Anda di halaman 1dari 6

SINAR X

1.1. Sejarah Sinar X


Tahukah Anda apa itu sinar-x sebenarnya?
Profesor Daniel Mittleman dari Fakultas Teknik Elektrik dan Komputer Rice
University memberi penjelasan detailnya. Sinar-x merupakan bentuk radiasi
elektromagnetik, seperti cahaya, radiasi inframerah, gelombang mikro, dan gelombang
radio. Namun dibanding jenis radiasi tersebut, sinar-x lebih enerjik. Foton sinar-x seribu
kali lebih enerjik dibanding foton cahaya tampak. Wilhelm Roetngent pertama kali
menggambarkan sinar-x dalam pencapaian yang membuatnya memperoleh Hadiah Nobel
pertama dalam bidang Fisika. Selama Perang Dunia I, sinar-x digunakan untuk keperluan
medis. Kebanyakan sinar-x di semesta muncul ketika atom kembali ke kondisi
konfigurasinya. Misalnya, jika elektron diambil dari inti atom, atom akan memancarkan
foton sinar-x sebagai kesetimbangan. Sumber umum lain sinar-x adalah, proses
berlangsung atau radiasi rem. Sinar-x memancar ketika cahaya enerjik elektron dengan
cepat melambat. Dalam mesin medis, cahaya elektron enerjik difokuskan pada satu target
yang biasanya berupa potongan tungsten. Ketika elektron melambat, sinar-x
bremsstrahlung tercipta. Perangkat semacam ini memproduksi sinar-x melalui kedua
mekanisme tersebut secara terus-menerus. Terakhir, mesin yang mengakselerasi elektron
dalam orbit lingkaran dapat menghasilkan sinar-x. Ketika elektron berputar, elektron ini
memancarkan sinar-x kuat. Sinar ini bisa digunakan untuk banyak keperluan riset
ilmiah. Sejumlah mesin ini sudah ada di Amerika Serikat dan seluruh dunia, termasuk
Advanced Light Sourcedi California, Advanced Photon Source di I llinois an National
Sunchrotron Light Sourcedi New York.
1.2. Pengertian Sinar X dan Penemuan Sinar X
Sinar X adalah pancaran gelombang elektromagnetik yang sejenis dengan gelombang
radio, panas, cahaya sinar ultraviolet, tetapi mempunyai panjang gelombang yang sangat
pendek sehingga dapat menembus benda-benda x-ray foto. Sinar-X juga adalah salah
satu bentuk dari radiasi elektromagnetik dengan panjang gelombang berkisar antara 10
nanometer ke 100 picometer (mirip dengan frekuensi dalam jangka 30 PHz to 60 EHz).
Sinar-X umumnya digunakan dalam diagnosis gambar medikal dan Kristalografi sinar-X.
Sinar-X adalah bentuk dari radiasi ion dan dapat berbahaya. Minat yang besar untuk
mendalami penelitian sinar katoda mendorong Roentgen mempersiapkan fasilitas untuk
penelitian tersebut. Dalam suatu laboratorium yang luas, Roentgen memasang sebuah
kumparan Ruhmkorff yang dilengkapi interuptor sehingga dapat membangkitkan bunga
api listrik sepanjang 10-15 cm. Roentgen juga melengkapi peralatannya dengan tabung
Hittorf-Crookes (tabung pelucutan), beberapa tabung Lenard, dan sebuah tabung yang
baru diterima dari Muller-Unkel. Peralatan lain berupa pompa vakum Rap untuk
menghampakan tabung-tabung tersebut. Sinar-X diamati pertama kali oleh Roentgen
pada 8 Nopember 1895, pada saat ia sedang bekerja dengan tabung Crookes di
laboratoriumnya di Universitas Wurzburg.
Dia mengamati nyala hijau pada tabung yang sebelumnya menarik perhatian Crookes.
Roentgen selanjutnya mencoba menutup tabung itu dengan kertas hitam agar tidak ada
cahaya tampak yang dapat lewat. Namun, ternyata masih sinar tidak tampak yang lewat.
Saat Roentgen menyalakan sumber listrik tabung untuk penelitian sinar katoda, ia
mendapatkan ada sejenis cahaya berpendar pada layar yang terbuat dari barium
platinosianida. Jika sumber listrik dipadamkan maka cahaya pendar pun hilang.
Roentgen segera menyadari bahwa sejenis sinar yang tidak kelihatan telah muncul dari
dalam tabung sinar katoda. Karena sebelumnya tidak pernah dikenal maka sinar ini diberi
nama sinar-X. Untuk menghargai jasanya, sinar itu dinamakan juga sinar Roentgen.
Nyala hijau yang terlihat oleh Crookes dan Roentgen ternyata merupakan gelombang
cahaya yang dipancarkan oleh dinding kaca tabung sewaktu elektron menabrak dinding
itu. Pada saat yang bersamaan, elektron itu merangsang atom pada kaca untuk
mengeluarkan gelombang elektromagnetik yang panjang gelombangnya sangat pendek,
dalam bentuk sinar-X. Sejak saat itu, para ahli fisika mengetahui bahwa sinar-X dapat
dihasilkan bila elektron dengan kecepatan yang sangat tinggi menabrak atom. Tergiur
oleh penemuannya yang tidak sengaja itu, Roentgen menyisihkan penyelidikan-
penyelidikan lain dan memusatkan perhatiannya pada penyelidikan sinar-X. Dalam
mempelajari sinar yang baru ditemukannya itu, Roentgen mendapatkan bahwa jika
bahan yang tidak tembus oleh cahaya ditempatkan di antara tabung dan layar pendar,
maka intensitas perpendaran pada layar itu berkurang, namun tidak hilang sama sekali.
Hal ini menunjukkan bahwa sinar itu dapat menerobos bahan yang tidak tembus oleh
cahaya biasa (cahaya tampak). Di samping itu, Roentgen juga bisa melihat bayangan
tulang tangannya pada layar yang berpendar dengan cara menempatkan tangannya di
antara tabung sinar katoda dan layar. Ia juga menemukan sinar-X dapat memendarkan
berbagai senyawa kimia lain seperti senyawa calsium, kaca uranium, kalsit, serta batu
garam. Hal lain yang dibuktikannya adalah sinar-X bukan partikel bermuatan karena
berjalan melintasi garis lurus, tidak dibelokkan oleh medan listrik maupun medan
magnet.
1.3. Sifat-sifat sinar X
a. Mempunyai daya tembus yang tinggi, Sinar X dapat menembus bahan dengan daya
tembus yang sangat besar, dan digunakan dalam proses radiografi.
b. Mempunyai panjang gelombang yang pendek Yaitu : 1/10.000 panjang gelombang
yang kelihatan.
c. Mempunyai efek fotografi. Sinar X dapat menghitamkan emulsi film setelah diproses
di kamar gelap.
d. Mempunyai sifat berionisasi. Efek primer sinar X apabila mengenai suatu bahan atau
zat akan menimbulkan ionisasi partikel-partikel bahan zat tersebut.
e. Mempunyai efek biologi. Sinar X akan menimbulkan perubahan-perubahan biologi
pada jaringan. Efek biologi ini digunakan dalam pengobatan radioterapi.

