berdiri
- Berjalan dituntun - Berjalan berpegangan
- Berjalan sendiri - Berbicara
- Tidak ngompol
c. Pemeriksaan Fisik
1) Keadaan Umum
Tingkat kesadaran (apatis, sopor, koma, gelisah, kompos mentis yang
bergantung pada keadaan klien)
Kesakitan atau keadaan penyakit (akut, kronis, ringan, sedang, dan
paa kasus osteomielitis biasanya akut)
Tanda-tanda vital tidak normal
2) Sistem Pernafasan
Pada inspeksi, di dapatkan bahwa klien osteomielitis tidak mengalami
kelainan pernafasan. Pada palpasi toraks, ditemukan taktil fremitus
seimbang kanan dan kiri. Pada auskultasi, tidak didapatkan suara nafas
tambahan.
3) Sistem Kardiovaskulr
Pada inspeksi, tidak tampak iktus jantung. Palpasi menunjukkan nadi
meningkat, iktus tidak teraba. Pada auskultasi, didapatkan suara S1 dan
S2 tunggal, tidak ada murmur.
4) Sistem Muskuloskeletal
Adanya osteomielitis kronis dengan proses supurasi di tulang dan
osteomielitis yang menginfeksi sendi akan mengganggu fungsi motorik
klien. Kerusakan integritas jaringan pada kulit karena adanya luka
disertai dengan pengeluaran pus atau cairan bening berbau khas.


21


2. Diagnosa Keperawatan
a. Nyeri dengan inflamasi dan pembengkakan.
b. Gangguan mobilitas fisik dengan nyeri, alat imobilisasi dan keterbatasan
menahan beban.
c. Hipertermia berhubungan dengan proses inflamasi.
d. Resiko terhadap perluasan infeksi berhubungan dengan pembentukan abses
tulang
e. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri dan gangguan rasa nyaman.
f. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang kondisi penyakit dan
pengobatan.
3. Rencana Keperawatan
No Diagnosa Tujuan Intervensi Rasional
1 Nyeri berhubungan
dengan inflamasi
dan pembengkakan
Setelah dilakukan
tindakan
keperawatan
diharapkan nyeri
berkurang dengan
criteria hasil klien
dapat
mengekspresikan
perasaan nyerinya,
klien dapat tenang
dan istirahat
1. Mengkaji karakteristik
nyeri: lokasi, durasi,
intensitas nyeri dengan
meng- gunakan skala
nyeri (0-10)
2. Mempertahankan
immobilisasi (back slab)

3. Berikan sokongan
(support) pada ektremitas
yang luka

4. Amati perubahan suhu
setiap 4 jam
5. Kompres air hangat

Kolaborasi :
Pemberian obat-obatan
analgesic
1. Mengetahui tingkat rasa
nyeri sehingga dapat me-
nentukan jenis tindak
annya

2. Mencegah pergeseran
tulang dan penekanan pada
jaring- an yang luka.
3. Peningkatan vena return,
menurunkan edem, dan
me- ngurangi nyeri
4. Mengetahui penyimpangan
penyimpangan yang
terjadi
5. Mengurangi rasa nyeri dan
memberikan rasa nyaman

Mengurangi rasa nyeri
2 Gangguan
mobilisasi fisik
berhubungan
dengan nyeri, alat
imobilisasi
dan keterbatasan
menahan beban
berat badan.
setelah dilakukan
tindakan
keperawatan
diharapkan klien
mampu
melakukan
mobilitas fisik
dengan criteria
hasil klien dapat
meningkatkan
1. Pertahankan tirah baring
dalam posisi yang di
programkan
2. Tinggikan ekstremitas
yang sakit, instruksikan
klien / bantu dalam
latihan rentang gerak
pada ekstremitas yang
sakit dan tak sakit
3. Beri penyanggah pada
1. Agar gangguan mobilitas
fisik dapat berkurang

2. Dapat meringankan
masalah gangguan
mobilitas fisik yang
dialami klien


3. Dapat meringankan
22

mobilitas fisik,
berpartisipasi
dalam aktivitas
yang
diinginkan/diperlu
kan, klien mampu
melakukan
aktivitas hidup
sehari-hari secara
mandiri
ekstremitas yang sakit
pada saat bergerak
4. Jelaskan pandangan dan
keterbatasan dalam
aktivitas




5. Berikan dorongan pada
klien untuk melakukan
AKS dalam lingkup
keterbatasan dan beri
bantuan sesuai kebutuhan
6. Ubah posisi secara
periodik

Kolabortasi :
Fisioterapi / aoakulasi
terapi
masalah gangguan
mobilitas yang dialami
klien
4. Agar klien tidak banyak
melakukan gerakan yang
dapat membahayakan
Mengurangi terjadinya
penyimpangan
penyimpangan yang dapat
terjadi
5. Mengurangi gangguan
mobilitas fisik


6. Mengurangi gangguan
mobilitas fisik

Mengurangi gangguan
mobilitas fisik
4. Implementasi
Implementasi merupakan tindakan yang sesuai dengan yang telah di rencanakan,
mencakup tindakan mandiri dan kolaborasi. Tindakan mandiri adalah tindakan
keperawatan berdasarkan analisis dan kesimpulan perawat dan bukan atas
petunjuk kesehatan lainya. Tindakan kolaborasi adalah tindakan keperawatan yang
didasarkan oleh hasil keputusan bersama seperti dokter atau petugas kesehatan
lain.
5. Evaluasi
a. Nyeri hilang
b. Tidak terjadi gangguan mobilitas fisik
c. Suhu tubuh normal
d. Tdak terjadi infeksi
e. Perfusi jaringan efektif
f. Nutrisi seimbang
23

BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan
Poliomielitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang disebabkan oleh virus.
Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang dinamakan poliovirus (PV), masuk ke tubuh
melalui mulut, mengifeksi saluran usus. Virus ini dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke
sistem saraf pusat menyebabkan melemahnya otot dan kadang kelumpuhan (paralisis).
Osteomielitis adalah infeksi tulang. Infeksi tulang lebih sulit disembuhkan daripada infeksi
jaringan lunak karena terbatasnya asupan darah, respons jaringan terhadap inflamasi, tingginya
tekanan jaringan dan pembentukan involukrum (pembentukan tulang baru di sekeliling jaringan
tulang mati). Osteomielitis dapat menjadi masalah kronis yang akan mempengaruhi kualitas
hidup atau mengakibatkan kehilangan ekstremitas.(Brunner, suddarth.(2001).

24

DAFTAR PUSTAKA

Ngastiyah,2005,Perawatan Anak Sakit,Jakarta :EGC
Wahab, A Samik.2000.Ilmu Kesehatan Anak Nelson Vol 2 Edisi 15.Jakarta:EGC
Lynn Betz,Cecily dan Linda A. Sowden.2009.Buku saku Keperawatan Pediatri edisi
5.Jakarta:EGC
Luxner, L Karla.2005.Delmars Pediatric Nursing Care Plans Third Edition.Thomson
Delmar Learning