1.4. Proses Terjadinya sinar X
a. Di dalam tabung roentgen ada katoda dan anoda dan bila katoda (filament)
dipanaskan lebih dari 20.000 derajat C sampai menyala dengan mengantarkan listrik
dari transformator,
b. Karena panas maka electron-electron dari katoda (filament) terlepas,
c. Dengan memberikan tegangan tinggi maka electron-elektron dipercepat gerakannya
menuju anoda (target),
d. Elektron-elektron mendadak dihentikan pada anoda (target) sehingga terbentuk panas
(99%) dan sinar X (1%),
e. Sinar X akan keluar dan diarahkan dari tabung melelui jendela yang disebut
diafragma, panas yang ditimbulkan ditiadakan oleh radiator pendingin.

1.5. Manfaat atau Kegunaan Sinar X
a. Dalam ilmu kedokteran, sinar x dapat digunakan untuk melihat kondisi tulang, gigi
serta organ tubuh yang lain tanpa melakukun pembedahan langsung pada tubuh
pasien. Biasanya, masyarakat awam menyebutnya dengan sebutan Foto Rontgen.
Selain bermanfaat, sinar x mempunyai efek/dampak yang sangat berbahaya bagi
tubuh kita yaitu apabila di gunakan secara berlebihan maka akan dapat menimbulkan
penyakit yang berbahaya, misalnya kanker. Oleh sebab itu para dokter tidak
menganjurkan terlalu sering memakai foto rontgen secara berlebihan.
b. Sinar-X lembut digunakan untuk mengambil gambar foto yang dikenal sebagai
radiografi. Sinar-X boleh menembusi badan manusia tetapi diserap oleh bahagian
yang lebih tumpat seperti tulang. Gambar foto sinar-X digunakan untuk mengesan
kecacatan tulang, mengesan tulang yang patah dan menyiasat keadaan organ-organ
dalam badan. Sinar-X keras digunakan untuk memusnahkan sel-sel kanser.
c. Kaedah ini dikenal sebagai radioterapi. Dalam bidang perindustrian, sinar-X boleh
digunakan untuk mengesan kecacatan dalam struktur binaan atau bahagian-bahagian
dalam mesin dan enjin; menyiasat rekahan dalam paip logam, dinding konkrit dan
dandang tekanan tinggi; memeriksa retakan dalam struktur plastik dan getah.
d. Dalam Bidang Penyelidikan Sinar-X digunakan untuk menyelidik struktur hablur dan
jarak pemisahan antara atom-atom dalam suatu bahan hablur. Sinar-X digunakan
untuk mengesahkan sama ada suatu lukisan atau objek seni purba itu benar atau
tiruan. Di lapangan kapal terbang, sinar-X lembut digunakan untuk memeriksa
barang-barang dan tas penumpang.

1.6. KERUGIAN SINAR X
Beberapa efek merugikan yang muncul pada tubuh manusia karena terpapari sinar-X
dan gamma segera teramati beberapa saat setelah penemuan kedua jenis radiasi tersebut.
Efek merugikan tersebut berupa kerontokan rambut dan kerusakan kulit. Pada tahun 1897
di Amerika Serikat dilaporkan adanya 69 kasus kerusakan kulit yang disebabkan oleh
sinar-X, sedang pada tahun 1902 angka yang dilaporkan meningkat menjadi 170 kasus.
Pada tahun 1911 di Jerman juga dilaporkan adanya 94 kasus tumor yang disebabkan oleh
sinar-X. Meskipun beberapa efek merugikan dari sinar-X dan gamma telah teramati,
namun upaya perlindungan terhadap bahaya penyinaran sinar-X dan gamma belum
terfikirkan. Marie Curie, penemu bahan radioaktif Po dan Ra meninggal pada tahun 1934
akibat terserang oleh leukemia. Penyakit tersebut besar kemungkinan akibat paparan
radiasi karena seringnya beliau berhubungan dengan bahan-bahan radioaktif.



















DAFTAR PUSTAKA
http://id.effectivemeasure.net/emnb_18_27281.gif